P. 1
Persiapan Pendirian Usaha

Persiapan Pendirian Usaha

|Views: 1,605|Likes:
Dipublikasikan oleh Nindya Anggi Wulandari
TULISAN SOFTSKILL
TULISAN SOFTSKILL

More info:

Published by: Nindya Anggi Wulandari on Jun 20, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/22/2014

pdf

text

original

Persiapan Pendirian Usaha

ENAM HAL YANG PERLU DIPERSIAPKAN DALAM MEMPERSIAPKAN PENDIRIAN USAHA : 1. 2. 3. 4. 5. 6. PENGURUSAN IZIN USAHA PENENTUAN PERMODALAN USAHA PENENTUAN TEMPAT/LOKASI USAHA PENGADAAN FASILITAS PRODUKSI DAN BAHAN BAKU PRODUKSI PEREKRUTAN DAN PENEMPATAN SDM (SUMBER DAYA MANUSIA) PERSIAPAN ADMINISTRASI USAHA

PENGGOLONGAN PERUSAHAAN BERDASARKAN SKALA USAHANYA Undang-Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2008 tentang Usaha mikro, kecil, dan Menengah. 1. Usaha Mikro a. Memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp 50.000.000,00 (Lima puluh juta rupiah) tidak termasuk tanah dan tempat usaha; atau b. Memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp 300.000.000,00 (Tiga ratus juta rupiah). 2. Usaha Kecil a. Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp 50.000.000,00 (Lima

puluh juta rupiah) sampai dengan paling banyak (Lima ratus juta rupiah) tidak

Rp 500.000.000,00

termasuk tanah dan tempat usaha; atau

b.

Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp 300.000.000,00 (Tiga ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp 2.500.000.000,00 (Dua milyar lima juta rupiah). ratus

3. Usaha Mengengah a. Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp 500.000.000,00 (Lima ratus juta rupiah) sampai dengan Rp 10.000.000.000 (Sepuluh milyar rupiah) dan bangunan tempat usaha; b. atau tidak termasuk tanah

Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp 2.500.000.000,00 (Dua milyar lima ratus juta sampai dengan paling banyak Rp 50.000.000.000,00 (Lima puluh milyar rupiah). rupiah)

4. Usaha Besar a. Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp 10.000.000.000,00 (Sepuluh milyar rupiah) b. Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp 50.000.000.000,00 (Lima puluh milyar rupiah).

PENGGOLONGAN PERUSAHAAN PERUSAHAAN YANG BERBADAN HUKUM  Adalah badan usaha yang seluk beluknya cukup kompleks sehingga perlu diatur dengan pembuatan badan hukum yang diterbitkan oleh Departemen Kehakiman

 Contohnya adalah Perseroan Terbatas (PT), Koperasi, dan perusahaan lain yang memenuhi kriteria badan hukum. PERUSAHAAN YANG TIDAK BERBADAN HUKUM  Adalah perusahaan yang seluk beluknya relatif lebih ringkas dan sederhana sehingga tidak memerlukan dirinya sebagai badan hukum.  Contohnya adalah CV, Firma, Maatschap, dan usaha perorangan lainnya.

1. PENGURUSAN IZIN USAHA Prosedur atau langkah-langkah yang perlu anda ketahui dalam mendirikan usaha berbadan hukum, antara lain: a. Membuat Surat Izin Tempat Usaha (SITU) dan Surat Izin Gangguan (HO) b. Membuat SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) c. Membuat NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) d. Membuat TDP (Tanda Daftar Perusahaan) e. Membuat Nomor Rekening Bank atas nama perusahaan f. Membuat AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan)

Surat Izin Tempat Usaha (SITU) dan Surat Izin Gangguan (HO)  SITU Merupakan pemberian izin tempat usaha kepada seseorang atau badan usaha yang tidak menimbulkan gangguan atau kerusakan lingkungan di lokasi tertentu.  Surat Izin Gangguan (HO) adalah pemberian izin tempat usaha kepada perusahaan atau badan di lokasi tertentu yang dapat menimbulkan bahaya, gangguan, atau kerusakan lingkungan  SITU dan HO (Hinder Ordonantie) dikeluarkan oleh Pemda tingkat II (Kotamadya/kabupaten) dan harus diperpanjang atau didaftar ulang setiap lima tahun sekali.

PROSEDUR MENDAPATKAN SITU DAN SURAT IZIN GANGGUAN (HO) 1) Membuat surat izin tetangga Pertama-tama adalah membuat surat pernyataan tidak keberatan dari tetangga terdekat kiri, kanan, depan dan belakang (surat izin tetangga) yang diketahui RT/RW setempat, diteruskan ke kelurahan, kecamatan sampai kotamadya/kabupaten. 2) Membuat surat keterangan domisili perusahaan caranya adalah meminta formulir ke kantor RT di linkungan lokasi usaha anda berada, mengisi formulir tersebut, kemudian meminta pengesahan ke RT, RW, kelurahan, dan kecamatan.

PROSEDUR PERIZINAN SITU 1. Mengajukan permohonan izin tempat usaha kepada Camat atau Bupati dengan melampirkan semua persyaratan administratif yang diperlukan. 2. Apabila di Kecamatan atau Kabupaten terdapat Kantor Pelayanan Perizinan Satu Atap, surat permohonan bisa ditujukan kepada Camat atau Bupati melalui Kepala Kantor Pelayanan Perizinan Satu Atap. 3. Selanjutnya petugas dari pemerintah akan memeriksa tempat usaha kita untuk mencocokkan semua data dengan kondisi yang ada di lapangan. Jika ada ketidakcocokan atau kurang sesuai, petugas akan memberikan pengarahan. 4. Apabila semua persyaratan sudah sesuai, selanjutnya pemohon membayar retribusi kepada pemerintah yang dalam waktu sekitar 14 (empatbelas) hari kerja, Situ akan diterbitkan.

PROSEDUR PERIZINAN SURAT IZIN GANGGUAN (HO) 1. Pemohon atau yang diwakilkan meminta blangko permohonan surat izin gangguan di kantor kelurahan atau kecamatan setempat. 2. Pemohon mengisi blangko permohonan yang ditujukan kepada Camat atau Bupati melalui Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan(BAPEDAL) dengan membubuhkan materai RP 6.000,00. Surat

permohonan ini kemudian diserahkan dengan melampirkan semua syarat yang diperlukan. 3. Waktu pemrosesan surat keterangan gangguan ini jika semua persyaratannya sudah dipenuhi biasanya akan memakan waktu sekitar 12 (duabelas)hari kerja.

MEMBUAT NOMOR REKENING PERUSAHAAN Sebelum anda membuat akta pendirian perusahaan, notaris akan menanyakan berapa persentase saham masing-masing pemilik. oleh sebab itu, anda harus melakukan hal berikut ini: a. Membuat nomor rekening atas nama perusahaan yang akan digunakan sebagai alamat penyetoran modal awal dan transaksi hasil usaha. b. Melakukan setoran modal sesuai proporsi saham masing-masing pemilik. c. Menyerahkan bukti setoran tersebut ke pihak notaris untuk disahkan sebagai bukti penyetoran modal awal.

MEMBUAT NAMA LOGO DAN MEREK PERUSAHAAN Sebelum Akta Pendirian Perusahaan dibuat, anda harus merancang dan mendesain identitas dari usaha anda terlebih dahulu, yang meliputi: a. Nama perusahaan b. Logo perusahaan c. Alamat perusahaan d. Kartu nama dan tag line (slogan)dari usaha anda e. Kop surat dan dokumen-dokumen lainnya f. Stempel perusahaan g. Maksud dan tujuan usaha h. Jumlah modal usaha i. Susunan direksi dan komisaris (khusus untuk PT).

NOMOR POKOK WAJIB PAJAK (NPWP) Sesuai namanya, NPWP atau Nomor Pokok Wajib Pajak adalah nomor yang diberikan kepada tiap wajib pajak sebagai sarana administratif yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas wajib pajak dalam memenuhi hak dan kewajiban perpajakan.

MEMBUAT NOMOR POKOK WAJIB PAJAK  Setiap wajib pajak wajib mengisi Surat Pemberitahuan (SPT), menandatangani dan menyampaikannya ke Direktorat Jenderal Pajak dalam wilayah wajib pajak bertempat tinggal.  Dokumen-dokumen yang disiapkan, antara lain: 1. Fotokopi akta pendirian atau akta perubahan yang terakhir. 2. Fotokopi SITU atau surat keterangan lainnya dari instansi yang berwenang (Surat ket Domisili dari Kelurahan atau Kecamatan, Salinan PBB atau surat kontrak rumah) 3. Fotokopi KTP/Kartu Keluarga/paspor pengurus 4. Fotokopi kartu NPWP Kantor Pusat (yang berstatus cabang) 5. Surat kuasa (bagi pengurus yang diwakili kuasanya) PROSEDUR PENGURUSAN NPWP 1. Pemohon datang ke kantor Dinas Pajak di daerahnya masing-masing dengan membawa semua persyaratan yang sudah dipersiapkan. 2. Setelah mengisi formulir dan menyerahkan semua persyaratannya, di hari itu juga atau dalam waktu 2(dua) hari kerja NPWP sudah bisa diterima oleh wajib pajak. 3. Selain dengan mendatangi secara langsung ke kantor Dinas Pajak, cara mendapatkan NPWP juga bisa dilakukan secara online di

www.pajak.go.id
4. Setelah menerima NPWP, wajib pajak baik perorangan ataupun badab usaha akan mendapat pemberitahuan tiap bulan berkenaan dengan pajak yang harus dibayar. 5. pembayaran pajak dan pengisian SPT bisa dilakukan di beberapa bank atau secara online.

SURAT IZIN USAHA PERDAGANGAN (SIUP)  SIUP adalah surat izin yang diberikan oleh menteri atau pejabat yang ditunjuk kepada pengusaha untuk melaksanakan usaha di bidang perdagangan dan jasa.  Tata cara untuk mendapatkan SIUP usaha kecil sangatlah sederhana, yakni sbb: a. Datang ke Bagian Urusan Perizinan, kantor Perdagangan Dati II atau Dati I. b. Mengisi dan mengajukan Surat Pengajuan Izin (SPI) dengan melampirkan persyaratan seperti: 1. fotokopi/salinan akta notaris tentang pendirian perusahaan. 2. Fotokopi KTP dari pemilik/penanggungjawab perusahaan. 3. Pas foto dari pemilik/penanggungjawab perusahaan 4 lembar ukuran 3x4 cm. c. Menyerahkan kembali formulir dan persyaratan lainnya kepada petugas bagian perizinan. permohonan SPI dan kelengkapan permohonan SIUP kemudian diperiksa dan selanjutnya bila diperlukan dilakukan wawancara mengenai kondisi usaha sesuai dengan keterangan yang telah diserahkan. Dinas Perindustrian dan

DOKUMEN-DOKUMEN YANG DIPERLUKAN UNTUK PENGURUSAN SIUP 1. Fotokopi akta notaris pendirian perusahaan (perusahaan perseorangan tidak

perlu) 2. Fotokopi SK pengesahan Menteri Hukum dan HAM (untuk CV,Koperasi,Firma,Perusahaan perseorangan tidak perlu) 3. Fotokopi NPWP perusahaan

4. Fotokopi KTP pemilik/direktur utama/penanggung jawab perusahaan dan pemegang jawab) 5. Fotokopi Surat Izin Tempat Usaha (SITU) dari pemda setempat. 6. Fotokopi KK (Kartu Keluarga) jika pimpinan/penanggungjawab perusahaan adalah perempuan) 7. Fotokopi surat keterangan domisili perusahaan 8. Fotokopi surat kontrak domisili perusahaan 9. Foto direktur utama/pimpinan perusahaan ukuran 3x4 sebanyak 2 lembar 10. Neraca perusahaan

MEMBUAT TANDA DAFTAR PERUSAHAAN (TDP)  Tanda Daftar Perusahaan(TDP) adalah daftar catatan resmi sebagai bukti bahwa perusahaan/badan usaha telah melakukan wajib daftar perusahaan sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 3 tahun 1982 tentang wajib daftar.  TDP diterbitkan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan tingkat kota/kabupaten dan wajib dimiliki oleh perusahaan/badan usaha baik PT (PMA atau non PMA), CV, Firma, Koperasi, atau Perusahaan Perseorangan.

PROSEDUR PERMOHONAN TANDA DAFTAR PERUSAHAAN (TDP) 1. Pemohon Tanda Daftar Perusahaan (TDP) yang berupa PT dan yayasan harus

mendapatkan pengesahan dan persetujuan akta pendirian perusahaan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia terlebih dahulu. Apabila pemohon TDP adalah perusahaan berbentuk CV, harus mendaftarkan akte pendirian perusahaan ke pengadilan negeri setempat sesuai domisili perusahaan.

2. Perusahaan mengambil formulir permohonan TDP di kantor Dinas Perindustrian dan Perdagangan kota/kabupaten , kemudian mengisi dan menandatangani formulir tersebut. 3. Perusahaan membayar biaya administrasi sesuai dengan SK Menteri Perdagangan No. 286/kep/II/85 4. Petugas kantor pendaftaran perusahaan kemudian memeriksa dan meneliti seluruh kelengkapan persyaratan . apabila telah memenuhi syarat wajib daftar perusahaan, sertifikat Tanda Daftar Perusahaan (TDP) akan segera diterbitkan.

MEMBUAT AMDAL (ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN)  Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah hasil kajian mengenai dampak besar dan penting dari suatu kegiatan usaha yang direncanakan terhadap lingkungan hidup yang digunakan untuk proses pengambilan keputusan mengenai penyelenggaraan kegiatan usaha di Indonesia  Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah studi mengenai akibat pada lingkungan sebagai akibat aktivitas kegiatan usaha.  AMDAL berisi perkiraan mengenai pengaruh kegiatan usaha pada lingkungan sekitarnya, yaitu pencemaran. Pencemaran dapat berupa pencemaran air, tanah, maupun udara.

Jenis usaha yang diperkirakan mempunyai pengaruh besar terhadap keseimbangan ekosistem diantaranya: a. Jenis usaha pengolahan lahan dan bentang alam

b. Jenis usaha eksploitasi sumber daya alam baik yang dapat diperbaharui maupun yang tidak. c. Jenis usaha yang hasilnya dapat mempengaruhi lingkungan sosial dan budaya.

d. Jenis usaha yang hasilnya dapat mempengaruhi pelestarian kawasan konservasi sumber daya alam dan atau lingkungan cagar budaya. e. Jenis usaha proses dan kegiatan yang pemanfaaatannya secara potensial dapat menimbulkan pemborosan, kerusakan, dan kemerosotan sumber daya alam. f. Jenis usaha proses dan kegiatan yang pemanfaatannya secara potensial dapat

menimbulkan pemborosan, kerusakan dan pemborosan sumber daya alam. g. Jenis usaha pembuatan dan penggunaan bahan hayati dan non hayati.

h. Jenis usaha penerapan teknologi yang diperkirakan mempunyai potensi besar untuk mempengaruhi lingkungan. i. Jenis usaha yang mempunyai resiko tinggi, dan mempengaruhi pertahanan

negara.

 pemberian izin terhadap kegiatan usaha seperti tersebut diatas hanya dapat diberikan setelah adanya Rencana Pengelolaan Lingkungan (RPL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan disetujui oleh pejabat yang berwenang.  Pejabat yang berwenang untuk itu adalah Gubernur Kepala Daerah Tingkat I dibantu oleh anggota tetap dan tidak tetap.

Dokumen yang perlu dipersiapkan dalam mengurus AMDAL adalah: 1. Fotokopi KTP/SIM dari penanggungjawab atau pemilik.

2. Fotokopi akta pendirian perusahaan. 3. Fotokopi SITU 4. Fotokopi NPWP 5. Fotokopi NRP 6. Fotokopi denah, gambar, lokasi perusahaan yang menimbulkan dampak terhadap lingkungan.

PERSIAPAN PENDIRIAN PERSEROAN TERBATAS (PT)
PERSEROAN TERBATAS  Adalah badan usaha atau persekutuan yang menjalankan usaha dengan memiliki modal yang terdiri dari saham-saham yang pemiliknya memiliki sebanyak saham yang dimilikinya. PERSYARATAN ADMINISTRATIF 1. Salinan KTP para pendiri perusahaan yang masih berlaku.

2. Salinan Kartu Keluarga (KK) penanggung jawab yang masih berlaku. 3. Nama perusahaan. 4. Modal dasar. 5. Modal yang disetor dan ditempatkan dari modal dasar. 6. Komposisi pemegang saham. 7. Alamat perusahaan beserta nomor telepon, e-mail dan website. 8. Rincian bidang usaha yang akan dijalankan. 9. Susunan komisaris dan direksi. 10. Salinan surat kontrak/kantor (jika menyewa) dan/atau PBB.

PROSEDUR PENGURUSAN IZIN 1. Pemohon atau orang yang diberi kuasa mendaftarkan nama yang akan dipakai

untuk PT-nya beserta persyaratan administratif yang sudah lengkap ke notaris di wilayah PT nanti akan berdomisili. 2. Setelah akta pendirian selesai, kemudian harus disahkan oleh Pengadilan Negeri untuk kemudian disahkan di Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia di wilayah PT beroperasi.

3. Membuat surat keterangan Domisili atau SITU di kelurahan setempat. 4. Selanjutnya, sebelum PT melakukan kegiatannya harus dilengkapi/diurus juga NPWP PT tersebut untuk kemudian didaftarkan ke Dinas Perindustrian setempat hingga mendapatkan nomor TDP (Tanda Daftar Perusahaan), dan mengurus SIUP atau SIUI yang sesuai dengan jenis usahanya.

PERIZINAN LAIN YANG TERKAIT PERIZINAN LAIN YANG TERKAIT 1. IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN (IMB)

2. SURAT KETERANGAN DOMISILI 3. IZIN PRINSIP 4. IZIN PEMASANGAN REKLAME 5. IZIN KERAMAIAN DAN TONTONAN 6. IZIN PRODUKSI MAKANAN, MINUMAN, DAN OBAT SKALA RUMAH TANGGA 7. IZIN WARTEL DAN WARNET 8. IZIN RESTORAN/WARUNG MAKAN DAN PENGINAPAN 9. IZIN USAHA REKRESASI DAN HIBURAN UMUM 10. IZIN APOTEK DAN TOKO OBAT 11. IZIN PENGOBAT TRADISIONAL 12. SERTIFIKASI HALAL 13. SERTIFIKASI BP-POM

WAJIB DAFTAR • • Kewajiban Daftar Perusahaan ini diatur dalam UU No. 3 tahun 1982 WAJIB DAFTAR Adalah Daftar catatan resmi terdiri atas formulir yang memuat catatan lengkap mengenai hal-hal yang wajib didaftarkan oleh setiap perusahaan

SIAPA SAJA YANG TERKENA KEWAJIBAN PENDAFTARAN? 1. Perseroan Terbatas (PT), Koperasi, Firma (Fa) dan Perseorangan. 2. Perusahaan lain yang melaksanakan kegiatan usaha dengan tujuan memperoleh keuntungan dan atau laba. Yang dimaksud perusahaan tersebut diatas berlaku juga untuk: 1. Kantor pembantu. tunggal. 2. Kantor pusat. 3. Anak perusahaan. 4. Kantor atau agen cabang

PENGECUALIAN WAJIB DAFTAR PERUSAHAAN YAKNI: 1. Perusahaan Negara yang berbentuk PERJAN. 2. Perusahaan kecil perseorangan yang usahanya memang semata-mata diajalankan sendiri atau dengan bantuan keluarga terdekat. 3. Perusahaan yang tidak bergerak di usaha-usaha bidang perekonomian dan tidak semata-mata mencari keuntungan. Seperti: a. Pendidikan Formal (sekolah) b. Pendidikan Non Formal (diluar sekolah). c. Jasa Notaris.

d. Jasa Pengacara/Konsultan Hukum. e. Praktik Perorangan Dokter atau kelompok Dokter yang tidak dikelola oleh badan usaha. f. Rumah sakit yang tidak dikelola oleh Badan Usaha. g. Klinik pengobatan yang tidak dikelola oleh Badan Usaha.

TAHAPAN MELAKUKAN PENDFTARAN 1. Mengisi formulir pendaftaran perusahaan Formulir bisa didapatkan di Kantor Pendaftaran Perusahaan (KPP) yang berada di Pemda tingkat II. 2. Melengkapi peryaratan • • • Dokumen Akta Pendirian Perusahaan Identitas penanggung jawab/pengurus perusahaan Ijin usaha atau surat semacamnya yang diterbitkan oleh instansi yang berwenang 3. Melakukan pembayaran • • • • Perseroan Terbatas (PT) adalah Rp 100.000,00 CV dan Firma adalah Rp 25.000,00 Perusahaan perseorangan adalah Rp 10.000,00 Koperasi adalah Rp 5.000,00

4. Menunggu survey

MENDIRIKAN BISNIS PRIBADI (USAHA PERSEORANGAN) TAHAPAN-TAHAPAN PENGURUSAN IJIN: 1. Mengajukan ijin dengan mengisi formulir isian yang disediakan dan dilengkapi dengan syarat-syarat ijin. 2. Melengkapi syarat-syarat yang terdiri dari: • • • • • Salinan KTP pemilik perusahaan/penanggung jawab Salinan Surat Ijin Tempat Usaha (SITU) dari Pemda tingkat II. Pas Foto 3x4 (2 lembar). Salinan bukti pembayaran uang jaminan dan biaya administrasi Neraca awal/akhir perusahaan.

3. Membuat studi kelayakan usaha. Biasanya dinas perijinan kota/kabupaten akan mengirim petugas khusus. 4. Apabila yang ditulis dalam formulir perijinan belum sesuai maka yang dipakai sebagai dasar penetapan retribusi adalah hasil survey atau peninjauan lapangan. 5. Penetapan retribusi daerah dan dikeluarkan surat penetapannya. 6. Pembayaran retribusi dan pengambilan surat penetapan.

MENDIRIKAN CV TAHAPAN-TAHAPAN DALAM MENDIRIKAN CV: 1. Tahap Pendaftaran Panitia PN Kewajiban ini berasal dari Pasal 23 KUHD dimana setiap pendiri CV (dan Firma) secara umum harus mendaftrakan kepada Panitia PN yang berwenang dan yang didaftarkan hanyalah akta pendirian CV saja. 2. Tahap pengumuman.

Kewajiban ini berasal dari Pasal 28 KUHD dimana setiap pendirian CV (atau Firma secara umum) harus mengumumkan ikhtisar resmi akata pendiriannya dalam Tambahan Berita Negara RI.

MENDIRIKAN PERSEROAN TERBATAS (PT) HAL-HAL YANG TERDAPAT/SUDAH DITENTUKAN DALAM SURAT PERMOHONAN UNTUK MENDAPAT STATUS SEBAGAI BADAN HUKUM DARI MENTERI KEHAKIMAN: 1. DATA PENDIRI Terdiri dari nama lengkap, tempat/tanggal lahir, pekerjaan, tempat tinggal serta kewarganegaraan pendiri. 2. DATA ANGGOTA DIREKSI DAN KOMISARIS YANG PERTAMA DIANGKAT. 3. DATA PEMEGANG SAHAM 4. KETENTUAN MODAL AWAL. Untuk mendirikan sebuah PT maka si pendiri harus menyediakan modal awal minimal berjumlah Rp 20 juta dengan pembagian 25% harus sudah ditempatkan. Dari setiap penempatannya harus telah disetor 50% dari nilai nominal setiap saham yang dikeluarkan.

Persyaratan Umum Lainnya yang Harus Dipenuhi oleh Pengusaha atau Badan Usaha yang Ingin Mendapatkan SIUP/SIUI: 1. OBAT-OBAT HEWAN Harus ada surat izin dari ASOHI (Asosiasi Obat Hewan Indonesia) terlebih dahulu. 2. KONTRAKTOR

Harus ada SIUJK (Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi) 3. WARTEL Harus ada surat izin dari Telkom. 4. LISTRIK Harus ada surat izin dari AKLI (Asosiasi Kontraktor Listrik Indonesia) dari PLN. 5. JASA PENITIPAN Harus ada Surat Izin Usaha Pengiriman Jasa Penitipan (Dinas Perhubungan) 6. OBAT-OBAT FARMASI Harus ada izin Dinas Kesehatan Provinsi, jika tidak ada dari Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten 7. ALAT-ALAT LABORAT/KEDOKTERAN Harus ada izin Dinas Kesehatan Provinsi, jika tidak ada dari Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten 8. JASA PARKIR Harus ada izin dari DLLAJ (Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan) 9. SALON/RIAS PENGANTIN Harus ada izin dari Dinas Pariwisata 10. JASA SECURITY/KEAMANAN Harus ada izin dari POLRI/POLDA. 11. SPBU (Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum) Harus ada izin dari Pertamina. 12. RUMAH MAKAN Harus ada izin dari Dinas Pariwisata dan mempunyai HO. 13. TEMPAT PENUKARAN UANG (Money Changer)

Harus ada izin dari Bank Indonesia. 14. PRODUKSI MAKANAN, MINUMAN DAN OBAT SKALA RUMAH TANGGA Harus ada izin dari Departemen Kesehatan dan Badan POM.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->