Anda di halaman 1dari 36

1

BUKU PANDUAN MENGAMALKAN TAFAKUR GERAK BAPAK BAGINDO MUCHTAR PhD

PENGENALAN & NOTA MUZAKARAH


Disusun oleh : OMAR ABDULLAH Kampung Londah, Gemas, Negeri Sembilan.

PENGENALAN KEPADA ILMU BAPAK BAGINDO MUCHTAR


Omar Abdullah

Salam saudara semua, Saya rangkumkan disini beberapa artikel yang ditulis oleh para sahabat untuk menjelaskan apa yang disebut sebagai ILMU BAPAK BAGINDO MUCHTAR ( BBM ) untuk pembaca yang baru mengenali BBM. Semuga rangkuman artikel ini memberi pencerahan. Kepada para sahabat khasnya Sdra MOHD NOH SATIBI diucapkan jutaan terimakasih. Hanya kepada Allah diserahkan utk membalasnya.

Salman Zulkiply Soalan saya disini bagaimana bapak mengajar kite untuk begerak sampai bisa kite bertemu dengan Aku dan bagaimana kite hendak ketahui yang telah ditemui itu ialah Aku?

Mohammed Noh Satibi

Dalam ilmu/teori memang dipecahkan oleh Bapak, iaitu; "Di balik badan adalah diri. Di dalam diri adanya A-ku dan sebelum A-ku adalah hamba. Ditemuinya hamba dipertemuan kiri dan kanan." (DkYKk Edisi 2003, ms 205, perenggan terakhir.) dalam praktik/kaedah pastilah ia menuntut pengalaman yg sewajarnya, supaya ia benar-benar menjadi kenyataan. caranya adalah seperti yang Bapak nyatakan (DkYKk Edisi 2003, bermula di ms 16 perenggan terakhir); "Yang akan dicari ialah tenaga yang tersembunyi, iaitu tenaga yang tak sanggup kita menguasainya. Kita latih diri kita iaitu dengan mematikan badan sebelum mati. Caranya ialah dengan duduk tenang, hentikan segala gerak-geri kita di luar dan gerak fikiran, sehingga yang tinggal dan yang terasa bagi kita ialah gerak yang kita tak sanggup menguasainya, iaitu gerak jalan turun-naiknya pernafasan kita. Latihan ini lakukan dan bawalah dengan berulang-ulang, sampai kita dapat menurutkan jalannya gerak pernafasan kita dari dalam. Bagi kita, adalah gerak pernafasan itu terjadi dengan sendirinya, dan untuk difikirkan dan diperhatikan

3 sampai diketahui hendaknya bahawa ada sesuatu yang terkandung dalam batang tubuh kita." Tetapi ini bagi orang yg belum 'buka jalan'. bagi yg sudah buka jalan, dia akan dapat menemui suatu keadaan tenang (tiada apa yg ada di dalam fikiran dan di dalam hati) serta dapat berasakan suatu tenaga yg sangat kuat dari dalam, yg kemudian berkembang meliputi seluruh tubuhnya. maka pada saat ini kita haruslah mengikut gerak tenaga berkenaan. jikalau tenaga itu tak membuatkan kita bergerak, maka duduklah diam-diam sambil mengambil perhatian penuh pada apa yg sedang berlaku. tenang dan sabarlah... lagi pesan Bapak; "dudukku duduk menanti, menanti sesuatu untuk sesuatu dengan sesuatu..." inipun salah satu dari amalan duduk menanti... menanti sesuatu... dengan apa yg sedang berlaku... kemukanya Aku menjadi kita... jadi... Aku itu hanya akan menjadi kita apabila kita sudah tidak ada (tiada yg ada dlm fikiran & hati). kalau bergerak, inilah yg Bapak istilahkan sebagai 'gerak berisi'... manakala 'gerak kosong' pula ialah gerak yang dicetuskan oleh diri yg masih dikuasai oleh alam fikiran, iaitu masih ada kebimbangan, ketakutan, harapan, sejarah (ingatan masa lalu), angan-angan, dsb. justeru di peringkat awal perjalanan/belajar membawakan, Bapak nasihatkan; "perbaikilah badan dirimu dengan apa yg ada padamu... ." "Kita berlatih sampai terlatih," nasihat Bapak. maksudnya, pengalaman2 sendiri yg akan dipakai untuk memahami tingkah-laku Aku itu, misalnya mahu bergerak atau tidak... dan apabila kita sudah biasa dengan penemuan keadaan tenang tenteram itu, kita apply (gunakan) untuk kehidupan harian... jadi jangan hanya berusaha untuk duduk pada tenang tenteram itu pada masa2 tertentu sahaja... misalnya masa nak duduk bergerak sahaja... atau masa menghadapi orang sakit ... ataupun masa mahu menghilangkan rasa cemas ataupun berharap. berada dalam keadaan tenang tenteram itu kunci bagi banyak (mungkin juga bagi semua) perkara... Boleh? hehehe... ini kan pengertian saya peribadi... kalau rasanya boleh dipakai, pakailah... kalau tidak, tolak sahaja ke tepi. dan lain orang mungkin ada lain pengertian... jadi kita mintalah lain orang pula memberikan komentarnya..

Mohammed Noh Satibi ...

Ya memang pernah saya tanyakan; "Kita mencari Tuhan itu untuk apa?" Bagi sesetengah orang, ini soalan pelik. biasanya yang ditanyakan ialah seperti; kenapa tak menikah (berkahwin)? kenapa belajar Ilmu Ketuhanan? kenapa makan yang itu? kenapa tak minum yang ini? dsb. Dan di antara jawapan-jawapannya: Mahu mencari jalan pulang;

4 Mahu tahu bagaimana dia datang (hadir, ada) di dunia ini; Mahu hanya untuk mengenali [mau tahu mengenai] Tuhannya; Mahu ikut-ikutan - orang mencari Tuhan, maka saya pun mau mencari Tuhan; Mahu tahu kenapa dia ada di dunia ini; dan sebagainya... dan sebagainya... yang semua itu betul belaka kerana tidak ada yang salah... tak ada yang salah... kerana itu semua ikut kemahuan masing-masing, atau "tepuk dada tanya selera." Dan ada pula orang yang belajar ilmu pengetahuan Bapak juga tidak tahu atau sedar (apalagi meyakini) bahawa Bapak Bagindo Muchtar mengajar Ilmu Mengenal Diri yang memberi panduan kepada kita untuk mengetahui siapa kita yang sebenarnya (diri yang sebenar diri) serta menemukan pula 'alssirata almustaqeem' Dalam menjalani kehidupan di dunia ini supaya kita dapat mengecapi (menikmati) pula kebahagiaan (berjaya, bergembira) dunia dan akhirat seperti doa yang Tuhan ajar kita [2:201. Waminhum man yaqoolu rabbana atina fee alddunya hasanatan wafee al-akhirati hasanatan waqina AAathaba alnnari]. dalam lain perkataan, Bapak menganjurkan supaya kita mendudukan diri (satu lagi huraian mengenai 'mendudukan diri') sebagai hamba Allah (abdi Allah) yang bertuhan dalam ertikata yang sebenar-benarnya. Jadi, janganlah pula berasa hairan, besedih, kecewa ataupun marah jikalau melihat perbezaan-perbezaan [perbedaan] fahaman ataupun cara/kaedah [metodelogi] di kalangan orang-orang yang belajar Ilmu Mengenal Diri yang diajar oleh Bapak. apapun bezanya tidak salah... tidak salah... "Jangan salah-menyalahkan," pesan Bapak (Koleksi Kuliah edisi 2003, ms 275.). kalau mahu menemukan kebijaksanaannya, kita akur sahaja dulu dengan pesanan Bapak ini. nanti insyaAllah kita akan diberi pengertian akan kebijaksanaan pesan Bapak ini. Oleh itu saya sebenarnya memprovokasi (ah... sang provokatur lagi.. hehehe...) supaya kita memperbetulkan niat kalau rasanya niat kita tak lengkap, terkurang, tersilap, atau kesasar [tersasar]. sekali-sekala itu renungkanlah apa yang diperintahkan oleh Tuhan 6:162. Qul inna salatee wanusukee wamahyaya wamamatee lillahi rabbi alAAalameena La shareeka lahu wabithalika omirtu waana awwalu almuslimeena Dan lagi... bagi yang dianugerahi izin oleh Tuhan, apabila 'bertemu' dengan Tuhan itu dia sebenarnya sudah tak ada lagi... tak ada fikiran (tak ada ingatan, tak ada kesadaran masa, tak ada harapan) dan tak ada rasa perasaan di hati (tak ada rasa takut, tak ada rasa cemas, tak ada rasa gembira, tak ada rasa senonok, tak ada rasa nikmat, tak ada apa-apa rasa) kerana dia sudah tak ada... tak ada, tak ada... jadi apa pula yang dapat 'disebut' oleh yang dah tak ada lagi... maka tak adalah... hehehe... nol. di ketika itu, dia tak ada... kerana yang ada hanyalah Dia. tau-tau nanti dia berjasad (berbadan) pula lagi... lantas menjadi manusia semula ... dan melafazkan Dua Kalimah Syahadah 3 kali.

5 Dan ini akan hanya boleh (mungkin) berlaku setelah seseorang itu berserah total (sepenuhnya), atau menyerahkan sepenuhnya apa yg selama ini dianggap (disangka) 'kepunyaan' dia kepada Dia, baik fikirannya, hatinya mahupun dirinya. ini proses yang kadang-kadang amat sulit untuk dilakukan. untuk menyerahkan alam fikiran kepada Tuhan itu sulit, menyerahkan apajua buah fikiran yang terbit dari alam fikiran itupun juga sulit. tetapi kalau mahu menjadi hamba Allah, ia perlu (wajib?) dilakukan. Kata orang meditasi "detachment from attachment", kata Bapak "bebaskan diri daripada ikatan-ikatan dan hambatan-hambatan". mengenai hal ini, lain kali sahajalah kita cuba untuk mengupasnya, insya-Allah.

PENGENALAN KPD ILMU BBM Mohd Noh Satibi

Jikalau mahu mengetahui apa yang saya bicarakan atau tulis itu sebagai salah atau benar, tanyalah pada Aku (diri yang sebenar diri) masing-masing. jikalau bertanyakan lain orang yang tak berdiri pada ke-Aku-an masing-masing (meskipun bertaraf guru dalam ilmu pengetahuan ini ataupun lain-lain ilmu) maka jawapan yang akan diperdapat pasti berbagai-bagai. Dan bagi yang mahu bereksperimen (mencuba, try, test), caranya mudah sahaja, iaitu: a. duduk dalam keadaan tenang tenteram; b. 'ambil' itu rasa di hujung-hujung jari/kuku kalau belum terasa, dan duduk dalam rasa perasaan tenang kalau belum tenang; c. tanyakan kepada Aku masing-masing misalnya, "Abdullah, betukah yang disampaikan oleh mohammed noh ini? pandulah aku untuk mengerti betul salahnya apa yang dia tulis." [umpama mengirim surat kena tepat nama penerima, bertanya kepada diri sendiri pun kena sebut nama sendiri di peringkat awalnya.] d. kemudian barulah membaca dalam keadaan tenang tenteram, tetapi jangan dibaca dengan fikiran (nanti menghukum saja), tetapi bacalah dengan rasa perasaan tenang tenteram itu.jikalau apa yang dibaca itu memberi/menimbulkan/mencetuskan/membangkitkan ketenangan dalam rasa perasaan sehingga seolah-olah menyerap terus, maka ia adalah benar, tetapi jikalau apa yang dibaca itu memberi/menimbulkan/mencetuskan/membangkitkan rasa kacau-bilau (tak enak di rasa, berdebar-debar di hati, jantung berdegup

6 dengan derasnya) sehingga seolah-olah ditolak pula oleh rasa perasaan, maka ia adalah tidak benar. Jikalau mahu, pergunakanlah cara/kaedah/metodologi ini dalam apajua keadaan dan perkara, dan lama-kelamaan nanti tak perlu lagi kita bertanya-tanya, kerana Aku kita akan segera memberikan tanda-tanda (signals, signs, 'ayat') yang jelas dan pasti, apabila perlu atau wajar (as and when necessary). Ini cara/kaedah/metodologi saya belajar secara berguru dengan Aku, iaitu diri yang sebenarnya diri. cuba kita renungkan petikan-petikan ini: a. "Tanya diri sendiri. Kita tenang saja...." (Koleksi Kuliah ms. 84, perenggan 5) b. "... Jadi bagi kita, segala persoalan kita kembali kepada pepatah-pepatah atau ajaran dari orang tua-tua. Segala persoalan, nak, katanya, letakkan dihujung kuku! (Koleksi Kuliah ms. 97, perenggan 6) c. "...Cubalah tanya ke diri masing-masing.Betulkah apa yang kami katakan ini? Semuanya yang telah kami bukakan? (Koleksi Kuliah ms. 168, perenggan 4 &5 Selanjutnya, kalau kita mahu mengerti/memahami apa yang dibaca (buku) atau didengar (kuliah), kita ubah (tweak, tukar, sesuaikan) sedikit dialog kita, sesuai dengan siapa penulis buku atau penceramahnya (orang yang bercakap) misalnya, "Bapak (kalau membaca buku karya Bapak, misalnya), berilah saya faham sebagaimana yang Bapak mahu saya memahaminya." dan jikalau membaca lainlain buku, buku pelajaran misalnya, maka bercakaplah kita dengan si penulis buku itu Bagi yang mahu, bagi mereka yang tahu bahasa Arab (meskipun hanya asas atau rudimentary, atau hanya Arab modern bukan Arab klasik) pula misalnya, jikalau mahu tahu apa maksud sebenar yang terkandung di dalam alqur-an (makna bahasa Arabnya) itu pun, tanyakan sahaja pada Tuhan, misalnya, "Tuhan, berilah kami kefahaman mengenai maksud-Mu sebagaimana yang Engkau mahu kami fahami." Jadi dari pengamatan saya, Bapak sudah mengajar kita suatu cara/kaedah/metodologi yang boleh menjadikan kita orang yang berpendirian pada ke-Aku-an masing-masing. inilah orang merdeka iaitu orang yang tidak dijajah oleh iblis yang merajalela (bermaharajalela) di alam fikiran, ataupun dirasuk oleh syaitan yang bertakhta di alam perasaan. selanjutnya kita boleh menjadi orang yang merdeka pula dari apajua ikatan atau hambatan (detachment from attachment) terutamanya dari kesilapan (kesalahan) masa lampau baik yang berupa kalam (ucapan baik bersuara ataupun tidak) ataupun tingkah-laku hinggalah kepada hambatan-hambatan hawa (keinginan) nafsu, janji (nazar), rasa

7 cinta tertentu (suami-isteri, anak-anak, kereta, wang, harta benda, pekerjaan), ilmu-ilmu yang dipelajari, kefahaman-kefahaman, amal perbuatan, dan sebagainya... dan sebagainya. orang merdeka adalah orang yang bergantung sepenuhnya kepada Tuhannya, kerana kebergantungan semata-mata kepada Tuhan itulah yang membebaskan dia dari apajua ikatan atau hambatan. Namun Bapak juga memperingatkan bahawa kita ini "bebas tetapi tak lepas", iaitu tak lepas dari kemanusiaan (selagi berbadan/berjasad, iaitu yang hanya berlaku selagi kita hidup di dunia yang indah ini). jadi, nikmatilah kehidupan dunia ini sebagaimana kita dipandu oleh Aku masing-masing. dan sekumpulan orang yang berpendirian sebegini akan sentiasa betul (mesra, akrab, saling hormatmenghormati meskipun berbeza, memahami, compassionate, full of empathy, dsb.) pula dalam hubungannya dengan apajua ciptaan Tuhan, manusia umpamanya. dia tidak akan sibuk mengintip-intip (kesalahan) orang, ataupun sibuk menghukum serta memperbetulkan orang, kerana dia tahu tugas utamanya ialah memperbaiki diri sendiri (membetulkan cara sendiri, atau "to reform his/her ways"). "Perbaiki badan dirimu dengan apa yang ada padamu..." kata Bapak. Dan seperti biasa, apa yang saya tulis ini adalah pengertian peribadi saya sendiri berdasarkan pada pengalaman-pengalaman saya sendiri dan sahabat-sahabat dengan berpandukan pada apa yang telah Bapak jelaskan dalam buku-buku serta kuliah beliau, namun tetaplah ia bukan sesuatu yang wajib dipakai/pergunakan ataupun ditolak bulat-bulat sebelum merenungkannya. cubalah... Bagi sahabat-sahabat yang mempunyai lain kefahaman atau pengertian, silalah berikan komentar. saya sangat mengalu-alukannya, dan dahului dengan terima kasih. PERTANYAAN Omar Abdullah

Salam

kpd

semua

khasnya

kepada

anak

anak

bapak

yg

SENIOR.

Sebagai orang yang baru dibuka jalan saya mohon izin untuk bertanya beberapa soalan sebagai panduan kpd saya dan juga orang BARU yang lain berkaitan mengamalkan GERAK..Diharap mendapat penjelasan / pencerahan dari saudara semua.. pertama berkaitan TENANG..sebelum beramal bapak kata kita mestilahTENANG..apakah sebenarnya yang dikatakan TENANG itu..dan apakah yg wajar kita lakukan untuk mendapatkan SUASANA TENANG itu ? kedua sebelum BERGERAK apakah perkara perkara yang wajar kita lakukan..umpamanya adakah perlu kita berwudhu...dan apakah yang perlu

8 DIBACA..umpamanya adakah kita perlu beristighafar , berhauqalah , membaca selawat , fatihah atau cukuplah sekadar membaca KALIMAH SYAHADAH sahaja ketiga...adakah perlu kita menyuarakan sebarang LAFAZ..umpamanya adakah digalakkan kita minta Allah jelaskan ..siapa aku..dimana aku dan kemana kau.. keempat ..bagaimanakah CARA BERGERAK YANG DISYORKAN ..umpamanya adakah kita letakkan kedua tapak tangan kita diatas lutut atau kita padukan kedua tapak tangan kita didada bertepatan dengan jantung kita... kelima ..apabila BERGEAK apakah ..CARA GERAK KEDUA TANGAN yang sepatutnya..umpamanya adakah kedua tangan harus bergerak sekali gus atau satu demi satu ..atau kedua tangan naik keatas kepala atau terus mendepa dan sebagainya.. keenam semasa BERGERAK apakah ada yang perlu kita SEBUT atau INGATKAN umpamanya adakah apa apa zikir yg perlu dibaca spt Alllah , Allah , atau Subhanallah atau kita diam saja mengikut gerak atau rasa ketujuh semasa BERGERAK bolehkah kita TUTUP MATA atau mata kenalah dibuka.. Akhirnya ..ingin juga ditanyakan ..berapa lamakah harus kita BERGERAK atau adakah GERAK itu berhenti sendiri ?...Jika kita mahu berhenti dari bergerak adakah apa apa yang perlu kita lakukan atau sebut ?

JAWAPAN Osman Hadi Salam saudara semua,Saya cubalah menjawab soalan sdr omar tetapi kalau ada sdr sdr yang lain mempunyai jawapan yang lebih jelas dan baik, sangat sangat lah di alukan. Tenang yang maksudkan di sini ialah pertama suasana sekeliling haruslah tenang tanpa gangguan apa apa. Kedua ialah tenang dari segi fikiran kita atau pun kosongkan fikiran kita dari segala pemikiran pemikiran selain dari ingat kepada dia di dalam sahaja.. Tidak perlu berwudhuk tetapi adalah satu kebaikan jika kita berwudhuk. Tertibnya letakkan kedua tapak tangan di tengah tengah dada, tetapi mencukupi dengan mengangkat tangan saperti berdoa.Uuntuk mula kan gerak kita haruslah membaca Istifar mengucap selawat 3x 3x 3x

Semasa bergerak boleh zikir Allah Allah dan lain lain dalam hati, cuma saya lebih gemar mengucap dua kalimah syahadat berterusan semasa bergerak. Masa bergerak sebaiknya buka mata

9 Kita bergerak sehingga ianya berhenti sendiri, walau bagaimanapun kalau terlampau lama kita boleh arahkan dia supaya kembali.....harap maaf dengan penjelasan yang agak kurang sempurna ini.

Imam Supangat

Alhamdulillah Abang Osman secara umum tentu yang diajarkan Bapak Bagindo Muchtar adalah sama, izinkan saya saharing dikit, karena gerak ini bersifat qudratulloh dan berisi rasa yang terasa yang mengandung rahasia maka ia akan bergerak sendiri dan berhenti sendiri namun kalau kita bermaksud menghentikan juga akan bisa. Di rasa yang terasa itu terdapat obat segala macam penyakit, terdapat juga pemisah antara hawa nafsu dan rasa Allah, terdapat juga media kita menghadap Allah SWT dan banyak lagi rahasia yang terkandung di dalamnya. Semoga Gusti Allah senantiasa membimbing kita di Jalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Sharing lain dari rekan sekalian kami nantikan.

Imam Supangat

Izinkan hamba sebagai pendapat pribadi berkomentar atas soal diatas. Tentu perkara diatas akan lebih jelas dan terang apabila kita bertanya langsung kepada Guru yang mengalirkan langsung kepada kita dan atau kepada bahan - bahan yang ditinggalkan Bapak Bagindo Muchtar( buku & audio ) dan atau kepada tetua - tetua yang dulu sempat berjumpa Beliau dan atau kepada ahli keluarga Beliau yang melihat langsung bagaimana Beliau mengamalkan ilmu ini dan atau kalau Allah mengizinkan bertanya langsung kepada Beliau akan hakikat pengetahuan ini. Semoga Gusti Allah membimbing kita sekalian di jalan-NYA untuk menuju kepada Cahaya-NYA. Amin. Salam.

Mas Tono

Alhamdulillahirabbil alamiin, semoga Alloh SWT memberikan hidayah dan tambahan ilmu bagi kita semua yg mau terus belajar dan belajar terutama ilmu mengenal diri ini.Amin......Berdasarkan pengalaman saya, waktu awal mengenal ilmu ini posisi tangan saya letakkan di dada dengan maksud agar kita dapat merasakan gerak awal dari sesuatu yg hidup ( jantung ) dan dengan mata tertutup agar bisa lebih fokus merasakan rasa yg terasa. Pergerakan tangan terjadi secara otomatik dan tidak kita buat2 bisa ke depan, ke belakang, ke atas atau berpusing2 atau

10 kesamping dan otomatik pula dia akan berhenti dan kembali ke dada kita. Mohon maaf bila ada yg salah karena saya juga baru mengenal ilmu ini. Thanks

HuluBalang Kelate

Gunakanlah gerak yang ada padamu itu untuk membawa segala apa yg ada padamu samada tangan,kaki,hati,fikiran dan juga lainnya agar kita mendapat rahmat dr nya.gunakanlah daya kekuatan yg ada itu untuk melenyapkan segala ajakan dan pengaruh2 jahat yg sentiasa mendampingi kita sejak dari lahir. Pisahkanlah akal fikiranmu dan jiwamu dari sifat pergantungan kpd hal yg bersifat mati, dan gunakanlah tenaga ghaib itu untuk melakukan pemecahan2 yang mendatangkan manfaat kpd mu,dirimu dan badanmu.dan sesungguhnya gerak yg kita dapati itu adalah suatu hal yg ajaib dari allah,makanya kita perlu mengambil manfaat dari gerak itu sendiri, Kalau nabi muhammad dibawa oleh allah dalam sejarah israk dan mikraj suatu perjalan luar biasa bagi manusia dan nabi di angkat ke langit tg ke 7 dan sampai kehadirat allah,,,,,,,,maka dengan ini jalan yg kita dapati dari BBM ini adalah satu hal yg sama akan tetapi berlainan pada keadaan nya.oleh itu lakukanlah itu dengan terbaik.marilah kita sama2 bahu membahu utk mencapai redha allah di dunia dan juga akhirat,lakukanlah pengakuan dan penyaksian kpd tuhan pada setiap masa dengan ucapan kalimah syahadah.

Perbezaan ilmu tenaga Dalam & ilmu tenaga Rohani Ilmu tenaga Dalam adalah ilmu yang berdasarkan latihan pada beberapa fakulti manusia seperti latihan nafas dan kuasa minda.Ia boleh dipelajari oleh sesiapapun sama ada ia Islam atau tidak.Cuma bila tenaga dalam diajar oleh Islam, ia memasukkan beberapa kalimah zikir pada setiap pergerakan ketika melakukan pernafasan dan meditasi.(Mungkin ini kaedah mereka membawa masyarakat terutamanya anak-anak muda supaya mengingati Allah, semoga Allah memberkati keikhlasan mereka.) Disamping itu ada juga yang menggunakan jampi serapah, menggunakan khadam jin dan yang lebih bahaya menggunakan syaitan.Ilmu seperti ini diberi Tuhan kepada sesiapa sahaja kerana ia adalah termasuk hukum fizik.Justeru jangan hairan melihat ramai orang yang mempunyai kebatinan yang hebat, dapat melakukan pelbagai keajaiban dan ada di kalangan mereka yang berzikir berpuluh ribu sehari, tetapi sangat lemah dalam

11

pengamalan Islam pada diri dan keluarga mereka, malah pengetahuan tentang agama Allah juga lemah. Mereka masih lagi melakukan maksiat dan mempunyai sifat takbur, riak, tamak dengan dunia, menipu dan sebagainya.Ini disebabkan pengamalan mereka sama ada dalam gerak langkah, bentuk latihan nafas atau meditasi walaupun mempunyai kalimah al-Quran dan zikir, tenaga zikir tadi tidak menjadi tenaga pembersih rohani tetapi kepada membina tenaga dalam semata-mata.Inilah yang disabdakan Nabi saw: Bermula amal itu dengan niat. Iaitu mereka akan memperolehi apa yang diniatkan. Berlainan dengan tenaga rohani seperti memperolihi ilham, kasyaf, menyembuhkan penyakit, menghancurkan ilmu-ilmu hitam dan sebagainya, ia merupakan anugerah Allah swt kepada hamba-hambaNya yang dikasihi.Mereka hanya mahu menuju pembersihan rohani dan kembali makrifat kepada Tuhan yang dirindui.Tenaga ayat-ayat Allah, ibadah, melakukan kebaikan, bertafakur, melakukan latihan konsenstrasi (penumpuan) adalah semata-mata menghampiri Allah swt. Firman Allah swt: Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh dijalanKu, ia akan dibuka jalan (Ilham) baginya, sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik. (Al-Ankaabut:69) Kekuatan kerohanian akan datang sendiri tanpa diminta-minta kerana kerohanian mereka telah tenggelam dalam kota Allah swt, inilah yang disebut oleh Allah swt dalam satu hadis Qudsi: Barang siapa yang berada dalam kota-Ku, Aku adalah penjaganya.

Tenaga Rohani dan Latihan

Tidak aku jadikan manusia melainkan untuk menyimpan rahsia-Ku dan sesungguhnya manusia itu rahsia-Ku dari Akulah yang menjadi rahsianya.:(Hadith)

12

Tenaga Rohani yang dimaksudkan dalam latihan ini adalah untuk membina kembali potensi Ruh kepada mengenal Tuhannya.Apabila disebut mengenal Tuhan, ia terbahagi kepada empat bahagian: :- Mengenal secara Taqlid :- Iaitu mengenal Allah hanya pada nama tidak mempunyai pengetahuan yang mantap tentang Ilmu KeTuhanan. :-Mengenal secara Ilmu Yakin -Martabat Syariat:Iaitu mengenal Allah dengan jalan mengenal wujud makhluk yaini bagaimana mengikut cara ilmu usuluddin.Martabat ini adalah ibarat kenal buah durian melalui kulit lahir sahaja. :-Mengenal secara Ainul Yakin-Martabat Makrifat:Iaitu mengenal Allah dengan jalan hadir pengetahuan rasa (dzauk) ke dalam hati.Ibarat kenal isi durian setelah dikoyak kulit tetapi belum dimakan (dirasa) :-Mengenal secara Haqqul Yakin-Martabat Hakikat:Iaitu mengenal Allah dengan jalan hadir kedalam hati rasa syuhud yang ada kemanisan dan kelazatan, ibarat dapat merasa kelazatan durian itu setelah ia dapat mengecap isinya.Keimanan yang dicapai melalui ilmu ini hasil daripada musyahadah, yakni hatinya sentiasa berpandangan dengan Allah Taala pada setiap masa.Inilah iman yang haq,yang lebih tinggi kedudukannya dari iman Ainul Yakin. Oleh itu muhasabah diri kita, adakah kita merasai dalam dada bahwa Tuhan sentiasa melihat atau mendengar perkataan kita, atau kita merasai sentiasa bersama dengan Tuhan di mana sahaja kita berada,Kalau tiada (perasaan seperti itu), bermakna ilmu kita belum menjunam kedalam dada.Kita akan lemah keyakinan, kita akan hilang Tuhan apabila berlaku masaalah.Ketika solat, kita tidak dapat mencapai kelazatan dan maqam ihsan, ia hanyalah perbuatan untuk melepaskan diri dari dosa syariat sahaja.Bahkan beribadah dengan penuh kelalaian adalah syarat menjadi penghuni neraka. NauzubiLahi min dzalik. Inilah yang dikatakan ilmu penuh pada fikiran tetapi dada kosong dengan takut pada Allah. Kamu hendaklah beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihatNya.Jika kamu tidak melihat-Nya,sesungguhnya Dia melihatmu.(Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah)

13

Bagaimana mengembalikan potensi Ruh? Ruh itu adalah diri kita yang sebenarnya.Yang kita harus tahu mengenai sifat-sifatnya dan asal usulnya kerana (ruh) inilah yang akan kembali kehadrat Allah, dan bukannya diri jasad ini.Jasad hanya menjadi pembungkus diri batin yang sifatnya (mahdas) dan akan hancur ditelan bumi. Pembersihan Ruh yang tidak melalui jalan kenabian tidak akan membawa manusia kepada makrifat, tetapi akan membawanya kepada bentuk khayalan di alam rohani yang dicipta oleh Jin dan Syaithan, sebagaimana mereka yang mengikuti thaghut dan sebagainya.Hal ini telah disedari oleh kebanyakan mereka kerana kekuatan rohani mereka hanya terbatas di alam malakut sedangkan kekuatan rohani orang Islam tiada batasannya.Justeru itu jika kerohanian Islam bertembung dengan yang bukan Islam, nescaya kerohanian bukan Islam rebah tersungkur.Hal ini disebutkan dalm AlQur;an: Firman Allah swt: Jika datang kebenaran akan terhapuslah segala kebatilan. (al Isra:81) Ilmu mereka tidak dapat menembusi seorang mukmin yang memiliki kekuatan kerohanian.Hal ini dapat kita lihat berlaku kepada pendakwahpendakwah Islam, misalnya di alam Melayu, Nusantara dan India, di mana mereka dapat menundukkan kehebatan ilmu dari ketua-ketua agama luar dari Islam sehingga ramai di antara mereka memeluk Islam.Ini tidak lain kerana ilmu-ilmu kebatinan mereka bersandarkan kepada Jin dan Syaitan sedangkan ilmu kerohanian Islam bersandarkan kepada Allah swt. Bagi mereka yang mahu membina tenaga kerohanian, perkara-perkara yang bersangkut paut dengan kehebatan yang berbentuk maknawi bukanlah menjadi tujuan.Mereka berpegang dengan kalimahIlaahi anta maqsudi, wa ridha kamatluubi yang bermaksud, Hanyalah pada Mu Tuhan yang kami maksudkan dan keredhaan Engkau yang dicari Kerana ilmu-ilmu seperti itu adalah rendah disisi Allah swt kerana berbentuk duniawi yang akan hancur.Malah ilmu itu tidak dapat memberi perlindungan kepadanya dalam menghadapi sakaratul maut, ketika di alam barzakh dan seterusnya di alam akhirat.Mereka beramal semata-semata untuk menuju pembinaan iman kerana bagi mereka, sesiapa yang berjaya menjadi kekasih Allah swt, segala ilmu dan kelebihan dunia dan akhirat diperolehi dengan mudah.

14

Zikir sebagai sumber kekuatan Firman Allah swt: .Ketahuilah dengan mengingati Allah itu hati menjadi tenang.(arRad:28) Manusia mempunyai empat fakulti pada dirinya iaitu Ruh,emosi (nafsu), akal dan jasad.Ruh diturunkan kealam ini dalam jasad yang diciptakan dari tanah.Ia dibekalkan dengan nafsu dan akal.Manusia yang hanya hidup untuk kekuatan jasad, akal atau nafsu semata-mata akan tewas degan segala ujian hidup. Kekuatan Ruh amat diperlukan untuk mengawal emosi, akal dan jasad,Kekuatan jasad amat terhad, ianya mengikut kata hatinya.Kekuatan daya intelek (IQ) juga terbatas, iaboleh merancang, bijak dalam tindakan dan sebagainya, tetapi dalam reality kehidupan banyak perkara luar dugaan akal berlaku.Akal menjadi lemah apabila perancangannya gagal, lemah bila menghadapi musibah kematian, kesakitan, perpisahan dan sebagainya. Kekuatan emosi juga tidak kuat jika tidak bertaut dengan Tuhan.Manusia akan menjadi kuat jika ia dapat berhubung dengan Allah swt.Tetapi bagaimana mahu berhubung denganNya walaupun Ia lebih dekat dari leher (halkum) insan itu sendiri. Firman Allah: Dan Kami lebih dekat kepadanya dari urat lehernya sendiri. (al-Qaf:16) Kekuatan ruh dalam berhubungan dengan Allah berdasarkan ingatan.Tanpa ingat padaNya, ruh tidak berhubung denganNya.Ramai manusia meninggalkan Tuhan tanpa disedari sedang Tuhan tidak pernah meninggalkannya.Apabila ada kesusahan, baru manusia teringat padaNya, merayu-rayu padanya, Tetapi apabila mereka diberi kesenangan, mereka lupa padaNya. Kaum sufi memulakan pembinaan manusia dengan kekuatan ruh,bukannya akal atau emosi.Ia membina kekuatan ingatan pada Allah sehingga perasaannya terhadap Allah begitu mendalam. Zikir yang bersungguh-sungguh menyebabkan ruh seseorang itu mempunyai dzauk atau asyik dengan Tuhannya.Tambatan hamba dengan Tuhan bukan sekadar hafalan sifat-sifatNya, tetapi ialah merasai kehampiran dengan Tuhan sehingga hati mereka gementar apabila disebut nama Allah, air mata

15

mereka menitis apabila mengingatiNya.Mereka mersa rindu, cinta sehingga perasaan itu, menyebabkan emosi, akal dan jasad turut bersama-sama merasainya. Firman Allah swt: Maka ingatlah kepada-Ku, nescaya Aku ingat kepadamu (bersama dan melindungi hambaNya). (Al-Baqarah:152) Allah memberi jaminnan bahwa hamba yang kukuh jiwanya dengan Allah akan mendapat perlindunganNya dari gangguan syaitan.Zikir yang bersisilah dan dilakukan dengan teknik yang betul akan mensucikan hati pengamalnya dan meningkatkan ubudiyahnya kepada Allah.Semangkin tinggi ubudiyyah, semangkin tawadhuk dan semangkin kerdil hamba itu terhadap Tuhannya sehingga ke tahap merasa hilang wujud diri (fana) , maka semangkin kuatlah Tenaga Illahi yang terlimpah pada qalbinya.Ia selari dengan perinsip sains bahwa semangkin kecil sesuatu atom itu , maka semangkin hebat tenaga dan kuasanya. Tenaga zikir adalah tenaga dari Illahi, ia mempunyai cahaya yang hebat yang datang dari alam Lahut.Energi zikir akan menyucikan segala kotoran pada qalbi sehingga qalbinya akan terkeluar cahaya alam Lahut yang tertutup selama ini disebabkan kekotorannya.Cahaya ini akan bersinar dan meningkatkan frekuensi cahaya jiwanya (mazmumah).Ia juga akan bergerak menguatkan Ruh Sultani iaitu cahaya akal sehingga akalnya mempunyai daya ketahanan yang kuat, berfikiran tajam dan kreatif. Getaran cahayanya yang tinggi ini juga akan menguatkan Ruh Jasmani atau tenaga dalam atau gelombang elektromagnet yang bergerak aktif dalam tubuhnya. Gelombang atau tenaga inilah yang mengawal segala fungsi dan organ dalam tubuh manusia.Apabila tenaga ini terganggu atau lemah, maka ia akan mendedahkan seseorang itu kepada serangan pelbagai penyakit. Tenaga dalam badan ini juga mewujudkan medan magnetik yang juga disebut aura.Ia mengelilingi seluruh badan dan menjadi benteng pertahanan diri seseorang dan dapat mengesan gelombang-gelombang di sekelilingnya sama ada positif atau negatif.Semangkin kuat tenaga elektromagnet dalam tubuh, semangkin kuatlah medan magnet atau benteng dirinya. Kaum sufi berzikir dengan mengikut garisan tertentu pada anggota tubuhnya dan dibuat berulangkali sehingga terasa kesan pada qalbinya seperti panas atau pedih.Ia selari denga hukum fizik yang menyatakan bahwa melakukan gerakan atau geseran pada tempat yang sama secara ulang alik akan menghasilkan tenaga elektrik.Tenaga yang diperolehi itu diqasadkannya untuk penyucian ammarahnya.

16

Seseorang ahli zikir atau orang yang khusyuk dalam ibadah mempunyai ketenangan yang tinggi.Sains mengatakan semangkin tenang atau hening sesuatu objek itu, maka gerakan atom atau tenaga yang berhasil amatlah laju.Justeru, semangkin seseorang itu tenang, tenaganya makin kuat dan laju.Tenaga yang ada pada dirinya itu boleh diqasadkan perbagai kegunaan zahir dan batin. Ingat ini dituntut oleh Allah dalam firmanNya yang berbunyi: Firman Allah swt: Hendaklah kamu ingat akan Allah diwaktu berdiri, diwaktu duduk, dan diwaktu berbaring.(An-Nisa:103) Hendaklah kamu ingat Tuhan yang telah memeliharamu didalam hati dengan rasa hormat dan takut (serta harap akan kurnia-Nya) dengan tidak menyebut dimulut pagi dan petang (terus menerus) dan janganlah kamu termasuk orang yang lalai.(al-Araf:205)Semuga mendapat menafaat, wassalam.

HuluBalang Kelate

ketahuilah bahawa diriku dan aku adalah satu jua dan antara aku dan allah satu jua kerana pokok dari segala yg ada(ujud) itu adalah allah jua.makanya diriku itu adalah ia umpama cahaya yg memancar dari sebuah pelita minyak tanah,yg mana pelita itu akan menyala dan memancarkan cahayanya dan ia pula menerangi setiap ruangan yg ada,maka cahaya itulah diri-ku dan api pelita itulah aku,dan apabila sudah terzahirnya cahaya(diri) maka pelita tadi akan menjadi rahsia yg tersembunyi didlm cahaya(diri). 1)allah=hakikat dari segala ciptaan 2)aku=ketuhanan@rahsia ilahiah 3)dirku=cahaya ketuhanan 4)badan=kenyataan bg yg ghaib didalam proses peramalan kita ini maka hendaknya kita perlu tahu bahawa kita yg ujud ini bukanlah kita ini berkuasa dgn sendirinya atau kita dan

17

tuhan terasing akan tetapi kita dan tuhan itu seumpama manis dan gula walaupun manis itu bukan gula dan gula itu bukan manis akan tetapi ia tetap satu jua pada kedudukan nya krn gula itu nyata dan manis itu ghaib.......... pada aku pula terdapat suatu rahsia abadi iaitu sifat ketuhanan....... 1)hayat 3)qudrat 5)sama 2)ilmu 4)iradhat 6)basyar 7)kalam

Maka inilah sifat2 kesempurnaan yg maha kuasa yg di tajallikan kpd AKU setelah ia bersatu dlm badan kita maka ia terbentuklah diriku dan kini aku telah menjadi diriku sendiri didalam badan diriku...setelah aku menerima badanku maka aku terkurung terkonkong kerana ikatan kejahilan pertunjuk belum ku dapati utk melepaskanku dr semua itu,,,wahai anak2ku aku yg terkurung dan terkonkong ini perlukan kebebasan dan perlu kau ambil perhatian kalau engkau mau selamat mau berbahagia dan mau gembira carilah dan fahamilah akan keadaanku padamu sesungguhnya aku adalah AKU...........sekian.wassallam

Ayah Di Pakngah

ketahuilah'''''''''' pandangan yg utama bagi setiap insan mukmin itu adalah memandang ujud allah pada ujud insan tanpa berputusan iaitu hayyun daimu la yamutu,apabila kita dapat memahami akan keadaan itu nascaya kau akan dapat menduduki padanya dan kau telah qadim pada hakikat keqadiman azalimu,maka dengan pengertian ini kau telah sampai kpd martabat ketuhanan dan bersatu dgn tuhan dlm erti kata kau dan sampai kpd nya akan tetai makna asalnya itu adalah fana dan baqa jua satu tp dua umpama manis dan gula, ujud ertinya ada kata tuhan adakmu itu adalah menandakan adanya aku dan adaku ini menunjukkan ada asal mula mu itu,oleh itu stiap tindak tandfuk kita ini perlulah ditahqiqkan kpd ujudullah semata-mata pada af'alnya yg terbit dr badan dirimu itu. inilah peganganku dlm setiap keadaanku,la maujudun bihakikatil illallah...tiada yg ujud pada sebenarnya kecuali allah........fanaku pada alam zahirku dan baqaku pada hakikatku akulah hamba pada diriku menurut dan mengikut apa yg

18 dikehendaki oleh tuannya tiada kuasa aku(badan) melainkan kuasamu(diri) la haula quwwata-badan,illa billah itu diri inilah kajianku dr hasil amalku dlm hal ini,oleh itu anak2 kau perlu serba tahu akan rahsia tuhan pada mu itu supaya kau tk sesat nanti,,,,,,,amin.

Ayah Di Pakngah

dalam ilmu ini kita perlulah berpijak dibumi nyata iaitu berlajar dr guru,mencari yg wajib dicari bukan mencari barang ghaib yg tk wajib dicari,maka carilah tuhanmu dgn panduan dirimu,berlajar itu kerana sekarang ramai ahli2 tharikat tersalah jalan mencari lain yg patut di cari lain pula yg dicari....puteri la,wali la tok syeh la apasemua niiiiiii??????? ini semua tk termaktub dlm suruhan allah pada janji insan,ilmu tharikat mencari redha allah dan mendatangkan rahmat dr nya,maka jgnlah hendaknya kita mencari lain selain allah.....laisa laha mindunillahi kasyifah......... org pergi ke gunung mencari ketenangan rohani,kita pergi mencari puteri semua ini karut....puteri itukan makhluk terkadang kita hanyut dengan keadaan itu maka inilah jarum syaitan yg menusuk dlm hati pengamal ilmu2 tharikat dan kebatinan,fahamilah ini,,,,,,,,berlajar perlu ada guru dan dengan ia kita mendapat petua dan ajaran yg benar serta mendatangkan warid dr allah,maka guru itu ada tiga 1)guru zahir 2)guru ghaib 3)guru batin namun kita perlu berguru jangan sewenang-wenangnya beramal tanpa ilmu.......sesat nanti.......sekian.

Ayah Di Pakngah

Bismillahi rahmani rahim DIRIKU. Ketahuilah wahai anak-anakku..DIRI itu adalah ia berasal dari AKU dan ia adalah satu tajjali atau penyataan dari rahsia ketuhanan(aku),keadaan nya pula bersifat halus dan ia merupakan cahaya atau nur yang memancar dan meliputi badan dari dalam nya,DIRI adalah penyata bagi AKU, DIRI..adalah rahsia pancaran dariku dan padanya ada mengandungi rahsia dariku kerana ia adalah DIRIKU,pada nya juga ada beberapa sifat yang semula jadi yang telah ditentukan kepada keadaan nya iaitu DIRI inilah pada ada perasaan,naluri dan juga kehendak.tempatnya pula dibawah kulit kita ini dan ia meliputi dari dalam dan diri ini ada berbentuk sebagaimana bentuknya badan akan tetapi ia bersifat

19 halus dan hanya dapat kita tahu sahaja jua,namun gambaran nya boleh dikatakan ianya sebagaimana gambaran luaran ini,kedudukan nya sebagaimana duduknya badan Contoh.diri ini diumpamakan seumpama cahaya pelita yang memenuhi ruangan dan cuba kita perhati bagaimanakah bentuk cahaya itu apabila berada pada ruangan tadi sudah tentu ia akan menuruti keadaan ruangan itu sendiri,dan kalau kita ubahkan keadaan ruangan tadi maka ia akan menuruti juga perubahan ruangan itu dengan cahaya nya.inilah keadaan DIRIKU. DIRIadalah pancaran nur ketuhanan menerangi alam nya iaitu badan diri ataupun alam saghir mengisi ruangan dan memenuhi kekosongan pada keadaan badan nya.dalam bahasa biasa kita gunakan ianya dipangil nyawa atau jiwa untuk menandakan DIRI itu wujud maka kita dapat mengentahuinya denga tanda-tanda hidup iaitu nafas dan juga pergerakan-pergerakan semulajadi seperti nadi,darah,jantung maka inilah dia keadaan DIRIKU, Ingatlah olehmudidalam peramalan kita maka perlulah kita dapat mengenal akan DIRI ini kerana ia merupakan asas bagi mengenal tuhan,untuk itu apabila kau sudah dapat menemuinya maka kau akan tahu betapa besarnya kurnia tuhan padamu untuk itu buatlah penyaksian dan pengakuan dengan sebenar-benar pengakuan kepada tuhan mu agar kau dapat pengakuan darinya.fanakanlah keadaanmu itu dan serahkanlah kepaadanya moga-moga kau dapat menemukan mutiara hidup yang bernilai tinggi,apabila kau temuinya pasti kau akan merasa nikmat didalam hidup ini,teruskanlah perjalananmu itu. DIRI..terhasil dari penyatuan molikul-molikul ghaib yang bersatu atas kehendak tuhan secara semulajadi dan apabila bersatu kesemuanya lalu berdirilah ia dengan kudart ialahi..hayyun daaimu la yamut, DIRI.mengikut ahli hakikat diri ini terbahagi kepada 4 bahagian iaitu.. 1) 2) 3) 4) diri diri diri diri sendiri terdiri tajalli terperi

namun kesemuanya itu satu jua hakikatnya,walau apapun namanya kita tetap berada pada fahaman diriku ini adalah pancaran nur ilahi rahsia tuhan yang maha kuasa.inilah diri yang ku kenalDIRI yang berdiri dengan sendiri kerana diriku inilah qudrat ilahi.. DIRI.yang menjalani perintah dan amanah tuhan serta menjalani kerja tuhan pada kehambaan.selagi ia berbadan.DIRIKU yang ku kenali inilah diriku yang difahami dan yang diduduki. DIRI.yang menerima dan memberi serta menjalani apa-apa yang diamanahkan oleh tuhan nya dan ia merupakan orang tenggah bagi sifat keinsanan dan ketuhanan.DIRI yang ku kenal inilah yang ku duduki padanya dan ia mempunyai

20 daya seribu daya bagi melakukan kemahuan dan tindakkan yang diperlukan. Ingatlah pesanan ini..wahai anak-anakku. Sekian.

Ayah Di Pakngah

kau yang tak bisa bergerak sendiri maka mohonlah pd tuhanmu,jgn kau biarkan dirimu hanyut oleh gelora dan arus duniawi serta ajakan hawa nafsu liarmu itu, ikutilah jalan dan denai kenabian dan lorong2 kewalian kerana itulah jalan yg selamat buat kita semua, syariat,tharikat,hakikat dan maarifat inilah jalan dan lorong rahmatullah,serikanlah dan perhatikanlah disetiap lorong dan jalan yg kau lalui itu kerana jalan nya sangat sukar curam nya dalam licin dan berbukit tinggi oleh itu jgn kau lalai pada perjalanan itu kalau kau mahu selamat, serahkanlah segalanya pada tuhanmu biarkan dia yg membawamu berjalan dengan qudrat dan irodhatnya,tunjukkanlah kehambaanmu dengan sungguh2 jgn kau tipu,pengabdianmu itu perlu pengorbanan yg sejati dan penyerahan yg sungguh2 barulah kita berada dalam bimbingan tuhan pada jalan nya..........sekian

21 KHAS UNTUK ANAK ANAK MURID BBM PERBINCAGAN BERKAITAN ILMU BBM

i.

Imam Supangat - RASA

Assalamu'alaikum Sahabat Sekalian, Alhamdulillah segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian Alam Semoga Allah senantiasa membimbing kita diJalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Bolehlah saya berkongsi sedikit pengalaman akan sesuatu berkaitan dengan ilmu Bapak ini. Awal mula dibuka, Aku-ku berjalan keluar dengan kenyataan saat ini menangis sejadi-jadinya seolah saya belum pernah menangis seperti itu. Rasa itu saya rasakan didada saya perlahan seolah ada yang terbuka dan berasa sangat senang & bahagia. Selanjutnya rasa yang terasa didada sebelum terasa keseluruh anggota tubuh saya diawali seolah ada aliran listrik/stroom yang dapat dirasakan dengan jelas, lalu rasa yang awalnya didada berpindah keseluruh tubuh saya seolah memancar keseluruh tubuh dan sangat terasa pada ujung jari-jari saya yang menyebabkan adanya gerakan-gerakan otomatik pada anggota badan saya . Sesuai anjuran Beliau yang membukakan jalan saya agar berlatih terus dan terus berlatih dengan berpegangan dengan buku-buku dan bahan kuliah Bapak Bagindo Muchtar. Perlahan atas izin Allah dengan latihan yang kontinyu maka apa yang dikemukakan oleh Sahabat Manttiq Attahir diatas dapat saya pahami dan bahkan banyak sekali rahasia Allah yang lain dibukakan oleh Allah SWT. Satu hal yang layak saya sampaikan bahwa ilmu Bapak ini janganlah dianggap ilmu yang susah/sulit dipelajari, namun disisi lain jangan pula direndahkan dan dianggap remeh sehingga membuat kita terlena. Sebagaimana yang Bapak sampaikan bahwa ilmu ini diperuntukkan bagi kita sekalian yang berasa ketinggalan untuk menutup dan memperbaiki ketertinggalan kita dengan yang lain. Ilmu ini sangat luar biasa dan dengan izin Allah banyak rahasia yang akan dibukakan buat kita sekalian. Dengan ilmu ini kita akan perdapat pemisahan yang jelas serta mudah kita rasakan mana badan kasar kita (tubuh) , badan halus kita (diri), Ruh (sumber kehidupan) kita yang merupakan Anugerah teragungpun dari Allah SWT Diantara segala yang diizinkan Allah maka ketika kita mampu kehadirat-NYA lah merupakan Anugerah terbesar dan paling membahagiakan karena disitulah

22 bertemunya antara "Yang Mengasihi" dengan "yang dikasihi", sedangkan keelokan atau kelebihan lain hanyalah perihal kecil yang Allah izinkan untuk kita ketahui. Semoga Allah senantiasa membimbing kita diJalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Komentar lain yang arif dan bijaksana dari Sahabat Sekalian selalu dinantikan untuk kesempurnaan kita Sekalian. Salam Bahagia. ii. Djohan Gozali Muda - PENGENALAN

Benarlah apa yg dikatakan pak Imam, ilmu ini janganlah dianggap ilmu yg susah/sulit namun jangan pula direndahkan atau dianggap remeh. Bukankah Bapak sudah memberi arahan dan petunjuknya : 1. Yang ada mencari yang tiada. 2. Menemui sesuatu yang harus mendapatkan perhatian dari kita sendiri : a. Mengikuti terus perkembangannya. b. Mengadakan latihan sampai dapat berkembang terus, sampai dapat merasakan yang sesuatu itu telah memancar dari dalam badan sendiri. c. Dengan sesuatu melakukan sesuatu untuk dapat mengetahui akan rahasia yang terkandung padanya. 3. Melakukan perjalanan dengan sesuatu dari tiada sampai ke tidak ada ( fana ). dstnya.... ( Halaman awal di naskah Diri Yang Kukenal ketikan lama pada judul Kesimpulan dari perjalanan ku atau Diriku Yang Kukenal Edisi Edisi 2003, diterbitkan oleh Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim, halaman iii ). Jadi kuncinya adalah berlatih terus setiap hari dan hasilnya sesuai pengalaman masing2. Sebagai terapis, saya selalu memanfaatkan ilmu Bapak dan hasilnya sungguh tak dapat diungkapkan dengan kata2,......... sungguh luarbiasa !! iii. Ayah Di Pakngah

Salam......sesungguhnya perbedaan pendapat itu adalah rahmat bagi alam,kita sebaga pendokong dan pewaris ilmu BBM sememangnya perlu memahami antara satu dan yg lain kerana ilmu bapak ini umpama air telaga, diceduk untuk apa dan dibuat apa pun boleh yang pasti kita perlu memahami ilmu ini.oleh itu kita didalam gruop ini perlu memastikan perbincangan ilmu ini janganlah terlalu terbuka dan janganlah terlalu menutup akan perkembangan ilmu ini.saya secara peribadi tidak campur tangan dlm hal ini hanya mengikut sahaja mana yang baik, pemecahan ilmu bapak terlalu banyak dan terlalu luas jadi kita saling faham memahamilah diantara kita,rezki dan hidayah allah atas ilmu itu tak terhitung oleh kita.......dan saya sebagai ahli dlm group ini menyarankan kpd semua yang ada kalau boleh perbincangan ilmu ini biarlah menepati kehendak bapak....dan segala keputusan

23 perbincangan biarlah sama2 bersama..............sekian.harap maaf kita dapat menikmatinya

Imam Supangat SOLAT DENGAN RASA

Alhamdulillah segala puji dan syukur kepada Allah SWT, terima kasih Bang Omar atas tanggapannya. Sahabat sekalian, awal mula saya belajar ilmu Bapak saya berlatih sungguh dan sampai ketika sampailah saya kehadirat Allah SWT dengan gerak dan rasa. Awal perjalanan, kita harus sering melatihnya dan memohon kepada Allah untuk diizinkan kehadirat Beliau ( Tuhan ), suatu saat nanti bagi sahabat yang belum merasakan pasti InsyaAllah dengan izin Allah akan dibimbing menuju kepada-NYA. Saat itu Timbul pemahaman saya, kalau dengan gerak dan rasa kita mampu kehadirat-NYA maka tentu dengan sholat sebagai sebuah media yang diberikan Allah dan diajarkan Rasulullah kita juga akan bisa sampai ke"sana". Sebelum takbir saya awali dengan tenang dan merasakan rasa yang terasa terutama pada ujung jari - jari saya, setelah itu bergerak sendiri tangan saya melakukan takbiratul ihram dan seterusnya......bacaan dan gerakan sholat seperti biasa....anehnya ruh dan bathin saya secepat kilat berada di hadirat-NYA sebagaimana yang saya rasakan ketika bergerak diluar sholat dengan ilmu Bapak ini.....terus sepanjang sholat rasa itu tetap terhubung dengan posisi badan kasar saya sholat seperti biasa.... ketika selesai salam kita seolah dalam kesadaran kita berasa baru pulang dari hadirat-NYA dan itu saya rasakan hingga sekarang.... Alhamdulillah senatiasa saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah mengizinkan hamba-NYA atas segala rahasia yang selama ini tidak saya ketahui.. Sahabat sekalian, khusuk yang saya pahami sebelum mengenal ilmu Bapak berbeda jauh dengan yang saya rasakan sekarang.....Maha Suci Allah atas segala yang Dia kehendaki....ini pengalaman dan kefahaman pribadi saya akan perjalanan saya.. Semoga Allah senantiasa membimbing kita di jalan-NYA untuk menuju cahaya-NYA. Mohon komentar dari sahabat sekalian yang arif dan bijaksana atas pemahaman dan pengalaman spiritual yang dirasakan sahabat sekalian terkait dengan hal diatas. Semoga Allah senantiasa merahmati kita sekalian. Amin. Salam bahagia.

24 N Siti Derwina PENGENALAN ILMU BBM

Assalamualaikum, panggilan akrab saya Dedeh, boleh juga Bu Wina; dan terimakasih kpd Bang Djohan yg telah memasukkan saya ke forum ini. Saya pelajari dulu semua komentar/saran2 dari kerabat semuanya. Sangatlah bagus ada perbedaan pendapat itu, karena berarti kita semua dinamis dan tidak stagnan/kaku...; Terus terang saya selalu mengikuti perkembangan ilmu BBM ini dari mulai saya kecil, karena almh mama saya adalah sosok yg sangat dekat sekali dng alm Bapak Bagindo Muchtar. Anggota2 senior dulu selalu memanggil almh mamaku "Ibu Yas". Setelah saya dewasa, kebetulan sekali saya juga suka ikut mendengar kalau almh mama saya sedang berdiskusi dng alm BBM. Jadi ttg isi2 dari buku itu, sedikit sedikitnya saya juga tahu awal2nya pembuatannya, maksud saya sari sari makna buku itu. Sayang sekali kedua tokoh besar dlm perintisan dan pengembangan ilmu BBM ini tdk melihat bentuk dari buku itu. Yah almh mama saya juga banyak sekali tulisan2 beliau yg selalu di diskusikan dng saya dan kerabat2 lainnya, ttp tdk terbukukan. Dengan bang Rachman (Malaysia) dan Bang Jamaluddin dan bang Kamaruddin, serta dng alm Uda Natsir....; itulah satu team beliau2 itu dulu yg selalu berdiskusi dng alm BBM. Semua keterangan ini, hanyalah sbg introduksi/perkenalan saya dng kerabat2 semua disini. Banyak yg harus kita bahas kelihatannya, besok2 lah kita akan diskusikan bersama. Tetapi secara keseluruhan, saya bahagia sekali dapat ikut dlm forum ini dan merasa beruntung sekali dan bersyukur kepada Allah SWT bahwasanya saya masih diberi umur dan kesempatan utk menjadi member dr forum BBM disini. Thanks for the advanced Technology, yang sdh memberikan kita Email dan Facebook. Karena dng media inilah kita semua dapat berkomunikasi dng baik, walau kita semua berjauhan, apalagi saya..., saya tinggal jauh dirantau.....satu kecamatan dng Mr.OBM. Nah dari sinilah saya belajar juga banyak pengalaman hidup dimana saya selalu berpandu kepada ajaran2 dari ilmu BBM ini. Besok2 dilain topik, kita dapat berdiskusi lagi, Insha Allah........:)

25 Imam Supangat PENGENALAN ILMU BBM

Assalamu'alaikum Sahabatku sekalian, Sebagai manusia biasa kita tidak akan pernah lepas dari bidikan dan kejaran setan dan iblis, mereka akan senantiasa menggoda dan mengganggu kita agar kita tidak lagi menjadi manusia yang ikhlas, hanya kepada Allah segala daya dan upaya kita serahkan. Perjalanan ini mengajarkan kepada saya untuk selalu ikhlas dalam segala hal, awal mula pencarian tentu ada kebimbangan dan kegamangan akan perjalanan ini, sampai saya mendapatkan bagian dalam ilmu mengenal diri yang diwariskan Bapak Bagindo Muchtar ini. Setelah mendapat keyakinan penuh akan kebenaran ilmu ini saya berjalan dan terus berjalan dan memang banyak sekali hal yang dibukakan Allah terhadap perjalanan hidup saya sejak pertama kali belajar sampai dengan saat ini. Semoga Allah senantiasa membimbing kita dijalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Salam.

Imam Supangat MEMBEBASKAN DIRI YG TELAH BEBAS Assalamu'alaikum Saudaraku, mohon ma'af beberapa hari ini saya rehat sebentar. Menurut pendapat saya, mungkin yang dimaksud membebaskan diri yang telah bebas adalah "Menjaga kemurnian diri". Permata hidup yang telah dianugerahkan Tuhan harus senantiasa kita jaga kemurniannya sebagai "permata" dan jangan pernah berubah menjadi sesuatu yang tidak berguna. Meski kita semua telah dibuka / bebas akan tetapi tetap akan ada tingkatan - tingkatannya di sisi Allah SWT tergantung amalan yang berisi pahala dan dosa. Ilmu Bapak ini membantu kita menjaga kemurnian permata tersebut dengan tetap menjadikan seluruh amalan kita sebagai khalifah diatas bumi ini sebagai "amalan yang sholih". Artinya segala aktifitas apapun bentuknya tidak boleh ada lain selain "Allah SWT". Bagaimana menjalankannya ? Menurut pengalaman saya, kita sebagai manusia biasa tidak terlepas dari godaan setan dan iblis oleh karena itu pergunakanlah apa yang telah kita "punya" untuk membebaskan dari godaannya. Dengan apa ? yakni dengan rasa yang terasa tersebut, karena dengan rasa yang terasa tersebut kita akan diberikan oleh Allah SWT pembeda antara hawa nafsu dan rasa yang melulu berasal dari-NYA. Semoga Allah senantiasa membimbing kita sekalian tetap berjalan di jalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Salam.

26 Ayah Di Pakngah

kembalinya aku kepada tempat yg tidak ada (zat) maka kutahu dari situlah aku didatangkan,kerana akulah yg menyatakan akan kewujudan nya,dgn kehendaknya aku dinyatakan sebagai noktah awal dan itulah permulaan dan tempat kembalinya aku.dikurniakan pula kpdku badan untuk menzahirkan keadaan,diriku yg mendatang yg hidup dan menghidupkan serta menjalankan tugasan tuhan pada kehambaan.aku yg berada didalam badanku kini terkurung terkonkong ingin bebas namum terhalang oleh halangan yg besar.tak siapa yg dapat menolongku kecuali aku sendiri............kalau rumah ada pintu pasti badan pun berpintu dan aku pula perlu mencari pintu manakah yang perluku keluar ya ya ya aku dah jumpa pintunya aku cuba keluar namun .....................kerana masa belum sampai,yg pasti adalah cahayaku sahaja yg memancar keluar krn aku ada batas2 sebelum aku yg keluar.kini aku faham dan mengeerti bahawa aku yg berdiri ini adalah rahsia ketuhanan yg dikurniakan badan untuk menyatakan kehambaan dan membawa tugas yg besar dialam dunia ini...........terima kasih guru krn ajaranmu ku sedar siapa aku.

Pendapat 1 - GERAK pergerakan yg kita dapati selepas kita membaca password nya itu adalah ia terjadi daripada proses semula jadi dari rahsia hidup yg berada didlm dada kita apabila dihubungi.pergerakkan itu adalah suatu jalan dari allah kpd kita dan hakikatnya ia membawa kita berjalan mengikut kehendaknya mengikut hajat yg kita serahkan kpdnya maka allah akan mengatur urusan itu mengikut caranya bagi jalan BBM iaitu gerak.sebagaimana firman allah yg berbunyi....wallahu ghoolibun ala amrih=dan allah lah yg mengatur sekelian urusan makhluknya.......... oleh itu kalau kita tahu akan keadaan gerak itu pasti kita tidak akan puas dgn peramalan itu kerana ia adalah dalil bg kita yg mn allah lh yg membawa kita bergerak atau berjalan kpd kehadhiratnya. terkadang ada orang bertanya mengapa org lain beramal tidak bergerak seperti jalan BBM? atau kita sendiri pun pernah membaca ayat2 lain nya knp tidak bergerak.? maka inilah rahsia jalan BBM. akan tetapi ada juga gerak yg bercampur ini adalah kerana kalakuan abadi masih lagi bercampur dgn kelakuan zahir,ianya terjadi akibat dari ketidakfahaman didalam hal pemisahan,orang kata mereka ini tidak dapat lg nk membezakan antara mana gerak abadi dan mn gerak lahiriah,kalau gerak lahiriah ia terjadi dari tindakkan akal,akan tetapi gerak abadi itu hasil dr tindakan AKU atau QUDART ilahiah.

27 Pendapat 2 - GERAK Mengikut BBM tenaga rohani ini amat kuat dan boleh di dapati apabila kita dapat pisahkan antara rohani dan jasmani, (gerak) dan ianya boleh di arahkan untuk tujuan tertentu dengan kehendak dan kemahuan yang teguh dan sungguh sungguh. kata kata sekarang "Focus". sebab itu BBM selalu pesan, ingat, renung dan tumpukan perhatian pada "RASA yang TERASA" sebab disitulah rahsianya (kekuatannya) BBM juga berpesan untuk mendapatkan keputusan yang positive dalam tujuan kita dengan tenaga yang ada ini, " haruslah ketemukan yang tergantung tidak bertali dan bertali tidak tergantung" satu ungkapan yang harus kita tenungkan. Dalam pengalaman saya berkenaan perkara di atas, saya mengarahkan apa yang saya kehendaki semasa rasa terasa itu dirasakan di jari jemari saya. Saperti kata BBM hidupkan engine kereta baru pandu. Bila ada rasa di jari jemari maananya telah hidup engine dan arah kan kemana kita mahu. Bagaimana dengan rakan rakan yang lain...................

Pendapat 3 - GERAK Gerak dari ilmu ini adalah 'gerak yang berisi' yakni yang berisi 'rasa yang terasa yang mengandung rahasia'. Karena dirasa itulah terletak segala rahasia. 'Yang bergantung tiada bertali dan bertali tiada bergantung' dapat kita temui pada saat kita menurutkan rasa yang terasa tersebut, sehingga diperolehlah 'jalan yang lurus' sebagaimana jalan yang telah dianugerahkan kepada orang sholeh terdahulu. Tali pergantungan-pun yang selama ini putus dengan Tuhan dapat kita peroleh dan secepat kilat jikalau kita kehendaki kita dapat mencapai 'pulau cinta' yang diidam idamkan banyak manusia. Sebagaimana pesan Bapak, ilmu Beliau tidak susah,sangat lurus dan jujur apabila susah maka kita sendirilah yang membuatnya. Begitulah pandangan saya akan hal tersebut diatas, pandangan / komentar lain senantiasa dinantikan untuk kesempurnaan. Semoga Allah senantiasa membimbing kita dijalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Salam. Pendapat 4 - GERAK Pengalaman saya pula adalah pada gerak tangan tu sendiri. Semasa mengubat sudah tentu ada gerak tetapi pada ketika2 perlukan sesuatu yg memerlukan keajaiban, kita hanya berserah dan berdoa semoga Allah SWT gerakkan kita untuk hajat itu. Sebagai contoh, semasa di Pulau Besar tgn saya di gerakkan untuk memanggil ikan-ikan duyong muncol. Alhamdulilah muncul 2 ekor ikan duyong setelah itu.

28 Imam Supangat InsyaAllah semoga Allah senantiasa membimbing kita sekalian. Berkenaan hal diatas pengalaman hamba bolehlah dikongsi sikit, Tenaga Gaib yang berasal dari Yang Maha Gaib dapat digunakan untuk segala keperluan, bisa untuk pengobatan dan lainkeperluan. Dalam hal pengobatan biasanya yang hamba lakukan adalah dengan air segelas kami turutkan gerak yang berasal dari rasa yang terasa sampai hilang rasa, setelah itu diminumkan pada yang sakit. Dengan Izin Allah akan terjadi perubahan pada si sakit. Salam

Ayah Di Pakngah tenaga rohani sebenarnya banyak daya gunanya yg dapat kita berbuat dgn dia contohnya dlm hal perubatan dll,asalnya tenaga itu tidak berbentuk ianya sekadar tenaga sahaja,maka untuk kita mencipta tenaga itu kita mesti menwujudkan keadaan tenaga tadi,contohnya kita ingin membuat air penawar utk pesakit maka kita ciptakan tenaga itu menjadi penawar,maka ia akan jd penawar begitulah sebaliknya.

Ayah Di Pakngah - GERAK gunakanlah gerak yang ada padamu itu untuk membawa segala apa yg ada padamu samada tangan,kaki,hati,fikiran dan juga lainnya agar kita mendapat rahmat dr nya.gunakanlah daya kekuatan yg ada itu untuk melenyapkan segala ajakan dan pengaruh2 jahat yg sentiasa mendampingi kita sejak dari lahir.pisahkanlah akal fikiranmu dan jiwamu dari sifat pergantungan kpd hal yg bersifat mati,dan gunakanlah tenaga ghaib itu untuk melakukan pemecahan2 yang mendatangkan manfaat kpd mu,dirimu dan badanmu.dan sesungguhnya gerak yg kita dapati itu adalah suatu hal yg ajaib dari allah,makanya kita perlu mengambil manfaat dari gerak itu sendiri, kalau nabi muhammad dibawa oleh allah dalam sejarah israk dan mikraj suatu perjalan luar biasa bagi manusia dan nabi di angkat ke langit tg ke 7 dan sampai kehadirat allah,,,,,,,,maka dengan ini jalan yg kita dapati dari BBM ini adalah satu hal yg sama akan tetapi berlainan pada keadaan nya.oleh itu lakukanlah itu dengan terbaik.marilah kita sama2 bahu membahu utk mencapai redha allah di dunia dan juga akhirat,lakukanlah pengakuan dan penyaksian kpd tuhan pada setiap masa dengan ucapan kalimah syahadah.

Ayah Di Pakngah - PENGENALAN pada pendapat saya tentang maksud bapak itu adalah tentang rahsia hidup iaitu AKU maka kedudukan nya didalam dada seperti yang kita ketahui kedudukan dada

29 itu berada ditengah2 antara kanan dan kiri,jd rahsia itulah berada disitu.AKU itu adalah (rahsia hidup)yg mendatangkan energy2 kpd kita iaitu badan diri ini.kalau dikaji balik sememangnya kedudukan hidup itu terletak pd dlm dada,krn dada itu adalah rumah bagi hidup.....ada kata ulama terdahulu mengatakan sesungguhnya aku(allah) mentajallikan rahsiaku kedalam dada mu...sekian.

Omar Abdullah MAKNA BERSERAH DIRI Salam saudara semua.. Didalam Nota Kuliah ..banyak kali betul Bapak Dr Bagindo Muchtar menyeru kita semua BERSERAH DIRI apakah maksud sebenar ..kata kata BERSERAH DIRI itu dan bagaimanakah hendak melakukannya. Pendapat saudara semua ..please

IMAM SUPANGAT Alhamdulillah segala puji bagi Gusti Allah Tuhan seru sekalian alam, maqom tertinggi sebagai seorang manusia yang berlahir dan berbathin akan diperoleh manakala kita mampu "Berserah diri" kepada-NYA dalam arti yang sebenar-benarnya. Perjalanan dalam ilmu pengetahuan ini akan menuntun kita kepada derajat agung yang diinginkan seorang hamba Allah terhadap Tuhannya. Pengakuan akan derajat agung tersebut InsyaAllah akan disampaikan Allah melalui 'sesuatu' yang Allah kehendaki. Semoga Gusti Allah membimbing kita sekalian atas 'semaian bibit' yang sudah ada pada kita masing - masing hingga kita pandai memupuknya dan menjadikannya sebatang pohon yang besar dan kokoh sebagaimana maksudnya. Semoga Allah membimbing kita sekalian dijalan-NYA untuk menuju derajat agung atas Cahaya-NYA. Amin. Salam.

MANTIQ ATTAHIR Salam kepada warga BBM, Kata BBM, Apa yang ada padaKU hanya. Jalan Yang berisi Niqmat, Apa yang BBM kehendaki adalah jalan yang berisi. Berserah diri bermaksud rasa yang berisikan niqmat. RASA niqmat itu sediri jika di amati atau TUMPU padanya, sendirinya akan TERASA akan SESUATU terpancar dari hujung hujung jari. Terus akan membawa kita begerak seolah ada suatu yang berbuat untuk sesuatu. Maka nyatalah dua perjalan yang amat berbeza. Engkau dengan jalan Mu. DIA dengan jalanNYA. KAMI jalan bersama. Maka maksud * Beserah Diri* itu bermaksud menyerahkan segala tumpuan kepada Niqmat ibarat suatu keTENANGan timbul dari satu willayah yang amat dalam pada diri. Ianya amat berlawanan dengan akal budi. Kerana ia datang terus dari Yang Maha tahu.

30 Disinilah ternyata perbezaan dua lautan. ibarat pertemuan Musa dengan Khidir. Maka ikulah Khidir wahai Musa hilangkanlah segala sangkaan yang tersedia ada pada setiap sudut pemikirian. Jangan ber hakikat kerana hakikat itu menjana tenaga akal budi , maka biarlah hakikat itu datang SENDIRI pada mu maka apa yang dikurnia semuanya adalah yang PASTI. Ibarat bergantung tak bertali , bertali tak bergantung. Agar balik dapat di tumpang. Maka dengan menyusun jari 10 dirapat ke dada menundukkan kepala. Jua merendahkan Jiwa. Buatlah pengakuan berlandaskan dua Kalimah Syahadah sebutkan sebanyak 3x dengan penuh ketenangan. Buatlah latihan berulang ulang sehingga ketenangan itu pula berbuat . Bak kata BBM sehingga menjadi Orang. Pasti INSYALLAH

MANTIQ ATTAHIR Alhamdulillah cukup jelas apa yg diuraikan oleh P'Imam & P'Mantiq, dalam Alquran +/- 30 ayat yg menyuruh kita berserah diri kepada Alloh SWT sebagaimana Rasullulloh SAW dan Nabi Ibrahim. Itulah ilmu tertinggi yg ingin kita capai. Namun BBM sangat bijaksana dalam membawa kita menuju "berserah diri" kepada Alloh, beliau dengan perlahan-lahan mengajarkan kita untuk menyerahkan jasmani kita kepada DIRI kita masing-masing dengan melalui rasa yang terasa. Oleh karena itu BBM sangat menegaskan bahwa rasa itu tak boleh hilang dalam kita melakukan perjalan Diri. Teruslah berlatih dan berlatih,...begerak terus bergerak,...kedalam terus kedalam,...halus ke halus. Salam

Mohd Noh Satibi alhamdulillah. bertambah meriah BBM SG. "Serahkan apa yg ada padamu kepadaku, akan Aku serahkan apa yg ada padaku kepadamu." itu pesan BBM kpd org yg mempelajari serta mengamalkan ilmu pengetahuan yg beliau ajar. yg saya faham, apajua yg selama ini kita sangka kepunyaan kita (misalnya apa yg kita sangka sebagai diri kita, fikiran kita, hati kita, tubuh badan kita, hidup kita, mati kita, harta kekayaan kita, buah fikiran kita, rasa hati kita, dsb) itulah yg wajar (wajib?) diserahkan dahulu kpd Aku.

31 Mior Azlie - RASA ada pendapat mengatakan perlu belajar lagi dengan mendalam tentang 'RASA' tapi nak belajar bagaimana sebab "rasa" nie yang empunya diri jer yang tahu.. adakah "RASA" saya dengan "RASA" awak sama... saya makan sebijik cili padi dah "RASA" pedas mungkin awak makan tiga bijik baru "RASA" pedas jadi memang tidak sama... jadi "rasa" yang mcm mana yang sebenar "RASA"..? adakah rasa yang meninggalkan kesan pada sanubari....

Jalali Kasbari Salam saudara Mior.. Saya jugak mohon petunjuk Nya.. Klau diperhatikan nafas kita yg naik turun tanpa ada paksaan kita akan merasa ada sesuatu yg kita kandong.. Lahirkanlah.. Akan terasa begitu hening dan hebatnya anugerah Tuhan pada hambanya..

Imam Supangat -RASA Alhamdulillah segala puji bagi Allah, Tuhan seru sekalian alam. Izinkan hamba mengutarakan pemahaman hamba akan 'rasa'. Rasa yang terasa merupakan pancaran dari ruh kita yang ada didalam dada kita masing - masing yang dapat kita rasakan pada seluruh anggota badan kita sekalian terutama pada ujung jari - jari kita. Apabila telah ada 'rasa yang terasa' atau pancaran tersebut maka kita telah melahirkan kandungan kita masing - masing. Oleh karena rasa / pancaran tersebut berasal dari 'ruh Allah' maka boleh kita menyebutnya nurrullah atau cahaya Allah, sedangkan gerak yang dihasilkan dari rasa / pancaran tersebut bersifat otomatik maka boleh kita menyebutnya qudrattullah yakni gerak yang berdasar atas kehendak Allah semata. Satu hal penting adalah apabila kita telah merasakan pancaran / rasa yang terasa maka janganlah kita mencarinya lagi melainkan dengan rasa / pancaran tersebut kita laksanakan tugas kita sebagai Khalifah di atas bumi. Demikian sedikit pemahaman hamba akan 'rasa', komentar lain yang lebih sempurna dari sahabat - sahabat yang lebih senior selalu dinantikan. Semoga Allah senantiasa membimbing kita dijalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Salam.

Omar Abdullah GERAK BAGAIMANA MENGAMALKAN ? salam kpd semua khasnya kepada anak anak bapak yg SENIOR. sebagai org yang baru dibuka jalan saya mohon izin untuk bertanya beberapa soalan sebagai panduan kpd saya dan juga orang BARU yang lain berkaitan mengamalkan GERAK..Diharap mendapat penjelasan / pencerahan dari saudara semua..

32

pertama berkaitan TENANG..sebelum beramal bapak kata...

Imam Supangat Izinkan hamba sebagai pendapat pribadi berkomentar atas soal diatas. Tentu perkara diatas akan lebih jelas dan terang apabila kita bertanya langsung kepada Guru yang mengalirkan langsung kepada kita dan atau kepada bahan - bahan yang ditinggalkan Bapak Bagindo Muchtar( buku & audio ) dan atau kepada tetua - tetua yang dulu sempat berjumpa Beliau dan atau kepada ahli keluarga Beliau yang melihat langsung bagaimana Beliau mengamalkan ilmu ini dan atau kalau Allah mengizinkan bertanya langsung kepada Beliau akan hakikat pengetahuan ini. Semoga Gusti Allah membimbing kita sekalian di jalan-NYA untuk menuju kepada Cahaya-NYA. Amin. Salam.

Mas Tono Alhamdulillahirabbil alamiin, semoga Alloh SWT memberikan hidayah dan tambahan ilmu bagi kita semua yg mau terus belajar dan belajar terutama ilmu mengenal diri ini.Amin......Berdasarkan pengalaman saya, waktu awal mengenal ilmu ini posisi tangan saya letakkan di dada dengan maksud agar kita dapat merasakan gerak awal dari sesuatu yg hidup ( jantung ) dan dengan mata tertutup agar bisa lebih fokus merasakan rasa yg terasa. Pergerakan tangan terjadi secara otomatik dan tidak kita buat2 bisa ke depan, ke belakang, ke atas atau berpusing2 atau kesamping dan otomatik pula dia akan berhenti dan kembali ke dada kita. Mohon maaf bila ada yg salah karena saya juga baru mengenal ilmu ini. Thanks

Osman Hadi salam sdr semua, Saya cubalah menjawab soalan sdr omar tetapi kalau ada sdr sdr yang lain mempunyai jawapan yang lebih jelas dan baik, sangat sangat lah di alukan. Tenang yang maksudkan di sini ialah pertama suasana sekeliling haruslah tenang tanpa gangguan apa apa. Kedua ialah tenang dari segi fikiran kita atau pun kosongkan fikiran kit... Imam Supangat Alhamdulillah ... secara umum tentu yang diajarkan Bapak Bagindo Muchtar adalah sama, izinkan saya saharing dikit, karena gerak ini bersifat qudratulloh dan berisi rasa yang terasa yang mengandung rahasia maka ia akan bergerak sendiri dan berhenti sendiri namun kalau kita bermaksud menghentikan juga akan bisa. Di rasa yang terasa itu terdapat obat segala macam

33 penyakit, terdapat juga pemisah antara hawa nafsu dan rasa Allah, terdapat juga media kita menghadap Allah SWT dan banyak lagi rahasia yang terkandung di dalamnya. Semoga Gusti Allah senantiasa membimbing kita di Jalan-NYA untuk menuju Cahaya-NYA. Amin. Sharing lain dari rekan sekalian kami nantikan.. Salman Zulkiply Question(tak muat taip dekat question status hehehehe) Saya ada mendengar kuliah BBM yang menyatakan apabila kite belajar ilmu pengetahuan ini akan datang tanda-tandanyer contohnyer mimpi dan sebagainyer, Soalan saya bagaimana kite hendak ketahuai mimpi

Mohammed Noh Satibi rasa, tanda-tanda yang diberi (dianugerah) oleh Tuhan itu ada bermacam-macam atau berbagai-bagai, dan apapun tanda-tanda (signals, signs, 'ayat') yang digunakan oleh Tuhan itu pasti sesuai atau bertepatan dengan orangnya (Tuhan itu Maha Bijaksana, jadi tahulah Dia bagaimana cara yang paling tepat untuk menyampaikan sesuatu kepada seseorang.) tanda paling utama bagi kita ialah rasa, dan lanjutan kepadanya ialah rasa perasaan (gut feeling), seperti bayi yang baru lahir itu, kalau lapar dia menangis, kalau haus dia menangis, kalau lampin sudah basah pun dia menangis. selainnya itu dia hanya tahu tertawa. jadi jikalau dia tak menangis atau tertawa, dia hanya diam sahaja, yang maksudnya dia tenang tenteram. jadi apajua yang berlaku ke atasnya, dia hanya ada dua jenis tanda, 'signal, signs' ataupun 'ayat', iaitu tawa dan tangis. tetapi setelah kita dewasa jenis tanda-tanda yang menerangkan tindakbalas kita pun bertambah, kerana sudah tahu berasa marah, hiba, cemburu, seronok, berkecil hati, berbesar hati, dsb. dan apabila belajar pula Ilmu Mengenal Diri yang diajarkan oleh Bapak, semua tindakbalas kita itu rupa-rupanya sudah tak tepat, tak betul, silap, salah, dsb., kerana Bapak mengajar kita supaya 'kembali' kepada ketenangan. kenapa kembali? sebab masa kita bayi dahulu kita sudah biasa dengan tenang tenteram. pandanglah wajah seorang bayi. lihat betapa tenangnya dia, terlebih lagi ketika bayi itu sedang tidur. orang dewasa, kebanyakannya dalam tidur pun tak tenteram, hingga terjadi igauan atau meracau-racau (bercakap-cakap) atau berjalan-jalan dalam tidur (sleep-walking). Dan bagi orang yang sedang mempraktikkan duduk dalam keadaan tenang tenteram dalam semua keadaan (masa dan tempat), iaitu 'mendudukkan diri', apajua gejolak rasa (suka, duka, berdebar-debar, seronok, dsb.,) itu dikembalikan menjadi tenang tenteram semula. dalam

34 keadaan tenang tenteram itu, tiadalah wujud rasa bimbang atau dukacita/sesal ketika melakukan apajua pekerjaan. dan (hanya?) dalam keadan tenang tenteram itulah kita mampu (bisa, boleh, berkeupayaan) mengesan (mengecam, mengenal, mendapat tahu) akan apajua tanda-tanda (signals, signs, 'ayat') yang Tuhan berikan kepada kita. kalau ini kita amalkan, akan sampailah suatu ketika nanti bilamana kita sudah tidak kerap bermimpi, hingga ke tahap langsung tidak bermimpi lagi, kerana segala sesuatunya sudah menjadi 'kenyataan'. tidur (yang dicipta untuk berehat), walaupun sebentar sudah cukup memuaskan. memang pada peringkat awal belajar ada di antara kita yang melalui suatu tempoh (periode) mempunyai mimpi yang banyak dan berbagai-bagai di dalam tidur. ada yang mimpi bertarung dengan 'syaitan', ada yang mimpi terbang walaupun tak bersayap, ada yang ditemui oleh orang berjubah (kuning, hitam, hijau atau merah), ada yang masuk taman-taman, ada yang masuk gua-gua, ada yang menyelam dalam laut, ada yang menjelajah dari bintang ke bintang atau dari planet ke planet. secara umumnya, bermacam-macam mimpi orang-orang. jadi apabila sudah sampai pada suatu tahap bilamana kita sudah langsung tak bermimpi lagi, maka di tahap inilah, apajua mimpi wajar (wajib?) diberi perhatian. kalau dulu mimpi kita dicetuskan oleh angan-angan, impian, kecenderungan, ketakutan, dsb., di peringkat tidak bermimpi itu, setiap mimpi lumrahnya dicetuskan oleh diri yang sebenar diri, atau Aku. dan mimpi di peringkat ini, boleh berupa tanda-tanda (signals, signs, 'ayat'), maklumat, amaran, ataupun apajua yang mahu disampaikan kepada kita. hanya kebijaksanaan yang akan membezakan setiap satu dari yang lainnya. sebaik-baiknya, ketika terbangun dari tidur itulah kita merenung akan maksud mimpi itu. kadang-kadang segera dimengerti, kadangkadang lambat. pokoknya kita dudukkan diri dalam keadaan tenang dan sabar apabila menyerahkannya kepada Tuhan. apapun, sebagaimana biasa, ini adalah pengertian peribadi saya, yang barangkali betul pada Salman atau sesiapa juga, dan barangkali juga bersalahan pula bagi Salman ataupun sesiapa juga. saya tuliskan ini sebagai bahan renungan, kalau boleh dianggap begitu. tu benar tanda darinyer atau mainan tidur ataupun alamat-alamat yang datang..

Mior Azlie sungguh tepat sekali penerangan en noh mudah untuk difahami.. dari pengalaman saya berkaitan mimpi ini yang pernah saya lalui, mimpi memang selalu kita akan mimpi tetapi apabila

35 sampai mimpi yang membawa sesuatu maksud didalam akan peka, apabila terjaga dari tidur mimpi tersebut masih lagi menghantui seolah memberikan maksud sesuatu dan timbul pula persoalan dari dalam tentang mimpi tersebut rasanya memang lain dari mimpi-mimpi yang lain hanya diri sendiri sahaja yang tahu apa rasanya. Mior Azlie banyakkan beramal seperti yang en noh anjurkan duduk dengan tenang, selalu bergerak dengan memohon sesuatu dariNYA. hanya dengan beramal insyallah kita akan tahu jawapannya nanti.. Imam Supangat Sahabatku yang arif dan bijaksana, izinkan saya berkongsi pengalaman dan pemahaman akan perjalanan ini. Setelah Aku-ku keluar mengenal alam akbar, jalannya kehidupanku memiliki dimensi yang sangat berbeda sebelum saya mengenal ilmu ini. Pemahaman akan hidup dan kehidupan yang telah saya jalani dan akan saya jalani sangat berbeda saya rasakan. Setelah saya bertindak dan berbuat dengan jalan Aku pada diriku maka seluruh tindak lakuku senantiasa ingin kujadikan amal yang sholih. Sedari dari niat telah diberi petunjuk oleh-NYA untuk selanjutnya kulakukan dalam tindakan dan perbuatan. Benarlah yang dikatakan Bapak bahwa dengan jalan ini maka akan diberikan pembeda yang sangat jelas antara rasa yang berasal dari hawa nafsu dan rasa yang melulu dari Allah SWT. Jika saya berjalan dengan Aku pada diriku maka secara otomatik seluruhnya berasal dari Allah, begitu pula sebaliknya jika saya berjalan dengan itu kucampur dengan akal fikir dan keinginan maka berubahlah tindak lakuku menjadi hawa nafsuku. Namun segalanya diserahkan sepenuhnya kepada kita sendiri masing masing mana yang akan kita pilih. Ketika setiap tindak lakuku hanya berdasar rasa yang terasa tanpa kulibatkan akal fikir dan keinginanku maka ia akan sangat lurus, sangat putih & bersih, sangat tenang, sangat damai dan lain sebagainya. Sejak kukenal dan berjalan dengan-NYA maka berubah seluruh hidupku dan perbuatanku dan sering terbayang kesalahan perjalananku yang selama ini beserta hawa nafsu. Semoga Allah senantiasa membimbingku dan sahabatku sekalian dijalan-NYA untuk menuju cahaya-NYA untuk kebahagiaan yang hakiki yang selalu diidamidamkankan oleh seluruh umat manusia. Komentar dan pengalaman dari Sahabat sekalian yang arif dan bijaksana selalu saya nantikan untuk kesempurnaan perjalanan kita sekalian. Amin. Salam Bahagia selalu

36