Anda di halaman 1dari 16

A. Krisis identitas 1. Pengertian identitas Definisi identitas menurut para ahli : a.

Menurut Adams dan Gullota (1983) Identity is a complex psychologycal phenomenon it might be thought of as the person in personality. It includes our own interpretation of early childhood identification with important individual in our lives.It includes a sense of direction, commitment, and trust in a personal ideal. A sense of identity integrates sex-role identfication, individual ideology, accepted group norms and standards, and much more. b. Menurut Erikson (teori psikososial) Selama masa-masa sulit yang dialami remaja, ternyata ia berusaha

merumuskan dan mengambangkan nilai kesetiaan (komitmen), yaitu kemampuan untuk mempertahankan loyalitas yang diikrarkan dengan bebas meskipun terdapat kontradiksi-kontradiksi yang terelakkan diantara sistem-sistem nilai.

Jadi, krisis identitas adalah suatu masa dimana seorang individu yang berada pada tahap perkembangan remaja. Ketika itu, remaja memiliki sikap untuk mencari identitas dirinya. Siapa dirinya saat sekarang dan di masa depan.

2. Pembentukan Identitas Proses pencarian identitas adalah proses dimana seorang remaja mengembangan suatu identitas personal atau sense of self yang unik yang berbeda dari orang lain (individuation). Dalam psikologi perkembangan pembentukan identitas merupakan tugas utama dalam perkembangan kepribadian yang diharapkan tercapai pada akhir masa remaja. Pembentukan identitas sebenarnya sudah dimulai dari masa anak-anak, tetapi pada masa remaja ia menerima dimensi-

dimensi baru karena berhadapan dengan perubahan-perubahan fisik, kognitif, dan relasional (Grotevant dan Cooper, 1998) Pada masa remaja mereka para remaja mulai menyadari tentang kepastian identitas dirinya sehingga pada remaja awal mereka mulai

melakukan eksplorasi terhadap kepribadian dirinya. Pencarian identitas pada masa remaja menjadi lebih kuat sehingga ia berusaha untuk mencari identitas dan mendefinisikan kembali siapakah ia saat ini dan akan menjadi siapakah ia di masa depan. Perkembangan identitas selama masa remaja ini dianggap sangat penting karena identitas tersebut dapat memberikan suatu dasar unuk perkembangan psikososial dan relasi interpersoanal pada masa dewasa (Jones dan Hartmann, 1988).

Tahapan Perkembangan Identitas Tahap Diferentiation Usia 12-14 Karakteristik Remaja menyadari bahwa ia berbeda secara sikologis dari orang tuanya. Kesadaran ini sering membuatnya mempertanyakan dan menolak nilai-nilai dan nasihat-nasihat orang tuanya, sekalipun nilai-nilai dan nasihat tersebut masuk akal.

Practice

14-15

Remaja percaya bahwa ia mengetahui segalagalanya dan dapat melakukan sesuatu tanpa salah. Ia menyangkal kebutuhan akan peringatan atau nasihat dan menantang orang tuanya pada setiap kesempatan. Komitmennya terhadap

teman-teman juga bertambah.

Rapprochment

15-18

Karena kesedihan dan kekhawatiran

yang

dialaminya, telah mendorong remaja untuk menerima kembali sebagian otoritas orang

tuanya, lakunya

tetapi sering

dengan silih

bersyarat. berganti

Tingkah antara

eksperimentasi dan penyesuaian, kadang mereka menantang dan kadang berdamai dan

bekerjasama dengan orang tua mereka. Di satu sisi ia menerima tanggung jawab di sekitar rumah, namun di sisi lain ia akan mendongkol ketika orang tuanya selalu mengontrol

membatasi gerak-gerik dan akitvitasnya diluar rumah.

Consolidation

18-21

Remaja

mengembangkan

kesadaran

akan

identitas personal, yang menjadi dasar bagi pemahaman dirinya dan diri orang lain, serta untuk mempertahankan perasaan otonomi,

independen dan individualitas. Dalam teori psikososial (Erikson) ada beberapa tahap yang harus ditempuh untuk memenuhi tugas-tugas perkembangannya. Akan dipaparkan sebagai berikut : Tahap psikososial Kepercayaan vs ketidakpercayaan (trust vs mistrust) Perkiraan usia Lahir- 1 tahun (masa bayi)

Otonomi vs rasa malu dan ragu (autonomy vs same and doubt)

1-3 tahun (masa kanak-kanak)

Inisiatif vs rasa bersalah (Intiative vs guilt)

4-5 tahun (masa prasekolah)

Ketekunan vs rasa rendah diri

6-11 tahun (masa sekolah dasar)

(industry vs inferiority)

12-20 tahun (masa remaja)

Identitas vs kebingungan peran (ego identity vs role-confution) 20-24 tahun (masa awal dewasa)

keintiman vs isolasi (intimacy vs isolation) 25-65 dewasa) generatifitas vs stagnasi (generativity vs stagnation) 65-mati (masa akhir dewasa) tahun (masa pertengahan

integritas ego vs keputuasan (ego integrity vs despair)

Dalam teori psikososial terdapat salah satu tahapan yang akan dialami oleh semua individu yaitu identitas vs kebingungan peran (ego identity vs role-confution) dan berlangsung sekitar 12-20 tahun dimana pada masa itu sedang berlangsung masa remaja yang berarti mereka sedang mencari identitas dirinya, yang kelak akan menjadi identitas dirinya dimasa itu dan masa yang akan datang. Berdasarkan paparan di atas, dapat dikemukakan bahwa remaja dapat dipandang telah memiliki identitas yang matang (sehat), apabila sudah memiliki pemahaman dan kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan diri sendiri, peran-perannya dalam kehidupan sosial (di lingkungan keluarga, sekolah, atau masyarakat), dunia kerja, dan nilai-nilai agama.

Perkembangan identitas dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu : 1. Iklim keluarga Keluarga merupakan awal pembentukan identitas seorang individu, terutama orangtua. Artinya gaya pengasuhan dari orangtua merupakan

dasar pembentukan identitas individu. Beberapa dibawah ini contoh gaya pengasuhan orangtua, seperti :

a. Pengasuhan demokratis Gaya pengasuhan ini mendorong remaja untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan keluarga akan mempercepat pencapaian identitas. b. Pengasuhan otokratis Mengendalikan perilaku remaja tanpa memberi remaja suatu peluang unutk mengemukakan pendapat akan menghambat pencapaian identitas. c. Pengasuhan permisif Memberi bimbingan terbatas kepada remaja dan mengizinkan mereka mengambil keputusan-keputusan sendiri akan meningkatkan kebingungan identitas. 2. tokoh idola 3. peluang pengembangan diri

Dalam upaya membantu remaja atau siswa (SLTP/SLTA) menemukan identitas dirinya, WOOLFOLK (1995 : 73) menyarankan sebagai berikut : 1. berilah para siswa informasi tentang pilihan-pilihan karier dan peran-peran orang dewasa. 2. membantu siswa untuk menemukan sumber-sumber untuk memecahkan masalah pribadinya. 3. bersikap toleran terhadap tingkah laku remaja yang dipandang aneh, seperti dalam berpakaian. 4. memberi umpan balik yang realistik terhadap siswa tentang dirinya.

4. Ciri-ciri Kepribadian Remaja

Ketika remaja tersebut sudah memperoleh identitas dirinya maka ia akan menyadari ciri-ciri kepribadian dirinya, diantaranya : a. Kesukaan atau ketidaksukaan b. Aspirasi c. Tujuan masa depan yang diantisipasi d. Perasaan bahwa ia dapat dan harus mengatur orientasi hidupnya

B.

Juvenile Deliquency

1. Pengertian Juvenile Deliquency a. Berdasarkan etismologi (bahasa) Juvenile Deliquency berasal dari dua kata yaitu javenile = remaja, deliquency = Pelanggaran, penyimpangan,atau kenakalan. Sehingga juvenile deliquency dapat diartikan sebagai Tingkah Laku yang melawan hukum yang dilakukan oleh seseorang yang berusia remaja (di bawah 17 tahun). b. Menurut Fuad Hasan (B.Simanjuntak,1975:71) Beliau mengartikannya sebagai Perbuatan anti sosial yang dilakukan oleh anak remaja yang bilamana dilakukan oleh orang dewasa diklasifikasikan sebagai tindakan kejahatan . c. Sehingga dapat disimpulkan bahwa juvenile deliquency yaitu kenakalan remaja menurut bahasa, dimana perilaku remaja tersebut tidak sesuai dengan norma agama, adat istiadat dari lingkungan tersebut, dan hukum-hukum yang berlaku di lingkungan tersebut.

2. Macam-macam kenakalan remaja Kenakalan remaja identik dengan perbuatan yang merugikan entah itu untuk diri sendiri maupun orang lain. Selain itu kenakalan remaja juga sering diartikan sebagai pelanggaran. Sehingga kenakalan remaja tersebut sangat dekat pengertiannya dengan kriminalitas. Untuk tujuan-tujuan hukum, maka dibuatlah suatu perbedaan antara pelanggaran-pelanggaran indeks (index offenses) dengan status (status offenses). Index offenses

adalah tindakan kriminal, baik yang dilakukan oleh remaja maupun orang dewasa. Contoh tindakannya seperti perampokan, penyerangan dengan kekerasan, pemerkosaan, dan pembunuhan. Status offenses adalah Tindakan yang tidak terlalu serius, tindakan seperti ini banyak dilakukan oleh anak-anak muda dibawah usia tertentu sehingga pelanggaran tersebut dikatakn sebagai pelanggaran remaja. Contohnya seperti lari dari rumah (kabur), bolos drao sekolah, meminum-minuman keras, pelacuran dan ketidak mampuan mengendalikan diri. Dibawah ini adalah beberapa macam kenakalan remaja, seperti : a. Kehamilan pada remaja Di Indonesia hal ini sudah mulai merajalela, dibuktikan dengan banyaknya kasus pembuangan bayi yang sebagian besar alasannya adalah karena kehamilan yang tidak diinginkan dan para pelakunya adalah sebagian besar adalah para remaja yang belum siap secara mental untuk menghadapi respon lingkungannya akibat dari apa yang dia perbuat, namun nilai-nilai agama masih sangat melekat erat di Indonesia. Berbeda dengan Amerika yang memiliki angka kehamilan remaja terbesar pertama di bandingkan dengan negara-negara barat. Faktanya yaitu setiap tahun lebih dari satu juta remaja Amerika hamil, 4 dari 5 orang diantaranya tidak menikah (Santrock:). b. Bunuh diri Di Amerika hal ini sudah sering atatu biasa terjadi. Setiap tahun, sekitar 25.000 orang menghilangkan nyawa mereka sendiri. Pada saat memasuki usia 15 tahun, kemungkinan untu mengambil keputusan untuk bunh diri mulai bertambah. Dan ternyata kematian akibat bunuh diri dikalangan remaja merupakan 12% penyebab kematian pada kelompok usia remaja dan dewasa muda (Brent, 1989). Fakta paling mengejutkan yaitu ternyata besar hasrat untuk mengakhiri hidup dengan cara bunuh diri pada laki-laki tiga kali lebih besar dibandingkan dengan perempuan. Tetapi pada faktanya perempuan lebih sering melakukan percobaan bunuh diri dibandingkan dnegan laki-laki.

c. Gangguan-gangguan makan Memasuki masa remaja, terutama remaja perempuan mulai menyadari pentingnya kesempurnaan fisik. Banyak remaja perempuan yang melakukan berbagai cara agar terlihat menarik di depan umum. Tetapi akibat yang ditimbulkan dari usaha-usaha tersebut juga tidak hanya hal-hal yang positifnya saja bahaya dari usaha tersebut juga bisa terjadi jika tanpa pengetahuan yang luas mengenai usaha mempercantik diri tersebut. Dibawah ini contoh bahaya yang akan ditimbulkan, yaitu : c.1. Anoreksia Nervosa Gangguan makan yang meliputi upaya yang keras untuk kurus melalui cara melaparkan diri. Anoreksia banyak diidap oleh perempuan dan hanya lima persen saja penederita anoreksia laki-laki. Penderita anoreksia memenag menghindari makan namun mereka sangat menyukai jika memasak untuk orang lain, membicarakan soal makanan, dan mereka berkeras untuk hanya melihat orang lain makan. Penyebabnya terjadinya anoreksia (Brooks-Gunn, 1993;Hepworth, 1994; Striegel-Moore,dkk,1993), yaitu: a. Sosial yang paling sering menjadi alasan adalah tren

tubuh yamg kurus yang sangat disukai saat ini. b. Psikologis motivasi untuk menarik perhatian, keinginan akan individualitas, penolakan seksualitas, dan cara mengatasi kekangan orang tua (Ketika orang tua menuntut prestasi yang baik dari anaknya dan anaknya tidak mampu memenuhi tuntutan tersebut, sehingga dia merasa tidak memiliki kendali diri. Dengan mengurangi asupan makanan dia akan merasa memiliki kendali diri). c. Fisiologis berpusat pada hipotalamus, yang menjadi hal yang tidak normal (abnormal) ketika seseorang menderita anoreksia. Namun penyebab anoreksia belum diketahui secara pasti.

c.2. Bulimia Gangguan makan yang meliputi makan dan minum berlebihan dan memuntahkannya kembali secara teratur. Memuntahkan dengan cara meminum obat pencahar atau pencucui perut. Faktor penyebab bulimia hampir sama dengan anoreksia nervosa. Penderita bulimia tidak dapat mengendalikan perilaku makan mereka berebda dengan penderita anoreksia yang masih bisa mengendalikan perilaku makannya.

3. Faktor-faktor penyebab munculnya juvenile Deliquency Menurut Donald Taft (B.Simanjuntak,1975:177-178) faktor faktor yang menyebabkan juvenile delinquency itu adalah subjective approach dan objective approach.Rincian dari masing-masing faktor tersebut adalah:

FAKTOR A.Subjective Approach

ASPEK 1. The Antropological Approach

KETERANGAN Pendekatan membandingkan ini ciri

tubuh seorang penjahat dengan bukan

penjahat.Hasil penelitian menunjukan bahwa

seseorang berbuat jahat karena memang telah

dibawa sejak lahir.

2. The Approach

Medical Pendekatan

ini

berpendapat bahwa ada relasi antara penyakit

dengan kejahatan.

3. The App

Biological Pendekaatan ini mencoba menghubungkan kesarisan kejahatan. dengan

4. The Physiological Pendekatan App berpendapat ketidakberfungsian hormon dapat kejahatan. atau

ini bahwa

kelenjar

menimbulkan

5. The Pshysicological App

Ketegangan (seperti terpenuhinya atau

Psikologis tidak kebutuhan dapat

keinginan

mendorong berbuat jahat).

seseorang

6. The App

Psychiatric Gangguan atau penyakit jiwa mendorong

seseorang berbuat jahat

7. The Psychoanalytical App

Keinginan yang ditekan karena dengan bertentangan norma akan

mencari penyelesaiannya dengan berbuat jahat B.Objective Approach 1. The Geographical Pendekatan App ini

berpendapat bahwa ada hubungan antara faktor

geografis (lokasi tempat tinggal atau iklim

cuaca)dengan kejahatan

2. The App

Ecological Pendekatan

ini

berpendapat bahwa ada hubungan kepadatan antara penduduk,

tipe-tipe keadaan sosial dengan kejahatan

3. The App

Economical Pendekatan ini berpendapat bahwa ada hubungan antara kondisi ekonomi dengan kejahatan

4. The

Social

and Pendekatan

ini

Cultural App

berpendapat bahwa ada hubungan keadaan

lingkungan,mobilitas sosial atau perkembangan masyarakat kebudayaan kejahatan dan dengan

Selain hal-hal diatas, beberapa hal dibawah ini juga memfaktori munculnya juvenile Deliquency :

Perilaku yang mendahului

Kaitan dengan kenakalan

Deskripsi

Identitas

Identitas negatif

Erikson yakin kenakalan terjadi karena remaja gagal mengatasi identitas peran.

Pengendalian diri

Rendahnya

derajat Beberapa anak dan remaja gagalmemperoleh pengendalian yang esensial yang umumnya dicapai orang lain selama proses pertumbuhan.

pengendalian diri

Usia

Awal mula

Penampakan awal perilaku anti sosial berkaitan denganpelanggarnpelanggarn serius dikemudian hari pada masa remaja. Akan tetapi tidak semua anak yang bertindak berlebihan menjadi anak nakal.

Jenis kelamin

Laki-laki

Anak laki-laki lebih banyak terlibat dalam perilaku antisosial daripada anak perempuan lebih cenderung melaRikan diri dari rumah. Anak laki-laki lebih banyak terlibat dalam tindakantindakan kejahatan.

Harapan-harapan

dalam Rendahnya

harapan- Remaja yang yang menjadi

pendidikan dan nilai rapor harapan dan nilai rapor nakal seringkali memiliki sekolah. sekolah. harapan-harapan pendidikan yang rendah dan nilai rapor yang rendah. Kemampuankemampuan verbal mereka seringkali lemah. Pengaruh-pengaruh orang Pemantauan (rendah), tua. dukungan Remaja yang nakal seringkali

(rendah), berasal dari keluarga-keluarga dimana orang tua jarang memantau anak-anak mereka,memberi sedikit dukungan, dan mendisiplinkan mereka secar tidak efektif.

disiplin (tidak efektif).

Pengaruh-pengaruh teman Pengaruhnya sebaya. penolakan lemah.

kuat,

Bergaul dengan teman-teman Teman-teman sebaya yang nakal menambah besar resiko menjadi nakal.

Satus sosioekonomi

Rendah

Pelangaran-pelanggaran yang serius lebih sering dilakukan oleh kaum laki-laki kelas rendah.

Kualitas lingkungan

Perkotaan,

tingginya Masyarakat seringkali

kriminalitas, tingginya membiakkan kejahatan. mobilitas. Tinggal disuatu daerah yang tingkat kejahatananya tinggi, yang juga dicirikan oleh kondisi-kondisi kemiskinan dan kehidupan yang padat, menambah kemungkinan

bahwa seorang anak akan menjadi nakal. Masyarakat ini sering kali memiliki sekolahsekolah yang sangat tidak memadai.

Penyimpangan

perilaku

remaja

ini

contohnya,seperti

mencuri,bolos dari sekolah,free sex, vandalisme/perusakan, serangan yang agresif yang mengarah pada kematian, mengkonsumsi minuman keras atau obat-obat terlarang,berpakaian tidak sesnonoh,dan tawuran (kekerasan berkelompok atau genk). Stephens (1973) melaporkan remaja yang berperilaku menyimpang sekitar 3 % dari seluruh remaja di Amerika yang berusia antara 10-17 tahun. Pada awalnya Juvenile delinquency ini didominasi oleh remaja pria,tetapi mulai tahun 1971,kasus remaja perempuan pun meningkat 11 %,sementara kasus remaja pria meningkat 6%. Faktor yang mempengaruhi Juvenile Deliqency menuntut sebagian ahli (para biologis) adalah hereditas atau faktor keturunan,namun pendapat inidibantah oleh ahli lain,seperti Ashley Montague (B.Simanjutak,1975:99) yang berpendapat bahwa tak ada bukti bahwa seseorang diwarisi tingkah laku jahat.Kejahatan adalah kondisi sosial,bukan kondisi biologis.

4. Pencegahan dan penanganan Banyak upaya yang dapat di lakukan dalam mengatasi masalah kenakalan remaja. Dibawah ini akan di paparkan beberapa cara untuk mengatasi kenakalan remaja, yaitu : a. Program harus lebih luas cakupannya daripada hanya sekedar berfokus pada kenakalan. Misalnya, pada dasarnya mustahil meningkatkan pencegahan kenakalan tanpa mempertimbangkan kualitas pendidikan yang ada bagi anak-anak muda yang berisiko tinggi. Satu program

yang berhasil, yang dirancang untuk menekan kenakalan remaja terdapat dalam dunia sosiokultural. b. Program harus meiliki komponen-komponen ganda, karena tidak ada satu pun komponen yang berdiri sendiri sebagai peluru ajaib yang dapat memerangi kenakalan. c. Program-program harus sudah dimulai sejak awal masa perkembangan anak untuk mencegah masalah belajar dan masalah perilaku. d. Sekolah memainkan peran penting. Sekolah yang memiliki

kepemimpinan yang kuat, kebijakan disiplin yang adil, partisipasi murid dalam pengambilan keputusan, dan investasi besar terhadap hasil-hasil sekolah oleh murid-murid dan staf memiliki peluang yang lebih baik dalm menekan kenakalan. e. Upaya-upaya harus diarahkan pada perubahan institusional daripada perubahan individual. Yang menjadi titik berat ialah meningkatkan kualitas pendidikan bagi anak-anak yang kurang beruntung. f. Walaupun butir e benar adanya, namun para peneliti menemukan bahwa memberi perhatian kepada masing-masing individu secara intensif dan merancang program secara unik bagi tiap anak merupakan faktor yang penting dalam menangani anak-anak yang berisiko tinggi untuk menjadi nakal. g. Manfaat yang didapatkan dari suatu program seringkali hilang saat program tersebut dihentikan. Oleh karenanya, perlu dikembangkan program yang sifatnya berkesinambungan.

DAFTAR PUSTAKA

Santrock, John W. 1995. Life-Span Development perkembangan Masa Hidup : Erllangga B. Hurlock, Elizabeth. 1980. Psikologi Perkembangan : Erlangga Desmita. 2005. Psikologi Perkembangan : Rosda Yusuf LN, Syamsu. 2009. Mental Hygiene terapi psikospiritual untuk hidup sehat berkualitas : Maestro