Anda di halaman 1dari 1

Patofisiologi nyeri dada: Proses aterosclerosis penyumbatan aliran pembuluh darah demand O2 bertambah proses anaerob nyeri dada

dada Terjadinya disfungsi endotel pada arteri coronaria yang dapat terjadi secara alamiah melalui proses degenerasi juga dapat disebabkan oleh beberapa faktor resiko seperti merokok. Akibat adanya disfungsi endotel tersebut terjadi peningkatan permeabilitas, peningkatan adhesi dan infiltrasi monosit, peningkatan sekresi molekul vasoaktif dan inflamasi, peningkatan adhesi dan agregasi trombosit, serta peningkatan aktivitas koagulasi dan gangguan fibrinolitik. Disfungsi endotel tersebut mengakibatkan juga mudahnya molekul-molekul small dense LDL manyusup kedalam tunika intima. LDL yang masuk kedalam tunika intima masih erat kaitannya dengan disfungsi endotel yang dapat mengundang monosit untuk membersihkan LDL yang berada di tunika intima tersebut dengan memfagositnya. LDL yang difagosit tersebut menjadi makrofag-makrofag yang berisi LDL-LDL dan kemudian akan mengalami lisis, sehingga banyak lemak-lemak yang berada pada tunika intima. Terjadilah penimbunanpenimbunan dari lemak tersebut yang nantinya menjadi plak. Plak yang semakin lama akan semakin menumpuk akan menghambat aliran darah, sehingga dapat memengaruhi suplay darah yang mengangkut oksigen ke jaringan berkurang. Oleh karen itu tubuh mengadakan kompensasi agar jaringan yang kurang teraliri darah akan tetap memperoleh oksigen dari proses anaerob. Dimana proses anaerob tersebut terjadi pemecahan glukosa menjadi asam laktat. Asam laktat itu sendiri yang akan mengaktifkan rangsang nyeri pada tempat terjadinya hambatan, yaitu di arteri coronaria.