P. 1
Makalah - PT. Freeport Indonesia Company

Makalah - PT. Freeport Indonesia Company

5.0

|Views: 12,078|Likes:
Dipublikasikan oleh Firman Cakman

More info:

Published by: Firman Cakman on May 06, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2015

KAJIAN MATA KULIAH LINGKUNGAN BISNIS DAN HUKUM KOMERSIAL

TUGAS KELOMPOK V : 1. 2. 3. 4. 5. Andy Fahrezi Qodri (2008.12-0241) Ayu Kemala Putri (2009.13-0287) Budi Waskita (2009.13-0289) Firmansyah (2009.13-0292) Muhammad Hasyim Ashari (2009.13-0294)

PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2009

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

A.

LATAR BELAKANG PT. Freeport Indonesia (PTFI) adalah sebuah perusahaan pertambangan yang mayoritas sahamnya dimiliki Freeport-McMoRan Copper & Gold Inc. PTFI merupakan penghasil terbesar konsentrat tembaga dari bijih mineral yang juga mengandung emas dalam jumlah yang berarti. PTFI tidak hanya mendukung kebutuhan ekonomi tetapi juga mendukung kebutuhan sosial dan lingkungan hidup, sehingga tidak mengganggu kesinambungan kehidupan generasi di masa akan datang. Awal berdirinya PT Freeport Indonesia (PTFI) bermula saat seorang manajer eksplorasi Freeport Minerals Company; Forbes Wilson, melakukan ekspedisi pada tahun 1960 ke Papua setelah membaca sebuah laporan tentang ditemukannya Ertsberg (Gunung Bijih), sebuah cadangan mineral, oleh seorang geolog Belanda; Jean Jacques Dozy, pada tahun 1936. Setelah ditandatanganinya Kontrak Karya pertama dengan Pemerintah Indonesia bulan April 1967, PTFI memulai kegiatan eksplorasi di Ertsberg pada Desember 1967. Konstruksi skala besar dimulai bulan Mei 1970, dilanjutkan dengan ekspor perdana konsentrat tembaga pada bulan Desember 1972. Setelah para geolog menemukan cadangan kelas dunia Grasberg pada tahun 1988, operasi PTFI menjadi salah satu proyek tambang tembaga/emas terbesar di dunia. Di akhir tahun 1991, Kontrak Karya kedua ditandatangani dan PTFI diberikan hak oleh Pemerintah Indonesia untuk meneruskan operasinya selama 30 tahun. PTFI merupakan salah satu pembayar pajak terbesar bagi Negara Indonesia. Sejak tahun 1992 sampai dengan 2005, manfaat langsung dari operasi perusahaan terhadap Indonesia dalam bentuk dividen, royalti dan pajak mencapai sekitar 3,9 miliar dolar AS. Selain itu, PTFI juga telah memberikan manfaat tidak langsung dalam bentuk upah, gaji dan tunjangan, reinvestasi dalam negeri, pembelian barang dan jasa, serta pembangunan daerah dan donasi. Dalam tahun 2005, PTFI telah menghasilkan dan menjual konsentrat yang mengandung 1,7 miliar pon tembaga dan 3,4 juta ons emas. PTFI (PT. Freeport Indonesia) Company memilik visi untuk menjadi tambang terbaik di dunia yang berlokasi di ketinggian dan lingkungan bercurah hujan tinggi.

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

B.

BOARD OF DIRECTOR & COMMISIONER Freeport McMoRan Copper & Gold Inc. Chair of the Board President and Chief Executive Officer Senior Vice President and General Counsel Executive Vice President ; Chief Administrative Officer Vice President and Controller – Financial Reporting Internal Auditors PT. Freeport Indonesia Presiden Komisaris Presiden Direktur - CEO Wakil Presiden Direktur Wakil Presiden Bagian Eksplorasi Wakil Presiden Bagian Lingkungan Wakil Presiden Control Keuangan Institut Pertambangan Nemangkawi : James R.Moffet : Armando Mahler : W. Russell King : DD. Miller Yakobus : Nancy D. : Joner Walker : Peter Mosel : James R. Moffet : Richard C. Anderson : L. Richards McMillan : Michael J. Arnold : C. Donald Whitmire, Jr : Deloitte & Touche LLP

Executive Vice President ; Chief Financial Officer & Treasurer : Kathleen L. Quirk

B.

KEPEMILIKAN MODAL PT. FREEPORT INDONESIA PEMEGANG SAHAM
• • •

Freeport-McMoRan Copper & Gold Inc. (AS) - 81,28% Pemerintah Indonesia - 9,36% PT. Indocopper Investama - 9,36%

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

BOARD OF DIRECTOR & COMMISIONER FREEPORT - McMORAN AND PT. FREEPORT INDONESIA

Chair of The Board JAMES R. MOFFET Internal Auditor DELOITTE & TOUCHE LLP President & CEO RICHARD C. ANDERSON

Senior Vice President (General Cousel)
L. RICHARDS McMILLAN

Vice President (Controller Financial Reporting)
C. DONALD WHITEMIR Jr

Executive Vice President (Chief Administration Officer)
MICHAEL J. ARNOLD

Executive Vice President (Chief Financial Officer & Treasure)
KATHLEEN L. QUIRK

OPERATING

MARKETING

President & CEO Climax Nolybdenum Company DAVID H. THOMTON

President & CEO Freeport-McMoran Mining Company JOHN O. MARSDEN

President & CEO Freeport-McMoran Americans HARRY M. “RED” CONGER

President & CEO Freeport-McMoran Africa PHILIP S. BRUMIT

President & CEO PT. Freeport Inonesia Co. ARMANDO MAHLER

Senior Vice President (President Atlantic Cooper SA – FCX Concentrates)
JAVIER TARGHETTA

Vice President (President Freeport McMarron – FCX Cathode & Rod)
STEPHEN T. HIGGINS

Vice President

W. RUSSELL KING

Institut Pertambangan Nemangkawi (IPN)

Bagian Eksplorasi
DD. MILLER YAKOBUS

Bagian Lingkungan
NANCY D.

Bagian Keuangan
JONES WALKER

PETER MOSEL

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

C.

FINANCIAL & OPERATIONAL REPORTING

Summary Financial Highligts Freeport-McMoRan Copper & Gold Inc.
Years Ended December 31,
(In Thousands, Except Per Share Amounts)

2002
$ 1,910,462 640,137 512,732 188,004 127,050 0.87 115,782 4,192,193

2003
$ 2,212,165 823,308 572,072 139,186 154,219 0.97 0.27 498,616 4,718,366

2004
$ 2,371,866 703,576 341,355 140,999 156,776 0.85 1.10 551,950 5,086,995

2005
$ 4,179,118 2,177,286 1,552,545 142,986 934,627 4.67 2.50 763,599 5,550,206

2006
$ 5,790,500 2,868,747 1,866,424 250,540 1,396,009 6.63 4.75 907,464 5,389,802

2007
$ 16,939,000 6,445,000 6,225,000 1,755,000 2,769,000 7.50 1.25 1,626,000 40,661,000

Revenue Operating income Operating cash flows Capital expenditure Net income applicable to common stock Diluted net income per common share Dividens paid per common share At December 31 Cash, restricted cash and investments Total assets Long-term debt, including current portion, short-term borrowings and redeemable preferred stock Stockholders' equity

2,488,393 266,826

2,228,330 775,984

1,951,906 1,163,649

1,255,948 1,842,994

680,115 2,445,101

7,211,000 18,234,000

PT. FREEPORT INDONESIA OPERATING DATA 2002
Copper (recoverable) Production (000s of pounds) Production (metric tons) Sales (000s of pounds) Sales (metric tons) Average realized price per pound Gold (recoverable ounces) Production Sales Average realized price per ounce Silver (recoverable ounces) Production Sales Average realized price per ounce 1,524,200 691,400 1,522,300 690,500 $ 0.71 2,296,800 2,293,200 $ 311.97 4,121,100 4,116,100 $ 4.66

2003
1,291,600 585,900 1,295,600 587,700 $ 0.82 2,463,300 2,469,800 $ 366.60 4,112,700 4,126,700 $ 5.15

2004
996,500 452,000 991,600 449,800 $ 1.37 1,456,200 1,443,000 $ 412.32 3,270,700 3,257,800 $ 6.10

2005
1,455,900 660,400 1,456,500 660,700 $ 1.85 2,789,400 2,790,200 $ 456.27 4,742,400 4,734,600 $ 6.36

2006
1,201,200 544,900 1,201,400 544,900 $ 3.13 1,731,800 1,736,000 $ 566.51 3,797,900 3,806,200 $ 8.59

2007
1,151,000 522,000 1,131,000 513,000 $ 3.32 2,198,000 2,185,000 $ 680.74 -

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

Grafik 2002 - 2007
Revenue 18,000,000 16,000,000 14,000,000 12,000,000 10,000,000 8,000,000 6,000,000 4,000,000 2,000,000 0 2002 2003 2004 2005 2006 2007

Operating Income 7,000,000 6,000,000 5,000,000 4,000,000 3,000,000 2,000,000 1,000,000 0 2002 2003 2004 2005 2006 2007

Operating Cash Flow s 7,000,000 6,000,000 5,000,000 4,000,000 3,000,000 2,000,000 1,000,000 0 2002 2003 2004 2005 2006 2007
2,000,000 1,800,000 1,600,000 1,400,000 1,200,000 1,000,000 800,000 600,000 400,000 200,000 0 2002 2003 2004 2005

Capital Expenditure

2006

2007

3,000,000 2,500,000 2,000,000 1,500,000 1,000,000 500,000 0 2002 2003 2004

Net Income applicable to common stock

8.00 7.00 6.00 5.00 4.00 3.00 2.00 1.00 0.00

Diluted net income per common share

2005

2006

2007

2002

2003

2004

2005

2006

2007

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

5.00 4.50 4.00 3.50 3.00 2.50 2.00 1.50 1.00 0.50 0.00 2002

Dividens paid per common share

2003

2004

2005

2006

2007

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

CONTRUBUTION OF OPERATING CENTER FREEPORT-McMaRoN COPPER & GOLD Inc. 2007
20,000,000

2,446,000 NPM (INA) = 3,645,000 NPM (INA) = 67 %

15,000,000 10,000,000 5,000,000 0

North America 8,603,000 5,854,000 2,749,000

South America 2,265,000 1,122,000 1,143,000

Europe 2,426,000 2,319,000 107,000

Indonesia 3,645,000 1,199,000 2,446,000

Total 16,939,000 10,494,000 6,445,000

Net Sales Cost of All Goods, Materials and Services Purchased Operating Income

Net Sales Indonesia ; 22%

Cost of All Goods, Materials and Services Purchased Indonesia ; 11%

Operating Income

Indonesia ; 38% North America; 43%

Europe; 14%

North America; 51%

Europe; 22% North America; 56% Europe; 2%

South America; 13%

South America; 11%

South America; 18%

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

D. OPERATIONAL COMPANY 1. Operasional Tambang PT. Freeport Indonesia (PTFI) menerapkan dua teknik penambangan, yaitu : a. Operasional Tambang Terbuka Gresberg Tubuh bijih Grasberg ditambang dengan menggunakan cara penambangan terbuka (dekat dengan permukaan). Dengan penambangan terbuka, maka dimungkinkan pengerahan peralatan berat untuk pekerjaan tanah yang sangat besar, yang mampu mencapai tingkat penambangan yang tinggi pada biaya satuan yang paling rendah. Tambang terbuka Grasberg menggunakan peralatan shovel, truk pengangkut dan sekop listrik besar untuk menambang bahan (bijih atau batuan limbah). Bijih yang didapatkan selanjutnya diangkut dan diproses di pabrik pengolahan (mill). Sedangkan batuan limbah (overburden) akan dibuang ke tempat yang telah ditentukan atau dihancurkan dengan menggunakan sistem OHS (Overburden Handling System / Sistem Penanggulangan Overburden). OHS terdiri dari alat penghancur, conveyor, dan alat penimbun (stacker) untuk menempatkan overburden dari tambang terbuka Grasberg ke daerah-daerah penempatan di Wanagon Bawah. b. Operasional Tambang Bawah Tanah Teknik ambrukan (Block caving) merupakan cara dengan biaya rendah untuk melakukan penambangan bawah tanah, di mana blok-blok besar bijih bawah tanah dipotong dari bawah sehingga bijih runtuh akibat gaya beratnya sendiri. Setelah runtuh, bijih yang dihasilkan "ditarik" dari drawpoint (titik tarik) dan diangkut menuju alat penghancur. Pada block cave DOZ (Deep Ore Zone), alat LHD (loader) meletakkan lumpur ke dalam ore pass yang menuju saluran pelongsor. Selanjutnya saluran tersebut memuat truk-truk angkut AD-55 pada tingkat angkutan untuk mengangkut bijih ke alat penghancur. Dari sana, bijih yang telah dihancurkan dikirim ke pabrik pemroses (mill).

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

2. Pabrik Pengolahan Bijih Pabrik Pengolahan Bijih (Mill) menghasilkan konsentrat tembaga dan emas dari bijih yang ditambang dengan memisahkan mineral berharga dari pengotor yang menutupinya. Langkah-langkah utamanya adalah penghancuran, penggilingan, pengapungan, dan pengeringan. Penghancuran dan penggilingan mengubah besaran bijih menjadi ukuran pasir halus guna membebaskan butiran yang mengandung tembaga dan emas untuk proses pemisahan dan untuk menyiapkan ukuran yang sesuai ke proses selanjutnya. Pengapungan (Flotasi) adalah proses pemisahan yang digunakan untuk menghasilkan konsentrat tembaga-emas. Bubur konsentrat (slurry) yang terdiri dari bijih yang sudah halus (hasil gilingan) dan air dicampur dengan reagen dimasukkan ke dalam serangkaian tangki pengaduk yang disebut dengan sel flotasi, di mana penambahan udara dipompa ke dalam slurry tersebut. 3. Operasional Pengeringan dan Pengapalan Tempat pelabuhan (Portsite) merupakan bagian yang sangat penting dari kegiatan PTFI, untuk menerima bahan-bahan dan perlengkapan yang diperlukan serta mengirimkan konsentrat PTFI dengan kapal. Kegiatab yang terdapat dalam operasional ini: a. Pengeringan dan Penyimpanan Konsentrat Bubur (Slurry) konsentrat dikeringkan melalui 3 unit pengeringan. Konsentrat kering dengan kandungan air sekitar 9% disimpan di dalam gudang konsentrat yang berkapasitas total sekitar 135.000 ton metrik. Ruang penyimpanan tambahan tersedia pada pads di samping pabrik pengering. b. Pengapalan Konsentrat Konsentrat dari gudang dimuat ke kapal dengan menggunakan ban berjalan (conveyor). Kapal konsentrat dimuat sebagian pada dermaga 'concentrate jetty' dan selanjutnya kapal berlabuh di lepas pantai A (Sea Buoy) untuk menyelesaikan sisa pemuatan dengan menggunakan barge konsentrat PTFI. Setiap tahun PTFI mengapalkan konsentrat lebih dari 100 kapal.

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

E.

SARANA PENDUKUNG KEGIATAN OPERASIONAL PERUSAHAAN a. Pembangunan Pembangkit Daya Listrik. Memiliki kapasitas pembangkitan sekitar 385MW listrik (250MW kapasitas tetap) terdiri dari PLTU berbahan bakar batubara berkapasitas 195MW di Portsite dan pembangkit diesel (terutama di Mill). Jaringan distribusi memasok listrik dari PLTU menuju Mill. b. Perkotaan & Camp. Lokasi kota menyediakan berbagai jasa untuk memenuhi kebutuhan karyawan PTFI , mulai dari toko retail, restoran, sarana hunian, sekolah, sarana kesehatan, perpustakaan, bank, jasa pos, sarana pelatihan, hingga sarana rekreasi. c. Klinik Kesehatan & Rumah Sakit. PT. Freeport memiliki rumah sakit untuk karyawan berkapasitas 100 tempat tidur di Tembagapura dan banyak klinik di daerah sekitar. Selain itu, juga memberikan dana rumah sakit berkapasitas 74 tempat tidur di desa Waa-Banti yang berdekatan, dan sebuah rumah sakit berkapasitas 101 tempat tidur di Timika. d. Penerbangan. Bandara di Timika merupakan sentra bagi penerbangan ke/dari wilayah proyek PTFI. Melalui salah satu mitra, PTFI menjalankan penerbangan charter untuk mengangkut karyawan antara Papua dan kota asal mereka di bagian lain Indonesia. Bandara tersebut juga telah menarik beberapa penerbangan komersial. PTFI menyediakan pesawat helikopter dan dukungan sarana penerbangan lainnya dalam rangka upaya operasional dan eksplorasi PTFI. e. Pabrik Pengolahan Batu Gamping. PTFI telah membangun tambang (quarry) dan pabrik pengolahan batu gamping. Pabrik tersebut menghasilkan batu gamping yang dikonsumsi di tambang maupun Mill. f. Sarana Perbengkelan & Perawatan. PTFI memiliki sejumlah bengkel berlokasi di wilayah proyek, mulai dari bengkel perawatan peralatan hingga bengkel fabrikasi baja di daerah dataran rendah. Beberapa mitra juga telah mendirikan sarana-sarana di daerah dataran rendah dalam rangka mendukung usaha mereka untuk menyediakan jasa bagi kegiatan operasional PTFI sendiri.

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

g. Logistik. PTFI mempunyai jaringan terbukti untuk memasok bahan-bahan ke Portsite - berikut armada kendaraan yang diperlukan untuk mengangkut bahan-bahan dari Portsite menuju lokasi operasional PTFI di seluruh wilayah proyek. Salah satu mitra PTFI lainnya menjalankan operasi logistik dilokasi dari pelabuhan kepada pengguna, selain kegiatan perawatan tertentu untuk peralatan non tambang, perawatan jalan, dan angkutan bus karyawan. h. Jasa boga. Mengingat jumlah orang yang berada di lokasi, maka salah satu mitra PTFI menyediakan jasa boga untuk menyediakan makanan bagi pekerja PTFI, selain jasa pengelolaan barak dan pembersihan. F. CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY PTFI memiliki komitmen untuk mengelola dan meminimalisasi dampak dari kegiatan operasionalnya terhadap lingkungan dan untuk mereklamasi serta menghijaukan kembali lahan yang terkena dampak. Melalui Kebijakan Lingkungan, PTFI berkomitmen untuk melaksanakan pengelolaan dan praktik-praktik lingkungan yang baik, menyediakan sumber daya yang cukup layak guna memenuhi tanggung jawab tersebut dan melakukan perbaikan berkesinambungan terhadap kinerja lingkungan pada setiap lokasi kegiatan. PTFI juga memiliki komitmen kuat untuk mendukung penelitian ilmiah guna memahami lingkungan di sekitar tempat PTFI beroperasi, serta melakukan pemantauan yang komprehensif untuk menentukan efektivitas dari praktik-praktik pengelolaan. Selian itu, PTFI juga bekerjasama dengan instansi pemerintah, masyarakat setempat, maupun lembaga swadaya masyarakat yang bertanggung jawab, untuk meningkatkan kinerja lingkungan. Dalam hal ini PTFI menganut prinsip-prinsip Kerangka Kerja Pembangunan Berkelanjutan dari Dewan Internasional tentang Pertambangan dan Logam Sustainable Development Framework of the International Council in Mining and Metals (ICMM), dimana PTFI termasuk anggotanya.

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

1. Pelaksanaan Audit Lingkungan Audit lingkungan yang dilakukan PTFI menghasilkan informasi bagi para manajer tentang kinerja lingkungan saat ini serta membantu mengidentifikasi peluang-peluang perbaikan. 2. Program Pengelolaan Trailing Tailing adalah sisa batu alam yang digiling halus hasil pengolahan bijih mineral. PTFI menggunakan proses pengapungan (flotasi), yang merupakan pemisahan secara fisik mineral yang mengandung tembaga dan emas dari batuan bijih. Dalam proses tersebut tidak digunakan merkuri maupun sianida. Sebuah daerah aliran sungai mengangkut sedimen tersebut menuju sebuah areal pengendapan yang telah ditentukan di kawasan dataran rendah dan pantai, yang dinamakan Modified Deposition Area (Daerah Pengendapan Dimodifikasi), yaitu sebuah sistem yang direkayasa dan dikelola bagi pengendapan dan pengendalian tailing. Pengambilan sampel secara luas terhadap mutu air dalam sistem pengelolaan tailing menunjukkan bahwa air pada sungai yang mengangkut tailing dari pabrik pengolahan PTFI di daerah dataran tinggi menuju daerah pengendapan di dataran rendah telah memenuhi baku mutu air bersih untuk logam terlarut sesuai peraturan Pemerintah Indonesia maupun USEPA (Lembaga Perlindungan Lingkungan AS). Data dari pengambilan sampel hayati tetap menunjukkan bahwa muara estuaria pada bagian hilir daerah pengendapan tailing adalah ekosistem yang masih berfungsi, berdasarkan jumlah spesies maupun jumlah spesimen organisme nektonik yang terkumpul, seperti ikan dan udang. 3. Reklamasi dan Penghijaun Kembali a. Daerah Dataran Tinggi Para ilmuwan internasional dan staf PTFI telah mengkaji ekologi dari ekosistem alpin di wilayah kerja PTFI, serta mengembangkan cara-cara handal untuk menghasilkan bibit jenis tanaman asli. Kajian-kajian yang pernah dilakukan hingga saat ini mencakup etnobotani, keanekaragaman hayati pada ekosistem sub-alpin dan alpin, pemanfaatan jenis-jenis asli tanaman lumut dan bakteri untuk strategi reklamasi perintis dan budi daya jaringan untuk
PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

pengembangbiakan jenis tanaman alpin asli. Hingga akhir 2005, lebih dari 10 hektar tanah terganggu pada tambang di daerah dataran tinggi yang berhasil dihijaukan kembali dalam rangka memenuhi komitmen PTFI kepada Pemerintah Indonesia. b. Daerah Dataran Rendah Di daerah dataran rendah, penelitian reklamasi telah berulangkali membuktikan keberhasilan spesies tanaman asli untuk melakukan kolonisasi secara pesat dan alami di atas tanah yang mengandung tailing. Tanah yang mengandung tailing sangat cocok untuk ditanami sejumlah tanaman pertanian apabila tanah tersebut diperbaiki dengan menambahkan karbon organik. Tujuan dari program reklamasi dan penghijauan kembali PTFI di daerah dataran rendah adalah untuk mengubah endapan tailing pada daerah pengendapan menjadi lahan pertanian atau dimanfaatkan sebagai lahan produktif lainnya, atau menumbuhkannya kembali dengan tanaman asli setelah kegiatan tambang berakhir. 4. Pengelolaan Overburden dan Air Asam Tambang PTFI menangani overburden melalui sebuah Rencana Pengelolaan Overburden komprehensif yang telah disetujui oleh Pemerintah Indonesia. Banyak logam terdapat di alam dalam bentuk mineral sulfida. Pada saat bijih ditambang dan overburden yang mengandung sulfida terpapar, maka reaksi air, oksigen dan bakteri alami berpotensi membentuk asam belerang. Air bersifat asam tersebut dapat melarutkan logam yang terkandung di dalam batuan overburden dan terbawa dalam sistem pembuangan air, dan apabila tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. Proses tersebut dikenal dengan nama air asam tambang. PTFI melakukan pengelolaan dan pemantauan terhadap air asam tambang yang dihasilkan oleh kegiatannya. Sesuai rencana pengelolaan overburden yang telah disetujui oleh pemerintah, PTFI menempatkan overburden pada daerahdaerah terkelola di sekitar tambang terbuka Grasberg. Rencana PTFI untuk mengurangi dampak air asam tambang dilakukan dengan menampung dan mengolah air asam tambang yang ada, bersamaan upaya proses pencampuran
PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

dengan batu gamping dan penutupan daerah penempatan overburden dengan batu gamping guna mengelola pembentukan air asam tambang di masa datang. 5. Pengelolaan dan Daur Ulang Limbah Program-program pengelolaan lingkungan PTFI mencakup seluruh aspek kegiatannya, bukan saja yang berhubungan dengan pertambangan. Kami memiliki sistem pengelolaan limbah yang komprehensif yang menerapkan prinsip-prinsip pemanfaatan ulang, pendauran ulang, dan pengurangan. Program-program minimalisasi limbah yang kami laksanakan mencakup pengurangan dan penukaran dengan produk-produk yang ramah lingkungan. Wadah bekas, minyak bekas, kertas bekas, dan ban bekas semuanya dipakai ulang secara lokal dengan cara yang ramah lingkungan. Bahan lain yang dapat didaur ulang seperti aluminium, besi tua, dan baterai bekas dikumpulkan dan disimpan di tempat penyimpanan sementara untuk selanjutnya didaur ulang atau dibuang sesuai ketentuan Pemerintah Indonesia. Limbah padat lainnya yang dihasilkan PTFI ditempatkan pada tiga lokasi yang diperuntukkan secara khusus, termasuk TPA untuk limbah tak bergerak, dan TPA untuk limbah biodegradable, yang diberi lapisan dalam dan dilengkapi sistem pengumpulan dan pengolahan lindi. PTFI telah mengimplementasikan ketentuan pemerintah yang terbaru tentang limbah cair domestik yang berdampak pada ke sepuluh instalasi pengolahan limbah milik kami. Mutu limbah cair dari seluruh instalasi pengolahan limbah cair dipantau secara berkala untuk parameter pH (kadar alkali), BOD (biological oxygen demand), TSS (total suspended solids/total padatan tersuspensi) serta minyak dan lemak sesuai baku mutu. G. REGULATION 1. 2. UNDANG-UNDANG TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK PERTAMBANGAN NO. 11 TAHUN 1967 TGL 2 DESEMBER 1967 PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 23 TAHUN 2008 TENTANG DAN/ATAU PEDOMAN KERUSAKAN TEKNIS PENCEGAHAN HIDUP PENCEMARAN LINGKUNGAN

AKIBAT PERTAMBANGAN EMAS RAKYAT H. COSTUMER AND SUPPLIER
PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

Customer PTFI langsung diserahkan pada FREEPORT-McMaRon Copper & Gold Inc. Suplier PTFI adalah : 1. PT. Amandra – Complete Complete Business Provider (Perusahaan Dagang, Jasa dari kategori Layanan Bisnis dalam bidang IT/Mekanikal/Komputer) Beralamat di Jl. Duku No. 491 Timika Kabupaten Mimika Papua 099910 Papua Indonesia Telp +62901323129 ; Faks +62901323129 2. PT. UNICHEM CANDI INDUSTRI FOR OIL & GAS AND MINING COMPANY ; Beralamat di Jl. Raya Candi 5 Sidoarjo 61271 Jawa Timur I. COMPETITOR

PT. Freeport Indonesia Company PPAk (Pendidikan Profesi Akuntansi) Univesitas Brawijaya Malang

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->