Anda di halaman 1dari 82

Hubungan Antara Kualitas Tidur dengan Inteligensia Pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2

Oleh: Prawira Buntara Putra 080100064

Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara Medan 2011

Hubungan Antara Kualitas Tidur dengan Inteligensia Pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2

Karya Tulis Ilmiah

Oleh: Prawira Buntara Putra 080100064

Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara Medan 2011

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

: Hubungan Antara Kualitas Tidur dengan Inteligensia Pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2 : Prawira B. Putra : 080100064 Pembimbing Penguji I

Nama NIM

dr. Sufitni, M. Kes NIP: 197204042001122001

dr. Syafrizal, Sp.PD NIP: 196805252000031001 Penguji II

dr. Andrina YM Rambe, Sp.THT-KL NIP: 197106221997032001

Desember 2011 Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara

Medan,

Prof. dr. Gontar Alamsyah Siregar, Sp.PD-KGEH NIP: 195402201980111001

Kata Pengantar Puji dan Syukur penulis ucapkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat

menyelesaikan karya tulis ilmiah ini, yang merupakan salah satu tugas akhir dalam menyelesaikan program pendidikan S1 fakultas kedokteran USU. Penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggitingginya kepada pembimbing penulisan karya tulis ilmiah, dr. Sufitni, M. Kes, yang dengan sepenuh hati telah mendukung, membimbing, dan mengarahkan penulis mulai dari perencanaan penulisan sampai selesainya penelitian ini. Serta untuk dosen penguji yakni dr. Syafrizal, Sp.PD dan dr. Andrina YM Rambe, Sp.THT-KL yang telah memberi kritik dan saran bagi penelitian ini. Ucapan terimakasih juga tidak lupa penulis ucapkan kepada keluarga yang selalu mendukung dan memberikan semangat demi kelancaran pembuatan hasil penelitian ini. Kepada teman-teman yang telah membantu penelitian ini, penulis mengucapkan banyak terimakasih atas bantuannya. Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan balasan terbaik kepada orang-orang yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan penulisan hasil penelitian ini. Penulis menyadari bahwa laporan hasil penelitian ini belum sempurna, baik dari segi materi maupun tata cara penulisannya, oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk lebih menyempurnakan laporan hasil penelitian ini.

Medan, 9 Desember 2011

Penulis

ABSTRAK

Latar Belakang: Sebagai remaja yang masih dalam masa sekolah, sangat diperlukan inteligensia yang baik. Hal ini disebabkan oleh karena tingginya korelasi antara inteligensia dengan kesuksesan dalam sekolah. Kualitas tidur merupakan salah satu faktor yang mungkin dapat mempengaruhi inteligensia. Untuk itu ingin dicari tahu apakah terdapat hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia pada siswa kelas X SMA Santho Thomas 2 Medan. Metode: Metode Penelitian ini adalah penelitian analitik dengan pendekatan cross sectional study. Sampel penelitian ini adalah siswa-siswi kelas X SMA Santo Thomas 2 Medan. Sampel diambil dengan metode simple random sampling sebanyak 100 orang. Data kualitas tidur diambil dengan menggunakan kuesioner PSQI dan data inteligensia diambil dari data sekunder. Analisis data dilakukan dengan menggunakan program komputer SPSS. Hasil: Dari hasil penelitian, didapatkan bahwa siswa dengan kualitas tidur yang baik berjumlah 41 orang dan kualitas tidur buruk sebanyak 59 orang. Berdasarkan hasil uji statistik, ditemukan bahwa adanya hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia pada siswa kelas X SMA Santo Thomas 2 (p<0.05). Kesimpulan: Hasil dari penelitian ini adalah terdapat hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia, Oleh karena itu kualitas tidur baik pada remaja akan meningkatkan inteligensia Kata kunci: Kualitas Tidur, Inteligensia, Remaja

ABSTRACT

Backgrounds: As a teenager who is still studying, intelligence is necessary. This is caused by the high correlation between intelligence with success in school. Quality of sleep is one of the factors that may affect intelligence. For that reason we need to find out if there is a relationship between sleep quality with the intelligence of the high school students. Methods: This is an analytical research with cross-sectional approach. The sample was grade X students from St. Thomas 2 Medan. The sampling method was simple random sampling with a sample size of 100 people. Sleep quality data was taken using a questionnaire PSQI and the intelligence data was drawn from secondary data. Data analysis was performed using SPSS. Result: We found that students with good sleep quality totaling 41 people and poor sleep quality totaling 59 people. From the statistical tests, concluded there are a relationship between sleep quality and the intelligence in the grade X students in St. Thomas 2 High School (p <0.05). Conclusion: The result of this study is that there are a relationship between Sleep quality and intelligence, so good sleep quality equals to higher intelligence Key words: Sleep Quality, Intelligence, Adolescents

DAFTAR ISI Halaman Lembar Pengesahan ............................................................................................ i Kata Pengantar.................................................................................................... ii Abstrak ................................................................................................................ iii Abstract ............................................................................................................... iv Daftar Isi ............................................................................................................. v Daftar Tabel ......................................................................................................viii Daftar Gambar ................................................................................................... ix Daftar Lampiran ................................................................................................ x Daftar Singkatan ................................................................................................ xi BAB 1 Pendahuluan ........................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang .................................................................................. 1 1.2. Rumusan Masalah ............................................................................. 3 1.3. Tujuan Penelitian ............................................................................... 3 1.4. Manfaat Penelitian ............................................................................ 3

BAB 2 Tinjauan Pustaka ................................................................................... 5 2.1. Tidur .................................................................................................. 4 2.1.1. Definisi ................................................................................... 4 2.1.2. Pola Tidur ............................................................................... 4 2.1.3. Pengaturan Tidur .................................................................... 8 2.1.4. Fungsi Tidur ........................................................................... 10 2.1.5. Kebutuhan Tidur ..................................................................... 10 2.2. Gangguan Tidur ................................................................................ 11 2.2.1. Definisi ................................................................................... 11 2.2.2. Klasifikasi ............................................................................... 11 2.3. Kualitas Tidur .................................................................................... 21

2.3.1. Definisi ................................................................................... 21 2.3.2. Metode Pengukuran ................................................................ 22 2.4. Inteligensia ........................................................................................ 22 2.4.1. Definisi ................................................................................... 22 2.4.2. Jenis-Jenis Inteligensia ........................................................... 23 2.4.3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Inteligensia .................... 24 2.4.4. Ravens Progressive Matrices ................................................ 25 2.4.4.1. Definisi ...................................................................... 25 2.4.4.2. Jenis-jenis RPM ........................................................ 25 2.4.4.3. Reliabilitas ................................................................. 26 2.4.4.4. Validitas .................................................................... 26 2.5. Hubungan Kualitas Tidur dengan Inteligensia .................................. 26

BAB 3 Kerangka Konsep dan Definisi Operasional ....................................... 28 3.1. Kerangka Konsep Penelitian ............................................................. 28 3.2. Definisi Operasional .......................................................................... 28 3.3. Hipotesis ............................................................................................ 29

BAB 4 Metode Penelitian ................................................................................... 30 4.1. Jenis Penelitian .................................................................................. 30 4.2. Waktu dan Tempat Penelitian ........................................................... 30 4.3. Populasi dan Sampel ......................................................................... 30 4.3.1. Populasi Target ....................................................................... 30 4.3.2. Populasi Terjangkau ............................................................... 30 4.3.3. Kriteria Inklusi ........................................................................ 30 4.3.4. Kriteria Eksklusi ..................................................................... 31 4.3.5. Subjek yang Diteliti ................................................................ 31 4.3.6. Besar Sampel .......................................................................... 31 4.4. Teknik Pengumpulan Data ................................................................ 32 4.5. Pengolahan dan Analisa Data ............................................................ 32

BAB 5 Hasil dan Pembahasan .......................................................................... 33 5.1. Hasil Penelitian ................................................................................. 33 5.1.1. Deskripsi Lokasi Penelitian ..................................................... 33 5.1.2. Deskripsi Karakteristik Sampel ............................................... 33 5.1.3. Perbandingan Berbagai Karakteristik Responden ................... 36 5.1.4. Hasil Analisa Data ................................................................... 37 5.2. Pembahasan ....................................................................................... 38

BAB 6 Kesimpulan dan Saran ........................................................................... 42 6.1. Kesimpulan ........................................................................................ 42 6.2. Saran .................................................................................................. 42

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 44 LAMPIRAN

DAFTAR TABEL No 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 Judul Distribusi Sampel Berdasarkan Jenis Kelamin Distribusi Sampel Berdasarkan Umur Distribusi Sampel Berdasarkan Kualitas Tidur Distribusi Sampel Berdasarkan Inteligensia Distribusi Sampel Berdasarkan Kategori Inteligensia 5.6 Perbandingan Kualitas Tidur Menurut Jenis Kelamin 5.7 Perbandingan Rerata Inteligensia Berdasarkan Jenis Kelamin 5.8 Perbandingan Rerata Inteligensia Berdasarkan Kualitas Tidur 5.9 Uji Normalitas Data (Inteligensia) dengan Kolgomorov-Smirnov 5.10 Hubungan Antara Kualitas Tidur dengan Inteligensia pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2 (T-independent) 38 37 37 36 36 Halaman 33 34 34 34 35

DAFTAR GAMBAR

Nomor Gambar 1

Judul Kerangka Konsep Penelitian

Halaman 28

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I Lampiran II Lampiran II Lampiran III Lampiran IV Lampiran V Lampiran VI Lampiran VII Lampiran VIII Lampiran IX

Daftar Riwayat Hidup Lembar Penjelasan Lembar Informed Consent Lembar Kuesioner PSQI Contoh Ravens Progressive Matrices Data Induk Data Hasil Output Penelitian Surat Ethical Clearence Surat Izin Melakukan Penelitian Surat Keterangan Mengadakan Penelitian

DAFTAR SINGKATAN

DSM-IV-TR

: Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders-IVText Revised

EEG EMG EOG IQ NREM PSQI REM RPM SMA WISC-R

: Elektroensefalograf : Elektromiogram : Elektrookulograf : Intelligence Quotient : Non Rapid Eye Movement : Pittsburgh Sleep Quality Index : Rapid Eye Movement : Ravens Progressive Matrices : Sekolah Menengah Atas : Wechsler Intelligence Scale for Children Revised

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Istilah sadar mengacu pada rasa awas yang bersifat subjektif terhadap dunia luar dan diri sendiri. Sedangkan istilah tidur diartikan sebagai keadaan yang tidak awas terhadap dunia luar tetapi individu masih tetap memiliki rasa awas terhadap diri sendiri, seperti bermimpi (Sherwood, 2007). Tidur bukan hanya merupakan kebutuhan biologis, tetapi juga merupakan rangsangan fisiologis. Manusia menghabiskan sepertiga dari waktunya untuk tidur. Ironisnya, penelitian dan pembelajaran mengenai tidur ini baru berkembang pada pertengahan abad ke-20, tidak sampai 50 tahun yang lalu. Teknik EEG yang dikembangkan untuk memantau gelombang-gelombang pada otak merupakan jendela yang membuat peneliti dapat meneliti lebih dalam mengenai tidur (Smith, 2008). Di dunia yang sibuk sekarang ini, tidur yang baik merupakan salah satu prioritas dari manusia. Efek dari tidur yang kurang secara kualitas maupun kuantitas bervariasi, bukan hanya menyebabkan perasaan tidak

menyenangkan (annoyance), tetapi juga memiliki efek yang bervariasi pada: mood individu, bagaimana performa individu dalam pekerjaan maupun sekolah, sampai dengan kemampuan individu mengendarai kendaraan bermotor (Japardi, 2002). Masa remaja merupakan masa transisi dari anak menuju dewasa. Pada masa ini, terjadi perkembangan fisik dan mental menuju manusia dewasa. Sejalan dengan perkembangan ini, terdapat 3 hal yang harus diperhatikan agar perkembangan ini dapat berjalan dengan baik. Penggunaan prinsip dari kesehatan gizi akan membantu dalam mencapai hasil yang terbaik. Olahraga juga akan meningkatkan kesehatan dan kualitas kehidupan. Tidur yang cukup dan berkualitas akan membantu remaja untuk mengoptimalkan masa bangun

yang lebih panjang. Sayangnya, perhatian terhadap aspek tidur yang cukup dan berkualitas ini masih belum ada. Padahal pada masa remaja terdapat pola tidur yang berbeda dari individu lainnya. Para remaja menunjukkan penundaan fase tidur dibandingkan individu dengan usia lebih muda, jadwal tidur yang lebih irregular sepanjang minggu, dan waktu tidur yang lebih singkat pada malam hari sekolah (Carskadon & Dement, 1980; Rugg, Gunn, Hackett, Appleton, & Easton, 1984; Strauch, & Meyer, 1988 dalam Carskadon, 2002). Walaupun waktu tidur yang menurun, kebutuhan tidur remaja tidaklah menurun dan remaja cenderung menambah jam tidurnya pada akhir minggu ataupun hari libur (Levy, Gray-Donald, Leech, Zvagulis, & Pless, 1986; Strauch & Meier, 1988; Andrade, Benedito-Silva, Domenice, Arnhold, & Menna-Barreto, 1993; Szymczak, Jasinska, Pawlak, & Zwierzkowska, 1993 dalam Carskadon, 2002). Gangguan tidur yang dapat menurunkan kualitas tidur juga dapat terjadi pada remaja. Pada suatu studi epidemiologi terhadap gangguan tidur pada 99 remaja SMA di Sao Paulo, Brazil, 38% siswa tidak mengeluhkan adanya gangguan tidur, 31% melaporkan mengalami satu masalah tidur, 18% melaporkan mengalami 2 masalah tidur, dan 13% melaporkan mengalami tiga atau empat masalah tidur yang terjadi lebih dari satu kali dalam seminggu (Andrade, M., 2002). Prevalensi masalah tidur yang terbanyak pada penelitian ini adalah rasa mengantuk pada siang hari (45%), diikuti dengan rasa sulit tertidur (14%), terbangun pada malam hari (6%), mimpi buruk (4%) dan masalah pernafasan (2%). Data epidemiologi untuk Indonesia maupun Medan sendiri masih belum ada. Berdasarkan data yang telah diuraikan pada paragraf diatas, terlihat bahwa pada masa remaja sering terjadi gangguan tidur. Padahal, masa remaja merupakan masa dimana seorang individu memperoleh pendidikan. Menurut Hunt (1995) dalam Lahey (2007), korelasi antara inteliginsia (IQ) dengan suksesnya individu dalam sekolah maupun pekerjaan adalah sangat tinggi. Menurut Penelitian oleh McDermott (2003), penurunan kualitas tidur selama 72 jam akan menyebabkan terganggunya fungsi neuron dan sinaps yang

berhubungan dengan inteligensia dan kemampuan belajar. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian untuk mencari apakah terdapat hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia pada remaja.

1.2. Rumusan Masalah 1. Apakah kualitas tidur yang buruk pada remaja dapat mempengaruhi inteligensia?

1.3. Tujuan Penelitian 1.3.1. Tujuan Umum Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia yang diukur dengan IQ pada remaja kelas X SMA.

1.3.2. Tujuan Khusus 1. Mengetahui gambaran kualitas tidur pada remaja kelas X SMA Santo Thomas 2 Medan. 2. Mengetahui gambaran inteligensia pada remaja kelas X SMA Santo Thomas 2 Medan. 3. Mengetahui hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia pada remaja kelas X SMA Santo Thomas 2 Medan.

1.4. Manfaat Penelitian Hasil Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat untuk: 1. Pemerintah dan sekolah swasta dapat dijadikan sebagai bahan

pertimbangan untuk membuat kebijakan dalam hal waktu mulainya kegiatan belajar mengajar. 2. Masyarakat dapat dijadikan sebagai bahan penambah pengetahuan bahwa ada pengaruh kualitas tidur dari remaja dengan performa belajar. 3. Responden dapat dijadikan sebagai bahan penambah pengetahuan mengenai kualitas tidur.

4. Peneliti dapat dijadikan sebagai bahan penambah pengetahuan dan latihan membuat sebuah karya tulis ilmiah.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Tidur 2.1.1. Definisi Tidur merupakan keadaan dikarakterisasikan dengan keadaan istirahat, immobilisasi, dan berkurangnya persepsi terhadap stimulus dari dunia luar dimana fungsi kognisi dan kesadaran ditangguhkan (Pollak, 2001). Namun, tidur sendiri merupakan suatu proses aktif, bukan sekedar tidak terjaga. Tingkat aktivitas otak keseluruhan tidak berkurang selama tidur. Selama stadium-stadium tidur tertentu, penyerapan oksigen oleh otak bahkan meningkat melebihi tingkat terjaga normal (Sherwood, 2007). Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada hewan maupun manusia, aliran darah serebral meningkat 25% dibandingkan keadaan sadar pada tidur NREM dan meningkat 80% pada tidur REM (Smith, 2008). Siklus tidur-jaga adalah variasi siklis normal dalam kesadaran mengenai keadaan sekitar. Berbeda dengan keadaan terjaga, orang yang sedang tidur tidak secara sadar waspada akan dunia luar, tetapi tetap memiliki pengalaman kesadaran dalam batin, misalnya mimpi. Selain itu, mereka dapat dibangunkan oleh rangsangan eksternal, misalnya bunyi alarm (Sherwood, 2007).

2.1.2. Pola Tidur Tidur yang normal dapat diklasifikasikan menjadi dua tipe: tidur non rapid eye movement (NREM) dan tidur rapid eye movement (REM). Klasifikasi tidur ini dibedakan oleh parameter neurofisiologis seperti elektroensefalograf (EEG), elektrookulograf (EOG), dan elektromiogram (EMG). Karakteristik inilah yang membedakan secara

jelas keadaan sadar penuh, tidur REM dan tidur NREM (Sherwood, 2007). Tidur, tidak pengaruh berapa lama waktu yang kita habiskan dalam keadaan tertidur, bukan merupakan satu episode yang panjang. Terdapat dua tipe tidur seperti yang disebutkan pada paragraf diatas. Pada kedua tipe tidur tersebut, terdapat 5 stadium dalam tidur: empat dalam tidur NREM dan satu dalam tidur REM. Seseorang yang baru tertidur memasuki stadium 1, yang ditandai oleh aktivitas EEG frekuensi tinggi, amplitudo rendah. Stadium 2 ditandai oleh munculnya kumparan tidur (sleep spindle). Di sini terjadi letupanletupan gelombang mirip-alfa, 10 14 Hz, 50 V. Pada stadium 3, pola tidur yang timbul adalah gelombang EEG dengan frekuensi yang lebih rendah dan amplitudo meningkat. Perlambatan maksimum dengan gelombang-gelombang besar dijumpai pada stadium 4. Oleh karena itu, karakteristik tidur dalam adalah pola gelombang lambat ritmis yang menunjukkan adanya sinkronisasi yang jelas (Ganong, 2003). Sedangkan pada tidur REM atau yang sering juga disebut dengan tidur paradoksikal, gelombang EEG yang nampak serupa dengan orang yang terjaga atau waspada (Sherwood, 2007). Pada permulaan tidur, seorang berpindah dari tidur ringan stadium satu ke tidur dalam stadium empat selama periode tiga puluh sampai empat puluh lima menit, kemudian kembali melalui stadiumstadium yang sama dalam periode waktu yang sama. Pada akhir setiap siklus tidur gelombang-lambat terdapat episode tidur paradoksikal yang berlangsung selama sepuluh sampai lima belas menit. Setelah episode paradoksikal, stadium-stadium tidur gelombang lambat berulang lagi. Seseorang akan mengalami kedua jenis tidur bergantiganti sepanjang malam. Selama masa remaja dan dewasa, tidur paradoksikal rata-rata menempati sekitar 20% waktu tidur total. Bayi menghabiskan waktunya jauh lebih banyak pada tidur paradoksikal.

Sebaliknya, pada orang lanjut usia, tidur paradoksikal dan gelombanglambat stadium empat berkurang (Sherwood, 2007). Tidur paradoksikal dapat dianggap sebagai tidur yang paling dalam, karena pada saat ini orang yang sedang tidur sangat sulit dibangunkan, atau tidur yang paling ringan, karena orang yang tidur paling mudah terbangun sendiri selama stadium ini. Beberapa pengamatan lain yang mendukung anggapan bahwa stadium ini adalah tidur yang paling dalam misalnya, pertama, pada siklus tidur normal, seseorang harus melewati tidur gelombang-lambat sebelum masuk ke tidur paradoksikal. Kedua, individu memerlukan waktu tidur total yang lebih sedikit dari normal menghabiskan lebih banyak waktu dalam tidur paradoksikal dan tidur stadium empat serta lebih sedikit pada stadium-stadium tidur gelombang-lambat yang lebih ringan (Sherwood, 2007). Selain pola EEG yang khas, kedua jenis tidur dibedakan berdasarkan perbedaan perilaku. Sulit ditentukan secara pasti kapan seseorang bergeser dari mengantuk menjadi tidur gelombang-lambat. Dalam tidur jenis ini, individu masih memiliki tonus otot yang memadai dan sering menggeser-geserkan posisi tubuhnya. Yang terjadi hanya penurunan kecil kecepatan denyut jantung, kecepatan pernafasan, dan tekanan darah. Selama waktu ini orang yang tidur mudah dibangunkan dan jarang bermimpi. Aktivitas mental yang berkaitan dengan tidur gelombang-lambat kurang visual dibandingkan dengan bermimpi. Aktivitas tersebut lebih bersifat konseptual dan masuk akal seperti perpanjangan pikiran-pikiran sewaktu terjaga yang berkaitan dengan kejadian-kejadian sehari-hari dan lebih sulit untuk diingat kembali. Perkecualian utama adalah mimpi buruk, yang terjadi selama stadium 3 dan 4. Orang yang berjalan dan berbicara sewaktu tidur melakukannya sewaktu tidur gelombang-lambat (Sherwood, 2007).

Pola perilaku yang menyertai tidur paradoksikal ditandai oleh inhibisi mendadak tonus otot seluruh tubuh. Otot-otot mengalami relaksasi total tanpa terjadi pergerakan. Tidur paradoksikal juga ditandai oleh pergerakan mata cepat (rapid eye movement), sehingga disebut juga tidur REM. Kecepatan denyut jantung dan frekuensi pernafasan menjadi tidak teratur (irregular) dan tekanan darah mungkin berfluktuasi. Karakteristik lain pada tidur REM adalah bermimpi. Terdapat sedikit bukti yang menyatakan bahwa gerakan mata cepat tersebut berkaitan dengan melihat mimpi secara imajinatif. Gerakan-gerakan bola mata tersebut tampaknya

berlangsung dalam pola bolak-balik yang sudah terkunci dan tidak dipengaruhi oleh isi mimpi (Sherwood, 2007).

2.1.3. Pengaturan Tidur Sebagian besar peneliti berpikir bahwa sebenarnya tidak ada satu pusat pengendali tidur sederhana, melainkan terdapat sejumlah kecil sistem atau pusat yang terutama terletak di batang otak dan saling mengaktifkan serta menghambat satu sama lain (Sadock, 2010). Siklus tidur-bangun serta berbagai stadium tidur diperkirakan disebabkan oleh hubungan timbal balik siklis dari tiga sistem saraf yang berbeda di batang otak: (1) arousal system, yang merupakan bagian dari reticular activating system, (2) pusat tidur gelombang lambat, dan (3) pusat tidur paradoksikal. Pola interaksi antara ketiga daerah saraf ini, yang menyebabkan munculnya urutan siklis teratur antara bangun dan tidur (yang berganti-ganti antara dua stadium), sedang dalam penyelidikan intensif. Bagaimanapun, mekanisme molekuler yang mengontrol siklus tidur-bangun masih belum dipahami (Sherwood, 2007). Tidur dapat juga dipengaruhi oleh aktivitas kimia pada otak. Banyak studi menyokong peran serotonin dalam pengaturan tidur. Pencegahan sintesis serotonin atau penghancuran nukleus rafe dorsalis

batang otak, yang terdiri atas hampir semua badan sel serotonergik otak, mengurangi tidur cukup lama. Sintesis dan pelepasan serotonin oleh neuron serotonergik dipengaruhi oleh ketersediaan prekursor asam amino neurotransmitter ini, seperti L-triptofan. Ingesti sejumlah besar L-triptofan (1 sampai 15 gram) mengurangi latensi tidur serta bangun di malam hari. Sebaliknya, defisiensi L-triptofan

menyebabkan kurangnya waktu yang dihabiskan pada tidur REM. Neuron yang mengandung norepinefrin dengan badan sel yang terletak di locus ceruleus memainkan peranan penting dalam mengendalikan pola tidur normal. Obat dan manipulasi yang meningkatkan pencetusan neuron noradrenergik ini menimbulkan pengurangan nyata tidur REM dan meningkatkan keadaan terjaga. Asetilkolin otak juga terlibat di dalam tidur, terutama produksi tidur REM (Sadock, 2010). Gangguan aktivitas kolinergik pusat menyebabkan perubahan tidur yang diamati pada gangguan depresif berat. Dibandingkan dengan orang sehat dan kontrol psikiatrik tanpa depresi, orang dengan depresi memiliki gangguan nyata pada pola tidur REM. Pemberian agonis muskarinik, seperti arecoline untuk pasien depresi selama periode REM pertama atau kedua menghasilkan onset tidur REM yang cepat. Depresi dapat disebabkan supersensitivitas terhadap asetilkolin yang mendasari. Bahkan, kira-kira setengah pasien dengan gangguan depresif berat mengalami perbaikan sementara ketika mereka kurang tidur atau jika tidur dibatasi. Sebaliknya, reserpine, salah satu dari sejumlah kecil obat yang meningkatkan tidur REM dapat menimbulkan depresi (Sadock, 2010). Pasien demensia tipe Alzheimer mengalami gangguan tidur yang ditandai dengan berkurangnya tidur REM dan tidur gelombangpendek. Hilangnya neuron kolinergik di basal prosensefalon telah dikaitkan sebagai penyebab masalah ini (Sadock, 2010).

Melatonin juga berpengaruh terhadap pola tidur manusia. Sekresi melatonin dari kelenjar pineal dihambat oleh cahaya terang, sehingga konsentrasi serum melatonin terendah terdapat sepanjang siang hari. Pada malam hari, sekresi melatonin yang meningkat akan menyebabkan rasa kantuk. Nukelus suprachiasmaticus hipotalamus yang bekerja sebagai tempat anatomis pacu sirkadian mengatur sekresi melatonin serta kinerja otak pada skilus tidur-bangun 24 jam (Sadock, 2010). Bukti menyiagakan. menunjukkan Obat-obat bahwa dopamine memiliki dopamine efek otak

yang

meningkatkan

cenderung menyebabkan bangun dan keadaan sadar. Sebaliknya, penyekat dopamine, seperti pomozide dan phenothiazine, cenderung meningkatkan waktu tidur (Sadock, 2010).

2.1.4. Fungsi Tidur Fungsi tidur telah diperiksa melalui berbagai cara. Sebagian besar peneliti menyimpulkan bahwa tidur memberikan fungsi homeostatis yang bersifat menyegarkan dan tampak penting untuk termoregulasi normal dan penyimpanan energi. Tidur NREM akan meningkat setelah olahraga dan kelaparan, tahap ini mungkin terkait dengan kebutuhan metabolik yang memuaskan (Sadock, 2010).

2.1.5. Kebutuhan Tidur Beberapa orang normalnya merupakan penidur pendek (short sleeper) dan hanya membutuhkan tidur kurang dari 6 jam setiap malam untuk dapat berfungsi dengan adekuat. Penidur panjang ( long sleeper) adalah orang yang tidur lebih dari 9 jam setiap malam untuk dapat berfungsi dengan adekuat (Sadock, 2010). National Sleep Foundation (NSF) merekomendasikan individu untuk tidur dengan durasi tujuh sampai sembilan jam. Akan tetapi,

menurut polling yang dilakukan NSF, rakyat Amerika umumnya hanya tidur selama 6,9 jam tiap malamnya (Pollak, 2010). Kebutuhan tidur untuk setiap usia juga berbeda. Pada studi yang dilakukan pada 30 laki-laki dan 30 perempuan (18 subjek pada masing-masing kelompok berusia 20 sampai 35 tahun, 12 subjek pada masing-masing kelompok berusia 70-79 tahun), ditemukan bahwa waktu tidur rata-rata yang diperlukan individu untuk dapat berfungsi normal pada kelompok usia 20-35 tahun adalah 8,6 jam per 24 jam. Sedangkan pada kelompok usia 70-79 tahun, waktu tidur rata-rata hanya 6,5 jam per 24 jam (Pollak, 2010).

2.2. Gangguan Tidur 2.2.1. Definisi Gangguan tidur merupakan salah satu keluhan yang paling sering ditemukan di praktek umum dan psikiatri. Gangguan tidur dapat terjadi secara primer maupun akibat dari berbagai kondisi medis dan psikiatris yang bervariasi. Tidur yang tidak cukup dapat mengganggu kualitas hidup pasien (Lubit,2009). Gangguan tidur yang kronis, misalnya insomnia, berhubungan erat dengan peningkatan resiko untuk terjadinya depresi, bunuh diri, kecemasan, disabilitas, dan meningkatnya penggunaan sumber daya medis. Tidur yang tidak adekuat juga dapat menyebabkan terjadinya kecelakaan kendaraan bermotor, simptom somatik, disfungsi kognitif, dan berkurangnya performa kerja akibat dari lelah atau rasa kantuk (Lubit, 2009).

2.2.2. Klasifikasi Revisi teks edisi keempat Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-IV-TR) menggolongkan gangguan tidur berdasarkan kriteria diagnosis klinis dan perkiraan etiologi. Ketiga kategori utama gangguan tidur dalam DSM-IV-TR adalah gangguan

tidur primer, gangguan tidur yang berkaitan dengan gangguan jiwa lainnya, dan gangguan tidur lainnya(akibat keadaan medis umum atau dicetuskan oleh zat) (Sadock, 2010). A. Gangguan Tidur Primer a. Disomnia i. Insomnia Primer Insomnia primer didiagnosis jika keluhan utama adalah tidur yang tidak bersifat menyegarkan atau kesulitan memulai atau mempertahankan tidur, dan keluhan ini terus berlangsung sedikitnya satu bulan. Istilah primer

menunjukkan bahwa insomnia bebas dari adanya gangguan fisik atau psikologis. Terbangun di malam hari yang nampak makin sering serta persepsi negatif untuk tidur sering nampak. Pasien dengan insomnia primer secara umum memiliki preokupasi mengenai tidur cukup. Semakin mereka mencoba tidur, semakin besar rasa frustasi dan penderitaan serta makin sulit terjadinya tidur (Sadock, 2010). ii. Hipersomnia Primer Hipersomnia primer didiagnosis jika tidak ada penyebab lain yang ditemukan untuk somnolen berlebihan yang terjadi dalam waktu sedikitnya satu bulan. Rasa mengantuk berlebihan ini menyebabkan penderitaan yang secara klinis bermakna. Rasa mengantuk pada hipersomnia ini bukanlah yang disebabkan oleh insomnia, gangguan jiwa lain, dan gangguan penggunaan zat (Sadock, 2010). iii. Narkolepsi Narkolepsi terdiri atas rasa mengantuk yang

berlebihan di siang hari serta manifestasi abnormal tidur REM yang terjadi setiap hari selama sedikitnya 3 bulan. Serangan tidur ini khasnya terjadi dua sampai enam kali sehari dan berlangsung 10 hingga 20 menit. Narkolepsi terdiri

dari simptom tetrad yaitu (1) serangan tidur yang terjadi secara tiba-tiba dan singkat (kira-kira 15 menit) yang dapat terjadi pada saat mengerjakan jenis aktivitas apa saja; (2) katapleksi hilangnya tonus otot secara tiba-tiba yang melibatkan kelompok otot kecil yang spesifik ataupun kelemahan otot yang menyeluruh yang dapat menyebabkan penderitanya tersungkur ke tanah, tidak dapat bergerak, sering berhubungan dengan reaksi emosional; (3) paralisis tidur kelemahan otot secara umum yang didapati pada transisi antara tidur dan bangun; dan (4) halusinasi hipnagogik yang terjadi sebelum serangan tidur (Eisendrath, 2011). iv. Gangguan Tidur Terkait Pernafasan Gangguan tidur yang terkait dengan pernafasan ditandai dengan penghentian tidur yang menyebabkan rasa mengantuk berlebihan atau insomnia yang disebabkan gangguan pernafasan terkait tidur. Gangguan pernafasan yang dapat terjadi selama tidur mencakup apnea, hipopnea dan desaturasi oksigen. Gangguan ini selalu menyebabkan hipersomnia. Dua gangguan sistem pernafasan yang dapat menimbulkan hipersomnia adalah apnea tidur dan

hiperventilasi alveolar sentral. Kedua gangguan juga dapat menyebabkan insomnia tetapi lebih sering menyebabkan hipersomnia (Sadock, 2010). Apnea tidur mengacu pada penghentian aliran udara pada hidung dan mulut. Periode apneik adalah periode yang berlangsung selama sepuluh detik atau lebih. Apnea tidur dapat memiliki beberapa tipe yang berbeda. Pada apnea tidur sentral murni, upaya aliran udara dan pernafasan berhenti saat episode apneik dan mulai kembali saat bangun. Pada apnea tidur obstruktif murni, aliran udara berhenti tetapi upaya

pernafasan meningkat selama periode apnea; pola ini menunjukkan adanya suatu obstruksi pada jalan nafas dan upaya yang bertambah oleh otot-otot abdomen dan toraks untuk mendorong udara melewati obstruksi ini. Episode ini juga berhenti saat bangun. Tipe campuran meliputi unsur apnea tidur sentral dan obstruktif. Apnea tidur biasanya dianggap patologis bila pasien mengalami setidaknya lima episode apnea dalam satu jam atau 30 episode apnea sepanjang malam (Sadock, 2010). Hiperventilasi alveolar pusat mengacu pada beberapa keadaan yang ditandai dengan gangguan ventilasi berupa kelainan pernafasan yang tampak atau sangat memburuk hanya saat tidur tanpa adanya episode apnea yang signifikan. Disfungsi ventilasi ditandai dengan tidak adekuatnya volume tidal atu frekuensi pernafasan selama tidur (Sadock, 2010). v. Gangguan Tidur Irama Sirkadian Gangguan tidur irama sirkadian mencakup suatu kisaran luas keadaan yang melibatkan ketidaksejajaran antara periode tidur yang sebenarnya dengan periode tidur yang diinginkan. DSM-IV-TR mendaftarkan empat jenis gangguan tidur irama sirkadian: tipe fase tidur tertunda, tipe jet lag, tipe kerja bergiliran, dan tidak tergolongkan (Sadock, 2010). Pada tipe fase tidur tertunda, pola onset tidur dan waktu bangun tertunda secara menetap, dengan

ketidakmampuan untuk jatuh tertidur dan terbangun pada waktu lebih awal yang diinginkan (Sadock, 2010). Tipe jet lag ditandai dengan rasa mengantuk dan sadar yang terjadi pada saat yang tidak tepat dibandingkan dengan waktu setempat, terjadi setelah perjalanan berulang melintasi lebih dari satu zona waktu (Sadock, 2010).

Pada tipe kerja giliran, insomnia terjadi selama periode tidur utama atau rasa mengantuk berlebihan selama periode bangun yang utama karena pekerjaan dengan giliran malam atau sering berubahnya jadwal bergiliran (Sadock, 2010).

vi. Disomnia yang Tidak Tergolongkan Kategori disomnia yang tidak tergolongkan adalah untuk insomnia, hipersomnia, atau gangguan irama sirkadian yang tidak memenuhi kriteria disomnia spesifik apapun. Contoh-contohnya mencakup: keluhan insomnia atau

hipersomnia yang secara klinis bermakna dan disebabkan oleh faktor lingkungan (misalnya, bising), rasa mengantuk berlebihan yang disebabkan oleh kurang tidur yang terus menerus, restless leg syndrome yang ditandai dengan keinginan untuk menggerakkan tungkai dan lengan akibat perasaan yang tidak nyaman dimana gejala memburuk pada saat istirahat sore atau malam hari, gerakan ekstremitas periodik yang berupa kedutan ekstremitas singkat berulang yang dimulai menjelang onset tidur dan disertai bangun singkat dan berulang, dan situasi saat klinisi telah menyimpulkan disomnia ada tetapi tidak dapat menentukan apakah primer, akibat keadaan medis umum atau dicetuskan zat (Sadock, 2010). b. Parasomnia i. Gangguan Mimpi Buruk Mimpi buruk adalah mimpi yang lama dan

menakutkan yang membuat orang terbangun dengan rasa ketakutan. Seperti mimpi buruk lain, mimpi buruk selalu terjadi selama tidur REM dan biasanya setelah periode REM yang panjang di akhir malam. Beberapa orang sering

mengalami mimpi buruk sebagai keadaan yang berlangsung seumur hidup; yang lainnya mengalami mimpi buruk terutama saat stress dan sakit. Saat bangun dari mimpi yang menakutkan, pasien dengan cepat memiliki orientasi dan kesiagaan (Sadock, 2010). ii. Gangguan teror tidur Gangguan teror tidur adalah terbangun pada sepertiga awal malam selama tidur NREM yang dalam (tahap 3 dan 4). Gangguan ini hampir selalu diawali dengan jeritan atau tangisan pilu yang disertai menifestasi perilaku ansietas hebat yang hampir mendekati panik dengan adanya bangkitan otonom seperti takikardia, pernafasan cepat, dan berkeringat selama episode ini (Sadock, 2010). Khasnya, pasien bangun diatas tempat tidur dengan ekspresi ketakutan, berteriak keras, dan kadang-kadang bangun secepatnya dengan perasaan terteror yang intens. Pasien mungkin tetap terbangun dalam keadaan disorientasi tetapi lebih sering jatuh tertidur dan mereka melupakan episode ini (Sadock, 2010). iii. Gangguan Berjalan Sambil Tidur Gangguan ini, yang juga dikenal sebagai

somnambulisme, terdiri atas rangkaian perilaku kompleks yang diawali pada sepertiga malam pertama selama tidur NREM yang dalam (tahap 3 dan 4) dan sering, meskipun tidak selalu, dilanjutkan tanpa kesadaran penuh atau ingatan mengenai episode tersebut untuk meninggalkan tempat tidur dan berjalan keliling. Selama berjalan dalam tidur, orang memiliki wajah yang kosong, dan menatap, relatif tidak responsif terhadap upaya orang lain untuk berbicara dengan mereka, dan sangat sulit dibangunkan. Saat bangun, orang ini akan mengalami amnesia terhadap episode tersebut.

Dalam beberapa menit setelah bangun dari episode berjalan dalam tidur, tidak ada aktivitas atau perilaku mental yang terganggu (meskipun awalnya bisa terdapat periode singkat bingun dan disorientasi). Berjalan didalam tidur

menyebabkan penderitaan yang secara klinis bermakna atau hendaya fungsi sosial, pekerjaan atau area fungsi penting lain. Gangguan ini juga harus tidak disebabkan efek fisiologis langsung suatu zat (Sadock, 2010).

iv. Parasomnia yang Tidak Tergolongkan Kategori parasomnia yang tidak tergolongkan

digunakan untuk gangguan yang ditandai dengan perilaku atau peristiwa psikologis abnormal selama tidur atau transisi dari tidur ke bangun, tetapi (Sadock, 2010) yang tidak memenuhi kriteria parasomnia yang lebih spesifik.

B. Gangguan Tidur Akibat Gangguan Jiwa Lain a. Insomnia Akibat Gangguan Jiwa Lain Insomnia jenis ini terjadi selama sedikitnya satu bulan dan jelas disebabkan gejala perilaku dan psikologis gangguan jiwa yang dikenal baik secara klinis. Gangguan yang dikatikan dengan insomnia jenis ini adalah gangguan Aksis I atau II (gangguan depresif berat, gangguan ansietas menyeluruh, gangguan penyesuaian dengan ansietas). Gangguan tidur (atau gejala sisa di siang hari) yang terjadi menyebabkan penderitaan yang secara klinis bermakna atau hendaya fungsi sosial, pekerjaan, atau area fungsi penting lain. Perlu diperhatikan juga, bahwa insomnia yang diakibatkan oleh gangguan jiwa lain tidak boleh diakibatkan oleh gangguan tidur lain, misalnya narkolepsi dan tidak boleh disebabkan efek fisiologis langsung suatu zat atau keadaan medis umum (Sadock, 2010).

b. Hipersomnia akibat gangguan jiwa lain Hipersomnia pada kasus ini terjadi selama sedikitnya satu bulan dan terkait dengan gangguan jiwa yang ditemukan di dalam berbagai keadaan, termasuk gangguan mood. Rasa mengantuk di siang hari yang berlebihan mungkin dilaporkan pada tahap awal banyak gangguan depresif ringan dan secara khas pada fase depresi gangguan bipolar I. Untuk waktu yang singkat, hipersomnia kadang-kadang disebabkan berkabung tanpa penyulit. Gangguan jiwa lain seperti gangguan kepribadian, gangguan disosiatif, gangguan somatoform, fugue disosiatif, dan gangguan amnestik dapat menyebabkan hipersomnia. Terapi gangguan primer tersebut harus

memberikan perbaikan pada hipersomnia. Gangguan jenis ini juga harus tidak disebabkan oleh gangguan tidur lain (narkolepsi, gangguan tidur terkait pernafasan, parasomnia) atau kurang tidur dan efek fisiologis langsung suatu zat dan keadaan medis umum (Sadock, 2010).

C. Gangguan Tidur Lain a. Gangguan Tidur Akibat Keadaan Medis Umum Setiap gangguan tidur (insomnia, hipersomnia, parasomnia dan kombinasi) dapat disebabkan oleh keadaan medis umum. Hampir setiap keadaan medis yang disertai rasa nyeri atau tidak nyaman dapat menimbulkan insomnia. Beberapa keadaan disertai insomnia bahkan ketika rasa nyeri dan tidak nyaman tidak khas muncul. Keadaan-keadaan ini mencakup neoplasma. Lesi vaskular, keadaan degeneratif serta traumatik. Keadaan lain, terutama penyakit endokrin dan metabolik, sering meliputi beberapa gangguan tidur. Dalam menegakkan diagnosa penyakit golongan ini, perlu adanya bukti dari anamnesis, pemeriksaan fisik, atau temuan laboratorium bahwa gangguan tidur

merupakan akibat fisiologis langsung suatu keadaan medis umum. Keadaan medis yang sering dihubungkan dengan gangguan tidur ini antara lain: bangkitan epileptik terkait tidur, nyeri kepala cluster terkait tidur, sindrom menelan abnormal, asma, gejala kardiovaskular, refluks esophagus dan hemolisis terkait tidur (Sadock, 2010). b. Gangguan Tidur yang Dicetuskan Zat Setiap gangguan tidur (insomnia, hipersomnia,

parasomnia, atau kombinasi) dapat disebabkan oleh suatu zat. Gangguan tidur yang terjadi cukup menonjol dan berat sehingga memerlukan perhatian klinis tersendiri. Dalam menegakkan diagnosa, harus terdapat bukti dari anamnesis, pemeriksaan fisik, atau temuan laboratorium baik gejala gangguan tidur terjadi selama, atau dalam sebulan sejak intoksikasi atau putus obat serta penggunaan obat tersebut secara etiologis terkait dengan gangguan tidur. Gangguan yang terjadi tidak disebabkan oleh gangguan tidur yang bukan dicetuskan zat (gejala mendahuli onset penggunaan zat, gejala berlangsung untuk suatu periode waktu tertentu setelah penghentian dari putus zat akut atau intoksikasi berat atau sangat berlebihan, terdapat bukti lain yang mengesankan adanya gangguan tidur yang dicetuskan oleh bukan zat tersendiri). Pasien sendiri akan mengeluhkan penderitaan yang secara klinis bermakna atau hendaya fungsi sosial, pekerjaan, atau area fungsi penting lainnya. Diagnosis pada gangguan tidur yang disebabkan zat ini juga harus ditentukan apakah onset gejala terjadi saat intoksikasi atau terjadi saat putus obat (Sadock, 2010). Stimulant, seperti amfetamin dan derivatnya, kokain, kafein dan nikotin, sangat sering disalahgunakan. Produk ini menimbulkan peninggian gairah dan eksitasi pada penggunanya. Stimulant akan merangsang aktifitas dari neurotransmitter,

dopamine, dan norepinefrin, dengan memblokade ambilan dan meningkatkan sekresi dari produk-produk tersebut. Amphetamin dan derivatnya, ketika dikonsumsi, dapat menunda onset dari tidur dan meningkatkan jumlah tidur REM. Ketika konsumsi amfetamin dalam jangka waktu lama dihentikan, terjadi peningkatan tidur gelombang lambat pada malam pertama putus obat, dan peningkatan jumlah tidur REM serta pengurangan latensi menuju tidur REM pada malam-malam berikutnya (Hyde, 2009). Alkohol adalah depresan SSP yang dapat menimbulkan masalah serius pada saat pemberian dan setelah putus zat. Insomnia setelah mengkonsumsi alkohol jangka panjang kadang-kadang berat dan berlangsung selama beberapa minggu atau lebih lama (Hyde, 2009). Diantara para perokok, kombinasi ritual relaksasi dan kecenderungan dosis rendah nikotin untuk menyebabkan sedasi sebenarnya dapat membantu tidur. Tetapi dosis tinggi nikotin dapat mengganggu tidur, terutama onset tidur. Perokok memiliki tidur yang lebih sedikit daripada orang yang tidak merokok. Putus zat nikotin dapat menyebabkan pusing atau terbangun dari tidur (Hyde, 2009). Obat-obat golongan analgesik, seperti opiat, akan

mempengaruhi sistem neurotransmitter yang mengatur siklus tidur-bangun pada otak. Zat ini menyebabkan efek seperti sedatif pada EEG pasien sadar, dan individu yang

mengkonsumsi obat ini akan menurun performa kerjanya. Opioid akan mengurangi tidur REM dan waktu tidur total apabila digunakan. Penghentian penggunaan opioid akan menyebabkan meningkatnya jumlah tidur REM, dan

memendeknya latensi tidur REM episode pertama (Hyde, 2009).

Karakteristik dari obat-obatan golongan halusinogen adalah memodifikasi persepsi. Mescalin, psilocybin, dan LSD (d-lysergic acid diethylamide) adalah tiga halusinoge klasik. Keadaan yang mirip dengan bermimpi dialami setelah penggunaan halusinogen. LSD adalah satu-satunya halusinogen yang telah dipelajari efeknya terhadap tidur; agen ini meningkatkan jumlah tidur REM diawal malam, walaupun jumlah total dari tidur REM tidaklah berubah.

Tetrahydrocannabinol (THC), zat aktif pada marijuana, dapat menyebabkan penambahan jumlah tidur gelombang lambat dan mengurangi jumlah tidur REM. Ketika dikonsumsi dalam waktu yang lama, efek zat terjadap tidur REM dan NREM berkurang, hal ini menandakan toleransi dari zat. Ketika THC tidak dikonsumsi lagi, pasien akan mengeluhkan sulit tidur dan waktu dari tidur REM akan meningkat (Hyde, 2009). Obat-obat sedatif-hipnotik seperti barbiturate,

benzodiazepine, dan antihistamin H1 akan menginduksi dan mempertahankan tidur. Barbiturat akan mensupresi tidur REM, tetapi toleransi terjadi dalam waktu yang cepat. Benzodiazepine memiliki efek yang minimal terhadap tidur REM. Barbiturate, pada saat penghentian konsumsi, akan menyebabkan peninggian persentasi tidur REM dan penurunan latensi REM (Hyde, 2009).

2.3. Kualitas Tidur 2.3.1. Definisi Kualitas tidur merupakan fenomena kompleks yang

melibatkan berbagai domain, antara lain, penilaian terhadap mutu tidur secara subjektif, masa laten tidur, lama waktu tidur, efisiensi tidur, gangguan tidur, penggunaan obat tidur dan disfungsi pada siang hari (Buysse, 1989).

2.3.2. Metode Pengukuran Pengukuran kualitas tidur dapat dilakukan menggunakan kuesioner Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI). PSQI terdiri dari 19 pertanyaan yang dijawab sendiri dan 5 pertanyaan yang dijawab oleh teman sekamar (hanya pertanyaan yang dijawab sendiri yang digunakan dalam penilaian). PSQI menghasilkan tujuh skor yang berkorenspondensi dengan domain-domain kualitas tidur. Skor setiap komponen dimulai dari 0 (tidak sulit) sampai 3 (sangat sulit). Skor dari setiap komponen akan dijumlahkan untuk mendapatkan skor total (antara 0-21). Bila skor total dari PSQI >5, maka kualitas tidur dari pasien adalah buruk, demikian sebaliknya. Dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan dari kuesioner PSQI, dibutuhkan waktu 5-10 menit untuk menyelesaikannya. PSQI ini sendiri telah divalidasi oleh University of Pittsburgh dengan sensitivitas 89.6% dan spesifisitas 86.5%. Reliabilitas dari kuesioner ini juga telah diuji dengan nilai cronbachs alpha sebesar 0.83 (Buysse, 1989).

2.4. Inteligensi 2.4.1. Definisi Inteligensia adalah kemampuan kognitif dari individu untuk dapat belajar dari pengalaman, mengungkapkan alasan yang baik, dan beradaptasi secara efektif dengan tuntutan dari kehidupan sehari-hari. Singkat kata, inteligensi berhubungan dengan seberapa baik seseorang mampu menggunakan kemampuan kognitifnya untuk dapat

beradaptasi dengan dunia (Lahey, 2007). Inteligensia diukur oleh tes-tes inteligensi dan

disimbolisasikan oleh IQ. Ketika mempertimbangkan nilai numberik IQ, kita harus selalu menentukan secara spesifik tes yang menjadi sumber IQ tersebut. Tes-tes inteligensi yang berbeda menghasilkan IQ

yang berbeda dalam isi dan cara-cara yang mempengaruhi interpretasi skor-skor mereka (Lahey, 2007).

2.4.2. Jenis-jenis Inteligensi Menurut Sir Francis Galton, inteligensia adalah faktor umum tunggal yang memberikan dasar pada kemampuan yang lebih spesifik yang dimiliki tiap individu. Menurut konsep ini, bila kita memiliki inteligensi yang baik, maka kita akan lebih mungkin untuk dapat menguasai kemampuan mekanik, musik, artistic, dan kemampuankemampuan lainnya. Pandangan mengenai faktor umum dari inteligensia melatarbelakangi setiap kemampuan spesifik yang kita miliki juga dipakai pada masa modern oleh Charles Spearman (1950), yang menggunakan istilah g untuk merujuk pada faktor umum dari inteligensia. Opini dari Spearman ini didasari oleh analisis matematis kompleks dari nilai hasil test inteligensia yang mendukung, tapi tidak membuktikan, teorinya mengenai inteligensia umum. Konsep dari faktor g dari inteligensia juga dipegang oleh David Wechsle r, penemu dari instrument test inteligensia yang paling banyak digunakan di Amerika Serikat sekarang ini (Lahey, 2007). Ahli Psikologi lainnya berargumentasi bahwa inteligensia bukan sebuah faktor umum tunggal, tetapi merupakan kumpulan dari banyak kemampuan spesifik. Ahli psikologi ini mengungkapkan bahwa kita memiliki kemampuan kognitif tertentu yang lebih baik dari orang lain, bukan lebih baik seluruhnya dari orang lain. Louis Thurstone (1398) contohnya. Ia mengembangkan alternatif dari test inteligensi umum yang dikenal dengan primary ability test, yang mengukur tujuh kemampuan intelektual. J. P. Guilford (1982), bahkan mengungkapkan bahwa terdapat 150 jenis kemampuan yang berbeda yang menyusun inteligensi (Lahey, 2007). Howard Gardner (2000) dalam Lahey (2007) juga berpendapat bahwa terdapat banyak jenis inteligensi. Gardner menjadi yakin

bahwa terdapat banyak jenis inteligensi yang terpisah setelah mempelajari pasien yang mengalami cedera kepala hanya pada sebagian dari korteks serebrinya. Ia menemukan bahwa individu ini kehilangan beberapa jenis kemampuan intelektual, sedangkan jenis kemampuan lain tetap intak. Hal ini menyarankan bahwa kemampuan yang berbeda dimediasi oleh bagian otak yang berbeda pula. Berdasarkan hasil investigasinya, Gardner mengungkapkan bahwa terdapat delapan jenis inteligensi, yaitu: 1. Linguistik (verbal) 2. Matematis-logis 3. Musikal 4. Spasial (visual) 5. Kinestik 6. Interpersonal 7. Intrapersonal 8. Intelegensia naturalistik (lingkungan)

2.4.3. Faktor yang Mempengaruhi Inteligensia Mengapa seseorang lebih cerdas dari orang lain? Setelah penelitian yang lama, sekarang telah jelas bawa faktor keturunan dan pengalaman bekerjasama dalam menentukan level inteligensia kita. Skor IQ dari kembar monozigotik adalah lebih sama dibandingkan skor IQ dari kembar dizigotik, walaupun kedua jenis kembar dibesarkan di lingkungan intelektual yang sama. Bila kedua anak dari kembar monozigotik dibesarkan di rumah yang berbeda dan oleh orang yang berbeda, IQ dari kedua anak tersebut hanya akan berbeda sedikit (Lahey, 2007). Studi adopsi telah mengindikasikan bahwa keturunan adalah satu dari faktor penting yang menentukan IQ. Banyak studi juga telah menunjukkan bahwa IQ dari anak yang diadopsi akan lebih mirip

dengan orang tua biologisnya dibandingkan dengan orang tua asuhnya yang membesarkan mereka. Disini terlihat, studi kembar dan adopsi mengindikasikan bahwa faktor keturunan (herediter) adalah salah satu faktor yang menjadi determinan dari IQ (Lahey, 2007). Menurut Clarke (1976) dalam Lahey (2007) Lingkungan intelektual dimana anak dibesarkan juga merupakan faktor yang penting dalam menentukan inteligensia. Pemaparan yang dialami anak terhadap duni dewasa melalui interaksi dengan penjaganya terlihat penting dalam perkembangan inteligensia anak. Anak-anak yang tidak dipedulikan oleh orang tuanya menunjukkan adanya perkembangan inteligensia yang terhambat, dan akan berkembang secara pesat apabila ditempatkan pada lingkungan yang baik. Singkatnya, terdapat bukti yang kuat menunjukkan bahwa baik faktor herediter dan faktor lingkungan mempengaruhi inteligensia dari seorang anak yang sedang berkembang (Lahey, 2007). 2.4.4. Ravens Progressive Matrices 2.4.4.1. Definisi Ravens Progressive Matrices (RPM) merupakan pertanyaan pilihan berganda non-verbal yang berguna dalam mengukur inteligensia umum. Test ini pertama kali

dikembangkan oleh John C. Raven pada tahun 1936. Pada setiap soal dalam test, peserta diminta untuk mengidentifikasi elemen yang hilang yang dapat melengkapi pola dalam soal (Raven, 2003).

2.4.4.2. Jenis-Jenis RPM Terdapat tiga jenis matriks RPM yang dapat disesuaikan dengan partisipan yaitu:

1. Standard Progressive Matrices Merupakan bentuk asli dari RPM yang pertama kali dipublikasi pada tahun 1938. Jenis matriks ini

diperuntukkan untuk populasi umum (umur 6-16, 17+) (Hebben, 2009). 2. Coloured Progressive Matrices Merupakan tingkatan paling mudah dari seluruh jenis-jenis RPM. Matriks jenis ini diperuntukkan untuk anak-anak (umur 5-11), remaja dengan kelainan mental, dan orang yang sudah tua (Hebben, 2009). 3. Advanced Progressive Matrices Merupakan Matriks yang tersulit dan digunakan pada 20% populasi dengan inteligensi tertinggi (Hebben, 2009).

2.4.4.3. Realibilitas Berdasarkan Raven Manual pada tahun 1986, terlihat bahwa realibilitas dari data cukup baik untuk digunakan dalam penelitian, yang merupakan penggunaan utama dari RPM (Kamphaus, 2005).

2.4.4.4. Validitas Bukti validitas dari RPM didapat dari studi korelasi dengan test lainnya. Studi korelasi dengan California Achievement Test menghasilkan koefisien .76 dengan Standard Progressive Matrices. Korelasi sebesar .69 ditemukan dengan WISC-R full scales score dan .61 antara Coloured Matrices dengan WISC-R full scales score (Kamphaus, 2005).

2.5. Hubungan Kualitas Tidur dengan Inteligensia 1. Menurut penelitian Carskadon (2002) pada remaja berusia 15 tahun, banyak remaja yang tidak memiliki kualitas tidur yang baik. Hal ini

disebabkan oleh karena perubahan pola tidur remaja yang berhubungan erat dengan faktor kebiasaan, faktor intrinsik-biologis, dan faktor perubahan waktu mulainya sekolah. 2. Menurut Anderson (2001) dan Garlick (2002) dalam Lahey (2007), kemampuan dalam membangun koneksi neural (sinaps) dan kecepatan koneksi antara neuron-neuron menghasilkan seseorang dengan inteligensia umum yang baik. 3. Menurut penelitian oleh Tononi (2003), pada saat manusia tertidur terjadi penurunan aktifitas dari sinaps-sinaps dalam sistem saraf. Hal ini bertujuan agar sinaps dapat bersiap untuk aktifitas pada saat terbangun dan berfungsi lebih baik pada saat manusia berada dalam keadaan sadar.

BAB 3 KERANGKA KONSEP PENELITIAN DAN DEFINISI OPERASIONAL 3.1. Kerangka Konsep Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian diatas, maka kerangka konsep dalam penelitian ini adalah:

Variabel Independen

Variabel Dependen

Kualitas Tidur

Inteligensia (IQ)

Gambar 3.1 Kerangka Konsep Penelitian

3.2. Definisi Operasional 1. Kualitas tidur adalah baik atau buruknya kualitas tidur seseorang Cara Ukur Alat Ukur : Pengisian Kuesioner : Kuesioner Pittsburg Sleep Quality Index (PSQI) yang divalidasi Pittsburgh Kategori : Kuesioner terdiri dari 19 pertanyaan yang dijawab sendiri dan menghasilkan tujuh skor yang berkorespondensi dengan oleh University of

domain-domain kualitas tidur. Skor tiap komponen dimulai dari 0 (tidak sulit) sampai 3 (sangat sulit). Skor dari tiap domain akan dijumlahkan untuk

mendapatkan skor total (antara 0-21)

- Kualitas tidur buruk bila skor >5 - Kualitas tidur baik bila skor 0-5 Skala pengukuran : Ordinal

2. Inteligensia adalah kemampuan kognitif Cara Ukur Alat Ukur : Test IQ : Ravens Progressive Matrices (Standard Progressive Matrices) Kategori : - Dull bila IQ <94 - Below Average bila IQ 95-104 - Average bila IQ 105-114 - Above Average bila IQ 115-118 - Bright Normal bila IQ 119-120 - Semi Superior bila IQ 121-124 - Superior bila IQ 125-130 - Very Superior bila IQ 135-139 - Semi Genius bila IQ 140-145 - Genius bila >146 Skala Pengukuran 3.3. Hipotesa Ada hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia pada remaja. : Numerik

BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian analitik dengan pendekatan crosssectional, dimana penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara faktor resiko (kualitas tidur) dengan efek (IQ) dengan cara pengisian kuesioner dan tes inteligensia. Pada penelitian ini pendekatan atau pengumpulan data dilakukan dalam suatu saat (point time approach).

4.2. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan dibulan Juli 2011. Penelitian ini dilakukan pada SMA Santo Thomas 2 di kota Medan, Sumatera Utara. Pemilihan tempat penelitian ini dikarenakan belum ada penelitian dengan judul yang sama pada sekolah ini. 4.3. Populasi dan Sampel 4.3.1. Populasi Target Populasi Penelitian ini adalah siswa-siswi yang bersekolah di SMA Santo Thomas 2, Medan. 4.3.2. Populasi Terjangkau Populasi terjangkau penelitian ini adalah siswa-siswi kelas X yang bersekolah di SMA Santo Thomas 2 pada tahun ajaran 2011/2012. 4.3.3. Kriteria Inklusi 1. Semua siswa kelas X yang bersekolah di SMA Santo Thomas 2, Medan

2. Semua jenis kelamin 3. Semua ras 4. Bersedia menjadi sampel penelitian dengan menandatangani informed consent penelitian 4.3.4. Kriteria Eksklusi 1. Siswa berumur < 14 tahun 2. Siswa berumur > 16 tahun 4.3.5. Subjek yang diteliti Semua populasi terjangkau yang memenuhi kriteria inklusi. 4.3.6. Besar Sampel Sampel yang digunakan dalam penelitian ini diambil dengan teknik pengambilan sampel secara acak sederhana ( Simple Random Sampling), yaitu setiap responden yang telah memiliki kriteria sampel yang diinginkan peneliti diundi dengan teknik undian (Notoatmodjo, 2008). Jumlah sampel minimal dihitung dengan menggunakan rumus besar sampel pada buku Notoadmodjo (2008). ( ) ( ( ) )

dengan: n Z P d : Besar sampel : Nilai distribusi normal baku (tabel Z) : Proporsi suatu kasus tertentu terhadap populasi : Derajat penyimpangan terhadap populasi yang diinginkan

Berdasarkan rumus tersebut, maka nilai n dapat dihitung dengan menggunakan nilai, Z = 1.96 yang didapatkan dari tabel distribusi Z pada (2 arah)= 0.05. P ditetapkan oleh peneliti, P = 0.5.Nilai P ditetapkan 0.5 karena menurut Notoatmodjo (2010), apabila tidak diketahui proporsi dalam populasi, maka dipakai angka 0.5. d ditentukan oleh peneliti, yaitu sebesar 10% (0.10). Dengan menggunakan nilai nilai ini maka :
( ) ( ( ) )

n = 97 Jadi, besar sampel minimum yang diperlukan adalah 97 orang. Oleh peneliti, jumlah sampel ini digenapkan menjadi 100 orang.

4.4. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data kualitas tidur dilakukan dengan cara mengambil data primer berupa pengisian kuesioner PSQI ( Pittsburgh Sleep Quality Index). PSQI merupakan kuesioner yang telah divalidasi oleh University of Pittsburgh dengan sensitivitas 89.6% dan spesifisitas 86.5%. Reliabilitas dari kuesioner ini juga telah diuji dengan nilai cronbachs alpha sebesar 0.83 (Buysse, 1989). Data inteligensia (IQ) dari siswa dikumpulkan dengan mengambil data sekunder dari hasil tes IQ yang dilakukan oleh psikolog yang berkompeten dibidang tes inteligensia.

4.5. Pengolahan dan Analisa Data Data yang diperoleh dari penelitian ini akan dimasukkan kedalam komputer. Data yang diperoleh, berupa IQ dan kualitas tidur siswa, dianalisis dengan menggunakan program SPSS (Statistic Package for Social Science) for windows. Data tersebut diuji menggunakan uji-t independen.

BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1. Hasil Penelitian 5.1.1. Deskripsi Lokasi Penelitian Penelitian dilaksanakan di SMA Santo Thomas 2. SMA ini terletak di kota Medan, Sumatera Utara, dan berlokasi di jalan S. Parman No. 107, Kelurahan Petisah Tengah, Kecamatan Medan Petisah dengan luas tanah sebesar 4680 m 2. Sekolah ini merupakan sekolah swasta yang berada dibawah naungan yayasan Don Bosco KAM dengan akreditasi A. Aktifitas belajar mengajar pada sekolah ini berlangsung selama 8 jam per hari dengan waktu istirahat 2 x 15 menit. Kegiatan ekstrakulikuler di sekolah ini terdiri dari basket, futsal, bola cheerleader, paduan suara, paskibra, OSIS, klub drama, band musik, ansambel dan kegiatan-kegiatan tidak rutin lainnya (pelatihan siswa/siswi dalam menghadapi berbagai

perlombaan). 5.1.2. Deskripsi Karakteristik Sampel Sampel penelitian ini adalah siswa-siswi kelas X yang telah memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi yang telah ditetapkan oleh peneliti. Jumlah sampel dalam penelitian ini adalah sebanyak 100 orang. Tabel 5.1. Distribusi Sampel Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin N Pria 54 Wanita 46 Total 100 Berdasarkan kelompok jenis kelamin, % 54 46 100 distribusi sampel

terbanyak pada penelitian ini adalah pada jenis kelamin pria, yaitu

sebanyak 54 orang, diikuti oleh jenis kelamin wanita sebanyak 46 orang. Tabel 5.2. Distribusi Sampel Berdasarkan Umur Umur N % 14 2 2 15 62 62 16 36 36 Total 100 100 Berdasarkan kelompok umur, distribusi sampel terbanyak pada penelitian ini adalah pada kelompok umur 15 tahun, yaitu 62 orang, dan kelompok umur 14 tahun memiliki jumlah yang paling sedikit yaitu sebanyak 2 orang. Tabel 5.3. Distribusi Sampel Berdasarkan Kualitas Tidur Kualitas Tidur Baik Buruk Total Berdasarkan kelompok N 41 59 100 kualitas % 41 59 100 distribusi sampel

tidur,

terbanyak pada penelitian ini adalah kelompok kualitas tidur buruk, yaitu 59 orang, diikuti dengan kelompok kualitas tidur baik sebanyak 41 orang. Tabel 5.4. Distribusi Sampel Berdasarkan Inteligensia Inteligensia 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 N 2 2 3 1 1 2 9 6 6 8 3 6 % 2 2 3 1 1 2 9 6 6 8 3 6

112 113 114 115 116 117 118 120 121 122 124 Total

8 5 4 7 7 4 4 4 6 1 1 100

8 5 4 7 7 4 4 4 6 1 1 100

Berdasarkan inteligensia, distribusi sampel terbanyak pada penelitian ini adalah inteligensia dengan skor 106, yaitu 9 orang dan inteligensi dengan skor 103, 104, 122, dan 124 memiliki frekuensi yang paling sedikit yaitu sebanyak 1 orang. Rerata skor inteligensia dari responden adalah 111,63. Tabel 5.5. Distribusi Sampel Berdasarkan Kategori Inteligensia Kategori Inteligensia Below Average (95-104) Average (105-114) Above Average (115-118) Bright Normal (119-120) Semi Superior (121-124) Total N 9 57 22 4 8 100 % 9 57 22 4 8 100

Berdasarkan kategori inteligensia, kategori yang terbanyak ditemukan pada penelitian ini adalah kategori average yaitu sebanyak 57 orang, dengan kategori yang paling sedikit ditemukan adalah kategori bright normal yaitu sebanyak 4 orang.

5.1.3. Perbandingan Berbagai Karakteristik Responden Dari berbagai karakteristik yang telah dipaparkan, berikut ini akan disajikan berbagai perbandingan dari berbagai karakteristik responden pada penelitian. Tabel 5.6. Perbandingan Kualitas Tidur Menurut Jenis Kelamin Kualitas Tidur (% dalam kelompok JK) Baik Buruk Total 54 18 (33.3%) 36 (66.7%) (100%) 46 23 (50%) 23 (50%) (100%) 41 59 100

Jenis Kelamin

Pria Wanita Total

Berdasarkan tabel perbandingan kualitas tidur menurut jenis kelamin, terlihat bahwa jenis kelamin pria cenderung memiliki kualitas tidur yang buruk (66.7% dari populasi pria) bila dibandingkan jenis kelamin wanita (50% dari populasi wanita). Tabel 5.7. Perbandingan Rerata Inteligensia Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis kelamin Pria Wanita Rata-rata Inteligensia 112.24 110.91

Berdasarkan jenis kelamin, terlihat bahwa pria memiliki rerata inteligensia yang lebih tinggi dibandingkan wanita.

Tabel 5.8. Perbandingan Rerata Inteligensia Berdasarkan Kualitas Tidur Kualitas Tidur Kualitas Tidur Baik Kualitas Tidur Buruk N 41 59 Rata-rata Inteligensia 113.12 110.59

Berdasarkan tabel diatas (tabel 5.10), rerata inteligensia pada responden dengan kualitas tidur baik adalah 113.12 sedangkan pada responden dengan kualitas tidur buruk, rerata inteligensianya adalah 110.59. 5.1.4. Hasil Analisis Data Sebelum data dapat dianalisis, terlebih dahulu kita tentukan apakah data yang kita dapatkan merupakan jenis data yang berdistribusi normal atau tidak. Uji normalitas data dilakukan dengan uji Kolgomorov-Smirnov dengan hasil sebagai berikut. Tabel 5.9. Uji Normalitas Data (Inteligensia) dengan

Kolgomorov-Smirnov Statistic 0.080 Kolgomorov-Smirnov df 100 Sig. .120

Inteligensia

Berdasarkan tabel diatas (tabel 5.11), uji normalitas data inteligensia dengan Kolgomorov-Smirnov menghasilkan nilai p= 0.120. Oleh karena itu, dapat disimpulkan data berdistribusi normal (p> 0.05) sehingga dapat dilakukan analisis data dengan uji tindependent. Hubungan sntara kualitas tidur dengan inteligensia pada siswa kelas X SMA Santo Thomas 2 yang diuji dengan menggunakan uji tindependen dapat dilihat melalui tabel berikut.

Tabel 5.10. Hubungan Antara Kualitas Tidur

dengan

Inteligensia pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2 (Tindependent) t-test for equality of means t 2.251 Sig. (2-tailed) .027

Hasil uji t= 2.251 dan p value= 0.027. Hal ini berarti terdapat hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia. 5.2. Pembahasan Dari data demografi jenis kelamin yang didapatkan, terlihat bahwa jenis kelamin yang terbanyak pada penelitian adalah jenis kelamin pria yang berjumlah 54 orang (54%). Sedangkan jenis kelamin wanita didapati sebanyak 46 orang (46%). Jenis kelamin pria yang lebih dominan pada penelitian ini mungkin disebabkan oleh penggunaan teknik sampling yang berupa simple random sampling. Penggunaan teknik simple random sampling ini menyebabkan setiap anggota populasi dalam penelitian mempunyai kesempatan yang sama untuk diambil sebagai sampel (Notoatmodjo, 2010). Berdasarkan kelompok umur, responden dengan usia 15 tahun merupakan responden terbanyak dalam penelitian ini, dengan jumlah 62 orang (62%), diikuti dengan responden usia 16 tahun dengan jumlah 36 orang (36%) dan responden dengan usia 14 tahun dengan jumlah 2 orang (2%). Dari data yang didapatkan, dapat terlihat bahwa jumlah responden yang memiliki kualitas tidur buruk sebanyak 59 orang (59%). Sedangkan responden yang memiliki kualitas tidur baik berjumlah lebih sedikit yaitu 41 orang (41%). Kualitas tidur yang cenderung lebih buruk pada remaja ini mungkin disebabkan oleh faktor eksternal misalnya penggunaan televisi, komputer, video games, dan aktifitas sosial sesama remaja (Graham, 2000). Penggunaan televisi, komputer maupun video games yang sering pada remaja dapat menyebabkan supresi dari melatonin yang dapat menyebabkan gangguan tidur (Rea, 2001). Kualitas tidur yang cenderung buruk juga

diperlihatkan dari penelitian oleh Angkat (2009) yang melakukan penelitian pada remaja SMA di Tanjung Morawa dimana dari 287 responden, didapati 220 responden (76,7%) dengan kualitas tidur buruk dan 67 responden (23,3%) dengan kualitas tidur baik. Akan tetapi, ada beberapa keterbatasan dalam penilaian kualitas tidur dengan kuesioner PSQI pada penelitian ini. Banyak responden yang lupa akan pola tidurnya selama sebulan terakhir. Selain itu, domain lama tidur pada PSQI juga tidak disesuaikan dengan responden yang termasuk dalam golongan short sleeper. Variabel perancu kualitas tidur juga belum dapat disingkirkan pada penelitian ini, misalnya faktor stress dan aktifitas yang dapat mempengaruhi kualitas tidur seseorang. Berdasarkan distribusi sampel menurut kategori inteligensia, responden dengan inteligensia kategori average (105-114) adalah yang terbanyak dengan jumlah sebesar 57 orang, diikuti oleh responden dengan kategori above average (115-118) sebanyak 22 orang, diikuti kategori below average (95-104) sebanyak 9 orang, diikuti kategori semi superior (121-124) sebanyak 8 orang, dan diikuti kategori bright normal (119-120) sebanyak 4 orang. Hal ini sesuai dengan dasar teori yang mengemukakan bahwa frekuensi inteligensia terbanyak adalah inteligensia dengan kategori average, karena inteligensia pada hakikatnya merupakan data yang memiliki distribusi normal (Lahey, 2007). Akan tetapi terdapat keterbatasan dalam pengukuran inteligensia pada penelitian ini. Seperti yang telah dibahas sebelumnya pada bagian tinjauan pustaka, terdapat dua hal yang mempengaruhi inteligensia seseorang yaitu faktor genetik dan lingkungan. Pada penelitian ini, peneliti masih belum dapat menyingkirkan variabel-variabel perancu tersebut sehingga dikhawatirkan hasil inteligensia dapat bervariasi akibat dari variabel perancu tersebut. Responden dengan jenis kelamin pria memiliki kecenderungan untuk memiliki kualitas tidur yang buruk. Hal ini dapat terlihat dari responden pria yang berjumlah 54 orang, didapati 36 orang memiliki kualitas tidur yang buruk (66.7% dari total responden pria). Sedangkan dari 46 orang responden wanita, hanya 23 orang yang menunjukkan kualitas tidur buruk (50% dari

total responden wanita). Responden pria memiliki kualitas tidur yang cenderung buruk mungkin disebabkan oleh karena perkembangan remaja pria yang menganggap tidur merupakan aktifitas yang tidak produktif dan merasa tidur lebih malam menunjukkan sifat kemandirian. Remaja lelaki juga cenderung terganggu tidurnya karena lebih sering melakukan aktifitas seksual seperti masturbasi sebagai tanda maturasi seksual (Sadeh, 2002). Penelitian lain menunjukkan bahwa lelaki juga lebih beresiko untuk terganggu tidurnya karena aktifitas ekstrakulikuler yang cenderung lebih sering diikuti oleh remaja lelaki (Carskadon, 2002). Dari perbandingan rerata inteligensia berdasarkan jenis kelamin, ditemukan bahwa responden dengan jenis kelamin pria memiliki rerata inteligensi yang lebih baik dibandingkan responden dengan jenis kelamin wanita. Rerata inteligensia pada kelompok jenis kelamin pria adalah 112.24 (SD= 5.7) sementara rerata inteligensia pada kelompok jenis kelamin wanita adalah 110.91 (SD= 5.537). Hal ini sesuai dengan penelitian oleh Lynn dan Irwing (2006) yang juga menyatakan bahwa responden pria memiliki inteligensia yang lebih tinggi 4.6 poin dibanding wanita bila diukur dengan Raven Progressive Matrices. Mereka berpendapat bahwa inteligensia yang lebih tinggi pada pria disebabkan oleh karena pria cenderung untuk memiliki peran yang lebih bergengsi di komunitas. Hal ini menyebabkan pria memiliki kemampuan kognitif yang lebih terasah dibanding wanita yang jarang memiliki peran tersebut. Sebelum dilakukan analisis data, terlebih dahulu harus ditentukan apakah data yang dimiliki adalah data yang berdistribusi normal atau tidak karena apabila kita ingin menganalisis data dengan uji t-independent, maka data dari penelitian harus merupakan jenis data yang berdistribusi normal. Dari hasil uji normalitas data yang dilakukan dengan Kolgomorov-Smirnov test, didapatkan nilai p= 0.120. Oleh karena itu, disimpulkan bahwa data berdistribusi normal (p>0.05). Hal ini sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa inteligensia merupkan jenis data dengan distribusi normal (Lahey,

2007). Oleh karena data penelitian yang berdistribusi normal, maka dapat dilakukan analisis data dengan menggunakan uji t-independent. Pada penelitian ini didapatkan bahwa terdapat perbedaan rata-rata inteligensia dan hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia. Rerata inteligensia pada responden dengan kualitas tidur baik adalah 113.12 (SD= 5.569), sedangkan rerata inteligensia pada responden dengan kualitas tidur buruk adalah 110.59 (SD=5.493). Dari hasil uji t, didapatkan nilai t= 2.251 dan p value= 0.027. Hal ini berarti terdapat hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia, yang berarti pada siswa yang memiliki kualitas tidur baik cenderung memiliki inteligensia yang lebih baik juga. Hasil ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh McDermott (2003) yang menyatakan bahwa penurunan kualitas tidur selama 72 jam akan menyebabkan terganggunya fungsi neuron dan sinaps yang berhubungan dengan inteligensia dan kemampuan belajar.

BAB 6 Kesimpulan dan Saran 6.1. Kesimpulan 1. Ada hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia pada siswa kelas X SMA Santo Thomas 2 Medan, pada kelompok yang memiliki kualitas tidur baik, inteligensia akan semakin baik juga. 2. Kualitas tidur yang paling banyak adalah kualitas tidur yang buruk (59%), sedangkan kualitas tidur yang baik hanya 41%. 3. Kualitas tidur yang baik lebih banyak pada wanita (50%) dibanding pria (33.3%). 4. Gambaran inteligensia terbanyak pada responden adalah kategori average (IQ 105-114) sebanyak 57 orang (57%). Sedangkan kategori inteligensia yang paling sedikit ditemukan adalah kategori bright normal (IQ 119-120) yaitu sebanyak 4 orang. 5. Rerata inteligensia pada pria adalah 112.24, lebih tinggi dibanding rerata inteligensia pada wanita yang nilainya hanya 110.91. 6.2. Saran 1. Bagi peneliti yang ingin melakukan penelitian mengenai hal yang sama dengan penelitian ini, disarankan agar menggunakan instrumen penelitian yang lebih akurat untuk pengukuran kualitas tidur, misalnya dengan mengupayakan kuesioner lain dengan angka reliabilitas yang lebih besar atau dapat menggunakan alat yang lebih canggih misalnya wrist actigraphy. Instrumen untuk mengukur kualitas tidur hendaknya juga dapat membedakan responden berdasarkan kebutuhan tidurnya. 2. Untuk mencegah responden lupa mengenai kebiasaan tidurnya, peneliti dapat meminta responden untuk mencatat kebiasaan tidurnya

selama sebulan terlebih dahulu, kemudian meminta responden untuk mengisi PSQI. 3. Untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat, maka disarankan untuk mempertajam kriteria inklusi dan eksklusi untuk mengurangi pengaruh variabel perancu pada kualitas tidur maupun inteligensia yang diukur. Variabel perancu pada kualitas tidur misalnya faktor stress dan aktifitas fisik. Sedangkan pada inteligensia, variabel perancunya dapat berupa faktor genetik dan lingkungan. 4. Sesuai dengan dasar teori dan hasil penelitian yang mendukung bahwa terdapat hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia, dimana kualitas tidur yang buruk dapat menurunkan inteligensia dari remaja, untuk itu diharapkan agar pemerintah dan masyarakat mulai memperhatikan kualitas tidur remaja sehingga dapat meningkatkan inteligensianya. Inteligensia yang baik sangat dibutuhkan oleh remaja karena mereka masih dalam usia sekolah, sehingga diharapkan inteligensia yang baik ini akan meningkatkan keberhasilan sekolah secara khususnya dan meningkatkan kualitas hidup remaja kelak pada umumnya. Sesuai dengan penelitian Hunt (1995) dalam Lahey (2007), korelasi antara inteliginsia (IQ) dengan suksesnya individu dalam sekolah maupun pekerjaan adalah sangat tinggi.

DAFTAR PUSTAKA Andrade, M., Barreto, L. M. 2002. Sleep Patterns of High School Students Living in Sao Paulo, Brazil. In: Carskadon, M. A., ed. Adolescent Sleep Patterns: Biological, Social and Psychological Influences. Cambridge: Cambridge University Press, 121. Angkat, D.N.S. 2009. Hubungan antara Kualitas Tidur dengan Tekanan Darah pada Remaja Usia 15-17 Tahun di SMA Negeri 1 Tanjung Morawa. Universitas Sumatera Utara. Available from:

repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/14277/1/10E00044.pdf. [Accessed: 21 November 2011]. Buysse, D., Reynolds, C. F., Monk, T.H., Berman, S. R., Kupfer, D. J. 1989. The Pittsburgh Sleep Quality Index: A New Instrument for Psychiatric Practice and Research. Psychiatric Research, 28 (2), 193-213. Available from: https://sakai.ohsu.edu/access/content/user/brodym/N547A%20spring08/appen dix/PSQI.doc. [Accessed: 20 April 2011]. Carskadon, M. A. 2002. Factor Influencing Sleep Patterns of Adolescents. In: Carskadon, M. A., ed. Adolescent Sleep Patterns: Biological, Social and Psychological Influences. Cambridge: Cambridge University Press, 5-21. Eisendrath, S. J., Lichtmacher, J. E. 2011. Psychiatric Disorder. In: McPhee, S. J., ed. Current Medical Diagnosis and Treatment 2011. New York: Mc Graw Hill, 1034. Ganong, W. F. 2003. Perilaku Siaga, Tidur, dan Aktifitas Listrik Otak. In: Widjajakusumah, H. M. D., ed. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran edisi 20. Jakarta: EGC, 189-190. Hebben, N., Milberg, W. 2009. Intelligence. In: Kaufman, A. S., ed. Essentials of Neuropsychological Assessment 2nd edition. New Jersey: John Wiley & Sons.

Hyde, M., Roehrs, T. A., Roth, T. 2009. In: Lee-Chiong, T. L., ed. Sleep Medicine Essentials. New Jersey: Wiley-Blackwell, 261-264. Irwing, P., Lynn, R. 2005. Intelligence: Is There a Sex Differences in IQ Scores?. Nature, 442 (1): 31-32, Abstract Only. Available from:

http://www.nature.com/nature/journal/v442/n7098/full/nature04966.html. [Accessed: 20 November 2011] Japardi, I. 2002. Gangguan Tidur. Departemen Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. Available [Accessed: 18 from: April

http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/1948. 2011].

Kamphaus, R. W. 2005. Non-verbal Tests. In: Clinical Assessement of Child and Adolescence Intelligence 2nd edition. New York: Springers Science and Business Media, 460-461. Kamphaus, R. W., Winsor, A. P., Rowe, E. W., Kim, S. 2005. A History of Intelligence Test Interpretation. In: Flanagan, D. P., Harrison, P. L., ed. Contemporary Intelectual Assessment 2nd edition. New York: Guilford, 25. Lahey, B. B. 2007. Cognition, Language and Intelligence. In: Barrosse, E., ed. Psychology: An Introduction 9th edition. New York: Mc Graw Hill, 291-293, 296-297, 299-300. Lubit, R. H., Bonds. C. L. 2009. Sleep Disorder. Mount Sinai School of Medicine. Available from: http://emedicine.medscape.com/article/287104-overview.

[Accessed: 18 April 2011]. McDermott, C. M., LaHoste, G. J., Chen, C., Musto, A., Bazan, N. G., Magee, J. C. 2003. Sleep Deprivation Causes Behavioral, Synaptic, and Membrane Excitability Alteration in Hippocampal Neurons. Journal of Neuroscience, 23 (29), 9687-9695, Abstract Only. Available from:

http://neuro.cjb.net/content/23/29/9687.short. [Accessed: 18 April 2011].

National Research Council. 2000. Sleep Needs, Patterns, and Difficulties of Adolescence: Summary of Workshop. National Academy of Science. Notoatmodjo, S. 2010. Metode Pengambilan Sampel. In: Notoatmodjo, S., ed. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta, 120-126. Pollak, C. P., Thorpy, M. J., Yager, J. 2001. The Encyclopedia of Sleep and Sleep Disorder 3rd edition. New York: Facts on File. Raven, J. 2003. Ravens Progressive Matrices. In: McCallum, R. S., ed. Handbook of Nonverbal Assessment. New York: Kluwer Academic/Plenum Publisher, 223-235. Rea, M. S. 2001. Human Melatonin Surpression by Light:a Case for Scotopic Efficiency, Neuroscience Letter. 299 (1), 45-48, Abstract Only. Available from: http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0304394001015129. [Accessed: 20 November 2011]. Sadeh, A., Gruber, R. 2002. Stress and Sleep in Adolescene: A ClinicalDevelopmental Prespective. In: Carskadon, M. A., ed. Adolescent Sleep Patterns: Biological, Social and Psychological Influences. Cambridge: Cambridge University Press, 236-254. Sadock, B. J., Sadock, V. A. 2010. Tidur Normal dan Gangguan Tidur. In: Muttaqin, H., ed. Buku Ajar Psikiatri Klinis edisi 2. Jakarta: EGC, 337-351. Sherwood, L. 2007. Central Nervous System. In: Adams, P., ed. Human Physiology: From Cells to Systems 6th edition. Belmont, CA: Thomson Brooks/Cole, 164-167. Smith, H. R. 2008. Normal Sleep. In: Comella, C. L., Hogl, B., ed. Sleep Medicine. Cambridge: Cambridge University Press, 1-4.

Tononi, G., Cirelli, C. 2003. Sleep and Synaptic homeostasis: A Hypotesis. Brain Research Bulletin, 62 (2), 143-150, Abstract only. Available from: http://www.sciencedirect.com/science?_ob=ArticleURL&_udi=B6SYT49SM2621&_user=10&_coverDate=12%2F15%2F2003&_rdoc=1&_fmt=high&_orig =gateway&_origin=gateway&_sort=d&_docanchor=&view=c&_searchStrId =1742070079&_rerunOrigin=scholar.google&_acct=C000050221&_version =1&_urlVersion=0&_userid=10&md5=c0d78715e0ea3ba9c9efa249b7555be c&searchtype=a. [Accessed: 18 April 2011].

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

I.

Data Pribadi : Prawira B. Putra : Medan/ 2 Januari 1991 : Protestan : Jl. Kapten Tandean no. 10, Medan-20152 : 061-4537737 : TK Santo Yoseph Medan : SD Santo Yoseph Medan : SMP Swasta Santo Thomas 1 Medan : SMA Swasta Santo Thomas 1 Medan

Nama Tempat/ Tanggal Lahir Agama Alamat Telepon II. Riwayat Pendidikan 1. Tahun 1995-1996 2. Tahun 1996-2002 3. Tahun 2002-2005 4. Tahun 2005-2008 III. Riwayat Pelatihan

1. Seminar Hepatitis Update Continuing Medical Education Professional Development Unit FK USU 2011 2. Seminar Nasional & Diskusi Pararel Dokter Spesialis dengan Tema Peran Dokter Keluarga dan Dokter Spesialis untuk Indonesia yang Lebih Sehat FK UNAIR 2011 3. Pelatihan Basic Life Support dan ATLS FK UNAIR 2011 IV. Riwayat Organisasi 1. Tahun 2010-2011 2. Tahun 2010-2011 Kristen FK USU 3. Tahun 2010-2011 Baru FK USU : Anggota Seksi Konsumsi Penerimaan Mahasiswa : Koordinator Medis Bakti Sosial KMB USU : Anggota Seksi Medis Bakti Sosial Mahasiswa

4. Tahun 2011-2012

: Steering Comitte Bakti Sosial KMB USU

LEMBAR PENJELASAN KEPADA CALON SUBJEK PENELITIAN

Dengan hormat,

Saya Prawira Buntara Putra, mahasiswa yang sedang menjalani pendidikan dokter di Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. Saya sedang mengadakan penelitian dengan judul Hubungan Kualitas Tidur dengan Inteligensia (IQ) pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2. Masa remaja merupakan masa transisi dari anak menuju dewasa. Pada masa ini, terjadi perkembangan fisik dan mental menuju manusia dewasa. Sejalan dengan perkembangan ini, terdapat 3 hal yang harus diperhatikan agar perkembangan ini dapat berjalan dengan baik. Penggunaan prinsip dari kesehatan gizi akan membantu dalam mencapai hasil yang terbaik. Olahraga juga akan meningkatkan kesehatan dan kualitas kehidupan. Tidur yang cukup dan berkualitas akan membantu remaja untuk mengoptimalkan masa bangun yang lebih panjang. Sayangnya, perhatian terhadap aspek tidur yang cukup dan berkualitas ini masih belum ada. Padahal pada masa remaja terdapat pola tidur yang berbeda dari individu lainnya. Para remaja menunjukkan penundaan fase tidur dibandingkan individu dengan usia lebih muda, jadwal tidur yang lebih irregular sepanjang minggu, dan waktu tidur yang lebih singkat pada malam hari sekolah. Walaupun waktu tidur yang menurun, kebutuhan tidur remaja tidaklah menurun dan remaja cenderung menambah jam tidurnya pada akhir minggu ataupun hari libur. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia yang diukur dengan IQ pada remaja kelas X SMA. Adapun manfaat dari penelitian ini adalah sebagai masukan bagi pemerintah untuk mengatur kebijakan mengenai waktu dimulainya kegiatan belajar-mengajar. Selain itu, penelitian ini berguna bagi masyarakat dalam hal penambah wawasan mengenai hubungan antara kualitas tidur dengan inteligensia

remaja. Bagi responden, penelitian ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan mengenai kualitas tidur. Saya akan melakukan pembagian angket untuk mengukur kualitas tidur anda dan akan mengambil data inteligensia anda. Pengisian kuisioner dilakukan selama 10 menit. Partisipasi Saudara/i bersifat sukarela dan tanpa paksaan. Indentitas pribadi Saudara/i sebagai partisipan akan dirahasiakan dan informasi yang diberikan hanya akan digunakan untuk penelitian ini. Untuk penelitian ini, Saudara/i tidak akan dikenakan baiaya apapun. Saya sangat menghargai kesediaan saudara/i menjadi responden dalam penelitian ini. Bila terdapat hal yang kurang dimengerti, Saudara/i dapat langsung menanyakan kepada Saya sebagai peneliti. Demikian informasi ini saya sampaikan. Atas bantuan dan kesedian Saudara/i menjadi partisipan dalam penelitian ini, saya sampaikan terima kasih.

Medan, Peneliti,

2011

(Prawira Buntara Putra)

LEMBAR PERSETUJUAN SETELAH PENJELASAN (PSP) (INFORMED CONSENT)

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Umur : Alamat : Setelah mendapatkan keterangan dan penjelasan dari peneliti tentang Hubungan Antara Kualitas Tidur dengan Inteligensia (IQ) pada Siswa Kelas X SMA Santo Thomas 2, maka dengan penuh kesadaran dan tanpa paksaan, saya menandatangani dan menyatakan bersedia berpartisipasi dalam penelitian ini.

Demikianlah surat pertanyaan ini untuk dapat dipergunakan seperlunya.

Medan,

2011

Peneliti,

Peserta,

LEMBARAN KUESIONER No: Nama Umur : :

Jenis Kelamin :

Instruksi: Pertanyaan-pertanyaan dibawah ini adalah pertanyaan yang berhubungan dengan kebiasaan tidur anda satu bulan yang lalu. Jawaban yang anda berikan adalah jawaban yang mayoritas anda alami dan lakukan selama satu bulan yang lalu. Silahkan menjawab pertanyaan-pertanyaan dibawah ini. 1. Selama sebulan yang lalu, jam berapa anda biasanya mulai tidur di malam hari? Waktu tidur 2. Selama sebulan yang lalu, berapa menit anda habiskan waktu di tempat tidur, sebelum akhirnya anda tertidur? Jumlah menit 3. Selama sebulan yang lalu, jam berapa anda biasanya bangun di pagi hari? Jam bangun tidur 4. Selama sebulan yang lalu, berapa jam anda tidur pulas di malam hari (hal ini berbeda dengan waktu yang anda habiskan di ranjang)? Jumlah jam pada tidur malam

Untuk pertanyaan berikut, pilih salah satu jawaban yang sesuai. 5. Selama sebulan yang lalu, masalah yang selalu menggangu tidur anda. a. Tidak dapat tidur selama 30 menit Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

b. Bangun tidur ditengah malam atau bangun pagi terlalu cepat Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

c. Pergi ke kamar mandi di malam hari Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

d. Sulit bernafas secara nyaman Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

e. Batuk atau mendengkur keras Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

f. Merasa Kedinginan Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

g. Merasa Kepanasan Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

h. Mengalami Mimpi Buruk Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

i. Sakit-sakit di badan (pegal-pegal) Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

j. Alasan lain yang mengganggu tidur anda, silahkan sebutkan

Seberapa sering hal tersebut anda rasakan? Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

6. Selama sebulan yang lalu, bagaimana rata-rata kualitas tidur anda? Sangat baik Baik Buruk Sangat buruk

7. Selama Sebulan yang lalu, seberapa sering anda mengkonsumsi obat-obat untuk membantu tidur anda? Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

8. Selama sebulan yang lalu, seberapa sering muncul masalah-masalah yang dapat menggangu anda saat mengendarai kendaraan, makan, atau beraktifitas sosial? Tidak ada selama sebulan yang lalu Kurang dari sekali dalam satu minggu Satu atau dua kali seminggu Tiga atau lebih dalam seminggu

9. Selama sebulan yang lalu, berapa banyak masalah yang cukup membuat anda tidak antusias untuk menyelesaikannya? Tidak ada Hanya masalah-masalah kecil Masalah biasa (sedang) Masalah yang sangat besar

10. Apakah anda Memiliki teman satu ruangan tidur? Tidak ada Ada teman tapi tidak satu ruangan Ada teman satu ruangan, tidak satu tempat tidur Ada teman satu ruangan dan satu tempat tidur

Jumlah Score : Kesimpulan : Baik/Buruk

Contoh Test IQ dengan Instrumen Ravens Progressive Matrices

Data Induk Penelitian


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 Kode Responden KTI-001 KTI-002 KTI-003 KTI-004 KTI-005 KTI-006 KTI-007 KTI-008 KTI-009 KTI-010 KTI-011 KTI-012 KTI-013 KTI-014 KTI-015 KTI-016 KTI-017 KTI-018 KTI-019 KTI-020 KTI-021 KTI-022 KTI-023 KTI-024 KTI-025 KTI-026 KTI-027 KTI-028 KTI-029 KTI-030 KTI-031 KTI-032 KTI-033 KTI-034 KTI-035 KTI-036 KTI-037 KTI-038 Umur 16 15 16 16 15 16 15 16 16 16 15 15 15 15 15 16 15 16 15 15 15 15 16 15 15 16 16 16 16 15 15 15 16 15 16 15 16 15 Jenis Kelamin Lk Pr Lk Lk Lk pr lk pr lk pr lk pr pr lk lk lk pr lk lk pr pr pr pr pr lk lk lk lk lk pr pr pr pr lk pr lk lk lk Kualitas Tidur buruk baik baik buruk buruk baik buruk baik buruk baik buruk baik buruk buruk buruk buruk buruk buruk buruk baik buruk buruk baik buruk buruk buruk baik baik buruk buruk baik baik buruk buruk baik baik baik baik IQ 115 107 122 120 101 118 115 106 114 121 117 102 109 111 103 107 121 115 112 108 109 109 110 106 111 110 106 106 112 107 108 118 111 111 113 104 124 116 Kategori Above Average Average Semi Superior Bright Normal Below Average Above Average Above Average Average Average Semi Superior Above Average Below Average Average Average Below Average Average Semi Superior Above Average Average Average Average Average Average Average Average Average Average Average Average Average Average Above Average Average Average Average Below Average Semi Superior Above Average

39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80

KTI-039 KTI-040 KTI-041 KTI-042 KTI-043 KTI-044 KTI-045 KTI-046 KTI-047 KTI-048 KTI-049 KTI-050 KTI-051 KTI-052 KTI-053 KTI-054 KTI-055 KTI-056 KTI-057 KTI-058 KTI-059 KTI-060 KTI-061 KTI-062 KTI-063 KTI-064 KTI-065 KTI-066 KTI-067 KTI-068 KTI-069 KTI-070 KTI-071 KTI-072 KTI-073 TKI-074 KTI-075 KTI-076 KTI-077 KTI-078 KTI-079 KTI-080

15 15 15 16 15 15 16 16 15 16 15 15 15 16 16 16 15 16 15 15 15 16 15 16 15 15 15 15 16 15 15 16 15 16 15 15 15 15 14 16 15 15

lk lk lk lk pr lk lk lk pr lk lk pr pr lk lk lk lk lk lk pr pr pr pr pr pr pr pr pr pr pr pr pr lk pr lk lk lk pr lk lk pr pr

buruk buruk baik buruk baik buruk buruk buruk buruk buruk buruk baik baik baik buruk buruk buruk baik buruk baik buruk baik baik buruk baik buruk buruk baik buruk baik buruk baik buruk baik buruk baik baik baik baik baik buruk buruk

105 115 114 114 116 106 109 121 106 114 108 113 118 115 107 100 111 121 112 111 101 117 117 109 115 108 102 109 106 112 109 105 112 112 120 113 116 115 121 116 110 120

Average Above Average Average Average Above Average Average Average Semi Superior Average Average Average Average Above Average Above Average Average Below Average Average Semi Superior Average Average Below Average Above Average Above Average Average Above Average Average Below Average Average Average Average Average Average Average Average Bright Normal Average Above Average Above Average Semi Superior Above Average Average Bright Normal

81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100

KTI-081 KTI-082 KTI-083 KTI-084 KTI-085 KTI-086 KTI-087 KTI-088 KTI-089 KTI-090 KTI-091 KTI-092 KTI-093 KTI-094 KTI-095 KTI-096 KTI-097 KTI-098 KTI-099 KTI-100

15 15 15 15 15 16 15 16 15 16 15 14 15 15 15 16 15 15 16 15

lk lk pr lk pr lk lk lk lk pr pr lk pr pr lk pr lk lk lk pr

buruk baik buruk buruk buruk buruk baik baik buruk buruk buruk buruk baik buruk buruk buruk baik buruk baik buruk

117 116 106 112 120 112 113 109 108 108 113 116 107 100 102 118 121 106 107 116

Above Average Above Average Average Average Bright Normal Average Average Average Average Average Average Above Average Average Below Average Below Average Above Average Semi Superior Average Average Above Average

Data Hasil Output Penelitian

Frequency Table
JK Cumulative Frequency Valid Pria Wanita Total 54 46 100 Percent 54.0 46.0 100.0 Valid Percent 54.0 46.0 100.0 Percent 54.0 100.0

Umur Cumulative Frequency Valid 14 15 16 Total 2 62 36 100 Percent 2.0 62.0 36.0 100.0 Valid Percent 2.0 62.0 36.0 100.0 Percent 2.0 64.0 100.0

Tidur Cumulative Frequency Valid Baik Buruk Total 41 59 100 Percent 41.0 59.0 100.0 Valid Percent 41.0 59.0 100.0 Percent 41.0 100.0

Inteligensia Cumulative Frequency Valid 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 120 121 122 124 Total 2 2 3 1 1 2 9 6 6 8 3 6 8 5 4 7 7 4 4 4 6 1 1 100 Percent 2.0 2.0 3.0 1.0 1.0 2.0 9.0 6.0 6.0 8.0 3.0 6.0 8.0 5.0 4.0 7.0 7.0 4.0 4.0 4.0 6.0 1.0 1.0 100.0 Valid Percent 2.0 2.0 3.0 1.0 1.0 2.0 9.0 6.0 6.0 8.0 3.0 6.0 8.0 5.0 4.0 7.0 7.0 4.0 4.0 4.0 6.0 1.0 1.0 100.0 Percent 2.0 4.0 7.0 8.0 9.0 11.0 20.0 26.0 32.0 40.0 43.0 49.0 57.0 62.0 66.0 73.0 80.0 84.0 88.0 92.0 98.0 99.0 100.0

grade Cumulative Frequency Valid Below Average Average Above Average Bright Normal Semi Superior Total 9 57 22 4 8 100 Percent 9.0 57.0 22.0 4.0 8.0 100.0 Valid Percent 9.0 57.0 22.0 4.0 8.0 100.0 Percent 9.0 66.0 88.0 92.0 100.0

Crosstabs
Case Processing Summary Cases Valid N JK * Tidur 100 Percent 100.0% N 0 Missing Percent .0% N 100 Total Percent 100.0%

JK * Tidur Crosstabulation Tidur Baik JK Pria Count % within JK Wanita Count % within JK Total Count % within JK 18 33.3% 23 50.0% 41 41.0% Buruk 36 66.7% 23 50.0% 59 59.0% Total 54 100.0% 46 100.0% 100 100.0%

Means
Case Processing Summary Cases Included N Inteligensia * JK 100 Percent 100.0% N 0 Excluded Percent .0% N 100 Total Percent 100.0%

Report Inteligensia JK Pria Wanita Total Mean 112.24 110.91 111.63 N 54 46 100 Std. Deviation 5.700 5.537 5.637

Explore
Tests of Normality Kolmogorov-Smirnov Statistic Inteligensia .080 df 100
a

Shapiro-Wilk Statistic .981 df 100 Sig. .158

Sig. .120

a. Lilliefors Significance Correction

T-Test

Group Statistics Tidur Inteligensia Baik Buruk N 41 59 Mean 113.12 110.59 Std. Deviation 5.569 5.493 Std. Error Mean .870 .715

Independent Samples Test

Levene's Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means 95% Confidence Interval of the Difference Sig. (2F Inteligensia Equal variances assumed Equal variances not assumed 2.246 85.444 .027 2.529 1.126 .290 4.767 .097 Sig. .756 t 2.251 df 98 Mean Std. Error Lower .300 Upper 4.758

tailed) Difference Difference .027 2.529 1.123

Anda mungkin juga menyukai