Anda di halaman 1dari 8

BAB II TINJAUAN TEORI

1. Pengertian

Kanker Rahim (uterus) atau yang sebenarnya adalah kanker jaringan endometrium adalah kanker yang sering terjadi di endometrium, tempat dimana janin tumbuh, sering terjadi pada wanita usia 60-70 tahun. (http://infokomaccess.blogspot.com/2011/07/blog-post.html) Kanker rahim adalah suatu kanker di dalam jaringan rahim yang merupakan suatu rongga kosong, berbentuk buah pear, dimana janin tumbuh dan berkembang selama masa kehamilan, mulai dari bentuk sel telur yang dibuahi benih jantan sampai bentuk janin hingga proses kelahiran bayi. Kanker korpus uterus adalah penyakit akibat tumor ganas pada daerah 2/3 bagian atas rahim sebagai akibat dari adanya pertumbuhan jaringan yang tidak terkontrol dan merusak jaringan normal di sekitarnya (Sarwono,1994). Kanker korpus uterus dianggap primer jika berasal dari endometrium atau miometrium. Dianggap tumor ganas endometrium bila histologi berjenis adenokarsinoma atau adenoakantoma. Kanker endometrium dalam perjalanan etiologinya didahului oleh proses prakanker yaitu hyperplasia endometrium. Hyperplasia endometrium yang atipik merupakan lesi prakanker dari kanker endometrium, sedangkan hyperplasia yang non atipik saat ini dianggap bukan merupakan lesi prakanker endometrium. Kanker korpus uteri yang kerap dijumpai adalah sarcoma uterus. Sarcoma dapat berasal dari otot, dari stroma endometrium, ataupun dari sel lemak. Sifat sarcoma umumnya sangat ganas dan cepat mengalami rekurensi dengan sifat yang tidak memberi respon pengobatan radioterapi ataupun kemoterapi yang baik. (Epidemologi Kanker pada Wanita). 2. Pola Penyabaran Keganasan pada endometrium biasanya bertumbuh lambat dan tetap terbatas dalam waktu yang lama. Sel-sel ganas berkembang terus dan akan menginvasi stroma endometrium dan miometrium. Miometrium berfungsi sebagai benteng dan jika miometrium telah ditembus, umumnya penyebaran sudah luas dan jauh. Penyebaran melalui permukaan akan sampai ke serviks, tuba, peritoneum, sedangkan yang menembus miometrium akan sampai pada peritoneum

visceral dan parametrium. Kelenjar-kelenjar limfe biasanya baru terinvasi pada tingkat lanjut. Kelenjar limfe sudah terinvasi sebanyak 7,6% pada G1, 13,0% pada G2, dan sebanyak 28,6% pada G3. Ditinjau dari segi tingkat klinik, kelenjar limfe sudah diinvasi sebanyak 10,6% pada tingkat 1 dan 36,5% pada tingkat II. Jika proses sudah mencapai pada serviks maka penyebaran akan menyerupaicarcinoma servicis uteri. Melalui saluran limf penyebaran dapat mencapai ovarium; sepanjang ligamentum rotundum penyebaran dapat sampai di daerah inguinal; jika proses terdapat di tanduk uterus, kelenjar paraaortik lebih mudah disebari. Berbeda dengan hal di atas, proses yang terjadi di isthmus akan menyebar seperti pada carcinoma servicis uteri. Penyebaran yang sering terjadi ialah ke dinding vagina depan karena eratnya hubungan antara pleksus (vena dan limf) antara uterus dan daerah pravesikal. Golongan histologik G2 dan G3 lebih cepat menyebar menembus miometrium sedangkan tumor yang masih berdegenarasi baik G1 cenderung bertambah ke cavum uteri. (Kanker Ginekologik). 3. Klasifikasi (pada tahun 1998 FIGO menetapkan criteria surgical) Stadium IA (G1, G2, G3) : Tumor terbatas pada endometrium. Stadium IB (G1, G2, G3) : Menginvasi kurang dari setengah miometrium Stadium IC (G1, G2, G3) : Menginvasi lebih dari setengah miometrium. Stadium IIA (G1, G2, G3) : Mengenai kelenjar endoserviks Stadium IIB (G1, G2, G3) : Menginvasi stroma serviks Stadium IIIA (G1,G2,G3) : Menginvasi ke lapisan serosa dan/atau adneksa dan /atau pemeriksaan sitologi peritoneum positif Stadium IIIB (G1, G2, G3) : Metastasis ke vagina Stadium IIIC (G1, G2,G3) : Metastasis ke kelenjar getah bening pelvis dan/atau para-aorta Stadium IVA (G1, G2,G3) : Invasi ke kandung kemih dan/atau mukosa usus. Stadium IVB : Metastasis jauh termasuk ke rongga abdomen dan/atau kelenjar getah bening inguinal. Kanker endometrium dibagi atas derajat (G) sesuai dengan derajat diferensiasi histologik. G1 = 5% atau kurang gambaran pertumbuhan padat; G2 = 6-50% gambaran pertumbuhan padat G3 = > 50 % gambaran pertumbuhan padat. Catatan tentang penentuan derajat histopatologik 1.1. apabila terdapat inti sel yang atipik, yang jauh lebih berat dari derajat diferensiasi yang diperkirakan, tumor derajat I dan II diletakkan menjadi derajat tertinggi. 1.2. Pada adenokarsinoma, karsinoma sel jernih, dan karsinoma sel skuamos, bentuk nukleusnya menjadi priorutas utama.

1.3. Adenokarsinoma yang menunjukkan diferensiasi sel skuamosa, penentuan derajatnya bergantung pada bentuk nukleus dibagian glandular tumor. 4. Etiologi Etiologi dari kanker endometrium masih belum jelas meskipun disebagian besar kasus diduga berkembang melalui fase pramaligna neoplasia intraendometrial. Factor-faktor predisposisi yang perlu diingat ialah : 1. Keturunan Terjadinya mutasi pada gen yang mengatur perbaikan sel, yang disebut sebagai sindroma Lynch II. Sindrom ini menunjukkan adanya factor genetic yang berperan terhadap timbulnya kanker endometrium. Sindrom ini merupakan sindrom kanker kolon, kanker endometiurm dan kanker ovarium. 2. Golongan sosioekonomi tinggi yang banyak menggunakan kosmetik yang mahal-mahal yang banyak mengandung zat-zat kimia. 3. Obesitas Obesitas berhubungan dengan terjadinya peningkatan resiko sebesar 20 - 80 %. Wanita yang mempunyai kelebihan berat badan 11 - 25 kg mempunyai peningkatan resiko 3 kali dan 10 kali pada wanita yang mempunyai kelebihan berat badan lebih dari 25 kg. 4. Nulipara Pada wanita nulliparitas dijumpai peningkatan risiko sebesar 2-3 kali. 5. Diabetes Melitus Didapati peningkatan risiko sebesar 2,8 kali pada wanita penderita diabetes mellitus. 6. Hipertensi Sebesar 25-75% penderita mengidap hipertensi. 7. Estrogen eksogen Pada wanita menopause yang mengkonsumsi estrogen eksogen akan terjadi peningkatan risiko sebesar 4,5-13,9 kali. 8. Terlambat Menopause Wanita yang menopause sesudah umur 52 tahun akan terjadi peningkatan risiko sebesar 2,4 kali. Disamping itu dapat terjadi pada wanita pramenopause dengan sikius haid yang tidak teratur. 9. Merokok 10. Tamoxifen Wanita pengguna tamoxifen akan terjadi peningkatan resiko sebesar 2 - 3 kali. III. Histopatologi. 5. Tanda dan Gejala Tanda dan gejala yang paling sering ditemukan adalah perdarahan uterus abnormal dan/atau discharge uterus yang berupa metroragia atau perdarahan pascamenopause dan/atau keputihan, amenore, polimenore, oligomenore, menoragia.

6. Patofisiologi Kanker endometrium adalah jaringan atau selaput lender rahim yang tumbuh di luar rahim. Padahal, seharusnya jaringan endometrium melapisi dinding rahim. Kanker endometrium tumbuh pada ovarium, tuba falopii, dan saluran menuju vagina. Kanker ini bukan merupakan penyakit akibat hubungan seksual. Wanita muda maupun yang sudah tua dapat terkena penyakit ini. Walaupun pada umumnya yang terserang wanita yang sudah tua. Tumbuhnya jaringan endometrium di luar rahim kemungkinan disebabkan oleh darah menstruasi masuk kembali ke tuba falopii dengan membawa jaringan dari lapisan dinding rahim sehingga jaringan tersebut menetap dan tumbuh di luar rahim. Kemungkinan lain adalah jaringan endometrium terbawa ke luar rahim melalui pembuluh darah atau kelenjar getah bening. 7. Pathway (BELUM ADA) 8. Penatalaksanaan Pasien kanker endometrium lebih baik menjalani histerektomi atau histerektomi dengan radiasi daripada hanya radiasi saja. Prinsip terapinya adalah operasi, dengan atau tanpa radiasi adjuvant. Bebrapa uji klinis telah meneliti peran terapi hormonal dan kemoterapi sebagai terapi adjuvan pada kanker endometrium stadium awal. Namun, keduanya tidak menunjukkan keuntungan jika dibandingkan dengan tindakan operasi dan radiasi. Prosedur pembedahan standar histerektomi total ekstrafascial dengan salpingooforektomi bilateral. Pengambilan adneksa juga dianjurkan, karena meskipun adneksa kelihatan normal dapat mengandung mikrometastasis. Pengangkatan vaginal cuff tidak perlu dan tidak bermanfaat disbanding dengan eksisi jaringan parametrium pada kasus yang biasa. Jika pada saat praoperasi diketahui stroma serviks atau serviks terlibat, maka dilakukan histerektomi radikal yang telah dimodifikasi.(Epidemologi Kanker pada Wanita). Hasil operasi dikirimkan ke bagian hispatologik. Laporannya harus mencakup bebrapa hal berikut : 1. Tipe tumor dengan komponen minor secara detail, 2. Kedalaman invasi pada miometrium, 3. Luas dari miometrium yang tidak terlibat, 4. dan ada/tidak invasi pada kelenjar limfa. 9. Pemeriksaan Penunjang 1. Foto toraks x-ray untuk melihat kemungkinan metastasis ke paru 2. Pap Smear untuk menyingkirkan CA serviks.

3. Pemeriksaan laboratorium rutin (darah lengkap, fungsi liver, elektrolit) untuk menyingkirkan metastasis yang tersembunyi penyakit medis lainnya. 4. Pertimbangkan untuk melakukan sigmoidoskopi atau barium enema hanya pada pasien yang massanya dapat dipalpasi di luar uterus, yang disertai dengan gejala saluran pencernaan atau dengan riwayat kanker kolon di keluarga. 5. CT-scan harus dilakukan pada beberapa kasus untuk mengidentifikasi tempat primre kanker. (Panduan Penatalksanaan Kanker Ginekologik). 10. Pencegahan kanker rahim a. Jauhi rokok Nikotin mempermudah semua sel selaput lendir seluruh tubuh bereaksi dan mudah terangsang baik tenggorokan, paru, maupun leher rahim. b. Kebiasaan membersihkan vagina dengan baik. Pencucian vagina dengan zat-zat tertentu merangsang timbulnya kanker serviks. Sebaiknya pencucian vagina tidak memakai zat kimia, kecuali atas saran dokter. c. Tidak menaburi vagina dengan talk karena gatal dan basah. Pemakaian talk pada vagina perempuan usia subur, berisiko timbulnya kanker ovarium. Karena pada perempuan usia subur, terjadi luka di ovarium setiap peristiwa ovulasi. Talk bisa masuk ke dalam luka tersebut dan berisiko menimbulkan kanker. d. Tidak berganti-ganti pasangan Perilaku seperti ini berisiko terjadi kanker serviks dan kanker rahim. Hal ini berkaitan dengan infeksi Human Papiloma Virus (HPV). Virus ini menyebabkan sel mukosa menjadi cepat membelah hingga melebihi kebutuhan dan lama-lama meningkatkan resiko terjadi kanker.

BAB III KONSEP KEPERAWATAN


1. Pengkajian Pengumpulan data pada pasien dan keluarga dilakukan dengan cara anamnesa, pemeriksaan fisik, dan melalui pemeriksaan penunjang. a. Data pasien : Identitas pasien, usia, status perkawinan, pekerjaan jumlah anak, agama, alamat, jenis kelamin, dan pendidikan terakhir. b. Keluhan utama : pasien biasanya datang dengan keluhan nyeri dan perasaan rahim berkontaksi. c. Riwayat penyakit sekarang : biasanya klien pada stadium awal tidak merasakan keluhan yang menganggu, baru pada stadium akhir yaitu stadium 3 dan 4 timbul keluhan seperti : perdarahan dan rasa nyeri intra servikal.

d. Riwayat penyakit sebelumnya : Riwayat abortus, kuretase, infeksi pasca abortus, infeksi masa nifas, riwayat operasi kandungan, serta adanya tumor. Riwayat keluarga yang menderita kanker. e. Keadaan Psiko-sosial-ekonomi dan budaya. f. Ca korpus uterus sering dijumpai pada kelompok sosial ekonomi yang rendah, berkaitan erat dengan kualitas dan kuantitas makanan atau gizi yang dapat mempengaruhi imunitas tubuh, serta tingkat personal hygiene terutama kebersihan dari saluran urogenital. g. Riwayat kebidanan ; paritas, kelainan menstruasi, lama, jumlah dan warna darah, adakah hubungan perdarahan dengan aktifitas, apakah darah keluar setelah koitus, pekerjaan yang dilakukan sekarang. h. Pemeriksaan penunjang : Sitologi dengan cara pemeriksaan Pap Smear, uterografi,sitologi, USG. 2. Diagnosa Keperawatan a. Gangguan perfusi jaringan (anemia) b.d perdarahan intrauteri b. Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan b/d penurunan nafsu makan c. Gangguan rasa nyama (nyeri) b.d proses desakan pada jaringan intra uteri d. Cemas b.d terdiagnose ca korpus akibat kurangnya pengetahuan tentang Ca.endometrium dan pengobatannya e. Resiko tinggi terhadap gangguan konsep diri b.d perubahan dalam penampilan terhadap pemberian sitostatika.

3. Perencanaan 1. Gangguan perfusi jaringan (anemia) b.d perdarahan masif intra uteri Tujuan : Setelah diberikan perawatan selama 1 X 24 jam diharapkan perfusi jaringan membaik. Kriteria hasil : a. Perdarahan intra uteri sudah berkurang b. Konjungtiva tidak pucat c. Mukosa bibir basah dan kemerahan d. Ekstremitas hangat e. Hb 11-15 gr% f. Tanda vital 120-140 / 70-80 X/mnt, S:36-37 C, RR:18-24 X/mnt. Intervensi : 1. Observasi tanda-tanda vital 2. Observasi perdarahan (jumlah, warna, lama) 3. Cek Hb 4. Cek golongan darah 5. Beri jika diperlukan 6. Pemasangan vaginal tampon 7. Therapy IV

2. Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d penurunan nafsu makan. Tujuan : Setelah dilakukan perawatan kebutuhan nutrisi klien akan terpenuhi. Kriteria hasil : a. Tidak terjadi penurunan berat badan. b. Porsi makan yang disediakan habis. c. Keluhan mual dan muntah kurang. Intervensi : 1. Jelaskan tentang pentingnya nutrisi untuk penyembuhan 2. Berikan makan TKTP 3. Anjurkan makan sedikit tapi sering 4. Jaga lingkungan pada saat makan 5. Pasang NGT jika perlu 6. Beri Nutrisi parenteral jika perlu 3. Gangguan rasa nyaman (nyeri) b.d proses desakan pada jaringan intra uteri Tujuan : Setelah dilakukan tindakan 1 X 24 jam diharapkan klien mengerti cara-cara mengatasi nyeri yang timbul akibat kanker yang di alami. Kriteria hasil : a. Klien dapat menyebutkan cara-cara mengurangi nyeri yang dirasakan b. Intensitas nyeri berkurangnya c. Ekpresi muka dan tubuh rileks Intervensi : 1. Tanyakan lokasi nyeri yang dirasakan klien 2. Tanyakan derajat nyeri yang dirasakan klien dan nilai dengan skala nyeri. 3. Ajarkan teknik relasasi dan distraksi 4. Anjurkan keluarga untuk mendampingi klien 5. Kolaborasi dengan tim paliatif nyeri 4. Cemas yang b.d terdiagnose kanker korpus uteri kurangnya pengetahuan tentang kanker endometrium, penanganan dan prognosenya. Tujuan : Setelah diberikan tindakan selama 1 X 30 menit klien mendapat informasi tentang penyakit kanker yang diderita, penanganan dan prognosenya. Kriteria hasil : Klien mengetahui diagnose kanker yang diderita Klien mengetahui tindakan - tindakan yang harus dilalui klien. Klien tahu tindakan yang harus dilakukan di rumah untuk mencegah komplikasi. Sumber-sumber koping teridentifikasi Ansietas berkurang

a. b. c. d. e.

f. Klien mengutarakan cara mengantisipasi ansietas. Intervensi : 1. Berikan kesempatan pada klien dan klien mengungkapkan persaannya. 2. Dorong diskusi terbuka tentang kanker, pengalaman orang lain, serta tata cara mengentrol dirinya. 3. Identifikasi mereka yang beresiko terhadap ketidak berhasilan penyesuaian. ( Ego yang buruk, kemampuan pemecahan masalah tidak efektif, kurang motivasi, kurangnya sistem pendukung yang positif). 4. Tunjukkan adanya harapan 5. Tingkatkan aktivitas dan latihan fisik 5. Resiko tinggi terhadap gangguan konsep diri b.d perubahan dalam penampilan sekunder terhadap pemberian sitostatika. Tujuan : Setelah diberikan tindakan perawatan, konsep diri dan persepsi klien mjd stabil. Kriteria hasil : a. Klien mampu untuk mengeskpresikan perasaan tentang kondisinya b. Klien mampu membagi perasaan dengan perawat, keluarga dan orang dekat. c. Klien mengkomunikasikan perasaan tentang perubahan dirinya secara konstruktif. d. Klien mampu berpartisipasi dalam perawatan diri. Intervensi : 1. Kontak dengan klien sering dan perlakukan klien dengan hangat dan sikap positif. 2. Berikan dorongan pada klien untuk mengekpresikanb perasaan dan pikian tentang kondisi, kemajuan, prognose, sisem pendukung dan pengobatan. 3. Berikan informasi yang dapat dipercaya dan klarifikasi setiap mispersepsi tentang penyakitnya. 4. Bantu klien mengidentifikasi potensial kesempatan untuk hidup mandiri melewati hidup dengan kanker, meliputi hubungan interpersonal, peningkatan pengetahuan, kekuatan pribadi dan pengertian serta perkembangan spiritual dan moral. 5. Kaji respon negatif terhadap perubahan penampilan (menyangkal perubahan, penurunan kemampuan merawat diri, isolasi sosial, penolakan untuk mendiskusikan masa depan. 6. Bantu dalam penatalaksanaan alopesia sesuai dengan kebutuhan. 7. Kolaborasi dengan tim kesehatan lain yang terkait untuk tindakan konseling secara profesional.