Anda di halaman 1dari 10

MENGAPA MERGER DAN AKUISISI? Berbagai jenis merger dan akuisisi.

Merger dan akuisisi (sering disebut sebagai M & A) membantu perusahaan menerapkan strategi diversifikasi atau integrasi vertikal. Dengan kata lain, sementara integrasi vertikal dan diversifikasi adalah pilihan strategi tingkat korporasi, M & A (bersama dengan aliansi strategis dan pengembangan internal) adalah kendaraan atau modus masuk. The kegiatan M & A adalah sarana dimana perusahaan dapat mencapai strategi pertumbuhan. APAKAH MERGER DAN AKUISISI? Pers bidang bisnis menggunakan istilah "merger" dan "akuisisi" secara bergantian, mereka tidak sama. Akuisisi adalah pembelian suatu perusahaan. Pembelian tersebut tidak harus 100 kepemilikan persen. Ini bisa menjadi kepemilikan mayoritas (lebih dari 51 persen dari mengakuisisi saham perusahaan) atau saham mayoritas (kepemilikan saham cukup untuk mengendalikan keputusan manajemen dan strategis di perusahaan yang diakuisisi). Akuisisi dapat akuisisi ramah atau akuisisi tidak ramah. Dalam ramah akuisisi, manajemen dari perusahaan yang diakuisisi ingin perusahaan yang akan diakuisisi. Dalam akuisisi tidak ramah (juga disebut pengambilalihan bermusuhan), manajemen perusahaan target tidak tidak ingin perusahaan yang akan diakuisisi. Contoh: Berkshire Hathaway Warren Buffett, CEO Berkshire Hathaway, menulis sangat mudah dibaca dan "Sederhana" surat kepada pemegang saham dalam laporan tahunan perusahaannya. Dalam laporan tahunan perusahaan untuk tahun 1995, Buffett mengenang bagaimana perusahaan yang diakuisisi Helzberg Diamond Shops, sebuah Kansas City, Missouri berbasis rantai perhiasan. Sebagai Buffett berjalan menyusuri jalan di Fifth Avenue New York satu hari, sebuah wanita memanggil dia dengan nama dan melanjutkan untuk menceritakan bagaimana dia bersyukur karena telah menginvestasikan uangnya di Berkshire Hathaway. Setelah mendengar Nama Warren Buffett, pria lain yang sedang berjalan oleh berhenti untuk Buffett meminta jika ia bisa memiliki beberapa kata dengan dia. Pria itu Barnett Helzberg Jr Helzberg ingin Berkshire Hathaway membeli perusahaan keluarganya sebagai dia, Barnett Helzberg Jr, adalah lelah berjalan dan ingin berbeda "Orangtua" bagi perusahaan. Rincian kesepakatan itu disetrika keluar selama itu pertemuan kebetulan dan tak lama kemudian Berkshire Hathaway mengumumkan akuisisi ini ramah. Pers bisnis penuh dengan contoh akuisisi ramah dan akuisisi penawaran. Pada tahun 2004, penyedia kabel, Comcast, mengajukan tawaran untuk Disney, hanya untuk Disney manajemen untuk menjegal upaya. Oracle telah terlibat dalam upaya ramah bagi PeopleSoft selama lebih dari setahun. Biasanya, meskipun tidak selalu begitu, akuisisi yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan besar dalam pencarian mereka untuk membeli perusahaan-perusahaan kecil. Sebaliknya, merger terjadi ketika aset dua perusahaan berukuran sama digabungkan. Selain itu, merger biasanya tidak ramah. James kilt, CEO Gillette mengundang AG Lafley, CEO Procter and Gamble untuk menggabungkan kedua perusahaan. Perusahaan-perusahaan gabungan dapat mempertahankan nama satu perusahaan (bisnis Gillette diserap oleh Procter and Gamble dan Gillette tidak lagi ada sebagai entitas independen) atau dapat menciptakan nama baru (penggabungan Newell Rubbermaid dan menghasilkan sebuah perusahaan baru yang disebut NewellRubbermaid). Poin Penting: Sementara merger dapat mulai keluar sebagai transaksi antara sama, mungkin terjadi bahwa dalam perjalanan waktu, satu perusahaan mendominasi yang lain. Dengan demikian, Tim manajemen di Newell mengontrol urusan NewellRubbermaid. A.G. Lafley terus menjadi CEO Procter and Gamble yang kini meliputi Gillette. Intinya adalah bahwa merger mungkin berakhir tampak seperti akuisisi dalam hal mana perusahaan memiliki kontrol. NILAI MERGER DAN AKUISISI Kegiatan M & A menyajikan pertanyaan yang menarik. Kegiatan M & A adalah kejadian umum di dunia usaha dan nilai dolar yang terlibat dalam transaksi ini berjumlah triliunan. namun, tidak jelas bahwa

kegiatan M & A benar-benar menghasilkan nilai bagi perusahaan-perusahaan menerapkan ini strategi. Instruktur harus membuat hal ini jelas: sebuah M & Strategi masuk akal untuk tegas jika transaksi menciptakan nilai bagi perusahaan, apakah itu perusahaan memperoleh atau mengakuisisi perusahaan. Tidak semua M & A menciptakan nilai. Di sisi lain, hilangnya nilai dapat di miliaran sebagai contoh timewarner dan AOL merger menunjukkan! Hal ini penting untuk mengarahkan diskusi kelas untuk pemeriksaan penciptaan nilai potensi aktivitas M & A. Merger dan Akuisisi: Kasus Unrelated Perkirakan kembali ke pemegang saham penawaran dan sasaran perusahaan ketika tidak ada keterkaitan strategis antara perusahaan. Jika sebuah perusahaan mengakuisisi membuat tawaran untuk membeli saham dari perusahaan target tidak berhubungan akan ada tidak ada harapan penciptaan nilai karena tidak akan ada economies of scope menjadi dieksploitasi. Sebuah perusahaan penawaran rasional tidak akan pernah membayar lebih dari harga pasar untuk target jika tidak ada ekonomi yang diharapkan dari ruang lingkup untuk dieksploitasi. Oleh karena itu, hanya akan ada kembali ekonomi yang normal kepada penawar dan pengakuisisi dalam kasus seperti itu. Tentang satu-satunya harapan penciptaan nilai akan berasal dari kas internal efisiensi pasar. Kemungkinan lain adalah nilai yang dapat diciptakan melalui pembalikan diversifikasi yang tidak berhubungan. Misalnya, jika seseorang mengakui bahwa bisnis terdiri dari sebuah perusahaan akan benar-benar bernilai lebih jika mereka berada di bawah yang berbeda kepemilikan (diskon konglomerasi) maka akuisisi perusahaan yang diikuti dengan istirahat up bisnis bisa menciptakan nilai. Namun, untuk sebagian besar, tidak terkait kegiatan M & A tidak mungkin untuk menciptakan nilai bagi perusahaan atau penawaran untuk perusahaan target. Poin Penting: Meskipun tidak terkait kegiatan M & A biasanya tidak akan menciptakan nilai, ada beberapa contoh di mana nilai tampaknya telah diciptakan. Berkshire Hathaway adalah salah satu contohnya. Perusahaan terkait dibeli dan kemudian dikelola dengan ketat filsafat dan kontrol keuangan yang cukup. Hal ini tampaknya menjadi masalah penyebaran inti kompetensi (gaya manajemen Berkshire Hathaway) di bisnis yang berbeda. Oleh karena itu, dalam arti bisa ada economies of scope bahkan dalam berhubungan kegiatan M & A. Menjadi Pastikan untuk menunjukkan bahwa ini merupakan perkecualian yang langka dari aturan. Merger dan Akuisisi: Kasus Terkait Jenis Keterkaitan Strategis Berbagai sumber keterkaitan antara penawaran dan perusahaan sasaran. Kegiatan M & A biasanya melibatkan perusahaan penawaran dan sasaran yang mungkin strategis terkait dalam lebar berbagai cara. Karena keterkaitan strategis merupakan masalah penting dan sering sulit untuk dipahami, itu adalah diperlukan untuk melihat apa keterkaitan tersebut. Tiga pendekatan untuk mendefinisikan keterkaitan adalah: Kategori FTC Daftar Michael Lubatkin ini Jensen dan daftar Ruback ini The Trade Commission federal (FTC) akan terlibat dalam kegiatan M & A karena transaksi dapat mempengaruhi tingkat konsentrasi dalam suatu industri yang mungkin memiliki implikasi untuk kompetisi di antara pemain. Contoh: Indeks Herfindahl Indeks Herfindahl adalah ukuran dari ukuran perusahaan dalam hubungan dengan industri. Dengan demikian, mengukur jumlah kompetisi di antara mereka. Menggunakan rumus matematika dan hasil laporan dari 0 sampai 10.000. Sebuah skor 0 berarti bahwa industri memiliki sejumlah besar perusahaan sangat kecil (sangat terfragmentasi) sementara skor 10.000 menyiratkan produsen monopoli tunggal. FTC menggunakan indeks ini (antara faktor-faktor lain) baik untuk menyetujui atau menolak M & A transaksi. Sebuah merger vertikal melibatkan integrasi vertikal bergerak oleh perusahaan tender, baik mundur dalam rantai nilai industri (misalnya, produsen membeli pemasok) atau ke depan (Misalnya, produsen membeli distributor). Ketika Time Warner (pencipta konten) digabung dengan AOL (distributor konten), itu adalah vertikal (forward) merger. Ketika perusahaan mengakuisisi mantan pesaing, ini aktif terlibat dalam merger horisontal.

Diusulkan akuisisi Johnson & Johnson dari Guidant adalah contoh dari penggabungan horisontal karena kedua perusahaan memproduksi perangkat medis. Merger horisontal datang di bawah pengawasan FTC karena merger tersebut memiliki implikasi kompetitif besar. Kemungkinan antitrust keprihatinan (dengan kata lain, kemungkinan akuisisi memiliki dampak buruk pada pelanggan) dapat berarti bahwa baik akuisisi akan dianulir oleh FTC, atau, seperti dalam J & J-Guidant kesepakatan, FTC mungkin bersikeras J & J divestasi beberapa kegiatan Guidant setelah akuisisi. Dalam merger ekstensi produk, perusahaan memperoleh produk komplementer melalui Kegiatan M & A. Sebuah contoh akan akuisisi Unilever Ben & Jerry es krim. Motivasi untuk mengakses pasar geografis baru mendorong perusahaan ke arah perluasan pasar merger. Akuisisi Cadbury Schweppes-'dari 7UP memungkinkan perusahaan berbasis di Inggris untuk masuk pasar minuman AS. Merger konglomerat adalah antara perusahaan strategis terkait. Pada kenyataannya, FTC menganggap ini menjadi sisa (atau catch-all) kategori, dalam hal itu, merger yang tidak jatuh dalam definisi dari empat kategori di atas akan diklasifikasikan dalam kategori ini. Konglomerat yang sangat populer pada 1950-an dan 1960-an (diparodikan di Mel Brooks 'Diam Film, di mana menelan konglomerat + Devour adalah subyek banyak humor!). Karena mereka umumnya menciptakan nilai ekonomi nol, tidak ada sangat banyak contoh merger tersebut hari ini. Profesor Michael Lubatkin berusaha untuk menggali lebih dalam isu keterkaitan di klasifikasinya tentang kegiatan M & A. Dalam perusahaan kategorisasi nya mungkin terkait pada teknis ekonomi (dalam pemasaran, produksi, dll sebagai contoh Procter and Gamble dan Gillette menunjukkan), tentang ekonomi berupa uang (kekuatan pasar, misalnya, diusulkan Oracle PeopleSoft merger), atau ekonomi diversifikasi (dalam manajemen portofolio dan pengurangan risiko, seperti Berkshire Hathaway). Sumber Jensen dan Ruback tentang keterkaitan strategis tercantum dalam Tabel 10.3. Ini jatuh ke dalam empat kategori utama: mengurangi biaya produksi atau distribusi motivasi keuangan memperoleh kekuatan pasar dalam pasar produk menghilangkan target manajemen yang tidak efisien Untuk mengulangi: hubungan antara perusahaan harus membangun ekonomi riil lingkup itu harus lebih murah untuk perusahaan gabungan untuk mewujudkan ini economies of scope daripada pemegang saham luar untuk menyadari sendiri Keuntungan Ekonomi Akuisisi Terkait Perkirakan kembali ke pemegang saham penawaran dan sasaran perusahaan ketika ada keterkaitan strategis antara perusahaan. Nilai ekonomi dari M & A terkait dapat ditangkap oleh persamaan sederhana 2 +2 = 5. Di Dengan kata lain, dalam M & kegiatan A tersebut, nilai ekonomi dari dua perusahaan gabungan (yaitu, 5) adalah lebih besar dari nilai ekonomi dari dua perusahaan terpisah (yaitu 2 dan 2). Memperkirakan kembali ke pemegang saham dari perusahaan penawaran adalah hanya masalah memperkirakan jumlah nilai yang akan dibuat oleh aktivitas M & A minus apapun berjumlah perusahaan tender harus membayar perusahaan target. Tentu saja, jumlah perusahaan penawaran harus membayar untuk target adalah fungsi dari nilai perusahaan lain mengakui dalam perusahaan target. Harga yang dimenangkan kemungkinan akan naik ke titik di mana pemenang tender hanya akan menyadari keuntungan ekonomi yang normal. Para kembali ke pemegang saham perusahaan target tergantung pada proses penawaran sebagai

baik. Jika penawaran mengambil harga perusahaan target diatas harga pasar saat ini, maka akan ada pengembalian di atas normal untuk perusahaan target. Perhatikan bahwa hal ini memiliki efek memastikan bahwa pemegang saham perusahaan target menangkap nilai yang diharapkan dari kegiatan M & A jika ada proses tender. Pada titik ini dalam diskusi, yang terbaik adalah tetap fokus pada logika nilai penciptaan, yaitu eksploitasi ekonomi. Karena konsep ini memiliki telah dibahas sebelumnya dalam kursus, Anda mungkin tidak perlu menghabiskan terlalu banyak waktu pada logika ini. Mengapa Ada Begitu Banyak Merger dan Akuisisi? Lima alasan mengapa perusahaan penawaran mungkin masih terlibat dalam akuisisi, bahkan jika rata-rata mereka tidak menciptakan nilai bagi pemegang saham sebuah perusahaan penawaran ini. Motivasi pertama yang terlibat dalam M & A mungkin untuk menjamin kelangsungan hidup. Jika semua utama pesaing menjadi lebih besar melalui transaksi ini, maka perusahaan dapat terlibat dalam akuisisi untuk memastikan paritas kompetitif. Ini adalah alasan defensif seperti contoh buku konsolidasi dalam industri perbankan menunjukkan. Keuntungan tersisa bagi perusahaan setelah berinvestasi dalam semua saat net present value positif peluang adalah arus kas bebas perusahaan. Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, ini dapat berjumlah jutaan atau bahkan miliaran dolar. Sebagai contoh, Microsoft dilaporkan telah memiliki free cash flow sebesar $ 45 miliar pada tahun 2004! Perusahaan dominan dalam bisnis dewasa sering menemukan diri mereka sedemikian situasi. Untuk perusahaan dengan arus kas bebas keputusan yang jelas harus memberikan kembali ke pemegang saham dalam bentuk dividen atau pembelian kembali pembayaran saham. Entah perusahaan mungkin memilih untuk tidak melakukan ini atau pemegang saham (karena tarif pajak marjinal tinggi) mungkin lebih suka perusahaan menginvestasikan uang sendiri. Dalam situasi tersebut, perusahaan dapat terlibat dalam kegiatan M&A karena transaksi tersebut setidaknya membuat paritas kompetitif. Dengan kata lain, ini Motivasi ini mirip dengan mengatakan bahwa ada hal-hal buruk yang bisa kami lakukan dengan uang ekstra dan kami memilih yang lebih rendah dari segala kejahatan. Manajer dapat termotivasi untuk terlibat dalam M & As bahkan ketika transaksi tersebut tidak menguntungkan prinsipal - masalah keagenan. Ini motivasi dapat berasal dari mengurangi risiko perusahaan akan bangkrut (dan mereka kehilangan pekerjaan mereka) atau dari peningkatan mereka kompensasi karena mereka kini mengelola sebuah organisasi yang lebih besar - dengan kata lain, membangun imperium. Hal ini penting untuk menggarisbawahi pada titik ini dalam diskusi bahwa badan masalah datang ke permukaan setiap kali perusahaan mengumumkan sebuah M & A! Kamus mendefinisikan keangkuhan sebagai "kebanggaan sombong atau praduga, kesombongan." Dalam konteks kegiatan M & A, ini berarti bahwa manajer mungkin terlibat dalam M & A bahkan ketika bukti jelas pada kenyataan bahwa ada nilai ekonomi nol untuk perusahaan penawaran. Itu Argumen yang dibuat oleh manajer di sini adalah bahwa mereka dapat berbuat lebih baik dalam mengelola perusahaan target (dan sehingga menghasilkan keuntungan lebih) daripada yang dapat manajer saat ini perusahaan target. Pergi terhadap kebijaksanaan konvensional mungkin karena terlalu percaya diri dalam kemampuan mereka sendiri. Motivasi akhir untuk kegiatan M & A adalah kenyataan bahwa sementara kegiatan M & A, pada Rata-rata, menciptakan nol keuntungan ekonomi bagi perusahaan tender, mereka tidak selalu melakukannya. Itu pengertian rata-rata berarti beberapa kegiatan M & A menciptakan nilai ekonomi yang negatif sementara yang lain menciptakan nilai ekonomi yang positif. Fakta bahwa beberapa perusahaan menciptakan nilai ekonomi yang positif di

Kegiatan M & A dapat memacu beberapa perusahaan untuk mengejar transaksi tersebut. MERGER DAN AKUISISI DAN KEUNGGULAN KOMPETITIF TERUS MENERUS Tiga cara bahwa perusahaan penawaran mungkin bisa menghasilkan keuntungan yang tinggi bagi pemegang saham melalui melaksanakan merger atau akuisisi. Pada bagian terakhir dari bagian sebelumnya, salah satu motif yang disebutkan untuk kegiatan M & A adalah bahwa, sementara pada kegiatan M & A rata-rata tidak menghasilkan keuntungan ekonomi bagi perusahaan penawaran, Implikasinya adalah bahwa beberapa perusahaan mendapatkan penawaran dari transaksi ini. Ini memberikan baik Segue ke bagian ini. Pembahasan pada bagian ini adalah pada pasar persaingan tak sempurna. Pasar untuk kontrol korporat (juga dikenal sebagai pasar pengambilalihan) adalah pasar yang dibuat ketika beberapa perusahaan secara aktif berusaha untuk memperoleh satu atau beberapa perusahaan. Hanya ketika pasar untuk kontrol korporat kompetitif tak sempurna akan mungkin bagi penawaran perusahaan untuk memperoleh keuntungan di atas normal kegiatan M & A. Pertanyaannya adalah: kapan pasar untuk kontrol perusahaan yang tidak sempurna? Tiga situasi hasil di pasar tidak sempurna untuk kontrol korporat: ketika ekonomi berharga, langka, dan swasta lingkup ada ketika ekonomi berharga, langka, dan mahal-to-meniru lingkup ada ketika ekonomi berharga tak terduga lingkup antara penawaran dan sasaran perusahaan ada. Berharga, langka, dan Swasta Economies of Scope Saat ada yang lebih berharga daripada satu penawar itu adalah untuk penawar lain dan informasi ini tidak diketahui oleh perusahaan lain (penawar dan target), pasar tidak sempurna untuk perusahaan kontrol ada. Dalam kondisi seperti ini, bahkan ketika penawar membayar harga yang berlaku untuk target, maka berdiri untuk mendapatkan. Ketika hal ini akan terjadi? Nilai tambahan yang khusus diberikan kepada perusahaan tender (dan sendirian) mungkin dari economies of scope yang berasal dari biasa sumber daya dan kemampuan yang dimiliki oleh perusahaan penawaran. Dengan kata lain, kemampuan tersebut tidak hanya berharga tetapi mereka juga jarang - singkatnya, mereka adalah ekonomi pribadi lingkup tidak tersedia bagi penawar lain. Namun, nilai ekonomi swasta tergantung pada bahwa perekonomian tersisa swasta. Jika penawar lain atau target menjadi sadar akan nilai ekonomi di atas normal ekonomi cepat mungkin menghilang. Ini mungkin terjadi bahwa jika penawar lain tahu tentang ekonomi mereka dapat dengan mudah meniru ekonomi, dalam hal ini akan masuk akal bagi mereka untuk menaikkan harga penawaran sesuai. Berharga, langka, dan mahal-ke-Meniru Economies of Scope Dalam kasus sebelumnya, perusahaan penawaran sukses memiliki kemampuan langka yang memungkinkan untuk membuat nilai ekonomi tambahan dalam kombinasi dengan perusahaan target karena ekonomi yang tetap pribadi. Pasar dianggap tidak sempurna karena salah satu perusahaan penawaran tahu sesuatu perusahaan tender lainnya tidak tahu (ambiguitas kausal). Hal ini juga mungkin bahwa perekonomian ada antara dua perusahaan yang mahal-to-meniru. Sebagai contoh, perusahaan mungkin memiliki keuntungan lokasi yang perusahaan lain tidak bisa meniru tanpa menimbulkan biaya yang berlebihan. Sebagian besar biji-bijian yang tumbuh di daerah Northwest dikirim menyusuri Sungai Columbia ke Portland, Oregon untuk ekspor ke negara-negara Pasifik. Beberapa perusahaan menyediakan tongkang pengiriman menyusuri sungai. Sebuah perusahaan ekspor biji-bijian (Perusahaan A) yang memiliki fasilitas pemuatan biji-bijian

di atas air di Portland akan memiliki ekonomi dengan perusahaan tongkang (Firm C) yang akan tidak ada untuk sebuah perusahaan ekspor tanpa fasilitas pemuatan sajiannya sendiri. Jika perusahaan ekspor dengan fasilitas pemuatan sajiannya sendiri memutuskan untuk mengakuisisi perusahaan tongkang, potensial lainnya penawar (Perusahaan B) akan berada pada kerugian yang berbeda. Misalkan perusahaan tongkang (Firm C) memiliki nilai pasar sebesar $ 1,5 juta dan bahwa karena ekonomi dari fasilitas pemuatan biji-bijian perusahaan tongkang bernilai $ 2,0 juta kepada perusahaan ekspor gandum memiliki ini Fasilitas (Perusahaan A). Penawar lain (Perusahaan B) untuk perusahaan tongkang tidak akan bersedia tawaran di atas $ 1,5 juta. Dengan demikian, perusahaan, perusahaan ekspor gandum dengan fasilitas pemuatan, akan mampu membeli Firm C, perusahaan tongkang, sebesar $ 1,5 juta dan mewujudkan atas normal kembali sebesar $ 0,5 juta. Manfaat ini akan terhutang kepada perusahaan ekspor biji-bijian (Firm A) terlepas dari apakah informasi ini publik atau swasta. Ekonomi Berharga tak terduga Lingkup Antara Penawaran dan Sasaran Perusahaan Dalam dua skenario sebelumnya, perusahaan tender berhasil mendekati M & A mengetahui bahwa itu baik ekonomi swasta atau mahal-ke-meniru ekonomi yang memungkinkan untuk membuat nilai dalam kombinasi dengan perusahaan target. Meskipun ini mungkin, dalam kenyataannya proses M & A biasanya kompleks yang melibatkan banyak hubungan yang tidak diketahui dan rumit antara perusahaan. Dalam kasus tersebut, kebetulan dapat menempatkan peran kunci. Sejak kejadian tak terduga tersebut terjadi setelah transaksi selesai, harga mungkin tidak mencerminkan manfaat tersebut - menghasilkan rejeki nomplok kepada penawar yang sukses. Contoh akuisisi WPP J. Walter Thompson dalam industri periklanan dikutip dalam buku teks adalah satu yang baik untuk digunakan untuk membawa pulang titik ini. Tak perlu dikatakan, manajer tidak dapat mengantisipasi dan mempersiapkan diri untuk manfaat tersebut mereka hanya terjadi setelah transaksi selesai. Implikasi bagi Manajer Kantor Lelang Hal ini penting bagi para pengelola perusahaan tender untuk mencari ekonomi langka lingkup. Sebuah pemahaman yang baik tentang sumber daya mereka sendiri dan kemampuan adalah titik awal. Maka manajer harus mencari sinergi antara sumber daya perusahaan mereka dan kemampuan dan orang-orang dari perusahaan target. Investigasi tersebut kemungkinan untuk menyingkirkan manfaat yang jelas seperti pengurangan overhead perusahaan dengan menggabungkan dua perusahaan karena mereka tersedia untuk semua penawaran perusahaan. Aturan kedua bagi manajer penawaran perusahaan adalah untuk menjaga informasi tentang penawaran tersebut proses dan tentang sumber-sumber economies of scope sebagai pribadi mungkin. Sementara ini mungkin mungkin ketika perusahaan target adalah milik pribadi, persyaratan pengungkapan SEC mungkin menghalangi perusahaan dari penawaran menjaga hal-hal pribadi. Di sisi lain, perusahaan tidak harus mengungkapkan rincian lengkap tentang ekonomi kemungkinan lingkup antara dua perusahaan. Hal ini juga penting untuk menjaga informasi rahasia jauh dari target, jangan sampai target menyampaikan informasi ini kepada penawar lain untuk menaikkan harga penawaran. Untuk mencegah target tegas dari memegang keluar untuk harga yang lebih tinggi, nilai sebenarnya dari transaksi ini untuk tender perusahaan harus disimpan pribadi. Saran ini datang dengan peringatan, meskipun. Untuk M & A menjadi sukses dan menciptakan nilai, kedua perusahaan harus terintegrasi untuk mengeksploitasi ekonomi.

Menjaga hal-hal yang tersembunyi dari perusahaan target dapat membuat sulit bagi perusahaan penawaran untuk berhasil mengintegrasikan dua perusahaan. Kuncinya adalah untuk menyerang keseimbangan yang tepat antara mengungkapkan informasi untuk keunggulan kompetitif dan memfasilitasi integrasi dari dua perusahaan. Para ekonom memiliki istilah "pemenang kutukan" - mengacu pada situasi ketika pemenang skor kemenangan Pyrrhic (kemenangan yang datang dengan biaya tinggi sehingga kemenangan kehilangan nya value). Contoh: misalkan sejumlah rumah penerbitan tawaran untuk hak untuk mempublikasikan potensial buku laris. Proses penawaran yang kompetitif meningkatkan harga penawaran dan Pemenang mendapat tawaran dengan harga yang sangat besar. Ini harga tinggi mengambil semua keuntungan yang mungkin dari buku. Dalam M & A konteks, manajer perusahaan tender tidak harus masuk ke penawaran perang sehingga harga target mengurangi keuntungan kepada penawar. Perhatikan bahwa perusahaan memiliki langka dan mahal-ke-meniru ekonomi tidak menghadapi perang penawaran tersebut karena penawar bersaing tidak akan rasional tawaran atas nilai pasar dari target. Sebuah aturan praktis untuk manajer perusahaan penawaran adalah untuk menutup kesepakatan dengan cepat. Ketika proses cepat dilakukan, ada sedikit kemungkinan kebocoran informasi dan disipasi nilai. Banyak perusahaan sering membuat "pre-emptive" tawaran. Tawaran tersebut dengan premi yang signifikan atas harga pasar yang berlaku target perusahaan dan perusahaan target kemungkinan akan menerima seperti "Sayang" kesepakatan. Kuncinya, meskipun, adalah tidak terburu-buru proses due diligence. M & A keputusan harus hati-hati dibuat dan perusahaan harus mengambil waktu mereka dalam pekerjaan persiapan. Namun, setelah target diidentifikasi, perusahaan harus bergerak cepat untuk mewujudkan kesepakatan. Sebuah "pasar diperdagangkan tipis" adalah salah satu di mana hanya sejumlah kecil pembeli dan penjual ada, dan mana informasi mengenai peluang di pasar ini tidak diketahui secara luas. Itu industri kemungkinan akan terfragmentasi atau mungkin keluar dari layar radar analis saham. Untuk perusahaan tender, perusahaan menargetkan di pasar diperdagangkan tipis yang menarik karena mereka dapat memanfaatkan pada asimetri informasi. A M & A yang sangat umum (seperti Oracle PeopleSofttransaksi yang, di kali, tampaknya mengambil nada opera sabun) mengarah ke kompetitif pasar dimana perusahaan tender tidak mungkin untuk mendapatkan. Namun, di pasar diperdagangkan tipis, ada mungkin peluang yang lebih besar karena kurangnya publisitas. Contoh: Quest Diagnostics Quest Diagnostics mulai kehidupan perusahaan dengan menjadi sebuah divisi dari Corning, Inc Pembagian dibuat lebih dari 70 akuisisi kecil, milik lokal medis laboratorium untuk menjadi pemain terkemuka di industri. Hal itu berputar off sebagai perusahaan yang terpisah pada tahun 1996 dan melanjutkan strategi memperoleh kecil pemain lokal. Sebagian besar target kecil yang diperdagangkan di diperdagangkan tipis pasar, sehingga Quest untuk membeli mereka dengan harga menarik. Hari ini, Quest adalah pemain terbesar di pasar pengujian $ 35000000000 medis. "Rollups Strategis: overhaul mesin multi-merger," Strategi + Bisnis, Triwulan Kedua 2000. Implikasi bagi Manajer Kantor Sasaran Sejauh diskusi ini difokuskan pada apa yang manajer perusahaan penawaran dapat Anda lakukan untuk memaksimalkan nilai menciptakan potensi aktivitas M & A untuk perusahaan mereka. Hal ini penting bagi instruktur untuk menegaskan bahwa perusahaan menargetkan tidak penonton pasif dalam seluruh proses ini. Mereka dapat

mengambil langkah-langkah proaktif untuk memaksimalkan nilai kepada pemegang saham mereka. Mereka dapat melakukan hal ini dalam berbagai cara dan biasanya, tesis bergerak mencerminkan orang-orang dari perusahaan tender, kecuali dengan cara yang berlawanan. Manajer penawaran perusahaan yang memohon untuk menjaga informasi dari perusahaan sasaran karena takut disipasi nilai. Argumennya adalah bahwa perusahaan menargetkan cenderung bertahan untuk lebih jika mereka tahu nilai sebenarnya dari perusahaan mereka kepada penawar. Manajer perusahaan sasaran dapat meningkatkan nilai transaksi kepada pemegang saham mereka jika mereka mencari informasi tambahan dari perusahaan penawaran. Mereka harus menjaga diri informasi nilai mereka kepada perusahaan penawaran. Menciptakan pasar yang kompetitif untuk transaksi membantu target mendapatkan nilai yang lebih besar bagi perusahaan mereka. Mengundang lebih banyak perusahaan untuk mengajukan tawaran untuk mereka membantu menciptakan pasar yang kompetitif. Akhirnya, menunda transaksi membantu perusahaan target. Sama seperti perusahaan bidding termotivasi untuk mempercepat proses sehingga kebocoran informasi adalah minimum, perusahaan sasaran memperoleh manfaat ketika proses tertunda. Namun, perusahaan menargetkan tidak harus menghentikan akuisisi karena hal ini akan mengakibatkan pemegang saham mereka tidak mendapatkan nilai. Poin Penting: perusahaan target memiliki sejumlah cara untuk menunda atau mencegah M & A. Ini dibahas secara rinci dalam "Penelitian Dibuat Relevan" kotak. Hal ini sering merupakan topik menarik untuk dibahas di kelas karena memiliki banyak "jubah-dan-belati" jenis simbolisme terpasang. Selain itu, mahasiswa cenderung tertarik dengan istilah-istilah seperti "Greenmail," "pil racun," dan "Pac Man pertahanan." Ini juga merupakan waktu yang baik untuk membahas implikasi etis dari praktek-praktek tersebut. PENGORGANISASIAN UNTUK MELAKSANAKAN A MERGER ATAU AKUISISI Tantangan utama yang perusahaan mengintegrasikan akuisisi kemungkinan menghadapi. Poin Penting: Mendapatkan perusahaan memiliki lintang untuk berapa banyak target harus diintegrasikan ke dalam perusahaan yang ada. Perusahaan target bisa dibiarkan beroperasi cukup mandiri atau bisa diintegrasikan sepenuhnya dan kehilangan semua mantan identitas. Ada beberapa isu spesifik yang terkait dengan menerapkan M & A, meskipun. Isu-isu berpusat pada satu hal: perusahaan lelang dan perusahaan target telah menyebabkan keberadaan yang terpisah sampai titik ini. Mereka telah memiliki sejarah yang terpisah, filosofi manajemen yang terpisah, dan strategi berbeda. Tantangannya adalah untuk mengintegrasikan entitas yang sangat berbeda. Perbedaan Berwujud atau codifiable seperti: sistem produksi yang berbeda teknologi yang berbeda kebijakan sumber daya manusia yang berbeda, dll biasanya dapat diintegrasikan dengan usaha yang konsisten. Namun, integrasi lebih sulit Masalah biasanya budaya yang berbeda dari dua perusahaan. Ini budaya yang berbeda ditandai dengan elemen berwujud - seperti kecenderungan risiko, gaya komunikasi, dll Mereka biasanya jauh lebih sulit untuk mengintegrasikan daripada nyata elemen. Masalahnya mungkin akan diperparah ketika akuisisi adalah "ramah" dan ada yang berbeda "pemenang" "kalah" mentalitas. Sebagai kasus di titik, ketika Quaker Oats diperoleh Snapple, sejumlah masalah budaya muncul. Quaker Oats adalah sebuah perusahaan besar dan cukup formal dalam cara itu dioperasikan. Sebaliknya, Snapple adalah sebuah perusahaan kecil yang berkembang pada "sederhana" citranya. Quaker Oats menemukan sangat sulit untuk mengintegrasikan dua budaya, menyebabkan kegagalan akhirnya transaksi ini. Beberapa acquirer menganggap masalah pelaksanaan sebagai tambahan biaya transaksi. Itu biaya integrasi terkadang diperhitungkan dalam harga penawaran akuisisi sejauh bahwa perusahaan memperoleh menyadari biaya. MERGER DAN AKUISISI DALAM KONTEKS INTERNASIONAL Tantangan unik bagi strategi merger dan akuisisi dalam konteks internasional. Lintas batas kegiatan M & A adalah sangat umum. Sebagai contoh, Unilever (perusahaan Belanda) mengakuisisi berbasis AS Ben & Jerry. Ford Motor Company mengakuisisi berbasis asal Inggris

Jaguar. Secara umum, masalah yang berkaitan dengan M & A aktivitas domestik (baik proses akuisisi dan proses implementasi) yang relevan dalam konteks internasional juga. Itu implikasi untuk pengakuisisi dan implikasi untuk target berlaku dalam konteks internasional seperti yang mereka lakukan dalam konteks domestik. Pemerintah tuan rumah dapat menyajikan tantangan tambahan dan peluang di konteks internasional. Manajer perusahaan yang masuk ke negara asing melalui M & A mereka strategi harus menyadari masalah ini. Pemerintah cenderung melindungi nasional mereka kepentingan ketika berhadapan dengan perusahaan-perusahaan milik asing. Sebagai contoh, di Amerika Serikat yang maskapai tidak dapat memiliki kepemilikan asing lebih dari 25%. Pemerintah mungkin memiliki mata uang undang-undang yang mencegah sebuah perusahaan milik asing dari mengambil uang dari negara. Hukum perburuhan mungkin berbeda dari orang-orang di pasar domestik perusahaan. Perbedaan tersebut mungkin berakar dalam budaya dan tradisi yang mungkin terbukti sulit untuk mengenali dan / atau mengerti. Manajer akan melakukannya dengan baik memahami apa perbedaan keterlibatan pemerintah adalah sebagai mereka memasuki pasar luar negeri. Masalah utama dalam lintas batas kegiatan M & A adalah bahwa perbedaan budaya antara perusahaan kemungkinan akan diperburuk oleh mendalam perbedaan budaya negara. Di lain kata-kata, ketika perusahaan A dan B berada di AS, mereka cenderung memiliki beberapa perbedaan budaya, tetapi semua peserta memiliki kesamaan budaya luar perusahaan masing-masing. Budaya dalam dua perusahaan, meskipun berbeda, didasarkan pada ini budaya nasional umum. Pada Sebaliknya, jika perusahaan mengakuisisi perusahaan lain di luar negeri, perbedaan budaya bisa menjadi lebih luas karena perbedaan budaya nasional mendasarinya. Dimensi budaya Geert Hofstede cenderung akrab bagi siswa yang memiliki memiliki "Prinsip Manajemen" kelas atau "Manajemen Internasional" kelas. Hofstede mengidentifikasi 5 dimensi pada budaya berbeda: orientasi sosial (individualisme vs kolektivisme) daya orientasi (daya hormat vs daya toleransi) ketidakpastian orientasi (penerimaan ketidakpastian vs penghindaran ketidakpastian) tujuan orientasi (perilaku agresif gol vs perilaku gol pasif) waktu orientasi (prospek jangka panjang vs prospek jangka pendek) Misalnya, praktek kompensasi dipengaruhi oleh sosial negara orientasi. Judul dan bagan organisasi dapat berarti lebih banyak dalam budaya kekuasaan hormat dari dalam budaya daya toleransi. Perusahaan yang terlibat dalam M & As internasional harus menyadari bahwa ada gelar tambahan kesulitan yang terlibat dalam transaksi tersebut yang membuat seluruh memproses lebih menantang. Sebuah perusahaan pelayaran China telah mendirikan kantor di AS barat ini Kantor awalnya staf dengan manajer Cina dan karyawan AS. Ketika Cina manajer yang siap untuk mempromosikan seorang karyawan AS, mereka akan memberikan karyawan AS tanggung jawab pekerjaan tambahan yang disertai promosi tanpa memberikan karyawan gaji tambahan yang pergi dengan promosi. Ini sulit bagi karyawan AS untuk menerima karena dalam budaya AS membayar untuk promosi biasanya diterima pada saat yang sama waktu tanggung jawab tambahan yang diterima. Contoh ini menyoroti perbedaan dalam orientasi waktu antara Cina dan Budaya AS. Karyawan AS memiliki waktu orientasi jangka pendek dibandingkan dengan Manajer Cina yang ingin melihat apakah karyawan AS bisa menangani tambahan tanggung jawab sebelum menganugerahkan gaji yang lebih tinggi pada karyawan AS. IKHTISAR MASALAH DALAM MERGER DAN AKUISISI Secara teratur mereka membaca tentang transaksi ini dan beberapa mungkin telah bekerja di sebuah organisasi yang terlibat dalam kegiatan M & A. Salah satu hal yang paling penting bagi siswa untuk memahami bahwa kegiatan M & A adalah

bagian dari strategi tingkat korporasi perusahaan. Dengan demikian, kegiatan M & A harus menghasilkan nilai bagi perusahaan yang berasal dari negara bahwa para pemegang saham tidak bisa dengan hanya diversifikasi mereka portofolio individu. Popularitas kegiatan M & A bertentangan dengan penelitian pada nilai yang diciptakan oleh transaksi ini. Inti dari hasil penelitian adalah bahwa pemegang saham perusahaan sasaran mendapatkan sedangkan perusahaan tender tidak. Namun, popularitas kegiatan M & A tidak begitu membingungkan ketika hasil jangka panjang dari strategi yang dipertimbangkan. Ingatkan siswa bahwa yang beredar hasil jangka panjang dari Wells Fargo adalah hasil dari Wells Fargo mengejar M & A strategi dengan perhatian terhadap detail dan menyebarkan kompetensi inti untuk target. Lain takeaway kunci dari pasal ini harus pentingnya pasca-merger integrasi. Keberhasilan jangka panjang dari M & A strategi sangat bergantung pada kemampuan perusahaan untuk mengenali tantangan integrasi dan menanggapi dengan struktur yang tepat, kontrol, dan kebijakan kompensasi. Meskipun kegiatan M & A sangat populer, bahkan mungkin glamor dalam dunia bisnis, di akhir hari kemampuan sebuah M & A strategi untuk menghasilkan keunggulan kompetitif dan atas pengembalian yang normal datang ke logika dasar dari model VRIO. Jika ekonomi dieksploitasi berharga, langka, mahal-ke-meniru, dan perusahaan ini disusun untuk mengeksploitasi ekonomi, maka keunggulan kompetitif mungkin. Sebuah M & A strategi dapat membuat signifikan nilai jangka panjang bagi perusahaan. Bahkan, beberapa perusahaan dengan tujuan pertumbuhan yang agresif harus bergantung pada M & A kegiatan untuk mencapai pertumbuhan itu. Perusahaan tersebut tidak mampu untuk gagal pada kegiatan M & A.