Anda di halaman 1dari 8

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT

PENGAWASAN/SUPERVISI PEKERJAAN STRINGING/PENARIKAN KONDUKTOR


Pekerjaan stringing, yang dimaksud disini adalah memasang konduktor pada transmisi tegangan tinggi yang meliputi pemasangan insulator set, penarikan konduktor, pemasangan perealatan Bantu (accessories) Dalam melakukan pengawasan pekerjaan ini supaya dapat berjalan dengan baik, maka perlu mengenal jenis/ragam peralatan yang dipasang dan peralatan yang digunakan untuk melakukan pekerjaan stringing. Dibawah ini akan diuraikan secara garis besar jenis dan ragam material dan peralatan yang digunakan serta prosedur pelaksanaan pekerjaan tersebut. I. JENIS MATERIAL YANG DIPASANG 1. Konduktor o o o o Alumunium conductor steel reinforce Thermis Alumunium Conductor Steel Reinforce Vibration damper Line spacer

2. Accessories konduktor

3. Kawat tanah (earth wire) 4. Accessories kawat tanah o o o o o o o o o o o Vibration damper Suspension clamp Tension clamp Suspension insulator set Tension insulator set Jumper pilot insulator set Sackle Extension link Tension clamp Suspension clamp Yoke plate 1

5. Insulator set

6. Fittings

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT o Arching horn

II. PERALATAN STRINGING Pengawas/supervisor mengontrol kondisi peralatan kerja dan peralatan keselamatan kerja, jika tidak layak untuk digunakan harus menginstruksikan kepada pelaksanan untuk diganti yang kondisinya masih baik. Peralatan utama untuk stringing transmisi tegangan tinggi, antsrs lain sebagai berikut : winch / puller tensioner nylon rope pull-lift spanners pulling bonds running out blocks Hydrolic press dll

III. KESELAMATAN Suatu pekerjaan dilapangan diwajibkan untuk melaksanakan keselamatan kerja (K2), sebagai Pengawas/supervisor harus mengontrol peralatan kerja yang digunakan, memberi instruksi dan atau teguran bila tidak memperhatikan K2 tersebut. Peralatan keselamatan kerja, yaitu : o Helmet o Sarung tangan o Sepatu kerja/sepatu panjat o Battery light o Sabuk pengaman (safety belt) o Scaffolding.

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT

Sebelum menggunakan peralatan, Foreman yang paling berpengalaman di dalam tiap gawang (foreman, tangan kanan atau orang lain yang dipilih) harus memeriksa jika ada kerusakan atau gangguan pada alat pengangkat. Peralatan yang ditemui ada kerusakan tidak boleh digunakan dan kerusakannya harus diidentifikasi dengan jelas. IV. PROSES/PELAKSANAAN STRINGING Proses penarikan konduktor (stringing) dilaksanakan melalui beberapa tahap, secara garis besar tahapan pekerjaan terdiri dari : 1. Pekerjaan persiapan o o o o Menyiapkan dokumen referensi Memerikasa/cek kondisi erection tower (ready for stringing) Menyiapkan material sesuai pada posisi kegiatan Mobilisasi peralatan dan personil (group stringing)

2. Mengangkut material ke lokasi pekerjaan. 3. Memasang Insulator set dan montage roll 4. Menarik konduktor dan earth wire 5. Sagging dan clamping 6. Memasang peralatan/material accessories 7. Memeriksa kelengkapan dan finalisasi stringinng IV.1. PEKERJAAN PERSIAPAN IV.1.1. DOKUMEN REFERENSI Dokumen yang digunakan untuk referensi pekerjaan stringing diantaranya adalah : o o o Tower Schedule Erection sag schedule Material schedule

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT

IV.1.2. KONDISI TOWER Sebelum pekerjaan stringing dilaksanakan, harus diyakinkan bahwa kondisi tower sudah lengkap dan sudah kencang pemasangan bautnya, serta disarankan ada pernyataan siap untuk distringing IV.1.2 MOBILISASI PERSONIL DAN PERALATAN STRINGING Didalam suatu pembangunan transmisi pada tiap tahapan selalu terdapat mobilisasi personil dan peralatan, ini dapat menjadi ciri khusus karena letak lokasi tower kebanyakan jauh dari pemukiman. Sehingga mobilisasi personil dan peralatan perlu mendapatkan perhatian khusus. IV.2. PENGANGKUTAN BAHAN /MATERIAL Bahan diangkut dari Gudang ke lokasi pekerjaan stringing dengan truk Hiab atau kendaraan sejenis, Truk kecil bisa dipakai apabila jalan sangat sempit. Jika tidak terdapat lintasan jalan masuk, bahan/material diangkut dari lokasi terdekat ke lokasi pekerjaan menggunakan tenaga manusia (handling over). Lokasi pekerjaan stringing terdiri dari : - Lokasi material insulator set di masing masing tower - Lokasi material konduktor dilokasi tensioner - Lokasi material accessories di lokasi tensioner dan atau di lokasi winch puller Pembongkaran bahan terutama insulator harus dilakukan hati-hati untuk menghindari benturan dengan benda lain sehingga mengakibatkan disc insulator pecah/retak, (bahan/material yang kotor harus dibersihkan atau disikat yang tidak merusak lapisan luar). Semua bahan/material harus dijaga dari kerusakan, cacat atau tergores, kerusakan yang terjadi pada material yang bergalvanis harus segera dilaporkan dan diperbaiki. Bahan dengan kerusakan yang berat harus diganti. Semua bahan akan dikeluarkan dari gudang ke lokasi pekerjaan

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT dikelompokkan per jenis material. Semua bahan harus diperiksa untuk mencocokkan dengan spesifikasi sebelum keluar dari gudang. IV.3. PEMASANGAN INSULATOR SET DAN MONTAGE ROLL 1. Material siap dilokasi tower, yaitu insulator disc dan fitting kemudian keduanya dirangkai sehingga terbentuk insulator set 2. Rangkaian insulator terdiri dari 2 (dua) jenis, yaitu Suspension insulator set dan tension insulator set. 3. Insulator set diangkat dengan bantuan derek untuk dipasang (dicantolkan) pada cross arm paling atas (upper cross arm), selanjutnya dilakukan hal yang sama insulator set dipasang pada middle cross arm dan lower cross arm 4. Pada saat pemasangan insulator set di upper, middle dan lower cross arm, masing masing diikuti pemasangan running out block/roll block/montage roll. Di tension tower, running out block telah digantung langsung dibawah titik crossarm dari landing plate. 5. Pengawas/superviser mengawasi dan mengontrol pekerjaan pada butir 1 s/d 4 tersebut diatas : o Pemasangan sudah benar sesuai dengan gambar referensi o Disck insulator nya dalam kondisi baik dan bersih dari kotoran lumpur, tidak ada yang retak, gumpil dll. o Fitting dalam keadaan baik, tidak ada yang cacat, galvanize nya dalam kodisi baik (tidak luka/terbuka/terkelupas). o Posisi sackle yang dicantolkan ke cross arm tower sudah benar (posisi baut/mur sudah benar). IV.4. MENARIK KONDUKTOR DAN EARTH WIRE Pekerjaan ini juga terdiri dari beberapa tahapan penarikan, yaitu : 1. Penarikan nylon rope, sebelum dilakukan penarikan nylon rope dipasang pad running out block/roll block dengan 2 cara : o Cara yang pertama, memasang secara manual, yaitu dengan tenaga manusia. Pada tiap tiap tower (posisi diatas) stand by 1 orang pekerja dan dibawah 1 orang pekerja, orang yang diatas bertugas mengangkat nylon rope keatas kemudian dipasang/dikaitkan di 5

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT montage roll, selanjutnya diturunkan kembali untuk ditarik ke tower berikutnya oleh orang yang bertugas dibawah. o Cara yang kedua, dengan menggunakan pesawat helicopter dimana pada tiap tiap tower juga stand by 1 orang, menagkap nylon rope ketika ditarik yang bertugas oleh pesawat helicopter yang

kemudian nylon rope tersebut dikaitkan pada montage roll. 2. Setelah nylon rope terpasang, dimana pangkalnya berada di tensioner dan ujungnya terpasang pada posisi di winch puller, maka penarikan nylon rope sudah dapat dilakukan dengan kecepat rendah (+/- 5 s/d 10 km per jam). 3. Pada dilakukan penarikan tersebut diatas, pangkal nylon rope sudah disambung dengan pilot wire, sehingga pada saat berakhirnya penarikan nylon sekaligus menjadi awal penarikan pilot wire. 4. Begitu pula pada saat start penarikan pilot wire, pada pangkal pilot wire sudah disambung dengan konduktor yang kita gunakan. Sehingga pada waktu berakhirnya penarikan pilot wire posisi ujung konduktor sudah di lokasi winch puller, yang berarti konduktor sudah terbentang sepanjang 1 (satu) section penarikan (+/- 10 s/d 15 tower). 5. Pada penarikan awal dari konduktor yang sudah terbentang sepanjang 1 section dalam kondisi kendor diperkirakan 4 meter diatas tanah. 6. Dengan cara/metode yang sama seperti pada butir 1 s/d 5 diulang kembali pada section berikutnya IV.5. SAGGING DAN CLAMPING Pekerjaan pada tahap ini adalah yang menentukan berhasil atau tidak pelaksanaan stringing transmisi tegangan tinggi, pekerjaan ini memerlukan ketelitian, kecermatan dan kehati hatian. Dokumen referensi yang digunakan adalah erection sag schedule dan alat Bantu pengukur elevasi (theodolit) serta alat pengukur suhu (thermometer). Pelaksanaan sagging dan clamping dapat diuraikan seperti dibawah ini : 1. Pertama kali diukur temeperatur udara dilokasi stringing dimana titik ukur minimal 2,5 meter diatas tanah kemudian dicatat, hal ini diulang sampai minimal 3 kali pada posisi yang berbeda kemudian dirata-rata.

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT 2. Dengan berpedoman pada sagging chart (erection sag schedule) dapat diketahui posisi akhir ketinggian konduktor yang diperbolehkan. Pada bagian tower lainnya pengikatan / pematian sementara hanya di satu sisi dari tower, maka diperlukan backstays. Backstays akan di anchor dalam tanah menggunakan beban mati orang atau blok beton di atas sledge . 3. Tahap berikutnya konduktor ditarik untuk ditegangkan secara perlahan lahan (kecepatan dikoordinasikan antara winch puller dan tensioner) sampai mencapai ketinggian tertentu sesuai table pada erection sag schedule. Hal ini dapat diketahui dengan mengukur menggunakan theodolit yang telah disiapkan diatas tower berikut juru ukurnya. Stringing Engineer harus mengidentifikasi bahwa tower uplift perlu dipegang ke bawah oleh blok atau peralatan special lainnya. 4. Kalau ketinggian yang dikehendaki telah tercapai posisi reganngan konduktor dalam satu section dikunci (dipertahankan), untuk dilaksanakan clamping pada awal section dan akhir section. 5. Sebelum konduktor di clamp, terlebih dahulu dipegang/ditahan dengan menggunakan alat yang disebut come along, baru kemudian conductor alumuniamnya dikupas sehingga tersisa steel dimasukkan ke tension clamp kemudian dipress dengan hydrolic press dengan kekuatan tertentu. 6. Jika tension clamp telah terpasang dengan baik pada awal dan akhir section, selanjutnya dilaksanakan pemasangan suspension clamp satu per satu dibantu dengan alat come along untuk memegang/menahan konduktor pada saat melepas running out block. 7. Apabila tahapan pekerjaan dari butir 1 s/d 6 tersebut diatas dapat dilaksanakan dengan baik, maka sudah dapat dikatakan pekerjaan stringing berhasil 90 persen. IV.6. MEMASANG PERALATAN/MATERIAL ACCESSORIES Material accessories yang dipasang adalah Vibration damper dan line spacer, material ini dipasang dicantolkan pada konduktor dengan jarak tertentu sesuai atau berpedoman pada material schedule (Vibration damper schedule, Line Spacer schedule berupa table jarak). Pemasanagn

PT PLN (Persero)

PUSDIKLAT dilakukan secara manual dengan tenaga manusia dibantu dengan sepeda udara yang dicantolkan pada konduktor.

V. PEMERIKSAAN KELENGKAPAN DAN FINALISASI STRINGING Pemeriksaan akhir mutlak harus dilakukan, karena kalau transmisi sudah diberi tegangan akan mengalami kesulitan untuk memperbaiki jika terjadi kesalahan walaupun kecil, karena untuk dilakukan pemadaman dibutuhkan koordinasi system dan manufer operasi system yang tidak mudah. Pemeriksanaan meliputi kelengkapan dari material accessories, kekencangan dan kelengkapan mur, baut dan ring atau pin pada fitting insulator. Pembersihan dari grounding sementara pada konduktor phasa dan pemotongan ppohon yang jaraknya dekat denga konduktor.