Anda di halaman 1dari 42

HALAMAN JUDUL

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM KRISTALOGRAFI DAN MINERALOGI

Disusun Oleh : PRANOWO IBNU KHAKIM 121.10.1161

JURUSAN TEKNIK GEOLOGI FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI AKPRIND YOGYAKARTA 2013

HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN RESMI PRAKTIKUM KRISTALOGRAFI DAN MINERALOGI Laporan ini disusun sebagai syarat untuk mengikuti responsi akhir praktikum Kristalografi dan Mineralogi pada semester I tahun ajaran 2012/2013, Jurusan Teknik Geologi, Fakultas Teknologi Mineral, Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta. Penyusun

PRANOWO IBNU KHAKIM 12.110.1161 Menyetujui, Asisten II

Asisten I

Asisten III

Robby Wahyudi 08.100.550

Joanito Fernandes 09.110.1001 Asisten IV

Romi Budiarto 09.110.1048

Jose Soares Nano 08.100.557 Asisten V Nur Aisyah 08.100.558 Asisten VI Asisten VII

Putri Rahmawati 09.110.1027

Pandu Haryo Wicaksono 09.110.1043

Mengetahui, Kepala Laboratorium Geologi

Ir. H. Siwi Sanjoto, MT NIK 86.0555.311 E

ii

PRAKATA

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan berkat rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktikum ini. Laporan praktikum ini dibuat sebagai syarat untuk menempuh responsi daripada mata kuliah Praktikum Kristalografi dan Mineralogi pada semester satu.Tujuan disusunnya laporan ini adalah untuk pedoman kami dan juga sebagai literatur dalam pembelajaran matakuliah dan pratikum Kristalografi dan Mineralogi di Jurusan Teknik Geologi, Fakultas Teknologi Mineral, Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta. Dan tak lupa Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua asisten dosen Kristalografi dan Mineralogi atas segala bimbingan dan bantuan yang telah diberikan.

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii PRAKATA ............................................................................................................ iii DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 I.1.Latar Belakang Masalah ................................................................................. 1 I.2.Maksud dan Tujuan ........................................................................................ 1 I.3.Alat dan Bahan ............................................................................................... 2 BAB II TINJAUAN UMUM ................................................................................ 3 BAB III KRISTALOGRAFI ................................................................................ 6 III.1.Isometrik ......................................................................................................... 6 III.1.1.Ketentuan Sistem Kristal Isometrik.......................................................... 7 III.1.2.Cara Menggambar Sistem Kristal Isometrik ............................................ 7 Lampiran Sistem Kristal Isometrik ......................................................................... 8 III.1.2.Hexagonal .................................................................................................... 9 III.1.2.1.Ketentuan Sistem Kristal Hexagonal................................................... 10 III.1.2.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Hexagonal: ................................. 10 Lampiran Sistem Kristal Heksagonal.................................................................... 11 III.1.3.Orthorombik ............................................................................................... 12 III.1.3.1.Ketentuan Sistem Kristal Orthorombik ............................................... 13 III.1.3.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Orthorombik : ............................. 13 Lampiran Sistem Kristal Orthorombik.................................................................. 14 III.1.4.Tetragonal .................................................................................................. 15 III.1.4.1.Ketentuan Sistem Kristal Tetragonal................................................... 15 III.1.4.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Tetragonal: ................................. 16 Lampiran Sistem Kristal Tetragonal ..................................................................... 17 III.1.Monoklin ....................................................................................................... 18

iv

III.1.5.1.Ketentuan Sistem Kristal Monoklin .................................................... 18 III.1.5.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Monoklin .................................... 19 Lampiran Sistem Kristal Monoklin....................................................................... 20 III.1.6.Triklin ......................................................................................................... 21 III.1.6.1.Ketentuan Sistem Kristal Triklin ......................................................... 22 III.1.6.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Triklin : ....................................... 22 Lampiran Sistem Kristal Triklin ........................................................................... 23 III.1.7.Trigonal ...................................................................................................... 24 III.1.7.1.Ketentuan Sistem Kristal Trigonal ...................................................... 25 III.1.7.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Trigonal: ..................................... 25 Lampiran Sistem Kristal Trigonal ......................................................................... 26 BAB IV MINERALOGI ..................................................................................... 27 VI.I.Dasar Teori Mineralogi .............................................................................. 27 IV.2.Klasifikasi Mineral .................................................................................... 28 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 34 DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Sistem Kristal Isometrik (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 6 Gambar 2 Sistem Kristal Heksagonal (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 7 Gambar 3 Sistem Kristal Orthorombik (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 7 Gambar 4 Sistem Kristal Tetragonal (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 8 Gambar 5 Sistem Kristal Monoklin (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 9 Gambar 6 Sistem Kristal Triklin (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 10 Gambar 7 Sistem Kristal Trigonal (Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi) 10

vi

BAB I PENDAHULUAN I.1.Latar Belakang Masalah Geologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang Bumi meliputi komposisinya, struktur, sifat-sifat fisik, sejarah dan proses pembentukannya. Dalam Geologi, kita akan mempelajari semua hal tentang seluk-beluk Bumi ini secara keseluruhan. Dari mulai gunung-gunung dengan tinggi ribuan meter, hingga palung-palung didasar samudera. Dan untuk mengetahui semua itu, tentunya kita harus mempelajari apa-apa sajakah dilakukan oleh para geologist Materi dasar pembentuk Bumi ini adalah batuan, dimana batuan sendiri adalah kumpulan dari mineral, dan mineral terbentuk dari kristal-kristal. Jadi dasarnya, untuk dapat mempelajari ilmu Geologi, kita harus menguasai ilmu tentang kristal. Ilmu yang mempelajari tentang bentuk-bentuk, gambar-gambar dari kristal disebut Kristalografi. Dalam studi Geologi, kita tentunya harus terlebih dahulu menguasai tentang kristal sebelum mempelajari tingkat selanjutnya dalam ilmu Geologi. Karena itu kristal adalah syarat untuk dapat mempelajari Geologi. I.2.Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan mempelajari kristalografi terutama dalam pengenalan bentuk kristal yang ada pada setiap bentuk kristal, menentukan kelas simetri atas dasar jumlah unsur simetri, menggambarakan semua bentuk kristal atas dasar parameter dan parameter rasio, jumlah dan posisi sumbu kristal dan bidang kristal yang dimiliki oleh setiap kristal baik proyeksi orthogonal maupun stereografis. materi pembentuk Bumi ini,itulah yang akan

I.3.Alat dan Bahan a. Penggaris b. Busur Derajat c. Jangka d. Pensil Warna e. Papan Alas f. Pensil mekanik ukuran 0,5 dan 0,7 g. Kertas Deskripsi h. Satu set penggaris segitiga

BAB II TINJAUAN UMUM Kristalografi adalah sains eksperimental yang bertujuan menentukan susunan atom dalam zat padat. Kata "kristalografi" berasaldari kata bahasa Yunani

crystallon = tetesan dingin/beku, dengan makna meluas kepada semua padatan transparan pada derajat tertentu, dan graphein = menulis. Sebelum perkembangan kristalografi difraksi sinar X, studi Kristal didasarkan kepada geometrikristal. Ini termasuk mengukur sudut permukaan Kristal relative terhadap sumbu referensi teoretis (sumbu kristalografik), dan menetapkan kesetangkupan kristal yang bersangkutan. Yang pertama dilaksanakan menggunakan goniometer. Metode kristalografis saat ini tergantung kepada analisis pola hamburan yang muncul dari sampel yang dibidik oleh berkas sinar tertentu. Berkas tersebut tidak mesti selalu radias ielek tromagnetik, meskipun sinar X merupakan pilihan yang paling umum. Untuk beberapa keperluan elektron atau neutron juga digunakan, yang

dimungkinkan karena sifat gelombang partikel tersebut. Para ahli kristalografi sering menyatakan secara eksplisit jenis berkas yang digunakan. Ketiga jenis radiasiini (sinar X, elektron, dan neutron) berinteraksi dengan specimen dengan cara yang berbeda. Sinar X berinteraksi dengan agihan (distribusi) spasial

elektron valensi, sementara elektron merupakan partikel bermuatan, dan karena itu merasakan agihan total inti atom dan elektron yang mengelilinginya. Neutron dihamburkan oleh inti atom lewat gaya nuklir kuat, dan tambahan lagi, momen magnetik neutron tidaklah nol. Karena itu neutron juga dihamburkan oleh medan magnet. Bila neutron dihamburkan oleh bahan yang mengandung hidrogen, berkas tersebut menghasilkan poladifraksi dengan tingkat derau tinggi. Karena bentuk-bentuk interaksi yang berbeda ini, ketiga jenis radiasi tersebut cocok untuk studi kristalografi berbeda-beda. Kristal adalah bahan padat Homogen , biasanya Anisotrop dan tembus air serta menuruti hukum hukum ilmu pasti, sehingga susunan bidangnya- bidangnya

mengikuti hukum Geometri , jumlah dan kedudukan dari bidang- bidangnya tertentu dan teratur Bahan padat homogen , biasanya Anisotrop dan tembus air, mengandung pengertian : a. Tidak termasuk di dalamnya cair dan gas b. Tidak dapat di uraikan menjadi senyawa lain yang lebih sederhana oleh proses proses Fisika c. Menuruti hukum- hukum ilmu pasti sehingga susunan bidangnya mengikuti hukum geometri, mengandung pengertian : a. b. c. Jumlah bidang dari suatu bentuk Kristal tetap Macam dan bentuk dari bidang Kristal tetap Sifat keteraturannya tercermin pada bentuk luar dari kristal yang tetap. Kristalografi adalah ilmu yang mempelajari tentang sifat sifat geometri dari Kristal terutama perkembangan, pertumbuhan,kenampakan bentuk luar, struktur dalam ( Internal ) dan sifat sifat fisis lainnya. a. Sifat Geometri

Memberikan pengertian letak, panjang dan jumlah sumbu kristal yang menyusun suatu bentuk kristal tertentu adan jumnlah serta bentuk bidang luar yang membatasinya. b. Perkembangan dan pertumbuhan kenampakan bentuk luar

Bahwa di samping mempelajari bentuk bentuk dasar yaitu suatu bidang pada situasi permukaan, juga mempelajari kombinasi antara satu bentuk kristal dengan bentuk kristal yang lain yang masih dalam satu system Kristalografi, ataupun dalam arti kembaran dari kristal yang terbentuk kemudian

c.

Struktur Dalam

Membicarakan susunan dan jumlah sumbu sumbu kristal , juga menghitung Parameter dan parameter Rasio d. Sifat Fisis Kristal

Sangat tergantung pada struktur ( susunan atom atomnya ) . Besar kecilnya kristal tidaka mempengaruhi, yang penting bentuk yang di batasi oleh bidang bidang kristal, sehingga akan di kenal dua zat yaitu kristalin dan Nonkristalin e. Daya Ikat dalam Kristal

Daya yang mengikat atom (atau ion atau grup ion) dari zat pada kristalin adalah bersifat listrik di alam. Tipe dan intensitasnya sangat berkaitan dengan sifat-sifat fisik dan kimia dari mineral. Kekerasan,belahan daya lebur, kelistrikan dan konduktivitas termal, dan koefisien ekspansi termal berhubungan secara lansung terhadap daya ikat. Secara umum, ikatan kuat memiliki kekerasan yang lebih

tinggi, titik leleh yang lebih tinggi dan koefisien ekspansi termal yang lebih rendah. Ikatan kimia dari suatu kristal dapat dibagi menjadi, 4 macam,yaitu : ionik, kovalen, logam dan van der waals.

BAB III KRISTALOGRAFI

III.1.Isometrik

c+

aba+ b+

30

c-

Gambar 1. Sistem Kristal Isometrik Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi

Sistem isometric ini juga dikenal sebagai system kristal kubus atau kubik.Jumlah sumbu kristalnya ada tiga dan saling tegak lurus satu dengan lainnya .Dengan perbandingan panjang yang sama untuk masing-masing sumbunya. Sistem Isometrik dibagi menjadi 5 Kelas: 1. 2. 3. 4. 5. Tetartoidal Gyroidal Diploidal Hextetrahedral Hexoctahedral sistem kristal isometrik ini adalah

Beberapa contoh mineral dengan Gold,Pyrite,Galena dan Halite

III.1.1.Ketentuan Sistem Kristal Isometrik Dalam sistem kristal isometrik (regular) terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut: Dalam keadaan sebenarnya : a. Jumlah sumbu ada 3 yaitu sumbu a = b = c disebut juga sumbu a b. = = = 90 III.1.2.Cara Menggambar Sistem Kristal Isometrik a. Sudut a+ dengan b- = 30 (Sudut a+/ b+ = 300 ) b. Perbandingan panjang sumbu a : b : c = 1 : 3 : 3 (a : b : c = 1 : 3 : 3)

Lampiran Sistem Kristal Isometrik

III.1.2.Hexagonal

c+

ab-

30 a+

b+

c-

Gambar 2.Sistem Kristal Hexagonal Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi

Sistem kristal ini mempunyai 4 sumbu kristal ,dimana sumbu c tegak lurus terhadap ketiga sumbu lainnnya.Sumbu a,b,dan d masing-masing membentuk sudut 1200 terhadap satu sama lain.Sumbu a,b,dan d memiliki panjang sama .Sedangkan panjang c berbeda ,dapat lebih panjang maupun lebih pendek (pada umumnya lebih panjang) Sistem Heksagonal dibagi menjadi 7 kelas: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Heksagonal Piramidal Hexagonal Bipiramidal Diheksagonal Piramidal Diheksagonal Dipiramidal Trigonal Bipiramidal Ditrigonal Bipiramidal Heksagonal Trapezohedral

10

Beberapa contoh mineral dengan system kristal heksagonal adalah quartz,corundum,hematite,calcite,dolomite,apatite (Mondadori,Arlondo.1997) III.1.2.1.Ketentuan Sistem Kristal Hexagonal Dalam sistem kristal hexagonal terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut : Dalam keadaan sebenarnya : a. b. c. d. Jumlah sumbu ada 4 yaitu sumbu a = b = d c Sudut 1 = 2 = 3 = 90 dan 1 = 2 = 3 = 120

Sumbu c bisa lebih panjang atau pendek dari sumbu a. Sumbu a, b dan d terletak dalam bidang horisontal membentuk sudut 60

III.1.2.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Hexagonal: a. b. Sudut a+ dengan b- = 17 dan sudut b+ dengan d- = 39 Perbandingan panjang sumbu b: d : c = 3 : 1 :6

11

Lampiran Sistem Kristal Heksagonal

12

III.1.3.Orthorombik

c+

ab-

30 a+

b+

c-

Gambar 5.Sistem Kristal Orthorombik Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi

Sistem ini juga disebut Sistem Rhombis dan mempunyai 3 sumbu simetri yang saling tegak lurus satu dengan yang lainnya .Ketiga sumbu tersebut memiliki panjang yang berbeda. Sistem Orthorombik dibagi menjadi 3 kelas : 1. Bisfenoid 2. Piramid 3. Bipiramid Beberapa contoh mineral dengan system kristal orthorombik stibnite,chrysoberyl,aragonite,dan witherite (Pellant,Chris.1992) adalah

13

III.1.3.1.Ketentuan Sistem Kristal Orthorombik Dalam sistem kristal Orthorombik terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut: Dalam keadaan sebenarnya : a. b. c. d. Jumlah sumbu ada 3 yaitu sumbu a b c Sudut = = = 90 Sumbu c terpanjang dan sumbu a terpendek. Sumbu a = brachy Sumbu b = macro Sumbu c = basal III.1.3.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Orthorombik : a. b. Sudut a+ dengan b- = 30 Perbandingan panjang sumbu a: b : c = 1 : 4 : 6

14

Lampiran Sistem Kristal Orthorombik

15

III.1.4.Tetragonal

c+

a-

b-

30 a+

b+

c-

Gambar 7. Sistem Kristal Tetragonal Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi

III.1.4.1.Ketentuan Sistem Kristal Tetragonal Sistem kristal ini mempunyai 3 sumbu kristal yang masing-masing saling tegak lurus .Sumbu a dan b mempunyai satuan panjang yang sama .Sedangkan sumbu c berlainan ,dapat lebih panjang atau lebih pendek . Sitem Tetragonal dibagi menjadi 7 kelas yaitu : 1. Piramidal 2. Bipiramidal 3. Bisfenoidal 4. Trapezohedral 5. Ditetragonal Piramidal 6. Skalenohedral 7. Ditetragonal Bipiramidal

16

Beberapa contoh mineral dengan sistem kristal tetragonal ini adalah rutile,autunite,pyrolusite,leucite,scapolite (Pellant,Chris.1992) Dalam sistem kristal Tetragonal terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut : Dalam keadaan sebenarnya : a. b. c. Jumlah sumbu ada 3 yaitu sumbu a = b c Sudut = = = 90 Sumbu c bila lebih panjang dari sumbu a atau b maka disebut Columnar ( panjang )bila lebih pendek disebut Stout ( gemuk ). III.1.4.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Tetragonal: a. b. Sudut a+ dengan b- = 30 Perbandingan panjang sumbu a : b : c = 1 : 3 :6

17

Lampiran Sistem Kristal Tetragonal

18

III.1.Monoklin

c+

a-

b-

45 a+

b+

c-

Gambar 9. Sistem Kristal Monoklin Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi

III.1.5.1.Ketentuan Sistem Kristal Monoklin Monoklin artinya hanya memiliki satu sumbu yang miring dari ketiga sumbu yang dimilikinya .Sumbu terletak tegak lurus dengan sumbu b,sumbu b tegak lurus terhadap sumbu c ,tetapi sumbu c tidak tegak lurus dengan sumbu a.Ketiga sumbu tersebut tidak memiliki panjang yang sama ,umumnya sumbu c yang paling panjang dan sumbu b yang paling pendek. Sistem Monoklin dibagi menjad 3 kelas yaitu : 1. Sfenoidal 2. Doma 3. Prisma

19

Beberapa contoh mineral dengan system kristal monoklin adalah azurite ,malachite,colemanite,gypsum dan epidote (Pellant,Chris.1992) Dalam sistem kristal Monoklin terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut: Dalam keadaan sebenarnya : a. b. c. d. Jumlah sumbu ada 3 yaitu sumbu a b c Sudut = = 90 , 90 Sumbu c terpanjang dan sumbu a terpendek. Sumbu a = clino ,Sumbu b = ortho ,Sumbu c = basal

III.1.5.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Monoklin a. b. Sudut a+ dengan b- = 45 Perbandingan panjang sumbu a: b : c = 1 : 4 : 6

20

Lampiran Sistem Kristal Monoklin

21

III.1.6.Triklin

c+

ab
-

45 a+

80

b+

c-

Gambar 11. Sistem Kristal Triklin Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi Gambar 12. Sistem ini mempunyai 3 sumbu simetri yang satu dengan yang lainnya tidak saling tegak lurus .Demikian juga panjang masing-masing sumbu tidak sama panjang.

Sistem kristal Triklin dibagi menjadi 2 kelas yaitu : 1. Pedial 2. Pinakoidal Beberapa contoh mineral dengansistem kristal triklin albite,anorthite,labradorite,kaolinite,microcline,dan anorthoclase. adalah

22

III.1.6.1.Ketentuan Sistem Kristal Triklin Dalam sistem kristal Triklin terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut : Dalam keadaan sebenarnya : a. b. c. Jumlah sumbu ada 3 yaitu sumbu a b c Sudut 90

Semua sumbu saling berpotongan dan membetuk sudut miring tidak sama besar.

d.

Sumbu a = brachy Sumbu b = macro Sumbu c = basal

III.1.6.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Triklin : a. b. Sudut a+ dengan c- = 45 dan b+ dengan c- = 80 Perbandingan panjang sumbu a: b : c = 1 : 4 : 6

23

Lampiran Sistem Kristal Triklin

24

III.1.7.Trigonal

c+

d+
ab-

17 a+

39

b+

c-

Gambar 13.Sistem Trigonal Sumber:Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi

Sistem ini bidang dasar berbentuk segienam ,kemudian membentuk segitiga dengan menghubungkan dua titik sudutyang melewati satu titik sudutnya. Sistem kristal Trigonal dibagi menjadi 5 kelas yaitu : 1. Trigonal Piramidal 2. Trigonal Trapezohedral 3. Ditrigonal Skalenohedral 4. Ditrigonal Piramidal 5. Rhombohedral Beberapa contoh mineral dengan system kristal trigonal adalah tourmaline ,dan cinnabar (Mondadori ,Arlondo.1997)

25

III.1.7.1.Ketentuan Sistem Kristal Trigonal Dalam sistem kristal Trigonal terdapat beberapa ketentuan seperti sebagai berikut Dalam keadaan sebenarnya : a. b. c. d. Jumlah sumbu ada 4 yaitu sumbu a = b = d c Sudut 1 = 2 = 3 = 90 Sumbu c bernilai 3 dan 1 = 2 = 3 = 120

Sumbu a, b dan d terletak dalam bidang horisontal membentuk sudut 60

III.1.7.2.Cara Penggambaran Sistem Kristal Trigonal: a. b. Sudut a+ dengan b- = 17 dan sudut b+ dengan d- = 39 Perbandingan panjang sumbu b: d : c = 3 : 1 : 6

26

Lampiran Sistem Kristal Trigonal

BAB IV MINERALOGI VI.I.Dasar Teori Mineralogi Mineral dapat kita definisikan sebagai bahan padat anorganik yang terdapat secara alamiah, yang terdiri dari unsur-unsur kimiawi dalam perbandingan tertentu, dimana atom-atom didalamnya tersusun mengikuti suatu pola yang sistimatis. Mineral dapat kita jumpai dimana-mana disekitar kita, dapat berwujud sebagai batuan, tanah, atau pasir yang diendapkan pada dasar sungai. Beberapa daripada mineral tersebut dapat mempunyai nilai ekonomis karena didapatkan dalam jumlah yang besar, sehingga memungkinkan untuk ditambang seperti emas dan perak. Mineral, kecuali beberapa jenis, memiliki sifat, bentuk tertentu dalam keadaan padatnya, sebagai perwujudan dari susunan yang teratur didalamnya. Apabila kondisinya memungkinkan, mereka akan dibatasi oleh bidang-bidang rata, dan diasumsikan sebagai bentuk-bentuk yang teratur yang dikenal sebagai kristal. Dengan demikian, kristal secara umum dapat di-definisikan sebagai bahan padat yang homogen yang memiliki pola internal susunan tiga dimensi yang teratur. Studi yang khusus mempelajari sifat-sifat, bentuk susunan dan caracara terjadinya bahan padat tersebut dinamakan kristalografi. Pengetahuan tentang mineral merupakan syarat mutlak untuk dapat mempelajari bagian yang padat dari Bumi ini, yang terdiri dari batuan. Bagian luar yang padat dari Bumi ini disebut litosfer, yang berarti selaput yang terdiri dari batuan, dengan mengambil lithos dari bahasa latin yang berarti batu, dan sphere yang berarti selaput. Tidak kurang dari 2000 jenis mineral yang kita ketahui sekarang. Beberapa daripadanya merupakan benda padat dengan ikatan unsur yang sederhana. Contohnya adalah mineral intan yang hanya terdiri dari satu jenis unsur saja yaitu Karbon. Garam dapur yang disebut mineral halit, terdiri dari senyawa dua unsur Natrium dan Chlorit dengan simbol NaCl. Setiap mineral mempunyai susunan unsur-unsur yang tetap dengan perbandingan tertentu.Studi yang mempelajari segala sesuatunya tentang mineral disebut Mineralogi, didalamnya juga mencakup pengetahuan tentang Kristal, yang merupakan unsur
27

28

utama dalam susunan mineral. Pengetahuan dan pengenalan mineral secara benar sebaiknya dikuasai terlebih dahulu sebelum mempelajari dasar-dasar geologi atau Geologi Fisik, dimana batuan, yang terdiri dari mineral, merupakan topik utama yang akan dibahas. Diatas telah dijelaskan bahwa salah satu syarat utama untuk dapat mengenal jenis-jenis batuan sebagai bahan yang membentuk litosfer ini, adalah dengan cara mengenal mineral-mineral yang membentuk batuan tersebut. IV.2.Klasifikasi Mineral A.Sifat Fisik Mineral Terdapat dua cara untuk dapat mengenal suatu mineral, yang pertama adalah dengan cara mengenal sifat fisiknya. Yang termasuk dalam sifat fisik mineral adalah (1) bentuk kristalnya, (2) berat jenis, (3) bidang belah, (4) warna, (5) kekerasan, (6) goresan, dan (7) kilap. Adapun cara yang kedua adalah melalui analisa kimiawi atau analisa difraksi sinar X, cara ini pada umumnya sangat mahal dan memakan waktu yang lama. Berikut ini adalah sifat-sifat fisik mineral yang dapat dipakai untuk mengenal mineral secara cepat, yaitu: 1. Bentuk kristal (crystall form): Apabila suatu mineral mendapat kesempatan untuk berkembang tanpa mendapat hambatan, maka ia akan mempunyai bentuk kristalnya yang khas. Tetapi apabila dalam perkembangannya ia mendapat hambatan, maka bentuk kristalnya juga akan terganggu. Setiap mineral akan mempunyai sifat bentuk kristalnya yang khas, yang merupakan perwujudan kenampakan luar, yang terjadi sebagai akibat dari susunan kristalnya didalam. Untuk dapat memberikan gambaran bagaimana suatu bahan padat yang terdiri dari mineral dengan bentuk kristalnya yang khas dapat terjadi, kita contohkan suatu cairan panas yang terdiri dari unsur-unsur Natrium dan Chlorite. Selama suhunya tetap dalam keadaan tinggi, maka ion-ion tetap akan bergerak bebas dan tidak terikat satu dengan lainnya. Namun begitu suhu cairan tersebut turun, maka kebebasan bergeraknya akan berkurang dan hilang, selanjutnya mereka mulai terikat dan berkelompok untuk membentuk persenyawaan Natrium Chlorida.

29

Dengan semakin menurunnya suhu serta cairan mulai mendingin, kelompok tersebut semakin tumbuh membesar dan membentuk mineral Halite yang padat. Mineral kuarsa, dapat kita jumpai hampir disemua batuan, namun umumnya pertumbuhannya terbatas. Meskipun demikian, bentuknya yang tidak teratur tersebut masih tetap dapat memperlihatkan susunan ion-ionnya yang ditentukan oleh struktur kristalnya yang khas, yaitu bentuknya yang berupa prisma bersisi enam. Tidak perduli apakah ukurannya sangat kecil atau besar karena pertumbuhannya yang sempurna, bagian dari prisma segi enam dan besarnya sudut antara bidang-bidangnya akan tetap dapat dikenali. Kristal mineral intan, dapat dikenali dari bentuknya yang segi-delapan atau oktahedron dan mineral grafit dengan segi-enamnya yang pipih, meskipun keduanya mempunyai susunan kimiawi yang sama, yaiut keduanya terdiri dari unsur Karbon (C). Perbedaan bentuk kristal tersebut terjadi karena susunan atom karbonnya yang berbeda. 2. Berat jenis (specific gravity): Setiap mineral mempunyai berat jenis tertentu. Besarnya ditentukan oleh unsur-unsur pembentuknya serta kepadatan dari ikatan unsur-unsur tersebut dalam susunan kristalnya. Umumnya mineral-mineral pembentuk batuan, mempunyai berat jenis sekitar 2.7, meskipun berat jenis ratarata unsur metal didalamnya berkisar antara 5. Emas murni umpamanya, mempunyai berat jenis 19.3. 3. Bidang belah (fracture): Mineral mempunyai kecenderungan untuk pecah

melalui suatu bidang yang mempunyai arah tertentu. Arah tersebut ditentukan oleh susunan dalam dari atom-atomnya. Dapat dikatakan bahwa bidang tersebut merupakan bidang lemah yang dimiliki oleh suatu mineral. 4. Warna (color): Warna mineral memang bukan merupakan penciri utama untuk dapat membedakan antara mineral yang satu dengan lainnya. Namun paling tidak ada warna-warna yang khas yang dapat digunakan untuk mengenali adanya unsur tertentu didalamnya. Sebagai contoh warna gelap dipunyai mineral,

30

mengindikasikan terdapatnya unsur besi. Disisi lain mineral dengan warna terang, diindikasikan banyak mengandung aluminium. 5. Kekarasan (hardness): Salah satu kegunaan dalam mendiagnosa sifat mineral adalah dengan mengetahui kekerasan mineral. Kekerasan adalah sifat resistensi dari suatu mineral terhadap kemudahan mengalami abrasi (abrasive) atau mudah tergores (scratching). Kekerasan suatu mineral bersifat relatif, artinya apabila dua mineral saling digoreskan satu dengan lainnya, maka mineral yang tergores

adalah mineral yang relatif lebih lunak dibandingkan dengan mineral lawannya. Skala kekerasan mineral mulai dari yang terlunak (skala 1) hingga yang terkeras (skala 10) diajukan oleh Mohs dan dikenal sebagai Skala Kekerasan Mohs. 6. Goresan pada bidang (streak): Beberapa jenis mineral mempunyai goresan pada bidangnya, seperti pada mineral kuarsa dan pyrite, yang sangat jelas dan khas. 7. Kilap (luster): Kilap adalah kenampakan atau kualitas pantulan cahaya dari permukaan suatu mineral. Kilap pada mineral ada 2 (dua) jenis, yaitu Kilap Logam dan Kilap Non-Logam. Kilap Non-logam antara lain, yaitu: kilap mutiara, kilap gelas, kilap sutera, kelap resin, dan kilap tanah. B.Sifat Kimiawi Mineral Berdasarkan senyawa kimiawinya, mineral dapat dikelompokkan menjadi mineral Silikat dan mineral Non-silikat. Terdapat 8 (delapan) kelompok mineral Nonsilikat, yaitu kelompok Oksida, Sulfida, Sulfat, Native elemen, Halit, Karbonat, Hidroksida, dan Phospate. Di depan telah dikemukakan bahwa tidak kurang dari 2000 jenis mineral yang dikenal hingga sekarang. Namun ternyata hanya beberapa jenis saja yang terlibat dalam pembentukan batuan. Mineral-mineral tersebut dinamakan Mineral pembentuk batuan, atau Rock-forming minerals, yang

merupakan penyusun utama batuan dari kerak dan mantel Bumi. Mineral pembentuk batuan dikelompokan menjadi empat: (1) Silikat, (2) Oksida, (3) Sulfida dan (4) Karbonat dan Sulfat.

31

1. Mineral Silikat Hampir 90 % mineral pembentuk batuan adalah dari kelompok ini, yang merupakan persenyawaan antara silikon dan oksigen dengan beberapa unsur metal. Karena jumlahnya yang besar, maka hampir 90 % dari berat kerak-Bumi terdiri dari mineral silikat, dan hampir 100 % dari mantel Bumi (sampai kedalaman 2900 Km dari kerak Bumi). Silikat merupakan bagian utama yang membentuk batuan baik itu sedimen, batuan beku maupun batuan malihan. Silikat pembentuk batuan yang umum adalah dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kelompok ferromagnesium dan non-ferromagnesium. Berikut adalah Mineral Silikat: 1. Kuarsa: ( SiO2 ) 2. Felspar Alkali: ( KAlSi3O8 ) 3. Felspar Plagiklas: (Ca,Na)AlSi3O8) 4. Mika Muskovit: (K2Al4(Si6Al2O20)(OH,F)2 5. Mika Biotit: K2(Mg,Fe)6Si3O10(OH)2 6. Amfibol: (Na,Ca)2(Mg,Fe,Al)3(Si,Al)8O22(OH) 7. Pyroksen: (Mg,Fe,Ca,Na)(Mg,Fe,Al)Si2O6 8. Olivin: (Mg,Fe)2SiO4 Nomor 1 sampai 4 adalah mineral non-ferromagnesium dan 5 hingga 8 adalah mineral ferromagnesium. 2. Mineral ferromagnesium: Umumnya mempunyai warna gelap atau hitam dan berat jenis yang besar. Olivine: dikenal karena warnanya yang olive. Berat jenis berkisar antara 3.273.37, tumbuh sebagai mineral yang mempunyai bidang belah yang kurang sempurna.

32

Augitit: warnanya sangat gelap hijau hingga hitam. BD berkisar antara 3.2 - 3.4 dengan bidang belah yang berpotongan hampir tegak lurus. Bidang belah ini sangat penting untuk membedakannya dengan mineral hornblende. Hornblende: warnanya hijau hingga hitam; BD. 3.2 dan mempunyai bidang belah yang berpotongan dengan sudut kira-kira 56 dan 124 yang sangat membantu dalam cara mengenalnya. Biotite: adalah mineral mika bentuknya pipih yang dengan mudah dapat dikelupas. Dalam keadaan tebal, warnanya hijau tua hingga coklat-hitam; BD 2.83.2. 3. Mineral non-ferromagnesium. Muskovit: Disebut mika putih karena warnanya yang terang, kuning muda, coklat ,hijau atau merah. BD. berkisar antara 2.8 - 3.1. Felspar: Merupakan mineral pembentuk batuan yang paling banyak . Namanya juga mencerminkan bahwa mineral ini dijumpai hampir disetiap lapangan. Feld dalam bahasa Jerman adalah lapangan (Field). Jumlahnya didalam kerak Bumi hampir 54 %. Nama-nama yang diberikan kepada felspar adalah plagioklas dan orthoklas. Plagioklas kemudian juga dapat dibagi dua, albit dan anorthit. Orthoklas adalah yang mengandung Kalium, albit mengandung Natrium dan Anorthit mengandung Kalsium. Orthoklas: mempunyai warna yang khas yakni putih abu-abu atau merah jambu. BD. 2.57. Kuarsa: Kadang disebut silika. Adalah satu-satunya mineral pembentuk batuan yang terdiri dari persenyawaan silikon dan oksigen. Umumnya muncul dengan warna seperti asap atau smooky, disebut juga smooky quartz. Kadang-kadang juga dengan warna ungu atau merah-lembayung (violet). Nama kuarsa yang demikian disebut amethyst, merah massip atau merah-muda, kuning hingga coklat. Warna

33

yang bermacam-macam ini disebabkan karena adanya unsur-unsur lain yang tidak bersih. 4. Mineral oksida. Terbentuk sebagai akibat perseyawaan langsung antara

oksigen dan unsur tertentu. Susunannya lebih sederhana dibanding silikat. Mineral oksida umumnya lebih keras dibanding mineral lainnya kecuali silikat. Mereka juga lebih berat kecuali sulfida. Unsur yang paling utama dalam oksida adalah besi, Chroom, mangan, timah dan aluminium. Beberapa mineral oksida yang paling umum adalah es (H2O), korondum (Al2O3), hematit (Fe2O3) dan kassiterit (SnO2). 5. Mineral Sulfida. Merupakan mineral hasil persenyawaan langsung antara unsur tertentu dengan sulfur (belerang), seperti besi, perak, tembaga, timbal, seng dan merkuri. Beberapa dari mineral sulfida ini terdapat sebagai bahan yang mempunyai nilai ekonomis, atau bijih, seperti pirit (FeS3), chalcocite (Cu2S), galena (PbS), dan sphalerite (ZnS). 6. Mineral-mineral Karbonat dan Sulfat. Merupakan persenyawaan dengan ion (CO3)2, dan disebut karbonat, umpamanya persenyawaan dengan Ca dinamakan kalsium karbonat, CaCO3 dikenal sebagai mineral kalsit. Mineral ini merupakan susunan utama yang membentuk batuan sedimen. mineral-mineral yang umum dijumpai pada batuan beku, yaitu plagioclase

feldspar, K-feldspar, quartz, muscovite mica, biotite mica, amphibole, olivine, dan calcite. Mineral mineral tersebut mudah dikenali, baik secara megaskopis maupun mikroskopis berdasarkan dari sifat sifat fisik mineral masing-masing.

34

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 1.Kesimpulan Bentuk-bentuk sistem kristal ditentukan oleh panjang sumbu, jumlah sumbu, dan kedudukan sumbu (besar derajat sumbu). Berdasarkan panjang sumbu, jumlah sumbu, dan kedudukan sumbu terdapat 7 sistem kristal yaitu : Isometrik,

Tetragonal, Trigonal, Heksagonal, orthorombik (rombis), Monoklin, dan Triklin. Berdasarkan panjang sumbu, jumlah sumbu, dan kedudukan sumbunya maka dapat disimpulkan : 1. Pada pendeskripsian sistem trigonal, pada gambar terdapat sumbu simetri, pusat sumbu simetri dan bidang simetri serta simetri putar seperti yang dijelaskan, sehingga dapat digolongkan dalam kelas hexagonal scalenohedral 2. Pada pendeskripsian sistem tetragonal, pada gambar terdapat sumbu simetri, pusat sumbu simetri dan bidang simetri serta simetri putar seperti penjelasan sebelumnya, maka dapat digolongkan sebagai kelas ditetragonal-dipiramidal. 3. Pada pendeskripsian sistem monoklin, pada gambar tidak terdapat sumbu simetri, pusat sumbu simetri dan bidang simetri tetapi terdapat simetri putar maka, digolongkan sebagai kelas spenoidal 4. Pada pendeskripsian sistem triklin, pada gambar tidak terdapat sumbu simetri, pusat sumbu simetri dan bidang simetri serta simetri putar maka,

digolongkan sebagai kristal kelas pedial dan gambar kedua termasuk kedalam kelas pinachoidal karena mempunyai pusat simetri. 5. Pada pendeskripsian sistem orthorombik, pada gambar terdapat sumbu simetri, pusat sumbu simetri dan bidang simetri serta simetri putar maka, digolongkan sebagai kelas dipiramidal

35

2.Saran 1. Hendaknya para asisten menyediakan alat peraga terutama pada materi kristalografi karena sumbu-sumbu pada kristal sukar untuk di bayangkan bagi praktikan,sehingga praktikan membutuhkan alat peraga. 2. Rutin diadakan Pretest karena akhir-akhir praktikum jarang sekali diadakan pretest,sehingga praktikan kurang begitu paham mengenai materi yang diberikan Mudah-mudahan saran ini dapat diterima oleh para asisten demi kualitas mengajar yang akan datang

DAFTAR PUSTAKA

Noor Djauhari.2009.Ebook Pengantar Geologi Batuan dan Mineral. Universitas Pakuan.Bogor Miftahussalam dkk.1999.Buku Pedoman Praktikum Geologi Fisik. IST Akprind.Yogyakarta Staf Asisten Mineralogi. 1995 .Buku Petunjuk Praktikum Mineralogi. Fakultas Teknik Jurusan Teknik Geologi UGM : Yogyakarta Setiawan Y.2009.Laporan Resmi Praktikum Kristalografi dan Mineralogi.Institut Sains dan Teknologi Akprind.Yogyakarta http://www.wikipedi.org/kristalografi http://www.google.com/kristalografi-dasar%202.html http://www.geoenviron.blogspot.com http://www.galleries.com/minerals