Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA DASAR ACARA VIII SUSU

Disusun oleh Kelompok XXI Zulfi Nur A.R. PT/06227 Farkhan Insani PT/06365 Nuraditya PT/06366 Dini Dwi Ludfiani PT/06384 Akhyadi Daud S. Silalahi PT/06404 Asisten : Dimas Hand Vidya Pradipta

LABORATORIUM BIOKIMIA NUTRISI BAGIAN NUTRISI DAN MAKANAN TERNAK FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2013

ACARA VIII SUSU

Tujuan Praktikum Tujuan praktikum susu adalah mengetahui butir-butir lemak dalam susu, pH susu, penggumpalan kasein, senyawa-senyawa yang terdapat di dalam susu, dan sifatsifat dari senyawa susu.

Tinjauan Pustaka Menurut Poedjiadi (1995), susu merupakan suatu sekresi kelenjar susu dari yang sedang laktasi atau ternak yang sedang laktasi, dan dilakukan pemerahan dengan sempurna, tidak termasuk kolostrum serta tidak ditambah dan dikurangi oleh suatu komponen. Menurut Tillman (1998), beberapa faktor yang dapat mempengaruhi komposisi susu adalah bangsa dan individu sapi, periode pemerahan kondisi sapi, pakan, dan penyakit. Menurut kandungan lemak dan protein, susu dibedakan menjadi dua, yaitu susu kaya kadar lemak dan protein tinggi, seperti susu ikan paus, kelinci, dan anjing laut, dan susu miskin kadar lemak dan protein rendah, seperti susu sapi, kambing, domba, kuda, kerbau, dan manusia. Susu merupakan emulsi lemak dalam air yang mengandung garam-garam mineral, gula, dan protein. Komposisi kimia utama susu adalah air dan lemak. Air berfungsi sebgai pelarut, lemak susu menentukan rasa susu. Lemak susu berbentuk butir-butir sangat kecil yang disebut globula. Tiap butir lemak dikelilingi oleh selaput protein yang dapat memelihara kestabilan emulsi lemak dalam susu. Globula ini menentukan proses pemisahan susu, churning, pembuatan keju, dan penggumpalan susu atau krim (Soeparno, 2001). Protein susu terdiri dari 80% kasein, 18% laktalbumin, dan 0,05% hingga 0,07% laktoglobulin. Kasein merupakan substansi yang berwarna putih kekuningan didapat dalam kombinasi dengan Ca sebagai kalsium. Kasein dapat diendapkan dengan asamasam encer, dan alkohol. Penggunaan kasein dalam makanan adalah sebagai pengikat

pada sosis dan unsur utama pembuatan makanan bayi. Karbohidrat utama pada susu adalah laktosa yang tersusun atas glukosa dan galaktosa. Kemanisannya 1/6 kemanisan sukrosa. Susu merupakan sumber utama mineral potassium, kalsium, magnesium, klorida, fosfor, dan sulfur (Poedjiadi, 1995). Menurut Nurwantoro dan Abbas (1997), faktor-faktor yang mempengaruhi susu adalah jenis ternak yang diperah waktu pemerahan, makanan ternak, penyakit, musim, dan umur sapi. Menurut Soeparno (2001), faktor yang mempengaruhi komposisi susu adalah yang pertama faktor keturunan. Perbedaan komposisi terutama pada kadar lemaknya yang bervariasi secara luas. Kadar lemak yang tinggi biasanya diikuti dengan kenaikan protein, sedangkan kadar mineral dan laktosa relatif konstan. Faktor kedua adalah faktor makanan. Jumlah makanan yang diberikan akan mempengaruhi jumlah produksi susu. Sapi mempunyai kecenderungan untuk menghasilkan susu dengan komposisi yang konstan terutama protein dan mineral, sehingga yang terpengaruh oleh makanan adalah hasil atau jumlah produk. Faktor ketiga adalah faktor iklim. Kadar lemak dan protein sangat dipengaruhi oleh iklim. Pada musim dingin, kadar lemak tinggi dibandingkan dengan musim panas. Menutur Silalahi (2006), kasein adalah zat yang digunakan sebagai stabilisator emulsi air susu. Kasein merupakan proteida fosfor yang dijumpai dalam endapan koloida air susu. Kasein merupakan hasil pengolahan susu yang larut dalam larutan alkali dan asam pekat, mengendap dalam asam lemak, dan tidak larut dalam air. Menurut Shiddieqy (2004), kasein merupakan protein terbesar dalam susu yang mencapai 80%. Kasein terdiri dari beberapa fraksi seperti -kasein, -kasein, dan kappa-kasein. Kasein merupakan salah satu komponen organik yang melimpah dalam susu bersama lemak dan laktosa. Air susu yang dihasilkan selama empat hingga 5 hari pertama pada waktu laktasi disebut kolostrum. Kandungan garamnya lebih tinggi terutama Na dan Cl. Mulai hari kelima dan seterusnya, kadar lemak dan protein akan naik, sedangkan kadar laktosa semakin berkurang. Faktor yang mempengaruhi komposisi susu adalah pemerahan. Prosedur pemerahan sangat mempengaruhi kadar lemak, sedangkan kadar protein dan laktosa tidak terpengaruh. Kadar lemak juga dipengaruhi interval dari pemerahan. Interval yang lebih lama dapat menurunkan kadar lemak pada pemerahan berikutnya.

Faktor selanjutnya adalah pengaruh umur sapi. Semakin tua sapi, air susu yang dihasilkan akan mengandung kadar lemak semakin kecil, sedangkan komposisi susu dan sifat unsur-unsur lain tidak memperlihatkan perubahan akibat umur sapi. Faktor selanjutnya adalah waktu pemerahan. Waktu pagi, kadar lemak 0,5% hingga 2% lebih banyak dibanding siang hari. Pemerahan tiga hingga empat kali sehari kadar lemaknya lebih tinggi dibanding dua kali sehari (Soeparno, 2001). Susu segar mempunyai pH 6,5 hingga 6,6 (bersifat agak asam). Keasaman susu segar berhubungan dengan fosfat susu, protein (kasein dan albumin), serta sejumlah kecil CO2 dan sifat yang terdapat pada susu. Berat jenis susu sekitar 1,027 hingga 1,035. Semakin banyak lemak susu, semakin rendah berat jenisnya. Semakin banyak prosentase padatan bukan lemak, semakin berat susu tersebut. Susu segar mempunyai rasa agak manis. Flavour yang khas pada susu mempunyai hubungan dengan kandungan laktosa yang tinggi dan klorida yang relatif rendah (Tillman, 1998). Menurut Soeparno (2001), warna susu putih kebiru-biruan yang disebabkan pemantulan cahaya oleh globula lemak yang terdispersi, kalsium kaseinat, dan fosfat koloidal. Susu yang dihilangkan atau kadar lemaknya rendah, warna kebiru-biruan lebih tampak. Karoten menyebabkan susu berwarna kuning, terutama untuk susu yang kandungan lemaknya tinggi. Menurut Adriani (2006), tingginya produksi dan kadar lemak sangat berhubungan erat dengan kandungan asam propionate serta bakteri propionic acid, seperti Bacteroides amylophilus dan Succinomonas amylolitica. Titik beku susu adalah -0,55C dengan kisaran 0,5C hingga -0,6C. pembekuan susu mempengaruhi flavour susu. Rasa susu akan menjadi tawar setelah susu dibekukan dan mencair. Titik didih susu sedikit lebih tinggi dari air, sebab susu lebih berat daripada air. Susu dengan keasaman tinggi akan menggumpal apabila dipanaskan atau direbus, disebabkan adanya protein susu (kasein dan albumin) (Soeparno, 2001). Perubahan setelah pemerahan adalah perubahan fisik susu yang baru diperah mempunyai suhu sekitar suhu tubuh. Lamanya waktu setelah pemerahan, suhu susu berangsur-angsur turun mendekati suhu kamar yang lebih rendah. Penurunan suhu mengakibatkan konsentrasi lemak susu menjadi lebih padat, berat jenis susu meningkat, dan menguapnya berbagai gas. Perubahan kedua setelah pemerahan

adalah perubahan mikrobiologi. Susu merupakan media yang baik bagi pertumbuhan mikroorganisme sesudah pemerahan apabila dibiarkan begitu saja dengan penanganan yang tidak baik, maka pertumbuhan mikroorganisme akan cepat sekali dan mengakibatkan kerusakan pada susu. Perubahan kimia susu berkaitan dengan perubahan mikroorganisme (Tillman, 1998).

Materi dan Metode

Materi Alat. Alat-alat yang digunakan pada praktikum susu adalah tabung reaksi, pipet tetes, pembakar spirtus, korek api, penjepit, gelas ukur, corong, spatula, kertas saring, indikator pH, droplet, kertas minyak, gelas benda dan mikroskop. Bahan. Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum susu adalah susu segar, susu basi, asam asetat 2%, KOH 10% atau NaOH 40%, CuSO 4 0,1%, formaldehid encer, H2SO4 pekat, HgSO4 1%, NaNO3, HNO3, reagent benedict, asam asetat glasial, fenilhidrazin padat, Na-asetat, NH4OH, K-oksalat, ammonium molibdat, dan eter.

Metode Melihat butiran lemak. Setetes susu segar dilihat di bawah mikroskop, kemudian diamati dan digambar di lembar kerja praktikum. Pengukuran pH. Kertas pH dimasukkan ke dalam susu segar dan susu yang sudah lama yang ditempatkan di droplet, kemudian dicatat pH susu masing-masing. Penggumpalan kasein. Tabung reaksi diisi 10 ml susu dan setetes demi setetes asam asetat 2% sampai menggumpal, kemudian gumpalan disaring untuk P4 (uji reaksi protein) dan P5a (preparasi). Filtratnya untuk P5e dan P5f. Sifat-sifat kasein (uji reaksi protein). Uji biuret. Gumpalan kasein (P3) ditambah 2 ml KOH 10% atau NaOH 40% dan beberapa tetes CuSO4 0,1%, kemudian dicampur dan diamati warnanya. Uji hopskin cole. Gumpalan kasein (P3) ditambah 1 ml larutan formaldehid encer dan 1 ml H2SO4 pekat, lalu digojog dan diamati warnanya. Uji millon. Gumpalan kasein (P3) ditambah 1 ml HgSO 4 1%, lalu dipanaskan selama 10 menit dan segera didinginkan, kemudian ditambah 5 tetes NaNO 3, lalu dipanaskan selama 10 menit. Uji xantoprotein. Gumpalan kasein (P3) ditambah 1 ml HNO 3 pekat, kemudian dipanaskan dan didinginkan, lalu diamati warnanya.

Uji terhadap sifat-sifat kasein Preparasi. Filtrat kasein (P3) dipanaskan, kemudian disaring dan dibagi menjadi dua untuk diuji benedict dan osazon. Uji daya mereduksi (uji benedict). Tabung reaksi diisi dengan 1 ml filtrat hasil preparasi, kemudian ditambah 1 ml reagen benedict dan dipanaskan. Uji osazon. Filtrat hasil preparasi ditambah dengan 10 tetes asam asetat glasial dan sedikit fenilhidrazina padat ditambah Na-asetat, lalu dipanaskan dan disaring. Dipanaskan dalam air mendidih selama 30 menit, kemudian diamati pada mikroskop. Uji kalsium dan phosphor. Filtrat kasein (P3) ditambah NH4OH, lalu dipanaskan dan disaring. Hasil endapan ditambah dengan asam asetat encer, kemudian disaring untuk diperoleh filtrat (5d) dibagi menjadi dua. Filtrat 5d ditambah 3 tetes kalium oksalat. Filtrat 5d ditambah 1 tetes HNO 3 pekat dan 3 tetes ammonium molibdat, lalu dipanaskan hingga terbentuk endapan. Uji phosphor. Gumpalan kasein (P3) ditambah 1 tetes HNO 3 pekat dan 3 tetes ammonium molibdat, lalu dipanaskan hingga terbentuk endapan. Uji noda lemak. Gumpalan kasein (P3) ditambah 3 hingga 4 tetes eter, diteteskan dalam droplet, kemudian diusapkan dengan kertas minyak, lalu diamati noda pada kertas.

Hasil dan Pembahasan

Melihat butiran lemak. Tujuan dari pengujian ini adalah mengetahui kandungan lemak pada susu. Hasil yang diperoleh ketika setetes susu diletakkan pada gelas obyek dan diamati di bawah mikroskop adalah sebagai berikut.

Gambar 1. Butiran susu Menurut Hardoyo (2012), gambar butiran susu dengan perbesaran 450 kali memiliki gambar sebagai berikut.

Gambar 2. Butiran susu Butiran lemak pada susu merupakan jenis lemak trigliserida dan kolesterol. Lemak tersebut terdapat sebagai emulsi kasar, sehingga terlihat seperti butiran yang bersama kasein menimbulkan warna putih pada susu. Warna susu yang putih disebabkan pemantulan cahaya oleh globula lemak yang terdispersi, kalsium kaseinat, dan fosfat koloidal (Soeparno, 2001). Pengukuran pH. Tujuan pengukuran pH adalah mengetahui pH pada susu. Berdasarkan uji yang telah dilakukan, ternyata susu segar yang dimasuki kertas pH memilki pH 6,7, sedangkan susu basi yang dimasuki kertas pH memiliki pH 5,9.

Menurut Tillman (1998), susu segar memiliki pH antara 6,5 hingga 6,6 (bersifat agak asam). Keasaman susu segar berhubungan dengan fosfat susu, protein (kasein dan albumin), serta CO2 yang terkandung di dalam susu. Menurut Widodo (2003), apabila pH susu menyimpang dari angka normal, berarti ada bahan-bahan yang menyebabkan pH menyimpang (misalnya asam laktat yang terbentuk dari laktosa susu oleh kegiatan bakteri murni pada susu) yang dihasilkan oleh aktivitas mkrobia atau enzim. Penggumpalan kasein. Tujuan dari penggumpalan kasein adalah mengetahui adanya protein pada susu, yaitu kasein. Prinsip kerjanya adalah gumpalan yang terbentuk menandakan adanya kasein di dalam susu. Hasil yang diperoleh ketika susu segar yang ditetesi asam asetat 2%, ternyata menghasilkan gumpalan. Penambahan asam asetat glasial untuk mengikat asam oleh basa dalam larutan kasein. Penambahan asam asetat adalah untuk menggumpalkan kasein pada titik isolistriknya (Rarasanti, 2011). Sifat-sifat kasein (uji reaksi protein) Uji biuret. Tujuan uji reaksi protein adalah mengetahui adanya ikatan peptide pada protein susu. Prinsip kerjanya adalah terbentuk cincin ungu yang merupakan CuN hasil dari reaksi antara Cu dari CUSO 4 dan N dari peptida protein. Hasil yang diperoleh ketika gumpalan kasein yang ditambah dengan NaOH 40% dan CuSO 4 0,1% ternyata didapati cincin ungu. Menurut Ophart (2003), timbulnya warna ungu pada permukaan dikarenakan larutan peptida dapat bereaksi dengan Cu 2+ membentuk kompleks ungu dalam suasana basa. Fungsi penambahan NaOH adalah untuk mencegah terjadinya endapan Cu(OH) 2 dan memecah ikatan protein agar terbentuk urea sebagai katalisator untuk mempercepat reaksi. Larutan CuSO 4 yang ditambahkan berfungsi sebagai donor Cu 2+ yang kemudian akan bereaksi dan membentuk kompleks ungu dengan reaksi sebagai berikut (Ophart, 2003). 2CO(NH2)2 CONH2-NH-CONH2 (biuret) + NH3 CuSO4 + 2H2O Cu(OH)2 + H2SO4 Cu(OH)2 + NH3 warna ungu

Uji hopskin cole. Bertujuan untuk mengetahui adanya asam amino triptophan. Prinsip kerjanya adalah larutan berwarna ungu yang merupakan hasil dari reaksi antara gugus indol dari asam amino tryptophan dan aldehid dari formaldehida. Hasil yang diperoleh ketika gumpalan kasein yang ditambah dengan formaldehid encer dan H 2SO4 pekat yang kemudian digojok ternyata menghasilkan larutan berwarna ungu. Endapan ungu yang diperoleh pada uji hopskin cole disebabkan oleh pereaksi yang terdiri dari asam glioksilat (CHO.COOH) dalam H 2SO4. Tryptophan adalah suatu asam amino heterosiklik yang mula-mula diperoleh dari hasil pencernaan kasein oleh cairan pankreas. Tryptophan akan berkondensasi dengan aldehid dengan bantuan asam kuat dan senyawa yang berwarna. Pada dasarnya reaksi hopskin cole memberi hasil positif khas untuk gugus indol dalam protein (Poedjiadi, 1995). Uji millon. Bertujuan untuk mengetahui adanya asam amino tirosin. Prinsip kerjanya adalah larutan berwarna merah yang merupakan hasil dari reaksi antara fenol dari asam amino tirosin dan Hg dari HgSO 4. Hasil yang diperoleh ketika gumpalan kasein yang ditambah dengan HgSO 4 1% yang dipanaskan dan didinginkan yang kemudian ditambah NaNO3 dan dipanaskan kembali ternyata menghasilkan warna merah pada larutan. Menurut Ophart (2003), penambahan NaNO 3 menyebabkan terjadinya eksitasi atau oksidasi Hg+ menjadi Hg2+, dan asam amino tirosin ternitrasi, sehingga terjadi reaksi pembentukan HgO yang berwarna merah (Ophart, 2003). Uji xantoprotein. Bertujuan untuk mengetahui adanya asam amino aromatik. Prinsip kerjanya adalah larutan berwarna kuning yang merupakan hasil nitrasi terhadap benzene. HNO3 akan bereaksi dengan inti benzene, sehingga menghasilkan warna kuning. Hasil yang diperoleh ketika gumpalan kasein yang ditambah dengan HNO 3 pekat dan dipanaskan ternyata menghasilkan warna kuning pada larutan. Reaksi yang terjadi pada uji xantoprotein menghasilkan derivat atau turunan nitro benzena berwarna kuning tua. Penambahan HNO 3 pekat pada uji ini berfungsi sebagai penyebab terjadinya reaksi nitrasi karena inti benzena dari asam amino akan bereaksi dengan HNO3 dan menghasilkan campuran berwarna kuning apabila dipanaskan. Garam dari derivat tersebut akan berwarna kuning (Poedjiadi, 1995).

Uji terhadap sifat-sifat kasein Uji daya mereduksi (uji benedict). Bertujuan untuk mengetahui adanya gula reduksi. Prinsip kerjanya adalah terdapat endapan merah bata yang merupakan hasil dari reduksi CuSO4 menjadi Cu2O. Hasil yang diperoleh ketika filtrat hasil preparasi ketika ditambah reagen benedict dan dipanaskan menghasilkan endapan merah bata. Laktosa merupakan komponen karbohidrat putama dalam susu. Endapan merah bata yang terbentuk pada larutan dikarenakan laktosa merupakan gula pereduksi dengan aldehid pada residu glukosa yang dapat mereduksi larutan benedict membentuk Cu2O ditandai warna merah bata dengan reaksi sebagai berikut (Widodo, 2003). Uji osazon. Bertujuan untuk mengetahui uji fisik karbohidrat pada susu (laktosa). Hasil yang diperoleh ketika filtrat hasil preparasi ditambah asam asetat glasial, fenilhidrazina padat, dan Na-asetat yang kemudian dipanaskan, disaring, dan dipanaskan kembali, lalu diamati pada mikroskop adalah sebagai berikut.

Gambar 3. Laktosa Menurut Tisaurus (2008), gambar yang dihasilkan adalah sebagai berikut.

Gambar 4. Laktosa Fenilhidrazin bereaksi dengan monosakarida dan beberapa disakarida membentuk hidrazon dan osazon. Hidrazon merupakan substansi yang mudah larut (soluble) dan sulit diisolasi, sedangkan osazon relatif tidak larut dan membentuk kristal yang bentuknya spesifik untuk setiap jenis sakarida, sehingga osazon menjadi begitu

penting dalam membantu mengidentifikasi konfigurasi struktural dari sakarida. Sukrosa tidak membentuk osazon, sementara glukosa, fruktosa, laktosa, dan maltosa membentuk osazon. Reaksi pembentukan osazon adalah sebagai berikut (Kurrataayun, 2012). Aldosa + fenilhidrazin fenilhidrazon Fenilhidrazon + 2 fenilhidrazin Osazon + aniline + NH 3 +H2O Uji kalsium dan phosphor. Bertujuan untuk mengetahui adanya kalsium dan phosphor. Hasil yang diperoleh ketika filtrat ditambah kalium oksalat adalah terbentuk endapan putih. Filtrat yang ditambah HNO 3 pekat dan ditambah ammonium molibdat menghasilkan endapan kuning. Menurut Yanuardi (2010), phospor pada kasein terlepas dengan penambahan HNO3 menghasilkan HPO4. Ammonium molibdat berikatan dengan HPO 4 membentuk endapan ammonium phospomolibdat. Munculnya asap pada larutan ketika dipanaskan dikarenakan larutan membentuk HPO 4 yang menyebabkan phosphor pada kasein terlepas menjadi asam fosfat, kemudian ditambah ammonium molibdat yang menyebabkan larutan berubah warna menjadi kuning pucat dan didapati endapan dikarenakan ammonium molibdat berikatan dengan HPO 4 yang membentuk senyawa endapan ammonium pospomolibdat. Penambahan HNO 3 dan H2SO4 menyebabkan kasein terdenaturasi. Menurut Widiyanti (2012), endapan putih yang terbentuk disebabkan filtrat bereaksi dengan kalium oksalat membentuk kalsium oksalat. Reaksi yang terbentuk adalah sebagai berikut. K2C2O4 + Ca2+ CaC2O4 + 2K+ Endapan kuning yang terbentuk pada larutan merupakan endapan ammonium fosfomolibdat yang diperoleh dari reaksi ammonium molibdat dan fosfat dalam filtrat. Penambahan HNO3 berfungsi untuk mencegah terjadinya endapan peroksida dan untuk melepaskan ikatan fosfat dalam darah, sehingga dapat berikatan dengan ammonium fosfomolibdat (Ganong, 2003). Uji phosphor. Bertujuan untuk mengetahui adanya phosphor. Hasil yang diperoleh ketika filtrat yang ditambah HNO 3 pekat dan ditambah ammonium molibdat menghasilkan endapan kuning.

Menurut Yanuardi (2010), phospor pada kasein terlepas dengan penambahan HNO3 menghasilkan HPO4. Ammonium molibdat berikatan dengan HPO 4 membentuk endapan ammonium phospomolibdat. Munculnya asap pada larutan ketika dipanaskan dikarenakan larutan membentuk HPO 4 yang menyebabkan phosphor pada kasein terlepas menjadi asam fosfat, kemudian ditambah ammonium molibdat yang menyebabkan larutan berubah warna menjadi kuning pucat dan didapati endapan dikarenakan ammonium molibdat berikatan dengan HPO 4 yang membentuk senyawa endapan ammonium pospomolibdat. Penambahan HNO 3 dan H2SO4 menyebabkan kasein terdenaturasi. Menurut Widiyanti (2012), endapan putih yang terbentuk disebabkan filtrat bereaksi dengan kalium oksalat membentuk kalsium oksalat. Reaksi yang terbentuk adalah sebagai berikut. K2C2O4 + Ca2+ CaC2O4 + 2K+ Uji noda lemak. Bertujuan untuk mengetahui adanya lemak pada susu. Hasil yang diperoleh ketika kertas minyak diusapkan ke droplet yang berisi gumpalan kasein adalah kertas minyak menjadi transparan. Menurut Poedjiadi (1995), pada lemak mempunyai noda transluen, sehingga pada uji noda lemak susu yang menghasilkan kertas minyak menjadi transparan membuktikan adanya lemak yang terkandung di dalam susu. Menurut Soeparno (2001), lemak susu tersusun dari globula lemak yang berfungsi sebagai pelindung lemak dari pengaruh enzim yang terdapat pada susu serta mencegah terjasinya flokulasi pada globula.

Kesimpulan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa di dalam susu terkandung asam amino aromatik yang terdiri dari asam amino tirosin, tryptophan, dan fenilalanin. Susu mempunyai daya mereduksi dan mengandung ikatan peptida yang menyusun protein, dan dibuktikan dengan adanya kasein yang merupakan salah satu jenis protein. Lemak pada susu berbentuk butiran putih yang membentuk warna putih pada susu. Perubahan pH pada susu basi yang lebih asam dari susu segar disebabkan adanya perubahan laktosa dalam susu menjadi asam laktat.

Daftar Pustaka

Adriani, L. dan Andi M. 2006. Kadar Glukosa Darah, Laktosa dan Produksi Susu Sapi Perah pada Berbagai Tingkat Suplementasi Mineral Makro . Jurnal Peternakan. Fakultas Peternakan Universitas Padjajaran. Bandung. Ganong, W. F. 2003. Fisiologi Kedokteran. Penerbit Buku Kedokteran. Jakarta Hardoyo, D. 2012.Susu dan Pengentalan Susu / Susu Fermentasi Dilihat di Bawah Mikroskop. Taken from http://jogjakefir.blogspot.com/2012 on Mei, 13 2013 at 21. 13 WIB Kurrataayun. 2012. Karbohidrat. Taken from http://stationofwords.blogspot.com on Mei, 7 2013 at 19.58 WIB. Nurwantoro dan Abbas B. D. 1997. Mikrobiologi Pangan Hewan-Nabati. Kanisius. Jakarta. Ophart, C. E. 2003. Virtual Chembook. Elmhurst College. Poedjiadi, A. 1995. Dasar-dasar Biokimia. UI Press. Jakarta. Rarasanti. 2011. Chemistry. Taken from http://rarasanti.blogspot.com on April 15 2013 at 22.36 WIB. Shiddieqy. 2004. Biokima. UI Press. Jakarta. Silalahi, J. 2006. Makanan Fungsional. Kanisius. Jakarta. Soepamo. 2001. Diktat Kuliah Dasar Teknologi Hasil Ternak . Fakultas Peternakan UGM. Yogyakarta. Tillman, A, dkk. 1998. Ilmu Makanan Ternak Dasar. Cetakan ke-6 . UGM Press. Yogyakarta. Tisaurus. 2008. Taken from http://bioidea.blogspot.com on Mei, 7 2013 at 21.45 WIB Yanuardi. 2010. Biokimia. Taken from http://ready-yanuardi.blogspot.com on Mei, 7 2013 at 21.40 WIB. Widiyanti. 2012. Materi Kuliah Biokimia. Taken from http://widiyanti4ict.files.wordpress.com on Mei, 7 2013 at 20.45 WIB. Widodo. 2003. Teknoligi Proses Susu Bubuk. Edisi 1. Lacticia Press. Yogyakarta.