Anda di halaman 1dari 9

PERAWATAN MESIN BOR BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Mesin bor merupakan pealatan penting dan hampir semua bengkel kerja mesin atau kerja kayu mempunyai peralatan atau mesin bor ini. Mesin bor dapat digunakan untuk menghasilkan pekerjaan pembuatan lubang yang presisi dan dapat mengerjakan berbagai benda kerja dan berbagai jenis bahan. Ukurannya berfareasi dari yang ukuran kecil, untuk bengkel-bengkel sekolah atau bengkel kecil sampai bengkel besar pada industri permesinan. Mesin bor untuk industri kecil/ bengkel yang kecil biasanya menggunakan mesin bor bangku, dimana mesin bor ini dipasang pada meja kerja. Ukuran mata bor yang dapat dipasang pada mesin bor meja/bangku sangat terbatas,yaitu hanya sampai dengan ukuran diametr mata bor sebesar 13 milimeter. Peralatan pendukung lainya adalah sama dengan mesin bor lainya seperte bor lantai, yang membedakan hanya pada kapasitas cekam mata bor. 1.2 Tujuan perbaikan Tujuan perbaikan adalah untuk memelihara elemen mesin bor yang meliputi : a. Merawat Roda gigi agar tidak terjadi keausan. b. Merawat ban penggerak dan puli agar kelurusan ban dan puli tetap terjaga. c. Merawat atau nglepel kedudukan mesin agar getaran yang ditimbulkan oleh mesin tidak melebihi toleransi.

BAB II TEORI DASAR 2.1 Pengertian Mesin Bor Mesin bor adalah suatu jenis mesin gerakanya memutarkan alat pemotong yang arah pemakanan mata bor hanya pada sumbu mesin tersebut (pengerjaan pelubangan). Sedangkan Pengeboran adalah operasi menghasilkan lubang berbentuk bulat dalam lembaran-kerja dengan menggunakan pemotong berputar yang disebut BOR.

2.2 Prinsip kerja Mesin Bor Penggerak mesin berupa motor listrik yang dapat memutarkan poros dengan sabuk pemutar (belt). Poros berputar di dalam rumah pipa (drill sleeve) yang mana dapat digerakkan ke atas dan kebawah dengan bantuan dari roda gigi dan balok bergigi. Roda gigi berputar dengan tuas pemutar yang menghasilkan tekanan pemakan bagi alat potongnya. Kepala mesin dapat digerakkan ke atas dank e bawah sepanjang tiang yang terpasang di meja kerja (alas). 2.3 Bagian-Bagian Mesin Bor 1. Base (Dudukan ) Base ini merupakan penopang dari semua komponen mesin bor. Base terletak paling bawah menempel pada lantai, biasanya dibaut. Pemasangannya harus kuat karena akan mempengaruhi keakuratan pengeboran akibat dari getaran yang terjadi. 2. Column (Tiang) Bagian dari mesin bor yang digunakan untuk menyangga bagian-bagian yang digunakan untuk proses pengeboran. Kolom berbentuk silinder yang mempunyai alur atau rel untuk jalur gerak vertikal dari meja kerja. 3. Table (Meja) Bagian yang digunakan untuk meletakkan benda kerja yang akan di bor. Meja kerja dapat disesuaikan secara vertikal untuk mengakomodasi ketinggian pekerjaan yang berbeda atau bisa berputar ke kiri dan ke kanan dengan sumbu poros pada ujung yang melekat pada tiang (column). Untuk meja yang berbentuk lingkaran bisa diputar 3600 dengan poros

ditengah-tengah meja. Kesemuanya itu dilengkapi pengunci (table clamp) untuk menjaga agar posisi meja sesuai dengan yang dibutuhkan. Untuk menjepit benda kerja agar diam menggunakan ragum yang diletakkan di atas meja. 4. Drill (Mata Bor) Adalah suatu alat pembuat lubang atau alur yang efisien. Mata bor yang paling sering digunakan adalah bor spiral, karena daya hantarnya yang baik, penyaluran serpih (geram) yang baik karena alur-alurnya yang berbentuk sekrup, sudut-sudut sayat yang menguntungkan dan bidang potong dapat diasah tanpa mengubah diameter bor. Bidang bidang potong bor spiral tidak radial tetapi digeser sehingga membentuk garis-garis singgung pada lingkaran kecil yang merupakan hati bor. 5. Spindle Bagian yang menggerakkan chuck atau pencekam, yang memegang / mencekam mata bor. 6. Spindle head Merupakan rumah dari konstruksi spindle yang digerakkan oleh motor dengan sambungan berupa belt dan diatur oleh drill feed handle untuk proses pemakananya. 7. Drill Feed Handle Handel untuk menurunkan atau menekankan spindle dan mata bor ke benda kerja ( memakankan). 8. Kelistrikan Penggerak utama dari mesin bor adalah motor listrik, untuk kelengkapanya mulai dari kabel power dan kabel penghubung , fuse / sekring, lampu indicator, saklar on / off dan saklar pengatur kecepatan. 2.4 jenis penyimpanagan pada Mesin Bor a. Penyimpangan pada Baut Pengikat Baut pengikat harus selalu di periksa keteguhannya, karena jika terjadi kelonggaran akan mengakibatka timbulnya getaran, getaran yang yang ditimbulkan saatmesai Bor bekerja akan dapat mempengaruhi kualitas hasil pengeboran. b. Penyimpangan pada Puli

Puli harus diperiksa terhadap keausan yang berlebihan atau terhadap keretakan-keretakan pada bibirnya. c. Penyimpangan pada Ban Penggerak dan Puli Kelurusan ban penggerak dan pil merupakan hal tang sangat penting/vital dalam proses pekerjaan. Ketelitian hasil pengeboran juga dapat dipengaruhi ketidak lurusan dari ban dan puli mesin.

PERALATAN DAN BAHAN 3.1 Alat-alat Sebelum melakukan perbaikan dan perawatan mesin bor, persiapkan terlebih dahulu semua peralatan dan bahan yang dibutuhkan. Peralatan yang dibutuhkan adalah : Palu lunak. Kunci pas Semetan tang Obeng ( - ) 3.2 Bahan Bahan praktek yang digunakan adalah sebauh mesin bor MEDDING dengan komponen-komponennya yang berada di lab. metrologi.

BAB IV LANGKAH-LANGKAH KERJA 4.1 Langkah-langkah kerja 1. Siapkan alat dan mesin bor. 2. Buka belt cover. 3. Lepas belt 1/4 B.S.F X grub screw. 4. Lepas baut M5X16 Hexagonal Head bolts. 5. Lepas angled lup niple. 6. Lepas upper seal. 7. Lepas Scale sliding block dan scale carrier. 8. Lepas gear box cover. 9. Lepas internal circlip

10. Lepas eksternal circlip.

11. Lepas eksternal circlip.

12. Lepas internal circlip. 13. Lepas gear shaft.

14. Cek semua komponen untuk mengamati 15. Catat hasil pemeriksaan 16. Pasang kembali semua komponen komponen penyusun tailstock. 17. Bersihkan tempat kerja. 18. Kembalikan alat alat kembali pada tempatnya. 4.2 Gambar kerja

Gambar salah satu kerj bagian mesin bor yanga diperiksa.

BAB V PERMASALAHAN 5.1 Analisa Data 5.1.1 Analisa pada Roda gigi Dari survey yang di lakukan maka dapat disimpulkan bahwa terjadi ke ausan pada sebagian roda gigi. 5.1.2 Analisa pada Pullley Dari survey yang dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa pulley sedikit retak atau gompil pada sisi luarnya. 5.1.3 Analisa terhadap Baut Pengikat Dari survey yang dilakukan baut pengikat sepertinya kurang bekerja maksiamal.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Setelah dilakukan pembongkaran dan pengamatan pada mesin bor MEDDING, diperoleh kesimpulan sebagai berikut : Kerusakan - kerusakan pada mesin bor diakibatkan karena kurangnya perawatan dan kurangnya kehati hatian dalam penggunaan. Terjadinya banyak korosi pada komponen - komponen msin bor disebabkan karena kurangnya pelumasan pada komponen. Kerusakan pada belt karena usianya yang sudah tua dan kurangnya perawatan.

6.2. Saran Perawatan yang bagus akan menambah umur pakai bor Baut pengikat harus selalu di periksa keteguhannya, karena jika terjadi kelonggaran akan mengakibatka timbulnya getaran. Baut pengikat puli harus diperiksa keteguhan pengikatnya,sedangkan pulinya sendiri harus diperiksa dari keausnan ataupun keretakan. Peralatan atau pengatur dalamnya pemakanan bor,juga harus diperiksa terutama apabila menggunakan roda gigi rack. Periksa roda gigi racknya , apakah terjadi cacatpadanya dan apakah pelumasannya diberikan secara benar. Periksa bearing pada bagian kepala mesin bor, masih bagus atau sudah mengalami keausan. Cek kelurusan ban penggerak dan puli.

DAFTAR PUSTAKA 1. Job Sheet Laboratorium Metrologi Teknik Mesin. 2. http://naidra.student.fkip.uns.ac.id/?p=362