Anda di halaman 1dari 16

TUGAS TIK Teknologi Informasi & Komunikasi

Undang-undang ite (informasi & transaksi elektronik)

Disusun Oleh: ROJI MUHIDIN Dosen: CR. Nurdin

STMIK MUHAMMADIYAH BANTEN

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 201

2013

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)


KATA PENGANTAR

Mei 201

Memanjatkan puji syukur kepada Allah SWT, karena atas berkah dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah ini, yang berjudul UU ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik), dengan harapan kita sebagai mahluk sosial dapat mengetahui, serta memahami apa itu UU ITE. Dan juga saya tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada pihak yang telah mendukung dalam pembuatan makalah ini. Penulis sadar makalah ini jauh dari kesempurnaan, maka dari itu kritik maupun saran diharapkan dapat diberikan kepada pembaca untuk lebih menyempurnakan makalah ini semoga ada manfaatnya.. Terima kasih.

Lebak, 11 Mei 2013 Penulis

( ROJI MUHIDIN )

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page ii

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..................................................................................................... i

Mei 201

DAFTAR ISI .................................................................................................................. ii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang .......................................................................................................... 1 BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Undang-Undang ITE.............................................................................. B .Ruang Lingkup Undang-Undang ITE...................................................................... 2 3

C. Rangkuman Undang-Undang ITE................................................................. 4 D. Dampak Positif & Negatif pada UU ITE......... 7 BAB III PENUTUP A .Kesimpulan ............................................................................................................... 11 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 13

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page ii

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)


BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Mei 2013 M22013

Undang-Undang IT kepanjangan dari Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik. Undang-undang ini merupakan ketentuan yang berlaku bagi siapapun tanpa memandang suku, ras, dan sosial ekonomi. Selain itu, untuk seseorang yang telah melakukan perbuatan hukum baik yang berada di wilayah hukum Indonesia maupun di luar wilayah hokum Indonesia, memiliki akibat hukum baik di wilayah Indonesia maupun diluar wilayah hukum Indonesia serta merugikan kepentingan Indonesia. Dengan diundangkannya Undang-Undang ITE ini, sebagai bukti bahwa pemerintah Indonesia serius untuk melindungi segala kegiatan dan usaha yang berkaitan dengan informasi dan transaksi elektronik. Dengan demikian, semestinya siapapun memiliki tanggung jawab yang sama untuk senantiasa berhati-hati. Hal ini dilakukan agar kegiatan, penyebaran informasi, dan proses transaksi elektronik yang melawan hokum Indonesia seperti tercantum dalam Undang-Undang ITE dapat diantisipasi sehingga tidak merugikan pribadi dan kepentingan Indonesia secara lebih luas.

BAB II
Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)


PEMBAHASAN
A. Pengertian UUD ITE

Mei 2013 M22013

Sebelum memahami Undang-Undang ITE yang kemudian disingkat menjadi UUITE ini, ada beberapa pengertian yang perlu dipahami bersama. Beberapa pengertian tersebut antara lain tentang pengertian Informasi Elektronik. Informasi Elektronik adalah sekumpulan data elektronik, tetapi tidak terbatas pada suara, peta, gambar, tulisan, foto, rancangan data interchange elektronik, surat elektronik, teleks, telecopy dan telegram serta yang sejenisnya, angka, tanda, huruf, kode akses, simbol atau perforasi yang telah diolah sedemikian rupa sehingga memiliki arti atau dapat dimengerti oleh orang yang mampu memahaminya. Pengertian kedua yang perlu dipamahi sehubungan dengan UUITE adalah tentang definisi transaksi elektronik. Harap dipahami bersama bahwa yang dimaksud dengan transaksi elektronik adalah perbuatan hukum yang dilakukan dengan menggunakan jaringan komputer dan atau media elektronik lainnya yang memungkinkan transaksi itu bisa terjadi. Dalam UUITE juga terdapat kata-kata teknologi informasi, dokumen elektronik dan sistem elektronik. Adapun yang dimaksud dengan teknologi informasi adalah suatu teknik untuk menyiapkan, memproses, mengumpulkan, menyimpan, menganalisa, mengumumkan dan menyebarkan informasi. Sementara, yang dimaksud dengan dukumen elektronik adalah setiap informasi elektronik yang dibuat, kemudian dikirimkan, diteruskan, diterima atau disimpan, baik dalam bentuk digital, analog, optikal, elektromagnetik, dan sejenisnya sehingga dapat dilihat, didengar, ditampillan baik melalui sistem elektronik maupun komputer. Hal ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada bentuk suara, tulisan, peta, rancangan, gambar, foto, huruf, angka, kode akses, tanda, symbol atau perforasi yang memiliki makna dan dipahami oleh orang yang mampu memahaminya. Adapun yang dimaksud dengan sistem elektronik adalah prosedur elektronik dan serangkaian perangkat yang dengannya memiliki fungsi mengumpulkan, mengolah, mempersiapkan, menganalisa, menampilkan, menyimpan, mengirimkan, mengumumkan dan menyebarkan informasi elektronik. Hal lain yang juga ada dalam Undang-Undang ITE dan harus dipahami bersama antara lain masalah definisi penyelenggaraaan sistem elektronik, jaringan sistem elektronik, agen elektronik, serifikat elektronik, penyelenggara sertifikasi elektronik, lembaga sertifikasi, tanda tangan elektronik, penanda tangan, komputer, akses, kode akses, kontrak elektronik, pengirim, penerima, nama domain, orang dan badan usaha. Pengertian-pengertian itu perlu disepakati bersama dan dipahami sehingga tidak akan muncul salah interpretasi baik pada sebagian atau semua pengertian.
Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

Adapun yang dimaksud dengan penyelenggaraan sistem elektronik adalah pemanfaatan sistem elektronik oleh penyelenggara negara, badan usaha, orang dan atau masyarakat. Jaringan sistem elektronik adalah terhubungnya dua sistem elektronik atau lebih baik yang bersifat terbuka maupun bersifat tertutup. Lalu, apa yang dimaksud dengan agen elektronik ? Agen elektronik adalah perangkat dari suatu sistem elektronik yang dibuat untuk melakukan suatu tindakan terhadap suatu informasi elektronik secara otomatis yang dilakukan oleh seseorang. B. Ruang Lingkup Undang-Undang ITE

Ruang Lingkup Undang-Undang ITE ini secara tegas dalam pandangan hukum mengatur segala perlindungan hukum yang terjadi akibat memanfaatkan internet sebagai media, baik memanfaatkan informasi maupun melakukan berbagai macam transaksi. Dampak dari pelanggaran atau perbuatan melawan hukum terhadap Undang-Undang ITE ini diatur pula segala bentuk ancaman hukum. Dengan demikian, pelaku bisnis yang memanfaatkan media internet maupun masyarakat luas yang memanfaatkan internet mendapat kepastian hukum. Kepastian hukum ini, di antaranya dengan tanda tangan digital dan berbagai macam bukti elektronik sebagai alat bukti yang bisa diajukan didepan pengadilan. Dengan adanya kepastian hukum diharapkan dapat menghindari segala perbuatan melawan hukum yang berkaitan dengan transaksi elektronik. Transaksi elektronik inilah yang menyebabkan konsumen baik perorangan maupun lembaga, dapat dianggap melakukan perbuatan melawan hokum sehingga dapat dijerat dengan sanksi hukum. Diberlakukannya Undang-Undang ITE ini oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia merupakan hasil penyesuaian sebuah tim atas nama pemerintah Indonesia yang dipimpin oleh Prof. Ahmad M. Ramli, SH . Sementara kedua naskah materi Undang-Undang ITE ini bersumber dari tim yang berbeda, yaitu tim Universitas Indonesia yang ditunjuk oleh Departemen Perindustrian dan Perdagangan, dan tim Universitas Padjajaran yang ditunjuk oleh Departemen Komunikasi dan Informasi. Pada pelaksanaannya, tim Universitas Padjajaran bekerja sama dengan para ahli dari Institut Teknologi Bandung yang kemudian menghasilkan naskah akademis berjudul RUUPTI kependekan dari Rancang Undang-Undang Pemanfaatan Teknologi Informasi. Kedua materi dari tim ahli tersebut kemudian menjadi RUU ITE yang setelah disyahkan oleh DPR menjadi Undang-Undang ITE. C. Rangkuman Undang-Undang ITE

Undang-Undang ITE adalah Undang-Undang No. 11/2008. Undang-undang dapat dirangkum sebagai berikut:

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)


BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Ruang lingkup dan definisi-definisi teknis seperti terangkum dalam sub bab pengertian. Pasal 2 Undang-undang berlaku untuk semua orang baik di wilayah hukum Indonesia, maupun di luar wilayah hukum Indonesia. BAB II Pasal 3 Berisi tentang ruang lingkup pemanfaatan teknologi dan transaksi elektronik. Pasal 4 BAB III Pasal 5 Pasal 6 Pasal 7 Pasal 8 Pasal 9 Pasal 10 Pasal 11 Pasal 12 Tujuan pemanfaatan teknologi dan transaksi elektronik. INFORMASI, DOKUMEN, DAN TANDA TANGAN ELEKTRONIK Ketentuan-ketentuan mengenai informasi dan dokumen elektronik. Dokumen elektronik merupakan bukti sah. Pernyataan kepemilikan dokumen elektronik. Hal-hal yang berkaitan dengan proses pengirim informasi elektronik. Persyaratan produk yang ditawarkan dalam sistem elektronik. Ketentuan tentang sertifikasi elektronik. Ketentuan tentang tanda tangan elektronik. Pengamanan tanda tangan elektronik dan ketentuan teknisnya. ASAS DAN TUJUAN

Mei 2013 M22013

BAB IV PENYELENGGARAAN SERTIFIKASI ELEKTRONIK DAN SISTEM ELEKTRONIK


Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)


Bab IV ini dibagi ke dalam dua bagian dan dimulai dari Pasal 13 sampai dengan Pasal 16. Beberapa hal penting pada BAB IV ini antara lain tentang penyelenggaraan sertifikasi elektronik dan penyelenggaraaan sistem elektronik. BAB V TRANSAKSI ELEKTRONIK

Mei 2013 M22013

Memuat Pasal 17 sampai dengan Pasal 22. Beberapa hal penting yang terangkum dalam Bab V ini antara lain tentang penyelenggaraan transaksi elektronik, sistem elektronik dan agen elektronik. BAB VI NAMA DOMAIN, HAK KEKAYAAN INTELEKTUAL, DAN PERLINDUNGAN HAK PRIBADI Bab VI memuat Pasal 23 sampai dengan Pasal 26 yang memuat tentang penyelenggara transaksi elektronik dan domain. BAB VII PERBUATAN YANG DILARANG

Memuat Pasal 27 sampai dengan Pasal 36 yang berisi tentang perbuatan elektronik, pelanggaran, dan dampak hukum. BAB VIII PENYELESAIAN SENGKETA

Memuat Pasal 38 sampai dengan Pasal 39 tentang langkah-langkah menyelesaikan sengketa. BAB IX PERAN PEMERINTAH DAN PERAN MASYARAKAT

Memuat Pasal 40 sampai dengan 41. BAB X PENYIDIKAN

Memuat Pasal 42 sampai dengan Pasal 44. BAB XI KETENTUAN PIDANA

Memuat Pasal 45 sampai dengan Pasal 53. BAB XII KETENTUAN PERALIHAN

Memuat Pasal 53 sampai dengan Pasal 54

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

Undang-undang ITE ini ditempatkan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia dan disahkan di Jakarta pada 21 April 2008 dan ditanda tangani oleh Presiden Republik Indonesia, DR. Soesilo Bambang Yudhoyo dan Menteri Hukum dan HAM Republik Indonesia, H. Andi Matalata .

D.

Dampak Positif dan Negatif pada UU ITE

Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik atau yang bias disingkat dengan UU ITE yang diterbitkan pada 25 Maret 2008 dengan cakupan meliputi globalisasi, perkembangan teknologi informasi, dan keinginan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Undang-Undang ini marupakan undang-undang yang dinilai mempunyai sisi positif dan negatif. 1. Sisi Positif UU ITE Berdasarkan dari pengamatan para pakar hukum dan politik UU ITE mempunyai sisi positif bagi Indonesia. Misalnya memberikan peluang bagi bisnis baru bagi para wiraswastawan
Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

di Indonesia karena penyelenggaraan sistem elektronik diwajibkan berbadan hukum dan berdomisili di Indonesia. Otomatis jika dilihat dari segi ekonomi dapat mendorong pertumbuhan ekonomi. Selain pajak yang dapat menambah penghasilan negara juga menyerap tenaga kerja dan meninggkatkan penghasilan penduduk. UU itu juga dapat mengantisipasi kemungkinan penyalahgunaan internet yang merugikan, memberikan perlindungan hukum terhadap transaksi dan sistem elektronik serta memberikan perlindungan hukum terhadap kegiatan ekonomi misalnya transaksi dagang. Penyalahgunaan internet kerap kali terjadi seperti pembobolan situs-situs tertentu milik pemerintah. Kegiatan ekonomi lewat transaksi elektronik seperti bisnis lewat internet juga dapat meminimalisir adanya penyalahgunaan dan penipuan. UU itu juga memungkinkan kejahatan yang dilakukan oleh seseorang di luar Indonesia dapat diadili. Selain itu, UU ITE juga membuka peluang kepada pemerintah untuk mengadakan program pemberdayaan internet. Masih banyak daerah-daerah di Indonesia yang kurang tersentuh adanya internet. Undang-undang ini juga memberikan solusi untuk meminimalisir penyalahgunaan internet. 2. Sisi Negatif UU ITE Selain memiliki sisi positif UU ITE ternyata juga terdapat sisi negatifnya. Contoh kasus Prita Mulyasari yang berurusan dengan Rumah Sakit Omni Internasional juga sempat dijerat dengan undang-undang ini. Prita dituduh mencemarkan nama baik lewat internet. Padahal dalam undang-undang konsumen dijelaskan bahwa hak dari onsumen untuk menyampaikan keluh kesah mengenai pelayanan publik. Dalam hal ini seolah-olah terjadi tumpang tindih antara UU ITE dengan UU konsumen. UU ITE juga dianggap banyak oleh pihak bahwa undang-undang tersebut membatasi hak kebebasan berekspresi, mengeluarkan pendapat, dan menghambat kreativitas dalam berinternet. Padahal sudah jelas bahwa negara menjamin kebebasan setiap warga negara untuk mengeluarkan pendapat. Undang-undang ini menimbulkan suatu polemik yang cukup panjang. Maka dari itu muncul suatu gagasan untuk merevisi undang-undang tersebut. Definisi dan Jenis-jenis Cyber Crime Dalam beberapa literatur, cybercrime sering diidentikkan sebagai computer crime. The U.S. Department of Justice memberikan pengertian Computer Crime sebagai: any illegal act requiring knowledge of Computer technology for its perpetration, investigation, or prosecution. Pengertian lainnya diberikan oleh Organization of European Community Development, yaitu: any illegal, unethical or unauthorized behavior relating to the automatic processing and/or the transmission of data. Andi Hamzah dalam bukunya Aspek-aspek Pidana di Bidang Komputer (1989) mengartikan cybercrime sebagai kejahatan di bidang komputer secara umum dapat diartikan sebagai penggunaan komputer secara ilegal. Sedangkan menurut Eoghan Casey Cybercrime is used throughout this text to refer to any crime that involves computer and networks, including crimes that do not rely heavily on computer. Jenis-jenis Katagori CyberCrime
Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

Eoghan Casey mengkategorikan cybercrime dalam 4 kategori yaitu: 1. A computer can be the object of Crime. 2. A computer can be a subject of crime. 3. The computer can be used as the tool for conducting or planning a crime. 4. The symbol of the computer itself can be used to intimidate or deceive. Berdasarkan jenis aktifitas yang dilakukannya, cybercrime dapat digolongkan menjadi beberapa jenis sebagai berikut: a. Unauthorized Access Merupakan kejahatan yang terjadi ketika seseorang memasuki atau menyusup ke dalam suatu sistem jaringan komputer secara tidak sah, tanpa izin, atau tanpa sepengetahuan dari pemilik sistem jaringan komputer yang dimasukinya. Probing dan port merupakan contoh kejahatan ini. b. Illegal Contents Merupakan kejahatn yang dilakukan dengan memasukkan data atau informasi ke internet tentang suatu hal yang tidak benar, tidak etis, dan dapat dianggap melanggar hukum atau menggangu ketertiban umum, contohnya adalah penyebaran pornografi.

c. Penyebaran virus secara sengaja Penyebaran virus pada umumnya dilakukan dengan menggunakan email. Sering kali orang yang sistem emailnya terkena virus tidak menyadari hal ini. Virus ini kemudian dikirimkan ke tempat lain melalui emailnya. d. Data Forgery Kejahatan jenis ini dilakukan dengan tujuan memalsukan data pada dokumen-dokumen penting yang ada di internet. Dokumen-dokumen ini biasanya dimiliki oleh institusi atau lembaga yang memiliki situs berbasis web database. e. Cyber Espionage, Sabotage, and Extortion Cyber Espionage merupakan kejahatan yang memanfaatkan jaringan internet untuk melakukan kegiatan mata-mata terhadap pihak lain, dengan memasuki sistem jaringan komputer pihak sasaran. Sabotage and Extortion merupakan jenis kejahatan yang dilakukan dengan membuat gangguan, perusakan atau penghancuran terhadap suatu data, program komputer atau sistem jaringan komputer yang terhubung dengan internet. f. Cyberstalking Kejahatan jenis ini dilakukan untuk mengganggu atau melecehkan seseorang dengan memanfaatkan komputer, misalnya menggunakan e-mail dan dilakukan berulang-ulang. Kejahatan tersebut menyerupai teror yang ditujukan kepada seseorang dengan memanfaatkan media internet. Hal itu bisa terjadi karena kemudahan dalam membuat email dengan alamat tertentu tanpa harus menyertakan identitas diri yang sebenarnya.

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

g. Carding Carding merupakan kejahatan yang dilakukan untuk mencuri nomor kartu kredit milik orang lain dan digunakan dalam transaksi perdagangan di internet. h. Hacking dan Cracker Istilah hacker biasanya mengacu pada seseorang yang punya minat besar untuk mempelajari sistem komputer secara detail dan bagaimana meningkatkan kapabilitasnya. Adapun mereka yang sering melakukan aksi-aksi perusakan di internet lazimnya disebut cracker. Boleh dibilang cracker ini sebenarnya adalah hacker yang yang memanfaatkan kemampuannya untuk hal-hal yang negatif. Aktivitas cracking di internet memiliki lingkup yang sangat luas, mulai dari pembajakan account milik orang lain, pembajakan situs web, probing, menyebarkan virus, hingga pelumpuhan target sasaran. Tindakan yang terakhir disebut sebagai DoS (Denial Of Service). Dos attack merupakan serangan yang bertujuan melumpuhkan target (hang, crash) sehingga tidak dapat memberikan layanan. i. Cybersquatting and Typosquatting Cybersquatting merupakan kejahatan yang dilakukan dengan mendaftarkan domain nama perusahaan orang lain dan kemudian berusaha menjualnya kepada perusahaan tersebut dengan harga yang lebih mahal. Adapun typosquatting adalah kejahatan dengan membuat domain plesetan yaitu domain yang mirip dengan nama domain orang lain. Nama tersebut merupakan nama domain saingan perusahaan. j. Hijacking Hijacking merupakan kejahatan melakukan pembajakan hasil karya orang lain. Yang paling sering terjadi adalah Software Piracy (pembajakan perangkat lunak). k. Cyber Terorism Suatu tindakan cybercrime termasuk cyber terorism jika mengancam pemerintah atau warganegara, termasuk cracking ke situs pemerintah atau militer. Beberapa contoh kasus Cyber Terorism sebagai berikut : Ramzi Yousef, dalang penyerangan pertama ke gedung WTC, diketahui menyimpan detail serangan dalam file yang di enkripsi di laptopnya. Osama Bin Laden diketahui menggunakan steganography untuk komunikasi jaringannya. Suatu website yang dinamai Club Hacker Muslim diketahui menuliskan daftar tip untuk melakukan hacking ke Pentagon. Seorang hacker yang menyebut dirinya sebagai DoktorNuker diketahui telah kurang lebih lima tahun melakukan defacing atau mengubah isi halaman web dengan propaganda antiAmerican, anti-Israel dan pro-Bin Laden. Berdasarkan Motif Kegiatan Berdasarkan motif kegiatan yang dilakukannya, cybercrime dapat digolongkan menjadi dua jenis sebagai berikut :

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

a. Cybercrime sebagai tindakan murni criminal Kejahatan yang murni merupakan tindak kriminal merupakan kejahatan yang dilakukan karena motif kriminalitas. Kejahatan jenis ini biasanya menggunakan internet hanya sebagai sarana kejahatan. Contoh kejahatan semacam ini adalah Carding, yaitu pencurian nomor kartu kredit milik orang lain untuk digunakan dalam transaksi perdagangan di internet. Juga pemanfaatan media internet (webserver, mailing list) untuk menyebarkan material bajakan. Pengirim e-mail anonim yang berisi promosi (spamming) juga dapat dimasukkan dalam contoh kejahatan yang menggunakan internet sebagai sarana. Di beberapa negara maju, pelaku spamming dapat dituntut dengan tuduhan pelanggaran privasi. b. Cybercrime sebagai kejahatan abu-abu Pada jenis kejahatan di internet yang masuk dalam wilayah abu-abu, cukup sulit menentukan apakah itu merupakan tindak kriminal atau bukan mengingat motif kegiatannya terkadang bukan untuk kejahatan. Salah satu contohnya adalah probing atau portscanning. Ini adalah sebutan untuk semacam tindakan pengintaian terhadap sistem milik orang lain dengan mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dari sistem yang diintai, termasuk sistem operasi yang digunakan, port-port yang ada, baik yang terbuka maupun tertutup, dan sebagainya.

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan Pandangan Pribadi Biar singkat, sebut saja UU ITE. UU yang membahas transaksi informasi dan elektronik (khususnya di dunia maya) ini akan mulai berlaku 1 April. Kebanyakan kekhawatiran soal UU ITE lebih pada situs porno. Kalau Anda ikutan mailing list dewasa nonamanis, Anda bisa membaca keramaian diskusi sana. Semua juga tahu, situs porno buatan lokal itu berjubel jumlahnya di Indonesia.
Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin Page 7

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

Secara pribadi, UU ITE ini memang ada positif dan negatifnya. Contoh dampak positif yang mungkin muncul di masa datang mungkin seperti ini: Semua kegiatan pengajuan harga, kontak kerja sama, penagihan berbasis elektronik dilindungi hukum. Semua kiriman email ke klien yang terdokumentasi bisa menjadi bahan pertimbangan hukum, bila suatu waktu terjadi masalah dalam proses kerja sama. Untuk kita yang kerjanya di ranah maya, tentu ini memiliki nilai positif. Bila ada perusahaan yang mendaftarkan nama domain dengan maksud menjelekkan produk/merk/nama tertentu, perusahaan tersebut bisa dituntut untuk membatalkan nama domain. Makanya, kalau ada yang membuat nama domain pitrajelek.com atau pitraburuk.com berhati-hatilah Jika kita melakukan transaksi perbankan (misalnya melalui Klik BCA) dan dirugikan karena (misalnya) ketekan tombol submit 2 kali, dan ini tidak diantisipasi oleh pengelola transaksi, maka kita berhak secara hukum menuntut pengelola transaksi tersebut. Tuntutan ini juga bisa berlaku untuk mereka yang menjadi merchant egold, PayPal, dsb. Semua yang tertulis dalam sebuah blog menjadi resmi hak cipta penulisnya dan dilindungi hak kekayaan intelektualnya. Makanya, berhati-hatilah menulis dalam blog, karena tulisan negatif yang merugikan pihak lain, juga ikut resmi menjadi hak cipta penulisnya, dan itu bisa dituntut oleh pihak yang dirugikan. Bila ada yang melakukan transaksi kartu kredit tanpa sepengetahuan pemilik kartu (alias carding), secara jelas bisa dituntut melalui hukum. Hati-hati yang suka nge-hack situs untuk mendapatkan database situs tersebut. Apalagi dengan tujuan menggunakannya untuk transaksi ilegal, misal: menjual alamat email tanpa sepengetahuan pemilik email. Hal ini juga berlaku untuk para pemilik situs yang harus menjamin kerahasiaan anggotanya, dan tidak menjual database tersebut ke pihak lain. Ini juga termasuk kasus jual-menjual database pengguna telepon genggam ke bank untuk penawaran kartu kredit. Situs-situs phising secara hukum dilarang. Untuk pemilik blog atau forum bisa dengan lebih leluasa menghapus semua komentar yang berhubungan dengan makian, kata-kata kotor, menyinggung SARA (menjelekkan orang lain (termasuk nama pemilik blog), dan itu dilindungi hukum. Lalu contoh hal negatif yang mungkin timbul: Isi sebuah situs tidak boleh ada muatan yang melanggar kesusilaan. Kesusilaan kan bersifat normatif. Mungkin situs yang menampilkan foto-foto porno secara vulgar bisa jelas dianggap melanggar kesusilaan. Namun, apakah situs-situs edukasi AIDS dan alatalat kesehatan yang juga ditujukan untuk orang dewasa dilarang? Lalu, apakah forumforum komunitas gay atau lesbian yang (hampir) tidak ada pornonya juga dianggap melanggar kesusilaan? Lalu, apakah foto seorang masyarakat Papua bugil yang ditampilkan dalam sebuah blog juga dianggap melanggar kesusilaan? Kekhawatiran para penulis blog dalam mengungkapkan pendapat. Karena UU ini, bisa jadi para blogger semakin berhati-hati agar tidak menyinggung orang lain, menjelekkan produk atau merk tertentu, membuat tautan referensi atau membahas situs-situs yang dianggap ilegal oleh UU, dll. Kalau ketakutan menjadi semakin berlebihan, bukanlah malah semakin mengekang kebebasan berpendapat?
Page 7

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

UUD ITE (Undang-Undang Informasi & Transaksi Elektronik)

Mei 2013 M22013

Seperti biasa, yang lebih mengkhawatirkan bukan UU-nya, tapi lebih kepada pelaksanaannya. Semoga saja UU ini tidak menjadi alat bagi aparat untuk melakukan investigasi berlebihan sehingga menyentuh ranah pribadi. Karena seperti Pak Nuh bilang, UU ini tidak akan menyentuh wilayah pribadi. Hanya menyentuh wilayah yang bersifat publik. Itu kan kata Pak Nuh. Kata orang di bawahnya (yang mungkin nggak mengerti konteks) bisa diinterpretasi macam-macam.

DAFTAR PUSTAKA

Tugas TIK UUD ITE Oleh : Roji Muhidin Dosen: CR. Nurdin

Page 7