Anda di halaman 1dari 15

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Penderita difteri yang berat yang di rawat dirumah sakit pada tahun 1974, 122 penderita telah dirawat pada satu bangsal anak disuatu rumah sakit dijakarta dengan angka kematian sebesar 15,6%. Dua peneliti yang diadakan oleh Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI pada tahun 1963 dan 1969 menunjukan hanya bahwa sedikit terjadi perubahan pola penyakit ini dalam kurun waktu 10 tahun. Ditunjukan juga bahwa 96% dari penderita belum pernah di imunisasi. Pada penduduk yang belum divaksinasi, difteri merupakan penyakit dimana golongan umur 1-5 tahun terserang paling bayak. sebelum berumur satu tahun, antibody yang berasal dari ibu melindungi anak ini, seliwatnya masa ini Difteri mulai mengganas dan menyerang anak-anak yang tidak mempunyai cukup antibody meskipun telah pernah terkena infeksi dari kuman Difteri yang tidak sampai menimbulkan penyakit secara klinis.

B. Tujuan penulisan
Tujuan penulisan dari makalah ini diantaranya : Untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Keperawatan Anak I . Agar mahasiswa/i bisa menambah ilmu pengetahuan tentang keperawatan anak I secara mendasar. Untuk lebih menambah wawasan lewat bertukar pikiran dalam forum diskusi. Untuk lebih mengetahui tentang proses penyakit dalam

mewujudkan perawat yang professional.

C.

Metode Penulisan
Metode penulisan dari pembahasan materi dalam makalah ini adalah

dengan pemaparan fakta sebenarnya ( deskriptif ) dari pengkajian beberapa buku sumber mengenai keperawatan anak I.

D. Sistematika penulisan
BAB I : Pendahuluan (meliputi latar belakang, tujuan penulisan, metode penulisan dan sistyematika penulisan) BAB II : Pembahasan (meliputi Definisi, Etiologi, Manifestasi, Prognosis, Komplikasi Penatalaksanaan) BAB III : Konsep dasar Asuhan Keperawatan Dipteri (meliputi Pengkajian, Diagnosa keperawatan, Rencana keperawatan) BAB IV : Penutup (meliputi Kesimpulan, Saran) DAFTAR PUSTAKA Pencegahan Pemeriksaan Diagnostik,

BAB II PEMBAHASAN A. Definisi


Difteri ialah suatu penyakit infeksi mendadak yang disebabkan oleh kuman Coryne bacterium diptheriae. ( Prof. DR. Iskandar wahidiat, Ilmu Kesehatan Anak 2 . 1985 ) Difteri merupakan penyakit menular akut yang disebabkan oleh Coryne bacterium diptheriae. (Nelson. Ilmu Kesehatan Anak , 1993)

B. Etiologi
Corynebactherium diphteriae (basil klebs-leoffer) merupakan basil gram positif tidak teratur , tidak bergerak, tidak membentuk spora dan berbentuk batang pleomorfis, basil dapat membentuk : Pseudomembran yang sukar diangkat, mudah berdarah, dan berwarna putih keabu-abuan yang meliputi daerah yang terkena : terdiri dari fibrin, leukosit, jaringan nekrotik. Eksotoksin yang sangat ganas dan dapat meracuni jaringan setelah beberapa jam diabsorpsi dan memberikan gambaran perubahan jaringan yang khas terutama pada otot jantung, ginjal dan jaringan saraf.

C. Manipestasi
Tanda dan gejala difteri tergantung pada focus infeksi, status kekebalan pejamu dan apakah toksin yang dikeluarkan itu telah memasuki sistem peredaran darah atau belum. Secara klinis di klasifikasikan berdasarkan lokasi anatomi infeksi awal dan anatomi infeksi awal dan membrane difteri (nasal, tonsil, faring, laring, laringotrakea, konjungtiva, kulit, dan genitalia).

Difteri hidung : pilek dangan sekret bercampur darah, gejala konstitusi ringan.

Difteri faring dan tonsil : terdapat radang akut tenggorok, demam, takikardi, tampak lemah, napas berbau, timbul pembengkakan kelenjar regional.

Difteri laring : jenis yang terberat, terdapat ofania, sesak, stridor, inspirasi, demam, lemah, sianosis.

Difterikutaneus dan faginal : lesi ulseratif dengan pembentukan membran lesi persisten dan sering terdapat anestesi.

D. Diagnosis
1. Umur pasien, makin muda usianya makin jelek prognosisnya. 2. Perjalanan penyakit, makin terlambat diketemukan makin buruk keadaannya. 3. Letak lesi difteri, bila dihidung tergolong ringan. 4. Keadaan umum pasien, bila keadaan gijinya buruk, juga buruk. 5. Terdapatnya komplikasi miokarditis sangat memperbiruk prognosis. 6. Pengobatan, terlambat pemberian ADS, prognosis makin buruk.

E. Komplikasi
1. Saluran napas : obstruktif jalan napas, bronkopneumonia, atelak tasis paru. 2. Kardiovaskular : miokarditis akibat toksin kuman. 3. Urogenital : nefritis 4. Susunan saraf : paralysis/palatum mole.

F. Pencegahan
1. Isolasi penderita, penderita difteri harus di isolasikan dan baru dapat dipulangkan setelah pemeriksaan sediaan langsung, sehingga menunjukan tidak terdapat lagi. 2. Imunisasi 3. Pencarian dan kemudian mengobatikarier difteri, dilakukan dengan uji schick, yaitu bila hasil uji negative (mungkin penderita karier atau pernah mendapatimunisasi), maka harus dilakukan hapusan tenggorokanjika ternyata ditemukan C dihtreriae, penderita harus diobati dan bila perlu dilakukan tonsilektomi.

G. Pemeriksaan diagnostic
Laboatorium, albumin ringan. pada pemeriksaan darah terdapat penurunan kadar

hemoglobin dan leukositosis pliorfonukleus, penurunan jumlah eritrosit dan kadar

H. Penatalaksanaan
Keperawatan : Dirawat diruang isolasi yang tertutup (3-4 minggu) Petugas memakai celemek dan masker yang harus diganti tiap pergantian tugas. Instrument khusus Alat makan direndam dengan desinfektan.

Medik : 1. Pengobatan umum

Terdiri dari perawatan diri yang baik, istirahat mutlak ditempat tidur, iosolasi penderita dan pengawasan yang ketat atas kemungkinan timbulnya komplikasi antara lain pemeriksaan EKG setiap minggu.

2. Pengobatan spesifik Anti Diphtheriae Serum (ADS) diberikan sebnyak 20.000 u/hari, selama dua hari berturut-turut dengan sebelumnya dilakukan uji kulit dan mata. Bila ternyata penderita peka terhadap serum tersebut, maka harus dilakukan desensititasi dengan cara besredka. Anti biotik, dibagian ilmu kesehatan anak FKUI-RSCM Jakarta diberikan penisilin prokain 50.000 u/kgbb/hari sampai 3 hari bebas panas. Kortikosteroid, obat ini dimaksudkan untuk mencegah timbulnya komplikasi miokarditis yang sangat berbahanya.

Patofisiologi Basil C.diftheri

Hidup dan berkembang pada saluan napas atas

Pseudomembran

Eksotoksin

Melekat pada Sal. napas atas

Hiperplasia Kel. getah bening

Miocardium

Miocarditis Nyeri telan Ggn proses ventilasi Menutup jalan napas Gagal jantung

Anoreksia Ggn rasa nyaman Ggn kebutuhan nutrisi

Hipoksemia

Trakeostomi Resti komplikasi

Dipsneu

Ggn rasa aman

In efektif pola napas

BAB III Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan DIFTERI

A) Pengkajian
a} Anamnese : Identitas klien : nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, alamat. Identitas penanggung jawab : nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, aalamat, dll b} Keluhan utama : Demam, menggigil, malaise, sakit tenggorokan, batuk. c} Riwayat kesehatan : Riwayat kesehatan sekarang Biasanya klien mengeluh sakit menelan.

Riwayat kesehatan dahulu Apakah klienpernah menderita peyakit

Riwayat kesehatan keluarga Apakah ada keluarga klien yang menderita penyakit yang sama

Riwayat kehamilan dan persalinan Riwayat kehamilan Apakah selama hamil ibu klien selalu memeriksa kehamilanya kebidan. Riwayat persalinan Kaji dimana klien dilahirkan, berat badan, panjang badan.

Riwayat pertumbuhan dan perkembangan Pertumbuhan dan perkembangan motorik, sensorik klien dengan difteri biasanya terganggu pernapasan sehingga sulit menelan. Riwayat imunisasi dan kesehatan keluarga.

d} Pemeriksaan fisik Keadaan umum : pasien tampak sangat lemah Tanda-tanda fital : Peningkatan denyut nadi Peningkatan suhu tubuh

Sistem pencernaan Anoreksia

Sistem penapasan Takikardi, bradikardi, sesak napas.

Sistem kardiovaskular Hipotensi, gagal jantung.

Sistem persarapan Kelumpuhan ocular Nefritis nervus prenikus (kelumpuhan difragma) Kelumpuhan anggota gerakdisertai kehilangan reflek tendon.

e} Pemeriksaan diagnostik

Pemeriksaan darah Pemeriksaan urine

f} Penatalaksanaan Pengobatan umum : Isolasi Pengawasan EKG

Pengobatan spesifik : ADS 20.000 u/hari, hingga dua hari berturut-turut. Kortikosteroid untuk mencegah miokarditis.

B) Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul :


1. In efektif pola napas : dipsneu B.D hipoksemia. 2. Resiko terjadi komplikasi : Miocarditis B.D pelepasan toksin pada miokardium. 3. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan B.D anoreksia 4. Gangguan rasa nyaman : nyeri telan B.D terbentuknya pseudomembran ke saluran napas atas 5. Gangguan rasa aman : ansietas B.D trakeostomi

C) Rencana Keperawatan
1. In efektif pola napas B.D hipoksemia Kriteria hasil : pernapasan kembali normal Intervensi Monitor tanda-tanda vital Rasional Mengetahui adanya perubahan

10

pola napas Berikan posisi yang nyaman : semi fowler Hindari pakaian atau bedong yang ketat Berikan oksigen sesuai indikasi Untuk napas Agar anak dapat bernapas dengan lega atau bebas Untuk memberikan peningkatan kelembaban mempertahankan jalan

2. Resiko terjadinya komplikasi : miocarditis B.D pelepasan toksin pada miocardium Kriteria hasil : tidak terjadi komplikasi Intervensi Awasi tanda-tanda vital Rasional Menilai perkembangan penyakit dan bila perlu dilakukan tindakan segera Kaji pentingnya latihan napas, Aktivitas untuk ini meningkatkan terjadinya

batuk efektif, perubahan posisi miring kanan / kiri dan masukan cairan adekuat Berikan suntikan ADS -

mobilisasi dan pengeluaran sekret menurunkan infeksi paru Mencegah penyebaran eksotoksin kedalam, ADS ditujuakn untuk menangkap toksin difteri yang masih beredar dalam darah

Periksa EKG 1X seminggu

Deteksi dini terjadinya kelainan jantung akibat penyakit

11

3. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan B.D anoreksia Kriteria hasil : anak mengkonsumsi nutrisi dan cairan dalam jumlah yang adekuat Intervensi Timbang berat badan setiap hari Posisikan anak pada posisi semi fowler Berikan makanan cair / bubur Berikan makan dalam keadaan hangat Jelaskan pada anak dan keluarga tentang pentingnya makan dan minum Karena dapat membantu Rasional Evaluasi keadekuatan nutrisi Untuk mengoptimalakan /

memudahkan menelan Mempermudah asupan makanan Agar meningkatkan nafsu makan

meningkatkan penyembuhan dan memenuhi cairan dan nutrisi yang adekuat

Pasang infus, bila tidak bisa makan melalui oral.

Untuk

memenuhi

kebutuhan

nutrisi yang diperlukan

4. Gangguan rasa nyaman : nyeri telan B.D terbentuknya pseudomembran yang menjalar ke saluran napas atas Kriteria hasil : nyeri hilang / dapat terkontrol Intervensi Kaji tingkat nyeri Pantau tanda-tanda vital Rasional Untuk mengetahui skala nyeri Perubahan frekuensi jantung atau TTV menunjukan klien mengalami nyeri

12

Berikan analgetik dan antitusif sesuai indikasi bila dianjurkan

Obat ini dapat digunakan untuk menekan batuk produktif / / menurunkan mukosa berlebihan, meningkatkan istirahat kenyamanan

5. Gangguan rasa aman : ansietas B.D trakeostomi Kriteria hasil : anak berespon secara positif terhadap kenyamanan Intervensi Gunakan prilaku tenang dan Untuk anak Agar anak merasa terlindungi Rasional mengurangi kecemasan

menyenangkan Dorong kehadiran orang tua bila mungkin keterlibatan mereka diperlukan dalam perawatan Pertahankan sikap yang rileks -

Agar anak merasa tenang dan tidak cemas

Berikan sedatif analgetik sesuai indikasi bila dianjurkan

Untuk

mengurangi

kegelisahan

dan nyeri

13

BAB IV PENUTUP

A) Kesimpulan
Diftheriae ialah suatu penyakit mendadak yang disebabkan kuman korynebacterium dipthriae, mudah menular dan kenyerang terutama saluran napa bagian atas dengan tanda khas beruoa pseudomembrsn dan dilepaskanya eksotoksin yang dapat menimbulkan gejala umum dan lokal. Penularan umumnya melalui udara, berupa infeksi droplet, selain itu dapat melalui benda atau makanan yang terkontaminasi, masa tunas 2-7 hari. Penyebab penyakit difteri adalah kuman corynebakterium diptheriae bersiat gam positif dan polimorf, tidak bergerak dan tidak membentukspora.

B) SARAN
Agar mahasiswa mengerti dan lebih memahami Asuhan keperawtan mengenai DIFTERI. Agar pasien dan keluarga memahami cara perawatan anak agar lebih mengerti cara pengobatan.

14

DAFTAR PUSTAKA

1. Arif Mansjoer, Kapita Selekta Kedokteran jilid 2, Jakarta, EGC 2000. 2. Dr. Rusepno Hasan, Ilmu Kesehatan Anak 2, Jakarta, Infomedika 1985. 3. Dr. M. Adhyatma, Pedoman Imunisasi Di Indonesia, Jakarta, Hipokrates 1979. 4. Marilyn. E. Doengoes, Rencana Asuhan Keparewatan, Jakarta, EGC 2000 5. Nelson, Ilmu kesehatan Anak, Jakarta, EGC 2000 6. Ngastiah, Perawatan Anak Sakit, Jakarta, EGC 1997. 7. Marilyn, E. Doengoes, Rencana Keperawatan Maternal Bayi edisi 2, Jakarta, EGC 2001.

15

Anda mungkin juga menyukai