Anda di halaman 1dari 4

BATANG TARIK.

Pengertian batang tarik Batang tarik adalah batang-batang dari struktur yang dapat menahan pembebanan tarik yang bekerja searah dengan sumbuhnya. Contoh umum pada batang tarik adalah batang-batang bawah dari sebuah rangka batang dan batang lentur yang biasa dipakai untuk memeriksa kelurusan. Rumus tegangan tarik merupakan dasar perhitungan analisis atau desain elemen struktur tarik rumus tersebut dapat ditulis :

tr = P/An
Dimana : P = Gaya aksial yang dialami tr = tegangan tarik aksial izin An = Luas netto penampang melintang elemen struktur yang dialami gaya aksial. Rangka batang (Planar Truss ) Berbentuk lurus, prismatis dan langsing Dimensi penampang lebih kecil dibanding dengan panjang batang. Berat dari batang juga cukup kecil dibanding dengan beban luar dan dapat diabaikan Titik kumpul diasumsikan sebagai internal hinge atau frictionless pins Beban hanya diberikan pada titik kumpul dalam bentuk beban terpusat Sebagai konsekuensi dari asumsi tersebut, rangka batang menjadi struktur hanya menanggung beban aksial saja Struktur batang tarik banyak dijumpai di kontruksi,antara lain : jembatan, rangka atap, menara,

ikatan angin dan lain-lain.

Contoh profil batang tarik dapat dilihat digambar dibawah ini :

(a).pelat

(b).bulat pejal (c).profil kanal

(d).profil siku

(a).profil siku ganda

(a).profil siku bintang

(a).profil WF

(a).profil kanal ganda Penampang bruto dan luas efektif bruto

(a).profil S

Luas penampang bruto : sebuah batang Ag yang didefinisikan sebagai hasil perkalian antara tebal dan lebar bruto batang. Luas penampang netto : didefinisikan sebagai perkalian anatara lebar batang dan lebar nettonya Lebar netto didapat dengan mengurangi lebar bruto dengan lebar dari lubang tempat sambungan yang terdapat pada suatu penampang Ag = LUAS PENAMPANG BRUTO

Penampang bruto, netto dan efektif netto (sambungan) Desain batang tarik didasarkan pada ijin tegangan tarik dimana tegangan yang terjadi tidak boleh melampaui tegangan ijin. Bila ada lubang maka luas penampang melintangnya adalah luas netto ( luas netto luas lubang ) Untuk menahan beban diapakai safety faktor ( faktor keamanan ) yang cukup terhadap kehancuran.

Untuk membatasi kelangsingan batang tarik Batang utama Batang penyongkong Ket : L = Panjang batang i = jari-jari kelembaman Pengaruh penempatan lubang terhadap luas netto : Luas netto efektif akibat lubang tidak boleh melampaui 85% dari luas penampang Bruto (AISC). Tegangan rata-rata pada batang tarik yang berlubang tidak boleh lebih besar dari 0,75 x tegangan dasar (75% ) dan luas lubang 15% luas penampang Bruto. : L / i = 240 : L / i = 300

Contoh soal : Dik : dari batang tarik berikut, yang terbuat dari profil siku L100.150.10 dengan lubang = 25 mm

Ditanyakan : An minimum.?

Penyelesaian : Luas kotor Ag = 2420 mm ( tabel profil baja ) Lebar lubang = 25 + 2 = 27 mm Potonagan AC = An = 2420 2 (27) (10) = 1880 mm Potongan ABC = An = 2420 = -3 (27)(10) + 75 10/4x60 + 75x10/4x105 = 1978,3 mm Periksa terhadap syarat An = 0,85 . Ag 0,85 Ag = 0,85 (2420) = 2057 mm Jadi An minimum adalah = 1880 mm