ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI

BAB II URAIAN RENCANA KEGIATAN
2.1. IDENTITAS PEMRAKARSA DAN TIM PENYUSUN AMDAL 2.1.1. Pemrakarsa
Nama Perusahaan Alamat Telp/Faks. Penanggungjawab Alamat Cabang : PT Alam Mineral Lestari : Jl. Hayam Wuruk 114 Blok A No. 21 Jakarta Barat : 021 – 6290047, 021 – 6248542 : Seno Hanawi : Jl. Jendral Sudirman No. 11 A Desa Bulu,

Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara 59454 Telepon Lokasi Kegiatan : 081 326307711 : Desa Bandungharjo, Banyumanis dan Ujungwatu Kecamatan Donorojo

2.1.2. Tim Penyusun amdal
Penyusunan amdal Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari dilaksanakan oleh pemrakarsa tanpa melibatkan LPJ amdal dengan menunjuk beberapa orang ahli untuk melakukan studi ini sehingga tidak memerlukan tanda registrasi LPJ amdal. Surat penunjukkan beberapa ahli dalam studi amdal penambangan pasir besi dapat dilihat di lampiran. Mengacu pada Pasal 2, ayat (1) dan ayat (3) serta Pasal 4, ayat (1) dan ayat (3) Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 07 Tahun 2010 tentang Sertifikasi Kompetensi Penyusun Dokumen Amdal dan persyaratan Lembaga Pelatihan Kompetensi Penyusun Dokumen Amdal, maka Tim

Penyusun Amdal Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Direktur PT Alam Mineral Lestari Nomor : 001/SK/AML/2011 sebagaimana tabel dibawah :

BAB II : RUANG LINGKUP STUDI

II - 1

ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI

Tabel 2.1. No 1 2 Nama

Tim Penyusun Amdal Jabatan Ketua Tim Anggota Tim Kualifikasi Amdal A, B, dan C Kompetensi : KTPA Amdal A Kompetensi : KTPA, ATPA SKA : HPJI Kompetensi : ATPA Amdal A Amdal A Amdal A Nomor Sertifikat 000359/SKPA/LSKINTAKINDO/I/2011 000204/SKPA/LSKINTAKINDO/VIII/ 2010 000317/SKPA/LSKINTAKINDO/XII/ 2010 SK REKTOR 83/SK/PT09/1993 1781/DPLH/ALVI/2007 N0. 105/SK/KADL/II/ 0296 -

Drs. Pranoto MSc Drs. Munawar

3

Prioutomo Puguh P, ST.MSi. Ir. Alfi Satriadi, MSi Putut Har Riyadi, S.Pi. Junaedi, ST. Citraning Tyas A. Agus Susanto

Anggota Tim

4 5 6 7 8

Ahli Hidrooceanografi Ahli Biologi Ahli Lingkungan Ahli Geologi Komputer

2.2. URAIAN RENCANA KEGIATAN 2.2.1. Lokasi Rencana Kegiatan
Secara administratif, lokasi rencana kegiatan penambangan pasir besi berada di wilayah Desa Bandungharjo, Banyumanis, dan Ujungwatu Kecamatan Donorejo Kabupaten Jepara. Sedangkan secara geografis, lokasi rencana kegiatan penambangan pasir besi terletak pada koordinat sebagai berikut: a. Desa Bandungharjo Blok 1 : 1100 50’ 24,39” – 1100 51’ 13,45” Bujur Timur dan 60 24’ 28,94” – 60 24’ 35,08” Lintang Selatan

b. Desa Banyumanis Blok 1 : 1100 52’ 28,49” – 1100 53’ 16,01” Bujur Timur dan 60 24’ 30,46” – 60 24’ 40,85” Lintang Selatan Blok 2 : 1100 53’ 16,01” – 1100 55’ 57,17” Bujur Timur dan 60 24’ 20,41” – 60 24’ 51,22” Lintang Selatan

BAB II : RUANG LINGKUP STUDI

II - 2

ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI

c. Desa Ujungwatu Blok 3 : 1100 55’ 57,17” – 1100 56’ 55,25” Bujur Timur dan 60 24’ 52,22” – 60 24’ 32,40” Lintang Selatan Blok 4 : 1100 56’ 55,25” – 1100 57’ 41,26” Bujur Timur dan 60 24’ 42,29” – 60 25’ 03,89” Lintang Selatan

Lokasi tersebut merupakan bagian daratan dari IUP Eksplorasi pasir besi sesuai SK Bupati Jepara Nomor 540/013/IUP-EKSPLR/IV/2010 tanggal 15 April 2010 seluar 200 Ha. Kegiatan penambangan berada di sepanjang garis pantai dengan lebar ke arah darat bervariasi dari 20 – 200 m. Sebagian lokasi pertambangan berada di kawasan milik Perum Perhutani KPH Pati pt 130, pt 131, dan pt 132. Batas – batas lahan lokasi rencana kegiatan dengan lingkungan sekitar dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Sebelah barat 2. Sebelah timur 3. sebelah utara 4. Sebelah selatan : Sungai Gelis : Sungai Rantiah : Laut Jawa : Perkebunan PT Perhutani dan permukiman

Koordinat blok penambangan secara rinci dan jelas disajikan pada Tabel 2.1. Lokasi rencana kegiatan penambangan pasir besi dan kondisi di sekitarnya disajikan pada Gambar 2.2, sedangkan wilayah permohonan IUP Eksplorasi 540/013/IUP-EKSPLR/IV/2010 dan Peta Blok Penambangan secara rinci disajikan sebagai Gambar 2.4. (Peta Situasi Blok Penambangan).

BAB II : RUANG LINGKUP STUDI

II - 3

94" 60 24' 27.40" 25 1100 50'45.01" 60 24' 31.01" 60 24' 27.89" 60 24' 31.40" 18 1100 50' 58.94" 60 24' 33.76" 60 24' 30.03" 15 1100 51' 05.78" 60 24' 32.56" 9 1100 50' 50.40" NO.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Tabel 2.01" 60 24' 33.94" 6 1100 50' 44.45" 13 1100 51' 13.79" 60 24' 31.45" 14 1100 51' 05.72" 22 1100 50' 50.03" 16 1100 51' 00.09" 4 1100 50' 36.39" 2 1100 50' 31.80" 12 1100 51' 13.69" 0 23 110 50' 50.95" 8 1100 50' 50.76" 60 24' 29.72" 21 1100 50' 57.90" 20 1100 50' 57.09" 3 1100 50' 31.40" 17 1100 51' 00.79" 60 24' 32.56" 10 1100 51' 12.94" 5 1100 50' 36.18" 0 6 24' 32.90" 0 19 110 50' 58. KOORDINAT LS 60 24' 28. Koordinat Rencana Lokasi Kegiatan Penambangan PT Alam Mineral Lestari BT BLOK (1) : Desa Bandungharjo 1 1100 50' 24.90" 60 24' 27.71" KETERANGAN Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .01" 60 24' 29.79" 60 24' 33.78" 0 6 24' 33.78" 60 24' 32.69" 24 1100 50'45.4 .13" 60 24' 33.13" 60 24' 31.18" 60 24' 32.95" 7 1100 50' 44.80" 11 1100 51' 12.90" 60 24' 30.2.89" 60 24' 27.94" 60 24' 32.94" 60 24' 28.

KOORDINAT BT 0 0 0 0 0 0 0 LS 6 24' 33.94" 60 24' 30.09" 70 1100 53' 00.71" 6 24' 34.86" 60 24' 34.79" 0 6 24' 42.16" 0 KETERANGAN BLOK (1) : Desa Bandungharjo 0 26 110 50' 40.36" 6 24' 34.79" 60 24' 42.01" 76 1100 53' 16.97" 65 1100 52' 46.97" 66 1100 52' 51.34" 60 24' 42.32" 110 50' 38.36" 60 24' 33.' 04.46" 60 24' 30.32" 110 50'35.5 .21" 60 24' 34.29" 60 24' 32.09" 69 1100 52' 57.02" 60 24' 34.42" 67 1100 52' 51.05" 63 1100 52' 39.08" 6 24' 35.77" 71 1100 53' 00.08" 6 24' 34.97" 0 80 110 53.02" 60 24' 35.90" 110 50' 35.86" 60 24' 40.85" 60 24' 42.01" 75 1100 53' 16.87" 27 28 29 30 31 32 33 34 1 110 50' 40.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI NO.77" 72 1100 53' 14.34" 60 24' 42.42" 68 1100 52' 57.18" 110 50' 24.62" 6 24' 33.30" 60 24' 36.05" 64 1100 52' 46.01" 77 1100 53' 10.24" 6 24' 35.' 04.21" 60 24' 36.90" 62 1100 52' 39.30" 60 24' 35.22" 60 24' 34.46" 60 24' 32.24" 6 24' 34.22" 60 24' 33.39" BLOK (1) : Desa Banyumanis 61 1100 52' 29.83" 78 1100 53' 10.90" 110 50' 32.29" 60 24' 33.73" 74 1100 53' 16.62" 61 24' 28.73" 73 1100 53' 14.83" 79 1100 53.97" BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .87" 110 50' 38.18" 1100 50' 32.39" 0 0 0 0 0 0 0 Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat 1101 50' 24.

54" 86 1100 52' 44.49" 90 1100 52' 28.49" 6 24' 25.90" BLOK (2) : Desa Banyumanis 75 76 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 1100 53' 16.83" 110 53' 57.98" 85 1100 52' 44.32" 1100 53' 01.43" 6 24' 31.57" 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 KETERANGAN Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .86' 6 24' 32.44" 6 24' 26.49" 6 24' 26.56" 110 53' 44.16" 60 24' 41.52" 6 24' 32.98" 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 NO.27" 110 53' 38.80" 83 1100 52' 03.64" 0 6 24' 21.73" 89 1100 52' 28.44" 6 24' 28.67" 60 24' 38.54" 87 1100 52' 35.80" 82 1100 52' 57. KOORDINAT LS 6 24' 42.81" 60 24' 38.46" 60 24' 40.85" 6 24' 34.81" 60 24' 39.67" 60 24' 37.6 .09" 110 53' 24.32" 6 24' 28.63" 60 24' 37.06" 1100 53' 01.78" 110 53' 20.64" 60 24' 22.43" 6 24' 29.83" 110 53' 51.49" 91 1100 52' 29.24" 110 53' 38.17" 6 24' 25.56" 110 53' 51.01" 110 53' 20.63" 60 24' 33.32" 1100 54' 03.90" 61 1101 52' 29.43" 61 24' 30.12" 60 24' 22.12" 60 24' 24.17" 60 24' 24.43" 60 24' 33.09" 110 53' 31.98" 84 1100 52' 03.98" 0 110 54' 03.06" 1100 53' 57.73" 88 1100 52' 35.32" 6 24' 29.27" 110 53' 44.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI BT BLOK (1) : Desa Banyumanis 0 81 110 52' 57.52" 6 24' 31.21" 60 24' 39.24" 110 53' 31.78" 110 53' 24.21" 60 24' 41.

25" 110 53' 51.09" 6 24' 29.7 .79" 6 24' 26.25" 110 53' 54.03" 0 115 110 54' 20.69" 60 24' 25.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI BT BLOK (2) : Desa Banyumanis 0 109 110 54' 10.67" 6 24' 31.65" 6 24' 31.90" 60 24' 26.21" 123 1100 54' 01.10" 117 1100 54' 14.69" 60 24' 26.32" 110 53' 58.32' 110 53' 40.42" 1100 53' 30.25" 110 53' 54.02" 0 6 24' 25.32' 110 53' 38.40" 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 NO.52" 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 KETERANGAN Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .51" 110 53' 44.97" 6 24' 27.44" 60 24' 35.21" 0 112 110 54' 20.21" 113 1100 54' 28.44" 6 24' 31.70" 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 110 53' 58.13" 0 110 110 54' 10.09" 6 24' 29.70" 124 1100 54' 01.10" 116 1100 54' 20.57" 0 6 24' 22.31" 60 24' 26.74" 60 24' 36.21" 0 122 110 54' 04.06" 120 1100 54' 10.03" 114 1100 54' 28. KOORDINAT LS 6 24' 21.31" 60 24' 23.52" 119 1100 54' 10.38" 0 6 24' 23.65" 6 24' 30.67" 6 24' 31.74" 60 24' 35.95" 6 24' 30.06" 121 1100 54' 04.90" 0 6 24' 26.00" 110 53' 51.51" 0 6 24' 25.32" 110 53' 54.51" 60 24' 26.95" 6 24' 29.51" 110 53' 40.79" 6 24' 26.02" 60 24' 25.00" 110 53' 47.74" 1100 53' 32.74" 1100 53' 38.79" 6 24' 27.38" 0 6 24' 22.52" 0 118 110 54' 14.67" 60 24' 25.13" 0 111 110 54' 20.67" 60 24' 25.44" 110 53' 44.97" 6 24' 29.44" 110 53' 47.

42" 60 24' 25.36" 60 24' 28.20" 60 24' 27.83" 60 24' 24.52" 60 24' 37.64" 1100 54' 52.20" 0 6 24' 40.47" 60 24' 28.51" 145 1100 53' 26.22" 0 6 24' 51.42" 0 6 24' 24.76" 1100 55' 43.46" 0 0 0 0 0 0 Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat II .25" 0 6 24' 25.47" 0 6 24' 27.77" 1100 54' 48.83" 1100 55' 43.76" 110 55' 47. KOORDINAT LS 60 24' 36.8 .91" 0 147 110 53' 22.41" 0 6 24' 51.47" 0 110 54' 55.48" 0 6 24' 22.45" 60 24' 21.45" 0 6 24' 22.25" 60 24' 22.85" 1100 54' 46.63" 1100 55' 34.40" 144 1100 53' 26.36" 6 24' 29.64" 1100 54' 48.40" 0 143 110 53' 30.16" 1100 54' 46.52" 0 6 24' 36.20" 60 24' 39.64" 1100 54' 34.69" 110 55' 52.77" 1100 54' 43.83" 60 24' 23.63" 75 1100 53' 16.37" 6 24' 30.48" 0 6 24' 23.34" 6 24' 31.37" 6 24' 31.51" 146 1100 53' 22.85" 0 110 54' 42.69" 110 55' 47.22" 60 24' 22.20" 60 24' 21.46" 110 55' 52.47" 0 110 54' 52.14" 60 24' 30.81" 1100 54' 42.91" 148 1100 54' 34.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI BT BLOK (2 ) : Desa Banyumanis 142 1100 53' 30.14" 60 24' 29.16" 0 110 54' 52.85" 60 24' 22.68" 1100 54' 55.20" 60 24' 21.45" 60 24' 20.48" 1100 55' 36.01" 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 148 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 BAB II : RUANG LINGKUP STUDI NO.48" 1100 55' 39.68" 0 110 54' 52.34" 6 24' 32.36" 0 110 55' 36.96" 60 24' 39.40" 0 0 0 0 0 KETERANGAN 110 54' 43.41" 60 24' 20.81" 0 110 54' 34.83" 110 55' 39.

49" 6 24' 50.01" 0 6 24' 33.11" 6 24' 42.47" 196 1100 56' 29.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI BT BLOK (2 ) : Desa Banyumanis 0 175 110 55' 57.30" 60 24' 22.96" 6 24' 50.50" 0 6 24' 34.20" 60 24' 32.82" 195 1100 56' 29.77" 187 1100 55' 34.25" 181 1100 55' 43.52" 0 6 24' 35.9 .24" 183 1100 55' 39.53" 198 1100 56' 37.30" 60 24' 31.34" 0 0 0 NO.40" 60 24' 36.25" 110 56' 44.58" 60 24' 34.74" 60 24' 31.06" 60 24' 33.24" 0 182 110 55' 43.96" 0 0 0 0 KETERANGAN Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .41" 191 0 110 56' 17.08" 179 1100 55' 48.73" 192 1100 56' 17.29" 60 24' 37.83" 1100 56' 55.17" 0 177 110 55' 54.11" 60 24' 41.32" 60 24' 39.49" 188 1100 56' 02.40" 60 24' 32.08" 0 178 110 55' 54.25" 180 1100 55' 48.83" 110 56' 44.06" 60 24' 42.82" 194 1100 56' 21.74" 60 24' 31.32" 60 24' 41.25" 110 56' 55. KOORDINAT LS 6 24' 32.47" 197 1100 56' 37.17" 175 1100 56' 02.45" 185 1100 55' 35.55" 60 24' 35.49" 189 1100 56' 09.01" 60 24' 34.41" 190 1100 56' 09.53" 199 200 201 202 203 204 205 1100 56' 44.29" 60 24' 39.77" 186 1100 55' 35.06" 60 24' 31.52" 0 6 24' 36.62" 1100 54' 34.55" 60 24' 34.40" 60 24' 33.06" 60 24' 42.25" 1100 56' 55.50" 60 24' 36.45" 184 1100 55' 39.58" 60 24' 33.15" 60 24' 37.63" 148 BLOK (3) : Desa Ujungwatu 1100 55' 57.73" 193 1100 56' 21.15" 60 24' 36.17" 176 1100 55' 57.

14" 60 24' 37.37" 60 24' 24.34" 224 1100 56' 10.59" 0 0 KETERANGAN Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .22" 0 6 24' 52.37" 60 24' 39.61" 1100 57' 00.80" 60 24' 46.95" 221 1100 56' 15.75" 60 24' 42.19" 60 24' 39.02" 1100 57' 11.14" 60 24' 42.92" 214 1100 56' 28.49" 60 24' 43.68" 60 24' 54.13" 1100 57' 07.17" 175 BLOK (4) : Desa Ujungwatu 203 228 229 230 231 232 233 234 235 1100 56' 55.25" 1100 56' 58.31" 60 24' 44.00" 225 1100 56' 10.65" 60 24' 39.75" 60 24' 42.34" 0 207 110 56' 40.40" 60 24' 42.29" 60 24' 47.21" 209 1100 56' 36.61" 1100 56' 58.74" 60 24' 37.08" 219 1100 56' 16.34" 223 1100 56' 11.73" 0 211 110 56' 32.49" 60 24' 42.73" 210 1100 56' 36.92" 212 1100 56' 32.29" 0 6 24' 52.26" 110 57' 11.08" 218 1100 56' 22.24" 60 24' 42. KOORDINAT LS 6 24' 52.13" 1100 56' 11.92" 213 1100 56' 28.24" 216 1100 56' 25.19" 60 24' 39.22" 0 6 24' 54.43" 60 24' 45.24" 60 24' 42.95" 220 1100 56' 16.17" 227 1100 55' 57.13" 1100 57' 00.31" 60 24' 47.26" 1100 57' 07.74" 60 24' 43.43" 60 24' 44.80" 6 24' 45.92" 215 1100 56' 25.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI BT BLOK (3) : Desa Ujungwatu 0 206 110 56' 44.00" 226 1100 55' 57.74" 60 24' 32.21" 0 208 110 56' 40.13" 222 1100 56' 15.74" 60 24' 44.24" 217 1100 56' 22.10 .02" 0 NO.68" 60 24' 52.65" 60 24' 42.

47" 110 57' 22.57" 110 57' 10.53" 6 24' 46.89" 6 25' 03.57" 110 57' 05. Sarana prasarana proses produksi penambangan antara lain meliputi : kantor.48" 110 57' 22.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI NO. tempat parkir dan sebagainya.89" 6 25' 03. BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . peralatan pemisahan. produk akhir).70" 110 57' 13.22" 6 25' 02.71" 110 57' 37.47" 110 57' 26.90" 110 56' 55.59" 6 24' 47. Bangunan yang ada di sekitar rencana lokasi kegiatan penambangan adalah bangunan rumah penduduk.26" 110 57' 41. mess karyawan. tailing. kantin. 236 237 238 239 240 241 242 243 244 245 246 247 248 249 250 251 203 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 KOORDINAT BT 110 57' 13.73" 6 24' 46. stock pile (bahan galian. Tata Letak Rencana Kegiatan Tata letak sarana prasarana proses produksi dan penunjang serta kondisi lingkungan di sekitarnya secara rinci dan jelas disajikan pada Gambar 2. gudang.25" 110 56' 55.57" 6 24' 58.25" 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 LS 6 24' 46. kantor satpam.49" KETERANGAN Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat Sumber : PT Alam Mineral Lestari 2.70" 110 57' 37.90" 110 57' 05. laboratorium.57" 6 24' 52.71" 110 57' 41.00" 6 25' 03.68" 6 24' 52.53" 6 24' 47.73" 6 25' 02.68" 6 24' 42.4.12" 110 57' 26. dan bangunan jalan untuk kegiatan perkebunan Perhutani dengan konstruksi makadam.2.26" 110 57' 39.48" 110 57' 10.22" 6 25' 02. mushola.2.11 .22" 6 25' 03.00" 6 24' 58.

1.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Gambar 2. Peta Lokasi Benteng Portugis BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .12 .

ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Lokasi Kegiatan Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari Gambar 2.13 . Peta Lokasi Rencana Kegiatan BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .2.

3. Peta Kesesuaian Tata Ruang BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Lokas Kegiatan Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari Gambar 2.14 .

SO2.15 2. KOMPONEN FISIKA KIMIA PePeningkatan Volume Limpasan air hujan II . Tata Letak Lokasi Proses Produksi dan Sarana Penunjang BAB II : RUANG LINGKUP STUDI 2.3. NO2. CO . Peta Kesesuaian Tata Ruang Bengkel mobil Gambar 2. Penurunan Kualitas Udara: TSP. 3.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Gambar 2.4.

000 ton 240. Dari wilayah penyebaran endapan pasir besi.000 ton 240. Tahun X 11.000 ton 240.600.39” – 1100 53’ 16.94” – 60 24’ 40. Dengan jumlah cadangan tersebut. Tahun XIII 14.1.85”) LS.000 ton 240.000 ton 240.000 ton 240. Tahun XII 13.000 ton 240. melalui perhitungan sumur-sumur uji di sekitar lokasi rencana kegiatan dapat diketahui penyebaran endapan pasir besi.3. Tahun VII 8.000 ton 240.rata 240.01” BT dan 60 24’ 28.000 ton 240. maka endapan pasir besi dapat dibagi dalam 4 (empat) wilayah blok penyebaran endapan pasir besi dengan ketebalan bervariasi antara 2 – 95 cm. Tahun IX 10. Tahun III 4.000 ton dengan rencana produksi rata.2.000 ton 240.000 ton 240. Blok 3 (1100 55’ BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .16 . mulai koordinat Blok 1 (1100 50’ 24.22” LS).4. Penyebaran Endapan Sebagaimana diuraikan di atas penyebaran endapan pasir besi terdapat di sepanjang pesisir pantai. Tahun I 2. Tahun VIV 15.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI 2.17” BT dan 60 24’ 20. maka umur kegiatan diperkirakan selama 15 tahun dengan perencanaan produksi sebagai berikut : 1. Umur Kegiatan Berdasarkan studi kelayakan teknis-ekonomis.000 ton 2.2.000 ton 240. Tahun IV 5. Cadangan 2.2. Tahun X : : : : : : : : : : : : : : : 240.000 ton 240. Tahun VI 7. Blok 2 (1100 53’ 16. Jumlah cadangan tertambang endapan pasir besi PT Alam Mineral Lestari adalah sebesar 3. Tahun XI 12. Tahun V 6.4.000 ton per tahun.000 ton 240. Tahun VIII 9.41” – 60 24’ 51.01” – 1100 55’ 57. Tahun II 3.

Banyumanis BAB II : RUANG LINGKUP STUDI dan Ujungwatu dengan melibatkan stakeholders II . rekruitmen tenaga kerja.2. Sosialisasi rencana kegiatan ini dilakukan terhadap masyarakat sekitar yang diperkirakan akan terkena dampak kegiatan yaitu masyarakat di Desa Bandungharjo. Kegiatan Penambangan Tahap Persiapan a. produk hasil proses rombakan ini dibawa oleh aliran sungai ke laut dan melalui aktivitas gelombang yang terus menerus diendapkan kembali ke wilayah pantai di sekitar sungai tersebut. pembersihan lahan.5. pembangunan sarana dan prasarana. Jumlah Cadangan Berdasarkan hasil eksplorasi yang telah dilakukan.26” BT dan 60 24’ 42. Kegiatan tahap prakontruksi terdiri dari : 1) Sosialisasi Rencana Kegiatan a) Sosialisasi Rencana Kegiatan Kegiatan sosialisasi rencana kegiatan dilakukan setelah selesai dilakukan studi kelayakan (teknis-ekonomis) dan berbagai perijinan yang diperlukan. 2.17 .29” – 60 25’ 03. diketahui potensi besi di lokasi rencana penambangan PT Alam Mineral Lestari adalah sebesar 3. 2. Tahap Pra Konstruksi Pada tahap persiapan. Tahap Pelaksanaan Rencana Kegiatan 2. baik dampak positif maupun negatif. dan Blok 4 (1100 56’ 55.89” LS).2.2.600. Endapan pasir besi ini merupakan hasil proses rombakan formasi batuan yang terdiri dari breksi vulkanik dan breksi tufa.25” – 1100 57’ 41.22” – 60 24’ 32.1.40” LS). pengadaan lahan. Banyumanis dan Ujungwatu Kecamatan Donorojo Kabupaten Jepara.25” BT dan 60 24’ 52.000 ton. kegiatan yang akan dilakukan meliputi : sosialisasi rencana kegiatan dan konsultasi publik.5.2.17” – 1100 56’ 55. Keempat blok ini dalam wilayah administrasi Desa Bandungharjo.4. mobilisasi peralatan dan material. Sosialisasi rencana kegiatan dilakukan dengan cara menjelaskan tentang tujuan dan manfaat rencana kegiatan penambangan pasir besi berikut dampak-dampak yang ditimbulkan.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI 56.

Masyarakat b. Masyarakat b. kecamatan. Perhutani 2 3 Total Luas BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . tokoh masyarakat.2 dibawah ini. 2) Pengadaan Lahan Lahan yang akan digunakan untuk penambangan pasir besi adalah lahan milik negara (lampiran) yang berada di sepanjang pantai antara Sungai Gelis dan Sungai Rantiah dan beberapa bagian merupakan lahan tambak dan kebun milik penduduk serta lahan milik perum perhutani.3. Masyarakat b. Tabel 2.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI (pemangku kepentingan) lainnya yaitu : perangkat (desa. Tabel kepemilikan lahan pada masing – masing desa dapat dilihat pada tabel 2.18 . No 1 Tabel Kepemilikan Lahan Desa Luas (ha) 21 ha 119 ha 60 ha 200 ha Desa Bandungharjo a. pemilik lahan dan LSM. Perhutani Desa Banyumanis a. b) Konsultasi Publik Sedangkan sosialisasi dan konsultasi publik sebagai bagian dari kewajiban dalam proses dan prosedur AMDAL sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup serta Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Keterlibatan Masyarakat dan Keterbukaan Informasi dalam Proses AMDAL dilakukan dengan maksud untuk menjaring aspirasi dan harapan masyarakat terhadap rencana kegiatan penambangan pasir besi tersebut. Perhutani Desa Ujungwatu a. kabupaten).

maka pemilik lahan masih diberikan kesempatan untuk memanfaatkan/ mengolah lahannya.4. b. Selama masa sewa/kontrak tersebut. Tabel 2.3. las Tenaga Painting Jumlah BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . No. Sedang lahan milik penduduk yang berupa lahan tambak maupun lahan pertanian akan dilakukan dengan sistem sewa/kontrak berdasarkan musyawarah mufakat secara langsung antara PT Alam Mineral Lestari dengan pemilik lahan sesuai dengan jangka waktu yang disepakati. 4. Secara lebih rinci kebutuhan tenaga kerja konstruksi dapat dilihat pada tabel 2.19 . 2. 1. Jumlah tenaga kerja untuk pekerjaan konstruksi adalah 75 orang diutamakan menggunakan tenaga kerja lokal yaitu dari Desa Bandungharjo.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Proses dan tata cara pengadaan lahan milik negara dan perum perhutani akan dilakukan dengan sistem sewa pakai yang secara administratif akan dilakukan secara simultan dengan proses penyusunan amdal. Rincian Kebutuhan Tenaga Kerja Tahap Konstruksi Pendidikan S1 D3 SMA SMP/SMA SMP/SMA SMP/SMA SMP/SMA SMP/SMA Jumlah dan jenis kelamin 1/L 2 /P 5/L 15 / L 20/ L 15/ L 5/P 12 / L 75 √ √ √ √ Lokal Non Lokal     Jabatan Teknik sipil Foreman Surveyor Tenaga Pancang Tukang Batu Tukang Kayu Welder/T. 8. 7. lahan penduduk yang belum dimanfaatkan untuk penambangan. 6. Tahap Konstruksi 1) Rekruitmen Tenaga Kerja Tenaga kerja yang akan digunakan meliputi tenaga untuk pekerjaan konstruksi. Banyumanis dan Ujungwatu Kecamatan Donorojo. 5. 3.

12.5. 3. 10. Rincian Kebutuhan Tenaga Kerja Operasional Jabatan Pendidikan S1 D3 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 Jumlah dan jenis kelamin 1/L 1 /P 1/L 1/L 1/L 1/L 1/P 1/L 1/L 1/L Lokal Non Lokal            S1 SMK SMK S1 S1 SMA SMA S1 D3 SMA SMA 1/L 3/L 4/L 1/L 1/L 2/L 1/L 1/L 2/P 10 / L 25 / L 55            Direktur Utama Sekretaris Direktur Pemasaran Direktur Operasi Direktur Keuangan Manager Penjualan Akunting Manager R & D Manager Teknik Manager Tambang dan Eksplorasi Sales Engineer R & D Ass.20 . 6. 18. 5. 9. posisi. 1. 19. 7. No. 2. 8. Reclevable Administrasi Satpam Pekerja Lapangan Jumlah Sumber : PT Alam Mineral Lestari BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . Manager Teknisi Bengkel Geologist Mining Engineer Gudang Pembelian Acc. 13. 16. dan tingkat pendidikan disajikan pada Tabel 2. 20. Secara lebih rinci tenaga kerja operasional berdasarkan jumlah tenaga kerja. 4.4. asal. 22. 14. 21. 15. 17. 11. Tabel 2.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Untuk tenaga kerja operasi dibutuhkan + 55 orang dan tenaga kerja lapangan diutamakan menggunakan tenaga kerja lokal. jenis kelamin.

sedangkan peralatan penunujang penambangan disajikan pada Tabel 2. dump truck. asbes. Peralatan Penambangan Jumlah (Unit) 3 Nama Alat Excavator (1. Tabel 2. Sedangkan material untuk pekerjaan konstruksi antara lain meliputi : semen. sekop.5 m ) Wheel Loader (2 m ) 3 Fungsi Peralatan Untuk penggalian pasir besi Untuk pemuatan pasir besi ke dump truck dan belt conveyor Untuk pengangkutan pasir besi dan tailing Untuk pemisahan pasir besi tahap II Untuk pengangkutan pasir besi Untuk pembangkit listrik Untuk pengangkutan pasir besi melalui laut Kebutuhan Solar 500 liter / hari 400 liter / hari 700 liter /hari 330 liter / hari 750 liter / hari 100 liter / bulan 1 1 3. Jalan perkebunan tersebut merupakan jalan tanah bebatuan (makadam).6.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI 2) Mobilisasi Peralatan dan Material Mobilisasi peralatan antara lain meliputi : excavator. 2. tug boat dan tongkang. genset. Dump Truck ( 4 m ) Magnetic Separation Unit Belt Conveyor Generator 400 KVA dan 2 x 20 KVA Tug boat dan Tongkang 3 4 1 unit 7 unit 3 unit 4 unit 8. sengon. wheel loader. dan lain-lain. parang.5. tegel keramik. 7.21 . magnetic separator.6. 1. Mobilisasi peralatan dan material dilakukan melalui jalan darat yaitu jalan perkebunan yang berada di sela-sela tanaman jati. parang. 5. Secara lebih jelas peralatan penambangan disajikan pada Tabel 2. dan pacul 50 Untuk pembersihan lahan dari tumbuhan perdu dan semak belukar pada permukaan endapan pasir - Sumber : PT Alam Mineral Lestari BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . 4. dan ingas milik PT Perhutani. belt conveyor. Gergaji. No. triplek. dan pacul. batu kali. genteng. kayu. 6. besi tulangan. gergaji. pasir. sekop. batu bata.

6. No. c) Mess karyawan berukuran 18 m x 6 m dan terdiri dari 8 kamar BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . b) Gudang yang berukuran 10m x 10m sebagai tempat untuk menyimpan spare part dan peralatan untuk produksi.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Tabel 2. pohon perdu. parang. air. mempunyai ketebalan 1 cm sampai 5 cm. dan pacul. maka kegiatan pembersihan lahan menunggu sampai musim panen berakhir.22 . Oleh karena itu. 3. sengon. sehingga tidak diperlukan pengupasan top soil secara khusus. Kondisi permukaan endapan pasir besi sebagian tertutup oleh tumbuhan semak belukar. Pada sebagian lahan yang akan ditambang yang berada pada tanah persawahan dan ladang. 4. Peralatan Penunjang Penambangan Nama Alat Jumlah (Unit) 1 1 1 1 4 1 Mobil Jeep Genset 100 KVA dan Instalasi Listrik Las Listrik Mesin Pompa Air dan Instalasi Radio HT Workshop / Peralatan Sumber : PT Alam Mineral Lestari 3) Pembersihan Lahan Lahan endapan pasir besi yang akan dibersihkan berada di pinggir pantai. Pembersihan lahan dilakukan dengan menggunakan peralatan : gergaji. pembersihan lahan dilakukan terhadap semak belukar. 4) Pembangunan Sarana dan Prasarana Sarana dan prasarana yang akan dibangun antara lain meliputi : a) Kantor utama berukuran 15m x 16m. tanaman perkebunan yaitu ketela pohon dan ingas. dan di dalamnya terdapat laboratorium dengan ukuran 7m x 11m sebagai tempat kegiatan quality control untuk menganalisa kadar Fe. sekop. jati dan ingas. dll serat raw material & konsentrat. 2.7. Top soll yang mengandung hara di atas endapan pasir. silikat. 1. 5. pohon perdu.

015 T dan 06. kegiatan yang akan dilakukan meliputi : penambangan atau penggalian. a.5 bln 4. 5+2 dengan jenis Cover Thickness Continental dan Belt tension sistem memakai sistem gravity take up. Penambangan / Penggalian Kegiatan penambangan pasir besi dilakukan setelah kegiatan pembersihan lahan selesai. dan pengapalan. f) Bak pengendapan dengan dimensi 25m x 25m x 4m. pos jaga satpam yang terletak di depan dengan ukuran 5m x 6m. Tipe Belting adalah BW 800 mm. kompresor dll.51. struktur tower. Dengan power drive jenis Electric mootr 75 kw/380v/4P/1500 rpm. pengangkutan. mushola berukuran ruang 7m x 10m. serta bak produksi yang berukuran 30m x 4m x 3m. dan transfer chute menggunakan material carbon steel standart JIS SS400. Kegiatan pemasangan besi kolom 2 bln 3.5. Elektrim buatan Eropa. pemisahan.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI d) Bengkel yang berisi peralatan hand tool/ tool set. g) Stock pile dengan dimendi 60 m x 30 m. Kegiatan Penambangan Tahap Operasi Pada tahap operasi. Struktur bingkai (frame structure). Sistem penambangan pasir besi yang akan dilakukan BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .23 .2. Kegiatan pembangunan sarana dan prasarana tambang membutuhkan waktu ± 6 bulan dengan schedule kegiatan sebagai berikut : 1.427 S h) Dermaga Tambat atau Jetty (Barge Loading Conveyor) Dermaga tambat atau (Barge Loading Conveyor) yang akan dibuat memiliki kapasitas sebesar 600 TPH dengan lebar sabuk (belt width) sebesar 800 mm berkecepatan 100 m/menit. Welding & painting 1 bln 2.5 bln 2. EP 150 x 4 Ply. tempat genset yang didalamnya terdapat 2 unit dengan daya 350 Kva. dan panjang 750 meter.2. lokasi stock pile konsentrat berada di dekat jetty dg posisi koordinat 110. Pemasangan conveyor & haindrail 1. Kegiatan pancang 1. dan tempat parkir.24. peralatan las. penimbunan lubang galian bekas tambang. e) Kantin berukuran 2m x 3m.

6. Tahap ke 1 dimulai dari pada Blok 1 yang terletak di Desa Bandungharjo dengan luas 21 ha. Penggalian dimulai dari lajur pertama yang letaknya bersebelahan dengan batas PT Perhutani. sedangkan pada tahun ke 5. Volume penggalian pasir besi lembab pada tahun ke 1 dan ke 2 sebesar ± 1. Sedangkan potongan potongan struktur pantainya secara lebih jelas disajikan pada Gambar 2.000 m3 per hari.5 m dan bergerak dari arah timur menuju ke barat mendekati Unit Pemisahan. BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . pada tahun ke 3 dan ke 4 sebesar ± 2. dan III di Desa Banyumanis dengan luas lahan sekitar 119 ha. dengan panjang lajur ± 500 m dan kedalaman lubang galian ± 1.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI menggunakan sistem tambang terbuka dengan garis besar urutan pelaksanaan penambangan sebagai berikut : Penambangan dilakukan secara bertahap menurut blok penambangan masing .5. II. Penambangan ini dibagi menjadi beberapa lajur (track) dengan lebar lajur 15 m.000 m3 per hari.24 . Secara lebih jelas sistem penambangan menggunakan lajur (track) disajikan pada Gambar 2. Bahan bakar solar yang digunakan untuk operasional excavator rata-rata sebesar ± 500 liter per hari.500 m3 per hari. Dalam hal ini penambangan dibagi menjadi 3 tahap. Kegiatan penambangan pasir besi ini dilakukan dengan menggunakan alat excavator. serta penambangan tahap 3 pada blok I. Penambangan tahap 2 merupakan penambangan pada blok III dan IV yang terletak di Desa Ujungwatu dengan luas penggalian 60 ha. dan ke 7 ± 4.4 dan Gambar 2.masing. ke 6. Penambangan / penggalian pasir lembab dimulai dari lajur (track) 1 dan seterusnya sampai berakhirnya penggalian yang ditandai dengan habisnya pasir besi lembab.

5 Sistem Penambangan Pasir Besi Bagian Timur Sarana prasarana Gambar 2.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI KETERANGAN : Sarana prasarana LAUT JAWA Arah Penambangan Pohon Ingas sebagai batas perkebunan Perum Perhutani Gambar 2.25 . Sistem Penambangan Pasir Besi Bagian Timur BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .5.

6.6 Sistem Penambangan Pasir Besi Bagian Barat Sarana Prasarana SKALA 0 100 M U Gambar 2. Sistem Penambangan Pasir Besi Bagian Barat BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI KETERANGAN : Sarana Prasarana LAUT JAWA Arah Penambangan Perum Perhutani Perum Perhutani Gambar 2.26 .

Potongan Struktur Pantai BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .7.27 .ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Garis Pantai 10m 100m Gambar 2.

Pemisahan Magnetic Separator Pemisahan konsentrat pasir besi dari material galian pasir besi dilakukan di magnetic separator. Magnetic separator akan memisahkan pasir besi murni yang berupa konsentrat dan pasir yang berupa tailing. yang apabila penggalian berpindah maka magnetic separator juga akan dipindahkan. Pasir besi yang berupa konsentrat selanjutnya diangkut menuju stock pile produksi. sehingga bila dibuka pasir besi akan tercurah dan diterima oleh belt conveyor untuk diteruskan ke kapal tongkang yang telah siap dibawa mother boat selanjutnya dikirim ke konsumen. Pengangkutan dan Pemuatan Pasir besi hasil penggalian diangkut dengan menggunakan exavator untuk diproses pada alat pemisahan berupa magnetic separator. Tailing yang dihasilkan tercurah di stock pile tailings.28 . Pengangkutan menuju ke stock pile menggunakan dump truck. Sedangkan tailingnya akan dikembalikan ke bekas penggalian sebagai tanah penutup agar tidak timbul lubang – lubang bekas penggalian. sedangkan yang tidak tertangkap merupakan tailing.500 liter per jam. Air laut dipasok dari kolam produksi sebanyak 1. BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . Produk yang dihasilkan ± 15%. untuk Ujungwatu dan Banyumanis pengangkutan melewati jalur darat untuk menuju ke stock pile produk yang terletak di Desa Bandungharjo. Prinsip pemisahan di dalam magnetic separator menggunakan magnet untuk material besi. sedangkan produk yang dihasilkan tercurah di stock pile material produk. Material besi akan tertangkap secara magnetic sebagai produk (konsentrat pasir besi dengan kandungan Fe2O3 > 50%). Jalur pengangkutan pasir besi melalui tepian pantai (pesisir) menuju stock pile yang terletak di area milik Perhutani di Desa Bandungharjo. Magnetic separator diletakkan per blok penambangan pasir besi sehingga alat ini bersifat mobile. sedangkan tailing ± 85%.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI b. c. Stock pile material produk memiliki pintu ulir di bagian cone bawah. Pemisahan di unit magnetic separator menggunakan metode basah dengan menggunakan media air laut. Bahan bakar yang digunakan untuk operasional magnetic separator ± 330 liter per hari.

8 dan Gambar 2.9.29 .ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Secara lebih jelas diagram alir proses proses produksi pasir besi dan alat magnetic separator disajikan pada 2. BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .

ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Magnetic Separator Bahan baku yang sudah berbentuk Konsentrat (15%) Excavator Tailing (85%) dikembalikan ke lokasi tambang Stock Pile Produk Pasir Besi Area Penambangan Pasir Besi Penimbunan Lubang Galian Pengapalan Gambar 2. Diagram Alir Proses Produksi Pasir Besi BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .30 .8.

31 . Magnetic Separator BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .9.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Screened sand and water slurry Make Up Water Rotating drum Fixed permanent magnet Concentrated Iron sand Tailings Tailings Gambar 2.

BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . Dengan adanya penimbunan. Kekurangan material timbunan akan dipenuhi dengan penimbunan menggunakan tanah yang ada di sekitar Desa Bandungharjo. Dari kapal tongkang.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI d. maka kapal tongkang ini diikat di multiple bouy mooring system. Penimbunan Lubang Galian Bekas Tambang Tailing hasil pemisahan magnetic separator di stock pile dimasukkan ke dump truck menggunakan wheel loader. Dari mother vessel. Mother vessel memiliki kapasitas 30. Dengan demikian.000 DWT – 40. sedangkan pada tahun V .11.10. diharapkan tanah akan stabil kembali. Secara lebih jelas sistem pengangkutan dari stock pile produk pasir besi disajikan pada Gambar 2. sedangkan sistem penambatan tongkang disajikan pada Gambar 2. material pasir besi produk diangkut menuju ke konsumen. Agar posisinya tetap. Tailing tersebut digunakan untuk menimbun kembali lajur yang telah ditambang (lubang bekas galian). Pengapalan /Pengangkutan ke luar Material pasir besi produk (konsentrat pasir besi) dari stock pile memiliki pintu ulir di bagian cone bawah. Penggunaan bahan bakar solar untuk operasional tongkang ± 100 liter per bulan. Pada tahun I – IV pengapalan dilakukan 1 kali per bulan. e.VII pengapalan dilakukan 2 kali per bulan.000 DWT. Desa Ujungwatu dan Banyumanis (Kecamatan Donorojo). sehingga bila dibuka pasir besi akan tercurah dan diterima oleh belt conveyor untuk diteruskan ke kapal tongkang.000 ton dan tugboat 850 HP ditempatkan pada kedalaman laut 4 m dan ditambatkan pada dermaga tambat (barge loading system)i. Kapal tongkang berkapasitas 6. Kegiatan penimbunan tanah kembali ini dilakukan dalam rangka untuk memenuhi persyaratan reklamasi. Pengapalan menggunakan mother vessel dilakukan 1 – 2 kali per bulan. selanjutnya diangkut menuju lubang bekas galian bekas tambang pasir besi. pada setiap lajur ada kegiatan penggalian pasir dan ada kegiatan penimbunan kembali dengan tailing. selanjutnya ditarik dan dikirimkan ke mother vessel yang berada di laut dengan kedalaman sekitar 11 m.32 .

Tanah urug diambil dari daerah sekitar dengan menggunakan dump truck. BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . dan perataan tanah.33 . Reklamasi pasca operasi blok penambangan Pada prinsipnya kegiatan reklamasi terdiri dari kegiatan penimbunan tailing.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI f. penimbunan lanjut dengan pengurugan tanah. Kemudian melakukan revegetasi dengan tanaman atau pepohonan yang sesuai. Reklamasi dilakukan setelah operasi penambangan per blok selesai.

pipa baja diameter 6” jumlah kaki 26.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Keterangan : 1 2 3 Posisi Conveyor Belt elevasi – 1m Posisi Conveyor Belt elevasi –6m Tiang Kaki penyangga conveyor belt. Jalur Conveyor Belt ke Laut BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II . jarak tiap kaki 4 meter 3 ± 750 meter Jalur Conveyor Belt ke Laut Gambar 2.34 .10.

2 BUOY NO. 4 Arah Arus Jangkar 1 Ton Blok Beton 5 Ton 4m Belt Conveyor ± 750 m BUOY NO. 2000 Ton 180’ X 55’ 11’ BUOY NO.11.35 . CAP. 1 TONGKANG. 3 4m 1m 1m Sistem Penambangan untuk Pengangkutan Pasir Besi INSTALASI PEMISAHAN PASIR BESI U Gambar 2.ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT ALAM MINERAL LESTARI Arah Angin 0 ± 75 ANDAL PENAMBANGAN PASIR BESI PT Alam Mineral Lestari KETERANGAN : Belt Conveyor ± 750 m BUOY NO. Sistem Penambangan untuk Pengangkutan Pasir Besi BAB II : RUANG LINGKUP STUDI II .

Tanah urug diambil dari daerah sekitar dengan menggunakan dump truck. penimbunan lanjut dengan pengurugan tanah sekitar 85% dan kemudian dilakukan perataan tanah. dan penanganan bekas sarana prasarana tambang. Reklam asi tambang secara cepat dapat dilaksanakan tanpa harus menunggu kegiatan penambangan berakhir. 1) Pemutusan Hubungan Kerja Setelah kegiatan operasi penambangan selesai.000 m3 dengan asumsi kedalaman maksimal penggalian pasir besi 3 meter pada lahan seluas 200 ha. demobilisasi peralatan. Kegiatan Penambangan Tahap Pasca Operasi Pada tahap pasca operasi dari keseluruhan kegiatan pertambangan.ANDAL Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari 2.36 .2. Kegiatan rekalamasi dilakukan sesuai dengan persyaratan. Untuk kegiatan reklamasi dan revegetasi yang dilakukan setelah umur penambangan selesai akan dilakukan dengan mengacu pada dokumen Rencana Penutupan Tambang (RPT). BAB II : RENCANA KEGIATAN II . Reklamasi Pada prinsipnya kegiatan reklamasi terdiri dari kegiatan penimbunan tailing. pemutusan hubungan kerja. Kegiatan tersebut dilakukan di sekitar lokasi pertambangan baik pesisir maupun pantai yang telah dilakukan eksplorasi pasir besi dan dimaksudkan agar tanah menjadi stabil dan tanah tidak mudah tererosi. RKAB dan kajian pasca tambang. a. Kebutuhan pengurugan tanah sebesar 900. maka karyawan perusahaan akan diberhentikan sesuai dengan aturan perundangundangan yang berlaku.3. Revegetasi dengan tanaman atau pepohonan yang sesuai juga akan dilakukan untuk menjaga kelestarian pantai. termasuk dalam hal pemberian pesangon atau dibantu untuk memperoleh pekerjaan di tempat kerja yang baru. ada beberapa kegiatan yang akan dilakukan meliputi : reklamasi.5.

telah diusahakan dengan pertimbangan lingkungan yang terintegrasi dalam proses pemilihan alternatif selain teknis dan ekonomis.695 ton : 2 tahun BAB II : RENCANA KEGIATAN II . baik yang telah direncanakan sejak semula maupun yang dihasilkan selama proses kajian amdal berlangsung. desain. tidak akan dibongkar dengan catatan harus mengikuti ketentuan peraturan yang berlaku. Meskipun demikian. 3) Penanganan Bekas Sarana dan Prasarana Tambang Sarana dan prasarana tambang yang masih dapat dimanfaatkan untuk keperluan lain yang berada di sekitar daerah tambang. Peralatan tersebut antara lain : excavator. Lokasi. dilakukan demobilisasi peralatan tambang lewat jalan darat. pihak pemrakarsa mempunyai dua alternatif pelaksanaan.3. proses.1 sampai I. yaitu studi kelayakan lingkungan rencana kegiatan Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari. Perhitungan potensi pasir besi dan umur tambang masing – masing blok adalah sebagai berikut: a. tata letak bangunan.ANDAL Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari 2) Demobilisasi Peralatan Setelah operasi penambangan selesai. ALTERNATIF – ALTERNATIF YANG DIKAJI DALAM AMDAL Amdal merupakan studi kelayakan lingkungan hidup sehingga rencana kegiatan yang akan berpotensi sebagai sumber dampak harus memiliki beberapa alternatif. tata letak bangunan. Banyumanis dan Ujungwatu. 2. proses. dump truck. dan lain-lain. desain.37 . dan sarana penunjang karena sudah sesuai dengan Studi Kelayakan Teknis dan Ekonomis. Alternatif pertama adalah penambangan yang dilaksanakan di 3 desa yaitu Desa Bandungharjo. Blok I [ I. wheel loader. dan sarana penunjang. Namun untuk sistem penambangan. Dalam kasus amdal ini. magnetic separator.5 ] di Desa Bandungharjo Luas lahan Potensi pasir besi Umur tambang : 21 ha : 383. pihak pemrakarsa tidak memiliki alternatif-alternatif lokasi.

Tanaman yang ada di perkebunan BAB II : RENCANA KEGIATAN II . Blok I [ I.9 tahun c. Alternatif kedua penambangan hanya dilakukan di dua desa yaitu Desa Bandungharjo dan Ujungwatu. kemudian berlanjut ke Desa Ujungwatu selama 4 tahun. penurunan kualitas udara (debu dan abu batubara).6 ] hingga Blok 2 di Desa Banyumanis Luas lahan Potensi pasir besi Umur tambang : 119 ha : 2.1 tahun Alternatif pertama pelaksanaan penambangan dimulai dari Desa Bandungharjo selama 2 tahun.045 ton : 4. Dampak negatif yang ditimbulkan oleh kegiatan PLTU adalah penurunan kualitas air (suhu). Dalam penetapan alternatif tersebut juga telah dipastikan bahwa pengambilan keputusannya juga telah mempertimbangkan dan menerapkan prinsip-prinsip pencegahan pencemaran dalam rangka pengelolaan lingkungan hidup. abrasi dan sedimentasi. maka penambangan hanya dilakukan di dua desa tersebut. 2. KETERKAITAN RENCANA KEGIATAN DENGAN KEGIATAN LAIN DISEKITARNYA Kegiatan – kegiatan yang ada di sekitar Lokasi Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari berikut dampak yang ditimbulkan dapat dijelaskan sebagai berikut : a.263. b. Kegiatan penimbul dampak adalah operasional PLTU.ANDAL Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari b.039 ton : 8. PLTU Tanjungjati B yang terletak ± 12 km arah barat dari lokasi kegiatan tepatnya di Desa Tubanan Kecamatan Kembang Kabupaten Jepara.4.801. Jika proses mediasi tidak membuahkan hasil dan warga tetap menolak untuk ditambang. Perum Perhutani dan permukiman penduduk di area tersebut yang terletak di sebelah selatan dari lokasi kegiatan. Pada tahun ke 7 apabila masyarakat di Desa Banyumanis menerima lahannya untuk ditambang maka akan dilakukan penambangan di tahun tersebut. Hal ini terkait dengan penolakan warga Banyumanis. Blok 3 dan Blok 4 di Desa Ujungwatu Luas lahan Potensi pasir besi Umur tambang : 60 ha : 990.38 .

dan ingas. Dampak yang ditimbulkan adalah limbah domestik (padat dan cair). Areal tambak yang berada di sebelah timur lokasi kegiatan. Areal persawahan yang berada di sebelah timur lokasi kegiatan. d.39 . sengon.ANDAL Penambangan Pasir Besi PT Alam Mineral Lestari meliputi : jati. Dampak yang ditimbulkan adalah bau. c. Dampak yang ditimbulkan adalah limbah padat dan cair (limbah pertanian). penurunan kualitas udara dan kebisingan. BAB II : RENCANA KEGIATAN II .