Anda di halaman 1dari 6

PEMBANGUNAN PERTANIAN BERKELANJUTAN

KELEMBAGAAN PEMBANGUNAN PERTANIAN BERKELANJUTAN Kelompok 6 Didi Cici Keny Dwi Sari Dewi Karlina Siti Herdianti Elza Febbie Fadhilla Suci A. Ramadhani

Pendahuluan
Pembangunan pertanian merupakan bagian integral dari pembangunan ekonomi secara keseluruhan yang dilaksanakan secara terencana. Pelaksanaan rencana pembangunan ekonomi( termasuk pertanian) perlu perangkat kelembagaan agar proses pembangunan ekonomi mengarah pada sasaran yang telah ditetapkan Kegiatan sektor pertanian: melibatkan manusia, tanaman dan hewan memerlukan syarat-syarat tertentu agar proses pembangunan di sektor pertanian mengarah pada sasaran yang telah ditetapkan

Mosher (1965) Getting Agriculture Moving--syarat mutlak pembangunan pertanian: (1) pasar hasil pertanian, (2) teknologi yang senantiasa berubah, (3) tersedianya sarana produksi dan mesin dan peralatan pertanian secara lokal, (4) insentif produksi bagi petani, dan (5) transportasi Kelima syarat mutlak tersebut di atas harus terpenuhi agar proses pembangunan pertanian terjadi dan mencapai sasaran Jika tidak terpenuhi, berakibat pada tidak berlangsungnya proses pembangunan pertanian.

Syarat pelancar pembangunan pertanian:

(1) pendidikan pembangunan, (2) kredit pertanian, (3) kegiatan petani dalam kelompok, (4) perbaikan dan perluasan lahan pertanian, dan (5) perencanaan pembangunan pertanian secara nasional Jika syarat pelancar tidak terpenuhi, tidak berakibta fatal terhadap pembangunan pertanian, namun akan meyebabkan proses pembangunan pertanian berjalan lambat.

Permasalahan dalam Kelembagaan Petani (Dimyati,2007)


Masih minimnya wawasan dan pengetahuan petani terhadap masalah manajemen produksi maupun jaringan pemasaran. Belum terlibatnya secara utuh petani dalam kegiatan agribisnis. Aktivitas petani masih belum terfokus pada kegiatan produksi (on farm) Peran dan fungsi kelembagaan petani sebagai wadah organisasi petani belum berjalan secara optimal.

Permasalahan dalam Pengembangan Petani