Anda di halaman 1dari 34

DAYA AKTIF, REAKTIF & NYATA

MAKALAH

Diajukan untuk memenuhi salah tugas mata kuliah Teknik Tenaga Listrik

Disusun oleh : Alto Belly Asep Dadan H Candra Agusman Budi Lukman 0806365343 0806365381 0806365583 0806365513

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA 2010

DAFTAR ISI
I. PENDAHULUAN II. PEMBAHASAN
2.1. Dasar Teori 2.1.1 Pengertian Daya 2.1.2 Daya Aktif 2.1.3 Daya Reaktif 2.1.4 Daya Nyata 2.1.5 Segitiga Daya 2.1.6 Faktor Daya 2.2 Sifat Beban Listrik 2.2.1 Beban Resistif 2.2.2 Beban Induktif 2.2.3 Beban Kapasitif 2.3 Kompensasi Daya 2.3.1 Metoda Perhitungan Biasa 2.3.2 Metoda Tabel Kompensasi 2.3.3 Metoda Diagram 2.3.4 Metoda Kwitansi PLN 2.3.5 Metoda Segitiga Daya 2.4 Cara Pemasangan Kapasitor 2.4.1 Koneksi Langsung 2.4.2 Koneksi Tidak Langsung

III. PERENCANAAN
3.1 Aplikasi Pada Jaringan Listrik Industri

IV. EVALUASI
4.1 Tanya Jawab

V. KESIMPULAN VI. DAFTAR PUSTAKA VII. BIOGRAFI

PENDAHULUAN
Dengan semakin tingginya tarif listrik, maka tuntutan efisiensi dalam pemakaian daya listrik adalah menjadi pertimbangan utama. Efisiensi penggunaan daya listrik dipengaruhi oleh banyak faktor. Diantaranya adalah kualitas daya listrik. Kualitas daya listrik sangat dipengaruhi oleh penggunaan jenis-jenis beban tertentu yang mengakibatkan turunnya efisiensi. Jenis-jenis beban yang mempengaruhi kualitas daya listrik adalah beban-beban induktif, seperti; motor induksi, kumparan, ballast, lampu TL. Demikian juga beban-beban non linier seperti; konverter dan inverter untuk drive motor, mesin las, furnace, komputer, ac, tv, lampu TL dan lain-lain. Baban-beban induktif akan menurunkan faktor daya sehingga dapat menyebabkan denda apabila faktor daya kurang dari 0.85 lag, sedangkan beban-beban non linier tersebut menimbulkan harmonisa yang dampaknya akan mempengaruhi kualitas daya, sehingga menimbulkan kerugian - kerugian. Kerugian yang disebabkan oleh harmonisa umumnya adalah berupa : - Panasnya mesin-mesin listrik karena rugi histerisis dan arus eddy meningkat - Turunnya torsi motor yang diakibatkan oleh harmonisa urutan negatif - Kegagalan fungsi relay (kadang-kadang trip sendiri) sehingga mengganggu kontinuitas produksi - Terjadinya resonansi antara kapasitor bank dan generator/trafo yang dapat menyebabkan gangguan-gangguan pada sistem. - Turunnya efisiensi sehingga menyebabkan rugi daya. - Kesalahan pembacaan pada meter-meter listrik konvensional seperti kwh meter (tidak berbasis thrue RMS) - Panasnya trafo sehingga menurunkan efiensi maupun bisa menyebabkan terbakarnya trafo. - Panasnya kabel/kawat netral akibat harmonisa urutan nol sehingga mengganggu sistem instalasi Sedangkan gangguan lain adalah gangguan yang disebabkan karena adanya fluktuasi pemakaian beban, terutama untuk beban-beban yang bersifat on/off seperti crane, furnace, pompa, welding dll. Gangguan ini dapat mengakibatkan kerusakan-kerusakan antara lain adalah; - Kerusakan pada sistem instalasi, - Terganggunya peralatan lain, - Terputusnya suplai daya, - Lepas sinkron, Kerusakan pada prime mover generator, terutama Diesel genset dengan pembebanan sampai 80%, sehingga pada akhirnya akan memperpendek usia pemakaian, seringnya maintenance dan akan memakan biaya pemeliharaan yang cukup besar. Untuk mendapatkan kualitas tenaga listrik yang baik, maka perlu dilakukan langkah-langkah perbaikan kualitas daya.

PEMBAHASAN
2.1 Dasar Teori 2.1.1 Pengertian Daya Daya adalah energi yang dikeluarkan untuk melakukan usaha. Dalam sistem tenaga listrik, daya merupakan jumlah energi yang digunakan untuk melakukan kerja atau usaha. Daya listrik biasanya dinyatakan dalam satuan Watt atau Horsepower (HP), Horsepower merupakan satuan daya listrik dimana 1 HP setara 746 Watt atau lbft/second. Sedangkan Watt merupakan unit daya listrik dimana 1 Watt memiliki daya setara dengan daya yang dihasilkan oleh perkalian arus 1 Ampere dan tegangan 1 Volt. Daya dinyatakan dalam P, Tegangan dinyatakan dalam V dan Arus dinyatakan dalam I, sehingga besarnya daya dinyatakan : P=VxI P = Volt x Ampere x Cos P = Watt

Gambar 1 Arah aliran arus listrik 2.1.2 Daya Aktif Daya aktif (Active Power) adalah daya yang terpakai untuk melakukan energi sebenarnya. Satuan daya aktif adalah Watt. Misalnya energi panas, cahaya, mekanik dan lain lain. P = V. I . Cos P = 3 . VL. IL . Cos
Daya

ini digunakan secara umum oleh konsumen dan dikonversikan dalam bentuk kerja. Daya reaktif adalah jumlah daya yang diperlukan untuk pembentukan medan magnet. Dari

2.1.3 Daya Reaktif pembentukan medan magnet maka akan terbentuk fluks medan magnet. Contoh daya yang menimbulkan daya reaktif adalah transformator, motor, lampu pijar dan lain lain. Satuan daya reaktif adalah Var.

Q = V.I.Sin Q = 3 . VL. IL. Sin 2.1.4 Daya Nyata Daya nyata (Apparent Power) adalah daya yang dihasilkan oleh perkalian antara tegangan rms dan arus rms dalam suatu jaringan atau daya yang merupakan hasil penjumlahan trigonometri daya aktif dan daya reaktif. Satuan daya nyata adalah VA.

Gambar 2 Penjumlahan trigonometri daya aktif, reaktif dan semu S = P + jQ, mempunyai nilai/ besar dan sudut S=S S = P2 + Q2 S = P + jQ Dari gambar 2 terlihat bahwa P = V.I Cos Q = V. I Sin maka : S1 = V. I. Cos + j V. I Sin S1 = V. I. (Cos + j Sin ) S1 = V. I. ej S1 = V. I S1 = V. I * Sedangkan untuk rangkaian tiga phasa mempunyai 2 bentuk hubungan yaitu :

Untuk mendapatkan daya satu phasa, maka dapat diturunkan persamaannya seperti di bawah ini :

Hubungan Wye (Y)

Gambar 3 Hubungan bintang dimana : VRS = VRT = VST = VL ; Tegangan antar phasa VRN = VSN =VTN = VP ; Tegangan phasa IR = IS = IT = IL (IP) ; Arus phasa /Arus saluran Bila IL adalah arus saluran dan IP adalah arus phasa, maka akan berlaku hubungan : IL = I P VL = 3 VP Hubungan Delta ()

Gambar 4 Hubungan delta Di mana : IRS = IST = ITR = IP ; Arus phasa IR = IS =IT = IL ; Arus saluran VRS = VST = VTR = VL (VP) ; Tegangan antar phasa Bila VL adalah tegangan antar phasa dan VP adalah tegangan phasa maka berlaku hubungan : VL = VP IL = 3 . I P Dari kedua macam rangkaian di atas, untuk mendapatkan daya tiga phasanya maka dapat digunakan rumus :

S(3) = 3 . VL. IL 2.1.5 Segitiga Daya Segitiga daya merupakan segitiga yang menggambarkan hubungan matematika antara tipetipe daya yang berbeda (Apparent Power, Active Power dan Reactive Power) berdasarkan prinsip trigonometri.

Gambar 4 Diagram faktor daya dimana berlaku hubungan : S = P2 + Q2 P = S / Cos Q = S / Sin 2.1.6 Faktor Daya Faktor daya (Cos ) dapat didefinisikan sebagai rasio perbandingan antara daya aktif (Watt) dan daya nyata (VA) yang digunakan dalam sirkuit AC atau beda sudut fasa antara V dan I yang biasanya dinyatakan dalam cos . Faktor Daya = Daya Aktif (P) / Daya Nyata (S) = kW / kVA = V.I Cos / V.I = Cos Faktor daya mempunyai nilai range antara 0 1 dan dapat juga dinyatakan dalam persen. Faktor daya yang bagus apabila bernilai mendekati satu. Tan = Daya Reaktif (Q) / Daya Aktif (P) = kVAR / kW karena komponen daya aktif umumnya konstan (komponen kVA dan kVAR berubah sesuai dengan faktor daya), maka dapat ditulis seperti berikut : Daya Reaktif (Q) = Daya Aktif (P) x Tan sebuah contoh, rating kapasitor yang dibutuhkan untuk memperbaiki faktor daya sebagai berikut : Daya reaktif pada pf awal = Daya Aktif (P) x Tan 1 Daya reaktif pada pf diperbaiki = Daya Aktif (P) x Tan 2 sehingga rating kapasitor yang diperlukan untuk memperbaiki faktor daya adalah : Daya reaktif (kVAR) = Daya Aktif (kW) x (Tan 1 - Tan 2)

Beberapa keuntungan meningkatkan faktor daya : # Tagihan listrik akan menjadi kecil (PLN akan memberikan denda jika pf lebih kecil dari 0,85) # Kapasitas distribusi sistem tenaga listrik akan meningkat # Mengurangi rugi rugi daya pada sistem # Adanya peningkatan tegangan karena daya meningkat. Jika pf lebih kecil dari 0,85 maka kapasitas daya aktif (kW) yang digunakan akan berkurang. Kapasitas itu akan terus menurun seiring dengan menurunnya pf sistem kelistrikan. Akibat menurunnya pf maka akan timbul beberapa persoalan diantaranya : # Membesarnya penggunaan daya listrik kWH karena rugi rugi # Membesarnya penggunaan daya listrik kVAR # Mutu listrik menjadi rendah karena jatuh tegangan (voltage drops) Denda atau biaya kelebihan daya reaktif dikenakan apabila jumlah pemakaian kVARH yang tercatat dalam sebulan lebih tinggi dari 0,62 jumlah kWH pada bulan yang bersangkutan sehingga pf rata rata kurang dari 0,85. sedangkan perhitungan kelebihan pemakaian kVARH dalam rupiah menggunakan rumus sebagi berikut : Kelebihan pemakaian kVARH = [ B 0,62 ( A1 + A2 )] Hk dimana : B = pemakaian kVARH A1 = pemakaian kWH WPB A2 = pemakaian kWH LWBP Hk = harga kelebihan pemakaian kVARH

Gambar 5 Hubungan daya aktif, reaktif dan kapasitansi Seperti terlihat pada gambar 5, daya reaktif yang dibutuhkan oleh induktansi selalu mempunyai beda fasa 90 dengan daya aktif. Kapasitor menyuplai kVAR dan melepaskan energi reaktif yang dibutuhkan oleh induktor. Ini menunjukan induktansi dan kapasitansi mempunyai beda fasa 180.

Beberapa strategi untuk koreksi faktor daya adalah : # Meminimalkan operasi dari beban motor yang ringan atau tidak bekerja # Menghindari operasi dari peralatan listrik diatas tegangan rata ratanya # Mengganti motor motor yang sudah tua dengan energi efisien motor. Meskipun dengan energi efisien motor, bagaimanapun faktor daya diperngaruhi oleh beban yang variasi. Motor ini harus dioperasikan sesuai dengan kapasitas rat ratanya untuk memperoleh faktor daya tinggi. # Memasang kapasitor pada jaringan AC untuk menurunkan medan dari daya reaktif. Selain itu, pemasangan kapasitor dapat menghindari : # Trafo kelebihan beban (overload), sehingga memberikan tambahan daya yang tersedia # Voltage drops pada line ends # Kenaikan arus / suhu pada kabel, sehingga mengurangi rugi rugi. Untuk pemasangan Capasitor Bank diperlukan : # Kapasitor, dengan jenis yang cocok dengan kondisi jaringan # Regulator, dengan pengaturan daya tumpuk kapasitor (Capasitor Bank) otomatis # Kontaktor, untuk switching kapasitor # Pemutus tenaga, untuk proteksi tumpuk kapasitor. Pada gambar 6, segitiga daya menunjukan faktor daya 0,70 untuk 100 kW (daya aktif) beban induktif. Daya reaktif yang dibutuhkan oleh beban adalah 100 kVAR. Dengan memasang 67 kVAR kapasitor, daya nyata akan berkurang dari 142 menjadi 105 kVA. Hasilnya terjadi penurunan arus 26% dan faktor daya meningkat menjadi 0,95. Energi listrik digunakan berbanding lurus dengan biaya produksi yang dikeluarkan. Semakin besar energi listrik yang digunakan maka semakin besar biaya produksi yang dibutuhkan. Dengan menggunakan power monitoring system dapat diketahui pemakaian energi listrik dan kondisi energi listrik dari peralatan listrik sehingga menigkatkan efisiensi dari energi listrik yang digunakan dalam pekerjaan dan meminimalkan rugi rugi pada sistem untuk penyaluran energi listrik yang lebih efisien dari sumber listrik ke beban.

Gambar 6 Kompensasi daya reaktif Faktor daya terdiri dari dua sifat yaitu faktor daya leading dan faktor daya lagging. Faktor daya ini memiliki karakteristik seperti berikut : Faktor Daya leading Apabila arus mendahului tegangan, maka faktor daya ini dikatakan leading. Faktor daya leading ini terjadi apabila bebannya kapasitif, seperti capacitor, synchronocus generators, synchronocus motors dan synchronocus condensor.

Gambar 7 Faktor daya leading

Gambar 8 Segitiga daya untuk beban kapasitif Faktor Daya lagging Apabila tegangan mendahului arus, maka faktor daya ini dikatakan lagging. Faktor daya lagging ini terjadi apabila bebannya induktif, seperti motor induksi, AC dan transformator.

Gambar 9 Faktor daya lagging

Gambar 10 Segitiga daya untuk beban induktif 2.2 Sifat Beban Listrik Dalam suatu rangkaian listrik selalu dijumpai suatu sumber dan beban. Bila sumber listrik DC, maka sifat beban hanya bersifat resistif murni, karena frekuensi sumber DC adalah nol. Reaktansi induktif (XL) akan menjadi nol yang berarti bahwa induktor tersebut akan short circuit. Reaktansi kapasitif (XC) akan menjadi tak berhingga yang berarti bahwa kapasitif tersebut akan open circuit. Jadi sumber DC akan mengakibatkan beban beban induktif dan beban kapasitif tidak akan berpengaruh pada rangkaian. Bila sumber listrik AC maka beban dibedakan menjadi 3 sebagai berikut : 2.2.1 Beban Resistif Beban resistif yang merupakan suatu resistor murni, contoh : lampu pijar, pemanas. Beban ini hanya menyerap daya aktif dan tidak menyerap daya reaktif sama sekali. Tegangan dan arus se-fasa. Secara matematis dinyatakan : R=V/I

Gambar 11 Arus dan tegangan pada beban resistif 2.2.2 Beban Induktif Beban induktif adalah beban yang mengandung kumparan kawat yang dililitkan pada sebuah inti biasanya inti besi, contoh : motor motor listrik, induktor dan transformator. Beban ini mempunyai faktor daya antara 0 1 lagging. Beban ini menyerap daya aktif (kW) dan daya reaktif (kVAR). Tegangan mendahului arus sebesar . Secara matematis dinyatakan :

XL = 2f.L Gambar 12 Arus, tegangan dan GGL induksi-diri pada beban induktif 2.2.3 Beban Kapasitif Beban kapasitif adalah beban yang mengandung suatu rangakaian kapasitor. Beban ini mempunyai faktor daya antara 0 1 leading. Beban ini menyerap daya aktif (kW) dan mengeluarkan daya reaktif (kVAR). Arus mendahului tegangan sebesar . Secara matematis dinyatakan : XC = 1 / 2fC

Gambar 13 Arus, tegangan dan GGL induksi-diri pada beban kapasitif 2.3 Kompensasi Daya Terdapat beberapa cara untuk melakukan koreksi daya reaktif, cara cara yang biasa digunakan adalah sebagai berikut : 2.3.1 Metoda Perhitungan Biasa Data yang diperlukan antara lain adalah daya aktif (kW). Power factor lama (Cos 1) dan Power factor baru (Cos 2). Daya yang diperoleh dari persamaan : S = P / Cos 1 keterangan : S = Daya nyata (kVA) P = Daya aktif (kW) Daya reaktif dari pf lama dan pf baru diperoleh dari persamaan : QL = P Tan 1 QB = P Tan 2 keterangan : QL = Daya reaktif pf lama (kVAR) QB = Daya reaktif pf baru (kVAR)

Daya reaktif yang dikompensasi oleh capacitor bank adalah : QC = QL - QB keterangan : QC = Daya yang dikompensasi kapasitor (kVAR) contoh perhitungan : Data yang diketahui : Daya nyata 22 MVA, Tegangan 20 kV, 3 Phasa, 50 Hz, Cos 1 = 0.5 lag, Cos 2 = 0.95 lag Perhitungan : Cos 1 = 0.5 ----------------------------- Tan 1 = 1,732 Cos 2 = 0.95 ---------------------------- Tan 2 = 0,3287 P = S Cos 1 P = 22 x 106 x Cos 0,5 P = 11 MVA maka : QC = QL - QB QC = P [ Tan 1 - Tan 2 ] QC = 11 x 106 [ 1,732 0,3287 ] QC = 15, 4363 MVAR 2.3.2 Metoda Tabel Kompensasi Untuk menghitung besarnya daya reaktif dapat dilakukan melalui tabel kompensasi, tabel ini menyajikan suatu data dengan input faktor daya mula mula sebesar Cos 1 dan faktor daya yang diinginkan Cos 2 maka besarnya faktor pengali dapat dilihat melalui tabel kompensasi. Berikut data tabel kompensasi :

Tabel 1 Cos Untuk Kompensasi

dengan kasus yang sama tetapi diselesaikan dengan Tabel Cos Untuk Kompensasi. Data semula adalah : Daya nyata 22 MVA, Tegangan 20 kV, 3 Phasa, 50 Hz, Cos 1 = 0.5 lag, Cos 2 = 0.95 lag perhitungan : Dari nilai Cos 1 = 0.5 lag sebelum dan Cos 2 = 0.95 lag yang diinginkan maka dilihat dalam Tabel

Cos nilainya adalah 1,4. Kemudian tentukan nilai beban daya aktif : P = S Cos 1 P = 22 x 106 x Cos 0,5 P = 11 MVA setelah nilai beban aktif diketahui maka tinggal dikalikan dengan hasil pengali yang diperoleh dari Tabel Cos , yaitu : P = 11 MVA x faktor pengali P = 11 MVA x 1,4 P = 15,4 MVAR Dari hasil perhitungan yang berbeda didapat diperoleh hasil yang sama. 2.3.3 Metoda Diagram Dalam menentukan besarnya kapasitor yang dibutuhkan diperlukan diagram sebelum kompensasi dan sesudah kompensasi. Ditunjukkan dalam gambar 14, sebelum ada perbaikan power

Gambar 14 Diagram daya untuk menentukan daya kapasitor faktor, dengan 1 dan setelah dilakukan perbaikan sesuai yang diinginkan ditunjukkan dengan 2. Maka besar daya kapasitor yang diperlukan adalah : QC = kW [ Tan 1 - Tan 2 ] Sebagai contoh, power faktor 0,8 lag sebelum diberi kapasitor bank, diinginkan power faktor diperbaiki menjadi 0,9 lag. Daya total yang didapatkan dari PLN sebesar 1100 kVA tidak terpakai semua oleh beban. Besarnya daya yang terpakai sekitar 845 kVA. Maka kapasitas kapasitor bank yang terpakai dapat dihitung sebagai berikut : Perhitungan : Sebelum kompensasi :

S = 1100 kVA Cos 1 = 0.8 lag ---------------------------- Sin 1 = 0,6 Q1 = S x Sin 1 Q1 = 1100 x 0,6 Q1 = 660 kVAR Sesudah kompensasi : S = 1100 kVA Cos 2 = 0.9 lag ---------------------------- Sin 2 = 0,44 Q2 = S x Sin 2 Q2 = 1100 x 0,44 Q2 = 484 kVAR Kapasitas kapasitor bank adalah : QC = Q1- Q2 QC = 660 484 QC = 176 kVAR 200 kVAR 2.3.4 Metoda Kwitansi PLN Metoda ini memerlukan data dari kwitansi PLN selama satu periode (misalnya 1 tahun). Kemudian data penghitungan diambil dari pembayaran denda kVARH yang tertinggi. Data lain yang diperlukan adalah jumlah pemakaian. Contoh : Suatu pabrik yang beroperasi 8 jam/hari, membayar denda pemakaian kVARH tertinggi pada tahun yang lalu untuk 63504 kVARH. Maka diperlukan capasitor bank dengan nilai : QC = kVARH tertinggi / waktu pemakaian QC = 63.504 kVARH / 8 jam x 30 hari QC = 264,6 kVAR. 2.3.5 Metoda Segitiga Daya Metoda ini dipakai jika data yang diketahui adalah Daya aktif (P) dan Daya nyata (S). Perhitungan metoda ini dilakukan dengan segitiga daya. Contoh : Daya aktif = 1253 kW, Daya nyata 1790 kVA, Cos 2 = 0.9 lag Perhitungan : Kerugian (kVARH)1 = S2 - P2 Q1 = 17902 - 12532 Q1 = 1278, 32 kVAR data Q1 merupakan daya reaktif sebelum diperbaiki. Bila diinginkan Cos 2 = 0.9 lag maka besarnya

P2 adalah : P2 = P1 / 0,9 P2 = 1253 / 0,9 P2 = 1392,22 kW sehingga daya reaktif yang baru adalah : Q2= S2 - P2 Q2= 17902 - 1392,222 Q2= 1125,08 kVAR Jadi, besarnya kapasitas kapasitor yang dibutuhkan adalah : QC = Q1- Q2 QC = 1278,32 1125,08 QC = 153, 24 kVar 150 kVAR 2.4 Cara Pemasangan Kapasitor Metoda pemasangan kapasitor dapat dibedakan menjadi 2 cara pemasanga, yaitu : 2.4.1 Koneksi Langsung Metoda ini digunakan pada beban beban yang besar dan mantap, contohnya pada motor motor besar dengan power faktor yang jelek dan beroperasi dalam jangka waktu yang panjang. Kapasitor dipasang paralel dengan beban dan dihubungkan dengan kontaktor/switch ON/OFF bersama sama dengan beban. Metoda ini memiliki keuntungan yaitu menghemat biaya dan tidak memerlukan regulator untuk mengatur kapasitor saat masuk dan keluar.

Gambar 15 Kapasitor dipasang secara direct connetion 2.4.2 Koneksi Tidak Langsung Metoda ini digunakan apabila terdapat beban induktif yang bervariasi besarnya di dalam suatu sistem distribusi listrik. Pada metoda ini kapasitor dipasang paralel dengan dengan distribution panel atau biasanya dipasang paralel dengan main distribution panel (MDP). Beban yang berubah akan menyebabkan suatu over compensation, sehingga harus dipasang suatu alat pengatur power faktor yang diinginkan. Alat ini dinamakan automatic power factor regulator (APFR) yang dapat diatur secara manual atau otomatis.

Gambar 16 Kapasitor dipasang secara indirect connection

PERENCANAAN
3.1 Aplikasi Pada Jaringan Listrik Industri

EVALUASI
4.1 Tanya Jawab 4.1.1 Bagaimanakah cara menghitung rekening listrik? Jelaskan! Jawab : Rekening listrik, seperti diketahui, merupakan biaya yang wajib dibayar pelanggan setiap bulan. Ada beberapa komponen dalam menghitung rekening listrik: 1. Biaya Beban: Adalah biaya yang besarnya tetap, dihitung berdasarkan daya kontrak (lihat Tabel 3.2, hal.12). Khususnya untuk golongan tarif H-3, I-4 untuk tanur busur dan I-5 Biaya Beban dihitung berdasarkan pembacaan kVA Max. 2. Biaya Pemakaian (kWH): Adalah biaya pemakaian energi, dihitung berdasarkan jumlah pemakaian energi yang diukur dalam kWh (lihat juga Tabel 3.2, hal.12). Untuk golongan tarif tertentu, pemakaian energi ini dipilih menjadi dua bagian yaitu: 1. Pemakaian WBP dan pemakaian LWBP (lihat juga Tabel 3.2, hal.12) 2. Untuk golongan tarif R-2 Biaya Pemakaian dihitung berdasarkan sistem blok (lihat hal 10). 3. Biaya Kelebihan kVARh: Adalah biaya yang dikenakan untuk pelanggan-pelanggan Golongan Tarif S-4, SS-4, U-3, H-2, H-3, I-3, I-4, I-5 dan G-2, jika faktor daya rata-rata bulanan pelanggan kurang dari 0,85 induktif. Besarnya Biaya Kelebihan kVARh ini juga dapat dilihat pada Tabel 3.2 4. Biaya Pemakaian Trafo/Sewa Trafo: Adalah biaya yang dikenakan untuk pelanggan tertentu, yang tidak dapat menyediakan trafo sendiri. 5. Pajak Penerangan Jalan (PPJ): Adalah pajak yang dipungut oleh Pemerintah Daerah (Pemda) berdasarkan Peraturan Daerah (Perda). Besarnya pajak juga ditentukan oleh Perda. Komponen ini disetorkan ke Kas Pemda, dan masuk sebagai Pendapatan Asli Daerah (PAD). 6. Biaya Materai: Besarnya sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Tabel 3.2Tarif Dasar Listrik 1994


Golon Sambung Penjelasan gan an No. Golongan TR/TM/T Tarif T Tarif 1. S - 1 2. S - 2 Pemakai Sangat Kecil Badan Sosial Kecil Badan Sosial Sedang Badan Sosial Besar TR TR Bata Daya Biaya Kelebihan Biaya Pemakai Pem. BP Beban UJL an kVARH (RP/VA (Rp/kVA (RP/VA) (Rp/kW (Rp/kVAR ) ) H) H) *5) *6) *9)

3. S - 3

TR

4. S - $

TM

s/d 200 *) VA 250 VA s/d 2.200 3.360,00 56,00 Va 2.201 VA s/d 4.640,00 76,00 200kVA WBP=15 201 kVA 8,50 5.020,00 ke atas LWBP= 117,50 WBP=19 201 kVA 4,50 6.060,00 ke atas LWBP=1 44,00 250 VA s/d 3.980,00 *2) 500VA 501 VA s/d 4.020,00 *3) 2.200VA 2.201 VA s/d 6.600 8.080,00 227,00 VA 6601 VA 8.760,00 309,00 ke atas 250 VA s/d 2.200 6.260,00 179,50 VA 2.201 VA s/d 200 7.320,00 239,50 kVA WBP=24 201 kVA 0,50 5.180,00 ke atas LWBP= 178,00 622,00

150,00 31,00

200,00 43,00

124,50

125,005 47,00

Badan Sosial Besar, Dikelola 5. SS - 4 Swasta, Untuk Komersial Rumah 6. R - 1 Tangga Kecil Rumah 7. R - 2 Tangga Sedang Rumah 8. R - 3 Tangga Menengah Rumah 9. R - 4 Tangga Besar 10. U - 1 Usaha Kecil Usaha Sedang

TM

149,00

125,00 58,00

TR

150,00 45,00

TR

150,00 56,00

TR

200,00 78,00

TR

200,00 105,00

TR

150,00 66,00

11. U - 2

TR

200,00 77,00

12. U - 3

Usaha Besar Sambungan Sementara

TM

187,00

125,00 59,00

13. U - 4

TR

14. H - 1

Perhotelan Kecil Perhotelan Sedang Perhotelan Besar Industri Rumah Tangga Industri Kecil Industri Sedang Industri Menengah Industri Besar

TR

15. H - 2

TR

16. H - 3

TM

17. I - 1

TR

18. I - 2

TR

19. I - 3

TR

20. I - 4 21. I - 5

TM TT

Gedung 22. G - 1 Kantor Pemerintah Gedung Kantor 23. G - 2 Pemerintah Besar Peneranga 24. J Jalan Umum KETERANGAN :
No Gol Batas Tarif Daya 60 75 100 S-1 *) 125 150 175 200 Harga Langganan Rp. Per Bulan 2.150,00 2.750,00 3.550,00 4.500,00 5.300,00 6.100,00 6.750,00

TR

TM

250 VA s/d 99 4.600,00 118,00 kVA 100 kVA s/d 200 6.220,00 171,00 kVA WBP=21 201 kVA 2,00 5.400,00 ke atas LWBP= 157,00 450 VA s/d 2.200 4.080,00 80,50 VA 2.201 VA s/d 13,9 4.760,00 93,50 kVA WBP=16 14 kVA 9,50 s/d 200 5.760,00 LWBP kVA =125,50 201 kVA 5.060,00 *4) keatas 30.000 kVA ke 4.780,00 109,50 atas 250 VA s/d 200 8.500,00 188,50 kVA WBP=17 201 kVA 6,50 4.560,00 ke atas LWBP= 130,50 165,00

*7)

46,00

171,00

200,00 62,00

164,00

125,005 48,00

150,00 21,00

200,00 25,00

132,00

200,00 43,00

122,50 114,00

125,00 41,00 100,00 39,00

*7)

70,00

134,00

125,00 41,00

TR

*8)

*9)

*2) s/d 60 jam nyala per bulan = Rp. 81,00/kWh >60 jam nyala per bulan = Rp. 109,50/kWh *3) s/d 60 jam nyala per bulan = Rp. 96,50/kWh >60 jam nyala per bulan = Rp. 147,00/kWh *4) Untuk pemakaian < 350 jam nyala per bulan : - Pada WBP = Rp. 142,00/kWh - Pada LWBP = Rp. 117,50/kWh Untuk pemakaian > 350 jam nyala per bulan : WBP = LWBP = Rp.. 117,50/kWh *5) Dengan faktor daya kurang dari 0,85 (rata-rata per bulan )

WBP : Waktu Beban Puncak (Pukul 22.00-18.00 WIB) LWBP : Luar Waktu Beban Puncak (Pukul 18.00 -22.00) BP : Biaya Penyambungan UJL : Uang Jaminan Langganan TR : Tegan gan Rendah (220 V/380 V)

TM : Tegangan Menengah (20kV) TT : Tegangan Tinggi (150 kV) 4.1.2 Sebutkan golongan pelanggan menurut PT. PLN (PERSERO)? Jawab : Berdasarkan Golongan Tarif Tenaga Listrik itu, maka kita mengenal ada 24 golongan pelanggan PT. PLN (PERSER). Secara lengkap, 24 golongan pelanggan PT. PLN (PERSERO) itu dapat dilihat pada Tabel 3.1 di bawah ini.
NO

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24.

GOLONGAN TARIF S-1 S-2 S-3 S-4 SS - 4 R-1 R-2 R-3 R-4 U-1 U-2 U-3 U-4 H-1 H-2 H-3 I-1 I-2 I-3 I-4 I-5 G-1 G-2 J

PENJELASAN PEMAKAI SANGAT KECIL BADAN SOSIAL KECIL BADAN SOSIAL SEDANG BADAN SOSIAL BESAR BADAN SOSIAL BESAR DIKELOLA SWASTA UNTUK KOMERSIAL RUMAH TANGGA KECIL RUMAH TANGGA SEDANG RUMAH TANGGA MENENGAH RUMAH TANGGA BESAR USAHA KECIL USAHA SEDANG USAHA BESAR SAMBUNGAN SEMENTARA PERHOTELAN KECIL PERHOTELAN SEDANG PERHOTELAN BESAR INDUSTRI RUMAH TANGGA INDUSTRI KECIL INDUSTRI SEDANG INDUSTRI MENENGAH INDUSTRI BESAR GEDUNG PEMERINTAH KECIL/SEDANG GEDUNG PEMERINTAH BESAR PENERANGAN JALAN UMUM

SISTEM TEGANGAN TR TR TR TM TM TR TR TR TR TR TR TM TR TR TR TM TR TR TR TM TT TR TM TR

BATAS DAYA S/D 200 VA 250 VA S/D 2200 VA 201 kVA KEATAS 201 kVA KEATAS 201 kVA KEATAS 250 VA S/D 200 VA 501 VA S/D 2200 VA 2201 VA S/D 6600 VA 6601 VA KEATAS 250 VA S/D 2200 VA 2201 VA S/D 200 kVA 201 kVA KEATAS 250 VA S/D 99kVA 100kVA S/D 200 kVA 201 kVA KEATAS 450 VA S/D 2200VA 2201 VA S/D 13.9 kVA 14 kVA S/D 200 kVA 201 kVA KEATAS 30,000 kVA KEATAS 250 VA S/D 200 kVA 201 KVA KEATAS

4.1.3 Tuan Singgodimedjo pelanggan tarif R2 dengan daya tersambung 2200 VA. Stand kWh -

Meter yang dicatat pada akhir Pebruari 93 adalah 070016, dan yang dicatat bulan sebelumnya adalah 069325. Berapa rekening listrik yang harus dibayar untuk periode tersebut? Jawab : Pemakaian Kwh = Stand meter akhir - Stand meter yang lalu
= 70016 - 69325 = 691 kWh 1. Biaya Beban = 2200 VA x Rp. 4.020,-/kVA = 2,2 kVA x Rp. 4.020,-/kVA = Rp. 8.844, dibulatkan 2. Biaya Pemakaian Blok I = 60 jam x 2,2 x Rp. 96,50 = 132 x Rp. 96,50 = Rp. 12.738,- dibulatkan

= Rp. 8.845,-

= Rp. 12.740,-

3. Biaya Pemakaian Blok II=(Pemakaian Total - pemakaian Blok I) x Rp.147,= (691 - 132) x Rp.147,= Rp. 82.173,- dibulatkan = Rp. 82.175,Biaya Beban = Biaya Pemakaian = Rp. 103.760,4. Pajak Penerangan Jalan = 3 % x Rp. 103.760,5. Biaya Materai = Rp. 3.115,= Rp. 5.00,Total rekening yang harus dibayar = Rp. 107.375,-

Rekening Listrik Pelanggan Tarif R-2 milik Tuan Singgodimejo

4.1.4 PT Maju Mundur, pelanggan PT. PLN (PERSERO) tarif I-4, dengan daya 329 kVA dipasok dengan tegangan 380 V/220 V (sewa trafo). Data pencatatan stand kWh - Meter dan kVARh - Meter seperti berikut:
- kWh - Meter : LWBP : WBP - kVARh - Meter : stand yang lalu = 03465 *) stand akhir = 03531 **) : stand yang lalu = 00936 *) stand akhir = 00945 **) stand yang lalu = 01475 *) stand akhir = 01530 **)

Faktor meter untuk kWh - Meter dan kVARh - Meter adalah 800. Berapa rekening listrik yang harus dibayar untuk periode tersebut? *) Lihat rekening bulan sebelumnya **) Dibaca pada pengukur bulan ini Jawab :
Pemakaian Pemakaian Pemakaian Pemakaian Kelebihan Biaya Biaya Biaya Biaya kWh WBP = (945 - 936) x 800 kWh = kWh LWBP= (3531 - 3465) x 800 kWh = kWh Total= 7.200 kWh + 52.800 kWh = kVARh = (1530 - 1475) x 800 kVARh = Pemakaian kVARh = (44.000 - 0,62 x 60.000) kVARh= 7.200 kWh 52.800 kWh 60.000 kWh 44.000 kVARh 6.800 kVARh

1. 2. 3. 4.

Beban = 329.000 VA x Rp. 5.060,-/VA Pemakaian kWh LWBP = 52.800 x Rp. 117.50,-/kVA Pemakaian kWh WBP = 7.200 x Rp. 142,kelebihan pemakaian kVARh = 6.800 x Rp. 1225,50

=Rp.1.664.740,=Rp.6.204.000,=Rp.1.022.400,=Rp. 833.000,-

Biaya Beban + Biaya Pemakaian +Biaya kelebihan kVARh = Rp. 9.724.140,5. Pajak Penerangan Jalan = 3 % x Rp. 9.724.142,= Rp. 291.724,20 dibulatkan 6. Sewa Trafo = 329 kVA x Rp. 2.450,-/kVA 7. Biaya materai Total Rekening Yang harus Dibayar = Rp. 291.725,= Rp. 806.050,Rp. 1.000,= Rp. 10.822.915,-

Rekening listrik pelanggan tarif ganda untuk tarif 1-4 dengan sewa trafo milik PT. Maju Mundur

4.1.5 Jelaskan kelebihan dan kekurangan pemakaian beban resistif, induktif dan kapasitif ? Jawab : Kelebihan Pemakaian Beban Resistif Tegangan dapat diatur Mengurangi overload Beban Induktif Menyerap daya aktif Menyerap daya reaktif Menghemat daya aktif Beban Kapasitif Menyerap daya aktif Mengeluarkan daya reaktif Meningkatkan pf Mengurangi kerugian

Kekurangan Pemakaian Beban Resistif Menyebabkan panas Kenaikan arus/suhu kabel Menyebabkan overload Beban Induktif Menyebabkan harmonik Tegangan menjadi unstable Beban Kapasitif Pemborosan daya aktif Efisiensi menurun Menyebabkan drop tegangan Merusak faktor daya

KESIMPULAN
Energi yang disipasi atau dihamburkan oleh beban disebut sebagai daya aktif. Daya aktif dilambangkan oleh huruf P dan diukur dalam satuan W (Watt).Energi hanya terserap dan kembali ke sumbernya karena sifat beban yang reaktif ini maka disebut sebagai daya reaktif. Daya reaktif dilambangkan dengan huruf Q dan diukur dalam satuan VAR (Volt-Amps-reaktif). Energi total dalam rangkaian arus bolak-balik, baik dihamburkan, diserap ataupun yang kembali disebut sebagai daya semu. Daya semu dilambangkan dengan huruf S dan diukur dalam satuan VA (Volt-Amps).Ketiga jenis daya secara trigonometri terkait satu sama lain. Dalam segi tiga siku-siku, P adalah garis mendatar yang mengapit sudut, Q adalah garis tegak dihadapan sudut dan S adalah garis sisi miring dan mengapit sudut. Sudut yang diapit garis adalah sudut phasa rangkaian impedansi (Z).

DAFTAR PUSTAKA
[1]. www. Indo.net.id/pln [2]. www.plnjaya.co.id/pelayanan [3]. PUIL 2000 [4]. Kadir, A., Distribusi dan Utilisasi Tenaga Listrik, Jakarta : UI Press, 2000. [5]. Sumardjati, P., Instalasi Motor, Bandung : POLBAN, 2000. [6]. Tinus, A., Studi Pengaruh Capasitor Bank Switching Terhadap Kualitas Daya Listrik Di Gardu Induk Waru PLN P3B, Surabaya : Universitas Kristen Petra, 2007.

BIOGRAFI

Alto Belly

Asep Dadan H

NO PICTURE

Budi Lukman

Candra Agusman