Anda di halaman 1dari 8

PRAKTIKUM TEKNIK TENAGA LISTRIK

Disusun oleh :

NAMA KELAS NIM

: NADIA RIZQIATI ANISA : LISTRIK 2A : 3.31.11.0.16

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI SEMARANG 2013

JUDUL NOMOR

: MOTOR SINKRON LOAD - NO LOAD : EXPERIMENT N.8

I.

PENDAHULUAN Motor Sinkron adalah motor arus bolak-balik (AC) yang bekerja dengan penggerak mula sebagai pemutar awal pada rotornya hingga kecepatan putar sama dengan kecepatan putar kutub khayal pada statornya. Pada keadaan ini motor pemutar akan mati, sehingga putaran motor pada motor sinkron terjadi akibat gaya tarikmenarik magnetik antara kutub-kutub khayal yang berputar di dalam stator. Motor Sinkron menurut penggunaannya dapat didefinisikan sebagai motor yang mendapatkan masukan dari tenaga listrik untuk menghasilkan putaran atau untuk memperbaiki cos phi. Komponen utama motor sinkron adalah : 1. Rotor Perbedaan utama antara motor sinkron dengan motor induksi adalah bahwa rotor mesin sinkron berjalan pada kecepatan yang sama dengan perputaran medan magnet. Hal ini memungkinkan sebab medan magnit rotor tidak lagi terinduksi. Rotor memiliki magnet permanen atau arus DC-excited, yang dipaksa untuk mengunci pada posisi tertentu bila dihadapkan dengan medan magnet lainnya. 2. Stator Stator menghasilkan medan magnet berputar yang sebanding dengan frekwensi yang dipasok.

II.

DASAR TEORI Synchronous motor adalah motor AC tiga-fasa yang dijalankan pada kecepatan sinkron, tanpa slip. Motor sinkron merupakan motor arus bolak-balik ( AC ) yang penggunaannya tidak seluas motor asinkron. Secara umum penggunaan motor sinkron difungsikan sebagai generator, akan tetapi motor sinkron tetap digunakan oleh industri yang membutuhkan ketelitian putaran dan putaran konstan. Sebuah motor sinkron selalu beroperasi pada kecepatan konstan, pada kondisi tidak berbeban. Tetapi apabila motor diberi beban, maka motor akan selalu akan berusaha untuk tetap pada putaran konstan. Dan motor akan melepaskan kondisi sinkronnya apabila beban yang

ditanggung terlalau besar ( Torsi Pull-out ). Motor sinkron memeiliki kekurangan didalam melakukan start dengan sendirinya. Karena tidak memiliki torsi start awal, oleh karena itu motor sinkron memerlukan beberapa alat bantu untuk membantu didalam start awal sehingga masuk didalam kondisi sinkron. Pada sebuah induksi motor, rotor harus memiliki slip. Kecepatan rotor harus kurang atau terlambat dari perputaran fluks stator supaya arus diinduksikan ke rotor. Jika induksi rotor motor tersebut itu bertujuan untuk mencapai kecepatan sinkron, maka tidak ada garis gaya yang memotong melalui rotor, sehingga tidak ada arus yang akan diinduksikan ke rotor dan tidak ada torsi yang akan dikembangkan. Motor sinkron pada umumnya tidak dapat berputar sendiri pada waktu asutan, tetapi harus diputar dahulu dengan motor bantu, sampai mendekati/mencapai kecepatan sinkron; barulah kemudian eksitasi dimasukan. Pada motor sinkron disamping sebagai motor penggerak, sering pula dipergunakan sebagai perbaikan faktor daya; yaitu dengan jalan memberi penguatan lebih pada motor tersebut. Dimana hal ini dapat dilihat pada diagram V yaitu diagram yang terbuat dari arus rotor sebagai fungsi arus eksitasi = f (Im) ; seperti terlihat pada gambar.

IA

Im

Diagram V

III.

GAMBAR RANGKAIAN

IV.

ALAT DAN BAHAN DL 1013T2 DL 1023PS DL1026A DL 2025DT DL 2031 DC filtered power supply Shunt DC drive motor Three-phase alternator Speed indicator Optical electronic generator 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

DL 2108TAL DL 2108T01 DL 2108T02 DL 2109T1A DL 2109T2A5 DL 2109T1PV DL 2109T2T DL 2109T17/2 DL 2109T26 DL 2109T27 DL 2109T32

Three-phase power supply unit Excitation voltage controller Power circuit breaker Moving-iron ammeter (1000mA) Moving-iron ammeter (2,5 A) Moving-iron voltmeter (600V) Phase sequence indicator Double voltmeter Power meter Power factor meter Synchronoscope

1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 2 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 20 buah 10 buah 2 buah 2 buah

Multimeter Analog Kabel Penghubung panjang Kabel Penghubung pendek Frekuensimeter analog 220V Saklar ELCB 3 Phase

V.

KESELAMATAN KERJA 5.1 Atur letak peralatan dan hubungkan kabel serapi mungkin. 5.2 Periksalah rangkaian Saudara pada Instruktor sebelum Saudara hubungkan sumber tegangan.

VI.

LANGKAH KERJA 6.1 Hubungkan rangkaian sesuai dengan gambar rangkaian. 6.2 Pada saat sinkronisasi cek tegangan PLN sampai dengan 380 Volt atau minimal 350 Volt antar linenya. 6.3 Periksa frekuensi sampai dengan 50 Hz atau toleransi 48 Hz. 6.4 Untuk memutarkan generator sinkron, jalankan DC motor. 6.5 Generator sinkron menghasilkan tegangan eksitasi dengan menaikkan tegangan sampai dengan 380 Volt. 6.6 Kemudian tegangan PLN dimasukkan dan akan terlihat unit sinkronisasi ke kanan atau ke kiri. Apabila ke kanan maka akan semakin pelan putaran lampunya. 6.7 Periksa frekuensi yang dihasilkan generator 50 Hz dan frekuensi PLN 50 Hz.

6.8 Periksa arah sequence dari generator. Apabila arahnya ke kanan maka dengan cara menambah kecepatan motor dan mengurangi sampai putaran lampu LED pelan. 6.9 Tunggu sampai lampu LED berwarna hijau, apabila sudah berwarna hijau maka tekan tombol ON pada tegangan PLN (Tombol Hijau/ON). Maka generator sudah sinkron. 6.10 Apabila ingin mengubah generator sinkron menjadi motor sinkron, caranya meng-OFF kan saklar ELCB. 6.11 Dengan cara memberikan beban serta eksitasi dinaikkan, maka torsi motor bertambah, arus berubah tetapi tegangan tetap. 6.12 Kemudian perhatikan beban : resistif, induktif, dan kapasitif. Catat hasilnya pada tabel.

VII.

DATA PERCOBAAN a. Beban Resistif I (A) 0,48 0,52 0,6 0,66 0,69 0,71 0,75 0,88 F (Hz) 50 50 50 50 50 50 50 50 V (Volt) 350 350 350 350 350 350 350 350 R () 729 673 583 530 507 492 466 397

b. Beban Induktif

I (A) 0,48 0,48

F (Hz) 50 50

V (Volt) 350 350

R () 729 729

c. Beban Capasitif Untuk pengukuran beban capasitif kali ini, kita tidak sempat mengukur arus, frekuensi, dan hambatannya dikarenakan frekuensimeter menunjuk lebih dari 50 Hz.

VIII.

PEMBAHASAN Sebuah motor sinkron dapat dinyalakan oleh sebuah motor dc pada satu sumbu. Ketika motor mencapai kecepatan sinkron, arus AC diberikan kepada belitan stator. Motor dc saat ini berfungsi sebagai generator dc dan memberikan eksitasi medan dc kepada rotor. Beban sekarang boleh diberikan kepada motor sinkron. Motor sinkron seringkali dinyalakan dengan menggunakan belitan sangkar tupai (squirrel-cage) yang dipasang di hadapan kutub rotor. Motor kemudian dinyalakan seperti halnya motor induksi hingga mencapai 95% kecepatan sinkron, saat mana arus searah diberikan, dan motor mencapai sinkronisasi. Torque yang diperlukan untuk menarik motor hingga mencapai sinkronisasi disebut pull-in torque. Motor sinkron tidak dapat bekerja sendiri, kita harus menggerakkan seperti yang telah kita praktikkan pada gambar rengkaian. Pada kecepatan 3000 rpm dan tegangan anta fasa 380 Volt. Untuk mensinkronisasikan generator, frekuensi yang dihasilkan generator dan frekuensi dari PLN harus sama-sama menunjuk 50 Hz. Apabila lampu LED kekanan maka sistem keseluruhan bersifat induktif, sedangkan apabila kekiri maka sistem keseluruhan bersifat kapasitif. Untuk mensinkronisasi keadaan lampu LED tidak pada saat induktif maupun kapasitif, tetapi pada saat keadaan 0 atau berhenti yaitu pada saat keadaan lampu dari yang warnanya merah menjadi hijau. Maka generator tersebut sudah sinkron. Dan dengan demikiaan generator sinkron

dapat diubah menjadi motor sinkron dengan memberikan beban dan eksitasi dinaikkan maka torsi motor bertambah. IX. KESIMPULAN 9.1 Motor sinkron merupakan mesin sinkron yang digunakan untuk mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. 9.2 Proses sinkronisasi harus memenuhi syarat sebagai berikut : besar tegangan sama dengan frekuensi dan beda fasanya. 9.3 Motor sinkron tidak dapat berputar sendiri. Untuk menjalankan motor sinkron dengan cara menggerakkan penggerak awal dari luar untuk mempercepat motor sampai kecepatan sikron. 9.4 Meisn sinkron hanya dapat bekerja pada kecepatan sinkronnya, apabila tidak demikian maka generator tidak menghasilkan tegangan dan motor tidak dapat bergerak. 9.5 Untuk mengubah generator sinkron menjadi motor sinkron, kita harus mensinkronisasikan tegangan dengan PLN, kemudian rotor generator dilepas. Apabila sudah menjadi motor sinkron kita tidak bisa menjadikan generator sinkron lagi.

REFERENSI DE LORENZO.2011.Electrical Power Enggineering.


http://ujangaja.wordpress.com/2008/03/30/motor-sinkron/ http://lupextegaladb.blogspot.com/2012/04/motor-sinkron.html http://id.scribd.com/doc/53403443/BAB-V http://dunia-listrik.blogspot.com/2009/11/sinkronisasi.html