Anda di halaman 1dari 47

KONFIDENSIAL

PENGETAHUAN PEMBINAAN TERITORIAL


BAB I PENDAHULUAN 1. Umum. a. Geografi Negara Kesatuan Republik Indonesia terdiri dari rangkaian pulau-pulau yang terbentang dari Sabang sampai Marauke memiliki lautan yang sangat luas serta beraneka ragam suku, bahasa, budaya dan agama, serta dilatar belakangi tingkat pendidikan masyarakat yang belum merata, mengandung kerawanan terjadinya disintegrasi bangsa dan wilayah NKRI. Berangkat dari titik kelemahan tersebut diatas, untuk mengantisipasi timbulnya berbagai macam gejolak sosial yang mengarah disintegrasi bangsa, maka dalam memelihara dan menjaga kedaulatan Negara, sistem pertahanan yang digunakan adalah Sistem Pertahanan Semesta. b. TNI AD merupakan bagian integral dari TNI, dalam rangka menunjang keberhasilan tugas pokok TNI maka tugas pokok TNI AD adalah menegakkan kedaulatan negara dan keutuhan wilayah darat Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia di wilayah daratan dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. c. Guna menunjang keberhasilan tugas pokok TNI AD yang dihadapkan dengan kondisi geografi maupun keaneka ragaman suku, bahasa, budaya dan agama serta dikaitkan sistem pertahanan semesta maka, untuk mengantisipasi ancaman, TNI AD menggelar kekuatannya menjadi Balahanwil dan Balahanpus TNI. d. Agar pelaksanaan tugas pokok berhasil maka TNI AD memerlukan dukungan kemanunggalan TNI dan Rakyat melalui pembinaan teritorial, dan dalam melaksanakan pembinaan teritorial di wilayahnya, maka diperlukan pokok-pokok penyelenggaraan pembinaan teritorial. 2. Maksud dan Tujuan. a. Maksud. Sebagai pedoman bagi Pasis dalam proses belajar mengajar di Seskoad. b. Tujuan. Agar Pasis memahami pengetahuan Binter dan mampu mengaplikasikan dalam pelaksanaan tugas. 3. Ruang Lingkup dan Tata Urut. a. Ruang Lingkup. Lingkup bahasan pengetahuan Binter TNI AD ini meliputi tugas dan fungsi, pembinaan, penggunaan serta penyelenggaraan Binter. KONFIDENSIAL

b.

Tata Urut. 1) 2) 3) 4) 5) 6) Pendahuluan. Tugas dan fungsi TNI AD. Pembinaan dan penggunaan Binter. Tataran Kewenangan. Konsepsi Penyelenggaraan Binter. Penutup.

4.

Dasar. a. Undang-Undang RI No. 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara. b. Undang-Undang RI No. 32 tahun 2004 tentang Otonomi Daerah. c. UU RI No. 34 Th. 2004 tentang TNI. d. Keputusan KASAD No. KEP / 23 / IV / 2007 tanggal 24 April 2007 tentang Naskah Sementara Doktrin TNI AD Kartika Eka Paksi e. Bujuk Induk No. Skep / 98 / V / 2007 tanggal 16 Mei 2007 tentang Pembinaan Teritorial.

5.

Pengertian (Terlampir).

BAB II TUGAS DAN FUNGSI TNI AD

6. Umum. TNI AD sebagai bagian dari TNI memikul tugas dan fungsi yang tidak sedikit. Disamping melaksanakan tugas pokoknya sebagai pembina pertempuran, TNI AD juga melaksanakan kegiatan pembinaan teritorial di wilayah sesuai dengan fungsi dan tanggung jawabnya dalam mencapai tugas pokok yang telah ditetapkan oleh pimpinan TNI baik masa damai ataupun masa perang. 7. Kedudukan Satuan TNI AD. TNI AD sebagai bagian dari TNI terorganisir dalam bentuk Satpur, Satbanpur, Satbanmin dan Kowil/Koter berdasarkan fungsi utama TNI AD. Disamping mengemban fungsi teknis yang menjadi tataran kewenangan dan merupakan tugas pokok, mengemban pula fungsi organik militer. Dengan demikian kedudukan satuan TNI AD di suatu wilayah disamping melaksanakan tugas pokoknya sebagai pembina teknis pertempuran, juga

3 melaksanakan kegiatan pembinaan teritorial di wilayah sesuai fungsi dan tanggung jawabnya dalam mendukung pencapaian tugas pokok. 8. Tugas Pokok dan Tugas-Tugas TNI AD. a. Tugas Pokok TNI AD. Sebagai bagian dari TNI, tugas pokok TNI AD adalah menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. b. Tugas-Tugas TNI AD. Mengacu pada tugas pokok dan tugas bantuan tersebut di atas, maka tugas-tugas TNI AD dirumuskan sebagai berikut : 1) Melaksanakan tugas TNI matra darat dibidang pertahanan, yaitu dengan melakukan Operasi Militer untuk Perang (OMP) dan Operasi Militer Selain Perang (OMSP). 2) Melaksanakan tugas TNI dalam menjaga keamanan wilayah perbatasan darat dengan negara lain, yaitu dengan melakukan segala upaya, pekerjaan, dan kegiatan untuk menjamin tegaknya kedaulatan negara, keutuhan wilayah, dan keselamatan bangsa di wilayah perbatasan darat dengan negara lain dan di pulau-pulau terluas/ terpencil dari segala bentuk ancaman dan pelanggaran. 3) Melaksanakan tugas TNI dalam pembangunan dan pengembangan kekuatan matra darat, Yaitu dengan melakukan segala upaya, pekerjaan dan kegiatan untuk mewujudkan penampilan postur TNI AD yang merupakan keterpaduan kekuatan, kemampuan, dan gelar kekuatan TNI AD serta tersusunnya komponen cadangan dan komponen pendukung pertahanan negara matra darat. 4) Melaksanakan pemberdayaan wilayah pertahanan di darat, dengan menyelenggarakan perencanaan, pengembangan, pengerahan dan pengendalian wilayah pertahanan untuk kepentingan pertahanan negara di darat sesuai dengan Sistem Pertahanan Semesta (Sishanta) melalui pembinaan teritorial yaitu dengan : a) Membantu pemerintah menyiapkan potensi nasional menjadi kekuatan pertahanan aspek darat yang dipersiapkan secara dini, yang meliputi wilayah pertahanan beserta kekuatan pendukungnya, untuk melaksanakan operasi militer untuk perang, yang pelaksanaannya didasarkan pada kepentingan negara sesuai dengan Sishanta. b) Membantu pemerintah menyelenggarakan pelatihan kemiliteran secara wajib bagi warga negara sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan.

4 c) Membantu pemerintah memberdayakan rakyat sebagai kekuatan pendukung. 9. Fungsi-Fungsi TNI AD. Dalam melaksanakan tugas-tugas tersebut diatas, TNI AD menyelenggarakan fungsi utama sebagai berikut : a. Fungsi Utama. 1) Pertempuran. Fungsi ini menyelenggarakan pertempuran di darat, baik sebagai bagian dari suatu komando operasi gabungan maupun dalam bentuk operasi darat secara mandiri, dalam rangka pertahanan negara di darat. 2) Pembinaan Teritorial. Fungsi ini menyelenggarakan perencanaan, pengembangan, pengerahan dan pengendalian potensi wilayah pertahanan dengan segenap aspeknya untuk menjadi kekuatan sebagai ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh untuk kepentingan pertahanan negara di darat. 3) Pembinaan kekuatan. a) Penyiapan kekuatan. Menyelenggarakan penyiapan kekuatan TNI AD, yang mempunyai kemampuan intelijen, tempur, pembinaan teritorial dan kemampuan dukungan serta penataan gelar kekuatan dalam rangka kemantapan dan kesiapan operasional penyelenggaraan pertahanan negara di darat. b) Pengembangan kekuatan. Mengembangkan kekuatan, kemampuan dan gelar kekuatan satuan TNI AD yang profesional dalam rangka penyelenggaraan pertahanan negara di darat. b. Fungsi Organik Militer. 1) Intelijen. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan kegiatan fungsi intelijen, yang meliputi penyelidikan, pengamanan dan penggalangan secara terbatas dalam rangka pertahanan negara di darat. 2) Operasi. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan operasi TNI AD dalam rangka pertahanan negara di darat dan pelaksanaan tugas lainnya. 3) Personel. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan tenaga manusia dan pembinaan personel melalui penyediaan, pendidikan, penggunaan, perawatan dan pemisahan.

5 4) Logistik. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan logistik untuk mendukung pelaksanaan tugas yang meliputi pembinaan dan penggunaan kekuatan. 5) Teritorial. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan teknis teritorial melalui penyiapan kemampuan agar dapat melaksanakan metode Binter dalam rangka pencapaian tugas pokok TNI AD. 6) Perencanaan. Fungsi ini menyelenggarakan perumusan dan penentuan kebijaksanaan strategis, perencanaan dan anggaran serta program dalam rangka pemeliharaan dan pengembangan kemampuan kekuatan TNI AD, guna mencapai tujuan sesuai dengan sasaran yang telah ditentukan. 7) Pengawasan dan Pemeriksaan. Fungsi ini menyelenggarakan pengawasan dan pemeriksaan terhadap kinerja dan perbendaharaan untuk menjamin optimalisasi pencapaian tujuan dan sasaran secara efektif, efisien dan ekonomis serta tidak menyimpang dari ketertiban administrasi dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. c. Fungsi Organik Pembinaan. 1) Doktrin. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan doktrin sesuai dengan stratanya dalam menjamin kemuktakhiran sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta aturan hukum yang berlaku. 2) Pendidikan. Fungsi pendidikan dalam rangka profesional. ini menyelenggarakan pembinaan pembinaan personel TNI AD yang

3) Latihan. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan latihan perorangan dan satuan dalam rangka pembinaan kemampuan TNI AD dan pelatihan dasar kemiliteran bagi warga negara yang diatur oleh undang-undang. d. Fungsi Teknis Militer Umum. 1) Infanteri. Fungsi ini menyelenggarakan pertempuran darat dengan menggunakan kemampuan manuver, pertempuran jarak dekat dan tembakan Infanteri. 2) Kavaleri. Fungsi ini menyelenggarakan pertempuran darat dengan menggunakan kendaraan tempur berlapis baja dan atau kuda Kavaleri sebagai alat peralatan utamanya. 3) Artileri Medan. Fungsi ini menyelenggarakan bantuan tembakan utama didarat secara dekat, kontinyu dan tepat pada

6 waktunya kepada satuan yang dibantu dengan cara menghancurkan atau menetralisir sasaran-sasaran yang mengganggu tercapainya tugas satuan yang dibantu. 4) Artileri Pertahanan Udara. Fungsi ini menyelenggarakan pertahanan udara aktif untuk menghancurkan, meniadakan atau mengurangi daya guna dan hasil guna segala bentuk ancaman udara musuh dengan menggunakan meriam dan peluru kendali darat dalam rangka Pertahanan Udara (Hanud) di medan operasi maupun Pertahanan Udara Nasional (Hanudnas). 5) Penerbangan. Fungsi ini menyelenggarakan manuver mobil udara, bantuan tembakan Penerbad, pengintaian udara, dukungan komando dan pengendalian serta angkutan udara. 6) Zeni. Fungsi ini menyelenggarakan konstruksi dan destruksi serta Nubika pasif guna memperbesar daya gerak sendiri, memperkecil daya gerak musuh serta mempertahankan keberadaan satuan yang dibantu. 7) Perhubungan. Fungsi ini menyelenggarakan komunikasi, perang elektronika dan foto film militer serta konstruksi, pembekalan, pemeliharaan dan instalasi (Konbekharstal) alat peralatan perhubungan untuk mendukung tugas satuan TNI AD. 8) Peralatan. Fungsi ini menyelenggarakan pembekalan dan pemeliharaan materiil peralatan, guna mendukung pelaksanaan tugas satuan TNI AD. 9) Pembekalan dan Angkutan. Fungsi ini menyelenggarakan pembekalan, pelayanan jasa dan pemeliharaan bekal-bekal Bekang. 10) Kesehatan. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan kesehatan prajurit, PNS dan keluarga TNI AD melalui dukungan kesehatan dan pelayanan kesehatan. 11) Polisi Militer. Fungsi ini menyelenggarakan pemeliharaan, penegakan hukum, disiplin dan tata tertib di lingkungan dan bagi kepentingan TNI AD. 12) Ajudan Jenderal. Fungsi ini menyelenggarakan pengurusan administrasi personel, administrasi umum dan pemeliharaan kesejahteraan moril Prajurit/PNS TNI AD. 13) Topografi. Fungsi ini menyelenggarakan penyediaan dan penyajian informasi geografi/medan. 14) Hukum. Fungsi ini menyelenggarakan dukungan hukum dan bantuan hukum serta perundang-undangan.

7 15) Keuangan. Fungsi ini menyelenggarakan administrasi penganggaran dan pembiayaan, penatabukuan serta pengendalian keuangan. e. Fungsi Teknis Militer Khusus. 1) Pasukan Khusus. Fungsi ini menyelenggarakan operasi khusus yang bersifat strategis dengan perlengkapan, peralatan dan kemampuan satuan khusus. 2) Raider. Fungsi ini menyelenggarakan operasi khusus yang bersifat taktis dengan perlengkapan, peralatan dan kemampuan satuan Raider. f. Fungsi Khusus. 1) Jasmani Militer. Fungsi ini menyelenggarakan pembentukan, peningkatan dan pemeliharaan jasmani militer perseorangan dan satuan TNI AD. 2) Pembinaan Mental. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan, pemeliharaan dan peningkatan mental yang meliputi mental rohani, mental ideologi dan mental kejuangan dalam rangka memantapkan ketaqwaan, nasionalisme dan militansi prajurit serta PNS TNI AD. 3) Psikologi. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan, fungsi kejiwaan prajurit meliputi penyiapan, pemeliharaan dan perawatan kondisi kejiwaan prajurit baik secara perseorangan maupun dalam hubungan satuan dalam rangka terpeliharanya motivasi, semangat, kepemimpinan dan kinerja satuan yang optimal. 4) Penelitian dan Pengembangan. Fungsi ini menyelenggarakan penelitian dan pengembangan bidang insani, sistem dan metoda, struktur/organisasi dan materiil TNI AD. 5) Sejarah. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan, pengumpulan dan pemeliharaan data bagi penyusunan sejarah TNI AD serta pelestarian nilai dan semangat juang dilingkungan TNI AD. 6) Sistem Informasi. Fungsi ini menyelenggarakan pembinaan sistem informasi TNI AD secara elektronis di bidang administrasi, kekuatan dan lingkungan operasi TNI AD. 7) Penerangan. Fungsi ini menyelenggarakan kegiatan penerangan, yang meliputi penerangan satuan, penerangan umum, penerangan khusus dan penulisan strategis dalam rangka mendukung tugas pokok TNI AD. 10. Tugas-Tugas Bidang Teritorial.

8 a. Lingkup Teritorial sangat luas, menyangkut segala aspek yang meliputi unsur geografi, demografi dan kondisi sosial masyarakat. Oleh karenanya, pembinaan harus dilaksanakan secara komprehensif dan terus menerus. Jika dikaitkan dengan kepentingan pertahanan nasional, maka penanganan masalah teritorial harus dilakukan jauh sebelum perang, selama perang dan setelah perang. b. Komando kewilayahan dalam melaksanakan pembinaan teritorial, hendaknya dilaksanakan secara proporsional dan profesional tanpa terlibat dalam politik praktis dan tidak mencampuri urusan instansi lain. Adanya opini bahwa TNI AD bertindak tanpa landasan hukum, jelas ini tidak beralasan. Karena payung hukum Kowil dalam melaksanakan Binter berada dalam tugas pokok TNI AD. Perlu ditegaskan TNI AD bukanlah alat kekuasaan, tetapi alat pertahanan negara yang berlandaskan hukum negara. Harus dimengerti bahwa hukum dan HAM bukan untuk ditakuti tetapi ditaati dan dihormati. c. Pembagian Tugas. 1) Komando kewilayahan melaksanakan tugas sesuai dengan tugasnya dimulai dari tingkat yang paling rendah Babinsa sampai dengan yang paling tinggi Kodam. 2) Satuan non Kowil melaksanakan tugas pembinaan teritorial terbatas sesuai arahan Dankowil, sehinga tidak terjadi benturan dalam pelaksanaan tugas. d. Tugas satuan maupun aparat kewilayahan, ditentukan sebagai berikut : 1) Markas Besar TNI AD. Menyelenggarakan fungsi staf umum dibidang pembinaan teritorial yang meliputi : a) Pembianaan geografi. Menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan mengenai penyusunan rencana umum tata ruang Wilayah pertahanan, logistik wilayah, pendayagunaan sumber daya alam/buatan, sarana dan prasarana nasional, pelestarian hidup serta penanggulangan bencana alam dalam rangka mewujudkan ruang juang yang tangguh bagi kepentingan pertahanan negara di daratan. b) Pembinaan demografi. Menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan mengenai pembinaan pertumbuhan, penyebaran, komposisi dan komunikasi penduduk, komponen cadangan dan komponen pendukung Hanneg serta peningkatan kemampuan bela negara dalam rangka mewujudkan alat juang yang tangguh bagi kepentingan pertahanan negara di daratan. c) Pembinaan kondisi sosial. Menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan mengenai pemantapan kondisi ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya dan pertahanan dalam

9 rangka mewujudkan kondisi juang yang tangguh bagi kepentingan pertahanan negara di daratan. d) Pembinaan komunikasi sosial. Menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan mengenai komunikasi sosial sebagai metoda dan komunikasi sosial sebagai kemampuan aparat teritorial dalam berkomunikasi dengan seluruh komponen masyarakat dan aparat pemerintah terkait guna terwujudnya saling pengertian dan kebersamaan yang memungkinkan timbulnya keinginan masyarakat untuk berpartisipasi dibidang pertahanan negara di daratan. e) Pembinaan Bakti TNI. Menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan mengenai pelaksanaan Operasi Bakti TNI sesuai wewenang yang dilimpahkan Panglima TNI dan Karya Bakti dalam rangka mendukung pembangunan nasional dan peningkatan kemanunggalan TNI rakyat yang berdayaguna bagi kepentingan pertahanan negara di daratan. f) Pembinaan ketahanan wilayah. Menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan mengenai penyusunan, pengembangan, pengerahan dan pengendalian potensi wilayah dalam rangka mewujudkan stabilitas pertahanan yang mantap dan dinamis bagi kepentingan pertahanan negara di daratan. 2) Komando Daerah Militer. teritorial di wilayah yang meliputi: Menyelenggarakan pembinaan

a) Merencanakan dan menyiapkan rencana umum tata ruang wilayah pertahanan yang dipadukan dengan Renbangda dalam rangka menyiapkan daerah operasi untuk mendukung keberhasilan pelaksanaan operasi tempur. b) Menyelenggarakan wajib militer bagi warga negara dan melatih rakyat dalam rangka menyiapkan komponen cadangan untuk kepentingan pertahanan negara di daratan. c) Menyelenggarakan komunikasi sosial dengan seluruh komponen masyarakat di wilayahnya, guna menunjang kemanunggalan TNI Rakyat dalam rangka menciptakan kebersamaan pelaksanaan pertahanan negara sesuai bidang masing-masing. d) Merencanakan dan menyusun pelaksanaan Bakti TNI sesuai dengan permintaan pemerintah daerah. e) Menyelenggarakan mission). tugas-tugas kemanusiaan (civic

10 f) Menyelenggarakan dan melaksanakan dukungan bantuan administrasi bagi instansi/organisasi/badan yang berada di daerahnya dalam rangka unsur pelayanan daerah. 3) Komando Resort Militer. torial di wilayah yang meliputi: Menyelenggarakan pembinaan teri-

a) Merencanakan, menyusun dan menyiapkan rencana umum tata ruang wilayah pertahanan yang dipadukan dengan rencana pembangunan daerah dalam rangka menyiapkan daerah pangkal perlawanan untuk mendukung keberhasilan pelaksanaan operasi tempur. b) Menyelenggarakan dan melatih rakyat yang dikoordinasikan dengan instansi terkait didaerahnya dalam rangka menyiapkan komponen cadangan maupun komponen pendukung Hanneg untuk kepentingan pertahanan. c) Menyelenggarakan komunikasi sosial dengan seluruh komponen masyarakat di wilayahnya, guna mendukung kemanunggalan TNI Rakyat. d) Menyusun dan mengajukan rencana pelaksanaan Bakti TNI ke komando atas, sesuai permintaan pemerintah daerah. e) Menyelenggarakan mission). tugas-tugas kemanusiaan (civic

f) Menyelenggarakan dan melaksanakan dukungan bantuan administrasi bagi instansi / organisasi / badan yang berada di wilayahnya dalam rangka unsur pelayanan wilayah. g) Merencanakan, menyusun, mengerahkan dan mengendalikan operasi/kegiatan teritorial untuk menyiapkan daya tangkal dan kemampuan perlawanan wilayah dalam rangka pertahanan daerah. 4) Komando Distrik Militer. rial di wilayah, yang meliputi : Menyelenggarakan pembinaan terito-

a) Merencanakan dan menyiapkan rencana umum tata ruang wilayah pertahanan yang dipadukan dengan rencana tata ruang wilayah Kabupaten/Kota dalam rangka pembinaan Sumda Hanneg di wilayahnya untuk mendukung keberhasilan pelaksanaan operasi tempur. b) Menyelenggarakan pembinaan perlawanan rakyat dalam rangka menyiapkan komponen cadangan dan komponen pendukung Hanneg.

11

c) Menyelenggarakan komunikasi sosial dan pembinaan Keluarga Besar TNI di daerahnya dalam rangka mendukung Kemanunggalan TNI-Rakyat. d) Merencanakan dan menyusun pelaksanaan Bakti TNI sesuai dengan permintaan pemerintah daerah. e) Menyelenggarakan mission). tugas-tugas kemanusiaan (civic

f) Menyiapkan data teritorial di daerahnya untuk kepentingan pertahanan negara di darat. 5) Komando Rayon Militer. teritorial di wilayah, yang meliputi : a) Melaksanakan Dandim. Menyelenggarakan pembinaan

pembinaan

teritorial sesuai petunjuk

b) Melaksanakan pembinaan data geografi yang meliputi fasilitas dan prasarana pertahanan di pedesaan, medan-medan yang mempunyai nilai taktis/pertahanan, medan latihan dan pangkal perlawanan dalam rangka penyiapan pertahanan darat di wilayahnya. c) Melaksanakan pembinaan data demografi berupa pencatatan dan pengendalian komponen cadangan dan komponen pendukung. d) Melaksanakan pembinaan data kondisi sosial berupa pencatatan dan pengendalian Ipoleksosbudmil. e) Melaksanakan komunikasi sosial dengan seluruh komponen masyarakat di wilayahnya, guna mendukung kemanunggalan TNI-Rakyat. f) Membantu pengawasan dan pengurusan pengungsi akibat bencana alam, kerusuhan sosial dan korban perang sesuai petunjuk Dandim. g) Melaksanakan latihan pendahuluan dasar kemiliteran bagi komponen cadangan dan komponen pendukung Hanneg. 6) Bintara Pembina Desa. teritorial di wilayah, yang meliputi : Menyelenggarakan pembinaan

12

a) b) c)

Melatih satuan perlawanan rakyat. Memimpin perlawanan rakyat di pedesaan. Memberikan penyuluhan kesadaran bela negara.

d) Memberikan penyuluhan pembangunan masyarakat desa di bidang pertahanan darat. e) Melakukan pencatatan, pengawasan fasilitas/prasarana pertahanan di pedasaan. f) Melaksanakan pencatatan tentang data geografi, demografi dan konsos yang berada di wilayahnya untuk dilaporkan kepada Danramil. 11. Evaluasi. a. Jelaskan tugas pokok, tugas bantuan dan tugas-tugas TNI AD dalam Penyelenggaraan Pembinaan Teritorial. b. Jelaskan tugas Kodam dalam menyelenggarakan Pembinaan Teritorial di wilayahnya. c. Jelaskan tugas Kodim dalam menyelenggarakan Pembinaan Teritorial di wilayahnya. BAB III PEMBINAAN DAN PENYELENGGARAAN BINTER 12. Umum. Dalam UU RI Nomor 34 tahun 2004 Pasal 8 d menyatakan Angkatan Darat bertugas melaksanakan pemberdayaan wilayah pertahanan di darat. Tugas pemberdayaan wilayah pertahanan di darat yang diamanahkan oleh Undang-Undang kepada Angkatan Darat tersebut dilaksanakan dengan Pembinaan Teritorial (Binter) yang dapat dilaksanakan dalam bentuk kegiatan operasi ataupun pembinaan, yang sifatnya sebagai salah satu fungsi utama TNI AD. Agar penyelenggaraan Binter bisa dipahami dan dilaksanakan secara benar sesuai dengan perundang-undangan, maka perlu adanya ketentuan-ketentuan pokok yang mengatur tentang Binter, perlu adanya konsepsi dasar penyelenggaraan Binter, pedoman dalam pembinaan fungsi Binter serta penyelenggaraan fungsi Binter TNI AD. 13. Pengertian Binter TNI AD.

13

a. Dalam Perspektif Teknis Militer. Binter merupakan salah satu istilah teknis dalam ilmu kemiliteran. b. Dalam Perspektif Kegiatan. Binter yang dilakukan TNI AD adalah upaya, pekerjaan dan tindakan, baik secara berdiri sendiri maupun bersama dengan aparat terkait dan komponen bangsa lainnya untuk membantu pemerintah dalam menyiapkan kekuatan pertahanan aspek darat yang meliputi wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya serta terwujudnya kemanunggalan TNI-Rakyat, yang dilaksanakan sesuai kewenangan dan Peraturan Perundangan-undangan dalam rangka tercapainya tugas pokok TNI AD. 14. Peran Binter TNI AD. Dalam perspektif kegiatan, Pembinaan Teritorial TNI AD memiliki peran sebagai salah satu kegiatan utama dalam pemberdayaan wilayah pertahanan di darat dan mewujudkan kemanunggalan TNI-Rakyat dalam rangka mendukung tugas pokok TNI AD dalam sistem pertahanan negara. 15. Hakikat Binter TNI AD. Pembinaan Teritorial TNI AD pada hakikatnya adalah kegiatan penyiapan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya secara dini sesuai dengan Sistem Pertahanan Semesta serta upaya untuk membangun, memelihara, meningkatkan dan memantapkan Kemanunggalan TNI-Rakyat melalui kegiatan bantuan untuk mengatasi kesulitan masyarakat. 16. Sifat dan Lingkup Fungsi Binter TNI AD. a. Sifat. 1) Kegiatan Binter memiliki sifat sebagai terkoordinasikan, lintas sektoral, terkait dan terpadu. kegiatan yang

2) Kegiatan Binter memiliki sifat sebagai kegiatan untuk kepentingan pertahanan negara dan membantu mengatasi kesulitan masyarakat. b. Lingkup. 1) Dalam lingkup Sistem Pertahanan Semesta (Sishanta). Fungsi Binter diarahkan untuk membantu pemerintah dalam menyiapkan dan mewujudkan Sistem Pertahanan Semesta. 2) Dalam lingkup Pembangunan Nasional. Fungsi Binter diarahkan untuk membantu pemerintah dalam mensukseskan pembangunan nasional, utamanya mengatasi berbagai kesulitan yang terjadi di dalam kehidupan masyarakat dan mewujudkan ketahanan dalam semua aspek kehidupan masyarakat dalam rangka ketahanan nasional.

14 3) Dalam lingkup Sisbin TNI AD. Fungsi Binter diarahkan untuk memberikan batas-batas ruang lingkup yang harus dilaksanakan TNI AD dalam melaksanakan Binter. 17. Tujuan Binter TNI AD. a. Dalam perspektif kepentingan Hanneg, bertujuan untuk menyiapkan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya secara dini dalam rangka memenangkan peperangan. b. Dalam perspektif kepentingan masyarakat, bertujuan untuk membantu mengatasi kesulitan masyarakat. c. Dalam perspektif kepentingan TNI AD, bertujuan untuk tercapainya Tugas Pokok TNI AD

18.

Sasaran Binter TNI AD. a. Terwujudnya ruang juang yang tangguh berupa wilayah pertahanan aspek darat yang siap sebagai mandala perang atau mandala operasi, dan mendukung bagi kepentingan operasi satuan sendiri dalam memenangkan pertempuran di darat. b. Terwujudnya alat juang yang tangguh berupa tersedianya komponen cadangan dan komponen pendukung yang sudah terorganisir secara nyata dengan segenap perangkatnya yang siap digunakan untuk kekuatan pengganda TNI AD untuk memenangkan pertempuran di darat. c. Terwujudnya kondisi juang yang tangguh berupa kondisi dinamis masyarakat dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, yang tercermin dalam sikap dan perilaku yang dijiwai oleh kecintaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, bertanggung jawab dan rela berkorban dalam pengabdian kepada negara dan bangsa. d. Terwujudnya kemanunggalan TNI-Rakyat yang tangguh berupa ikatan yang kokoh dan kuat serta bersatu padunya TNI-Rakyat, baik secara fisik maupun non fisik.

19. Fungsi Binter TNI AD. Pembinaan Teritorial TNI AD yang diarahkan untuk membantu pemerintah dalam pengelolaan potensi nasional melalui Pembinaan

15 Kemampuan Teritorial, Perlawanan Wilayah, Komunikasi Sosial dan Bakti TNI, berfungsi untuk : a. Membantu pemerintah menyiapkan potensi nasional menjadi kekuatan pertahanan aspek darat yang dipersiapkan secara dini, meliputi wilayah pertahanan beserta kekuatan pendukungnya, untuk melaksanakan operasi militer untuk perang, yang pelaksanaannya didasarkan pada kepentingan pertahanan negara sesuai dengan Sistem Pertahanan Semesta. b. Membantu pemerintah menyelenggarakan pelatihan dasar kemiliteran secara wajib bagi warga negara sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan. c. Membantu pemerintah memberdayakan rakyat sebagai kekuatan pendukung. d. Membantu tugas pemerintah untuk pemberian bantuan kemanusiaan, menanggulangi akibat bencana alam, pengungsian, merehabilitasi infra struktur dan mengatasi masalah akibat pemogokan serta konflik komunal. e. Membangun memelihara, kemanunggalan TNI-Rakyat. meningkatkan dan memantapkan

20.

Subjek Binter TNI AD. a. Satuan Kowil. Satuan Kowil adalah Kodam, Korem, Kodim dan Koramil, yang menyelenggarakan Pembinaan Teritorial secara terus menerus, baik secara berdiri sendiri maupun bersama-sama instansi terkait dan komponen masyarakat lainnya, sesuai dengan kewenangan dan Peraturan Perundangan-undangan. b. Satuan Non Kowil. Satuan Non Kowil adalah Satuan Tempur, Satuan Bantuan Tempur, Satuan Bantuan Administrasi dan Balakpus TNI AD serta Balak di tingkat daerah menyelenggarakan Pembinaan Teritorial secara terbatas, sesuai kebijakan pimpinan TNI AD.

16 c. Perorangan. Setiap prajurit, secara perorangan dapat dan harus menyelenggarakan Pembinaan Teritorial dalam bentuk yang paling sederhana adalah memiliki perilaku sebagaimana yang digariskan di dalam 8 Wajib TNI melalui prilaku ini diharapkan akan terwujudlah Kemanunggalan TNI-Rakyat. 21. Objek Binter TNI AD. a. Geografi. Aspek geografi disiapkan sebagai wilayah pertahanan yang mampu memberikan ruang gerak bagi pasukan sendiri dalam rangka memenangkan peperangan. Sumber daya yang ada di dalamnya dan di atasnya, diberdayakan sebagai logistik wilayah untuk kepentingan pertahanan negara. b. Demografi. Aspek demografi disiapkan sebagai kekuatan pendukung yang memiliki kemampuan dan keterampilan untuk diorganisir dalam Komponen Cadangan dan Komponen Pendukung. c. Kondisi Sosial. Aspek kondisi sosial yang merupakan aspek kehidupan manusia yang terdiri dari unsur Ipoleksosbud Hankam disiapkan sebagai kekuatan pendukung, yaitu masyarakat yang memiliki ketahanan dalam bidang Ipoleksosbud Hankam yang didasarkan pada paradigma nasional, Pancasila, UUD 1945, Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional. 22. Metoda Binter TNI AD. Metode Binter meliputi : a. Komunikasi Sosial. Komunikasi Sosial dalam kegiatan Binter adalah upaya, pekerjaan dan kegiatan yang diselenggarakan oleh Satuan Jajaran TNI AD guna penyampaian pikiran dan pandangannya yang terkait dengan Pemberdayaan Wilayah Pertahanan di darat yang meliputi wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya serta membangun, memelihara, meningkatkan dan memantapkan Kemanunggalan TNI-Rakyat. b. Bakti TNI. Bakti TNI dalam kegiatan Binter adalah upaya, pekerjaan dan kegiatan yang diselenggarakan oleh Satuan Jajaran TNI AD dalam membantu menyelenggarakan kegiatan bantuan kemanusiaan untuk menangani masalah-masalah sosial atas permintaan instansi dan atau inisiatif sendiri dan terkoordinasikan, serta berbagai hal yang terkait dengan penyiapan wilayah pertahanan di darat dan kekuatan pendukungnya yang dilaksanakan baik secara berdiri sendiri maupun bersama-sama dengan instansi terkait dan komponen masyarakat lainnya. c. Binwanwil. Binwanwil dalam kegiatan Binter adalah upaya, pekerjaan dan kegiatan yang diselenggarakan oleh Satuan Jajaran TNI AD dalam

17 rangka mewujudkan kekuatan pertahanan aspek darat, baik yang menyangkut wilayah pertahanan maupun kekuatan pendukung yang memiliki ketahanan dalam semua aspek kehidupan dan memiliki kemampuan dan keterampilan serta upaya bela negara, untuk menangkal setiap ancaman dan gangguan yang membahayakan kedaulatan dan keutuhan wilayah NKRI yang dilaksanakan sesuai kewenangan dan Peraturan Perundang-undangan. 23. Asas Pembinaan Teritorial TNI AD. a. Tujuan. Binter dilaksanakan dengan tujuan yang jelas dan mudah dipahami oleh semua pihak, yaitu untuk kepentingan pertahanan negara dan membantu mengatasi kesulitan masyarakat. b. Kesatuan Komando. Binter dilaksanakan oleh seluruh Satuan TNI AD di wilayah dengan perencanaan yang terpadu serta di bawah satu komando dan pengendalian Komandan Kewilayahan setempat. c. Kesetaraan. Binter dilaksanakan bersama-sama komponen bangsa lainnya, dalam posisi yang setara dan tidak ada yang menempatkan sebagai komponen yang paling dominan, sehingga terjadi harmonisasi dalam pelaksanaan. d. Keterpaduan. Binter dilaksanakan secara terpadu dan lintas sektoral, baik dalam perencanaan, pelaksanaan, pengendalian dan pengawasan sehingga hasilnya dapat maksimal. e. Kekenyalan. Binter dilaksanakan dengan perencanaan yang fleksibel, sehingga mampu merespon setiap perubahan situasi yang terjadi di lapangan. f. Kesederhanaan. Binter dilaksanakan secara sederhana tetapi tepat sasaran dan tepat guna, sehingga memudahkan pelaksanaan di lapangan. g. Terus menerus. Binter dilaksanakan sepanjang berkesinambungan sehingga berhasilguna dan berdayaguna. 24. Stratifikasi Buku Petunjuk Binter. a. Dalam rangka pembinaan Doktrin Binter, disusunlah Buku Petunjuk Induk tentang Binter, yang selanjutnya dijabarkan dalam Buku Petunjuk Pembinaan, yaitu Bujukbin tentang Binter. Sedangkan dalam rangka masa dan

18 penggunaan fungsi Binter dijabarkan dalam Buku Petunjuk Operasi, yaitu Bujukops tentang Binter. b. Buku Petunjuk Pembinaan dijabarkan dalam beberapa Buku Petunjuk Administrasi atau Bujukmin, yang selanjutnya akan dijabarkan dalam beberapa Buku Petunjuk Teknik atau Bujuknik. c. Buku Petunjuk Operasi dijabarkan dalam beberapa Buku Petunjuk Lapangan atau Bujuklap, yang selanjutnya akan dijabarkan dalam beberapa Buku Petunjuk teknik atau Bujuknik. d. Disamping Bujuknik yang merupakan jabaran dari Bujukbin dan Bujukops, juga ada Bujuknik yang bersifat khusus yang langsung menginduk pada bujukin. e. Struktur dasar Stratifikasi Buku Petunjuk Binter TNI AD, periksa lampiran. 25. Konsepsi Dasar Penyelenggaraan Binter TNI AD. a. Kebijakan. Pembinaan Teritorial dilaksanakan untuk pemberdayaan wilayah pertahanan di darat dan kekuatan pendukungnya secara dini sesuai dengan Sistem Pertahanan Semesta serta untuk mewujudkan Kemanunggalan TNI-Rakyat. Agar penyelenggaraan Binter tersebut dapat berhasil secara optimal diperlukan kebijakan melalui : 1) Pengembangan doktrin, sistem dan metoda serta kegiatan Binter. 2) 3) b. Pengembangan kemampuan Binter. Pengembangan kerja sama antara instansi terkait.

Strategi. 1) Strategi pengembangan kegiatan Binter. doktrin, sistem, metoda dan

19 a) Tujuan. Agar pembinaan teritorial yang diselenggarakan oleh satuan-satuan TNI AD dapat dilaksanakan secara berdaya dan berhasilguna dengan menyesuaikan terhadap perkembangan lingkungan strategis, sehingga sasaran Binter dapat dicapai secara optimal. b) Sasaran. (1) Terwujudnya doktrin, sistem dan metoda serta kegiatan Binter TNI AD, yang sesuai dengan perkembangan lingkungan strategis sehingga dapat memenuhi kebutuhan satuan-satuan TNI AD dalam melaksanakan tugasnya. (2) Tersedianya piranti lunak tentang pembinaan teritorial sebagai pedoman dalam penyelenggaraan Binter baik oleh Satkowil maupun Satuan Non Kowil. (3) Terwujudnya pengetahuan dan pemahaman Aparat Satkowil dan Satuan Non Kowil tentang Binter TNI AD. (4) Terselenggaranya kegiatan Binter yang bisa diterima seluruh komponen masyarakat dan sesuai peraturan perundang-undangan.

c)

Subjek dan Objek. (1) Subjek. Sebagai subjek adalah para Pangkotama/ Kabalakpus dan Danpusterad yang memiliki fungsi untuk melakukan pengkajian dan pengembangan doktrin, sistem dan metoda Binter serta kegiatan Binter. (2) Objek. Sebagai objek dalam pengembangan doktrin, sistem dan metoda serta kegiatan Binter adalah Aparat Satuan Kowil dan Satuan Non Kowil, Bakorlak atau Satkorlak yang dibentuk antara unsur TNI AD dan non TNI AD, kegiatan-kegiatan bersama dan perangkat lunak yang digunakan sebagai acuan kegiatan.

20 d) Metoda. Dalam pengembangan doktrin, sistem dan metoda dilaksanakan melalui kegiatan observasi, wawancara, puldata, kajian dan evaluasi serta penyusunan piranti lunak tentang Binter. 2) Strategi pengembangan kemampuan Binter. a) Tujuan. (1) Tingkat Satuan. (a) Agar setiap Satuan Kowil mampu merencanakan dan melaksanakan Binter secara baik dan benar, serta sesuai peraturan perundangundangan. (b) Agar setiap Satuan Kowil mampu melaksanakan Lima Kemampuan Teritorial tingkat Satuan. (c) Agar setiap Satuan Non Kowil mampu merencanakan dan melaksanakan Binter Terbatas yang bermanfaat bagi satuan dalam melaksanakan perannya sebagai alat pertahanan negara. (2) Tingkat Perorangan. (a) Agar setiap prajurit Satkowil kemampuan dibidang tugasnya. memiliki

(b) Agar setiap prajurit Satkowil mampu menerapkan Lima Kemampuan Teritorial tingkat perorangan. (c) Agar setiap prajurit mampu menjiwai dan melaksanakan sikap teritorial dalam pergaulannya dengan masyarakat. b) Sasaran.

21

(1)

Tingkat Satuan. (a) Terwujudnya Kemampuan Binter Satkowil secara terukur dalam menerapkan sistem perencanaan dan pengendalian Binter (Sisrendal Binter) dan penerapan Lima Kemampuan Teritorial Tingkat Satuan untuk Satuan Kowil dan Non Kowil, yang meliputi : Kemampuan temu cepat dan lapor cepat. Kemampuan manajemen teritorial. Kemampuan penguasaan wilayah.

Kemampuan pembinaan perlawanan rakyat. Kemampuan komunikasi sosial. Non

(b) Terwujudnya kemampuan Satuan Kowil dalam melaksanakan Binter Terbatas.

(c) Terwujudnya keterpaduan kegiatan Binter yang dilaksanakan oleh Satkowil dan Non Kowil dalam melaksanakan Binter Terbatas. (2) Tingkat perorangan. (a) Terwujudnya profesionalisme prajurit teritorial sesuai bidang tugas dan jabatannya. (b) Terwujudnya kemampuan Lima Kemampuan Teritorial Tingkat Perorangan ditujukan bagi seluruh prajurit TNI AD, yang meliputi :

22 Kemampuan mendapatkan masi dan melaporkan dengan cepat. infor-

Kemampuan berkomunikasi dengan masyarakat disekitarnya. Kemampuan mendata geografi, demografi dan kondisi sosial yang terkait dengan pertahanan negara. Kemampuan meningkatkan kesadaran bela negara masyarakat disekitarnya. Kemampuan disekitarnya. pengusaan medan

(c) Terwujudnya sikap teritorial setiap prajurit dalam berinteraksi dengan masyarakat. c) Subjek dan Objek. (1) Untuk mengembangkan kemampuan Binter tingkat Satuan Kowil, maka subjek pembinaan adalah Satuan Kowil satu tingkat di atas dari Satuan yang dilatih, sedangkan objek adalah Satkowil yang ada di bawahnya. (2) Untuk mengembangkan kemampuan Binter Satuan Non Kowil dilaksanakan oleh Satuan Non Kowil itu sendiri dan berkoordinasi dengan Satuan Kowil setempat, sesuai dengan Sisbinlat. (3) Untuk mengembangkan kemampuan Binter perorangan dilaksanakan melalui lembaga pendidikan dan di Satuan. d) Metoda. (1) (2) Pendidikan. Latihan Satuan.

23 (3) 3) Latihan dalam Satuan.

Strategi pengembangan kerjasama antar instansi terkait. a) Tujuan. (1) Agar tercipta saling pengertian dikalangan instansi terkait tentang tugas, fungsi dan peran TNI AD dan Satkowil dalam pelaksanaan Binter. (2) Agar tercipta hubungan dan kerjasama serta mekanisme koordinasi yang baik dan terpadu antara TNI AD dengan instansi terkait. (3) Agar instansi terkait melaksanakan perannya, sesuai dengan tugas dan fungsinya dalam Pemberdayaan Wilayah Pertahanan. b) Sasaran. (1) Terwujudnya mekanisme dan tatalaksana pembinaan teritorial yang terpadu antar lembaga fungsional di dalam pengelolaan sumber daya nasional demi kepentingan pertahanan negara. (2) Terwujudnya keterpaduan dalam penyiapan komponen cadangan dan komponen pendukung bagi kepentingan pertahanan negara. (3) Terwujudnya pemahaman Pemda dan instansi terkait terhadap fungsi Binter yang dilaksanakan oleh TNI AD Cq. unsur-unsurnya. c) Subjek dan Objek. (1) Subjek. Untuk membina kerjasama antar instansi terkait maka subjek adalah Mabesad atau Balakpus TNI AD dan Satkowil (Kodam, Korem dan Kodim). Dalam pelaksanaan kegiatan pengembangan kerjasama,

24 dilakukan dengan koordinasi, komunikasi dan bekerjasama dengan instansi terkait yang setingkat. (2) Objek. Objek dalam pengembangan kerjasama antar instansi terkait dan berstatus sebagai patner adalah instansi : (a) Departemen / Kementerian / LPND tingkat pusat. (b) Pemda tingkat Provinsi, Kabupaten dan Kota. (c) DPRD tingkat Provinsi, Kabupaten dan Kota. (d) Polri tingkat Polda, Polwil, Polres dan Polsek. (e) Dinas atau instansi terkait lainnya, yang memiliki tugas dan wewenang dalam bidang pemberdayaan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya. d) Metoda. (1) Seminar, diskusi dan rapat, adalah kegiatan formal yang bisa digunakan sebagai wahana tukar menukar informasi, pikiran dan pandangan antara unsur TNI AD dengan non TNI AD dalam rangka pemberdayaan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya di daerah. (2) Kunjungan, adalah bentuk kegiatan komunikasi yang bertujuan mengembangkan kerjasama dengan instansi terkait, dalam bentuk kegiatan kunjungan yang dilakukan oleh Dansat Kowil antara lain kepada Pemda, DPRD, Kepolisian dan juga instansi terkait lainnya. Dalam kegiatan kunjungan Dansat Kowil kepada instansi terkait tersebut, dilakukan secara formal maupun non formal.

25 (3) Kegiatan bersama, adalah bentuk kegiatan komunikasi yang bertujuan mengembangkan kerjasama dengan instansi terkait yang dilakukan melalui kegiatan bersama antara Satkowil dengan berbagai instansi terkait. Kegiatan bersama dilakukan dalam bentuk kegiatan olah raga, kesenian, keagamaan, kegiatan sosial dan lain-lainnya. (4) Peninjauan, adalah bentuk kegiatan yang dilaksanakan oleh Aparat Kowil dan instansi terkait, bersama-sama meninjau langsung untuk mengetahui kondisi wilayah yang menjadi tanggung jawabnya. c. Penyelenggaraan Binter. 1) Masa damai. Merancang, menyusun dan menyiapkan segenap potensi wilayah daratan untuk dijadikan sebagai ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh dalam rangka menghadapi berbagai bentuk ancaman baik dari dalam negeri maupun luar negeri, antara lain meliputi : a) Membina data wilayah untuk kepentingan atau yang terkait dengan bidang sarana pertahanan, bidang strategi pertahanan, bidang potensi pertahanan dan bidang kekuatan pertahanan. b) Menyiapkan Analisa Daerah Operasi (ADO), Jukter, Anpotwil, Anpothan, Renbinter, Telaahan Binter dan Program Binter. c) Merancang tata ruang wilayah pertahanan (RUTR Wilhan) yang dipadukan dengan rencana tata ruang wilayah (RTRW). d) Membantu menyiapkan komponen komponen pendukung pertahanan negara. cadangan dan

e) Turut serta mewujudkan ketahanan wilayah dalam rangka ketahanan nasional. 2) Selama perang. Penyelenggaraan Binter selama perang dilaksanakan dengan operasi Binter, antara lain meliputi :

26 a) Mengorganisir, mengerahkan dan mengendalikan penggunaan komponen cadangan dan komponen pendukung untuk mendukung komponen utama dalam pertempuran. b) Mengkoordinir dan mengerahkan penggunaan logistik wilayah untuk mendukung pertempuran. c) Melaksanakan pengendalian penduduk di daerah pertempuran. 3) Sesudah perang. Merancang, menyusun serta menyiapkan kembali ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh untuk menghadapi berbagai bentuk ancaman, antara lain meliputi : a) Melaksanakan rehabilitasi wilayah. pengendalian kerusakan daerah

b) Menyelenggarakan (Dalsakrah). c) 4)

Mengembalikan kondisi juang masyarakat.

Sebelum, selama dan sesudah perang. a) Mengorganisir, mengerahkan dan mengendalikan penggunaan personel, sarana, alat dan kemampuan Satuan TNI AD untuk membantu pemerintah dalam mempersiapkan kekuatan pertahanan aspek darat sesuai dengan Sistem Pertahanan Semesta (Sishanta), membantu menyelesaikan permasalahan yang sedang dihadapi negara dan bangsa seperti bencana alam, pemogokan, konflik komunal dan permasalahan lain yang ditimbulkan oleh ancaman non militer sesuai kewenangan dan peraturan perundang-undangan. b) Membantu mengatasi berbagai kesulitan yang terjadi di dalam masyarakat.

26. Pembinaan Fungsi Binter TNI AD. Pembinaan terhadap fungsi Binter digunakan agar pembinaan teritorial dapat dilaksanakan secara berdayaguna dan berhasilguna melalui manajemen pembinaan secara terprogram, terukur dan terkoordinasikan dalam rangka penyiapan kekuatan pertahanan didarat. Pembinaan fungsi tersebut pada dasarnya terkait dengan Sistem Pembinaan TNI

27 AD, Sistem Pertahanan Semesta dan Rencana Pembangunan dari Pemerintah. Untuk tercapainya kegiatan Binter tersebut dilakukan dengan pembinaan terhadap berbagai kegiatan yang saling terkait dalam fungsi Binter, meliputi Bidang Perencanaan, Bidang Kemampuan Teritorial, Bidang Perlawanan Wilayah, Bidang Komunikasi Sosial dan Bidang Bakti TNI. a. Pembinaan Bidang Perencanaan. Pembinaan bidang perencanaan dalam fungsi Binter dilaksanakan melalui penyusunan program dan pengendalian serta pengawasan anggaran Binter untuk kegiatan aspek Kemampuan Teritorial, Perlawanan Wilayah dan Komunikasi Sosial serta Bakti TNI dengan kebijakan sebagai berikut : 1) Penyusunan program kerja Binter. a) Menerima usulan dan masukan dari unsur satuan pelaksana sesuai rencana program kegiatan yang diinginkan. b) Menganalisa usulan untuk penentuan prioritas kegiatan Binter berdasarkan perkiraan situasi dan kebutuhan aspek pertahanan serta alokasi anggaran. c) Merumuskan teknis pelaksanaan program kerja dan anggaran Binter, sesuai dengan pokok-pokok kebijakan dan mengawasi serta mengevaluasi dan melaporkan hasil pelaksanaan sebagai pertanggungjawaban. d) Mengawasi dan mengendalikan anggaran Binter yang sudah disalurkan. 2) Pengumpulan data teritorial meliputi aspek geografi, demografi dan kondisi sosial, yang terkait untuk kepentingan pertahanan negara aspek darat, untuk dianalisa guna penentuan program kegiatan. 3) Pembinaan dan penataan piranti lunak yang terkait dengan Binter TNI AD, untuk dijadikan pedoman dan arah serta referensi dalam melaksanakan dan mengembangkan penyelenggaraan Binter. b. Pembinaan Bidang Kemampuan Teritorial. Pembinaan bidang Kemampuan Teritorial dalam fungsi Binter dititik beratkan kepada pembinaan kedalam, baik dalam bentuk satuan maupun perorangan. Untuk menyiapkan satuan dan prajurit TNI AD agar memiliki kemampuan untuk melaksanakan

28 Binter secara profesional dan proporsional dilakukan dengan kebijakan sebagai berikut : 1) Pembinaan Kesiapan Aparat Kewilayahan. Dilaksanakan melalui kegiatan perencanaan, penyusunan dan penelaahan konsep kesiapan Aparat Kewilayahan agar mampu melaksanakan Pembinaan Teritorial, dengan sasaran pembinaan yang ditujukan baik kepada Satuan Kowil maupun Aparat Kowil. 2) Pembinaan Kemampuan Teknis Teritorial. Dilaksanakan melalui kegiatan pemberian saran kepada Staf Pembina Latihan tentang materi latihan bagi Satkowil dan melaksanakan analisa dan evaluasi terhadap jalannya latihan. 3) Pengkajian Organisasi Komando Kewilayahan. Dilaksanakan melalui kegiatan perencanaan, pengkoordinasian, perumusan dan pengkajian terhadap organisasi Kowil dihadapkan kepada perkembangan lingkungan strategis dan dikaitkan dengan pelaksanaan Binter. c. Pembinaan Bidang Perlawanan Wilayah. Pembinaan Bidang Perlawanan Wilayah dalam fungsi Binter, dilaksanakan dengan menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan penyusunan Tata Ruang Wilayah Pertahanan, pembinaan Sumber Daya Alam dan Buatan (SDAB), Sumber Daya Manusia (SDM) dan Kondisi Sosial (Konsos) bagi kepentingan pertahanan negara aspek darat, dengan kebijakan sebagai berikut : 1) Pembinaan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR). Kegiatan Rencana Umum Tata Ruang diarahkan untuk menyusun dan menyiapkan tata ruang wilayah pertahanan darat untuk dikoordinasikan dan disinkronkan dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dari pemerintah. Pembinaan diarahkan dengan menata dan mengklasifikasikan Tata Ruang Wilayah Pertahanan Darat menjadi daerah tempur, daerah komunikasi, daerah belakang dan daerah pangkal perlawanan. 2) Pembinaan Sumber Daya Alam dan Buatan (SDAB). a) Dalam pengelolaan sumber daya alam dan buatan serta sarana dan prasarana baik daerah maupun nasional harus selalu dikoordinasikan dengan Lembaga Pemerintah baik Departemen maupun Lembaga Pemerintah Non Departemen (LPND) terkait, baik ditingkat pusat maupun daerah, dan

29 dilaksanakan sesuai kewenangan dan peraturan perundangundangan. b) Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan Buatan serta sarana dan prasarana baik daerah maupun nasional, diarahkan untuk kepentingan kesejahteraan dan pertahanan negara dalam wujud ketersediaan logistik pertahanan di wilayah. 3) Pembinaan Sumber Daya Manusia (SDM). a) Pembinaan SDM harus selalu dikoordinasikan dengan Lembaga Pemerintah baik Departemen maupun Lembaga Pemerintah Non Departemen (LPND) terkait, baik ditingkat pusat maupun daerah, dan dilaksanakan sesuai kewenangan dan peraturan perundang-undangan. b) Pembinaan SDM diarahkan untuk mewujudkan kekuatan pendukung yang terorganisir dalam Komponen Cadangan dan Komponen Pendukung, yang siap dimobilisasi untuk memperkuat dan mendukung Komponen Utama dalam rangka pertahanan negara. c) Pembinaan SDM diarahkan untuk mewujudkan kekuatan pendukung yang memiliki kemampuan fisik dan non fisik, dalam bentuk kemampuan dan keterampilan serta kesadaran bela negara. 4) Pembinaan Kondisi Sosial (Konsos). Dalam pembinaan Konsos, harus terkoordinasi dengan pihak-pihak terkait dan dilaksanakan sesuai kewenangan dan peraturan perundang-undangan serta kesepakatan, dengan arah kebijakan sebagai berikut : a) Ideologi. Diarahkan untuk membantu pemerintah secara terbatas dalam meningkatkan motivasi seluruh masyarakat agar dalam berbangsa dan bernegara tetap berdasarkan falsafah bangsa Indonesia yakni Pancasila. b) Politik. Diarahkan untuk membantu pemerintah secara terbatas dalam meningkatkan kesadaran masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara untuk tetap dan selalu memiliki partisipasi politik yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

30 c) Ekonomi. Diarahkan untuk membantu pemerintah secara terbatas dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan kemampuan dukungan masyarakat dalam mewujudkan kemampuan logistik wilayah yang dapat diandalkan dalam penyelenggaraan Pertahanan Negara. d) Sosial Budaya. Diarahkan untuk membantu pemerintah secara terbatas dalam meningkatkan kehidupan masyarakat sehingga terwujud masyarakat yang cerdas, taat hukum, sehat dan bermoral serta mencintai budaya dalam kemajemukan Bangsa Indonesia. e) Hankam. Diarahkan untuk membantu pemerintah dalam meningkatkan kesadaran dan kemampuan serta keterampilan masyarakat dalam upaya bela negara, sehingga dapat menangkal berbagai hakikat ancaman yang dapat membahayakan pertahanan dan keamanan negara. d. Pembinaan Bidang Komunikasi Sosial. Pembinaan Bidang Komunikasi Sosial dalam fungsi Binter dilaksanakan dengan menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan berkomunikasi dengan seluruh komponen bangsa, dengan kebijakan sebagai berikut : 1) Komunikasi dengan masyarakat diarahkan untuk terbangunnya hubungan emosional yang positif, antar prajurit dengan masyarakat, sehingga prajurit TNI AD mencintai rakyat dan dicintai rakyat serta terbangunnya kesadaran bela negara masyarakat. 2) Komunikasi dengan aparatur pemerintah diarahkan untuk terbangunnya pemahaman yang positif tentang Binter TNI AD dan kerjasama yang erat dalam pemberdayaan wilayah pertahanan di darat. 3) Komunikasi dengan Keluarga Besar TNI diarahkan tetap terjalinnya hubungan emosional yang erat antara Keluarga Besar TNI dengan para prajurit aktif, untuk memberikan efek tangkal bidang pertahanan negara. e. Pembinaan Bidang Bakti TNI. Pembinaan Bidang Bakti TNI dalam fungsi Binter dilaksanakan dengan menyelenggarakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan untuk membantu mengatasi kesulitan masyarakat, yang dilaksanakan sesuai kewenangan dan Peraturan Perundang-undangan, dengan kebijakan sebagai berikut :

31

1) Operasi Bakti TNI diarahkan untuk membantu tugas pemerintahan secara terbatas di daerah dalam upaya meningkatkan akselerasi pembangunan dan mengatasi masalah-masalah sosial dan bencana alam, dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat dan kemanunggalan TNI-Rakyat. 2) Karya Bakti TNI yang merupakan kegiatan atas inisiatif satuan, diarahkan untuk terjalinnya hubungan emosional yang erat dengan masyarakat, membantu kesulitan masyarakat dan untuk mengenal wilayah. 27. Penyelenggaraan Fungsi Binter TNI AD. Mengingat fungsi Binter merupakan kumpulan berbagai kegiatan yang saling berhubungan, terkait dan mempengaruhi, maka menjawab bagaimana penyelenggaraan fungsi Binter sama dengan menjelaskan apa kegiatan pokok dari tiap-tiap bidang kegiatan dalam fungsi Binter. Kegiatan yang dimaksud dapat dilihat perbidang meliputi bidang perencanaan, kemampuan Teritorial, perlawanan wilayah, komunikasi sosial dan bidang Bakti TNI. a. Bidang Perencanaan. 1) Program Pengendalian Pengawasan Anggaran. Dalwasgar dilaksanakan agar seluruh kegiatan fungsi Binter yang diprogramkan dapat berjalan secara optimal, yang dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Merumuskan rencana program dan dukungan anggaran untuk kepentingan penyelenggaraan Binter berdasarkan kebijakan pimpinan. b) Mengendalikan dan mengawasi program dan anggaran untuk mewujudkan efektivitas kegiatan dan dukungan anggaran, sehingga sasaran tercapai sesuai program. 2) Analisa dan Evaluasi serta Pengumpulan Data Teritorial. Anev dan Pultater dilaksanakan agar kegiatan fungsi Binter ke depan dapat lebih berdayaguna dan berhasilguna, yang dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Melaksanakan analisa dan evaluasi seluruh kegiatan yang diprogramkan dalam penyelenggaraan Binter.

32

b) Menyusun dan mengolah data teritorial secara terus menerus dalam mendukung terciptanya kekuatan dan kemampuan potensi wilayah pertahanan di darat. 3) Piranti Lunak. Perencanaan pinak dilaksanakan untuk terpenuhinya pinak yang mencakup Doktrin, Buku Peraturan dan Petunjuk sebagai pedoman para prajurit TNI AD dalam melaksanakan Binter, yang dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Mengkaji, merumuskan dan merevisi pinak baik Doktrin, Buku Peraturan maupun Petunjuk yang disesuaikan dengan perkembangan lingkungan strategis. b) Merencanakan dan menyusun Buku Pedoman Praktis yang terkait dengan fungsi Binter, yang didistribusikan kepada satuan dan para prajurit, khususnya bagi Aparat Satuan Kowil. b. Bidang Kemampuan Teritorial. 1) Kesiapan Aparat Kewilayahan. Kesiapan Aparat Kewilayahan sangatlah menentukan akan keberhasilan Binter. Kesiapan yang dimaksud terkait dengan tingkat kemampuan dan keterampilan aparat dalam melaksanakan Binter, yang dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Menyelengarakan latihan satuan dan latihan dalam satuan. b) Mengirimkan personel untuk ikut pendidikan atau kursus dan penataran. c) Melaksanakan pengaturan penugasan secara profesional dan proporsional. 2) Latihan Tehnis Teritorial. Untuk terwujudnya kesiapan aparat kewilayahan perlu latihan. Agar latihan dapat tepat guna maka dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Melaksanakan evaluasi terhadap tingkat kemampuan dan keterampilan aparat, guna penentuan materi latihan yang tepat.

33

b) Kemampuan dan keterampilan yang dibutuhkan aparat diformulasikan dalam bentuk materi latihan yang dipilih, selanjutnya diajukan kepada Staf Operasi untuk diprogramkan. 3) Pengkajian Organisasi Komando Kewilayahan. Pelaksanaan pengkajian organisasi dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Menyelenggarakan pengkajian dayaguna dan hasilguna organisasi dengan sistem top down atau dari atas ke bawah. Kajian dilaksanakan berdasarkan masukan dari satuan bawah, perkembangan lingkungan strategis, postur TNI AD dan Renstra TNI AD. b) Menyelenggarakan pengkajian organisasi dengan sistem buttom up atau dari bawah ke atas. Kajian dilakukan dengan secara periodik dengan melihat hasil evaluasi pelaksanaan Binter di daerah, dihadapkan dengan Orgas Kowil yang sudah ada. Hasil kajian dapat dimanfaatkan langsung oleh Satuan Kowil tersebut dan dilaporkan ke Komando Atas sebagai bahan masukan untuk penentuan kebijakan tentang Orgas Kowil. c. Bidang Perlawanan Wilayah. Upaya mewujudkan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pertahanan, Pendayagunaan sumber daya alam dan buatan serta sumber daya manusia, diselenggarakan secara terus menerus, berkesinambungan dan sesuai kewenangan serta peraturan perundangundangan sehingga mampu mewujudkan potensi wilayah menjadi kekuatan pertahanan. Adapun pelaksanaannya dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : 1) Rencana Umum Tata Ruang (RUTR). a) Menyusun konsep wilayah pertahanan menjadi daerah pertempuran, daerah komunikasi, daerah belakang dan daerah pangkal perlawanan untuk kepentingan Pertahanan Negara di darat. b) Mengkoordinasikan dengan Pemerintah Daerah untuk memadukan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pertahanan dengan Rencana Tata Ruang Wilayah sehingga terjadinya keterpaduan antara kebutuhan kesejahteraan dan pertahanan dalam pembangunan di daerah. c) Mensosialisasikan dan melakukan kerjasama dengan instansi pemerintah dan non pemerintah dalam rangka

34 mensinkronkan Tata Pertahanan Darat. 2) Ruang Wilayah dan Tata Ruang

Sumber Daya Alam dan Buatan (SDAB). a) Melakukan kerjasama dengan instansi terkait dalam inventarisasi data sumber daya alam dan buatan serta sarana dan prasarana dalam rangka penentuan kebijakan dalam pengelolaan, agar dapat memberikan dukungan informasi untuk kepentingan Pertahanan Negara. b) Melakukan kerjasama antara Komando Kewilayahan dengan instansi TNI lainnya, instansi Pemerintah dan instansi non Pemerintah di pusat dan di daerah dalam rangka pengamanan dan pendayagunaan sumber daya alam dan buatan serta sarana dan prasarana yang bernilai strategis untuk kebutuhan pertahanan.

3)

Sumber Daya Manusia (SDM). a) Memberikan pelatihan dasar kemiliteran bagi warga negara. b) Memberdayakan rakyat sebagai kekuatan pendukung baik dalam aspek fisik maupun non fisik. c) Mengorganisir kekuatan pertahanan dalam komponen cadangan dan komponen pendukung sehingga siap dimobilisasi untuk memperkuat komponen utama.

4) Kondisi Sosial (Konsos). Untuk membina kondisi sosial agar terwujud ketahanan disemua aspek kehidupan (Ipoleksosbud Hankam) atau ketahanan nasional di daerah, harus ditangani secara terkoordinasikan, terpadu dan komprehensif integral dengan pihakpihak terkait yang memiliki kewenangan, yang dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : a) Ideologi. Membantu pemerintah secara terbatas dalam meningkatkan kesadaran berbangsa dan bernegara melalui pemahaman akan Pancasila sebagai ideologi negara, dasar negara dan falsafah bangsa Indonesia, sehingga mampu menepis ideologi lain yang akan masuk dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. b) Politik. Membantu pemerintah secara terbatas dalam meningkatkan wawasan kebangsaan melalui penyuluhan maupun kegiatan-kegiatan yang dapat membangun partisipasi

35 politik masyarakat secara bertanggungjawab yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. c) Ekonomi. Membantu pemerintah secara terbatas dalam mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat, memberantas praktek ekonomi Liberal dan Kapitalis serta membantu mengatasi kesulitan rakyat, sehingga meningkatnya kesejahteraan masyarakat dan terwujudnya kemampuan logistik wilayah untuk pertahanan negara. d) Sosial Budaya. Membantu pemerintah secara terbatas dalam berbagai kegiatan untuk meningkatkan kecerdasan masyarakat dalam ilmu pengetahuan, pemahaman terhadap hukum dan taat hukum, kesehatan, moral dan budaya Indonesia. e) Hankam. Membantu pemerintah dalam meningkatkan kesadaran Bela Negara melalui penyuluhan-penyuluhan, pelatihan, melaksanakan Siskamling dan wajib lapor, mewaspadai bangkitnya komunis dan ideologi selain Pancasila, terorisme dan kemungkinan ancaman lainnya. d. Bidang Komunikasi Sosial. Dilaksanakan untuk menjalin hubungan yang harmonis dengan seluruh komponen bangsa, sehingga timbul saling pengertian tentang peran, fungsi dan tugas masing-masing serta tumbuhnya partisipasi positif seluruh komponen bangsa dalam bidang pertahanan di darat dan meningkatnya kemanunggalan TNI Rakyat. Komunikasi sosial dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : 1) Komunikasi dengan aparatur pemerintah. a) Komunikasi bisa dilaksanakan secara formal seperti rapat, seminar dan kunjungan kerja untuk menyamakan visi, misi dan persepsi dalam pengelolaan potensi nasional menjadi kekuatan pertahanan dan kesejahteraan rakyat. b) Komunikasi bisa dilaksanakan secara informal seperti kegiatan olahraga, seni budaya dan kunjungan informal, untuk membangun hubungan emosional yang positif. 2) Komunikasi dengan komponen masyarakat. a) Komunikasi bisa dilaksanakan dalam bentuk kunjungan kepada para pimpinan informal atau tokoh masyarakat seperti tokoh agama, tokoh adat dan tokoh generasi tua dan generasi muda. b) Komunikasi bisa dilaksanakan dalam bentuk kerjasama atau melakukan kegiatan bersama dengan komponenkomponen yang ada di dalam masyarakat. 3) Komunikasi dengan Keluarga Besar TNI.

36 a) Komunikasi bisa dilaksanakan secara formal seperti rapat dan acara tatap muka untuk membahas sesuatu hal yang terkait dengan negara dan bangsa atau untuk saling tukar informasi. b) Komunikasi bisa dilaksanakan secara informal seperti olahraga bersama dan acara seni budaya, dalam rangka memperkokoh hubungan emosional.

e. Bidang Bakti TNI. Kegiatan Bakti TNI diarahkan dengan pendekatan kesejahteraan masyarakat baik dibidang fisik, materiil dan bidang mental spiritual, yang dilaksanakan atas permintaan instansi terkait dan atau inisiatif sendiri dengan pola Operasi Bakti dan Karya Bakti. 1) Operasi Bakti. Operasi Bakti adalah kegiatan Bakti TNI, yang dilaksanakan atas perintah dan dibatasi oleh sasaran, ruang dan waktu, dengan macam kegiatan sebagai berikut : a) Kegiatan bantuan fisik dalam bentuk bantuan kemanusiaan baik akibat bencana alam maupun karena kondisi masyarakat dan wilayah yang terbelakang, dengan melaksanakan pembangunan fisik, untuk kebutuhan sosial masyarakat dan kebutuhan perorangan dari masyarakat. b) Kegiatan non fisik dalam bentuk penyuluhan kepada masyarakat, yang terkait dengan masalah mental spiritual, hukum, pengetahuan umum dan pengetahuan-pengetahuan khusus yang dibutuhkan masyarakat setempat. 2) Karya Bakti. Karya Bakti merupakan bentuk Bakti TNI yang bersifat insidentil dan rutin yang diselenggarakan oleh satuan ataupun perorangan dalam menangani masalah yang bersifat fisik materiil dan mental spiritual masyarakat, yang diselenggarakan dalam bentuk : a) Pekan Bakti TNI (Karya Bakti Rutin). Pekan Bakti TNI adalah suatu program kegiatan dimana minggu 1, 2 dan 3 dalam setiap bulan masing-masing selama 2 hari, satuan atau prajurit satuan mengadakan interaksi dengan masyarakat dengan melakukan berbagai kegiatan seperti kegiatan keagamaan, olahraga, anjangsana, gelar seni budaya dan kerja Bakti. b) Karya Bakti yang bersifat insidentil, yaitu kegiatan satuan atau prajurit satuan dalam membantu mengatasi

37 kesulitan rakyat disekitarnya, namun dalam lingkup yang terbatas, sesuai kemampuan satuan. 28. Evaluasi. a. Uraikan dan jelaskan sasaran Binter TNI AD. b. Uraikan dan jelaskan Fungsi Binter TNI AD c. Uraikan dan jelaskan tentang metoda Binter TNI AD. d. Jelaskan dan uraikan yang dimaksud tentang Pembinaan Fungsi Binter TNI AD. e. Jelaskan dan uraikan yang dimaksud dengan pembinaan bidang kemampuan teritorial. f. Jelaskan dan uraikan yang dimaksud dengan pembinaan bidang perlawanan wilayah.

BAB IV TATARAN KEWENANGAN 29. Umum. Penanggung jawab penyelenggaraan Binter pada dasarnya berada ditangan Panglima TNI. Panglima TNI berwenang dan bertanggung jawab menentukan pokok-pokok kebijaksanaan Binter dalam rangka tugas pertahanan yang pelaksanaannya didelegasikan kepada masing-masing Kepala Staf Angkatan. Untuk memberikan kejelasan tentang tataran kewenangan di jajaran TNI AD ditentukan pembagian tugas dan tanggung jawab secara berjenjang mulai dari tingkat Mabesad, Kodam, Korem, Kodim sampai dengan Koramil dan satuan non Kowil jajaran TNI AD. 30. Wewenang dan Tanggung Jawab Tingkat Mabes TNI AD. Kasad berwenang menjabarkan pokok-pokok kebijaksanaan Panglima TNI dalam pemberdayaan wilayah pertahanan di darat dan pemberian bantuan kepada pemerintahan di daerah, sesuai wewenang dan tanggung jawabnya sebagai berikut : a. Menentukan kebijakan dan strategi untuk tercapainya sasaran Binter di wilayah daratan. b. AD. Menyelenggarakan pembinaan kemampuan Binter di lingkungan TNI

c. Menyelenggarakan kegiatan Bakti TNI, pembinaan perlawanan wilayah dan komunikasi sosial sesuai wewenang yang dilimpahkan Panglima TNI. d. Melaksanakan pengawasan dan evaluasi terhadap kegiatan Binter dan Binter Terbatas yang dilaksanakan Kotama dan Balakpus TNI AD.

38

e. 31.

Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Panglima TNI.

Wewenang dan Tanggung Jawab Pusterad. a. Menyelenggarakan pembinaan, supervisi dan asistensi teknis tentang Binter terhadap Satuan dijajaran TNI AD. b. Menyelenggarakan pengkajian dan pengembangan doktrin, sistem, motode dan kegiatan yang terkait dengan Binter dalam rangka pertahanan negara aspek darat. c. Mengadakan koordinasi dengan institusi pembina Binter diluar TNI AD maupun dengan komponen bangsa lainnya yang berkaitan dengan pelaksanaan tugasnya. d. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Kasad.

32.

Wewenang dan Tanggung Jawab tingkat Kodam. a. Menyelenggarakan pembinaan kemampuan Binter.

b. Menyelenggarakan Binter yang bersifat rutin dan atau atas perintah sesuai dengan lingkup tanggung jawabnya. c. Menyusun pokok-pokok kebijakan Rencana Binter (Renbinter) dan rencana pertahanan Kodam setiap lima tahun yang akan dijadikan pedoman bagi Satuan di jajarannya. d. Menyusun pokok-pokok kebijakan program Binter setiap tahun anggaran yang akan dijadikan pedoman pelaksanaan program Binter bagi Satuan Kowil di jajarannya. e. Melakukan koordinasi dengan instansi terkait dan komponen bangsa lainnya, sehingga penyelenggaraan Binter dapat berjalan tertib, lancar dan terpadu dalam mencapai sasaran yang diharapkan. f. Melaporkan hasil penyelenggaraan Binter jajaran satuannya kepada Kasad dengan tembusan Danpusterad. g. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Kasad.

33. Wewenang dan Tanggung Jawab Balakpus TNI AD dan Kotama TNI AD lainnya. a. Menyelenggarakan pembinaan kemampuan Binter Terbatas.

b. Menyelenggarakan Binter Terbatas di lingkungan Satuan masingmasing.

39

c. Melaksanakan koordinasi dengan Komando Kewilayahan setempat guna mendapatkan arahan tentang rencana kegiatan Binter Terbatas di daerah sekitar pangkalan. d. Melaporkan hasil penyelenggaraan Binter jajaran Satuannya kepada Kasad dengan tembusan Danpusterad. e. 34. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Kasad.

Wewenang dan Tanggung Jawab Tingkat Korem. a. Menyelenggarakan pembinaan kemampuan Binter.

b. Menyelenggarakan Binter yang bersifat rutin dan atau atas perintah sesuai dengan lingkup tanggung jawabnya. c. Menyusun dan menyiapkan Sisrendal Binter meliputi : Petunjuk Teritorial, Anpotwil, Anpothan, Renbinter dan Telbinter serta Progbinter di wilayah tanggung jawabnya. d. Melakukan koordinasi dengan instansi terkait dan komponen bangsa lainnya di wilayah, sehingga penyelenggaraan Binter dapat berjalan tertib, lancar dan terpadu dalam mencapai sasaran yang diharapkan. e. Melaporkan hasil penyelenggaraan Binter jajaran Satuannya kepada Pangdam dengan tembusan Danpusterad. f. 35. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Pangdam.

Wewenang dan Tanggung Jawab Tingkat Kodim. a. Menyelenggarakan pembinaan kemampuan Binter.

b. Menyelenggarakan Binter yang bersifat rutin dan atau atas perintah sesuai dengan lingkup tanggung jawabnya. c. Menyiapkan Analisa Daerah Operasi, menyusun dan menyiapkan Sisrendal Binter meliputi : Petunjuk Teritorial, Anpotwil dan Anpothan, Renbinter dan Telbinter serta Progbinter di wilayah tanggung jawabnya. d. Melaksanakan pokok-pokok kebijaksanaan penyelenggaraan Binter di daerah yang akan dijadikan pedoman pelaksanaan kegiatan yang bersifat teknis. e. Melakukan koordinasi dengan instansi terkait dan komponen bangsa lainnya, sehingga penyelenggaraan Binter dapat berjalan tertib, lancar dan terpadu dalam mencapai sasaran yang diharapkan. f. Mengkoordinir dan memberi arahan pelaksanaan Binter Terbatas bagi Satuan Non Kowil TNI AD yang berada di wilayah tanggung jawabnya. g. Melaporkan hasil penyelenggaraan Binter jajaran Satuannya kepada Danrem dengan tembusan Pangdam. h. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Danrem.

40

36.

Wewenang dan Tanggung Jawab Tingkat Koramil. a. Menyelenggarakan pembinaan kemampuan Binter.

b. Menyelenggarakan Binter yang bersifat rutin dan atau atas perintah sesuai dengan lingkup tanggung jawabnya. c. Melaksanakan kegiatan Binter di wilayahnya sesuai dengan program yang telah ditentukan oleh Komando Atas guna dijadikan pedoman pelaksanaan kegiatan. d. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan instansi terkait dan masyarakat, sehingga penyelenggaraan Binter dapat berjalan tertib, lancar dan terpadu dalam mencapai sasaran yang diharapkan. e. Membuat produk ketatalaksanaan Binter berupa produk Puldatater dan Tabulasi Data sesuai Klasifikasi Wilayah serta membuat Laporan Berkala.

f. Membantu kelancaran pelaksanaan Binter Terbatas yang dilakukan oleh Satuan Non Kowil TNI AD di wilayah tanggung jawabnya. g. Melaporkan hasil penyelenggaraan Binter Satuannya kepada Dandim dengan tembusan Danrem. h. 37. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Dandim.

Wewenang dan Tanggung Jawab Satuan Non Kowil. a. Menyelenggarakan kegiatan Binter Terbatas.

b. Melaporkan hasil penyelenggaraan Binter Terbatas kepada satuan satu tingkat di atasnya. c. Dalam pelaksanaannya bertanggung jawab kepada Dansat satu tingkat di atasnya. 38. Evaluasi. a. Jelaskan wewenang dan tanggung jawab Mabes TNI AD dalam penyelenggaraan Binter. b. Jelaskan wewenang dan tanggung jawab Balakpus TNI AD dalam penyelenggaraan Binter. c. Jelaskan wewenang penyelenggaraan Binter. dan tanggung jawab Koramil dalam

41

BAB V KONSEPSI PENYELENGGARAAN BINTER 39. Umum. Penyelenggaraan Binter pada aspek geografi, demografi, dan kondisi sosial untuk disiapkan menjadi ruang, alat dan kondisi juang dalam rangka kepentingan Sishanta. Dalam pelaksanaannya diselenggarakan oleh seluruh jajaran TNI AD dan dikoordinasikan secara terpadu dengan seluruh komponen bangsa di wilayah. Agar penyelenggaraan Binter dapat terlaksana secara berhasil guna maka diperlukan suatu konsepsi yang mendasar guna tercapainya tugas pokok TNI AD meliputi kebijakan, strategi dan penyelenggaraan Binter. 40. Visi dan Misi Binter. a. Visi Binter. Terwujudnya kemampuan Komando Kewilayahan dalam pemberdayaan wilayah pertahanan di darat, sehingga terciptanya kemanunggalan TNI-Rakyat serta terwujudnya kesiapan komponen cadangan dan komponen pendukung sebagai kekuatan pengganda yang terorganisir dalam mengatasi hakikat ancaman secara maksimal. b. Misi Binter. Memantapkan Komando Kewilayahan untuk mendukung pelaksanaan tugas pokok TNI AD, dalam rangka memantapkan ketahanan nasional dan memantapkan postur Komando Kewilayahan serta siapnya komponen cadangan dan komponen pendukung untuk mendukung komponen utama dalam rangka mendukung kesiapan unsur-unsur TNI AD dalam pelaksanaan tugas pokok. 41. Kebijakan. Berpedoman kepada Doktrin Kartika Eka Paksi (KEP), guna terwujudnya sasaran Binter yang diharapkan perlu dilakukan kegiatan yang bersifat perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengendalian yang dilakukan secara terkoordinasi secara terus menerus, dengan kebijakan sebagai berikut : a. Binter diselenggarakan sepanjang masa, guna terwujudnya ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh bagi kepentingan pertahanan negara aspek darat. b. Binter diselenggarakan dalam bentuk kegiatan teritorial dengan menggunakan metoda Bakti TNI, Bintahwil dan Komunikasi Sosial. c. Binter diselenggarakan dalam bentuk Operasi Pembinaan Teritorial (Ops Binter) bila melaksanakan tugas-tugas Operasi Militer Selain Perang (OMSP). d. Binter diselenggarakan dalam bentuk Operasi Perlawanan Wilayah (Ops Wanwil) bila melaksanakan tugas-tugas Operasi Militer untuk Perang (OMP). 42. Strategi.

42 a. Strategi. Untuk mendukung tercapainya penyelenggaraan Binter TNI AD, dilaksanakan strategi sebagai berikut : 1) Kedalam. a) Meningkatkan sikap disiplin, moral dan tata tertib bagi seluruh personel TNI AD dengan tujuan agar tetap terpelihara citra TNI AD melalui pengamalan sikap teritorial, sehingga mendapat dukungan dan dicintai rakyat. b) Meningkatkan profesionalisme prajurit TNI AD dalam penyelenggaraan Binter, melalui upaya peningkatan kualitas kinerja dan kemampuan berinteraksi dengan seluruh Komponen Bangsa. c) Meningkatkan keterpaduan dan keserasian dalam perencanaan maupun pelaksanaan penyelenggaraan Binter satuan jajaran TNI AD dengan instansi terkait. d) Meningkatkan kemampuan prajurit dan satuan jajaran TNI AD untuk menyiapkan Ruang, Alat dan Kondisi (RAK) Juang yang tangguh melalui mekanisme penyelenggaraan Binter diwilayah. Keluar. a) Mendayagunakan potensi SDA/SDB guna membantu mewujudkan ruang juang yang tangguh sebagai ruang manuver dan sumber logistik wilayah untuk kepentingan Sishanta. b) Mendorong kesadaran seluruh komponen bangsa guna mewujudkan komponen cadangan dan komponen pendukung untuk kepentingan Sishanta. c) Melaksanakan tugas bantuan kemanusiaan (civic mission) yang diarahkan untuk meringankan beban masyarakat akibat bencana. d) Membantu meningkatkan ketahanan wilayah melalui kegiatan yang bersifat konstruktif, proaktif dan preventif dalam upaya mengeliminir kemungkinan adanya ancaman disintegrasi bangsa. b. Tujuan. Binter diselenggarakan untuk menyiapkan dan mendaya gunakan potensi nasional yang bersifat kewilayahan untuk dijadikan ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh untuk kepentingan pertahanan negara di darat. c. Sasaran. Sasaran penyelenggaraan Binter meliputi :

2)

43

1) Terwujudnya ruang juang yang tangguh berupa pertahanan yang digunakan bagi satuan yang melaksanakan operasi dalam memenangkan pertempuran didarat, antara lain : a) Tersediannya daerah latihan militer. daerah pendaratan dan penerjunan

b) Tersediannya pasukan. c)

Tersediannya daerah Pangkal Perlawanan. manuver pasukan untuk

d) Tersedianya daerah pertempuran didarat.

2) Terwujudnya alat juang yang tangguh berupa penyiapan komponen cadangan dan pendukung yang sudah terorganisir secara nyata dengan segenap perangkatnya yang dapat dimobilisasi sebagai kekuatan pengganda TNI AD untuk memenangkan pertempuran didarat. 3) Terciptanya kondisi juang yang tangguh dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara meliputi :

a)

Semakin mantapnya ketahanan masyarakat di wilayah.

b) Semakin meningkatnya kesediaan dan kesadaran masyarakat untuk dilibatkan dalam berbagai kepentingan bela negara. c) Terwujudnya tatalaksana dan mekanisme kerja yang terpadu antar Departemen/Instansi yang terkait dalam menyiapkan kondisi juang di wilayah. 4) d. Terwujudnya Kemanunggalan TNI Rakyat.

Subjek dan Objek Binter. 1) Subjek. a) Prajurit TNI AD dan Satuan Kowil jajaran TNI AD merupakan subjek utama bagi keberhasilan Binter. b) Satuan Non Komando Kewilayahan (Non Kowil) melaksanakan Binter secara terbatas dilingkungan satuannya. 2) Objek.

44 a) Geografi. Seluruh wilayah daratan yang disiapkan untuk kepentingan pertempuran di darat dalam rangka Sishanta. b) Demografi. Potensi SDM yang disiapkan dan diorganisir sebagai komponen cadangan dan pendukung untuk kepentingan Sishanta. c) Kondisi Sosial. Kondisi ketahanan wilayah dan masyarakat yang disiapkan untuk kepentingan Sishanta. e. Metoda Binter. Untuk mengimplementasikan konsepsi tersebut agar mencapai sasaran yang telah ditentukan, digunakan metoda sebagai berikut : 1) Bakti TNI. Adalah pelibatan TNI sebagai komponen utama pertahanan dalam membantu menyelenggarakan kegiatan kemanusiaan (civic mission) untuk menangani masalah-masalah sosial dan kemanusiaan atas permintaan instansi terkait dan atau atas inisiatif sendiri yang dilaksanakan secara bersama-sama dengan instansi terkait dan masyarakat tanpa mengabaikan kesiapan satuan. 2) Binwanwil. Adalah segala usaha dan kegiatan yang berhubungan dengan perencanaan, penyusunan, pengembangan, pengerahan dan pengendalian dalam rangka mewujudkan ketahanan yang dinamis disuatu wilayah dengan meningkatkan kepekaan, kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam menangkal setiap ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan yang membahayakan kedaulatan dan keutuhan wilayah. 3) Komunikasi Sosial. Adalah suatu cara yang diselenggarakan oleh satuan jajaran TNI AD yang berhubungan dengan perencanaan dan kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan keeratan hubungan dengan segenap komponen bangsa guna terwujudnya saling pengertian dan kebersamaan yang memungkinkan timbulnya keinginan masyarakat untuk berpartisipasi dibidang pertahanan. 43. Penyelenggaraan Binter. Dilakukan dalam rangka mendukung tercapainya tugas pokok TNI AD, dilaksanakan dengan kegiatan yang bersifat kedalam maupun keluar. a. Kedalam. 1) Meningkatkan dan memantapkan Lima Kemampuan Binter bagi setiap prajurit TNI AD, yaitu : a) Kemampuan temu cepat dan lapor cepat. berkomunikasi dengan masyarakat

b) Kemampuan disekitarnya.

45

c) Kemampuan mendata geografi, demografi dan kondisi sosial yang penting disekitarnya. d) Kemampuan meningkatkan kesadaran bela negara bagi masyarakat disekitarnya. e) Kemampuan penguasaan wilayah di sekitarnya.

2) Meningkatkan dan memantapkan kinerja Aparat Komando Kewilayahan di bidang geografi, demografi dan kondisi sosial . a) Bidang geografi. Kemampuan untuk membantu menyiapkan geografi di wilayahnya yang dapat digunakan untuk kepentingan pertahanan / pertempuran didarat. b) Bidang demografi. Kemampuan untuk membantu menyiapkan Komponen Cadangan dan Komponen Pendukung di wilayahnya, agar dapat digunakan sebagai kekuatan dan kemampuan pengganda Komponen Utama untuk melaksanakan pertahanan/pertempuran di darat. c) Bidang kondisi sosial. Kemampuan mendata dan mengetahui yang kondisi sosial di wilayahnya, meliputi ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, keamanan dan pertahanan. 3) Menumbuhkan sikap, kesadaran dan kepribadian Sapta marga, Sumpah Prajurit dan 8 Wajib TNI secara baik dan benar oleh seluruh personel TNI AD. b. Keluar. 1) Geografi. Membantu mewujudkan ruang juang yang tangguh dengan memanfaatkan potensi sumber daya alam dan sumber daya buatan di wilayah untuk kepentingan Sishanta. 2) Demografi. Membantu mewujudkan alat juang yang tangguh melalui pemberdayaan seluruh komponen bangsa di wilayah untuk kepentingan Sishanta. 3) Kondisi Sosial. tangguh melalui : Membantu mewujudkan kondisi juang yang

a) Sosialisasi kesadaran bermasyarakat, berbangsa dan bernegara melalui metoda Binter.

46

b) Koordinasi dengan instansi terkait guna terwujudnya keterpaduan pelaksanaan program Binter dengan program pembangunan daerah di wilayah. c) Kerja sama dengan instansi terkait dalam mengatasi permasalahan di wilayah melalui program Bakti TNI. 44. Evaluasi a. Uraikan dan jelaskan Strategi apa saja yang digunakan untuk terselenggaranya Binter TNI AD. b. Jelaskan metoda apa saja yang digunakan untuk mengimplementasikan konsepsi Binter, agar mencapai sasaran yang telah ditentukan. c. Uraikan dan jelaskan sasaran penyelenggaraan Binter. BAB VI EVALUASI AKHIR PELAJARAN ( Bukan Naskah Ujian ) 45. Persoalan/Penugasan. a. Dalam melaksanakan tugas-tugasnya TNI AD menyelenggarakan fungsi utama. Uraikan dan jelaskan fungsi-fungsi TNI AD tersebut. b. Jelaskan fungsi Binter guna mendukung kegiatan operasi militer sebelum, selama dan sesudah perang dalam rangka kepentingan Sishanta. c. Uraikan dan Jelaskan Visi dan Misi Binter.

d. Apa saja kegiatan yang bersifat kedalam maupun keluar guna mendukung tercapainya tugas pokok TNI AD. Uraikan dan jelaskan. KONFIDENSIAL BAB VII PENUTUP 46. Penutup. Demikian Naskah Departemen ini disusun sebagai pegangan Pasis Digreg dalam memahami MP. Pengetahuan Pembinaan Teritorial. Demi kesempurnaan naskah ini maka masih diperlukan masukan berupa saran dan tanggapan dari semua pihak. Naskah ini tentunya bersifat dinamis, masih dapat dikembangkan seiring dengan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi serta Pembangunan TNI di masa datang.

47

KONFIDENSIAL