P. 1
Jurnal Pengaruh Nilai Tukar Rupiah Terhadap Kinerja Reksadana

Jurnal Pengaruh Nilai Tukar Rupiah Terhadap Kinerja Reksadana

|Views: 1,242|Likes:
Dipublikasikan oleh Rudy Suwardi
Nama : Rudy Suwardi
NIM : 1111084000009
Dosen Pembimbing : Tony S. Chendrawan, ST., SE., M.Si
Fakultas Ekonomi dan Studi Pembangunan
UIN Syarif Hidayatullah

Dampak nilai tukar rupiah terhadap kinerja reksadana dapat dilihat dari dua sisi berbeda yaitu positif dan negatif. Pelemahan rupiah akan berdampak buruk pada perusahaan yang memiliki kandungan impor dan utang dalam US$
Nama : Rudy Suwardi
NIM : 1111084000009
Dosen Pembimbing : Tony S. Chendrawan, ST., SE., M.Si
Fakultas Ekonomi dan Studi Pembangunan
UIN Syarif Hidayatullah

Dampak nilai tukar rupiah terhadap kinerja reksadana dapat dilihat dari dua sisi berbeda yaitu positif dan negatif. Pelemahan rupiah akan berdampak buruk pada perusahaan yang memiliki kandungan impor dan utang dalam US$

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Rudy Suwardi on Jun 17, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/18/2015

pdf

text

original

PENGARUH NILAI TUKAR RUPIAH TERHADAP KINERJA REKSADANA PERIODE 2002-2012 RUDY SUWARDI Mahasiswa Jurusan Studi

Pembangunan FEIS UIN Syarif Hidayatullah Jakarta) Email : cool.arces@gmail.com Pembimbing Tony S. Chendrawan, ST., SE., M.Si
ABSTRACT The impact of the exchange rate on the performance of mutual funds can be seen from two different positive and negative sides. The weakening of the rupiah will have a negative impact on a company that has import content and debt in U.S. $, especially if the revenue in dollars and create a portfolio of mutual funds that have a stake in its performance as it will be corrected. In this study it could be concluded that the effect of the exchange rate is directly proportional to the performance of the mutual fund or the mean value of the partial exchange does not have a significant negative sides impact on the performance of mutual funds. So, if there is an increase rate by 1 unit, there will be an increased density of 0.106 units of mutual fund performance. However, if the decline in the exchange rate by 1 unit, there will be a decrease in the volume of 0.106 units of mutual fund performance. Keyword : exchange rate and mutual funds

I.

PENDAHULUAN

Dampak nilai tukar rupiah terhadap kinerja reksadana dapat dilihat dari dua sisi berbeda yaitu positif dan negatif. Pelemahan rupiah akan berdampak buruk pada perusahaan yang memiliki kandungan impor dan utang dalam US$ terutama jika pendapatan dalam rupiah dan membuat reksadana yang memiliki portofolio di saham seperti ini akan terkoreksi kinerjanya. Pelemahan rupiah akan berdampak baik pada perusahaan berorientasi ekspor, sehingga reksadana dengan portofolio perusahaan ekspor akan positif secara tidak langsung.
Tahun 2008 2009 2010 2011 Kurs 9679.55 10398.3 5 9084.55 8779.49 Reksadana 60,837,794,453.64 69,708,202,522.26 81,464,548,528.77 98,545,955,665.54

Sumber : BI dan BAPEPAM Pada tahun 2008 perekonomian dunia diguncangkan dengan adanya krisis global yaitu menurunnya seluruh komoditi dan juga penurunan dalam kinerja ekspor, hal ini

tentu berdampak pada menurunnya permintaan akan Rupiah. Sehingga apabila kinerja ekspor tidak membaik, maka nilai tukar Rupiah diprediksi akan terus mengalami pelemahan. Dampak adanya krisis global ini justru baru dirasakan pada tahun 2009. Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2009 ternyata mengalami penurunan yang lebih besar jika dibandingkan dengan penurunan pertumbuhan ekonomi pada tahun 2008. Kondisi perekonomian Indonesia pada tahun 2010 kembali menunjukkan kondisi yang cukup baik, pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2010 tumbuh 6,2 %, meningkat dibandingkan tahun 2009 dan mampu lebih tinggi dari tahun 2008. Mengurangi subsidi negara Indonesia, atau menaikkan harga BBM. Kebijakan menaikkan harga BBM 1 Oktober 2005, ternyata berimbas pada situasi perekonomian tahun-tahun berikutnya. Salah satu penyebab utama kesuksesan perekonomian Indonesia adalah efektifnya kebijakan pemerintah yang berfokus pada disiplin fiska yang tinggi dan pengurangan utang Negara. Perekonomian Indonesia pada tahun 2011 menunjukkan daya tahan yang kuat di tengah meningkatnya ketidakpastian ekonomi global, tercermin pada kinerja

pertumbuhan yang bahkan lebih baik dan kestabilan makroekonomi yang tetap terjaga. Peningkatan kinerja tersebut disertai dengan perbaikan kualitas pertumbuhan yang tercermin dari tingginya peran investasi dan ekspor sebagai sumber pertumbuhan, penurunan tingkat pengangguran dan kemiskinan, serta pemerataan pertumbuhan ekonomi antardaerah yang semakin membaik. Fundamental ekonomi Indonesia yang kuat mampu meminimalkan dampak dari gejolak ekonomi global. Ketidakpastian yang muncul akibat krisis utang Eropa dan kekhawatiran terhadap prospek pemulihan perekonomian AS telah memicu gejolak di pasar keuangan dan pelemahan pertumbuhan ekonomi global tahun 2011. Dampak dari gejolak global tersebut ke Indonesia lebih banyak dirasakan di pasar keuangan terutama pasar saham dan obligasi, sementara dampak pada sektor riil relatif minimal. Di sektor keuangan, penarikan modal luar negeri oleh sebagian investor pada semester II tahun 2011 memberikan tekanan pada nilai tukar rupiah, imbal hasil obligasi Pemerintah, dan harga saham. Namun, dengan langkah-langkah stabilisasi oleh Bank Indonesia dan Pemerintah, didukung oleh kuatnya fundamental sektor keuangan dan terjaganya stabilitas makroekonomi, gejolak pasar keuangan dapat dihindari. (http://starbuckerseconomists.blogspot.com) II. KERANGKA TEORITIS DAN TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori nilai tukar rupiah Dalam perekonomian dunia setiap Negara sering dihadapkan pada terpengaruhnya keuangan dunia melalui arus barang, jasa dan modal, dimana tiga komponen tersebut sangat berpengaruh terhadap nilai tukar mata uang suatu Negara terhadap mata uang asing. Dalam pembahasan teori-teori kurs dibagi menjadi 2 pendekatan yaitu: a. Pendekatan Teori Kurs Tradisional Didasarkan pada arus perdagangan dan paritas daya beli untuk mengetahui pergerakan nilai tukar dalam jangka panjang. Pendekatan ini disebut juga pendekatan elastisitas dalam pembentukan kurs

b. Pendekatan Teori Kurs Modern Menjelaskan perubahan nilai kurs pada pasar modal dan arus modal internasional serta menganalisis perubahan nilai kurs dalam jangka pendek yang sifatnya tak terduga untuk mencapai keseimbangan jangka panjang. c. Teori lain dikemukakan oleh Jagdhis Baghwati dan Irving Kravis dari Universitas Pennsylvania dan Robert Lipsey yang menjelaskan mengenai lebih rendahnya tingkat harga di negara-negara miskin dibandingkan negara maju. Pandangan mereka lebih menitik beratkan pada perbedaan faktor endowments yang berupa faktor produksi modal dan tenaga kerja bukan perbedaan tingkat produktivitas di antara negaranegara. Didalam suatu Negara pastilah mempunyai sistem nilai tukar yang dapat mengatur keuangan Negara dan pemilihan jenis sistem nilai tukar yang digunakan tergantung kepada kebijakan pemerintah yang mempertimbangkan kondisi dan fundamental ekonomi negara tersebut, dengan tujuan akhir untuk mencapai stabilitas dan pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan. Jenis-jenis sistem nilai tukar tersebut antara lain sebagai berikut : a) Sistem Nilai Tukar Tetap ( Fixed Exchange Rate), dimana nilai tukar mata uang suatu negara di tetapkan berdasarkan nilai dari suatu mata uang tertentu, atau nilai dari kumpulan mata uang tertentu. Biasanya yang dijadikan patokan adalah mata uang negara yang memiliki ekonomi kuat. b) Sistem Nilai Tukar Mengambang (Free Floating Exchange Rate), dimana nilai tukar mata uang berdasarkan mekanisme pasar. c) Sistem Nilai Tukar Mengambang Terkendali (Managed Floating Exchange Rate), dimana nilai tukar mata uang dibiarkan sesuai dengan mekanisme pasar, tetapi dipelihara dalam batas-batas tertentu. (Madura,2003,pp 170-176)

Kondisi pertumbuhan perekonomian suatu Negara dikatakan baik dapat diukur dari nilai tukarnya. seperti halnya kondisi perekonomian Indonesia pada tahun 1997 yang mengalami krisis moneter yaitu jatuhnya nilai tukar mata uang rupiah. UU No. 23 tahun 1999 Pasal 7 tentang Bank Indonesia menyatakan secara tegas mengenai hal ini bahwa tujuan Bank Indonesia adalah memelihara stabilitas nilai tukar rupiah. Negara Indonesia menganut sistem kurs mengambang terkendali, dimana nilai mata uang dibiarkan sesuai dengan mekanisme pasar. Nilai tukar rupiah dikatakan mengalami penguatan apabila pertumbuhan permintaan rupiah lebih tinggi dari penawarannya. Hanya saja mata uang rupiah tidak digunakan secara luas dan transaksi secara internasional, oleh sebab itu nilai rupiah harus dinyatakan dalam nilai mata uang asing yang dipakai secara luas dan diakui oleh Negara-negara lain. Dalam hal ini nilai rupiah dinyatakan dalam nilai mata uang Amerika Serikat. Asumsi, pada awalnya 1 US$ = Rp. 5.500,-. Nilai tukar yang terbentuk ini merupakan hasil interaksi antara permintaan US$ dengan penawaran US$. Menguatnya nilai rupiah dilihat dari sisi mata uang Amerika Serikat merupakan melemahnya (depresiasi) US$. Hal ini ditunjukkan oleh pergeseran kurva penawaran US$ ke kanan yang jaraknya lebih jauh dari pergeseran kurva permintaan US$ ke kanan. Hal ini berarti bahwa permintaan rupiah tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan penawarannya, ini akan memperkuat nilai rupiah. 2.2 Teori reksadana Menurut manurung (2007), istilah fund terkandung dalam kata fund itu sendiri sebagaimana dinyatakan oleh Giles dkk, “fund is a pool of money contributed by a range of investors who may be individuals or companies or other organisations, which is managed and as a whole, on behalf of those investors”. Selain itu, Pozen (1998) mendefinisikan mutual fund sebagai “an investment company that pools money from shareholders and invests in a diversified securities”. Manurung (2007) juga mencatat, menurut kamus keuangan, reksadana didefinisikan sebagai portofolio aset keuangan yang terdiversifikasi, dicatatkan

sebagai investasi terbuka, yang menjual saham kepada masyarakat dengan harga penawaran dan penarikannya pada harga nilai aktiva bersihnya (diversified portofolio of securities, registered as an opened investment company, which sells shares to the public at an offering price and redeems them on demand at net asset value). Sedangkan pengertian reksadana yang termaktub dalam UU no 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal adalah “wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek oleh manajer investasi”. Menurut manurung (2007), dari berbagai definisi di atas ini, reksadana memiliki beberapa karakteristik, yaitu : 1. Kumpulan dana pemilik 2. Diinvestasikan pada efek yang dikenal dengan instrument investasi 3. Reksadana dikelola oleh manajer investasi 4. Reksadana merupakan instrumen investasi jangka menengah dan panjang 5. Reksadana merupakan produk investasi yang beresiko 6. Investor yang berinvestasi dalam reksadana akan mendapatkan unit penyertaan. II.3 KERANGKA PEMIKIRAN Dalam menganalisis tentang pengaruh nilai tukar rupiah terhadap kinerja reksadana, penulis memakai kerangka pemikiran sebagai berikut :

NILAI TUKAR RUPIAH (X)

KINERJA REKSADANA (Y) II.4 HIPOTESIS Uji t dilakukan untuk menguji tingkat signifikan pengaruh nilai tukar rupiah

terhadap kinerja reksadana secara parsial. Langkah pengujiannya adalah merumuskan hipotesis sebagai berikut : • H0 : βi≥0, berarti nilai tukar rupiah secara parsial tidak mempunyai pengaruh negatif yang signifikan terhadap Kinerja Reksadana. • H1 : β1<0, berarti nilai tukar rupiah secara parsial mempunyai pengaruh negatif yang signifikan terhadap Kinerja Reksadana. III. METODOLOGI PENELITIAN Metodologi penelitian adalah metode yang digunakan dalam suatu penelitian. Metode yang digunakan penulis pada penelitian tentang analisis pengaruh nilai tukar (x) terhadap kinerja reksadana (y) menggunakan data kuantitatif berupa angka dan menggunakan data time series berdasarkan urutan waktu. 3.1 Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada reksadana di Indonesia yang terdaftar di BAPEPAM dan kurs yang terdaftar di BI. Fokus bahasan utama dalam penelitian ini adalah apakah nilai tukar rupiah mempunyai pengaruh atau tidak terhadap kinerja reksadana. 3.2 Populasi Dan Sampel Menurut Sekaran (1992), populasi menunjukkan keseluruhan group dari orang-orang, peristiwa atau barang yang diminati untuk diselidiki. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kinerja reksadana yang diukur dari volume penjualan reksadana selama periode 2002-2012. Sampel adalah sebagian dari populasi yang karakteristiknya akan diselidiki, dianggap bisa mewakili keseluruhan populasi. Penentuan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik Purposive Sampling, yaitu suatu metode pengambilan sampel yang tergolong dalam sampel nonprobabilitas dimana pemilihannya dilakukan berdasarkan kriteria tertentu (Sugiono, 2001).

3.3 Sumber data dalam penelitian ini diperoleh dari data sekunder, yaitu data yang diperoleh dengan cara tidak langsung yang telah dipublikasikan dan bersumber dari : Bank Indonesia, BAPEPAM, buku-buku pendukung, situs-situs nilai tukar, situs– situs reksadana, serta sumber-sumber lain yang valid. Adapun data-data pendukung yang telah penulis dapat sebagai berikut : Kurs rupiah tahun 2002-2012
Tahun 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Kurs 9318.24 8573.4 8934.65 9710.64 9168.51 9136.35 9679.55 10398.35 9084.55 8779.49 9380.39

Sumber data: www.bi.go.id Data kinerja reksadana tahun 2002-2012
Tahun 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Reksadana 1,905,697,135.70 46,789,545,086.80 71,992,786,819.93 20,795,838,961.95 38,242,502,919.82 53,278,235,813.52 60,837,794,453.64 69,708,202,522.26 81,464,548,528.77 98,545,955,665.54 113,263,337,849.98

Sumber data : www.bapepam.go.id IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Berdasarkan data-data yang telah penulis dapat yaitu data nilai tukar dari bank Indonesia dan data reksadana dari bapepam, maka untuk menguji hipotesis tentang pengaruh kurs terhadap kinerja reksadana, penulis menggunakan beberapa analisis :

a. Analisis deskriptif Analisis ini menjelaskan mengenai variabel-variabel tingkat perubahan nilai tukar rupiah terhadap kinerja reksadana. b. Analisis regresi linear berganda Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda. Pemilihan analisis ini dikarenakan dalam analisis pemilihan regresi linier berganda dapat menerangkan ketergantungan suatu
Model Summary R Model R 1 .106a Adjusted R Std. Error of the Estimate 3.41677E10

variabel dependent (Y) dengan satu atau lebih variabel independent (X). Dalam analisis ini dapat diukur hubungan antara satu variabel dependent (Y) dengan satu variabel independent (X). langkah pengujiannya sebagai berikut : • Uji Parsial ( Uji t) Uji t dilakukan untuk menguji tingkat signifikan pengaruh perubahan nilai tukar rupiah secara parsial terhadap kinerja reksadana.

ANOVAb Model 1 Sum Squares of df 1 9 10 Mean Square 1.195E20 1.167E21 F .102 Sig. .756a

Square Square .011 -.099

Regression 1.195E20 Residual Total 1.051E22 1.063E22

a. Predictors: (Constant), Kurs

a. Predictors: (Constant),Kurs b. Dependent Variable: Reksadana

Sumber : data olahan spss ver 16.0
Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model B Std. Error 1.991E11 2.141E7 -.106 Standardized Coefficients Beta t .619 Sig. .551

1 (Constant) 1.233E11 Kurs -6.849E6

-.320 .756

a. Dependent Variable: Reksadana

Sumber data : olahan SPSS ver.16.0 Dari SPSS Model 2 Summary besarnya adjusted R adalah -0.099. Artinya bahwa -9,9% variasi kinerja reksadana dapat dijelaskan oleh variasi Perubahan Kurs. Sedangkan sisanya sebesar 90,1% dijelaskan oleh sebab – sebab yang lain diluar model. Berdasarkan hasil perhitungan tersebut, diperoleh persamaan regresi linier berganda sebagai berikut : Y= 1.233E11 6.849E6 X + E tampilan output

Uji t (uji parsial) Untuk melihat signifikansi koefisien variabel independent (X) terhadap variabel dependent (Y) perlu melihat besarnya t hitung. Apabila thitung < t-tabel dikatakan bahwa variabel independent yaitu (X) tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependent (Y) Dengan menggunakan perhitungan program SPSS ver.16.0 for windows, diperoleh perhitungan uji t yang terdapat pada table.
Variabel KURS t-hitung -0,320 t-tabel Kesimpulan -1.6811 Ho diterima

Sumber : Hasil pengolahan pribadi Untuk hasil pengaruh perubahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS terhadap kinerja reksadana di dapat hasil yang positif. Jadi apabila ada kenaikan pada satu satuan perubahan nilai tukar rupiah terhadap dollar maka kinerja reksadana akan naik juga. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pengaruh nilai tukar rupiah terhadap dollar terhadap kinerja reksadana berbanding lurus. V. KESIMPULAN Berdasarkan beberapa tahap penelitian diatas melalui program SPSS ver.16.0 , maka dapat

disimpulkan bahwa pengaruh nilai tukar rupiah terhadap kinerja reksadana berbanding lurus atau yang berarti nilai tukar rupiah secara parsial tidak mempunyai pengaruh negatif yang signifikan terhadap kinerja reksadana. Melalui sejumlah pengujian diperoleh persamaan Y= 1.233E11 - 6.849E6 X + E , Sehingga, jika terjadi kenaikan nilai tukar sebesar 1 unit, maka akan terjadi pertambahan volume kinerja reksadan sebesar 0,106 unit. Namun, jika terjadi penurunan nilai tukar sebesar 1 unit, maka akan terjadi penurunan volume kinerja reksadana sebesar 0,106 unit. VI. DAFTAR PUSTAKA Adler Hayman Manurung, 2007, “panduan lengkap : Reksa Dana Investasiku” , Penerbit buku kompas , Jakarta. Madura, Jeff. (2003). International Corporate Finance (Keuangan Perusahaan Internasional). Salemba Empat. Jakarta. Sugiyono. (2001). Statistika untuk Penelitain. Bandung: Alfabeta. Uma Sekaran (1992), “Research Methods for Business, a skill building approach”, Second Edition, John Willey & Sons, Inc. Singapore. www.bi.go.id www.bapepam.go.id http://starbuckerseconomists.blogspot.com

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->