Anda di halaman 1dari 1

klo aku udh gede aku pengen krja di multinasional company aku mau kerja di gedun g tinggi ngomong

english tiap hari lambut kelimis, sepatu mengilat kayak olang p enting Tapi.ngerjain kerjaan yang kurang penting Jadi tukang foto copy Bawaiin L aptop Beres-beres kertas ga mslah kerja 15 jam sehari tidur cuma 5 jam sehari ms lahnya, gaji cuma tahan sampai tanggal 15 untung di warteg bisa mkn dlu,byr bela kngan tapi syg gak berlaku utk beli? pulsa. JADI ORANG GEDE MENYENANGKAN, TAPI S USAH DI JALANANIN kalu aku dah gede, aku mau jadi eksmud, mau jadi boss hari2 ngmg campur bahasa inggris, tiap jumat plang kantor, nongkrong bareng sesa ma eksmud ngomongin proyek besar biar kelihatan sukses suaranya digedeein biar kedengaran cewek disebelah kalo weekend sarapan di kafe, sambil sibuk laptop an, pesen kopi seharga 40 rbua n minumnya pelan pelan biar tahan sampai siang demi wi fi gratis kalo tanggal tu a, pagi siang malam makannya mie instan, kalo mau nelpon bisanya cuma misscall jadi orang gede menyenangkan tapi susah buat dijalanin 1. AlwaysOn Bebas Itu Nyata (versi cowo). "Kebebasan itu, omong kosong. Katanya, bebas berteman dengan siapa saja. Asal orang tua suka. Katanya, jadi laki-laki itu jangan pernah takut gagal. Tapi juga jangan bodoh untuk ambil resiko. Mendin gan kerja dulu, cari pengalaman. Katanya, urusan jodoh sepenuhnya ada di tangan. Asalkan dari keluarga terpandang, nggak cuma cantik, juga santun, berpendidikan. Katanya jaman sekarang pilihan itu nggak ada batasnya. Selama mengikuti pilihan yang ada. AlwaysOn bebas itu nyata." 2. AlwaysOn Bebas Itu Nyata (versi cewe). "Kebebasan itu omong kosong. Katanya, aku bebas berekspresi. Tapi selama rok di bawah lutut. Hidup ini singkat. Mumpun g masih muda nikmati sepuasnya. Asal jangan lewat dari jam 10 malam. Katanya uru san jodoh sepenuhnya ada di tanganku. Asalkan se-suku, kalo bisa kaya, pendidika n tinggi, dari keluarga baik-baik. Katanya, jaman sekarang pilihan itu nggak ada batasnya. Selama ikutin pilihan ang ada. AlwaysOn bebas itu nyata."