Anda di halaman 1dari 61

KAJIAN PENURUNAN DAN DAYA DUKUNG PONDASI TERAPUNG (FLOATING FOUNDATION) PADA TANAH LUNAK

TUGAS AKHIR
Diajukan untuk memenuhi syarat dalam menyelesaikan Pendidikan Tingkat Sarjana (Strata I) pada Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang

Disusun Oleh : Emi Mulyati Yeni Indriastuti L2A001053 L2A001173

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2006

HALAMAN PENGESAHAN

Judul : KAJIAN PENURUNAN DAN DAYA DUKUNG PONDASI TERAPUNG (FLOATING FOUNDATION) PADA TANAH LUNAK

Disusun Oleh :

Emi Mulyati Yeni Indriastuti

L2A001053 L2A001173

Semarang,

Juni 2006

Disetujui, Dosen Pembimbing I, Dosen Pembimbing II,

Ir. SITI HARDIYANTI, SP1 NIP. 130 896 243 Mengetahui,

Ir. HIMAWAN INDARTO,MT NIP. 131 596 953

Ketua Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Ir. BAMBANG PUDJIANTO, MT NIP. 131 459 442

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan berkah, rahmat, dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir dan dapat menyusun laporan Tugas Akhir dengan judul Kajian Penurunan dan Daya Dukung Pondasi Terapung (Floating Foundation) Pada Tanah Lunak. Tugas Akhir ini merupakan salah satu syarat akademis dalam menyelesaikan pendidikan strata I (S-I) di jurusan teknik sipil fakultas teknik Universitas Diponegoro Semarang. Dalam penyusunan laporan Tugas Akhir ini banyak pihak yang telah membantu dalam menyusun laporan ini. Oleh karena itu melalui kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak Ir. Bambang Pudjianto, MT selaku Ketua jurusan teknik sipil fakultas teknik Universitaas Diponegoro Semarang 2. Ibu Ir. Sri Sangkawati, MS selaku Sekretaris jurusan teknik sipil fakultas teknik Universitaas Diponegoro Semarang. 3. Bapak Ir. Arif Hidayat, CES, MT selaku Ketua Bidang Akademik jurusaan teknik sipil fakultas teknik Universitas Diponegoro Semarang. 4. Bapak Ir. EPF. Eko Yulipriyono, MS dan Ibu Ir. Hari Budieny, MT selaku Dosen Wali Penulis di jurusan teknik sipil fakultas teknik Universitas Dponegoro Semarang. 5. Ibu Ir. Siti hardiyanti, SP1 selaku Dosen Pembimbing I dan bapak Ir. Himawan Indarto, MT selaku Dosen Pembimbing II Tugas Akhir penulis yang telah memberikan bimbingan dan masukan yang banyak membantu kepada penulis 6. Bapak Ir. H. Chukama Rivai, MT dan Bapak Ir. Wahono Busro, MT selaku Pimpro dan Wakil Pimpro Proyek Pembangunan Gedung AKPERISSA. 7. Pak Eko, Pak Pur, Mas Fathan, Mas Rinto, Mas Maruf dan Mbak Ani selaku staf pelaksana Proyek Pembangunan Gedung AKPERISSA. 8. Staf pengajaran jurusan teknik sipil fakultas teknik Universitas Diponegoro Semarang yang telah mengurus surat perijinan penulis sehingga dapat melaksanakan Tugas Akhir dengan lancar. 9. Teman-teman mahasiswa Teknik Sipil khususnya angkatan 2001 yang tidak bisa Penulis sebutkan satu persatu.

iii

10. Semua pihak yang telah banyak membantu Penulis, baik secara moril maupun material. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini masih ada kekurangan dan belum sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan laporan ini. Harapan penulis semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi khususnya dibidang teknik sipil.

Semarang,

Juni 2006

Penulis

iv

DAFTAR SIMBOL
As As d d D fc fy Mu qc Rl Vu b 1 = luas penampang tulangan tarik = luas penampang tulangan tekan = tinggi efektif penampang = jarak dari serat tekan/tarik terluar beton ke pusat tulangan tekan/tarik = diameter tulangan ulir = kuat tekan beton = tegangan leleh untuk tulangan = momen lentur terfaktor = Conus resistance = tegangan tekan pada penampang beton = 0.85 fc = gaya geser terfaktor pada penampang = faktor reduksi kekuatan = rasio ( perbandingan) luas penampang tulangan tarik terhadap luas penampang efektif beton = rasio ( perbandingan) luas penampang tulangan tekan terhadap luas penampang efektif beton = rasio penulangan tarik pada kondisi balance = perbandingan tinggi balok tegangan terhadap tinggi garis netral di ukur dari serat tekan beton diserat terluar suatu penampang beton = berat isi kering / dry soil weight ( gr/m2 ) = berat isi basah / wet soil weight ( gr/m2 )

d b

DAFTAR ISI
Halaman Judul ........................................................................................................... Lembar Pengesahan .................................................................................................. Kata Pengantar .......................................................................................................... Daftar Simbol ............................................................................................................ Daftar Isi ................................................................................................................... Daftar Tabel ............................................................................................................. Daftar Gambar ........................................................................................................... BAB I : PENDAHULUAN 1.1 Tinjauan Umum ................................................................................... 1.2 Latar Belakang Masalah ...................................................................... 1.3 Maksud dan Tujuan ............................................................................. 1.4 Ruang Lingkup Analisis dan Batasan Masalah ................................... 1.5 Lokasi Penelitian ................................................................................. 1.6 Sistematika Penulisan Laporan ............................................................ BAB II : STUDI PUSTAKA 2.1 Tanah .................................................................................................. 2.1.1 Pengertian Tanah ........................................................................ 2.1.2 Klasifikasi Tanah ....................................................................... 2.1.2.1 Deskripsi Sistematik ..................................................... 2.1.2.2 Deskripsi Visual ............................................................ 2.1.3 Analisa Tegangan Tanah ............................................................ 2.2 Pondasi ............................................................................................... 2.2.1 Pengertian Pondasi ..................................................................... 2.2.2 Klasifikasi Pondasi ..................................................................... 2.2.3 Daya Dukung Tanah ( Bearing Capacity Of Soil ) .................... 2.2.3.1 Daya Dukung Batas untuk Pondasi Dangkal ................ 2.2.3.2 Pengaruh Muka Air Tanah ............................................ 2.2.3.3 Daya Dukung Ijin .......................................................... 2.2.4 Penurunan Pondasi ..................................................................... 2.2.4.1 Penurunan Seketika / Immediately Settlement .............. 7 7 8 8 10 12 13 13 14 17 17 22 24 24 24 1 1 3 4 6 6 i ii iii v vi ix xi

vi

2.2.4.2 Penurunan Konsolidasi / Consolidation Settlement ...... 2.3 Konsep Pembebanan ........................................................................... 2.3.1 Uraian Umum ............................................................................. 2.3.1 Jenis-Jenis Beban ....................................................................... 2.4 Program Komputer Plaxis ................................................................... BAB III : METODOLOGI 3.1 Tinjauan Umum ................................................................................ 3.2 Metode Pengumpulan Data .............................................................. 3.2.1 Data Primer ............................................................................ 3.2.2 Data Sekunder ........................................................................ 3.3 Metode Analisis ................................................................................ 3.4 Prosedur Pelaksanaan Konstruksi ................................................... 3.5 Penyajian Laporan .......................................................................... BAB IV : ANALISIS DATA DAN PERHITUNGAN 4.1 Analisis Data .................................................................................... 4.1.1 Analisis Data Tanah ............................................................... 4.1.1.1 Hasil Penyelidikan Boring ........................................ 4.1.1.2 Hasil Penyelidikan Laboratorium ............................. 4.1.1.3 Hasil Penyelidikan Sondir ......................................... 4.1.2 Analisa Pembebanan .............................................................. 4.1.2.1 Beban Atap ................................................................ 4.1.2.2 Beban Balok .............................................................. 4.1.2.3 Beban Kolom ............................................................ 4.1.3 Analisa Daya Dukung ............................................................ 4.1.4 Analisa Tegangan Tanah ........................................................ 4.1.5 Analisa Tegangan Tanah Efektif ( Po ) .................................. 4.2 Prediksi Penurunan ( Settlement ) .................................................... 4.2.1 Prediksi Penurunan / Settlement Secara Manual .................... 4.2.1.1 Penurunan Segera / Langsung ................................... 4.2.1.2 Penurunan Konsolidasi ............................................. 4.2.2 Prediksi Penurunan / Settlement Dengan Plaxis V.7 .............. 4.2.2.1 Pemodelan Struktur Floating Foundation Sebagai

27 32 32 32 35

39 39 39 40 41 44 45

46 46 46 47 50 55 55 58 59 61 64 69 71 71 71 72 76

vii

Pelat ........................................................................... 4.2.2.2 Pemodelan Struktur FloatingFoundation Sebagai Pelat yang Dibawahnya Dikakukan oleh Balok RIB 4.2.2.3 Pemodelan Struktur FloatingFoundation dengan Penambahan Cerucuk Bambu Sebagai Improvement 4.3 Komparasi Hasil Analisa Penurunan ( Settlement ) dan Tegangan ( Stress ) Pada Floating Foundation ................................. ................ 4.4 Analisa Sub Structure ....................................................................... BAB V : PENUTUP 5.1 Kesimpulan ....................................................................................... 5.2 Saran ................................................................................................. Daftar Pustaka Lampiran

76 87 94 101 105

114 115

viii

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9 Tabel 4.10 Tabel 4.11 Tabel 4.12 Tabel 4.13 Tabel 4.14 Tabel 4.15 Tabel 4.16 Tabel 4.17 Tabel 4.18 Tabel 4.19 Tabel 4.20 Tabel 4.21 Tabel 4.22 Tabel 4.23 Faktor Pengaruh untuk Tekanan Vertikal dengan Beban Merata Berbentuk Luasan Persegi Berdasarkan Persamaan Newmark ........... Faktor Pengaruh yang Tergantung dari Bentuk Pondasi dan Kekakuan Pondasi ( Iw ) ...................................................................... Angka Poisson Ratio ( ) Menurut Jenis Tanah ................................. Nilai Sifat Elastisitas Tanah ( Es ) Menurut Jenis Tanah ..................... Summary Of Soil Data Gedung AKPERISSA ..................................... Hubungan Indeks Plastisitas dengan Jenis Tanah Menurut Atterberg ............................................................................................... fr ( Friction Ratio ) .............................................................................. qc ( Conus Resistance ) ......................................................................... Korelasi antara Jenis Tanah - Nilai Gs ................................................. Hasil Korelasi antara Jenis Tanah - Nilai Gs ....................................... Korelasi Uji Penetrasi Standart ( N-SPT ) ............................................ Hasil Korelasi antara qc - .................................................................. Korelasi antara Jenis Tanah Angka Pori ( e ) ..................................... Hasil Korelasi antara Jenis Tanah Angka Pori ( e ) .......................... Korelasi Antara e - Cc .......................................................................... Hasil analisa Sondir .............................................................................. Tabel Summary Of Soil Data sampai -20.00 m .................................. Faktor Pengaruh Newmark ................................................................... Hasil Analisis Tegangan Tanah akibat Distribisi Beban Bangunan ( P ) .................................................................................................. Hasil Perhitungan Tekanan Tanah Efektif ( Po ) ................................. Hasil Perhitungan Penurunan / Settlement ........................................... Material Properties Tanah .................................................................... Material Properties Floating Foundation .............................................. Hasil Penurunan Model 1 ..................................................................... Tegamgan yang terjadi Model 1 .......................................................... Material Properties Balok RIB 1 .......................................................... Material Properties Balok RIB 2 ........................................................... 69 71 74 78 79 86 87 87 87 50 51 52 52 52 53 53 54 54 54 54 55 68 26 26 27 48 13

ix

Tabel 4.24 Tabel 4.25 Tabel 4.26 Tabel 4.27 Tabel 4.28 Tabel 4.29 Tabel 4.30 Tabel 4.31 Tabel 4.32 Tabel 4.33 Tabel 4.34 Tabel 5.1 Tabel 5.2

Material Properties Balok RIB 3 ........................................................... Material Properties Balok RIB 4 ........................................................... Hasil Penurunan Model 2 ..................................................................... Tegangan yang terjadi Model 2 ........................................................... Material Properties Cerucuk Bambu .................................................... Hasil Penurunan Model 3 ...................................................................... Tegangan yang terjadi Model 3 ........................................................... Perbandingan Analisis secara Manual dan Plaxis ................................. Perbandingan Analisis dengan Program Plaxis V.7 ............................. Deformasi Settlement Model 1,2 & 3 .................................................. Perbandingan Analisa Stress ................................................................ Perbandingan Penurunan Metode Konvensional dan Plaxis ................ Perbandingan Penurunan dan Tegangan Model 1,2 & 3 .......................

88 88 93 94 94 99 100 101 102 104 105 114 115

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 (a) Denah Floating Foundation, (b) Potongan a-a, (c) Potongan b-b . Gambar 2.1 Batasan Batasan Ukuran Golongan Tanah Menurut beberapa Sistem Gambar 2.2 Bagan Plastisitas .................................................................................. Gambar 2.3 Beban Merata berbentuk Persegi ........................................................ Gambar 2.4 Pondasi Dalam ( D / B 4 ) ................................................................ Gambar 2.5 Pondasi Dangkal ( D / B 1 ) .............................................................. Gambar 2.6 Pondasi Dangkal .................................................................................. Gambar 2.7 Flow Chart Klasifikasi Pondasi Telapak ............................................ Gambar 2.8 Tipe-Tipe Pondasi Rakit / Pelat / Mat ( Raft ) Footing ....................... Gambar 2.9 (a) Model Pondasi, (b) Grafik Hubungan antar Beban dan Penurunan Gambar 2.10 (a) Keruntuhan Geser menyeluruh, (b) Keruntuhan Geser Setempat . Gambar 2.11 Faktor Daya Dukung Terzaghi untuk Keruntuhan Geser Menyeluruh Gambar 2.12 Faktor Daya Dukung Terzaghi untuk Keruntuhan Geser Setempat .... Gambar 2.13 Pengaruh Lokasi Muka Air Tanah terhadap Daya Dukung Pondasi Dangkal (a) Keadaan I, (b) keadaan II, (c) Keadaan III ...................... Gambar 2.14 Penurunan Seketika ............................................................................. Gambar 2.15 Penurunan Konsolidasi ........................................................................ Gambar 2.16 Grafik Penyajian Penurunan Konsolidasi Primer dan Sekunder ......... Gambar 2.17 Metode Casagrande untuk Menentukan Jenis Konsolidasi ................ Gambar 2.18 Flow Chart Klasifikasi Beban pada Struktur ...................................... Gambar 2.19 Input Program ...................................................................................... Gambar 2.20 Calculation Program ........................................................................... Gambar 2.21 Output Program ................................................................................... Gambar 2.22 Curve Program .................................................................................... Gambar 3.1 Skema Metodologi Analisa ................................................................. Gambar 4.1 Denah Lokasi Boring dan Sondir ........................................................ Gambar 4.2 Klasifikasi Tanah ................................................................................. Gambar 4.3 Bagan Klasifikasi Tanah ..................................................................... Gambar 4.4 Kuda-Kuda Type KK.1 ....................................................................... Gambar 4.5 Kuda-Kuda Type KK.2 ........................................................................ Gambar 4.6 Kuda-Kuda Type KK.3 ........................................................................ 23 25 28 28 29 33 36 37 37 38 41 49 49 51 56 57 57 5 9 10 12 15 15 15 16 17 18 19 20 21

xi

Gambar 4.7 Kuda-Kuda Type KK.4 ....................................................................... Gambar 4.8 Kuda-Kuda Type KT.1 ........................................................................ Gambar 4.9 Kuda-Kuda Type KT.2 ........................................................................ Gambar 4.10 Formasi Pembebanan pada Masing-Masing Kolom ........................... Gambar 4.11 Portal AKPERISSA ............................................................................ Gambar 4.12 Portal AKPERISSA Tampak Depan ................................................... Gambar 4.13 Portal AKPERISSA Tampak Samping ............................................... Gambar 4.14 Denah Floating Foundation secara Real ............................................. Gambar 4.15 Perspektif Pelat Pondasi I .................................................................... Gambar 4.16 Denah Floating Foundation ................................................................. Gambar 4.17 Denah Floating Foundation yang Dianalisis ....................................... Gambar 4.18 Beban Merata Berbentuk Persegi di Titik B pada Kedalamam ( Z ) -3.00 m ............................................................................................... Gambar 4.19 Beban Merata Berbentuk Persegi di Titik I pada Kedalamam ( Z ) -3.00 m ............................................................................................... Gambar 4.20 Beban Merata Berbentuk Persegi di Titik F pada Kedalamam ( Z ) -3.00 m ............................................................................................... Gambar 4.21 Beban Merata Berbentuk Persegi di Titik G pada Kedalamam ( Z ) -3.00 m ............................................................................................... Gambar 4.22 Distribusi Beban Merata pada Luas Bangunan ................................... Gambar 4.23 Penggambaran Lapisan Tanah, Pondasi, Pemberian beban dan Standart Fixities ................................................................................. Gambar 4.24 Perletakan Set Type Tanah pada Cluster ............................................. Gambar 4.25 Perletakan Set Type Beams pada Cluster ............................................. Gambar 4.26 Perletakan Beban Bangunan ............................................................... Gambar 4.27 Tahap Pemberian Beban Pondasi dan Beban Bangunan ..................... Gambar 4.28 Tahap Kalkulasi Data Model 1 ............................................................ Gambar 4.29 Output Extreme Total Displecement Model 1 ...................................... Gambar 4.30 Output Horizontal Displecement Model 11 ........................................ Gambar 4.31 Output Vertical Displecement Model 1 ............................................... Gambar 4.32 Output Efective Mean Stress Model 1 .................................................. Gambar 4.33 Output Total Stress Model 1 ............................................................... Gambar 4.34 Output Active Pore Pressure Model 1 ................................................ Gambar 4.35 Settlement Curve Float Found model 1 ..............................................

57 58 58 59 61 61 62 62 62 63 65 65 66 66 67 72 77 79 80 80 82 83 83 84 84 84 85 85 86 xii

Gambar 4.36 Stress Curve Float Found Model 1 ...................................................... Gambar 4.37 Pemodelan Floating Foundation yang Dikakukan oleh Balok RIB ... Gambar 4.38 Tahap Pemberian Beban Balok RIB ................................................... Gambar 4.39 Tahap Kalkulasi Data Model 2 ............................................................ Gambar 4.40 Output Extreme Total Displecement Model 2 ...................................... Gambar 4.41 Output Horizontal Displecement Model 2 .......................................... Gambar 4.42 Output Vertical Displecement Model 2 ............................................... Gambar 4.43 Output Efective Mean Stress Model 2 .................................................. Gambar 4.44 Output Total Stress Model 2 ............................................................... Gambar 4.45 Output Active Pore Pressure Model 2 ................................................ Gambar 4.46 Settlement Curve Float Found model 2 .............................................. Gambar 4.47 Stress Curve Float Found Model 2 ...................................................... Gambar 4.48 Pemodelan Floating Foundation yang Dikakukan oleh Balok RIB dengan Penambahan Cerucuk Bambu ................................................. Gambar 4.49 Tahap Pemancangan Cerucuk Bambu ................................................ Gambar 4.50 Tahap Kalkulasi Data Model 3 ............................................................ Gambar 4.51 Output Extreme Total Displecement Model 3 ...................................... Gambar 4.52 Output Horizontal Displecement Model 3 .......................................... Gambar 4.53 Output Vertical Displecement Model 3 ............................................... Gambar 4.54 Output Efective Mean Stress Model 3 .................................................. Gambar 4.55 Output Total Stress Model 3 ............................................................... Gambar 4.56 Output Active Pore Pressure Model 3 ................................................ Gambar 4.57 Settlement Curve Float Found model 3 .............................................. Gambar 4.58 Stress Curve Float Found Model 3 ...................................................... Gambar 4.59 Deformasi Settlement dibawah Pelat Pondasi Model 1 ....................... Gambar 4.60 Deformasi Settlement dibawah Pelat Pondasi Model 2 ....................... Gambar 4.61 Deformasi Settlement dibawah Pelat Pondasi Model 3 .......................

86 88 89 90 90 91 91 91 92 92 93 93 95 96 96 97 97 98 98 98 99 99 100 102 103 103

xiii

DAFTAR PUSTAKA
1. Bowles, Joseph E., Analisa dan Desain Pondasi Edisi Keempat Jilid 1, Erlangga, Jakarta, 1992. 2. Bowles, Joseph E., Analisa dan Desain Pondasi Edisi Keempat Jilid 2, Erlangga, Jakarta, 1992. 3. Bowles, Joseph E., Sifat-Sifat Fisis dan Geoteknik Tanah ( Mekanika Tanah ) Edisi Kedua, Erlangga, Jakarta, 1986. 4. Das, Braja M., Mekanika Tanah ( Prinsip-Prinsip Rekayasa Geoteknis ) Jilid 1, Erlangga, Jakarta, 1991. 5. Sosrodarsono, Ir Suyono, Mekanika Tanah dan Teknik Pondasi, PT. Pradnya Paramita, Jakarta, 1983. 6. Wesley. L. d., Mekanika Tanah, Badan Penerbit Umum, Jakarta, 1987. 7. Brinkgreve, R.B J., Plaxis 2D-Version 7, A.A. Ba;kema Publisher, Lisse / Abingdon / Tokyo, 2002. 8. Atmanto, Ir Indrastono, Diktat Kuliah Rekayasa Pondasi II Jurusan Teknik Sipil Universitas Diponegoro, Semarang, 2002. 9. Hardiyanto, H. Christady, Mekanika Tanah I, PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1992. 10. Ir. Sunggono kh, Mekanika Tanah, Nova, Jakarta, 1984. 11. Terzaghi, Karl , Mekanika Tanah dalam Praktek Rekayasa Jilid 1, Erlangga, Jakarta, 1987. 12. Peck, Ralph B., Teknik Fondasi, Gadjah Mada Univercity Press, 1986. 13. Soedarmo, Ir. G. Djatmiko, Mekanika Tanah 2, Kanisius, 1997. 14. Seghal, Dr. S. B., Soil Mechanics, Bharti Printing Works, Delhi, 1974. 15. Ir. Udhiyanto, Menghitung Beton Bertulang, Biro Pengembangan Profesionalisme Sipil Universitas Diponegoro, Semarang, 2000. 16. Indarto, Himawan, Ir.MS, Diktat Kuliah Mekanika Getaran dan Gempa, HMS, Semarang, 2005. 17. Adi Noor Sulistyo, Emi Mulyati, Laporan Kerja Praktek Proyek Pembangunan Gedung AKPERISSA, Januari 2005.

xiv

BAB I PENDAHULUAN
1.1. TINJAUAN UMUM
Kotamadya Semarang yang merupakan Ibu Kota Propinsi Jawa Tengah, memiliki kondisi yang cukup kompleks. Sebagai kota yang terletak di pesisir utara pulau Jawa, dahulu Semarang banyak memiliki rawa-rawa. Seiring pertumbuhan kota Semarang, kebutuhan lahan untuk pemukiman juga meningkat. Namun karena keterbatasan lahan yang dimiliki, pengembangan rawa menjadi suatu daerah pemukiman, perekonomian, industri ataupun pendidikan dirasa menjadi suatu hal yang sangat penting dan mendesak. Jenis tanah rawa pada umumnya adalah tanah lunak, yang memiliki banyak kandungan lempung (clay) dan lanau (silt). Hal ini menimbulkan masalah tersendiri bagi pengembangan konstruksi diatasnya. Seperti kita ketahui lempung / lanau bersifat kohesif plastis. Keistimewaan dari tanah kohesif plastis adalah butirannya yang halus mempunyai kemampuan menyesuaikan perubahan bentuk pada volume konstan (tanpa keretakan). Namun keistimewaan tersebut membuat lempung/lanau menjadi tidak konsisten / labil terhadap pembebanan, sehingga mengakibatkan penurunan yang tajam apabila di kenai beban di atasnya ( instabilitas ). Oleh sebab itu perlu adanya treatment ( perbaikan tanah ) khusus pada lempung / lanau sebelum didirikan bangunan di atasnya. Juga diperlukan konstruksi khusus terutama pada bangunan bawah / sub structure. Perbaikan tanah bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dukung tanah dalam menahan beban serta untuk meningkatkan kestabilan tanah. Cara meningkatkan stabilitas tanah ada 2 (dua) macam, yaitu stabilisasi mekanik dan stabilisasi kimiawi.

1.2.

LATAR BELAKANG MASALAH


Sebagaimana diketahui setiap bangunan sipil dapat dibagi menjadi dua bagian:

1. Bagian upper structure ( bagian diatas tanah ) 2. Bagian sub structure ( bagian bawah tanah ) Bagian Upper Structure adalah seluruh bagian struktur dari bangunan yang ada diatas permukaan tanah, yaitu kerangka-kerangka pemikul bangunan tersebut (structural part), dalam hal ini kerangka-kerangka beton bertulang, beton pratekan, ataupun kerangka

baja dari suatu bangunan. Yang harus dikuasai adalah perhitungan-perhitungan kekuatan, kestabilan serta keamanan dari kerangka-kerangka pemikul tersebut baik akibat gaya grafitasi, gaya angin ataupun gaya gempa, beserta sifat-sifat dari bahan bangunan sendiri ( baja, beton, kayu, bahan petro kimia dsb ). Bagian Sub Structure, yaitu segala bagian bangunan yang ada didalam / dibawah tanah, yakni pondasi tempat seluruh bangunan itu bertumpu dan tanah tempat pondasi bertumpu. Berikut ini bagian-bagian sub structure : 1. Pondasi ( tempat seluruh bangunan bertumpu ) Dua kriteria yang harus dipenuhi oleh pondasi yang baik adalah : Beban yang diteruskan oleh pondasi ke tanah tidak boleh melampaui kekuatan tanah yang bersangkutan. Harus mampu menahan beban bangunan diatasnya tanpa menimbulkan keretakan maupun kegagalan konstruksi. Kriteria-kriteria ini adalah kriteria khas sub structure dan tidak terdapat pada bagian upper structure. Disini disamping diperlukannya penguasaan dari gaya-gaya yang bekerja pada pondasi seperti halnya pada bagian upper structure lebih diperlukan adalah pengenalan dan penguasaaan sifat-sifat tanah. Baik tanah sebagai bahan yang berdiri sendiri, maupun tanah sebagai tempat pondasi bertumpu. Disini adalah peranan dari ilmu mekanika tanah ( soil mechanics ) dan geologi teknik. 2. Tanah ( tempat pondasi bertumpu ) Dua kriteria yang harus dipenuhi oleh tanah yang baik adalah : Penurunan ( settlement ) tanah yang disebabkan oleh beban masih dalam batas yang diperbolehkan. Keruntuhan geser dari tanah dimana pondasi berada tidak terjadi ( daya dukungnya cukup bagus ). Untuk mengetahui sifat-sifat tanah dapat dilakukan penyelidikan tanah. Metodemetode yang dilakukan untuk penyelidikan tanah di lapangan diantaranya : Drilling / Pemboran. Trial Pits / Sumur Percobaan. Sampling / Pengambilan Contoh Tanah. Penetration Test / Percobaan Penetrasi. Vane Test

Setelah dilakukan serangkaian penyelidikan, akan diketahui sifat-sifat tanah di lapangan. Kemudian kita dapat menentukan jenis pondasi apa yang cocok digunakan pada kondisi tanah tersebut. Menurut Dr.Ir.L.D.Wesley dalam bukunya Mekanika Tanah 1, pondasi yang cocok digunakan diatas lapisan lempung adalah pondasi terapung / floating foundation. Istilah floating foundation dipakai untuk pondasi plat diatas tanah yang lembek dimana berat bangunan ( bangunan atas dan bangunan bawah ) diatur supaya kurang lebih sama dengan berat tanah yang di gali. Floating foundation sendiri merupakan satu dari beberapa tipe pondasi rakit / mat footing yang penggunaannya bertujuan untuk mengurangi penurunan pada tanah yang kompresibel. Namun seringkali kita menjumpai lapisan-lapisan tanah sangat lembek, sehingga tidak cukup kuat untuk memikul bangunan. Oleh sebab itu perlu dilakukan suatu usaha perbaikan sifat tanah dasar. Cara yang paling sederhana yaitu menggunakan trucuk bambu yang ditancapkan ditanah dasar dan ini berfungsi untuk meningkatkan daya dukung tanah sebagai bahan pemikul beton. Cara ini sudah sering dilakukan tidak hanya di darat tetapi juga di laut yaitu sebagai sarana perbaikan mutu tanah dasar yang diatasnya akan dibangun konstruksi pelindung ( tanggul, breakwater, seawall ). Mengingat material bambu yang murah dan mudah didapat di Indonesia. Pengalaman-pengalaman selama ini, justru menunjukkan bahwa penguasaan terhadap kedua ilmu dasar tersebut masih perlu dikembangkan. Seringkali kita menjumpai pondasi-pondasi yang terlalu safe sehingga dengan sendirinya akan mahal, atau pada tempat-tempat lain justru terdapat failure karena pondasinya yang tidak terlalu kuat. Oleh karena itu, hal ini menimbulkan ketertarikan kami untuk mengkaji perpaduan antara pondasi pelat terapung / floating foundation dan trucuk bambu, dengan mengambil GEDUNG AKPERISSA~YBWSA sebagai studi kasus.

1.3.

MAKSUD DAN TUJUAN


Adapun maksud dari kajian penurunan dan daya dukung pondasi terapung (floating

foundation) ini adalah : 1. Mengetahui daya dukung pondasi pelat terapung / floating foundation. 2. Mengetahui besarnya penurunan / settlement secara konvensional.

3. Mengetahui besarnya penurunan/settlement, tegangan dan deformasinya dengan aplikasi program Plaxis V.7 Tujuan yang hendak dicapai dari kajian penurunan dan daya dukung pondasi terapung (floating foundation) ini adalah : 1. Membandingkan besarnya penurunan / settlement yang diperoleh secara konvensional dan program Plaxis V.7 pada kondisi permodelan floating foundation sebagai pelat saja. 2. Mengetahui besarnya tegangan dan penurunan yang terjadi dengan aplikasi program Plaxis V.7, dengan memodelkan floating foundation sebagai pelat saja, pelat yang dibawahnya dikakukan dengan Rib-rib serta floating foundation dengan perbaikan daya dukung tanah menggunakan cerucuk bambu. 3. Analisa terhadap kekuatan sub structure (struktur bawah/pondasi).

1.4.

RUANG LINGKUP ANALISIS DAN BATASAN MASALAH


Ruang lingkup yang akan dibahas dalam penyusunan Tugas Akhir ini mencakup

analisis pondasi pelat terapung / floating foundation yang meliputi settlement, tegangan dan pemeriksaan kekuatan struktur bawah / sub structure. Sedangkan batasan masalah dari penyusanan Tugas Akhir ini meliputi : 1. Analisis secara konvensional dan program Plaxis V.7 2. Lokasi dan pengambilan sampel Pengambilan sampel tanah dilakukan di lima titik sondir dengan kapasitas 2,5 ton dan di enam titik bor tangan. Pengambilan sampel dilakukan di daerah yang cukup dekat dengan rawa, yang memiliki jenis tanah kohesif plastis di Semarang. 3. Konstruksi floating foundation Secara sederhana konstruksi floating foundation dapat digambarkan sebagai berikut : Merupakan pelat beton tipis menerus, yang bawahnya dikakukan oleh Rib-rib tegak tipis yang relatif tinggi. Rib-rib tegak pengaku penempatannya diatur sedemikian rupa sehingga denah / tampak atas dari pada susunan Rib-rib tersebut membentuk petak - petak dengan hubungan kaku (rigid). Dalam penggunaannya sebagai pondasi yang memikul beban - beban terpusat / kolom maka susunan Rib-rib diatur sedemikian rupa sehingga titik - titik pertemuan Rib-rib dengan titik kerja beban / kolom berimpit.

4. Konstruksi cerucuk bambu Konstruksi cerucuk bambu dipancang pada -3,00 m sedalam 4,00 m, merata seluas pelat pondasi dengan ukuran 10 cm dan jarak antar cerucuk bambu 50x50 cm dan berfungsi sebagai treatment ( perbaikan tanah ), bukan sebagai suatu struktur yang ikut meneruskan beban. b

32,325 m (a)

P1

P2

P3

P4

P5

P6

P7

CERUCUK BAMBU

(b)

P1

P14

P15
RIB KONSTRUKSI

P26
RIB SETTLEMENT

CERUCUK BAMBU

(c) Gambar 1.1 (a) Denah floating foundation (b) Potongan a-a (c) Potongan b-b

1.5.

LOKASI PENELITIAN
Lokasi penelitian untuk penyusunan Tugas Akhir ini adalah Gedung

AKPERISSA~YBWSA (Akademi Keperawatan Rumah Sakit Islam Sultan Agung ~Yayasan Badan Wakaf Sultan Agung) yang berada di Jl.Kaligawe Raya Km.4 Semarang.

1.6.

SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN


Sistematika penulisan Tugas Akhir Kajian Penurunan dan Daya Dukung Pondasi

Terapung (Floating Foundation) Pada Tanah Lunak adalah : BAB I : PENDAHULUAN Dalam bab ini dibahas mengenai tinjauan umum, latar belakang, maksud dan tujuan, ruang lingkup dan batasan masalah, lokasi penelitian dan sistematika penulisan laporan. BAB II : STUDI PUSTAKA Dalam bab ini dibahas teori-teori yang berhubungan dengan analisis floating foundation pada tanah lunak. BAB III : METODOLOGI Dalam bab ini dibahas mengenai metodologi penulisan laporan yang meliputi metode pengumpulan data dan metode analisis. BAB IV BAB V : ANALISIS DAN PERHITUNGAN Memuat hasil analisis data dan perhitungan. : KESIMPULAN DAN SARAN Memuat kesimpulan dan saran hasil analisis floating foundation pada tanah lunak.

BAB II STUDI PUSTAKA


2.1. TANAH
Istilah tanah dalam bidang mekanika tanah dipakai untuk mencakup semua bahan dari tanah lempung ( clay ) sampai berangkal ( batu-batu yang besar ) ( Wesley, 1977 ). Sedangkan rawa umumnya mencakup semua bahan dari tanah lempung ( clay ) sampai pasir ( sand ) yang memiliki karakteristik kenyang air. Apabila suatu tanah yang terdapat di lapangan bersifat sangat lepas atau mudah tertekan, atau apabila tanah mempunyai indeks konsistensi yang tidak sesuai, permeabilitas yang terlalu tinggi, atau sifat lain yang tidak diinginkan sehingga tidak sesuai untuk suatu proyek pembangunan, maka harus dilakukan suatu usaha perbaikan tanah. Berikut ini adalah beberapa usaha perbaikan tanah : 1. Penggantian material ( cut and fill ) 2. Pemadatan ( compaction ) 3. Pra pembebanan Tujuannya untuk mereduksi settlement dan menambah kekuatan geser. 4. Drainase vertikal ( vertikal drain ) Tujuannya untuk menaikkan laju konsolidasi lempung jenuh dengan permeabilitas rendah. 5. Stabilisasi ( mekanis dan kimiawi ) Tujuannya untuk perbaikan mutu tanah yang tidak baik dan meningkatkan mutu dari tanah yang sebenarnya sudah tergolong baik. 6. Grouting ( chemical and cementious ) Grouting adalah proses penginjeksian bahan-bahan yang bersifat seperti cairan dan setelah waktu yang ditentukan bereaksi ke bentuk solid, semi solid atau gel. 7. Penggunaan geosynthetis ( geotextile, geomembran, geogrid, dll ) 8. Trucuk bambu Usaha peningkatan daya dukung tanah menggunakan trucuk bambu umumnya digunakan pada daerah dengan muka air tinggi. Mengingat jenis material kayu-kayuan memiliki nilai keawetan yang tinggi apabila terendam air.

2.1.1. PENGERTIAN TANAH

2.1.2. KLASIFIKASI TANAH Dari sudut pandangan teknis, tanah dapat digolongkan seperti berikut ini : 1. Batu kerikil ( Gravel ) 2. Pasir ( Sand ) 3. Lanau ( silt ) 4. Lempung ( clay ) Golongan batu kerikil dan pasir seringkali dikenal sebagai kelas bahan-bahan yang berbutir kasar atau bahan-bahan tidak cohesive, sedang golongan lanau dan lempung dikenal sebagai kelas bahan-bahan berbutir halus atau bahan-bahan yang cohesive. Batu Kerikil dan Pasir Golongan ini terdiri dari pecahan-pecahan batu dengan berbagai ukuran dan bentuk. Butir-butir batu kerikil biasanya terdiri dari pecehan-pecahan batu, tetapi kadangkadang mungkin pula terdiri dari satu macam zat mineral tertentu, misalnya kwartz atau flint. Butir-butir pasir hampir selalu terdiri dari satu macam zat mineral, terutama kwartz. Butiran-butiran tersebut bisa terdapat dalam satu ukuran saja ( uniformly graded ) atau mencakup seluruh daerah ukuran dari batu besar sampai ke ukuran pasir halus, dalam hal ini bahan tersebut dikatakan bergradasi baik ( well graded ). Lempung Lempung terdiri dari butir-butir yang sangat kecil dan menunjukkan sifat-sifat plastisitas dan cohesive. Cohesive menunjukkan kenyataan bahwa bagian-bagian itu melekat satu sama lainnya, sedangkan plastisitas adalah sifat yang memungkinkan bentuk bahan itu berubah-ubah tanpa perubahan isi atau tanpa kembali ke bentuk aslinya, dan tanpa terjadi retak-retak atau peceh-pecah. Lanau Lanau adalah bahan yang merupakan peralihan antara lempung dan pasir halus. Kurang plastis dan lebih mudah ditembus air daripada lempung dan memperlihatkan sifat dilatansi yang tidak terdapat pada lempung. Dilatansi ini menunjukkan gejala perubahan isi apabila lanau itu dirubah bentuknya. 2.1.2.1. Deskripsi Sistematik Klasifikasi tanah dapat dilakukan secara visual atau dapat didasarkan pada hasil percobaan laboratorium. Kedua cara ini prinsipnya sama dan akan menghasilkan deskripsi atau klasifikasi yang sama.

Sedikit banyak, sifat-sifat tanah selalu tergantung pada ukuran butir-butirnya dan ini dipakai sebagai titik tolak untuk klasifikasi teknis dari tanah. Klasifikasi tanah berdasarkan ukuran butirnya disajikan dalam tabel dibawah ini.

Sumber : Mekanika Tanah Jilid 1, Braja M.Das, 1995

Gambar 2.1 Batasan-batasan ukuran golongan tanah menurut beberapa sistem

Sudah diketahui bahwa sifat-sifat tanah yang berbutir kasar sangat tergantung pada ukuran butirnya, karena itu distribusi ukuran butir adalah satu-satunya sifat yang dipakai untuk mengklasifikasikan tanah berbutir kasar. Akan tetapi lain halnya dengan tanah yang berbutir halus. Pada tanah ini diketahui bahwa tidak ada hubungan langsung antara sifat-sifatnya dengan ukuran butirannya, tetapi lebih bergantung pada komposisi zat mineralnya Karena alasan inilah, maka untuk menyatakan sifat-sifat dan mengklasifikasikannya dipakai metoda lain, yaitu percobaan Batas Atterberg. Dengan kata lain, apabila sudah jelas diketahui bahwa butirbutir tanah tertentu seluruhnya lebih halus dari 0,06 mm maka tak perlu mengukur lebih lanjut ukuran butirnya, untuk menentukan apakah tanah itu lanau atau lempung. Penentuannya dilakukan atas dasar hasil percobaan Batas Atterberg. Dari percobaan ini dapat diketahui batas plastis dan batas cair, yang memberikan petunjuk lebih baik mengenai sifat-sifat lanau dan lempung. Bagan plastisitas dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Sumber : Mekanika Tanah Jilid 1, Braja M.Das, 1995

Gambar 2.2 Bagan plastisitas

Adalah penting untuk mengetahui perbedaan istilah antara lempung dan fraksi lempung atau lanau dengan fraksi lanau. Lempung adalah satu istilah yang dipakai untuk menyatakan tanah yang berbutir halus yang bersifat seperti lempung yaitu memiliki sifat cohesive, plastisitas, tidak memperlihatkan sifat dilatasi dan tidak mengandung jumlah bahan kasar yang berarti. Fraksi lempung menunjukkan bagian berat butir-butir dari tanah yang lebih halus 0.002 mm. Begitu pula lanau adalah istilah yang dipakai untuk menyatakan tanah yang bersifat seperti lanau. Fraksi lanau adalah bagian berat bahan antara 0,002 mm-0,06 mm. 2.1.2.2. Deskripsi Visual Dengan sedikit pengalaman adalah mungkin untuk melakukan klasifikasi dan menyatakan dengan tepat suatu jenis tanah, semata-mata dengan hanya melihatnya. Langkah pertama untuk menyatakan suatu jenis tanah adalah menentukan bagian terbesar dari tanah itu masuk ke dalam kategori pasir dan kerikil ataukah lempung dan lanau. Garis pemisah antara kedua macam ini adalah batas antara ukuran pasir dan lanau yaitu 0,06 mm. Ukuran ini hampir tepat sama dengan ukuran saringan No.200 dan juga merupakan ukuran butir terkecil yang dapat dilihat dengan mata telanjang. Bila hampir seluruh tanah itu lebih kasar dari ukuran batas ini, maka diberi nama yang sesuai dengan memperhatikan perbandingan relatif dari ukuran butir-butir yang ada sebagai dasar untuk menyatakannya.

10

Misalnya kerikil kepasiran, suatu bahan yang hampir seluruhnya terdiri dari kerikil tetapi ada mengandung sejumlah pasir. Pasir kelempungan, suatu bahan yang hampir seluruhnya terdiri dari pasir tetapi ada mengandung sejumlah lempung. Bila kebanyakan tanah itu lebih halus dari ukuran batas pasir / lanau maka tanah itu termasuk kelompok lanau atau lempung, tetapi penentuan apakah lanau atau lempungnya tidak dilakukan atas dasar ukuran butirnya. Cara yang paling baik untuk membedakan antara lanau dan lempung adalah percobaan dilatansi. Sedikit jumlah tanah lunak ( cukup basah sehingga hampir lekat ) diletakkan ditangan terbuka dan diguncangguncang secara mendatar. Pada lanau air akan muncul pada permukaannya dan akan hilang bila contoh tanah ditekan diantara jari, pada lempung hal ini tidak akan terjadi. Dalam beberapa hal reaksi terhadap percobaan dilatansi tidak begitu tegas, dalam hal mana tanah itu harus diklasifikasikan sebagai lempung kelanauan atau lanau kelempungan. Sebagai tambahan terhadap sifat-sifat tanah, berbagai keterangan tentang keadaanya juga harus diberikan meliputi : A. Untuk Pasir dan Kerikil a. Gradasi yaitu apakah bahan itu bergradasi baik ( well graded ), tidak baik ( poorly graded ) ataukah berukuran seragam ( uniformly graded ). b. Kadar kehalusan bahan. c. Ukuran butir maksimum. d. Bentuk butir yaitu apakah bulat, bersudut, memanjang, dsb. e. Kekerasan butiran. f. Warna. B. Untuk Lanau dan Lempung a. Plastisitas yaitu apakah bahan itu derajat plastisitasnya rendah, sedang atau tinggi. Suatu tanda yang baik untuk plastisitas dari suatu bahan dapat diperoleh dengan mengerjakan bahan itu pada kadar air yang berlainan. Bahan dengan plastisitas tinggi dapat dirubah bentuknya tanpa terjadi retak-retak atau pecah-pecah dalam daerah kadar air yang lebar. Bahan dengan plastisitas rendah memperlihatkan gejala untuk menjadi pecah atau retak pada waktu dirubah bentuknya dan sifatnya lebih peka terhadap perubahan kadar air. b. Warna.

11

2.1.3 ANALISA TEGANGAN TANAH Metode Pengaruh Newmark Metode pengaruh Newmark digunakan untuk memperoleh tekanan tanah dibawah sudut suatu beban merata berbentuk persegi dengan dimensi 2a x 2b pada kedalaman z, seperti gambar dibawah ini.

Gambar 2.3 Beban merata berbentuk persegi

Didapatkan persamaan, (z)o = q 4 [ 2mn(m2+n2+1)1/2 m2+n2+2 + tan-12mn(m2+n2+1)1/2 ] m2+n2+m2n2+1 m2+n2+1 m2+n2-m2n2+1

dengan, m = a/z dan n = b/z atau, (z)o = KN . q dimana, KN = faktor pengaruh newmark ( tabel 2.1 ) Tekanan vertikal di pusat sama dengan 4 kali tekanan vertikal di sudut O, dengan demikian untuk tekanan vertikal di pusat dapat ditentukan dengan persamaan : z = 4l . q

12

m 0.1 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1.0 1.2 1.4 1.6 1.8 2.0 2.5 3.0 5.0 10.0 ~
0.0047 0.0092 0.0132 0.0168 0.0198 0.0222 0.0242 0.0258 0.0270 0.0279 0.0293 0.0301 0.0306 0.0309 0.0311 0.0314 0.0315 0.0316 0.0316 0.0316

n 0.2
0.0092 0.0179 0.0259 0.0328 0.0387 0.0435 0.0474 0.0504 0.0528 0.0547 0.0573 0.0589 0.0599 0.0606 0.0610 0.616 0.0618 0.0620 0.0620 0.0620

0.3
0.0132 0.0259 0.0374 0.0474 0.0559 0.0629 0.0686 0.0731 0.0766 0.0794 0.0832 0.0856 0.0871 0.0880 0.0887 0.895 0.898 0.0901 0.0902 0.0902

0.4
0.0168 0.0328 0.0474 0.0602 0.0711 0.0801 0.0873 0.0931 0.0977 0.1013 0.1063 0.1094 0.1114 0.1126 0.1134 0.1145 0.1150 0.1154 0.1154 0.1154

0.5
0.0198 0.0387 0.0559 0.0711 0.0840 0.0947 0.1034 0.1104 0.1158 0.1202 0.1263 0.1300 0.1324 0.1340 0.1350 0.1363 0.1368 0.1374 0.1375 0.1375

0.6
0.0222 0.0435 0.0629 0.0801 0.0947 0.1069 0.1168 0.1247 0.1311 0.1361 0.1431 0.1475 0.1503 0.1521 0.1533 0.1548 0.1555 0.1561 0.1562 0.1562

0.7
0.0242 0.0474 0.0686 0.0873 0.1034 0.1168 0.1277 0.1365 0.1436 0.1491 0.1570 0.1620 0.1652 0.1672 0.1686 0.1704 0.1711 0.1719 0.1720 0.1720

0.8
0.0258 0.0504 0.0731 0.0931 0.1104 0.1247 0.1365 0.1461 0.1537 0.1598 0.1684 0.1777 0.1836 0.1874 0.1899 0.1915 0.1938 0.1947 0.1956 0.1958

0.9
0.0270 0.0528 0.0766 0.0977 0.1158 0.1311 0.1436 0.1537 0.1619 0.1684 0.1777 0.1836 0.1874 0.1899 0.1915 0.1938 0.1947 0.1956 0.1958 0.1958

1.0
0.0279 0.0547 0.0794 0.1013 0.1202 0.1361 0.1491 0.1598 0.1684 0.1752 0.1851 0.1914 0.1955 0.1981 0.1999 0.2024 0.2034 0.2044 0.2046 0.2046

Tabel 2.1 Faktor pengaruh untuk tekanan vertikal dengan beban merata berbentuk luasan persegi berdasarkan persamaaan newmark

2.2.

PONDASI
Pondasi adalah bagian dari suatu bangunan yang berfungsi meneruskan berat

2.2.1. PENGERTIAN PONDASI bangunan tersebut ke tanah dimana bangunan itu berdiri ( Terzaghi, Peck, 1987 ). Semua konstruksi yang direkayasa untuk bertumpu pada tanah harus didukung oleh pondasi. Pondasi ialah bagian dari suatu sistem rekayasa yang meneruskan beban yang ditopang oleh pondasi dan beratnya sendiri kepada dan ke dalam tanah dan batuan yang terletak dibawahnya ( Bowles, 1997 ). Definisi dari Pondasi adalah suatu konstruksi pada bagian dasar struktur / Sub Structure yang berfungsi meneruskan beban dari bagian atas struktur / Upper Structure ke dalam tanah dibawahnya tanpa mengakibatkan keruntuhan geser tanah dan Penurunan / Settlement yang berlebihan. Sering kita mendengar tentang kalimat Struktur Atas umumnya dipakai untuk menjelaskan bagian sistem yang di rekayasa yang membawa / memikul beban kepada pondasi atau struktur bawah. Pondasi sendiri tergolong dalam bentuk bangunan struktur bawah yang tidak lain sebagai media penyebaran / penyalur 13

beban. Pondasi memiliki model dan juga bentuk yang sangat variatif sesuai dengan kebutuhan di lapangan dan juga perlu diketahui sampai sekarang bentuk pondasi tersebut terus berkembang dengan pesat sesuai dengan perkembangan. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi / IPTEK ( Bowles, 1997 ). Bagian paling bawah dari suatu konstruksi dinamakan Pondasi . Fungsi pondasi ini adalah meneruskan beban konstrusi ke lapisan tanah yang berada di bawah pondasi. Suatu perencanan pondasi dikatakan benar apabila beban yang diteruskan oleh pondasi ke tanah tidak melampaui kekuatan tanah yang bersangkutan. Apabila kekuatan tanah dilampaui, maka penurunan yang berlebihan atau keruntuhan dari tanah akan terjadi. ( Das, 1998 ). 2.2.2. KLASIFIKASI PONDASI Secara umum pondasi dapat dibagi menjadi dua macam : 1. Pondasi dalam Menurut Dr.Ir.L.D.Wesley dalam bukunya Mekanika Tanah 1, pondasi dalam seringkali diidentikkan sebagai pondasi tiang yaitu suatu struktur pondasi yang mampu menahan gaya orthogonal ke sumbu tiang dengan menyerap lenturan. Pondasi tiang dibuat menjadi satu kesatuan yang monolit dengan menyatukan pangkal tiang yang terdapat dibawah konstruksi dengan tumpuan pondasi. Untuk keperluan perencanaan, tiang dapat dibagi menjadi dua golongan : a. Tiang yang tertahan pada ujung Tiang semacam ini dimasukkan sampai lapisan tanah keras, sehingga daya dukung tanah untuk pondasi ini lebih ditekankan pada tahanan ujungnya. Tiang tipe ini disebut end bearing pile atau point bearing pile. Untuk tiang tipe ini harus diperhatikan bahwa bahwa ujung tiang harus terletak pada lapisan keras. Lapisan keras ini boleh terdiri dari bahan apapun, meliputi lempung keras sampai batuan keras. b. Tiang yang tertahan oleh pelekatan antara tiang dengan tanah ( friction pile ) Kadang-kadang diketemukan keadaan tanah dimana lapisan keras sangat dalam sehingga pembuatan tiang sampai lapisan tersebut sukar dilaksanakan. Maka untuk menahan beban yang diterima tiang, mobilisasi tahanan sebagian besar ditimbulkan oleh gesekan antara tiang dengan tanah ( skin friction ). Tiang semacam ini disebut friction pile atau juga sering disebut sebagai tiang terapung ( floating piles ). 14

Pondasi dalam sering dibuat dalam bentuk tiang pancang maupun kaison dengan D/B 4.

Gambar 2.4 Pondasi dalam (D/B 4 )

2. Pondasi dangkal Dinamakan sebagai alas, telapak, telapak sebar / pondasi rakit ( Mats ). Kedalaman pondasi dangkal pada umumnya D/B 1 tetapi mungkin agak lebih.

Gambar 2.5 Pondasi dangkal ( D/B 1 )

Terzaghi mendefinisikan pondasi dangkal sebagai berikut : Apabila kedalaman pondasi lebih kecil atau sama dengan lebar pondasi, maka pondasi tersebut bisa dikatakan sebagai pondasi dangkal. Anggapan bahwa penyebaran tegangan pada struktur pondasi ke tanah dibawahnya yang berupa lapisan penyangga ( bearing stratum ) lebih kecil atau sama dengan lebar pondasi.

Gambar 2.6 Pondasi dangkal

15

Pada umumnya pondasi dangkal berupa pondasi telapak yaitu pondasi yang mendukung bangunan secara langsung pada tanah pondasi, bilamana terdapat lapisan tanah yang cukup tebal dan berkualitas baik yang mampu mendukung suatu bangunan pada permukaan tanah. Pondasi telapak dapat dibedakan sebagai berikut : Pondasi tumpuan Pondasi telapak Pondasi pelat / Rakit / Mat Pondasi menerus Pondasi kombinasi Pondasi setempat Pelat datar Pelat Pelat dengan dengan pertebalan balok di bawah kolom pengaku dua arah Pelat datar dengan kolom pendek Pelat dengan struktur seluler
Pondasi foundation
Sumber : Rekayasa Fundasi II Fundasi Dangkal dan Fundasi Dalam, penerbit Gunadarma & Rekayasa Pondasi II, Ir. Indrastono Dwi Atmanto M.Eng

pelat

terapung/floating

Gambar 2.7 Flow chart klasifikasi pondasi telapak

Pondasi Pelat / Rakit ( Raft / Mat Foundation ) Pondasi rakit merupakan pondasi gabungan yang sekurang-kurangnya memikul tiga kolom yang tidak terletak dalam satu garis lurus, jadi seluruh bangunan menggunakan satu telapak bersama. Jika jumlah luas seluruh telapak melebihi setengah luas bangunan, maka lebih ekonomis digunakan pondasi rakit. Selain itu pelaksanaannya juga lebih mudah. Pemakaian pondasi rakit dimaksudkan juga untuk mengatasi tanah dasar yang tidak homogen, misal ada lensa-lensa tanah lunak, supaya tidak terjadi perbedaan penurunan yang cukup besar. Secara struktur pondasi rakit merupakan pelat beton bertulang yang mampu menahan momen, gaya lintang, geser pons yang terjadi pada pelat beton, tetapi masih aman dan ekonomis. Apabila beban tidak terlalu besar dan jarak kolom sama maka pelat dibuat sama tebal ( gb.2.8a ). Untuk mengatasi gaya geser pons yang cukup besar, dapat dilakukan pertebalan pelat dibawah masingmasing kolom atau diatas pelat (gb.2.8b dan gb.2.8d). pemberian balok pada kedua

16

arah dibawah pelat bertujuan untuk menahan momen yang besar ( gb.2.8c ) atau dapat dipakai juga pelat dengan struktur seluler ( gb.2.8e ). Sedangkan untuk mengurangi penurunan pada tanah yang kompresible dibuat pondasi yang agak dalam, struktur ini disebut pondasi pelat terapung/floating foundation ( gb.2.8 ).

Sumber: Rekayasa Pondasi II, Ir Indrastono Dwi Atmanto, Meng

Gambar 2.8 Tipe-tipe pondasi rakit / pelat / mat ( raft ) footing

2.2.3.

DAYA DUKUNG TANAH ( Bearing Capacity Of Soil ) Yang dimaksud dengan daya dukung adalah gaya maksimum yang dapat dipikul/

2.2.3.1. DAYA DUKUNG BATAS TANAH UNTUK PONDASI DANGKAL ditahan tanpa menyebabkan keruntuhan geser dan penurunan/Settlement yang berlebihan untuk melawan gaya geser. Untuk dapat memahami konsep daya dukung batas suatu tanah, terlebih dahulu kita harus memahami konsep pola keruntuhan geser dalam tanah. Perhatikan model pondasi bentuk persegi yang memanjang dengan lebar B yang diletakkan pada permukaan lapisan tanah pasir padat / tanah yang kaku ( gb.2.9a ) Apabila beban-beban terbagi rata q per satuan luas diletakkan diatas model pondasi, maka pondasi tadi akan turun. Apabila beban terbagi rata q tersebut ditambah, tentu saja penurunan pondasi yang bersangkutan akan bertambah pula. Tetapi, bila besar q = qu ( gb.2.9b ) telah dicapai, maka keruntuhan daya dukung akan terjadi, yang berarti pondasi akan mengalami penurunan yang sangat besar tanpa penambahan beban q lebih lanjut. Tanah disebelah kanan dan kiri pondasi akan menyembul dan bidang longsor akan mencapai permukaan tanah. Hubungan antara

17

beban dan penurunan akan seperti kurva I ( gb.2.9b ). Untuk keadaan ini kita mendefinisikan qu sebagai daya dukung batas tanah. Pola keruntuhan daya dukung seperti ini dinamakan keruntuhan geser menyeluruh ( general shear failure ). Apabila pondasi turun karena suatu beban yang diletakkan diatasnya, maka suatu zona keruntuhan blok segitiga dari tanah ( zona I ) akan tertekan kebawah, dan selanjutnya tanah dalam zona I menekan zona II dan zona III kesamping dan kemudian ke atas ( gb.2.9a ). Pada beban batas qu, tanah berada dalam keseimbangan plastis dan keruntuhan terjadi dengan cara menggelincir. Apabila model pondasi yang kita jelaskan diatas kita letakkan dalam tanah pasir yang setengah padat, maka hubungan antara beban dan penurunan akan berbentuk seperti kurva II. Sementara itu, apabila harga q = qu maka hubungan antara beban dan penurunan menjadi curam dan lurus. Dalam keadaan ini qu kita definisikan sebagai daya dukung batas dari tanah. Pola keruntuhan seperti ini dinamakan keruntuhan geser setempat ( local shear failure ). Zona keruntuhan blok segitiga ( zona I ) di bawah pondasi akan bergerak ke bawah ( gb.2.9b ), tetapi tidak seperti keruntuhan geser menyeluruh ( general shear failure ), bidang keruntuhan berakhir di suatu tempat di dalam tanah. Walaupun demikian, tanda-tanda tanah yang menyembul dapat kita lihat. Keruntuhan geser menyeluruh ( general shear failure ) merupakan karakteristik dari telapak pondasi yang sempit dengan kedalaman yang dangkal yang terletak pada tanah-tanah yang relatif padat dan relatif kuat yang relatif tidak kompresibel. Untuk tanah yang relatif lemah dan relatif kompresibel, dengan telapak yang relatif lebar dan relatif dalam, jenis keruntuhan yang terjadi adalah keruntuhan geser setempat ( local shear failure ).

Gambar 2.9 (a) Model pondasi ; (b) Grafik hubungan antara beban dan penurunan

18

Gambar 2.10 (a) Keruntuhan geser menyeluruh ; (b) Keruntuhan geser setempat

Setelah memahami konsep pola keruntuhan geser dalam tanah, maka kita dapat menggunakan persamaan daya dukung Terzaghi dengan dua asumsi, yaitu : 1. Menganggap bahwa jenis keruntuhan tanah di bawah pondasi adalah keruntuhan geser menyeluruh ( general shear failure ). Persamaan daya dukung batas yang disarankan oleh Terzaghi adalah sebagai berikut : Pondasi menerus : qu = c Nc + q Nq + 0,5 B N Pondasi bujur sangkar : qu = 1,3 c Nc + q Nq + 0,4 B N Pondasi lingkaran : qu = 1,3 c Nc + q Nq + 0,3 B N dimana, c B = Kohesi ( kg / m2 ) = Sudut geser dalam ( ) = Lebar alas pondasi ( m )

19

= . Df = Effective Overburden Pressure

Nc, Nq, N = faktor-faktor kapasitas daya dukung Terzaghi.

Gambar 2.11 Faktor daya dukung terzaghi untuk keruntuhan geser menyeluruh

2. Menganggap bahwa jenis keruntuhan tanah di bawah pondasi adalah keruntuhan geser setempat ( local shear failure ) Asumsi ini memberikan anggapan bahwa : dan c = /3 c

= tan-1 ( /3 tan ) sehingga persamaan daya dukung Terzaghi menjadi :

Pondasi menerus : qu = c Nc + q Nq + 0,5 B N

20

Pondasi bujur sangkar : qu = 1,3 c Nc + q Nq + 0,4 B Pondasi lingkaran : qu = 1,3 c Nc + q Nq + 0,3 B

Gambar 2.12 Faktor daya dukung terzaghi untuk keruntuhan geser setempat

Dari rumus di atas terlihat bahwa faktor yang mempengaruhi besarnya daya dukung ialah : 1. Kedalaman pondasi, 2. Lebar / alas pondasi, 3. Berat satuan tanah ( bila tanah terendam berkurang, maka daya dukung berkurang ), 4. Apabila sudut geser dalam (), kohesi (c) dan kedalaman ( Df ) makin besar, maka makin tinggi daya dukungnya. 21

Dari kedua konsep pola keruntuhan geser dalam tanah tersebut, dapat disimpulkan bahwa keruntuhan yang terjadi pada studi kasus dalam analisa ini adalah pola keruntuhan geser setempat ( local shear failure). Hal ini dikarenakan kondisi tanah pada lokasi relatif lunak dan sangat kompresibel, sehingga setelah beban pondasi bekerja akan terjadi penurunan. Dan akan terus bertambah setelah beban bangunan bekerja yang mengakibatkan zona I akan tertekan kebawah , dan selanjutnya tanah dalam zona I akan menekan zona II tetapi tidak akan menekan zona III. Tanah akan terus bergerak kebawah dan penurunan akan berakhir di suatu tempat di dalam tanah. 2.2.3.2. Pengaruh Muka Air Tanah Sejauh ini kita membahas persamaan daya dukung tanah yang mengasumsikan bahwa permukaan air tanah berada pada kedalaman lebih besar dari lebar pondasi B. Akan tetapi, bila permukaan air tanah berada dekat dengan dasar pondasi, maka dibutuhkan beberapa perubahan dalam suku kedua dan ketiga dari persamaan daya dukung Terzaghi. Dalam kasus ini ada tiga keadaan yang berbeda mengenai lokasi permukaan air tanah terhadap dasar pondasi seperti ditunjukkan dalam gambar 2.13. Sekarang kita akan membahas keadaan tersebut secara singkat. Keadaan I ( gb.2.13a ) Apabila permukaan air tanah terletak pada jarak D diatas dasar pondasi, harga dalam suku kedua dari persamaan daya dukung Terzaghi harus dihitung sebagai berikut : q = ( Df D ) + D dengan = sat w = berat volume efektif dari tanah

sat.

Gs + e w 1+ e

suku ketiga persamaan = Keadaan II ( gb.2.13b ) Apabila permukaan air tanah berada tepat di dasar pondasi, maka : q = Df

22

suku ketiga persamaan = = sat w = berat volume efektif dari tanah


Keadaan III ( gb.2.13c )

Apabila permukaan air tanah berada pada kedalaman D di bawah dasar pondasi, maka:
q = Df

suku ketiga persamaan = rata-rata

Gambar 2.13 Pengaruh lokasi muka air tanah terhadap daya dukung pondasi dangkal (a) keadaan I (b) keadaan II (c) keadaan III

23

2.2.3.3. Daya Dukung Ijin

Daya dukung ijin adalah beban per satuan luas yang diijinkan untuk dibebankan pada tanah di bawah pondasi, agar kemungkinan terjadinya keruntuhan dapat dihindari. Beban tersebut termasuk beban mati dan beban hidup diatas permukaan tanah, berat pondasi itu sendiri dan berat tanah yang terletak tepat diatas pondasi. Persamaan yang digunakan untuk menghitung daya dukung ijin adalah sebagai berikut : qu Fs

q ijin =

dimana, qu = daya dukung batas Fs = safety factor / angka aman Pada umumnya angka aman besarnya sekitar 3, digunakan untuk menghitung daya dukung yang diijinkan untuk tanah di bawah pondasi. Hal ini dilakukan mengingat bahwa dalam keadaan yang sesungguhnya tanah tidak homogen dan tidak isotropis sehingga pada saat mengevaluasi parameter-parameter dasar dari kekuatan geser tanah ini kita menemukan banyak ketidakpastian.
2.2.4. PENURUNAN PONDASI

Penurunan

pondasi

akibat

beban

yang

bekerja

pada

pondasi

dapat

diklasifikasikan dalam dua jenis penurunan, yaitu :


2.2.4.1 Penurunan Seketika / Immediately Settlement

Penurunan seketika adalah penurunan yang langsung terjadi begitu pembebanan bekerja atau dilaksanakan, biasanya terjadi berkisar antara 0 7 hari dan terjadi pada tanah lanau, pasir dan tanah liat yang mempunyai derajat kejenuhan ( Sr % ) < 90%.

24

Sumber : Rekayasa Fundasi II, Penerbit Gunadarma hal 48

Gambar 2.14 Penurunan seketika

Rumus penurunan seketika / Immediately Settlement dikembangkan berdasarkan teori elastis dari Timoshenko dan goodier ( 1951 ), sebagai berikut :

Si = q . B 1 2 . Iw Es
dimana, q B Iw Es = besarnya tegangan kontak = lebar pondasi = faktor pengaruh yang tergantung dari bentuk pondasi dan kekakuan pondasi ( tabel 2.2 ) = angka poisson ratio ( tabel 2.3 ) = sifat elastisitas tanah ( tabel 2.4 )
qekstrim = R/A My/Wy + Mx/Wx + x d

dimana, qekstrim R = P = besarnya tegangan = resultante beban vertikal

A = B x L = luas bidang pondasi

25

My = P.x = momen total sejajar respektif terhadap sumbu y Mx = P.y = momen total sejajar respektif terhadap sumbu x Wy = 1/6 B L3 = momen inersia respektif terhadap sumbu y Wx = 1/6 L B3 = momen inersia respektif terhadap sumbu x = berat isi beton d = tebal plat pondasi Dalam perhitungan penurunan seketika / Immediately Settlement diperlukan faktor pengaruh bentuk pondasi dan kekakuan pondasi ( Iw ), angka poisson ratio ( ), dan sifat elastisitas tanah ( Es ), yang dapat dilihat pada Tabel 2.2, Tabel 2.3, dan Tabel 2.4. Flexible Shape Circle Square Rectangle : L/B = 0.2 0.5 1.5 2.0 5.0 10.0 100.0 1.0 1.12 1.36 1.53 2.10 2.54 4.01 Center 0.04 0.56 0.68 0.77 1.05 1.27 2.00 Average 0.85 0.95 1.15 1.30 1.83 2.25 3.69 Rigid Iw 0.88 0.82 1.06 1.20 1.70 2.10 3.40 Im 6.0 3.7 2.29 3.33 4.12 4.38 4.82 4.93 5.00

Sumber : Rekayasa Fundasi II, Penerbit Gunadarma, hal 50

Tabel 2.2 Faktor pengaruh yang tergantung dari bentuk pondasi dan kekakuan pondasi ( Iw )

Type of soil Clay saturated Clay unsaturated Sandy clay Silt Sand (dense) Coarse (void ratio = 0.4 - 0.7 ) Fined - grained ( void ratio = 0.4 0.7 ) Rock Loess Ice Conerate
Sumber : Rekayasa Fundasi II, Penerbit Gunadarma, hal 50

0.4 0.5 0.1 0.3 0.2 0.3 0.3 0.35 0.2 0.4 0.15 0.25 0.1 0.4
(depends somewhat on type of rock )

0.1 0.3 0.36 0.15


Tabel 2.3 Angka Poisson Ratio ( ) menurut jenis tanah

26

Es ksf Clay Very soft Soft Medium Hard Sandy Glacial till Loose Dense Very dense Loess Sand Silty Loose Dense Sand and Gravel Loose Dense Shale Silt 50 250 100 500 300 1000 1000 2000 500 5000 200 3200 3000 15000 10000 30000 300 1200 150 450 200 500 1000 1700 1000 3000 2000 4000 3000 3000000 40 - 400 MPa 2 15 5 25 15 50 50 100 25 250 10 153 144 720 478 1440 14 57 7 21 10 24 48 81 48 144 96 192 144 14400 2 - 20

Sumber : Rekayasa Fundasi II, Penerbir Gunadarma, hal 51

Tabel 2.4 Nilai Sifat Elastisitas Tanah ( Es ) menurut jenis tanah

2.2.4.2. Penurunan Konsolidasi / Consolidation Settlement

Penurunan konsolidasi adalah penurunan yang diakibatkan keluarnya air dalam pori tanah akibat beban yang bekerja pada pondasi yang besarnya ditentukan oleh waktu pembebanan dan terjadi pada tanah jenuh (Sr = 100% ) atau yang mendekati jenuh ( Sr = 90 % 100 % ) atau pada tanah berbutir halus, yang mempunyai harga K 10-6 m/s. Terzaghi ( 1925 ) memperkenalkan teori konsolidasi satu arah ( one way ) yang pertama kali untuk tanah lempung jenuh air. Teori ini menyajikan cara penentuan distribusi kelebihan tekanan hidrostatis dalam lapisan yang sedang mengalami konsolidasi pada sembarang waktu setelah bekerjanya beban. Beberapa asumsi dasar dalam analisis konsolidasi satu arah antara lain : tanah bersifat homogen, derajat kejenuhan tanah 100 % (jenuh sempurna), partikel/butiran tanah dan air bersifat inkompresibel (tak termampatkan), arah pemampatan dan aliran air pori terjadi hanya dalam arah vertikal. Ketebalan lapisan tanah yang diperhitungkan adalah setebal lapisan tanah lempung jenuh air yang ditinjau.

27

Sumber : Rekayasa Fundasi II, Penerbir Gunadarma, hal 49

Gambar 2.15 Penurunan konsolidasi

Penurunan konsolidasi yang tejadi dibagi dua, yaitu : a. Penurunan konsolidasi primer Penurunan konsolidasi primer terjadi ketika gradien tekanan pori berlebihan akibat perubahan tegangan didalam stratum yang ditinjau. Pada akhir konsolidasi primer kelebihan tekanan pori mendekati nol dan perubahan tegangan telah beralih dari keadaan total ke keadaan efektif. Penurunan tambahan ini disebut penurunan sekunder yang terus berlanjut untuk suatu waktu tertentu, hal ini dapat dilihat pada gambar 2.16.

Sumber : Sifat-Sifat Fisis dan Geoteknis Tanah ( Mekanika Tanah ) Edisi kedua, Joseph E. Bowles

Gambar 2.16 Grafik penyajian penurunan konsolidasi primer dan sekunder

28

Penurunan konsolidasi primer dibedakan menjadi 2 ( dua ) jenis, yaitu :

Tanah normal konsolidasi Apabila lengkungan bertambah secara tajam ( patah ) mendekati tekanan tanah efektif akibat beban yang berada diatasnya ( Po ), maka dapat dianggap bahwa tanah tersebut terkonsolidasi normal. Artinya struktur tanah terbentuk akibat akumulasi tekanan pada saat deposit yang ada bertambah dalam. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat ada gambar 2.17. Tanah terkonsolidasi normal adalah tanah yang tidak pernah menderita beban tegangan efektif yang lebih besar dari tegangan yang ada sekarang ( Sumber : Dasar-Dasar Dunn, L.R. Anderson, F.W. Kiefer ). Analisa Geoteknik, I.S.

Sumber : Sifat-Sifat Fisis dan Geoteknis Tanah ( Mekanika Tanah ) Edisi kedua, Joseph E. Bowles

Gambar 2.17 Metode Casagrande untuk menentukan jenis konsolidasi

Adapun syarat yang harus diperhatikan dalam perhitungan penurunan/ settlement pada kondisi tanah normal konsolidasi, adalah sebagai berikut : Pc Po
Scp = Cc . H ( log Po + P ) 1 + eo Po

Tv =

Cv . t primer H2

Tv = . .U2

29

dimana, Scp Cc eo Tv =ttotal tprimer H Cv U P Po Pc

= penurunan / Settlement ( cm ) = indeks kompresi tanah = angka pori = waktu perencanaan = waktu terjadinya penurunan konsolidasi = tebal lapisan tanah = koefisien konsolidasi ( cm2/detik ) = derajat konsolidasi = tambahan tegangan = effective overburden layer = preconsolidation pressure

Tanah over konsolidasi Sedangkan apabila patahan yang terjadi pada tekanan yang lebih besar dari Po, maka dapat dianggap tanah tersebut mengalami over konsolidasi. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat ada gambar 2.17. Tanah over konsolidasi adalah tanah yang pernah menderita beban tekanan efektif yang lebih besar daripada tegangan yang sekarang ( Sumber : Dasar-Dasar
Analisa Geoteknik, I.S. Dunn, L.R. Anderson, F.W. Kiefer ). Adapun syarat yang harus diperhatikan

dalam perhitungan penurunan / settlement pada kondisi tanah over konsolidasi, adalah sebagai berikut : Pc > Po
Scp = Cr . H ( log Po + P ) 1 + eo Po

dimana, P = tambahan tegangan Po = effective overburden layer Cr = compression index pada kondisi over konsolidasi H = tinggi lapisan yang mengalami konsolidasi Pc = preconsolidation pressure

30

b. Penurunan konsolidasi sekunder Penurunan sekunder terjadi setelah penurunan konsolidai terjadi. Penurunan sekunder didefinisikan sebagai tekanan yang terjadi pada saat terdapatnya tekanan pori yang berlebih pada lapisan yang ditinjau ( atau pada contoh di laboratorium ). Pada tanah yang jenuh tidak akan mungkin terdapat pengurangan angka pori tanpa terbentuknya sejumlah tekanan pori yang berlebih. Tingkat penurunan sekunder biasanya sedemikian sangat rendah sehingga tekanan pori yang berlebih tidak dapat diukur. Tekanan sekunder merupakan penyesuaian kerangka tanah yang berlangsung untuk beberapa saat lamanya sesudah tekanan pori yang berlebih menghilang. Karena itu, penurunan sekunder tergantung pada waktu dan dapat berlangsung untuk waktu yang lama bahkan sampai ratusan tahun. Penurunan akibat konsolidasi sekunder dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut :
Scs = C . H ( log t total + t primer ) 1 + eo t primer

dimana, Scs eo H C = penurunan / Settlement ( cm ) = angka pori = tebal lapisan tanah = indeks pemampatan sekunder

Jadi penurunan total (St) yang terjadi adalah :


St = Si + Scp + Scs

dimana, St Si Scp Scs = penurunan total = penurunan seketika = penurunan konsolidasi primer = penurunan konsolidasi sekunder

31

2.3.

KONSEP PEMBEBANAN
Di Indonesia pada umumnya umur rencana dari suatu bangunan adalah 50 tahun.

2.3.1. URAIAN UMUM

Oleh karena itu selama umur rencananya, struktur bangunan dapat menerima berbagai macam kondisi pembebanan yang mungkin terjadi. Kesalahan dalam menganalisis beban merupakan salah satu penyebab utama kegagalan struktur. Mengingat hal tersebut, sebelum melakukan analisis struktur, perlu adanya gambaran yang jelas mengenai perilaku dan besar beban yang bekerja pada struktur beserta karakteristiknya. Beban-beban yang bekerja pada struktur bangunan dapat berupa kombinasi dari beberapa beban yang terjadi secara bersamaan. Secara garis besar beban pada struktur dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu gaya statis dan gaya dinamis. Gaya statis adalah gaya yang bekerja secara terus menerus pada struktur dan mempunyai karakter
steady states. Sedangkan gaya dinamis adalah gaya yang bekerja secara tiba-tiba pada

struktur. Pada umumnya tidak bersifat steady states dan mempunyai karakteristik besar dan lokasinya berubah dengan cepat. Deformasi pada struktur akibat beban ini juga berubah-ubah secara cepat. Untuk memastikan bahwa suatu struktur bangunan dapat bertahan selama umur rencana, perlu ditinjau beberapa kombinasi pembebanan yang mungkin terjadi.
2.3.2. JENIS-JENIS BEBAN

Dalam menjalankan fungsinya setiap sistem struktur harus mampu menahan atau menerima pengaruh-pengaruh dari luar yang harus dipikul untuk selanjutnya diteruskan ke tanah dasar melalui pondasi. Pengaruh dari luar yang bekerja pada struktur dapat dinyatakan sebagai besaran gaya dengan intensitas yang dapat diukur. Intensitas pengaruh dari luar pada struktur disebut beban atau gaya luar, dimana cara bekerjanya serta besarnya diatur dalam peraturan atau standar pembebanan yang berlaku. Selain pengaruh dari luar dapat diukur sebagai besaran gaya seperti berat sendiri struktur, beban akibat hunian, pengaruh angin atau getaran gempa, tekanan hidrostatik air dan tekanan tanah, terdapat juga pengaruh-pengaruh luar yang tidak dapat diukur sebagai gaya antara lain pengaruh penurunan pondasi pada struktur bangunan atau pengaruh temperatur pada elemen struktur.

32

Secara umum beban atau gaya luar yang bekerja pada struktur dapat dibedakan menjadi beban statik dan beban dinamik yang diuraikan dibawah ini : Beban Mati Beban akibat berat sendiri struktur Beban akibat berat elemen struktur Beban Hidup Beban akibat hunian / penggunaan peralatan, kendaraan Beban akibat air hujan Beban pelaksanaan konstruksi Beban khusus Pengaruh penurunan pondasi Pengaruh tekanan tanah / tekanan air Pengaruh temperatur / suhu Beban Dinamik ( Bergetar ) Beban akibat getaran gempa / angin Beban akibat getaran mesin Beban Dinamik ( Impak ) Beban akibat ledakan / benturan Beban akibat getaran mesin Beban akibat pengeraman kendaraan
Gambar 2.18 Flow chart klasifikasi beban pada struktur

Beban Statik

BEBAN

Beban Dinamik

Sumber : Rekayasa Gempa , Ir Himawan Indarto, MT

Beban Statis

Jenis-jenis beban statis menurut Peraturan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung 1983 adalah sebagai berikut : 1. Beban Mati ( Dead Load / DL ) Beban mati adalah beban-beban yang bekerja vertikal ke bawah pada struktur dan mempunyai karakteristik bangunan, seperti misalnya penutup lantai, alat mekanis dan partisi. Untuk menghitung besarnya beban mati suatu elemen dilakukan dengan meninjau berat satuan material tersebut berdasarkan volume elemen. Berat satuan (
unit weight ) material secara empiris telah ditentukan dan telah banyak dicantumkan

tabelnya pada sejumlah standar atau peraturan pembebanan. Berat satuan atau berat sendiri dari beberapa material konstruksi dan komponen bangunan gedung dapat ditentukan dari peraturan yang berlaku di Indonesia yaitu Peraturan Pembebanan Indonesia Untuk Gedung 1983 atau Peraturan Tahun 1987.

33

Informasi mengenai berat satuan dari berbagai material konstruksi yang sering digunakan perhitungan beban mati dicantumkan berikut ini :

Baja Beton Batu belah Beton bertulang Kayu Pasir kering Pasir basah Pasir kerikil Tanah

= 7850 kg/m3 = 2200 kg/m3 = 1500 kg/m3 = 2400 kg/m3 = 700 kg/m3 = 1600 kg/m3 = 1800 kg/m3 = 1850 kg/m3 = 1700 1200 kg/m3 = 50 kg/m2 = 18 kg/m2 = 10 kg/m2 = 21 kg/m2 = 24 kg/m2 = 250 kg/m2 = 200 kg/m2

Berat dari beberapa komponen bangunan dapat ditentukan sebagai berikut :


Atap genting, usuk dan reng Plafon dan penggantung Atap seng dan gelombang Adukan / spesi lantai per cm tebal Penutup lantai / ubin per cm tebal Pasangan bata setengah batu Pasangan batako berlubang

2. Beban Hidup ( Live Load / LL ) Beban hidup adalah beban-beban yang bisa ada atau tidak ada pada struktur untuk suatu waktu yang diberikan. Meskipun dapat berpindah-pindah, beban hidup masih dapat dikatakan bekerja perlahan-lahan pada struktur. Beban hidup diperhitungkan berdasarkan pendekatan matematis dan menurut kebiasaaan yang berlaku pada pelaksanaan konstruksi di Indonesia. Untuk menentukan secara pasti beban hidup yang bekerja pada suatu lantai bangunan sangatlah sulit, dikarenakan fluktuasi beban hidup bervariasi, tergantung dari banyak faktor. Oleh karena itu, faktor beban hidup lebih besar bila dibandingkan dengan beban mati. Besarnya beban hidup terbagi merata ekuivalen yang harus diperhitungkan pada struktur bangunan gedung, pada umumnya dapat ditentukan berdasarkan standar yang berlaku. Beban hidup untuk bangunan gedung adalah sebagai berikut :
Beban hidup pada atap Lantai rumah tinggal

= 100 kg/m2 = 200 kg/m2 34

Lantai sekolah, perkantoran, hotel, asrama, pasar,

rumah sakit
Panggung penonton Lantai ruang olah raga, lantai pabrik, bengkel,

= 250 kg/m2 = 500 kg/m2

gudang, tempat orang berkumpul, perpustakaan, toko buku, masjid, gereja, bioskop, ruang alat atau mesin.
Balkon, tangga Lantai gedung parkir : Lantai bawah

= 400 kg/m2 = 300 kg/m2 = 800 kg/m2 = 400 kg/m2 Lantai atas

2.4.

PROGRAM KOMPUTER PLAXIS


PLAXIS ( Fenite Element Code For Soil and Rock Analysis ) merupakan suatu

program elemen hingga yang telah dikembangkan untuk menganalisa masalah-masalah geoteknik dalam perencanaan sipil. Grafik prosedur-prosedur input data (Soil Propertis) yang sederhana mampu menciptakan model-model elemen hingga yang kompleks dan menyediakan fasilitas output tampilan secara detail berupa hasil-hasil perhitungan. Perhitungan program ini seluruhnya secara otomatis dan berdasarkan pada prosedur pemodelan struktur geoteknik yang tepat serta penulisan angka yang tepat pula. Konsep ini dapat dikuasai oleh pengguna baru dalam waktu yang relatif singkat setelah melakukan beberapa latihan (R. B. J. Brinkgreve, P. A. Vermeer, PLAXIS Fenite Element Code For
Soil and Rock Analyses, A. A. BALKEMA/ ROTTERDAM/ BROOKFIELD, 1998).

Parameter-parameter tanah yang digunakan dalam aplikasi program ini adalah type behaviour, berat isi kering / dry soil weight ( dry), berat isi basah / wet soil weight ( wet), horisontal permeability (kx), vertical permeability (ky), youngs modulus (Eref), poissons rassio (v), kohesi (c), sudut geser / friction angle (), sudut dilatasi / dilatancy angle (), interface reduction factor (Rinter). Beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum menggunakan FE Analysis untuk penelitian adalah : 1. Memahami prinsip tegangan efektif dan sifat laku tanah adalah penting bagi siapapun yang akan melakukan analisa geoteknik menggunakan finite element untuk perencanaan. 2. Dapat memodelkan suatu struktur geoteknik dengan benar.

35

3. Mengetahui tahapan konstruksinya. 4. Mengetahui input / data masukan apa saja yang dibutuhkan.
5. Dapat mengoperasikan sebuah software ( Plaxis ).

Studi kasus yang digunakan dalam penelitian ini adalah proyek pembangunan gedung AKPERISSA ~ YBWSA ( Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung ~ Yayasan Badan Wakaf Sultan Agung ) Semarang, dengan tahapan konstruksi sebagai berikut :

Tahap 1 : Menggali tanah sampai kedalaman 3m. Tahap 2 : Pemancangan trucuk bambu (10cm) pada -3m sedalam 4m dengan jarak 50x50 cm2. Tahap 3 : Mengurug dengan material sirtu kali dan sirtu gunung sampai kedalaman -6m. Tahap 4 : Setelah menerima beban pondasi. Tahap 5 : Setelah menerima beban pondasi dan bangunan.

PLAXIS terdiri dari 4 program : 1. Input program 2. Calculation program 3. Output program 4. Curve program Berikut disajikan beberapa tampilan layar dari program PLAXIS

Gambar 2.19 Input program

36

Gambar 2.20 Calculation program

Gambar 2.21 Output program

37

Gambar 2.22 Curve Program

38

BAB III METODOLOGI

3.1.

TINJAUAN UMUM
Dalam analisis suatu pekerjaan diperlukan tahapan-tahapan atau metodologi yang

jelas untuk menentukan hasil yang ingin dicapai agar sesuai dengan tujuan yang ada. Datadata yang diperoleh kemudian diolah sehingga di ketahui sifat-sifat dan karakteristik yang ada. Dari hasil tersebut dapat dilakukan analisis untuk pemecahan masalah dari data tersebut.

3.2.

METODE PENGUMPULAN DATA


Data-data yang dijadikan sebagai bahan acuan dalam pelaksanaan dan penyusunan

laporan tugas akhir ini dikelompokkan dalam dua jenis data, yaitu :

Data Primer Data Sekunder

3.2.1 DATA PRIMER

Data primer adalah data yang diperoleh dari lokasi bangunan maupun hasil survei yang dapat langsung dipergunakan sebagai sumber dalam analisis suatu struktur bangunan. Pengamatan langsung dilapangan mencakup :

Kondisi lokasi bangunan gedung tersebut Kondisi bangunan-bangunan yang ada disekitar lokasi Denah lokasi bangunan gedung

Pengamatan langsung tersebut menghasilkan data-data sebagai berikut : 1. Data Proyek Nama Proyek Fungsi Bangunan Jumlah Lantai Lokasi : Proyek Pembangunan Gedung Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung (AKPERISSA) Semarang : Tempat pendidikan : 3 lantai : Jl.Raya Kaligawe Km.4 Semarang

39

Penyelidikan Tanah

: Laboratorium Mekanika Tanah Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Islam Sultan Agung Semarang

Struktur Bangunan bawah 2. Struktur Utama

: Konstruksi pondasi pelat terapung / floating foundation yang dibawahnya dikakukan dengan Rib-rib

Struktur utama pada bangunan gedung yang terdiri dari pelat, balok, kolom, dan pondasi, menggunakan beton ready mix dengan mutu beton K300. 3. Struktur Baja Baja yang digunakan adalah baja dengan mutu U24 untuk 10 (polos), dan U40 untuk D8, D10, D16, D19 (ulir). 4. Data Tanah Data tanah yang diperoleh dari hasil penyelidikan dan pengujian tanah oleh Laboratorium Mekanika Tanah Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Islam Sultan Agung Semarang, terdiri dari :

Data Sondir Data Boring Direct Shear Test Atterberg Limits Grain Size Analysis Consolidasi

Dari data tanah diatas dapat dianalisis karakteristik tanah, kkususnya pada struktur bawah bangunan (pondasi).
3.2.2 DATA SEKUNDER

Data sekunder merupakan data yang dipakai dalam proses pembuatan dan penyusunan laporan tugas akhir ini. Data sekunder ini didapatkan bukan melalui pengamatan secara langsung di lapangan. Yang termasuk dalam klasifikasi data sekunder ini antara lain adalah literatur-literatur penunjang, grafik, tabel, dan peta atau denah yang berkaitan erat dengan proses analisis bangunan Gedung Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung (AKPERISSA) Semarang, yang berlokasi di Jl. Kaligawe Raya KM.4 Semarang.

40

3.3.

METODE ANALISIS
Pada bagian ini diuraikan tentang langkah-langkah analisis pondasi terapung

(floating foundation) pada bangunan Gedung Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung

(AKPERISSA) Semarang. Langkah-langkah analisis dapat dilihat pada gambar diagram dibawah ini. Start Perumusan Masalah

Analisis Data

Perhitungan Daya Dukung

Perhitungan Pembebanan Struktur

Perhitungan Tegangan Tanah secara manual ( metode Newmark ) dengan kondisi pondasi pelat saja, dan secara Plaxis V.7 dengan kondisi pondasi pelat saja, pelat + rib, pelat + rib + cerucuk.

Perhitungan Penurunan / Settlement pada kondisi pondasi pelat saja Analisis

Selesai
Gambar 3.1 Skema Metodologi Analisa

Teknik Analisis Data dengan Program Plaxis V.7

Data-data yang telah didapatkan dari proyek kemudian di analisis dengan menggunakan metode konvensional ( manual ) dengan referensi buku tentang Geoteknik dan program Plaxis (V.7). Plaxis adalah suatu program elemen batas yang secara khusus digunakan untuk analisa dari ( deformasi ) perubahan bentuk dan stabilitas didalam proyek

41

rancang-bangun geoteknik. Aplikasi geoteknik memerlukan model konstitusi tingkat lanjut untuk simulasi dari perilaku tanah yang tidak linier dan yang tergantung waktu. Sebagai tambahan, karena tanah adalah suatu material yang multiphase, prosedur yang bersesuaian dengan tekanan pori yang hidrostatis dan tidak hidrostatis dalam tanah tersebut. Walaupun model tanah itu sendiri adalah suatu persoalan yang penting, banyak proyek rancang bangun geoteknik yang melibatkan model dari struktur dan interaksi dari struktur dan tanah. Plaxis juga dilengkapi dengan fitur-fitur khusus yang berhubungan dengan banyak aspek dari struktur geoteknik yang kompleks. Didalam Program Plaxis masukan ( INPUT ) diberikan oleh suatu kombinasi mengklik mouse dan bergerak, dan juga oleh masukan keyboard. Secara umum perbedaan digolongkan menjadi empat jenis masukan, yaitu : a. Masukan Objek Geometri Untuk masing-masing proyek yang baru untuk diteliti adalah penting untuk menciptakan suatu model geometri dulu. Suatu model geometri adalah suatu penyajian dari suatu masalah nyata dan terdiri dari titik-titik, garis-garis, dan pembagian tanah ( Cluster ). Suatu model geometri perlu meliputi suatu pembagian dari lapisan tanah bagian bawah ( Subsoil ) ke dalam lapisan tanah yang terpisah, object structural, langkah-langkah konstruksi dan pembebanan, model harus cukup besar sedemikian rupa, sehingga batasan-batasan tidak mempengaruhi hasil dari masalah untuk dipelajari. Ketiga jenis komponen dalam model akan diuraikan dibawah ini secara lebih detail.

Titik-titik Titik-titik membentuk awal dan akhir garis-garis. Titik-titik dapat juga digunakan untuk memposisikan jangkar, menunjukkan gaya, Fixities dan untuk perbaikan lokal dari mesh elemen terbatas.

Garis-garis Garis-garis digunakan untuk menggambarkan batas-batas fisik dari geometri batasbatas model dan ketidak-lanjutan dalam geometri seperti dinding tiang pancang, separasi dari langkah-langkah konstruksi atas lapisan tanah terpisah. Satu baris dapat mempunyai beberapa fungsi atau fungsi.

42

Pembagian tanah ( Cluster )


Cluster adalah area yang secara penuh dilingkupi / ditutup oleh garis. Plaxis secara

otomatis mengenali cluster berdasarkan masukan dari garis-garis geometri. Didalam suatu cluster dapat dianggap sebagai bagian-bagian dari lapisan tanah. Tindakan yang berhubungan dengan cluster maka sama ke semua unsur dalam
cluster tersebut.

b. Masukan teks dan nilai-nilai Masukan disampaikan dalam kotak edit untuk suatu subjek yang spesifik dikelompokkan dalam jendela-jendela ( windows ). Nilai atau teks yang diinginkan dapat diketik pada keyboard, yang diikuti oleh kunci <enter> atau kunci <tab>, hasilnya diterima sebagai masukan berikutnya. Nilai-nilai yang dimasukkan harus sesuai dengan setting yang ada. Contoh masukan ( input ) teks dan nilai misalnya : memasukkan suatu nama proyek, memasukkan berat / beban tanah dan lain-lain. c. Masukan pemilihan Masukan ( Input ) pemilihan biasanya bisa dibuat dengan bantuan, yaitu :

Tombol radio ( Radio Buttons ) Didalam jendela dengan tombol Radio ( permeability ) hanya satu item yang aktif. Pemilihan diklik dengan tombol mouse sebelah kiri didalam lingkaran yang putih atau dengan menggunakan panah naik-turun pada keyboard.

Kotak cek ( Check Boxes ) Didalam jendela dengan kotak cek satu atau lebih item bisa dipilih. Didalam jendela Check Boxes terdapat item-item yaitu : reset displacement to zero, ignore
undrained behaviour, delete untermediate steps. Pemilihan ditandai oleh suatu

tanda cek hitam dalam suatu kotak putih. Pemilihan dilakukan dengan meng-klik tombol mouse sebelah kiri di dalam kotak putih atau dengan menekan tombol spasi pada keyboard.

Kotak Kombo ( Combo Boxes ) Suatu kotak kombo ( General ) digunakan untuk memilih satu item dari beragam pilihan yang mungkin. Item tersebut antara lain model dan elements. Untuk memilih pilihan-pilihan yang ada, klik kiri pada panah yang ada disebelah kanan pada kotak tersebut.

43

d. Masukan ( input ) yang terstruktutur Meliputi :


Page control dan tab sheets Group boxes ( kotak segi empat dengan suatu judul ) digunakan untuk item

masukan cluster yang bersifat umum.

3.4.

PROSEDUR PELAKSANAAN KONSTRUKSI


Untuk meletakkan posisi pondasi yang berada dibawah titik elevasi nol, maka

perlu diadakan penggalian tanah dengan kedalaman yang sesuai dengan kedalaman pondasi. Dari data yang diperoleh, sampai kedalaman 20 m tidak didapatkan tanah keras. Oleh karena itu sebelum dibuat pondasi pelat terapung yang dibawahnya dikakukan dengan rib-rib, dilakukan pemancangan bambu (trucuk bambu). Bambu dipancang kedalam tanah mulai -3,00 m sedalam 4,00 m dengan jarak 50 cm x 50 cm seluas bangunan, dimana digunakan bambu 10 cm. Pemancangan bambu dimaksudkan untuk meningkatkan daya dukung tanah dan mengurangi penurunan / settlement. Dengan kondisi tanah yang berawa-rawa maka pemberian trucuk bambu sangat efektif sebagai sarana perbaikan tanah. Pekerjaan pondasi balok rib dilaksanakan setelah pemancangan cerucuk bambu, dan lantai kerja dihamparkan yang terdiri dari pasir dan batu pecah. Lantai kerja dibuat dengan ketebalan 10 cm, hal ini berfungsi untuk memberikan alas yang cukup datar bagi pelaksanaan pekerjaan. Setelah lantai kerja mengeras maka pemasangan tulangan pada balok rib dapat dilaksanakan. Perlu diperhatikan bahwa pemberian jarak selimut beton ini menggunakan ketebalan 2,5 cm. Hal ini dikarenakan struktur balok rib terletak dibawah tanah, sehingga tulangan akan terhindar terhadap korosi. Setelah pekerjaan pembesian balok rib selesai maka dilakukan pekerjaan bekisting. Sebelum pelaksanaan pengecoran balok rib, perlu dilakukan pemeriksaan terhadap pekerjaan pembesian dan bekisting. Setelah pekerjaan pengecoran selesai dan sudah mencapai waktu pengerasan yang telah ditentukan, maka dilanjutkan dengan pelaksaan urugan sirtu untuk mengisi ruang diantara balok rib. Urugan sirtu ini bertujuan untuk memperkecil penurunan / settlement setempat, sehingga diharapkan penurunan yang terjadi dapat diperkecil dan terjadi secara merata dan seimbang. Pekerjaan pemadatan urugan sirtu ini dilakukan lapis demi lapis dan tiap lapisnya tidak boleh lebih dari 20 cm.

44

Setelah pemadatan urugan sirtu, maka tulangan 16 untuk pelat pondasi dihamparkan sesuai jarak antar tulangan yaitu 17,5 cm. Tulangan pelat pondasi merupakan tulangan rangkap 2 arah, persilangan antar tulangan dari kedua arah tersebut diikat dengan menggunakan kawat bendrat. Untuk memberikan jarak selimut beton digunakan beton
decking dengan ketebalan 2,5 cm. Sedangkan untuk menumpu tulangan bagian atas

digunakan cakar ayam dengan diameter 10 cm. Setelah pekerjaan pembesian selesai, maka dilanjutkan dengan pekerjaan pengecoran pelat pondasi. Pekerjaan pengecoran pelat pondasi dengan menggunakan mutu beton K300 dan tebal pelat lantai 25 cm. Kemudian dilanjutkan dengan struktur bangunan atas yang terdiri dari pelat, balok, kolom, dinding dan tangga pada lantai 1, 2, 3 serta dilanjutkan dengan pemasangan atap dengan menggunakan rangka baja.

3.5.

PENYAJIAN LAPORAN
Tugas Akhir ini disajikan sesuai dengan Pedoman Pembuatan Laporan Tugas

Akhir yang ditentukan oleh Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang, termasuk juga didalam penggunaan bahasa dan istilah-istilah Teknik Sipil.

45

BAB V PENUTUP
5.1 KESIMPULAN
Berdasarkan analisis struktur Floating Foundation yang dilakukan pada proyek Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung ( AKPERISSA ) semarang, baik dengan menggunakan metode konvensional ( manual ) maupun dengan menggunakan program Plaxis V.7, kami mendapat kesimpulan sebagai berikut : 1. Dari hasil analisa dengan menggunakan metode konvensional dan program Plaxis V.7 didapatkan hasil penurunan sebagai berikut : Analisis Perhitungan Konvensional Plaxis V.7 Penurunan 44,5664 29,7000 Satuan cm cm

Tabel 5.1 Perbandingan penurunan metode konvensional dan Plaxis

Perbedaan nilai tersebut diatas disebabkan karena beberapa hal, diantaranya :

Dalam Plaxis, parameter tanah yang digunakan dalam input lebih banyak bila dibandingkan dengan parameter tanah yang digunakan dalam input metode manual. Parameter tanah yang digunakan dalam metode Plaxis diantaranya berat isi kering / dry soil weight ( dry), berat isi basah / wet soil weight ( wet), horisontal permeability (kx), vertical permeability (ky), youngs modulus (Eref), poissons rassio (v), kohesi (c), sudut geser / friction angle () dan sudut dilatasi / dilatancy angle (). Sedangkan parameter tanah yang dibutuhkan dalam metode manual adalah berat isi kering / dry soil weight ( dry), berat isi basah / wet soil weight ( wet), youngs modulus (Eref), poissons rassio (v), kohesi (c) dan sudut geser / friction angle ().

Dalam Plaxis tidak hanya memperhitungkan faktor bentuk tetapi juga material pondasi (modulus elastisitas dan poisson rassio pondasi). Sedangkan metode manual hanya memperhitungkan faktor bentuk saja.

Dalam Plaxis diperhitungkan tahapan konstruksinya/stage construction sedangkan metode manual tidak.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa metode analisa dengan Plaxis lebih teliti bila dibandingkan metode manual. Selain itu dengan Plaxis tidak hanya dapat diketahui

114

besarnya penurunan tetapi juga dapat dilihat bagaimana deformasi dari penurunan tersebut. 2. Pada ketiga pemodelan struktur floating foundation dengan Plaxis yaitu model 1 (pelat), model 2 (pelat yang dibawahnya dikakukan dengan balok rib) dan model 3 (pelat yang dibawahnya dikakukan dengan balok rib dengan penambahan cerucuk bambu sebagai improvement tanah). Menghasilkan penurunan (settlement) yang semakin besar dan tegangan (stress) yang semakin kecil. Model MloadA 1 2 3 1 1 1 Koordinat seetlement 18,16 / -0,50 17,10 / -0,50 17,10 / -0,50 Seetlement 29,7 cm 29,5 cm 30,60 cm Koordinat stress 17,26 / -0,75 16,10 / -0,75 16,10 / -0,75 stress -139,070 kN/m2 -92,767 kN/m2 -55,547 kN/m2

Tabel 5.2 Perbandingan penurunan dan tegangan model 1,2 & 3

Hal ini membuktikan bahwa Fungsi utama cerucuk bambu sebagai improvement tanah (meningkatkan kepadatan) yang diharapkan mampu mengurangi penurunan tidak terpenuhi, namun memberikan efek lain yaitu memperlebar bidang penyebaran tegangan (bidang kontak tegangan) sehingga tegangan menjadi menjadi lebih kecil. 3. Deformasi settlement model 1 cenderung seragam sepanjang bentang. Pada model 2 dan model 3 penurunan terbesar terjadi ditengah bentang.

5.2

SARAN
Dari analisis tugas akhir ini maka diberikan beberapa saran dan masukan sebagai berikut :

1. Dalam analisis dengan menggunakan program Plaxis diperlukan data yang lengkap, sehingga diperlukan penyelidikan data tanah yang lebih banyak. 2. Dalam analisis secara konvensional / manual diperlukan ketelitian dan pemahaman dalam menentukan rumus pendekatan yang akan digunakan. 3. Pada proyek AKPERISSA (Akademi Keperawatan Islam Sultan Agung) ini, agar tujuan utama penggunaan cerucuk bambu untuk mengurangi penurunan tepat sasaran harus dilakukan pemancangan cerucuk bambu sampai tanah keras. Namun mengingat sampai -20,0 m tidak ditemukan tanah keras, maka hal itu tidak mungkin dilakukan. Jadi apabila tujuan utama cerucuk bambu untuk mengurangi penurunan, kurang tepat bila dilaksanakan. Akan lebih tepat apabila tujuan utama penggunaan cerucuk bambu untuk memperkecil tegangan dibawah pelat pondasi.

115