Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (Geoprocessing)

Oleh:

Nama NPM Shift/ Hari/ Tanggal Waktu Asisisten

: Ramdhani Pratama H : 240110090036 : A1 / Senin/ 08 Oktober 2012 : 13.00 s/d 15.00 : Gilar Hadi Mulya Mahardika Putra

LABORATORIUM KOMPUTER JURUSAN TEKNIK DAN MANAJEMEN INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN 2012

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Permukaan bumi pada umumnya tidak beraturan terbukti dengan adanya

lekukan dan tonjolan, seperti adanya jurang. menurut para ahli bentuk bumi pada dasarnya tidak pas bulat kerena mengalami pemepataan pada kutub-kutubnya, sehingga para ahli memilih ellipsida (elips yang diputar pada kutub-kutubnya) sehingga bentuk matematis yang mewakili bumi. Untuk memehami bentuk bumi yang sebenarnya, maka perlu adanya data yang mendukung dan sumber gospasial. sumber-sumber gospasial seperti: foto udara, peta digital, citra satelit dll. Dalam pengolahan peta yang terdapat pada ArcGIS terdapat

Geoprocessing. Geoprocessing merupakan komponen penting yang sering digunakan dalam GIS. Geoprocessing merupakan proses pengolahan data-data spasial yang terintergrasi dengan data base dan display. Sedangkan fungsi lainnya merupakan aplikasi tingkat lanjut pada ArcGIS. ArcGIS dalam pertanian perlu diupayakan semaksimal mungkin, sehingga dapat mendukung maksimalnya hasil produksi pertanian yang diusahakan baik dari hulu maupun hilir.

1.2

Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Mahasiswa dapat mengenali fasilitas tolls sederhana dalam ArctollBox untuk menganalisis data spasial data titik, garis dan poligon. 2. Mahasiswa dapat menggunakan tolls clip, select, intersect, buffer, disslove, dan field calculator. 3. Mahasiswa dapat menggunakan symbologi pada peta yang dibuat.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 ArcCatalog ArcCatalog adalah salah satu program dari ArcGIS yang bisa digunakan antara lain untuk menelusuri atau mencari data (browsing), mengorganisir (organizing), mendistribusikan (distributing) dan mendokumentasikan

(documenting) suatu struktur data dalam ArcGIS. Fungsi ArcCatalog adalah untuk browsing data. Pembuatan shortcut juga tersedia dalam ArcCatalog agar Anda dapat mengakses data dengan mudah. Arccatalog juga untuk mengeksplorasi data geografis dan atributnya, melihat dan membuat metadata, data memodifikasi properti, menambahkan dan menghapus atribut, dan link fitur geografis untuk atribut disimpan dalam tabel terpisah. ArcCatalog menyediakan beberapa fungsi antara lain untuk menampilkan (preview), membuat dokumen dan mengatur data geografis serta membuat geodatabase untuk menyimpan data spasial dan tabular. ArcCatalog merupakan sebuah fasilitas untuk mengatur data dalam jumlah besar yang disimpan tersebar dalam folder data GIS. Tampilan (views) data di dalam ArcCatalog sangat membantu Anda agar cepat mencari data yang Anda perlukan walaupun tersimpan dalam sebuah file, personal geodatabase dan ArcSDE geodatabase dalam jaringan RDBMS. Dalam menggunakan ArcCatalog untuk mengatur dan mengelola folder dan file-file data ketika Anda membuat project database di dalam computer. Anda juga dapat membuat personal geodatabase pada komputer dan membuat atau mengimpor feature class dan tabel. Salah satu keunggulan ArcCatalog adalah karena tersedianya metadata. Metadata adalah data yang menerangkan tentang data yang Anda maksud, seperti informasi sumber data dan status data (apakah masih dalam proses atau sudah selesai). Pada pilihan Metadata Anda akan menemukan beberapa informasi yang lebih detail tentang data yang Anda maksud. Data ini terdapat dalam beberapa format yang telah disediakan oleh ArcCatalog. Sehingga Anda dapat menambah

atau mengurangi informasi tentang data tersebut. ArcCatalog menyediakan beberapa format data, di antaranya adalah: 1. FGDC (Federal Geographic Data Commitee), 2. FGDC Classic 3. FGDC ESRI 4. FGDC FAQ 5. FGDC Geography Network 6. ISO (International Organization StAndardization) 7. ISO Geography Networ 2.2 ArcMap ArcMap adalah salah satu sub bagian dari kesatuan software ArcGIS Desktop yang memiliki banyak fungsi, mulai membuat, mengedit menampilkan, melakukan query dan analisis spasial hingga menghasilkan informasi spasial, baik dalam bentuk peta maupun dalam bentuk report dalam bentuk tabel. 2.2.1 Menjalankan ArcMap Untuk menjalankan ArcMap anda dapat melakukannya dengan mengklik ikon ArcMap yang caranya adalah sebagai berikut. 1. Klik Start Menu 2. Sorot Programs 3. Sorot ArcGIS 4. Klik ArcMap terdapat pada komputer anda. Salah satu

Gambar 1. Langkah-langkah dalam menjalankan ArcMap 2.3 Geoprocessing Geoprocessing merupakan komponen penting yang sering digunakan dalam GIS. Geoprocessing merupakan proses pengolahan data-data spasial yang terintergrasi dengan data base dan display. Sedangkan fungsi lainnya merupakan aplikasi tingkat lanjut pada ArcGIS. Geoprocessing tools dalam ArcGIS berjumlah hingga lebih dari 450 baik itu dalam tools, models maupun scripts. Toolbox sendiri dibagi kedalam kategori: 3D analyst tools Analysis Tool Cartography Tools Conversion Tools Data Management Tools Geocoding Tools

Geostatical Analyst Tools Linear Referencing Tools Spatial Analysist Tools Spatial Static Tools

2.4 Analysis Tools Toolbox memiliki 4 set dari tools. Data vektor dapat dianalisis dengan tools ini. Adapun tools tersebut adalah: Extract Tools Berisi tools yang digunakan untuk mngedit data dalam fitur dan atribut yang hanya diinginkan. Dalam tools ini setiap data yang diproses dapat langsung tersimpan dalam shapefile. Extract terdiri dari Clip, Select, Split dan Table Select. Overlay Overlay berisi tools untuk integrasi secara topologi, antara lain menghubungkan, menghapus, atau memperbaharui ke dalam fitur kelas yang baru. Overlay terdiri dari Erase, Identity, Intersection, Symentrical Difference, Union dan Update. Proximity Proximity berisi tools untuk menentukan hubungan spasial anatara fitur, dengan berdasarkan hubungan jarak anatara fitur. proximity terdiri dari Buffer, Create Thiesen, Polygo, Genererate Near Table, Multiple Ring Buffer, Near, Point Distance. Fungsi Buffer adalah membentuk buffer polygon untuk jarak tertentu di sekitar input fitur sedangkan fungsi dari Create Thiesen Polygon adalah melakukan konversi dari titik menjadi polygon thiessen. Statistic Statictic terdiri dari Frequency dan Summary Statistic. Frequency berfungsi untuk menghasilkan daftar dari data-data yang muncul dan frekuensi data tersebut. Summary Statistic berfungsi untuk

menghasilkan ringkasan statistik dari tabel input dan kelas fitur dan menyimpan dalam tabel output. Tool ini berisi tipe statistik berikut:

jumlah,

rata-rata,

minimum,

maksimum,

standar

deviasi,

range/jangkauan, pertama dan terkahir. 2.5 Data Management Tools Generalization Dissolve berfungsi untuk mengkelompkan fitur berdasarkan atribut tertentu. Projection and transformation Tools ini berfungsi untuk menentukan sistem kordinat suatu data vektor maupun data raster ( citra satelit, foto udara) Features Tools ini berfungsi untuk mengatur data vektor yang akan digunakan. Salah satunya adalah berfungsi Feature to (tipe data shapefile) yaitu berfungsi untuk mengubah data vektor dari satu bentuk ke bentuk lainnya, Misalnya poligon ke titik, dari titik ke poligon.

BAB III HASIL PRAKTIKUM

Gambar 2. Hasil Symbologi Arahan Pemanfaatan Lahan

Gambar 3. Land Use Function pada Arahan Pemanfaatan Lahan

DAFTAR PUSTAKA Modul Praktikum Sistem Informasi Geografis 2012. Rahmawati, Firli Dina. 2006. Sistem Informasi Geografis. Universitas Muhammadiyah. Malang.