Anda di halaman 1dari 14

Bab I 1. Formula asli (HPMF, hal.

204) Tiap ml mengandung : Polimiksin B Sulfat Neomycin Sulfat Propilen glikol Sodium Asetat Trihidrat Aqua Destillata 11500 U 3,85 mg 0,01 ml 8,33 mg ad 1 ml

2. Rancangan formula : Tiap 5 ml mengandung : Polimiksin B Sulfat Neomycin Sulfat Gramicidin Propilen glikol Dapar Fosfat Aqua Destillata ad 5 ml 0,1 % 0,35 % 0,0025 % 1%

3. Master formula : Nama Produk Tgl Formulasi Tgl Produksi No Batch No reg : Crixus : 05 mei 2013 : 06 mei 2014 : 134601 : DKL 13 015 010 46 A1

Jumlah Produk : 9 tetes mata @ 5 ml

PT. SPARTACUS Tgl. Formulasi

Injeksi Tgl. Produksi Dibuat Disetujui

oleh : FARMA N o 1 2 3 4 5 6 7 Kode bahan ZA1 PS ZA2-NS ZA3 GC ZT1 PG ZT2 -NC ZT3-DF ZT4-AQ 05 Mei 2013 06 Mei 2014 Fungsi Bahan Antibiotik Antibiotik Antibiotik Pengawet Pengisotonis Pendapar Pembawa Ad 5 ml Klp 1

oleh : Aldy Wijaya Febrianto Per Dosis

Nama Bahan Polimiksin B Sulfat Neomycin Sulfat Gramicidin Propilen Glikol Natrium klorida Dapar Fosfat Aqua Destillata

Per Batch

5 mg 0,0175 g 0,000125 g 0,01 ml

45 mg 0,01575 g 0,001125 g 0,09 ml

Ad 45 ml

4. Deskripsi Umum Senyawa Aktif A. Polimiksin B Sulfat 1. Pemerian Putih atau hampir putih, tidak berbau atau hampir tidak berbau, serbuk higroskopis (martindale 36ed, hal. 317). 2. Nama lain, nama kimia, struktur kimia a. Nama resmi : POLYMYXIN B SULFATE b. Nama lain : Polimiksin B sulfat c. Nama kimia : 2,4-diaminobutanoic acid d. Struktur kimia :

3. Bobot molekul 4. Kelarutan Mudah larut dalam air, sukar larut dalam etanol. 5. pH larutan : 5,0-7,5

6. Titik didih : 7. Stabilitas : Larutan berair dari polimiksin B sulfat memiliki pH 5-7,5 dapat disimpan selama 612 bulan pada 2-8 C tanpa kehilangan yang cukup potensi, namun setiap bagian yang tidak terpakai dari solusi ditujukan untuk penggunaan parenteral harus dibuang setelah 72 jam. obat tidak boleh disimpan dalam larutan alkali karena mereka kurang stabil. Polimiksin B sulfat persiapan umumnya harus disimpan dalam ketat, wadah tahan cahaya (AHFS, hal. 14655). 8. Inkompatibilitas Ketidaksesuaian telah dilaporkan dengan banyak obat lain termasuk antibakteri. Polimiksin B sulfat dengan cepat dilemahkan oleh asam kuat dan basa. 9. wadah & penyimpananbn Dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya. 10. Sifat khusus yang penting untuk formulasi

11. Koefisien partisi zat aktif

B. Neomycin Sulfat (Martindale 36, hal. 306) 1. Pemerian Serbuk Putih, agak kuning, atau cryodesiccated padat, tidak berbau atau praktis tidak berbau, dan higroskopis. 2. Nama lain, nama kimia, struktur kimia a. Nama resmi : NEOMYCIN SULFATE b. Nama lain : Neomisin Sulfat c. Nama kimia : d. Struktur kimia : C23H46N6O13 3. Bobot molekul 614.6 4. Kelarutan

Larut dalam 1 banding 1 air, sangat sedikit larut dalam alkohol, larut dalam aseton, dalam kloroform, dan dalam eter. 5. pH larutan : 5,5 dan 7,5 6. Titik didih : 7. Stabilitas : Persiapan sulfat Neomycin dapat berubah warna oleh cahaya. Meskipun perubahan warna tidak muncul untuk mempengaruhi potensi, persiapan sulfat neomycin harus disimpan dalam wadah tahan cahaya. Neomycin diserap dengan selulosa, tanah diatom dan filter Seitz, dan sejumlah besar obat ini bisa dihapus apabila solusi sulfat neomycin akan disaring. Persiapan neomycin topikal harus disimpan pada 1530 C. 8. Inkompatibilitas 9. wadah & penyimpanan Dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya.

C. Gramicidin 1. Pemerian putih atau hampir putih, tidak berbau, kristal, bubuk. 2. Nama lain, nama kimia, struktur kimia a. Nama resmi : GRAMICIDIN b. Nama lain : Gramicidin c. Nama kimia : d. Struktur kimia :

3. Bobot molekul 4. Kelarutan Tidak larut dalam air, larut dalam alkohol. 5. pH larutan : 6. Titik didih : 7. Stabilitas : 8. Inkompatibilitas 9. wadah & penyimpanan

Dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya. 5. Defenisi bentuk sediaan Tetes mata adalah sediaan steril berupa larutan atau suspense digunakan untuk mata dengan cara meneteskan obat pada selaput lender mata disekitar kelopak mata atau bola mata (FI Ed. III, hal. 10).

6. Golongan Obat a. Golongan obat keras (ISO, hal. ). 7. Penandaan wadah, leaflet atau brosur

K
Golongan Obat Keras 8. Nomor Registrasi & Nomor Bets - Nomor registrasi sediaan Injeksi adalah DKL 13 015 010 46 A1 Keterangan no. reg : D : Dagang (nama obat jadi) K : Keras (golongan obat) L : Lokal (jenis produksi) : nomor urut pabrik : nomor urut obat jadi yang disetujui pabrik 13 : tahun 2013 (periode pendaftaran obat) 015 010

46 : obat tetes (bentuk sediaan obat jadi) A : kekuatan obat jadi yang pertama disetujui 1 : kemasan utama - Nomor bets 134601 BAB II 1. Nama Obat dan Sinonim a. Nama resmi : POLYMYXIN B SULFATE b. Nama kimia : 2,4-diaminobutanoic acid

c. Golongan Farmakologi Antibiotika d. Golongan kimia Antibiotika golongan Polipeptida. 2. Bentuk Senyawa Aktif Garam Alasan : Obat ini mudah larut dalam air dan 0,9% natrium klorida injeksi dan sedikit larut dalam alkohol. Larutan berair dari polimiksin B sulfat memiliki pH 5-7,5 dapat disimpan selama 6-12 bulan pada 2-8 C tanpa kehilangan yang cukup potensi, namun setiap bagian yang tidak terpakai dari solusi ditujukan untuk penggunaan parenteral harus dibuang setelah 72 jam. Obat tidak boleh disimpan dalam larutan alkali karena mereka kurang stabil. 3. Mekanisme Kerja Dalam Tubuh a. Efek Farmakologi Polimiksin B sulfat digunakan secara topikal sendiri atau dalam kombinasi dengan agen anti-infeksi lainnya dalam pengobatan infeksi superfisial mata melibatkan konjungtiva dan kornea yang disebabkan oleh organisme yang rentan, terutama Ps aeruginosa. Terapi topikal saja biasanya cukup untuk pengobatan blepharitis, konjungtivitis, dan keratitis yang disebabkan oleh bakteri yang rentan. Namun, seiring terapi B polimiksin subconjunctival dapat diindikasikan dalam pengobatan infeksi intraokular anterior dan berat, cepat maju ulkus kornea, terutama yang disebabkan oleh Ps. aeruginosa. (AHFS, hal. 14655). b. Mekanisme Kerja Polimiksin B dan antibakteri polimiksin lainnya bertindak terutama dengan mengikat membran fosfolipid dan mengganggu membran sitoplasma bakteri. Polimiksin B memiliki aksi bakterisidal pada kebanyakan basil Gram-negatif kecuali Proteusspp. Hal ini sangat efektif terhadap Pseudomonas aeruginosa. Dari organisme Gramnegatif lainnya, Acinetobacter spp., Escherichia coli, Enterobacterand Klebsiellaspp., Haemophilus influenzae, Bordetella pertussis, Salmonella, dan Shigellaspp. sensitif. (Martindale 36, Hal. 318 )

4. Nasib Obat Dalam Tubuh (ADME) a. Absorbsi (Martindale 36, Hal. 318 )

Polimiksin B sulfat tidak diserap dari saluran pencernaan, kecuali pada bayi yang mungkin menyerap hingga 10% dari dosis. Hal ini tidak diserap melalui membran mukosa, atau kulit utuh atau gundul. b. Distribusi (Martindale 36, Hal. 318) Polimiksin B dioleskan ke mata sebagai solusi oftalmik atau diberikan melalui suntikan subconjunctival. Dalam kombinasi dengan berbagai obat-obatan, polimiksin B sulfat diterapkan pada mata dalam bentuk salep mata, solusi, atau suspensi. Hal ini didistribusikan secara luas dan ekstensif terikat membran sel dalam jaringan, itdoes tidak muncul untuk menjadi sangat terikat dengan protein serum. Akumulasi dapat terjadi setelah dosis berulang. c. Metabolisme (Martindale 36, Hal. 318) Puncak plasma concentrationsafter injeksi intramuskular biasanya terjadi dalam waktu 2 jam, tetapi variabel dan polimiksin B sulfat sebagian dilemahkan oleh serum. Hal ini didistribusikan secara luas dan ekstensif terikat membran sel dalam jaringan, itdoes tidak muncul untuk menjadi sangat terikat dengan protein serum. Akumulasi dapat terjadi setelah dosis berulang. Tidak ada difusi ke dalam CSF dan tidak melewati plasenta. Polimiksin B dilaporkan memiliki waktu paruh serum sekitar 6 jam tapi ini berkepanjangan pada gangguan ginjal, nilai 2 sampai 3 hari telah dilaporkan pasien rawat inap dengan bersihan kreatinin kurang dari 10 mL / menit. d.Eksresi (Martindale 36, Hal. 318) Polimiksin B sulfat diekskresikan terutama oleh ginjal dengan filtrasi glomerular, sekitar 60% dari dosis yang dilapis ulang tidak berubah dalam urin, tapi ada jeda waktu dari 12 sampai 24 jam sebelum polimiksin B pulih dalam urin. Polimiksin B tidak dihapus sampai batas yang cukup oleh peritoneal dialysisor hemodialisis. 5. Indikasi & Dasar Pemilihan a. Menurut AHFS, hal. 14655 Indikasi : Untuk pengobatan infeksi mata karena organisme rentan.

b. Menurut Martindale 36, Hal. 318 Indikasi : untuk profilaksis infeksi pada pasien yang menjalani operasi mata dan, dengan propamidine isetionate, untuk pengobatan acanthamoeba keratitis. 6. Kontraindikasi & Alasannya (AHFS, hal. 14655). Polimiksin B sulfat merupakan kontraindikasi pada pasien dengan riwayat hipersensitivitas terhadap salah satu polymyxins atau salah satu bahan dalam formulasi.

7. Dosis & Perhitungan (AHFS, hal. 14655). Jumlah pemberian sistemik dan topikal (termasuk mata dan otic) penerapan polimiksin B tidak boleh melebihi 2.000.000 unit setiap hari untuk orang dewasa, secara umum, jumlah pemberian sistemik dan mata berangsur-angsur tidak boleh melebihi 25.000 unit / kg sehari. Infeksi optalmik Untuk pengobatan infeksi mata, tetes 1-3 dari larutan tetes mata yang mengandung 10.000-25.000 unit / mL dapat ditanamkan ke mata setiap jam, interval antara dosis dapat ditingkatkan jika terjadi respon terapi yang menguntungkan. 8. Cara Pakai Polimiksin B sulfat digunakan secara topikal, sering dengan obat lain, dalam pengobatan kulit, telinga, dan mata infeksi karena organisme rentan. Tetes mata yang mengandung polimiksin B dengan neomisin dan gramicidin telah digunakan untuk profilaksis infeksi pada pasien yang menjalani operasi mata dan, dengan propamidine isetionate, untuk pengobatan acanthamoeba keratitis. (Martindale 36, Hal. 318) Untuk administrasi mata, polimiksin B sulfat bubuk steril dilarutkan dengan menambahkan 20-50 ml air steril untuk injeksi atau 0,9% injeksi natrium klorida pada vial berlabel sebagai mengandung 500.000 unit polimiksin B, untuk memberikan solusi yang mengandung sekitar 25,000-10,000 unit / mL. (AHFS, hal. 14655). 9. Efek Samping (AHFS, hal. 14655). Efek samping yang serius, termasuk nefrotoksisitas dan neurotoksisitas telah terjadi pada pasien yang menerima terapi sistemik polimiksin B. Jika polimiksin B diberikan secara topikal dalam hubungannya dengan sistemik polimiksin B terapi, kemungkinan toksisitas kumulatif harus dipertimbangkan. Jika gatal, terbakar, peradangan, atau tanda-tanda lain dari kepekaan terhadap polimiksin B terjadi, obat harus dihentikan. 10. Toksisitas (AHFS, hal. 14655). Jika polimiksin B diberikan secara topikal dalam hubungannya dengan sistemik polimiksin B terapi, kemungkinan toksisitas kumulatif harus dipertimbangkan. Kortikosteroid topikal, bila digunakan dalam kombinasi dengan topikal polimiksin B, dapat menutupi tanda-tanda klinis dari infeksi bakteri, jamur, atau virus, atau dapat menekan reaksi hipersensitivitas terhadap bahan antibiotik atau lainnya dalam formulasi. Kemungkinan kortikosteroid-induced efek samping okular, termasuk peningkatan tekanan intraokular, glaukoma, papilledema, pseudotumor cerebri, ptosis, scleral malacia, dan pembentukan katarak, juga harus diperhatikan. Oleh karena itu, kebanyakan dokter menyatakan bahuiwa kombinasi tersebut tidak

rasional dan tidak boleh digunakan di sebagian besar infeksi mata.

11. Interaksi Obat (Martindale 36, Hal. 318) Polymyxins dapat meningkatkan aksi neuromuskular blocker kemungkinan menyebabkan depresi pernafasan dan apnea, dan penggunaan bersamaan harus dihindari. Aditif neurotoksisitas dan / atau nefrotoksisitas dapat terjadi jika polymyxins diberikan dengan obat yang berpotensi neurotoksik dan / atau nefrotoksik lain termasuk aminoglikosida dan cefaloridine, penggunaan bersamaan juga harus dihindari. 12. Penggunaan pada Kondisi Khusus Pediatri : Anak yang lebih besar dapat diberikan dosis dewasa biasa. (Martindale 36, Hal. 318) Geriatri : Kehamilan : Keamanan polimiksin B untuk penggunaan topikal selama kehamilan belum ditetapkan. Mekanisme Aksi Polymyxin B sulfat adalah bakterisida. Obat ini mengikat gugus fosfat dalam lipid dari membran sitoplasma bakteri dan bertindak sebagai deterjen kationik, sehingga mengubah penghalang osmotik membran dan menyebabkan kebocoran metabolit penting (AHFS, hal. 14655). 13. Peringatan (Martindale 36, Hal. 318) Polymyxins dapat meningkatkan aksi neuromuskular blocker kemungkinan menyebabkan depresi pernafasan dan apnea, dan penggunaan bersamaan harus dihindari. 14. Cara Penyimpanan Larutan berair dari polimiksin B sulfat memiliki pH 5-7,5 dapat disimpan selama 612 bulan pada 2-8 C tanpa kehilangan yang cukup potensi. Polimiksin B sulfat persiapan umumnya harus disimpan dalam ketat, wadah tahan cahaya (AHFS, hal. 14655).

15. Contoh sediaan Yang Beredar di Pasaran Serta Kekuatannya . (AHFS, hal. 14655). Neomycin Sulfat dan Polymyxin B dan gramicidin AK-Spore Solusi Neomycin Sulfat 0,35% (dari, (dengan alkohol 0,5% neomycin), Polymyxin B propilen glikol dan Sulfat 10.000 unit (thimerosal) Akorn.

16. Analisis Farmakologi 1. Zat aktif yang digunakan: dalam bentuk garam Alasannya: Obat ini mudah larut dalam air dan 0,9% natrium klorida injeksi dan sedikit larut dalam alkohol. Larutan berair dari polimiksin B sulfat memiliki pH 5-7,5 dapat disimpan selama 6-12 bulan pada 2-8 C tanpa kehilangan yang cukup potensi, namun setiap bagian yang tidak terpakai dari solusi ditujukan untuk penggunaan parenteral harus dibuang setelah 72 jam. Obat tidak boleh disimpan dalam larutan alkali karena mereka kurang stabil. Rasionalitas pemilihan bentuk sediaan: 2. Pemilihan indikasi: Polimiksin B sulfat digunakan secara topikal, sering dengan obat lain, dalam pengobatan kulit, telinga, dan mata infeksi karena organisme rentan. Tetes mata yang mengandung polimiksin B dengan neomisin dan gramicidin telah digunakan untuk profilaksis infeksi pada pasien yang menjalani operasi mata . (Martindale 36, Hal. 318) 3. cara pemilihan dosis beserta alasan: Untuk pengobatan infeksi mata, tetes 1-3 dari larutan tetes mata yang mengandung 10.000-25.000 unit / mL dapat ditanamkan ke mata setiap jam, interval antara dosis dapat menguntungkan. 4. perhitungan dosis: Jumlah pemberian sistemik dan topikal (termasuk mata dan otic) penerapan polimiksin B tidak boleh melebihi 2.000.000 unit setiap hari untuk orang dewasa, secara umum, jumlah pemberian sistemik dan mata berangsurangsur tidak boleh melebihi 25.000 unit / kg sehari. Untuk pengobatan infeksi mata, tetes 1-3 dari larutan tetes mata yang mengandung 10.000-25.000 unit / mL. 5. alasan pemilihan sediaan: a. Menurut scovilles factor-faktor yang sangat penting dalam pembuatan sediaan tetes mata : 1. ketelitian dan kebersihan dalam penyimpanan penyiapan larutan. 2. sterilitas akhir dari tetes mata dan adanya bahan antimikroba untuk menahan pertumbuhan. 3. isotonis dari larutan. 4. kesesuaian pH dari pembawa untuk menjamin stabilitas optimum. Kesimpulan analisis farmakologi : ditingkatkan jika terjadi respon terapi yang

1. kekuatan sediaan: tetes 1-3 dari larutan tetes mata yang mengandung 10.000-25.000 unit / mL 2. indikasi: Untuk pengobatan infeksi mata 3. dosis dan aturan pakai: : tetes 1-3 dari larutan tetes mata.

BAB III Analisis preformulasi, formulasi dan usulan formula III.I Pendekatan formulasi (Analisis Pemilihan zat aktif dan eksipien) Alasan pemilihan bentuk zat aktif (garam atau basanya) berdasarkan data kelarutan, stabilitas, dll Polymyxin B sulfat Menurut AHFS, hal. 14662 Obat ini mudah larut dalam air dan 0,9% natrium klorida injeksi dan sedikit larut dalam alkohol. Larutan berair dari polimiksin B sulfat memiliki pH 5-7,5 dapat disimpan selama 6-12 bulan pada 2-8 C tanpa kehilangan yang cukup potensi, namun setiap bagian yang tidak terpakai dari solusi ditujukan untuk penggunaan parenteral harus dibuang setelah 72 jam. Obat tidak boleh disimpan dalam larutan alkali karena mereka kurang stabil. Alasan pemilihan bentuk sediaan berdasarkan data kelarutan,

stabilitas, dll 1. Menurut Anonim, (Martindale Ed. 36 ) hal 1896 Berdasarkan Stabilitasnya obat tidak boleh disimpan dalam larutan alkali karena mereka kurang stabil. Polimiksin B sulfat persiapan umumnya harus disimpan dalam ketat, wadah tahan cahaya (AHFS, hal. 14655). Cara sterilisasi yg dipilih berdasarkan data stabilitas zat aktif Pembahasan formula pustaka Alasan pemilihan formula Perhitungan Tonisitas (LIAT DIKERTAS WOYYY!!!!) Wadah yang digunakan berdasarkan data stabilitas zat aktif 1. Menurut Ansel, hal. 553

Kebanyakan larutan untuk mata yang digunakan dengan cara tetesan, dikemas dalam wadah gelas atau plastic yang memiliki penates. Pengerjaan dalam ruang khusus berdasarkan data stabilitas zat aktif Eksipien yang digunakan dan alasan pemilihan eksipien dan

konsentrasi yang digunakan A. Propilen glikol (LIAT DI FORMULA NA. DIKLOFENAK, ADA ITU!!!!)

B. Natrium Klorida (NaCl)


1. Menurut HPE hal 637

Natrium klorida banyak digunakan dalam berbagai parenteral dan formulasi farmasi nonparenteral, dimana penggunaan utama adalah untuk menghasilkan solusi isotonik. 2. Menurut FI Ed. III, hal 403 a. Pemerian : hablur heksahedral tidak berwarna atau serbuk hablur putih; tidak berbau; rasa asin b. Kelarutan : larut dalam 2,8 bagian air; dalam 2,7 bagian air mendidih dan dalam lebih kurang 10 bagian gliserol P; sukar larut dalam etanol (95%)P. c. Inkompaktibilitas : larutan natrium klorida bersifat korosif pada besi. Juga dapat bereaksi membentuk endapan dengan perak timbal dan garam merkuri. Zat pengoksidasi kuat membebaskan klorin dari larutan NaCl yang diasamkan. Kelarutan metilparaben akan menurun dalam larutan NaCl dan viskositas gel karbomer dan larutan hidroksi etil selullosa atau hidroksi propil selulosa akan berkurang dengan penambahan NaCl (HPE, hal 639)

d. Stabilitas

larutan

natrium

klorida

stabil

tapi

dapat

menyebabkan pemisahan partikel kaca dari jenis tertentu wadah kaca. Larutan NaCl dapat disterilkan dengan autoklaf atau filtrasi. Bahan padat stabil dan harus di simpan di wadah yang tertutup baik, sejuk dan kering (HPE, hal 639). III.2 Kesimpulan Formula Utama & Alternatif Formula Utama
Polimiksin B Sulfat Neomycin Sulfat Gramicidin Propilen glikol Dapar Fosfat Aqua Destillata ad 5 ml 1% 0,1 % 0,35 % 0,0025 %

I.

Pembuatan dan Evaluasi Farmasetik Sediaan Akhir IV.1. Metode Pembuatan Sediaan IV.1.1 Perhitungan (LIAT DIKERTAS WOY!!!!) IV.1.2 Penimbangan Zat dalam formula Polimiksin B Sulfat Neomycin Sulfat Gramicidin Propilen Glikol Natrium klorida Dapar Fosfat Aquadest Ad 5 ml Ad 45 ml Bobot dalam formula (5 ml) 5 mg 0,0175 g 0,000125 g 0,01 ml Bobot untuk 45 ml (9 botol tetes mata) 45 mg 0,01575 g 0,001125 g 0,09 ml

PERHITUNGAN PENIMBANGAN BAHAN IV.3 Prosedur Pembuatan Sediaan IV.4 Pengemasan Sediaan Jadi

II. Dapus