Anda di halaman 1dari 27

MAKALAH MODUL TUMBUH KEMBANG SEORANG ANAK DENGAN RETARDASI MENTAL KELOMPOK VII

030.07.184 030.07.190 030.07.310 030.08.034 030.08.245 030.08.254 030.09.072 030.09.074 030.09.128 030.09.130 030.09.214 030.09.216 030.09.190

Nidia Putri Cintami Novi Elis Khumaesa Nik Muhd Faris bin Nik AS Anrico Muhammad Trinda Paramitha Viva Vianadi Dinnoor Ismansyah Ditra Putri Sandia Katherine Rinova Khrisna Paramaartha Ronald Aditya Prasetya B. Runy Dyaksani Raden Roro Marina Rizky U

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI Jakarta, 7 Oktober 2010

BAB I PENDAHULUAN Retardasi mental merupakan masalah dunia dengan implikasi yang besar terutama bagi negara berkembang.
1

Retardasi mental adalah suatu keadaan

perkembangan mental yang terhenti atau tidak lengkap atau tidak sesuai dengan tingkat perkembangan anak seusianya. Hal ini ditandai oleh adanya hendaya keterampilan selama masa perkembangan, sehingga berpengaruh pada tingkat intelegensia anak yaitu pada kemampuan kognitif, bahasa, motorik dan sosial anak. Retardasi mental bukan suatu penyakit melainkan suatu kondisi yang timbul pada usia yang dini (biasanya sejak lahir) dan menetap sepanjang hidup individu tersebut. Retardasi mental dapat terjadi karena otak tidak berkembang secara optimal dengan latar belakang adanya masalah dalam kandungan (berupa masalah pada ibu seperti kekurangan gizi, ketergantungan alkohol, dan penyakit infeksi tertentu), masalah pada saat anak dilahirkan ( adanya kesulitan dalam proses persalinan, lilitan tali pusat sehingga mengganggu dalam proses persalianan, dsb). Retardasi mental tidak dapat disembuhkan, tetapi dapat dicegah dengan adanya antenatal care yang baik, persalinan yang aman dan stimulasi anak yang adekuat. Deteksi dini sangat penting, karena dengan adanya pelatihan orang tua maka outcome dari perkembangan anak selanjutnya akan lebih baik.

BAB II LAPORAN KASUS

Seorang anak laki-laki berumur 4 tahun merupakan anak ketiga dari tiga bersaudara datang diantar oleh ibunya dengan keluhan belum bisa bicara dengan jelas serta sulit diatur. Pasien merupakan anak ketiga dari tiga bersaudara. Anak pertama seorang lakilaki berumur 10 tahun mengalami gangguan autisme dan sekarang sudah duduk di kelas V Sekolah Dasar. Anak kedua perempuan berumur 7 tahun, tidak ada keluhan. Anak ketiga adalah pasien sendiri. Ayah seorang yang sibuk, jarang dirumah sedangkan ibu tidak mempunyai pembantu dan mengalami kerepotan karena harus mengerjakan pekerjaan rumah sendiri. Pada pemeriksaan: pasien dengan berat badan cukup, tinggi badan cukup sesuai dengan umurnya. Kontak mata ada, bicara belum jelas, belum bisa membedakan warna dan bentuk juga belum mengetahui tentang bagian-bagian tubuhnya ( body reseptif). Pasien mengetahui ibu dan bapaknya.

A. Anamnesis Anamnesis adalah pemeriksaan yang dilakukan dengan wawancara. anamnesis ini hanyalah didapatkan beberapa data dari pasien yakni: Identitas pasien Nama Umur Jenis kelamin :: 4 tahun : Laki-laki
2

Pada

Alamat

:-

Pekerjaan orang tua : Riwayat Penyakit Sekarang Keluhan utama Keluhan tambahan : belum dapat bicara dengan jelas dan sulit diatur : tidak ada kontak mata, belum bisa

membedakan warna dan bentuk, juga belum mengetahui bagian-bagian tubuhnya. Selain anamnesis di atas, ada beberapa anamnesis tambahan yang bisa ditanyakan pada pasien/orang tua pasien seperti: Riwayat penyakit sekarang Apakah ada gejala lain yang menyertai? Kata-kata apa saja yang dapat dikatakan oleh anak? Apakah ada gangguan pendengaran pada anak tersebut?

Riwayat penyakit dahulu Riwayat keluarga Apakah anggota keluarga yang lain ada yang mengalami hal yang sama?

Riwayat kehamilan ibu (prenatal) Apakah ada kelainan selama kehamilan? Apakah ibu rutin dalam memeriksa selama kehamilan? Apakah ibu memakai obat-obatan teratogenik, perokok atau pengguna alkohol? Apakah selama kehamilan ibu mengalami infeksi atau trauma? Apakah bayi lahir premature atau tidak?

Riwayat persalinan ibu (perinatal) Apakah saat persalinan ada gangguan atau tidak? 4

Dengan cara apa persalinannya, apakah dengan per vaginam atau caesar? Apakah saat persalinan memakai alat bantu, forcep, vacum dll?

Riwayat perkembangan anak (postnatal) Perkembangan motorik halus dan kasar Perkembangan berbahasa Perkembangan psikososial Perkembangan kognitif

B. Pemeriksaan Fisik (Physical Examination) Pemeriksaan fisik adalah pemeriksaan yang dilakukan pada seluruh tubuh, dari ujung rambut sampai ujung kaki. Berikut adalah pemeriksaan fisik yang diperlukan: I. Keadaan umum 1. Kesan keadaan sakit 2. Glasgow comma scale 3. Pemeriksaan Mental Gambaran umum: a. Penampilan, perilaku, aktivitas psikomotor b. Sensorium dan kognitif 4. Antropometri a. Tinggi badan b. Berat badan 5. Tanda vital Nadi, tekanan darah, pernafasan, dan suhu II. Status generalis ::-

Inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi

C. Pemeriksaan penunjang/laboratorium 1 Pemeriksaan penunjang terkadang diperlukan untuk memastikan diagnosis, dan membuat perencanaan terapi yang dibutuhkan. Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan pada pasien, adalah sebagai berikut: Pemeriksaan darah lengkap Kromosom kariotipe: apabila ada kemungkinan bahwa retardasi mental yang dialami pasien berhubungan dengan kromosom, hal ini bisa dilakukan juga bila ibu terpajan zat-zat teratogen, adanya kelainan kongenital. EEG: bisa dijadikan salah satu pemeriksaan penunjang apabila ada gejala kejang dan kesulitan bahasa yang berat. CT (Cranial Computed Tomography) atau MRI (Magnetic Resonance Imaging): apabila dicurigai adanya kelainan otak yang luas, kejang lokal, tumor intrakranial. FFT, play audiometri : untuk mengetahui apakah pasien mengalami gangguan pendengaran yang ada hubungannya dengan gangguan bicara pada pasien.

D. Diagnosis kerja dan diagnosis banding Diagnosis kerja Dari data yang diperoleh kemungkinan pasien mengalami retardasi mental karena kurangnya stimulus yang diberikan oleh lingkungannya. Diagnosis banding Terdapat diantaranya : beberapa penyakit yang menyerupai retardasi mental,

Diagnosis Banding 1. Autisme

Gambaran Klinis yang

Cara Menyingkirkan

Menyerupai Diagnosis Diagnosis Banding Fungsi interaksi sosial Perhatikan aktivitas abnormal Gangguan komunikasi Gangguan emosi keseharian anak (anak

senang senang dengan hal yang monoton, dan benda yang berputar) Pemeriksaan fisik

2. Cerebrak Palsy tipe sedang/berat. 3. Sindroma Down

Retardasi mental Gangguan komunikasi Retardasi mental

Pemeriksaan kromosom

Kemampuan bicara lebih lambat 4. Attention Deficit Mood yang labil and Hyperactivity Perhatikan aktivitas sosial anak

Dissorder (ADHD) E. Penatalaksanaan Penatalaksanaan anak dengan retardasi mental adalah multidimensi dan sangat individual. Tetapi perlu diingat bahwa tidak setiap anak penanganan multidisplin merupakan jalan terbaik. 1 Ada beberapa penatalaksanaan yang bisa diberikan pada pasien, yaitu: Konsultasikan ke dokter anak mengenai kelainan fisik yang mungkin terdapat pada anak. Terapi untuk mengembangkan potensi anak seoptimal mungkin: 1. Applied Behavioral Analysis (ABA) ABA adalah sistem yang dipakai adalah memberi pelatihan khusus pada anak dengan memberikan positive reinforcement (hadiah/pujian). Jenis terapi ini bisa

diukur kemajuannya. Saat ini terapi inilah yang paling banyak dipakai di Indonesia. 2. Terapi Wicara Pada anak yang mengalami retardasi mental mempunyai kesulitan dalam bicara dan berbahasa. Biasanya hal inilah yang paling menonjol, banyak pula individu autistic yang non-verbal atau kemampuan bicaranya sangat kurang. Kadang-kadang bicaranya cukup berkembang, namun mereka tidak mampu untuk memakai bicaranya untuk berkomunikasi/berinteraksi dengan orang lain. Dalam hal ini terapi wicara dan berbahasa akan sangat menolong. 3. Terapi Okupasi Hampir semua anak retardasi mental mempunyai keterlambatan dalam perkembangan motorik halus. Gerak-geriknya kaku dan kasar, mereka kesulitan untuk memegang pinsil dengan cara yang benar, kesulitan untuk memegang sendok dan menyuap makanan kemulutnya, dan lain sebagainya. Dalam hal ini terapi okupasi sangat penting untuk melatih mempergunakan otot -otot halusnya dengan benar. 4. Terapi Fisik Banyak diantara individu yang mengalami retardasi mental mempunyai gangguan perkembangan dalam motorik kasarnya. Kadang-kadang tonus ototnya lembek sehingga jalannya kurang kuat. Keseimbangan tubuhnya kurang bagus. Fisioterapi dan terapi integrasi sensoris akan sangat banyak menolong untuk menguatkan otot-ototnya dan memperbaiki keseimbangan tubuhnya. 5. Terapi Sosial Pada anak yang mengalami retardasi mental karena kurangnya stimulus biasanya membutuhkan pertolongan dalam ketrampilan berkomunikasi 2 arah, membuat teman dan main bersama ditempat bermain. Seorang terapis sosial membantu dengan memberikan fasilitas pada mereka untuk bergaul dengan teman-teman sebaya dan

mengajari cara2nya. Hal-hal tersebut ditujukan untuk merangsang anak. 6. Terapi Perilaku. Anak retardasi mental yang seringkali sulit diatur. Lingkungannnya seringkali tidak memahami mereka, mereka merasa sulit mengekspresikan kebutuhannya, Seorang terapis perilaku terlatih untuk mencari latar belakang dari perilaku negatif tersebut dan mencari solusinya dengan merekomendasikan perubahan lingkungan dan rutin anak tersebut untuk memperbaiki perilakunya. 7. Terapi Perkembangan

Floortime, Son-rise dan RDI (Relationship Developmental Intervention) dianggap sebagai terapi perkembangan. Artinya anak dipelajari minatnya, kekuatannya dan tingkat perkembangannya, kemudian ditingkatkan kemampuan sosial, emosional dan Intelektualnya. Terapi perkembangan berbeda dengan terapi perilaku seperti ABA yang lebih mengajarkan keterampilan yang lebih spesifik. 8. Terapi Biomedik Terapi biomedik dikembangkan oleh kelompok dokter yang sangat gigih melakukan riset dan menemukan bahwa gejala-gejala anak dengan retardasi mental diperparah oleh adanya gangguan metabolisme yang akan berdampak pada gangguan fungsi otak. Oleh karena itu anak-anak ini diperiksa secara intensif, pemeriksaan, darah, urin, feses, dan rambut. Semua hal abnormal yang ditemukan dibereskan, sehingga otak menjadi bersih dari gangguan. Terrnyata lebih banyak anak mengalami kemajuan bila mendapatkan terapi yang komprehensif, yaitu terapi dari luar dan dari dalam tubuh sendiri (biomedis). Ada juga medikamentosa yang digunakan untuk menstimulasi perkembangna sel-sel otak pada anak, seperti golongan pirasetam. Edukasi orang tua Pada orang tuanya perlu diberikan penerangan yang jelas mengenai anaknya,

dana apa yang diharapkan dari terapi yang dibutuhkan. Kadang-kadang diperlukan waktu yang lama untuk meyakinkan orang tua mengenai keadaan anaknya. Bila orang tua belum menerima keadaan anaknya, maka perlu konslutasi pula dengan psikolog atau psikiater.Untuk memberikan stimulus, perhatian, pendidikan, dll. 1 Dukungan keluarga, guru, dan psikolog Diperlukan kerja sama yang baik antara guru dengan orang tuanya, agar tidak terjadi kesimpangsiuran dalam strategi penanganan anak di sekolah dan di rumah. Anggota keluarga lainnya juga harus diberi pengertian agar anak tidak diejek atau dikucilkan. Disamping itu masyarakat perlu diberi penerangan tentang retardasi mental, agar mereka dapat menerima anak tersebut dengan wajar. 1

F. Prognosis Retardasi mental yang diketahui penyakit dasarnya, biasanya prognosisnya lebih baik. Tetapi umumnya sukar untuk menentukan penyakit dasarnya.
1

Prognosis pada kasus retardasi mental tergantung pada beberapa keadaan, seperti: peluang, kondisi kesehatan atau penyakit yang menyertai, motivasi pribadi, lingkungan keluarga yang mendukung. 3 Anak dengan retardasi mental ringan, dengan kesehatan yang baik, tanpa penyakit kardiorespirasi, pada umumnya umur harapan hidupnya sama dengan orang normal. Tetapi sebaliknya pada retardasi mental yang berat dengan masalah kesehatan dan gizi, sering meninggal pada usia muda. 1 G. Pencegahan Ada beberapa hal yang bida dilakukan untuk mencegah kelahiran anak dengan retardasi mental, yaitu: Genetik: prenatal skrining untuk kelainan genetik dan genetik konseling untuk

10

keluarga yang memiliki resiko gangguan herediter idealnya dapat menurunkan angka resiko kelahiran anak dengan retardasi mental. Sosial: program gizi pemerintah yang tersedia untuk anak-anak miskin di tahun-tahun pertama dan yang merupakan mas paling penting dari kehidupan. Program-program ini dapat mengurangi keterbelakangan yang terkait dengan kekurangan gizi. Intervensi dini dalam situasi yang melibatkan kekerasan dan kemiskinan juga akan membantu. Toxic: program lingkungan yang mengurangi paparan timbal, merkuri, dan racun lainnya akan mengurangi resiko karena racun-racun tersebut. Peningkatan kesadaran masyarakat risiko alkohol dan obat-obatan selama kehamilan dapat membantu mengurangi timbulnya keterbelakangan. Infeksi: pencegahan terhadap congenital rubella syndrome mungkin adalah salah satu contoh terbaik dari suatu program yang berhasil untuk mencegah salah satu bentuk keterbelakangan mental. kewaspadaan, seperti membatasi pajanan terhadap kotoran kucing yang bisa menyebabkan toksoplasmosis selama kehamilan, membantu mengurangi keterbelakangan bahwa hasil dari infeksi ini. 3

BAB III PEMBAHASAN

A. Perkembangan jiwa anak

11

Perkembangan anak menurut Aspek psikososial dibagi menjadi: Pencapaian vs Mutlak tergantung lingkungan Harus dilindungirasa aman, Gangguan Kesulitan makan, sikap lekat, depresi

Fase 1.Basic mistrust

trust

(0-1 tahun)

percaya (dasar hubungan dunia luar kemudian) Tokoh ibu penting vs Alat gerak dan pematangan matang+aman+percaya gerakan badan dapat diatur (proses Keras kepala, agresif, fisik) paranoid, obsesifkompulsif

2.Autonomy Shame and doubt (1-3 tahun)

rasa

sendiri-mencoba melakukannya kepuasan dalam gerak rasa autonomi diri suatu rasa dasar akan kemampuan mengatur badan dan lingkungan Peran lingkungan : tegas + tingkah belajar initiative

menunjang

mmenenaangkan

menentramkan 3.Initiative vs guilt Anak belajar mengendalikan diri Problem (3-6 tahun) +memanipulir lingungn Kemampuan bahasa, dan laku+kesulitan kurang neurosis

melakukan gerakan bertujuan Bersifat ingin tahu,

bertanya, Menghambat tercapainya rasa

melakkukan tugas kebiasaan diri

mantap, kepuasan akan 12

Lingkungan menuntut penting, pengalaman aktivitas Peran guru sentral selain orang tua Penting: wibawa orang dalam melakukan

kemampuan dimilikikurang tidak inferior mampu,

yang PD, rasa

sehat Gangguan

prestasi,

hubungan guru & orang tua

takut kompetisi, sulit berteman Takut dan pasif diluar rumah, merajalella di rumah Gangguan sikap pada pekerjaan dan tagging

4.Industry inferiority (6-12 tahun)

jawab vs Usaha untuk memyelesaikan suatu Tidak tugas yang dihadapi secara

mandiri,

keraguan, apati, rasa tidak menentu, rasa diri, yang kekaburan

sempurna dan kemampuan untuk menghasilkan sesuatu Merasakan makna hubungan social saling memberi dan menerima Setia kawan Memegang aturan ketat Identifikasi beralih dari keluarga kepada selain keluarga Butuh teman sebaya berperan:

kekosongan identifikasi negative, dentitas.

teman senasib, partner, saingan

13

Gang, segala

klik, atribut,

kelompok

dengan cara

aturan,tata

konformitas mempunyai, arti yang sangat penting dan mendasar Remaja menyalurkan ekspresi diri role Masa remaja : fase terakhir masa Tidak anak-anak menglami perubahan

5.Identity confusion (12-18

vs

yakin

akan

kemampuan diri sendiri Rasa tidak menentu,

fisik dan jiwa dan kepercayaan dan segala

tahun/perkembangan Kemantapan usia) terhadap

labil

tubuh

kemampuan yang dicapai sebelum ini mengalami gejolak Biologik : remaja = dewasa Psikososial : hak untuk

menggunakan kemampuan (-) Problema identitas diri siapa aku ini, apa aku ini, apa jadinya aku ini? Mencari jati diri Masa moratorium : masa

penundaan

tanggung jawab

dianggap belum siap menghadapi kewajiban dan tanggung jawab Proses perkembangan kogniif, dibagi dalam 4 fase besar. Yaitu:

14

1. Fase sensori motor 0-1/2 tahun Pada masa ini anak selalu berusaha untuk menggapai sesuatu barang yang dilihatnya, dan memiliki rasa ingin tahu yang besar. 2. Fase pra operasional 2-7 tahun Fase ini merupakan fase yang bersifat irreversible dimana pemikiran anak masih 1 arah. Misalnya diajarkan 1+3=4 , tapi tidak tau 4-3=1 3. Fase operasional konkrit 7-11 tahun Terjadi perkembangan daya pikir yang tadinya bersifat irreversible menjadi reversible, sudah bisa berpikir bolak balik. 4. Fase operasional formal 11-15 tahun Pada tahap ini anak mulai mencapai taraf kemampuan berpikir yang kompleks.

B. Retardasi mental Retardasi mental ialah keadaan dengan intelegensia yang kurang (subnormal) sejak masa perkembangan (sejak lahir atau sejak masa anak). Biasanya terdapat perkembangan mental yang kurang secara keseluruhan, tetapi gejala utama ialah intelegensi yang terbelakang. Retardasi mental disebut juga oligofrenia (oligo = kurang atau sedikit dan fren = jiwa) atau tuna mental. 4 Retardasi mental bukan suatu penyakit walaupun retardasi mental merupakan hasil dari proses patologik di dalam otak yang memberikan gambaran keterbatasan terhadap intelektual dan fungsi adaptif. 5 Retardasi mental dapat terjadi dengan atau tanpa gangguan jiwa atau gangguan fisik lainnya.
6

Hasil bagi intelegensi (IQ = Intelligence Quotient) bukanlah

merupakan satu-satunya patokan yang dapat dipakai untuk menentukan berat

15

ringannya retardasi mental. Sebagai kriteria dapat dipakai juga kemampuan untuk dididik atau dilatih dan kemampuan sosial atau kerja. Dibawah ini adalah beberapa kriteria yang dapat dijadikan patokan diagnosa retardasi mental: a. Gambaran utama Fungsi intelektual umum di bawah rata-rata, secara klinis dikenal: Klasifikasi Retardasi mental berat sekali (profound) IQ Keterangan Biasanya tidak Ekspektasi Pendidikan dapat - Biasanya tidak mampu atau belajar mempunyai walaupun kemampuan untuk kebutuhan Keinginan membutuhkan

dibawah 20 atau 25

berjalan, memahami.

berbicara

- Sudah tampak sejak anak yang lahir, yaitu yang

cukup

perkembangan memenuhi buruk bicara dan dasarnya. yang biasanya

motorik

kemampuan sangat minim

perhatian yang penuh dan Hanya dilatih dan untuk

- Angka kejadian 8 % dari pengawasan seluruh RM mampu belajar

untuk bicara

keterampilan

pemeliharaan tubuh dasar waktu seumur hidup. Retardasi mental berat Sekitar 20- Dapat dilatih meskipun agak Kemampuan belajar hanya 25 sampai lebih 35-40 susah dibandingkan pada area bantu diri seperti buang air,

dengan anak retardasi mental mandi,

16

(severe)

moderat.

kemampuan terbatas dalam bidang akademik.

Kemampuan penyesuaian sosial hanya biasanya pada terbatas anggota

keluarga atau orang yang dikenal Kemampuan biasanya ketika setting naungan tertentu. Retardasi mental moderat (moderate) Sekitar 35- 40 sampai 50-55 Mengalami kelambatan - Dapat mengikuti sekolah dapat bekerja lainnya. kerja terlihat dibawah atau

workshop suatu

lembaga

dalam belajar berbicara sampai kelas dua sampai dan kelambatan dalam kelas lima. Dalam hal

mencapai perkembangan (misalnya

tingkat penyesuaian lainnya menampakkan dan kemandirian Dalam

sosial

duduk

dalam hal

berbicara). Dengan latihan komunitas. dan dukungan

dari kemampuan kerja harus mereka didukung secara penuh

lingkungannya, dapat tingkat tertentu. hidup

dengan atau hanya secara parsial.

kemandirian

17

Sudah tampak sejak anak masih adanya dalam misalnya kecil dengan

keterlambatan perkembangan, perkembangan

wicara atau perkembangan fisik lainnya Angka kejadian sekitar 12 % dari seluruh kasus RM Retardasi mental ringan (mild) Sekitar 50- - Bisa mencapai kemampuan Dapat 55 sampai membaca sampai kelas 4-6. 70 kemampuan yang mempelajari pendidikan diperlukan

Mulai tampak gejala pada dasar usia sekolah

dasar, dalam kehidupan sehari-

misalnya sering tidak naik hari. Mereka memerlukan kelas, selalu memerlukan pengawasan bantuan mengerjakan dan

untuk bimbingan serta pelatihan pekerjaan dan pendidikan khusus.

rumah atau mengerjakan hal-hal yang berkaitan

dengan kebutuhan pribadi 80 % dari anak dengan RM termasuk dalam

golongan ini Borderline Sekitar 70 Penyesuaian sosial yang tidak Mampu mengikuti

18

sampai 89

berpola akan berbeda dengan kegiatan sekolah sampai populasinya walaupun pada pada jenjang tertentu yang segmen yang lebih bawah dapat dicapai tidak sesuai penyesuaiannya akan baik, dengan dalam arti lain perkembangan kalender. anak dalam tahapan usia

Memperoleh

penyesuaian kepuasan kerja dibidang

sosial akan berbeda dengan non-teknis yang disertai teman-teman seusianya yang dengan dukungan diri yang normal. penuh bila diperlukan

Terdapat kekurangan atau hendaya dalam perilaku adaptif (dalam proses belajar atau adaptasi sosial) yang dipertimbangkan berdasarkan budaya umum dan budaya setempat Timbul sebelum usia 18 tahun b. Gambaran penyerta Penyandang RM sering disertai dengan adanya psikopatologi yang lain, misalnya: agresif, iritabel, gerakan stereotipik, tempertantrum. Penyandang RM mempunyai risiko lebih besar untuk di eksploitasi, dan diperlakukan salah secara fisik/emosional/seksual

Epidemiologi Prevalensi retardasi mental sekitar 1 % dalam satu populasi. Di indonesia 1-3 persen penduduknya menderita kelainan ini. Insidennya sulit di ketahui karena retardasi metal kadang-kadang tidak dikenali sampai anak-anak usia pertengahan dimana retardasinya masih dalam taraf ringan. Insiden tertinggi pada masa anak

19

sekolah dengan puncak umur 10 sampai 14 tahun. Retardasi mental mengenai 1,5 kali lebih banyak pada laki-laki dibandingkan dengan perempuan.

Etiologi Adanya disfungsi otak merupakan dasar dari retardasi mental. Untuk mengetahui adanya retardasi mental perlu anamnesis yang baik, pemeriksaan fisik, dan laboratorium. Penyebab dari retardasi mental sangat kompleks dan multifaktorial. Walaupun begitu, terdapat beberapa factor yang potensial berperan dalam terjadinya retardasi mental seperti: 1. 2. Non-organik Kemiskinan dan keluarga yang tidak harmonis Faktor sosiokultural Interaksi anak-pengasuh yang tidak baik Penelantaran anak Organik Faktor prakonsepsi Abnormalitas neurocutaneus) Kelainan kromosom (X-linked, translokasi, fragile-X) Sindrom pilygenis familial single gene (penyakit-penyakit metabolic, kelainan

Faktor prenatal A. Gangguan pertumbuhan otak trimester I Kelainan kromosom Infeksi intrauterine (TORCH, HIV) Zat-zat teratogen

20

Disfungsi plasenta Kelainan congenital otak (idiopatik)

B. Gangguan pertumbuhan otak trimester II dan III Infeksi intrauterine (TOCH, HIV) Zat-zat teratogen Ibu: diabetes mellitus, PKU (Phenylkeonuria) Toksemia graidarum Disfungsi plasenta Ibu malnutrisi

Faktor perinatal Sangat premature Asfiksia neonatorum Trauma lahir: perdarahan intracranial Meningitis Kelainan metabolic: hiperbilirubinemia, hipoglikemia

Faktor postnatal Trauma berat pada kepala/susunan saraf pusat Neuro toksin, misalnya logam berat CVA (cerebrovascular accident) Anoksia, misalnya tenggelam Metabolic (gizi buruk, kelainan hormonal) Infeksi (meningitis, ensefalitis, subakut sklerosing panesefalitis)

Diagnosis banding I. Autisme Autisme adalah gangguan pervasif pada anak yang ditandai dengan adanya

21

gangguan dan keterlambatan dalam bidang kognitif, bahasa, perilaku, komunikasi dan interaksi sosial. 7 Kata autis berasal dari bahasa Yunani auto berarti sendiri yang ditujukan kepada seseorang yang hidup dalam dunianya sendiri. Autisme atau gangguan autistic adalah salah satu gangguan terparah dimasa kanak-kanak. Autism bersifat kronis dan berlangsung sepanjang hidup. Anak-anak yang menderita autis tampak benar-benar sendiri di dunia, terlepas dari upaya orang tua untuk menjembatani muara yang memisahkan mereka. Gejala-gejala autisme antara lain: Sikap anak yang menghindari tatapan mata (eye contact) secara langsung Melakukan gerakan atau kegiatan yang sama secara berulang-ulang (repetitive), gerakan yang terlalu aktif atau sebaliknya terlalu lamban Terkadang pertumbuhan fisik atau kemampuan bicara sangat terlambat Sangat lamban dalam menguasai bahasa sehari-hari, hanya mengulang-ulang beberapa kata saja atau mengeluarkan suara tanpa arti Hanya suka akan mainannya sendiri dan mainan itu saja yang dia mainkan Serasa dia mempunyai dunianya sendiri, sehingga sulit untuk berinteraksi dengan orang lain Suka bermain air dan memperhatikan benda yang berputar, seperti roda sepeda atau kipas angin Kadang suka melompat, mengamuk atau menangis tanpa sebab. Anak autis sangat sulit dibujuk, bahkan menolak untuk digendong dan dibujuk oleh siapapun Sangat sensitive terhadap cahaya, suara maupun sentuhan Mengalami kesulitan mengukur ketinggian dan kedalaman, sehingga mereka sering takut melangkah pada lantai yang berbeda tinggi.

22

II.

Cerebral Palsy tipe Sedang/Berat

Cerebral palsy adalah suatu kerusakan jaringan otak permanen dan tidak progresif, meskipun gambaran klinisnya dapat berubah selama hidup, terjadi pada usia dini dan merintangi perkembangan otak normal. Pada cerebral palsy tipe sedang dan berat diserta dengan gejala klinis berupa retardasi mental dan gangguan komunikasi.

III.

Down Syndrom

Down sindrom disebut juga trisomi 21 adalah kondisi yang ditandai kelainan pada banyak organ yang disertai retardasi mental dan berhubungan dengan abnormalitas kromosom nomor 21. Sindrom down juga menyebabkan

keterbelakangan mental seumur hidup dan keterlambatan perkembangan. Kelainan yang dialami penderita sindrom down berbeda-beda tergantung pada tingkat keparahannya. IV. ADHD (Attention-Deficit Hiperactivy Disorder)

ADHD adalah gangguan perkembangan dalam peningkatan aktifitas motorik anak-anak hingga menyebabkan aktifitas anak-anak yang tidak lazim dan cenderung berlebihan. Ditandai dengan berbagai keluhan perasaan gelisah, tidak bisa diam, tidak bisa duduk dengan tenang, dan selalu meninggalkan keadaan yang tetap seperti sedang duduk, atau sedang berdiri. Beberapa kriteria yang lain sering digunakan adalah, suka meletup-letup, aktifitas berlebihan, dan suka membuat keributan.

Penatalaksanaan Penatalaksanaan anak dengan retardasi mental adalah multidimensi dan sangat individual. Tetapi perlu diingat bahwa tidak setiap anak penanganan multidisplin merupakan jalan terbaik. 1 Ada beberapa penatalaksanaan yang bisa diberikan pada

23

pasien, yaitu: konsultasikan ke dokter anak mengenai kelainan fisik yang mungkin terdapat pada anak, terapi untuk mengembangkan potensi anak seoptimal mungkin ( applied behavioral analysis, terapi wicara, terapi okupasi, terapi fisik, terapi social, terapi perilaku, terapi perkembangan, terapi biomedik), edukasi orang tua (perlu diberikan penerangan yang jelas mengenai anaknya, dan apa yang diharapkan dari terapi yang dibutuhkan), kerja sama yang baik antara guru dengan orang tuanya, agar tidak terjadi kesimpangsiuran dalam strategi penanganan anak di sekolah dan di rumah. Anggota keluarga lainnya juga harus diberi pengertian agar anak tidak diejek atau dikucilkan. Disamping itu masyarakat perlu diberi penerangan tentang retardasi mental, agar mereka dapat menerima anak tersebut dengan wajar. 1

Pencegahan Karena penyembuhan retardasi mental ini boleh dikatakan tidak ada, sebab kerusakan dari sel-sel otak tidak mungkin fungsinya dapat kembali normal, maka yang penting adalah pencegahan primer yaitu usaha yang dilakukan untuk mencegah terjadinya penyakit. Dengan memberikan perlindungan terhadap penyakit-penyakit yang potensial yang dapat menyebabkan retardasi mental, misalnya melalui imunisasi. Konseling perkawinan, pemeriksaan kehamilan yang rutin, nutrisi yang baik selama kehamilan, dan bersalin pada tenaga kesehatan yang berwenang, maka dapat membantu menurunkan angka kejadian retardasi mental. Dengan adanya program BKB (Bina Keluarga dan Balita) yang merupakan stimulasi mental dini dan bias juga dikembangkan deteksi dini, maka dapat mengoptimalkan perkembangan anak.

24

BAB IV KESIMPULAN Retardasi mental ialah keadaan dengan intelegensia yang kurang (subnormal) sejak masa perkembangan (sejak lahir atau sejak masa anak). Biasanya terdapat perkembangan mental yang kurang secara keseluruhan, tetapi gejala utama ialah intelegensi yang terbelakang. Retardasi mental disebut juga oligofrenia (oligo = kurang atau sedikit dan fren = jiwa) atau tuna mental.

25

Pada pasien tersebut ada beberapa penatalaksanaan yan dapat dilakukan, antara lain konsultasikan ke dokter anak mengenai kelainan fisik yang mungkin terdapat pada anak, terapi untuk mengembangkan potensi anak seoptimal mungkin ( applied behavioral analysis, terapi wicara, terapi okupasi, terapi fisik, terapi social, terapi perilaku, terapi perkembangan, terapi biomedik), edukasi orang tua (perlu diberikan penerangan yang jelas mengenai anaknya, dan apa yang diharapkan dari terapi yang dibutuhkan), kerja sama yang baik antara guru dengan orang tuanya, agar tidak terjadi kesimpangsiuran dalam strategi penanganan anak di sekolah dan di rumah. Anggota keluarga lainnya juga harus diberi pengertian agar anak tidak diejek atau dikucilkan. Disamping itu masyarakat perlu diberi penerangan tentang retardasi mental, agar mereka dapat menerima anak tersebut dengan wajar.

DAFTAR PUSTAKA

1. Soetjiningsih. Retardasi Mental. In: Ranuh G. Tumbuh Kembang Anak. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC; 1995. p.191-202 2. Matondang CS, Wahidayat I, Sastroasmoro S. Anamnesis. Diagnosis Fiik Pada Anak. 2nd . Jakarta: PT Sagung Seto; 2000. p. 1 3. Kaneshiro NK. Mental Retardation (updated: 2 November 2009). Available at:

26

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/001523.htm. Accessed: 5 Oktober 2010. 4. Maramis WF. Retardasi Mental dalam Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Surabaya: Airlangga University Press; 1994.p.385-402 5. Sadock BJ, Sadock VA. Mental Retardation. In: Kaplan & Sadocks Synopsis of Psychiatry. London: Lippincott & William; 2000. p.1161-79. 6. Maslim R. Retardasi Mental.in: Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa-Rujukan Ringkas dari PPDGJ III. Jakarta.p.119-21 7. Medline staff. Autism (updated: 16 September 2010). Available at:

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/autism.html. Accessed: 5 Oktober 2010 8. Kaneshiro. Down Syndrome (Update Date: 4/26/2010). Available at:

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/downsyndrome.html#cat1. Acceessed: 3 october 2010

27

Anda mungkin juga menyukai