Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA DASAR ACARA V DARAH

Disusun oleh Kelompok XXI Zulfi Nur A.R. Farkhan Insani Nuraditya Dini Dwi L. Akhyadi D. S. S. PT/06227 PT/06365 PT/06366 PT/06384 PT/06404

Asisten : Dimas Hand Vidya Pradipta LABORATORIUM BIOKIMIA NUTRISI BAGIAN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2013

ACARA V DARAH

Tujuan Praktikum Tujuan praktikum kali ini adalah mengetahui fungsi ion Ca dalam pembekuan darah, mengetahui adanya globulin dan albumin dalam plasma darah beserta karakteristiknya, mengetahui adanya senyawa khlorida dalam darah, mengetahui adanya senyawa fosfat dalam darah, mengetahui adanya kalsium dalam darah, mengetahui adanya glukosa dalam darah, dan mengetahui pigmen darah (Hb).

Tinjauan Pustaka Darah adalah cairan yang terdapat pada makhluk hidup yang berfungsi sebagai alat transportasi zat, seperti oksigen, bahan hasil metabolism tubuh, pertahanann tubuh dari seranagan kuman dan lain sebagainya. Berbeda dengan tumbuhan, manusia dan hewan level tinggi punya sistem transportasi dengan darah. Darah terdiri dari bagian cair dan padat. Bagian cair tersebut berupa plasma darah dan serum, sedangkan bagian padatnya terdiri dari eritrosit, leukosit, dan keeping darah (syarifudin, 1997). Darah merupakan cairan yang sangat penting bagi manusia karena berfungsi sebagai alat transportasi serta memiliki banyak kegunaan lainnya untuk menunjang kehidupan. Tanpa darah yang cukup, seseorang akan mengalami gangguan kesehatan bahkan bisa mengalami kematian. Darah pada tubuh maanusia mengandung 55% plasma darah dan 45% sel-sel darah. Jumlah darah yang ada di tubuh, yaitu sekitar 1/13 berat tubuh orang dewasa atau 4-5 liter. Fungsi darah pada tubuh manusia meliputi, alat pengangkut air dan menyebarkannya ke seluruh tubuh, alat pengangkut oksigen dan menyebarkannya ke seluruh tubuh, alat pengangkut sari makanan, alat pengangkut hasil oksidasi, alat pengangkut getah hormon, menjaga suhu temperature tubuh, dan mengatur keseimbangan asam basa tubuh. Macam-macam darah dalam tubuh, meliputi sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan keeping darah (trombosit) (Gabriel, 2005).

Pembekuan darah disebut juga dengan koagulasi darah. Faktor yang mempengaruhi penggumpalan darah adalah garam kalsium sel yang luka yang membebaskan trombokinase, thrombin dari protombin dan fibrin yang terbentuk dari fibrinogen. Mekanisme pembekuan darah adalah trombosit meninggalkan pembuluh darah dan pecah, maka trombosit akan mengeluarkan tromboplastin, bersama-sama dengan ion Ca tromboplastin mengaktifkan protombin menjadi thrombin (Evelyn, 2000). Menurut Poedjiadi (1995), Thrombin adalah enzim yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin. Fibrin inilah yang berfungsi menjaring sel-sel darah merah menjadi gel atau menggumpal. Menurut Schmit (1997), kisaran waktu terjadinya koagulasi adalah 15 detik hingga 2 menit, dan umumnya berakhir dalam 5 menit. Koagulasi dapat dicegah dengan penambahan kalium sitart atau natrium sitrat yang menghilangkan garam kalsium. Darah adalah jaringan yang beredar dalam system pembuluh darah yang tertutup. Darah terdiri dari unsur-unsur sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit yang terdapat dalam medium cair (plasma) yang merupakan campuran sangat kompleks, tidak hanya terdiri dari protein sederhana, tetapi juga protein campuran, seperti glikoprotein dan berbagai jenis lipo-protein. Protein plasma terdiri dari tiga bagian, yaitu fibrinogen, albumin, dan globulin. Albumin merupakan bahan yang paling tinggi konsentrasinya dan mempunyai berat molekul paling rendah disbanding molekul protein utama plasma. Kandungan protein di dalam plasma darah berkisar 2% hingga 3% dari bobot tubuh (Lisnawati, 2011). Protein darah merupakan salah satu bentuk makromolekul disamping asam nukleat dan polisakarida, biokatalisator, hormone reseptor, dan tempat penyimpanan informasi genetic. Makromolekul tersebut adalah biopolymer yang dibentuk dari unit monomer. Unit monomer untuk asam nukleat adalah nukleotida, sedangkan monomer untuk kompleks polisakarida adalah derivat gula dan monomer untuk protein adalah asam amino (Lisnawati, 2011).

Materi dan Metode

Materi Alat. Alat-alat yang digunakan pada praktikum kali ini adalah tabung reaksi, spatula, penjepit, pembakar spirtus, korek api, gelas ukur, corong, kertas saring, dan pipet tetes. Bahan. Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum kali ini adalah plasma darah, larutan (NH4)2SO4, ammonium sulfat padat, serum darah, air, asam asetat 2%, khlorofenol merah, HNO3 pekat, larutan AgNO3, larutan NH4OH, ammonium molibdat, larutan kalium oksalat, gliserol, bubuk Na 2CO3, larutan CuSO4 2,5%, larutan benzidin, dan larutan H2O2 3%.

Metode Pengendapan Pengendapan globulin. Tabung diisi 3 ml plasma darah ditambah 3 ml larutan (NH4)2SO4 jenuh, kemudian digojok, dan disaring dengan kertas saring. Endapan yang ada pada kertas saring ditambah 3 hingga 4 tetes air, lalu diamati. Filtrat dari penyaringan disimpan untuk digunakan pada uji pengendapan albumin. Pengendapan albumin. Filtrat dari uji pengendapan globulin ditambah ammonium sulfat padat berlebih, lalu dogojok, kemudian disaring denga kertas saring. Endapan yang ada pada kertas saring ditambah air, lalu diamati. Zat-zat bukan protein dalam serum darah. Deproteinase serum darah. Tabung reaksi diisi 5 ml serum darah ditambah 10 ml air, lalu dididihkan, kemudian ditambah setetes demi setetes larutan asam asetat 2% hingga terjadi endapan. Endapan yang terbentuk disaring dengan kertas saring, kemudian ditetesi dengan indikator khlorofenol merah, lalu diasamkan hingga pH 5,4 (warna indikator tepat hilang), kemudian dididihkan dan disaring untuk diperoleh filtrat yang digunakan pada uji khlorida, uji fosfat, uji kalsium, dan uji glukosa.

Uji khlorida. Filtrat ditambah 1 tetes HNO3 pekat ditambah beberapa tetes AgNO3, kemudian diamati endapannya. Endapan yang teebentuk dilarutkan dengan NH4OH. Uji fosfat. Filtrat ditambah beberapa tetes ammonium molibdat dan 1 tetes HNO3 pekat, kemudian dipanaskan dan diamati. Uji kalsium. Filtrat ditambah beberapa tetes larutan kalium oksalat, kemudian diamati. Uji glukosa. Filtrat ditambah 2 tetes gliserol ditambah sedikit bubuk Na 2CO3 bebas air ditambah 2 tetes larutan CuSO4 2,5%, kemudian dididihkan selama beberapa menit, dan diamati. Pigmen darah Uji benzidin. 1 tetes darah diencerkan dengan 10 ml air, kemudian diambil 1 ml pengenceran darah yang kemudian ditambah dengan 1,5 ml larutan benzidin dan 0,5 ml larutan H2O2, lalu diamati.

Hasil dan Pembahasan

Pengendapan Pengendapan globulin. Tujuan uji penggumpalan globulin adalah untuk mengetahui adanya globulin dalam plasma darah dan karakteristiknya. Hasil yang diperoleh pada percobaan ini ketika tabung diisi plasma darah dan larutan (NH 4)2SO4 diperoleh endapan. Endapan yang diperoleh setelah disaring ditambah dengan air ternyata larut. Larutnya endapan ketika ditambah dengan air menunjukkan bahwa di dalam serum terdapat globulin, sebab sifat globulin adalah larut larut dalam air menandakan adanya globulin karena sifat globulin yang larut dalam air, larut dalam larutan garam encer, dan mengendap dengan ammonium sulfat jenuh. Fungsi pemberian (NH4)2SO4 adalah untuk mendenaturasi protein atau untuk mengurangi daya larut globulin, sehingga globulin terpisah sebagai endapan. Terbentuknya endapan dapat dilakukan dengan cara penambahan asam, ion logam, dan pemanasan. Pengendapan terjadi karena ion garam ammonium sulfat menarik molekul air dan albumin menjauh dari globulin disebabkan ion garam ammonium sulfat memiliki muatan berat jenih yang lebih besar dibanding protein (Winarno, 2002). Pengendapan albumin. Tujuan uji pengendapan albumin adalah untuk mengetahui adanya albumin dalam plasma darah dan karakteristiknya. Hasil yang diperoleh pada percobaan ini ketika filtrat globulin ditambah ammonium sulfat padat berlebih menghasilkan endapan. Endapan yang diperoleh setelah disaring dan ditambah air ternyata larut. Larutnya endapan ketika ditambah dengan air menunjukkan bahwa di dalam serum selain terkandung globulin juga mengandung albumin, sebab sifat albumin adalah larut dalam air, larut dalam garam encer dan jenuh, mengendap dalam ammonium sulfat jenuh atau larutan garam yang sangat pekat. Larutan albumin dapat diendapkan dengan penambahan ammonium sulfat hingga jenuh (Poedjiadi, 1995).

Zat-zat bukan protein dalam serum darah Deproteinasi serum darah. Tujuan dari percobaan ini adalah untuk menghilangkan protein dalam serum darah agar tidak mengganggu uji-uji yang akan dilakukan selanjutnya. Hasil yang diperoleh ketika serum darah ditambah air dan asam asetat yang kemudian dididihkan, didapati adanya endapan pada larutan. Larutan tersebut kemudian ditetesi indikator khlorofenol red dan diasamkan yang menyebabkan terjadi perubahan warna menjadi kuning bening. Fungsi dari penambahan asam asetat dan pemanasan adalah untuk proses penggumpalan, sebab di dalam darah terkandung protein. Protein adalah senyawa yang akan mengalami denaturasi dalam keadaan asam dan menggumpal apabila dipanaskan. Penggumpalan terjadi ketika protein telah mencapai titik isolistriknya. Titik isolistrik dalam darah adalah 4,88. Fungsi penambahan indikator khlorofenol red adalah untuk mendapatkan pH di luar titik isolistrik protein (Poedjiadi, 1995). Uji khlorida. Tujuan uji khlorida adalah mengetahui adanya senyawa khlorida dalam darah. Hasil yang diperoleh pada percobaan ini ketika filtrat ditambah HNO 3 dan larutan AgNO3 didapati endapan warna putih pada larutan. Endapan yang diperoleh ketika ditambah NH4OH ternyata larut. Adanya endapan berwarna putih pada larutan dikarenakan penambahan HNO 3 dan AgNO3 yang membentuk AgCl apabila direaksikan bersama dengan filtrat, sehingga menimbulkan endapan warna putih dan larutan menjadi keruh. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut (Widiyanti dkk, 2012). Cl- + AgNO3 AgCl + NO3Fungsi penambahan HNO3 adalah untuk mencegah terjadinya endapan perak fosfat pada larutan. Endapan akan larut ketika ditambah NH4OH, sebab endapan AgCl bereaksi dengan NH4OH menjadi NH4Cl dan AgOH dalam keadaan cair. Perbedaan jumlah kadar khlor tergantung pada pakan yang dikonsumsi spesies dan jenis kelamin (Murray, 2009). Uji fosfat. Tujuan uji fosfat adalah mengetahui adanya senyawa fosfat dalam darah. Hasil yang diperoleh dari percobaan ini filtrat ditambah ammonium molibdat dan HNO3 pekat yang kemudian dipanaskan adalah timbul endapan warna kuning pada larutan.

Endapan kuning yang terbentuk pada larutan merupakan endapan ammonium fosfomolibdat yang diperoleh dari reaksi ammonium molibdat dan fosfat dalam filtrat. Penambahan HNO3 berfungsi untuk mencegah terjadinya endapan peroksida dan untuk melepaskan ikatan fosfat dalam darah, sehingga dapat berikatan dengan ammonium fosfomolibdat (Ganong, 2003). Uji kalsium. Tujuan uji kalsium adalah mengetahui adanya kalsium dalam darah. Hasil yang diperoleh pada percobaan ini ketika filtrat ditambah larutan kalium oksalat adalah larutan menjadi keruh. Keruhnya larutan disebabkan filtrat bereaksi dengan kalium oksalat membentuk kalsium oksalat. Reaksi yang terbentuk adalah (Widiyanti dkk, 2012). K2C2O4 + Ca2+ CaC2O4 + 2K+ Uji glukosa. Tujuan uji glukosa adalah mengetahui adanya glukosa dalam darah. Prinsip kerja pada uji ini adalah endapan merah bata ynag terbentuk dikarenakan glukosa darah mereduksi larutan benedict yang kemudian membentuk Cu2O yang berwarna merah bata. Hasil yang diperoleh pada percobaan ini ketika filtrat ditambah gliserol dengan bubuk Na 2CO3 dan larutan CuSO4 yang kemudian dididhkan adalah larutan berwarna merah bata tanpa disertai endapan. Seharusnya larutan didapati endapan merah bata setelah dipanaskan. Tidak adanya endapan pada larutan dikarenakan beberapa faktor, seperti pemanasan yang kurang lama. Endapan merah bata yang terbentuk pada larutan dikarenakan glukosa darah dapat mereduksi larutan benedict membentuk Cu 2O ditandai warna merah bata dengan reaksi sebagai berikut (Widiyanti dkk, 2012).

+ 2Cu2+ + 4OH-

+Cu2O +2H2O

Pigmen darah Uji benzidin. Tujuan uji benzidin adalah mengetahui adanya pigmen darah (Hb). Hasil yang diperoleh pada percobaan ini ketika darah yang diencerkan ditambah larutan benzidin dan larutan H2O2 adalah larutan berwarna kuning. Fungsi dari penambahan H2O2 adalah sebagai oksidator untuk mengoksidasi Fe2+ menjadi Fe3+ yang reaksinya sebagai berikut. Fe2+ + H2O2

Fe3+ + OH- + OH

H2O2 mengalami dekomposisi menjadi 2H2O dan O2 yang menunjukkan adanya Hb dalam darah. O2 mengoksidasi benzidin menjadi derivatnya yang berwarna hijau atau biru. H2O2 akan berubah menjadi air dan oksigen apabila tidak ditemukan Fe 2+ (Dwi, 2013).

Kesimpulan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa darah mengandung protein, yaitu globulin yang memiliki sifat larut dalam air dan garam encer, tetapi tidak larut dalam garam jenuh, dan albumin yang memiliki sifat larut dalam air dan garam jenuh, tetapi tidak larut dalam garam jenuh. Darah juga mengandung khlorida yang dibuktikan dengan uji khlorida menghasilkan endapan perak klorida, mengandung fosfat yang dibuktikan dengan uji fosfat yang menghasilkan endapan ammonium molibdat, mengandung kalsium yang dibuktikan dengan uji kalsium yang menghasilkan kalsium oksalat, dan glukosa yang dibuktikan dengan uji glukosa. Adanya pigmen darah dibuktikan dengan uji benzidin yang menghasilkan turunan benzidin yang berwarna biru karena oksidasi yang dilakukan oleh O 2.

Daftar Pustaka

Dwi. K. 2013. Darah. Taken from http://bisakimia.com on April 25, 2013 at 15.25 WIB. Evelyn, P. 2000. Anatomi dan Fisiologi untuk Biomedis . Jakarta. Gramedia Pustaka Utama. Gabriel, J. F. 2005. Fisika Kedokteran. Jakarta. EGC. Ganong, W. F. 2003. Fisiologi Kedokteran. Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran. Lisnawati, P. 2011. Study on Genetic Polymorphisms of North Sulawesis Native Horse Blood Protein by using Polyacrylamide Gel Electrophoresis . Jurnal Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan. Bogor. Institut Pertanian Bogor. Murray, R. K. 2009. Biokimia Harper. Jakarta. EGC. Poedjiadi, A. 1995. Dasar-dasar Biokimia. Jakarta. Universitas Indonesia Press. Schmid, K, et.al. 1997. Animal and Physiology Adaptation and Environment . USA. Cambridge University Press. Syarifudddin. 1997. Anatomi Fisiologi untuk Siswa Perawat . Jakarta. EGC. Widiyanti, dkk. 2012. Materi Kuliah Biokimia. Taken http://widiyanti4ict.files.wordpress.com on April 23, 2013 at 23.30 WIB. from

Winarno, F. G. 2002. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta. Gramedia Pustaka Utama.