Anda di halaman 1dari 14

Manajeman jaringan merupakan kemampuan untuk mengontrol dan memonitor sebuah jaringan komputer dari sebuah lokasi.

The International Organization for Standardization (ISO) mendefinisikan sebuah model konseptual untuk menjelaskan fungsi manajemen jaringan.

1. 2. 3. 4.

Manajemen Kesalahan (FaultManagement), menyediakan fasilitas yang memungkinkan administrator jaringan untuk mengetahui kesalahan (fault) pada perangkat yang dikelola, jaringan, dan operasi jaringan, agar dapat segera menentukan apa penyebabnya dan dapat segera mengambil tindakan (perbaikan). Untuk itu, manajemen kesalahan memiliki mekanisme untuk: Melaporkan terjadinya kesalahan Mencatat laporan kesalahan (logging) Melakukan diagnosis Mengoreksi kesalahan (dimungkinkan secara otomatis) Manajemen Konfigurasi (Configuration Management), memonitor informasi konfigurasi jaringan sehingga dampak dari perangkat keras atau pun lunak tertentu dapat dikelola dengan baik. Hal tersebut dapat dilakukan dengan kemampuan untuk inisialisasi, konfigurasi ulang, pengoperasian, dan mematikan perangkat yang dikelola.

Pelaporan (Accounting), mengukur utilisasi jaringan dari pengguna atau grup tertentu untuk: 1. Menghasilkan informasi tagihan (billing) 2. Mengatur pengguna atau grup 3. Membantu dalam menjaga performa jaringan pada level tertentu yang dapat diterima

Manajemen Performa (Performance Management), mengukur berbagai aspek dari performa jaringan termasuk pengumpulan dan analisis dari data statistik sistem sehingga dapat dikelola dan dipertahankan pada level tertentu yang dapat diterima. Untuk itu, manajemen performa memiliki kemampuan untuk: 1. Memperoleh utilisasi dan tingkat kesalahan dari perangkat jaringan 2. Mempertahankan performa pada level tertentu dengan memastikan prangkat memiliki kapasitas yang mencukupi

Manajemen Keamanan (SecurityManagement), mengatur akses ke sumber daya jaringan sehingga informasi tidak dapat diperoleh tanpa izin. Hal tersebut dilakukan dengan cara: 1. Membatasi akses ke sumber daya jaringan 2. Memberi pemberitahuan akan adanya usaha pelanggaran dan pelanggaran keamanan.

1. Definisi Manajemen Jaringan Komputer
Manajemen jaringan komputer merupakan kemampuan untuk mengontrol dan memonitor sebuah jaringan komputer dari sebuah lokasi. The International Organization for Standardization (ISO) mendefinisikan sebuah model konseptual untuk untuk menjelaskan fungsi manajemen jaringan.

d. pengoperasian. Manajemen performa (performance management). mengukur utilisasi jaringan dari pengguna atau grup tertentu untuk : a. c. Memberi pemberitahuan akan adanya usaha pelanggaran dan pelanggaran keamanan. terdapat 5 kegunaan utama pada sistem manejemen jaringan komputer : a. Mempertahankan performa pada level tertentu dengan memastikan perangkat memiliki kapasitasyang mencukupi. mengatur akses kesumber daya jaringan sehingga informasi tidak dapat diperoleh tanpa izin.untuk itu manajemen kesalahan memiliki mekanisme untuk : a. Mengatur pangguna atau grup. Menghasilkan informasi tagihan (billing). Laporan (accounting). Melaporkan terjadinya kesalahan. b. dan mematikan perangkat yang dikelola. b. Manejemen terhadap gangguan. Keamanan jaringan logik. Hal tersebut dilakukan dengan cara : a. Konfigurasi sistem. Membatasi akses ke sumber daya jaringan. Melakukan diagnosis. 2. Menajemen konfigurasi (configuration management). Mencatat laporan kesalahan (logging). Membantu dalm menjaga performa jaringan pada level tertentu yang dapat diterima. c. Kegunaan Manajemen Jaringan Komputer Sesuai dengan standar ISO untuk manajemen jaringan. agar dapat segera menentukan apa penyebabnya dan dapat segera mengambil tindakan. Hal tersebut dapat dilakukan dengan kemampuan inisialisasi. b. Keamanan infrastruktur jaringan fisik . menyediakan fasilitas yang memungkinkan administrator jaringan untuk mengetahui kesalahan (fault) pada perangkat yang dikelola. b. Memperoleh utilisasi dan tingkat kesalahan dari perangkat jaringan. b. c. Performa jaringan. Manajemen keamanan (security management). memonitor informasi konfigurasi jaringan sehingga dampak dari peragkat keras ataupun lunak tertentu dapat dikelola dengan baik.manejemen performa memiliki kemampuan untuk : a. d. mengukur berbagai aspek dari performa jaringan termasuk pangumpulan dan analisis dari data statistik sistem sehingga dapat dikelola dan dipertahankan pada level tertentu yng dapat diterima. Mengoreksi kesalahan (dimungkinkan secara otomatis). jaringan dan operasi jaringan.Manajemen Kesalahan (Fault Management). e. Untuk itu. kofigurasi ulang.

monitoring jaringan komputer akan menjadi suatu hal yang sulit dan rumit.  Wireshark merupakan salah satu network analysis tool. sebelumnya. Namun pada GNS3 memungkinkan simulasi jaringan yang komplek. karena menggunakan operating system asli dari perangkat jaringan seperti cisco dan juniper. serta untuk keperluan edukasi. Fungsi manajemen jaringan komputer · Fungsi manajemen kesalahan ( fault management ) . Dengan menggunakan aplikasi cisco packet tracer. melakukan dekoding serta melakukan analisis terhadap isi paket berdasarkan spesifikasi RFC atau spesifikasi-spesifikasi yang lain. simulasi mengenai jaringan dapat dimanfaatkan menjadi informasi tentang keadaan koneksi komputer dalam suatu jaringan. Selama terjadi aliran data dalam. administrator dan orang-orang yang ingin belajar untuk sertifikasi seperti Cisco CCNA. Wireshark merupakan software gratis. Wireshark mampu menampilkan hasil enkapsulasi dan field yang ada dalam PDU. Cisco packet tracer dapat digunakan untuk simulasi yang mencerminkan arsitektur dan juga model dari jaringan komputer pada sistem jaringan yang digunakan.3. Contoh Kasus yang Berkaitan dengan Manajemen Jaringan Komputer Perkembangan jaringan komputer saat ini begitu pesat. CCNP. packet sniffer dapat menangkap protocol data unit (PDU). Koneksi jaringan komputer merupakan suatu hal yang mendasar dalam suatu jaringan. GNS3 adalah alat pelengkap yang sangat baik untuk laboratorium nyata bagi network engineer. Sehingga kita berada kondisi lebih nyata dalam mengkonfigurasi router langsung daripada di Cisco Packet Tracer. GNS3 (Graphic Network Simulator) adalah software simulasi jaringan komputer berbasis GUI yang mirip dengan Cisco Packet Tracer.  2. karena bila koneksi itu bermasalah maka semua jenis aplikasi yang dijalankan melalui jaringan komputer tidak dapat digunakan.Wireshark dikenal dengan nama Ethereal.Wireshark sebagai salah satu packet sniffer diprogram sedemikian rupa untuk mengenali berbagai macam protokol jaringan. analisis. JNCIS dan JNCIE. atau disebut juga dengan protocol analysis tool atau packet sniffer.Packet sniffer sendiri diartikan sebagai sebuah program atau tool yang memiliki kemampuan untuk ‘mencegat’ dan melakukan pencatatan terhadap traffic data dalam jaringan. Wireshark dapat digunakan untuk troubleshooting jaringan. CCIP dan CCIE serta Juniper JNCIA. pengembangan software dan protocol.

Dalam hal terjadi gangguan harus dapat di lakukan hal hal sebagai berikut : . untuk perangkat Analog dibutuhkan tambahan External Maintenance Tool .l. CSS No. Akan tetapi Controlled Maintenance akan lebih cocok diterapkan pada Network Digital. dengan tujuan menjaga Performansi Network Element sehingga dapat memberikan service sesuai atau melebihi harapan Pelanggan . IN.mulai dari seluruhnya analog. Maintenance Strategy Dalam menyusun strategi pemeliharaan harus dipertimbangkan hal hal sbb : ( ITU-T Recommendation M 3010 ) o Evolusi Network Element. Centralized Maintenance Organisasi Operasi .Fault Management Definition Fault Management merupakan seluruh kegiatan pengelolaan jaringan yang dibutuhkan untuk memelihara seluruh Network Element dalam batas batas yang telah ditentukan .Menetapkan perangkat / Tool yang tepat .Menetapkan lokasi gangguan secara tepat . ISDN . campuran analog dan digital sampai all digital.7 .Menugaskan teknisi / expert yang tepat untuk perbaikan . dll .serta evolusi service yang bisa diberikan oleh network a. bisa digunakan beberapa prinsip dasar Pemeliharaan Jaringan sebagai berikut : Preventive Maintenance Pemeliharaan jaringan yang dilaksanakan secara berkala. Corrective Maintenance Pemeliharaan yang dilaksanakan setelah diketahui adanya gangguan dengan tujuan untuk memperbaiki sehingga dapat berfungsi seperti sediakala . o Harus mempunyai tujuan uama untuk meminimalkan timbulnya ataupun pengaruh gangguan (pro active maintenance). Controlled Maintenance Filosofi dasar diatas bisa diterapkan pada network elemen analog. Maintenance dan Administrasi menjadi lebih Flexible Pemanfaatan tenaga ahli menjadi lebih effisien Meningkatkan efektifitas pemeliharaan o o o o - . o Harus dapat mendukung kegiatan maintenance lainnya yang berkaitan dengan administrasi operasi pemeliharaa seperti database. sparepart. statistik gangguan dan lain lain . Entity Main tenance . Falures Classification dan Network Supervision . campuran analog – digital mapun digital penuh . atau menurut kriteria yang telah ditetapkan. dengan tujuan mengurangi kemungkinan gangguan dan atau mencegah elemen dari degradasi fungsi .dan kemampuan alat maintenance ( termasuk operating system) yg akan lebih maju (misalnya kemampuan memonitor performansi jaringan ) o Penerapan “ Overall Maintenance Philosophy “ yakni konsep .Informasi yang tepat .Waktu dan tindakan yang tepat Prinsip Prinsip Dasar Pemeliharaan Jaringan Untuk dapat menerapkan strategi umum diatas .

instalasi service baru. dan o implementasi pengendalian proses order control yang effektif ) Prinsip Dasar Configuration Management o Kebenaraan dan Kelengkapan Informasi Order o Kecepatan dan Ketepatan Order o Order Control . setiap Order harus dimonitor aksesbilitasnya o Order Tracking. menginteprestasikan serta melaporkan data biaya dan pendapatan dari pengoperasian jaringan telekomunikasi . o Network Provisioning. pada jaringan telekomunikasi POTS (Plain Ordinary Telephone Services) . suatu jaringan telekomunikasi umumnya dilengkapi oleh perangkat pencatat yang ditempatkan pada subsistem tertentu. o Network Topology Service.mengawasi capacity stock minimum existing network . mengumpulkan. yaitu proses instalasi perangkat dan fasilitas/transmisi baru. penyiapan dan tracking order dan updating database setelah instalasi ( data base management ) Configuration Management Strategy o Menghindari tindakan penolakan Customer Order yang disebabkan tidak tersediannya sarana ( Capacity Management ) o Mengusahakan Konfigurasi dan Routing Jaringan yang EFFISIEN o Proses Manajemen yang terpusat (electronic mail. setiap order harus diidentifikasi dan dilacak kelancaran prosesnya . Centralized Order . o Fungsi Acounting Management Dalam rangka pencataan penggunaan jaringan oleh Pelanggan.dan memberikan masukan ke Network Planning . Control dan Tracking Centralized Configuration Management Implementasi Centralized Configuration Management akan mendukung terciptanya fungsi Configuration Management yang EFFEKTIF dan EFFISIEN antara lain karena : Effisiensi SDM Memudahkan pengontrolan dan tracking Kecepatan Proses Kejelasan Tanggung Jawab Kepuasan pelanggan o o o o o Fungsi manajemen Pelaporan Accounting o Accounting Management Definition Accounting Management adalah kumpulan kegiatan yang antara lain terdiri dari . penyediaan service baru. yaitu proses yang berkaitan dengan penetapan konfigurasi dan routing jaringan . centarlize database. yaitu proses yang berkaitan dengan network Inventory .- Penggunaan Data / Database lebih effektif Mengurangi biaya pemeliharaan Meningkatkan availabilitas Network Element Meningkatkan Quality Of Service Kondisi Network dapat diketahui secara menyeluruh sehingga mendukung tingkat akurasi pengambilan keputusan Fungsi manajemen konfigurasi ( configuration management ) Fungsi Fungsi atau Proses Proses dalam Configuration Management o Proses Capacity Management .

akses keaplikasi. transfer informasi dalam jaringan. dan diberikan kepada fungsi Billing untuk dikeluarkannya tagihan kepada Pelanggan . Performance Management harus dapat memberi dukungan “ deteksi dini “ kepada semua fungsi manajemen jaringan terkait dalam hal terjadinya gangguan pada jaringan Centralize Performance Management Penerapan Centralize Performance Management menuntut sejumlah persyaratan yang harus dipenuhi oleh elemen jaringan dan atau pusat manajemen jaringan .Ouput Jaringan Telekomunikasi yang berupa CDC oleh Accounting Management pada fungsi Network Management di Validasi. Kecepatan dan ketepatan informasi yang mendukung akurasi keputusan Pelayanan yang lebih baik Fungsi manajemen keamanan Security Management Definition Security Management adalah suatu kumpulan kegiatan untuk melindungi jaringan dan seluruh komponen didalamnya dari aspek yang merugikan Operator atau Pelanggan antara lain. Investasi Centralize Performance Management secara sekilas terlihat mahal namun akan menjadi murah apabila dilihat potensi keuntungan keuntungan yang akan didapat antara lain : Keunggulan Kompetisi Performansi Jaringan diketahui secara menyeluruh sehingga reaksi anomali jaringan lebih tepat . Performance management ditujukan untuk maksimalisasi kapabilitas penanganan trafik dengan melaksanakan analisis abnormalitas beban trafik dan atau iregulitas elemen jaringan. o o o o o o o · o 3. maka Performance Management harus menjamin bahwa trafik yang masuk dapat diteruskan sampai tujuan . ketersediaan dan kesiapan Back Up atau Cadangan. Contoh kasus yang berkaitan dengan manajemen jaringan komputer .atau telephone pencatatan biasa dilakukan pada Subsistem Switching yang umumnya dikenal sebagai fungsi CDC atau Call Data Record. Fungsi manajemen Performance Manajemen performance definisi Performance management meliputi eluruh kegiatan pengelolaan Trafik dan jaminan kualitas jaringan. di Interpretasi. Fungsi Security Management harus sedemikian rupa sehingga jaringan cukup aman dengan Biaya seminimal mungkin.Mengingat banyaknya jenis produk dan serices yang digunakan Pelanggan fungsi ini menjadi “semakin sulit“ sehingga pengelolaannya harus terus ditingkatkan . Security umumnya berbanding lurus dengan biaya. memanfaatkan operating sstem (OS) dealam memeperoleh data kunci yang diperlukan Performance Management Strategy Performance Management harus dapat menjamin pemanfaatan jaringan secara optimal Dalam hal terjadi lonjakan peningkatan trafik dari Pelanggan dan atau karena kerusakan jaringan. semakin aman suatu jaringan maka akan semakin mahal dan produk jasa semakin tidak kompetitif.

dan kemampuan kolaborasi dan memfasilitasi mengajar dan belajar dari konsep teknologi yang kompleks. visualisasi. Hal ini juga rincian bagaimana mengoptimalkan kinerja di seluruh siklus hidup suatu jaringan.Tahap Desain 4. o Packet Tracer menyediakan simulasi.Tahap Pelaksanaan . GNS3 adalah alat pelengkap yang sangat baik untuk laboratorium nyata bagi network engineer. Fungsi simulator : Untuk menjalankan suatu peralatan sebelum peralatan tersebut dibuat secara nyata. Sehingga kita berada kondisi lebih nyata dalam mengkonfigurasi router langsung daripada di Cisco Packet Tracer. Tiap tahap mendefinisikan aktifitas yang dibutuhkan untuk menyebarkan dan mengoperasikan dengan sukses teknologi Cisco.Disuatu perusahaan besar yang memiliki banyak gedung perkantoran. authoring. Keenam tahap dari Cisco Lifecycle Services adalah: 1. CCIP dan CCIE serta Juniper JNCIA. perusahaan dapat menambahkan layanan baru dan meningkatkan produktivitas. Jaringan telah menjadi penting dan memainkan peran penting dalam membantu meningkatkan kinerja bisnis. · Packet Tracer adalah sebuah solusi bagi para pelajar / mahasiswa khususnya jurusan Networking (Jaringan) untuk membuat konsep jaringan sementara tanpa mengeluarkan banyak dana . Contoh 2 simulator jaringan komputer dan perbedaan? · GNS3 (Graphic Network Simulator) adalah software simulasi jaringan komputer berbasis GUI.Tahap Persiapan 2. Mengambil keuntungan dari kemajuan teknologi. Cisco Lifecycle Services Cisco Lifecycle Services adalah dirancang untuk mendukung berkembangnya jaringan. penilaian.Tahap Rencana 3. Definisi dan fungsi simulator jaringan komputer Definisi simulator : program yang berfungsi untuk melakukan simulasi suatu peralatan tetapi agak lambat dengan kenyataan yang sebenarnya. Dimana ada satu titik pusat yang mengendalikan dan mengawasi arus data yang masuk maupun yang keluar. Jaringan tidak lagi hanya tentang menghubungkan komputer. CCNP. administrator dan orang-orang yang ingin belajar untuk sertifikasi seperti Cisco CCNA. 4. · 5. Cisco Lifecycle Services adalah pendekatan dalam enam tahap. JNCIS dan JNCIE. Bisnis berkeinginan untuk memperluas jaringan mereka. · Perbedaan o GNS3Namun pada GNS3 memungkinkan simulasi jaringan yang komplek. yang mungkin bisa juga di terapkan untuk implementasi sebenarnya sebelum membuat jaringan yang benar-benar nyata. karena menggunakan operating system asli dari perangkat jaringan seperti cisco dan juniper. The lifecycle of a network ( Siklus hidup jaringan) Dunia jaringan semakin berkembang. manajemen jaringan sangat diperlukan.

tonggak penting. Tahap pengoperasian melibatkan menjaga ketahanan jaringan melalui operasi sehari-hari. Termasuk bagaimana jaringan dapat mendukung tujuan organisasi. Tahap Desain (Design Phase) Persyaratan awal yang diturunkan dalam tahap rencana kegiatan spesialis desain jaringan. Tahap Pengoptimalan (Optimized Phase) Tahap pengoptimalan melibatkan manajemen proaktif dari jaringan. Tujuannya adalah untuk mengintegrasikan perangkat tanpa mengganggu jaringan yang sudah ada atau membuat titik kerentanan. 5. Spesifikasi desain adalah dasar untuk pelaksanaan kegiatan. dan faktor lainnya. Fase ini melibatkan karakteristik dari situs dan menilai jaringan yang sudah ada sebelumnya. Tahap persiapan dapat membangun pembenaran keuangan untuk strategi jaringan dengan menilai kasus bisnis untuk arsitektur yang diusulkan. Tahap Rencana (Plan Phase) Tahap Rencana melibatkan identifikasi kebutuhan jaringan awal berdasarkan tujuan. 6. dan pemantauan kinerja yang terjadi dalam operasi sehari-hari memberikan data awal untuk tahap Optimalisasi. 2. lingkup. 4. tanggung jawab. dan lingkungan operasional yang mampu mendukung sistem yang diusulkan.Tahap Pengoptimalan Proses ini sering disebut sebagai PPDIOO. Dalam proses PPDIOO. organisasi membuat kasus bisnis untuk upgrade jaringan. Spesifikasi desain jaringan adalah desain yang komprehensif. serta pembenaran keuangan untuk menambahkan teknologi dan layanan baru. termasuk memelihara ketersediaan dan mengurangi pembiayaan pengeluaran. sesuai dengan spesifikasi desain. Sebuah rencana proyek ini berguna untuk membantu mengelola tugas. Deteksi kesalahan. fasilitas. dan sumber daya yang diperlukan untuk menerapkan perubahan ke jaringan. kebutuhan pengguna.5. Rencana proyek harus menyesuaikan dengan biaya. keamanan. Hal menggabungkan spesifikasi untuk mendukung skalabilitas. 1. Tahap Persiapan (Prepare Phase) Selama tahap persiapan dari siklus hidup. situs. dan parameter sumber daya yang ditetapkan dalam persyaratan bisnis asli. Jaringan dibangun. 3. atau komponen tambahan dimasukkan. Mendesain ulang mungkin diperlukan jika masalah terlalu banyak dalam . tahap pengoptimalan mungkin akan meminta rekomendasi untuk mendesain ulang jaringan.Tahap Pengoperasian 6. dan pengelolaan. Tahap Pelaksanaan (Implement Phase) Setelah desain telah disetujui. Tujuan dari manajemen proaktif adalah untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah sebelum mereka mempengaruhi organisasi. pelaksanaan (dan verifikasi) dimulai. Tahap Pengoperasian (Operate Phase) Operasi adalah tes akhir dari kesesuaian desain. ketersediaan. rinci yang memenuhi bisnis saat ini dan persyaratan teknis. koreksi. Ini juga termasuk melakukan analisis gap untuk menentukan apakah sudah ada sistem infrastruktur.

personil stadion menganalisa dan memantau kinerja jaringan. Kasus usaha ini juga digunakan untuk membenarkan investasi keuangan yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan perubahan teknologi. jaringan stadion telah berkembang. manajemen stadion dan staf NetworkingCompany menentukan tujuan usaha sebagai berikut: Meningkatkan pengalaman pelanggan Mengurangi biaya Tambahkan layanan tambahan Mendukung perusahaan ekspansi Tujuan ini memberikan dasar untuk kasus bisnis. atau jika aplikasi baru diidentifikasi untuk mendukung kebutuhan organisasi dan teknis. Ini mencakup integrasi awal dari desain baru ke dalam jaringan yang ada. prioritas lalu lintas. staf jaringan desainer dan stadion mengidentifikasi tujuan bisnis dan persyaratan teknis dari organisasi stadion juga setiap kendala desain. . tetapi jaringan yang ada tidak mampu mendukung mereka. termasuk anggaran. Tapi administrator jaringan tidak memiliki pemahaman yang realistis mengenai bandwidth.jaringan atau banyak pula kesalahan yang timbul. Beberapa proyek baru terus berjalan. kebijakan perusahaan. sedikit pemikiran diberikan untuk tujuan bisnis secara keseluruhan dan desain infrastruktur. dan keterbatasan jadwal. Selama bertahun-tahun. Pertemuan Persyaratan yang terjadi selama fase ini mempengaruhi keputusan yang diambil selama Tahap Desain. Studi Kasus: Jaringan Stadion Olahraga Organisasi manajemen stadion bekerja sama dengan perusahaan jaringan untuk merenovasi dan memperbarui jaringan stadion. personil. Meskipun Tahap Disain hanya salah satu tahap dalam siklus hidup jaringan. Tahap Melaksanakan dimulai setelah persetujuan desain. Namun. Dalam tahap Persiapan dan Rencana. Selama fase Mengoperasikan dan Optimalkan. Fase Siapkan Selama Tahap Mempersiapkan. Manajemen stadion sekarang ingin menambahkan fitur baru yang berteknologi tinggi. jika kinerja tidak memenuhi harapan. Perusahaan ini mempertimbangkan hambatan bisnis yang mungkin. Fase Siklus Hidup Jaringan wakil dari perusahaan jaringan bertemu dengan manajemen stadion untuk membahas proses yang mereka setujui digunakan untuk merancang jaringan yang baru. dan persyaratan lainnya yang diperlukan untuk mendukung seperti jaringan bisnis yang maju dan penting. semua dampak fase PPDIOO keputusan desain.

Mereka termasuk informasi tentang proses yang perusahaan menggunakan untuk membeli dan menginstal teknologi jaringan 1) Tujuan Proyek: Bagaimana proyek memenuhi tujuan bisnis perusahaan Utama manfaat dan risiko Sukses pengukuran 2) Biaya / Analisis manfaat: Pilihan untuk memenuhi tujuan bisnis Manfaat non-keuangan 3) Sourcing Pilihan: Sumber diperlukan untuk layanan (vendor luar. staf NetworkingCompany membantu dalam pengembangan strategi teknologi tingkat tinggi dan solusi. proses. Strategi ini mengidentifikasi: Advanced teknologi yang mendukung solusi jaringan baru Aplikasi jaringan saat ini dan direncanakan dan jasa. dan peralatan yang dibutuhkan untuk mendukung operasi dan manajemen solusi teknologi Fase Siapkan biasanya dilakukan sebelum perusahaan mengeluarkan Request For Proposal (RFP) atau Request For Quotation (RFQ). RFP dan RFQs menjelaskan persyaratan untuk jaringan baru. perusahaan instalasi jaringan. dll) Prosedur Pembelian 4) Penganggaran Keterjangkauan dan sumber-sumber pendanaan (internal dan eksternal) untuk proyek keseluruhan sekaligus atau selama periode waktu 5) Manajemen Proyek Rencana proyek dan peran Timeline Mayor risiko dan rencana untuk meminimalkan dampak Rencana darurat jika proyek tidak tercapai Keterampilan dan persyaratan personil . dan prioritas berdasarkan tujuan bisnis Orang.Setelah kasus bisnis diterima.

Staf NetworkingCompany mengidentifikasi semua modifikasi fisik. Rencana Proyek Pada tahap ini.Tahap Rencana Selama Tahap Rencana. perancang jaringan melakukan sebuah situs yang komprehensif dan penilaian operasi. dan infrastruktur jaringan manajemen. dan listrik. personil. Semua perubahan pada infrastruktur. dan batasan sumber daya yang ditetapkan dalam tujuan bisnis asli. Rencana proyek meliputi: Tugas Jadwal dan tonggak penting Risiko dan kendala Tanggung Jawab Sumber daya yang diperlukan Rencana tersebut harus dalam biaya. Mereka menilai kemampuan operasi tahun berjalan dan infrastruktur jaringan manajemen untuk mendukung solusi teknologi baru. proses. Penilaian ini mengevaluasi jaringan saat ini. lingkungan. Baik manajemen stadion dan NetworkingCompany menugaskan individu untuk mengelola proyek. operasional. staf NetworkingCompany dan manajemen stadion membuat rencana untuk membantu mengelola proyek. Tip Penilaian Area Contoh Lingkungan: Potensi masalah listrik Space isu dalam rak / lemari pengkabelan UPS atau masalah daya cadangan AC masalah dengan peralatan tambahan Kabel infrastruktur yang memadai . Staf NetworkingCompany menciptakan sebuah dokumen yang berisi semua persyaratan desain. Custom aplikasi yang menambah persyaratan dan fungsi fitur untuk jaringan baru juga diidentifikasi dalam fase ini. dan alatalat harus diselesaikan sebelum implementasi solusi teknologi baru. lingkup.

Perencanaan Instalasi Pada akhir Tahap Disain. Sebuah proposal akhir dihasilkan untukmelanjutkan pelaksanaan upgrade jaringan. Rencana meliputi: Konfigurasi dan testing konektivitas Menerapkan sistem yang diusulkan Mendemonstrasikan fungsi jaringan Migrasi aplikasi jaringan Memvalidasi operasi jaringan Pelatihan pengguna akhir dan personil pendukung Selama Fase Desain stadion upgrade jaringan. perancang jaringan menciptakan rencana bahwa panduaninstalasi dan memastikan bahwa hasil akhirnya adalah apa yang pelanggan yang diminta. Peralatan barudan teknologi yang ditentukan dan diuji. Teknologi ini harus diintegrasikan kedalam operasi tahun berjalan dan infrastruktur jaringan manajemen. Sebuah tinjauan dari desain yang diusulkanmenegaskan bahwa tujuan bisnis terpenuhi. staf NetworkingCompany menggunakan persyaratan awalditentukan selama Tahap Rencana untuk langsung bekerja. .Personil: Jumlah staf yang memadai untuk mempertahankan upgrade direncanakan Tingkat pengetahuan teknis staf yang memadai atau staf kebutuhan pelatihan kehidupan fase siklus desain jaringan Tahap Desain Pada Tahap Desain. desain jaringan selesai. Desain persyaratan dokumen mendukung spesifikasi diidentifikasi dalam tahapMenyiapkan dan Rencana: Ketersediaan Skalabilitas Keamanan Manageability Desain harus cukup fleksibel untuk memungkinkan perubahan atau penambahansebagai tujuan baru atau kebutuhan muncul.

Jaringan dibangun sesuai dengan spesifikasi desain disetujui. Tahap Melaksanakan verifikasi keberhasilan atau kegagalan dari desain jaringan. Hasil tes ini dicatat dan menjadi bagian dari dokumentasi yang diberikan kepada pelanggan. staf NetworkingCompany menginstal solusi baru dan terintegrasi ke dalam jaringan yang ada.hasil pengujian sistem tingkat penerimaan dicatat dan merupakan bagian daridokumentasi yang disediakan untuk customer Siklus hidup jaringan Tahap Mengoperasika Fase Mengoperasikan dan Optimalkan sedang berlangsung. Pengujian Jaringan Baru Pengujian semua atau bagian dari solusi jaringan baru dalam lingkungan yang terkendali membantu untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah implementasi sebelum instalasi yang sebenarnya.ketersediaan.kehidupan fase siklus desain jaringan Siklus hidup jaringan Melaksanakan Tahap The Melaksanakan Tahap Tahap Melaksanakan dimulai setelah selesai NetworkingCompany desain dan pelanggan menyetujuinya. Mereka mewakili operasisehari-hari jaringan. >> Sistem-tingkat pemeriksaan pengujian/ Sistem tingkat pengujian penerimaan : praktek memverifikasi jika jaringan memenuhi tujuan bisnis dan syarat-syarat desain. Ketika instalasi selesai. seperti: Keamanan insiden Perubahan konfigurasi Pembelian peralatan . personil stadion mengelola jaringan untuk memastikanbahwa melakukan dengan spesifikasi desain yang digariskan dalam fase Menyiapkandan Rencana. Setelah masalah telah teratasi. Mendefinisikan Kebijakan dan Prosedur Kebijakan dan prosedur yang diperlukan untuk menangani masalah jaringan.Pemantauan ini membantu perusahaan dalam mencapai skalabilitas maksimum. Staf stadion memonitor jaringan dan membentuk dasar jaringan. Setelah jaringan baru diinstal. Setiap pelatihan yang dibutuhkan bagi staf stadion harus diselesaikan selama fase ini. Sistem-tingkat pemeriksaan pengujian penerimaan bahwa jaringan yang baru memenuhi tujuan bisnis dan persyaratan desain. keamanan dan pengelolaan. pengujian tambahan dilakukan.

Di beberapa titik. dan isu perubahan terkait. Melakukan hal ini memastikanbahwa tujuan bisnis dan persyaratan perusahaan diselenggarakan.Memperbarui kebijakan dan prosedur setelah upgrade mengurangi downtime. strategi teknologi dan operasi tidak dapat beradaptasi. Jika tidak ada kebijakan dan prosedur ditempat. penting untuk menciptakan mereka. desain ulang mungkin diperlukan dan siklus PPDIOO dimulai lagi. Tujuannya adalahuntuk meningkatkan kinerja jaringan dan kehandalan dengan mengidentifikasi danmengatasi masalah jaringan potensial sebelum terjadi. . Siklus hidup jaringan Optimalkan Tahap Fase Optimalkan Mengoptimalkan jaringan adalah proses yang berkesinambungan. biayaoperasional. Masalah jaringan umum yang dapat ditemukan dalam Fase Optimalkan meliputi: Fitur kompatibel Kurangnya kapasitas link Kinerja perangkat masalah saat beberapa fitur yang diaktifkan Skalabilitas protokol Sebagai perubahan tujuan bisnis.