Anda di halaman 1dari 27

MODUL HEMATOLOGI DAN ONKOLOGI

OLEH: TUTORIAL 12

Fasilitator Ketua Sektretaris Anggota

: dr. Tia Reza : Teguh Armada : Ira Maya Sari Milla Megawati : Sri Mukti Indrayani Lia Rahmiaty Mutia Elisa Fitri Khumaira Al Karimah Yofani UmmieZakiah Lisra Anatoria Dev Azhari Sandini

(11-132) (11-212) (11-122)


(11-102) (11-112) (11-142) (11-152) (11-162) (11-172) (11-182) (11-192)

TRIGGER 2 PTEKIE, EKIMOSIS DAN PURPURA


Ny. Noni, 47 tahun mengeluh adanya perdarahan dibawah kulit pada kedua tungkai yang timbul jika lama berdiri. Dia juga sering mengalami epistaksis tanpa diketahui sebabnya, tidak ada riwayat keluarga yang mengalami gangguan perdarahan speperti ini. Pada pemeriksaan terdapat tanda perdarahan dibawah kulit dan jaringan berupa ptekie, ekimosis, dan purpura pada kedua tungkai. Pada pemriksaan laboratorium didapat hasil : 13 gr/dl, leukosit 7500/ul dan trombosit 45.000/ul. Uji faal hemostasis yang lain belum dilakukan. Bagaimana Sdr. Menjelaskan gangguan perdarahan ini pada Ny.Noni ?

STEP 1
1. Ekimosis 2. Purpura 3. Epistaksis 4. Ptekie : bercak perdarahn kulit/mukosa yang agak besar biasanya berbentuk tidak teratur. : perdarahan multiple dalam kulit. : perdarahan dari hidung, biasanya akibat pecahnya pembuluh kecil diantara septum nasi cartilagonosa. : bercak merah keunguan kecil dan bulat sempurna, yang tidak menonjol. : proses penghentian perdarahan/ usaha tubuh agar tidak kehilangan darah terlalu banyak.

5. Hemostasis

STEP 2
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Uji faal Hemostasis apa yang bisa dilakukan pada trigger ini ? Mengapa nyonya noni bisa terjadi perdarahan di bawah kulit pada kedua tungkai saat berdiri terlalu lama ? Bagaimana proses/ fase-fase hemostasis ? Apa perbedaan ekimosis, ptekie, dan purpura? Mekanisme pembekuan darah ? Faktor faktor yang mempengaruhi? Apa bisa hilang jika dibawa duduk ? Bagaimana penyebab hemoragic? Hal-hal yang perlu diperhatikan saat test faal hemostasis? Tujuan faal hemostasis? Faktor apa saja yang bisa meningkat dan menurun pada trombosis? Apa yang diderita bu noni? Faktor-faktor yang mempengaruhi pembekuan darah?

STEP 3
1.

Uji faal hemostasis :


Hb Leukosit Eritrosit Led

2.

Penyebab terjadinya perdarahan di kedua tungkai :


Tidak terjadinya pembekuan darah Kurangnya absorpsi Gangguan vaskuler Gangguan vasokontriksi

STEP 3
3. Fase hemostasis :
Spasme vaskuler Pembentukan trombosit Pembentukan koagulasi darah

4. 5.

Berbeda berdasarakn ukuran, bentuk, lokasi, dan warna. Mekanisme


Adhesi ( perlengketan ) Trombin mengubah fibrinogen menjadi fibrin Fibirn berhubungan semakin kuat, utuh, menutupi kulit

STEP 3
6. Faktor yang mempengaruhi : Ekstravaskuler : otot, jaringan subkutan Intravaskuler : komponen-komponen darah Vaskuler : lokasi, ukuran, elastisitas 7. Kemungkinan tidak bisa. 8. Penyebab terjadinya perdarahan di kedua tungkai : Tidak terjadinya pembekuan darah Kurangnya absorpsi Gangguan vaskuler Gangguan vasokontriksi

STEP 3
9. Yang perlu diperhatikan : Waktu pengambilan darah Anti koagulan Penampung sebaiknya dari plastik Plasma kontrol 10.Tujuan faal hemostasis : Untuk menilai trombosit dan vaskuler Untuk menilai Fe dan pembekuan darah

STEP 3
11. Faktor : Meningkat

: terjadinya perdarahan, kehamilan, obatobatan. Menurun : demam DHF, infeksi. 12. Gangguan hemostasis. 13. Faktor yang mempengaruhi pembekuan darah : Fibrinogen Trombosit Vitamin K Ino Ca Protombin Faktor I XIII

STEP 4
HEMOSTASIS

MEKANISME, FAKTOR

GANGGUAN HEMOSTASIS

UJI FAAL HEMOSTASIS

VASKULER

TROMBOSIT

PEMBEKUAN DARAH

TUJUAN

CARA KERJA

INTERPRETASI HASIL

STEP 5
1. Hemostasis :
a) Definisi b) Mekanisme Pembekuan Darah dan faktor yang mempengaruhi

2. Gangguan hemostasis :
a) Vaskuler b) Trombosit c) Pembekuan darah

3. Uji Faal hemostasis :


a) Tujuan b) Cara c) Interpretasi

STEP 7
1. Hemostasis
a. Definisi

Hemostatis merupakan mekanisme tubuh menghentikan perdarahan akibat trauma dan mencegah perdarahan spontan.

b.

Faktor Pembekuan Darah Faktor I : Fibrinogen Faktor II : Protrombin Faktor III : Tromboplastin Jaringan Faktor IV : Ion Kalsium Faktor V : Proakselerin Faktor VI : - (Akselerin?) Faktor VII : Prokonvertin Faktor VIII : Antihemofilik Faktor IX : Plasma Thromboplastin Component (PTC) atau Christmas Factor Faktor X : Stuart atau Power Factor Faktor XI : Plasma Thromboplastin anticedent(PTA) Faktor XII : Hageman Factor Faktor XIII : Fibrin Stabilizing Factor Prekalikrein (Fletcher Factor) HMW Kininogen

Mekanisme Pembekuan Darah


KERUSAKAN JARINGAN JALUR INTRINSIK PERMUKAAN ASING F. XII F. XI XIIa XIa JALUR EKSTRINSIK FAKTOR JARINGAN Ca++ VIIa F. VII

F. IX

IXa VIIIa PF3 Ca++

VII Ca++ Xa PF3, Va F. X

F. X

PROTROMBIN

TROMBIN
XIIIa FIBRINOGEN SOLUBLE FIBRIN Ca++ STABLE FIBRIN

Mekanisme Fibrinolisis
Activator plasminogen Antiplasmin Plasminogen Plasmin Plasminogen Bebas Fibrinogen F. V, F. VIII Plasmin Bebas FDP

Fibrin

FDP

2. Gangguan Hemostasis
a. Gangguan vaskuler
Purpura alergi/Anafilaktoid Infeksi Endotel pembuluh darah rusak karena toksik : Bakteri : tifoid, difteri Virus : morbili Parasit : malaria Malformasi struktur vaskuler Herediter : telangiektasia hemoragik herediter (peny.rendu-osler-weber)penipisan lapisan endotel. Didapat : -purpura senius defek kolagen, -scarbut (avitaminosis c). Lain lain :-purpura simplex (cubitan setan), -purpura ortostatik.

b. Gangguan trombosit
Trombositopenia Trombositosis Kelainan fungasi trombosit

c. Gangguan faktor pembekuan


Herediter Hemofilia A (def. F. VIII ) Hemofilia B (def. F. IX) Memofilia C (def. F. XI) Parahemofilia (def. F. V) Didapat Def. Vit. K Penyakit Hati DIC Fibrinolisis

3. Uji Faal Hemostasis Uji Faal Hemostasis adalah suatu pemeriksaan yang bertujuan untuk mencari riwayat perdarahan abnormal, mencari kelainan yang mengganggu faal hemostatis, riwayat pemakaian obat, riwayat perdarahan dalam keluarga.

Hal-hal yang perlu diperhatikan pada pemeriksaan hemostasis Antikoagulan Untuk pemeriksaan koagulasi antikoagulan yang dipakai adalah natrium sitrat 0,109 M dengan perbandingan 9 bagian darah dan 1 bagian natrium sitrat.Untuk hitung trombosit antikoagulan yang dipakai adalah Na2EDTA.Jika dipakai darah kapiler, maka tetes darah pertama harus dibuang. Penampung Untuk mencegah terjadinya aktivasi factor pembekuan, dianjurkan memakai penampung dari plastic atau gelas yang telah dilapisi silicon. Semprit dan Jarum Dianjurkan memakai semprit plastic dan jarum yang cukup besar. Paling kecil nomor 20. Cara pengambilan darah Pengambilan darah, harus dihindari masuknya tromboplastin jaringan.

Pemeriksaan Penyaring Faal Hemostasis, meliputi : Percobaan Pembendungan Tujuan : Menguji ketahanan dinding kapiler darah dengan cara mengenakan pembendungan pada vena, sehingga tekanan darah di dalam kapiler meningkat. Prinsip : Untuk melakukan percobaan ini mula-mula dilakukan pembendungan pada lengan atas dengan memasang tensimeter pada pertengahan antara tekanan sistolik dan tekanan diastolik. Tekanan itu dipertahankan selama 10 menit. Jika percobaan ini dilakukan sebagai lanjutan masa perdarahan, cukup dipertahankan selama 5 menit. Setelah waktunya tercapai bendungan dilepaskan dan ditunggu sampai tanda-tanda stasis darah lenyap. Kemudian diperiksa adanya petekia di kulit lengan bawah bagian voler, pada daerah garis tengah 5 cm kira-kira 4 cm dari lipat siku.

Masa Perdarahan Tujuan : Untuk menilai kemampuan vascular dan trombosit untuk menghentikan perdarahan. Prinsip : Menentukan lamanya perdarahan pada luka yang mengenai kapiler. Terdapat 2 macam cara yaitu cara Ivy dan Duke.
cara Ivy, mula-mula dipasang tensimeter dengan tekanan 40 mmHg pada lengan atas. Setalah dilakukan tindakan antisepsis dengan kapas alkohol, kulit lengan bawah bagian voler diregangkan lalu dilakukan tusukan denagn lancet sedalam 3mm. Stopwatch dijalankan waktu darah keluar. Setiap 30 detik darah dihisap dengan kertas saring. Setelah darah tidak keluar lagi, stopwatch dihentikan. Nilai normal berkisar antara 1-6 menit. cara duke, mula-mula dilakukan tindakan antisepsis pada anak daun telinga. Dengan lancet, dilakukan tususkan pada tepi anak daun telinga. Stopwatch dijalankan waktu darah keluar. Setiap 30 detik, darah dapat dihisap dengan kertas saring. Setelah darah tidak keluar lagi, stopwatch dihentikan. Nilai normal berkiasar antara 1-3 menit. Cara Duke sebaiknya dipakai untuk bayi dan anak kecil dimana sukar atau tidak mungkin dilakukan pembendungan.

Hitung Trombosit
Pada cara manual, mula-mula darah diencerkan dengan larutan pengencer lalu diidikan ke dalam kamar hitung dan jumlah trombosit dihitung dibawah mikroskop. Untuk larutan pengencer yang dipakai larutan Rees Ecker atau larutan amonium oksalat 1%. (Cara langsung) Cara semi otomatik dan otomatik dipakai alat electronic particle counter sehingga ketelitiannya lebih baik daripada cara manual. (Cara langsung) (Cara tak langsung) Jumlah trombosit pada sediaan hapus dibandingkan jumlah trombosit dengan jumlah eritrosit kemudian jumlah mutlaknya dapat diperhitungkan dari jumlah mutlak eritrosit.

Masa Protrombin Plasma (protrombin time PT) Tujuan : Untuk menguji pembekuan darah melalui jalur ekstrinsik dan jalur bersama yaitu faktor pembekuan VII, X, V, protrombin dan fibrinogen. Prinsip : Mengukur lamanya terbentuk bekuan bila ke dalam plasma yang diinkubasi pada suhu 37C, ditambahkan reagens tromboplastin jaringan dan ion kalsium.

Masa Tromboplastin Parsial Teraktivasi (activated parsial thromboplastin time APTT) Tujuan : Untuk menguji pembekuan darah melaui jalur intrinsik dan jalur bersama yaitu faktor pembekuan XII, prekalikrein, kininogen, XI, IX, VIII, X, V, protombin dan fibrinogen. Prinsip : Mengukur lamanya terbentuk bekuan bila ke dalam plasma ditambahkan reagens tromboplastin parsial dan aktivator serta ion kalsium pada suhu 370C. reagen tromboplastin parsial adalah fosfolipid sebagai pengganti platelet factor III

Masa Trombin (thrombin time TT) Tujuan : Untuk menguji perubahan fibrinogen menjadi fibrin. Prinsip : Mengukur lamanya terbentuk bekuan pada suhu 37C bila ke dalam plasma ditambahkan reagens thrombin. Pemeriksaan Penyaring Untuk Faktor XIII Tujuan : Untuk menilai kemampuan factor XIII dalam menstabilkan fibrin. Prinsip : F XIII mengubah fibrin soluble menjadi fibrin stabil karena terbentuknya ikatan cross link. Bila tidak ada F XIII, ikatan dalam molekul fibrin akan dihancurkan oleh urea 5M atau monokhlorasetat 1%. Cara pemeriksaannya adalah dengan memasukkan bekuan fibrin ke dalam larutan urea 5M atau asam monokhloroasetat 1%, kemudian setelah 24 jam stabilitas bekuan dinilai.

KESIMPULAN
Hemostatis merupakan mekanisme tubuh menghentikan perdarahan akibat trauma dan mencegah perdarahan spontan yang melibatkan beberapa faktor pembekuan darah. Ada tiga macam gangguan hemostatis yaitu vaskuler, trombosit dan pembekuan darah. Dapat dilakukan beberapa uji faal hemostatis untuk membantu menegakkan diagnosis.

Anda mungkin juga menyukai