Anda di halaman 1dari 42

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kekuatan, kesabaran, kesehatan serta kemampuan berpikir sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kegiatan praktik teknik supervisi ini dengan baik dan tepat pada waktunya. Judul laporan praktik teknik supervisi berisi Pengamatan Kegiatan Supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop disusun sebagai prasyarat untuk menyelesaikan salah satu tugas mata kuliah supervisi di Politeknik Manufaktur Negeri Bandung, serta sebagai wadah dalam mengaplikasikan disiplin ilmu yang telah di pelajari selama masa perkuliahan. Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan ini, antara lain: 1. kepala Departement Dies Shop PT Sinar Terang Logamjaya, Bapak Saliman, 2. pembingbing kegiatan PPC dan Supervisi Dies Shop PT Sinar Terang Logamjaya, Bapak Muhaimin, 3. pembingbing Design Dies Shop PT Sinar Terang Logamjaya, Bapak Mahmud. 4. dosen mata kuliah teknik Supervisi di Politeknik Manufaktur Bandung, Bapak Dadan Heryada, 5. para supervisor serta pegawai Dies shop yang telah memberikan wawasan mengenai komunikasi, management, produksi, presstool dll. 6. pihak yang telah membantu yang belum sempat penulis sebutkan satu persatu. Akhir kata penulis berharap, semoga laporan ini dapat bermanfaat khususnya bagi penulis dan pihak yang memerlukan. Penulis mengharapkan apresiasi dari pembaca atas laporan ini, penulis menerima dengan terbuka jika ada saran dan kritik yang bisa membantu penulis untuk perbaikan tulisan ini.

Bandung, 23 Januari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................................... 1 DAFTAR ISI ............................................................................................................................................... 2 DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................................... 4 DAFTAR BAGAN ....................................................................................................................................... 4 BAB I ........................................................................................................................................................ 5 PENDAHULUAN ....................................................................................................................................... 5 I.1 I.2 I.3 I.4 I.5 I.6 Latar Belakang ......................................................................................................................... 5 Tujuan Program dan Sasaran Program Praktik Supervisi ........................................................ 5 Sasaran progam ....................................................................................................................... 6 Rumusan Masalah ................................................................................................................... 6 Sumber dan Teknik Pengumpulan Data .................................................................................. 6 Sistematika Penulisan.............................................................................................................. 7

BAB II ....................................................................................................................................................... 8 LANDASAN TEORI .................................................................................................................................... 8 BAB III .................................................................................................................................................... 19 INFORMASI PERUSAHAAN..................................................................................................................... 19 II.1 II.2 II.3 II.4 II.5 II.6 Profil Perusahaan .................................................................................................................. 19 Sejarah Singkat Perusahaan .................................................................................................. 19 Visi dan Misi PT. Sinar Terang Logamjaya ............................................................................. 20 Struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya ................................................................... 20 Bagan 1. Struktur Organisasi PT. Stallion Secara Umum ....................................................... 20 Struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop............................ 24

II.7 Penjelasan bagian-bagian struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop 24 II.8 II.9 II.10 II.11 Sumber Daya Manusia PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop ...................... 27 Peraturan Pegawai Pt. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop ............................ 27 Waktu kerja PT. Sinar Terang Logamjaya .............................................................................. 28 Inventaris Mesin PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop ............................... 29

II.12........................................................................................................ Error! Bookmark not defined. 2

II.13 II.14

Costumer PT. Sinar Terang Logamjaya .................................................................................. 30 Contoh produk yang telah dikerjakan di PT. Sinar Terang Logamjaya .................................. 32

BAB IV .................................................................................................................................................... 32 DESKRIPSI KEGIATAN DI PT STALLION ................................................................................................... 32 II.15 II.16 Teknik Supervisi yang Dilakukan ........................................................................................... 36 Analisa dari Masalah yang Terjadi......................................................................................... 39

BAB V ..................................................................................................................................................... 41 KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................................................... 41 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................................. 42

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR BAGAN

BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang Keberhasilan sebuah perusahaan dapat dilihat dari keberhasilan karyawan dalam melaksanakan tugas untuk mencapai tujuan perusahaan, keberhasilan proses produksi yang optimal, produk yang dihasilkan memenuhi standard kualitas, harga produk yang kompetitif, dll. Hal-hal tersebut akan tercapai apabila perusahaan memiliki sumber daya manusia yang berkualitas, sistem management yang ter-organisir. Perusahaan memiliki tingkatan strukturral dari mulai pegawai sampai direktur utama yang memiliki fungsi, tugas masing-masing, namun sama-sama memiliki tujuan yang sama dalam meningkatkan kualitas perusahaan. Teknik atau metoda mengenai pengetahuan bagaimana mengawasi, mengatur, dan membina seseorang yang disebut teknik supervisi. Teknik supervisi tidak hanya dimiliki oleh seorang supervisor, sebaiknya dimiliki oleh setiap pemimpin. Pada masa perkuliahan teknik supervisi difokuskan penerapannya pada seorang supervisor. Supervisor sebagai tenaga supervisi merupakan pimpinan lini depan yang berinteraksi langsung dengan para operator/teknisi sebagai tenaga pelaksana produksi. Kemampuan merencana pekerjaan( planning ), mengorganisasi sumber daya( organizing ), melaksanakan pekerjaan( actuating ), serta mengendalikan pekerjaan( controlling ). Terdapat beberapa keterampilan seperti kepemimpinan, teknik memotivasi, teknik komunikasi juga diperlukan seorang supervisor untuk mencapai keberhasilan dalam melaksanakan tugas perusahaan. Berdasarkan penjelasan diatas, maka teknik supervisi perlu dibekalkan pada mahasiswa/i Politeknik Manufaktur Negeri Bandung khususnya D3AT sebelum bekerja di perusahaan, praktik supervisi yang merupakan gambaran langsung kegiatan supervisi disebuah perusahaan. Kegiatan tersebut telah dilaksanakan melalui program praktik teknik supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya. I.2 Tujuan Program dan Sasaran Program Praktik Supervisi I.2.1 Tujuan program Tujuan dari pelaksanaan kegiatan supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop, antara lain: 1. melaksanakan program perkuliahan praktik dengan bobot 1 SKS dari mata kuliah Teknik Supervisi, 2. mahasiswa/i mendapati gambaran langsung kegiatan teknik supervisi di industri manufaktur, khususnya berkaitan dengan penanganan kegiatan desain/produksi, 3. memberikan pembekalan yang nyata dan berharga kepada mahasiswa/i khususnya dalam kegiatan supervisi sebelum mereka bekerja di industri,
5

4. mempelajari secara langsung bagaimana seorang supervisor menggunakan teknik supervisi-nya, terutama untuk menghadapi sifat dan perilaku bawahan yang beragam. Serta dapat memberikan teknik penanganan suatu masalah dalam kegiatan supervisi, 5. mahasiswa memperoleh perbandingan materi supervisi antara kondisi nyata di industri dengan teori yang mahasiswa dapatkan di dalam kegiatan perkuliahan, sehingga dapat menambah wawasan yang mahasiswa miliki. I.3 Sasaran progam Sasaran dari pelaksanaan kegiatan supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop, antara lain: 1. mahasiswa/i mendapatkan pembelajaran dari kondisi sesungguhnya kegiatan teknik supervisi dalam proses produksi di industri, 2. turut terlibat secara langsung maupun tidak langsung dalam kegiatan supervisi di industri manufaktur, khususnya berkaitan dengan penanganan kegiatan desain/produksi, 3. studi banding materi teknik supervisi antara kondisi nyata kegiatan desain/produksi di industri manufaktur dengan perbandingan ilmu supervisi yang dipelajari di Politeknik Manufaktur Negeri Bandung, 4. mahasiswa/i dapat meng-implementasi kan teknik supervisi dalam mempelajari karakter pegawai, komunikasi, pemberian instruksi dalam dinamika kelompok di Dies Shop di PT Sinar Terang Logamjaya. I.4 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan, maka rumusan masalah yang dibahas dalam pembuatan dan penulisan laporan ini adalah Bagaimana menciptakan pengelolaan komunikasi yang optimal pada kegiatan supervisi Dies Shop di PT Sinar Terang Logamjaya? Berdasarkan latar belakang tersebut maka rumusan masalah dari karya tulis ini adalah: 1. pengamaan kegiatan s upervisi Dies Shop di PT Sinar Terang Logamjaya, 2. pengamatan komunikasi antar pegawai dies shop di PT Sinar Terang Logamjaya, I.5 Sumber dan Teknik Pengumpulan Data I.4.1 Sumber Data Data-data yang digunakan penulis dalam penyusunan laporan kegiatan praktik supervisi berasal dari pengamatan langsung maupun literatur di internet yang berisi tentang materi penunjang laporan ini. I.4.2 Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang penulis gunakan dalam penyusunan laporan kegiatan praktik supervisi ini adalah sebagai berikut : I.4.2.1 Metode Studi Pustaka, pengumpulan data-data yang terdapat pada buku panduan maupun literatur-literatur. I.4.2.2 Metode Diskusi, diskusi dengans supervisor dan wawancara dengan orang-orang yang terkait baik langsung maupun tidak langsung. I.4.2.3 Metode Pengamatan Lapangan (Observasi). I.4.2.4 Metode Survey Lapangan
6

I.6 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan dibagi menjadi lima bab dengan lampiran-lampiran yang diperlukan dalam pengamatan kegiatan supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya. BAB I PENDAHULUAN Bab pertama adalah pendahuluan,Bagian ini mengurai tentang hal-hal yang melatar belakangi pembuatan karya tulis. Ruang lingkup masalah, pembatasan masalah yang akan dibahas, tujuan yang ingin dicapai, sumber dan teknik pengumpulan data, serta sistematika penulisan karya tulis ini. BAB II LANDASAN TEORI Bab ini akan membahas tentang teori-teori dasar sebagai pendukung materi teknik supervisi. BAB IIIPROFIL PERUSAHAAN Bab ini akan dibahas tentang profil perusahaan, rekanaan maupun costumer dari perusahaan, waktu kerja perusahaan, peraturan perusahaan serta inventaris mesin dan peralatan yang terdapat dipeusahaan. BAB IV KEGIATAN SUPERVISI Bab ini membahas tentang kegiatan supervisi yang telah dilaksanakan oleh supervisor, mekanisme pengelolaan komunikasi perusahaan, bagian tempat penulis ditempatkan di PT Sinar Terang Logamjaya. BAB V PENUTUP Bagian ini akan dituliskan kesimpulan dan saran dari hasil pengamatan teknik supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya.

BAB II LANDASAN TEORI


II.1 Pendahuluan

Supervisor atau penyelia sangat penting keberadaaanya dalam suatu organisasi atau perusahaan, karena supervisor adalah perantara atau penghubung antara pemimpin perusahaan (manajemen) dan karyawan yang menjadi pelaksana dalam mencapai tujuan perusahaan. Menjadi seorang supervisor bukanlah hal yang mudah karena ia harus mampu memimpin, merencanakan, mengorganisasi, mengendalikan, dan menkoordinasi karyawan untuk mencapai tujuan perusahaan yag telah ditetapkan. Seorang supervisor dapat dikatakan baik dan berhasil apabila ia mampu menjalankan fungsinya dengan baik yang ditandai dengan tercapainya tujuan perusahaan, tanpa harus mengorbankan kepentingan salah satu dari pihak manajemen maupun karyawan. Untuk menjadi supervisor yang baik dan berhasil diperlukan penerapan dan pengalaman dengan segala situasi dan kondisi nyata yang terjadi di lapangan. II.2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Tujuan dan Sasaran Praktik Supervisi

Mengetahui dasar-dasar manajemen dan komponen-komponennya Mengetahui dasar-dasar kepemimpinan Mengetahui cara berkomunikasi antar komponen perusahaan Mengetahui cara memotivasi bawahan Mengetahui tindakan disiplin yang diterapkan untuk suatu pelanggaran peraturan Mengetahui adanya dinamika kelompok Mengetahui cara pengadaan dan peningkatan tenaga kerja Mengetahui cara menilai hasil karya bawahan Mengetahui cara mengatasi konflik dan perubahan dalam suatu perusahaan Landasan Teori

II.3

Teknik supervisi adalah suatu teknik atau metoda atau pengetahuan yang diperlukan oleh seorang supervisor untuk melaksanakan tugasnya, yaitu mengawasi, mengatur, dan membina orang untuk mencapai tujuan atau target perusahaan yang telah ditetapkan. Menjadi seorang supervisor tidaklah terlalu sukar namun tidak pula terlalu mudah, karena dalam tugasnya ia mengurusi beberapa aspek yang sama pentingnya satu sama lain (misalnya tenaga kerja/karyawan dan peralatan) sehinnga dapat berjalan dengan baik dan dapat mencapai tujuan perusahaan. Adapun elemen elemen dasar dalam teknik supervisi antara lain ; II.1 Manajemen II.2 Supervisor II.3 Hirarki II.4 Wewenang II.5 Tanggung jawab II.6 Tanggung tanggap II.7 Delegasi II.8 Kepemimpinan
8

II.9 II.10 II.4

Komunikasi Motivasi Manajemen

Kata Manajemen [2] Mary Parker Follet, misalnya, mendefinisikan manajemen sebagai seni menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain. Definisi ini berarti bahwa seorang manajer bertugas mengatur dan mengarahkan orang lain untuk mencapai tujuan organisasi. [3] Ricky W. Griffin mendefinisikan manajemen sebagai sebuah proses perencanaan, pengorganisasian, pengkoordinasian, dan pengontrolan sumber daya untuk mencapai sasaran (goals) secara efektif dan efesien. Efektif berarti bahwa tujuan dapat dicapai sesuai dengan perencanaan, sementara efisien berarti bahwa tugas yang ada dilaksanakan secara benar, terorganisir, dan sesuai dengan jadwal.[4] Tugas tim manajemen antara lain ; 1. Merencana 3. Mengarahkan 2. Mengorganisasi 4. Mengendalikan Prinsip-prinsip umum manajemen ini terdiri dari: 1. Pembagian kerja (Division of work) 2. Wewenang dan tanggung jawab (Authority and responsibility) 3. Disiplin (Discipline) 4. Kesatuan perintah (Unity of command) 5. Kesatuan pengarahan (Unity of direction) 6. Mengutamakan kepentingan organisasi di atas kepentingan sendiri 7. Penggajian pegawai 8. Pemusatan (Centralization) 9. Hirarki (tingkatan) 10. Ketertiban (Order) 11. Keadilan dan kejujuran 12. Stabilitas kondisi karyawan 13. Prakarsa (Inisiative) 14. Semangat kesatuan, semangat korps II.5 Hirarki Tingkatan kedudukan wewnang dan tanggung jawab yang berbeda-beda dalam satu team manajemen Team manajemen terdiri dari : Manajemen Puncak (Top Manajemen) : para direktur Manajemen Madya (Midlle Manajemen) : para manajer Manajemen Lini Pertama (First-Line Manajemen) : para supervisor Dalam jenjang hirarki ini, mereka yang menduduki posisi tertinggi mempunyai wewenang dan tanggung jawab tertinggi pula.
Bagan 1. Piramida Manajemen

Dewan Komisaris
Top Manajemen (Direktur) Midlle Manajemen (Manajer) First-Line Manajemen (Supervisor)

II.6

Supervisor

Supervisor merupakan manajer yang mempunyai bawahan karyawan(bukan manajer). Supervisor disebut juga sebagai pengawas, mandor, kepala bagian, penyelia
9

dan lain-lain. Dalam fungsinya tidak jarang supervisor adalah penghubung antara karyawan dan manajemen karena supervisor adalah manajemen lini pertama. Aktivitas harian yang dilakukan oleh supervisor sangat beraneka ragam, bila kita mencoba menelusuri aktivitas tersebut maka akan dapat diperoleh sejumlah aktifitas sebagai berikut : 1. Memberikan pengarahan kepada karyawan. 2. Melaporkan hasil kegiatan kepada atasan. 3. Mendikte surat. 4. Menetapkan sasaran kegiatan bidang produksi. 5. Menetapkan sasaran kegiatan bidang penjualan. 6. Meneliti laporan. 7. Merencanakan pengembangan metoda kerja. 8. Menghadiri rapat. 9. Menyelesaikan maslah administrasi personil. 10. Mengambil keputusan-keputusan. Keterampilan yang diperlukan Supervisor Berdasarkan pendapat para ahli dalam bidang manajemen, maka setiap supervisor harus memiliki 3 ( tiga ) keterampilan, yaitu: 1. Keterampilan teknis ; pengetahuan dan penguasaan detail dari suatu aktivitas yang mencakup pula pengetahuan tentang prosedur, proses serta segala faktor teknisnya. 2. Keterampilan manusiawi ; pandai bergaul dengan manusia, dengan bawahan, teman sejawat dan atasannya. Dengan memiliki keterampilan manusiawi ini, seorang supervisor memahami pendirian dan sikap orang lain yang berbeda dengan yang dirinya. 3. Keterampilan konsepsual ; kemampuan seseorang untuk melihat sesuatu secara keseluruhan. Sehingga orang yang memiliki keterampilan konsepsual dapat melihat dan memahami semua bagian perusahaan dan peran diri tiap-tiap bagiannya dalam kehidupan organisasinya. Kebutuhan jenis-jenis keterampilan tersebut berbeda-beda untuk setiap tingkatan manajer. Supervisor dituntut untuk memilih keterampilan teknis yang lebih tinggi, kemudian keterampilan manusiawi dan yang relatif lebih sedikit adalah keterampilan konsepsual. Jelasnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini bobot jenis keterampilan Bagan 2. Tingkatan Keterampilan Management untuk berbagai tingkatan manajemen. Pusat Perhatian Supervisor Job centered
memusatkan perhatiannya pada pekerjaan
Membatasi wewenang bawahan Pusat perhatian pada pekerjaan saja Menjauhkan diri dari bawahan Selalu memberi perintah (otoriter)

People centered
memusatkan perhatiannya pada pekerja
Serba membolehkan permintaan bawahan Berorientasi pada kepentingan bawahan Penuh perhatian terhadap bawahan Memiliki komunikasi yang baik dengan bawahan

Bagan 3. Tipe Pusat Perhatian Supervisor

10

Wewenang
Wewenang seseorang didapat secara Surat Keputusan Surat Pengangkatan Keahlian dalam suatu bidang, Kewibawaan, sifat-sifat yang baik, kepribadian yang kuat dan menarik.

Bagan 4. Wewenang formal dan informal

Wewenang supervisor adalah : Memerintah bawahan mengerjakan sesuatu Menentukan cara melaksanakan pekerjaan Menentukan kapan pekerjaan harus selesai Mengambil tindakan disiplin Mengambil tidakan lain unutk melaksanakan tugasnya Pengawasan dang mengawasi Jenis-jenis Wewenang Wewenang lini : wewenang langsung(direct autorty) yaitu wewenang atau hak memberi perintah kepada bawahan dan berhak mengambil keputusan.
Direktur Utama Direktur Pemasaran

Informal

Formal

Wewenang kekuasaan orang dalam melakukan sesuatu yang berhubungan dengan tugasnya, wewenang seseorang berbanding lurus dengan tinkatan jabatan seseorang.

Direktur Produksi

Direktur Keuangan

Manajer Pabrik

Manajer Pembelian

Supervisor

Supervisor

Karyawan

Karyawan Bagan 5 wewenang lini

Wewenang lini menghasilkan suatu rantai komando(chain of comand), yaitu rangkaian perintah dari manajemen tingkat atas menyusur kebawah sampai kepada tingkat yang paling rendah. Rantai komando menimbulkan hubungan wewenang dan tanggung jawab antara atasan dan bawahan disemua tingkat dalam perusahaan Wewenang Staf Wewenang staf yaitu wewenang untuk memberikan bantuan, saran, dan nasihat, bukan memberikan perintah atau komando. Biasanya dimiliki oleh staf ahli atau badan penasehat untuk membantu direktur/para eksekutif dalam mengambil keputusan atau dalam memecahkan persoalan.

11

Direktur Utama

Ahli Hukum

Direktur Pemasaran

Direktur Produksi
Bagan 6. Wewenang Staf

Direktur Keuangan

Hubungan lini Hubungan staf Wewenang Fungsional Wewenang Fungsional yaitu wewenang khusus yang diberikan atau didelegasikan kepada suatu bagian mengenai kebijakan atau prosedur tertentu. Contoh: Direktur keuangan memerintahkan bagian produksi atau bagian pemasaran yang bukan bawahannya untuk mmembuat laporan keuangan.
Direktur Utama

Direktur Pemasaran

Direktur Produksi

Direktur Keuangan

Bagan 7. Wewenang Fungsional

Hubungan lini Hubungan fungsional Dalam hal ini direktur keuangan mempunyai wewenang fungsional. Pada umumnya direktur utama telah memberitahukan kepada semua bagian terkait bahwa ia telah memberikan wewenang fungsional kepada direktur keuangan. Standar wewenang adalah Dapat dimengerti, dapat berkomunikasi dengan baik yakni komunikasi dua arah Diyakini bahwa keputusan yang diberikan sesuai dengan tujuan perusahaan Sesuai dengan tugas dan minat orang yang diberi instruksi Wewenang dapat dilaksanakan II.7 Tanggung Jawab

Tanggung jawab adalah kewajiban yang harus dilakukan oleh seseorang dengan menanggung segala konsekuensinya. Tanggung jawab berbeda dangan wewenang, namun keduanga berkaitan erat satu sama lain. Wewenang dan tanggung jawab berkaitan erat satu sama lain, karena pada dasarnya wewenang adalah kekuasaan seseorang untuk melakukan pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya. Tanggung jawab selalu disertai oleh wewenang, jika anda bertanggung jawab bahwa mutu produk harus memenuhi syarat, maka anda diberi
12

wewenang juga untuk menyetop produksi jika mutunya turun, atau mengambil tindakan lain untuk memperbaiki mutu produksi. II.8 Tanggung Tanggap

Tanggung tanggap adalah tanggung jawab yang dipikul seseorang (manajer atau supervisor) yang mendelegasikan pekerjaannya kepada orang lain(bawahannya). Bawahan yang menerima delegasi akan bertanggung jawab kepada supervisor yang mendelegasikan pekerjaan/melimpahkan wewenang, sementara supervisor tersebut akan bertanggung jaawab kepada atasannya apabial bawahan tersebut melakukan kesalahan. Artinya apabila bawhan melakukan kesalahan, maka supervisor dapat dikenai tindakan disiplin pula. Jadi supervisor mempunyai dua macam kewajiban: 1. Bertanggung jawab (responsible) atas pekerjaan yang dilakukan sendiri 2. Bertanggung tanggap (accountable) atas pekerjaan yang didelegasikan kepada orang lain. II.9 Delegasi

Delegasi adalah suatu cara yang digunakan manajer atau supervisor untuk membagi-bagikan pekerjaan kepada bawahannya. Dapat disebut pula pelimpahan wewenang. Ini bukan berarti manajer atau supervisor dapat melempar tanggung jawab, karena ia pun tidak dapat mendelegasikan semua pekerjaannya kepada bawahannya. Pendelegasian dilakukan apabila manajer atau supervisor tidak bisa mengerjakan semua pekerjaan yang dilimpahkan kepadanya. Dengan mendelegasikan dan melimpahkan pekerjaannya yang kurang penting dan menyita banyak waktu maka seorang manajer atau supervisor dapat menghemat waktu guna mengerjakan hal yang lebih penting. Dengan mendelegasi, manajer atau supervisor melakukan tiga langkah kegiatan: 1. Menyerahkan tugas kepada bawahan 2. Memberikan wewenang kepada bawahan untuk menyelesaikan tugas tersebut 3. Membebani bawahan dengan tanggung jawab mengerjakan tugas dengan baik. Dengan mengurangi wewenang dan tanggung jawab orang yang mendelegasi dan sebaliknya menambah wewenag dan tanggung jawab orang yang menerima delegasi. Adapun tingkatan delegasi adalah (makin bawah makin tinggi tingkatannya): 1. Perhatikan masalah ini sediakan data yang lengkap, saya akan memutuskan apa yang harus dikerjakan 2. Perhatikan masalah ini berikan alternatif yang mungkin dengan masing-masing kekurangan dan kesulitan, usulkan alternative yang terbaik 3. Perhatikan masalah ini - pikirkan dan beritahu apa yang akan dikerjakan dan laksanakan sesuai dengan keputussan saya 4. Perhatikan masalah ini beritahu saya apa yang akan dikerjakan dan segera laksanakan 5. Kerjakan beritahu apa saya apa yang akan dikerjakan 6. Kerjakan dan selanjutnya tidak perlu berhubungan dengan saya. II.10 Kepemimpinan

Kepemimpinan adalah kemampuan untuuk mempengaruhi aktivitas orang lain melalui proses komunikasi dengan tujuan untuk mencapai sasaran tertentu. Atau
13

kecakapan membuat orang lain mengi kuti anda dan melakukan dengan sukarela segala sesuatu yang anda minta.
Peran Seorang Pemimpin

Ciri-ciri seorang pemimpin Mempunyai keinginan yang kuat melebihi dari yang lain Memiliki rasa tanggung jawab yang besar Memiliki kemampuan dalam berkomunikasi Teladan dalam bekerja dengan memberi semangat Memiliki integritas Pandai mencari solusi dalam pemecahan masalah Pekerja keras

Ciri ciri kepemimpinan efektif


Menjadi teladan Menjadi komunikator yang baik Memberikan saran-saran kepada bawahan Bersikap adil dan konsisten Memperlakukan bawahan dengan baik Membuat sasaran yang baik atau SMART S = Specific M = Measurable A = Acceptable R = Realistic T = Timetable Bawahan menjadi termotivasi Melakukan tindak lanjut atas tugas yang diberikan Mengambil keputusan dengan pertimbangan yang matang

Sifat negatif seorang pemimpin


Menyalahkan orang lain / bawahan Mementingkan diri sendiri Menyuruh orang lain melakukan sesuatu sedangkan dia sendiri tidak mau melakukan Bersikap dingin dan tidak hormat Terlalu cepat mengambil keputusan tanpa mempertimbangkan fakta dan perhitungan Bersikap lamban dalam bertindak atau memberi keputusan Menganggap dirinya besar dan meremehkan bawahan Tidak percaya pada kemampuan bawahan Tidak jujur

Inspirator Motivator Dinamisator Koordinator Komunikator Fasilitator

Bagan 8. Karakter Pemimpin

Sedangkan yang menjadi tolak ukur atas berhasil atau tidaknya kepemimpinan yang efektif ialah : 1. Semangat 2. Sikap kelompok 3. Keahlian 4. Disiplin diri Tipe-Tipe Kepemimpinan

14

Diktator Memegang kekuasaan secara mutlak Bersikap sekehendak hati Pendekatan : menakutnakuti bawahan dengan ancaman

Otoriter Ingin berkuasa sendiri Bawahan harus patuh dan menuruti segala perintahnya Pendekatan : Tidak mau melimpahkan kekuasaan kepada bawahan Pengawasan ketat Tidak memberi informasi kepada bawahan Membuat bawahan tergantung dengan keputusannya

Demokratis Bawahan sebagai mitra kerja Pendekatan : Meminta saran/masukan dari bawahan Bersama-sama memecahkan masalah Sukarela mendelegasika n wewengang kepada bawahan Menciptakan suasana kerja yang baik Memupuk semangat

Birokratis Berpegang teguh kepada peraturan, kebijakan dan prosedur yang berlaku Pendekatan : Berusaha menciptakan suasana yang disiplin dan bekerja keras

Bebas Tidak berwibawa Sedikit kekuasaan Tidakdihormat i oleh bawahan Dan sebenarnya adalah bukan pemimpin

Bagan 9. Tipe-tipe Kepemipinan

II.11

Komunikasi

Penyampaian informasi dan pengertian dari seseorang kepada orang lain. Suatu komunikasi dikatakan berjalan dengan baik apabila kita sebagai supervisor memeberikan instruksi kepada bawahan kita untuk mengerjakan sesuatu, dan bawahan anda memahami betul apa yang harus dikerjakan sesuai dengan instruksi kita. Tujuan Komunikasi 1. Supaya dimengerti 2. Memahami orang lain 3. Supaya gagasan kita dapat diteria oleh orang lain 4. Menggerakan orang lain melakukan sesuatu Secara singkat tujuan dari komunikasi bagi seorang supervisor adalah : untuk mendapatkan pengertian, dukungan atas suatu gagasan, dan tindakan lanjut dari bawahan. Cara berkomunikasi 1. Bercakap-cakap 2. Surat menyurat 3. Gerakan muka / mimik muka 4. Dengan perbuatan 5. Gerak isyarat Saluran komunikasi 1. Formal : mengikuti garis wewenang dari perusahaan dari tingkat tertinngi sampai sampai kepada kepada tingkat paling bawah 2. Informal : antar karyawan, karena ingin mengetahui info perusahaan (desas-desus, isu, kabaea burung dll)
15

Tipe komunikator
Yang membangun Banyak kerja sama dengan bawahan Tidak menganggap dirinya selalu benar Dapat mendengar pendapat orang lain Menghendaki timbal balik dengan yang lain Beranggapan bahwa pemikiran banyak orang selalu baik daripada satu orang Sumbang saran Mengendalikan Tidak mau mempertimbangka n pilihan lain yang berbeda dari gagasan diri sendiri Merasa gagasannya paling benar Cenderung menghendaki komunikasi satu arah (hanya memerintah saja) Melepaskan diri Berpendapat bahwa lawan bicara harus berkomunikasi lebih banyak dari pada dia sendiri Merasa rendah diri dan tidak mampu Mau mendengarkan pendapat orang lain, tetapi tidak menanggapinya dengan sungguhsungguh Menarik diri Berpendapat bahwa situasi sudah tidak bisa diperbaiki lagi Lebih senang mempertahankan keadaan status quo (apa adanya saat ini) Menarik diri, diam / tidak mempertahankan (banyak berbicara)

Bagan 10. Tipe-tipe Komunikator

Macam-macam hambatan komunikasi 1. Menggunakan cara berkomunikasi yang tidakbiasa 2. Komunikasi dilakukan pada waktu yang tidak tepat 3. Gangguan suasana 4. Perbedaan latar belakng komunikator 5. Perbedaan kedudukan/jabatan komunikator 6. Prasangka buruk 7. Sikap merasa tahu semua atau sebaliknya Akibatnya komunikasi menjadi macet Jika ini terjadi, perusahaan akan mengalami : 1. Penambahan biaya (uang dan waktu) 2. Menimbulkan salah pengertian 3. Menurunkan semangat kerja 4. Aktivitas perusahaan terhambat/produktivitas menurun 5. Adapun cara-cara mengatasinya : 6. Mengadakan percakapan tatap muka 7. Memakai bahasa yang sederhana dan mudah ditangkap 8. Mengulangi pesan dan penjelasan 9. Dapat menempatkan diri di tempat orang lain 10. Menghilangkan hambatan fisik

II.12

Motivasi

Motivasi adalah dorongan di dalam batin seseorang untuk melakukan sesuatu, atau proses internal di dalam diri seseorang dalam memuaskan kebutuhan dan keinginannya. Konteks motivasi bagi seseorang untuk bekerja di dalam perusahaan sangatlah beragam.Motivator menurut sudut pandang supervisor dan bawahan biasanya berbeda.
16

Maslow hierarcy of needs Kebutuhan paling mendasar menurut teori ini ialah kebutuhan fisiologis seperti : sandang, pangan, Self actualization dan papan (Survival needs). Ketika kebutuhan ini sudah terpenuhi maka manusia sejatinya Esteem needs membutuhkan rasa aman seperti, kepastian uang tunjangan pensiun atau asuransi misalnya (Safety Social needs needs). Selanjutnya manusia membutuhkan kasih sayang, seperi : butuh perhatian, eksistensi diri Safety needs (membutuhkan perhatian dari orang lain) atau disebut Social needs. Kemudian ketika sudah terpenuhi maka Survival needs sejatinya manusia membutuhkan penghargaan atas apresiasi diri atas prestasi yang sudah tercapai (Esteem needs) Bagan 11. Tingkatan Kebutuhan Manusia Teori McGregor Dalam teorinya McGregor menjelaskan bahwa dalam usaha memotivasi karyawan, ada supervisor yang mengutamakan kebutuhan primer, namun ada juga yang mengutamakan kebutuhan sekunder. Hal ini tergantung cara pandang supervisor terhadap kebutuhan bawahannya. Terdapat dua cara pandang seorang supervisor yang ekstrim, kedua cara pandang ini disebut dengan teori x dan y. Teori X Menurut teori x, supervisor memandang karyawannya mempunyai ciri-ciri sebagi berikut: 1. Pada umumnya orang tidak suka bekerja, ia sedapat mungkin menhindari pekerjaan 2. Oleh karena tidak senang bekerja, maka ia harus dipaksa atau diperintah dengan ancaman 3. Pada umumnya orang bersikap pasif, oleh sebab itu harus diperintah. Ia tidak senang memikul tanggung jawab. Teori Y Menurut teori y seorang supervisor memandang karyawannya memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Pada umumnya orang senang bekerja, menikmati proses bekerja 2. Ancaman hukuman dan pengawasan yang ketat bukanlah satu-satunya cara untuk menyuruh orang bekerja. Pada umumnya orang mampu mengawasi dan mengendalikan dirinya sendiri untuk mencapai tujuan yang di inginkan. 3. Besar-kecilnya kemampuan seseorang mencapai tujuan tergantung dari besarkecilnya imbalan atau ganjaran yang diterimanya. 4. Pada umumnya karyawan mau memikul tanggung jawab dan bahkan mereka mencari tanggung jawab. 5. Orang mempunyai daya hayal(imajinassi) dan daya cipta (kreativitas)bukan hanya orang pandai saja, semua orang memilikinya. 6. Kebanyakan karyawan bekerja dengan kemampuan biasa saja, mereka belum mempergunakan kemampuan maksimal mereka, artinya mereka masih bisa maju lagi. Teori Herzberg Menurut Fredick Herzberg, dalam setiap pekerjaan itu terdapat dua factor yang sangat penting dalam memotivasi karyawan yaitu:
17

Faktor pemeliharaan hidup (hygiene factor) faktor kebutuhan pokok yang diharapkan dapat diperoleh dari pekerjaaan
Kebijakan dan Administrasi Supervisi Teknis Hubungan pribadi dengan supervisor Hubungan pribadi dengan teman sejawat Hubungan pribadi dengan bawahan Gaji Keamanan kerja Kehidupan pribadi Kondisi kerja Status

Faktor yang memotivasi Faktor yang mampu memotivasi karyawan, sehingga mereka mau mengabdikan diri kepada suatu pekerjaan
Hasil yang membanggakan Penghargaan Kemajuan Pekerjaan itu sendiri Kemungkinan berkembang Tanggung jawab

Bagan 12. Faktor-faktor Sumber Motivasi Karyawan

Penelitian Herzberg menyatakan bahwa faktor yang benar-benar dapat memotivasi karyawan adalah faktor-faktor yang berhubungan dengan pekerjaan itu sendiri, maka ia berpendapat bahwa ingin memotivasi karyawan, maka berikan bagian yang lebih besar dari pekerjaan itu sendiri. Sebagai supervisor perlu mengenal bawahan dengan baik, melalui komunikasi dan interaksi. Dengan mengenal baik bawaha, maka supervisor dapat menemukan cara memotivasi yang cocok dab sesuai sehingga hasil yang diharapkan dapat tercapai.

18

BAB III INFORMASI PERUSAHAAN


II.1 Profil Perusahaan Nama Perusahaan : PT Sinar Terang Logam Jaya (Stallion 1 - Production) Tahun Berdiri : 1984 Bidang Industri : Produksi Automotif Sheetmetal Component, Sheetmetal Component Alamat : Jalan Cigondewah No. 49B Bandung. Tlp/ Fax : 022-6032030/ 6032030 E-mail: stallion@rad.net.id Jumlah Karyawan : 250 orang Nama Perusahaan Tahun Berdiri Bidang Industri Alamat Jumlah Karyawan : PT Sinar Terang Logam Jaya (Stallion 2 Dies Shop) : 2005 : Presstool Automotif Sheetmetal Component, Presstool Sheetmetal Component dan General Mechanic (Jig and Fixture) : Komplek Industri Industri Cibolerang Kav.7 40225 Bandung. Tlp/ Fax : (022) 5403952/5425682 E-mail: stallion@rad.net.id : 14 orang

II.2 Sejarah Singkat Perusahaan Perusahaan yang dididirikan pada tahun 1958 oleh Kakek dari Bapak Wibowo Setiawan ini berlokasi di Jalan Naripan No. 117 Bandung. Pada saat itu perusahaan ini masih merupakan perusahaan rumahan (home industry ) dan menjadi subkontraktor dari AURI (Angkatan Udara Republik Indonesia). Kemudian setelah Bapak Wibowo Setiawan lulus dari Atenas pada tahun 1977, beliau meneruskan usaha Kakeknya dengan menambahkan modal berupa tiga buah mesin press. Pada tahun 1982, lokasi perusahaan di pindahkan ke Jalan Cigondewah No. 49B. Bidang kerja yang dilakukan saat itu tidak hanya alat rumah tangga melainkan menerima pekerjaan pembuatan part kendaraan bermotor. Kemudian di tahun 1985, setelah melakukan partner usaha dengan Bapak Subiono Suryo didirikan PT. Stallion menjadi sub kontraktor Astra Group(1988). Pada tahun 1990 1991 terjadi penambahan mesin mesin dan juga penambahan pesanan produksi yaitu menjadi supplier komponen komponen otomotif untuk PT. Federal Motor, PT. Inti, PT. Pantja Press Indonesia, PT. Honda, PT. Kayaba, PT. Showa, PT. Autotech, PT. Pujitech dan PT. Cencan. Partner usaha yang dilakukan dengan Bapak Subiono Suryo ini berakhir pada tahun 1992 setelah beliau menarik diri dari PT. Stallion dan sahamnya dibeli oleh Ibu Sulina Anggraini. Tahun 1993 customer bertambah lagi yaitu PT. Indomobil Suzuki International dan PT. Daihatsu. Tahun 1995, PT. Stallion mengembangkan usahanya dengan membangun plant 2 di Nanjung. Kemudian di tahun 1997 perusahaan ini berubah nama dari PT. Stallion menjadi PT. Sinar Terang Logamjaya dan pemegang saham bertambah dengan masuknya Ibu Tjhang Tjin Din. Pada tahun 1998 krisis moneter di Indonesia berdampak negatif pada kelanjutan perusahaan ini hingga akhirnya harus menjual plant 2 yang didirikan di Nanjung agar perusahaan ini dapat terus bertahan. PT. Sinar Terang Logamjaya mendirikan dua buah line/departement dalam mengoperasikan operasional perusahaan pada tahun 2005. Pembagian line berdasarkan
19

perbedaan tugas, fungsi dan tanggung jawabnya guna meng-optimalkan kegiatan produksi, adapun pembagian line/departement pada PT. Sinar Terang Logamjaya sebagai berikut: 1. Line/departement pertama merupakan produksi yang bertempat di Jalan Cigondewah No. 49B Bandung. 2. Line/departement kedua yaitu dies shop yang bertempat di Jalan Cibolerang no. 203 kav. 7 Bandung. Departement produksi merupakan line pertama PT. Sinar Terang Logamjaya, yang bertanggung jawab melaksanakan kegiatan produksi dari mulai persiapan raw material hingga tercipta produk yang diinginkan costumer, yang pada akhirnya terdapat proses quality control untuk meng-check kualitas, kesesuaian produk. Departement dies shop merupakan line kedua PT. Sinar Terang Logamjaya, yang bertanggung jawab dalam mempersiapkan presstool serta peralatan-peralatan pendukung terlaksananya proses produksi, agar proses produksi dapat beroperasi dengan baik. Departement dies shop memiliki peran yang cukup penting dalam pengadaan tools, pembuatan tools, serta repaire tools. II.3 Visi dan Misi PT. Sinar Terang Logamjaya PT. Sinar Terang Logamjaya memiliki Visi dan Misi yang dapat menunjang perusahaan untuk berkembang di dunia industri lokal maupun nasional. Visi Perusahaan : Dengan Sumber Daya Manusia (SDM) yang professional kami akan menciptakan produk-produk yang berkualitas, tepat waktu dalam pengiriman, dengan harga yang bersaing. Misi Perusahaan : Menjadi Leader dalam bidang Engineering dan Manufacturing. Menjadi perusahaan yang berkualitas dalam bidang presstool sehingga mendapatkan kepercayaan konsumen. Menjadikan perusahaan tempat yang nyaman untuk para pegawai. II.4 Struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya

II.5 Bagan 13. Struktur Organisasi PT. Stallion Secara Umum Penjelasan bagian-bagian struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya
20

Director/Direktur bertugas : Memimpin kegiatan secara operasional secara keseluruhan Mengadakan hubungan kerja dengan perusahaan serta instansi lainnya yang berkepentingan. Membuat kebijaksanaan-kebijaksanaan dan strategi perusahaan dengan memperhatikan saran dan usul serta masukan lainnya dari masing-masing bagian yang ada di perusahaan. Menentukan kebijakan perusahaan dan bertanggung jawab untuk implementasinya. Menentukan arah pengembangan perusahaan di segala bidang. Mengetahui masalah-masalah yang dihadapi masing-masing bagian perusahaan. Meminta keterangan dan informasi dari masing-masing bagian perusahaan mengenai keadaan dan kondisi yang bersangkutan. Bertanggung jawab atas kelangsungan jalannya operasional perusahaan secara keseluruhan. Bertanggung jawab atas segala masalah dan hambatan perusahaan. Marketing bertugas : mengecek barang yang dikirim, membuat surat jalan untuk pengiriman, membuat jadwal pengiriman, mengadakan hubungan (kontak dagang) dengan konsumen, mempersiapkan sarana angkutan barang jadi, melakukan pengiriman barang jadi kepada konsumen, membuat kalkulasi harga jual barang jadi. melakukan penelitian harga proses dan harga pasar, menentukan jumlah dan harga jual produksi. melaksanakan kebijakan yang dibuat oleh direktur mengenai masalah pemasaran dan harga. Engineering bertugas : mengkoordinir dan memimpin divisi design engineering, dan dies shop, serta menentukan harga jual dari produksi, membuat rencana kerja, tenaga kerja, bahan, mesin dan jadwal produksi. Design Engineering bertugas : merancang gambar dies, membuat design produk, melakukan rekayasa engineering. Bersama kepala produksi membuat perancangan produk, modifikasi rancangan tools. Bersama programmer membuat rancangan yang nantinya akan dibuatkan GCode-nya untuk mesin CNC. Bersama PPIC membuaat proses perencanaan produksi. Membuat gambar kerja produk untuk mempermudah operator dalam pembuatannya. Melakukan perancangan, perhitungan, sesuai fungsi dan harga. Dies Shop bertugas : mengerjakan dies dies yang dirancang bagian desain, memperbaiki dies yang rusak. Bertanggung jawab terhadap proses dan hasil pembuatan tools. Maintenance dan technical Improvement bertugas : memperbaiki dan memeriksa serta merawat mesin mesin pabrik,
21

pemeliharaan dan perbaikan fasilitas produksi. Procurement bertugas : mengadakan pembelian bahan baku atas permintaan PPIC, memilih pemasok terbaik dengan melakukan perbandingan harga dan kualitas barang, mengklaim bila barang yang diterima tidak sesuai dengan yang dipesan, mencatat ketersediaan bahan baku, menyelenggarakan pengelolaan, penyimpanan dan pemeliharaan barang barang di gudang, menentukan rencana pembelian bahan baku, menjamin tersedianya bahan baku dalam jumlah, kualitas, waktu dan harga yang tepat, mengatur distribusi bahan baku ke bagian produksi. Produksi bertugas : mengkoordinir dan memimpin divisi cover, PPIC, assembly / weld, stamping, quality control, menganalisa dan memberi laporan kepada direktur mengenai jalannya proses produksi. Melakukan kebijaksanaan yang dibuat oleh direktur baik masalah bahan baku, operasi produksi, serta hasil yang harus dicapai maupun masalah mesin dan peralatan. Melaksanakan kebijaksanaan yang berkaitan dengan bawahan yang ada di lingkungan workshop. Merencanakan produk yang akan diproduksi. Mengatur jalannya kegiatan produksi Mengatur pemeliharaan fasilitas dan membina pekerja agar dapat memperbaiki mesin apabila ada kerusakan. Membantu menyiapkan barang jadi yang siap dipasarkan. Memberi pelatihan dan penjelasan kepada pekerja baru. Cover bertugas : memimpin dan mengkoordinir proses produksi bagian cover, menentukan gaji operator bagian cover, mengangkat dan memecat pegawai bagian cover. PPIC bertugas : membuat perencanaan pengadaan bahan, perencanaan produksi rencana penggunaan sumber-sumber daya produksi (mesin, tenaga kerja dan bahan baku), membuat dan merencanakan deadline pengerjaan produksi, membuat jadwal produksi, membuat perkiraan biaya produksi, mengendalikan produksi (termasuk mutu), membuat laporan prestasi kerja dan bekerja sama dengan bagian penjualan dan pembelian untuk keperluan pembelian bahan baku dan penjualan produk Assembly / Weld bertugas memimpin dan mengkoordinir proses produksi bagian assembly / weld, menentukan gaji operator bagian assembly / weld, mengangkat dan memecat pegawai bagian assembly / weld. Stamping bertugas memimpin dan mengkoordinir proses produksi bagian stamping, menentukan
22

gaji operator bagian stamping, mengangkat dan memecat pegawai bagian stamping. Quality Control bertugas meninjau kualitas produksi dan menanggulangi cacat produk. Finance and Accounting bertugas : menangani masalah pembayaran gaji atau upah, menangani masalah penagihan dan pembayaran tagihan, mencatat segala pendapatan dan pengeluaran perusahaan, membuat faktur pajak, menyusun anggaran perusahaan, membuat neraca laba dan rugi, menjaga likuiditas perusahaan, melakukan penerimaan dan pengeluaran uang, menghitung dan membayar upah karyawan. Personal and General Affrairs bertugas menangani proses penerimaan karyawan, menangani masalah masalah umum yang berkaitan dengan karyawan, melakukan rekrutment tenaga kerja. mengurus izin-izin perusahaan. melakukan pengamanan perusahaan. melakukan pemeliharaan bangunan dan lokasi perusahaan. mengadakan hubungan masyarakat. mengurus pelaksanaan pemberian fasilitas kepada perusahaan.

23

II.6 Struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop

Bagan 14. Struktur Organisasi Dies Shop

II.7 Penjelasan bagian-bagian struktur organisasi PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop Kepala Departement Dies Shop Bertanggung jawab terhadap kepala bagian, kepala seksi, kepala regu, operator, melaksanakan instruksi dari wakil direktur Administrasi menyiapkan perencanaan dan dokumentasi material yang diperlukan untuk produksi dies shop, membuat proses perencanaan material yang diperlukan untuk inventaris dies shop membantu kepala bagian dies shop dalam menjalannya proses operasional membuat dan merencanakan deadline pengerjaan operasional dies shop menentukan kebijakan system kendali mutu operasional dies shop melaksanakan instruksi dari kepala departement Kepala Bagian Dies Shop
24

Bertanggung jawab terhadap kepala seksi, kepala regu, operator, melaksanakan instruksi dari kepala departement. Administrasi Gudang Dan Material menyiapkan perencanaan dan dokumentasi material yang diperlukan untuk produksi dies shop, membuat proses perencanaan material yang diperlukan untuk inventaris dies shop membantu kepala bagian dies shop dalam menjalannya proses operasional membuat dan merencanakan deadline pengerjaan operasional dies shop menentukan kebijakan system kendali mutu operasional dies shop melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Kepala Seksi Design bertanggung jawab terhadap design part baru, design pengembangan dan modifikasi, quality control design, bertanggung jawab terhadap proses dan hasil hasil perancangan konstruksi bertanggung jawab terhadap hasil modifikasi tools, optimasi harga tools melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Design Part Baru bertanggung jawab terhadap proses dan hasil hasil perancangan konstruksi bertanggung jawab terhadap hasil perancangan tools yang memenuhi standar dan fungsi tools, optimasi harga tools melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Design Pengembangan Dan Modifikasi bertanggung jawab terhadap proses dan hasil hasil perancangan konstruksi bertanggung jawab terhadap hasil modifikasi tools, optimasi harga tools, efiktifitas proses permesinan, melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Quality Control Design meninjau kualitas gambar kerja dan menanggulangi kesalahan pada saat perancangan baik kesalahan pada konstruksi, dimensi, toleransi, dll. melaksanakan instruksi dari kepala seksi design. Kepala Seksi Machining bertanggung jawab terhadap kepala regu bubut dan kepala regu milling, bertanggung jawab terhadap operator machining, bertanggung jawab terhadap proses dan hasil permesinan komponenkomponen tools, melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Kepala Regu Bubut bertanggung jawab terhadap operator bubut, bertanggung jawab terhadap proses dan hasil permesinan komponenkomponen tools bubut, melaksanakan instruksi dari kepala seksi. Operator Mesin Bubut bertanggung jawab terhadap proses dan pekerjaan dibidang bubut, bertanggung jawab atas pemeliharan mesin bubut, melaksanakan instruksi dari kepala regu dan kepala seksi machining Kepala Regu Milling bertanggung jawab terhadap operator milling,
25

bertanggung jawab terhadap proses dan hasil permesinan komponenkomponen tools milling, melaksanakan instruksi dari kepala seksi. Operator Mesin Milling bertanggung jawab terhadap proses dan pekerjaan dibidang milling, bertanggung jawab atas pemeliharan mesin milling, melaksanakan instruksi dari kepala regu dan kepala seksi machining Kepala Seksi Part Baru bertanggung jawab terhadap kepala regu part baru, bertanggung jawab terhadap operator part baru, bertanggung jawab terhadap proses identifikasi, pembuatan konsep dan operasional planing pembuatan part baru, pembagian pengerjaan permesinan, dll. melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Kepala Regu Part Baru bertanggung jawab terhadap operator part baru, bertanggung jawab terhadap proses identifikasi, pembuatan konsep dan operasional planing pembuatan part baru, pembagian pengerjaan permesinan, dll. melaksanakan instruksi dari kepala seksi part baru. Operator Part Baru bertanggung jawab terhadap proses dan pekerjaan dibidang milling, bertanggung jawab atas pemeliharan mesin milling, melaksanakan instruksi dari kepala regu dan kepala seksi machining Kepala Seksi Perbaikan bertanggung jawab terhadap kepala regu perbaikan, bertanggung jawab terhadap operator perbaikan dies, perbaikan mesin, bertanggung jawab terhadap proses dan hasil perbaikan komponen-komponen tools maupun hasil perbaikan mesin, melaksanakan instruksi dari kepala bagian. Kepala Regu Perbaikan bertanggung jawab terhadap operator perbaikan dies, perbaikan mesin, bertanggung jawab terhadap proses dan hasil perbaikan komponen-komponen tools maupun hasil perbaikan mesin yang dilaksanakan operator, melaksanakan instruksi dari kepala seksi. Operator Perbaikan Dies bertanggung jawab terhadap proses dan pekerjaan dalam memperbaiki dies, maupun komponen-komponen tools yang mengalami kerusakan, bertanggung jawab hasil repaire tools berdasarkan Purcase Order, bertanggung jawab atas quality control komponen-komponen tools yang diperbaiki, melaksanakan instruksi dari kepala regu dan kepala seksi perbaikan. Operator Perbaikan Mesin bertanggung jawab terhadap proses dan pekerjaan dalam memperbaiki mesin, bertanggung jawab atas pemeliharan mesin-mesin yang terdapat di dies shop, melaksanakan instruksi dari kepala regu dan kepala seksi perbaikan.

26

II.8 Sumber Daya Manusia PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop berusaha untuk menjaga kepercayaan konsumen, dengan didukung oleh Sumber Daya Manusia (SDM) yang kompeten dan berpengalaman di bidangnya masing masing.

Gambar 1. Konsep Standar Kualitas

PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop selalu menjaga mutu, ketepatan waktu pembuatan komponen-komponen tools dan pengiriman tools ke pihak stallion 1 maupun ke konsumen melalui konsep Quality, Cost, Delivery, Safety, and Morality. Dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia, PT. Sinar Terang Logamjaya melaksanakan beberapa kegiatan guna meningkatkan kualitas dan kemampuan melalui pelatihan, training. II.9 Peraturan Pegawai Pt. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop Kewajiban Karyawan : 1. Setiap karyawan wajib melaksanakan tugas dan tanggung jawab sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2. Karyawan wajib untuk hadir di tempat kerja pada waktu yang telah ditentukan. 3. Karyawan wajib mencatat sendiri waktu hadir dan waktu pulang pada mesin pencatat waktu (MESIN AMANO) 4. Karyawan wajib menampilkan performance kerja yang baik pada saat melaksanakan tugas dan kewajibannya. 5. Setiap karyawan wajib mentaati petunjuk dan perintah yang layak dari atasannya 6. Menjaga kebersihan, kerapihan dan keamanan di tempat dan lingkungan kerja. 7. Karyawan wajib meminta izin terlebih dahulu pada atasan yang berwenang jika karyawan tersebut akan datang terlambat (maksimal 1 kali dalam 1 bulan), meninggalkan pekerjaan atau pulang sebelum waktunya atau melaksanakan tugas lain yang bukan merupakan tugas dan tanggung jawab karyawan tersebut. 8. Dalam melaksanakan pekerjaan, setiap karyawan wajib untuk mengenakan pakaian seragam dan atau pakaian kerja dan perlengkapan keselamatan kerja lain yang diperlukan. 9. Karyawan wajib memelihara barang-barang dan peralatan milik perusahaan yang menjadi tanggung jawabnya dengan sebaik-baiknya. 10. Mangganti peralatan/fasilitas kerja yang rusak sebagai akibat kelalaian, kecerobohan maupun kesengajaan dalam melaksanakan pekerjaan. 11. Karyawan wajib memberitahukan atasan atau mengambil tindakan yang dibutuhkan apabila mengetahui suatu kejadian yang dapat membahayakan dan merugikan karyawan lain atau perusahaan. 12. Karyawan wajib memelihara sopan santun, saling menghargai antara atasan dan bawahan dan sesama rekan kerja. 13. Karyawan wajib menjaga nama baik perusahaan dalam setiap tindakannya baik di dalam maupun di luar lingkungan perusahaan. 14. Mentaati tanda larangan atau petunujuk kerja yang ditempel, diumumkan atau diberitahu oleh pejabat yang sah.
27

Memberitahukan kepada perusahaan mengenai perubahan yang berkenaan dengan status keluarga atau tempat tinggal Karyawan dilarang untuk : 1. Tidak masuk kerja tanpa izin atasan 2. Meninggalkan pekerjaan/tugas tanpa izin dari atasannya. 3. Menganggu atau melakukan perbuatan yang dapat mengganggu karyawan lain dan atau kelancaran kerja. 4. Dengan sengaja melanggar tata kerja atau prosedur yang telah ditetapkan 5. Dengan sengaja memalsukan keterangan dan atau memberi keterangan palsu. 6. Menyalahgunakan hak, wewenang dan jabatannya untuk kepentingan pribadi. 7. Karyawan dilarang memberikan keterangan yang bersifat rahasia pada orang lain yang tidak berhak. 8. Menerima komisi (suap) dalam transaksi dengan pihak-pihak yang berhubungan dengan perusahaan yang bersifat menguntungan diri pribadi. 9. Mengeluarkan kata-kata, perbuatan yang bersifat penghinaan, menyerang nama baik atau kehormatan karyawan lain atau keluarganya. 10. Bertengkar atau berkelahi dengan karyawan lain baik di dalam maupun di luar lingkungan perusahaan. 11. Melakukan penganiayaan atau ancaman kekerasan atau pemerasan terhadap sesama karyawan atau keluarganya. 12. Melakukan tindakan asusila dalam lingkungan perusahaan atau di luar lingkungan perusahaan. 13. Membawa barang-barang yang berbahaya bagi keamanan dan keselamatan umum. 14. Mabuk atau berada dalam keadaan mabuk di tempat kerja atau pada waktu melaksanakan pekerjaan. 15. Bermain judi baik di dalam lingkungan perusahaan maupun di luar jam kerja 16. Menggunakan/ memindahkan barang-barang perusahaan untuk kepentingan pribadi kecuali atas izin perusahaan. 17. Meletakkan barang-barang atau peralatan kerja bukan pada tempatnya 18. Tidur pada saat jam kerja 19. Membawa barang dagangan dalam perusahaan dan melaksanakan usaha dagang untuk kepentingan pribadi di lingkungan perusahaan pada jam kerja atau sesuai ketentuan. 20. Mengadakan ikatan kerja dengan instansi atau perusahaan lain tanpa izin dari perusahaan. 21. Membawa anak pada saat menjalankan tugas pada hari kerja 22. Perbuatan-perbuatan lain yang bersifat pidana

II.10 Waktu kerja PT. Sinar Terang Logamjaya PT. Sinar Terang Logamjaya memiliki aturan terhadap porsi waktu kerja bagi pegawainya, waktu kerja yang menjadi kebijakan dalam menjalakan opersaional perusahaan. Jumlah hari kerja pertahun sebanyak 264 hari, jumlah hari kerja sebanyak 21 hari kerja perbulan, dimana satu hari kerja terhitung dengan satu shift kerja. Hari kerja efektif di PT. Sinar Terang Logamjaya adalah 5 hari kerja dari hari Senin sampai dengan hari Jumat. Jumlah jam setiap minggunya adalah 40 jam. Berikut adalah uraian mengenai jadwal kerja di PT. Sinar Terang Logamjaya
28

Hari Senin Selasa Rabu Kamis Jumat

Masuk 08:00 08:00 08:00 08:00 08:00

Jam Kerja Istirahat 12:00 13:00 12:00 13:00 12:00 13:00 12:00 13:00 11:30 12:30

Keluar 17:00 17:00 17:00 17:00 17:00

Jumlah Jam 8 8 8 8 8 40

Total Jam per-minggu Tabel. Jam kerja umum manegerial Nama shift

Jam Kerja Jumlah Jam Masuk Keluar Shift 1 06.00 15.00 8 Shift 2 15.00 22.00 8 Shift 3 22.00 06.00 8 Total Jam per-minggu 40 Tabel. Jam kerja shift produksi-machining Waktu kerja diatas yang diterapkan PT Sinar Terang Logamjaya untuk pekerja maupun yang melaksanakan kegiatan magang maupun KKN. Namun terdapat perbedaan pembagian masuk jam kerja yang berlaku: jam kerja umum managerial dan jam kerja shift yang diperuntukan bagi pekerja yang bertugas dalam produksi maupun machining.

Gambar 2. Sistem Absensi

II.11 Inventaris Mesin PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop Inventaris mesin yang tersedia di perusahaan PT. Sinar Terang Logamjaya antara lain: Mesin Bubut Misal 817 HYD 005, kapasitas mesin: 40TON Mesin Bubut Harrison DX 010, kapasitas mesin: 70TON Mesin Bubut Washino HYD 008, kapasitas mesin: 40TON Mesin Bubut TOS VOLMAN HYD 007, kapasitas mesin: 70TON Mesin Gergaji Pita Sedang Doall DX 009, kapasitas mesin: 40TON Mesin Frais Blue Mach OKK , kapasitas mesin: 90TON Mesin Frais Hitachi WASINO, kapasitas mesin: 100TON Mesin Scrap Klopp FUKUI, kapasitas mesin: 150TON Mesin Bor Frais First SHINOHARA, kapasitas mesin: 70TON Mesin Bor Fris Bridge Sport KONKAD, kapasitas mesin: 200TON Mesin Gerinda Duduk THOMPSON SOC, kapasitas mesin: 175TON Mesin Hidrolik 10 T Kenkad YUNG SIN MI, kapasitas mesin: YGMP B-DX, kapasitas Mesin: 40TON, dll 63TON HYD 006, kapasitas mesin: 10TON

29

Gambar 3. Meja Pengelasan

Gambar 4.Mesin Las Oksitelin

Gambar 5. Mesin Shearing Plat

Gambar 8. Contoh Presstool

Gambar 6. Mesin Press Hidrolik

Gambar 7. Mesin Press Mekanik - Stallion1

II.12 Costumer PT. Sinar Terang Logamjaya PT. Sinar Terang Logamjaya memegang teguh terhadap visi dan misi perusahaan, sehingga PT. Sinar Terang Logamjaya mendapatkan kepercayaan dari beberapa customer untuk membuatkan tools-nya maupun memproduksi produk yang di inginkan. Terdapat beberapa customer perusahaan, baik yang masih aktif dalam melaksanakan kerjasama maupun yang telah tidak aktif, sebagai berikut: PT.Indomobil Suzuki International, PT. Federal Motor, PT.Astra Honda Motor, PT. Inti, PT.Showa Indonesia, PT. Pantja Press Indonesia, PT. Pertamina, PT. Autotech, PT.Kayaba Indonesia, PT. Pujitech, PT.Metalindo, PT. Cencan, dll. PT.Komax, Produk yang sedang dan telah diproduksi di PT.Sinar Terang Logamjaya: Perusahaan Produk PT.Showa Indonesia, Spring Adjuster, Seal Spacer, End Plate, Spg Seat, Upper Spring Seat, R/L Brake Hose, Damper Cap, Plate End, Spring Joint, Damper Cap HKK, Cap KEHA, Damper Cap HHB, Dll. Braket Comp, PT.Indomobil Suzuki Brake Pedal Guide Cable Seat
30

International

PT.Astra Honda Motor,

PT.Kayaba Indonesia

PT. Pertamina PT Buana Baja Mandiri Market

Lock Klem Mappler Clamp Muff. Conn Stay Comp Piece Muff. Mouth R Fuel Tank Bracket Tank Plate Tank Support Support, Dll. FH XC Stay Leg Sheild Astay Head Light KCJJ, Metal Fuel Filler Gusset Main Pipe Separator Stay Comp R Stay Hed Light Stay Comp L Plate Frame Body Clamper Fr Brake, Bracket Stop Switch dll. Clamper Fr Brake Bracket Pivot Spring Seat Pen Bracket Outer Cover Waher 08 Hose Bracket Inner Cover Cap Vitara Inner Base Braket Hole Collar, dll. Kaki dan pemegang tabung gas 3 Kg Mesin Deburring 1-3 Sekop Jatim, Sekop Jabar, Sekop Sepadan

31

II.13 Contoh produk yang telah dikerjakan di PT. Sinar Terang Logamjaya

Gambar 9. Part Shock Breaker Belakang pada Sepeda Motor

Gambar 10. Part Roda Rolly

Gambar 11. Part Saluran Pembuangan (Knalpot) pada Sepeda Motor

Gambar 12. Pedal Rem Sepeda Motor

Gambar 13. Part Pengikat Pipa Muffler pada Bagian Knalpot Motor

Gambar 14. Pedal RR50S

Gambar 15. Oil Lock Collar

Gambar 16. Bump Stopper

Gambar 17. Stay Comp L

Gambar 18. Jig Stay Luggage R

Gambar 19. Jig Stay Luggage R

Gambar 20. Stay Under R and Stay Coloumn ABSR

BAB IV DESKRIPSI KEGIATAN DI PT STALLION


32

PT. Sinar Terang Logam Jaya memilki dua buah departement/line, yaitu di Jalan Cigondewah dan di Jalan Cibolerang, Pusat operasional produksi produk yaitu di Jalan Cigondewah. Di tempat tersebut dilakukan proses produksi hingga packing kemudian pengiriman, baik pesanan yang bersifat fix order maupun temporary order. Sedangkan, di Jalan Cibolerang sebagai tempat pembuatan dan perbaikan komponen-komponen tools, supply barang atau suku cadang.
Gambar 21. Bengkel Dies Shop

Saya sebagai mahasiswi tingkat tiga jurusan teknik perancangan perkakas prsesisi di tempat di departement dies shop yang berada di JalanCibolerang, yang merupakan bengkel perencanaan, pembuatan, repaire komponen-komponen tools presstool. Tempat, Waktu, Jadwal Kegiatan Program Praktik Supervisi Pelaksanaan praktik teknik supervisi dilakukan pada : Tempat : PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop Waktu : 9 - 20 Januari 2012 9 13 Januari 2012, praktik PPC, 16 20 Januari 2012, praktik Supervisi. Alamat : Komplek Industri Industri Cibolerang Kav.7 40225 Bandung. Jadwal Kegiatan Program Praktik PPC dan Supervisi Hari/Tanggal Uraian Kegiatan Senin, 1. Mengunjungi PT. PT. Sinar Terang Logamjaya Departement 9 Januari 2012 Production, pemberian arahan mengenai lokasi yang cocok untuk kegiatan praktik ppc dan supervisi oleh Bapak Endang (Wakil Direktur) 2. Mengunjungi PT. Sinar Terang Logamjaya Departement Dies Shop, perkenalan dan pemberian arahan mengenai kegiatan praktik ppc dan supervisi oleh Bapak Saliman(Kepala Departement Dies Shop) 3. Perkenalan dan penjelasan, mengenai posisi dan status mahasiswa di Stallion atau di perusahaan selama praktik supervise oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 4. pengenalan kondisi bengkel dies shop(field trip) dengan Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 5. penjelasan mengenai produk-produk yang telah di produksi oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 6. penjelasan produk-produk yang bermasalah, yang masih diproduksi oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 7. Penjelasan dan diskusi mengenai hasil field trip, kekurangan dan kelebihan tentang keadaan departement dies shop oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) Selasa, 1. Mempelajari Flow Process suatu produk yang dikerjakan di PT. 10 Januari Sinar Terang Logam Jaya oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian 2012 Dies Shop)
33

Rabu, 11 Januari 2012

2. Melihat dan mengamati serta mempelajari tahapan suatu proses produksi oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 3. Penjelasan mengenai proses aliran kerja pada sistem PPC dan proses perencanaan kegiatan di PT. Sinar Terang Logam Jaya oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 4. Diskusi dengan design Engineering mengenai tahapan perancangan dengan Bapak Mahmud(Kepala Seksi Design Engineering) 5. Diskusi dengan procurement/material mengenai tahapan pemesanan material setelah die go, perencanaan dan inventaris material untuk kebutuhan perusahaan oleh Bapak Dede 6. 3D modeling new part - Solidwork 1. 3D modeling new part - Solidwork (1,2,3- pedal motor honda)

Gambar 22. 3D Modelling New Part Honda yang Dikerjakan pada minggu praktik

Kamis, 12 Januari 2012 Jumat, 13 Januari 2012

1. 2. 3. 1. 2. 3.

Senin, 16 Januari 2012

1. 2. 3. 4.

3D modeling new part - Solidwork (1,2,3- pedal motor honda) 3D modeling asseymbling Solidwork 3D modeling new part - Solidwork (metal fuel tank-mobil honda) 3D modeling - Solidwork Membuat layout material blanking Solidwork Penjelasan mengenai struktural pemberian pekerjaan dan mekanisme komunikasi antara supervisor, supervisor dengan bawahan oleh Bapak Aris Penjelasan sekilas tentang supervisi di PT. Sinar Terang Logam Jaya oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) Penjelasan mengenai sistem komunikasi di PT. Sinar Terang Logam Jaya oleh Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) Mengamati keadaan departement dies shop : keadaan karyawan, media komunikasi, mekanisme/dinamika kerja dies shop. 3D modeling

34

Selasa, 17 Januari 2012

1. Diskusi mengenai kegiatan supervisi yang akan dilaksanakan dengan Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) 2. Mengamati keadaan departement dies shop : keadaan karyawan, media komunikasi, mekanisme/dinamika kerja dies shop. 3. Trial piercing dengan Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop)

Gambar 23. Pemasangan Presstool di mesin Press(sebelum trial)

Gambar 24. Produk Piercing dan Presstool setelah Trial

4. Mengecek dimensi sample produk setelah proses trial dengan Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop)

Gambar 25. Inspeksi Ukuran Produk setelah Trial, Piercing

Rabu, 18 Januari 2012 Kamis, 19 Januari 2012

5. 1. 2. 3. 1. 2. 3. 4. 5.

Jumat, 20 Januari 2012

1. 2.

Mengumpulkan data-data untuk laporan PPC dan supervisi Mengumpulkan data-data untuk laporan supervisi Membuat laporan hasil kegiatan supervisi. Diskusi mengenai perancangan dengan Design Engineering dies shop dengan Bapak Mahmud(Kepala Seksi Design Engineering) Mengumpulkan data-data untuk laporan supervisi Membuat laporan hasil kegiatan supervisi. Membuat konsep jig Expand 1 untuk prodak oil lock collar dengan Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) Membuat laporan hasil kegiatan supervisi. Diskusi mengenai perancangan dengan Design Engineering dies shop dengan Bapak Mahmud(Kepala Seksi Design Engineering) Membuat laporan hasil kegiatan supervisi. Diskusi pencapaian target praktikum serta pelajaran-pelajaran yang dapat dipetik dari praktikum selama dua minggu dengan Bapak Muhaimin(Kepala Bagian Dies Shop) dan Bapak Mahmud(Kepala Seksi Design Engineering)

35

II.14 Teknik Supervisi yang Dilakukan Kegiatan supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya dilakukan dengan cara sistem hirarki tetapi tetap menjaga kekeluargaan dengan cara makan bersama pada saat makan siang, diskusi. Ruang lingkup kegiatan supervisi adalah memberi motivasi kepada bawahannya untuk bekerja dengan memberikan hasil yang terbaik dan profesionalisme kerja.

Gambar 28. Papan Pengumuman, sumber Informasi Produk:Sceduling, gambar/foto produk yang diinginkan, dll.

Gambar 26. Konsep Hasil Breakdown(Supervisor)

Gambar 27. Surat Pemberitahuan antara Divisi Bagi Seluruh Pegawai

Mengontrol selama kegiatan produksi seperti melihat stock barang, proses kerja sampai menghitung biaya mesin, serta pengesahan gambar kerja yang akan turun ke bengkel. Kegiatan supervisi yang dilaksanakan berdasarkan pembagian tugas sesuai bagian kerjanya. Terdapat kewenagan yang dapat diberikan dari beberapa pihak kepala seksi(supervisor), kepala bagian, kepala departement dalam mengeluarkan surat-surat bagi pegawai dalam operasional dies shop. Dies shop memiliki lima orang yang dipercayai perusahaan untuk mengeluarkan surat-surat yang dibutuhkan dalam melakaksanaka operasional perusahaan yakni Bapak Saliman, Bapak Muhaimin, Bapak Budi, Bapak Aris.

36

Gambar 29. Surat Jalan yang dapat dikeluarkan

Gambar 30. Surat Permintaan Barang yang Dapat Dikeluarkan yang diajukan ke Procurement

Gambar 31. Surat Tugas yang dapat

dikeluarkan

Gambar 37 Media Informasi antara Departement, Memo

Dalam kegiatan teknik supervisi di PT Sinar Terang Logamjaya sangat diperlukan suatu komunikasi yang singkat, pada, dan jelas agar orang yang menerima suatu perintah dapat mengerti dengan baik apa keinginan supervisornya.
Kendala yang terjadi dalam komunikasi Komunikasi yang baik, ideal yang diterapkan Menjelaskan pekerjaan yang harus dikerjakan Membicarakan siapa yang akan ditugaskan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut Menjelaskan bagaimana cara mengerjakannya Memberi perintah dan mengarahkan bawahan Sarana komuniksi yang kurang efektik (media komunikasi tertulis) Waktu yang tidak tepat, penerima tidak siap menerima informai Suasana, suasana yang ramai atau suara mesin yang bising bisa menghambat kelancaran komunikasi Perbedaan kedudukan Prasangka, misalnya supervisor yang meragukan kemampuan bawahannya Solusi yang dapat dilaksanakan Mengadakan percakapan Memakai bahasa yang sederhana dan mudah ditangkap Mengulangi pesan dan penjelasan Menempatkan diri pada posisi orang lain

Sistem supervisi yang digunakan seperti dijelaskan diatas untuk mewujudkan sesuatu, kita harus memperhatikan situasi dan kondisi bawahan karena setiap orang mempunyai kebutuhan dan keinginan yang berbeda-beda, misalnya ingin mendapatkan penghasilan yang cukup, ingin dianggap penting, atau ingin dihargai atasan,dsb. Untuk mencapai keinginannya
37

tersebut orang mau bekerja keras. Tindakan itu disebabkan karena adanya dorongan dari dalam batin. Dorongan itu disebut motivasi. Sebagai supervisor harus dapat menimbulkan motivasi bawahan sehingga mau bekerja keras dan berprestasi yang tinggi.

Gambar 29. Format Penilaian Prestasi

Jika sebagai supervisor ingin memotivasi karyawan supaya mau bekerja keras dan menyumbangkan tenaga dan pikiran mereka untuk perusahaan, maka supervisor perlu mengetahui tingkat kebutuhan mereka yang belum terpenuhi, apabila bawahan menghasilkan prestasi yang baik, maka perusahaan akan memberikan reward berdasarkan prestasi yang dicapai pegawai. Dalam penentuan kualitas suatu produksi perusahaan terdapat beberapa parameter yang harus diperhatikan , antara Man lain: 1. Man merupakan parameter utama yang menentukan kualitas parameterparameter lain dalam produksi, kualitas Money Machine man bergantung dari beberapa faktor Quality of seperti tingkat intelegensi, attitude, tingkat Production pendidikan, keterampilan/kemampuan. 2. Machine merupakan media yang digunakan dalam melaksanakan produksi, hasil dari proses produksi dipengaruhi oleh tingkat akurasi mesin yang digunakan. Methoode Material 3. Methoode merupakan cara yang digunakan dalam peng-operasian mesin yang dilaksanakan man, ke-efektifan sebuah methoode dapat menghasilkan proses produksi yang optimal.
38

4. Material merupakan bahan baku yang akan digunakan dalam proses produksi, ketersediaan material sangat menentukan keberlangsungan produksi sebuah perusahaan. 5. Money merupakan hasil dari peningkatan kualitas empat parameter(man, methoode, machine, material) yang akan berbanding lurus dengan peningkatan keuangan perusahaan. II.15 Analisa dari Masalah yang Terjadi Ada beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya masalah masalah yang telah disebutkan pada bab sebelumnya. Masalah tersebut tidak muncul karena supervisor yang tidak kompeten, akan tetapi ada faktor faktor lain .

39

Delivery Tertunda Waktu delivery yang out of schedule dapat menggangu poduksi(stallion1) serta dapat mengurangi kepercayaan customer terhadap perusahaan. Hal tersebut dapat disebabkan oleh: Kurangnya koordinasi antar bagian. Tidak ada stok material Apabila tidak tersedia material di workshop maka harus dibuat SPB ( Surat Pembelian Barang ) yang dikirim ke divisi 1, sedangkan waktu yang dibutuhkan untuk delivery material adalah 7 hari kerja. Hal itu belum termasuk jika material harus dipesan untuk waktu yang lebih lama karena supplier tidak memiliki stok. Hal seperti itu juga dapat memperlama waktu penyelesaian. Loading pekerjaan dies shop yang penuh Ada pekerjaan baru yang lebih darurat Solusi : Saat membuat schedule pengerjaan sebaiknya mengecek dahulu apakah material yang dibutuhkan sudah ada. Jika belum, maka rentang waktu(deadline) dapat disesuaikan sampai kebutuhan material terpenuhi, yang tidak menggangu hingga proses machining komponenkomponen tools Dimensi yang diinginkan belum tercapai Untuk beberapa produk yang masih dalam masa percobaan dies seringkali ditemukan komponen tools yang tidak sesuai ukurannya. Hal tersebut dapat disebabkan oleh: Perhitungan yang belum tepat, Adanya komponen yang kurang presisi, Kondisi mesin yang kurang maksimal, mengingat keterbatasan dari mesin - mesin yang ada di dies shop, Kurang teliti operator. Supervisor harus mengetahui tingkat urgensi suatu pekerjaan sehingga nantinya jika ada pekerjaan baru yang dikatakan urgent, supervisor dapat mengambil kebijakan yang tepat. Solusi: Supervisor, operator sebaiknya memiliki kemampuan teknis untuk menganalisa gambar kerja. Sehingga ketika gambar diberikan kepadanya, supervisor dapat mempelajari terlebih dahulu. Hal tersebut dapat menghindari terjadinya kesalahan perancangan dan permesinan. Supervisor harus aktif dalam mengecek kondisi kelayakan peralatan, selebihnya dapat diambil tindakan seperti repair atau maintenance untuk akurasi mesin. Keamanan dan Kepuasaan Pegawai Pegawai merupakan kunci suksesnya sebuah alur produksi di industri, rasa aman merupakan tingkat kedua kebutuhan manusia (Abraham Maslow) yang perlu dipenuhi sedangkan kepuasaan akan timbul jika pegawai mendapatkan apa yang di inginkannya Hal tersebut dapat disebabkan oleh: Penggunaan Perlengkapan Keamanan. Terdapat banyak kecelakan kerja. Kurangnya perhatian dari kebijakan perusahaan terhadap kesejahteraan pegawai Solusi: Supervisor harus mengawasi, mengarahkan bawahannya dalam bekerja agar hasil kerjanya maksimal, Supervisor harus peka terhadap pemenuhan kebutuhan operatornya karena dengan terpenuhinya kebutuhan-kebutuhan tersebut maka operator akan merasa nyaman dan pekerjaan akan terselesaikan dengan baik serta penuh rasa kesadaran. Supervisor harus menyampaikan keluhan-keluhan pegawai kepada atasan atau beberapa bagian yang berhubungan dengan keluhan dan aspirasi pegawai. Supervisor harus menjaga komunikasi antara dirinya dengan pegawai, sesama supervisor, dan atasan. 40

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Setelah melakukan praktik teknik supervisi di PT. Sinar Terang Logamjaya, penulis mendapatkan kesempatan untuk melihat , serta mengimplementasikan materi yang penulis dapat dari kampus mengenai teknik supervisi, maka penulis dapat menarik beberapa kesimpulan, diantaranya: 1. materi kuliah teknik supervisi yang diberikan di kampus adalah dasar dari kegiatan supervisor yang ada di lapangan/industri, 2. materi kuliah teknik supervisi yang dipelajari tidak jauh berbeda dengan implementasi yang ada dilapangan/industri, 3. seorang supervisor harus dapat memotivasi dan berkomunikasi dengan atasan maupun bawahannya dengan baik, komunikasi yang diterapkan merupakan komunikasi dua arah, sehingga informasi yang dapat diterima dapat dipahami. 4. seorang supervisor harus memiliki sikap yang baik, yang dapat menjadi contoh yang teladan untuk para bawahannya, Penulis dapat mengetahui bagaimana cara menjadi supervisor yang baik walaupun tidak langsung menjadi supervisor pada saat praktik. Sehingga nantinya jika penulis menjadi supervisor akan mengetahui bagaimana cara menghadapi dan bersikap dalam menjalankan wewenang yang diberikan oleh perusahaan atau atasan. Dan pentingnya memerhatikan kesejahteraan dan pemenuhan kebutuhan seluruh elemen perusahaan serta bagaimana cara menciptakan suasana kerja yang harmonis. 5.2 Saran Saran dari penulis untuk di PT. Sinar Terang Logamjaya antara lain: 1. mahasiswa yang magang seharusnya banyak diikutsertakan dalam kegiatan-kegiatan supervisor dan produksi, 2. memberi penjelasan yang jelas tentang kegiatan-kegiatan yang dilakukan di perusahaan tersebut, 3. pemberian tugas yang jelas, agar kegiatan mahasiswa terarah. Saran penulis untuk Politeknik Manufaktur Bandung khususnya bagi Jurusan Perancangan Perkakas Presisi antara lain: 1. program praktik supervisi yang dilakukan agar lebih terprogram tentang apa yang akan dilakukan oleh mahasiswa/i yang akan melaksanakan teknik supervisi diperusahaan. 2. mahasiswa/i diberikan target-target yang berupa hal-hal yang harus diselesaikan yang didapatkan di perusahaan sehingga terdapat arahan untuk melaksakan kegiatan praktek supervisi, 3. jumlah waktu untuk praktik teknik supervisi di industri lebih panjang agar mahasiswa/i dapat mengerti lebih dalam mengenai kegiatan supervisi di industri, 4. pemberian materi teknik supervisi sebaiknya hingga tuntas terlebih dahulu agar mahasiswa/i lebih mudah dalam mengimplementasikan materi yang telah diberikan. 5. Monitoring langsung, karena tidak adanya monitoring langsung dari dosen pengajar ketika mahasiswa/i sedang melaksanakan kegiatan praktek supervisi di industri.
41

DAFTAR PUSTAKA
Polman. 2001.Teknik Supervisi. Bandung : Upt Polman. Yuliawati, Sri nur dan hazma. 2006. Bahasa Indonesia Ilmiah dan Tata Tulis Laporan (modul). Bandung : Upt Polman. http://www.scribd.com/doc/58208315/PPIC

42