Anda di halaman 1dari 10

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Percobaan Tujuan percobaan ini adalah menentukan jumlah/kadar zat padat dalam air sampel, baik yang tersuspensi maupun yang terlarut. 1.2 Metode Percobaan Pada percobaan kali ini, metode yang digunakan adalah metode gravimetri yaitu analisis berdasarkan penimbangan berat. 1.3 Prinsip Percobaan Penentuan padatan dilakukan dengan cara penyaringan, pemanasan dan penimbangan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Zat Padat Dalam air alam ditemui dua kelompok zat, yaitu zat terlarut seperti garam dan molekul organis, dan zat padat tersuspensi dan koloidal seperti tanah liat, kwarts. Perbedaan pokok antara kedua zat ini ditentukan melalui ukuran/diameter partikel-partikel tersebut (Alaerts, 1984). Perbedaan antara kedua kelompok zat yang ada dalam air alam cukup jelas dalam praktek namun kadang-kadang batasan itu tidak dapat dipastikan secara definitif. Dalam kenyataan sesuatu molekul organis polimer tetap bersifat zat yang terlarut, walaupun panjangnya lebih dari 10 m, sedangkan beberapa jenis zat padat koloid mempunyai sifat dapat bereaksi seperti sifat zat-zat yang terlarut. (Alaerts, 1984) Analisis zat padat dalam air digunakan untuk menentukan komponen-komponen air secara lengkap, proses perencanaan, serta pengawasan terhadap proses pengolahan air minum maupun air buangan. Karena bervariasinya materi organik dan anorganik dalam analisis zat padat, tes yang dilakukan secara empiris tergantung pada karakteristik materi tersebut. (Juanda, 2012) Total padatan tersuspensi adalah bahan-bahan tersuspensi (diameter >1 m) yang tertahan pada saringan millipore dengan diameter pori 0,45 m. TSS terdiri atas lumpur dan pasir halus serta jasad-jasad renik terutama yang disebabkan oleh kikisan tanah atau erosi yang terbawa ke dalam badan air. Masuknya padatan tersuspensi ke dalam perairan dapat menimbulkan kekeruhan air. Hal ini menyebabkan menurunnya laju fotosintesis fitoplankton, sehingga produktivitas primer perairan menurun, yang pada gilirannya menyebabkan terganggunya keseluruhan rantai makanan (Anonim, 2011). Padatan tersuspensi yang tinggi akan mempengaruhi biota di perairan melalui dua cara. Pertama, menghalangi dan mengurangi penetrasi cahaya ke dalam badan air, sehingga menghambat proses fotosintesis oleh fitoplankton dan tumbuhan air lainnya. Kondisi ini akan mengurangi pasokan oksigen terlarut alam badan air. Kedua, secara langsung TDS yang tinggi dapat mengganggu biota perairan seperti

ikan karena tersaring oleh insang. Menurut Fardiaz (1992), padatan tersuspensi akan mengurangi penetrasi cahaya ke dalam air, sehingga mempengaruhi regenerasi oksigen secara fotosintesis dan kekeruhan air juga semakin meningkat. Ditambahkan oleh Nybakken (1992), peningkatan kandungan padatan tersuspensi dalam air dapat mengakibatkan penurunan kedalaman eufotik, sehingga kedalaman perairan produktif menjadi turun. (Anonim, 2011) Beberapa jenis filter yang digunakan dalam penentuan zat padat dalam air adalah (Alaerts, 1984): 1. Filter kertas biasa

Terbuat dari bahan kertas biasa dengan ukuran diameter pori 10 m. Filter ini menahan semua zat padat tersuspensi dan sebagian kecil zat koloidal yang dapat diabaikan (karena lobang pori akan tertutup selama filtrasi sehingga partikelpartikel kecil juga tertahan sedikit). Filter ini menyerap kelembaban udara yang mengakibatkan bertambahnya berat sampai 5 % dari beratnya sendiri. Oleh karena itu, filter kertas ini harus ditentukan beratnya dalam keadaan kering sebelum filtrasi. Kertas filter biasa ini tidak cocok untuk analisis zat padat tersuspensi organis/inorganis. Ini dikarenakan setelah dikeringkan pada suhu 550 C terdapat sisa pembakaran filter yang tidak diketahui beratnya. 2. Filter kertas khusus

Terbuat dari bahan kertas khusus yang lenyap waktu pembakaran pada suhu 550 C. Filter ini digunakan untuk analisis zat padat tersuspensi dan cocok untuk analisis zat padat tersuspensi organis/inorganis karena tidak ada sisa pembakaran filter. 3. Filter glass-fiber

Terbuat dari serabut kaca yang halus dan bersifat inorganis sehingga tidak ikut terbakar pada suhu 550 C. Filter ini tidak menyerap kelembaban udara sehingga tidak perlu dikeringkan dahulu sebelum analisis zat tersuspensi, analisis zat tersuspensi organis dan inorganis. Filter glass-fiber ini banyak kelebihannya dari filter kertas, namun harganya mahal. 4. Filter membran

Terbuat dari semacam bahan plastik seperti selulosa asetat dan mempunyai lubang-lubang pori dengan ukuran tertentu dan sama besarnya. Ukuran lubang pori adalah 0,20 m atau 0,45 m tergantung dari spesifikasinya. Filter membran ini digunakan untuk menyaring/menahan zat koloidal yang terkandung dalam larutan yang lolos dari filter kertas. Diameter filter membran (2 sampai 5 cm) lebih kecil dari filter kertas, namun harganya jauh lebih tinggi. Filter membran ini tidak memberi sisa pembakaran. 2.2 Metode Pengukuran Total Dissolved Solid (TDS) dan Total Suspended Solid (TSS) Ada dua macam metode yang digunakan untuk mengukur kualitas suatu larutan. Untuk mengukur Total Dissolved Solid (TDS) dan Total Suspended Solid (TSS), metode analisis yang digunakan adalah (Darwis, 2012): 1. Gravimetri

Gravimetri adalah pemeriksaan jumlah zat dengan cara penimbangan hasil reaksi pengendapan. Gravimetri merupakan pemeriksaan jumlah zat yang paling tua dan paling sederhana dibandingkan dengan cara pemeriksaan kimia lainnya. Kesederhanaan itu kelihatan karena dalam gravimetri jumlah zat ditentukan dengan cara menimbang langsung massa zat yang dipisahkan dari zat-zat lain. Analisis gravimetri sangat penting dalam bidang kimia analisis, meskipun telah didengar bahwa teknik gravimetrik telah digantikan oleh metode instrumen. Langkah pengukuran pada gravimetri adalah pengukuran berat. Analit secara fisik dipisahkan dari semua komponen lainnya maupun dengan solvennya. Persyaratan yang harus dipenuhi agar gravimetri dapat berhasil ialah terdiri dari proses pemisahan yang harus cukup sempurna sehingga kualitas analit yang tidak mengendap secara analit tidak ditentukan dan zat yang ditimbang harus mempunyai susunan tertentu dan harus murni atau mendekati murni. 2. Elektrikal Konduktiviti

Konduktivitas listrik air secara langsung berhubungan dengan konsentrasi padatan terlarut yang terionisasi dalam air. Ion dari konsentrasi padatan terlarut dalam air menciptakan kemampuan pada air untuk menghasilkan arus listrik yang dapat

diukur menggunakan konduktivity meter. Elektrikal konduktiviti ini adalah mengukur konduktivitas listrik bahan-bahan yang terkandung dalam air. Semakin banyak bahan (mineral logam maupun nonlogam) dalam air, maka hasil pengukuran akan semakin besar pula. Sebaliknya, bila sangat sedikit bahan yang terkandung dalam air maka hasilnya mendekati nol, atau yang kita sebut dengan air murni (pure water). Konduktiviti meter adalah alat yang digunakan untuk menentukan daya hantar suatu larutan dan mengukur derajat ionisasi suatu larutan elektrolit dalam air dengan cara menetapkan hambatan suatu kolom cairan selain itu konduktiviti meter memiliki kegunaan yang lain yaitu mengukur daya hantar listrik yang diakibatkan oleh gerakan partikel di dalam sebuah larutan. Menurut literatur faktor-faktor yang mempengaruhi daya hantar adalah perubahan suhu dan konsentrasi. Dimana jika semakin besar suhunya maka daya hantar pun juga akan semakin besar dan apabila semakin kecil suhu yang digunakan maka sangat kecil pula daya hantar yang dihasilkan dan begitu dengan sebaliknya antara konsentrasi dan daya hantar. Oleh sebab itu pengaruh suhu dan konsentrasi dapat mempengaruhi daya hantar. TS TSS FSS VSS FDS TDS VDS

Gambar 2.2 Skema Analisis Zat Padat


Sumber: Alaerts, 1978 (dalam Nurhuda, 2011)

Keterangan (Alaerts, 1984): 1. TS (Total Solids) adalah zat padat total/residu total setelah sampel limbah cair dikeringkan pada suhu 105oC yang bertujuan untuk mengetahui parameter mutu air. 2. TSS (Total Suspended Solids) adalah zat padat tersuspensi dimana sampel disaring dengan kertas filter, filter yang mengandung zat tersuspensi dikeringkan pada suhu 105oC selama 2 jam. 3. FSS (Fixed Suspended Solids) merupakan residu yang tertinggal setelah TSS dibakar pada suhu 500 50oC.

4.

VSS (Volatil Suspended Solids) merupakan zat padat yang hilang sewaktu TSS dibakar pada suhu 500 50oC.

5.

TDS (Total Dissolved Solids) adalah zat padat terlarut/residu terlarut dimana sampel disaring dengan kertas filter, cairan yang lolos dikeringkan pada suhu 105oC hingga garam akan mengendap lebih dulu.

6.

FDS (Fixed Dissolved Solids) adalah residu yang tertinggal setelah TDS dibakar pada suhu 500 50oC.

7.

VDS (Volatil Dissolved Solids) adalah zat padat yang hilang sewaktu TDS dibakar pada suhu 500 50oC.

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN


3.1 Alat Alat-alat yang digunakan dalam praktikum analisis zat padat antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kertas saring, untuk menyaring blanko dan sampel; Cawan penguap 4 buah, sebagai wadah untuk filtrat sampel dan blanko; Desikator, untuk menstabilkan suhu cawan setelah dipanaskan; Furnace, untuk proses pembakaran cawan dengan suhu 550oC; Oven, untuk memanaskan cawan; Gelas ukur 50 ml, untuk mengukur sampel yang akan digunakan; Neraca analitik, untuk menimbang massa cawan dan kertas saring; Tangkrus, untuk memindahkan cawan dari oven; Pinset, untuk meletakkan kertas saring pada corong;

10. Hot plate, untuk menguapkan filtrat; 11. Corong, untuk membantu proses penyaringan; 12. Beakerglass, sebagai wadah tempat penyaringan sebelum dipindahkan kedalam cawan penguap; 13. Statip, sebagai penyangga corong. 3.2 Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum analisis zat padat antara lain: 1. 2. Aquadest; Sampel.

3.3 Cara Kerja Langkah kerja yang dilakukan dalam praktikum analisis zat padat terdiri atas: 1. Persiapan a. Empat buah cawan penguap dan dua buah kertas saring bebas abu disiapkan; b. Cawan-cawan yang telah bersih beserta kertas saring dipanaskan pada suhu 105oC selama satu jam di dalam oven;

c. Cawan dan kertas saring yang telah dipanaskan selanjutnya dimasukkan ke dalam desikator, lalu ditimbang hingga konstan. 2. Pengukuran Zat Padat Terlarut a. 10 ml sampel air disaring dengan kertas saring bebas abu; b. Filtrate diuapkan pada cawan diatas hot plate sampai kering; c. Cawan dimasukkan ke oven dengan suhu 105oC selama satu jam; d. Cawan yang telah dipanaskan selanjutnya didinginkan di dalam desikator selama 10 menit, kemudian ditimbang dengan menggunakan neraca analitik; e. Cawan yang berisi TDS dimasukkan ke dalam furnace 550oC selama satu jam, kemudian suhu diturunkan ke 105oC, sampai suhu stabil; f. Cawan didinginkan di dalam desikator selama 10 menit, kemudian ditimbang lagi dengan menggunakan neraca analitik; g. Kertas saring yang berisi endapan dimasukkan ke dalam cawan dan dipanaskan di dalam oven dengan suhu 105oC selama satu jam; h. Cawan tersebut didinginkan di dalam desikator selama satu jam, kemudian ditimbang; i. Cawan tersebut dipanaskan pada suhu 550oC selama satu jam, kemudian suhu diturunkan ke 105oC, sampai suhu stabil; j. Dinginkan di dalam desikator selama 10 menit, kemudian ditimbang; k. Perlakuan yang sama dilakukan terhadap blanko. 3.4 Rumus Blanko TSS FSS VSS TDS = (g - b) x 1000/ ml blanko x 1000 = (h - b) x 1000/ml blanko x 1000 = TSS FSS = (k - d) x 1000/ ml blanko x 1000

FDS VDS

= (l d) x 1000/ ml blanko x 1000 = TDS FDS

TS

= TSS + TDS

Sampel TSS FSS VSS TDS FDS VDS TS = (e a) x 1000/ ml sampel x 1000 = (f a) x 1000/ml sampel x 1000 = TSS - FSS = (i c) x 1000/ ml sampel x 1000 = (j c) x 1000/ ml sampel x 1000 = TDS FDS = TSS + TDS

Keterangan Rumus: a = massa cawan + kertas saring sampel b = massa cawan + kertas saring blanko c = massa cawan sampel d = massa cawan blanko e = a dipanaskan 105C f = e dipanaskan 550C g = b dipanaskan 105C h = g dipanaskan 550C i = c dipanaskan 105C j = i dipanaskan 550C k = d dipanaskan 105C l = k dipanaskan 550C

DAFTAR PUSTAKA
Alaerts, G dan Sri Sumestri. 1984. Metode Penelitian air. Surabaya: Usaha Nasional Anonim. 2011. Ekosistem Perairan Danau. URL: http://www.damandiri.or.id/file/ marganofipbbab2.pdf. Tanggal akses: 4 Juni 2013 Darwis, Hijrah. 2012. Laporan Praktikum TSS TDS. URL: http://hijrah-darwis. blogspot.com/2012/02/laporan-tss-tds.html. Tanggal akses: 4 Juni 2013 Juanda, M. 2012. Parameter Fisika-Kimia-Biologi Penentu Kualitas Air. URL: http://jujubandung.wordpress.com/2012/06/08/parameter-fisika-kimiabiologi-penentu-kualitas-air-2/. Tanggal akses: 4 Juni 2013 Nurhuda, Wilda Utami. 2011. Laboratorium Air: Analisis Logam. URL: http://laboratoriumlingkunganbywildatl32.blogspot.com/2011/09/laboratori um-air.html. Tanggal akses: 4 Juni 2013 Putra, Febry Yursa. 2010. Analisis Zat Padat (TDS, TSS, FDS, VDS, VSS, FSS). URL: http://el-andalucy.blogspot.com/2010/12/analis-zat-padattdstssfdsvds vssfss.html. Tanggal akses: 4 Juni 2013