Anda di halaman 1dari 20

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Cahaya matahari adalah sumber energi utama bagi kehidupan seluruh makhluk hidup di dunia. Bagi manusia , hewan dan tumbuhan cahaya matahari adalah penerang dunia ini. Selain itu, bagi tumbuhan khususnya yang berklorofil cahaya matahari sangat menentukan proses fotosintesis. Fotosintesis adalah proses dasar pada tumbuhan untuk menghasilkan makanan. Makanan yang dihasilkan akan menentukan ketersediaan energi untuk pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan. Kekurangan cahaya matahari akan mengganggu proses fotosintesis dan pertumbuhan, meskipun kebutuhan cahaya tergantung pada jenis tumbuhan. Selain itu, kekurangan cahaya saat perkembangan berlangsung akan menimbulkan gejala etiolasi, dimana batang kecambah akan tumbuh lebih cepat namun lemah, sehingga ujung batang akan melekuk dan daunnya berukuran kecil, tipis dan berwarna pucat (tidak hijau). Semua ini terjadi dikarenakan tidak adanya cahaya sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk penunjang sel sel tumbuhan. Sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh ditempat terang menyebabkan tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relative pendek, daun berkembang, lebih lebar, lebih hijau, tampak lebih segar dan batang kecambah lebih kokoh. Misalnya saja pada tanaman kacang hijau. Bagi orang Indonesia

tanaman kacang hijau adalah tanaman yang penting, karena Indonesia terkenal dengan makanan yang bernama bubur kacang hijau yang biasanya disantap untuk menghangatkan badan. Namun dibalik segala kegunaan pertumbuhan kacang hijau

yang baik itu dipengaruhi oleh beberapa faktor salah satunya adalah cahaya. Kacang hijau adalah tanaman budidaya dan palawija yang dikenal luas di daerah tropika. Tanaman ini memiliki kulit yang hijau, berbiji putih, dan sering dibuat kecambah atau toge. Selain itu, kacang hijau juga memiliki bunga kacang hijau yang berbentuk kupu-kupu dan berwrna kuning kehijauan atau kuning pucat. Bunga tersebut akan membentuk polongan yang berisi 10-15 biji kacang hijau. Dalam pertumbuhan tanaman kacang hijau, memerlukan media dan dipengaruhi oleh beberapa faktor salah satunya adalah cahaya. Sehubungan dengan adanya kacang hijau yang dalam pertumbuhan dan perkembangannya dipengaruhi oleh cahaya, pada penelitian ini akan membahas mengenai perlakuan yang akan ditimbulkan dari pemberian intensitas cahya yang berbeda. Untuk mengetahui secara detail, maka perluya diketahui bahwa cahaya merupakan energi yang berbentuk gelombang dan membantu kita untuk melihat. Tumbuhan hijau termasuk kacang hijau, memerlukan cahaya tidak hanya untuk membuat makanan, tetapi juga untuk pertumbuhan seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Sebagai salah satu sumber cahaya di bumi ini adalah matahari. Oleh karena itu praktikan ingin mengetahui bagaimanan pengaruh intensitas cahaya pada pertumbuhan dan perkembangan tanaman kacang hijau.

B. Tujuan Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh intensitas cahaya matahari terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Berdasarkan pada berbagai permasalahan, para ahli biologi mendefinisikan bahwa pertumbuhan adalah proses bertambahnya jumlah protoplasma sel pada suatu organisme, yang disertai dengan pertambahan ukuran, berat, serta jumlah sel yang bersifat tidak kembali pada keadaan semula. (Fitter, A.H, dan Hay, R.K.M. 1998). Adapun perkembangan merupakan suatu proses pertumbuhan yang disertai dengan diferensiasi, organogenesis, dan diakhiri dengan terbentuknya individu baru yang lengkap baik secara morfologis, anatomis, maupun sosiologis. Perkembangan mencangkup perubahan zigot menjadi bayi, kemudian menjadi dewasa. (Djakfar, Z.R, Dartius, Ardi, Suryati, D, Yuliadi, E, Hadiyono, Sjofyan, Y, Aswad, M, dan Sagiman, S. 1990). Pertumbuhan dimulai dengan serangkaian pembelahan sel telur yang telah dibuahi sehingga menghasilkan sel yang belum berdiferensiasi. Dari jenis sel yang sama sel akan berubah menjadi berbagai jenis sel yang berbeda-beda, begitu pula fungsinya (Sutopo, L. 1984). Pertumbuhan yang disertai dengan perubahan jenis dan fungsi sel dinamakan diferensiasi. Proses diferensiasi yang akhirnya dengan pembentukan organ dinamakan organogenesis. Proses pembentukan organ yang berbeda bentuk dan fungsinya dalam melengkapi suatu individu makhluk hidup dinamakan morfogenesis (Untung, K. 2001). Sebagai contoh, zigot suatu tumbuhan akan tumbuh menjadi sel penyusun akar, batang, dan daun yang berbeda bentuk dan fungsinya (diferensiasi). Setelah proses diferensiasi proses selanjutnya adalah pembentukan organ akar, batang, dan

daun (organogenesis) sampai terbentuk individu tumbuhan yang lengkap (morfogenesis) (Lakitan, B. 2000). Pertumbuhan dan perkembangan merupakan dua peristiwa yang terjadi pada setiap makhluk hidup. Pertumbuhan adalah peristiwa perubahan biologis pada makhluk hidup yang berupa pertambahan ukuran (volume, masa, tinggi) yang bersifat irreversible (tidak dapat balik) dan dinyatakan secara kuantitatif (jumlah/angka). Sedangkan perkembangan adalah proses menuju tercapainya kedewasaan yang bersifat kualitatif (J. Vink, G. 1984). Pengertian perkecambahan ini tidak hanya dipakai khusus untuk biji tetapi juga dipakai untuk bagian tumbuhan lainnya. Secara visual dan morfologis suatu biji yang berkecambah, umumnya ditandai dengan terlihatnya akar atau daun yang menonjol keluar dari biji (Setiawan, Asep dan Wahju Qamara Mugnisyah. 1995). Sebenarnya proses perkecambahan telah mulai dan berlangsung sebelum peristiwa ini muncul. Tumbuhnya tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain ,air,suhu,oksigen, dan cahaya (Suhardi. 2007). Air berfungsi untuk menyiram tanaman agar tetap segar dan tidak layu serta sebagai media reaksi kimia dalam sel, menunjang fotosintesis dan menjaga kelembapan. Bila tanaman kekurangan air, akan mengakibatkan tanaman menjadi kering,kekurangan nutrisi. Kelebihan air juga tidak baik untuk tanaman karena pertumbuhan tanaman akan terhambat dan kemungkinan terburuk tanaman akan mati. Agar tanaman dapat tumbuh dengan baik, suhu di lingkungan tanaman tersebut juga harus ditentukan. Suhu yang baik untuk tumbuhan adalah 30 C. Semakin tinggi suhu yang ada di lingkungan suatu tumbuhan, maka semakin laju transpirasi dan semakin

rendah kandungan air pada tumbuhan sehingga proses pertumbuhan semakin lambat dan perlakuan tumbuhan pada suhu yang rendah memacu pertumbuhan ruas yang lebih panjang dari pada perlakuan tanaman di suhu yang tinggi. Fungsi dari suhu sendiri adalah untuk aktivitas enzim serta kandungan air dalam tubuh tumbuhan. Faktor lainnya adalah oksigen. Oksigen tersebar luas di udara. Tanaman tidak akan pernah kehabisan oksigen bila hidup di lingkungan yang bebas. Oksigen berfungsi sebagai respirasi sel-sel akar yang akan berkaitan dengan penyerapan unsur hara. Bila oksigen yang tumbuhan dapat hanya sedikit, maka pertumbuhan pada tumbuhan akan terhambat karena akan susah dalam penyerapan unsur hara dalam tanah. Faktor terakhir yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman adalah intensitas cahaya(Oren L Justice dan Louis N Bass. 2002). Tanaman yang diletakkan di tempat yang teduh, akan tumbuh dengan ciriciri : berdaun hijau tua, pertumbuhannya lebih lambat namun stomatanya berjumlah sedikit namun ukurannya besar, perakarannya tidak terlalu lebat. Berbeda dengan tanamana yang ditanam di tempat yang mendapatkan banyak cahaya, maka tanaman itu akan mempunyai ciri-ciri : berdaun hijau muda, stomatanya akan berjumlah banyak namun berukuran kecil, perakarannya lebih lebat dan pertumbuhannya lebih cepat. Beberapa proses dalam perkembangan tanaman yang dikendalikan oleh cahaya antara lain : perkecambahan, perpanjangan batang, perluasan daun, sintesis klorofil, gerakan batang, gerakan daun, pembukaan bunga dan dominasi tunas (Tjitrosomo, S.S., Kusumaningrat, T., Sunarso, H., Mondong, R., Sudiato A. 1983)

III. PELAKSANAAN PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat Praktikum dilaksanakan di Laboratorium Ekologi Tanaman Jurusan Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sriwijaya pada hari Rabu, 15 Maret 2013 pukul 13.00 s/d selesai.

B. Alat dan Bahan Adapun alat yang digunakan pada praktikum ini adalah: 1) Polybeg ukuran 5kg sebanyak 2 buah, 2) Top soil ( tanah ), 3) Air. Dan bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah: benih kacang hijau ( Vigna radiata )

C. Cara Kerja Adapun cara kerja yang di lakukan pada praktikum ini adalah : 1. Isi polybeg sampai bagian dengan top soil. 2. Rendam benih kacang hijau air selama 3-5 menit. 3. Tanam benih kacang hijau yang telah direndam tadi ke dalam polybeg yang telah terisi tanah tadi sebanyak masing-masing 4 benih. 4. Letakkan 1 polybeg di bawah naungan, dan 1 polybeg lagi di tempat yang terkena cahaya matahari secara langsung (tanpa naungan). 5. Amati 2 hari sekali sampai 5 kali pengamatan.

6. Catat hasil pengamatan. IV. A. Hasil HASIL DAN PEMBAHASAN

1. Sistematika

Kingdom Divisio Sub-Divisio Class Ordo Family Genus Species

: Plantae : Magnoliophyta : Spermatophyta : Magnoliopsida : Fabales : Fabaceae : Vigna : Vigna radiata

2. Tabel a. Tanpa Naungan Matahari

Pengamatan

Jumlah Tan. Hidup

Tanaman

Tinggi tanaman ( cm )

Jumlah Daun (helai) 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

I Hari : Senin Tgl : 19-11-2012 II Hari : Rabu 4 Tgl : 21-11-2012 III Hari : Jumat 4 Tgl : 23-11-2012 IV Hari : Senin 3 Tgl : 26-11-2012 V Hari : Rabu 3 Tgl : 28-11-2012 4

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 1 2 3

12,1 cm 13,3 cm 12,4 cm 10,6 cm 13,5 cm 14,6 cm 14,0 cm 11,8 cm 15,6 cm 16,6 cm 16,1 cm 14,0 cm 16,9 cm 18,0 cm 17,4 cm 18,3 cm 20,0 cm 18,5 cm

b. Dengan Naungan Matahari Pengamatan Jumlah Tan. Hidup I Hari : Senin Tgl : 19-11-2012 5 1 2 3 4 5 Tanaman Tinggi Tanaman (cm) 6,8 cm 7,0 cm 7,4 cm 6,0 cm 5,5 cm Jumlah Daun (helai) 2 2 2 2 2

II Hari : Rabu Tgl : 21-11-2012 III 5 Hari : jumat Tgl : 23-11-2012 IV 5 Hari : Senin Tgl : 26-11-2012 V Haari : Rabu Tgl : 28-11-2012 5 5

1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

7,6 cm 8,2 cm 8,5 cm 7,0 cm 6,4 cm 8,5 cm 9,4 cm 9,8 cm 8,2 cm 7,6 cm 9,9cm 10,8 cm 11,0 cm 9,1 cm 8,5 cm 12,5 cm 13,2 cm 14,0 cm 11,9 cm 10,8 cm

3 3 3 2 2 5 5 5 4 4 7 7 8 6 5 7 8 8 7 6

B . Pembahasan Percobaan ini menghubungkan antara kacang hijau dengan intensitas cahaya, karena intensitas cahaya itu merupakan faktor pada pertumbuhan tanaman. Dalam pelaksanaan praktikum kali ini, dapat dilihat dari hasil pengamatan yang dilakukan selama 2 minggu. Di sana terlihat bahwa tanaman di bawah naungan cenderung pertumbuhannya terhambat, namun pada hasil pengamatan terlihat bahwa tanaman yang ternaungilah yang tumbuh lebih panjang, mengapa demikian ? Hal ini dikarenakan batang tanaman terus berusaha mencari sinar matahari, karena sinar matahari sangat berguna bagi fotosintesis, tumbuhan hijau merubah radiasi surya menjadi energi kimia yang dapat digunakan dalam metabolisme. Radiasi adalah merupakan cara pergerakan energi dari titik atau suatu tempat ke tempat lainnya. Batang tanaman yang tumbuh tinggi di bawah naungan tidak akan tumbuh kuat dan kokoh, karena pertumbuhannya hanya ditunjang energi yang sedikit karena tidak bisa memasak bahan makanannya dengan energi yang sangat minim. Tanaman yang berada di bawah naungan, kemungkinan akan mati menjadi lebih besar, karena persaingan terjadi antar tanaman yang menaungi dan tanaman dinaungi menjadi sangat ketat. Tanaman yang ternaungi akan lebih sedikit memperoleh sinar matahari

bahkan bisa tidak memperoleh sinar sama sekali, oleh karena itulah dalam praktikum kali ini, tanaman yang ternaungi pada minggu terakhir akan mudah udah mati, baik kacang hijau atau pun kacang tanah, meskipun pada awal pertumbuhan batangnya begitu panjang mengungguli pertumbuhan panjang tanaman yang tidak ternaungi. Pengamatan yang dilakukan selama dua minggu, terlihat tanaman yang tidak dinaungi oleh tanaman lain/ tempat teduh akan tumbuh dengan baik. Sedangkan yang ternaungi, seluruh tanaman tumbuh dengan tidak sempurna. Hal ini disebabkan karena tanaman kacang hijau merupakan tanaman yang memerlukan penyinaran matahari penuh. Berdasarkan kebutuhan cahaya maka tumbuhan dapat

diklasifikasikan kepada tumbuhan cahaya terbuka (sun plant) dan tumbuhan naungan (shade plant). Tanaman kacang hijau dan kacang tanah merupakan tanaman yang termasuk ke dalam tanaman strata A, yakni tanaman yang memerlukan sinar matahari penuh (100 %). Adanya naungan yang menghalangi sinar matahari lebih dari 30 % akan menurunkan produktifitas tanaman tersebut. Tanaman yang ternaungi akan tumbuh memanjang, batangnya lemah, bunga dan polongnya juga terbentuk sangat sedikit. Sedangkan tanaman yang tidak ternaungi maka pertumbuhannya akan berjalan normal tidak terlalu tinggi dan kokoh (hal ini berlaku pada tanaman kacang hijau). Cahaya adalah energy berbentuk gelombang elektromagnetik uang kasat mata dengan panjang gelombang sekitar 380-750 nm. Pada bidang fisika, cahaya adalah radiasi elektromagnetik, bauk dengan panjang gelombang kasat mata maupun tidak. Ataupun cahaya adalah paket partikel yang disebut foton. Tanaman yang tumbuh dibawah cahaya sinar matahari dengan tanaman yang tumbuh dibawah naungan atau

tanpa cahaya sinar matahari memiliki ciri ciri tersendiri. Tanaman yang ditanam tanpa cahaya tetapi diberi sumber pangan dari tempat-tempat cadangan (misalnya biji, umbi, bulb) akan menjadi kuning dan mempunyai batang yang sangat panjang dan kurus. Tanaman yang sama, bila diberi cahaya, akan membentuk warna hijau yang bertalian dengan pembentukan klorofil dan perangsangan fotosintesis, dan mendapatkan strukturnya yang normal. Wujud morfologi dari tanaman yang kekurangan cahaya disebut (etiolasi), dan dihubungkan dengan pengaruh cahaya kepada distribusi dan sintesis auksin. Biasanya auksin bergerak kebawah sepanjang batang secara seragam, tetapi cahaya dapat menembus kedalam dan akibatnya akan merusak atau mengalirkan auksin kearah lain dari yang terkena cahaya. Akibatnya pemanjangan batang berjalan jauh lebih cepat disisi yang jauh dari cahaya. Reaksi ini memerlukan cahaya dengan intensitas rendah sekali, jadi cahaya sedikitpun dapat menghambat etiolasi. Ketergantungan (pembentukan klorofil) pada cahaya, dipergunakan untuk membuat asparagus dan seledri yang diblansir (diputihkan). Di Eropa, ada kegemaran pada asparagus dan seledri yang putih. Beberapa pigmen (antusianin) supaya dapat terbentuk juga memerlukan cahaya. Suatu varietas terong hanya membentuk pigmen ungu dibawah cahaya matahari, dan bagian dibawah kelopaknya akan berwarna putih. Serupa juga, buah-buahan yang dibentuk ditengah-tengah tajuk pohon-pohonnya tidak membentuk pigmen sebanyak yang diluar tajuk pohon. Keadaan cahaya cerah yang dingin menguntungkan pengubahan pati ke gula, yang selanjutnya menjadi tersedia untuk sintesis pigmen merah, yaitu antosianin. Di

waktu malam dingin klorofil diuraikan menjadi pigmen karotenoid kuning yang stabil lebih nampak. Situasi ini yang menerangkan perubahan warna-warna daun dimusim gugur. Cahaya mempengaruhi banyak respons lain dari tanaman, termasuk perkecambahan, pembentukan ubi dan bulb, pembungaan dan perbandingan kelamin pada bunga. Cahaya mempengaruhi perkecambahan dan pembungaan dengan pengaruhnya terhadap fitokrom (phytochrome). Fitokrom dipengaruhi cahaya merah dan lewat merah pada spektrum cahaya. Bagi slada yang ditaruh dalam kegelapan atau diberi gelombang lewat merah tidak akan berkecambah, tetapi perkecambahan akan berlangsung pada gelombang yang lebih pendek, diakhir cahaya merah pada spektrum. Ini merupakan proses yang dapat balik. Pengaruh cahaya pada perkembangan tanaman yang sering dihubungkan dengan lamanya penyinaran dan kegelapan (fotoperoid). Pancaran cahaya yang dibutuhkan oleh tanaman terbatas hampir seluruhnya pada spektrum cahaya nampak. Pertumbuhan optimum bila seluruh kisaran spektrum cahaya nampak (yaitu cahaya putih, cahaya matahari) diberikan. Energi cahaya, yang diuraikan dengan istilah partikel disebut photons (quanta). Berbanding terbalik dengan panjang gelombang . Jadi, cahaya nampak dari gelombang yang berbeda, yang kami lihat dengan beberapa warna, memeberikan kebutuhan energi yang berbeda. Reaksi cahaya dari tanaman ( fotosintesis,

fototropisme dan foto periodisme) didasarkan atas reaksi fotokimia yang dilaksanakan oleh sistem pigmen spesifik yang memepunyai respons pada berbagai panjang gelombang. Cahaya matahari merupakan sumber / unsur utama dari hampir semua energi yang energi yang dikonsumsi di muka bumi ini, terutama energi yang

dipakai oleh mahluk hidup, sepeti manusia, hewan dan tumbuhan. Dalam fotosintesis, tumbuhan hijau merubah radiasi matahari menjadi energi kimia, yang dapat digunakan untuk berbagai metabolisme. Hasil metabolisme berupa senyawa yang mengandung energi dapat dipakai lagi oleh organisme yang tidak melakukan fotosintesis. secara umum fotosintesis di bagi menjadi dua reaksi yaitu reaksi terang dan reaksi gelap. Reaksi Terang, tahap pertama dari sistem fotosintesis adalah reaksi terang, yang sangat bergantung kepada ketersediaan sinar matahari. Reaksi terang merupakan penggerak bagi reaksi pengikatan CO2 dari udara. Reaksi ini melibatkan beberapa kompleks protein dari membran tilakoid yang terdiri dari sistem cahaya (fotosistem I dan II), sistem pembawa elektron, dan komplek protein pembentuk ATP (enzim ATP sintase). Reaksi terang mengubah energi cahaya menjadi energi kimia, juga menghasilkan oksigen dan mengubah ADP dan NADP+ menjadi energi pembawa ATP dan NADPH. Reaksi terang terjadi di tilakoid, yaitu struktur cakram yang terbentuk dari pelipatan membran dalam kloroplas . Membran tilakoid menangkap energi cahaya dan mengubahnya menjadi energi kimia. Jika ada bertumpuk-tumpuk tilakoid, maka disebut grana. Secara ringkas, reaksi terang pada fotosintesis ini terbagi menjadi dua, yaitu fosforilasi siklik dan fosforilasi nonsiklik. Fosforilasi adalah reaksi penambahan gugus fosfat kepada senyawa organik untuk membentuk senyawa fosfat organik. Pada reaksi terang, karena dibantu oleh cahaya, fosforilasi ini disebut juga fotofosforilasi. Reaksi gelap merupakan reaksi lanjutan dari reaksi terang dalam fotosintesis.

Reaksi ini tidak membutuhkan cahaya. Reaksi gelap terjadi pada bagian kloroplas yang disebut stroma. Bahan reaksi gelap adalah ATP dan NADPH, yang dihasilkan dari reaksi terang, dan CO2, yang berasal dari udara bebas. Dari reaksi gelap ini, dihasilkan glukosa (C6H12O6), yang sangat diperlukan bagi reaksi katabolisme. Reaksi ini ditemukan oleh Melvin Calvin dan Andrew Benson, karena itu reaksi gelap disebut juga reaksi Calvin-Benson. Salah satu substansi penting dalam proses ini ialah senyawa gula beratom karbon lima yang terfosforilasi yaitu ribulosa fosfat. Jika diberikan gugus fosfat kedua dari ATP maka dihasilkan ribulosa difosfat (RDP). Ribulosa difosfat ini yang nantinya akan mengikat CO2 dalam reaksi gelap. Secara umum, reaksi gelap dapat dibagi menjadi tiga tahapan (fase), yaitu fiksasi, reduksi, dan regenerasi. Reaksi gelap ini menghasilkan APG (asam fosfogliserat), ALPG (fosfogliseraldehid), RDP (ribulosa difosfat), dan glukosa (C6H12O6).

V. A. Kesimpulan

KESIMPULAN DAN SARAN

1. Pada tanaman dengan naungan tanaman tumbuh lebih panjang tetapi warnanya pucat mengandung sedikit klorofil. 2. Pada tanaman tanpa naungan tanaman memiliki banyak klorofil dan tumbuh lebih pendek bila dibandingkan dengan yang dibawah naungan. 3. Pertumbuhan tanaman sangat dipengaruhi oleh cahaya matahari yang ditangkap tanaman tesebut. 4. Cahaya matahari mempengaruhi perkecambahan, marfogenesis, dan

fotoperiodesitas. 5. Cahaya matahari merupakan sumber energi utama bagi keberlangsungan makhluk hidup di bumi, termasuk tanaman.

B. Saran 1. Berikan pengetahuan kepada praktikan bagaimana cara memilih benih yang baik.

2. Agar percobaan ini lebih teliti supaya hasilnya lebih maksimal dan penempatan benih kacang hijau yang dibawah nungan lebih baik jika diletakkan di dalam ruangan yang tidak tembus cahaya sehingga dapat diamati dengan jelas perbedaannya. 3. Perhatikan praktikan pada saat menanam benih kacang hijau dan jagung, agar apa yang ditanam tersebut bisa tumbuh dengan baik. 4. Diharapkan kepada praktikan agar benar-benar mengamati tanaman yang ditelitinya sesuia jadwal yang ditentukan.

DAFTAR PUSTAKA Djakfar, Z.R, Dartius, Ardi, Suryati, D, Yuliadi, E, Hadiyono, Sjofyan, Y, Aswad, M, dan Sagiman, S. 1990. Dasar-dasar Agronomi. Palembang : BKS-B USAID. Fitter, A.H, dan Hay, R.K.M. 1998. Fisiologi Lingkungan Tanaman. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press. J. Vink, G. 1984. Dasar-Dasar Usaha Tani di Indonesia . Jakarta : Yayasan Odor Indonesia Lakitan, B. 2000. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta : Raja Grafindo Persada. Oren L Justice dan Louis N Bass. 2002. Prinsip dan Praktek Penyimpanan Benih. Jakarta : raja Grafindo Persada. Setiawan, Asep dan Wahju Qamara Mugnisyah. 1995. Pengantar Produksi Benih. Jakarta : Raja Grafindo Persada. Suhardi. 2007. Dasar-Dasar Bercocok Tanam. Jakarta : Kanisius. Sutopo, L. 1984. Teknologi Benih. Jakarta : Raja Grafindo Persada. Tjitrosomo, S.S., Kusumaningrat, T., Sunarso, H., Mondong, R., Sudiato A. 1983. Botani Umum I. Bandung : Angkasa Bandung. Untung, K. 2001. Pengantar Pengelolaan Hama Terpadu. Jakarta : Universitas Gajah Mada.

LAPORAN PRAKTIKUM

DASAR-DASAR AGRONOMI PENGARUH INTENSITAS CAHAYA MATAHARI

Oleh : DADANG PRADANA S 05111001079

JURUSAN AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDRALAYA 2013