Anda di halaman 1dari 21

VAGINAL TOUCHER (PEMERIKSAAN DALAM)

Pengertian : Suatu tindakan untuk menilai pembukaan, penipisan servix, penurunan bagian terbawah janin. Ketuban, keadaan panggul, dan kelainan pada jalan lahir. : 1. Untuk menentukan pembukaan 2. Untuk penipisan servix 3. Untuk menilai penipisan servix 4. Untuk menilai bagian terbawah janin 5. Untuk menilai ketuban 6. Untuk menilai keadaan panggul 7. Untuk menilai kelainan jalan lahir. Indikasi : Dalam kehamilan Umum: Apabila dari hasil pemeriksaan luar tidak jelas Khusus: Kehamilan muda Riwayat obstetric buruk yang menunjukkan kemungkinan panggul sempit. Letak janin tidak jelas Primigravida hamil 36 minggu, kepala janin belum masuk Pintu Atas Panggul Dalam Persalinan Umum: Pemeriksaan luar idak jelas Khusus: Evaluasi kemajuan persalinan Akan melakukan tindakan Ketuban pecah Bagian terbawah janin belum masuk PAP Indikasi social Kontra indikasi: Infeksi pada daerah vulva Kecurigaan adanya plasenta previa Sebelum pemberian protap MgSo4 pada pasien dengan Pre eklamsia/Eklamsia

Tujuan

Pecah ketuban pada usia kehamilan kurang dari 36mg

Pelaksanaan: Dilakukan dengan teknik aseptic 1. Tutupi badan ibu sebanyak mungkin dengan sarung atau selimut. 2. Minta ibu berbaring terlentang dengan lutut ditekuk dan paha dibentangkan (mungkin akan membantu jika ibu menempelkan kedua telapak kakinya satu sama lain) 3. Gunakan sarung tangan DTT atau steril saat melakukan pemeriksaan. 4. Gunakan kasa atau gulungan kapas DTT yang dicelupkan ke air DTT/larutan antiseptic. Basuh labia secara hati-hati, seka dari bagian depan ke belakang untuk menghindarkan kontaminasi feses (tinja) 5. Periksa genitalia eksterna, perhatikan apakah ada luka atau massa (benjolan) termasuk kondilomata, varikositas vulva atau rectum atau luka parut di perineum. 6. Nilai cairan vagina dan tentukan apakah ada bercak darah, perdarahan pervaginam atau mekonium. 7. Dengan hati-hati pisahkan labius mayus, dengan jari manis dan ibu jari ( gunakan sarung tangan periksa). Masukkan ( hati-hati) jari telunjuk yang diikuti oleh jari tengah. 8. Nilai vagina ( ada tidaknya luka parut) 9. Nilai pembukaan dan penipisan serviks. 10. Nilai adanya bagian bagian terkecil janin/ talip pusat 11. Nilai penurunan bagian terbawah janin dan tentukan apakah bagian tersebut telah masuk ke dalam rongga panggul. 12. Jika bagian terbawah janin adalah kepala, pastikan penunjuknya (ubun-ubun kecil, ubun-ubun besar, frontanella magna) dan sutura sagitalis untuk menilai derajat penyusupan atau tumpang tindih tulang kepala dan apaka ada kesesuaian ukuran kepala bayi dengan panggul ibu. 13. Jika pemeriksaan sudah lengkap, keluarkan kedua jari . Celupkan sarung tangan kedalam larutan untuk dekontaminasi, lepaskan kedua sarung tangan secara terbalik dan rendam dalam larutan dekontaminasi selama 10 menit. 14. Cuci kedua tangan dan segera keringkan dengan handuk yang bersih dan kering. 15. Bantu ibu untuk mengambil posisi yang lebih nyaman. 16. Jelaskan hasil-hasil pemeriksaan kepada ibu dan keluarganya.

Regim Pemberian MGSO4 Pada PEB & Eklampsia


1. Pengertian Preeklamsia dan Eklamsia: Suatu kondisi dimana ibu hamil atau melahirkan mengalami peningkatan tekanan darah masa kehamilan mulai 20mg, protein urin > 1+, pada eklamsia disertai dengan kejang. 2. Tanda & Gejala: a. TD sistolik > 140 dan diatolik > 90 mmHg b. Protein urin > 1+ c. Sakit kepala hebat dan gangguan cerebral d. Nyeri epigastrik yang terus menerus e. Enzim hati meningkat ( cek SGOT, SGPT) f. Trombosit<100. 000 g. Kejang ( pada Eklamsia)

3. Penatalaksanaan : a. Pemberian Mgso4 b. Syarat Pemberian: 1) 2) 3) 4) Reflek patella + Produksi Urin > 30cc/ jam Pernafasan >12x/m Tersedianya antidotum (calsium gluconas).

Pengobatan medisinalis diberikan obat anti kejang, caranya: Dosis awal MgSO4 4 gr i.v (10cc diencerkan dgn 10cc cairan RL) sebagai larutan 40% selama 5 menit Jika kejang berulang setelah 15 menit, berikan MgSO4 2 gr (larutan 40 %) i.v selama 5 menit

Berhentikan pemberian MgSO4 jika: Frekwensi pernafasan < 16/menit Reflek patella (-) Urin <30ml/jam dalam 4 jam terakhir Siapkan Antidotum: Jika terjadi henti nafas:lakukan ventilasi (masker & balon, ventilator) beri kalsium 1 glukonat lg (20 ml dlm larutan 10%) I.V perlahan-lahan sampai pernafasan mulai lagi Dosis Pemeliharaan: - MgSo4 40% 1-2 gr/jam/infus (20cc ) dalam 500 RL, 15 tetes/menit - Lanjutkan pemberian MgSO4 sampai 24 jam pasca persalinan atau kejang berakhir Sebelum pemberian MgSO4 periksa: - Frekwensi pernafasan minimal 16/mnt - Reflek patella (+) - Urin minimal 30 ml/jam dalam 4 jam terakhir pemberian Mgso4

PERSALINAN KALA I
Pengertian : Persalinan normal adalah proses kelahiran bayi, plasenta dan selaput ketuban keluar dari uterus , presentasi belakang kepala dan posisi ubun-ubun kecil di depan, dengan bantuan tenaga his pada kehamilan aterm. Tujuan Kala I: Kala I persalinan adalah persalinan yang dimulai sejak terjadinya kontraksi uterus yang teratur dan meningkat ( frekuensi dan kekuatannya ) hingga serviks membuka lengkap ( 10cm). a. Kala I fase laten : Dimulai sejak awal berkontraksi yang menyebabkan penipisan dan pembukaan serviks secara bertahap dan berlangsung hingga serviks membuka kurang dari 4 cm, berlangsung hamper/ hingga 8 jam. Penatalaksanaan kala I: 1) Anamnesa (Pada pasien baru) 2) Pemeriksaan fisik; Cuci tangan sebelum melakukan pemeriksaan fisik. Tunjukkan sikap yang ramah dan sopan, tentramkan hati dan bantu ibu merasa nyaman . Minta ibu menarik nafas perlahan dan dalam jika ia merasa tegang/ gelisah Minta ibu untuk mengosongkan kandung kemihnya ( jika perlu, periksa jumlah urin dan adanya protein) Nilai kesehatan dan keadaan umum ibu, suasana hatinya, tingkat kegelisahan atau nyeri kontraksi, warna konjungtiva, kebersihan, satus gizi dan kecukupan cairan tubuh. Nilai tanda-tanda vital ibu; Tekanan darah, suhu, nadi, pernapasan. ( lakukan diantara kontraksi). Lakukan pemeriksaan abdomen; Leopold I,II,III dan IV, Lakukan pemeriksaan dalam b. Kala I fase aktif: Tanda-tanda: Frekwensi dan lama kontraksi uterus akan meningkat secara bertahap ( kontraksi dianggap adekuat/memadai jika terjadi tiga kali atau lebih dalam waktu 10 menit, dan berlangsung selama 40 detik atau lebih) Dari pembukaan 4 cm hingga mencapai pembukaan lengkap atau 10 cm, akan terjadi dengan kecepatan rata-rata 1cm per jam ( nulipara atau primigravida) atau lebih dari 1 cm hingga 2 cm ( multipara ). Terjadi penurunan bagian terbawah janin. : Melahirkan bayi dan ibu dan sehat serta mencegah patologi persalinan .

Prosedur: 1. Persiapan a. Persiapan alat, tempat dan bahan b. Perlengkapan Perlindungan Diri c. Persiapan penolong Persalinan d. Persiapan ibu dan Keluarga Penatalaksanaan kala I fase aktif ( lakukan pengawasan dengan menggunakan partoraf): 1. 2. 3. 4. 5. 6. Denyut jantung janin : setiap jam Frekuensi dan lamanya kontraksi uterus: setiap jam Nadi: setiap jam Pembukaan serviks: setiap 4 jam Tekanan darah dan temperature tubuh: setiap 4 jam Produksi urin, aseton dan protein: setiap 2 sampai 4 jam.

PERTOLONGAN PERSALINAN KALA II


Pengertian: Kala II persalinan atau disebut juga dengan kala pengeluaran bayi dimulai ketika pembukaan serviks sudah lengkap dan berakhir dengan lahirnya bayi. Gejala dan tanda kala II persalinan: 1. 2. 3. 4. 5. Ibu merasa ingin meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi. Ibu merasakan adanya peningkatan tekanan pada rectum dan/ atau vaginanya. Perenium menonjol. Vulva-vagina dan sfinter ani membuka. Meningkatnya pengeluaran lender campur darah.

Tanda pasti kala II ditentukan melalui pemeriksaan dalam yang hasilnya adalah: a. Pembukaan serviks telah lengkap, b. Terlihatnya bagian kepala bayi melalui introitus vagina. 1. Persiapan a. b. c. d. Persiapan alat, tempat dan bahan Perlengkapan Perlindungan Diri Persiapan penolong Persalinan Persiapan ibu dan Keluarga

2. Penatalaksanaan kala II: 1) Mendiagnosa persalinan kala II dan memulai meneran: a) Cuci tangan( gunakan sabun dan air mengalir) b) Pakai sarung tangan DTT/ Steril untuk periksa dalam. c) Beritahu ibu, prosedur dan tujuan pemeriksaan dalam. d) Lakukan pemeriksaan dalam, untuk memastikan pembukaan sudah lengkap, lalu lepaskan sarung tangan sesuai prosedur PI. e) Jika pembukaan sudah lengkap dan ibu ingin meneran, bantu ibu mengambil posisi yang nyaman, bimbing ibu untuk meneran secara efektif dan benar dan mengikuti dorongan alamiah yang terjadi. f) Jika pembukaan sudah lengkap dan ibu belum ada rasa ingin meneran: Bantu ibu untuk memperoleh posisi yang nyaman. Ajarkan cara bernafas selama kontraksi Catat kondisi ibu dan bayi, masukkan ke dalam partograf. Jika ibu tetap ada dorongan untuk meneran setelah 60 menit pembukaan lengkap, anjurkan ibu untuk meneran di setiap puncak kontraksi. Anjurkan ibu mengubah posisinya secara teratur, tawarkan untuk minum dan pantau DJJ setiap 5-10

g)

h)

i) j) k)

l) m)

n) o) p) q) r)

menit. Lakukan stimulasi putting susu untuk memperkuat kontraksi. Jika bayi tidak lahir setelah 60 menit upaya tersebut diatas atau jika kelahiran bayi tidak akan segera terjadi, curiga adanya CPD. Bila sudah ada rasa ingin mengedan, ajarkan ibu cara meneran: Anjurkan ibu untuk meneran mengikuti dorongan alamiahnya selama kontraksi Beritahukan ibu untuk tidak menahan nafas saat meneran. Minta ibu berhenti meneran dan beristirahat diantara kontraksi. Jika ibu berbaring miring atau setengah duduk, ia akan lebih mudah untuk meneran jika lutut ditarik kearah dada dan dagu ditempekan ke dada. Tidak diperbolehkan untuk mendorong fundus untuk membantu kelahiran bayi. Saat kepala bayi membuka vulva(5-6cm), lindungi perineum dengan satu tangan( dibawah kain bersih dan kering), ibu jari pada salah sisi perineum dan 4 jari tangan pada sisi yang lain dan tangan yang lain pada belakang kepala yang baik. Tahan belakang kepala bayi agar posisi kepala tetap fleksi pada saat keluar secara bertahap melewati introitus dan perineum. Setelah kepala bayi lahir, minta ibu untuk berhenti meneran dan bernafas cepat. Periksa leher bayi apakah ada lilitan talipusat, jika ada ; Longgar; lepaskan Erat; klem pada 2 tempat dengan jarak 3 cm, lalu potong diantara 2klem Seka mulut dan hidung bayi, tunggu kontraksi berikut hingga terjadi putaran paksi luar secara spontan. Letakkan tangan pada sisi kiri dan kanan kepala bayi, minta ibu meneran Sambil menekan kepala kea rah bawah dan lateral tubuh bayi hingga bahu depan melewati simfisis. Setelah bahu depan lahir, gerakkan kepala keatas dan lateral tubuh bayi sehingga bahu bawah dan seluruh dada dapat dilahirkan. Saat bahu posterior lahir, geser tangan bawah ( posterior) kea rah perineum dan sanggah bahu dan lengan atas bayi pada tangan tersebut. Gunakan tangan yang sama untuk menopang lahirnya siku dan tangan posterior saat melewati perineum. Tangan bawah (posterior) menopang samping lateral tubuh bayi saat lahir. Secara simultan, tangan atas ( anterior) untuk menelusuri dan memegang bahu, siku dan lengan bagian anterior.

s) Lanjutkan penelusuran dan memegang bayi ke bagiab punggung, bokong dan kaki. t) Dari arah belakang, sisipkan jari telunjuk tangan atas diantara kedua kaki bayi yang kemudian dipegang dengan ibu jari dan ketiga jari tangan lainnya. u) Letakkan bayi di atas kain atau handuk yang telah disisipkan pada perut bawah ibu dan posisikan kepala bayi sedikit lebih rendah dari tubuhnya. v) Segera keringkan sambil melakukan rangsangan taktil pada tubuh bayi dengan kain atau selimut di atas perut ibu. Pastikan bahwa kepala bayi tertutup dengan baik. w) Setelah 2 menit baru dilakukan penjempitan dan pemotongan tali pusat.

MANAJEMEN AKTIF KALA III


Pengertian : Kala yang dimulai setelah bayi lahir dan berakhir dengan lahirnya plasenta dan selaput Ketuban. Tanda-tanda pelepasan Plasenta: 1. Perubahan bentuk dan tinggi fundus. 2. Tali pusat memanjang 3. Semburan darah mendadak dan singkat. Pada kala III, dilakukan manajemen aktif kala III. Tujuan: Menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif sehingga dapat mempersingkat waktu,

mencegah perdarahan dan mengurangi kehilangan darah kala ii persalinan jika dibandingkan dengan penatalaksanaan fisiologis.

Langkah-langkah : 1. Pemberian suntikan oksitosin dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir. 2. Melakukan penegangan tali pusat terkendali. 3. Masase fundus uteri. Penatalaksanaan: 1. Pemberian oksitosin a. Letakkan bayi baru lahir diatas kain bersih yang telah disiapkan diperut bawah ibu dan minta ibu dan minta ibu atau pendampingnya untuk membantu memegang bayi tersebut. b. Pastikan tidak ada bayi lain. Di dalam uterus. c. Beritahu ibu bahwa akan disuntik. d. Segera ( dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir) suntikkan oksitosin 10 unit IM pada 1/3 bagian atas paha bagian luar ( aspektus lateralis). e. Jepit dan potong tali pusat bayi. f. Serahkan bayi yang telah terbungkus kain pada ibu untuk inisiasi menyusui dini dan kontak kulit-kulit dengan ibu. g. Tutup kembali perut bawah ibu dengan kain bersih. 2. Penegangan Tali Pusat Terkendali Langkah-langkah: a. Berdiri di samping ibu

b. Pindahkan klem pada tali pusat sekitar 5-10 cm dari vulva c. Letakkan tangan lain pada abdomen ibu ( beralaskan kain) tepat diatas simfisis pubis. Gunakan tangan ini untuk meraba kontraksi uterus dan menekan uterus pada saat melakukan penegangan tali pusat terkendali. Setelah terjadi kontraksi yang kuat, tegangkan tali pusat dengan satu tangan dan tangan yang lain ( pada dinding abdomen) menekan uterus kearah lumbal dan kepala ibu ( dorso-kranial). Lakukan secara hati-hati untuk mencegah terjadinya inversion uteri. d. Bila plasenta belum lepas, tunggu hingga uterus berkontraksi kembali ( sekitar tiga menit berselang) untuk mengulangi kembali penegangan tali pusat terkendali. e. Saat mulai kontraksi ( uterus menjadi bulat atau tali pusat menjulur) tegangkan tali pusat kea rah bawah, lakukan tekana dorso-kranial hingga tali pusat makin menjulur dan korpus uteri bergerak keatas yang mengandalkan plasenta telah lepas dan dapat dilahirkan. f. Pada saat plasenta terlihat pada introitus vagina, lahirkan plasenta dengan mengangkat tali pusat keatas dan menopang plasenta deangan tangan lainnya untuk meletakkan dalam wadah penampung. Karena selaput ketuban mudah robek; pegang plasenta dengan kedua tangan dan secara lembut putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin menjadi satu. g. Lakukan penarikan dengan lembut dan perlahan-lahan untuk melahirkan selaput ketuban. h. Jika selaput ketuban robek dan tertinggal di jalan lahir saat melahirkan plasenta, dengan hati-hati periksa vagina dan serviks dengan seksama. Gunakan jari-jari tangan anda atau klem DTT atau steril atau forsep untuk keluarkan selaput ketuban yang teraba. i. Jika plasenta belum lahir dalam 15 menit; 1) Berikan 10 unit oksitosin IM dosis kedua. 2) Periksa kandung kemih, jika berisi kosongkan. 3) Ulangi kembali penegangan tali pusat dan tekanan dorso kranial 4) Ulangi lakukan penegangan tali pusat terkendali pada menit ke 30 5) Jika plasenta tidak lahir pada setelah 30 menit setelah kelahiran bayi tatalaksana manual plasenta.

ASUHAN DAN PEMANTAUAN KALA IV


Pengertian: Kala IV dimulai setelah lahirnya plasenta dan berakhir dua jam seteah itu. Penatalaksanaan: 1. Lakukan rangsangan taktil ( masase) uterus untuk meransang uterus berkontraksi kuat. 2. Evaluasi tinggi fundus uteri dengan meletakkan jari tangan anda secara melintang dengan pusat sebagai patokan, normalnya 2 jari dibawah pusat. 3. Perkirakan kehilangan darah secara keseluruhan. 4. Periksa kemungkinan perdarahan dari robekan ( laserasi atau episiotomy) perineum. 5. Evaluasi keadaan umum. a. Pantau tekanan darah, nadi, tinggi fundus uteri, kandung kemih dan darah yang keluar setiap 15 menit selama satu jam pertama dan setiap 30 menit selama satu jam kedua kal empat. Jika ada temuan yang tidak normal, tingkatkan frekuensi observasi dan penilaian kondisi ibu. b. Masase uterus: 1) setiap 15 menit selama 1 jam pertama 2) Setiap 30 menit selama 2 jam pertama.

c. Pantau temperature tubuh

setiap jam dalam dua jam pertama pescapersalinan. Jika

meningkat, pantau dan tatlaksana sesuai dengan apa yang diperlukan. d. Nilai perdarahan. Periksa perineum dan vagina setiap 15 menit selama satu jam pertama dan setiap 30 menit selam jam kedua pada kala empat. e. Ajarkan ibu dan keluarganya bagaimana menilai kontraksi uterus dan dan jumlah darh yang keluar dan bagaiman melakukan masase jika uterus menjadi lembek. f. Minta anggota keluarga untuk memeluk bayi. Bersihkan dan bantu ibu mengenakan baju atau sarung yang bersih dan kering, atur posisi ibu agar nyama, duduk bersandarkan bantal atau berbaring miring. g. Pantau Temperatur setiap Dokumentasian semua asuhan dan temuan selama persalinan kala empat di bagian belakang partograf, segera setelah asuhan diberikan atau setelah penilaian dilakukan . h. Lakukan asuhan esensial bagi bayi baru lahir.

MENJAHIT LASERASI PERINEUM atau EPISIOTOMI


Tujuan : Menyatukan kembali jaringan tubuh (mendekatkan) dan mencegah kehilangan darah

Teknik penjahitan menggunakan tekhnik jelujur, alasan: 1. Mudah dipelajari 2. Tidak terlalu nyeri karena lebih sedikit benang yng digunakan 3. Menggunakan lebih sedikit jahitan.

a. Persiapan a. Bantu ibu mengambil posisi lithotomi sehingga bokongnya berada di tepi tempat tidur auat meja, minta keluarga untuk memegangi kaki ibu aga membentuk posisi lithotomic. b. Tempatkan kain bersih dibawah bokong ibu. c. Tempatkan lampu d. Periksa robekan perineum atau epiotomi dengan menggunakan teknik aseptic. e. f. Cuci tangan menggunakan sabun dan air bersih yang mengalir. Pakai sarung tangan DTT/ Steril

g. Dengan teknik aseptic, persiapkan peralatan dan baha-bahan DTT untuk penjahitan. h. Duduk dengan posisi santai dan nyaman sehingga luka bias dengan mudah dilihat dan penjahitan bisa dilakukan tanpa kesulitan. i. Gunakan kain/kasa DTT untuk menyeka vulva, vagina dan perineum ibu dengan lembut, bersihkan darah atau bekuan darah yang ada sambil menilai dalam dan luasnya luka. j. Periksa vagina, serviks dan perineum secara lengkap.

k. Ganti sarung tangan dengan sarung tangan DTT atau steril yang baru setelah melakukan pemeriksaan rectum. l. Hisap 10 ml larutan lidocain 1%

m. Siapkan jarum, tempatkan jarum pada pemegang jarum dengan sudut 90 derajat.

b. Pemberian Anasthesia Lokal

a. Jelaskan apa yg akan dilakukan dan bantu ibu merasa nyaman b. Hisap 10 ml larutan lidocain 1% kedalam alat suntik sekali pakai ukran 10 ml.JIka lidocain 1% tidak tersedia,larutkan 1 bagian 2% dengan 1 bagian normal salin atau air steril yang sudah di suling. c. Tempelkan jarum ukuran 22 sepanjang 4 cm ke tabung suntik tersebut. d. Tusukkan jarum ke ujung atau pojok laserasi atau sayatan lalu tarik jarum sepanjang tepi luka . e. Aspirasi untuk memastikan bahwa jarum tdak berada di dalam pembuluh darah. f. Suntikkan anasthesi sejajar dengan permukaan luka pada saat jarum suntik ditarik

perlahan-lahan. g. Tarik jarum hingga sampai kebawah tempat dimana jarum tersebut di suntikkan, arahkan lagi jarum kedaerah tengah luka.Ulangi proses ini disisi lain dari luka tersebut. Setiap sisi luka akan memerlukan kurang lebih 5ml lidocain 1% untuk mendapatkan anasthesi yang cukup. h. Tunggu selama 2 menit dan biarkan anasthesi tersebut bekerja dan kemudian uji daerah yang dianasthesi dengan cara edicubit dngan forsep atau disentuh dengan jarum yang panjang.

C. Penjahitan Laserasi Pada Perineum a. Cuci tangan secara seksama dan gunakan sarung tangan DTT atau steril. Ganti sarung tangan jika sudah terkontaminasi, atau jika tertusuk jarum maupun peralatan tajam lainnya. b. Pastikan bahwa peralatan dan bahan yang digunakan sudahn di DTT/ Steril.

c. Dengan menggunakan satu jari, secara hati-hati tentukan batas-batas luka. d. Buat jahitan pertama kurang-lebih 1 cm diatas ujung laserasi di bagian dalan vagina. Setelah membuat tusukan pertama, buat ikatan dan potong pendek benang yang lebih pendek dari ikatan. e. Tutup mukosa vagina dengan jahitan jelujur, jahit ke bawah kearah cincin hymen. f. Tepat sebelum ciccin hymen, masukkan jarum ke4 dalam mukosa vagina lalu kebawah cicncin himen sampai jarum ada dibawah laserasi. Periksa bagian antara jarum di perineum dan bagian atas laserasi. Perhatikan mseberapa dekat jarum dengan puncak luka.

g. Teruskan kearah bawah tapi tetap pada luka, menggunakan jahitan jelujur, hingga mencapai bagian bawah laserasi. h. Setelah mencapai ujung laserasi, arahkan jarum ke atas dan teruskan penjahitan, menggunakan jahitan jelujur untuk menutup lapisan subcuticuler. Jahitan ini akan menjadi jahitan lapis kedua. Periksa lubang bekas jarum tetap terbuka berukuran 0,5 cm atau kurang. Luka ini akan menutup dengan sendirinya pada saat penyembuhan luka. i. Tusukkan jarum dari robekan perineum ke dalam vagina. Jrum harus keluar dari belakang cincin hymen. j. Ikat benang dengan membuat simpul di dalam vagina. Potong ujung benang dan sisakan sekitar 1,5. Jika ujung benang dipotong terlalu pendek, simpul akan longgar dan laserasi akan membuka. k. Ulangi pemeriksaan vagina ,untuk memastikan bahwa tidak ada kasa yang tertinggal di dalam. l. Dengan lembut masukkan jari paling kecil di dalam anus. Raba apakah ada jahitan pada rectum. Jika ada jahitan yang teraba, ulangi pemeriksaan rectum enam minggu pasca persalinan. m. Cuci daerah genital dengan lembut denagn air DTT, kemudian keringkan. Bantu ibu mencari posisi yang nyaman. n. Nasehati ibu untuk: 1) Menjaga perineumnya selalu bersih dan kering. 2) Hindari penggunaan obat-obat tradisional pada perineumnya.

3) Cuci perineumnya dengan sabun dan air yang mengalir tiga sampai empat kali sehari. 4) Kembali dalam seeminggu untuk memeriksa penyembuhan lukanya. Ingat: Tidak usah menjahit laserasi derajat satu yang tidak mengalami perdarahan dan mendekat dengan baik. Gunakan sesedikit mungkin jahitan untuk mendekatkan jaringan dan memastikan hemostasis. Selalu gunakan teknik aseptic. Jika ibu mengeluh sakit pada saat penjahitan dilakukan, berikan lagi anestisia ulangan.

EKSTRAKSI VACUM
Indikasi: Kala II lama dengan presentasi belakang kepala / vertex. Kontra Indikasi: Malpresentasi (dahi, puncak kepala, muka, bokong) Panggul sempit ( disproporsi kepala panggul)

Syarat Khusus: Pembukaan lengkap Ibu masih mampu untuk meneran Presentasi kepala Cukup bulan (aterm) Tidak ada kersempitan panggul Anak hidup Penurunan kepala pada level 2 dasar panggul Kontraksi baik Ketuban sudah pecah Alat ekstraktor vacum masih berfungsi baik.

Prosedur pelaksanaan: 1. Persiapkan ekstraktor vacum dan pastikan petugas dan persiapan untuk menolong telah tersedia. 2. Lakukan pemeriksaan dalam untuk memastikan terpenuhinya syarat ekstraksi vacuum. 3. Masukkan tangan ke dalam larutan klorin, .buka secara terbalik. 4. Pakai sarung tangan DTT/ steril yang baru. 5. Masukkan mangkok vacuum melalui introitus vagina secara miring dan setelah melewati introitus, pasangkan pada kepala bayi ( perhatikan agar tepi mangkok tidak terpasang pada bagian yang tidak terpasang pada bagian vagina atau porsio yang terjiepit diantara mangkok dan kepala.

6. Keluarkan jari tangan pemeriksaan dan tangan penahan mangkok tetap pada posisinya. 7. Instruksikan asisten untuk menurunkan tekanan( membuat vacuum dalam mangkok) secara bertahap. 8. Pompa hingga tekanan skala 10 ( silastik) atau -2 ( Malmstroo) setelah setelah 2 menit, naikkan hingga skala 60 ( silastik) atau -6 ( Maltroom) dan tungggu 2 menit. Ingat: Jangan gunakan tekanan maksimal pada kepala bayi, lebih dari 8 menit

9. Sambil menunggu his, jelaskan kepada pasien bahwa pada puncak his ( fase acme) pasien harus mengedan sekuat& selama mungkin. Tarik lipat lutut dengan lipat siku agar tekanan abdomen menjadi lebih efektif. 10. Pada fase acme( puncak) dari, minta pasien untuk mengedan, secara simultan lakukan penarikan dengan pengait mangkuk, dengan arah sejajar lantai (tangan luar menarik, ibu jari tangan dalam pada mangkok dan jari tengah pada kulit kepala bayi) 11. Bila belum berhasil pada tarikan pertama, ulangi pada tarikan kedua. Episiotomi ( pada pasien dengan perineum kaku ) dilakukan pada saat kepala mendorong perineum dan tidak masuk lagi. 12. Saat subocsiput berada dibawah simfisi, arahkan tarikan keatas hingga lahirlah berturut-turut dahi, muka dan dagu. 13. Kepala bayi dipegang biparietal, gerakkan kebawah untuk melahirkan bahu depan, kemudian gerakkan keatas untuk melahirkan bahu belakang, kemudian lahirkan seluruh tubuh bayi. Bersihkan muka ( hidung dan mulut) bayi denagn kain bersih, potong tali pusat dan serahkan bayi pada petugas bagian anak. 14. Suntikka oksitosin, lakukan traksi terkendali, lahirkan plasenta dengan menarik tali pusat dan mendorong uterus kearah dorsokranial. 15. Periksa kelengkapan plasenta (perhatikan bila terdapat bagian-bagian yang lepas atau tidak lengkap). 16. Masukkan plasenta kedalam tempatnya. 17. Masukkan speculum Simm/ L atas dan bawah padam vagina. 18. Perhatikan apakah terdapat robekan perpanjangan luka episiotomy atau robekan pada dinding vagina ditempat lain. 19. Ambil klem ovum sebanyak 2 buah, lakukan penjepitan secara bergantian kearah samping, searah jarum jam, perhatikan ada tidaknya robekan porsio. 20. Bila terjadi robekan diluar luka episiotomy, Lakukan penjahitan dan lanjutkan ke langkah K. Bila dilakukan episiotomy, lanjutkan kelangkah berikutnya.

21. Pasang penopang bokong (beri alas kain). Suntik prokain 1% (yang telah disipakan dalam tabung suntik) pada sisi dalam luka episiotomy (Otot, jaringan, submukosa, subkutis) bagian atas dan bawah. 22. Uji hasil infiltrasi dengan menjepit kulit perineum yang dianatesi dengan pinset bergigi. 23. Masukkan tampon vagina kemudian jepit tali pengikat tampon dan kain penutup perut bawah dengan kocher. 24. Dimulai dari ujung luka episiotomy bagian dalam, jahit otot dan mukosa secara jelujur bersimpul kearah luar kemudian tautkan kembali kulit secara subtikuler atau jelujur matras. 25. Tarik tali pengikat tampon vagina secara perlahan-lahan hingga tampon dapat dikeluarkan, kemudian kosongkan kandung kemih. 26. Bersihkan noda darah, cairan tubuh dan air ketuban dengan kapas yang telah diberi larutan antiseptic. 27. Pasang kasa yang dibasahi dangen povidon iodine pada tempat jahitan episiotomi. 28. Dekontaminasi, cuci tangan pascatindakan. 29. Periksa kembali tanda vital pasien, lakukan tindakan dan beri intruksi lanjut bila diperlukan. 30. Catat kondisi pasien pascatindakan dan buat laporan tindakan pada kolom yang tersedia dalam status pasien. 31. Tegaskan pada petugas yang merawat untuk melaksanakan intruksi pengobatan dan perawatan serta laporkan segera bila pada pemantauan lanjutan terjadi perubahan-perubahan yang harus diwaspadai.

PENATALAKSANAAN DISTOSIA BAHU


Pengertian: Setelah kelahiran kepala, bahu gagal mengadakan putaran menyesuaikan dengan Sumbu miring panggul dan tetap berada pada posisi anteroposterior, pada bayi yang besar akan terjadi benturan bahu depan terhadap simfisis.

Penyebab: Deformitas panggul Kegagalan bahu untuk melipat kedalam panggul ( misal: pada makrosomia, disebabkan oleh fase aktif dan persalinan kala II yang pendek pada multipara. Indikasi: Distosis bahu Syarat: Kondisi vital ibu cukup memadai sehingga dapat bekerjasama untuk menyelesaikan persalinan. Masih memiliki kemampuan untuk meneran. Jalan lahir dan pintu bawah panggul memadai untuk akomoidasi tubuh bayi. Bayi masih hidup atau diharapkan dapat bertahan hidup. Bukan munstrum atau kelainan congenital yang menghalangi keluarnya bayi.

Tekhnik yang digunakan: 1. Manuver Hibbard 2. Manuver mcRoberts 3. Manuver Corkscrew 4. Manuver Schwartz dan Dixon ( melahirkan bahu belakang) LANGKAH KLINIK 1. Melakukan anestesi local dan episiotomi, tempatkan jari telunjuk dan jari tangah (dari tangan kiri anda) antara kepala bayi dan perineum. Hal ini sangat penting untuk mencengah jarum suntik mengenai kepala bayi yang dapat menyebabkan kematian bayi. 2. Masukkan jarum secara subkutan, mulai komisura posterior, menelusuri sepanjang perineum dengan sudut 45 derajat kearah kanan ibu (tempat akan dilakukan episiotomy) 3. Aspirasi untuk memastikan ujung jarum tidak memasuki pembuluh darah. Apabila pada aspirasi terdapat cairan darah, tarik jarum sedikit dan kembali mesukkan dengan arah yang berbeda. Kemudian ulangi lagi prosedur aspirasi. 4. Suntikkan bahan anastesi (lidokain 1%) 5-10 ml sambil menarik jarum keluar. 5. Tekan tempat infiltrasi agar anestesi menyebar,untuk hasil yang optimal tunggu 1-2 menit sebelum melakukan episiotomy. 6. Masukkan dua jari tangan kea rah anterior bahu belakang kanan.

7. Minta asisten untuk melakukan penekanan fundus uteri kea rah bawah, kemudian putar (searah putaran jarum jam) bahu belakang bayi dengan kedua jari tangan operator(penolong persalinan) kearah depan(ventral terhadap ibu) sehingga lahir bahu belakang. 8. Masih diikuti dengan dorongan pada fundus uteri dilakukan putaran berlawanan dengan arah putaran pertama sehingga akan menyebabkan bahu depan dapat melewati simfisis

Manuver untuk melahirkan bahu belakang


1. Masukkan tangan mengikutilengkung sacrum sampai jarum penolong mencapai fosa antecubiti dengan tekanan jari tengah,lipat lengan bawah kearah dada. 2. Setelah terjadi fleksi tangan keluarkan lengan dari vagina (menggunakan jari telunjuk untuk melewati dada dan kepala bayi atau seperti mengusap muka bayi), kemudian tari hingga bahu belakang dan seluruh lengan belakang dapat dilahirkan. 3. Bahu depan dapat lahir dengan mudah setelah bahu dan lengan belakang dilahirkan. Bila bahu depan sulit dilahirkan, putar bahu belakang ke depan (jangan menarik lengan bayi tetapi dorong bahu posterior) dan putar bahu depan ke belakang(mendorong anterior bahu depan dengan jari telunjuk dan jari tengah operator) mengikuti arah punggung bayi sehingga bahu depan dapat dilahirkan.

PERSALINAN SUNGSANG Definisi :Persalinan yang terjadi dimana letak bayi letaknya sesuai dengan sumbu badan ibu, kepala berada pada fundus uteri