Anda di halaman 1dari 27

PRAKTIKUM VI DAN VII ANALISIS TOKSIKOLOGI UJI KONFIRMASI METODE PEMISAHAN OBATOBAT GOLONGAN AMFETAMIN DAN OPIAT DALAM

URIN DAN UJI KONFIRMATIF NARKOTIKA/PSIKOTROPIKA PADA URINE PENCANDU NARKOBA DENGAN METODE KLTSPEKTROFOTODENSITOMETER

OLEH : KELOMPOK VIII Anggota : Luh Made Ari Mas Purnamasari (P07134011005) Putu Murnitha Sari Rahayu Ni Wayan Nenik Prayanti I Gede Widyantara Coratry Shovariah Premilga (P07134011013) (P07134011021) (P07134011031) (P07134011039)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR JURUSAN ANALIS KESEHATAN 2013

BAB I PENDAHULUAN I.1 Tujuan A. Uji Konfirmasi Metode Pemisahan Obat-Obat Golongan Amfetamin dan Opiat dalam Urin I.1.1 Tujuan Umum Mahasiswa mampu melakukan pemisahan obat-obat golongan amfetamin dan opiat dari sampel urin. I.1.2 Tujuan Khusus 1. Mampu melakukan penyiapan sampel untuk ekstraksi cair-cair dan ekstraksi fase padat. 2. Mampu memisahkan obat-obat golongan amfetamin dan opiat dari sampel urin dengan ekstraksi cair-cair dan ekstraksi fase padat. B. Uji Konfirmatif Narkotika/Psikotropika Pada Urine Pencandu Narkoba Dengan Metode Klt-Spektrofotodensitometer I.1.1 Tujuan Umum Mahasiswa mampu melakukan uji konfirmasi senyawa golongan narkotika atau psikotropika ada urin pecandu narkoba dengan metode KLT-Spektrofotodensitometri. I.1.2 Tujuan Khusus 1. Mampu melakukan penyiapan plat KLT- Spektrofotodensitometri. 2. Mampu menggunakan alat Spektrofotodensitometri. 3. Mampu melakukan analisis senyawa-senyawa golongan narkotika atau psikotropika berdasarkan hasil uji konfirmasi. 1.3 Latar Belakang A. Uji Konfirmasi Metode Pemisahan Obat-Obat Golongan Amfetamin dan Opiat dalam Urin

Banyak wanita yang berlomba-lomba menjadi kurus agar terlihat menarik sehingga mereka memilih jalan pintas, yaitu dengan menggunakan produk pelangsing. Padahal produk pelangsing tersebut belum tentu aman. Beberapa produk pelangsing ditemukan mengandung suatu senyawa yang disebut amfetamin. Amfetamin merupakan senyawa yang cukup banyak ditemukan dalam produk-produk pelangsing (penurun berat badan) yang mengklaim produk tersebut bebas dari senyawa berbahaya. Pada mulanya sekitar tahun 1960-an, amfetamin boleh digunakan secara bebas untuk menurunkan berat badan. Amfetamin menekan nafsu makan, mengontrol berat badan, serta menstimulasi sistem saraf pusat dan sistem kardiovaskular. Efek-efek tersebut dihasilkan diperantarai dengan meningkatkan konsentrasi sinapsis dari norepinefrin dan dopamine melalui stimulasi pelepasan neurotransmitter atau menghambat pengambilannya. Amfetamin merupakan suatu obat yang dapat mempengaruhi sistem saraf pusat. Oleh karena itu, hal ini berbahaya jika digunakan secara tidak terkendali oleh praktisi kesehatan (dokter atau apoteker). Pada 2011, Afganistan memproduksi 5.800 ton opium, naik dari 3.600 ton pada tahun sebelumnya, menurut laporan PBB yang dirilis Januari lalu. Provinsi Helmand sendiri menjadi penghasil 60 persen opium dunia. Opium merupakan tanaman semusim yang hanya bisa dibudidayakan di pegunungan kawasan subtropis. Tinggi tanaman hanya sekitar satu meter. Daunnya jorong dengan tepi bergerigi. Bunga opium bertangkai panjang dan keluar dari ujung ranting. Satu tangkai hanya terdiri dari satu bunga dnegan kuntum bermahkota putih, ungu, dengan pangkal putih serta merah cerah. Bunga opium sangat indah hingga beberapa spesies Papaver lazim dijadikan tanaman hias. Buah opium berupa bulatan sebesar bola pingpong bewarna hijau. Kedua golongan obat tersebut dapat membahayakan banyak orang jika digunakan karena menyebabkan kecanduan. Maka dari itu diperlukan pemeriksaan untuk mengetahui ada tidaknya golongan tersebut pada tubuh seseorang. Pemeriksaan konfirmasi dapat digunakan setelah uji skrining dimana pemeriksaan konfirmasi ini merupakan suatu pemeriksaan lanjutan yang lebih akurat karena hasil yang dikeluarkan sudah definitif menunjukkan jenis zat

narkotika psikotropika yang terkandung di dalam sampel tersebut. Pemeriksaan dilakukan apabila hasil pemeriksaan pendahuluan (screening test) memberi hasil positif (BNN, 2008). B. Uji Konfirmatif Narkotika/Psikotropika Pada Urine Pencandu Narkoba Dengan Metode Klt-Spektrofotodensitometer Narkotika merupakan masalah yang sangat menjadi momok masyarakat dimana penyalahgunaan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif lainya (NAPZA) memerlukan upaya penanggulangan secara komprehensif dengan melibatkan kerja sama multidispliner, multisektor, dan peran serta masyarakat secara aktif yang dilaksanakan secara berkesinambungan, konsekuen dan konsisten. Narkotika dan Psikotropika dapat yang disalah gunakan penggunaannya ini memiliki banyak sekali efek samping , dimana efek samping yang diberikan paling berat adalah efek kecanduan. Seseorang yang telah kecanduan narkotika akan susah terlepas dan berujung pada meningkatnya kadar kriminalitas yang dilakukan, hingga menyebabkan kematian karena over dosis. Meskipun dalam Kedokteran, sebagian besar golongan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif lainnya (NAPZA) masih bermanfaat bagi pengobatan, namun bila disalahgunakan atau digunakan tidak menurut indikasi medis atau standar pengobatan terlebih lagi bila disertai peredaran dijalur ilegal, akan berakibat sangat merugikan bagi individu maupun masyarakat luas khususnya generasi muda. Dari data yang ada, penyalahgunaan NAPZA paling banyak berumur antara 1524 tahun. Tampaknya generasi muda adalah sasaran strategis perdagangan gelap NAPZA. Peyalahgunaan ini dapat diketahui melalui pemeriksaan yang dilakukan secara objektif, dimana terdiri dari beberapa prosedur ketat. Dimana pemeriksaan laboratorium yang dilakukan saat awal terduga seseorang menjadi pecandu narkoba dengan skrining test kemudian jika hasilnya positif maka dilakukan test konfirmasi untuk mengetahui zat yang dikonsumsi oleh pecandu tersebut sehingga diharapkan dengan hasil test ini dapat menegakkan hukum yang diberikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

BAB II DASAR TEORI A. Uji Konfirmasi Metode Pemisahan Obat-Obat Golongan Amfetamin dan Opiat dalam Urin 1. Uji Konfirmasi Pemeriksaan konfirmasi adalah suatu pemeriksaan lanjutan yang lebih akurat karena hasil yang dikeluarkan sudah definitif menunjukkan jenis zat narkotika psikotropika yang terkandung di dalam sampel tersebut. Pemeriksaan dilakukan apabila hasil pemeriksaan pendahuluan (screening test) memberi hasil positif (BNN, 2008). Umumnya uji pemastian menggunakan teknik kromatografi yang dikombinasi dengan teknik detektor lainnya, seperti: kromatografi gas spektrofotometri massa (GC-MS), kromatografi cair kenerja tinggi (HPLC) dengan diode-array detektor, kromatografi cair - spektrofotometri massa (LCMS), KLT-Spektrofotodensitometri, dan teknik lainnya. (Wirasuta, 2008) 2. Amfetamin Amphetamine merupakan salah satu obat dari golongan psikotropika golongan II. Istilah amphetamine digunakan untuk sekelompok obat yang secara struktural mempunyai keterbatasan dalam penggunaan klinis tetapi sangat potensial untuk menjadi toksik adiksi dan disalah gunakan. (Japardi, 2008) Amfetamin adalah kelompok obat psikoaktif sintetis yang disebut sistem saraf pusat (SSP) stimulan. Amfetamin dapat berupa bubuk putih, kuning, maupun coklat, atau bubuk putih kristal kecil (Purwanti, 2009). Senyawa ini memiliki nama kimia methylphenethylamine merupakan suatu senyawa yang telah digunakan secara terapetik untuk mengatasi obesitas, attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD), dan narkolepsi. Amfetamin memiliki banyak efek stimulan diantaranya meningkatkan aktivitas dan gairah hidup, menurunkan rasa lelah, meningkatkan mood, meningkatkan konsentrasi, menekan nafsu makan, dan menurunkan keinginan untuk tidur. Akan

tetapi, dalam keadaan overdosis, efek-efek tersebut menjadi berlebihan. Target analisis dari Amphetamin adalah methampetamine (MA), amphetamine (A), methylenedioxymethamfetamin (MDA). (Purwanti, 2009) 3. Opiat Opiat adalah obat-obatan yang mempengaruhi kerja otak. Pengguna opiat sering bermimpi yang indah-indah, merasakan seakan-akan terbang (fly). Yang termasuk golongan opiat ialah : (1) obat yang berasal dari opium-morfin ; (2) senyawa semisintetik morfin ; (3) senyawa sintetik yang berefek seperti morfin. Didalam klinik opioid dapat digolongkan menjadi lemah (kodein) dan kuat (morfin). (Sardjono, 1995) Berdasarkan jalur metabolisme heroin dan asetil kodein, terlihat bahwa kodein (narkotika golongan III) akan termetabolisme membentuk morfin (narkotika golongan II). Demikian juga apabila seseorang telah mengkonsumsi heroin ilegal pada waktu tertentu mungkin untuk mendeteksi kombinasi yang hampir sama pada penggunaan kodein. Sedangkan menurut UU no 22 tentang Narkotika, penyalahgunaan narkotika golongan I, II, dan III mempunyai konsekuensi hukum yang berbeda. Oleh karena itu interpretasi temuan analisis pada penyalahgunaan narkotika, khususnya merunut balik sumber narkotika yang telah dikonsumsi adalah mutlak (Wirasuta 2009). 4. Urin Urine sangat berguna dalam skrining racun karena obat, racun dan metabolit terdapat dengan konsentrasi yang lebih besar pada urin dibandingkan dalam darah. Urine, tidak seperti plasma, bebas dari protein dan lipida, karena itu umumnya dapat langsung diekstraksi dengan pelarut organik. Dibandingkan dengan plasma atau serum, komposisinya bervariasi cukup besar yang dapat dilihat dari warna gelap urine malam dibandingkan dengan warna yang pucat dari urine yang dikumpulkan pada siang hari. (Wirasuta, 2008) / MDMA, dan methylenedioxyamfetamine

Urin segar berwarna kuning atau kuning-hijau, namun pada penyimpanan sebagai larutan yang bersifat asam warna urin akan berubah menjadi kuningcoklat akibat terjadinya oksidasi dari urobilinogen menjadi urobilin. Sampel urin tahan selama beberapa minggu jika disimpan pada suhu 2-80 C. Namun jika dibekukan (-200 C), sampel urin yang diasamkan akan tahan sampai jangka waktu yang panjang, tapi sebelumnya dilakukan sentrifugasi terlebih dahulu (Flanagan et al., 2007) 5. Ekstraksi Fase Padat Jika dibandingkan dengan ekstraksi cair-cair, ekstraksi fase padat yang biasa disebut Solid Phase Extraction (SPE) merupakan teknik yang relatif baru akan tetapi SPE cepat berkembang sebagai alat yang utama untuk pra-perlakuan sampel atau untuk clean-up sampel-sampel yang kotor, misal sampel-sampel yang mempunyai kandungan matriks yang tinggi seperti garam-garam, protein, polimer, resin, dll. (Rohman, 2007) Keunggulan SPE dibandingkan dengan ekstraksi cair-cair adalah: proses ekstraksi lebih sempurna, pemisahan analit dari penganggu yang mungkin ada menjadi lebih efisien, mengurangi pelarut organik yang digunakan, fraksi analit yang diperoleh lebih mudah dikumpulkan, mampu menghilangkan partikulat, lebih mudah diotomatisasi. (Rohman, 2007) 6. Ekstraksi Cair Cair Prinsip metode ini didasarkan pada distribusi zat terlarut dengan perbandingan tetentu antara dua pelarut yang tidak saling bercampur seperti benzene dan kloroform. Ekstraksi cair-cair digunakan sebagai cara untuk praperlakuan sampel atau clean-up sampel untuk memisahkan analit-analit dari komponen-komponen matriks yang mungkin menganggu pada saat kuantifikasi atau deteksi analit. Kebanyakan prosedur ekstraksi cair-cair melibatkan ekstraksi analit dari fasa air kedalam pelarut organic yang bersifat non-polar atau agak polar seperti n-heksana, metil benzene atau diklorometana. Meskipun demikian, proses sebaliknya juga mungkin terjadi.Analit-analit yang mudah tereksitasi dalam

pelarut organic adalah molekul-molekul netral yang berikatan secara kovalen dengan konstituen yang bersifat non-polar atau agak polar. (Rohman, 2007)

B. Uji Konfirmatif Narkotika/Psikotropika Pada Urine Pencandu Narkoba Dengan Metode Klt-Spektrofotodensitometer 1. Kromatografi Lapis Tipis (KLT) Kromatografi lapis tipis (KLT) adalah suatu metode pemisahan campuran analit dengan mengelusinya melalui fase diam yang datar pada plat penyangga. Dalam KLT, fase gerak ini berupa cairan. Pemisahan akan terjadi jika salah satu komponen dari campuran diadsorpsi lebih kuat dari komponen yang lainnya. Karena adsorpsi merupakan fenomena permukaan, maka derajat pemisahan dipengaruhi oleh luas permukaan yang ada atau secara tidak langsung dipengaruhi oleh ukuran partikel fase diam (adsorben). Walaupun demikian koefisien distribusi/partisi senyawa antara kedua fase dalam sistem merupakan faktor kunci setiap bentuk kromatogram (Widjaja dkk., 2008). Metode ini dapat digunakan untuk memisahkan senyawa-senyawa yang tidak volatil atau senyawa yang sifat volatilitasnya rendah, senyawa dengan polaritas rendah hingga tinggi, bahkan untuk memisahkan senyawa-senyawa ionik (Hahn-Deinstrop, 2007). Fase diam pada KLT adalah adsorben dengan partikel halus yang dilapiskan pada lempeng penyangga kaca, logam, atau plastik. Adsorben yang dapat digunakan diklasifikasi berdasarkan sifat kimia atau daya ikatannya (Widjaja dkk., 2008). Fase diam yang digunakan dalam KLT merupakan penjerap berukuran kecil dengan diameter partikel antara 10-30m. Semakin kecil ukuran rata-rata partikel fase diam dan semakin sempit kisaran ukuran fase diam, maka semakin baik kinerja KLT dalam hal efisiensi dan resolusinya (Gandjar dan Rohman, 2007). Plat mengandung suatu indikator fluoresensi sehingga komponen yang mengabsopsi UV dapat ditempatkan sebagai spot yang gelap dengan latar belakang yang berfluoresensi (dengan bantuan reagen visualisasi jika diperlukan) (Flanagan et al., 2007)

Fase gerak ialah medium angkut dan terdiri atas satu atau beberapa pelarut. Fase gerak bergerak di dalam fase diam, yaitu suatu lapisan berpori, karena ada gaya kapiler. Yang digunakan hanyalah pelarut bertingkat mutu analitik dan bila perlu, sistem pelarut miltikomponen ini harus berupa suatu campuran sesederhana mungkin yang terdiri atas maksimum tiga komponen. Angka banding campuran dinyatakan dalam bagian volum sedemikian rupa sehingga volume total 100, misalnya benzen-kloroform-asam asetat 96% (50:40:10) (Stahl, 1985). 2. Instrumen Spektrodensitometri Analisis kuantitatif dari suatu senyawa yang telah dipisahkan dengan KLT biasanya dilakukan dengan densitometer langsung pada lempeng KLT (atau secara in situ). Densitometer dapat bekerja secara serapan atau fluoresensi. Kebanyakan densitometer mempunyai sumber cahaya, monokromator untuk memilih panjang gelombang yang cocok, sistem untuk memfokuskan sinar pada lempeng, pengganda foton, dan recorder. (Gandjar dan Rohman, 2007). Instrumen spektrodensitometer terdiri dari sumber cahaya dalam rentang panjang gelombang 200-800 nm yaitu lampu deuterium (rentang spektra 200-400 nm), lampu tungsten (rentang spektra 400-800 nm, slit (celah) monokromator untuk memilih panjang gelombang yang sesuai, sistem untuk memfokuskan sinar pada plat, filter fluoresensi, pengganda foton (photomultiplier) dan rekorder. (Ganjar dan Rohman, 2007 ; Schmutz, 1980) Prinsip kerja spektrofotodensitometri berdasarkan interaksi antara radiasi elektromagnetik dari sinar UV-Vis dengan analit yang merupakan noda pada plat. Radiasi elektromagnetik yang datang pada plat diabsorpsi oleh analit, ditransmisi atau diteruskan jika plat yang digunakan transparan. Radiasi elektromagnetik yang diabsorpsi oleh analit atau indikator plat dapat diemisikan berupa flouresensi dan fosforesensi (Sherma and Fried, 1994). Pemadaman flouresensi indikator F-254 dapat terjadi akibat adanya noda pada plat sehingga teramati di bawah lampu UV sebagai noda hitam (Mulja dan Sukarman, 1995). Suatu campuran zat dapat dipisahkan dengan teknik KLT berdasarkan perbedaan afinitas masing-masing komponen terhadap fase gerak dan fase

diamnya. Komponen yang telah terpisah, besar serapannya dapat diukur dengan spektrofotodensitometer. Kadar dari sampel dapat ditentukan dari perbandingan antara serapan dan bakunya (Widjaja dan Laksmiani, 2010). Analisis KLT dengan menggunakan spektrofotodensitometri dapat dilakukan dengan menggunakan mode absorbsi atau flouresensi. Pada umumnya yang paling sering digunakan adalah mode absorbsi dengan menggunakan sinar UV pada 190-300 nm. (Sherma and Fried, 1994) 3. Uji Konfirmasi terhadap Narkotika dan Psikotropika Pemeriksaan konfirmasi adalah suatu pemeriksaan lanjutan yang lebih akurat karena hasil yang dikeluarkan sudah definitif menunjukkan jenis zat narkotika psikotropika yang terkandung di dalam sampel tersebut. Pemeriksaan dilakukan apabila hasil pemeriksaan pendahuluan (screening test) memberi hasil positif (BNN, 2008). Pada uji konfirmasi dengan KLT, setiap senyawa yang terlarut dalam fase gerak memiliki hambatan yang berbeda saat bergerak pada fase diam. Besar hambatan ini dapat dinyatakan dengan nilai RF atau hRf (hRf = 100 Rf). (Sherma and Fried, 1996). Data yang diperoleh dari KLT adalah nilai Rf yang berguna untuk identifikasi senyawa. Nilai Rf untuk senyawa murni dapat dibandingkan dengan nilai Rf dari senyawa standar. Nilai Rf dapat didefinisikan sebagai jarak yang ditempuh oleh senyawa ( Underwood, 1986: 186 ). Nilai Rf diperoleh dari membagi jarak pusat kromatografik dari titik awal dengan jarak pergerakan pelarut dari titik awal. Penghitungan nilai hRf ditunjukkan dengan persamaan dibawah ini.

Pada prakteknya, nilai hRf bervariasi karena pengaruh faktor lingkungan seperti kejenuhan bejana kromatografi (chamber), pH medium, suhu penguapan fase gerak pada plat, kadar analit yang ditotolkan. (Sherma and Fried, 1996).

BAB III PROSEDUR KERJA A. Uji Konfirmasi Metode Pemisahan Obat-Obat Golongan Amfetamin dan Opiat dalam Urin 3.1 Medium Analit Urine Target Derivat Amfetamin : Amfetamin (AM), Metamfetamin (MA), dan Metilendioksimetanfetamin (MDMA) Golongan Opiat : Morfin, Codein

3.2 Alat dan Bahan a. Alat : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Alat sentrifugasi Alat vortex Gelas ukur Pipet volume dan Ballfilter Pipet tetes Gelas beaker Botol vial Labu ukur Tabung reaksi

10. Plat silica GF 254

11. Chamber 12. Camag Nanomat 4 13. Spektrofotometer

b.

Bahan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Amfetamin (AM) Metamfetamin (MA) Metillendioksimetanfetamin (MDMA) Morfin Codein Buffer pospat pH 10,5 Metanol Kloroform Aquades

10. Eluent :TAEA dan TB

3.3 Prosedur Kerja Ekstraksi sampel dengan menggunakan ekstraksi cair-cair


1 ml sampel urine Dimasukkan ke dalam tabung sentrifuge 1 ml sampel urine dalam tabung sentrifuge + 1 ml buffer fosfat pH 9,3 + 2 ml campuran kloroform : isopropanol Sampel Divortek dengan kecepatan 2500 rpm selama 30 menit Terbentuk emulsi sempurna

Disentrifuge dengan Sampel hasil kecepatan Fase3000 air rpm selama 10 menit sentrifuge

Fase kloroform Diambil dan ditampung Fraksi Fraksi AA yang yang mengandu mengandu ng morfin ng morfin Diambil dan ditampung Fraksi Air Air Fraksi (fraksi B) + buffer fosfat pH 10,5 +kloroform : isopropanol (3:1) Fraksi Air (fraksi B) Divortex dengan kecepatan 2500 rpm selama 30 menit Disentrifuge dengan kecepatan 3000 rpm selama Fraksi Air (fraksi B)

Diuapkan pada Campuran fraksi suhu 60-70 0 C A Sampel dan fraksi B Residu siap

Dilarutkan dalam 25 L metanol

Ekstraksi sampel dengan menggunakan SPE (Solid Phase Exstraction) Menggunakan fase diam kolom SPE Accubond II Evidex Catridge

Amfetamin
Sample preparation

5 ml urine + 3 ml K2HPO4 0,1 M pH 6

Sample hasil preparation

SPE condition

+ 6 metanol + 6 ml K2HPO4 0,1 M pH 6

SPE Accubond II Evidex Catridge

SPE Accubond II Evidex Catridge telah dikondisikan

Rinse SPE Accubond II Evidex Catridge telah dikondisikan Diisi dengan sampel + 3 ml air + 3 ml 0,1 M asam asetat + 3 ml metanol SPE Accubond II Evidex Catridge hasil Rinse Elution

SPE Accubond II Evidex Catridge hasil Rinse + 3 ml kloroform isopropil alkohol HCl (60/40/1)

Sampel hasil elution (eluat) Diuapkan pada suhu 65 oC residu Direkonstruksi dengan metanol sebanyak 25 L Sampel siap dianalisa

B. Uji Konfirmasi Metode Pemisahan Obat-Obat Golongan Amfetamin dan Opiat dalam Urin 3.1 Alat dan Bahan A. Alat yang digunakan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pipet tetes Botol vial Aluminium foil Termos dingin Kulkas/freezer Pipet ukur Gelas beaker Tabung reaksi Bejana kromatografi vertical (camag-Muttenz-Switzerland)

10. Ballfiller 11. Tabung eppendorf 12. Oven 13. Striptes benzodiazepine

14. THC 15. Metamfetamin dan opiate (Bio-Rad) 16. Strip pH ( Machery-Nagel) 17. Pemanas (Caorning-PC 420D) 18. Catridge SPE ACCOUBOND dan CHROMABOND 19. Plat Al-TLC Si 60 GF254 (Merk-Germany) B. Bahan yang digunakan ( Pro-analisis) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Metanol Kloroform Sikloheksana Toluena Dietilamin HCl NaOH Amonia 25% Aseton

10. Etanol 11. Senyawa standar pembanding (Larutan morfin, kodein, kafein, papaverin, bromheksi, teofilin, dan dekstrometorfan) 3.2 Prosedur Kerja 3.2.1 Sistem kromatografi a. Penyiapan Fase Diam Plat Al-TLC Si 60 GF254

Dipotong Plat Sesuai Ukuran (10 cm x 10 cm) Dicuci

Dielusi Metanol Aktivasi pada suhu 120oC/30 menit Plat siap digunakan

b. Penyiapan Larutan Pengembang 1. Larutan Pengembang TB

Sikloheksana : toluene : dietilamin (75:15:10) Dimasukkan ke dalam labu ukur Dihomogenkan Larutan Pengembang TB

2. Larutan Pengembang TAEA

Toluen : Aseton : etanol : amonia (45:45:7:3)

Dimasukkan ke dalam labu ukur Dihomogenka n Larutan Pengembang TAEA

c. Penjenuhan Bejana Kromatografi Larutan pengembang TB Dimasukkan ke dalam bejana yang dilapisi kertas saring Diamkan 30 menit Bejana jenuh

3.2.2 Larutan Standar Pembanding Larutan standar pembanding berbeda untuk setiap system fase gerak. Larutan standar pembanding digunakan ntuk menghitung hRfc. a. Fase Gerak Sistem TB Larutan teofilin konsentrasi 1 mg/ml Larutan papaverin konsentrasi 1 mg/ml Larutan dekstrometorfan konsentrasi 1 mg/ml Larutan bromheksin konsentrasi 1 mg/ml

Dicampurkan dan dihomogenkan Larutan standar

b. Fase Gerak Sistem TAEA Larutan morfin konsentrasi 1 mg/ml Larutan kodein konsentrasi 1 mg/ml Larutan kafein konsentrasi 1 mg/ml Larutan papaverin konsentrasi 1 mg/ml Larutan bromheksin konsentrasi 1 mg/ml Dicampurkan dan dihomogenkan Larutan standar

3.2.3 Pemisahan Hasil Ekstraksi Sampel Dengan KLT

2 Plat Al-TLC Si 60 GF254 Ditotolkan standar pembanding & 25 L larutan ekstrak Dimasukkkan ke bejana kromatografi yang jenuh

Elusi dengan fase gerak TAEA dan TB Dikeringkan pada oven 60oC/10 menit Plat terelusi 3.2.4 Deteksi dan Penetapan Hasil

Plat terelusi Dipindai dengan TLC scanner Kromatogram Dibuat spectrum dari setiap noda (190-400 nm) Dicocokkan harga hRfc Jenis Zat

BAB IV DATA HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

A. Uji Konfirmasi Metode Pemisahan Obat-Obat Golongan Amfetamin dan Opiat dalam Urin 1. Identitas Sampel a. b. c. d. e. f. Jenis Sampel Warna Tanggal/Waktu Pengambilan Tanggal/Waktu Pemeriksaan Volume urine Identitas Petugas : Urine : Kuning Pias : 26 April 2013 : 17 Mei 2013 : 5 mL : Kelompok V

B. Uji Konfirmatif Narkotika/Psikotropika Pada Urine Pencandu Narkoba Dengan Metode Klt-Spektrofotodensitometer a. b. c. Ukuran plat : 10 x 10 cm Sistem yang digunakan adalah TB Larutan pengembang TB sebanyak 10 mL yang terdiri dari : 7,5 mL sikloheksana 1,5 mL toluen

d. -

1,0 mL dietilamin Konsentrasi senyawa standar = 1 mg/ml = 1000 ng/l Dibuat senyawa standar 50 ng/l sebanyak 5 ml Perhitungan : V1 . M1 = x . 1000 ng/l 1000x = = V2 . 250 ml 0,25 ml M2 5 ml . 50 ng/l

Pengenceran senyaea standar :

x =

Jadi, dipipet 0,25 ml senyawa standar 1 mg/ml dan di-add dengan methanol sampai 5 ml dalam labu ukur 5 ml. e. Larutan standar pembanding TB 0,5 ml Papaverin 1 mg/ml 0,5 ml Teofilin 1 mg/ml 0,5 ml Dextrometorfan 1 mg/ml 0,5 ml Bromheksin 1 mg/ml Konsentrasi Dextrometorfan yang ada adalah 2 mg/ml, dan dibuat 1 mg/ml V1 . M1 = x . 2 mg/ml = 2x = x = V2 . 5 ml 2,5 ml M2 5 ml . 1 mg/ml Dicampur dalam 1 botol vial

Jadi, dipipet 2,5 ml Dextrometorfan 2 mg/ml dan di-add dengan metanol sampai 5 ml dalam labu ukur 5 ml. f. Sampel g. Residu Amfetamin (SPE) + 25 l metanol Residu Opiat (SPE) + 25 l metanol Residu X (LLE) + 25 l metanol

Penotolan pada plat dengan metode semi kuantitatif (Linomart)

Keterangan : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 : 4 l standar amfetamin opiat 50 ng/l = 200 ng/l : 8 l standar amfetamin opiat 50 ng/l = 400 ng/l : 12 l standar amfetamin opiat 50 ng/l = 600 ng/l : 16 l standar amfetamin opiat 50 ng/l = 800 ng/l : 20 l standar amfetamin opiat 50 ng/l = 1000 ng/l : ekstrak sampel amfetamin (SPE) 50 l : ekstrak sampel opiat (SPE) 25 l : ekstrak sampel X (LLE) 25 l : standar pembanding TB 25 l

DAFTAR PUSTAKA

BNN. 2008. Pedoman Pemeriksaan Laboratorium Narkotika, Psikotropik, dan Obat Berbahaya. Jakarta : BNN. Flanagan, R. J., A. Taylor, I. D. Watson, R. Whelpton. 2007. Fundamentals of Analytical Toxicology. John Wiley and Sons Ltd: West Sussex. Gandjar, Ibnu Gholib dan Abdul Rohman. 2007. Kimia Analisis Farmasi . Yogyakarta : Pustaka Pelajar. Japardi I. 2008. Efek Neurologi Dari Ecstasi dan shabu-shabu. Fakultas Kedokteran Bagian Bedah [Online] 2002 [cited 2008 April 23]; Available from: URL:http://www.usu.ac.id Lia, Purwanti. 2009. Amfetamin. Diakses dari : http://narkobaamphetamin. blogspot.com/2011/11/amfetamin.html Mulja, M. dan Sukarman. 1995. Analisis Instrumental. Surabaya: Airlangga University Press. Ningrum. 2009. Keracunan Opiat-catatan kecil. Diakses dari pada tanggal 13 Mei 2013 Rohman, Abdul. 2007. Kimia Farmasi Analisis. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Sardjono, Santoso dan Hadi rosmiati D, farmakologi dan terapi, bagian farmakologi FK-UI, Jakarta, 1995 ; hal ; 189-206. Underwood.1980. Analisis Kuantitatif. Jakarta : Erlangga.

Wirasuta, 2008. Analisis Toksikologi Forensik Dan Interpretasi Temuan Analisis. Jakarta : Universitas Udayana Press. Wirasuta. 2009. Buku Ajar Toksikologi Umum. Bali : Universitas Udayana Press Widjaja,I.N.K. dan N.P.L.Laksmiani. 2010. Petunjuk Praktikum Kimia Analisis. Bukit-Jimbaran : Jurusan Farmasi F.MIPA Unud.