a Pembangunan Ber

Diperbanyak oleh: Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas)

dnsi ewilayahan RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014

BUKU III: Rencana Pembangunan Berdimensi Kewilayahan

DAFTAR ISI

BAB 1 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 ........................................ 1

1.1 1.2

1.3 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6

PENDAHULUAN ..................................................................................................................................................... 1 KINERJA DAN TANTANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH ..................................................................... 1 1.2.1 PEREKONOMIAN WILAYAH .................................................................................................................. 1 1.2.2 KESEJAHTERAAN SOSIAL DAN KEPENDUDUKAN ....................................................................... 5 1.2.3 SARANA DAN PRASARANA .................................................................................................................... 9 1.2.4 SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP .................................................................... 13 STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2014....................... 14 KONDISI WILAYAH SUMATERA SAAT INI ................................................................................................ 27 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA ............................................... 30 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA.......................... 33 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH SUMATERA ........................................... 33 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH SUMATERA................................................................................................................................. 39 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH SUMATERA............................................................................... 41 KONDISI WILAYAH JAWA-BALI SAAT INI ................................................................................................ 93 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI ................................................ 96 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI .......................... 98 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH JAWA-BALI............................................ 99 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH JAWA-BALI ...............................................................................................................................103 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH JAWA-BALI ..............................................................................106 KONDISI WILAYAH KALIMANTAN SAAT INI ........................................................................................141 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN ........................................143 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN ..................146 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH KALIMANTAN ....................................147 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH KALIMANTAN.151 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH KALIMANTAN ........................................................................153 KONDISI WILAYAH SULAWESI SAAT INI................................................................................................179 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI ...............................................181 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI .........................184 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH SULAWESI ...........................................184 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH SULAWESI ................................................................................................................................189 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH SULAWESI ...............................................................................191

BAB 2 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014............................................................ 27

BAB 3 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 ............................................................ 93

BAB 4 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 ..................................................... 141

BAB 5 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 ........................................................... 179

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014 | DAFTAR ISI

i

BAB 6 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 ............................................... 227 6.1 6.2 6.3 6.4 6.5 6.6 7.1 7.2 7.3 7.4 7.5 7.6 8.1 8.2 8.3 8.4 8.5 8.6 8.7 KONDISI WILAYAH NUSA TENGGARA SAAT INI .................................................................................227 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA .................................229 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA .............................................................................................................................................232 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH NUSA TENGGARA .............................233 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH NUSA TENGGARA ..................................................................................................................235 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH NUSA TENGGARA .................................................................237 KONDISI WILAYAH MALUKU SAAT INI ...................................................................................................250 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU...................................................253 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU .............................255 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH MALUKU ..............................................256 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH MALUKU ....................................................................................................................................258 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH KEPULAUAN MALUKU .......................................................260 KONDISI WILAYAH PAPUA SAAT INI .......................................................................................................279 TUJUAN DAN SASARAN PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA .......................................................281 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA .................................283 ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS WILAYAH PAPUA...................................................285 PELAKSANAAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR MP3EI DI WILAYAH PAPUA ........................................................................................................................................287 IMPLEMENTASI MP3KI DI WILAYAH PAPUA .......................................................................................289 SINERGI ANTARA PUSAT-DAERAH DAN ANTAR DAERAH .............................................................309 8.7.1 SINERGI DALAM KERANGKA PERENCANAAN KEBIJAKAN ................................................309 8.7.2 SINERGI DALAM KERANGKA REGULASI .....................................................................................310 8.7.3 SINERGI DALAM KERANGKA ANGGARAN ..................................................................................310 8.7.4 SINERGI DALAM KERANGKA KELEMBAGAAN DAN APARATUR DAERAH ..................311 8.7.5 SINERGI DALAM KERANGKA PENGEMBANGAN WILAYAH................................................311 PENGUATAN PERAN GUBERNUR SEBAGAI WAKIL PEMERINTAH PUSAT ..............................312 8.8.1 URGENSI PENGUATAN PERAN GUBERNUR SEBAGAI WAKIL PEMERINTAH PUSAT .........................................................................................................312 8.8.2 PELAKSANAAN.......................................................................................................................................313 KAIDAH SINERGI ANTARSEKTORAL, ANTARPUSAT-DAERAH DAN ANTARDAERAH ................................................................................................................................................320

BAB 7 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .............................................................. 250

BAB 8 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014.................................................................. 279

8.8

8.9

ii

RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014| DAFTAR ISI

........................... 12 RASIO ELEKTRIFIKASI MENURUT PROVINSI TAHUN 2012 ....7 GAMBAR 1.11 GAMBAR 1........................... 238 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN MALUKU .....6 GAMBAR 1..........1 DISTRIBUSI PDRB ADHB MENURUT WILAYAH..1 GAMBAR 4......................... 8 RATA-RATA LAMA SEKOLAH (RLS) MENURUT PROVINSI ....1 GAMBAR 5......................................DAFTAR GAMBAR GAMBAR 1..............................2 GAMBAR 6..5 GAMBAR 1.................................. 154 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH SULAWESI....................... 107 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH KALIMANTAN................................................. ANGKATAN KERJA............................ 5 TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA (TPT) PER WILAYAH TAHUN 2011-2012...................................................................... 6 JUMLAH PENDUDUK MISKIN DI INDONESIA PER WILAYAH TAHUN 2012................3 GAMBAR 1.............8 GAMBAR 1..............13 GAMBAR 2...............................4 GAMBAR 1............. 152 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KALIMANTAN ................................. 10 RASIO KAPASITAS JALAN MENURUT PROVINSI TAHUN 2011 ............. 9 RASIO KERAPATAN JALAN (KM/KM2)MENURUT PROVINSI TAHUN 2012 .......................................2 GAMBAR 3............................... 10 KONDISI JALAN NASIONAL PADA TAHUN 2005 DAN 2011 .................1 GAMBAR 2.......................... 43 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH JAWA-BALI ...... ......................... 192 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH NUSA TENGGARA 236 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN NUSA TENGGARA ......... 40 PETA LOKASI MP3KI USULAN PEMERINTAH PUSAT TAHUN 2014 DI WILAYAH SUMATERA ... 12 KONDISI JALAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA TAHUN 2010..1 GAMBAR 6.......................... 7 UMUR HARAPAN HIDUP MENURUT PROVINSI ...... 13 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH SUMATERA .........................................8 GAMBAR 1......................................................................................2 GAMBAR 1.................10 GAMBAR 1.... 104 PROYEK MP3KI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH JAWA-BALI ........... 2 PDRB PERKAPITA ADHB TAHUN 2012 MENURUT PROVINSI ...........................................12 GAMBAR 1................ 5 DISTRIBUSI PENDUDUK..9 GAMBAR 1.............................2 GAMBAR 5..............................................................2 GAMBAR 4................................................. (DALAM PERSEN)............................. 3 INDEKS WILLIAMSON PDRB PER KAPITA ADHB ANTAR PROVINSI .............. 4 REALISASI INVESTASI PMDN DAN PMA MENURUT WILAYAH TAHUN 2012 .. 190 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN SULAWESI ...........................1 GAMBAR 1................................. DAN TINGKAT KEPADATAN MENURUT WILAYAH TAHUN 2012 ..1 GAMBAR 3. 259 RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014 | DAFTAR GAMBAR iii .....2 GAMBAR 7................

............2 GAMBAR 8........... 288 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH PAPUA ..................1 GAMBAR 8. 261 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH PAPUA ........GAMBAR 7..2 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN MALUKU ........... 290 iv RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014| DAFTAR TABEL ................................................

....................... 97 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH KALIMANTAN ..........................3 TABEL 3........... KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 ................ KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .............1 TABEL 6.............1 TABEL 1... 145 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI......... 14 ARAH DAN PRIORITAS PENGEMBANGAN WILAYAH .1 TABEL 4.................. 183 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH NUSA TENGGARA......... 29 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.............. ......................................................................2 PANJANG DAN KONDISI JARINGAN JALAN NASIONAL MENURUT WILAYAH ...2 TABEL 2... .....3 TABEL 5... KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . 97 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI.......... 183 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI.......3 TABEL 2...1 TABEL 5........1 TABEL 3....................... ANGKA HARAPAN HIDUP...................................... ANGKA HARAPAN HIDUP DAN RATARATALAMA SEKOLAHDI WILAYAH JAWA BALI TAHUN 2014 ........... UMUR HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 32 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH JAWA BALI .2 TABEL 4........................................ 32 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI........ 146 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH SULAWESI........ 227 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.............................. 11 LUAS KAWASAN HUTAN DAN PERAIRAN BERDASARKAN KEPUTUSAN MENTERI KEHUTANAN TENTANG PENUNJUKAN KAWASAN HUTAN DAN KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN PER PROVINSI (TAHUN 2012... 15 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH SUMATERA ....2 TABEL 3.. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .......... 180 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.... ANGKA HARAPAN HIDUP..... 94 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.........DAFTAR TABEL TABEL 1..................... KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH JAWA BALI TAHUN 2014 ................. 142 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI................................ (RIBU HEKTAR))......2 RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014 | DAFTAR TABEL v ...................3 TABEL 6........2 TABEL 5. 231 TABEL 1........ DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014.............................1 TABEL 2......3 TABEL 4.........

.... 252 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI....2 TABEL 8..........3 vi RENCANA KERJA PEMERINTAH TAHUN 2014| DAFTAR TABEL ........... KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH MALUKU TAHUN 2014.......1 TABEL 8.......TABEL 6.3 TABEL 8....................................... 231 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH MALUKU ...... ANGKA HARAPAN HIDUP... 283 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI..............................3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI..... 280 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI........... KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 ........... 255 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH PAPUA ...................................... 283 TABEL 7.... 254 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI...... ANGKA HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 ............................1 TABEL 7..2 TABEL 7.............. ANGKA HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .... DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014............

diikuti wilayah Sumatera dengan sumbangan sebesar 23. dan Klaster 4 (keempat) Program Pro Rakyat. Kemajuan perekonomian tersebut terlihat di beberapa wilayah dan provinsi di luar wilayah Jawa-Bali yang tumbuh di atas rata-rata nasional. Nusa Tenggara. Sulawesi.1 Pendahuluan Arah pengembangan wilayah tahun 2014 didasarkan pada arahan RPJMN 2010 – 2014 yaitu berdasarkan 7 (tujuh) wilayah pembangunan. Nusa Tenggara. Maluku.2 Kinerja dan Tantangan Pembangunan Wilayah 1. budaya dan politik sebagai perwujudan wawasan nusantara dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.BAB 1 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 1. (v) pelaksanaan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia MP3EI. Sulawesi. pengurangan kemiskinan (pro-poor). Penyusunan program dan kegiatan prioritas tahun 2014 mempertimbangkan berbagai hal. Klaster 2 (kedua) Program Pemberdayaan Masyarakat. Namun demikian. dan wilayah Kalimantan. dan (vi) pelaksanaan program percepatan pengurangan kemiskinan melalui Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan di Indonesia (MP3KI). antara lain: (i) keterkaitan antar wilayah dari segi sosial. (iv) rencana tata ruang wilayah pulau dan pola pemanfaatan ruang yang optimal. (iii) tujuan dan sasaran pembangunan setiap wilayah sesuai dengan tujuan dan sasaran RPJPN 20052025 dan RPJMN 2010-2014.2. 1. pengurangan pengangguran (pro-job) dan pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan berkelanjutan (pro-environment). yaitu: Klaster 1 (pertama) Program Bantuan Sosial Berbasis Keluarga. Hal ini ditunjukkan dengan data Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tahun 2012 yang didominasi oleh Provinsi di Jawa-Bali dengan sumbangan PDRB 58.8 persen. yaitu: percepatan pertumbuhan ekonomi (progrowth). ekonomi. (ii) kinerja pembangunan dan isu strategis di setiap wilayah. kesenjangan pembangunan wilayah tetap relatif tinggi. Klaster 3 (ketiga) Program Pemberdayaan Usaha Kecil dan Mikro. yaitu: Sumatera. Maluku dan Papua secara bersama1 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .1 Perekonomian Wilayah Kinerja perekonomian wilayah menunjukkan kemajuan yang ditunjukkan dengan peningkatan PDRB secara riil di semua wilayah. dan Papua. Jawa-Bali.9 persen. Berbagai program dan prioritas tersebut sejalan dengan empat strategi utama. Kalimantan.

Pada tahun 2012 DKI Jakarta merupakan provinsi dengan PDRB per kapita tertinggi secara nasional dengan nilai sebesar Rp 112. 2012 Gambaran kesenjangan ekonomi antarwilayah juga tampak dari relatif tingginya perbedaan PDRB per kapita antar provinsi.1 DISTRIBUSI PDRB ADHB MENURUT WILAYAH 2004 9. Papua 58. Nusa Tenggara. perkembangan ekonomi wilayah Kalimantan.3% 2012 23. Namun demikian. dengan dukungan ketersediaan sarana dan prasarana penunjang kegiatan ekonomi yang relatif memadai dibanding wilayah lain.sama dengan sumbangan sekitar 17. Contohnya adalah Provinsi Kalimantan Timur. Jumlah tersebut sekitar 17 kali lipat PDRB per kapita Provinsi Maluku Utara.3% 4.2% 3.3% 22.7% 3. Tingginya PDRB Wilayah Jawa-Bali dan Sumatera disebabkan oleh perkembangan kegiatan investasi dan produksi yang cukup pesat. dan Papua Barat.8% Sumatera Jawa-Bali Sulawesi 60. Perkembangan industri pengolahan dan jasa-jasa di wilayah tersebut masih relatif lambat.3 persen. GAMBAR 1. Maluku. 2 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 . Untuk provinsi-provinsi ini besaran PDRB per kapita tanpa migas lebih mencerminkan kondisi perekonomian lokalnya. sebesar Rp 6. meskipun masih mengandalkan ketersediaan sumberdaya alam (primer).4% 4.8% Nusa Tenggara.37 juta. Beberapa provinsi dengan pangsa sektor migas relatif besar akan memiliki perbedaan yang besar antara PDRB per kapita dengan migas dan PDRB per kapita tanpa migas. Sulawesi.9% Sumber : BPS.3% Sumatera Jawa-Bali Kalimantan 9. Maluku dan Papua secara bertahap mulai meningkat. yang merupakan terkecil di antara 33 provinsi. Hambatan percepatan pembangunan ekonomi di wilayah tersebut adalah terbatasnya prasrana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi serta ketersediaan sumber daya manusia yang memadai. Riau.14 juta.

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 3 . bahkan terlihat kecenderungan sedikit penurunan.2 PDRB PERKAPITA ADHB TAHUN 2012 MENURUT PROVINSI dengan migas dengan migas . 2012 Bila dilihat perkembangannya.GAMBAR 1. Namun demikian bila faktor migas dikeluarkan.14 tanpa migas tanpa migas . tampak kecenderungan peningkatan kesenjangan khususnya dalam lima tahun terakhir.33 provinsi 109.35 6. Sementara itu cenderung meningkatnya nilai Indeks Williamson PDRB per kapita tanpa migas sejalan dengan peningkatan nilai Rasio Gini pengeluaran masyarakat dalam beberapa tahun terakhir.… Kepulauan… DKI Jakarta Jawa Barat Jawa… DI… Jawa Timur Banten Bali Nusa… Nusa… Kalimanta… Kalimanta… Kalimanta… Kalimanta… Sulawesi… Sulawesi… Sulawesi… Sulawesi… Gorontalo Sulawesi… Maluku Maluku… Papua Barat Papua Sumber: BPS. Hal ini terlihat dari perkembangan nilai Indeks Williamson (Population Weighted Coefficient of Variation) dari PDRB per kapita 33 provinsi antara tahuin 2004 dan 2012.66 Juta Rp 120 100 80 60 40 20 0 71.33 provinsi 112.37 Aceh Sumatera… Sumatera… Riau Jambi Sumatera… Bengkulu Lampung Kep. Hal ini mengindikasikan peningkatan kesenjangan terjadi baik antar individu maupun antarprovinsi. khususnya minyak bumi dalam perekonomian daerah-daerah penghasil utama. kesenjangan PDRB per kapita antar provinsi ini relatif tidak banyak berubah dalam periode 2004-2012. Cenderung menurunnya nilai Indeks Williamson PDRB per kapita dengan migas terkait dengan menurunnya peran sektor migas.

763 0. Tantangan yang perlu diatasi adalah mendorong persebaran kegiatan investasi ke wilayah Sulawesi.700 0.796 0. Realisasi investasi PMDN di wilayah Jawa-Bali sebesar 60.500 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 0.783 0.870 0.800 0.842 dengan migas tanpa migas Sumber: Perhitungan Bappenas dari data BPS. Persebaran investasi PMA tahun 2012 terpusat di wilayah Jawa-Bali sekitar 57. dan Papua secara keseluruhan sangat kecil.000 0.18 persen. di wilayah Sumatera sekitar15. 2012 Salah satu penyebab kesenjangan PDRB antarwilayah adalah kurang meratanya persebaran investasi antardaerah.GAMBAR 1.830 0.828 0.4).3 INDEKS WILLIAMSON PDRB PER KAPITA ADHB ANTAR PROVINSI 1.57 persen.16 persen dari total realisasi PMDN.53 persen dan wilayah Kalimantan sebesar 18.600 0.783 0. nilai realisasi PMA di wilayah Sulawesi. Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) pada tahun 2012 terpusat di wilayah Jawa-Bali dan Kalimantan.859 0. yaitu rata-rata kurang dari 5 persen dari total realisasi PMA (Gambar 1.795 0. dan Kalimantan sekitar 13.830 0.06 persen. 4 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .900 0.834 0. Maluku dan Papua. Nusa Tenggara.780 0. Maluku.851 0.767 0.884 0. Wilayah Jawa-Bali juga menjadi pusat Penanaman Modal Asing (PMA).782 0. Sementara.814 0. Nusa Tenggara.

000.13 13. Sementara.000 20.000 40.000.000 1.000.000. 2012 1.061. Papua dengan luas wilayah sekitar 22 persen dari total luas wilayah nasional hanya menampung kurang dari 2 persen dari seluruh penduduk.32 Sumatera Jawa_Bali Kalimantan Sulawesi 60.000. diolah Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 5 .GAMBAR 1.4 REALISASI INVESTASI PMDN DAN PMA MENURUT WILAYAH TAHUN 2012 PMDN Tahun 2012.000 100.2. (%) 15.2 Kesejahteraan Sosial dan Kependudukan Perkembangan kegiatan ekonomi mempunyai pengaruh timbal balik terhadap persebaran penduduk dan kesejahteraan sosial.00 1.200.24 Jumlah Penduduk (Jiwa) Jiwa/km2 1.000 120. ANGKATAN KERJA.000 140.00 600.000. (%) 18.57 Sumber : Badan Koordinasi Penanaman Modal (diolah).47 5.5 DISTRIBUSI PENDUDUK.000.000.35 0.00 9. DAN TINGKAT KEPADATAN MENURUT WILAYAH TAHUN 2012 Jiwa 160. Dengan luas sekitar 7 persen dari total luas wilayah nasional.00 800.000.52 200.06 0.11 15.18 Sumatera Jawa_Bali Kalimantan Sulawesi 57.000 80.06 0.00 - Sumber: BPS 2012. wilayah Jawa-Bali sebagai pusat kegiatan ekonomi utama harus menampung sekitar 59 persen dari seluruh penduduk Indonesia.53 6. di mana terjadi pemusatan di wilayah-wilayah dengan aktivitas ekonomi yang tinggi.16 0.00 400.000 60.03 2. GAMBAR 1.40 5. Sebaran penduduk ini mengindikasikan tingkat kepadatan penduduk yang tidak merata.62 PMA Tahun 2012.

Oleh sebab itu.59 juta jiwa atau 11.00 6.00 TPT 2011 (%) TPT 2012 (%) Sumber: Sakernas. BPS Jumlah penduduk miskin di Indonesia tahun 2012 adalah 28. Sementara.51 juta jiwa di perkotaan. yakni sekitar 55.00 8. maka tingkat kemiskinan tertinggi ditemui di wilayah Papua. Wilayah lainnya yang memiliki persentase penduduk miskin relatif tinggi adalah Nusa Tenggara Timur (20.76 persen).00 5.00 3.00 1. GAMBAR 1. 6 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .90 persen dari seluruh penduduk miskin nasional. jumlah angkatan kerja tertinggi berada di wilayah Jawa-Bali diikuti Sumatera.5).00 4. Maluku dan Nusa Tenggara.66 persen dari seluruh penduduk. Tingkat pengangguran tahun 2012 di seluruh wilayah relatif menurun dibanding tahun 2011(Gambar 1.22 persen. Kondisi ini menyiratkan perlunya penanganan kemiskinan secara tuntas dan nyata.41 persen) dan Maluku (20.00 7. sedangkan jumlah angkatan kerja terendah di wilayah Maluku dan Papua. Agustus 2012. diiringi dengan percepatan pembangunan wilayah Papua. Jika dilihat persebarannya menurut wilayah. Nusa Tenggara dan Maluku. di mana hampir sepertiga penduduknya tergolong miskin.08 juta jiwa penduduk miskin tinggal di perdesaan dan sisanya 10.55 persen pada tahun 2012 berkurang dibanding tahun 2010 yang mencapai 7. Dari jumlah tersebut. tantangan yang harus diatasi adalah mempercepat pembangunan perdesaan terutama di wilayah Papua.00 2. maka jumlah penduduk miskin di wilayah Jawa-Bali tercatat paling besar. tingkat pengangguran terbuka tertinggi terdapat di wilayah JawaBali sebesar 4. Papua Maluku Nusa… Sulawesi Kalimantan Jawa_Bali Sumatera 0.Dengan memusatnya penduduk di wilayah Jawa-Bali dan Sumatera. 18. Namun demikian jika dilihat dari persentase penduduk miskin terhadap total penduduk wilayah.6 TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA (TPT) PER WILAYAH TAHUN 2011-2012. (DALAM PERSEN).

Hampir setengah dari seluruh provinsi memiliki UHH lebih rendah dari UHH nasional terutama di wilayah Nusa Tenggara. Oleh sebab itu. Maluku.GAMBAR 1. Maluku. Perkembangan UHH selain dipengaruhi oleh asupan gizi dan pola hidup masyarakat juga dipengaruhi oleh mutu dan jangkauan layanan kesehatan.22 tahun dan DKI Jakarta sebesar 73. September 2012 Jumlah Penduduk Miskin Perkotaan Persentase Penduduk Miskin Perdesaan Umur Harapan Hidup (UHH) penduduk di wilayah Jawa-Bali secara umum lebih tinggi dari rata-rata nasional dengan UHH tertinggi di Provinsi D. tantangan yang harus diatasi adalah mendorong peningkatan gizi dan perbaikan pola hidup sehat masyarakat. Papua.11 tahun.20 tahun. Sulawesi dan Kalimantan.7). Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 Persen 7 .7 JUMLAH PENDUDUK MISKIN DI INDONESIA PER WILAYAH TAHUN 2012 18000 16000 14000 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 Orang (ribu) Jumlah Penduduk Miskin Perdesaan Persentase Penduduk Miskin Perkotaan Sumber : Badan Pusat Statistik. serta perluasan akses pelayanan kesehatan dan perbaikan gizi penduduk di wilayah Nusa Tenggara. Sulawesi dan Kalimantan (Gambar 1. UHH penduduk di wilayah Sumatera setara dengan UHH nasional.I Yogyakarta sebesar 73.UHH terrendah tercatat di Nusa Tenggara Barat sebesar 62.

Provinsi-provinsi lainnya yang memiliki angka RLS cukup rendah di antaranya Sulawesi Barat. RLS di Papua paling rendah di antara RLS di provinsi-provinsi lain. Angka RLS nasional meningkat dari 7.9 tahun pada tahun 2011.GAMBAR 1. 8 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .8 UMUR HARAPAN HIDUP MENURUT PROVINSI 80 75 70 Tahun 65 60 55 50 45 40 62.41 2005 2011 73. Nua Tenggara Timur. dan Nusa Tenggara Barat. Kondisi ini menyiratkan bahwa ratarata lama sekolah selain dipengaruhi oleh kemampuan keluarga dalam menyediakan biaya pendidikan juga dipengaruhi oleh ketersediaan fasilitas pendidikan baik gedung sekolah. guru dan fasilitas pendidikan lainnya. peralatan. Kalimantan Barat.8).3 tahun pada tahun 2005 menjadi sebesar 7. Tantangan yang harus diatasi adalah perluasan akses pelayanan pendidikan di daerah-daerah tersebut (Gambar 1.27 Nasional 2011 Sumber : Badan Pusat Statistik. 2012 Tingkat kesejahteraan rakyat juga dipengaruhi oleh akses layanan pendidikan yang salah satunya diukur dari rata-rata lama sekolah (RLS).

indikator Rasio Kapasitas Jalan. Maluku. Hingga tahun 2012 keseluruhan jaringan jalan di wilayahwilayah tersebut masih sangat kurang relatif terhadap luas wilayahnya. yaitu rasio panjang jalan terhadap jumlah unit kendaraan roda 4 menegaskan perlunya pembangunan jalan di beberapa daerah di wilayah Maluku.2. Kalimantan. Padahal industri pengolahan berpotensi meningkatkan nilai tambah dari sumber daya alam yang dimiliki wilayah-wilayah tersebut. Papua. Sementara itu tidak terlalu tingginya angka Rasio Kapasitas Jalan di wilayah Jawa-Bali perlu dilihat dalam konteks perlunya pengembangan angkutan massal untuk mengatasi kemacetan di wilayah yang memiliki Rasio Kerapatan Jalan relatif tinggi ini. Di samping itu. Kalimantan dan Nusa Tenggara.3 Sarana dan Prasarana Ketersediaan jaringan jalan dalam kuantitas dan kualitas yang baik sangat penting dalam mendukung perekonomian wilayah. Sulawesi.95 2011 Nasional 2011 Tahun 6.69 6 4 2 Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera… Bengkulu Lampung Bangka Belitung Kepulauan Riau DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali NTB NTT Kalimantan… Kalimantan… Kalimantan… Kalimantan… Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi… Gorontalo Sulawesi Barat Maluku Maluku Utara Papua Barat Papua 0 Sumber : Badan Pusat Statistik.GAMBAR 1.8 RATA-RATA LAMA SEKOLAH (RLS) MENURUT PROVINSI 12 10 8 2005 10. Rendahnya rasio panjang jalan terhadap luas wilayah menjadi salah satu faktor yang menghambat investasi khususnya di sektor industri hilir. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 9 . dan Sulawesi masih menghadapi keterbatasan prasarana jalan. 2012 1. Wilayah-wilayah Papua.

00 - 92.85 4.07 47.61 0. 0.00 60.79 43.37 19.10 0.58 11.37 0.64 180.38 17.57 0.63 1.00 160.05 34. Maluku.57 14.06 . 2012 GAMBAR 1.75 7.28 Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum.60 1.80 0. 2011 10 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 Babel Jambi Sumsel Jabar Jateng Bali Jatim DIY Kalteng Riau Kepri Kaltim Sulut Banten Sumut Bengkulu NTB Lampung Maluku Sumbar Sulsel NAD Kalbar Sultra Kalsel Papua Gorontalo Sulteng NTT Malut Berdasarkan kondisinya.00 20.67 0.78 18.29 0.00 100. Antara tahun 2005 dan 2011 panjang jaringan jalan nasional dalam kondisi tidak mantap meningkat di wilayah Sumatera.35 6.60 0.08 Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum.23 0.89 15.00 0.25 0.13 31.20 1.40 0.48 0.86 46. panjang dan porsi jaringan jalan tidak mantap (rusak ringan dan rusak berat) cenderung meningkat di setiap wilayah.45 0.39 0.70 0.16 0.23 24.00 40.00 80. dan Papua.10 20.14 0.42 2.20 1.76 1.28 0.00 9.44 0. Sulawesi.40 1.22 0.09 0. Kalimantan.16 0.38 0.GAMBAR 1.49 0.85 0.51 0.00 41.52 1.48 0.90 12.00 120.42 0.66 4.9 RASIO KERAPATAN JALAN (KM/KM2)MENURUT PROVINSI TAHUN 2012 1.10 RASIO KAPASITAS JALAN MENURUT PROVINSI TAHUN 2011 175.35 11.80 1.72 3.09 65.06 0.28 0.00 140.86 62. Jawa-Bali.74 0.

538.299.6 3.0 32.8 175.5 1.TABEL 1.363.1 6.6 5. tingkat kerusakan jalan provinsi paling tinggi di wilayah Maluku.795.1 persen 6. Sumatera. Oleh sebab itu.6 12.0 17.4 13. kondisi jaringan jalan nasional paling parah pada tahun 2011 terdapat di wilayah Papua. Namun demikian dari sisi persentase. Sulawesi.578.0 260. Sulawesi.1 persen 11. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 11 .8 1.5 1.429.1 PANJANG DAN KONDISI JARINGAN JALAN NASIONAL MENURUT WILAYAH Jalan Tidak Mantap 2005 km 724.3 Wilayah Sumatera Jawa+Bali Nusa Tenggara Kalimantan Sulawesi Maluku Papua Nasional Panjang Jalan (km) 2005 10. Kalimantan.3 2. Sementara itu untuk jaringan jalan provinsi dan kabupaten/kota.5 33130.9 6.6 11.002.389.2 6.9 6.3 4.6 7.074.5 267.9 657. pembangunan dan pemeliharaan pembangunan jalan di wilayah Papua.2 386.5 114. disusul berturut-turut wilayah Maluku.255.038.8 6.2 2.876.9 Jalan Tidak Mantap 2011 km 1.844.3 12.8 68.569. Kondisi ini menghambat mobilitas barang dan penumpang yang menyebabkan harga komoditas menjadi tinggi dan berdampak terhadap kinerja perekonomian daerah. wilayah Sumatera dan Sulawesi memiliki panjang jalan dalam kondisi tidak mantap paling tinggi.799.7 38. dan Nusa Tenggara menjadi sangat penting dan mendesak.8 1. Maluku.3 6.9 Sumber: Kementerian Pekerjaan Umum. 2011 Jika dilihat dari persentase jalan tidak mantap terhadap total panjang jalan wilayah.370. dan Kalimantan.6 10.3 5.2 2011 11.8 5.8 5.146.568.5 609.8 1.9 936.9 6.0 2. sedangkan untuk jalan kabupaten/kota tingkat kerusakan paling tinggi di wilayah Papua.9 118.736.9 341.

000 4.000 80. 2011 GAMBAR 1. Jika di DKI Jakarta hampir seluruh rumah tangga telah tersambung 12 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .000 10.000 100.000 10.000 14. 2010 Infrastruktur lainnya yang sangat strategis bagi pembangunan wilayah adalah jaringan energi listrik.000 2.000 8.000 6.000 6.000 16.000 120.000 60.000 12.000 40. Meratanya pasokan dan akses listrik di semua wilayah sangat penting bagi peningkatan kualitas hidup masyarakat dan pengembangan ekonomi lokal. Pada tahun 2012.000 4.000 8.GAMBAR 1. Hal ini tercermin dari senjangnya angka rasio elektrifikasi antarwilayah.11 KONDISI JALAN NASIONAL PADA TAHUN 2005 DAN 2011 km 14.000 12.000 2.000 0 tidak mantap mantap Jalan Kabupaten/Kota % 80 70 60 50 40 30 20 10 0 km 160.000 0 Sumatera Jawa+Bali Nusa Kalimantan Sulawesi Tenggara Maluku Papua tidak mantap 2011 mantap 2011 % tidak mantap 2011 % tidak mantap 2005 % 35 30 25 20 15 10 5 0 Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum.000 140.12 KONDISI JALAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA TAHUN 2010 Jalan Provinsi km 18. kesenjangan akses rumah tangga terhadap sumber energi listrik masih cukup tinggi khususnya di Wilayah Indonesia Timur.000 20.000 0 tidak mantap mantap % tidak mantap % 70 60 50 40 30 20 10 0 Sumber : Kementerian Pekerjaan Umum.

2012 1.07 juta ha yang masih berstatus “open acces”.31 persen.17 persen dan pulau Sumatera sebesar 22.42 persen). Tantangan utama yang harus dihadapi pada tahun 2014 adalah penyelesaian tata batas kawasan hutan (batas luar dan batas fungsi) serta pembentukan dan operasionalisasi Kesatuan Pengelolaan Hutan terutama pada kawasan hutan produksi yang masih berstatus “open acces”. terdapat seluas 42. GAMBAR 1. Dari total luasan hutan produksi tersebut.62 persen. yang akan terus dilakukanm penetapan dan pengukuhan kawasan dan izin usaha. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 13 . maka di Papua hanya sepertiga rumah tangga yang menikmati akses serupa. hutan produksi terbatas. luas hutan produksi adalah 76. Luas hutan produksi terbesar terdapat di Pulau Kalimantan sebesar 3.2. Daerah lain yang memiliki rasio elektrifikasi cukup rendah adalah Provinsi Nusa Tenggara Barat (53. Pulau Papua sebesar 27. dan hutan produksi yang dapat di konversi.13 RASIO ELEKTRIFIKASI MENURUT PROVINSI TAHUN 2012 Sumber: Kementerian ESDM. yang terdiri dari hutan produksi tetap.63 persen) dan Nusa Tenggara Timur (53.566 juta ha.dengan jaringan listrik.4 Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Berdasarkan data tahun 2012.

3 529.237.209. Nusa Tenggara. Penggunaan Lahan (ribu ha) Wilayah Sumatera Jawa-Bali Nusa Tenggara Kalimantan Sulawesi Maluku Papua Total Sumber Keterangan: SK Penunjukan masih berdasarkan TGHK Belum ada SK Penunjukan dan data masih bergabung dengan Provinsi Induk Perhitungan ulang secara digital setelah dikurangi Prov. kawasan terdepan. 2. Pemihakan bagi percepatan pembangunan daerah tertinggal.0 430.7 7.4 Total KH (daratan dan perairan) 28.3 Strategi dan Arah Kebijakan Pengembangan Wilayah Tahun 2014 Strategi dan arah kebijakan pengembangan wilayah tahun 2014 mengacu pada RPJMN 2010-2014 : 1. 4.855. 3.5 5.2 2.0 579.890. kawasan strategis dan cepat tumbuh.503.917. Jawa Barat Perhitungan ulang secara digital setelah dikurangi Prov.243. Gorontalo HPK = Hutan Produksi yang dapat dikonversi (ha) KH = Kawasan Hutan (ha) KSA 5.0 13.031. 14 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .5 HL 5.2 LUAS KAWASAN HUTAN DAN PERAIRAN BERDASARKAN KEPUTUSAN MENTERI KEHUTANAN TENTANG PENUNJUKAN KAWASAN HUTAN DAN KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN PER PROVINSI (TAHUN 2012.407.931. Maluku dan Papua dengan tetap mempertahankan momentum pembangunan di Wilayah JawaBali dan Sumatera.9 38.166. 5. Mendorong pengembangan wilayah laut dan sektor-sektor kelautan.7 6.5 HPK 5.2 4.467.259. (RIBU HEKTAR)).4 HP 7.0 101. dan daerah rawan bencana.8 2. Meningkatkan daya saing daerah melalui pengembangan sektor-sektor unggulan di tiap wilayah.465.2 27.697.0 10.431.240. kawasan perbatasan.444.9 17.9 40.6 6.0 12.996.4 3.5 27.8 3.208.2 484.186.915.8 6.391.TABEL 1.810.212.0 134.4 30.161.9 1.0 9.2 1577.9 1.1 30.330.059.1 792.654.5 1. kawasan terluar.855.700.382.820.6 830.162. Sulsel Perhitungan ulang secara digital setelah dikurangi Prov.7 0. Meningkatkan keterkaitan antarwilayah melalui peningkatan perdagangan antar pulau untuk mendukung perekonomian domestik. Mendorong percepatan pembangunan wilayah Kalimantan.641.8 10.2 1.5 6.8 752.9 4.3 HPT 3.3 492.583.809.1 3. Sulawesi.7 1.1 : Data Eksekutif Strategis Kehutanan Tahun 2012 HK = Hutan Konservasi (daratan dan perairan) (ha) HL = Hutan Lindung (ha) HPT = Hutan Produksi Terbatas (ha) HP = Hutan Produksi (ha) 1.

Banten. Sumatera Selatan. Pengembangan Bandara Sultan Thaha. 2. Pengembangan pariwisata di Bangka Belitung. Bandara Raja Haji Fisabilillah. Bandara Sultan Mahmud Badarudin. 3. maka arah dan prioritas pengembangan wilayah tahun 2014 adalah sebagai berikut: TABEL 1.Pada pelaksanaannya. 5. dan Jawa Timur 3. Jambi. Lampung. Pengembangan Pelabuhan Belawan. Pusat perdagangan dan pariwisata Prioritas Pengembangan 1. perikanan. Penguatan interaksi perdagangan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 15 . Pengembangan Jalan Tol di Riau dan Sumatera Utara. Pengembangan mutu dan produksi pertanian di Aceh. Bengkulu. 2. dan Pelabuhan Panjang. 11. Jawa-Bali 1. Bengkulu. 8. Riau. Kepulauan Riau. Pelabuhan Tanjung Api-Api. Pengembangan Pertanian di Bali. perkebunan. 2. Pelabuhan Dumai. Bandara Tanjung Pandan. dan Bandara Sultan Syarif Kasim II. Lumbung energi nasional. Pengembangan sarana irigasi di Aceh. Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus Pariwisata Tanjung Lesung. 3. (iii) percepatan pembangunan Papua dan Papua Barat serta percepatan pembangunan Nusa Tenggara Timur. Pengembangan pusat industri dan pengolahan pertanian di Sumatera Utara dan Lampung . 2. dan Sumatera Selatan. pada tahun 2014 secara nyata antara lain meliputi : (i) kegiatan-kegiatan tertuang pada Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) di masing-masing koridor. 6. Jawa Tengah. dan Kepulauan Riau. Riau. Pusat produksi dan industri pengolahan hasil pertanian tanaman pangan. 1. Pelabuhan Merak-Bakaheuni. Pengembangan Pengairan dan Irigasi di Banten. dan Sumatera Utara. Pengembangan infrastruktur penghubung berupa jalan di Aceh. 10. Pengembangan infrastruktur kereta api di Aceh dan Sumatera Barat. Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus Pengolahan Sawit Sei Mangkei. Lumbung pangan nasional. Dengan memperhatikan strategi tersebut. 7.3 ARAH DAN PRIORITAS PENGEMBANGAN WILAYAH Wilayah Sumatera Arah Pengembangan Wilayah 1. 9. Pengembangan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Banda Aceh Darussalam. 4. (ii) percepatan pengurangan kemiskinan melalui implementasi Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan Indonesia (MP3KI) khususnya di lokasi Quick Wins. Pengembangan industri pengolahan 3.

6. perikanan. 1. Entikong. 2. Palapas. 5. Pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok. Jasa. Pengembangan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Khatulistiwa. Pengembangan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Manado-Bitung. Pengembangan Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) di kawasan perbatasan negara: Atambua. 3. Pasean. Pengembangan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Bima dan Mbay. pusat produksi dan 16 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 . dan Mantingan-Solo-Kertosono. Pengembangan mutu dan produksi pertanian 5.Wilayah Arah Pengembangan Wilayah 4. Pengembangan jaringan pengairan dan irigasi. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah perkebunan. 4. 3. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah pertanian tanaman pangan. dan Ruas Semarang. Pengembangan pengairan dan irigasi. Pengembangan bioenergi 4. 3. Lumbung pangan nasional 2. dan Long Pahangai. Sasamba. 7. Dalam rangka percepatan pembangunan Nusa Tengggara Timur dilakukan dengan prioritas: 1. peternakan. Kafamenanu. 4. Jalan Lintas Utara Jawa. Pare-pare. Kalimantan 1. dan Batulicin. 1. Prioritas Pengembangan Jawa Barat. 2. Pengembangan infrastruktur Jalan. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah perikanan dan pariwisata. Pengembangan kawasan pariwisata.BawenYogyakarta Pengembangan jalan tol Tanjung Priok. dengan memperhatikan keseimbangan ekosistem dan kaidah pembangunan yang berkelanjutan. Pengembangan Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) di kawasan perbatasan negara: pengembangan Kota Aruk. jasa dan pariwisata bertaraf intenasional. dan pengolahan hasil hutan. Peningkatan dan perluasan perdagangan. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah perkebunan. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah peternakan. Peningkatan nilai tambah hasil pertambangan dan berfungsi sebagai lumbung energi nasional dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem dan kaidah pembangunan yang berkelanjutan 1. Jawa Tengah. Pengembangan Provinsi Nusa Tenggara Timur sebagai pusat produksi dan pengolahan komoditas unggulanjagung dan kakao. Long Midang. Simanggaris. 5. Pengambangan infrastruktur jalan dan pelabuhan penyeberangan. Jagoibabang. 4. Pengembangan Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) di kawasan perbatasan negara: Melanguane dan Tahuna. dengan memperhatikan keterkaitan wilayah-wilayah pulau 1. Cisumdawu. dan Bank Sejahtera Sultra. pusat pembibitan dan produksi sapi dan cendana. Pengembangan Infrastruktur jalan dan jembatan. DAS Kakab. perkebunan dan perikanan 3. Nangabadau. 2. Pamanukan. 4. 2. dan Jawa Timur Pengembangan Infrastruktur jalan di Bali. Nunukan. Peningkatan mutu pelayanan jasa dan pariwisata bertaraf internasional. 2. Pengembangan jaringan pengairan dan irigas 1. Sulawesi Nusa Tenggara 3. Pengembangan produktivitas dan mutu pertanian. Taddan. dan Kalabahi. Pengembangan infrastruktur perkeretaapian di jabodetabek (elektrifikasi) dan double-track lintas utara jawa 5. dan Branta.

5. Pengembangan Infrastruktur Jalan. Pengembangan Pariwisata Bahari di Maluku. Pengembangan peternakan di Kawasan Pegunungan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 17 . rumput laut.Wilayah Arah Pengembangan Wilayah Prioritas Pengembangan pengolahan hasil-hasil perikanan. Pengembangan pariwisata melalui pengembangan desa wisata terutama pengembangan Kawasan Wisata Alam Komodo dan seluruh lokasi potensial Kawasan Wisata Alam. 6. Wisata Budaya dan Wisata minat khusus. 1. Tanah Merah. Pemantapan kedaulatan wilayah nasional melalui pendekatan kesejahteraan. Pengembangan Pelabuhan Kaimana dan Agats. Buli. (3) jaringan listrik dan irigasi. 3. (2) jaringan prasarana dan transportasi penyeberangan antar-pulau. 2. dan Perikanan. Paniai. Maluku 1. Pengembangan Bandara Sentani dan Fakfak. 3. 2. 3. perkebunan. 2. 3. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah perikanan. 6. dan (2) pengembangan kawasan perbatasan sebagai Pusat Kegiatan Strategis Nasional melalui pengembangan pemukiman eks Timor-Timur Pengembangan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Seram. 2. 4. dengan prioritas sebagai berikut: (1) pengembangan kegiatan ekonomi di kawasan perbatasan. Saumlaki. 3. 2. dan Tobelo. 1. pulau-pulau. Nabire. dengan memperhatikan keterkaitan wilayah-wilayah pulau. dengan memperhatikan keterkaitan wilayah-wilayah pulau. 1. Pegunungan Bintang (Papua) dan Kabupaten Fak Fak dan Manokwari (Papua Barat). Peningkatan mutu sumber daya manusia. Penguatan ketahanan pangan di Kabupaten Jayawijaya. Pengembangan produksi dan pengolahan produk pertanian. Papua Pengembangan Pengembangan Kawasan Ekonomi Terpadu (KAPET) Teluk Cenderawasih. Pengembangan Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) di kawasan perbatasan negara: Daruba. Peningkatan produktivitas dan nilai tambahpariwisata. Peningkatanproduktivitas dan nilai tambah perkebunan. 4. Tolikara. Dalam rangka Percepatan Pembangunan Papua prioritas kebijakan adalah: 1. 4. serta pusat produksi dan pengolahan garam. Lani Jaya. Pengembangan kualitas sumber daya manusia dan pengurangan kemiskinan. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah perikanan. 4. Merauke. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah peternakan 4. wilayah tertinggal dan wilayah terpencil. 2. Pengembangan infrastruktur jalan Pengembangan Pelabuhan Ambon. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah perkebunan. Dobo. 5. dan Ilwaki. Pengembangan Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) di kawasan perbatasan negara: Jayapura. Pengembangan infrastruktur yang penghubung antarkota. Peningkatan produktivitas dan nilai tambah peternakan.dan pulau-pulau terpencil dan terdepan/terluarsebagai berikut: (1) jaringan jalan lintas Nusa Tenggara Timur.

Nabire. kehutanan. Peningkatan pelayanan kesehatan gratis sampai SMU hingga menjangkau seluruh distrik dan kampung di Provinsi Papua dan Papua Barat. Waropen. 5. Fak fak. Asmat. 8. Pemihakan terhadap masyarakat asli Papua di seluruh Papua dan Papua Barat melalui pemberian kuota khusus bagi putra-putri asli Papua berupa kuota kepada siswa berprestasi untuk menempuh pendidikan tinggi. 7. dan sekolah pendidikan keguruan. perkebunan.Wilayah Arah Pengembangan Wilayah Prioritas Pengembangan Tengah. serta pendirian sekolah kebidanan/keperawatan. Pengembangan industri pengolahan sagu rakyat. 3. Keerom. KUR. dan Teluk Bintuni (Papua Barat). PLTS) dan pabrik semen di Timika dan Manokwari. kuota menjadi anggota TNI/Polri dan sekolah Akademi Militer dan Akademi Kepolisian. Peningkatan pelayanan pendidikan gratis sampai SMU hingga menjangkau seluruh distrik dan kampung di Provinsi Papua dan Papua Barat. Bomberai. dan Respek. Kaimana. perikanan. Mappi. sekolah kepamongprajaan. dan Mimika (Papua) dan Kabupaten Sorong Selatan. Merauke. Yapen. 4. 18 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 . Pengembangan infrastruktur dasar di seluruh Papua dan Papua Barat terutama pengembangan sumber energi alternatif terbarukan (PLTMH. peternakan dan industri rakyat melalui PNPM Mandiri. Pengembangan ekonomi rakyat di Kabupaten Jayapura. dan Kebar. Penanggulangan kemiskinan di seluruh Kabupaten/Kota di Provinsi Papua dan Papua Barat dengan menyediakan permodalan UMKM usaha pertanian. 9. 6.

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 19 .

20 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 21 .

22 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 23 .

24 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 25 .

26 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN WILAYAH TAHUN 2010-2014 .

Sementara itu. dan pendorong pertumbuhan wilayah adalah sektor pertanian. penyerapan tenaga kerja. baik PMA maupun PMDN. dan Bengkulu. enam provinsi memiliki tingkat kemiskinan lebih rendah dibandingkan dengan tingkat kemiskinan nasional. Empat provinsi yang memiliki persentase penduduk miskin relatif tinggi adalah Aceh. Peningkatan kinerja perekonomian disertai dengan perbaikan indikator sosial. Capaian TPT di Wilayah Sumatera pada tahun 2012 relatif rendah dibandingkan TPT nasional. Persentase penduduk miskin menurun di enam provinsi pada tahun 2012 (September) dibandingkan dengan kondisi tahun 2011. Jika dibandingkan dengan tingkat kemiskinan nasional. Lampung. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) cenderung menurun di wilayah Sumatera.BAB 2 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 2. Dari 10 provinsi hanya tiga yang capaian TPT-nya lebih tinggi dari angka nasional. Sumatera Utara. industri pengolahan. dan Kepuloauan Riau. dan Sumatera Utara tumbuh paling pesat di antara provinsi lainnya. sementara Sumatera Selatan. dalam hal pembangunan manusia. dan Sumatera Barat. Semua provinsi mencatatkan pertumbuhan positif. Riau dan Sumatera Utara merupakan daerah yang paling banyak menarik investasi. Provinsi Kepulauan Riau. Secara umum fenomena kemiskinan lebih menonjol di daerah perdesaan dibandingkan dengan daerah perkotaan. semua provinsi menunjukkan perbaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) pada tahun 2011 dibandingkan tahun sebelumnya. Sumatera Barat. tingkat kemiskinan wilayah juga cenderung menurun. perdagangan. TPT per Agustus 2012 menurun di tujuh dari sepuluh provinsi dibandingkan kondisi pada tahun 2011. Bengkulu. yakni Provinsi Aceh. Capaian IPM delapan provinsi di wilayah 27 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Di samping itu. Tingkat pengangguran mengalami peningkatan di Provinsi Aceh. Empat provinsi yang mengalami peningkatan persentase penduduk miskin adalah Jambi. Sumatera Selatan. Kepulauan Bangka Belitung. Bengkulu. dan Lampung.1 Kondisi Wilayah Sumatera Saat Ini Secara umum perekonomian wilayah Sumatera pada tahun 2012 menunjukkan perkembangan yang cukup baik dibanding tahun sebelumnya. hotel dan restoran serta pertambangan dan penggalian. Sektor utama yang memiliki peran besar dalam pembentukan PDRB.

sedangkan sisanya masih mengandalkan dari aliran sungai. Dalam rangka penguatan konektivitas nasional sektor komunikasi dan informatika. Riau 78.52 persen. Sumbar 77.31 m3/kapita. Dari total 1.71 persen. Secara total kondisi jalan mantap tahun 2011 di Sumatera mencapai 88. Di bidang infrastruktur wilayah.91 persen pada tahun 2011.17 persen. Babel 82. sedang maupun ringan.98 persen. lebih kecil dari rata-rata daya tampung air perkapita nasional sebesar 52.88 m3/kapita. Sedangkan kondisi bendungan/waduk dalam kondisi baik sebesar 69% (9 buah) dan 23% rusak sedang. dan 8.75 ribu hektar (6 persen) yang ketersediaan airnya dijamin oleh waduk. selebihnya dalam kondisi rusak.2% jaringan irigasi di Pulau Sumatera dalam kondisi baik.Sumatera lebih tinggi dari capaian nasional. Bengkulu 71. capaian pembangunan di pulau Sumatera hingga tahun 2011 antara lain meliputi penyediaan jasa akses telekomunikasi (Desa Berdering) di 13. Rasio elektrifikasi untuk NAD 87.99 juta hektar atau sekitar 27 persen dari total daerah irigasi di seluruh Indonesia.863 desa USO (100 persen dari target) dan internet (Pusat Layanan Internet Kecamatan) di 1. Sumsel 72.5 persen). hampir 90 persen desa-desa di wilayah Sumatera dapat diakses melalui jalan darat. Luas daerah irigasi di Pulau Sumatera mencapai 1. Kepri 91.2 persen. baik rusak berat.26 persen dan Lampung 70. Dari sisi ketersediaan tampungan air. Secara rata-rata.54 persen.3 persen bisa diakses melalui transportasi air. sebanyak 11 buah (17%) dalam kondisi baik dan 16 buah (25%) dalam kondisi rusak berat. 28 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . daya tampung air (storage) perkapita Pulau Sumatera adalah sebesar 50. total panjang jaringan jalan di Sumatera terus meningkat.3 persen lainnya bisa dilalui melalui transportasi air dan darat. di mana persentase jalan dengan kondisi baik meningkat dari 33.8 persen pada tahun 2008 menjadi 49. Di samping itu kualitas jalan juga mengalami sedikit peningkatan. Dari 63 buah embung.99 juta hektar daerah irigasi hanya 117.72 persen. Jambi 76.72 persen.40 persen.15 persen. 2. Adapun pembangunan jaringan broadband hingga tahun 2011 oleh PT Telkom telah menjangkau 105 kabupaten/kota (69.651 desa ibukota kecamatan USO (100 persen dari target). Sumut 83. Kondisi tahun 2010 menunjukkan hanya 46. Provinsi yang memiliki IPM lebih rendah dari capaian nasional adalah Aceh dan Lampung.

94 (Peringkat 20) 63.49 5.14 57.26 9.04 65.30 3.05 69.50 26. 2010 Indeks Pemberdayaan Gender.58 10.644.48 17.112.25 69.682.84 8. Pada periode yang sama.50 65.20 22.74 22. 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah.21 TABEL 2.9 0 5. besarnya cadangan di wilayah Sumatera mencapai 50 persen dari total cadangan batubara Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 29 .62 56.61 Lampung 6.52 4.4 (Peringkat 11) 67. 40 persen cadangan Coal Bead Methane (CBM) nasional berada di wilayah Sumatera. 2010 Umur Harapan Hidup.58 9.91 8. Di bidang energi primer.67 26. Sementara itu pangsa produksi karet dan kopi wilayah Sumatera sedikit mengalami penurunan tetapi masih merupakan sentras produksi utama secara nasional.37 (Peringkat 12) 60.6 persen.568. 2011 Indeks Pembangunan Gender.22 6.65 5.83 72.41 8.3 (Peringkat 13) 63.80 69. Pangsa produksi perkebunan wilayah Sumatera cenderung meningkat dari tahun ke tahun.37 18.40 67.76 71. Riau 8.28 13.65 69.55 Jambi 7.00 73.17 persen menjadi 20.37 6. 86 6. September 2012 (persen) Indeks Pembangunan Manusia.00 8.50 76.59 79.32 persen.35 Riau 3.80 70.16 69.48 Kep.36 75.PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH SUMATERA Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi 2012 (persen) PDRB Perkapita ADHB Tahun 2012 (Rp.790.25 26.71 73.611.91 67.32 55.55 69. 2011 (Tahun) 8.18 3. Demikian juga untuk komoditas kopi.9 persen pada tahun 2008.6 persen produksi karet alam nasional berasal dari wilayah Sumatera.30 74.10 6.90 8. Untuk komoditi kelapa sawit.43 49.44 Sumatera Selatan 6.00 73.53 (Pringkat 3) 65. Bangka Belitung 5.486.4 persen dari total produksi nasional.22 3.51 15.208.70 68. Pada tahun 2010.61 5.78 63.32 73.70 13.75 69.63 74. meningkat dari 68.82 7.63 8.404.01 Bengkulu 6.49 53. sumbangan wilayah Sumatera mencapai 71.42 (Peringk a 10) 66.65 (Pering kat 8) 69.05 7. pangsa produksi kakao Sumatera juga meningkat dari 20.16 (Peringkat 18) 65.20 Sumatera Sumatera Utara Barat 6. pangsa produksi wilayah Sumatera pada tahun 2010 mencapai 75.441.33 7.78 (peringkat 6) 63.57 8. 72. Ribu) Tingkat Pengangguran Terbuka.73 Aceh 5.72 Kep. Sedangkan untuk batubara.05 8.1 20.28 (Peringka t 9) 68.00 18. Agustus 2012 (persen) Persentase Penduduk Miskin.32 68.85 Sumber : Badan Pusat Statistik Peranan wilayah Sumatera bagi perekonomian nasional sangat menonjol di bidang perkebunan dan energi.79 71.

6. Mempersiapkan pelaksanaan kegiatan REDD+ (Reducing 30 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Meningkatkan jaringan transportasi wilayah. 5. 9. Provinsi sebelah barat Sumatera merupakan salah satu wilayah di Indonesia yang rawan terhadap bencana gempa bumi dan tsunami karena terletak di antara dua lempengan Samudra India dengan lempengan Eurasia. Riau dan Kepulauan Riau. Beberapa di antaranya masih perlu penataan dan pengelolaan yang lebih intensif karena masih menyimpan potensi permasalahan dengan negara tetangga 2. Jenis bencana lainnya yang kerap melanda adalah banjir. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Mendorong terlaksananya pemenuhan. Mengembangkan wilayah pesisir timur sebagai koridor industri pengolahan berbasis sumber daya alam. Wilayah perbatasan laut pada umumnya berupa pulau-pulau terdepan. serta meningkatkan keandalan layanan jaringan irigasi untuk mendukung peningkatan produksi pangan nasional. 4.nasional.928 kejadian banjir terjadi selama 2009 sampai dengan 2011. Sumatera Utara. serta antara pesisir timur dan barat sesuai dengan daya dukung lingkungan. Tantangan terbesar yang harus dikelola wilayah Sumatera adalah menjaga kelestarian dan daya dukung lingkungan untuk memastikan keberlanjutan pertumbuhan wilayah. Memantapkan peran Sumatera sebagai lumbung pangan dan lumbung energi. 8. Isu lain yang tidak kalah penting adalah kedaulatan wilayah nasional di sepanjang perbatasan dengan negara lain di Provinsi Aceh. yaitu tercatat 11. Secara geografis wilayah Sumatera berada pada pertemuan lempeng bumi serta lintasan gunung api aktif (ring of fire) sehingga memiliki kerawanan bencana alam yang relatif tinggi. perlindungan dan penghormatan Hak Asasi Manusia (HAM) di seluruh wilayah Provinsi. Mewujudkan keseimbangan pembangunan antara wilayah bagian utara dan selatan. Kabupaten. Memantapkan peran Sumatera sebagai sentra perkebunan dan agribisnis khususnya di bagian tengah dan utara. 2. 7.2 Tujuan dan Sasaran Pengembangan Wilayah Sumatera Tujuan pengembangan Wilayah Sumatera tahun 2014 adalah untuk: 1. termasuk pulau-pulau kecil. 3. dan Kota. Meningkatkan kapasitas penyediaan air baku untuk mengurangi tekanan krisis air di Pulau Sumatera.

8.2). harmonisasi rancangan dan evaluasi Perda. Meningkatnya pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi. Selesainya persiapan pelaksanaan kegiatan REDD+ di Aceh. Riau. Jambi dan Sumatera Selatan yang ditandai dengan: selesainya tata batas kawasan hutan. khususnya di koridor pesisir timur. Sasaran yang dicapai dalam rangka pengembangan wilayah Sumatera tahun 2014 adalah sebagai berikut: 1. Terkendalinya pertumbuhan kawasan perkotaan di kawasan rawan bencana alam di Pantai Barat dan Pantai Timur. Terwujudnya keseimbangan pembangunan wilayah Sumatera bagian utara. 12. selatan sebagai 4. 5. penerapan norma dan standar HAM. dan pesisir pantai. Meningkatnya investasi dan industrialisasi.23 Tahun 2011 yaitu melalui pembentukan dan penguatan institusi pelaksana RANHAM. 10. evaluasi dan pelaporan. 3. Berkembangnya Sumatera bagian tengah dan bagian utara sebagai pusat perkebunan dan agribisnis. Berkembangnya jaringan dan meningkatnya transportasi di wilayah Sumatera. 6.1) dan indikator kesejahteraan (lihat Tabel 2. 7. Meningkatnya pelaksanaan kegiatan RANHAM berdasarkan amanat Perpres No. Membaiknya berbagai indikator utama pembangunan (lihat Tabel 2.Emission from Deforestation and Degradation Plus). pelayanan komunikasi masyarakat dan pemantauan. 9. 2. Meningkatnya Penyediaan Air Baku bagi PDAM yang mengalami krisis air baku dan dalam rangka mencapai target MDGs. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 31 . 11. Menurunnya risiko banjir dan abrasi pantai di daerahdaerah pusat pertumbuhan ekonomi. Berkembangnya Sumatera bagian lumbung pangan dan lumbung energi. kawasan permukiman padat penduduk dan jalur transportasi utama. pendidikan HAM. bagian selatan.

50 6.30 – 5.57 71.beroperasinya Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH). UMUR HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 Provinsi Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung Bangka Belitung Kepulauan Riau Angka Kematian Bayi 1) 30 20 23 20 24 23 25 21 24 19 Rata-Rata Lama Sekolah 2) 9. Susenas 1) Ket.08 8.42 9.60 6.70 2.90 6.10 – 6.50 – 3. Penurunan hotspot (kumulatif dari rerata 2005-2009) dan penurunan konflik kawasan.47 4.60 6.06 72.60 3.7 72.20 – 6.70 7.20 – 6.90 5.90 – 7.60 – 6.8 Umur Harapan Hidup 3) 69.73 Sumber : Proyeksi Bappenas. 2) Kemiskinan:persentase jumlah penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk.39 11.40 – 1.90 6.51 5. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 Provinsi Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung Bangka Belitung Kepulauan Riau Pertumbuhan Ekonomi 1) (%) 5.99 13.30 – 7.21 71.20 – 6.40 2.27 11.20 – 5.16 8.80 1. serta rehabilitasi hutan dan lahan.50 – 8.50 6.26 71.04 4.70 10.3 10. 3) Pengangguran: persentase jumlah pengangguran terbuka terhadap total angkatan kerja TABEL 2.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI.20 Kemiskinan 2) (%) 14.60 – 1.10 7.10 6.: Angka Kematian Bayi: jumlah bayi yang meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun per 1000 kelahiran hidup.3 9. SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.00 – 6.50 – 7.70 – 2.20 6.08 8. 2) Rata-rata Lama Sekolah: rata-rata jumlah tahun yang dihabiskan oleh penduduk berusia 15tahun ke atas untuk menempuh semua jenis pendidikan formal yang pernah dijalani. 3) Perkiraan rata-rata lamanya hidup sejak lahir yang akan dicapai oleh penduduk.50 – 6.40 8.27 7.68 4.78 8.56 8.46 Pengangguran 3) (%) 6.26 8.2 Sumber: Proyeksi Bappenas.90 6.79 71. 32 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .20 – 4.50 TABEL 2.61 72. Susenas Ket: 1) Pertumbuhan Ekonomi: persentase laju perubahanProduk Domestik Regional Bruto(PDRB).35 72. BPS.40 – 9.99 3. BPS.90 – 7.46 71.

Meningkatkan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup serta mitigasi bencana alam. dan Palembang sebagai pusat industri pengolahan yang melayani kawasan sentra produksi.2. 2. Mengefektifkan program penanggulangan kemiskinan. Meningkatkan produktivitas perkebunan. Meningkatkan integrasi jaringan transportasi intermoda wilayah. 3.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Sumatera Pengembangan wilayah Sumatera Tahun 2014 diarahkan sebagai sentra produksi dan pengolahan hasil bumi dan lumbung energi nasional. strategi pengembangan wilayah yang dilakukan adalah: 1. Meningkatkan integrasi pembangkit listrik. Pekanbaru. 3. Peningkatan Perbaikan Gizi dengan kegiatan strategis yaitu Manajemen distribusi suplementasi gizi dan alat penunjang 2. Meningkatkan akses pendidikan. Mengembangkan Pusat Kegiatan Nasional (PKN) Medan. Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) dengan kegiatan strategis : (1) Pemberdayaan sosial dan penanggulangan kemiskinan. pelatihan dan pelayanan kesehatan. Mengoptimalkan produksi migas dan batubara serta mengembangkan sumber energi alternatif. 6. dan perikanan. Batam. sektor pertanian. Untuk mendukung arah pengembangan tersebut.4 Isu Strategis dan Isu strategis dan kegiatan strategis provinsi di wilayah Kegiatan Strategis Sumatera adalah sebagai berikut: Wilayah Sumatera Provinsi Aceh 1. 10. pelayanan publik dan 2. Meningkatkan stabilitas keamanan dan ketertiban serta kegiatan ekonomi kawasan perbatasan. 4. jaringan dan kapasitas 5. 7. 9. 8. Peningkatan Profesionalisme Pendidik dan Tenaga Kependidikan dengan kegiatan strategis : (1) Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA dan SMK dan (2) Penyediaan dan Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini (PAUD). 33 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Meningkatkan kualitas pemberantasan korupsi.

Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. (2) Peningkatan kualitas tenaga pendidik. 3. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Jalan Akses Non Tol ke Bandara Kuala Namu. (2) Pengembangan optimasi lahan. 2. (3) Rehabilitasi sosial. Peningkatan produksi perikanan dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan PPI Lampulo dan PPI Idi. (3) Peningkatan jaminan kesehatan ibu dan reproduksi. (3) Pembangunan Bandara Lasikin Pulau Simeulue.(2) Perlindungan dan jaminan sosial. 34 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Peningkatan Aksessibilitas dan Pelayanan Kesehatan dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Rumah Sakit Umum di daerah. (3) Pembangunan Bendung DI Sei Wampu. 5. 4. termasuk rintisan PMU dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan SMK untuk mendukung Kawasan Industri Sei Mangkei. (3) Peningkatan Jalan Lintas Tengah dan Lintas Penghubung. (2) Penyediaan sarana dan prasarana perikanan budidaya. (6) Revitalisasi Kereta Api Pesisir Timur Aceh. (4) Pengembangan Prasarana Air Minum dan Penyehatan Lingkungan. Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan. (2) Peningkatan Jalan Lingkar Nasional Yang Menghubungkan Antar Lintas di Kepulauan Nias. (4) Peningkatan status jalan mendukung akses Kawasan Industri Sei Mangkei (KISM). kedelai dan gula dengan kegiatan strategis: (1) Pengembangan Metode SRI. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis Pengembangan sistem dan peningkatan sambungan rumah sistem perpipaan air limbah. (5) Pengembangan Sumber Daya Air. (2) Peningkatan APK PAUD. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis yaitu : (1) Pengembangan Infrastruktur Jalan sebagai Penguatan Konektivitas Pusat-pusat Layanan. 4. (3) Rehabilitasi Jaringan irigasi. (2) Pengembangan Pelabuhan Laut. Provinsi Sumatera Utara 1. 5. (2) Pembinaan Pelayanan Kesehatan.

5. Lemahnya Infrastruktur Daerah dan Konektivitas sektor Perkeretaapian. Pembangunan Daerah dan Kawasan Perbatasan dengan kegiatan strategis Peningkatan Kapasitas Penyelenggara Pemerintahan. (4) Peningkatan Jalan dan Jembatan Nasional (reguler dan winrip). 4. Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. sedimen dan abrasi pantai dengan kegiatan strategis yaitu Pengembangan Infrastruktur Jalan sebagai Penguatan Konektivitas Pusat-pusat Layanan.Provinsi Sumatera Barat 1. Peningkatan APK/APM Pendidikan Dasar Sumatera Barat dengan kegiatan strategis yaitu Pembangunan RKB dan Pembangunan RKB SMA/AMK. (2) Pembangunan Saluran Drainase Primer dan Rehab Saluran Primer. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Pengelolaan Sampah Terpadu 3R dan TPST. (3) Pengendalian Penyakit Menular. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis : (1) Pembinaan Gizi Masyarakat. (2) Pembinaan Gizi Masyarakat. (3) Pembangunan Pelabuhan Tiram. (2) Pembangunan jalur kereta api DUKU Bandara BIM. 3. (4) Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi. 6. Percepatan penanggulangan kemiskinan dan pengurangan pengangguran dengan kegiatan strategis yaitu Pemberdayaan masyarakat di kawasan transmigrasi. 4. 3. (2) Pembinaan Pelayanan Kesehatan. 2. (4) Penyehatan Lingkungan. kedelai dan gula(lanjutan direktif Presiden) dengan kegiatan strategis Rehabilitasi jaringan irigasi DI Batahan (6246 Ha). Millenium Development Goals (MDGs) dengan kegiatan strategis : (1) Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkunga. Belum tertanggulanginya masalah banjir. (3) Pembinaan Pelayanan Kesehatan Anak. Revitalisasi Pertanian dengan kegiatan strategis : (1) Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 35 . Provinsi Riau 1. dan (3) Pemeliharaan Rutin Jalan dan Jembatan. (2) Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi. 2. Perhubuangan Laut dan Telekomunikasi dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Jalan DUkuSicincin.

Rehabilitasi Jaringan Irigasi dengan kegiatan strategis yaitu : (1) OP dan Pembangunan daerah irigasi. (2) Pengembangan Agribisnis. (2) Pengembangan sistem produksi pembudidayaa. Rehabilitasi DI Uwai dan DI Ranah. Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Pelabuhan Ujung Jabung Provinsi Jambi. 2. (3) Peningkatan produksi. (3) Peningkatan struktur jalan lintas penghubung. sungai dan rawa. 2. Peningkatan Profesionalisme Pendidik dan Tenaga Kependidikan dengan kegiatan strategis yaitu Peningkatan jumlah tenaga pendidik SMK. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Fasilitas Bandara Di Provinsi Sumatera Selatan. (3) Pengembangan Rumah Teksti (4) Pemberdayaan Masyarakaty di Kawasan Transmigrasi.Pengembangan sistem distribusi dan stabilitas harga panen dan Pengembangan penganekaragaman konsumsi pangan dan peningkatan keamanan pangan segar. 3. (2) Pengembangan Rumah Kemasan Industri. Kapasitas Mitigasi Bencana dengan kegiatan strategis yaitu Demonstrasi Activity di Kawasan Hutan Gambut dan Penanaman Pohon Mangrove di Wilayah Pesisir. (4) Perluasan areal pengelolaan lahan pertania. produktifitas dan mutu tanaman tahuna. Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Unit Pengolahan Susu Sapi Perah. Provinsi Jambi 1. (3) Penyaluran dana KUBE. (3) Peningkatan Produksi Benih unggul perikanan. 3. (2) Pengendalian Banjir. (5) Pembangunan bendung suplesi Pegadis. Mitigasi bencana dengan kegiatan strategis yaitu Pengendalian banjir Pintu Air Ma Bulian dan Sungai Batanghari. 5. (3) Pembangunan Jembatan Musi. 4. (2) Peningkatan Gizi ibu hamil. Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) dengnan kegiatan : (1) Peningkatan Akses Permodalan bagi koperasi dan UKM. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis yaitu Pembangunan Puskesmas 36 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . (2) Pembangunan Fasilitas laut Pelabuhan Laut Tanjung Api Api. Provinsi Sumatera Selatan 1. 4.

Pembangunan dermaga Peti Kemas dan Fantry Crane Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 37 . Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegitaan strategis yaitu : (1) Pelurusan alignment Jalan Bengkulu Kepahiang . (2) Rehab Berat Gedung SD di 15 Kab/Kota se Sumsel. 5.Lubuk Linggau sepanjang 124. (3) Pembangunan Jalan Lingkar Pulau Enggano. (2) Beasiswa Siswa Miskin SMA. Kab. (2) Pembangunan baru D. 4.I. Air Cawang Kidau (Kec.505 (dalam juta). Kaur) untuk mengairi persawaha. (4) Siswa SMK Penerima Beasiswa Miskin.000 (dalam juta).000 (dalam juta).Pembantu (Pustu) dan Pos Kesehatan Desa (Poskesdes). (3) Peningkatan mutu dan pelayanan kesehatan masyarakat di Provinsi Bengkulu. 665. (2) Pembangunan Jalan Bengkulu-Lubuk Linggau.16 KM dengan usulan dana Rp. 150. Termasuk Rintisan PMU dengan kegiatan startegis : (1) Bantuan Operasional Manajemen Mutu (BOMM) SMK. Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) dengan kegiatan starategis yaitu PNPM Mandiri Perdesaan. 731. Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan. Total usulan dana sebesar Rp. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan startegis : (1) Pemberlakuan Badan Pelaksana Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Pada Tahun 2014. termasuk Kurikulum 2013 dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Ruang Kelas Baru Gedung SMP di 7 Kab/Kota Tertinggal. (3) Pertanian.51 KM dengan usulan dana Rp. Provinsi Bengkulu 1. Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung.Curup . kedelai dan gula dengan kegiatan startegis yaitu : (1) Ketahanan Pangan. 1.000 (dalam juta) dan Pelebaran Jalan Nasional Lintas Barat ruas Bengkulu Kaur . 3.396. 2. Kaur Utara.505 (dalam juta). 5. (2) Peningkatan mutu dan pelayanan kesehatan masyarakat di Provinsi Bengkulu. (3) Rintisan BOS SMA. 500. (4) Pengembangan Pelabuhan Pulau Baai : Pembangunan perpanjangan Break Water dengan usulan dana Rp. Pembangunan pengaman pantai Pelabuhan Pulau Baai dengan usulan dana Rp.Batas Lampung sepanjang 239. (3) Rehabilitasi Berat Gedung SMP di 15 Kab/Kota se Sumsel. Peningkatan Kualitas Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun.

(2) Peningkatan Produksi Kelautan dan Perikanan Tangkap serta Budidaya (ikan dan rumput laut). 2. Lingkungan dan Penanggulangan Bencana dengan kegitaan strategis yaitu Perencanaan dan Penataan Kawasan Pesisir dan Rehabilitasi Hutan dan Lahan Kritis Provinsi Lampung. 104. Pemantapan Pengelolaan Sumber Daya Alam. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup dengan kegiatan strategis : (1) Bimbingan Teknis dan Monev Pengendalian Kerusakan Wilayah Pesisir dan Laut.17 KM dengan usulan dana Rp. 748.278 (dalam juta). Pengembangan Wilayah Strategis. 1. 3. Memperluas Kesempatan Kerja dan Akses Pelayanan Kesehatan dengan kegiatan strategis : (1) Dukungan Pembangunan Penyehatan Lingkungan Permukiman Provinsi Lampung (Persampahan. Drainase. (2) Dukungan penyediaan air minum perdesaan. Air Limbah. (3) Pengadaan Rumah Sakit Bergerak (Mobile Hospital) untuk Peningkatan Akses dan Pelayanan Kesehata. (5) Peningkatan Bandar Udara Fatmawati Soekarno dengan usulan dana Rp. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis Peningkatan/Optimalisasi Bandara Raden Inten II menjadi Bandara Internasional dan Embarkasi/Debarkasi Haji Penuh. (2) Pengendalian Pencemaran Lingkungan Akibat Aktivitas Industri Pertambangan.312 (dalam juta). Total usulan dana Rp. Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan dengan kegiatan strategis yaitu : (1) Pengembangan Industri Pengolahan Produk Pertanian Dalam Rangka Meningkatkan Nilai Tambah Hasil Pertanian. (3) Rehabilitasi Hutan dan Lahan. Provinsi Lampung 1. Tertinggal. (3) Revitalisasi Perkebunan Rakyat dan Sertifikasi Kebun Rakyat.640 (dalam juta). 38 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Provinsi Kepulauan Bangka Belitung 1. Jalan Lingkungan). (2) Pembangunan Jembatan Teluk Belinyu.193. 2. 4.312 (dalam juta). (5) Peningkatan Pelayanan RSUD Abdul Moeloek sebagai RS rujukan Provinsi 3. 543. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dengan kegiatan strategis Pengembangan ekonomi masyarakat pesisir. (6) Peningkatan Jalan Nasional Akses Utama ke Pelabuhan Pulau Baai sepanjang 22.dengan usulan dana Rp. Pengembangan Infrastruktur Dan Peningkatan Konektivitas Antar Wilayah dengan kegiatan strategis: (1) Pengembangan akses layanan air bersih dan sanitasi.

5 Pelaksanaan Sumatera memperkuat arah pengembangan wilayah Sumatera Pembangunan dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014. (4) Pembangunan Jaringan Irigasi. Provinsi Kepulauan Riau 1. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis : (1) Ketersediaan Obat. program dan kegiatan prioritas. 2. sasaran. (2) Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan se Provinsi Kepulauan Riau. yakni mengembangkan Infrastruktur MP3EI Koridor Ekonomi Sumatera sebagai sentra produksi dan di Wilayah pengolahan hasil bumi dan lumbung energi nasional. (3) Peningkatan Kesehatan Masyarakat. (4) Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan. 3. Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan dengan kegiatan strategis : (1) Fasilitas Pupuk dan Pestisida. (3) Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan. (3) Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi. Uraian isu strategis. kementerian/lembaga pelaksana. (2) Pengembangan Lingkungan Sehat. Peningkatan Kualitas Kesehatan dengan kegiatan strategis : (1) Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular. 4. (2) Pelayanan Kesehatan Anak. termasuk Kurikulum 2013 dengan kegiatan strategis Pembangunan Sekolah SDLB di kabupaten/kota se provinsi Kepri. (4) Peningkatan Kesehatan ibu melahirkan dan anak. (5) Pembinaan Gizi Masyarakat. dan pagu indikatif di setiap provinsi dijabarkan dalam Lampiran Bab 2. (3) Pembangunan Dernaga. (5) Peningkatan Sarana Prasarana Rumah Sakit Provinsi. (2) Pengadaan Kapal Perikanan >30 GT. Arah kebijakan pengembangan MP3EI untuk Koridor Ekonomi 2.4. Peningkatan Kualitas Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun. Sumatera Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 39 . Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Bandara.

GAMBAR 2.1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH SUMATERA 40 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .

Kabupaten Aceh Barat. Kecamatan Sirah Pulau Padang 2. Kabupaten Batang Hari. Bengkulu. Lokasi kecamatan di masing-masing wilayah usulan pemerintah pusat adalah sebagai berikut: Provinsi Aceh: 1. Kecamatan Tangse 4. Kabupaten Ogan Komering Ilir. Kecamatan Kertapati 3. Khusus untuk provinsi Sumatera Utara. Kabupaten Tanjung Jabung Barat. Kabupaten Padang Pariaman. Kabupaten Kepulauan Meranti. Dari empat kecamatan tersebut. Kecamatan Medan Belawan Provinsi Sumatera Barat: 1. Kabupaten Sarolangun. Kabupaten Kepulauan Meranti. Kecamatan Batang Asai Provinsi Sumatera Selatan: 1. dua diantaranya ditetapkan oleh pemerintah pusat dan dua lainnya ditetapkan oleh pemerintah daerah. Kecamatan Rangsang Barat Provinsi Jambi: 1. Kota Medan. Kecamatan Berbak 4. Kecamatan Tigo Lurah Provinsi Riau: 1. Kabupaten Muara Enim. Kabupaten Pidie Jaya. Kecamatan Sungai Limau 2. Kecamatan Bandar Baru Provinsi Sumatera Utara: 1. Kecamatan Arongan Lambalek 2. Kecamatan Tanjung Pura 2. Kabupaten Aceh Besar. Kabupaten Langkat. Kecamatan Tanjung Agung Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 41 . Kecamatan Rangsang 2. Kabupaten Pidie.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Sumatera Fokus pelaksanaan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan (MP3KI) akan dilaksanakan di empat kecamatan di setiap provinsi. Kecamatan Seulimeum 3. Kabupaten Langkat. Kabupaten Tanjung Jabung Timur. Kecamatan Pengabuan 2. Kecamatan Gebang 3. Kabupaten Solok. dan Lampung ditambahkan masing-masing satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan untuk tahun 2014.2. Kota Palembang. Kecamatan Maro Sebo Ulu 3.

Kabupaten Maringgai Lampung Timur. Kota Tanjung Pinang. Kabupaten Belitung.4. Kabupaten Ogan Ilir. Kecamatan Belakang Padang 2. Kecamatan Bukit Lestari 42 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Kabupaten Bengkulu Selatan. Kecamatan Pemulutan Provinsi Bengkulu: 1. Kabupaten Belitung. Kecamatan Muara Bangka Hulu 2. Kecamatan Katibung 3. Kota Bengkulu. Kota Bengkulu. Kota Batam. Kecamatan Kampung Melayu Provinsi Lampung: 1. Kabupaten Lampung Utara. Kecamatan Pinoraya 3. Kecamatan Sungkai Selatan 2. Kabupaten Lampung Selatan. Kecamatan Membalong 2. Kecamatan Labuhan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung: 1. Kecamatan Sijuk Provinsi Kepulauan Riau: 1.

2 PETA LOKASI MP3KI USULAN PEMERINTAH PUSAT TAHUN 2014 DI WILAYAH SUMATERA Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 43 .GAMBAR 2.

LAMPIRAN BAB 2. Isu Strategis, Kegiatan Strategis, dan Kegiatan MP3EI Bidang

Infrastruktur di Pulau Sumatera tahun 2014

A. Provinsi Aceh
MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS TAHUN 2014

No
1

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Isu Strategis: Peningkatan Perbaikan Gizi Kegiatan Strategis: Manajemen distribusi suplementasi gizi dan alat penunjang Prioritas Nasional: Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Gizi Buruk yang mendapat perawatan Provinsi Aceh 2 paket 1.971,00

2

Isu Strategis: Peningkatan Profesionalisme Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kegiatan Strategis : Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA dan SMK Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Jumlah peserta Provinsi didik SMK penerima Aceh rintisan bantuan operasional sekolah (BOS) SMK 45406 siswa SMK 45.633,30

Kegiatan Strategis : Penyediaan dan Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini (PAUD) Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Anak Usia Dini, Non Formal dan Informal Penyediaan dan Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Non Formal Persentase Pendidik PAUDNI Berkualitas S1/D4 Provinsi Aceh 139 orang 486,10

44

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

3

Isu Strategis : Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) (lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pemberdayaan sosial dan penanggulangan kemiskinan Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN SOSIAL Program Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Penanggulangan Kemiskinan Perdesaan Jumlah Sarana dan Prasarana Yang Diperbaiki Provinsi Aceh 2.400,00

Kegiatan Strategis : Perlindungan dan jaminan sosial Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN KOPERASI DAN PENGUSAHA KECIL DAN MENENGAH Program Pemberdayaan Koperasi dan UMKM Dukungan Pemberdayaan KUKM di Daerah Terfasilitasinya dukungan pemberdayaan koperasi dan UKM di daerah Provinsi Aceh 733,11

Kegiatan Strategis :

Rehabilitasi sosial

Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN SOSIAL Program Rehabilitasi Sosial Rehabilitasi Sosial Orang Dengan Kecacatan Jumlah Penyandang Cacat yang Berhasil Dilayani, Dilindungi dan Direhabilitasi Baik Di Dalam Maupun Di Luar Panti Provinsi Aceh 1.160,50

4

Isu Strategis: Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pengembangan Infrastruktur Jalan sebagai Penguatan Konektivitas Pusatpusat Layanan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat preservasi Provinsi Aceh 1.627 Km 72.643,70

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

45

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran
Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peleb aran Panjang jalan yg direkonstruksi (Km)

Lokasi

Target Fisik
134,4 Km

Dana

Program Penyelenggaraan Jalan

Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional

Provinsi Aceh

621.388,40

Program Penyelenggaraan Jalan

PameuGenting Gerbang

2,5 Km

20.000,0

Program Penyelenggaraan Jalan

Panjang jalan yg direkonstruksi (Km)

Laweauna n-Bts. Kotacane

2,9 Km

23.100,0

Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan Laut Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan Pengelolaan dan dan Penyelenggaraan Penyelenggaraan Transportasi Laut Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Jumlah lokasi pelabuhan perintis yang dibangun/ditingkat kan/direhabili-tasi (lokasi) Provinsi Aceh 2 kegiatan 23.600,00

Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandara Lasikin Pulau Simeulue Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan Pembangunan, dan Penyelenggaraan Rehabilitasi dan Transportasi Udara Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan, Pembinaan, Pengawasan, dan Pelaksanaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Jumlah IKK yang Terlayani Infrastruktur Air Minum Provinsi Aceh 6 53.500,00 Jumlah Bandar Udara baru yang dibangun Provinsi Aceh Pembangu nan Bandara 20.000,00

Kegiatan Strategis : Pengembangan Prasarana Air Minum dan Penyehatan Lingkungan

46

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Kegiatan Strategis : Pengembangan Sumber Daya Air Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Pengelolaan dan Sumber Daya Air Konservasi Waduk, Embung, Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Perkeretaapian 5 Pembangunan dan Pengelolaan Prasarana dan Fasilitas Pendukung Kereta Api Panjang Km Jalur Provinsi KA Baru yang Aceh Dibangun Termasuk Jalur Ganda 1 kegiatan 90.500,00 Jumlah buah waduk yang dibangun Kab. Aceh Utara, Provinsi Aceh 1 buah pembangu -nan Waduk Kreuto 62.000,00

Kegiatan Strategis : Revitalisasi Kereta Api Pesisir Timur Aceh

Isu Strategis: Peningkatan produksi perikanan Kegiatan Strategis : Pembangunan PPI Lampulo dan PPI Idi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan Jml penyuluh perikanan yg melakukan pendampingan pada kawasan potensi perikanan (Org) Provinsi Aceh 1.000,00

Kegiatan Strategis : Penyediaan sarana dan prasarana perikanan budidaya Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Pengembangan Sistem Usaha Pembudidayaan Ikan Jml Kawasan Provinsi Perikanan Budidaya Aceh yg Memiliki Prasarana dan Sarana yg Memadai Jumlah Pemberdayaan Kelompok Pembudidaya Melalui Pengembangan Usaha Mina Pedesaan/PUMP Provinsi Aceh 2.307,00

628,00

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

47

Provinsi : Sumatera Utara No
1

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Isu Strategis: Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan, termasuk rintisan PMU Kegiatan Strategis: Pembangunan SMK untuk mendukung Kawasan Industri Sei Mangkei Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK APK NASIONAL SMK Kab. Asahan, Provinsi Sumatera Utara 2 3.600,00

Kegiatan Strategis: Peningkatan APK PAUD Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Anak Usia Dini, Non Formal dan Informal Penyediaan Layanan Paud APK PAUD (TK, KB, TPA, SPS) Provinsi Sumatera Utara 3943 47.710,00

Kegiatan Strategis: Peningkatan kualitas tenaga pendidik Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK SMK memiliki sarana dan prasarana pendidikan yang memenuhi standar sarana dan prasarana SMK Provinsi Sumatera Utara 14 3.150,00

2

Isu Strategis: Peningkatan Aksessibilitas dan Pelayanan Kesehatan Kegiatan Strategis : Pembangunan Rumah Sakit Umum di daerah Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan Jumlah sarana fasilitas kesehatan yang memenuhi sarana prasarana peralatan yang memenuhi standar Kab. Nias Utara, Provinsi Sumatera Utara 1 10.000,00

48

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Kegiatan Strategis : Pembinaan Pelayanan Kesehatan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Gizi Buruk yang mendapat perawatan Provinsi Sumatera Utara 1 paket 2.070,00

Kegiatan Strategis : Peningkatan jaminan kesehatan ibu dan reproduksi. Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Hamil yang Mendapatkan Pelayanan Antenatal (Cakupan K4) Provinsi Sumatera Utara 1 paket 411,00

3

Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan Akses Non Tol ke Bandara Kuala Namu Prioritas Nasional: Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Program Penyelenggaraan Jalan Program Penyelenggaraan Jalan Program Penyelenggaraan Jalan Program Penyelenggaraan Jalan Program Penyelenggaraan Jalan

Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lingkar Nasional Yang Menghubungkan Antar Lintas di Kepulauan Nias Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pengaturan dan Pembinaan Teknik Preservasi, Peningkatan Kapasitas Jalan Panjang jalan yang dipreservasi (Km) Provinsi Sumatera Utara 98,1 Km 4.900,00

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

49

Panjang jalan yang dipreservasi (Km) Provinsi Sumatera Utara 2.00 Panjang jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pelebar an (Km) Jalan Sei MangkePerdaganganKota Limapuluh.000.150.7 Km 140.Kota Buluh 5 Km 40.9 Panjang jalan yang direkonstruksi(Km) Jalan SibolgaTarutung 5 Km 40.00 Panjang jalan yang direkonstruksi (Km) Jalan Lawe Pakam .00 Peningkatan status jalan mendukung akses Kawasan Industri Sei Mangkei Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yang dipreservasi (Km) Provinsi Sumatera Utara 7.235.00 Panjang jalan yang dibangun baru(Km) Jalan Simpang Kuala TanjungKuala Tanjung 1.000.000.00 50 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .000.3 Km 10. Provinsi Sumatera Utara 5 km 10.100.No Program Kegiatan Strategis : Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Peningkatan Jalan Lintas Tengah dan Lintas Penghubung Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Kegiatan Strategis : (KISM).

763. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang dibangun Kota Medan 2. Prov.10 5 Isu Strategis: Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung.40 km 34.00 4 Isu Strategis: Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis: Pengembangan sistem dan peningkatan sambungan rumah sistem perpipaan air limbah Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan. Sumatera Utara 7. dan Pelaksanaan Pengembangan Sanitasi dan Persampahan Jumlah Kawasan yang Terlayani Infrastruktur Air Limbah Dengan Sistem Off-Site dan Sistem On-Site Kota Medan.170.700 ha 16. Pengawasan. Pembinaan.19 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 51 . Sumatera Utara 1 Kawasan 39. Sumatera Utara 12.470 ha 26. kedelai dan gula(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis: Pengembangan Metode SRI Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Perluasan Areal dan Pengelolaan Lahan Pertanian Jumlah (Ha) Pengembangan SRI (System of Rice Intensification) Prov.No Program Kegiatan Strategis : Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Pengendalian Banjir Sungai Deli Hilir Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengendalian Banjir.00 Kegiatan Strategis: Pengembangan optimasi lahan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Perluasan Areal dan Pengelolaan Lahan Pertanian Cetak sawah (Ha) Prov.

000.172. dan perkebunan 40.00 Kegiatan Strategis: Rehabilitasi Jaringan Reklamasi Rawa Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.700 Ha 4. Sumatera Utara 1 buah bendung 15.335 ha di Sei Kualuh 23.00 52 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . peternakan. hortikultura. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi (Ha) yang dibangun/ ditingkatkan Kab. Labuhan Batu Utara 4.25 000 Kegiatan Strategis: Pembangunan Bendung DI Sei Wampu Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. JIDES.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis: Rehabilitasi Jaringan irigasi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Pengelolaan Air Irigasi Untuk Pertanian Jumlah (Ha) Prov. Langkat. pengembangan Sumatera jaringan dan optimasi Utara air (melalui pengembangan/reha bilitasi JITUT. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan rekalamasi rawa (Ha) yang direhabilitasi Kab. dan TAM) untuk mendukung tanaman pangan. Prov.070.

B.00 Kegiatan Strategis : Pembinaan Pelayanan Kesehatan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Jumlah Puskesmas yang Menjadi Puskesmas Perawatan Di Perbatasan dan Pulau-Pulau Kecil Terluar Berpenduduk Provinsi Sumatera Barat 9 paket 6.00 Isu Strategis: Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : Pembinaan Gizi Masyarakat Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Gizi Buruk yang mendapat perawatan Provinsi Sumatera Barat 2 paket 2.842. Provinsi : Sumatera Barat No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis: Peningkatan APK/APM Pendidikan Dasar Sumatera Barat Kegiatan Strategis: Pembangunan RKB Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SD APM SD/SDLB/PAKET A Provinsi Sumatera Barat 83 paket 11.237.00 Kegiatan Strategis: Pembangunan RKB SMA/AMK Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah 2 Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK APK NASIONAL SMK Provinsi Sumatera Barat 107 21.500.935.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 53 .

Perhubuangan Laut dan Telekomunikasi Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan DUku-Sicincin Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Provinsi Sumatera Barat 77.000 penduduk Provinsi Sumatera Barat 3 paket 508.00 54 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .00 Kegiatan Strategis : Pengendalian Penyakit Menular Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Jumlah kasus TB per 100.000.60 Kegiatan Strategis : Penyehatan Lingkungan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 3 Penyehatan Lingkungan Persentase (%) Kualitas Air Minum yang Memenuhi Syarat Provinsi Sumatera Barat 4 paket 4.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Hamil yang Mendapatkan Pelayanan Antenatal (Cakupan K4) Provinsi Sumatera Barat 3 paket 2.185.030.00 Isu Strategis : Lemahnya Infrastruktur Daerah dan Konektivitas sektor Perkeretaapian.

000. Tram Panjang Km jalur KA baru yang dibangun termasuk jalur ganda Provinsi Sumatera Barat 40. Railbus.000.734. KRL.862.00 Kegiatan Pembangunan dan Pengelolaan Prasarana dan Fasilitas Pendukung Kereta Api Kegiatan Strategis : Provinsi Sumatera Barat Jalur KA Sepanjang 4 Km 30.00 Pembangunan Pelabuhan Tiram Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Jumlah lokasi Pelabuhan Strategis yang di bangun/ditingkatkan /direhabilitasi Provinsi Sumatera Barat 1 paket 34.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan dan Jembatan Nasional (reguler dan winrip) Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang Provinsi ditingkatkan Sumatera kapasitasnya/pelebar Barat an (Km) 56.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pembangunan jalur kereta api DUKU . KRDI.Bandara BIM Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Perkeretaapian Pembangunan dan Pengelolaan Bidang Sarana Perkeretaapian Jumlah Unit Pengadaan Lokomotif. KRDE.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 55 .9 KM 97.

kedelai dan gula(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Rehabilitasi jaringan irigasi DI Batahan (6246 Ha) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan Luas layanan dan Pengelolaan jaringan irigasi yang Jaringan Irigasi.300. Kuranji 1 laporan studi komprehens if pengendalia n banjir lahar sedimen kawasan Gunung Merapi 30. Agam.00 5 Isu Strategis: Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Pengendalian Banjir.00 56 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Provinsi Sumatera Barat Kab.429 Ha 10. Tanah Datar dan Kab. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang dibangun Kota Padang.No 4 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis: Belum tertanggulanginya masalah banjir. Pasaman.500. direhabilitasi Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Kab.000. Provinsi Sumatera Barat 1. sedimen dan abrasi pantai Kegiatan Strategis : Pengembangan Infrastruktur Jalan sebagai Penguatan Konektivitas Pusat-pusat Layanan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengendalian Banjir. Provinsi Sumatera Barat 1.2 km pembanguna n prasarana pengendali banjir Bt.00 Program Pengelolaan Sumber Daya Air Jumlah sarana/prasarana pengendali lahar/sedimen yang dibangun 1.

Provinsi Sumatera Barat KTM Lunang Silaut. Provinsi Sumatera Barat KTM Lunang Silaut.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pembangunan DI Batang Anai II (3. Provinsi Sumatera Barat 1 kawasan 6.00 Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Masyarakat di Kawasan Transmigrasi 1 kawasan 500.600. Kab.400.553 Ha) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Program Pengelolaan Sumber Daya Air Program Pengelolaan Sumber Daya Air Program Pengelolaan Sumber Daya Air Program Pengelolaan Sumber Daya Air Program Pengelolaan Sumber Daya Air 6 Isu Strategis: Percepatan Penanggulangan Kemiskinan dan Pengurangan Pengangguran Kegiatan Strategis : Pemberdayaan masyarakat di kawasan transmigrasi Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Pengembangan Sarana dan Prasarana Kawasan Transmigrasi Jumlah kawasan yang dikembangkan sarana dan prasarananya di daerah tertinggal/ perbatasan Jumlah kawasan yang difasilitasi pengembangan usaha ekonominya di daerah tertinggal/ perbatasan Jumlah kelembagaan/ Pengelola yang terbentuk dan berfungsi di Kimtrans/Kawasan di Daerah Tertinggal/ Perbatasan KTM Lunang Silaut. Pesisir Selatan. Kab.00 Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Pengembangan Usaha di Kawasan Transmigrasi 1 kawasan 1.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 57 . Kab. Pesisir Selatan. Pesisir Selatan.

C. yang Telayani Riau Pengembangan Pengawasan.00 800. rawa yang Rawa dan Jaringan dibangun/ditingPengairan Lainnya katkan 500.00 14. Kerja Peningkatan Teknis Lainnya Sama dan Hukum Kapasitas BNPP Aparatur Daerah dalam rangka Pengelolaan Perbatasan Antar Negara Isu Strategis: Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pembangunan Pengelolaan Sampah Terpadu 3R dan TPST Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengaturan. Provinsi : Riau No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana 2 Isu Strategis: Pembangunan Daerah dan Kawasan Perbatasan Kegiatan Strategis: Peningkatan Kapasitas Penyelenggara Pemerintahan Prioritas Nasional: Daerah Tertinggal.500. Jumlah Kawasan Provinsi 2 Pembinaan dan Pembinaan.00 18.350 ha Pengelolaan dan Pengelolaan jaringan irigasi Kuantan Sumber Daya Air Jaringan Irigasi. dan Infrastruktur Infrastruktur Pelaksanaan Tempat Pengolah Permukiman Pengembangan Sampah Sanitasi dan Terpadu/3R Persampahan Kegiatan Strategis : Pembangunan Saluran Drainase Primer dan Rehab Saluran Primer Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengembangan Jumlah luas Kab. 1. Terluar Dan Pasca Konflik BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN (BNPP) Program Dukungan Pelaksanaan Terlaksananya Provinsi Manajemen dan dukungan Koordinasi dan Riau Pelaksanaan Tugas Perencanaan.135 ha Pengelolaan dan Pengelolaan jaringan reklmasi Riau Sumber Daya Air Jaringan Irigasi. Rawa dan Jaringan direhabilitasi Provinsi Pengairan Lainnya Riau Program Pengembangan Jumlah luas Provinsi 4. Terdepan.00 58 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .000. yang Singingi.

00 dan Kesehatan Ibu Masyarakat Gizi Buruk yang Riau dan Anak mendapat perawatan Kegiatan Strategis : Pembinaan Pelayanan Kesehatan Anak Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi Pembinaan Cakupan Provinsi 90 persen 1.00 Pengendalian Surveilans.871. Bulan yang Penyehatan Karantina dan Mendapat Lingkungan Kesehatan Matra Imunisasi Dasar Lengkap Program Pengendalian Jumlah orang Provinsi 95 persen 175.268.289.105 Km 131.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pemeliharaan Rutin Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembangunan Perbaikan Provinsi Peningkatan Sarana Infrastruktur infrastruktur Riau dan Prasarana mendesak Aparatur Kementerian Pekerjaan Umum 3 1. Bayi Usia 0-11 Riau Penyakit dan Imunisasi.00 Pengendalian Penyakit Menular yang berumur 15 Riau Penyakit dan Langsung tahun atau lebih Penyehatan yang menerima Lingkungan konseling dan testing HIV Kegiatan Strategis : Pembinaan Gizi Masyarakat Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi Pembinaan Gizi Persentase Balita Provinsi 100 persen 1.445.00 dan Kesehatan Ibu Pelayanan Kunjungan Riau (KN1) dan Anak Kesehatan Anak Neonatal Pertama (KN1) Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 59 .00 Isu Strategis : Millenium Development Goals (MDGs) Kegiatan Strategis : Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Persentase (%) Provinsi 90 persen 1.

810.00 dan Kesehatan Ibu Pelayanan Ibu Hamil yang Riau linakes dan Anak Kesehatan Ibu dan Mendapatkan Reproduksi Pelayanan Antenatal (Cakupan K4) Isu Strategis: Revitalisasi Pertanian Kegiatan Strategis : Pengembangan sistem distribusi dan stabilitas harga panen dan Pengembangan penganekaragaman konsumsi pangan dan peningkatan keamanan pangan segar Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah Provinsi 143 Desa 4.00 60 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .770.00 Peningkatan Penganekaragaman kelembagaan Riau Diversifikasi dan Konsumsi Pangan yang Ketahanan Pangan dan Peningkatan diberdayakan Masyarakat Keamanan Pangan dalam P2KP Segar (Percepatan Penganekaragam an Konsumsi Pangan) dalam rangka mewujudkan Konsumsi Pangan Masyarakat Beragam.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana 4 Kegiatan Strategis : Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi Pembinaan Persentase (%) Provinsi 90 persen 1. Bergizi Seimbang dan Aman (Desa) Kegiatan Strategis : Pengembangan sistem produksi pembudidayaan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan Jumlah Unit Provinsi Peningkatan Sistem Produksi Pembudidayaan Riau Produksi Perikanan Pembudidayaan Ikan yang Budidaya Ikan Tersertifikat dan Memenuhi Standar 1.229.

Rokan 1 bendung 36.700 ha 12. Provinsi : Jambi No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis: Peningkatan Profesionalisme Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kegiatan Strategis: Peningkatan jumlah tenaga pendidik SMK Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Lulusan smk bekerja pada tahun kelulusan Provinsi Jambi 9669 580.14 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 61 .075. Jaringan Irigasi.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Peningkatan produksi.850 ha 5. Produktivitas dan Perkebunan Produktivitas dan Mutu Tanaman Karet Mutu Tanaman Tahunan Perkebunan Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Perluasan areal pengelolaan lahan pertanian Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Perluasan Areal Jumlah (Ha) Provinsi 2. produktifitas dan mutu tanaman tahunan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Luas Areal Provinsi 1.00 Sumber Daya Air dan Pengelolaan jaringan irigasi Hulu. Rehabilitasi DI Uwai dan DI Ranah Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Pengembangan Luas layanan Kab.985. Revitalisasi Riau Produksi.00 Penyediaan dan dan Pengelolaan Optimasi Lahan Riau Pengembangan Lahan Pertanian Pertanian Prasarana dan (Konservasi dan Sarana Pertanian Optimasi) Kegiatan Strategis : Pembangunan bendung suplesi Pegadis. yang dibangun/ Provinsi Rawa dan Jaringan ditingkatkan Riau Pengairan Lainnya D.00 Peningkatan Produksi.600.

700. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.00 62 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Provinsi Jambi 1. Kerinci.88 Program Pengelolaan Sumber Daya Air Luas layanan jaringan irigasi yang direhabilitasi 800 ha 3. Tanjung Jabung Barat. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan reklamasi rawa yang direhabilitasi Kab. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan Kab.487.700.00 2 Isu Strategis: Rehabilitasi Jaringan Irigasi Kegiatan Strategis : OP dan Pembangunan daerah irigasi. Tanjung Jabung Timur.523 ha 24.350.00 Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. sungai dan rawa Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Provinsi Jambi 6. Sarolangun dan Kab. Provinsi Jambi Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis: Peningkatan pendidik dan tenaga pendidikan sekolah menengah kejuruan Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK SMK memiliki sarana dan prasarana pendidikan yang memenuhi standar sarana dan prasarana smk Provinsi Jambi 10 SMK 1. Kab. Kab. Kerinci. Kerinci.100 ha 65.

00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Gizi ibu hamil Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase (%) Balita Ditimbang Berat Badannya (D/S) Provinsi Jambi 95 persen 936.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 63 . Usaha Mikro. Kecil dan Menengah Tersalurnya Bantuan Dana Bagi Koperasi Perdesaan dan Perkotaan Provinsi Jambi 12 koperasi 600.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pengembangan Agribisnis Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Nilai Tambah.00 Isu Strategis : Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) (lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Peningkatan Akses Permodalan bagi koperasi dan UKM Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN KOPERASI DAN PENGUSAHA KECIL DAN MENENGAH Program Pemberdayaan Koperasi dan UMKM Peningkatan dan Perluasan Akses Permodalan Bagi Koperasi. Daya Saing. Industri Hilir. Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Pengembangan Pengolahan Hasil Pertanian Jumlah unit usaha pengolahan hasil tanaman pangan (unit) Provinsi Jambi 4 Unit 1.600.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Produksi Benih unggul perikanan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya 3 Pengembangan Jumlah Produksi Sistem Perbenihan Induk Unggul Ikan Provinsi Jambi 350 ribu 430.

No Program Kegiatan Strategis : Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Penyaluran dana KUBE Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN SOSIAL Program Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan 4 Penanggulangan Kemiskinan Perdesaan Jumlah KUBE Yang Mendapat Akses Permodalan LKMKUBE Provinsi Jambi 50 kelompok 2.30 Jalan akses Pelabuhan Ujung Jabung.00 64 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Provinsi Jambi 8.00 Isu Strategis: Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah Kegiatan Strategis : Pembangunan Pelabuhan Ujung Jabung Provinsi Jambi Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Lalu Lintas dan Angkutan Laut Provinsi Jambi 1 paket 14.00 Kegiatan Strategis : Pengendalian Banjir Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengendalian Banjir.1 Km 132.835.2 km pembangun a prasarana pengendali banjir Kota Jambi 99.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan struktur jalan lintas penghubung Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat pemeliharaan berkala/rehabilitasi Panjang jalan yang dibangun baru (Km) Provinsi Jambi 84. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang dibangun Kota Jambi.000.8 Km 30. Provinsi Jambi 3.000.400.611.

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

5

Isu Strategis: Mitigasi Bencana Kegiatan Strategis : Pengendalian banjir Pintu Air Ma Bulian dan Sungai Batanghari Prioritas Nasional : Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengendalian Banjir, Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Pengendalian Banjir, Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Panjang sarana/prasarana pengendali banjir yang dibangun Panjang sarana/prasarana pengendali banjir yang dibangun Kab. Batanghari , Provinsi Jambi Kab. Muaro Jambi, Provinsi Jambi 0,6 km di Pintu Air Ma Bulian 8.000,00

Pengelolaan Sumber Daya Air

0,2 km di Sungai Batanghari Kec. Sakerman

12.000,00

E. Provinsi : Sumatera Selatan

No
1

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Isu Strategis: Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis: Pembangunan Fasilitas Bandara Di Provinsi Sumatera Selatan Prioritas Nasional: Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan, Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembangunan, Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan, Direhabilitasi Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan, Direhabilitasi Kab. Musi Rawas, Sumatera Selatan Kota Pagar Alam, Sumatera Selatan 1 paket gedung terminal penumpang 1 paket gedung terminal dan fasilitas penunjang 14.000,00

57.000,00

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

65

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Kegiatan Strategis: Pembangunan Fasilitas laut Pelabuhan Laut Tanjung Api Api Prioritas Nasional: Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Jumlah lokasi Pelabuhan Strategis yang di bangun/ditingk atkan/direhabili tasi Kab. Banyuasin, Sumatera Selatan 1 paket dermaga dan lapangan penumpuka n kontainer 140.000,00

Kegiatan Strategis: Pembangunan Jembatan Musi Prioritas Nasional: Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jembatan yang dibangun baru (m) Kota Palembang, Sumatera Selatan 200 m 50.000,00

2

Isu Strategis: Kapasitas Mitigasi Bencana (lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Demonstrasi Activity di Kawasan Hutan Gambut Prioritas Nasional : Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KEHUTANAN Program Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Perlindungan Hutan Pengembangan Pemanfaatan Jasa Lingkungan Pelaksanaan Demonstrasion Activity REDD di 2 Kawasan Konservasi (Hutan Gambut) Kab. Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan 20% 850,00

Kegiatan Strategis : Penanaman Pohon Mangrove di Wilayah Pesisir Prioritas Nasional : Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KEHUTANAN Program Peningkatan Fungsi dan Daya Dukung DAS Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Penyelenggaraan Rehabilitasi Hutan dan Lahan dan Reklamasi Hutan di Das Prioritas Terjaminnya tanaman rehabilitasi lahan kritis, mangrove, gambut, rawa dan sempadan pantai pada DAS Prioritas seluas 1.994.000 ha Kab. Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan 10930 ha 850,00

66

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

No
3

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Isu Strategis : Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan Kegiatan Strategis : Pembangunan Unit Pengolahan Susu Sapi Perah Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Nilai Tambah, Daya Saing, Industri Hilir, Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Pengembangan Jumlah unit Pengolahan Hasil usaha Pertanian pengolahan hasil peternakan (unit) Kota Palembang, Sumatera Selatan 8 paket 1.250,00

Kegiatan Strategis : Pembangunan DI Lintang Kiri (3,073 Ha) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/diting katkan Kab. Lahat dan Kab. Empat Lawang 1.285 ha 46.375,62

Kegiatan Strategis : Pengembangan Rumah Kemasan Industri Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN Program Revitalisasi dan Penumbuhan Industri Agro Revitalisasi dan Penumbuhan Industri Makanan, Hasil Laut dan Perikanan Terlaksananya Pengembangan Klaster dan Industri Makanan, Hasil Laut dan Perikanan lainnya Kota Palembang, Sumatera Selatan 1 paket 1.000,00

Kegiatan Strategis : Pengembangan Rumah Tekstil Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN Program Revitalisasi dan Penumbuhan Industri Kecil Menengah Penyebaran dan Penumbuhan Industri Kecil dan Menengah Wilayah I Jumlah Unit Usaha IKM Provinsi Sumatera Selatan 1 paket 1.200,00

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

67

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Masyarakaty di Kawasan Transmigrasi Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Pengembangan Sarana dan Prasarana Kawasan Transmigrasi Jumlah kawasan yang dikembangkan sarana dan prasarananya di daerah tertinggal/ perbatasan Jumlah kawasan yang dikembangkan sarana dan prasarananya di daerah tertinggal/ perbatasan KTM Rambutan Parit, Kab. Ogan Ilir dan KTM Telang, Kab. Banyuasin, Provinsi Sumsel KTM Rambutan Parit, Kab. Ogan Ilir dan KTM Telang, Kab. Banyuasin, Provinsi Sumatera Selatan KTM Rambutan Parit, Kab. Ogan Ilir dan KTM Telang, Kab. Banyuasin, Provinsi Sumatera Selatan 2 kawasan 15.500,00

Pengembangan Usaha di Kawasan Transmigrasi

2 kawasan

6.500,00

Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Masyarakat di Kawasan Transmigrasi

Jumlah kawasan yang dikembangkan sarana dan prasarananya di daerah tertinggal/ perbatasan

2 kawasan

1.500,00

4

Isu Strategis: Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : Pembangunan Puskesmas Pembantu (Pustu) dan Pos Kesehatan Desa (Poskesdes) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan Jumlah sarana fasilitas kesehatan yang memenuhi sarana prasarana peralatan yang memenuhi standar Provinsi Sumatera Selatan 2 paket 61.700,00

68

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

No
5

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Isu Strategis: Peningkatan Kualitas Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun, termasuk Kurikulum 2013 Kegiatan Strategis : Pembangunan Ruang Kelas Baru Gedung SMP di 7 Kab/Kota Tertinggal Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SMP APK SMP/SMPLB/P AKET B Provinsi Sumatera Selatan Pembangunan RKB 165 ruang 21.252,00

Kegiatan Strategis : Rehab Berat Gedung SD di 15 Kab/Kota se Sumsel Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SD APM SD/SDLB/PAKE TA Provinsi Sumatera Selatan Rehab gedung 212 ruang 20.290,00

Kegiatan Strategis : Rehabilitasi Berat Gedung SMP di 15 Kab/Kota se Sumsel Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SMP APM SMP/SMPLB/P AKET B Provinsi Sumatera Selatan Rehab gedung 17 ruang 1.611,00

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

69

F. Provinsi Bengkulu No
1

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana

Isu Strategis: Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan, Termasuk Rintisan PMU Kegiatan Strategis: Bantuan Operasional Manajemen Mutu (BOMM) SMK Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Jumlah peserta didik smk penerima rintisan bantuan operasional sekolah (bos) SMK Provinsi Bengkulu 25838 25.967,10

Kegiatan Strategis: Beasiswa Siswa Miskin SMA Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Jumlah Siswa SMA Penerima Beasiswa Prestasi Provinsi Bengkulu 11583 11.640,90

Kegiatan Strategis: Rintisan BOS SMA Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Jumlah peserta didik sma mendapatkan BOMM/rintisan BOS SMA Provinsi Bengkulu 46505 46.737,50

70

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014

250.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan mutu dan pelayanan kesehatan masyarakat di Provinsi Bengkulu Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Bengkulu: Provinsi Bengkulu 3 paket 1.00 Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Rujukan 1 kabupaten 1 kabupaten 20.000.40 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 71 .655.590.10 2 Isu Strategis : Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : Pemberlakuan Badan Pelaksana Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Pada Tahun 2014 Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Jumlah Puskesmas yang Menjadi Puskesmas Perawatan Di Perbatasan dan Pulau-Pulau Kecil Terluar Berpenduduk Persentase (%) RS Kab/Kota yang melaksanakan Ponek 3 kabupaten 3 kabupaten 2.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis: Siswa SMK Penerima Beasiswa Miskin Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Jumlah Siswa SMK Penerima Beasiswa Miskin Provinsi Bengkulu 5627 5.

Permenkes. standar.00 3 Isu Strategis: Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) (lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : PNPM Mandiri Perdesaan Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN DALAM NEGERI Program Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Peningkatan Kemandirian Masyarakat Perdesaan (PNPM) Laporan PNPM inti Bengkulu : Provinsi Bengkulu Dana akan disesuaikan dengan hasil keputusan Kemendagri 4 Isu Strategis : Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Peningkatan mutu dan pelayanan kesehatan masyarakat di Provinsi Bengkulu Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PPSDMK) Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan Jumlah dokumen.00 72 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . kedelai dan gula(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Ketahanan Pangan Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Diversifikasi dan Ketahanan Pangan Masyarakat Pengembangan Ketersediaan dan Penanganan Rawan Pangan Jumlah Desa yang diberdayakan/D emapan Bengkulu : Provinsi BengkulU 32 Desa 1. Pedoman Bengkulu: Provinsi Bengkulu 1 paket 200. PP.310. prosedur dan kriteria PPSDM Kesehatan: UU.

Kaur.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan baru D.750.0 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 73 .000.00 Jumlah Provinsi kelembagaan Bengkulu yang diberdayakan dalam P2KP (Percepatan Penganekaragam an Konsumsi Pangan) dalam rangka mewujudkan Konsumsi Pangan Masyarakat Beragam.I. Kab.No Program Program Peningkatan Diversifikasi dan Ketahanan Pangan Masyarakat Kegiatan Pengembangan Penganekaraga man Konsumsi Pangan dan Peningkatan Keamanan Pangan Segar Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik 113 Desa Dana 4.712.118. Kaur Utara. Air Cawang Kidau (Kec.00 5 Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg direkonstruksi/ dilebarkan Provinsi Bengkulu 63. Bergizi Seimbang dan Aman (Desa) Jumlah (Ha) Perluasan Areal Cetak Sawah Provinsi Bengkulu Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Perluasan Areal dan Pengelolaan Lahan Pertanian 200 2.8 Km 150. Provinsi Bengkulu 450 ha 18. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ditin gkatkan Kab. Kaur) untuk mengairi persawahan Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.

000.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan Lingkar Pulau Enggano Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan Pulau yang Enggono ditingkatkan kapasitasnya/pel ebaran (Km) 1.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Bandar Udara Fatmawati Soekarno Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan.00 74 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.000.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan Bengkulu-Lubuk Linggau Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pel ebaran (Km) Jalan BengkuluLubuk Linggau 7.3 Km 10.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan Pulau Baai Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggara an Kegiatan di Bidang Lalu Lintas dan Angkutan Laut Bertambahnya fasilitas pelayanan operasional pelabuhan Bengkulu : Provinsi BengkulU Breakwater p.000.000. Baai 6. Direhabilitasi Bengkulu : Provinsi BengkulU Pengembangan bandara termasuk navigasi dan Pelebaran Air Strip (untuk Keselamatan Bandara) 36.5 Km 60.

00 Penyelenggaraan dan Pengelolaan Perhubungan Darat Jumlah dermaga yang dikembangkan Provinsi Lampung 50.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 75 . Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembangunan Dermaga Penyeberangan Merak VI Bahauheni VI Tahap II Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Nasional Akses Utama ke Pelabuhan Pulau Baai Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat pelebaran Bengkulu : Provinsi BengkulU 1 Km 11.000.00 G.000. Provinsi Lampung No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana 1 Isu Strategis: Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis: Peningkatan/Optimalisasi Bandara Raden Inten II menjadi Bandara Internasional dan Embarkasi/Debarkasi Haji Penuh Prioritas Nasional: Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan.600. Direhabilitasi Provinsi Lampung Pengembang an bandara tidak termasuk perpanjanga n runway Terbangunn ya dermaga Merak VI dan Bakauheni VI Tahap II di Pelabuhan Penyeberan gan Merak dan Bakauheni berikut fasilitas gangway dan elevated side ramp 70.

000. Drainase. Pengawasan.00 76 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .No 2 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis: Memperluas Kesempatan Kerja dan Akses Pelayanan Kesehatan Kegiatan Strategis : Dukungan Pembangunan Penyehatan Lingkungan Permukiman Provinsi Lampung (Persampahan. Pengawasan.00 Kegiatan Strategis : Pengadaan Rumah Sakit Bergerak (Mobile Hospital) untuk Peningkatan Akses dan Pelayanan Kesehatan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Rujukan Jumlah Kab/Kota yang dilayani oleh RS Bergerak Di Daerah Tertinggal. Pembinaan. Jalan Lingkungan) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan. Air Limbah.300. dan Pelaksanaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Jumlah Desa yang Terlayani Infrastruktur Air Minum Provinsi Lampung 14.00 Kegiatan Strategis : Dukungan penyediaan air minum perdesaan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan.125. Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) Provinsi Lampung 1 paket 16. Pembinaan. dan Pelaksanaan Pengembangan Sanitasi dan Persampahan Jumlah NSPK Nasional Bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman Provinsi Lampung 44.

Daya Saing.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Peningkatan Pelayanan RSUD Abdul Moeloek sebagai RS rujukan Provinsi Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan Jumlah sarana fasilitas kesehatan yang memenuhi sarana prasarana peralatan yang memenuhi standar Provinsi Lampung 1 paket 11.00 3 Isu Strategis : Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan Kegiatan Strategis : Pengembangan Industri Pengolahan Produk Pertanian Dalam Rangka Meningkatkan Nilai Tambah Hasil Pertanian Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Nilai Tambah.00 Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Provinsi Lampung 2 4107.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Produksi Kelautan dan Perikanan Tangkap serta Budidaya (ikan dan rumput laut) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Pengembangan Sistem Pembenihan Ikan Jumlah Kawasan Minapolitas Berbasis Perikanan Budidaya Jumlah Produksi Bibit Rumput Laut Provinsi Lampung 2 852. Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Pengembangan Pengolahan Hasil Pertanian Jumlah unit usaha pengolahan hasil tanaman pangan (unit) Provinsi Lampung 12.026.400. Industri Hilir.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 77 .

rawa dan sempadan pantai pada DAS Prioritas seluas 1. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Pendayagunaan Pesisir dan Lautan Jumlah kawasan di wilayah pesisir yang terfasilitasi peningkatan ketahanannya terhadap bencana dan perubahan iklim. Lingkungan dan Penanggulangan Bencana Kegiatan Strategis : Perencanaan dan Penataan Kawasan Pesisir Prioritas Nasional : Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengelolaan Sumber Daya Laut.000 ha Provinsi Lampung 22120 h 950. Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan 4 Dukungan Pengujian dan Pengawasan Mutu Benih serta Penerapan Teknologi Proteksi Tanaman Perkebunan Jumlah bibit yang disertifikasi (ribu batang) Provinsi Lampung 4.60 Isu Strategis: Pemantapan Pengelolaan Sumber Daya Alam. mangrove.00 78 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .00 Kegiatan Strategis : Rehabilitasi Hutan dan Lahan Kritis Provinsi Lampung Prioritas Nasional : Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KEHUTANAN Program Peningkatan Fungsi dan Daya Dukung DAS Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Penyelenggaraan Rehabilitasi Hutan dan Lahan dan Reklamasi Hutan di Das Prioritas Terjaminnya tanaman rehabilitasi lahan kritis.760.No Program Kegiatan Strategis : Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Revitalisasi Perkebunan Rakyat dan Sertifikasi Kebun Rakyat Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Produksi.994.230 47. Provinsi Lampung 1 1. gambut.077.

Kab. Provinsi Bangka Belitung No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis: Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup Kegiatan Strategis: Bimbingan Teknis dan Monev Pengendalian Kerusakan Wilayah Pesisir dan Laut Prioritas Nasional: Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah. Jumlah provinsi yang menyelenggarakan pengendalian kerusakan lingkungan (Inventarisasi data dan pengawasan pencegahan kerusakan ekosistem pesisir dan laut).00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 79 . Bangka Tengah 1 250. Kab. Bangka 1 150. Jumlah Jumlah Provinsi yang menyelenggarakan pengendalian pencemaran lingkungan (Pemantauan PROPER). Kab. Akibat Aktivitas Industri Pertambangan Prioritas Nasional: Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah.00 Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah.H.00 Kegiatan Strategis: Pengendalian Pencemaran Lingk. Bangka Selatan 1 250. Jumlah provinsi yang menyelenggarakan pengendalian kerusakan lingkungan (Inventarisasi data dan pengawasan pencegahan kerusakan ekosistem pesisir dan laut).

Bangka Barat 1 150. Provinsi Bangka Belitung 1 250.00 Kegiatan Strategis: Rehabilitasi Hutan dan Lahan Prioritas Nasional: Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KEHUTANAN Program Peningkatan Fungsi dan Daya Dukung DAS Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Penyelenggaraa n Rehabilitasi Hutan dan Lahan dan Reklamasi Hutan di Das Prioritas Areal Tanaman Hasil Rehabilitasi Hutan Pada Das Prioritas Provinsi Bangka Belitung 1180 ha 818. Jumlah Provinsi yang menyelenggarakan peningkatan kapasitas pengelolaan lingkungan hidup (pembinaan dan pengawasan pelaksanaan kajian dampak lingkingan komisi penilai dan evaluasi mutu dokumen) Lokasi Kota Pangkal Pinang Target Fisik 1 Dana 150.00 Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah. Indikator Sasaran Jumlah Jumlah Provinsi yang menyelenggarakan pengendalian pencemaran lingkungan (Pemantauan PROPER). Kab.00 Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah.No Program Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Kegiatan Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah.00 80 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Jumlah Jumlah Provinsi yang menyelenggarakan pengendalian pencemaran lingkungan (Pemantauan PROPER).

00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jembatan Teluk Belinyu Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jembatanyang dibangun (M) Provinsi Bangka Belitung 100 m 40. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Daya Saing Produk Perikanan Fasilitasi Pengembangan Industri Pengolahan Hasil Perikanan Ragam produk olahan hasil perikanan bernilai tambah Provinsi Bangka Belitung 60.No 2 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis : Pengembangan Infrastruktur Dan Peningkatan Konektivitas Antar Wilayah Kegiatan Strategis : Pengembangan akses layanan air bersih dan sanitasi Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kota Pangkalpin ang. Terdepan.000. Tertinggal.400. Kab. Provinsi Bangka Belitung 0. Kolong Celuak) 12. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Kegiatan Strategis : Pengembangan ekonomi masyarakat pesisir Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Bangka Tengah. Kab. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 81 . Bangka. Terdepan. Belinyu.1 m3/dt (Pembang unan Intake dan Jar Pipa Transmisi Air Baku Kolong Bacang. Kolong Kerasak.00 3 Isu Strategis : Pengembangan Wilayah Strategis. Kab.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan ekonomi masyarakat pesisir Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Bangka Selatan.

00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Kesehatan ibu melahirkan dan anak Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN 82 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .000.00 4 Isu Strategis : Peningkatan Kualitas Kesehatan Kegiatan Strategis : Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Jumlah kasus Diare Provinsi per 1.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Lingkungan Sehat Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Penyehatan Lingkungan Persentase (%) Penduduk yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum Berkualitas Provinsi Bangka Belitung 2 paket 3.No Program Program Percepatan Pembangunan Daerah Teertinggal Kegiatan Pengembangan Kebijakan.000 penduduk Bangka Belitung 427. Bangka selatan Target Fisik 1 paket Dana 750. Koordinasi dan Fasilitasi Pulau Terluar dan Pulau Terpencil di Daerah Tertinggal Indikator Sasaran Jumlah kapal perintis di kabupaten tertinggal yang memiliki pulau terpencil Lokasi Provinsi Bangka Belitung: Kab.44 Kegiatan Strategis : Peningkatan Kesehatan Masyarakat Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan Jumlah sarana fasilitas kesehatan yang memenuhi sarana prasarana peralatan yang memenuhi standar Provinsi Bangka Belitung: 2 kabupaten 2 kabupaten 40.232.

242. termasuk Kurikulum 2013 Kegiatan Strategis: Pembangunan Sekolah SDLB di kabupaten/kota se provinsi Kepri Prioritas Nasional: Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Peningkatan Akses dan Mutu PK dan PLK SDLB/SMPLB Persentase kabupaten/kota yang memiliki minimal satu SDLB Kepulauan Riau 1 USB 2 Isu Strategis: Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : Ketersediaan Obat Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan Peningkatan Ketersediaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan Persentase (%) Ketersediaan Obat dan Vaksin Kepulauan Riau 1 paket 1.264.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Sarana Prasarana Rumah Sakit Provinsi Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan Peningkatan Ketersediaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan Persentase (%) Ketersediaan Obat dan Vaksin Provinsi Bangka Belitung: 1 paket 1.820.30 J.No Program Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Kegiatan Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Indikator Sasaran Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Lokasi Provinsi Bangka Belitung: 2 kabupaten Target Fisik 3 paket Dana 1.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 83 . Provinsi Kepulauan Riau No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Isu Strategis: Peningkatan Kualitas Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun.

00 Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kem.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pelayanan Kesehatan Anak Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Anak Cakupan Pelayanan Kesehatan Bayi Kepulauan Riau 90 persen 2.00 Kegiatan Strategis : Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Kepulauan Riau 95 persen 1.082.933. Kesehatan Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan Jumlah Pos Kesehatan Desa yang Beroperasi Kepulauan Riau 100 persen 2.00 Isu Strategis : Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan Kegiatan Strategis : Fasilitas Pupuk dan Pestisida Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Fasilitas Pupuk dan Pestisida Bantuan Langsung Pupuk (juta ton) Kepulauan Riau 84 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .334.00 Kegiatan Strategis : Pembinaan Gizi Masyarakat Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak 3 Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Gizi Buruk yang mendapat perawatan Kepulauan Riau 90 persen 1.865.

00 4 Isu Strategis: Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan. Riau Pembangun an Landas Pacu Bandara Anambas 20. Lingga.00 an bandara Kab. Direhabilitasi Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan. Kep. Anambas. dan Pengawakan Kapal Perikanan Jumlah pengadaan kapal perikanan > 30 GT (unit) Kepulauan Riau 4 6. Kep. Alat Penangkap Ikan. Kep. Direhabilitasi Jumlah Bandar Udara baru yang dibangun Kab. Riau Pekerjaan dinding penahan tanah 7. Riau Pengembang 17.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Jumlah Kawasan Perikanan Budidaya yang Memiliki Prasarana dan Sarana Memadai Kabupaten Bintan 1 812.000.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 85 .000. Kep. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembangunan. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembangunan.00 Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pengadaan Kapal Perikanan >30 GT Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan dan Pengelolaan Perikanan Tangkap Pembinaan dan Pengembangan Kapal Perikanan.000. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.000. Karimun.

00 Kegiatan Strategis : Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan se Provinsi Kepulauan Riau Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dipreservasi dan ditingkatkan kapasitasnya (Km) Panjang jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pel ebaran (Km) Provinsi Kepulauan Riau 199.360. Bintan.0 penyelesaian 0 Pemb. Dermaga Penyeberang an dan Pem.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Jumlah Bandar Udara baru yang dibangun Lokasi Target Fisik Pembangun an Landas Pacu Bandara Tanmbelan Dana Pembangunan. Riau 20.1 Km Kota Batam 20. Kapal 86 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .017 Km 301.0 0 Program Penyelenggaraan Jalan 3.000.000. Kep.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Dermaga Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Darat Pembangunan Sarana dan Prasarana Transportasi ASDP dan Pengelolaan Prasarana Lalulintas SDP Jumlah Prasarana Dermaga Penyeberangan (dermaga) Provinsi Kepulauan Riau Pemb. dan 132.824. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pulau Tambelan Kab.

2 Km) NILAI INVESTASI TOTAL (M) 300 MULAI 2013 SELESAI 2015 PELAKSANA UTAMA Kementerian Perhubungan KEBUTUHA N APBN 2014 224.74 SUMATERA PELABUHAN (PERHUBUNGAN DARAT) APBN Banten 204 2014 2017 Kementerian Perhubungan 200.260 ha 29. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ ditingkatkan Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana Kegiatan Strategis : Pembangunan Jaringan Irigasi Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 87 . Kep.00 MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014 KORIDOR SUMATERA SEKTOR PELABUHAN (PERHUBUNGAN DARAT) PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI Banten PROYEK Pembangunan Dermaga Merak VI fasilitas gangway + ESR (Pengembanga n sarana dan prasarana angkutan penyeberanga n MerakBakauheni ) Pembangunan Breakwater (sisi selatan) Merak (Pengembanga n sarana dan prasarana angkutan penyeberanga n MerakBakauheni) Penanganan Jalan Cikande – Serang – Cilegon (83.00 SUMATERA JALAN APBN Banten 952 2011 2025 Kementerian PU 53.338. Bintan. Riau 1. Natuna dan Kab.

(44.00 SUMATERA PELABUHAN (PERHUBUNGAN DARAT) APBN Lampung 495 2012 2014 Kementerian Perhubungan Perhubungan Darat 215.629 36. BUMN KEBUTUHA N APBN 2014 4. Angkasa Pura II & Kemenhub Kementerian PU Kementerian PU 49.56 56.3 Km) Bandara Depati Amir Pengembangan Terminal di Bandara Raja Haji Fisabilillah Pembangunan Kapal Penyeberanga n 5000 GT (3 unit) NILAI INVESTASI TOTAL (M) 347 MULAI 2011 SELESAI 2025 PELAKSANA UTAMA Kementerian PU.50 88 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .13 SUMATERA SUMATERA BANDARA JALAN Kepulauan Bangka Belitung Kepulauan Bangka Belitung 130 879 2011 2025 74. Tinggi (pengembanga n destinasi pulau bangka dsk. Angkasa Pura 9.) – Bangka Belitung (38. Pemda Banten.Talang Dukuh (Total Panjang 23 Km) Pembangunan Bendungan Karian (10.00 Kementerian PU SUMATERA SUMATERA BANDARA BANDARA BUMN BUMN Kepulauan Bangka Belitung Kepulauan Riau 215 131 2011 2012 PT.00 SUMATERA AIR CAMPURAN (KPS) APBN APBN Jawa Barat 1395 2011 2025 Kementerian PU (Ditjen SDA) Kementerian Perhubungan 199. Angkasa Pura II PT.KORIDOR SUMATERA SEKTOR JALAN PELAKSANA (SUMBER DANA) CAMPURAN (KPS) PROVINSI Banten PROYEK Penanganan jalan CilegonPasauran.34 km) telah mencakup jalan Cilegon Anyer (JSS) Bandara Fatmawati Bandara Enggano Pengembangan Terminal di Bandara Sultan Thaha Penanganan Jalan Muara Tembesi Jambi (79 km) Penanganan jalan lingkar Jambi .000 l/s) Bandara Tanjung Padan (Hanan Judin) Jalan Tj.00 SUMATERA SUMATERA SUMATERA BANDARA BANDARA BANDARA APBN APBN CAMPURAN (APBN BUMN) APBN Bengkulu Bengkulu Jambi 169 47 444 2012 2014 Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan PT.00 SUMATERA JALAN Jambi 739 2011 2025 15 SUMATERA JALAN APBN Jambi 420 2011 2025 1.1 57. Pandan – Tj.57 14.

00 SUMATERA CAMPURAN (KPS) APBN Lampung 380 2012 2025 Kementerian PU & Swasta Ditjen Perkeretaapia.32 SUMATERA BANDARA CAMPURAN (APBN BUMN) APBN Riau 386 2009 2011 83.63 SUMATERA PELABUHAN (PERHUBUNGAN DARAT) AIR APBN Lampung 76 2013 2015 Kementerian Perhubungan 60.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 89 .Bireun Lhokseumawe 172 km Penanganan Jalan Lhokseumawe – Langsa (Aceh) (174 km) Pembangunan Jaringan Rel KA Kertapati Simpang Tanjung Api api (90 km) Pengembangan Terminal di Bandara Sultan Syarif Kasim II Penanganan Jalan Sorek Sp.KORIDOR SUMATERA SEKTOR PELABUHAN PELAKSANA (SUMBER DANA) CAMPURAN (APBN-BUMN) PROVINSI Lampung PROYEK Pengembangan Pelabuhan Panjang/Pengembangan Pelabuhan Sebalang (menunjang Pelabuhan Panjang) Pengembangan Bandara Radin Inten II Pembangunan Dermaga Merak Bakauheni VI (Pengembangan sarana dan prasarana angkutan penyeberangan MerakBakauheni) Pembangunan Gangway & Elevated Sideramp Bakauheni VI SPAM Bandar Lampung (air minum) (500 l/det) Pengembangan jaringan dan layanan kereta api antar kota Sigli .Enok (Riau) (224.00 SUMATERA JALAN Riau 1425 2011 2015 40.30 SUMATERA KERETA NAD 5175 2011 2020 232.00 SUMATERA SUMATERA BANDARA PELABUHAN (PERHUBUNGAN DARAT) APBN APBN Lampung Lampung 167 157 2012 2014 Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Perhubungan Darat 109. Angkasa Pura II Kementerian PU 59. Kementerian Perhubungan 51.Japura Rengat Rumbai Jaya K. Kemenhub & Belum ditentukan PT.1 74.045 SUMATERA JALAN APBN NAD 1194 2011 2015 Kementerian PU 112.5 km) NILAI INVESTASI TOTAL (M) 282 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kementerian Perhubungan KEBUTUHA N APBN 2014 141.00 SUMATERA KERETA CAMPURAN (APBN-BUMN) Palembang 25000 2012 2015 Dirjen Perkeretaapia n.

5 km) Pembangunan Jalur Ganda MedanKualanamu Pembangunan Jalan Tol Medan .1 km) (riau) Penanganan jalan Simpang Batang . Pelindo Dirjen Perkeretaapian.KORIDOR SUMATERA SEKTOR AIR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI Riau PROYEK SPAM Kawasan Kawasan Industri Dumai. Kemenhub Dirjen Perkeretaapian. Kemenhub BPJT 500.Rigid) (Riau) Penanganan Jalan Sp.82 2013 2014 Kementerian PU 5 SUMATERA JALAN APBN Sumatera Selatan 1131 2011 2015 Kementerian PU 82. Buton.Kuala Namo . Jambi (100.00 SUMATERA JALAN APBN Riau 343 2011 2015 Kementerian PU 9.00 SUMATERA AIR APBN Sumatera Barat 39.Tebing Tinggi (60 km) NILAI INVESTASI TOTAL (M) 30 MULAI 2013 SELESAI 2014 PELAKSANA UTAMA Kementerian PU KEBUTUHA N APBN 2014 15.00 SUMATERA JALAN CAMPURAN (KPS) APBN APBN Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara 1185 2015 2017 BPJT 1759 SUMATERA SUMATERA PELABUHAN KERETA 3656 450 2010 2011 2016 2014 Kementerian Perhubungan & PT.00 SUMATERA JALAN APBN Riau 721 2011 2015 Kementerian PU 13.00 SUMATERA JALAN CAMPURAN (KPS) 4880 2011 2014 270 90 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 . Prov.Pelabuhan Dumai (rigid pavement) .8 km) Perluasan Pelabuhan Belawan Pembangunan Rel KA Ruas : Bandar Tinggi Kuala Tanjung (21.00 SUMATERA JALAN APBN Riau 57 2011 2015 Kementerian PU 12.00 300 SUMATERA KERETA APBN Sumatera Utara Sumatera Utara 878 2013 280.76 Km SPAM Kawasan Khusus Kota Limapuluh (air minum) (50l/det) Penanganan Jalan Muara Enim Palembang (175 km) Pembangunan Jalan Tol Medan .Binjai (15.Bts.Batas Dumai (32 km . dan Kuala Enok (air minum)(3 x 40 l/det) Penanganan Jalan Pekan Heran Siberida . Kulim . Tj.

07 SUMATERA PELABUHAN CAMPURAN (APBN-KPSBUMN) Sumatera Utara 27000 2013 2016 Kementerian Perhubungan & PT.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 91 .Sp. Inalum Kuala Tanjung (Pengembanga n) Pelabuhan Kuala Tanjung (Pelabuhan Hub Kuala Tanjung) NILAI INVESTASI TOTAL (M) 2471 MULAI 2011 SELESAI 2015 PELAKSANA UTAMA Kementerian PU KEBUTUHA N APBN 2014 66.KORIDOR SUMATERA SEKTOR JALAN PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI Sumatera Utara PROYEK Penanganan Jalan Tb.00 SUMATERA JALAN APBN Sumatera Utara 110 2012 2015 Kementerian PU 35. Tinggi .71 km) (Sumut) Penanganan jalan kabupaten 3 km (KISM .Kisaran Rantau Prapat . Mayang) (Sumut) dan SP.Batas Prov Riau . Pelindo I 20.(326.

92 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SUMATERA TAHUN 2014 .

Proporsi PMDN dan PMA di wilayah Jawa-Bali pada tahun 2012 tetap merupakan yang terbesar dibandingkan dengan wilayah lainnya. dalam hal pembangunan manusia.1 Kondisi Wilayah Jawa-Bali Saat Ini Secara umum kinerja perekonomian wilayah Jawa-Bali tahun 2012 stabil dibanding tahun sebelumnya.BAB 3 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 3. Indeks Pemberdayaan Gender (IDG). Angka Harapan Hidup (AHH) dan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) pada tahun 2011 dibandingkan tahun sebelumnya. Indeks Pembangunan Gender (IPG). secara umum semua provinsi menunjukkan perbaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). masih terdapat sembilan kabupaten tertinggal di wilayah Jawa-Bali. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) dan tingkat kemiskinan wilayah cenderung menurun di wilayah Jawa-Bali. Walaupun perekonomian wilayah Jawa-Bali relatif maju dibandingkan wilayah lainnya. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) per kapita wilayah Jawa-Bali sebagian besar terus mengalami peningkatan. hotel dan restoran. kecuali di Provinsi DKI Jakarta yang seluruhnya berada di perkotaan. Fenomena pengangguran lebih menonjol di daerah perkotaan. perdagangan. Peningkatan kinerja perekonomian disertai dengan perbaikan indikator sosial. Sementara itu. sedangkan fenomena kemiskinan lebih menonjol di daerah perdesaan. dan pertanian. Sektor utama yang menyumbang perekonomian wilayah Jawa-Bali adalah sektor industri pengolahan. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 93 .

63 3.88 72. yang sebagian besar berasal dari Provinsi Jawa Barat. Agustus 2012 (Persen) Persentase Penduduk Miskin.79 76.01 67.12 10.04 3.32 (Peringkat 4) 72.95 (Peringkat 23) 62.38 72. 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah. 2011 (Tahun) DKI Jakarta 6.17 (Peringkat 17) 65.51 72.4 5.08 5.65 112.32 Jawa Timur 7.74287 9.25464 17.21 Jawa Tengah 6.73 (Peringkat 16) 62.1417 21.44479 19.89 14.91 65.50 Jawa Barat 6.78 10.TABEL 3.56 persen produksi nasional.84 (Peringkat15) 67. September 2012 (Persen) Indeks Pembangunan Manusia. Jawa Timur dan Jawa Tengah.66 58.00347 20.94 (Peringkat14) 65. 2011 Indeks Pembangunan Gender.70 9.86 65.11 70.87 9.53 73.30 DIY 5. 94 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .41 8.20 7.57 persen produksi nasional.71 3. Pada tahun 2010. wilayah JawaBali merupakan produsen utama komoditas tanaman pangan dan komoditas ternak. wilayah Jawa-Bali merupakan wilayah yang memberikan kontribusi cukup besar dalam produksi perikanan budidaya.95 8.14021 16.40 71.35 72.64 persen dari total produksi padi nasional. wilayah Jawa Bali menghasilkan 64.15 Bali 6. Untuk komoditas daging sapi.81 73.05 70.55 73.95 77.2271 26.13 2.34 8.88 13.Ribu) Tingkat Pengangguran Terbuka. Produksi padi di Jawa-Bali tahun 2011 mencapai sekitar 53.96 77.97 (Peringkat 1) 73.35 68.1 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH JAWA BALI Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi 2012 (persen) PDRB Perkapita ADHB Tahun 2012 (Rp.98 15. 2010 Angka Harapan Hidup. yaitu 29.23 67.27 Banten 6.70 67.29 9.97 4.35 Sumber : Badan Pusat Statistik Dari sisi ketersediaan Sumber Daya Alam (SDA).06 7.27 69. 2010 Indeks Pemberdayaan Gender.

telah dibangun jaringan gas kota di rusun Jabotabek. kapasitas jalan terenda h secara nasional adalah Provinsi DKI Jakarta.4 m3/kapita. Selain itu. Sementara itu. Infrastruktur strategis lainnya adalah irigasi untuk mendukung peran wilayah Jawa-Bali sebagai salah satu lumbung pangan nasional. dan Nusa Tenggara Timur.19 persen. Jawa Barat 100 persen. Sedangkan kondisi bendungan/waduk dalam kondisi baik sebesar 42% (30 buah) dan 4% (3 buah) rusak berat.31 persen. Bekasi.99 persen.20% daerah irigasi tersebut dalam kondisi baik (2010). Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 95 .99 persen. sebanyak 80 buah (47%) dalam kondisi baik dan 15 buah (9%) dalam kondisi rusak berat. dan Jawa Tengah. tercatat 11.Kondisi infrastruktur wilayah Jawa-Bali relatif lebih memadai jika dibandingkan dengan wilayah lainnya.17 persen.72 persen.146. Jawa Tengah 77.514 kejadian bencana banjir. hanya 39. Sedangkan untuk konversi energi. Banten 68. Daerah Istimewa Yogyakarta 75.77 persen dan rasio desa berlistrik DKI Jakarta sebesar 100 persen. kondisi jalan mantap (baik dan sedang) mencapai 93. Jawa Barat 70.114 kejadian banjir dalam rentan waktu 2008-2010. Kerapatan jalan tertinggi secara nasional terdapat di Provinsi DKI Jakarta.759.24 Km. Bali 100 persen. Sidoarjo. Total panjang jalan di Jawa-Bali adalah 6.31 m3/kapita. Bali. Jawa Timur 72. lebih kecil dari daya storage perkapita nasional sebesar 52.70 Km. Maluku Utara. yaitu mencapai 4. Pada tahun 2011.92 ribu hektar (20. Bali 69. Daerah Istimewa Yogyakarta 100 persen. Jawa Timur 99. Hampir seluruh wilayah Jawa-Bali termasuk wilayah yang rentan terhadap bencana alam. Pada tahun 2011.7 persen atau sepanjang 5. Dari 186 buah embung. Jawa Tengah 99.30 juta hektar daerah irigasi di wilayah Jawa-Bali. Dari total 3. Banten 100 persen. Surabaya dan Depok. hanya sekitar 666. Dari sisi ketersediaan tampungan air.05 persen. rasio elektrifikasi DKI Jakarta sebesar 100 persen. Frekuensi bencana banjir terbesar terjadi di Provinsi Jawa Timur.20 persen) yang ketersediaan airnya dijamin oleh waduk. DI Yogyakarta. daya tampung air (storage) perkapita Pulau Jawa-Bali adalah sebesar 49.

96 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .2 dan Tabel 3. 7. 3. 4. Meningkatkan standar hidup masyarakat Jawa-Bali. 2. 5. Meningkatnya jumlah dan kualitas infrastruktur transportasi. 6. 6. Meningkatnya kapasitas pembangkit listrik. pelabuhan laut dan udara internasional. Meningkatkan kapasitas wilayah Jawa-Bali dalam lingkup kerja sama ekonomi internasional. kemiskinan. Sasaran yang dicapai dalam rangka pengembangan wilayah Jawa-Bali pada tahun 2014 adalah sebagai berikut: 1. 4. 5. Mempertahankan wilayah Jawa-Bali sebagai lumbung pangan nasional. Mempertahankan sumber-sumber air dan merehabilitasi daerah resapan air untuk menjaga ketersediaan air sepanjang tahun. pengangguran.3). Meningkatkan kapasitas penyediaan air baku untuk mengurangi tekanan krisis air di Pulau Jawa dan Bali. Meningkatnya ketersediaan air baku bagi PDAM yang mengalami krisis air baku dan dalam rangka mencapai target MDGs. jalan tol dan kereta api) dan energi. 2. Meningkatnya pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi.3. serta angka harapan hidup (Tabel 3. ratarata lama sekolah. angka kematian bayi. Meningkatnya standar hidup masyarakat Jawa-Bali. Meningkatnya jumlah tampungan dan ketersediaan air melalui pembangunan dan rehabilitasi waduk. termasuk pengembangan kawasan-kawasan industri. yang ditunjukkan dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi. 3. Meningkatkan ketersediaan dan kualitas infrastruktur transportasi (jalan.2 Tujuan dan Sasaran Pengembangan Wilayah Jawa-Bali Tujuan pembangunan wilayah Jawa-Bali dalam tahun 2014 adalah untuk: 1. Meningkatkan keandalan layanan jaringan irigasi untuk mendukung peningkatan produksi pangan nasional.

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 97 . ANGKA HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATALAMA SEKOLAHDI WILAYAH JAWA BALI TAHUN 2014 Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Angka Kematian Bayi 1) 7 24 18 8 21 29 Rata-Rata Lama Sekolah (Tahun) 2) 12.80 – 7.51 71. 3) Pengangguran (angka sementara): persentase jumlah pengangguran terbuka terhadap total angkatan kerja.06 74.30 Kemiskinan 2)(%) 0.54 4.13 1.20 – 6.90 7.88 Angka Harapan Hidup (Tahun) 3) 76.40 2.39 72. 2) Kemiskinan: persentase jumlah penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI.80 6.70 – 1.00 1. 3) Angka Harapan Hidup: perkiraan lama hidup rata-rata penduduk.TABEL 3.70 6.80 7.9 8.50 – 5.20 – 6.20 6.10 .70 – 1.80 4. BPS. BPS.08 9.02 8.7 8.30 2.15 11.30 5.10 – 7. Susenas Keterangan: 1) Pertumbuhan Ekonomi (angka sementara): persentase laju perubahan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).70 – 1. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH JAWA BALI TAHUN 2014 Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Sumber: Proyeksi Bappenas.58 11.4 8. Susenas Keterangan: 1) Angka Kematian Bayi: jumlah bayi yang meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun per 1000 kelahiran hidup.80 – 4.48 Bali 12 Sumber : Proyeksi Bappenas (angka sementara).27 70.12 Pengangguran 3)(%) 7.70 6.41 73.46 8.87 11.7.23 3. 2) Rata-rata Lama Sekolah: rata-rata jumlah tahun yang dihabiskan oleh penduduk berusia 15 tahun ke atas untuk menempuh semua jenis pendidikan formal yang pernah dijalani.90 – 7.06 76.20 – 6.70 6.50 – 7.2 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.00 – 3.20 TABEL 3. Pertumbuhan Ekonomi 1)(%) 6.

air bersih. Pengembangan potensi wisata pantai (ekowisata) di wilayah selatan Jawa. serta sebagai pintu gerbang pariwisata dan pendukung pangan nasional untuk Provinsi Bali. Mengembangkan aktivitas ekonomi padat karya yang mampu mendorong penyerapan tenaga kerja. Membangun infrastruktur irigasi dan rehabilitasi daerah resapan air di kawasan-kawasan budidaya pertanian. 7. 8. 3. Mengembangkan kegiatan off-farm untuk meningkatkan nilai tambah produk pertanian.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Jawa-Bali Pengembangan wilayah Jawa-Bali tahun 2014 diarahkan sebagai pendorong industri dan jasa nasional. Meningkatkan kesiapan mitigasi bencana banjir. 9. serta mendorong pengembangan dan inovasi teknologi. Mengembangkan industri unggulan potensial daerah dan kawasan industri. Menyediakan bantuan permodalan untuk pengembangan usaha tani dan Usaha Mikro. 10. Mengembangkan pendidikan kejuruan dan keterampilan baik formal maupun non formal. 5. 13. serta sebagai lumbung pangan nasional untuk wilayah Jawa. Meningkatkan pembangunan infrastruktur transportasi. Meningkatkan akses masyarakat terhadap pendidikan dan kesehatan. peternakan dan perikanan antara lain melalui penyuluhan dan introduksi teknologi. 98 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . dan energi. Menciptakan iklim investasi yang kondusif dan memperluas jaringan perdagangan internasional. Kecil dan Menengah (UMKM). Mengendalikan konversi lahan sawah dengan memperhatikan kebijakan tata ruang (RTRW) dan penetapan lahan pertanian pangan berkelanjutan. 11. Meningkatkan produksi dan produktivitas tanaman pangan. 4. Arah kebijakan tersebut dilakukan dengan strategi pengembangan sebagai berikut: 1.3. 12. 6. 2.

(3) peningkatan akses sarana air minum. (4) peningkatan pelayanan kesehatan ibu & keluarga berencana ( kb ) kesehatan. (3) Pembangunan Bandar Udara Kertajati . (4) Pembangunan Daerah Irigasi.4 Isu Strategis dan Kegiatan Strategis Wilayah Jawa-Bali Isu strategis dan kegiatan strategis provinsi di wilayah JawaBali adalah sebagai berikut: Provinsi DKI Jakarta: 1. jamban keluarga (samijaga) dan perilaku hidup bersih dan sehat (phbs). (2) Pemberdayaan masyarakat miskin melalui kelompok usaha bersama (KUBE) Wilayah Perdesaan. Penanggulangan Banjir dengan kegiatan strategis (1) Pengendalian Banjir Jakarta. (5)Pembangunan Waduk Strategis di Jawa Barat. Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) dengan kegiatan strategis (1) Pemberdayaan bagi Wanita Rawan Sosial Ekonomi (WRSE). Ketahanan Energi Diversifikasi Sumber Energi serta Pemanfaatan Energi Baru dan Terbaharukan dengan kegiatan strategis (1) Akselerasi Peningkatan Rasio Elektrifikasi Jawa Barat. Penyiapan Pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) Bidang Kesehatan dengan kegiatan strategis (1) pencegahan & pengendalian penyakit menular. dan (5) peningkatan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 99 . (2) Pembebasan Lahan Waduk Cimanggis. 3. 3. dan padi. Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. (2) Mengembangkan Potensi Energi Baru Terbarukan di Jawa Barat. dan (3) Pemberdayaan masyarakat miskin melalui kelompok usaha bersama (KUBE) Wilayah Perkotaan. Kualitas dan Cakupan Pelayanan Infrastruktur. dan (6) Pembangunan Pelabuhan Perikanan Nusantara 4. (2) Perbaikan Jaringan Irigasi (Jitut Jides). 2. kedelai. dan (3) Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SLPTT) Jagung. kedelai dan gula dengan kegiatan strategis (1) Cetak Sawah di Jawa Barat. Ketahanan Pangan.3. (2) penguatan sistem rujukan melalui peningkatan pelayanan kesehatan dasar. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis Pembangunan Pengolahan Limbah Zona 1 dan Zona 6. Provinsi Jawa Barat: 1. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri dengan kegiatan strategis Pembangunan Under Pass Kuningan-Mampang 2.

dan (2) Pemberdayaan masyarakat fakir miskin melalui pemberian bantuan KUBE dan stumulan UEP di daerah pedesaan. 3. dan (2) Pembinaan Gizi Masyarakat. Peningkatan Pembangunan Infrastruktur dengan isu strategis (1) Fasilitasi Pembangunan Pelengkap Jalur Ganda KA Lintas Utara Jawa (Pagar Pengaman & Relokasi Jalan Lingkungan). (3) Pengembangan Kolam Pelabuhan Penyeberangan Kendal. Peningkatan Daya Saing Ekonomi Berbasis pada Potensi Unggulan Daerah & Berorientasi pada Ekonomi Kerakyatan dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Kapal INKAMINA. Peningkatan kualitas SDM dan kesejahteraan rakyat dengan kegiatan strategis (1) Peningkatan kualifikasi akademik pendidik ke S1/D4 jenjang Dikmen. Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) dengan kegiatan strategis (1) Bantuan Pemberdayaan Masyarakat bagi Fakir Miskin dalam Bentuk KUBE dan Stimulan UEP di daerah Perdesaan.upaya gizi keluarga & gerakan penyelamatan masa depan (gema mapan) 5. (3) Penyediaan Peralatan Sistem Perkebunan. Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan. (2) Pemberian Beasiswa Siswa Miskin pada Jenjang Pendidikan. Jenjang Pendidikan Menengah. termasuk rintisan PMU dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Ruang Kelas Baru (RKB). 4. Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah dengan kegiatan strategis Fasilitas Keselamatan Jalan di Jalur PANSELA 2. (2) Pembangunan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) Higienis Berstandar Nomor Kode Veteriner (NKV). Provinsi Jawa Tengah: 1. dan (3) Pemberian BOS untuk Jenjang Pendidikan Menengah. (2) Pembangunan Jaringan Jalan Lintas Selatan (JJLS). Pengurangan Jumlah Penduduk Miskin dengan kegiatan strategis (1) Bantuan Operasional Sekolah (BOS). 100 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . Provinsi DI Yogyakarta: 1. 2. (2) Peningkatan kualifikasi akademik pendidik ke S1/D4 jenjang PAUD. dan (5) Penyediaan Peralatan Sistem Pertanian. dan (4) Peningkatan cakupan layanan air minum perkotaan dan perdesaan. dan (3) Peningkatan kualitas SDM dan kesejahteraan rakyat.

3. Low cost emission car Pemasangan ATCS Simpang.

dengan

kegiatan

strategis

4. Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan dengan kegiatan strategis (1) Diversifikasi Konsumsi Pangan Lokal; (2) Optimalisasi Ketersediaan Pangan Dalam Rangka Penanganan Desa Rawan Pangan; (3) Peningkatan Produksi Padi dan Jagung dalam Mendukung Swasembada Pangan; (4) Peningkatan Produksi Perikanan Tangkap Melalui Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha; dan (5) Peningkatan Produksi Ternak dalam Mendukung Swasembada Daging. Provinsi Jawa Timur: 1. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri dengan kegiatan strategis (1) Reaktivasi rel kereta api jalur ganda Prapat Kurung menuju dermaga Pelabuhan Tanjung Perak; (2) Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan dan energi; dan (3) Peningkatan Sarana - prasarana sumberdaya air dalam rangka peningkatan Indek Pertanaman (IP). 2. Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan dan energi dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan embung dengan teknologi geomembran; dan (2) Peningkatan Sarana - prasarana sumberdaya air dalam rangka peningkatan Indek Pertanaman (IP); 3. Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung, kedelai dan gula dengan kegiatan strategis (1)Pengembangan , Rehabilitasi dan Optimalisasi Sarana prasarana Irigasi dalam rangka optimalisasi lahan pertanian; (2) Peningkatan Nilai Tambah Produk pertanian melalui peningkatan pengelolaan pasca panen; (3) Peningkatan populasi ternak dan peningkatan produksi hasil peternakan; (4) Peningkatan Produksi Gula melalui pengembangan tanaman tebu; dan (5) Percepatan Penganekaragaman Pangan dan penanganan Daerah Rawan Pangan menuju kemandirian pangan masyarakat. 4. Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Rumah Sakit Menular; (2) Penambahan akses air minum dan sanitasi yang berkelanjutan bagi masyarakat; (3) Pembangunan Jaringan Perpipaan Penyediaan Air Baku Sumber Pitu (4) Penguatan Kelembagaan Posyandu dan Kemitraan dengan Kader PKK; (5) Penguatan Manajemen Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) dan; (6) Penurunan Angka Kematian

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014

101

Ibu dan Kematian Bayi. 5. Mitigasi Bencana dengan kegiatan strategis (1) Pengendalian Banjir dengan Peningkatan Kapasitas Sudetan palngwot-Sedayu Lawas Gresik dan (2) Pengendalian Banjir dengan Pembangunan Bendung Gerak Sembayat. Provinsi Banten: 1. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan sarana/prasaran pengendali Banjir; dan (2) Peningkatan Jalan Simpang Labuan-Cibaliung 2. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis (1) Pemenuhan Sarana dan Prasarana Pelayanan Kesehatan Rujukan; dan (2) Penyediaan Makanan Tambahan Ibu Hamil KEK, Makanan Pendamping ASI. 3. Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan, termasuk rintisan PMU dengan kegiatan strategis (1) Bantuan Operasional Pendidikan Menengah untuk masyarakat Miskin; dan (2) Persiapan Penyelenggaraan Sekolah Mandiri; dan (3) Pembangunan Jalan Cikande-Rangkas Bitung. 4. Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) dengan kegiatan strategis (1) Pemberdayaan Masyarakat Miskin Melalui Kelompok Usaha Bersama (KUBE); (2) Pemberdayaan Keluarga Rawan Sosial Ekonomi; (3) Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT); dan (4) Pemberdayaan Masyarakat Miskin di Perkotaan. 5. Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru dengan kegiatan strategis Promosi Investasi KEK Tanjung Lesung. Provinsi Bali: 1. Peningkatan Ketahanan Pangan dengan kegiatan strategis (1) Lanjutan pembangunan Bendungan Titab di Kabupaten Buleleng; (2) Peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan aneka kacang, umbi, dan padi; dan (3) Pengembangan usaha penangkapan ikan dan pemberdayaan nelayan skala kecil. 2. Pembangunan Infrastruktur Pendukung Antar Wilayah dan MP3EI dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan dan Peningkatan kapasitas Jalan; (2) Pengembangan Pelabuhan Kapal Cruise Tanahampo, Kabupaten Karangasem 102 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014

(Penambahan prasarana/fasilitas kepelabuhan); (3) Pengembangan Pelabuhan/Dermaga Penyeberangan; dan (4) Pengembangan Pelabuhan Gunakse berikut Jalan Akses 3. Peningkatan pelayanan kesehatan dan sanitasi masyarakat dengan kegiatan strategis (1) Lanjutan Pembangunan SPAM Penet; (2) Pembangunan RS Pratama Kelas III; (3) Lanjutan pembangunan SPAM Telaga Waja; dan (4) Peningkatan Puskesmas Penebel I menjadi Puskesmas Rawat Inap. Uraian isu strategis, program dan kegiatan prioritas, kementerian/lembaga pelaksana, sasaran, dan pagu indikatif di setiap provinsi, dijabarkan dalam Lampiran Bab 3

3.5 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur MP3EI di Wilayah Jawa-Bali

Arah kebijakan pengembangan MP3EI untuk Koridor Ekonomi Jawa dan Bali-Nusa Tenggara memperkuat arah pengembangan wilayah Jawa-Bali dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014, yakni mengembangkan Koridor Ekonomi Jawa sebagai pendorong industri dan jasa nasional, serta mengembangkan Koridor Ekonomi Bali-Nusa Tenggara sebagai pintu gerbang pariwisata dan pendukung pangan nasional.

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014

103

GAMBAR 3.1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH JAWA-BALI

104

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014

105

3.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Jawa-Bali

Fokus pelaksanaan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan (MP3KI) akan dilaksanakan di empat kecamatan di setiap provinsi. Dari empat kecamatan tersebut, dua diantaranya ditetapkan oleh pemerintah pusat dan dua lainnya ditetapkan oleh pemerintah daerah. Khusus untuk Provinsi Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur ditambahkan masing-masing satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan untuk tahun 2014. Lokasi kecamatan di masing-masing wilayah usulan pemerintah pusat adalah sebagai berikut: Provinsi DKI Jakarta: 1. Kota Jakarta Utara, Kecamatan Cilincing 2. Kota Jakarta Utara, Kecamatan Penjaringan Provinsi Jawa Barat: 1. Kabupaten Garut, Kecamatan Pakenjeng 2. Kabupaten Garut, Kecamatan Banjarwangi 3. Kabupaten Indramayu, Kecamatan Haurgeulis Provinsi Jawa Tengah: 1. Kabupaten Brebes, Kecamatan Bantarkawung 2. Kabupaten Brebes, Kecamatan Paguyangan 3. Kabupaten Brebes, Kecamatan Bulakamba Provinsi DI Yogyakarta: 1. Kabupaten Gunung Kidul, Kecamatan Sapto Sari 2. Kabupaten Bantul, Kecamatan Pajangan Provinsi Jawa Timur: 1. Kabupaten Sampang, Kecamatan Karang Penang 2. Kabupaten Bangkalan, Kecamatan Konang 3. Kabupaten Sampang, Kecamatan Kedundung Provinsi Banten: 1. Kabupaten Pandeglang, Kecamatan Sumur 2. Kabupaten Lebak, Kecamatan Wanasalam Provinsi Bali: 1. Kabupaten Karang Asem, Kecamatan Abang 2. Kabupaten Karang Asem, Kecamatan Kubu 3. Kabupaten Buleleng, Kecamatan Gerokgak 4. Kabupaten Buleleng, Kecamatan Kubutambahan.

106

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014

2 PROYEK MP3KI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH JAWA-BALI Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 107 .GAMBAR 3.

yang Terlayani DKI Pengawasan.00 3 150. Kegiatan Strategis. Juta) Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri Kegiatan Strategis : Pembangunan Under Pass Kuningan-Mampang Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggara an Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang Fly Over/Underpass/ Terowongan yg dibangun Provinsi DKI Jakarta 860 m 660. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Pengendalian Banjir.000. dan Infrastruktur Air Jakarta Pelaksanaan Limbah Dengan Pengembangan Sistem Off-Site Sanitasi dan dan Sistem On-Site Persampahan Isu Strategis : Penanggulangan Banjir Kegiatan Strategis : Pembebasan Lahan Waduk Cimanggis Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengendalian Banjir.00 108 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .500. Isu Strategis.LAMPIRAN BAB 3. dan Kegiatan MP3EI Bidang Infrastruktur di Pulau Jawa-Bali tahun 2014 A. Jumlah Kawasan Provinsi Pembinaan. PROVINSI DKI JAKARTA MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 1 paket 210.2 km sudetan Sungai Ciliwung 1. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang dibangun Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang direhabilitasi Provinsi DKI Jakarta Provinsi DKI Jakarta 0.75 km normalisasi Sungai Ciliwung 220.000.000 2 Isu Strategis Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan Kegiatan Strategis : Pembangunan Pengolahan Limbah Zona 1 dan Zona 6 Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan.

Juta) Isu Strategis : Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) Kegiatan Strategis : Pemberdayaan bagi Wanita Rawan Sosial Ekonomi (WRSE) Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Tersedianya Provinsi 50 20. dan Kali Sunter 1 km Normalisasi Kali Ciliwung Lama & Penambahan Pintu Air Manggarai Dana (Rp.400.00 Pemberdayaan Keluarga dan Bantuan Bagi Jawa Barat Sosial dan Kelembagaan WRSE Penanggulangan Sosial Masyarakat Kemiskinan Kegiatan Strategis : Pemberdayaan masyarakat miskin melalui kelompok usaha bersama (KUBE) Wilayah Perdesaan Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Penanggulangan Jumlah KK Yang Provinsi 120 2. PROVINSI JAWA BARAT MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.73 Provinsi DKI Jakarta 93.00 Pemberdayaan Kemiskinan Mendapatkan Jawa Barat Sosial dan Perdesaan Akses Berusaha Penanggulangan Melalui KUBE Kemiskinan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 109 . Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Pengendalian Banjir. Kali Angke.10 B.481. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Indikator Sasaran Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang dibangun Jumlah panjang sarana/prasarana pengendalian banjir yang direhabilitasi Lokasi Provinsi DKI Jakarta Target Fisik 25.No Program Kegiatan Pengendalian Banjir.76 km Normalisasi Kali Pesanggrahan .625. Juta) 939.

dan TAM) untuk mendukung tanaman pangan. Produktivitas dan Mutu Tanaman Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia Luas SLPTT jagung meningkat produktivitas 0.218. kedelai dan gula Kegiatan Strategis : Cetak Sawah di Jawa Barat Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Perluasan Areal Jumlah (Ha) Kabupaten Penyediaan dan dan Pengelolaan Perluasan Areal Ciamis Pengembangan Lahan Pertanian Cetak Sawah Prasarana dan Sarana Pertanian Kegiatan Strategis : Perbaikan Jaringan Irigasi (Jitut Jides) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Pengelolaan Air Irigasi Untuk Pertanian Jumlah (Ha) pengembangan jaringan dan optimasi air (melalui pengembangan/ rehabilitasi JITUT.000 1.80 110 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . dan perkebunan Provinsi Jawa Barat 24.209.730 24.00 Kegiatan Strategis : Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SLPTT) Jagung Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Produksi.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.30 ku/ha (ha) Provinsi Jawa Barat 8.00 200 555. hortikultura. Juta) Kegiatan Strategis : Pemberdayaan masyarakat miskin melalui kelompok usaha bersama (KUBE) Wilayah Perkotaan Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Penanggulangan Jumlah Keluarga Provinsi 60 1.00 Pemberdayaan Kemiskinan Miskin yang Jawa Barat Sosial dan Perkotaan mendapatkan Penanggulangan bantuan Kemiskinan pemberdayaan 2 Isu Strategis: Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. peternakan. JIDES.730.

20 ku/ha (ha) Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SLPTT) Padi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Luas SLPTT Padi Provinsi 317.75 138.769.250 Peningkatan Produksi Kedelai Jawa Barat Produksi. Tanaman Aneka meningkat Produktivitas dan Kacang dan Umbi produktivitas Mutu Tanaman 0. Ketahanan Pangan. Tanaman Serealia produktivitas Produktivitas dan 0.000 51.90 Peningkatan Produksi meningkat Jawa Barat Produksi. Ketahanan Energi Diversifikasi Sumber Energi serta Pemanfaatan Energi Baru dan Terbaharukan Kegiatan Strategis : Akselerasi Peningkatan Rasio Elektrifikasi Jawa Barat Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Ketenagalistrikan Penyusunan Kebijakan dan Program serta Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Ketenagalistrikan Panjang Jaringan Distribusi Provinsi Jawa Barat 261 km 53.199.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 3 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 111 .3-1 ku/ha (ha) Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Isu Strategis : Kualitas dan Cakupan Pelayanan Infrastruktur.655. Juta) Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SLPTT) Kedelai Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Luas SLPTT Provinsi 98.

486.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. 50 Unit Biogas.794.700.00 112 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .809.00 Luas layanan Kabupaten jaringan irigasi Indramayu yang dibangun/ ditingkatkan Luas layanan Kabupaten jaringan irigasi Cirebon yang dibangun/ ditingkatkan Luas layanan Kabupaten jaringan irigasi Indramayu yang dibangun/ ditingkatkan Kegiatan Strategis : Pembangunan Waduk Strategis di Jawa Barat Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan dan Konservasi Waduk.500.5 ha 24.48 1. Rehabilitasi 1 PLTMH di Sumedang 1. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara baru yang dibangun Provinsi Jawa Barat Bandara Kertajati 180. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan Provinsi Jawa Barat 1250 Tungku. 670 ha 1.060.7 ha 91. Juta) Kegiatan Strategis : Mengembangkan Potensi Energi Baru Terbarukan di Jawa Barat Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Pembinaan. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ ditingkatkan Kabupaten Garut 1 bendung. 1800 ha 91. Embung. Situ serta Jumlah waduk yang dibangun Kabupaten Kuningan 1 bendung Sumur Watu.400.000 Kegiatan Strategis : Pembangunan Daerah Irigasi Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.11 76.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar Udara Kertajati Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan.243.00 1 waduk Kuningan 184.

Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Jumlah waduk yang dibangun Kabupaten Sumedang waduk Jatigede 920.No Program Kegiatan Bangunan Penampung Air Lainnya Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.870.00 pengembangan.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Pelabuhan Perikanan Nusantara Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN PERIKANAN Pengembangan dan Pengelolaan Perikanan Tangkap Jumlah Provinsi 1 Pelabuhan 40.900. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan Waduk Strategis di Jawa Barat Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan dan Konservasi Waduk. dan Ratu) kualitas layanan pelabuhan perikanan UPT Pusat. Embung.000. termasuk di lingkar luar dan daerah perbatasan yang potensial (lokasi) Isu Strategis : Penyiapan Pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) Bidang Kesehatan Kegiatan Strategis : Pencegahan & Pengendalian Penyakit Menular Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pengendalian Persentase Provinsi 1 paket 4. Jawa Perikanan peningkatan Barat (Pelabuhan operasional.00 Pengendalian Penyakit Menular ODHA yang Jawa Barat Penyakit dan Langsung mendapatkan Penyehatan ART Lingkungan Kegiatan Strategis : Penguatan Sistem Rujukan Melalui Peningkatan Pelayanan Kesehatan Dasar Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : KESEHATAN Pengembangan Pembangunan dan Pengelolaan Pelabuhan Perikanan 4 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 113 .

00 Ibu Bersalin Jawa Barat yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Kegiatan Strategis : Peningkatan Upaya Gizi Keluarga & Gerakan Penyelamatan Masa Depan (Gema Mapan) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak 5 Persentase Balita Provinsi 1 paket 14.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Pelayanan Kesehatan Ibu & Keluarga Berencana ( Kb ) Kesehatan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Persentase (%) Provinsi 1 paket 7. Jenjang Pendidikan Menengah Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Pembinaan Gizi Masyarakat Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi 114 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .00 Puskesmas yang Jawa Barat kabupaten/ Menjadi kota Puskesmas Perawatan Di Perbatasan dan Pulau-Pulau Kecil Terluar Berpenduduk Kegiatan Strategis : Peningkatan Akses Sarana Air Minum. Juta) Jumlah Provinsi 27 216.421.020. termasuk rintisan PMU Kegiatan Strategis : Pembangunan Ruang Kelas Baru (RKB).00 Gizi Buruk yang Jawa Barat mendapat perawatan Isu Strategis : Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan.No Program Program Pembinaan Upaya Kesehatan Kegiatan Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Jamban Keluarga (Samijaga) Dan Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (Phbs) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Penyehatan Lingkungan Persentase (%) Penduduk yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum Berkualitas Provinsi Jawa Barat 9 kabupaten/ kota 8.900.330.

No Program Program Pendidikan Menengah Kegiatan Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Indikator Sasaran APK NASIONAL SMK (RKB SMK) Lokasi Provinsi Jawa Barat Target Fisik 518 Dana (Rp.160.396.00 Kegiatan Strategis : Pemberian BOS untuk Jenjang Pendidikan Menengah Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Jumlah Peserta Didik Smk Penerima Rintisan Bantuan Operasional Sekolah (Bos) Smk Provinsi Jawa Barat 1396166 1.000.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 115 .00 Kegiatan Strategis : Pemberian Beasiswa Siswa Miskin pada Jenjang Pendidikan Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Peserta Didik Smk Mendapatkan Beasiswa Provinsi Jawa Barat 260000 260.166. Juta) 62.

000. PROVINSI JAWA TENGAH MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Sehat.500.C. Juta) Isu Strategis : Peningkatan Daya Saing Ekonomi Berbasis pada Potensi Unggulan Daerah & Berorientasi pada Ekonomi Kerakyatan Kegiatan Strategis : Pembangunan Kapal INKAMINA Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pembinaan dan Jumlah Provinsi 5 7. Alat perikanan > 30 Tangkap Penangkap GT yang Ikan.00 Pencapaian Pangan Asal produk pangan Jawa Swasembada Hewan yang asal hewan Tengah Daging Sapi dan Aman dan yang Peningkatan Halal serta memenuhi Penyediaan Pemenuhan persyaratan Pangan Hewani Persyaratan teknis yang Aman. Produk Hewan kesmavet Utuh dan Halal Non Pangan (paket) 116 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .00 Pengembangan Pengembangan pengadaan Jawa dan Pengelolaan Kapal kapal Tengah Perikanan Perikanan. dan terbangun Pengawakan (unit) Kapal Perikanan Kegiatan Strategis : Pembangunan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) Higienis Berstandar Nomor Kode Veteriner (NKV) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penjaminan Unit Usaha Provinsi 2 Lokasi 6.

00 Pencapaian Pangan Asal rumah potong Kudus dan Swasembada Hewan yang hewan (unit) Kabupaten Daging Sapi dan Aman dan Brebes Peningkatan Halal serta Penyediaan Pemenuhan Pangan Hewani Persyaratan yang Aman. Produk Hewan Utuh dan Halal Non Pangan Kegiatan Strategis : Penyediaan Peralatan Sistem Perkebunan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KEMENTERIAN PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah Provinsi Peningkatan Penanganan kelompok tani Jawa Produksi. Pasca Panen yang Tengah Produktivitas dan Komoditas menerapkan Mutu Tanaman Perkebunan penanganan Perkebunan pasca panen Berkelanjutan sesuai GHP (kelompok tani) 17 kelompok tani 1.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Sehat. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) Higienis Berstandar Nomor Kode Veteriner (NKV) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penjaminan Fasilitasi Kabupaten 2 unit RPH 6. Pertanian 2 Isu Strategis: Peningkatan Pembangunan Infrastruktur Kegiatan Strategis : Fasilitasi Pembangunan Pelengkap Jalur Ganda KA Lintas Utara Jawa (Pagar Pengaman & Relokasi Jalan Lingkungan) Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 117 .00 Kegiatan Strategis : Penyediaan Peralatan Sistem Pertanian Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KEMENTERIAN PERTANIAN Program Pengelolaan Jumlah (unit) Provinsi Penyediaan dan Sistem alat dan mesin Jawa Pengembangan Penyediaan pertanian yang Tengah Prasarana dan dan efisien dan Sarana Pertanian Pengawasan berkelanjutan Alat Mesin di lokasi.245.000.

Kab.00 Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Darat Pembangunan Jumlah Provinsi 2 kegiatan 29. BrebesKab.00 Pembangunan Jumlah Paket Provinsi & Pengelolaan Pengadaan Jawa Prasarana dan Peralatan/Fasil Tengah Fasilitas itas Prasarana Pendukung Perkeretaapian Kereta Api Kegiatan Strategis : Pembangunan Jaringan Jalan Lintas Selatan (JJLS) Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Panjang Kabupaten 71.00 Sarana dan Prasarana Jawa Prasarana Dermaga Tengah Transportasi Penyeberangan ASDP dan (dermaga) Pengelolaan Prasarana Lalulintas SDP Kegiatan Strategis : Peningkatan cakupan layanan air minum perkotaan dan perdesaan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan Kapasitas air dan baku yang Pengelolaan Air ditingkatkan Baku Kab.08 pembangunan/ Kendal pelebaran Jalan di Kaw.000.800.200.7 m3/dt (Pembangunan Jaringan Air Baku Kawasan Bregas II dan III.No Program Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Perkeretaapian Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik 1 paket Dana (Rp. Tegal. Pembangunan Intake dan Jar Pipa Transmisi Air Baku SPAM Regional KEBUREJO.000.00 118 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . Srategis. Terluar & Terdepan Kegiatan Strategis : Pengembangan Kolam Pelabuhan Penyeberangan Kendal Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional 134. Perbatasan. dan Air Baku Mojosongo 139. Juta) 26. Provinsi Jawa Tengah 0. Kebumen. Wil. Kota Surakarta.

386.90 Didik Smk Jawa SMK Penerima Tengah Rintisan Bantuan Operasional Sekolah (Bos) SMK Kegiatan Strategis : Pemberdayaan masyarakat fakir miskin melalui pemberian bantuan KUBE dan stumulan UEP di daerah pedesaan.00 Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK 4 Kegiatan Strategis : Peningkatan kualifikasi akademik pendidik ke S1/D4 jenjang Dikmen Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 119 . Juta) Isu Strategis: Pengurangan Jumlah Penduduk Miskin Kegiatan Strategis : Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Jumlah Peserta Provinsi 675599 siswa 678.20 dan SMA/SMK/SML Jawa Peningkatan B Tengah Kesejahteraan BERKUALIFIKA Pendidik dan SI AKADEMIK Tendik yang S-1/D-4 Kompeten Untuk Jenjang Pendidikan Menengah Kegiatan Strategis : Peningkatan kualifikasi akademik pendidik ke S1/D4 jenjang PAUD Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Anak Usia Dini.976.20 120 2.No 3 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Penanggulanga Jumlah KK Provinsi Pemberdayaan n Kemiskinan Yang Jawa Sosial dan Perdesaan Mendapatkan Tengah Penanggulangan Akses Berusaha Kemiskinan Melalui KUBE Isu Strategis: Peningkatan kualitas SDM dan kesejahteraan rakyat Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan GURU Provinsi 608 orang 8. Non Formal dan Informal Penyediaan dan Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Persentase Pendidik PAUDNI Berkualitas S1/D4 Provinsi Jawa Tengah 923 orang 3.400.230.

00 5 40. Juta) 5 Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Non Formal Isu Strategis: Peningkatan kualitas SDM dan kesejahteraan rakyat Kegiatan Strategis : Penyelenggaraan pemagangan dalam dan luar negeri Binalattas Prioritas Nasional : Prioritas Lainnya Bidang Perekonomian KEMENTERIAN : TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI Program Peningkatan Kompetensi Tenaga Kerja dan Produktivitas Peningkatan Penyelenggara an Pemagangan dalam dan Luar Negeri Binalattas Jumlah Peserta yang Mengikuti Pemagangan Di Perusahaan Provinsi Jawa Tengah 1040 orang 3.000. PROVINSI DI YOGYAKARTA MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah Kegiatan Strategis : Fasilitas Keselamatan Jalan di Jalur PANSELA Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pembangunan Jumlah Fasilitas Provinsi DI Pengelolaan dan dan Pengelolaan Keselamatan Llaj Yogyakarta Penyelenggaraan Prasarana dan Transportasi Fasilitas Lalu Darat Lintas Angkutan Jalan Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksnaaan Jumlah jalan yang Preservasi dan dibangun (Km) Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Lintas Pantai Selatan Jawa 1 7.350.0 2 Isu Strategis : Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) Kegiatan Strategis : Bantuan Pemberdayaan Masyarakat bagi Fakir Miskin dalam Bentuk KUBE dan Stimulan UEP di daerah Perdesaan Prioritas Nasional: Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL 120 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .00 D.874.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

60 Provinsi DI Yogyakarta 2 Paket 1.287.863.400. Juta) 2.00 Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Keluarga dan Kelembagaan Sosial Masyarakat Prioritas Nasional: Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Jumlah Karang Provinsi DI 54 Pemberdayaan Keluarga dan Taruna yang Yogyakarta Sosial dan Kelembagaan diberdayakan Penanggulangan Sosial Kemiskinan Masyarakat Kegiatan Strategis : Pembinaan Gizi Masyarakat Prioritas Nasional: Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Pembinaan Gizi Persentase Balita Gizi dan Masyarakat Gizi Buruk yang Kesehatan Ibu mendapat dan Anak perawatan 3 Isu Strategis : Low cost emission car Kegiatan Strategis : Pemasangan ATCS Simpang Prioritas Nasional: Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pembinaan dan Jumlah Paket Pengelolaan dan Pengembangan Penyelenggaraan Penyelenggaraan Sistem Transportasi Transportasi Transportasi Ramah Darat Perkotaan Lingkungan 139.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 121 .No Program Program Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Kegiatan Penanggulangan Kemiskinan Perdesaan Indikator Sasaran Jumlah KUBE Yang Mendapat Akses Permodalan LKMKUBE Lokasi Provinsi DI Yogyakarta Target Fisik 1200 KK Dana (Rp.500.00 Provinsi DI Yogyakarta 1 paket 6.00 4 Isu Strategis : Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan Kegiatan Strategis : Diversifikasi Konsumsi Pangan Lokal Prioritas Nasional: Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah Provinsi DI Peningkatan Penganekaragam kelembagaan yang Yogyakarta Diversifikasi dan an Konsumsi diberdayakan Ketahanan Pangan dan dalam P2KP Pangan Peningkatan (Percepatan Masyarakat Keamanan Penganeka- 78 Desa 2.

Sehat. Juta) ragaman Konsumsi Pangan) dalam rangka mewujudkan Konsumsi Pangan Masyarakat Beragam.080.No Program Kegiatan Pangan Segar Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Peningkatan Ketersediaan diberdayakan/De. Utuh dan Halal 122 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . Bergizi Seimbang dan Aman (Desa) Kegiatan Strategis : Optimalisasi Ketersediaan Pangan Dalam Rangka Penanganan Desa Rawan Pangan Prioritas Nasional: Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah Desa yang Provinsi DI 10 Desa 577. Tanaman produktivitas 0.3Produktivitas Serealia 1 ku/ha (ha) dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Peningkatan Produksi Ternak dalam Mendukung Swasembada Daging Prioritas Nasional: Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Peningkatan Provinsi 12 4.00 Peningkatan Produksi meningkat Yogyakarta Produksi.Yogyakarta Diversifikasi dan dan Penanganan mapan Ketahanan Rawan Pangan Pangan Masyarakat Kegiatan Strategis : Peningkatan Produksi Padi dan Jagung dalam Mendukung Swasembada Pangan Prioritas Nasional: Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Luas SLPTT Padi Provinsi DI 275 Ha 940.00 Pencapaian Produksi Ternak kelahiran ternak DI Kelompok Swasembada Dengan ( juta ekor) Yogyakarta Daging Sapi dan Pendayagunaan Peningkatan Sumber Daya Penyediaan Lokal Pangan Hewani yang Aman.

Provinsi Jawa Timur 1 buah Bendungan Bajulmati 3.500.377.00 Pengelolaan dan KA Baru yang Surabaya jalan KA dan Pengelolaan Dibangun Penyelenggara Prasarana dan Termasuk Jalur an Fasilitas Ganda Transportasi Pendukung Perkeretaapian Kereta Api 2 Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan dan energi Kegiatan Strategis : Pembangunan embung dengan teknologi geomembran Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Jumlah buah Kab. Situ Air lainnya yang Timur serta Bangunan direhabilitasi Penampung Air Lainnya Pengelolaan Jumlah waduk dan Konservasi yang dibangun Waduk. gunan Penampung Provinsi Jawa Air Embung. Joho Sumber Daya Waduk. Banyuwangi. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Kab.00 97. Embung. Juta) Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri Kegiatan Strategis : Re-aktivasi rel kereta api jalur ganda Prapat Kurung menuju dermaga Pelabuhan Tanjung Perak Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pembangunan Panjang Km Jalur Kota Peningkatan 29.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 123 .E.412. 1 buah Embung Pengelolaan dan Konservasi embung/Situ/Ban Trenggalek. PROVINSI JAWA TIMUR MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

00 Pengelolaan dan irigasi yang Sampang. JIAT perpipaan dan pencucian sumur (5 titik)) Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. 53 ha 381. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dioperasikan dan dipelihara Provinsi Jawa Timur 1. Bengawan Pengairan Jero) Lainnya Pengembangan Luas layanan dan jaringan irigasi Pengelolaan yang direhabilitasi Jaringan Irigasi. Rawa dan Timur Pengembangan Jaringan DI. Gresik. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Pengembangan Jumlah sumur air dan tanah yang Pengelolaan direhabilitasi Jaringan Irigasi. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Jaringan Irigasi Air Jaringan Irigasi. Provinsi Jawa Timur 110 ha (peningkatan rumah pompa. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Sarana . Ponorogo.prasarana sumberdaya air dalam rangka peningkatan Indek Pertanaman (IP) Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengembangan Luas jaringan Kab. Nipah. JIAT Perpipaan dan Pencucian (7 Titik)) 124 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . (Pembangunan Sumber Daya Pengelolaan dibangun/diKab. Provinsi Jawa Timur 170 ha (Rehabilitasi Rumah Pompa. tingkatkan Provinsi Jawa D.548 ha Pengembangan Jumlah sumur air dan tanah yang Pengelolaan dibangun Jaringan Irigasi. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Kab. Ponorogo.995 ha Provinsi Jawa Timur 310.600.I.

Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Indikator Sasaran Lokasi Provinsi Jawa Timur Target Fisik 130.054 ha Luas layanan jaringan tata air tambak yang dioperasikan dan dipelihara Provinsi Jawa Timur 18. hortikultura. peternakan.400 Ha 68. perkebunan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 125 .571 ha 3 Isu Strategis : Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. Rehabilitasi dan Optimalisasi Sarana .40 Penyediaan Irigasi Untuk pengembangan Timur dan Pertanian jaringan dan Pengembangan optimasi air (mePrasarana dan lalui pengemSarana bangan/ rehabilitasi Pertanian JITUT.prasarana Irigasi dalam rangka optimalisasi lahan pertanian Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Air Jumlah (Ha) Provinsi Jawa 69.763 ha Dana (Rp. TAM) untuk mendukung tana-man pangan.No Program Kegiatan Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Juta) Jumlah sumur air tanah yang dioperasikan dan dipelihara Luas layanan jaringan tata air tambak yang direhabilitasi Provinsi Jawa Timur 16. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. JIDES. kedelai dan gula Kegiatan Strategis : Pengembangan .

Produktivitas Perbenihan dan Produktivitas dan Mutu Perbibitan (Ribu dan Mutu Tanaman Dosis Semen) Tanaman Semusim Perkebunan Berkelanjutan 126 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .66 Pencapaian Kuantitas dan Produksi Timur Swasembada Kualitas Benih Perbenihan dan Daging Sapi dan Bibit Perbibitan (Ribu dan Dengan Meng.Dosis Semen) Peningkatan optimalkan Penyediaan Sumber Daya Pangan Hewani Lokal yang Aman. Tanaman Panen (unit) Produktivitas Pangan dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Peningkatan populasi ternak dan peningkatan produksi hasil peternakan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Peningkatan Provinsi Jawa 25 kelompok 162.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Utuh dan Halal Kegiatan Strategis : Peningkatan Produksi Gula melalui pengembangan tanaman tebu Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Peningkatan Provinsi Jawa 40. Sehat.27 Peningkatan Produksi. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Nilai Tambah Produk pertanian melalui peningkatan pengelolaan pasca panen Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Penanganan Jumlah Bantuan Provinsi Jawa 104 unit 18.310 Ha 440.50 Peningkatan Pasca Panen Sarana Pasca Timur Produksi. Produksi Timur Produksi.

/Kota 0.00 Pengendalian Lingkungan Penduduk yang Timur Kabupaten/Kota Penyakit dan Memiliki Akses Penyehatan Terhadap Air Lingkungan Minum Berkualitas Kegiatan Strategis : Pembangunan Jaringan Perpipaan Penyediaan Air Baku Sumber Pitu Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Penyediaan Kapasitas air baku Kab.00 Pengendalian Penyakit berumur 15 tahun Timur Kabupaten/Kota Penyakit dan Menular atau lebih yang Penyehatan Langsung menerima Lingkungan konseling dan testing HIV Kegiatan Strategis : Penambahan akses air minum dan sanitasi yang berkelanjutan bagi masyarakat Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Penyehatan Persentase (%) Provinsi Jawa 8 7.690.15 m3/dt 39. Juta) Kegiatan Strategis : Percepatan Penganekaragaman Pangan dan penanganan Daerah Rawan Pangan menuju kemandirian pangan masyarakat Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah desa yang Provinsi Jawa 118 desa 14.600.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.93 Sumber Daya dan yang ditingkatkan Malang Air Pengelolaan Air Baku Kegiatan Strategis : Penguatan Kelembagaan Posyandu dan Kemitraan dengan Kader PKK Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 127 .305.74 Peningkatan Ketersediaan diberdayakan Timur Diversifikasi dan dalam program dan Ketahanan Penanganan aksi desa mapan Pangan Rawan Pangan (Desa) Masyarakat 4 Isu Strategis : Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kegiatan Strategis : Pembangunan Rumah Sakit Menular Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pengendalian Jumlah orang yang Provinsi Jawa 8 75.

490.100. Lahar sarana/prasarana Air Gunung Berapi pengendali banjir dan yang dibangun Pengamanan Pantai 128 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .355.00 Sumber Daya Banjir.00 Sumber Daya Banjir. 100 persen (Gizi) Dana (Rp.00 2.No Program Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Provinsi Jawa Timur Target Fisik 70 persen (PHBS. 12 km 100. Lahar sarana/prasarana Lamongan Air Gunung Berapi pengendali banjir dan yang dibangun Pengamanan Pantai Kegiatan Strategis : Pengendalian Banjir dengan Pembangunan Bendung Gerak Sembayat Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Pengendalian Jumlah Panjang Kab.750.000. Juta) 10. Gresik 1 buah 199.00 Kegiatan Strategis : Pengendalian Banjir dengan Peningkatan Kapasitas Sudetan palngwot-Sedayu Lawas Gresik Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Pengendalian Jumlah Panjang Kab.00 Pembinaan Gizi Persentase (%) Masyarakat Balita Ditimbang 02 Berat Badannya (D/S) Kegiatan Strategis : Penguatan Manajemen Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Penyehatan Jumlah Desa yang Provinsi Jawa 1 paket Pengendalian Lingkungan melaksanakan Timur Penyakit dan Sanitasi Total Penyehatan Berbasis Lingkungan Masyarakat (STBM) Kegiatan Strategis : Penurunan Angka Kematian Ibu dan Kematian Bayi Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Peningkatan Persentase (%) Provinsi Jawa 1 paket Kefarmasian Ketersediaan Ketersediaan Obat Timur dan Alat Obat Publik dan Vaksin Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan 5 Isu Strategis : Mitigasi Bencana 2. Promkes).

(pengerukSumber Daya Air Gunung Berapi pengendalian banjir Provinsi an dan Pengamanan yang dibangun Banten sedimentaPantai si hulu Bendung Gerak Pamarayan) Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Simpang Labuan-Cibaliung Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Panjang jalan yg Provinsi 22.700.F. PROVINSI BANTEN MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.000.00 57. Lahar sarana/prasarana Serang. Perbatasan dan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 129 .8 Km 30.5 km Pengelolaan Banjir. 0.600.00 Pembinaan Upaya Kesehatan yang dilayani oleh RS Banten sakit Upaya Kesehatan Rujukan Bergerak di Daerah Tertinggal.3 Km Penyelenggaraan Preservasi dan mendapat Banten Jalan Peningkatan rekonstruksi/pening Kapasitas Jalan katan struktur Nasional 29.000.0 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan Cikande-Rangkas Bitung Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN :PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Panjang jalan yg Provinsi Penyelenggaraan Preservasi dan dilebarkan (Km) Banten Jalan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional 2 Isu Strategis : Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi 3. Juta) Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri Kegiatan Strategis : Pembangunan sarana/prasaran pengendali Banjir Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengendalian Jumlah panjang Kab.0 Kegiatan Strategis : Pemenuhan Sarana dan Prasarana Pelayanan Kesehatan Rujukan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Jumlah Kab/Kota Provinsi 2 rumah 20.

No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.332. Bersertifikat dan Bekerja Isu Strategis : Pengembangan Penghidupan Penduduk Miskin dan Rentan (Transformasi Program Pemberdayaan Masyarakat) Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Masyarakat Miskin Melalui Kelompok Usaha Bersama (KUBE) Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Penanggulangan Jumlah KK Yang Provinsi 120 2.400.128. Juta) 3 Kepulauan (DTPK) Kegiatan Strategis : Penyediaan Makanan Tambahan Ibu Hamil KEK.986.00 Gizi dan Masyarakat Buruk yang Banten puskesmas Kesehatan Ibu mendapat perawatan dan Anak Isu Strategis : Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan.00 Pemberdayaan Kemiskinan Mendapatkan Akses Banten Sosial dan Perdesaan Berusaha Melalui Penanggulangan KUBE Kemiskinan Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Keluarga Rawan Sosial Ekonomi Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Tersedianya Bantuan Provinsi 50 20. Makanan Pendamping ASI Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Pembinaan Gizi Persentase Balita Gizi Provinsi 228 32.3 Pendidikan Peningkatan dan Kota Banten siswa SMA Menengah Layanan Pendidikan SMA Kegiatan Strategis : Persiapan Penyelenggaraan Sekolah Mandiri Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Penyediaan Persentase Anak Putus Provinsi 1080 1.00 Pemberdayaan Keluarga dan Bagi WRSE Banten Sosial dan Kelembagaan Penanggulangan Sosial 4 130 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .00 Pendidikan Anak Layanan Kursus Sekolah dan Lulus Banten Usia Dini. termasuk rintisan PMU Kegiatan Strategis : Bantuan Operasional Pendidikan Menengah untuk masyarakat Miskin Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Penyediaan dan Semua Kabupaten Provinsi 13266 13. Non dan Pelatihan Sekolah Menengah Formal dan Tdk Melanjutkan Informal Mendapatkan Layanan Pendidikan Keterampilan Berbasis Kecakapan Hidup.

No Program Kemiskinan Kegiatan Masyarakat Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) 5 Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Tersedianya Provinsi 125 1.00 Pemberdayaan Kemiskinan Miskin yang Banten Sosial dan Perkotaan mendapatkan Penanggulangan bantuan Kemiskinan pemberdayaan Isu Strategis: Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru Kegiatan Strategis : Promosi Investasi KEK Tanjung Lesung Prioritas Nasional : Iklim Investasi Dan Iklim Usaha BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL Program Promosi Penyelenggaraan Provinsi 0 0 Peningkatan Penanaman kegiatan promosi Banten Daya Saing Modal Sektoral terpadu berdasarkan Penanaman Terpadu dan sektor dan negara Modal Terintegrasi di dalam dan Luar Negeri Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 131 .500.00 Pemberdayaan Komunitas Adat Permukiman dan Banten Sosial dan Terpencil (KAT) Infrastruktur Penanggulangan Kemiskinan Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Masyarakat Miskin di Perkotaan Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Penanggulangan Jumlah Keluarga Provinsi 40 812.

300. yang dibangun Buleleng.G. PROVINSI BALI MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Situ serta Provinsi Bali Bangunan Penampung Air Lainnya 96. dan padi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Produksi Luas Areal Provinsi Bali 27.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan usaha penangkapan ikan dan pemberdayaan nelayan skala kecil Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan Jumlah Kelompok Provinsi Bali 63 KUB 6.866.980. Waduk Sumber Daya Air Embung.00 Peningkatan Tanaman Aneka Penerapan Ha Produksi. Kacang dan Umbi Budidaya Tanaman Produktivitas Aneka Kacang dan dan Mutu Umbi yang Tepat Tanaman Pangan dan Berkelanjutan Untuk Mencapai Termasuk untuk Swasembada dan Bahan Bakar Nabati Swasembada (Ribu Ha) : Ptt Berkelanjutan Pangan Lokal (Ribu Ha) 132 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .500 22.00 Pengembangan Usaha Penangkapan Nelayan KUB dan Pengelolaan Ikan dan Penerima Perikanan Pemberdayaan Pengembangan Tangkap Nelayan Skala Kecil Usaha Mina Pedesaan/PUMP di lokasi PKN Kegiatan Strategis : Peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan aneka kacang. umbi. Juta) Isu Strategis : Peningkatan Ketahanan Pangan Kegiatan Strategis : Lanjutan pembangunan Bendungan Titab di Kabupaten Buleleng Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan dan Jumlah buah waduk Kabupaten 1 buah Pengelolaan Konservasi Waduk.

000 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 133 . Kabupaten Karangasem (Penambahan prasarana/fasilitas kepelabuhan) Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Bertambahnya Kab.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan Gunakse berikut Jalan Akses Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN :PERHUBUNGAN Program Pembangunan jalan Jumlah akses jalan Kab. Lanjutan 1.No 2 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.3 Km 499. Pengelolaan dan dan Prasarana Dermaga Jembrana Penyelenggaraan Transportasi ASDP Penyeberangan Transportasi dan Pengelolaan (dermaga) Darat Prasarana Lalulintas SDP Perpanja ngan dermaga 1. Pengelolaan dan Akses pelabuhan yang dibangun baru Klungkung Penyelenggaraan penyeberangan (Km) Transportasi Darat 5 Km 40.485. Juta) Isu Strategis : Pembangunan Infrastruktur Pendukung Antar Wilayah dan MP3EI Kegiatan Strategis : Pembangunan dan Peningkatan kapasitas Jalan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN :PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Jumlah jalan yang Provinsi Bali Penyelenggaraan Preservasi dan dipreservasi dan Jalan Peningkatan ditingkatkan (Km) Kapasitas Jalan Nasional 688.950.1 0 Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan Kapal Cruise Tanahampo.500.00 Pengelolaan dan Penyelenggaraan fasilitas pelayanan Karangasem perpanja Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang operasional ngan Transportasi Lalu Lintas dan pelabuhan dermaga Laut Angkutan Laut Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan/Dermaga Penyeberangan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN :PERHUBUNGAN Program Pembangunan Sarana Jumlah Prasarana Kab.

No 3 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Kabupaten Buleleng 2 unit 26.000.00 1.000. 2 unit Pembinaan Kesehatan Dasar yang Menjadi Tabanan Upaya Kesehatan Puskesmas Perawatan Di Perbatasan dan Pulau-Pulau Kecil Terluar Berpenduduk 24.000.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan SPAM Telaga Waja Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyediaan dan Jumlah debit Kab. 1 Paket Pengelolaan Pengelolaan Air Baku sarana/prasarana Karangasem Sumber Daya Air penyediaan air baku yang dibangun/ditingkat kan Kegiatan Strategis : Peningkatan Puskesmas Penebel I menjadi Puskesmas Rawat Inap Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Jumlah Puskesmas Kab.00 134 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .000. Juta) Isu Strategis : Peningkatan pelayanan kesehatan dan sanitasi masyarakat Kegiatan Strategis : Lanjutan Pembangunan SPAM Penet Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan Upaya Jumlah debit Pembinaan Kesehatan Rujukan sarana/prasarana Upaya Kesehatan penyediaan air baku yang dibangun/ditingkat kan Kegiatan Strategis : Pembangunan RS Pratama Seririt Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Dukungan Persentase (%) Kefarmasian dan Manajemen dan satuan kerja yang Alat Kesehatan Pelaksanaan Tugas menyelenggarakan Teknis Lainnya pada administrasi Program keuangan dan Kefarmasian dan Alat pemerintahan Kesehatan sesuai ketentuan Provinsi Bali 1 Paket 82.

00 JAWA KERETA APBN Banten 728 2011 2014 Dirjen Perkeretaapian.500 l/s) Pembangunan jalur ganda dan elektrifiaksi lintas Duri Tanggerang 29 km double track Pembangunan KPS Air Minum Kabupaten Lebak Pembangunan MRT NorthSouth Tahap I dan II Penanganan banjir DKI Jakarta (Kali Pesanggrahan.5 km Pembangunan rel ManggaraiBekasi double double track. Pelindo II 0 JAWA PELABUH AN CAMPURAN (APBN-BUMN) DKI Jakarta 1000 2012 2014 300. Angke dan Sunter) Rehabilitasi Saluran Tarum Kanal Barat Proyek Pembangunan Pelabuhan Tanjung Priok (Urgent Rehabilitation ) Pemanfataan Kanal Banjir Timur 23. panjang 49 km Penyediaan SPAM Kota Tangerang (1.10 JAWA KERETA DKI Jakarta 40000 2011 2018 4.00 JAWA AIR APBN DKI Jakarta 2352 2011 2014 Kementerian PU (Ditjen SDA) 939.000.000 liter/detik) Pembangunan jalur ganda dan elektrifikasi SerpongMajaRangkasbitun g.40 JAWA AIR SWASTA Banten 1150 2012 2015 Swasta 345.256 JAWA AIR CAMPURAN (APBN SWASTA) APBD Banten 34 2011 2014 PT. Kemenhub 119.MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014 PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN KORIDOR JAWA SEKTOR AIR PROVINSI Banten PROJECT Pembangunan water conveyance Karian (10.63 JAWA AIR APBN DKI Jakarta 483 2011 2014 Kementerian PU (Ditjen SDA) Kementerian Perhubungan & PT.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 135 . BekasiCikarang NILAI INVESTASI TOTAL (M) 2464 MULAI 2014 SELESAI 2025 PELAKSANA UTAMA Kementerian PU (Ditjen SDA) KEBUTUHAN APBN 2014 0 JAWA KERETA APBN Banten 1500 2011 2014 Dirjen Perkeretaapian.00 JAWA AIR APBN DKI Jakarta 566 2011 2014 Kementerian PU (Ditjen SDA) Dirjen Perkeretaapian. Kemenhub 561. Ciria Jasa Rancang Bangun Mandiri (CRM) Pemda DKI 20.250. Kemenhub 0 JAWA KERETA APBN DKI JakartaJawa Barat 8300 2011 2016 1.

Cileunyi.KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) PROVINSI PROJECT elektrifikasi (B1) NILAI INVESTASI TOTAL (M) MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA KEBUTUHAN APBN 2014 JAWA KERETA APBN DKI JakartaJawa Barat JAWA JALAN CAMPURAN (APBN .3 km) Pembangunan konstruksi pelabuhan Cilamaya dan (jalan aksesnya-30 km) Penanganan Jalan Pantura Cikampek – Cirebon (166.00 40345 2014 2020 Kementerian Perhubungan & Kemen PU (akses jalan) 300.00 3199 2011 2015 Kementerian PU 259. Manggarai Jatinegara Bekasi (Paket A) Pembangunan Fisik Jalan Bebas Hambatan Akses Tanjung Priok (E2. irigasi 90.KPS) Jawa Barat Pembangunan rel ManggaraiBekasi double double track. dan NS) dan Akses Dry Port Cikarang Pembangunan rel ManggaraiBekasi double double track.00 8299 2013 2020 Kementerian Perhubungan dan Dinas Perhubungan 250 136 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .87 11523 2011 2016 BPJT 640. sokearno hatta gedebage 27.10km) Pembangunan Bendungan Jatigede (Air baku 3900 l/s.00 3977 2011 2014 BPJT 400 260 2014 2014 Dirjen Perkeretaapian. Kemenhub 260.1 Km) Pembangunan Bandara Kertajati 2700 2014 2016 Dirjen Perkeretaapian.000 ha) Pembangunan tol terusan Pasteur Ujung Berung .00 9853 2011 2014 BPJT 2000 3252 2011 2014 Kementerian PU (Ditjen SDA) 920. Manggarai Jatinegara Bekasi (Paket B2) Pembangunan Jalan Tol Cileunyi Sumedang Dawuan Jawa Barat (60. Kemenhub 626.KPS) DKI JakartaJawa Barat JAWA KERETA APBN DKI JakartaJawa Barat JAWA JALAN CAMPURAN (KPS) Jawa Barat JAWA AIR APBN Jawa Barat JAWA JALAN CAMPURAN (KPS) Jawa Barat JAWA PELABUH AN CAMPURAN (KPS) Jawa Barat JAWA JALAN APBN Jawa Barat JAWA BANDARA CAMPURAN (APBD . E2 A.

48 10321 2011 2014 595. dan Cisangkuy (800 l/s) Pembangunan Bandara Karawang Pembangunan Jalur Ganda CirebonKroya Segmen I Pembangunan Double Track Lintas CirebonBrebes 62 km. Kemenhub Kementerian PU 15. Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Solo Kertosono Pembangunan Bendung Gerak Sembayat Penanganan Jalan Pejagan Pemalang Pekalongan (109.00 2012 2014 755 1400 2012 2013 432.000 l/s)BOT Transfer air baku Cibatarua.00 34 2013 2013 Kementerian PU PT. Pelindo III 28.3 km) Pembangunan Akses Jalan ke Pel Kendal Modernisasi Pelabuhan Tanjung Emas Semarang 1515 2011 2020 BPJT 135 457 2011 2015 Kementerian PU (Ditjen SDA) 0 1893 2013 2015 BPPSPAM 85. dan Karawang 5. Jawa Barat KEBUTUHAN APBN 2014 JAWA JALAN CAMPURAN (KPS) Jawa Barat JAWA AIR APBN Jawa Barat JAWA AIR CAMPURAN (KPS) Jawa Barat JAWA AIR APBN Jawa Barat JAWA BANDARA JAWA KERETA CAMPURAN (APBN-KPSBUMN) APBN Jawa Barat Jawa BaratJawa Tengah JAWA KERETA APBN Jawa BaratJawa Tengah JAWA JALAN APBN Jawa Tengah JAWA AIR APBN Jawa Timur JAWA JALAN APBN Jawa Tengah JAWA JALAN APBN Jawa Tengah JAWA PELABUH AN CAMPURAN (APBN BUMN) Jawa Tengah Pembangunan jalan tol Bandung (Pasir KojaSoreang) 15 km Pembangunan Waduk Sentosa (1.36 2254 2011 2011 156. Bekasi.KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) PROVINSI PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Prov.00 654 2011 2011 17. Kementerian Perhubungan Dirjen Perkeretaapian.18 154 2011 2015 Kementerian PU (Ditjen SDA) 0 36199 2014 2020 Kemenhub & KPS Ditjen Perkeretaapian.00 1600.000 l/s) untuk Jakarta.50 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 137 .00 851 2014 2014 Kementerian PU (Ditjen SDA) Kementerian PU 199.400 l/s) untuk cekungan bandung Pembangunan IPA Jatiluhur (5. Cilaki.

Kemenhub Kementerian PU 500 86.02 km) Pembangunan water conveyance umbulan 4000 l/s) Pengembanga n Adpel Probolinggo Pengembanga n Pelabuhan Pasean .00 JAWA JALAN CAMPURAN (KPS) Jawa Timur 6327 2011 2014 PT.3 Km) Pembangunan Jalur Ganda Solo-Madiun Pembangunan double track Semarang Bojonegoro Surabaya 280 km Pembangunan Jalan Tol Solo – Ngawi (90.00 JAWA KERETA APBN Jawa TengahDI Yogyakarta Jawa TengahDI Yogyakarta 100 2013 2013 JAWA JALAN APBN 1327 2014 2020 Dirjen Perkeretaapian. Ngawi Kertosono Jaya.00 JAWA KERETA APBN Jawa Tengah-Jawa Timur Jawa Tengah-Jawa Timur 2237 2011 2015 JAWA KERETA APBN 12800 2013 2020 Dirjen Perkeretaapian.50 JAWA KERETA APBN Jawa Timur 760 2011 2017 40 138 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 . Kemenhub 135.Jawa Timur Pengembanga n Pelabuhan Taddan . BPJT BPPSPAM 589 JAWA AIR CAMPURAN (KPS) Jawa Timur 1900 2012 2025 342. Solo Ngawi Jaya.1 Km) Pembangunan Jalan Tol Ngawi – Kertosono (87.Tuban (128.00 710.00 JAWA PELABUHAN APBN Jawa Timur 128 2012 2014 87.00 JAWA PELABUHAN APBN Jawa Timur 406 2012 2014 Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Dirjen Perkeretaapian. Kemenhub PT. BPJT Kementerian PU 1032.10 km) Penanganan Jalan Pati Rembang Batas Jatim Bulu .KORIDOR JAWA SEKTOR JALAN PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI Jawa Tengah PROJECT Pembangunan dan pemeliharaan Fly Over Kali Banteng (Menuju Pelabuhan Tanjung Emas) Elektrifikasi KA Solo-Jogja Penanganan Jalan Semarang – Bawen– Yogyakarta (106.50 JAWA PELABUHAN APBN Jawa timur 123 2012 2014 76. Kemenhub Dirjen Perkeretaapian.088 JAWA JALAN CAMPURAN (KPS) APBN Jawa Tengah-Jawa Timur Jawa Tengah-Jawa Timur 5140 2014 2020 595 JAWA JALAN 1232 2011 2015 21.Jawa Timur Pembangunan Rel KA pengganti dampak Lapindo 26 km NILAI INVESTASI TOTAL (M) 164 MULAI 2011 SELESAI 2011 PELAKSANA UTAMA Kementerian PU KEBUTUHAN APBN 2014 2.

00 BALI .00 BALI . Kabupaten Buleleng (359 liter/detik) Pengembanga n IPA Pened 300 l/s Pembangunan IPA Ayung (500 l/s) Penanganan Jalan Tohpati – Kosamba (11.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 139 .KORIDOR JAWA SEKTOR KERETA PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI Jawa Timur PROJECT Pembangunan Jalur Ganda MadiunSurabaya (165 Km) pembangunan bendungan Pembangunan Waduk Titab.NT AIR APBN Bali 100 2015 2025 15.NT JALAN APBN Bali 609 2011 2025 2.87 BALI .8 km) NILAI INVESTASI TOTAL (M) 4150 MULAI 2015 SELESAI 2019 PELAKSANA UTAMA Dirjen Perkeretaapian.NT AIR APBN Bali 441 2011 2014 96.NT AIR APBN Bali 60 2013 2014 Kementerian PU Kementerian PU Kementerian PU 94. Kemenhub Kementrian PU (Ditjen SDA) KEBUTUHAN APBN 2014 7.25 BALI .

140 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH JAWA-BALI TAHUN 2014 .

Namun demikian ketidakmerataan pembangunan manusia antarprovinsi masih terlihat terutama disebabkan oleh belum meratanya jangkauan pelayanan dasar dan rendahnya mutu pelayanan di daerah perdesaan. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 141 . Sektor utama yang memiliki peran besar dalam pembentukan PDRB. Dalam mendorong perekonomian wilayah Kalimantan. baik PMA maupun PMDN. Umur Harapan Hidup (UHH). dan Rata-Rata Lama Sekolah (RLS). penyerapan tenaga kerja. Kalimantan Timur adalah provinsi yang paling banyak menarik investasi. Sebagian besar provinsi di Kalimantan memiliki tingkat kemiskinan jauh lebih rendah dibandingkan tingkat kemiskinan nasional. Indeks Pembangunan Gender (IPG). Sementara itu. walaupun ketimpangan antarpriovinsi masih cukup tinggi. Indeks Pemberdayaan Gender (IDG). terkait dengan aspek pembangunan manusia. pedalaman. dan perbatasan.1 Kondisi Wilayah Kalimantan Saat Ini Secara umum kinerja perekonomian wilayah Kalimantan pada tahun 2012 menunjukkan peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya. dan pertambangan dan penggalian. Perkembangan PDRB per kapita wilayah Kalimantan terus mengalami peningkatan riil. seluruh provinsi di Kalimantan menunjukkan perbaikan dalam Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Fenomena pengangguran juga lebih menonjol di daerah perkotaan dibandingkan dengan perdesan. Tercatat saat ini terdapat 16 Kabupaten tertinggal yang yang masih memiliki keterbatasan dalam akses terhadap pelayanan dasar publik.BAB 4 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 4. dan pendorong pertumbuhan wilayah adalah sektor pertanian terutama perkebunan. industri pengolahan migas. Secara umum Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)di wilayah Kalimantan cenderung menurun dan berada di bawah TPT nasional kecuali untuk Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan.

7 persen.83171 3.44 (Peringkat 26) 65.06 (Peringkat 7) 69. Pada tahun 2011 persentase jalan dengan kondisi mantap meningkat menjadi 89. kualitas jalan mengalami peningkatan.2011 terjadi 5.89 Kalimantan Tengah 6.864 kejadian banjir.01 70.Ribu) Tingkat Pengangguran Terbuka. Luas jaringan irigasi Kalimantan mencapai 480.19 Di bidang infrastruktur.19688 5. September 2012 (%) Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2011 Indeks Pembangunan Gender Tahun 2010 Indeks Pemberdayaan Gender Tahun 2010 Umur Harapan Hidup Tahun 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah Tahun 2011 (Tahun) Sumber : Badan Pusat Statistik Kalimantan Barat 5. hingga tahun 2011 dalam penyediaan jasa akses telekomunikasi telah mencakup 3.75 6.937 desa USO dan internet di 619 desa ibukota kecamatan USO (100 persen dari target).48 7.22 (Peringkat 5) 60.37 60.05 71.66 (Peringkat 28) 64. sektor komunikasi dan informatika.90 6.363.06 Kalimantan Selatan 5. total panjang jaringan jalan di Kalimantan meningkat dari 2011 adalah 6.33 ribu hektar (1.4676 3. Dari total 480.53 64.17 6.17 7.62 71.TABEL 4.30 8.32 ribu hektar daerah irigasi tersebut.1 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH KALIMANTAN Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2012 (%) PDRB Perkapita Dengan Migas Tahun 2012 (Rp. Seiring dengan itu. Agustus 2012 (%) Persentase Penduduk Miskin.32 68. Secara keseluruhan selama tahun 2009 .6 km.69 24. Oleh karena itu.96 69.21 55.38 76.19 75. hanya sekitar 7.68 Kalimantan Timur 3.90 109. perlu dilakukan pemantapan infrastruktur melalui 142 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .32 ribu hektar atau sekitar 6 persen dari total daerah irigasi di seluruh Indonesia.07 62.80 16.25 5.73 20.52 persen) yang ketersediaan airnya dijamin oleh waduk.40 9.26 66. Sementara itu.6644 8.

Meningkatkan ketersediaan. 6.22 persen produksi komoditas kelapa sawit nasional. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 143 . dan pengembangan usaha. Dalam bidang pertahanan dan keamanan. Meningkatkan fungsi transportasi laut dan sungai untuk daerah terpencil dan pedalaman di wilayah Kalimantan. Meningkatkan standar dan kualitas hidup masyarakat Wilayah Kalimantan serta akses terhadap pelayanan dasar publik di wilayah Kalimantan.pembangunan sarana prasarana pengendali banjir.2 Tujuan dan Tujuan pembangunan wilayah Kalimantan dalam tahun 2014 Sasaran adalah untuk : Pengembangan 1. dan perikanan. 3. 2. Kalimantan mempunyai cadangan 52. kualitas. masalah utama yang dihadapi oleh wilayah Kalimantan adalah pengamanan dan pengembangan daerah perbatasan dan konflik horizontal. perlindungan masyarakat adat. laut maupun udara. dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. 4. 4. Memantapkan wilayah Kalimantan sebagai pusat produksi dan pengolahan hasil tambang dan lumbung energi nasional. Wilayah Kalimatan memiliki kekayaan cadangan minyak bumi. wilayah Kalimantan adalah yang tertinggi kedua setelah Papua dengan luas sebesar 40. kehutanan. 5. Wilayah Kalimantan pada tahun 2010 menjadi penyumbang 18. Memantapkan Kalimantan sebagai sentra produksi pertanian. perkebunan. Dari sisi luas kawasan hutan. gas dan batubara. baik darat (jalan dan kereta api). Meningkatkan sinergi dalam pengelolaan sumber daya hutan dan tambang dengan memperhatikan keseimbangan antara kepentingan dan hak ulayat. Untuk Batubara.100 Juta ton dengan potensi untuk melakukan kegiatan gasifikasi batubara.9 juta hektardengan laju deforestasi yang sangat tinggi sekitar 246 ribu hektar/tahun (tahun 2000-2005).

3. perkebunan. kehutanan.2 dan 4. 5. Mewujudkan dan mempertahankan fungsi Kalimantan sebagai bagian dari paru-paru dunia dan konservasi keanekaragaman hayati antara lain melalui program REDD+ dan reklamasi bekas lahan tambang. 6.7. 8. Berkembangnya Kalimantan sebagai sentra produksi pertanian. Meningkatnya standar dan kualitas hidup dan aksesibilitas masyarakat Kalimantan terhadap pelayanan dasar publik yang ditunjukkan dengan membaiknya berbagai indikator pembangunan yaitu pertumbuhan ekonomi. percepatan peningkatan/pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi. dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. Berkembangnya wilayah Kalimantan sebagai pusat produksi dan pengolahan hasil tambang dan lumbung energi nasional. baik darat. penyediaan Air Baku bagi PDAM. serta usia harapan hidup (Tabel 4. angka kematian bayi. Terpeliharanya kawasan hutan tropis basah yang 144 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Meningkatnya ketersediaan. Sasaran yang dicapai dalam rangka pengembangan wilayah Kalimantan pada tahun 2014 adalah sebagai berikut: 1. Meningkatkan kondisi keamanan dan pengawasan kawasan perbatasan antara Kalimantan dan Malaysia.3). Meningkatkan aksesibilitas antarwilayah di Kalimantan dan daerah perbatasan. rata-rata lama sekolah. dan perikanan.dan pembangunan dan rehabilitasi waduk. 9. 10. kualitas. perlindungan masyarakat adat. pembangunan jaringan transmisi air baku. pengangguran. kemiskinan. Memastikan keberlanjutan layanan telekomunikasi dan internet. 2. Meningkatnya sinergi dalam pengelolaan sumber daya hutan dan tambang dengan memperhatikan keseimbangan antara kepentingan dan hak ulayat. laut maupun udara. 4. dan pengembangan usaha.

Kalimantan Barat dan Kalimantan Timur 8.6.10 .50 Provinsi Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sumber: Proyeksi Bappenas.66 3.90 2.80 . BPS. pembangunan dan rehabilitasi waduk Marangkayu.1.20 .90 3. Penurunan hotspot (kumulatif dari rerata 2005-2009) dan penurunan konflik kawasan. Batang Alai.5. Pitap.70 .90 3.40 . Susenas Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 145 .70 6. Beriwit.80 . KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 Pertumbuhan Ekonomi 1) (%) 4. beroperasinya Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH).30 . pembangunan pipa transmisi air baku Mempawah-Sungai Pinyuh dan pembangunan jaringan transmisi air baku di Palangkaraya.1.10 Kemiskinan 2) (%) 4. dan Dumaring.bervegetasi minimal 45.01 2. TABEL 4. (persiapan kegiatan pelaksanaan REDD+) di Kalimantan Tengah.4. Karau .40 6. Selesainya tata batas kawasan hutan.2. pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi di Sanggau Ledo dan Kakap Komplek.61 1.90 5. dan Muara Joloi. Teritib. serta rehabilitasi hutan dan lahan. Keberlanjutan layanan telekomunikasi dan internet di wilayah USO.4.6. Amandit. 7.60 .2 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.00 persen dari luasan Pulau Kalimantan serta terehabilitasinya dan terpeliharanya kawasan yang memiliki keanekaragaman hayati flora dan fauna endemik.03 Pengangguran 3) (%) 2.

dan jangkauan pelayanan kesehatan. serta mengembangkan produk/industri unggulan wilayah dan kerja sama antardaerah.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Kalimantan Pengembangan wilayah Kalimantan Tahun 2014 diarahkan sebagai sentra produksi pertanian. produksi dan pengolahan hasil tambang. 2) 3) 4.56 7. DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 Rata-Rata Lama Sekolah 2) Provinsi Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Angka Kematian Bayi 1) 25 21 30 14 Umur Harapan Hidup 3) 71. 4. gugus (cluster) industri pengolahan berbasis sumber daya alam. serta angkutan 146 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Susenas Keterangan: 1) Angka Kematian Bayi: jumlah bayi yang meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun per 1000 kelahiran hidup. Mengoptimalkan industri migas dan pertambangan serta mengembangkan industri energi alternatif terbarukan. strategi pengembangan yang dilakukan adalah: 1. angkutan sungai dan laut.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI. dan kehutanan. ANGKA HARAPAN HIDUP.04 72. 3.74 7.31 69. perkebunan. Meningkatkan jaringan jalan (Trans Kalimantan. Palangkaraya. dan Balikpapan sebagai pusat industri pengolahan berbasis sumber daya alam yang melayani sentra-sentra produksi di sekitarnya. 2. Untuk mendukung arah pengembangan tersebut. Meningkatkan akses dan kualitas pendidikan serta pelatihan keterampilan kerja.96 9.79 73. Mengembangkan Pontianak. sertya lumbung energi nasional.42 8. Banjarmasin.TABEL 4. Angka Harapan Hidup: perkiraan lama hidup rata-rata penduduk. dan jalan perbatasan).68 Sumber : Proyeksi Bappenas. BPS. Rata-rata Lama Sekolah: rata-rata jumlah tahun efektif untuk bersekolah yang dicapai penduduk berusia 15 tahun ke atas.

Meningkatkan konservasi dan rehabilitasi DAS. (3) Pra FS Jembatan Landak II. termasuk Kurikulum 2013 dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Ruang Bengkel/Workshop/Studio SMK. Meningkatkan jangkauan pelayanan telekomunikasi. (3) Pembangunan Sumur Bor pada Kawasan Sulit Air di WP3K. 4. Peningkatan Kualitas Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun. (2) Pra FS Jembatan Kapuas III. Memperluas kesempatan usaha dan pemberdayaan rumah tangga miskin. 2. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Outer Ring Road & Outer Ring Canal Pontianak. meningkatkan 4. 6. lahan kritis. 5. Pengadaan obat-obatan untuk cadangan Propinsi 5. dan (2) Pembangunan Sekolah Terpadu. Pengembangan Masrakat dan Kawasan Transmigrasi dengan kegiatan strategis Pengembangan Sarana dan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 147 . Revitalisasi Sektor Perikanan. dan hutan produksi. 6. Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis Pelatihan Bidan Kawasan Perbatasan. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta stabilitas keamanan dan ketertiban di kawasan perbatasan 8. 7. kedelai dan gula dengan kegiatan strategis (1) Pengembangan Sarana dan Prasarana Pertanian. (2) Pengembangan Swasembada Daging.udara dan mengintegrasikannya dalam suatu jaringan transportasi terpadu. Pendidikan Karakter Pelajar. (2) Pembangunan PLTS Komunal. hutan lindung. Peningkatan Rasio Elektrifikasi dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan PLTMH.4 Isu Strategis dan Kegiatan Strategis Wilayah Kalimantan Isu strategis dan kegiatan strategis provinsi di wilayah Kalimantan adalah sebagai berikut: Provinsi Kalimantan Barat: 1. 3.

3. Kab. dan (3) Peningkatan produksi ternak dengan pendayagunaan sumberdaya lokal. 4. Percepatan pemenuhan energi melalui pembangunan infrastruktur kelistrikan dan penambahan kuota Bahan Bakar Minyak (BBM) dengan kegiatan strategis Pembinaan. Sampit-Samuda (Pelabuhan Bagendang). Pembangunan Bandar Udara di Pangkalan Bun (Kab. Pengembangan ekonomi kerakyatan melalui peningkatan produktivitas sektor pertanian serta peningkatan peran usaha mikro. (2) Pengelolaan tanaman produksi serealia. Penurunan tingkat kerusakan hutan dan lahan serta peningkatan kapasitas mitigasi bencana dengan kegiatan strategis (1) Pengendalian kebakaran hutan dan (2) Prubahan tutupan vegetasi dalam rangka program menuju Indonesia Hijau. Lingkar luar Kota Palangka Raya. (3) Peningkatan jalan akses MP3EI ruas: Pulang PisauPangkuh-Bahaur (Pelabuhan Bahaur). Basarang-Batanjung (Pelabuhan Batanjung). rawa dan jaringan pengairan lainnya. pengawasan. 2. kecil dan menengah dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan/rehabilitasi jaringan irigasi pertanian. Percepatan penanggulangan kemiskinan melalui peningkatan program pemberdayaan masyarakat dan peningkatan produktivitas usaha mikro dengan kegiatan strategis (1) Penanggulangan Kemiskinan perdesaan dan (2) Penanggulangan kemiskinan perkotaan.Prasarana Kawasan Transmigrasi dan Pengembangan Masyarakat Kawasan Transmigrasi. Penyediaan dan pengelolaan air baku 5. dan pengusahaan aneka energi 148 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Percepatan pembangunan infrastruktur wilayah untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis (1) Optimalisasi SPAM IKK. Palangka Raya-Buntok. BuntokAmpah. Provinsi Kalimantan Tengah: 1. Lamandau dan Kab. Katingan. Kotawaringin Barat). Tumbang Samba-Batas Kalbar. (4) Pembangunan PLTS terpusat. (2) Pembangunan fasilitas pelabuhan Batanjung di Kabupaten Kapuas dan Sigintong di Kabupaten Seruyan. Pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi.

Peningkatan Infrastruktur sebagai Peningkatan Local Conectivity dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan bandara Syamsudin Noor sebagai Bandara Utama dan peningkatan bandara pendukungnya di Provinsi Kalimantan selatan. Serta Penyediaan Kapal Utk Pengemb. Peningkatan Angka IPM dan Penanggulangan Kemiskinan Menuju Masyarakat yang Sejahtera dengan kegiatan strategis (1) Pembverdayaan Komunitas adat Terpencil. (4) Pembangunan PLTU Kota Baru. (2) Pembangunan dan Pengembangan Pelabuhan dan Dermaga sebagai penghubung alur laut dan sungai : Pelabuhan Laut Swarangan (Pelaihari). Sebuku. Pelabuhan di Matasiri. Banjar). Usaha Perikanan Tangkap. Dermaga Sungai (Banjarmasin. marabatuan(Kotabaru). (2) Pengelolaan dan Stabilitas Ketahanan pangan. Perkebunan. Batola). (4) Pengembangan Sistem Produksi & Sistem Usaha Pembudidayaan Perikanan . Pembangunan Jalan Akses Pelabuhan Trisakti 2. Pelabuhan Laut Banjarmasin. Pembangunan Jaringan Transmisi SUTT (150 KV) dan Pembangun TL serta Pembangunan Pembangkit Kotabaru (2x7 MW) dan Gardu Induk Baru. Pelabuhan Batu Licin. Kawasan Regional Banua Enam. (3) Pembangunan dan Pengembangan Pelistrikan di Kalimantan Selatan : Pembangunan PLTU Asam-Asam 5 dan 6 (2 x 100 MW). Dermaga Penyeberangan (Kotabaru.baru terbarukan Provinsi Kalimantan Selatan: 1. peternakan disertai pengembangan sistem pembenihan unggul. Perkuatan Ketahanan Pangan Dalam Upaya Pencapaian Target Nasional Surplus 10 Juta Ton dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Infrastruktur Irigasi. (3) Pengembangan sektor ekonomi dan Ketahanan Pangan dengan peningkatan produksi pertanian. (5) Peningkatan Kapasitas Jalan & Jembatan Nasional : Peningkatan Ruas Jalan Nasional dari kelas III menjadi kelas II. (5) Penyediaan air baku di 3 kawasan : Banjarmasin Metropolitan. dan (2) Peningkatan Sumber Daya Manusia dengan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 149 . HSU. Barito Kuala. dan Kawasan Kapet Batu Licin 3. Banjarmasin.

Perbaikan Kualitas lingkungan dalam usaha menjaga Keseimbangan tiga pilar pembangunan berkelanjutan (Economic Growth. 4. (2) Pelayanan 150 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Tengah dan Utara (perbatasan). 4. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri(lanjutan direktif Presiden) dengan kegiatan strategis Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan. (3) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Pemerataan Pelayanan Kesehatan yang dapat terjangkau oleh masyarakat dengan kegiatan strategis (1) Biaya opersional kesehatan puskesmas. Social Equity. 3. Provinsi Kalimantan Timur: 1. (8) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan.Peningkatan Kualitas Kesehatan menuju Kalimantan Selatan yang Sehat. Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Tengah dan Utara (perbatasan). Tengah dan Utara (perbatasan). Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Jembatan di Kabupaten Penajam Paser Utara. Tengah dan Utara (perbatasan). (9) Pemenuhan Energi. Tengah dan Utara (perbatasan). (5) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. (6) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Ecological Sustainibility) dengan kegiatan strategis (1) Pengembangan Konservasi SDA dan perlindungan Hutan serta daya dukung DAS serta Pengembangan Komoditas Tanaman Kehutanan & hasil Hutan Ikutan lainnya. dan (2) Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau kecil. Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru dengan kegiatan strategis infrastruktur pendukung kawasan industri di Kabupaten Kutai Timur. 2. (7) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Tengah dan Utara (perbatasan). Tengah dan Utara (perbatasan)di Kabupaten Berau. (4) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Tengah dan Utara (perbatasan). (2) Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan.

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 151 .kesehatan ibu dan anak. Pemenuhan Energi dengan kegiatan strategis Energi Baru dan Terbarukan di Kabupaten Kutai Barat dan Kabupaten Malinau Uraian isu strategis. yakni mengembangkan Koridor Ekonomi Kalimantan sebagai pusat produksi dan pengolahan hasil tambang dan lumbung energi nasional. program dan kegiatan strategis. 4. dan pagu indikatif di setiap provinsi di Kalimantan dapat dilihat dalam Lampiran Bab 4. sasaran. Pengembangan Rumah Sakit Pratama 5. target. Kementerian/Lembaga.5 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur MP3EI di Wilayah Kalimantan Arah kebijakan pengembangan MP3EI untuk Koridor Ekonomi Kalimantan memperkuat arah pengembangan wilayah Kalimantan dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014.

GAMBAR 4.1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH KALIMANTAN 152 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .

Khusus untuk Provinsi Kalimantan Barat dan Kalimantan Timur ditambahkan satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan tahun 2014. Kabupaten Kutai Kartanegara. dua diantaranya ditetapkan oleh pemerintah pusat dan dua lainnya ditetapkan oleh pemerintah daerah. Kabupaten Hulu Sungai Utara. Kabupaten Penajam Paser Utara. Lokasi kecamatan di masing-masing pemerintah pusat adalah sebagai berikut: wilayah usulan Provinsi Kalimantan Barat: 1. Kecamatan Teluk Sampit 2. Kabupaten Landak. Kecamatan Anggana 2. Kabupaten Kotawaringin Timur.4. Kabupaten Kotawaringin Timur. Kecamatan Mempawah Hulu 3. Kecamatan Seranau Provinsi Kalimantan Selatan: 1. Kabupaten Nunukan. Kabupaten Kotawaringin Timur. Kabupaten Hulu Sungai Selatan. Kabupaten Kotawaringin Timur. Kecamatan Sengah Temila Provinsi Kalimantan Tengah: 1. Kecamatan Danau Panggang Provinsi Kalimantan Timur: 1.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Kalimantan Fokus pelaksanaan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan (MP3KI) akan dilaksanakan di empat kecamatan di setiap provinsi. Dari empat kecamatan tersebut. Kecamatan Penajam Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 153 . Kabupaten Landak. Kecamatan Lumbis 3. Kecamatan Matan Hilir Utara 2. Kecamatan Pulau Hanaut 3. Kecamatan Daha Selatan 2. Kabupaten Ketapang. Kecamatan Bukit Santuai 4.

2 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KALIMANTAN 154 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .GAMBAR 4.

000.000. dan Kegiatan MP3EI Bidang Infrastruktur di Pulau Kalimantan tahun 2014 A.00 Pengelolaan Sumber Daya Air Jumlah Panjang sarana/prasarana pengendali banjir yang dibangun 4 km 57.00 Kegiatan Strategis : Pra FS Jembatan Kapuas III Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah dokumen Penyiapan Bahan Usulan Program Tahunan dan 5 Tahunan Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 1 Paket 1. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat Kota Pontianak 1 Paket 1.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 155 . Juta) Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan Kegiatan Strategis : Pembangunan Outer Ring Road & Outer Ring Canal Pontianak Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pengendalian Banjir.600. Kegiatan Strategis. Isu Strategis.LAMPIRAN BAB 4.00 Kegiatan Strategis : Pra FS Jembatan Landak II Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah dokumen Penyiapan Bahan Usulan Program Tahunan dan 5 Tahunan Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 1 Paket 1.000. PROVINSI KALIMANTAN BARAT MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

000.400. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru (Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan) Kalimantan Barat 1 Unit PLTMH 2.370. Juta) Kegiatan Strategis : Pra FS Pembangunan Pelabuhan Internasional Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penelitian dan Pengembangan Kementerian Perhubungan Penelitian dan Pengembangan Perhubungan Laut Jumlah Studi Besar Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 1 paket 750.00 156 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .8 m3/dt (Replacem ent Pipa Transmisi Air Baku PenepatImam Bonjol) 12.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Layanan Prasarana Air Baku Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kota Pontianak 0. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan Terwujudnya Pembinaan.00 2 Isu Strategis : Peningkatan Rasio Elektrifikasi Kegiatan Strategis : Pembangunan PLTMH Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Pembinaan.00 Kegiatan Strategis : Kegiatan Strategis : Pembangunan Outer Ring Road Pontianak Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah panjang jalan yang dibangun baru (Km) Kota Pontianak Review Study Kelayakan 10.

Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan PLTS Komunal Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Pembinaan. Sambas 1 Unit PLTS 50 KW 15.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Sekolah Terpadu Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Apk SMA Nasional Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan 1 1.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 157 .00 3 Isu Strategis : Peningkatan Kualitas Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun. termasuk Kurikulum 2013 Kegiatan Strategis : Pembangunan Ruang Bengkel/Workshop/Studio SMK Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK APK NASIONAL SMK Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 1 225.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. dan Pemetaan Bidang Lingkungan Geologi dan Air Tanah 1 titik pemboran air tanah 575. Mitigasi dan Pelayanan Geologi Penelitian dan Pelayanan Geologi Lingkungan dan Air Tanah Kalimantan Meningkatnya Pemanfaatan Hasil Barat Penelitian.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Sumur Bor pada Kawasan Sulit Air di WP3K Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Penelitian. Penyelidikan.800. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan Pembangunan PLTS Terpusat Untuk Listrik Perdesaan Kalimantan Barat : Kab.000.

No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Barat Target Fisik Dana (Rp.632. Kab. Sambas. Kapuas Hulu.00 diusulkan ke DAK 5 Isu Strategis : Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. Kab. kedelai dan gula(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pengembangan Sarana dan Prasarana Pertanian Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Perluasan Areal dan Pengelolaan Lahan Pertanian Jumlah (Ha) Optimasi Lahan Pertanian (Konservasi dan Optimasi) Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 7920 ha 16. Sanggau. Juta) Kegiatan Strategis : Pendidikan Karakter Pelajar Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA SMA Menerapkan Pembelajaran Yang Membangun Karakter Siswa Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 152 423. Kab.00 4 Isu Strategis : Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : Pelatihan Bidan Kawasan Perbatasan Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Kalimantan Barat : Kab. Sintang 1 paket 1. Bengkayang. Kab.00 158 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .462.00 Kegiatan Strategis : Pengadaan obat-obatan untuk cadangan Propinsi Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan Kementerian Kesehatan Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan Peningkatan Ketersediaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan Persentase (%) Ketersediaan Obat dan Vaksin Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat - 0.

224954 7322454 1.00 Kegiatan Strategis : Revitalisasi Sektor Perikanan Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya 6 Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Jumlah Kawasan Perikanan Budidaya yang Memiliki Prasarana dan Sarana yang Memadai Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 13.000.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Masyarakat Kawasan Transmigrasi Prioritas Nasional : Prioritas Iklim Investasi dan Iklim Usaha KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Pengembangan Usaha di Kawasan Transmigrasi Jumlah kawasan yang difasilitasi pengembangan usaha ekonominya di daerah tertinggal/ perbatasan Kab. Utuh dan Halal Peningkatan Produksi Ternak Dengan Pendayagunaan Sumber Daya Lokal Peningkatan usaha budidaya ternak (klpk) Kalimantan Barat : Provinsi Kalimantan Barat 9 klp 3. Kayong Utara 1 kawasan 7.00 Isu Strategis : Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Kegiatan Strategis : Pengembangan Sarana dan Prasarana Kawasan Transmigrasi Prioritas Nasional : Prioritas Iklim Investasi dan Iklim Usaha KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Pengembangan Sarana dan Prasarana Kawasan Transmigrasi Jumlah kawasan yang dikembangkan sarana dan prasarananya di daerah tertinggal/ perbatasan Kab. Sehat.060.315.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 159 . Juta) Kegiatan Strategis : Pengembangan Swasembada Daging Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Pencapaian Swasembada Daging Sapi dan Peningkatan Penyediaan Pangan Hewani yang Aman.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.000. Kayong Utara 1 kawasan 1.

Katingan Prioritas Nasional : Prioritas nfrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan. Kotawaringin Barat). Lamandau dan Kab.00 160 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Pengawasan. Pembinaan.No Program Program Pengembangan Masyarakat dan Kawasan Transmigrasi Kegiatan Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Masyarakat di Kawasan Transmigrasi Indikator Sasaran Jumlah kelembagaan/ Pengelola yang terbentuk dan berfungsi di Kimtrans/Kawasan di Daerah Tertinggal/ Perbatasan Lokasi Kab.000. Kayong Utara Target Fisik 1 kawasan Dana (Rp.000.00 B. PROVINSI KALIMANTAN TENGAH MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. dan Pelaksanaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Jumlah IKK yang Terlayani Infrastruktur Air Minum Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 2 15. Juta) 500. Kab. Juta) Isu Strategis : Percepatan pembangunan infrastruktur wilayah untuk menunjang peningkatan kesejahteraan Kegiatan Strategis : Optimalisasi SPAM IKK Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar Udara di Pangkalan Bun (Kab. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara Baru yang Dibangun Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah Pengembangan Bandara 54.

00 Kegiatan Strategis : Pembangunan PLTS terpusat Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Pembinaan. Basarang-Batanjung (Pelabuhan Batanjung). Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan fasilitas pelabuhan Batanjung di Kabupaten Kapuas dan Sigintong di Kabupaten Seruyan Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Darat Pembangunan Sarana dan Prasarana Transportasi ASDP dan Pengelolaan Prasarana Lalulintas SDP Jumlah Prasarana Dermaga Penyeberangan (dermaga) Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah Jalan akses lingkungan.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Pelaksanaan Jalan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang ditingkatan kapasitasnya/ pelebaran (Km) Prov.8 35.466. dan navigasi 69.082 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 161 . Lingkar luar Kota Palangka Raya. dermaga. Buntok-Ampah.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan jalan akses MP3EI ruas: Pulang Pisau-Pangkuh-Bahaur (Pelabuhan Bahaur). Kalimantan Tengah 3 unit PLTS terpusat 7.000.300. Pengawasan dan Prov. Pengawasan dan Pengusahaan Terwujudnya Pembinaan. Tumbang Samba-Batas Kalbar Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Penyelenggaraan Preservasi dan Jalan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/pe ningkatan struktur Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah penanganan pemeliharaan jalan. 901. Sampit-Samuda (Pelabuhan Bagendang).No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Palangka Raya-Buntok. peningkatan kapasitas dan pelebaran. Kalimantan Tengah 8.

Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan 20% 850.No Program Energi Kegiatan Aneka Energi Baru Terbarukan Indikator Sasaran Pengusahaan Aneka Energi Baru (Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan) Lokasi Target Fisik Dana (Rp.400.00 Kegiatan Strategis : Penanggulangan kemiskinan perkotaan Prioritas Nasional : Prioritas Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN SOSIAL Program Penanggulangan Pemberdayaan Kemiskinan Sosial dan Perkotaan Penanggulangan Kemiskinan Jumlah Keluarga Miskin yang mendapatkan bantuan pemberdayaan Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 40 812. Juta) 2 Isu Strategis: Percepatan penanggulangan kemiskinan melalui peningkatan program pemberdayaan masyarakat dan peningkatan produktivitas usaha mikro Kegiatan Strategis : Penanggulangan Kemiskinan perdesaan Prioritas Nasional : Prioritas Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN SOSIAL Program Pemberdayaan Sosial dan Penang-gulangan Kemiskinan Penanggulangan Kemiskinan Perdesaan Jumlah KK Yang Mendapatkan Akses Berusaha Melalui KUBE Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 120 2.00 3 Isu Strategis : Penurunan tingkat kerusakan hutan dan lahan serta peningkatan kapasitas mitigasi bencana Kegiatan Strategis : Pengendalian kebakaran hutan Prioritas Nasional : Prioritas Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KEHUTANAN Program Pengendalian Konservasi Kebakaran Keanekaragaman Hutan Hayati dan Terjaminnya Hotspot (Titik Api) Di Pulau Kalimantan.00 162 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .

peternakan. Juta) Kegiatan Strategis : Perubahan tutupan vegetasi dalam rangka program menuju Indonesia Hijau Prioritas Nasional : Prioritas Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 163 . hortikultura.00 4 Isu Strategis : Pengembangan ekonomi kerakyatan melalui peningkatan produktivitas sektor pertanian serta peningkatan peran usaha mikro. JIDES. dan TAM) untuk mendukung tanaman pangan. kecil dan menengah Kegiatan Strategis : Pembangunan/rehabilitasi jaringan irigasi pertanian Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Pengelolaan Air Irigasi Untuk Pertanian Jumlah (Ha) pengembangan jaringan dan optimasi air (melalui pengembangan/ rehabilitasi JITUT.310. dan perkebunan Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 12310 12. Jumlah provinsi yang menyelenggarakan pengendalian pencemaran lingkungan (Pemantauan kualitas Udara Perkotaan) Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah Sosialisasi tutupan vegetasi (MIH) 2 Kab/Kota (Pulang Pisau dan Kotawaringin Barat) 400.No Program Perlindungan Hutan Kegiatan Indikator Sasaran Pulau Sumatera dan Pulau Sulawesi Berkurang 20Persentase (%) Setiap Tahun Dari Rerata 20052009 Lokasi Tengah Target Fisik Dana (Rp.

Karau. pembinaan dan pengawalan Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah (Paket) Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 1 Kab/Kota 728. Kab. Uwang) 39.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi.I.700. D. Juta) Kegiatan Strategis : Pengelolaan tanaman produksi serealia Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Produksi. Barito Selatan. Kab.500. Barito Timur.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan produksi ternak dengan pendayagunaan sumberdaya lokal Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Pencapaian Swasembada Daging Sapi dan Peningkatan Penyediaan Peningkatan Produksi Ternak Dengan Pendayagunaan Sumber Daya Lokal Peningkatan usaha budidaya ternak (klpk) Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 5 kelompok 1. Jamut. Kalimantan Tengah 2.00 164 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Kab. Tampa. rawa dan jaringan pengairan lainnya Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Hurung Bunut.I.200 ha (Pembangunan Bendung dan Jaringan Irigasi D. Barito Utara. Gunung Mas. Prov. Kab. Pembangunan Jaringan Irigasi D. Barito Timur.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Kab. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Jumlah luas jaringan irigasi yang dibangun/ Ditingkatkan Kab.I.I. Barito Timur. D. Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia Pengembangan.

00 5 Isu Strategis : Percepatan pemenuhan energi melalui pembangunan infrastruktur kelistrikan dan penambahan kuota Bahan Bakar Minyak (BBM) Kegiatan Strategis : Pembinaan. Kab. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan Kalimantan Tengah : Provinsi Kalimantan Tengah 3 unit PLTS terpusat 7. KAb.000. Utuh dan Halal Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Kota Direhabilitasi Baru 1 kegiatan 25. pengawasan.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 165 . Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana bandara Jumlah Bandar Kalimantan Udara yang Selatan : Dikembangkan. Kotawaringin timur.082. dan pengusahaan aneka energi baru terbarukan Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Pembinaan. Juta) Isu Strategis : Peningkatan Infrastruktur sebagai Peningkatan Local Conectivity Kegiatan Strategis :Pembangunan bandara Syamsudin Noor sebagai Bandara Utama dan peningkatan bandara pendukungnya di Provinsi Kalimantan selatan Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan.No Program Pangan Hewani yang Aman.250. Provinsi Kalimantan Tengah 0. Kapuas. Intake dan Jar.1 m3/dt (Pemb. Sehat.00 C. Pipa Transmisi Air baku IKK Mandumai dan IKK Samuda) 22. PROVINSI KALIMANTAN SELATAN MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Penyediaan dan pengelolaan air baku Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kab.

00 Kegiatan Strategis : Pembangunan PLTU Kota Baru Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Ketenagalistrikan Penyusunan Kebijakan dan Program serta Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan Ketenagalistrikan Terpenuhinya Kebutuhan Tenaga Listrik dan Meningkatnya Ratio Elektrifikasi (Jumlah Kapasitas Pembangkit) Prov. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan dan Pengembangan Pelabuhan dan Dermaga sebagai penghubung alur laut dan sungai Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Jumlah lokasi pelabuhan perintis yang dibangun/diting katkan/direhabil itasi (lokasi) Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 2 kegiatan 60. Kalsel 200.0 50.00 Penyelenggaraan Jalan Jumlah flyover/underpa ss yang dibangun (M) Flyover Gatot Subroto.000.324 Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas Jalan & Jembatan Nasional Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Provinsi Kalimantan Selatan 1 paket 577.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 166 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Kalimantan Selatan 14 MW 22.000.000.

Juta) Isu Strategis : Perkuatan Ketahanan Pangan Dalam Upaya Pencapaian Target Nasional Surplus 10 Juta Ton Kegiatan Strategis : Pembangunan Infrastruktur Irigasi Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Amandit Wilayah Kiri) 11. Perkebunan.No 2 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Pengelolaan Sistem Penyediaan Benih Tanaman Pangan Lembaga Perbenihan Tanaman Pangan yang Dibina di Lokasi Penerapan Budidaya Tanaman Pangan yang Tepat : Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 12 paket 1.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan sektor ekonomi dan Ketahanan Pangan dengan peningkatan produksi pertanian. Hulu Sungai Selatan 2. Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Produksi.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 167 .00 Kegiatan Strategis : Pengelolaan dan Stabilitas Ketahanan pangan Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Diversifikasi dan Ketahanan Pangan Masyaraka Pengembangan Sistem Distribusi dan Stabilitas Harga Pangan Semakin Berkembang Model Pemantauan Distribusi Harga dan Cadangan Pangan Dalam Pemantapan Ketahanan Pangan (Laporan) Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 19 gapoktan 1. peternakan disertai pengembangan sistem pembenihan unggul. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/di tingkatkan Kalimantan Selatan : Kab.200 ha (Pembangunan jaringan irigasi DI.957.090.759.

Kota Banjarbaru. Kawasan Regional Banua Enam. Pipa Transmisi Air Baku SPAM Regional Banjarbakula) 50. Kab. Banjar.1 m3/dt (Pemb.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 3 Isu Strategis: Peningkatan Angka IPM dan Penanggulangan Kemiskinan Menuju Masyarakat yang Sejahtera Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) Prioritas Nasional : Prioritas Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN SOSIAL Program Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) Pemberian Jaminan Hidup Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 127 262.00 Kegiatan Strategis : Penyediaan air baku di 3 kawasan : Banjarmasin Metropolitan. Intake. Bang Pelengkap dan Jar. Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Pengembangan Sistem Produksi Pembudidayaan Ikan Jumlah Benih dengan Mutu terjamin Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 258. Usaha Perikanan Tangkap.925. dan Kawasan Kapet Batu Licin Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kalimantan Selatan : Kota Banjarmasin.800.00 168 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Juta) Kegiatan Strategis : Pengembangan Sistem Produksi & Sistem Usaha Pembudidayaan Perikanan . Kab. Barito Kuala 0. Serta Penyediaan Kapal Utk Pengemb.199947520 335 1.

rawa dan sempadan pantai pada DAS Prioritas seluas 1. Koordinasi dan Fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Ekonomi Daerah Tertinggal Jumlah kabupaten tertinggal yang memiliki kebijakan di bidang infrastruktur ekonomi Kab. Prioritas Nasional : Prioritas Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Persentase (%) Puskesmas Rawat Inap yang Mampu Poned Kalimantan Selatan : Kota Banjarmasin 2 kabupaten 1. Terjaminnya tanaman rehabilitasi lahan kritis. mangrove.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 169 . Hulu Sungai Utara 1 paket 590.994. Social Equity. Terluar dan Pasca Konflik KEMENTERIAN: PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan.500.000 ha Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 5604 ha 794.00 4 Isu Strategis: Perbaikan Kualitas lingkungan dalam usaha menjaga Keseimbangan tiga pilar pembangunan berkelanjutan (Economic Growth. gambut.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Sumber Daya Manusia dengan Peningkatan Kualitas Kesehatan menuju Kalimantan Selatan yang Sehat. Juta) Kegiatan Strategis : Pemantapan Infrastruktur Daerah Tertinggal Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Ecological Sustainibility) Kegiatan Strategis : Pengembangan Konservasi SDA dan perlindungan Hutan serta daya dukung DAS serta Pengembangan Komoditas Tanaman Kehutanan & hasil Hutan Ikutan lainnya Prioritas Nasional : Prioritas Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KEHUTANAN Program Peningkatan Fungsi dan Daya Dukung DAS Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Peningkatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Terdepan.

Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 1 kegiatan utama 300. Pesisir dan PulauPulau Kecil Pengelolaan dan Pengembangan Konservasi Kawasan dan Jenis Bertambahnya luas kawasan konservasi perairan Kalimantan Selatan : Provinsi Kalimantan Selatan 1 paket 250.00 170 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Juta) Kegiatan Strategis : Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup Prioritas Nasional : Prioritas Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Keanekaragaman Hayati dan Pengendalian Kerusakan Lahan Jumlah provinsi yang menyelenggara kan pengendalian kerusakan lingkungan (Pemantauan tutupan vegetasi melalui Program Menuju Indonesia Hijau(MIH)).No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Kegiatan Strategis : Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Prioritas Nasional : Prioritas Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengelolaan Sumber Daya Laut.

000.641 383.7 53. rekonstruksi/ Berau peningkatan struktur 35.4 Program Penyelenggaraan Jalan Kab.600.176.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. rekonstruksi/ Bulungan peningkatan struktur 50 % 8.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 171 .000.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg Kalimantan mendapat Timur : Kab. Kutai Kartanegara 400. Juta) Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah Kegiatan Strategis : Pembangunan Jembatan Pulau Balang Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jembatan yg dibangun baru (M) Jumlah panjang jalan yang dipreservasi (Km) Jumlah jembatan yang dibangun baru (M) Kota Balikpapan 1 paket 230.000. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg Kalimantan mendapat Timur : Kab. PROVINSI KALIMANTAN TIMUR MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.D.00 Program Penyelenggaraan Jalan Prov.0 40. Kalimantan Timur 1.

00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan.500. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Panjang jalan yg Kab.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Kutai mendapat Barat rekonstruksi/ peningkatan struktur 32. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg Kab.1 73. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg Kab. Kutai mendapat Kartanegara rekonstruksi/ peningkatan struktur 16 Km 66. Penyelenggaraan Preservasi dan mendapat Nunukan Jalan Peningkatan rekonstruksi/ Kapasitas Jalan peningkatan Nasional struktur - 42. mendapat Malinau rekonstruksi/ peningkatan struktur 52 40.000.00 172 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .000.000.

100 ha (peningka tan DR. Jalan Peningkatan rekonstruksi/ Pasir Kapasitas Jalan peningkatan Nasional struktur Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Panjang jalan yg Kalimantan Penyelenggaraan Preservasi dan mendapat Timur : Kota Jalan Peningkatan rekonstruksi/ Balikpapan Kapasitas Jalan peningkatan Nasional struktur Kegiatan Strategis : Pemenuhan Energi Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Pengelolaan Energi Pembinaan.474 Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengembangan Pengelolaan dan Sumber Daya Air Pengelolaan Jaringan Irigasi. Tengah dan Utara (perbatasan) Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Panjang jalan yg Kalimantan 56.00 5 Penyelenggaraan Preservasi dan mendapat Timur : Kab. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Lintas Kalimantan Lintas Selatan.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 173 . Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan rawa yang dibangun/di tingkatkan Kalimantan Timur : Kab.000. Baru Terbarukan Pengawasan Pembinaan. Terwujudnya Prov.000. Kalimantan Dan Konservasi dan Pengawasan Timur Energi Pengusahaan dan Aneka Energi Pengusahaan Baru Aneka Energi Terbarukan Baru (Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan) 2 - 15.000.00 5 unit PLTS terpusat 32. Tanjung Buka) 25. Bulungan 5.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

Kutai Kartanegara . Berau. - 0. Kutai Barat. Kab. Pasir. Kutai Barat. Kab. 174 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 . Kutai Kartanegara . Kota Balikpapan.500.000. Bulungan. Kab. Berau. Bulungan.00 Pengelolaan dan dan fasilitas Timur : Kab.00 melalui DAK Kesehatan. Kota Bontang 14 kab/kota 26. Nunukan. Kutai Timur. Malinau. Kab.00 Kegiatan Strategis : Pelayanan kesehatan ibu dan anak Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi Pembinaan Persentase (%) dan Kesehatan Ibu Pelayanan Ibu Bersalin dan Anak Kesehatan Ibu yang Ditolong dan Oleh Nakes Reproduksi Terlatih (Cakupan Pn) Kalimantan Timur : Kab. Kab. Kab. dan Penyelenggaraan Penyelenggara pelayanan Kutai Timur dermaga Transportasi Laut an Kegiatan di operasional Bidang Lalu pelabuhan Lintas dan Angkutan Laut Isu Strategis : Pemerataan Pelayanan Kesehatan yang dapat terjangkau oleh masyarakat Kegiatan Strategis : Biaya opersional kesehatan puskesmas Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Meningkatnya Pelayanan Kesehatan Dasar Kepada Masyarakat Persentase (%) Puskesmas Rawat Inap yang Mampu Poned Kalimantan Timur : Kab. Kab.No 3 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Kab. Kab. Juta) 4 Isu Strategis : Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru Kegiatan Strategis : infrastruktur pendukung kawasan industri Prioritas Nasional : Prioritas Iklim Investasi Dan Iklim Usaha KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan Bertambahnya Kalimantan Trestle 90. Kab. Kab.

000.00 5 Isu Strategis : Pemenuhan Energi Kegiatan Strategis : Energi Baru dan Terbarukan Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Pembinaan. Malinau. Pasir. Kab. Kota Bontang Kegiatan Strategis : Pengembangan Rumah Sakit Pratama Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pelayanan Pembinaan Upaya Kesehatan Kesehatan Dasar Bagi Masyarakat Miskin (Jamkesmas) Jumlah Puskesmas yang Memberikan Pelayanan Kesehatan Dasar Bagi Penduduk Miskin Di Puskesmas Kalimantan Timur : Kab. Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan Kalimantan Timur : Kab. Juta) Kutai Timur.474. Kab.000. Berau 1 paket 16. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan Kalimantan Timur : Kab.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 175 . Malinau 2 Unit 15. Nunukan.00 Kegiatan Strategis : Energi Baru dan Terbarukan Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Pembinaan. Kota Balikpapan. Kutai Barat 3 Unit 17.

00 KALIMANTAN PELABUHAN CAMPURAN (KPS) Kalimantan Selatan 460 2014 2015 KALIMANTAN BANDARA APBN Kalimantan Tengah Kalimantan Tengah 153 2013 2014 Kementerian Perhubungan.6 Km Pembangunan Jembatan Pulau Balang bentang panjang 1. Runtu – Pangkalan Bun – Kumai – Sp.00 KALIMANTAN JALAN APBN Kalimantan Timur 3600 2013 2017 Kementerian PU 711.8 KM Pengembangan pelabuhan Pontianak (55 Km) Penanganan Jalan Pontianak .MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014 NILAI INVESTASI TOTAL (M) 726 KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI PROJECT MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA KEBUTUHAN APBN 2014 KALIMANTAN JALAN Kalimantan Barat Kalimantan Barat KALIMANTAN JALAN APBN KALIMANTAN PELABUHAN APBN Kalimantan Barat Pembangunan Jembatan Tayan Penanganan jalan Sekadau Sanggau Tayan Pontianak Kalbar 263.00 116 2014 2015 KALIMANTAN JALAN APBN Kalimantan Barat 560 2011 2015 Kementerian Perhubungan.00 2107 2011 2015 101.13 47.746 KALIMANTAN JALAN APBN 3290 227. Dirjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Kementerian PU 231. Dirjen Perhubungan Laut Kementerian PU 53.314 meter Bandara JuwataTarakan Penanganan Jalan Tj. Runtu – Runtu – 277.5 km Pembangunan Faspel Laut Pelaihari Bandara Tjilik Riwut Penanganan jalan dari Sampit – Sp.00 136. 98.00 176 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .2 km) 2011 2014 Kementerian PU Kementerian PU 147.00 KALIMANTAN BANDARA APBN Kalimantan Timur Kalimantan Timur 252 Kementerian Perhubungan 2011 2025 Kementerian PU 244.18 KALIMANTAN JALAN APBN 1138 2011 2015 74. Selor – Tj.00 KALIMANTAN JALAN APBN Kalimantan Timur 1880 2011 2015 Kementerian PU 170.Sei Pinyuh – Sei Duri. Redeb – Maloy (Kaltim) (523 km) Penanganan jalan batas Propinsi Kalteng Tenggarong – Samarinda (408.

00 KALIMANTAN BANDARA CAMPURAN (APBDSWASTA) Kalimantan Timur 1200 2011 2015 Pemkot Samarinda. Pemprov Kaltim 120 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 177 .5 km Percepatan pembangunan bandara Samarinda baru (Pengembanga n Destinasi Pulau Parai Kumala Tenggarong) 2013 2018 Kementerian Perhubungan.00 357 2015 150.00 KALIMANTAN JALAN APBN Kalimantan Timur 2072 2011 2015 125. SangattaMaloy (287 km) 304. Dirjen Perhubungan Laut Bina Marga 165. BUMN Kementerian Perhubungan. Pemprov Kaltim.KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) CAMPURAN (KPS) PROVINSI PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) 4800 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA KEBUTUHAN APBN 2014 KALIMANTAN PELABUHAN Kalimantan Timur KALIMANTAN PELABUHAN APBN Kalimantan Timur Pengembangan kapasitas Pelabuhan Maloy (Kalimantan Timur) Pembangunan Faspel Laut Maloy/Sangkul irang Penanganan jalan SamarindaBontang.

178 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH KALIMANTAN TAHUN 2014 .

Sektor utama yang memiliki peran besar dalam pembentukan PDRB. Secara umum. perkembangan PDRB per kapita wilayah Sulawesi terus mengalami peningkatan riil. kecuali untuk provinsi Sulawesi Utara dan Sulawesi Selatan. hotel. walaupun ketimpangan antarprovinsi masih cukup tinggi.1 Kondisi Wilayah Sulawesi Saat Ini Secara umum kinerja pembangunan ekonomi wilayah Sulawesi tahun 2012 menunjukkan peningkatan dibanding tahun sebelumnya. Dalam mendorong perekonomian Di wilayah Sulawesi. Sebagian besar provinsi di Sulawesi memiliki tingkat kemiskinan yang lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat kemiskinan nasional. Provinsi Sulawesi Selatan paling banyak menarik investasi.BAB 5 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 5. Indeks Pemberdayaan Gender (IDG). Indeks Pembangunan Gender(IPG). perdagangan. Tingkat Pengangguran Terbuka(TPT) di wilayah Sulawesi cenderung menurun dan berada jauh di bawah TPT nasional. Fenomena pengangguran lebih menonjol di daerah perkotaan dibandingkan dengan perdesan. Sementara itu. Tercatat sampai saat ini masih terdapat 34 Kabupaten Tertinggal di wilayah Sulawesi yang masih memiliki keterbatasan dalam akses terhadap pelayanan dasar publik. Umur Harapan Hidup (UHH). penyerapan tenaga kerja. seluruh provinsi di Sulawesi menunjukkan perbaikan dalam Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Sejalan dengan itu. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 179 . terkait dengan aspek pembangunan manusia (2011). dan pendorong pertumbuhan wilayah adalah sektor pertanian. serta sektor jasa-jasa. Namun demikian ketidakmerataan pembangunan manusia antarprovinsi masih terlihat terutama disebabkan oleh belum meratanya jangkauan pelayanan dasar dan rendahnya mutu pelayanan di daerah perdesaan dan pedalaman. baik PMA maupun PMDN. Walaupun demikian. dan restoran. laju penunurunan kemiskinan di Sulawesi adalah yang tercepat dibandingkan dengan provinsi lain. dan Rata-Rata Lama Sekolah (RLS).

42 9.02 juta hektar daerah irigasi tersebut.36 2.799.00 67.02 juta hektar atau sekitar 14 persen dari total daerah irigasi di seluruh Indonesia.86 70.31 71.64 76.56 ribu hektar (3.26 55.05 65.4.87 17. hanya sekitar 33. Sementara itu.54 (Peringkat 2) 67.00 8.TABEL 5.97 14.41 Gorontalo Sulawesi Barat 7.46554 15.1 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH SULAWESI Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2011(%) PDRB Perkapita Dengan Migas Tahun 2012 (Rp.15 Sumber : Badan Pusat Statistik Di bidang infrastruktur. Sedangkan luas jaringan irigasi Sulawesi (2011) mencapai 1. Namun persentase jalan dengan kondisi mantap menurun dari 97.82 72.98 13.37 62.14 7.Ribu) Tingkat Pengangguran Terbuka.33 66.92 8.21 7.01 20.03 7.562965 11.471 desa USO dan internet di 799 desa ibukota kecamatan USO.99 13.94 71.82 (Peringkat 24) 56.14 (Peringkat 19) 61.71 9. di tahun 2005 menjadi 88 persen di tahun 2011.78571 9.93 5. September 2012 (%) Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2011 Indeks Pembangunan Gender Tahun 2010 Indeks Pemberdayaan Gender Tahun 2010 Umur Harapan Hidup Tahun 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah Tahun 2011 (Tahun) Sulawesi Utara 7.87 4. sektor komunikasi dan informatika.37 Sulawesi Tenggara 10.22 70. total panjang jaringan jalan di Sulawesi pada tahun 2011 adalah 7.06 70.55 (Peringkat 25) 63.8 km.28 persen) yang ketersediaan airnya dijamin oleh waduk.92 8.62 (Peringkat 22) 62.27 Sulawesi Selatan 8.11 68. Agustus 2012 (%) Persentase Penduduk Miskin.79 3.45 7.20 68.70935 19.67 63. antara lain Waduk Bili-Bili dan Waduk Ponre-Ponre di Sulawesi 180 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .01 70.34483 18. hingga tahun 2011 dalam penyediaan jasa akses telekomunikasi telah mencakup 3.46 64.82889 7.04 4.11 (Peringkat 27) 65.15 72.86 Sulawesi Tengah 9. Dari total 1.

Dari sisi ketersediaan tampungan air.96 persen. Dalam produksi perikanan nasional wilayah Sulawesi merupakan wilayah yang memberikan kontribusi cukup besar dalam produksi perikanan budidaya dan perikanan tangkap (Tuna). Meningkatkan standar dan kualitas hidup masyarakat serta pelayanan publik dasar di Wilayah Sulawesi. Dalam hal pertahanan dan keamanan. 4. wilayah Sulawesi memiliki kekayaan cadangan minyak bumi (49. 3. 2.2 Tujuan dan Sasaran Pengembangan Wilayah Sulawesi Tujuan pembangunan wilayah Sulawesi dalam tahun 2014 adalah untuk: 1. daya tampung air (storage) perkapita Pulau Sulawesi adalah sebesar 43.79 MMSTB). Dari sisi luas kawasan hutan.84 persen. Pada tahun 2010 Wilayah Sulawesi memiliki kontribusi terhadap produksi nasional sebesar 10. kualitas. 5.82 persen.23 TSCF) dan batubara (233. maupun udara.24 m3/kapita. dan 6. 5. 2. laut. 6. dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. kelapa sawit. perikanan. jagung.Selatan. 14. wilayah Sulawesi bagian utara yang berdekatan dengan Filipina sangat rawan dengan tingginya konflik separatisme serta penyusupan jaringan sistemik teroris.31 m3/kapita. wilayah Sulawesi memiliki 12. gas bumi (4. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 181 . penyelundupan senjata api dan barang-barang berbahaya lainnya. kedelai. migas. Memantapkan peran Wilayah Sulawesi sebagai lumbung pangan nasional.4 juta hektar hutan dengan laju deforestasi rata-rata sekitar 173 ribu hektar/tahun (tahun 2002-2003). Sementara itu. Meningkatkan ketersediaan. lebih kecil dari daya storage perkapita nasional sebesar 52. perkebunan. dan pertambangan.59 persen. Mempertahankan dan merehabilitasi kawasan lindung hingga mencapai luasan minimal 40 persen dari luas Wilayah Sulawesi. Memantapkan wilayah Sulawesi sebagai pusat produksi dan pengolahan hasil pertanian.89 persen berturutturut untuk komoditas padi. dan daging sapi. baik darat.10 Juta ton).

Keberlanjutan dalam layanan telekomunikasi dan internet. Memastikan keberlanjutan layanan telekomunikasi dan internet. laut. perkebunan. dan Kerala kalaroe. 6. Berkembangnya wilayah Sulawesi sebagai pusat produksi dan pengolahan hasil pertanian. pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasidi Lalue. Meningkatnya ketersediaan.2 dan 5. pembangunan prasarana air baku di Pilolyanga. percepatan peningkatan/pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi. Meningkatnya kontribusi wilayah Sulawesi sebagai lumbung pangan nasional. baik darat. angka kematian bayi. danmenurunkan abrasi pantai di daerah-daerah pusat pertumbuhan ekonomi. serta usia harapan hidup (Tabel 5. pengangguran. pembangunan intake dan jaringan air baku di Timboro Kopi. pembangunan dan rehabilitasi waduk. Terjaganya dan terehabilitasinya kawasan lindung hingga mencapai luasan minimal 40 persen dari luas Wilayah Sulawesi. rata-rata lama sekolah. kemiskinan. Meningkatnya standar dan kualitas hidup serta aksesibilitas masyarakat Sulawesi terhadap pelayanan dasarpublik wilayah Sulawesi yang ditunjukkan dengan membaiknya berbagai indikator pembangunanyaitu pertumbuhan ekonomi. 5. pembangunan dan rehabilitasi waduk. 182 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . kawasan permukiman pada penduduk dan jalur transportasi utama. dan pertambangan. pembangunan prasarana air baku bagi PDAM.3). dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. kualitas. Sasaran yang dicapai dalam rangka pengembangan Wilayah Sulawesi pada tahun 2014 adalah sebagai berikut: 1. maupun udara. tertanganinya abrasi pantai di Pantai Kakorotan dan Pantai Sampolawa. Paseloreng. Kaluku. 4. 3.6. Torosik. Lambandia Tommo. 2. migas. Randangan. perikanan. pembangunan intake dan jaringan air baku.

12 8. ANGKA HARAPAN HIDUP.39 70.50 2.13. 3) Angka Harapan Hidup: perkiraan lama hidup rata-rata penduduk.00 3. 2) Kemiskinan: persentase jumlah penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk.03 Pengagguran 3) (%) 4.TABEL 5.00 .00 2.20 2.00 – 9.65 – 2.50 9. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 Pertumbuhan Ekonomi 1) (%) 7. BPS. Provinsi Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Angka Kematian Bayi 1) 9 31 24 25 26 24 Rata-Rata Lama Sekolah 2) 9.30 8.00 Provinsi Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Sumber: Proyeksi Bappenas.42 71. BPS.80 – 8.00 Kemiskinan 2) (%) 3.00– 3.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI.7 Umur Harapan Hidup 3) 75.00 8.2 7. Susenas Keterangan: 1) Pertumbuhan Ekonomi (angka sementara): persentase laju perubahan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).05 12. Susenas Keterangan: 1) Angka Kematian Bayi: jumlah bayi yang meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun per 1000 kelahiran hidup.2 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.14 19.50 – 9.01 Sumber : Proyeksi Bappenas (angka sementara).49 10.09 6.00 – 9.39 69.60 – 2.50 – 2.4 8.8 8.50 – 1.8 71. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 183 .29 14.50 – 2.10 8. 3) Pengangguran (angka sementara): persentase jumlah pengangguran terbuka terhadap total angkatan kerja TABEL 5. 2) Rata-rata Lama Sekolah: : rata-rata jumlah tahun efektif untuk bersekolah yang dicapai penduduk berusia 15 tahun ke atas.00 – 10.26 8.00 12.51 71.00 2.

Untuk mendukung arah pengembangan tersebut. Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru dengan kegiatan strategis Pembangunan Infrastruktur dalam Kawasan KEK 2.5. kelapa. Minahasa Utara. dan (2) Pembangunan Jaringan Irigasi Sangkub. 4. pengembangan gugus (cluster) industri makan dan minuman. Meningkatkan akses pendidikan dan pelatihan ketrampilan kerja. Maminasata. serta perikanan tangkap. Gorontalo. strategi pengembangan yang dilakukan adalah: 1. Meningkatkan produksi. dan kapasitas pelayanan pelabuhan Makassar dan Bitung. meningkatkan kapasitas dan integrasi sistem jaringan listrik dan diversifikasi sumber energi primer. perkebunan (kakao. kelapa sawit dan sebagainya). jagung dan sebagainya). serta pertambangan nikel. Perkebunan. 184 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .4 Isu Strategis Isu strategis dan kegiatan strategis provinsi di wilayah Sulawesi dan Kegiatan adalah sebagai berikut: Strategis Wilayah Provinsi Sulawesi Utara Sulawesi 1. dan Perikanan Nasional.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Sulawesi Pengembangan wilayah Sulawesi Tahun 2014 diarahkan sebagai Pusat Produksi dan pengolahan hasil pertanian (padi. efisiensi. integrasi jaringan perhubungan udara. Palu. jalur wisata alam. 2. dan Kendari yang berorientasi pada upaya pembangunan kawasan industri dan jasa skala nasional sebagai sebagai Pusat Produksi dan dan Pengolahan Hasil Pertanian. 3. meningkatkan intensitas perhubungan laut. Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan dan energi dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Bendungan Sawangan Kuwil Kab. memperluas jangkauan pelayanan kesehatan. dan pengembangan gugus (cluster) industri makan dan minuman. Mengembangkan Manado – Bitung. 5. lumbung pangan nasional. dan meningkatkan efektivitas dan sinergi program penanggulangan kemiskinan dan perlindungan sosial. cengkeh. perikanan. 5. dan produktifitas tanaman pangan dan perkebunan.

(3) Pengembangan Puskesmas yang Mampu PONED (Pelayanan Obstetri dan Neonatal Emergency Dasar) dan RS PONEK (Pelayanan Obstetri dan Neonatal Emergency Komprehensif). Pembangunan Sekolah Layanan Khusus. (4) Pengembangan Sistem Pencatatan Pelaporan Kesehatan Ibu dan Anak. Kabupaten Banggai. Peningkatan Jalan Manado – Tomohon. 2. dan (3) Peningkatan Gizi Anak dan Ibu. Donggala). Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Sekolah Layanan Khusus. 4. dan Kabupaten Buol. (2) Pembangunan Sekolah Layanan Khusus. 3. dan (5) Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K). 3. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis (1) Kemitraan Bidan dan Dukun. Sigi. dan (3) Pembangunan. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Pembangunan Daerah Tertinggal dengan kegiatan strategis Pembangunan Bandara Miangas dan Siau. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara di Kota Palu. (2) pemberantasan penyakit schistosomiasis. Kabupaten Poso. Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Industri Kakao.Tanjung Merah Bitung. (2) Pembangunan Jaringan Air Minum Regional (Palu. dan (3) Peningkatan Kualifikasi Guru D3 ke S1. Provinsi Sulawesi Tengah 1. dan (2) 185 5. (2) Pengembangan Puskesmas dengan Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE). 4. . Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Bandar Udara Morowali dan Tojo Una-Una. Kabupaten ToliToli. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri dengan kegiatan strategis Pembangunan Jalan Tol Manado-Bitung. . Peningkatan kualitas sumber daya manusia dengan kegiatan strategis (1) pembangunan rumah sakit mata regional sulawesi.

dan (2) Pengadaan peralatan untuk RS. (3) Peningkatan populasi sapi. Pembangunan Industri Pengolahan dan Peningkatan Pelayanan Publik dengan kegiatan strategis Pembangunan Indsutri Agro pada 24 Kab/Kota. (2) Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional dan Jalan Daerah. dan (3) Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional dan Jalan Daerah. (2) Peningkatan Nilai Tambah dan Daya Saing. 3. Embung. Pembangunan Infrastruktur Wilayah dan Permukiman untuk perkuatan Konektifitas Regional dan Nasional dengan kegiatan strategis (1) Fasilitasi dan Stimulasi Peningkatan Kualitas Perumahan Swadaya. Provinsi Sulawesi Selatan 1.Pembangunan sarana dan prasarana pendukung dalam kawasan industri Jalan. Meningkatkan Produksi dan Kualitas Hasil Produksi Pertanian dengan kegiatan strategis (1) Pengelolaan dan Konservasi Waduk.Gedung. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya. dan (4) Peningkatan produksi/produktifitas perkebunan. 5. Pembangunan KA Makassar . Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Lingkungan Hidup dengan kegiatan strategis (1) Pembinaan Sulsel Go Green. dan (2) Penyelenggaraan Rehabilitasi Hutan dan Lahan dan Reklamasi Hutan di Das Prioritas. Penyediaan Benih Unggul Berkualitas.Pengelolaan kawasan dan pusat inovasi. Penyediaan akses air bersih dan akses terhadap sanitasi dasar. dan (4) Percepatan Peananganan Daerah Rawan Pangan. Pembangunan Gedung SMK Kejuruan Khusus. . (3) Penyediaan jaringan Irigasi Desa. jagung & kedelai & fasilitasi paket kreatif penyuluh.Parepare. 186 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . . (2) Pengembangan budidaya padi. 5. Sayang Rakyat. 2. Labuang Baji dan RSUD. 4. Peningkatan Produktifitas Sektor Pertanian dengan kegiatan strategis (1) Pengembangan Alat Mesin Pertanian. Sayang Rakyat dan Labuang Baji. Peningkatan Akses dan Kualitas Layanan Pendidikan dan Kesehatan dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan dan peningkatan RSUD.

(2) Meningkatkan status kesehatan dan gizi masyarakat. Peningkatan Nilai Tambah Industri Unggulan Pariwisata dengan kegiatan strategis Pengembangan Destinasi Wisata dan Pengembangan Ekonomi Kreatif Pendukung Pariwisata. Peningkatan akses pelayanan kesehatan penduduk miskin 5.Provinsi Sulawesi Tenggara 1. dan (3) Menurunkan Angka Kesakitan Akibat Penyakit. 3. dan (3) Revitalisasi Peralatan Laboratorium SMK 2. Peningkatan kompetensi dan profesionalisme Sumber Daya Manusia dengan kegiatan strategis Peningkatan kompetensi dan profesionalisme Sumber Daya Manusia. dan (2) Pemenuhan Kebutuhan Dasar Bagi RTM (Perumahan). 3. Peningkatan pengelolaan dan nilai tambah sumberdaya alam dengan kegiatan strategis Peningkatan pengelolaan dan nilai tambah sumberdaya alam. Penanggulangan Kemiskinan dan Pengangguran dengan kegiatan strategis (1) Beasiswa Masyarakat Miskin. . Percepatan pencapaian Millenium Development Goals dengan kegiatan strategis Percepatan pencapaian Millenium Development Goals. Perluasan akses dan peningkatan pelayanan kesehatan dengan kegiatan strategis (1) Meningkatkan kualitas SDM Kesehatan yang merata. 5. 2. 4. 4. Perluasan akses dan Peningkatan mutu pendidikan dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Asrama Siswa dan Guru. . (2) Revitalisasi Peralatan Laboratorium SMA. Ketahanan Pangan dengan kegiatan strategis (1) Intergrasi Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 187 . Percepatan pembangunan Infrastruktur Strategis di Provinsi Gorontalo dengan kegiatan strategis (1) Pembangunan Waduk dan Pengembangan Jaringan Irigasi (2) Pembangunan Waduk dan pembangunan Ring Road Kota Manado. Provinsi Gorontalo 1. Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan dengan kegiatan strategis Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana wilayah . .

pembangunan dan jaringan irigasi serta peningkatan peningkatan produktivitas budidaya perikanan di Kabupaten Mamuju. dan (5) Perluasan Areal Cetak Sawah. dan (2) Pengembangan dermaga khusus peti kemas pelabuhan internasional belang-belang. 3. (2) Meningkatkan Produksi melalui restrukturisasi Armada. serta (3) Pembangunan Jalan Akses Pelabuhan Belang-Belang. Pembangunan Jembatan. Nasional dan Internasional dengan kegiatan strategis 1) Pembangunan Bandar udara dan Pelabuhan untuk meningkatkan konektivitas. jembatan. Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi dengan kegiatan strategis (1) Orientasi Dan Peningkatan Pelaksanaan Kemitraan Bidan Dan Dukun. Peningkatan akses sanitasi layak dan air minum bagi masyarakat terutama di Kabupaten Mamuju. 4. Mamasa dan Majene dengan kegiatan strategis (1) Pelatihan Survailans Kualitas air dan penyehatan lingkungan. (3) Optimalisasi Industri Benih Jagung. bandar udara dan pelabuhan untuk meningkatkan konektivitas wilayah-wilayah dengan potensi dan produktivitas sda yang tinggi baik dalam lingkup Provinsi. (4) Peningkatan Produksi dan Produktivitas Tanaman Rempah dan Penyegar (KAKAO). (3) Pengelolaan Air Irigasi Untuk Pertanian. (2) Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Laut. Pembangunan dan peningkatan infrastruktur jalan. dan (5) Program Perencanaan Persalinan Dan Pencegahan Komplikasi (P4k) 2. (2) Peningkatan Kemampuan Petugas Dalam Mtbs/Mtbm. (3) Peningkatan Kemampuan Petugas Dalam Penanganan Komplikasi Neonatal. Alat Penangkap Ikan. (2) Pendampingan 188 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Regional. Mamuju Utara dan Mamasa dengan kegiatan strategis (1) Pembinaan dan Pengembangan Kapal Perikanan. Pesisir dan PulauPulau Kecil. dan Pengawakan Kapal Perikanan. (4) Peningkatan Kemampuan Petugas Dalam Penanganan Komplikasi Neonatal.Ternak dan Tanaman Perkebunan/Pertanian. dan (4) Pengembangan Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya . Provinsi Sulawesi Barat 1. Peningkatan prodiktivitas tanaman padi melalui peningkatan input teknologi.

dan pagu indikatif di setiap provinsi di Sulawesi dapat dilihat dalam Lampiran Bab 5 5. Peningkatan akses dan kualitas PAUD dan program Wajar 9 Tahun di seluruh Kabupaten dan akses pendidikan tinggi berkualitas dengan kegiatan strategis Peningkatan akses dan mutu Layanan Pendidikan Dasar. Kementerian/Lembaga. perkebunan. (4) Pipanisasi/Penyaluran Air Bersih dari sumber Air ke Pemukiman Masyarakat di Kabupaten Majene dan Kabupaten Mamasa 5. Kabupaten Mamuju Utara dan Kabupaten Majene. perikanan.5 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur MP3EI di Wilayah Sulawesi Arah kebijakan pengembangan MP3EI untuk Koridor Ekonomi Kalimantan memperkuat arah pengembangan wilayah Sulawesi dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014. yakni mengembangkan Koridor Ekonomi Sulawesi sebagai pusat produksi dan hasil pertanian. (3) Pengolahan Air Bersih untuk Layak Komsumsi di Kabupaten Mamasa. target.pemicuan sanitasi total berbasis masyarakat. sasaran. migas. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 189 . program dan kegiatan prioritas. Uraian isu strategis. dan pertambangan nasional.

GAMBAR 5.1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI TAHUN 2014 DI WILAYAH SULAWESI 190 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .

Kecamatan Cenrana Kabupaten Bulukumba. Kecamatan Palasa 2. 3. Kecamatan Tinambung Kabupaten Polewali Mandar. Kecamatan Ulubongka Kabupaten Donggala. 2. Khusus Untuk Provinsi Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat ditambahkan satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan tahun 2014. empat (4) lokasi Quick Wins akan ditentukan masing-masing dua (2) lokasi oleh Pemerintah Pusat dan Daerah. Kecamatan Bolang Uki. 4. 4. Kabupaten Poliwari Mandar.5. Kabupaten Boalemo. Kecamatan Tinombo Kabupaten Tojo Una-una. Kecamatan Batu Putih Kabupaten Buton. Kecamatan Sabbang Kabupaten Maros. Kecamatan Campalagian. sebagaimana di wilayah lain. Kecamatan Kajang Kabupaten Kolaka Utara. Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Gorontalo 1. Lokasi-lokasi yang telah ditentukan Pemerintah Pusat yaitu : Provinsi Sulawesi Utara 1. Kecamatan Banawa Selatan Kabupaten Luwu Utara. Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan. Kecamatan Taluditi Kabupaten Gorontalo Utara. Provinsi Sulawesi Tengah 1. Kabupaten Parigi Mautong. Kecamatan Batu Atas. 3. Provinsi Sulawesi Barat 1. Kecamatan Balanipa 2. Kabupaten Parigi Mautong. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 191 . 3. Kecamatan Posigadan 2. Kabupaten Poliwari Mandar. Kabupaten Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan. 2. 3. Kecamatan Paguyaman Pantai Kabupaten Pohuwato. 1.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Sulawesi Untuk implementasi MP3KI di wilayah Sulawesi. 1. Kabupaten Boalemo. Kecamatan Dulupi 2. Kecamatan Tolinggula.

GAMBAR 5.2 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN SULAWESI 192 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .

00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 193 . dan Kegiatan MP3EI Bidang Infrastruktur di Pulau Sulawesi tahun 2014 A.00 2 Isu Strategis : Pengembangan Fasilitas Pendukung KEK yang telah ditetapkan dan Penetapan KEK Baru Kegiatan Strategis : Pembangunan Infrastruktur dalam Kawasan KEK Tanjung Merah Bitung Prioritas Nasional : Iklim Investasi Dan Iklim Usaha KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggaraa n Kegiatan di Bidang Lalu Lintas dan Bertambahnya fasilitas pelayanan operasional pelabuhan Kota BItung 1 kegiatan 77.474. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan Kab. Isu Strategis. Embung. Minahasa Utara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan dan Konservasi Waduk.LAMPIRAN BAB 5. PROVINSI SULAWESI UTARA MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Kegiatan Strategis. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Jumlah buah waduk yang dibangun Provinsi Sulawesi Utara 1 buah Waduk Lolak 18.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jaringan Irigasi Sangkub Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Bolaang Mongondow 2.000.870. Juta) 1 Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan dan energi Kegiatan Strategis : Pembangunan Bendungan Sawangan Kuwil Kab.590 ha 60.

Siau Tagulandan g Biaro 1 kegiatan 20. Sangihe 1 Paket 33.710.000.00 KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Jumlah Bandar Udara Baru yang Dibangun Kab. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembanguna n.No Program Kegiatan Angkutan Laut Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peningkata n struktur Kab. Kota BItung peningkatan operasional. Kepulauan Talaud 1 kegiatan 20.00 194 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .000.000. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jumlah Bandar Udara Baru yang Dibangun Kab. termasuk di lingkar luar dan daerah perbatasan yang potensial (lokasi) 1 Paket 40.00 3 Isu Strategis : Pembangunan Daerah Tertinggal Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandara Miangas dan Siau Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Terdepan. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembanguna n. Kep. Juta) Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan Samudera (FPS) Bitung Prioritas Nasional : Ketahanan pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Pengembangan dan Pengelolaan Perikanan Tangkap Pengembangan Pembangunan dan Pengelolaan Pelabuhan Perikanan Jumlah pengembangan. dan kualitas layanan pelabuhan perikanan UPT Pusat.

00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Jalan Manado . Minahasa 1 Paket 12.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Puskesmas dengan Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Hamil yang Mendapatkan Pelayanan Antenatal (Cakupan K4) Provinsi Sulawesi Utara 1 paket 235 5 Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalur KA Manado-Bitung Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Penyelenggaraan Perkeretaapian Pembangunan jalur ganda Kereta Api Jumlah Panjang Jalur Ganda KA yang dibangun (Km) Kota Manado Study 10.900.000.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 195 .489. Juta) 4 Isu Strategis : Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : Kemitraan Bidan dan Dukun Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Provinsi Sulawesi Utara 1 paket 1.No Program Kegiatan Jalan Nasional Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.Tomohon Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peningkata n struktur Kab.

00 B.900.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) 12.00 Pengelolaan dan Rehabilitasi dan Udara Baru yang Morowali Penyelenggaraan Pemeliharaan Dibangun Transportasi Prasarana Udara Bandar Udara Program Kegiatan Lokasi 196 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . PROVINSI SULAWESI TENGAH MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 Indikator Sasaran Target Fisik Dana No (Rp. Juta) 1 Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar Udara Morowali dan Tojo Una-Una Prioritas Bidang : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pembangunan. 1 Bandara 30.00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan bebas hambatan yang dibangun (Km) Jalan Tol ManadoBitung 7.00 KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peningkata n struktur Kota Manado 1 Paket KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peningkata n struktur Kota Tomohon 1 Paket 12.900.7 Km 150.000. Jumlah Bandar Kab.000.

Jumlah Bandar Bandara Rehabilitasi dan Udara Baru yang Tojo Pemeliharaan Dibangun unauna Prasarana Bandar Udara Kegiatan Strategis : Pembangunan Jaringan Air Minum Regional (Palu. dan Kabupaten/Kota Tengah Infrastruktur Pelaksanaan yang Terlayani Permukiman Pengembangan Infrastruktur Air Sistem Minum Penyediaan Air Minum Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang direkonstruksi (Km) Ruas LuwuBatuMailang 5 Km 40.0 2 Isu Strategis : peningkatan kualitas sumber daya manusia Kegiatan Strategis : pembangunan rumah sakit mata regional sulawesi Prioritas Bidang : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Jumlah Kota yang Provinsi 5 paket Pembinaan Upaya Kesehatan Memiliki RS Sulawesi Upaya Kesehatan Rujukan Standar Kelas Tengah Dunia (World Class) Kegiatan Strategis : pemberantasan penyakit schistosomiasis Prioritas Bidang : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN 100.00 Pembinaan dan Pembinaan. Donggala) Prioritas Bidang : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengaturan.00 Pembangunan.No Program Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik 1 Bandara Dana (Rp.000. Sigi. Regional Lintas Sulawesi Pengembangan Pengawasan.000.000. Jumlah Kawasan Provinsi 1 kawasan 52. Juta) 30.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 197 .000.

Non Mutu Pendidik Paud Nonformal Tengah Formal dan dan Tenaga Informal Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Non Formal Kegiatan Strategis : Pembangunan Sekolah Layanan Khusus Prioritas Bidang : Pendidikan KEMENTERIAN : KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Penjaminan APM Provinsi 1324 Pendidikan Anak Kepastian SD/SDLB/PAKET Sulawesi Usia Dini.No Program Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kegiatan Pengendalian Penyakit Bersumber Binatang Indikator Sasaran Prosentase kasus zoonosa yang ditemukan. ditangani sesuai standar Lokasi Provinsi Sulawesi Tengah Target Fisik 3 paket Dana (Rp.00 35.748.00 3 Isu Strategis : Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia Kegiatan Strategis : Pembangunan Sekolah Layanan Khusus Prioritas Bidang : Pendidikan KEMENTERIAN : KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Penyediaan dan Rasio Tutor dan Provinsi 1 Paket Pendidikan Anak Peningkatan Peserta Didik Sulawesi Usia Dini.00 198 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Non Layanan A Tengah Formal dan Pendidikan Informal SDKependidikan Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Non Formal 1.440.860.39 Kegiatan Strategis : Peningkatan Gizi Anak dan Ibu Prioritas Bidang : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Pembinaan Gizi Persentase Balita Gizi dan Masyarakat Gizi Buruk yang Kesehatan Ibu mendapat dan Anak perawatan Provinsi Sulawesi Tengah 2 paket 2. Juta) 524.

00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 199 . 1 paket 12. Pertanian pengolahan hasil Tengah Daya Saing. (unit) Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Kegiatan Strategis : Penyediaan Benih Unggul Berkualitas Prioritas Bidang : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Bantuan Provinsi Peningkatan Sistem Langsung Benih Sulawesi Produksi.000 ha 13.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. dan TAM) untuk mendukung tanaman pangan. Juta) 4 Isu Strategis : Peningkatan Produktifitas Sektor Pertanian Kegiatan Strategis : Peningkatan Nilai Tambah dan Daya Saing Prioritas Bidang : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah unit Provinsi Peningkatan Pengolahan Hasil usaha Sulawesi Nilai Tambah.100. Penyediaan Unggul (BLBU) Tengah Produktivitas Benih Tanaman untuk kawasan dan Mutu Pangan SLPTT dan non Tanaman Pangan SLPTT (BLBU Untuk Mencapai Padi (ton) Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Penyediaan jaringan Irigasi Desa Prioritas Bidang : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Air Jumlah (Ha) Penyediaan dan Irigasi Untuk pengembangan Pengembangan Pertanian jaringan dan Prasarana dan optimasi air Sarana Pertanian (melalui pengembangan/r ehabilitasi JITUT. JIDES.00 Provinsi Sulawesi Tengah 12235 ha 12.327.00 79. perkebunan Industri Hilir.235.

Embung. Enrekang 4 buah 16.000. Kab. Kab. 1. Jeneponto.No Program Kegiatan Indikator Sasaran hortikultura.00 C.00 200 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Juta) Kegiatan Strategis : Percepatan Peananganan Daerah Rawan Pangan Prioritas Bidang : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah Provinsi 31 desa Peningkatan Ketersediaan Penanganan Sulawesi Diversifikasi dan dan Penanganan daerah/lokasi Tengah Ketahanan Rawan Pangan Rawan Pangan Pangan Masyarakat Kegiatan Strategis : Pengembangan Alat Mesin Pertanian Prioritas Bidang : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Jumlah (unit) alat Provinsi Penyediaan dan Sistem dan mesin Sulawesi Pengembangan Penyediaan dan pertanian yang Tengah Prasarana dan Pengawasan Alat efisien dan Sarana Pertanian Mesin Pertanian berkelanjutan di lokasi. peternakan. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan dan Konservasi Waduk. dan perkebunan Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Isu Strategis : Meningkatkan Produksi dan Kualitas Hasil Produksi Pertanian Kegiatan Strategis : Pengelolaan dan Konservasi Waduk. Situ serta Bangunan Penampung Jumlah buah embung/Situ/bang unan penampung air lainnya yang dibangun Kab Tana Toraja. PROVINSI SULAWESI SELATAN MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Embung. Luwu. Kab.809.

650.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan budidaya padi.745.500 Ha 197. Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Luas Areal Provinsi Penerapan Sulawesi Budidaya Serealia Selatan yang Tepat dan Berkelanjutan Termasuk untuk Bahan Bakar Nabati (Ribu Ha) : Sl . Sehat.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 201 . Juta) Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan dan Konservasi Waduk. jagung & kedelai & fasilitasi paket kreatif penyuluh Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Produksi. Embung.684. Utuh dan Peningkatan Produksi Ternak Dengan Pendayagunaan Sumber Daya Lokal Peningkatan usaha budidaya ternak (klpk) Provinsi Sulawesi Selatan 15 Klp 4.No Program Kegiatan Air Lainnya Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.Ptt Padi Non Hibrida (Ribu Ha) 384. Gowa dan Kota Makassar 2 buah (Waduk Kelara Karalloe dan Waduk Tunggu NipaNipa) 270.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan populasi sapi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pencapaian Swasembada Daging Sapi dan Peningkatan Penyediaan Pangan Hewani yang Aman. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Jumlah buah waduk yang dibangun Kab.

Gowa 700 ha 9.881. Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Program Peningkatan Produksi.No Program Halal Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.300 ha 32. Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Program Peningkatan Produksi. Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Program Peningkatan Produksi. Produktivitas dan Mutu Tanaman Semusim Swasembada Tebu Nasional : Tebu Kab.79 202 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Bone 950 ha 13. Produktivitas dan Mutu Tanaman Semusim Swasembada Tebu Nasional : Tebu Provinsi Sulawesi Selatan 2.175.468. Produktivitas dan Mutu Tanaman Semusim Swasembada Tebu Nasional : Tebu Kab.62 Peningkatan Produksi.76 Peningkatan Produksi. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan produksi/produktifitas perkebunan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Produksi. Produktivitas dan Mutu Tanaman Semusim Swasembada Tebu Nasional : Tebu Kab. Takalar 650 Ha 9.410.17 Peningkatan Produksi. Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Peningkatan Produksi.

No 2 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.000 ha Provinsi Sulawesi Selatan 10800 ha 750 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 203 .00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Gedung SMK Kejuruan Khusus Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK SMK menyediakan layanan pembinaan pengembangan kewirausahaan Provinsi Sulawesi Selatan 6 gedung 10. Juta) Isu Strategis : Peningkatan Akses dan Kualitas Layanan Pendidikan dan Kesehatan Kegiatan Strategis : Pembangunan dan peningkatan RSUD. Labuang Baji dan RSUD. Sayang Rakyat Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Rujukan Jumlah Kota yang Memiliki RS Standar Kelas Dunia (World Class) Kota Makassar 5 Kab/Kota 112.000.00 3 Isu Strategis : Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Lingkungan Hidup Kegiatan Strategis : Penyelenggaraan Rehabilitasi Hutan dan Lahan dan Reklamasi Hutan di Das Prioritas Prioritas Nasional : Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana KEMENTERIAN : KEHUTANAN Program Peningkatan Fungsi dan Daya Dukung DAS Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Berkurangnya Lahan Kritis Melalui Rehabilitasi dan Reklamasi Hutan Terjaminnya tanaman rehabilitasi hutan DAS prioritas seluas 500.800.

00 Kegiatan Strategis : Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional dan Jalan Daerah Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Provinsi Sulawesi Selatan 1 paket 338. Takalar 1 paket 3.000.500.090.00 204 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .No 4 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Kab.00 KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Panjang jalan yg dibangun baru Kota Makassar 1 paket 32. Juta) Isu Strategis : Pembangunan Infrastruktur Wilayah dan Permukiman untuk perkuatan Konektifitas Regional dan Nasional Kegiatan Strategis : Fasilitasi dan Stimulasi Peningkatan Kualitas Perumahan Swadaya Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERUMAHAN RAKYAT Program Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman Fasilitasi dan Stimulasi Peningkatan Kualitas Perumahan Swadaya Jumlah Fasilitasi dan Stimulasi Peningkatan Kualitas Perumahan Swadaya Provinsi Sulawesi Selatan 5600 51.860.

No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.000. Pengawasan.000.6 m3/dt 58. Tana Toraja 0. Juta) 21.00 Kegiatan Strategis : Penyediaan akses air bersih dan akses terhadap sanitasi dasar Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan. Pembinaan. Toraja Utara 1 paket Kegiatan Strategis : Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional dan Jalan Daerah Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Provinsi Sulawesi Selatan 10 unit 12.505.00 Isu Strategis : Pembangunan Industri Pengolahan dan Peningkatan Pelayanan Publik Kegiatan Strategis : Pembangunan KA Makassar .00 KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Kab. dan Pelaksanaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Jumlah Kawasan Regional Lintas Kabupaten/Kota yang Terlayani Infrastruktur Air Minum Provinsi Sulawesi Selatan 1 Kawasan 30. Kab.00 Program Pengelolaan Sumber Daya Air 5 Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kota Makassar.Parepare Prioritas Nasional : Iklim Investasi Dan Iklim Usaha KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 205 .

Konawe Utara 1 paket 114.No Program Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Perkeretaapian Kegiatan Pembangunan dan Pengelolaan Prasarana dan Fasilitas Pendukung Kereta Api Indikator Sasaran Panjang Km Jalur KA Baru yang Dibangun Termasuk Jalur Ganda industri Lokasi Provinsi Sulawesi Selatan Target Fisik 2 kegiatan Dana (Rp. Juta) Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur dasar untuk menunjang peningkatan kesejahteraan(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana wilayah Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat pelebaran Kab.0 Program Penyelenggaraan Jalan Jumlah jembatan yang dibangun (M) Jembatan Teluk Kendari 200.0 206 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .760. Juta) 3.000.700.0 50.0 40. PROVINSI SULAWESI TENGGARA MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 D.000.00 Program Penyelenggaraan Jalan Jumlah jembatan yang dibangun (M) Jembatan Wanggu 100.

Konawe 1 paket 7.No 2 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.000. Juta) Isu Strategis : Peningkatan pengelolaan dan nilai tambah sumberdaya alam Kegiatan Strategis : Peningkatan pengelolaan dan nilai tambah sumberdaya alam Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Nilai Tambah. Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Program Peningkatan Daya Saing Produk Perikanan Menengah Hasil Pertanian Pengembangan Pengolahan Hasil Pertanian Jumlah unit usaha pengolahan hasil tanaman pangan (unit) Kab. model implementasi dan rekomendasi kebijakan konservasi dan pengendalian kerusakan pesisir dan laut Provinsi Sulawesi Tenggara 1 kegiatan utama 400 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 207 . Daya Saing. Industri Hilir.00 KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Fasilitasi Pengembangan Industri Pengolahan Hasil Perikanan Menengah Wilayah III Lokasi sara dan prasarana pengolahan hasil perikanan yang dikembangkan dan dibina Provinsi Sulawesi Tenggara 2 unit 3.00 KEMENTERIAN : LINGKUNGAN HIDUP Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Pengendalian Kerusakan Lingkungan Pesisir dan Laut Jumlah kebijakan. peraturan.345. pedoman.

No 3 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.368.498.00 KEMENTERIAN : PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan. Buton 1 paket 750 208 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .00 KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi Pembinaan dan Kesehatan Ibu Pelayanan dan Anak Kesehatan Anak KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi Pembinaan dan Kesehatan Ibu Pelayanan dan Anak Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Jml kabupaten daerah tertinggal yang mendapatkan bantuan stimulan pengembangan infrastruktur pendidikan Provinsi Sulawesi Tenggara 3 paket 2.415. Juta) Isu Strategis : Percepatan pencapaian Millenium Development Goals Kegiatan Strategis : Percepatan pencapaian Millenium Development Goals Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SD JUMLAH SISWA SD/SDLB PENERIMA SUBSIDI SISWA MISKIN Cakupan Pelayanan Kesehatan Anak Balita Provinsi Sulawesi Tenggara 85552 Siswa SD 38.10 Provinsi Sulawesi Tenggara 4 paket 1. Koordinasi dan Fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Pendidikan Daerah Tertinggal Kab.

00 5 Isu Strategis : Peningkatan Nilai Tambah Industri Unggulan Pariwisata Kegiatan Strategis : Pengembangan Destinasi Wisata Prioritas Nasional : Perekonomian KEMENTERIAN : PARIWISATA DAN PEREKONOMIAN KREATIF Program Pengembangan Destinasi Pariwisata Kegiatan Pengembangan Daya Tarik Pariwisata IKK : Jumlah fasilitasi pengembangan daya tarik wisata Kab.050. kabupaten Kolaka daerah tertinggal yang mendapatkan bantuan stimulan pengembangan infrastruktur pendidikan 1 paket 4 Isu Strategis : Peningkatan kompetensi dan profesionalisme Sumber Daya Manusia Kegiatan Strategis : Peningkatan kompetensi dan profesionalisme Sumber Daya Manusia Prioritas Nasional : Reformasi Birokrasi Dan Tata Kelola KEMENTERIAN : KEHUTANAN Program Penyuluhan dan Pengembangan SDM Kehutanan Program Pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan Program Pemberdayaan Koperasi dan UMKM Peningkatan Pelayanan Penyuluhan Kehutanan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan kelompok masyarakat produktif mandiri Provinsi Sulawesi Tenggara 4 kelompok 810. Wakatobi 1 paket Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 209 .00 KEMENTERIAN : PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan.506. Juta) 1. Koordinasi dan Fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Pendidikan Daerah Tertinggal Jumlah Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.95 KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Jumlah Provinsi kelompok pelaku Sulawesi utama/usaha Tenggara yang disuluh Terfasilitasinya dukungan pemberdayaan koperasi dan UKM di daerah Provinsi Sulawesi Tenggara 1 paket 965 KEMENTERIAN : KOPERASI DAN PENGUSAHA KECIL DAN MENENGAH Dukungan Pemberdayaan KUKM di Daerah 1 paket 3.

Wakatobi 1 paket Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata Kegiatan Peningkatan Promosi Pariwisata Luar Negeri Kegiatan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kab.500 Program Pengembangan Destinasi Pariwisata Kegiatan Pengembangan Daya Tarik Pariwisata Kab. Wakatobi 1 paket 2. Juta) Kota Kendari 1 paket 10.No Program Program Pengembangan Destinasi Pariwisata Program Pengembangan Destinasi Pariwisata Kegiatan Kegiatan Pengembangan Daya Tarik Pariwisata Kegiatan Pengembangan Daya Tarik Pariwisata Indikator Sasaran IKK : Jumlah fasilitasi pengembangan daya tarik wisata IKK : Jumlah industri yang difasilitasi untuk terciptanya kemudahan pelayanan wisata IKK : Jml industri yang difasilitasi utk terciptanya kemudahan pelayanan wisata IKK : Jumlah peserta bimbingan teknis promosi pariwisata luar negeri IKK : Jumlah SDM peserta pembekalan sektor kepariwisataan dan ekonomi kreatif Lokasi Kab.000 210 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Buton Target Fisik 1 paket Dana (Rp. kreativitas dan iptek KEMENTERIAN : PARIWISATA DAN PEREKONOMIAN KREATIF Program Pengembangan Ekonomi Kreatif Berbasis Seni dan Budaya Kegiatan Pengembangan Seni Pertunjukan dan Industri Musik IKK : Jumlah pengembangan ruang kreatif Provinsi Sulawesi Tenggara 1 paket 2.000 Kegiatan Strategis : Pengembangan ekonomi kreatif pendukung pariwisata Prioritas Nasional : Kebudayaan.000 Program Pengembangan Sumber Daya Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Sulawesi Tenggara 1 paket 1.

Juta) 1.500.000 E. PROVINSI GORONTALO MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Isu Strategis : Perluasan akses dan Peningkatan mutu pendidikan Kegiatan Strategis : Pembangunan Asrama Siswa dan Guru Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Penyediaan Asrama Peserta Didik Provinsi Gorontalo 1 1.00 Kegiatan Strategis : Revitalisasi Peralatan Laboratorium SMA Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Sma Menerapkan Snp Dengan Akreditasi Minimal B Provinsi Gorontalo 0 Melalui DAK Kegiatan Strategis : Revitalisasi Peralatan Laboratorium SMK Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 211 .No Program Program Pengembangan Ekonomi Kreatif Berbasis Media. Desain. dan Iptek Kegiatan kegiatan : Pengembangan Desain dan Arsitektur Indikator Sasaran IKK : Jumlah pelaku kreatif yang difasilitasi untuk mengembangkan kemampuan kreasi dan produksi karya kreatif desain dan arsitektur (orang) Lokasi Provinsi Sulawesi Tenggara Target Fisik 1 paket Dana (Rp.

Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Pengelolaan dan Konservasi Waduk. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ ditingkatkan Kab. Bone Bolango I laporan DED Waduk Dumbaya Bulan 1.Pengelolaan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pemb.500..00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Ring Road Gorontalo Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN :PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kota Gorontalo Ring Road 70.000.757.No Program Program Pendidikan Menengah Kegiatan Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Indikator Sasaran Smk Memiliki Sarana Dan Prasarana Pendidikan Yang Memenuhi Standar Sarana Dan Prasarana Smk Lokasi Provinsi Gorontalo Target Fisik 0 Dana (Rp.00 KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Jumlah buah waduk yang dibangun Kab.0 0 212 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Direhabilitasi Provinsi Gorontalo 1 kegiatan 129.Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan. Juta) Melalui DAK 2 Isu Strategis : Percepatan pembangunan Infrastruktur Strategis di Provinsi Gorontalo Kegiatan Strategis : Pembangunan Waduk dan Pengembangan Jaringan Irigasi Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.0 KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Prog. Pohuwato 1 buah Bendung Randangan 46. Embung.312.

00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 213 .337.833.No Program Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Kegiatan Pemb.000.500. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Indikator Sasaran Jumlah Bandar Udara baru yang dibangun Lokasi Target Fisik Dana (Rp.50 Kegiatan Strategis : Pemenuhan Kebutuhan Dasar Bagi RTM (Perumahan) Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : PERUMAHAN RAKYAT Program Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman 4 Fasilitasi dan Stimulasi Pembangunan Perumahan Swadaya Jumlah Fasilitasi dan Stimulasi Pembangunan Baru Perumahan Swadaya Provinsi Gorontalo 1000 15.00 Isu Strategis : Perluasan akses dan peningkatan pelayanan kesehatan Kegiatan Strategis : Meningkatkan kualitas SDM Kesehatan yang merata Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PPSDMK) Pendidikan Tinggi dan Peningkatan Mutu SDM Kesehatan Jumlah SDM Kesehatan di fasilitas kesehatan yang telah ditingkatkan kemampuannya melalui pendidikan berkelanjutan Provinsi Gorontalo 2 paket 1.00 Bandara 1 Djalaluddin kegiatan 3 Isu Strategis : Penanggulangan Kemiskinan dan Pengangguran Kegiatan Strategis : Beasiswa Masyarakat Miskin Prioritas Nasional : Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA beasiswa untuk peserta didik berprestasi Provinsi Gorontalo 5311 5. Juta) 22.

00 214 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Menurunkan Angka Kesakitan Akibat Penyakit Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Persentase penduduk 15 tahun keatas menurut pengetahuan tentang HIV dan AIDS Provinsi Gorontalo 1 paket 84 Kegiatan Strategis : Peningkatan akses pelayanan kesehatan penduduk miskin Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan Persentase (%) satuan kerja yang menyelenggarakan administrasi keuangan dan pemerintahan sesuai ketentuan Provinsi Gorontalo 1 paket 1207.000.4 Kegiatan Strategis : Peningkatan pelayanan kesehatan rujukan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Rujukan Jumlah TT Kelas III RS yang digunakan untuk pelayanan kesehatan (peningkatan sarana prasarana pelayanan RS) Provinsi Gorontalo 1 paket 20.

Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Peningkatan Produksi.No 5 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.500. Peningk Produksi.192. Utuh dan Halal Peningkatan Kuantitas dan Kualitas Benih dan Bibit Dengan Mengoptimalkan Sumber Daya Lokal Peningkatan produksi bibit (ekor) Provinsi Gorontalo 1 kelompok 320 Kegiatan Strategis : Meningkatkan Produksi melalui restrukturisasi Armada Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan dan Pengelolaan Perikanan Tangkap Pembinaan dan Pengembangan Kapal Perikanan. Produktivitas dan Mutu Tanaman Rempah dan Penyegar Luas areal tanaman rempah dan penyegar (ribu hektar) Provinsi Gorontalo 100 Ha 1. Sehat.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 215 .00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Produksi dan Produktivitas Tanaman Rempah dan Penyegar (KAKAO) Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Prog. Alat Penangkap Ikan. Juta) Isu Strategis : Ketahanan Pangan Kegiatan Strategis : Intergrasi Ternak dan Tanaman Perkebunan/Pertanian Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pencapaian Swasembada Daging Sapi dan Peningkatan Penyediaan Pangan Hewani yang Aman. dan Pengawakan Kapal Perikanan Jumlah pengadaan kapal perikanan > 30 GT (unit) Provinsi Gorontalo 7 10.

500. Juta) Kegiatan Strategis : Perluasan Areal Cetak Sawah Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Perluasan Areal dan Pengelolaan Lahan Pertanian Jumlah (Ha) Perluasan Areal Cetak Sawah Provinsi Gorontalo 450 4.00 Kegiatan Strategis : Optimalisasi Industri Benih Jagung Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Produksi. Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Pengelolaan Sistem Penyediaan Benih Tanaman Pangan Lembaga Perbenihan Tanaman Pangan yang Dibina di Lokasi Penerapan Budidaya Tanaman Pangan yang Tepat : Bbi (Balai) Provinsi Gorontalo 1 paket 5.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.800 F. PROVINSI SULAWESI BARAT MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Isu Strategis : Penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi Kegiatan Strategis : ORIENTASI DAN PENINGKATAN PELAKSANAAN KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN: Kesehatan Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya pada Program Bina Persetanse satuan kerja yang menyelenggarak an administrasi kepemerintahan Provinsi Sulawesi Barat 1 paket 660 216 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .

pembangunan dan jaringan irigasi serta peningkatan peningkatan produktivitas budidaya perikanan di Kabupaten Mamuju. Mamuju Utara dan Mamasa. Juta) Kegiatan Strategis : PENINGKATAN KEMAMPUAN PETUGAS DALAM PENANGANAN KOMPLIKASI NEONATAL Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN: Kesehatan Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Provinsi Sulawesi Barat 1 paket 0 1. dan Pengawakan Kapal Perikanan Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN: KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan dan Pengelolaan Pembinaan dan Pengembangan Kapal Perikanan. Mamuju 1 paket 385 2 Isu Strategis : Peningkatan prodiktivitas tanaman padi melalui peningkatan input teknologi. Jumlah kapal 10 – 30 GT yang Provinsi Sulawesi 1 750 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 217 .No Program Kegiatan Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Indikator Sasaran sesuai ketentuan Lokasi Target Fisik Dana (Rp.670.0 Kegiatan Strategis : PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K) Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN: Kesehatan Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Fasilitas Pelayanan Kesehatan yang Memberikan Pelayanan Kb Sesuai Standar Kab. Alat Penangkap Ikan. Kegiatan Strategis : Pembinaan dan Pengembangan Kapal Perikanan.

dan TAM) untuk mendukung tanaman pangan.00 218 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Juta) Kegiatan Strategis : Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Laut. pesisir dan pulau-pulau Kecil di Wilayah Provinsi/Kab/Ko ta yang memiliki dokumen Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau kecil Provinsi Sulawesi Barat 1 300 Kegiatan Strategis : Pengelolaan Air Irigasi Untuk Pertanian Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN: PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Pengelolaan Air Irigasi Untuk Pertanian Jumlah (Ha) pengembangan jaringan dan optimasi air (melalui pengembangan/ rehabilitasi JITUT. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Penataan Ruang dan Perencanaan Pengelolaan Wilayah Laut. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN: KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengelolaan Sumber Daya Laut.600 Ha 10. JIDES. peternakan.No Program Perikanan Tangkap Kegiatan Alat Penangkap Ikan.600. Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Jumlah lokasi laut. hortikultura. Mamuju 10. dan perkebunan Kab. dan Pengawakan Kapal Perikanan Indikator Sasaran terbangun (unit) Lokasi Barat Target Fisik Dana (Rp.

Direhabilitasi Provinsi Sulawesi Barat Kegiatan lanjutan fasilitas sisi udara 21.00 Jumlah Bandar Udara baru yang dibangun Provinsi Sulawesi Barat : Bandara Sumarorong Provinsi Sulawesi Barat : Pelabuhan BelangBelang 1 Bandara 10. Mamuju 2 lokasi 1.00 Jumlah lokasi pembangunan pelabuhan 1 lokasi 50.000. Regional.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 219 .000.200. Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar udara dan Pelabuhan untuk meningkatkan konektivitas Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN: PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Pembangunan.00 3 Isu Strategis : Pembangunan dan peningkatan infrastruktur jalan. jembatan. Nasional dan Internasional.065. bandar udara dan pelabuhan untuk meningkatkan konektivitas wilayah-wilayah dengan potensi dan produktivitas sda yang tinggi baik dalam lingkup Provinsi. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembangunan.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Pengembangan Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN: KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Jumlah pengembangan kawasan minapolitan berbasis perikanan budidaya (Kab/Kota) Kab. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Pembangunan Pelabuhan Laut Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.

00 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN: PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pengaturan.000.3 Km 50. Juta) 5.No Program Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Kegiatan Pembangunan Pelabuhan Laut Indikator Sasaran Jumlah lokasi pembangunan pelabuhan Lokasi Provinsi Sulawesi Barat : Pelabuhan Laut Palipi Target Fisik 1 lokasi Dana (Rp. Pembinaan. Pengaturan & Polewali Penyiapan Mandar Pembiayaan Jalan Daerah & Dana Masyarakat 1 paket 1.000. Perencanaan.000. Pemrograman dan Pembiayaan Penyelenggaraan Jalan Jumlah Dokumen Kab.00 Program Penyelenggaraan Jalan Jumlah Dokumen Kab. Pemrograman dan Pembiayaan Penyelenggaraan Jalan Pengaturan.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN: PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/ Jalan SalubatuMamasa 6.410.00 Pembangunan Pelabuhan Laut Jumlah lokasi pembangunan pelabuhan Provinsi Sulawesi Barat : Pelabuhan Laut Pompongan 1 lokasi 15.280.00 220 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 . Pengaturan & Mamuju Penyiapan Pembiayaan Jalan Daerah & Dana Masyarakat 1 paket 35. Pembinaan. Perencanaan.

Majene 1.000. Juta) Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/ pelebaran (Km) Jalan Mamuju-Bts.00 4 Isu Strategis : Peningkatan akses sanitasi layak dan air minum bagi masyarakat terutama di Kabupaten Mamuju. Mamuju 1 paket Kab. Mamasa dan Majene. Mamasa 2. Kegiatan Strategis : Pelatihan Survailans Kualitas air dan penyehatan lingkungan Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN: KESEHATAN Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Penyehatan Lingkungan Persentase (%) Penduduk yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum Berkualitas Persentase (%) Penduduk yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum Berkualitas Persentase (%) Penduduk yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum Berkualitas Kab.990.5 Km 12.No Program Kegiatan Nasional Indikator Sasaran pelebaran (Km) Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Majene Penyehatan Lingkungan Kab. Kab.00 Penyehatan Lingkungan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 221 .

Mamuju Utara 0.03 m3/detik (Pembangu nan intake dan Jaringan Pipa Transmisi Air Baku Bambaloka) 8. Juta) Kegiatan Strategis : Pengolahan Air Bersih untuk Layak Komsumsi di Kabupaten Mamasa. Kabupaten Mamuju Utara dan Kabupaten Majene Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN: PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kab. Mamuju Utara Target Fisik Dana (Rp.000.00 222 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .000. Majene 0.No Program Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kegiatan Penyehatan Lingkungan Indikator Sasaran Persentase (%) Penduduk yang Memiliki Akses Terhadap Air Minum Berkualitas Lokasi Kab.00 Kegiatan Strategis : Pipanisasi/Penyaluran Air Bersih dari sumber Air ke Pemukiman Masyarakat di Kabupaten Majene dan Kabupaten Mamasa Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN: PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kab.03 m3/detik (Pembangunan intake dan Jaringan Pipa Transmisi Air Baku Tammeroddo ) 5.

00 SULAWESI PELABUHAN APBN Sulawesi Tenggara 260 2011 2014 Kementerian Perhubungan 120. Sulawesi Tenggara Bandara Halu Oleo Lanjutan Pembangunan Fasilitas pelabuhan laut Bungkutoko.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 223 .(Sultra) 298 KM 2012 2025 BPJT 480. Kementerian PU Kementerian PU 172.46 km perluasan Pelabuhan Bitung (Pelabuhan hub Bitung) Penanganan Jalan Atinggola – Maelang – Kaiya (Sulut) 121.40 l/s Penanganan jalan mendukung kegiatan tambang / industri nikel di Kolaka Utara menuju ke Pelabuhan Lasusua .Tentena Tidantana (Batas Sulsel) .00 SULAWESI JALAN APBN 571 2011 2025 49.50 SULAWESI JALAN 1785 2011 2015 208.00 SULAWESI PELABUHAN APBN Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara 244 2011 2014 Kementerian Perhubungan Kementerian PU 60.00 15 2013 2014 7.8 km Lanjutan Pembangunan Fasilitas pelabuhan laut Pantoloan.00 SULAWESI BANDARA APBN Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara 156 Kementerian Perhubungan 2011 2014 Kementerian Perhubungan 109.Minut Bitung/Pembang unan Jalan Express Way Manado .5 km Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Tahuna SPAM Kota Bitung .MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014 KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) CAMPURAN (KPS) Provinsi PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) 3152 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kebutuhan APBN 2014 SULAWESI JALAN Sulawesi Utara SULAWESI PELABUHAN Campuran (APBN-BUMN) Sulawesi Utara SULAWESI JALAN APBN Sulawesi Utara Sulawesi Utara Sulawesi Utara Sulawesi Tenggara SULAWESI PELABUHAN APBN SULAWESI AIR CAMPURAN (KPS) APBN Pembangunan Jalan Tol Manado .batas sulsel 279. Sulawesi Tenggara Pelabuhan Bau Bau Penanganan jalan Parigi Poso .00 215 2011 2014 87.50 1444 2011 2020 154.00 1000 2013 2017 Kementerian Perhubungan & Pelindo Kementerian PU Kementerian Perhubungan Cipta Karya.85 SULAWESI PELABUHAN APBN 186 102.Bitung .

Kementerian PU BPPSPAM 48.00 SULAWESI JALAN APBN Sulawesi Selatan 417 2011 2015 Kementerian PU 36.6 km) 2011 2015 Kementerian PU 49 485 2011 2015 Kementerian PU 49. (Sulsel) (158.1 km Penanganan Jalan Kendari Asera 125.00 145 2013 2015 37.00 595 2011 2015 Kementerian PU Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Kementerian PU & Pemprov.00 SULAWESI AIR 240 2013 2014 136. BOT 2. Sumber Bendungan BiliBili tersedia 3000 l/s dengan pipa) Penanganan jalan dari Siwa Pare-pare .22 SULAWESI AIR CAMPURAN (KPS) CAMPURAN (KPS) SWASTA 40 2013 2014 20.85 216 2013 2015 SULAWESI BANDARA APBN 170 2013 2014 80.0 82.00 SULAWESI PELABUHAN APBN Sulawesi Selatan 293 2011 2014 Kementerian Perhubungan 123.50 SULAWESI JALAN APBN Sulawesi Selatan 2657 2011 2015 Kementerian PU 125. Sulsel Kementerian Perhubungan Cipta Karya.Barru . Kementerian PU Cipta Karya.00 224 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .00 SULAWESI AIR 38 2013 2014 20. (Sulsel) ( 312.4 km Peningkatan Bandara di Baubau (Botoambari) Bandara Mutiara Palu Bandara Ampana (Tojo Una-una) Pembangunan Jalan Palu-Parigi (37.059 SULAWESI JALAN CAMPURAN (APBN-APBD) APBN 1000 2011 2017 40 SULAWESI BANDARA 102 2013 2014 39.9 KM) Satker Sementara Pembangunan Faspel Laut Garongkong Penanganan Jalan Maros WatamponePelabuhan Bajo E.KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN Provinsi PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) 487 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kebutuhan APBN 2014 SULAWESI JALAN Sulawesi Tenggara SULAWESI JALAN APBN Sulawesi Tenggara SULAWESI JALAN APBN Sulawesi Tenggara Sulawesi Tenggara Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan SULAWESI BANDARA APBN SULAWESI BANDARA APBN Penanganan jalan SpTorobuluLainea-Kendari 127 km Penanganan Jalan SpTorobulu Lainea – Mandonga (sultra) 135.4km) Bandar Udara Syukuran Aminudin AmirLuwuk SPAM kota Poso 100l/s SPAM Kota Palu 300l/s Penanganan SPAM Makassar dari 1000 l/s menjadi 2000 l/s Catatan: 1.Maros Makassar.

KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) CAMPURAN (APBN-BUMN) Provinsi PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) 2220 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kebutuhan APBN 2014 SULAWESI PELABUHAN Sulawesi Selatan SULAWESI BANDARA APBN Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan Sulawesi Barat Sulawesi Barat SULAWESI KERETA APBN SULAWESI BANDARA APBN SULAWESI JALAN APBN SULAWESI BANDARA APBN Sulawesi Barat Gorontalo Perluasan Pelabuhan Makassar (Makassar New Port) Pembangunan Bandara Baru Buntu Kunik Tana Toraja Pembangunan Jalur Kereta Api Makasar-Pare Pare (151 Km) Bandara Sumarorong Mamasa (Sulbar) Penanganan Ruas Jalan Majene Tapalang Mamuju (Sulbar) (143.00 1211 2011 2025 139 2011 2014 Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan 10. Kemenhub Kementrian Perhubungan Kementerian PU 30.0 109.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 225 .0 2. Gorontalo 2013 2015 Kementerian Perhubungan & Pelindo IV Kementerian Perhubungan Dirjen Perkeretaapia n.0 55.1 Km) Bandara Tampa Padang (Sulbar) Bandara Jalaludin Lanjutan Pembangunan Fasilitas pelabuhan Gorontalo Lanjutan Pembangunan Fasilitas pelabuhan laut Anggrek.1 SULAWESI BANDARA APBN 221 2013 2014 SULAWESI PELABUHAN APBN Gorontalo 179 2011 2013 71.00 38 2011 2014 10.00 SULAWESI PELABUHAN APBN Gorontalo 142 2011 2013 Kementerian Perhubungan 60.00 6400 2015 2019 151 2011 2014 56.

226 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH SULAWESI TAHUN 2014 .

semua provinsi menunjukkan perbaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Secara umum. PDRB per kapita wilayah justru terus meningkat secara riil.98 67. namun berada diatas TPT nasional. serta jasa-jasa. Sementara itu.97 NTT 5. dalam hal pembangunan manusia.1 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH NUSA TENGGARA Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2012 (ADHK 2000) (%) PDRB Perkapita Dengan Migas Tahun 2010 (Rp. total panjang jaringan jalan di Nusa Tenggara meningkat dari 1.61 57. meskipun masih jauh di bawah rata-rata nasional. pertambangan dan penggalian.26 18.02 54.Ribu) Persentase Pengangguran Tahun 2012 (Agustus) (%) Persentase Kemiskinan Tahun 2012 (September) (%) Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2011 Indeks Pembangunan Gender Tahun 2010 Indeks Pemberdayaan Gender Tahun 2010 Umur Harapan Hidup Tahun 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah Tahun 2011 (Tahun) Sumber : Badan Pusat Statistik Keterangan : *) = Data Pertumbuhan c-to-c Triwulan IV 2010 NTB -1. Sektor utama yang berperan dalam pembentukan PDRB yaitu sektor pertanian. meskipun masih jauh di atas rata-rata nasional.23 (Peringkat 32) 56. PDRB wilayah Nusa Tenggara termasuk rendah.02 66.41 67. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) cenderung menurun.45 2. meskipun apabila dibandingkan dengan rata-rata PDRB per kapita nasional. Tingkat kemiskinan di Wilayah Nusa Tenggara juga mengalami penurunan.1 Kondisi Wilayah Nusa Tenggara Saat Ini Kinerja perekonomian wilayah Nusa Tenggara pada tahun 2012 menurun dibandingkan dengan tahun 2011. TABEL 6.49 62. dan Indeks Pemberdayaan Gender (IPG) pada tahun 2012 dibandingkan tahun sebelumnya.BAB 6 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 6.89 20.75 (Peringkat 31) 64.41 6.190 5.12 4.76 7.05 Di bidang infrastruktur wilayah.795 km pada tahun 2005 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 227 .874 2.

Komoditas tanaman perkebunan yang menjadi unggulan di wilayah ini adalah tembakau yang menghasilkan 30. Rasio Elektrifikasi tahun 2011 di Nusa Tenggara Timur baru sekitar 39.93 persen.6 persen tahun 2005 menjadi 5.46 persendan 3. di mana persentase jalan dengan kondisi rusak berat menurun dari 6. hanya 26. Wilayah Nusa Tenggara pada tahun 2009 menyumbang 13. capaian pembangunan di pulau Bali dan Nusa Tenggara hingga tahun 2011 antara lain meliputi penyediaan jasa akses telekomunikasi (Desa Berdering) di 2. lebih kecil dari rata-rata daya storage perkapita nasional sebesar 52.31 ribu hektar atau sekitar 7persen dari total daerah irigasi di seluruh Indonesia. Palaperado. Kebutuhan konsumsi listrik dan rasio nelektrifikasi di Nusa tenggara juga masih tergolong rendah. Untuk komoditas jagung dan kedelai. Dari sisi ketersediaan tampungan air.6 persen pada tahun 2011. daya tampung air (storage) perkapita wilayah Nusa Tenggara adalah sebesar 39.menjadi 2. kualitas jalan justru mengalami peningkatan.37 persen produksi nasional. Waduk Haekrit dan Tilong di NTT serta beberapa waduk di wilayah Nusa Tenggara lainnya. sedangkan sisanya masih mengandalkan dari aliran sungai.7 persen.82 persen . Dari jumlah tersebut. Namun sebaliknya. Produksi perikanan di Nusa Tenggara lebih bergantung kepada hasil perikanan tangkap dibandingkan dengan perikanan budidaya serta hasil rumput laut yang merupakan komoditas utama dari wilayah Nusa Tenggara. Wilayah Nusa Tenggara juga rawan terhadap bencana alam 228 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .038 km pada tahun 2011. wilayah Nusa Tenggara menyumbang 5.16 persen dan di Nusa Tenggara Barat 99. baik melalui bendung maupun free intake. Dalam rangka penguatan konektivitas nasional sektor komunikasi dan informatika.97 ribu hektar (6 persen) yang ketersediaan airnya dijamin oleh waduk yaitu Waduk Batu Bulan.92 persen dan di Nusa Tenggara Barat 52.593 desa USO (100% dari target) dan internet (Pusat Layanan Internet Kecamatan) di 428 desa ibukota kecamatan USO (100% dari target). Pengga di NTB. Mamak.31 m3/kapita.56 persen hasil produksi kedelai nasional. Luas irigasi di Wilayah Nusa Tenggara sampai dengan tahun 2007 mencapai 486. Batujae.88 persen dan rasio desa berlistrik di Provinsi Nusa Tenggara Timur 96.99 m3/kapita.97 persen dan kakao 1. Tanaman perkebunan lain yang dihasilkan adalah kopi sebesar2. Adapun pembangunan jaringan broadband hingga tahun 2011 oleh PT Telkom telah menjangkau 26 kabupaten/kota (65%).

listrik. dan telepon). 20 dari 21 kabupaten/kota termasuk daerah tertinggal. 5. angka harapan hidup. masih banyak daerah yang termasuk tertinggal di wilayah Nusa Tenggara. 6. Mengoptimalkan sektor unggulan di wilayah Nusa Tenggara. Kabupaten dan Kota. mutu. pengangguran serta pendapatan per kapita Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 229 . Meningkatnya standar hidup masyarakat wilayah Nusa Tenggara. lapangan udara. Di Provinsi NTB. 2. 9. kemiskinan.2 Tujuan dan Sasaran Pengembangan Wilayah Nusa Tenggara Tujuan pembangunan wilayah Nusa Tenggara pada tahun 2014 adalah untuk: 1. Meningkatkan jumlah. telekomunikasi. Selain itu. 6. Dalam bidang pertahanan dan keamanan. Meningkatkan kapasitas penyediaan air baku untuk mengurangi tekanan krisis air di wilayah Nusa Tenggara. Meningkatkan aksesibilitas masyarakat wilayah Nusa Tenggara terhadap pelayanan publik dasar. dua masalah utama yang dihadapi oleh wilayah Nusa Tenggara adalah pengamanan dan pengembangan daerah perbatasan dan konflik horizontal meskipun kedua masalah ini tidak terjadi di semua provinsi di wilayah Nusa Tenggara. 8. yang ditunjukkan dengan membaiknya berbagai indikator pembangunan yaitu pertumbuhan ekonomi. pelabuhan. Mewujudkan keseimbangan pembangunan wilayah Nusa Tenggara bagian Barat dan Timur. sedangkan di Provinsi NTT. 4. 3. dan jangkauan sistem jaringan prasarana dasar (jalan. angka kematian bayi. Meningkatkan jaringan transportasi antarwilayah. Meningkatkan kontribusi wilayah Nusa Tenggara dalam perdagangan internasional. Meningkatkan standar hidup masyarakat wilayah Nusa Tenggara.banjir. Mendorong terlaksananya pemenuhan. 7. pengangguran. Sasaran yang dicapai dalam rangka pengembangan wilayah Nusa Tenggara pada tahun 2014 adalah sebagai berikut: 1. perlindungan dan penghormatan Hak Asasi Manusia (HAM) di seluruh wilayah Provinsi. 8 dari 10 kabupaten/kota termasuk daerah tertinggal.

Meningkatnya produksi dan produktivitas perikanan laut dengan terbentuknya industri pengolahan hasil laut di wilayah Nusa Tenggara. Meningkatnya jumlah tampungan dan ketersediaan air melalui pembangunan waduk Pandanduri di Lombok Timur. Berkurangnya ketimpangan kontribusi perdagangan internasional antara wilayah Nusa Tenggara bagian barat dengan Nusa Tenggara bagian timur. Waduk Raknamo dan Waduk Kolhua di Kupang dan Waduk Linamnutu di NTT. Senggigi. Haekto di NTT. kawasan permukiman padat penduduk dan jalur transportasi utama. Rababaka Komplek. Menurunnya resiko banjir dan abrasi pantai di daerahdaerah pusat pertumbuhan ekonomi. Meningkatnya standar layanan jasa kesehatan di wilayah Nusa Tenggara. antara lain di Daerah Irigasi (DI) Pandanduri. rehabilitasi jaringan air baku Pulau Lombok di NTB.2). diantaranya pembangunan tampungan air baku Tonda Utara. 10. Meningkatnya standar layanan jasa pendidikan di wilayah Nusa Tenggara. Waduk Mujur di Lombok Tengah. Wae Musur. 9. Tamutung di NTB dan DI Mbay. Waduk Tanju dan Mila di Dompu. Memastikan keberlanjutan layanan telekomunikasi dan internet di wilayah USO dan memperluas jangkauan layanan broadband hingga menjangkau 29 kabupaten/kota (72. Bena. 6. Nggorang. dan Pulau Flores di NTT. dengan kegiatan prioritas antara lain pembangunan pengendali banjir Kota Mataram. 7. 2. 230 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .5 persen) Pembangunan sistem penyediaan air baku dalam rangka pencapaian target MDGs. pembangunan sistem jaringan air baku Bima.(Tabel 6. 4. 5. pembangunan intake dan pipa transmisi Kolhua. 8. Percepatan peningkatan/pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi. Waduk Bintangbano di Sumbawa Barat. 3. Wae Dingin. Raknamo.

42 6.00 5.40 – 2. ANGKA HARAPAN HIDUP. DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 Angka Kematian Bayi 1) 37 27 Rata-Rata Lama Sekolah 2) 7.96 Provinsi Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Umur Harapan Hidup 3) 67. harmonisasi rancangan dan evaluasi Perda. Angka Harapan Hidup: perkiraan lama hidup rata-rata penduduk.20 Sumber: Proyeksi Bappenas. Susenas Keterangan: 1) 2) 3) Angka Kematian Bayi: jumlah bayi yang meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun per 1000kelahiran hidup. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 231 .80 – 6.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI. Rata-rata Lama Sekolah: rata-rata jumlah tahun yang dihabiskan oleh penduduk berusia 15tahun ke atas untuk menempuh semua jenis pendidikan formal yang pernah dijalani. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 Provinsi Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Pertumbuhan Ekonomi 1) (%) 3.23 Tahun 2011 yaitu melalui pembentukan dan penguatan institusi pelaksana RANHAM. Susenas Keterangan: 1) Pertumbuhan Ekonomi: persentase laju perubahan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).2 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI.58 Sumber : Proyeksi Bappenas. 3) Pengangguran: persentase jumlah pengangguran terbuka terhadap total angkatan kerja. 11. evaluasi dan pelaporan.20 1.94 16. TABEL 6.95 Pengangguran 3) (%) 2. pendidikan HAM.dan Kota Kupang.76 70. TABEL 6.60 – 4. pelayanan komunikasi masyarakat dan pemantauan. penerapan norma dan standar HAM. 2) Kemiskinan: persentase jumlah penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk. Meningkatnya pelaksanaan kegiatan RANHAM berdasarkan amanat Perpres No. BPS.4 Kemiskinan 2) (%) 15.40 – 1. BPS.

peternakan. 7. serta (iii) Pengembangan PKN Kupang dan Mataram sebagai pusat industri pengolahan dan komoditas unggulan dan pariwisata. dengan mengembangkan jalur wisata terpadu Bali-Lombok-Komodo-Tana Toraja. Meningkatkan keberadaan Forum Kerjasama Daerah dan Forum Kerjasama Ekonomi Internasional. kakao. maupun secara multilateral dalam konteks kerja sama ekonomi sub-regional. 5. yang didukung dengan pengembangan sarana dan prasarana yang memadai khususnya transportasi.6. Kebijakan tersebut didukung dengan konsep percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia yang tengah dituangkan kedalam pengembangan koridor Bali dan Nusa Tenggara yang berperan sebagai Pintu Gerbang Pariwisata Nasional dan Pendukung Pangan Nasional. Meningkatkan produktivitas angkatan kerja dan mengembangkan ekonomi lokal. 6. termasuk wisata bahari. Mengembangkan fokus spesialisasi komoditas unggulan termasuk pemasarannya dengan menitikberatkan pada produksi rumput laut. 232 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 . (ii) Pengembangan pariwisata bahari. 4.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Nusa Tenggara Pengembangan wilayah Nusa Tenggara diarahkan untuk (i) pengembangan sentra produksi komoditas unggulan dan industri. Untuk mendukung arah kebijakan tersebut. Meningkatkan keterkaitan pengembangan antarkawasan (Kawasan Andalan dan Kawasan Andalan Laut) untuk mengoptimalkan potensi wisata budaya dan wisata alam. dan sumber daya air. jagung. baik secara bilateral dengan Australian dan Timor Leste. 3. serta 2. maka strategi pengembangan wilayah Nusa Tenggara diantaranya: 1. Meningkatkan aksesibilitas antara kota-kota pesisir serta daerah tertinggal dengan mengembangkan sarana dan prasarana transportasi penyebrangan dan pelabuhan laut sehingga membentuk keterkaitan sosial-ekonomi yang kuat. Meningkatkan perlindungan kawasan konservasi nasional di Kepulauan Nusa Tenggara khususnya konservasi laut agar kelestariannya terpelihara. Mengembangkan objek pariwisata dan kinerja pembangunan kepariwisataan. energi. dan perikanan tangkap.

Peningkatan akses dan layanan Kesehatan dengan kegiatan strategis yaitu : (1) Pengembangan Perencanaan dan Manajemen Program serta Sistem Infomasi Kesehatan. TPA Bimadan TPA Sumbawa. (5) Percepatan penurunan jumlah kematian ibu dan kematian bayi.8. TPA Bara. Percepatan pembangunan daerah tertinggal dengan kegiatan strategis: (1) Monitoring danevaluasi di 8 Kabupaten Daerah Tertinggal. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 . Penyediaan infrastruktur yang memadai dan konektivitas antarwilayah untuk menunjang kesejahteraan dengan kegiatan strategis yaitu : (1) Pembangunan Bendungan Pandan duri Lombok Timur. (3) Rintisan bantuan operasional sekolah (RBOS) SMK. (4) Siswa SMK penerima beasiswa miskin. Bendungan Bintang Bano. (4) Perbaikan Gizi Masyarakat. (3) Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Labuan Poh Sekotong. (2) Pembangunan dan Pengelolaan Jalan Jembatan (Jalan Nasional dan Jalan Strategis Nasional). Pelabuhan Kilo. Peningkatan Kualitas Pelayanaan Pendidikan Dasar dan Menengah dengan Kegiatan strategis: (1) Beasiswa bagi siswa Miskin SMA. adalah sebagai berikut: 1. (2) Rintisan bantuan operasional sekolah (RBOS) SMA. (3) Peningkatan mutu dan penyebaran sumberdaya manusia kesehatan. Mengelola kawasan perbatasan darat dengan Timor Leste dan kawasan perbatasan laut dengan Timor Leste dan Australia sebagai “beranda depan” Negara Kesatuan Republik Indonesia. (4) Pembangunan TPA Pengengat. serta akses dan mutu pelayanan kesehatan dalam persiapan pelaksanaan SJSN. Dermaga Sape.4 Isu Strategis dan Kegiatan Strategis Wilayah Nusa Tenggara Isu Strategis masing-masing provinsi di Wilayah Nusa Tenggara adalah sebagai berikut: NUSA TENGGARA BARAT Isu strategis dan kegiatan strategis pembangunan wilayahNusa Tenggara Barat 2014. Bendungan Rababaka Kompleks. Pembangunan Fasilitas Pelabuhan Laut Bima. 3. (2) Pengembangan produk 233 2. 6. 4. (2) Peningkatan akses masyarakat terhadap sarana sanitasi dasar.

dan pagu indikatif di setiap provinsi di Nusa Tenggara dapat dilihat dalam Lampiran Bab 6. Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri (lanjutan direktif Presiden) dengan kegiatan strategis Peningkatan Aksesibilitas Jalan Menuju Wilayah Perbatasan. Dompu. target. (4) Pengembangan Sumber Daya Air melalui Pembangunan Sumur Bor. dan Kota Kupang (Waduk Kolhua). Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. (2) Pengadaan Traktor Roda 4 Untuk Pengolahan Lahan Tidur sebanyak 432 unit. kedelai dan gula (lanjutan direktif Presiden) Peningkatan jangkauan pelayanan dan kualitas kesehatan dengan kegiatan strategis : (1) Pengembangan Pusat Perbenihan jagung di 7 Lokasi Kab. (2) Pembangunan Embung-Embung. Penambahan akses air minum dan sanitasi yang berkelanjutan bagi masyarakat dengan kegiatan strategis: (1) Pembangunan 3 Bendungan/Waduk di Kabupaten Kupang (Waduk Raknamo). Kementerian/Lembaga. dan Provinsi NTB.unggulan daerah di Kab. adalah sebagai berikut: 1. Lombok Timur. NUSA TENGGARA TIMUR Isu strategis dan kegiatan prioritas pembangunan wilayah Nusa Tenggara Timur 2014. program dan kegiatan prioritas. (3) : Pengembangan Industri Pengolahan hasil Jagung Sebanyak 20 Unit. serta Peningkatan Dukungan Transportasi Darat untuk Mendukung Pengelolaan Potensi Sumber Daya Secara Optimal dan Pembangunan Jalan Poros NTT. (4) Penyediaan Sistem Pengolahan Sampah Terpadu di Kawasan Permukiman Nelayan (TPST) Sebanyak 200 Unit 2. Kabupaten Ngada (Waduk Asesa). Flores Timur dan Provinsi Nusa Tenggara Timur. Kab. 3. Uraian isu strategis. (3) Pengembangan Sumber Daya Air melalui Pembangunan Sumur Bor. 234 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 . sasaran. Konektivitas Dalam Wilayah dan Keluar Wilayah.

dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 235 . memperkuat arah pengembangan wilayah Nusa Tenggara.6. yakni mengembangan koridor ekonomi Bali-Nusa Tenggara sebagai Pintu Gerbang Pariwisata Nasional dan Pendukung Pangan Nasional.5 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur MP3EI di Wilayah Nusa Tenggara Arah Kebijakan Pengembangan MP3EI untuk wilayah Nusa Tenggara sebagai bagian dari koridor ekonomi Bali-Nusa Tenggara.

GAMBAR 6.1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH NUSA TENGGARA 236 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .

Kecamatan Noebana. 3. Lokasi-lokasi yang telah ditentukan Pemerintah Pusat. 1. Kabupaten Lombok Timur. Kecamatan Kodi. Kabupaten Lombok Timur. Kecamatan Aikmel. 2. 2. Kabupaten Lombok Utara.6. Kecamatan Pringgabaya. yaitu : Provinsi Nusa Tenggara Barat 1.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Nusa Tenggara Khusus untuk Provinsi Nusa Tenggara Timur ditambahkan dua lokasi kecamatan dan Provinsi Nusa Tenggara Barat ditambahkan satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan tahun 2014. Kabupaten Timur Tengah Selatan. Kecamatan Bayan. 3. Kabupaten Sumba Barat Daya. Kecamatan Kodi Utara. Kabupaten Sumba Barat Daya. Kecamatan Kodi Bangedo. Provinsi Nusa Tenggara Timur Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 237 . 4. Kabupaten sumba Barat Daya.

GAMBAR 6.2 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN NUSA TENGGARA 238 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .

80 Kegiatan Strategis : Peningkatan mutu dan penyebaran sumber daya manusia kesehatan.470.LAMPIRAN BAB 6. Juta) No 1 Program Kegiatan Lokasi Target Fisik Isu Strategis : Peningkatan akses dan layanan kesehatan Kegiatan Strategis : Pengembangan Perencanaan dan Manajemen Program serta Sistem Infomasi Kesehatan Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN: KEMENTERIAN KESEHATAN Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Kesehatan Pengelolaan Data danInformasi Persentase Provinsi dan Kab/Kota yang memiliki bank data kesehatan Nusa Tenggara Barat : Provinsi Nusa Tenggara Barat 3 paket 280.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 239 . Isu Strategis. serta akses dan mutu pelayanan kesehatan dalam persiapan pelaksanaan SJS N Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN: KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan Perencanaan dan Pendayagunaan SDM Kesehatan Jumlah Kab/Kota di 33 Propinsi yang telah mampu melaksanakan perencanaan Nusa Tenggara Barat : Provinsi Nusa Tenggara Barat 1 paket 200. PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 Indikator Sasaran Dana (Rp. dan Kegiatan MP3EI Bidang Infrastruktur di Kepulauan Nusa Tenggara tahun 2014 A. Kegiatan Strategis.90 Kegiatan Strategis : Peningkatan akses masyarakat terhadap sarana sanitasi dasar Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN: KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengendalian Penyakitdan Penyehatan Lingkungan Penyehatan Lingkungan Jumlah Desa yang melaksanakan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) Nusa Tenggara Barat : Provinsi Nusa Tenggara Barat 2 paket 7.

00 KegiatanStrategis : Rintisan Bantuan Operasional Sekolah (RBOS) SMA Prioritas KL : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Penyediaan dan Peserta Didik Nusa Tenggara Menengah Peningkatan SMA Mendapatkan Barat : Provinsi Layanan Bomm/Rintisan Nusa Tenggara Pendidikan SMA Bos SMA Barat 101806 102.315.915.448.00 2 Isu Strategis : Peningkatan kualitas pelayanan pendidikan dasar dan menengah Kegiatan Strategis : Beasiswa bagi siswa Miskin SMA Prioritas KL : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Beasiswa Untuk Peserta Didik Berprestasi Nusa Tenggara Barat : Provinsi Nusa Tenggara Barat 26782 26.00 Kegiatan Strategis : Percepatan penurunan jumlah kematian ibu dan kematian bayi Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (CakupanPn) Nusa Tenggara Barat : Provinsi Nusa Tenggara Barat 3 paket 2.No Program (PPSDMK) Kegiatan Indikator Sasaran kebutuhan SDMK Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Perbaikan Gizi Masyarakat Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN: KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Gizi Buruk yang mendapat perawatan Nusa Tenggara Barat : Provinsi Nusa Tenggara Barat 2 paket 2.476.0 0 240 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .

000. Embung. Embung. Embung.0 0 Program Pengelolaan Sumber Daya Air Jumlah buah waduk yang dibangun Kab.831. Pandanduri Daya Air Waduk.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 241 . Juta) 3 Kegiatan Strategis : Rintisan Bantuan Operasional Sekolah (RBOS) SMK Prioritas KL : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Penyediaan dan Jumlah Peserta Nusa Tenggara 57544 57.593.142. dibangun Dompu Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengelolaan dan Konservasi Waduk.00 Menengah Peningkatan Mendapatkan Barat : Provinsi Layanan Beasiswa Nusa Tenggara Pendidikan SMK Barat Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur yang memadai dan konektivitas antarwilayah untuk menunjang kesejahteraan Kegiatan Strategis : Pembangunan Bendungan Pandan duri Lombok Timur.00 Pengelolaan Sumber Konservasi waduk yang Barat : Kab. Bendungan Bintang Bano Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan dan Jumlah buah Nusa Tenggara 1buah Waduk 24. Bendungan Rababaka Kompleks. Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Pengelolaan dan Konservasi Waduk. Sumbawa Barat 1 laporan audit teknis dan finansial 1.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.716. Lombok Timur 1 buah Waduk Tanju dan Bendungan Mila 115.00 Menengah Peningkatan Didik Smk Barat : Provinsi Layanan Penerima Rintisan Nusa Tenggara Pendidikan SMK Bantuan Barat Operasional Sekolah (Bos) SMK Kegiatan Strategis : Siswa SMK Penerima Beasiswa Miskin Prioritas KL : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Penyediaan dan Peserta Didik SMK Nusa Tenggara 12531 12. Jumlah buah waduk yang dibangun Nusa Tenggara Barat : Kab.

No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.200. Sumbawa 52 Km 164. Jalan Peningkatan Dompu Kapasitas Jalan Nasional Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan NasionaL Jumlah jalan yang dipreservasi (Km) Nusa Tenggara Barat : Kab.900. Sumbawa Barat 10.300. Lombok Barat 1 Paket 19.MoyoSebewe) 5 Km 40000 242 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .00 Program Penyelenggaraan Jalan Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pele baran (Km) Akses Kawasan Samota (Labu Sawo.0 0 Program Penyelenggaraan Jalan Jumlah jalan yang dipreservasi (Km) Kab.820.300. Bima 1 Paket 38.4 Km 36.00 Penyelenggaraan Preservasi dan dipreservasi (Km) Jalan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Program Pelaksanaan Jumlah jalan yang Nusa Tenggara 1 Paket 67.00 Penyelenggaraan Preservasi dan dipreservasi (Km) Barat : Kab. Juta) Situ serta pembanguna Bangunan n Waduk Penampung Air Bintang Bano Lainnya Kegiatan Strategis : Pembangunan dan Pengelolaan Jalan Jembatan (Jalan Nasional dan Jalan Strategis Nasional) Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Jumlah jalan yang Kab.00 Program Penyelenggaraan Jalan Jumlah jalan yang dipreservasi (Km) Kab.

300. dan infrastruktur Lombok Permukiman Pelaksanaan Stasiun Antara Tengah Pengembangan Dan Tempat Sanitasi dan Pemrosesan Akhir Persampahan Sampah Isu Strategis : Percepatan pembangunan daerah tertinggal Kegiatan Strategis : Pengembangan produk unggulan daerah Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. UMKM Daerah Kab. Terluar Dan PascaKonflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pengembangan Jumlah kabupaten Nusa Tenggara 8 kabupaten Pembangunan Kebijakan. Fasilitasi Usaha kebijakan Usaha Lombok Barat. Lombok Menengah dan Menengah dan Tengah.00 Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pelabuhan Barat : Kab.00 4 3840 jt Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 243 . Kab. Terdepan. Pembangunan Fasilitas Pelabuhan Laut Bima Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan dan Jumlah lokasi Nusa Tenggara 1 kegiatan 50. Tertinggal KelompokKerja Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.000. Kab.000.00 Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pelabuhan Barat : Kab. Daerah Tertinggal Koordinasi dan mengembangkan Bima. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan Pelabuhan Penyebrangan Labuan Poh Sekotong. Penyelenggaraan Kegiatan di Strategis yang di Dompu Transportasi Laut Bidang bangun/ Pelabuhan dan ditingkatkan/ Pengerukan direhabilitasi Kegiatan Strategis : Pembangunan TPA Pengengat. Pelabuhan Kilo. Jumlah Kab/Kota Nusa Tenggara 1 dan Pengembangan Pembinaan. Dompu. Kab. Koperasi Daerah Koperasi melalui Lombok Timur. Penyelenggaraan Kegiatan di Strategis yang di Bima Transportasi Laut Bidang bangun/ Pelabuhan dan ditingkatkan/ Pengerukan direhabilitasi Program Pengelolaan dan Jumlah lokasi Nusa Tenggara 1 kegiatan 5. Sumbawa Tertinggal Barat. Infrastruktur Pengawasan. Sumbawa 8. Mikro Kecil Mikro Kecil Kab. yang Telayan Barat : Kab. Dermaga Sape. TPA Bimadan TPA Sumbawa Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan Pengaturan. TPA Bara. tertinggal yang Barat : Kab.

000. Wilayah Strategis 600. Terdepan. Komoditas Pengembangan Lombok Timur Unggulan Produk Unggulan 1. pembangunan Terdepan. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pengembangan Jumlah kajian Nusa Tenggara 1 kegiatan Pembangunan Kebijakan. tertinggal yang Barat : Kab. daerah tertinggal Terluar.00 2. Kab.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Utara. Kab. Kab. Juta) Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Jumlah kabupaten Nusa Tenggara 2 kabupaten Kebijakan. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pengembangan Jumlah Nusa Tenggara 2 Kabupaten Pembangunan Kebijakan Pelaksanaan Barat : Kab. pengembangan Barat : Provinsi Daerah Tertinggal Koordinasi dan wilayah strategis Nusa Tenggara Fasilitasi di daerah Barat Pembangunan tertinggal. dan Pasca Konflik Kegiatan Strategis : Pengembangan produk unggulan daerah Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal.800. Koordinasi dan mendapatkan Bima. Sumbawa Target Fisik Dana (Rp. Fasilitasi bantuan stimulan Lombok Tegah Penguatan dalam Kelembagaan pembangunan Pemerintah infrastruktur Daerah untuk percepatan Tertinggal.00 KegiatanStrategis : Pengembangan produk unggulan daerah Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Daerah Tertinggal Pengelolaan Koordinasi Dompu.00 244 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 . Terdepan.

Daya Saing.750. PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS PROVINSI TAHUN 2014 No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Dana Masih di tingkat pusat Kegiatan Strategis : Pengadaan Traktor Roda 4 Untuk Pengolahan Lahan Tidur sebanyak 432 unit Prioritas KL : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Pengelolaan Sistem Penyediaan dan Pengawasan Alat Jumlah (Unit) Bantuan Kepemilikan Alsintan (BAKAL) Nusa Tenggara Timur : Provinsi 203 unit 4217.B. kedelai dan gula(lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Pengembangan Pusat Perbenihan jagung di 7 Lokasi Prioritas KL : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIANPERTANIAN Program Pengelolaan Pemberdayaan Peningkatan Sistem Penangkaran Benih Produksi. Penyediaan (ha) Produktivitas dan Benih Tanaman Mutu Tanaman Pangan Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Prioritas KL : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Pengembangan Jumlah unit usaha Peningkatan Nilai Pengolahan Hasil pengolahan hasil Tambah.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Pusat Perbenihan jagung di 7 Lokasi Nusa Tenggara Timur : Provinsi Nusa Tenggara Timur 5 Kab 0. Pertanian tanaman pangan Industri Hilir.5 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 245 . Juta) Isu Strategis : Pencapaian surplus beras 10 juta ton dan peningkatan produksi jagung. Flores Timur 500 ha 1. (unit) Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Nusa Tenggara Timur :Kab.

Tenggara lanNasional Perbatasan. Wil. Industri Hilir. Timur Terluar & Terdepan 246 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 .00 2 Isu Strategis : Konektivitas yang menjamin tumbuhnya pusat-pusat perdagangan dan industri (lanjutan direktif Presiden) Kegiatan Strategis : Peningkatan Aksesibilitas Jalan Menuju Wilayah Perbatasan. Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian Pengembangan Jumlah unit usaha Pengolahan Hasil pengolahan hasil Pertanian tanaman pangan (unit) Nusa Tenggara Timur : Provinsi Nusa Tenggara Timur Kegiatan Strategis : Pengembangan Sumber Daya Air melalui Pembangunan Sumur Bor Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Konektivitas Dalam Wilayah dan Keluar Wilayah. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ ditingkatkan Provinsi Nusa Tenggara Timur 680 ha 14.000. Srategis.300.0 Penyelenggaraan ervasidanPening dibangun/dilebarka Nusa 0 Jalan katanKapasitasJa n di Kaw. serta Peningkatan Dukungan Transportasi Darat untuk Mendukung Pengelolaan Potensi Sumber Daya Secara Optimal Prioritas KL : PrioritasInfrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program PelaksanaanPres Panjang jalan y ang Provinsi 33 Km 100.No Program Sarana Pertanian Kegiatan MesinPertanian Indikator Sasaran Traktor Roda Empat (75-90 HP Diesel) Lokasi Nusa Tenggara Timur Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis: Pengembangan Industri Pengolahan hasil Jagung Sebanyak 20 Unit Prioritas KL : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Nilai Tambah. Daya Saing.

Situ serta Bangunan Penampung Air Lainnya Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Jumlah debit sarana/prasarana penyediaan air baku yang dibangun/ Nusa Tenggara Timur : Provinsi Nusa 34 titik (680 ha) 14.0 3 Isu Strategis : Penambahan akses air minum dan sanitasi yang berkelanjutan bagi masyarakat Kegiatan Strategis : Pembangunan 3 Bendungan/Waduk di Kabupaten Kupang (Waduk Raknamo). Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan Poros NTT Prioritas KL : PrioritasInfrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pelaksanaan Penyelenggaraan Preservasi dan Jalan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan y ang dibangun/dilebarka n (Km) Provinsi Nusa Tenggara Timur (OilmasiSulamu) 8. Raknamo Situ serta Kupang dan BangunanPenam Kolhua) pung Air Lainnya Kegiatan Strategis : Pembangunan Embung-Embung Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan dan Pengelolaan Konservasi SumberDaya Air Waduk. Timur: Kab.300.366. dan Kota Kupang (Waduk Kolhua) Prioritas KL : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan dan Jumlah buah waduk Nusa 2 buah 10.00 Jumlah buah embung/ Situ/ bangunan penampung air lainnya yang dibangun Provinsi Nusa Tenggara Timur 42 buah embung 81.00 Pengelolaan Sumber Konservasi yang dibangun Tenggara (Waduk Daya Air Waduk. Embung.000.8 Km 70. Kabupaten Ngada (Waduk Asesa).No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Sumber Daya Air melalui Pembangunan Sumur Bor Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 247 . Embung.000.

Juta) Kegiatan Strategis : Penyediaan Sistem Pengolahan Sampah Terpadu di Kawasan Permukiman Nelayan (TPST) Sebanyak 200 Unit Prioritas KL : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan.00 248 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 . Pembinaan. dan Pelaksanaan Pengembangan Sanitasi dan Persampahan Jumlah Kawasan yang Telayani Infrastruktur Tempat Pengolah SampahTerpadu/3 R Nusa Tenggara Timur : Provinsi Nusa Tenggara Timur 1 Kawasan 520. Pengawasan.No Program Kegiatan Indikator Sasaran ditingkatkan Lokasi Tenggara Timur Target Fisik Dana (Rp.

NT AIR APBN NTT BALI .00 609 2011 2015 2.00 496 2011 2014 Kementrian PU (Ditjen SDA) Kementerian PU Kementerian PU 24.00 390 2011 2011 200.NT JALAN APBN Bali BALI .NT PELABUHAN APBN NTB BALI . Kabupaten Buleleng (359 liter/detik) Pengembangan IPA Pened .NT JALAN APBN NTT pembangunan bendungan Pembangunan Waduk Titab.300 l/s Penanganan Jalan Tohpati – Kosamba (11.100 l/s Penanganan Jalan dari Bangau Dompu .87 60 2013 2014 Kementerian PU Kementerian PU Kemenhub 30.NT AIR APBN NTB BALI . NTB (27 juta m3) Pembangunan sistem jaringan Kabupaten Kupang .14 132 2011 2014 5 1376 2011 2025 10.00 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH NUSA TENGGARA TAHUN 2014 249 .8 km) Pengembangan Cruise port Lembar Sekotong (Pelabuhan Teluk Lembar) Pembangunan Waduk Pandanduri.NT AIR APBN Bali BALI .2 km 2011 2014 66.Ramba Lb.MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014 KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN Provinsi PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) 441 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kementrian PU (Ditjen SDA) Kebutuhan APBN 2014 BALI . Bajo mendukung industri rumput laut 159.NT AIR Bali BALI .

Disamping itu. tingkat kemiskinan di wilayah Maluku cenderung menurun dalam empat tahun terakhir. tingkat kemiskinan di Provinsi Maluku masih sangat tinggi dibanding tingkat kemiskinan nasional. serta belum berkembangnya industri bernilai tambah tinggi. 250 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . perbaikan di bidang kesehatan dan pendidikan adanya perbaikan untuk indicator Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Harapan Hidup (AHH) dibandingkan tahun sebelumnya. Perkembangan pola investasi PMA dan PMDN di wilayah Maluku masih sangat kecil. dimana sebanyak 8 kabupaten di Provinsi Maluku dan 7 kabupaten di Provinsi Maluku Utara merupakan daerah tertinggal. Sementara itu. Sebagian besar wilayah Maluku masih tertinggal. Pada sisi lain. wilayah Maluku memiliki potensi perikanan laut (tangkap dan budidaya) yang cukup besar. Dalam hal pembangunan manusia. Kendala yang dihadapi terutama minimnya infrastruktur wilayah dan iklim investasi. namun pemanfaatannya belum optimal. wilayah perairan Maluku sangat rawan terhadap pencurian ikan (illegal fishing) oleh nelayan asing dengan kapasitas kapal yang lebih besar. namun TPT Provinsi Maluku masih lebih tinggi dari TPT nasional.1 Kondisi Wilayah Maluku Saat Ini Kinerja perekonomian wilayah Maluku pada tahun 2011 menurun dibanding dengan tahun 2010. kontinyuitas ketersediaan bahan bakar. Sektor utama dalam perekonomian Maluku adalah pertanian. melalui pendekatan lintas sektor yang lebih terpadu. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Wilayah Maluku cenderung menurun. perdagangan-hotel dan restoran dan jasa-jasa. Hal ini disebabkan masih kecilnya skala rata-rata usaha perikanan tangkap. dan terbatasnya fasilitas pendingin. Penetapan Provinsi Maluku sebagai Lumbung Ikan Nasional pada tahun 2010 diharapkan dapat merevitalisasi usaha perikanan. secara umum semua provinsi menunjukan perbaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). baik tangkap maupun budidaya.BAB 7 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 7. Namun demikian. Dari sisi ketersediaan Sumber Daya Alam (SDA). dan Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) pada tahun 2010 dibandingkan tahun sebelumnya. Rendahnya pengangguran di satu sisi dan rendahnya tingkat pendapatan regional per kapita di sisi lain menunjukkan rendahnya kualitas pekerjaan dan produktivitas pekerja.

Kondisi infrastruktur wilayah Maluku.72 persen. Luas irigasi di Maluku sampai dengan tahun 2007 mencapai 152. jaringan jalan di pulau-pulau terpencil belum sepenuhnya berfungsi untuk mendukung transportasi lintas pulau.578 Km.49 ribu hektar atau sekitar 2 persen dari total daerah irigasi di seluruh Indonesiayang tersebar di Maluku sekitar 62 persen dan Maluku Utara sekitar 38 persen. Sementara itu. Adapun pembangunan jaringan broadband dijadwalkan untuk dimulai tahun 2012 dengan target 8 kabupaten/kota.286 desa USO (64. Namun angka ini masih di bawah angka rasio elektrifikasi nasional (67 persen). kewenangan pemerintah provinsi 82. laut. serta sarana transportasi.255 Km menjadi 1. capaian pembangunan di pulau Maluku hingga tahun 2011 antara lain meliputi penyediaan jasa akses telekomunikasi (Desa Berdering) di 1. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 251 . secara berturut sebesar 1. Total panjang jalan Provinsi Maluku mengalami peningkatan antara tahun 2005 dan 2011 walaupun tidak signifikan. Jangkauan kapal PELNI.64 ribu hektar. Sedangkan untuk kualitas jalan mengalami penurunan. sungai. Di wilayah Maluku. sedang. Selain itu.80 dan 70. kapal ferry.2 persen dari target) dan internet (Pusat Layanan Internet Kecamatan) di 158 desa ibukota kecamatan USO (100 persen dari target). kurangnya keterpaduan transportasi antarmoda menjadi permasalahan utama.41 persen dan Maluku Utara 99.54 ribu hektar. armada angkutan jalan raya sangat terbatas karena armada yang tersedia tidak sebanding dengan luas daratan pada setiap kabupaten.6 persen pada tahun 2011. dan kewenangan kabupaten 28.31 ribu hektar. perintis. Dalam rangka penguatan konektivitas nasional sektor komunikasi dan informatika. khususnya untuk jalan dan jembatan. Selain itu. dan besar. ketersediaan energi listrik menunjukan perbaikan yang ditunjukan dengan rasio elektrifikasi terus meningkat dari 55 persen di Maluku dan 48 persen di Maluku Utara pada tahun 2004 menjadi masing-masing 70.34 persen pada tahun 2011 dan rasio desa berlistrik Provinsi Maluku 95. dan kapal pelayaran rakyat (Pelra) masih sangat terbatas dan tidak memadai untuk kondisi geografis wilayah Maluku yang terdiri atas pulaupulau kecil. Minimnya infrastruktur yang dibangun juga mengakibatkan keterisolasian wilayah antarpulau dan dalam pulau. Daerah irigasi tersebut terdiri atas kewenangan Pemerintah Pusat seluas 41. permasalahan terkait dengan rendahnya kualitas dan kuantitas ketersediaan sarana dan prasarana. dan udara yang belum memadai. khususnya ketersediaan transportasi darat. jalan yang memiliki kondisi buruk mengalami peningkatan sebesar 11.

66 252 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .008 7.81 3. terdapat mobilitas penduduk tradisional dari Timor Leste ke Pulau Wetar.67 3.76 71.23 75. Pulau Kisar (Kabupaten Maluku Barat Daya) dan Pulau Larat (Kabupaten Maluku Tenggara Barat). sedangkan di bagian utara Kepulauan Maluku berbatasan dengan Filipina.41 58. lebih kecil dari rata-rata daya storage perkapita nasional sebesar 52.76 8.31 m3/kapita.06 69.170 4. Selain itu. Kesepakatan garis batas maritim antara Pemerintah RI dengan Filipina serta dengan Timor Leste menjadi hal yang perlu segera dilakukan. baik melalui bendung maupun free intake.51 20.60 8. daya tampung air (storage) perkapita wilayah Maluku adalah sebesar 0.47 (Peringkat 30) 64. Dari sisi ketersediaan tampungan air.49 ribu hektar daerah irigasi di kepulauan Maluku.82 Maluku Utara 6.30 m3/kapita.1 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH MALUKU Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2012 (ADHK 2000) (%) PDRB Perkapita dengan Migas ADHK 2000 Tahun 2012 (Rp. Wilayah perairan Kepulauan Maluku di bagian selatan berbatasan dengan negara Timor Leste dan Australia. TABEL 7.Dari total 152.17 66.94 67.87 (Peringkat 21) 67. ketersediaan airnya masih mengandalkan aliran sungai.31 8.Ribu) Persentase Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Tahun 2012 (Agustus) (%) Persentase Kemiskinan Tahun 2012 (September) (%) Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2011 Indeks Pembangunan Gender Tahun 2010 Indeks Pemberdayaan Gender Tahun 2010 Angka Harapan Hidup Tahun 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah Tahun 2011 (Tahun) Sumber :Badan Pusat Statistik Maluku 7.

Way Bini. kualitas. 5. Aha. Terwujudnya keseimbangan pembangunan wilayah Maluku bagian Utara dan bagian Selatan. 4. Meningkatkan ketersediaan. Meningkatkan produktivitas dan pemanfaatan sumber daya laut dan perkebunan di wilayah Maluku. Berkembangnya jaringan dan meningkatnya transportasi. Kabupaten dan Kota. yang ditunjukkan dengan membaiknya berbagai indikator pembangunan. kemiskinan. Patlean. Bubi. pengangguran. dan pulau-pulau kecil. Meningkatkan kapasitas penyediaan air baku untuk mengurangi tekanan krisis air di wilayah Maluku. Kahohodan Kobe di Maluku Utara. laut maupun udara. 2. Sasaran yang dicapai dalam rangka pengembangan wilayah Maluku pada tahun 2014 adalah sebagai berikut: 1. baik darat. dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. Kairatu. Way Meten. Samal Kiri. Meningkatkan standar hidup masyarakat Maluku dan Maluku Utara. yaitu pertumbuhan ekonomi. 3. wilayah darat. Meningkatnya keandalan layanan jaringan irigasi untuk mendukung peningkatan produksi pangan nasional melalui peningkatan/rehabilitasi jaringan irigasi.7. wilayah darat. angka harapan hidup. antara lain di jaringan irigasi D. serta meningkatkan keandalan layanan jaringan irigasi untuk mendukung peningkatan produksi pangan nasional. angka kematian bayi. 3. Meningkatnya produksi dan produktivitas sektor perikanan dan perkebunan di wilayah Maluku. pesisir dan pulau-pulau kecil. Akelamo.I. perlindungan dan penghormatan Hak Asasi Manusia (HAM) di seluruh wilayah Provinsi. Meningkatnya standar hidup masyarakat wilayah Maluku. Way Geren. 2. pesisir.2 Tujuan dan Sasaran Pengembangan Wilayah Maluku Tujuan pembangunan wilayah Maluku dalam tahun 2014 adalah untuk: 1. Mendorong terlaksananya pemenuhan. 6. Tolabit dan Toliwang. 4. dan Way Pure di Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 253 . Mewujudkan keseimbangan pembangunan wilayah Maluku bagian Utara dan bagian Selatan. Talaga. 5. serta jaringan irigasi DI Lofin. pengangguran serta pendapatan perkapita.

kawasan permukiman padat penduduk dan jalur transportasi utama. 8.23 Tahun 2011 yaitu melalui pembentukan dan penguatan institusi pelaksana RANHAM.40 – 6.80 Kemiskinan2) (%) 22. dengan kegiatan prioritas antara lain pembangunan pengendali banjir di Morotai dan Kota Ambon. 7.23 5.00 – 6. Kota Tual di Maluku dan pembangunan prasarana air baku WaijoSoloat di Maluku Utara. pelayanan komunikasi masyarakat dan pemantauan. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 Provinsi Maluku Maluku Utara PertumbuhanEkonomi1) (%) 5.83 Pengagguran3) (%) 4. pendidikan HAM. Susenas Keterangan: 1)PertumbuhanEkonomi: persentaselajuperubahanProdukDomestik Regional Bruto (PDRB).10 – 2. Meningkatnya pelaksanaan kegiatan RANHAM berdasarkan amanat Perpres No.00 6. Tersedianya air baku bagi PDAM yang mengalami krisis air baku dan dalam rangka mencapai target MDGs. 6. BPS. penerapan norma dan standar HAM.40 Sumber: ProyeksiBappenas. evaluasi dan pelaporan. harmonisasi rancangan dan evaluasi Perda.2 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI. 2)Kemiskinan: persentase jumlah penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk.80 – 3.Maluku.80 3. Menurunnya risiko banjir dan abrasi pantai di daerahdaerah pusat pertumbuhan ekonomi. antara lain pembangunan prasarana air baku Kota Ambon. 3)Pengangguran: persentase jumlah pengangguran terbuka terhadap total angkatan kerja 254 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . TABEL 7.

BPS. Perikanan. 7. ANGKA HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 Provinsi Maluku Maluku Utara Angka KematianBayi1) 28 29 Rata-Rata Lama Sekolah2) 9. khususnya tansportasi. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . dan sumber daya air.91 Sumber :ProyeksiBappenas. 255 2.TABEL 7. 3. 2) Rata-rata Lama Sekolah: rata-rata jumlahtahun yang dihabiskanolehpendudukberusia 15 tahunkeatasuntukmenempuhsemuajenispendidikan formal yang pernahdijalani.4 9. 3) Angka Harapan Hidup: perkiraan lama hidup rata-rata penduduk. serta dengan mengembangkan Ambon sebagai pusat klaster industri pengolahan perikanan. energi. Meningkatkan produksi dan produktivitas tanaman pangan dengan melakukan diversifikasi pangan. Mengembangkan kota-kota pesisir sebagai pusat pelayanan kegiatan industri kemaritiman terpadu yang merupakan sektor basis dengan dukungan prasarana dan sarana yang memadai.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI. 4. maka strategi pengembangan wilayah Maluku diantaranya: 1. Untuk mendukung arah kebijakan tersebut. Meningkatkan produktivitas usaha perikanan tangkap dan budidaya. Susenas Keterangan: 1) AngkaKematianBayi: jumlahbayiyang meninggalsebelummencapaiusia 1 tahun per 1000kelahiranhidup. didukung pula oleh konsep percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia yang tengah dituangkan kedalam pengembangan koridor Ekonomi Kepulauan Maluku-Papua yang berperan sebagai Pusat Pengembangan Pangan. Energi dan Pertambangan nasional. mengembangkan diversifikasi produk ke arah ikan siap saji untuk pasar dalam dan luar negeri.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Maluku Pengembangan wilayah Maluku diarahkan untuk pengembangan sentra produksi komoditas unggulan dalam upaya mendukung peningkatan ketahanan pangan di wilayah Maluku. Memperkuat interaksi perdagangan antar wilayah.18 69.4 Umur HarapanHidup3) 70. Kebijakan tersebut.

Peningkatan Mutu Tenaga Kependidikan dengan kegiatan strategis : (1) Peningkatan Mutu Tenaga Kependidikan. pesisir.4 Isu Strategis dan Isu Strategis pembangunan wilayah Maluku 2014. Seram Bagian Barat. 7. 8. (2) Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah. adalah Kegiatan Strategis sebagai berikut: Wilayah Maluku A. Mengembangkan wilayah darat. khususnya transportasi laut dan udara yang didukung oleh transportasi antarmoda secara terpadu dan optimal dengan mengikutsertakan dunia usaha. PROVINSI MALUKU : Isu strategis dan kegiatan strategis pembangunan wilayah Maluku 2014. 2. 256 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . adalah sebagai berikut: 1. pesisir. kualitas. Mempertahankan kawasan konservasi untuk menjamin daya dukung lingkungan yang optimal bagi pengembangan wilayah. Kab. 3. serta Meningkatkan ketersediaan. (3) Peningkatan Layanan Pendidikan SMK. Memacu pertumbuhan ekonomi wilayah Kepulauan Maluku melalui pengembangan sektor-sektor unggulan yang berbasis sumber daya setempat dan meningkatkan keterkaitan antara pusat-pusat pertumbuhan di darat.5. 7. Memanfaatkan sumber daya alam secara produktif dan efisien. Peningkatan kualitas pendidikan dengan kegiatan strategis : (1) Peningkatan Akses Pendidikan Dasar. 6. laut. dan pulau-pulau kecil. Perluasan Pelayanan Kesehatan Berbasis Gugus Pulau dengan kegiatan strategis : (1) Pembangunan Rumah Sakit Pratama di pusat Gugus di Kab. dan memperluas jangkauan pelayanan prasarana dasar. 9. agar terhindar dari pemborosan sehingga dapat memberi manfaat sebesar-besarnya berdasarkan prinsip kelestarian. dan pulaupulau kecil sebagai satu kesatuan wilayah Kepulauan Maluku melalui kegiatan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang yang terpadu yang didukung oleh prasarana dan sarana yang memadai.

(2) Pembangunan Bendungan dan Jaringan Irirgasi serta Embung. (5) Rekontruksi/Peningkatan Struktur Jembatan Wai Kiki dan wai Mboti. (4) Pradisain dan DED Pembangunan Dermaga. (3) Penyediaan Sarana dan Prasarana Air Bersih. Kab. (3) Pembangunan Pelabuhan Laut Makariki. Kab. 4. Maluku tengah. (2) Pengembangan Permukiman Layak Huni bagi masyarakat tidak mampu. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dengan kegiatan strategis : (1) Pekan Keselamatan di Provinsi Maluku. Optimalisasi aksesbilitas antar wilayah kab/kota. Namniwel. (2) Pembangunan Jalan di Pulau-Pulau terluar. kepulauan Aru. Peningkatan Kesejahteraan petani/ nelayan dengan kegiatan strategis : (1) Kawasan Perikanan Budidaya yang memilik sarana dan prasarana yang memadai. Seram Bagian Barat. Seram Bagian Timur. Saumlaki. adalah sebagai berikut: 1. B. Isu strategis dan kegiatan strategis pengembangan wilayah Maluku Utara 2014. Kab. Moa dan Perluasan Lapter Namrole dan Dobo PROVINSI MALUKU UTARA 5. Penyediaan infrastruktur yang memadai dan konektivitas antarwilayah untuk menunjang kesejahteraan dengan kegiatan strategis : (1) Peningkatan Kapasitas / Pelebaran Jalan Akelamo – Payahe. (6) Rekontruksi/Peningkatan Struktur Jalan Modaumohe – Namrole. (4) : Penyelesaian Bandar Udara Kufar.Seram Bagian Timur dan Kab. Maluku Tengah. (3) Penyelesaian Jalan Trans Maluku. Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dengan kegiatan strategis yaitu : (1) Bantuan Long Boat dan peralatan tangkap ikan di Kab. 6. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . (2) Pengembangan Komuditas Unggulan Spesifik Lokal di Provinsi Maluku dan Kab.n (3) Pengembangan Sanitasi dan Persampahan. (2) Peningkatan Kapasitas / Pelebaran Jalan Akelamo – Payahe. Buru. Ibra. peningkatan jaringan irigasi mendukung ketahanan pangan dan Pengembangan kawasan perumahan layak huni dengan kegiatan strategis yaitu : (1) Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional. 257 2.

7. yakni mengembangan koridor ekonomi Kepulauan Maluku-Papua sebagai Pusat Pengembangan Pangan. 6. Terpencil dan Tertinggal: Belum Optimalnya Pengelolaan Pulau Terluar. sasaran. 258 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . Peningkatan Perbaikan Gizi dengan klegiatan strategis : (1) Meningkatnya Pelayanan Kesehatan Dasar Kepada Masyarakat di Maluku Utara. (2) Peningkatan Mutu Pendidikan Dasar di Maluku Utara. (2) Pengembangan Ketersediaan dan Penanganan Rawan Pangan di Maluku Utara. Uraian isu strategis. 5. target. dan pagu indikatif di setiap provinsi di Maluku dapat dilihat dalam Lampiran Bab 7. Energi dan Pertambangan nasional. 4. Kementerian/Lembaga. Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan. memperkuat arah pengembangan wilayah Maluku. Optimalisasi Daerah Perbatasan. termasuk rintisan PMU dengan kegiatan strategis: (1) Peningkatan Layanan Pendidikan SMA. dengan kegiatan strategis : (1) Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha di Maluku Utara. (2) Pengembangan Angkutan Laut Perintis di Maluku Utara. (2) Optimalisasi Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak di Maluku Utara. (3) Pengembangan Infrastruktur Telekomunikasi Daerah Tertinggal di Maluku Utara. program dan kegiatan prioritas. (3) Optimalisasi Pengendalian Penyakit Menular di Maluku Utara. Perikanan. (4) Peningkatan Bantuan Operasional Kesehatan di Maluku Utara. Optimalisasi Peningkatan infrastruktur bidang pertanian.3. dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014. Perbatasan dan Tertinggal. (5) Peningkatan Pelayanan Gizi Masyarakat di Maluku Utara.Terpencil. Terluar.5 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur MP3EI di Wilayah Maluku Arah Kebijakan Pengembangan MP3EI untuk wilayah Maluku sebagai bagian dari koridor ekonomi Kepulauan Maluku-Papua. aksesbilitas hasil pertanian dan peningkatan kesejahteraan petani dengan kegiatan strategis : (1) Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia.

1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN MALUKU Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 259 .GAMBAR 7.

7. 3. Kabupaten Maluku Tenggara. Kabupaten Maluku Tengah. Provinsi Maluku Utara 260 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . Kabupaten Maluku Tenggara Barat. 2. Lokasi-lokasi yang telah ditentukan oleh Pemerintah Pusat. 3. Kabupaten Halmahera Tengah. Kecamatan Kei Besar. Kecamatan Wer Tamrian. Kecamatan Wasile Tengah. Masing-masing Provinsi ditambahkan satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan tahun 2014. Kecamatan Maba Utara. Kecamatan Patani.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Kepulauan Maluku Sebagai fokus implementasi MP3KI untuk wilayah Maluku sebagai bagian dari koridor Kepulauan Maluku-Papua. Kabupaten Halmahera Timur. Kabupaten Halmahera Timur. Kecamatan Seram Utara Timur Kobi. yaitu: Provinsi Maluku 1. 2. telah dipilih dua lokasi usulan quick wins 2014 di masing-masing provinsi. 1.

2 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH KEPULAUAN MALUKU Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 261 .GAMBAR 7.

Juta) Maluku : Provinsi Maluku. Buru Selatan Kegiatan Strategis : Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Kesejahteraan Pendidik dan Tendik yang Kompeten Untuk Jenjang Pendidikan Menengah GURU SMA/SMK/SMLB BERKUALIFIKAS I AKADEMIK S1/D-4 Maluku : Provinsi Maluku. Kegiatan Strategis. Maluku Barat Daya. Kab. Seram Bagian Barat. Isu Strategis. Kab. Kepulauan Aru. Kab. Kab. Kab. Kab. dan Kegiatan MP3EI Bidang Infrastruktur di Kepulauan Maluku tahun 2014 A. Maluku Tengah. Kota Tual.00 Dana dibahas pada waktu rakortek 0. Kab. Kab. Kab. Buru.00 Dana dibahas pada waktu rakortek 262 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . Kab. Kota Ambon. Maluku Tenggara Barat. PROVINSI MALUKU MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS No 1 Indikator Sasaran Isu Strategis : Peningkatan Kualitas Pendidikan Kegiatan Strategis : Peningkatan Akses Pendidikan Dasar Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan dan Persentase PTK Pengembangan Pelatihan Lainnya yang Profesi PTK Dan Pendidik dan Mengikuti Penjamin Mutu Tenaga Peningkatan Pendidikan Kependidikan Kompetensi dan Profesionalisme Program Kegiatan Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Kab. Maluku Tengah. Seram Bagian Barat. Kab. Kota Ambon. Kab. Buru. Kab. Seram Bagian Timur. Kab. - 0. Maluku Tenggara. Kab.LAMPIRAN BAB 7. Seram Bagian Timur. Maluku Tenggara Barat. Maluku Tenggara.

Kota Tual. Kepulauan Aru. Seram Bagian Barat. Maluku Tenggara Barat. Maluku Barat Daya. Buru. Maluku Barat Daya. kab. Seram Bagian Barat. Kab. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Layanan Pendidikan SMK Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK SMK Memiliki Sarana Dan Prasarana Pendidikan Yang Memenuhi Standar Sarana Dan Prasarana SMK Maluku : Kab. KAb. KAb. Buru Selatan 7 paket 1. Buru Selatan 0.190 2 Isu Strategis : Peningkatan Mutu Tenaga Kependidikan Kegiatan Strategis : Peningkatan Mutu Tenaga Kependidikan Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pengembangan Profesi PTK Dan Penjamin Mutu Pendidikan Pendidikan dan Pelatihan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Persentase PTK Lainnya yang Mengikuti Peningkatan Kompetensi dan Profesionalisme Maluku : Kab. KAb. Buru. Maluku Tenggara. Kab. Kab.00 melalui alokasi pusat dan di bawah BPSDMP Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 263 . Buru Selatan Target Fisik Dana (Rp. Kota Tual. Kab. Kepualauan Aru. Seram Bagian Timur. Maluku Barat Daya. KAb. Kab. Kab Seram Bagian Timur. Maluku Tengah. Kota Ambon. Kota Tual. Ambon.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Kepulauan Aru. Kab. Kab. Kab. Kab. Kab.

Seram Bagian Barat Program Kegiatan Target Fisik Dana (Rp.00 264 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .000. Seram Bagian Timur Maluku : Kab. Juta) 1 paket 16. 00 1 paket 16.No 3 Indikator Lokasi Sasaran Isu Strategis : Perluasan Pelayanan Kesehatan Berbasis Gugus Pulau Kegiatan Strategis : Pembangunan Rumah Sakit Pratama di pusat Gugus Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Program Pembinaan Upaya Kesehatan Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Persentase (%) Puskesmas Rawat Inap yang Mampu Poned Persentase (%) Puskesmas Rawat Inap yang Mampu Poned Persentase (%) Puskesmas Rawat Inap yang Mampu Poned Maluku : Kab.000.00 Maluku : Kab. Kepulauan Aru 1 paket 16.00 Kegiatan Strategis : Pengadaan Puskesmas Terapung Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Pembinaan Upaya Upaya Kesehatan Kesehatan Dasar Jumlah Puskesmas yang menjadi puskesmas perawatan di perbatasan dan pulau-pulau kecil terluar berpenduduk (jumlah puskesmas keliling yang melayani gugus pulau) Provinsi Maluku 5 Kabupaten 8.000.000.

00 Provinsi Maluku 1 329. Juta) Kegiatan Strategis : Kawasan Perikanan Budidaya yang memilik sarana dan prasarana yang memadai Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Pengembangan Sistem Prasarana dan Sarana Pembudidayaan Ikan Pengembanagn Sistem Prasarana dan Saran Pembudidayaan Ikan Pengembanagn Sistem Prasarana dan Saran Pembudidayaan Ikan Jumlah kelompok yang menerapkan teknologi anjuran perikanan budidaya Luas Lahan yang Difasilitasi Sesuai target Produksi Perikanan Budidaya Jum kawasan perikanan budidaya yang memiliki prasarana dan sarana yang memadai Provinsi Maluku 1 Paket 348.30 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 265 . Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Peningkatan Produksi.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Komuditas Unggulan Spesifik Lokal Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Produksi.00 Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Program Peningkatan Produksi Perikanan Budidaya Provinsi Maluku 1 344. Produktivitas dan Mutu Tanaman Rempah dan Penyegar Pengembangan Komoditas Pemenuhan Konsumsi Dalam Negeri : Cengkeh Maluku : Provinsi Maluku 160 515.No 4 Indikator Sasaran Isu Strategis : Peningkatan Kesejahteraan petani/nelayan Program Kegiatan Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

047. Maluku Tengah Program Kegiatan Target Fisik Dana (Rp.00 5 Isu Strategis : Percepatan Pembangunan Infrastruktur Kegiatan Strategis : Pekan Keselamatan di Provinsi Maluku Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Darat Manajemen dan Peningkatan Keselamatan Transportasi Darat Jumlah Kegiatan Keselamatan Transportasi Darat (Sosialisasi.No Indikator Lokasi Sasaran Kegiatan Strategis : Pengembangan Komuditas Unggulan Spesifik Lokal Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Produksi.200. Juta) 400 ha 1. Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan Peningkatan Produksi. Penyusunan Pedoman Teknis Keselamatan Transportasi Darat. Produktivitas dan Mutu Tanaman Tahunan Pengembangan Komoditas Ekspor : Kelapa Maluku : Kab. Monitoring & Evaluasi Keselamatan Transportasi Darat) Maluku : Provinsi Maluku Sosialisasi Keselamatan 2.00 266 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .

Pulau Buru.No Indikator Lokasi Target Fisik Sasaran Kegiatan Strategis : Pembangunan Bendungan dan Jaringan Irirgasi serta Embung Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Juta) 50.500.00 Sudah diakomoda si di pusat.316. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/diting katkan Kab.000 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 267 . Maluku 100 M 30. Maluku Tengah.430. Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur Jembatan Wai Kiki dan wai Mboti Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jembatan yang dibangun (M) Prov.632 ha Program Kegiatan Dana (Rp.00 Kegiatan Strategis : Penyelesaian Jalan Trans Maluku Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/pe ningkatan struktur Maluku : Provinsi Maluku 1.9 389. Provinsi Maluku 2.0 0 Kegiatan Strategis : Pradisain dan DED Pembangunan Dermaga Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Dara Pembangunan Sarana dan Prasarana Transportasi ASDP dan Pengelolaan Prasarana Lalulintas SDP Jumlah Prasarana Dermaga Penyeberangan (dermaga) Maluku : Provinsi Maluku Dokumen DED 0. Kab.

000 6 Isu Strategis : Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Kegiatan Strategis : Bantuan Long Boat dan peralatan tangkap ikan Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Juta) 25.1 Km Program Kegiatan Dana (Rp. Koordinasi dan Fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Ekonomi Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan. terpencil Maluku : Kab. Maluku Tenggara Barat. Kab. Koordinasi dan Fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Energi Daerah Tertinggal Jumlah kabupaten tertinggal yang mendapat bantuan stimulan pengembangan infrastruktur ekonomi Meningkatnya Pemanfaatan Energi Matahari Untuk Pengembangan Infrastruktur Energi di wilayah perdesaan. Kab. Maluku yang ditingkatkan kapasitasnya/pel ebaran (Km) 3. Maluku Tengah.Namrole Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan Prov. Kab. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan. Seram Bagian Timur.000. Kab Buru 4 paket 1296. Terdepan.00 Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Kab.No Indikator Lokasi Target Fisik Sasaran Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur Jalan Modaumohe . Seram Bagian Barat. Kab Maluku Barat Daya 2 paket 6.00 268 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . tertinggal.

00 Kegiatan Strategis : Penyediaan Sarana dan Prasarana Air Bersih Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal. Terluar Dan Pasca Konflik 88. Ibra.0 0 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 269 . Terdepan. Terdepan.14 m3/detik 21.00 Kegiatan Strategis : Penyelesaian Bandar Udara Kufar. Terdepan. Moa dan Perluasan Lapter Namrole dan Dobo Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal.300. Juta) Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal.150. Direhabilitasi Maluku : Provinsi Maluku Target selesai & operasi dan kegiatan lanjutan sisi udara 155. Saumlaki. Namniwel. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan Kapasitas air dan baku yang Pengelolaan Air ditingkatkan Baku Provinsi Maluku 0.350. Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan.No Indikator Lokasi Sasaran Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan di Pulau-Pulau terluar KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg dibangun baru Maluku : Provinsi Maluku - Program Kegiatan Target Fisik Dana (Rp.

500. peningkatan jaringan irigasi mendukung ketahanan pangan dan Pengembangan kawasan perumahan layak huni Kegiatan Strategis : Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang Jalan yg mendapat pemeliharaan rutin Panjang Jalan yg mendapat pemeliharaan rutin Panjang Jalan yg mendapat pemeliharaan rutin Panjang Jalan yg mendapat pemeliharaan rutin Provinsi Maluku Utara 359. Halmahera Selatan 12.180. Halmahera Utara 61.720.00 Program Penyelenggaraan Jalan Kab.00 270 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .00 Program Penyelenggaraan Jalan Panjang Jalan yg mendapat pemeliharaan rutin Panjang Jalan yg mendapat pemeliharaan rutin Kab.00 Program Penyelenggaraan Jalan Kota Tidore Kepulauan 102.880.00 Program Penyelenggaraan Jalan Kab.220.00 Program Penyelenggaraan Jalan Kota Ternate 2. Morotai 99.490. Juta) Isu Strategis : Optimalisasi aksesbilitas antar wilayah kab/kota.B. PROVINSI MALUKU UTARA MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Sanitasi dan Persampahan Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman Pengaturan. Pembinaan.Payahe Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 271 . Pembangunan Intake dan Jaringan Pipa Transmisi Air Baku IKK Maba) 22. dan Pelaksanaan Pengembangan Sanitasi dan Persampahan Jumlah Kawasan yang Terlayani Infrastruktur Air Limbah Dengan Sistem Off-Site dan Sistem OnSite Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 1 Kawasan 5.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. 0.00 Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Kapasitas air baku yang ditingkatkan Kab.00 2 Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur yang memadai dan konektivitas antarwilayah untuk menunjang kesejahteraan Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas / Pelebaran Jalan Akelamo . Juta) Kegiatan Strategis : Pengembangan Permukiman Layak Huni bagi masyarakat tidak mampu Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Pendidikan Menengah Pengaturan.800.300.09 m3/dt Halmahera (Pembangunan Selatan dan Unit Air Baku Kab. Pengawasan.400. Pengawasan dan Pelaksanaan Pengembangan Permukiman Jumlah Kawasan Permukiman Perkotaan yang Ditangani Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 7 kawasan 13. Pembinaan. di Pulau Halmahera Manggayoang Timur & Mandawong.

Halmahera Utara 7. termasuk rintisan PMU Kegiatan Strategis : Peningkatan Layanan Pendidikan SMA Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMA PESERTA DIDIK SMA Penerima BOP Paket C. Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 0.000 Kegiatan Strategis : Pembangunan Pelabuhan Laut Makariki Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pembangunan Pengelolaan dan Pelabuhan Laut Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan 3 Jumlah lokasi pelabuhan Maluku Pembangunan Dermaga dan Pengerukan 20.000 Isu Strategis : Peningkatan Akses Pendidikan Menengah Berkualitas dan Selaras dengan Kebutuhan Pembangunan. Juta) 30.00 melalui alokasi pusat 272 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 .000 Kegiatan Strategis : Peningkatan Kapasitas / Pelebaran Jalan Akelamo .Payahe Prioritas Nasional : Prioritas Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pel ebaran (Km) Kab.No Program Program Penyelenggaraan Jalan Kegiatan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Indikator Sasaran Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pel ebaran (Km) Lokasi Kab.5 30.8 Km Dana (Rp. Halmahera Utara Target Fisik 3.

00 Kegiatan Strategis : Optimalisasi Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Pelayanan Kesehatan Ibu dan Reproduksi Persentase (%) Ibu Bersalin yang Ditolong Oleh Nakes Terlatih (Cakupan Pn) Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 3 paket 1.40 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 273 .00 Kegiatan Strategis : Optimalisasi Pengendalian Penyakit Menular di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pengendalian Pengendalian Penyakit Menular Persentase ODHA yang Maluku Utara : 3 paket 399.250. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Mutu Pendidikan Dasar di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Anak Usia Dini. Non Formal dan Informal Penyediaan dan Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Non Formal Persentase Pendidik PAUDNI Berkualitas S1/D4 Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 29 orang 101.90 4 Isu Strategis : Peningkatan Perbaikan Gizi Kegiatan Strategis : Meningkatnya Pelayanan Kesehatan Dasar Kepada Masyarakat di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Jumlah Puskesmas yang Menjadi Puskesmas Perawatan Di Perbatasan dan Pulau-Pulau Kecil Terluar Berpenduduk Maluku Utara : Provinsi Maluku Utar 3 kabupaten 29.599.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

00 274 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014 . Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Bantuan Operasional Kesehatan di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Jumlah Puskesmasyang mendapatkan bantuanoperasio nal kesehatan dan menyelenggarak an lokakarya mini untuk menunjang pencapaian Standar Pelayanan Minimal Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 2 paket 27.00 Kegiatan Strategis : Peningkatan Pelayanan Gizi Masyarakat di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Kesehatan KEMENTERIAN KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Gizi Buruk yang mendapat perawatan Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 1 paket 1.No Program Penyakit dan Penyehatan Lingkunga Kegiatan Langsung Indikator Sasaran mendapatkan ART Lokasi Provinsi Maluku Utara Target Fisik Dana (Rp.971.593.

No 5

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana (Rp. Juta)

Isu Strategis : Optimalisasi Peningkatan infrastruktur bidang pertanian, aksesbilitas hasil pertanian dan peningkatan kesejahteraan petani Kegiatan Strategis : Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN Program Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Program Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Program Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia Pengembangan, pembinaan dan pengawalan (Paket) Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara 1Paket 709,00

Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia

Pengembangan, pembinaan dan pengawalan (Paket)

Maluku Utara : Kab. Halmahera Barat

1Paket

137,70

Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia

Pengembangan, pembinaan dan pengawalan (Paket)

Maluku Utara : Kab. Halmahera Timur

1Paket

132,60

Kegiatan Strategis : Pengembangan Ketersediaan dan Penanganan Rawan Pangan di Maluku Utara Prioritas Nasional : Prioritas Ketahanan Pangan KEMENTERIAN PERTANIAN

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014

275

No

Program program Peningkatan Diversifikasi dan Ketahanan Pangan Masyarakat

Kegiatan Pengembangan Ketersediaan dan Penanganan Rawan Pangan

Indikator Sasaran Jumlah desa yang diberdayakan dalam program aksi desa mapan (Desa)

Lokasi Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara

Target Fisik 9 Desa

Dana (Rp. Juta) 1.366,00

6

Isu Strategis : Optimalisasi Daerah Perbatasan, Terluar, Terpencil dan Tertinggal: Belum Optimalnya Pengelolaan Pulau Terluar,Terpencil, Perbatasan dan Tertinggal Kegiatan Strategis : Pemberdayaan Masyarakat Pesisir dan Pengembangan Usaha di Maluku Utara Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pendayagunaan Pengelolaan Pulau-pulau Kecil Sumber Daya Laut, Pesisir dan PulauPulau Kecil Jml pulau kecil yang terfasilitasi penyediaan infrastruktur termasuk pulaupulau kecil terluar Jml kelompok nelayan KUB penerima Pengembangan Usaha Mina Perdesaan Provinsi Maluku Utara 1 Pulau 1.600,00

Program Pengembangan dan Pengelolaan Perikanan tangkap

Pengembangan Usaha Penangkapan Ikan & Pemberdayaan Nelayan Skala Kecil

Provinsi Maluku Utara

37 KUB

3.700,00

Kegiatan Strategis : Pengembangan Angkutan Laut Perintis di Maluku Utara Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Laut Pengelolaan dan Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Lalu Lintas dan Angkutan Laut Bertambahnya jumlah armada yang dibangun Maluku Utara : Provinsi Maluku Utara Lanjutan Pembangunan Fasilitas Pelabuhan 328.000,00

276

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014

No

Program

Kegiatan

Indikator Sasaran

Lokasi

Target Fisik

Dana (Rp. Juta)

Kegiatan Strategis : Pengembangan Infrastruktur Telekomunikasi Daerah Tertinggal di Maluku Utara Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan, Koordinasi dan Fasilitasi Pembangunan Infrastruktur Telekomunikasi Daerah Tertinggal Jumlah kabupaten yang mendapatkan bantuan stimulan pembangunan infrastruktur telekomunikasi daerah tertinggal Maluku Utara : Kab. Halmahera Utara dan Kab. Halmahera Selatan 2 Kabupaten 3.200,00

Kegiatan Strategis : Pengembangan Komoditas Unggulan Daerah Tertinggal Prioritas Nasional : Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar Dan Pasca Konflik KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL Program Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Pengembangan Kebijakan Pengelolaan Komoditas Unggulan Jumlah daerah tertinggal yang mendapat bantuan stimulan dalam pengembangan produk unggulan Kab. Halmahera Selatan 1 paket 1.400,00

Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014

277

MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014
KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI PROJECT NILAI INVESTASI TOTAL (M) 94 MULAI SELESAI PELAKSANA KEBUTUHAN UTAMA APBN 2014 Kementerian PU 7,00

MALUKU - PAPUA

JALAN

Kepulauan Maluku

Penangana n Jalan Masohi Haya Laimu (136.313 km) Rehabilitasi Bandara termasuk Perpanjang an Runway Bandara Udara Morotai. Penangana n jalan Daeo Bere-Bere (55.7 km) Penangana n Jalan Daruba Wayabula 52 km

2011

2014

MALUKU - PAPUA

BANDARA

APBN

Maluku Utara

78

2011

2014

Kementerian Perhubungan

47,8

MALUKU - PAPUA

JALAN

APBN

Maluku Utara

396

2011

2015

Kementerian PU

21,00

MALUKU - PAPUA

JALAN

APBN

Maluku Utara

158

2011

2015

Kementerian PU

2,50

278

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH MALUKU TAHUN 2014

BAB 8 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014
8.1 Kondisi Wilayah Papua Saat Ini
Secara umum kinerja perekonomian wilayah Papua tidak sebesar sebelumnya. Hal ini disebabkan antara lain masih tingginya ketergantungan ekspor-impor produk pertambangan dalam kinerja perekonomian daerah. Adapun Sektor utama yang menyumbang perekonomian wilayah Papua adalah sektor pertambangan dan penggalian, pertanian, serta perdagangan. Sejalan dengan perbaikan kinerja ekonomi wilayah, PDRB per kapita wilayah juga mengalami peningkatan secara riil. Dalam bidang sosial, indikator sosial di Wilayah Papua mengalami perbaikan. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) cenderung menurun di Wilayah Papua dan capaian TPT di tingkat wilayah tersebut lebih baik dari TPT nasional. Tingkat kemiskinan di Provinsi Papua masih jauh di atas ratarata nasional. Sementara itu, dalam hal pembangunan manusia, semua provinsi menunjukkan perbaikan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), dan Indeks Pemberdayaan Gender (IPG) pada tahun 2010 dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun masih jauh di bawah rata-rata nasional. Di bidang infrastruktur wilayah, total panjang jaringan jalan di Papua terjadi penambahan jalan sepanjang 3.074 km pada tahun 2011 dari 1.876 km pada tahun 2005. Namun, kualitas jalan justru mengalami penurunan, di mana persentase jalan dengan kondisi buruk meniongkta tajam dari 13,9 persen menjadi 32,6 persen antara tahun 2005 dan 2011. Kebutuhan total listrik untuk wilayah Papua adalah sebesar 1,95 PJ dengan asumsi pertumbuhan penduduk sebesar 9,6 persen. Pada tahun 2011, rasio elektrifikasi sebesar 32,6 persen dengan komposisi rasio elektrifikasi untuk daerah Papua Barat adalah 58,24 persen dan Papua 29,25 persen dan rasio desa berlistrik Provinsi Papua sebesar 39,07 persen dan Papua Barat 83,11 persen. Pembangunan jaringan broadband dijadwalkan dimulai tahun 2012, dengan target 9 kabupaten/kota, dan penyelesaiannya diperkirakan tahun 2014. Sementara itu, terkait dengan daerah irigasi, luas daerah irigasi di Papua sampai dengan tahun 2007 mencapai 39,52 ribu hektar atau sekitar 1 persen dari total daerah irigasi di seluruh Indonesia. Seluruh jaringan irigasi tersebut ketersediaan airnya masih mengandalkan aliran sungai, baik melalui bendung maupun free intake. Sedangkan luas daerah rawa mencapai 23,71 ribu hektar (rawa lebak). Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 279

TABEL 8.1 PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH PAPUA
Perkembangan Pembangunan Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2012 (ADHK 2000) * (%) PDRB Perkapita Dengan Migas Tahun 2012 ADHK 2000 (Rp.Ribu) Persentase Pengangguran Tahun 2012 (Agustus) (%) Persentase Kemiskinan Tahun 2012 (September) (%) Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2011 Indeks Pembangunan Gender Tahun 2010 Indeks Pemberdayaan Gender Tahun 2010 Umur Harapan Hidup Tahun 2011 (Tahun) Rata-Rata Lama Sekolah Tahun 2011 (Tahun)
Sumber :BadanPusatStatistik Keterangan : *) = Data Pertumbuhan c-to-c Triwulan IV 2010

Papua 1,08 6.816 4,85 30,66 65,36 (Peringkat33) 62,00 55,40 68,85 6,69

Papua Barat 15,84 16.882 9,30 27,04 69,65 (Peringkat 29) 58, 90 58,00 68,81 8,26

Dari sisi ketersediaan Sumber Daya Alam (SDA), berdasar data sebaran produksi pangan utama tahun 2010, untuk komoditas padi, jagung, kedelai, kelapa sawit, dan daging sapi, memiliki kontribusi terhadap produksi nasional. Selain itu wilayah Papua mempunyai cadangan minyak dan gas cukup besar untuk minyak sebesar 94,93 MMSTB sedang untuk gas sebesar 24,32 TSCF. Luas kawasan hutan di Papua merupakan yang tertinggi dibandingkan dengan wilayah lainnya yaitu sebesar 42,2 juta hektar. Wilayah Papua memiliki kawasan perbatasan, baik berupa perbatasan laut maupun perbatasan darat. Gangguan keamanan yang masih terjadi di wilayah perbatasan ini terutama dalam bentuk aktivitas ilegal berupa pencurian sumber daya alam, aktivitas penebangan tidak berijin, dan pergeseran patok-patok perbatasan yang kesemuanya itu berpotensi merugikan kewibawaan dan kedaulatan NKRI. Masih banyak daerah yang termasuk tertinggal di wilayah Papua. Di Provinsi Papua Barat, 8 dari 11 kabupaten/kota termasuk daerah tertinggal, sedangkan di Provinsi Papua, 27 dari 29 kabupaten/kota termasuk daerah tertinggal.

280

| Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014

8. 13. 6. 7. kualitas. 4. perikanan dan pertambangan di wilayah Papua. yaitu pertumbuhan ekonomi. mutu dan jangkauan sistem jaringan prasarana. 5. Meningkatkan jumlah. 10. 16. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 281 . Meningkatkan standar layanan jasa pendidikan di Papua. Mewujudkan dan mempertahankan fungsi Papua sebagai bagian dari paru-paru dunia dan konservasi keanekaragaman hayati. Meningkatkan ketersediaan. Meningkatkan mutu pengelolaan otonomi khusus dan koordinasi percepatan pembangunan wilayah Papua. Meningkatkan produksi. Meningkatkan standar hidup masyarakat di wilayah Papua. 8. 9. 12.2 Tujuan dan Sasaran Pengembangan Wilayah Papua Tujuan pembangunan wilayah Papua dalam rangka mewujudkan percepatan pembangunan Papua dan Papua Barat pada tahun 2014 adalah untuk: 1. Meningkatnya standar hidup masyarakat wilayah Papua yang ditunjukkan dengan membaiknya berbagai indikator pembangunan. 11. Meningkatkan aksesibilitas masyarakat wilayah Papua terhadap pelayanan publik dasar. Meningkatkan kondisi keamanan dan pengawasan kawasan perbatasan antara Papua dan Papua Nugini. Meningkatkan fungsi transportasi udara perintis untuk daerah terpencil dan pedalaman di wilayah Papua. 14. Meningkatkan standar layanan jasa kesehatan di Papua. produktivitas dan nilai tambah sektor pertanian. dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. 15. perlindungan dan penghormatan Hak Asasi Manusia (HAM) di seluruh wilayah Provinsi. Kabupaten dan Kota. 3. Mendorong terlaksananya pemenuhan. Sasaran untuk Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat Tahun 2014 yang bersifat cepat terwujud dan dirasakan dampaknya bagi masyarakat. perkebunan. 2. Meningkatkan aksesibilitas antarwilayah di Papua dan daerah perbatasan. Meningkatkan sinergi dalam pengelolaan sumber daya alam dan tambang. Meningkatkan kapasitas penyediaan air baku untuk mengurangi tekanan krisis air di Pulau Papua. terutama adalah: 1. Mewujudkan kemandirian.

pengangguran serta pendapatan per kapita (tabel 8. Tersedianya pelayanan kesehatan gratis hingga menjangkau seluruh distrik dan kampung di Provinsi Papua dan Papua Barat. 6. 7. lapangan udara.kemiskinan. pelabuhan. Mariyat dan Klasafet di Sorong. mutu. 12. dan jangkauan pelayanan prasarana dan sarana transportasi. pengangguran. Bomberai. DI Wanggar. 9. Yalimo. dan jangkauan sistem jaringan prasarana dasar (jalan. Tersedianya sumber energi alternatif terbarukan (PLTMH. Malaos. Menurunnya resiko banjir di daerah-daerah pusat pertumbuhan ekonomi. Pembangunan sistem penyediaan air baku di Wasior. DI Koya di Jayapura. Yaho. DI Waibu di Raja Ampat. Sorong. Nabire. listrik dan telepon). 282 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . Pemberian kuota khusus bagi putra-putri asli Papua berupa kuota kepada siswa berprestasi untuk menempuh pendidikan tinggi. 3. kuota menjadi anggota TNI/Polri dan sekolah Akademi Militer dan Akademi Kepolisian.2). PLTS) dan terbangunnya pabrik semen di Timika dan Manokwari. dan sekolah pendidikan keguruan. Kota Jayapura. 5. dan Lanny. Meningkatnya ketersediaan. DI Oransbari di Manokwari. Meningkatnya jumlah. telekomunikasi. Terlaksananya pengembangan peternakan di Kawasan Pegunungan Tengah. dan Kebar. kualitas. serta pendirian sekolah kebidanan/keperawatan. Percepatan peningkatan dan rehabilitasi jaringan irigasi DI Klasegun. angka kematian bayi. laut maupun udara. Raja Ampat. 4. sekolah kepamongprajaan. dan Mayde di Nabire. Manokwari. Tersedianya pendidikan gratis sampai SMU hingga menjangkau seluruh distrik dan kampung di Provinsi Papua dan Papua Barat. 8. dan DI Yahukimo. Memastikan keberlanjutan layanan telekomunikasi dan internet di wilayah USO dan memulai pengoperasian jaringan broadband 10. 2. baik darat. angka harapan hidup. 11. kawasan permukiman pada penduduk dan jalur transportasi utama.

ANGKA HARAPAN HIDUP DAN RATA-RATA LAMA SEKOLAH DI WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 Provinsi Angka KematianBayi1) 27 27 Rata-Rata Lama Sekolah2) 8.63 6. KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN DI WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 Provinsi Papua Barat Papua PertumbuhanEkonomi1) Kemiskinan2) Pengagguran3) (%) (%) (%) 7.70 22.47 70. 2) Kemiskinan: persentase jumlah penduduk miskin terhadap total jumlah penduduk. penerapan norma dan standar HAM. 3) Pengangguran: persentase jumlah pengangguran terbuka terhadap total angkatan kerja TABEL 8. pelayanan komunikasi masyarakat dan pemantauan. Susenas Keterangan: 1) PertumbuhanEkonomi: persentaselajuperubahanProdukDomestik Regional Bruto (PDRB). penguatan ekonomi daerah. harmonisasi rancangan dan evaluasi Perda. pengembangan wilayah perbatasan dengan memadukan peningkatan kesejahteraan dan keamanan. Meningkatnya pelaksanaan kegiatan RANHAM berdasarkan amanat Perpres No.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pengembangan Wilayah Papua Pengembangan wilayah Papua diarahkan untuk pengembangan sektor dan komoditas unggulan. 2) Rata-rata Lama Sekolah: rata-rata jumlahtahun yang dihabiskanolehpendudukberusia 15 tahunkeatasuntukmenempuhsemuajenispendidikan formal yang pernahdijalani.94 2.86 Umur HarapanHidup3) 70. BPS.80 – 1.50 Sumber: ProyeksiBappenas.95 3. TABEL 8.3 SASARAN ANGKA KEMATIAN BAYI. Susenas Keterangan: 1) AngkaKematianBayi: jumlahbayi yang meninggalsebelummencapaiusia 1 tahun per 1000 kelahiranhidup.60 – 2.63 Papua Barat Papua Sumber :ProyeksiBappenas. peningkatan kualitas sumber daya Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 283 . evaluasi dan pelaporan.13.00 – 7. 8.20 – 6.23 Tahun 2011 yaitu melalui pembentukan dan penguatan institusi pelaksana RANHAM.2 SASARAN PERTUMBUHAN EKONOMI. 3) Angka Harapan Hidup: perkiraan lama hidup rata-rata penduduk.37 6. pendidikan HAM.60 19. BPS.

disempurnakan dengan memperluas bidang kebijakan pokok percepatan dengan prinsip pengembangan kawasan yang diarahkan untuk keterpaduan dan sinergi lintas bidang dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat asli Papua dan Papua Barat yang terdiri dari: Penguatan ketahanan pangan. Penguatan pengendalian pemanfaatan ruang dan pengelolaan pertanahan. 3. Kebijakan percepatan sebelumnya. Pengembangan kapasitas kelembagaan. Menempatkan hak ulayat di dalam rencana tata ruang wilayah (RTRW) sebagai salah satu upaya untuk mempertahankan nilai-nilai sosial budaya setempat. sebagai upaya mewujudkan percepatan Papua dan Papua Barat dilakukan dengan strategi : 1. pengembangan wilayahnya diarahkan sebagai Pengolahan Sumber Daya Alam yang Melimpah dan SDM yang Sejahtera. Peningkatan pelayanan pendidikan. dan Pembangunan kawasan strategis. Dalam pelaksanaan Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat. Pemihakan terhadap masyarakat asli Papua dan Papua Barat. 5. Penanggulangan kemiskinan. Memanfaatkan sumber daya alam dan lingkungan hidup secara produktif dan efisien agar terhindar dari 1. Pembangunan kawasan perdesaan. 4. 2. 2. Keamanan dan ketertiban. 3. 3. 284 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . 7. 6. dan juga peningkatan ketahan pangan di tingkat wilayah. Peningkatan pelayanan kesehatan. Pengembangan infrastruktur dasar.manusia. 4. 2. 2. disamping itu percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi ke depan di Koridor Maluku-Papua. Pada tahun 2014. Pembangunan kawasan terisolir. diperlukan dukungan dari kebijakan yang bersifat regulasi dan kelembagaan sebagai berikut: 1. Pembangunan kawasan perkotaan. Pengembangan wilayah Papua Tahun 2014 terutama diarahkan untuk : 1. Pengembangan ekonomi rakyat.

khususnya transportasi laut yang didukung oleh transportasi antarmoda secara terpadu dan optimal dengan mengikutsertakan dunia usaha. adalah sebagai berikut: 1. serta Meningkatkan pengembangan wilayah pedalaman dan perbatasan yang tertinggal dan terisolasi dengan menyerasikan laju pertumbuhan antarwilayah. Deiyai.4 Isu Strategis dan Kegiatan Strategis Wilayah Papua Isu Strategis masing-masing provinsi di Wilayah Papua adalah sebagai berikut: Provinsi Papua Isu strategis pembangunan wilayah Papua 2014. Kab. 6. Kota Jayapura. Kab. (3) Rekonstruksi/Peningkatan Struktur Jalan dan Jembatan di Kab. Kab. pemborosan dan penurunan daya dukung lingkungan sehingga dapat memberi manfaat sebesar-besarnya berdasarkan prinsip-prinsip kelestarian dan berkelanjutan. Kab. Jayapura. Kab. dan sekaligus memenuhi fungsi sebagai pusat pelayanan usaha melalui pengembangan kawasan dan pusat pertumbuhan. Kab. Kab. 7. Jayapura. 4. Yahukimo. Nabire. Kab. Mimika. 8. Menampung berbagai kegiatan ekonomi. memperluas lapangan kerja. Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah dengan kegiatan Strategis: (1) pembangunan Bandar Udara di Kab. 285 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . serta memperluas jangkauan pelayanan prasarana dasar. Meningkatkan keterkaitan yang saling menguntungkan antara kawasan andalan dan tertinggal dalam rangka peningkatan kesejahteraan ekonomi daerah di sekitar kawasan andalan. Mempertahankan kawasan lindung sekurangkurangnya 50 persen dari luas wilayah Pulau Papua. 5. Jayawijaya. Kab.Jayapura. Merauke. Meningkatkan ketersediaan dan kualitas. Jayawijaya. (2) Pembangunan jalan dan jembatan di Kab. 8.3. Memacu pertumbuhan ekonomi wilayah Pulau Papua melalui pengembangan sektor-sektor unggulan yang berbasis sumber daya setempat dan meningkatkan keterkaitan antar pusat pertumbuhan wilayah. Merauke. (3) Pengadaan Pesawat Udara di Provinsi Papua.

ambulans. Gudang farmasi.Mimika. Kota Jayapura. 3. Kab. (2) Bantuan Sarana Prasarana Kesehatan (Pembangunan Puskesmas. Boven Digoel. Deiyai. Kab. (4) Rounding up jaringan irigasi Kalibumi Kiri (2000 ha) di Kab. Sarmi. Kab. Kab. mobil jenasah). 5. Penyediaan Infrastruktur untuk Mendukung ketahanan pangan dan energi dengan kegiatan strategis yaitu (1) Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). adalah sebagai berikut: 1. Paniai. Kab. Belum adanya pemerataan terhadap akses layanan kesehatan yang berkualitas. dan (2) Pembangunan rumah sakit Pratama. (2) Pemberian bantuan operasional pendidikan non formal dalam rangka pelaksanaan keaksaraan Fungsional di Kab. 2. (2) Pengadaan dan Pemasangan PLTS Tersebar. Kab. dan Kab. Peningkatan Akses Pelayanan Kesehatan dengan Kegiatan strategis yaitu (1) Pembangunan Puskesmas. Lanny Jaya. Paniai. Peningkatan angka Melek Huruf dan Rata-rata lama Sekolah dengan kegiatan strategisnya : (1) Pembangunan SD-SMP Satu Atap Berasrama (Asrama siswa. terjangkau dan berkesinambungan sehingga perlu diatasi dengan kegiatan strategis (1) Bantuan Operasional Kesehatan (BOK). Nabire. Keerom. (3) Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia yang berada di Kab. (5) Pembangunan pengaman Pantai Dok II. rumah kepala sekolah dan penjaga sekolah). Jayapura. Nabire. Pyuskemas keliling. Kab. Peningkatan Ketahanan Pangan berbasis Potensi Lokal dengan kegiatan strategis: (1) Diversifikasi Pangan dan Gizi di Kab. (4) Pengadaan 286 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . Kab. Nabire. Yahukimo. Biak Numfor. Pustu. 4. bayi dan balita). Provinsi Papua Barat Isu strategis pembangunan wilayah Papua Barat 2014. rumah guru. (4) Penyebaran dan Penumbuhan Industri Kecil dan Menengah. (3) Pemberian tambahan makanana pendamping dan vitamin bagi ibu hamil. (2) Pembangunan jaringan irigasi untuk Kab. Kepulauan Yapen.

dan pagu indikatif di setiap provinsi di Papua dapat dilihat dalam Lampiran Bab 8. Terbatasnya infrastruktur dasar pembangunan terutama akses transportasi di kawasan terisolir Papua Barat dengan kegiatan Strategis yaitu: (1) Peningkatan Bandara Deo Sorong. Maybrat. dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2014. (2) Pemberian Bantuan bagi Koperasi perdesaan dan perkotaan Provinsi Papua Barat. Kab. memperkuat arah pengembangan wilayah Papua. 5. 2. Manokwari. dan (2) Pengembangan Pelabuhan Perikanan PP Pantai Sorong. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 287 . Uraian isu strategis. Kab. target.peralatan dan obat-obatan rumah sakit. Kab. (3) Peningkatan Bandara Udara Torea. 8. (3) Rehabilitasi Gedung sekolah Pendidikan dasar. Fakfak. Kab. Belum optimalnya penanggulangan kemiskinan sehingga perlu diatasi dengan kegiatan strategis berikut : (1) Pembverdayaan Komunitas adat Terpencil. (5) Pembangunan Jembatan Arar 2. Kab. Teluk Wondama. Sorong. Teluk Bintuni. KAb. program dan kegiatan prioritas. (1) Pengembangan Infrastruktur kelautan dan perikanan (sarana dan prasarana). sasaran. (3) Pembangunan PMTLH. 3. Kab. Sorong Selatan. Rendahnya kegiatan perekonomian wilayah dan pengembangan ekonomim kerakyatan dengan kegiatan strategis . Tambrauw.5 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur MP3EI di Wilayah Papua Arah Kebijakan Pengembangan MP3EI untuk wilayah Papua sebagai bagian dari koridor ekonomi Kepulauan MalukuPapua. 4. Kota Sorong. Kab. Rendahnya kualitas sumber daya manusia diatasi dengan Kegiatan Strategis : (1) Peningkatan Saran dan Prasarana Pendidikan Dasar. Kementerian/Lembaga. Energi dan Pertambangan nasional. yakni mengembangan koridor ekonomi Kepulauan Maluku-Papua sebagai Pusat Pengembangan Pangan. Perikanan. (2) Peningkatan Saran dan Prasarana Pendidikan Menengah. (2) Peningkatan Bandara Udara Rendani Manokwari. (4) Pembangunan dan Pengerukan Pelabuhan laut Roswar.

GAMBAR 8.1 PROYEK MP3EI DAN INFRASTRUKTUR STRATEGIS YANG AKAN DIBIAYAI MELALUI TA 2014 DI WILAYAH PAPUA 288 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .

Kabupaten Lanni Jaya. Kecamatan Arguni Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 289 . Kabupaten Teluk Bintuni. Kecamatan Seget 3. Kecamatan Tomu 5. Kecamatan Kuyawage 2. Kabupaten Sorong.8. Kabupaten Merauke. Kabupaten Sorong. telah dipilih 4 lokasi kecamatan dan 1 lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan tahun 2014. Kabupaten Kaimana. Kabupaten Lanni Jaya. yaitu: Provinsi Papua Barat 1. Kecamatan Hingk 4.6 Implementasi MP3KI di Wilayah Papua Sebagai fokus implementasi MP3KI untuk wilayah Papua sebagai bagian dari koridor Kepulauan Maluku-Papua. Kabupaten Manokwari. Kecamatan Makki 3. Lokasi-lokasi yang telah ditentukan oleh Pemerintah Pusat tersebut adalah: Provinsi Papua 1. Wilayah Papua Barat sebagai bagian dari koridor Kepulauan Maluku-Papua. telah dipilih dua lokasi usulan quick wins 2014 ditambah satu lokasi kecamatan yang telah dilaksanakan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan tahun 2014. Kecamatan Merauke. Kecamatan Aimas 2.

GAMBAR 8.2 USULAN LOKASI QUICK WINS MP3KI TA 2014 DI WILAYAH PAPUA 290 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .

PROVINSI PAPUA MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS* No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Direhabilitasi Kabupaten Jayapura 1 paket 210000 Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar Udara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan. Direhabilitasi Kabupaten Yahukimo 1 paket 42000 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 291 . Isu Strategis.LAMPIRAN BAB 8. Kegiatan Strategis. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan. Juta) Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur yang mengurangi kesenjangan antarwilayah Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar Udara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan. dan Kegiatan MP3EI Bidang Infrastruktur di Pulau Papua tahun 2014 A. Direhabilitasi Kabupaten Nabire 1 paket 21500 Kegiatan Strategis : Pembangunan Bandar Udara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.

690 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kabupaten Jayawijaya 148250 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kabupaten Merauke 102950 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kabupaten Mimika 38300 292 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kabupaten Jayapura 15 Km 127.

9 127690 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 293 . Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kota Jayapura 167640 Kegiatan Strategis : Pembangunan Jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang dibangun (Km) Kabupaten Deiyai 53750 Kegiatan Strategis : Pengadaan Pesawat Udara Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pelayanan Angkutan Udara Perintis Jumlah Rute Perintis yang Terlayani Provinsi Papua 1 unit 40000 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Jayapura 14.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.

9 148250 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Merauke 5 102950 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Mimika 4.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Jayawijaya 19.2 23300 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Nabire 26 119110 294 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .

Juta) Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Paniai 5 17000 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Kepulauan Yapen 5.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.3 94030 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 295 .4 22540 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kota Jayapura 5 102950 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Sarmi 9.

Juta) Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Keerom 14.4 108860 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Boven Digoel 37.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.7 250340 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Dogiyai 9 86960 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Lanny Jaya 11.2 77780 296 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .

000.8 Km 7000 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Pelaksanaan Jalan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Pengembangan dan Sumber Daya Air Pengelolaan Jaringan Irigasi. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pele baran (Km) Jalan Jayapura – Wamena 12.000 ha 55. Juta) Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Penyelenggaraan Jalan Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Panjang jalan yg mendapat rekonstruksi/peni ngkatan struktur Kabupaten Deiyai 60 m 53750 Kegiatan Strategis : Rekontruksi/Peningkatan Struktur jalan dan Jembatan Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Pelaksanaan Jalan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jalan yang ditingkatkan kapasitasnya/pele baran (Km) Prov.000 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 297 .No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.5 Km 100. Papua Peningkata n Struktur Jalan TimikaWaghete 8.0 Kegiatan Strategis : Rounding up jaringan irigasi Kalibumi Kiri (2000 ha) Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ ditingkatkan Kab Nabire 2.

4 km 22000 Kegiatan Strategis : Pembangunan PMTLH Prioritas Nasional : Prioritas Energi KEMENTERIAN : ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Pengelolaan Energi Baru Terbarukan Dan Konservasi Energi Terwujudnya Prov. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan pengaman Pantai Dok II Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Pengelolaan Sumber Daya Air Pengendalian Banjir. Pembinaan. Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru Terbarukan 1 Unit PLTMH dan 18 unit PLTS terpusat 129. Rawan Pangan dan Akses Pangan dalam antisipasi rawan pangan (Laporan) Kabupaten Jayapura 73 desa 9746 Pembinaan. Papua Pengawasan dan Pengusahaan Aneka Energi Baru (Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan) Isu Strategis : Peningkatan Ketahanan Pangan Berbasis Potensi Lokal Kegiatan Strategis : Diversifikasi Pangan dan Gizi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Peningkatan Diversifikasi dan Ketahanan Pangan Masyarakat Pengembangan Ketersediaan dan Penanganan Rawan Pangan Jumlah Hasil Analisis Ketersediaan. Lahar Gunung Berapi dan Pengamanan Pantai Panjang sarana/prasarana pengaman pantai yang dibangun Kota Jayapura 0.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.824 2 298 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .

Numfor Produktivitas dan 1 ku/ha (ha) Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kegiatan Strategis : Penyebaran dan Penumbuhan Industri Kecil dan Menengah Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERINDUSTRIAN Program Revitalisasi dan Penumbuhan Industri Kecil Menengah Penyebaran dan Penumbuhan Industri Kecil dan Menengah Wil. Juta) Kegiatan Strategis : Pembangunan jaringan irigasi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Jumlah luas jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan Kabupaten Yahukimo 250 ha (Pembangunan jaringan primer dan sekunder DI. MAidey) 24.3.700 Kegiatan Strategis : Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PERTANIAN Program Pengelolaan Luas SLPTT Padi Kabupaten 21600 ha Peningkatan Produksi Tanaman meningkat Biak Produksi. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya Jumlah luas jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan Kabupaten Nabire bendung Nuhoa dan 525 ha (DI Nuhoa dan DI.000 Kegiatan Strategis : Pembangunan jaringan irigasi Prioritas Nasional : Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : PEKERJAAN UMUM Program Pengelolaan Sumber Daya Air Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. III Jumlah Dokumen Perencanaan Provinsi Papua Kegiatan Pusat 24390 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 299 .No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Serealia produktivitas 0. Yahukimo) 10.

00 300 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .000. Juta) Isu Strategis : Meningkatnya Akses Pelayanan Kesehatan Kegiatan Strategis : Pembangunan Puskesmas Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Persentase (%) Puskesmas Rawat Inap yang Mampu Poned Program Pembinaan Upaya Jumlah Puskesmas Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar yang menjadi Kesehatan Puskesmas Perawatan di Perbatasan dan Pulau-pulau Kecil Terluar Berpendudukl (jumlah puskesmas yang dibangun di daerh terisolir) Kegiatan Strategis : Pembangunan Rumah Sakit Pratama Prioritas Nasional : Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Kesehatan Rujukan Persentase (%) RS Kab/Kota yang melaksanakan Ponek Jumlah TT Kelas III RS yang digunakan untuk pelayanan kesehatan (peningktan saran prasarana pelayanan RS) Provinsi Papua 10 kabupaten 10.000.000.00 Provinsi Papua 3 kabupaten 8.No 3 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Pembinaan Upaya Kesehatan Dasar Provinsi Papua 16 kabupaten 47250.00 Pembinaan Upaya Kesehatan Rujukan Provinsi Papua 1 Kabupaten 15.

Juta) Isu Strategis : Peningkatan Angka Melek Huruf dan Rata-rata Lama Sekolah Kegiatan Strategis : Pembangunan SD-SMP Satu Atap Berasrama (Asrama siswa. rumah guru.4 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 301 . rumah kepala sekolah dan penjaga sekolah) Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SD PERSENTASE SD/SDLB YANG SESUAI DENGAN SPM Kabupaten Yakuhimo 9 28800 Kegiatan Strategis : Pemberian Bantuan Operasional Pendidikan Non Formal Dalam Rangka Pelaksanaan Keaksaraan Fungsional Prioritas Nasional : Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Penyediaan Persentase Kabupaten 38500 Pendidikan Anak Layanan Kecamatan yang Paniai Usia Dini.No 4 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Non Pendidikan Memiliki PKBM Formal dan Masyarakat Informal Isu Strategis : Penyediaan infrastruktur untuk mendukung ketahanan pangan dan energi Kegiatan Strategis : Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Ketenagalistrikan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen Listrik Jumlah Unit Peralatan Elektrik dan Elektronik Kabupaten Jayawijaya 1 Unit PLTMH 17461 14385 5 Kegiatan Strategis : Pengadaan dan Pemasangan PLTS Tersebar Prioritas Nasional : Infrastruktur KEMENTERIAN : ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Program Pengelolaan Ketenagalistrikan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Ditjen Listrik Jumlah Unit Peralatan Elektrik dan Elektronik Kabupaten Biak Numfor 18 unit PLTS terpusat 112363.

terjangkau dan berkesinambungan Kegiatan Strategis : Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Prioritas Nasional:Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Jumlah Puskesmasyang mendapatkan bantuanoperasio nal kesehatan dan menyelenggarak an lokakarya mini untuk menunjang pencapaian Standar Pelayanan Minimal Provinsi Papua Barat 2 paket 36575 Kegiatan Strategis : Bantuan Sarana Prasarana Kesehatan (Pembangunan Puskesmas. Puskesmas keliling.B. gudang farmasi. mobil jenasah) Prioritas Nasional:Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Pembinaan Upaya Kesehatan Pembinaan Upaya Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan Jumlah sarana fasilitas kesehatan yang memenuhi sarana prasarana peralatan yang memenuhi standar Provinsi Papua Barat 2 paket 7750 302 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . PROVINSI PAPUA BARAT MATRIKS ISU STRATEGIS DAN KEGIATAN STRATEGIS* No 1 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Isu Strategis : Belum adanya pemerataan terhadap akses layanan kesehatan yang berkualitas. Pustu. ambulans.

bayi dan balita Prioritas Nasional:Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Gizi Masyarakat Persentase Balita Provinsi Gizi Buruk yang Papua Barat mendapat perawatan 2 paket 3210 Kegiatan Strategis : Pengadaan peralatan dan obat-obatan rumah sakit Prioritas Nasional:Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Pembinaan Upaya Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan Jumlah sarana fasilitas kesehatan yang memenuhi sarana prasarana peralatan yang memenuhi standar Provinsi Papua Barat 1 kabupaten 10000 Kegiatan Strategis : Pengadaan peralatan dan obat-obatan rumah sakit Prioritas Nasional:Kesehatan KEMENTERIAN : KESEHATAN Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak 2 Cakupan Provinsi Pelayanan Papua Barat Kesehatan Anak Balita Isu Strategis : Belum optimalnya upaya pengurangan kemiskinan Kegiatan Strategis : Pembverdayaan Komunitas adat Terpencil Prioritas Nasional:Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) Tersedianya Permukiman dan Infrastruktur Provinsi Papua Barat 39 KK 2475 Pembinaan Pelayanan Kesehatan Anak 4 paket 1008 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 303 .No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Juta) Kegiatan Strategis : Pemberian tambahan makanan pendamping dan vitamin bagi ibu hamil.

Kecil dan Menengah Tersalurnya Bantuan Dana Bagi Koperasi Perdesaan dan Perkotaan Provinsi Papua Barat 15 Koperasi 750 304 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) Tersedianya Permukiman dan Infrastruktur Kabupaten Maybrat 64 3438 Kegiatan Strategis : Pemberian bantuan bagi koperasi perdesaan dan perkotaan Prioritas Nasional:Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : KOPERASI DAN PENGUSAHA KECIL DAN MENENGAH Program Pemberdayaan Koperasi dan UMKM Peningkatan dan Perluasan Akses Permodalan Bagi Koperasi. Juta) Kegiatan Strategis : Pembverdayaan Komunitas adat Terpencil Prioritas Nasional:Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Tersedianya Kabupaten Pemberdayaan Komunitas Adat Permukiman dan Teluk Sosial dan Terpencil (KAT) Infrastruktur Bintuni Penanggulangan Kemiskinan Kegiatan Strategis : Pembverdayaan Komunitas adat Terpencil Prioritas Nasional:Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Program Pemberdayaan Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) Tersedianya Permukiman dan Infrastruktur Kabupaten Teluk Wondana 60 3000 60 3309 Kegiatan Strategis : Pembverdayaan Komunitas adat Terpencil Prioritas Nasional:Penanggulangan Kemiskinan KEMENTERIAN : SOSIAL Prog.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. Usaha Mikro.

Juta) Isu Strategis : Rendahnya Kualitas Sumber Daya Manusia Kegiatan Strategis : Peningkatan Sarana dan Prasarana Pendidikan Dasar Prioritas Nasional:Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SMP Persentase SMP yang memiliki lab. Terutama Akses Transportasi di Kawasan Terisolir di Papua Barat Kegiatan Strategis : Peningkatan Bandara Deo Sorong Prioritas Nasional:Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan. Sorong Ditentuk an Rakor Teknis Kegiatan Strategis : Peningkatan Sarana dan Prasarana Pendidikan Menengah Prioritas Nasional:Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Menengah SMK memiliki Provinsi sarana dan Papua Barat prasarana pendidikan yang memenuhi standar sarana dan prasarana SMK Kegiatan Strategis : Rehabilitasi gedung sekolah pendidikan dasar Prioritas Nasional:Pendidikan KEMENTERIAN : PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Program Pendidikan Dasar Penjaminan Kepastian Layanan Pendidikan SMP APM SMP/SMPLB/PA KET B Provinsi Papua Barat 19 ruang 1175 Penyediaan dan Peningkatan Layanan Pendidikan SMK 2 paket 340 4 Isu Strategis : Terbatasnya Infrastruktur Dasar Pembangunan. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.No 3 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp. IPA Kab. Direhabilitasi Kota Sorong Pembangunan terminal 20000 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 305 .

Direhabilitasi Kabupaten Manokwari Pelapisan/ perkerasan R/W 23500 Kegiatan Strategis : Peningkatan Bandara Udara Torea Prioritas Nasional:Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pembangunan.00 40000. Juta) Kegiatan Strategis : Peningkatan Bandara Udara Rendani Manokwari Prioritas Nasional:Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Udara Pembangunan.No Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 306 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .00 Kegiatan Strategis : Pembangunan dan Pengerukan Pelabuhan laut Roswar Prioritas Nasional:Infrastruktur KEMENTERIAN : PERHUBUNGAN Program Pembangunan Jumlah lokasi Papua Barat Pembangunan Pengelolaan dan Pelabuhan Laut pelabuhan Dermaga dan Penyelenggaraan Pengerukan Kegiatan di Bidang Pelabuhan dan Pengerukan Kegiatan Strategis : Pembangunan Jembatan Arar 2 Prioritas Nasional:Infrastruktur KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM Penyelenggaraan Pelaksanaan Jalan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional Jumlah jembatan yang dibangun (M) Kab. Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana Bandar Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan. Sorong 400 40000. Direhabilitasi Papua Barat Perpanjangan landas Pacu 40000. Pengelolaan dan Rehabilitasi dan Penyelenggaraan Pemeliharaan Transportasi Prasarana Bandar Udara Udara Jumlah Bandar Udara yang Dikembangkan.

Juta) Isu Strategis : Rendahnya Kegiatan Perekonomian Wilayah dan Pengembangan Ekonomi Kerakyatan Kegiatan Strategis : Pengembangan Infrastruktur kelautan dan perikanan (sarana dan prasarana) Prioritas Nasional:Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan dan Pengelolaan Perikanan Tangkap Pembinaan dan Pengembangan Kapal Perikanan. termasuk di lingkar luar dan daerah perbatasan yang potensial (lokasi) 1 45. Alat Penangkap Ikan.000. dan Pengawakan Kapal Perikanan Jumlah alat penangkap ikan dan alat bantu penangkapan ikan yang memenuhi standar (unit) Provinsi Papua Barat 10 6000.No 5 Program Kegiatan Indikator Sasaran Lokasi Target Fisik Dana (Rp.00 Kegiatan Strategis : Pengembangan Pelabuhan Perikanan PP Pantai Sorong Prioritas Nasional:Ketahanan Pangan KEMENTERIAN : KELAUTAN DAN PERIKANAN Program Pengembangan Jumlah lanjutan Papua Barat Pengembangan Pembangunan dan pembangunan dan Pengelolaan Pengelolaan pelabuhan Perikanan Pelabuhan perikanan UPT Tangkap daerah untuk mendukung minapolitan.0 0 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 307 .

2 158 2011 2025 Kementerian PU 222.00 396 2011 2015 Kementerian PU 238. Penanganan Daeo .8 1971 2011 2020 Kementerian PU 194.7 Km) Pembangunan Dermaga Terminal Penumpang dan Peti Kemas Pelabuhan Depapre Penanganan Jalan Merauke – Muting Waropko (511.7 km) Penanganan Jalan Daruba Wayabula 52 km Penanganan Jalan Merauke .26 308 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .1 Km) 2011 2014 78 2011 2014 Kementerian Perhubungan 250.313 km) Rehabilitasi Bandara termasuk Perpanjangan Runway Bandara Udara Morotai.Laimu (136.00 9000 2012 2015 Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan Kementerian Perhubungan 172.Bian Wogikel (152 Km) Pelabuhan Merauke Penanganan dan perluasan Bandara Sentani Perpanjangan Bandara Mopah Merauke Penanganan Jalan Timika – Potowaiburu – Enarotali – Nabire (427.00 MALUKU PAPUA JALAN APBN Papua 1278 2011 2015 Kementerian PU 92.MATRIKS PROYEK MP3EI TAHUN 2014 KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI PROJECT NILAI INVESTAS I TOTAL (M) 94 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kementerian PU KEBUTUHAN APBN 2014 265.BereBere (55.50 MALUKU PAPUA JALAN APBN Papua 2198 2011 2020 Kementerian PU 271.50 BANDARA APBN Papua 565 2011 2014 134.Okaba (Buraka) Wanam .4 km) Penanganan Jalan Depapre Bonggrang dan Ringroad Jayapura (137.00 MALUKU PAPUA JALAN APBN Papua 3171 2011 2020 Kementerian PU 72.00 MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA JALAN Kepulauan Maluku Maluku Utara BANDARA APBN MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA JALAN APBN Maluku Utara Maluku Utara Papua JALAN APBN JALAN APBN MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA PELABUHAN APBN Papua Penanganan Jalan Masohi Haya .00 BANDARA APBN Papua 128 2011 2014 78.50 MALUKU PAPUA PELABUHAN APBN Papua 245 2011 2014 Kementerian Perhubungan 4.

1 Sinergi dalam Kerangka Perencanaan Kebijakan Dalam tahap perencanaan.7 Sinergi antara Pusat-Daerah dan Antar Daerah Untuk melaksanakan kebijakan. anggaran. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 309 . (iv) pengembangan basis data dan sistem informasi pembangunan yang lengkap dan akurat.7.149 Km) Penanganan Jalan Fakfak Kokas Bomberai (139. (iii) standarisasi indikator pembangunan yang digunakan oleh kementerian/lembaga dan satuan perangkat kerja daerah.9 km) NILAI INVESTAS I TOTAL (M) 237 MULAI SELESAI PELAKSANA UTAMA Kementerian Perhubungan Kementerian PU KEBUTUHAN APBN 2014 74.00 JALAN APBN 1498 2011 2017 238.2 km) Bandara Rendani Penanganan Jalan Maruni Bintuni (217. dan (vi) penentuan kebijakan pengendalian tingkat inflasi. regulasi. kecamatan. (v) penyusunan kebijakan perijinan investasi di daerah. Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dapat bersinergi dalam: (i) penyusunan dokumen perencanaan pembangunan (RPJP dan RPJPD. rencana.00 JALAN APBN Papua Barat 4575 2011 2020 Kementerian PU 265. kabupaten/kota. (ii) penetapan target pembangunan. pelaksanaan. .8 8. 8. dan pengembangan wilayah. RPJM dan RPJMD.00 MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA BANDARA APBN Papua Barat Papua Barat 189 2013 2015 Kementerian Perhubungan Kementerian PU 250. RKP dan RKPD). kelembagaan. program dan kegiatan-kegiatan prioritas dalam Buku III RKP ini diperlukan beberapa kaidah pelaksanaan yang didasarkan pada hal-hal sebagi berikut : Sinergi pusat-daerah dan antardaerah dilakukan dalam proses perencanaan.Sorong (606.2 MALUKU PAPUA JALAN APBN Papua Barat 732 2011 2020 Kementerian PU 222.KORIDOR SEKTOR PELAKSANA (SUMBER DANA) APBN PROVINSI PROJECT MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA MALUKU PAPUA PELABUHAN Papua Pembangunan Pelabuhan Bade Persiapan Jalan Enarotali Tiom (240km) Penanganan jalan Manokwari Kebar . pengendalian dan evaluasi yang mencakup kerangka kebijakan.00 2011 2014 JALAN APBN Papua 1680 2014 2017 42. Sinergi dalam perencanaan kebijakan pembangunan pusat dan daerah baik lima tahunan maupun tahunan akan dilaksanakan dengan mengoptimalkan penyelenggaraan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) di semua tingkatan pemerintahan (desa/kelurahan.

2 Sinergi dalam Kerangka Regulasi provinsi dan nasional) sehingga terwujud sinkronisasi antara kebijakan.3 Sinergi dalam Kerangka Anggaran Sinergi Pusat-Daerah dilaksanakan selaras dengan upaya penataan dan penguatan kerangka perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah sesuai kebijakan RPJMN 2010-2014.8. kesepakatan dan ketaatan dalam melaksanakan peraturan perundang-undangan. Musrenbang juga diharapkan dapat lebih mendorong terciptanya proses partisipastif semua pelaku pembangunan dan berkembangnya transparansi dan akuntabilitas dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Dalam rangka meningkatkan efektivitas pemanfaatan DAU langkah yang akan dilakukan oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah antara lain adalah untuk: (i) mewujudkan seutuhnya fungsi DAU sebagai block grant belanja publik pemda menurut kewenangan. Peraturan Presiden. Sinergi pusat dan daerah antara lain dilakukan dengan: (i) konsultasi dan koordinasi secara lebih efektif dalam penyusunan peraturan perundangan. dan (iii) fasilitasi proses legislasi guna mengurangi jumlah Peraturan Daerah yang bermasalah. Peraturan Daerah. kawasan hutan lindung dan wilayah perbatasan yang belum diakomodasi dalam aspek legal.7. Peraturan Presiden dan Peraturan Menteri. Setiap kebijakan dan peraturan perundang-undangan di daerah baik Peraturan Daerah. Selain itu. pusat investasi. Sinergi dalam kerangka regulasi diarahkan untuk mendorong harmonisasi peraturan perundang-undangan baik dalam bentuk Undang-Undang. Selain itu. 8. serta memberikan perhatian khusus kepada daerah-daerah dengan beban nasional seperti pusat prasarana vital dan strategis. antarwaktu. Peraturan Bupati dan Peraturan Walikota harus harmonis dan sinkron dengan kebijakan dan peraturan perundang-undangan nasional baik Undang-undang. 310 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . antarwilayah. (ii) menyusun formulasi DAU secara komprehensif yang mampu menggambarkan seluruh fungsi daerah dalam menunjang keutuhan nasional. Peraturan Gubernur. dan antara pusat dan daerah. (ii) pembentukan forum koordinasi lintas instansi dalam rangka harmonisasi peraturan perundangan: baik penyusunan peraturan baru maupun review atas peraturan yang sudah ada. Peraturan Pemerintah. Peraturan Pemerintah. program dan kegiatan antarsektor. dan Peraturan Menteri sehingga dapat mendukung pelaksanaan program dan kegiatan yang tercantum dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun berjalan dalam koridor RPJMN 2010-2014. sinergi juga diarahkan untuk meningkatkan kesepahaman.7.

5 Sinergi dalam Kerangka Pengembangan Wilayah . dan (iii) sinkronisasi petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis yang dikeluarkan kementerian/lembaga agar sesuai dengan kebutuhan daerah dan peraturan perundangundangan yang berlaku.Dalam upaya meningkatkan efektivitas pelaksanaan DAK. Dalam meningkatkan efektivitas pelaksanaan DBH dan mengurangi ketimpangan fiskal antara pemerintah pusat dan pemda.4 Sinergi dalam Kerangka Kelembagaan dan Aparatur Daerah Sinergi Pusat-Daerah dalam bidang pemerintahan akan diarahkan untuk memperbaiki tata kelola kelembagaan pemerintahan daerah dan meningkatkan kapasitas aparatur daerah. 8. (iii) meningkatkan perhatian pemda pada tata Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 311 8. dan (ii) mempercepat penyaluran DBH sumber daya alam. Dalam mempercepat pengembangan wilayah akan dilakukan upaya untuk mendorong penataan. Sinergi Pemerintah Pusat-Daerah yang akan dilakukan dalam tahun mendatang adalah: (i) menata dan menyempurnakan pengaturan kewenangan antartingkat pemerintahan sebagai dasar penetapan kinerja dan alokasi anggaran dengan penerapan anggaran berbasis kinerja secara bertanggung jawab. langkah yang akan ditempuh Pemerintah Pusat bersama pemerintah daerah adalah: (i) menjamin keterbukaan informasi dan data dari pusat kepada daerah. pemanfaatan dan pengendalian tata ruang dengan prinsip harmonisasi kepentingan nasional dan kebutuhan daerah serta keserasian antardaerah.7. serta menjamin efektivitas program dan kelancaran pelaporan.7. (ii) mengendalikan pemekaran daerah dan memantapkan pengelolaan daerah otonom dengan tetap mengutamakan harmonisasi kepentingan nasional dan kebutuhan daerah dan rentang kendali manajemen yang ideal: serta (iii) meningkatkan kapasitas aparatur yang mampu menjembatani kepentingan nasional dan daerah serta kerjasama antardaerah. (ii) memperkuat struktur ruang serta pemanfaatan dan pengendalian ruang untuk mitigasi bencana alam. (ii) memberi kewenangan kepada Gubernur dalam pelaksanaan DAK sehingga masuk dalam APBD. Langkah yang akan ditempuh oleh Pemerintah dan pemerintah daerah adalah: (i) sinkronisasi kebijakan dalam penggunaan lahan dan tata ruang untuk menghindari tumpang tindih kebijakan. langkah yang akan ditempuh Pusat-Daerah antara lain adalah: (i) sinergi perencanaan DAK antara kementerian/lembaga dan satuan kerja perangkat daerah agar pengelolaan dan pemanfaatan DAK benar-benar mendorong peningkatan pelayanan publik di daerah dan mendukung pencapaian prioritas nasional.

Gubernur juga menjadi wakil Pemerintah di wilayah provinsi yang bersangkutan.8. Pemerintahan Daerah Provinsi. (v) meningkatkan pengaturan bersama alih fungsi lahan melalui padu serasi dan penyelesaian segera aspek pemanfaatan ruang khususnya dengan sektor kehutanan. Dalam perkembangannya. (vii) mempercepat penyusunan rencana tataruang wilayah provinsi dan kabupaten/kota.8 Penguatan Peran Gubernur Sebagai Wakil Pemerintah Pusat Berdasarkan Pasal 37 dan 38 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. (iv) mencegah ego kedaerahan untuk menghindari pembangunan prasarana dan sarana tanpa perhitungan harmonisasi wilayah pelayanan bersama-sama dengan kabupaten/kota tetangga. Sinergitas antara pusat dan daerah dalam hal penyelenggaraaan pemerintahan dan pembangunan daerah juga belum berjalan dengan semestinya. dan Kementerian Dalam Negeri. implementasi berbagai peraturan perundangan tersebut di atas masih belum berjalan efektif dan belum konsisten dilaksanakan oleh semua pihak yang terkait. (vi) mempercepat penyusunan peraturan pendukung pelaksanaan rencana tata ruang wilayah yang mencakup sistem tataguna lahan dan sistem transportasi. Koordinasi perencanaan pembangunan antara perencanaan pembangunan nasional dan daerah belum terwujud dengan baik sehingga memerlukan upaya khusus untuk menjawab isu-isu penting ini. dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota serta besarnya alokasi APBN sebesar 35% untuk dana transfer ke daerah. Hal ini dan format lengkap pembagian urusan pemerintahan antar tingkat pemrintahan telah diatur melalui penetapan Peraturan Pemerintah (PP) 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antar Pemerintah. 8. 8. urusan pemerintah pusat telah banyak dilimpahkan ke pemerintahan daerah. Pemerintah Pusat melalui Rencana Kerja Pemerintah tahun 2014 mengamanatkan 312 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . Langkah yang diambil antara lain melakukan revisi peraturan pemerintah terkait dan menerbitkan surat edaran bersama antara Bappenas. Koordinasi antara Kementerian/ Lembaga dengan Gubernur sebagai wakil pemerintah pusat pun tidak berjalan optimal. Kementerian Keuangan.1 Urgensi Penguatan Peran Gubernur sebagai Wakil Pemerintah Pusat Dalam era desentralisasi dan otonomi daerah. (viii) membangun kesepakatan dalam penentuan lokasi wilayahwilayah cepat tumbuh terutama Kawasan Ekonomi Khusus (KEK).ruang. diamanatkan bahwa selain sebagai kepala daerah otonom.

Kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang merupakan salah satu instrumen pembangunan untuk mencapai sasaran prioritas nasional di daerah yang dilaksanakan beberapa Kementerian/Lembaga pada tataran pelaksanaannya belum seluruhnya berjalan optimal dan belum sesuai dengan yang dibutuhan daerah. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2011 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 313 A. dan sekaligus monitoring serta evaluasi pada kegiatan-kegiatan yang berasal dari kementerian/lembaga dan kegiatan kabupaten/kota namun bersifat lintas kabupaten/kota. 8. pelaksanaan. Terkadang semangat tersebut berlebihan dan justru menimbulkan masih kontraproduktif bagi perkembangan wilayah kabupaten/kota tetangganya. Regulasi . untuk lebih menguatkan peran Gubernur sebagai wakil pemerintah pusat. peran Gubernur sebagai wakil Pemerintah menjadi diperlukan terutama dalam mengkoordinasikan perencanaan. pemerintah kabupaten/kota seperti berlomba membangun dan memberikan pelayanan publik didaerahnya masingmasing. Selain berbagai kebijakan dan regulasi yang telah disinggung sebelumnya. Berdasarkan kewenangan tersebut. serta peran. Berdasarkan hal tersebut di atas. peran Gubernur adalah menjadi sangat penting untuk mencapai keberhasilan bagi pembangunan nasional di daerah mengingat besarnya porsi kewenangan dan anggaran yang dilimpahkan oleh Pemerintah Pusat. tugas dan fungsi. telah memberikan kewenangan kepada pemerintahan kabupaten/kota untuk mengatur dan mengelola daerahnya masing-masing.prioritas-prioritas nasional yang harus dicapai dan Gubernur diharapkan dapat memastikan pelaksanaan dan pencapaian prioritas nasional tersebut di daerah. Selain itu. Dengan demikian.2 Pelaksanaan Kaidah pelaksanaan penguatan peran Gubernur sebagai wakil pemerintah pusat di wilayah provinsi dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2014 dikelompokkan ke dalam 4 (empat) komponen utama. pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah yang menitikberatkan pada tingkat kabupaten/kota. instrumen pengendali. Peran Gubernur sebagai wakil Pemerintah sangat diperlukan saat ini terutama untuk dapat meningkatkan sinergi Pusat dan Daerah. sehingga muncul permasalahan kesenjangan pembangunan antar daerah didalam satu wilayah dan antar wilayah. yaitu regulasi.8. Pemerintah telah menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi.

Tugas Gubernur sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi dan Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2011 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi meliputi: 1. Pemberian sanksi administratif berupa peringatan tertulis serta kepada bupati/walikota yang tidak hadir tanpa 2. Melakukan koordinasi penyelenggaraan pemerintahan antara pemerintah daerah provinsi dengan instansi vertikal. RPJMD. 314 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . RPJMN dan RKP dan kebijakan pembangunan nasional yang ditetapkan oleh pemerintah. dan Surat Edaran Bersama (SEB) Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri No 0442/M. RKPD kabupaten dan kota agar mengacu kepada RPJPD. menjaga etika dan norma penyelenggaran pemerintahan di daerah. pemerintah daerah provinsi dengan pemerintah daerah kabupaten/kota serta antar pemerintahan daerah kabupaten/kota di wilayah provinsi. Penekanan pada koordinasi dalam penyusunan. 3. SE-696/MK 2010. pelaksanaan dan pengendalian serta evaluasi dalam rangka sinkronisasi RPJPD. 5. 120/4693/SJ tentang Peningkatan Efektifitas Penyelenggaraan Program dan Kegiatan Kementerian/Lembaga di Daerah serta Peningkatan Peran Aktif Gubernur selaku Wakil Pemerintah Pusat. RPJMD dan RKPD provinsi serta RPJPN.PPN/11/2010. menjaga dan mengamalkan ideologi pancasila serta kehidupan demokrasi dan stabilitas politik. Melakukan pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan pemerintahan daerah kabupaten/kota dan penyelenggaraan tugas pembantuan di daerah provinsi dan kabupaten/kota. memelihara keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Menyelenggarakan kegiatan pemerintahan secara umum seperti menjaga kehidupan berbangsa dan bernegara.tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi. 4.

atau urusan bersama di wilayahnya sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan. Gubernur menjalankan fungsi koordinasi dan sinkronisasi dalam forum koordinasi 315 Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . tugas pembantuan.alasan yang dapat dipertanggungjawabkan dalam pelaksanaan koordinasi dikenakan sanksi administratif berupa peringatan tertulis serta hak gubernur untuk tidak mengalokasikan dana tugas pembantuan kepada kabupaten/kota bersangkutan pada tahun anggaran berikutnya. Melakukan sinkronisasi dan harmonisasi antara rencana penyelenggaraan dekonsentrasi. tugas pembantuan. dalam melaksanakan tugas dan kewenangannya Gubernur dapat menggunakan sejumlah instrumen sebagai berikut: 1. Tugas Pembantuan. B. dan pengendalian atas penyelenggaraan dekonsentrasi. tugas pembantuan. dan Melaporkan hasil penyelenggaraan dekonsentrasi. 3. 2. atau urusan bersama dari Kementerian/Lembaga di wilayah Provinsi dalam rangka sinkronisasi dan harmonisasi kebijakan. atau Urusan Bersama maka Gubernur mempunyai peran dan wajib melakukan halhal sebagai berikut: 1. atau urusan bersama sesuai dengan petunjuk yang ditetapkan oleh Menteri/Kepala Lembaga terkait. Memberitahukan kepada DPRD Provinsi pada saat pembahasan RAPBD tentang rencana penyelenggaraan dekonsentrasi. atau urusan bersama dari Kementerian/Lembaga di wilayah Provinsi. 5. tugas pembantuan. SEB tiga menteri ini menyebutkan bahwa dalam rangka meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelaksanaan program dan kegiatan Kementerian/Lembaga yang dilakukan melalui mekanisme Dekonsentrasi. Instrumen Pengendali Sebagai wakil Pemerintah Pusat. pembinaan. Dalam proses koordinasi. atau urusan bersama di wilayahnya. 4. dan pengawasan yang dilaksanakan Gubernur sebagai wakil pemerintah di wilayah provinsi. Melakukan pembinaan. Melaksanakan program dan kegiatan dekonstrasi. pengawasan. tugas pembantuan. Regulasi penting lainnya yang terkait dengan penguatan peran Gubernur adalah Surat Edaran Bersama (SEB) Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan Menteri Keuangan dan Menteri Dalam.

Gubernur juga mendorong sinergi pusat dan daerah melalui sinkronisasi pendanaan APBN dan APBD. d. C. Gubernur melakukan koordinasi dalam mewadahi kebutuhan daerah dengan prioritas sektoral (Kementerian/Lembaga) melalui mekanisme dekonsentrasi dan tugas pembantuan. dalam mendukung penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah. peran Gubernur sebagai wakil Pemerintah memiliki tugas dan fungsi sebagai berikut: 1. 3. Musyawarah Perencanaan Pembangunan Provinsi (Musrenbangprov). Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Musyawarah Pimpinan Daerah). Tugas dan Fungsi Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi dan Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2011 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provins. Forum-forum yang dimaksud meliputi: a. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi dan Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2011 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2010 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tugas dan Wewenang serta Kedudukan Keuangan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provins. c. Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas). Rapat Koordinasi Teknis (Rakornis) bersama Kementerian/Lembaga. e. dalam mendukung penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah. Pra Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Pra Musrenbangnas) dalam pembahasan sinkronisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional (APBN) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Koordinasi perencanaan dan penganggaran: 316 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . b. peran Gubernur sebagai wakil Pemerintah memiliki tugas dan fungsi sebagai berikut: 1. Peran. 2.perencanaan baik bersama kementerian/ lembaga maupun pemerintah.

b. Tahap pelaksanaan/implementasi: a. tugas pembantuan dan urusan bersama sesuai dengan petunjuk teknis yang ditetapkan oleh Menteri/Kepala Lembaga terkait. Melakukan rapat koordinasi dengan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas. dan RKPD provinsi serta RPJPN. c. Pemberian sanksi administratif berupa peringatan tertulis serta kepada bupati/walikota yang tidak hadir tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan dalam pelaksanaan koordinasi dikenakan sanksi administratif berupa peringatan tertulis serta hak gubernur untuk mengusulkan kepada Kementerian/Lembaga agar tidak mengalokasikan dana tugas pembantuan kepada kabupaten/kota bersangkutan pada tahun anggaran berikutnya. Melaksanakan program dan kegiatan dekonsentrasi. dengan melakukan koordinasi dengan pemerintah daerah kabupaten/kota dan instansi vertikal di wilayah provinsi. tugas pembantuan dan urusan bersama dari kementerian/lembaga dengan program dan kegiatan yang didanai APBD. dan beberapa kementerian/lembaga terkait dengan proses pra musrenbangnas dan musrenbangnas. Melakukan sinkronisasi dan harmonisasi antara rencana penyelenggaraan dekonsentrasi. e. RPJMD. d. 2. pelaksanaan dan pengendalian serta evaluasi dalam rangka sinkronisasi RPJPD. b. RKPD kabupaten dan kota agar mengacu kepada RPJPD.a. Penekanan pada koordinasi dalam penyusunan. Melaksanakan musyawarah perencanaan pembangunan provinsi. khususnya terkait dengan dukungan terhadap proritas nasional yang telah ditetapkan dalam RPJMN 2010-2014. Menyelenggarakan forum koordinasi pimpinan daerah (Musyawarah Pimpinan Daerah) dalam rangka koordinasi pelaksanaan pembangunan daerah termasuk: Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 317 . Kementerian Keuangan. RPJMN. RPJMD. Kementerian Dalam Negeri. dan RKP dan kebijakan pembangunan nasional yang ditetapkan oleh pemerintah.

termasuk: I. (vi) tata ruang. (iii) penanggulangan bencana. (ii) batas wilayah dan isu kawasan. Memfasilitasi Kesekretariatan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah di Wilayah Provinsi. memberi dukungan terhadap kerja sama antar kabupaten/kota dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan. c. mediasi atau fasilitasi oleh Gubernur dalam bidang:(i) penegakan peraturan perundangundangan. II. dan gangguan daerah. Melakukan penyetaraan kualitas pelayanan publik antarkabupaten/kota di wilayah provinsi yang bersangkutan. Menangani isu-isu lintas kabupaten/kota melalui koordinasi. serta (viii) tugas-tugas yang diamanatkan perundang-undangan lainnya. Melakukan fasilitasi dan konsultasi pengelolaan kepegawaian kabupaten/kota di wilayah provinsi yang bersangkutan. (vii) ketentraman dan ketertiban masyarakat. kerja penyelenggaraan II. hambatan.I. Melantik kepala instansi vertikal dari kementerian dan lembaga pemerintah nonkementerian yang ditugaskan di wilayah provinsi. d. III. menetapkan kriteria. serta stabilitas politik. 318 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 . (iv) daerah otonom dan khusus. VI. (v) kerjasama daerah. menyelesaikan perselisihan antar kabupaten/kota dalam penyelenggaraan urusan pemerintahan. IV. membangun kehidupan demokrasi dan menjaga kerukunan hidup beragama. IV. menjaga pengamalan ideologi Pancasila. Membangun etos pemerintahan. Memberikan informasi tentang kebijakan Pemerintah dan instansi vertikal di provinsi kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi. III. V. tantangan. Melakukan fasilitasi dan konsultasi penyelenggaraan urusan pemerintahan. penetapan situasi serta melakukan koordinasi terhadap ancaman.

pengawasan. dan Pemerintah Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi. Kementerian/Lembaga wajib : a. b. Melakukan koordinasi dengan Gubernur sebelum penyusunan Rencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja K/L) dalam rangka sinergi kebijakan Pemerintah. Tahap pelaporan. dan evaluasi kinerja pemerintah daerah kabupaten/kota yang ada di wilayah Provinsi bersangkutan sesuai dengan PP 6 tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah. b. b. atau urusan bersama di dalam Renja K/L dan membahasnya di dalam forum Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) untuk sinkronisasi dan harmonisasi kebijakan dalam mencapai prioritas pembangunan nasional. Melakukan pengendalian. 2. setiap Kementerian/Lembaga wajib: a. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 319 . tugas pembantuan atau urusan bersama. dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota. c. tugas pembantuan. Memperhatikan pembagian urusan pemerintahan sebagaimana diatur di dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Peraturan Pemerintah No 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. Dalam melaksanakan program dan kegiatan yang dilakukan melalui mekanisme dekonsentrasi. sesuai dengan Peraturan Pemerintah No 39 tahun 2006 tentang Pedoman Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan. Dalam merencanakan program dan kegiatan yang didanai melalui anggaran kementerian/lembaga (K/L).3. Melakukan pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan program/kegiatan dekonsentrasi yang ditugaskan kepada pemerintah daerah provinsi dan tugas pembantuan yang ditugaskan kepada kabupaten/kota yang ada di wilayah Provinsi bersangkutan. monitoring. Mencantumkan program dan kegiatan yang didanai melalui dekonsentrasi. Pemerintah Provinsi. Pemerintahan Daerah Provinsi. 3. pembinaan dan pengawasan: a. Tidak mengalokasikan program dan kegiatan yang bukan merupakan kewenangannya. Melakukan pengawasan peraturan daerah dan peraturan kepala daerah kabupaten/kota.

yaitu : Sumatera. Menerbitkan Peraturan Menteri/Kepala Lembaga tentang penyelenggaraaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang diberikan Gubernur/Bupati/Walikota selambat-lambatnya minggu pertama bulan Desember (setelah ditetapkan pagu definitif). f.9 Kaidah Sinergi Antarsektoral. atau urusan bersama kepada Gubenur/Bupati/Walikota selambat-lambatnya pertengahan bulan Juni (setelah ditetapkan pagu sementara). AntarPusat-Daerah dan AntarDaerah Buku III Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2014 Pembangunan Berdimensi Kewilayahan merupakan penjabaran sasaran pembangunan nasional yang tertuang dalam Buku I RKP 2014 dalam dimensi wilayah yang telah dibagi pada 7 (tujuh) wilayah. tugas pembantuan. Maluku dan Papua. Mengalokasikan anggaran dengan kinerja yang jelas dan terukur dengan mempertimbangkan pencapaian prioritas pembangunan. program dan kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan baik di tingkat nasional maupun di tingkat daerah yang tertuang dalam Buku III RKP 2014. dan kebutuhan anggaran dalam kerangka perhitungan Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah (KPJM). Berbagai sasaran pembangunan di tiap wilayah ditujukan untuk mendukung pencapaian sasaran pembangunan secara nasional. Arah kebijakan dan strategi pengembangan di tiap wilayah menjadi acuan lokus bagi sektoral (Kementerian/Lembaga dan Satuan Kerja Perangkat Daerah) untuk menetapkan kebijakan. 8. Jawa-Bali. daerah/lokasi. Buku III RKP Tahun 2014 juga disusun dengan berpedoman pada kebijakan pemanfaatan ruang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dan Rencana Tata Ruang Pulau serta disesuaikan dengan karakteristik masing-masing wilayah. Memberitahukan indikasi program dan kegiatan dekonsentrasi. Kalimantan. Mengevaluasi laporan Gubernur dan memperhatikan usulan Gubernur atas pengenaan sanksi terhadap penyelenggaraan Tugas Pembantuan dan Urusan Bersama di wilayahnya. Nusa Tenggara. e. Mencantumkan kegiatan. dan g. Sulawesi. Buku III RKP Tahun 2014 menjadi pedoman bagi Kementerian/Lembaga (K/L) dalam menyusun Rencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja K/L) dan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga (RKA-K/L) Tahun 2014 320 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .c. d.

Pelaksanaan program dan kegiatan prioritas dalam Buku III RKP Tahun 2014 dilakukan melalui sinkronisasi pengelolaan dana dekonsentrasi dan tugas perbantuan. Dengan mempertimbangkan berbagai hal tersebut.dengan memperhatikan potensi dan permasalahan wilayah serta menjadi acuan bagi pemerintah daerah dalam menyusun Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Tahun 2014 terkait aspek kewilayahan. disusun kaidah-kaidah pelaksanaan sebagai berikut: 1. dana perimbangan dan dana otonomi khusus. Dalam rangka meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelaksanaan Buku III RKP Tahun 2014. Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 | PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 321 . Renja K/L dan RKA-K/L Tahun 2014. 2. Dalam menyusun Renja K/L dan RKA-K/L Tahun 2014. serta RKPD Tahun 2014. serta investasi swasta yang dihasilkan melalui kesepakatan Rencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja K/L) dan Usulan Pendanaan Pemerintah Daerah (UPPD) dalam pelaksanaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional. 5. Dalam menyusun RKPD Tahun 2014 wajib mempertimbangkan arah kebijakan dan strategi pengembangan wilayah sebagaimana tertuang didalam Buku III RKP Tahun 2014. Arah kebijakan dan strategi pengembangan yang bersifat lintas sektor dilakukan melalui sinergi kegiatan antar/kementerian lembaga dan antar satuan kerja perangkat daerah. 3. 4. 7. Setiap Kementerian/Lembaga wajib melaksanakan program dan kegiatan prioritas dalam Buku III RKP tahun 2014. Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional wajib melakukan koordinasi dan konsultasi untuk menjamin sinergitas pelaksanaan program dan kegiatan prioritas oleh Kementerian/Lembaga dan pemerintah daerah. Setiap kementerian/lembaga beserta pemerintah daerah wajib menjaga konsistensi antara Buku III RKP Tahun 2014. setiap Kementerian/Lembaga wajib mempertimbangkan arah kebijakan. strategi pengembangan wilayah dan lokasi kegiatan sebagaimana tertuang didalam Buku III RKP Tahun 2014. 6.

8. Pelaksanaan program dan kegiatan prioritas dalam Buku III RKP Tahun 2014 dilakukan melalui sinergi kegiatan antarkementerian/lembaga. dan Satuan Kerja Perangkat daerah (SKPD) berdasarkan tugas pokok dan fungsi sesuai peraturan perundangan. 322 | Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2014 PENGEMBANGAN WILAYAH PAPUA TAHUN 2014 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful