P. 1
Umur Kekuatan Beton Dengan Aditif

Umur Kekuatan Beton Dengan Aditif

|Views: 7|Likes:
Dipublikasikan oleh Sugiarto Saptomo

More info:

Published by: Sugiarto Saptomo on Jun 28, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/31/2014

pdf

text

original

Civil Engineering Dimension, Vol. 8, No.

2, 87–92, September 2006 ISSN 1410-9530

PENELITIAN MENGENAI PENINGKATAN KEKUATAN AWAL BETON PADA SELF COMPACTING CONCRETE
Handoko Sugiharto Dosen Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan, Jurusan Teknik Sipil, Universitas Kristen Petra Email: hands@petra.ac.id Tedy Gunawan, Yusuf Muntu Alumni Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan, Jurusan Teknik Sipil, Universitas Kristen Petra

ABSTRAK
High Early Strength Self Compacting Concrete (HESSCC), sebuah fenomena baru dalam dunia teknologi beton, memiliki keunggulan workability, durabilitas dan kekuatan awal yang tinggi, sehingga dapat diaplikasikan dengan baik khususnya pada dunia usaha pre-cast concrete. Dalam penelitian ini digunakan admixture (hyperplasticizer) Glenium Ace–80 dan filler Silica Fume Rheomac SF 100 dengan water-binder ratio rendah. Pengujian workability dilakukan dengan menggunakan alat Slump Cone, V-Funnel dan LShaped Box, sedangkan tes kuat tekan beton dilakukan pada umur 1, 3, 7, 14, 28 hari. Tes kuat tekan ini diutamakan untuk umur 1 hari untuk kuat tekan awal dan 28 hari untuk kuat tekan akhir dari beton. Hasil penelitian menunjukkan penggunaan Silica Fume sebesar 2 % dan Glenium Ace-80 sebesar 2.5 % sudah mampu mencapai kriteria self compactible sekaligus kuat tekan awal (High Early Strength) yang baik pula, karena nilai water-binder ratio tetap dijaga pada nilai yang rendah.

Kata kunci: workability, high early strength, water-binder ratio, filler. ABSTRACT
High Early Strength Self Compacting Concrete, a new phenomenon in the world of concrete technology, offers advantages such as high workability, high durability and high early strength characteristic that can well be applied especially in the pre-cast concrete industry. In this study the properties of High Early Strength Self Compacting Concrete is achieved by the use of admixture (hyper plasticizer) Glenium Ace-80 and Silica Fume Rheomac SF 100 as filler. The water-binder ratio is kept in the low level. The workability conditions are tested using workability test like Slump Cone, V-Funnel, and L-Shaped Box. To test the High Early Strength characteristic compression tests are carried out on 1, 3, 7, 14 and 28 days of concrete age. The tests were focused on the age 1 and 28 days. The test result shows that the use of 2.5 % Glenium Ace-80 and 2 % Silica Fume can fulfill both workability and high early strength requirement of Self Compacting Concrete High Early Strength by keeping the value of water-binder ratio in the low level. Keywords: workability, high early strength, water-binder ratio, filler.

PENDAHULUAN
Di negara maju seperti Jepang, Self Compacting Concrete (SCC) telah diaplikasikan dengan baik dan mengalami peningkatan penggunaan yang pesat khususnya di dunia concrete productions. Industri pre-cast concrete Indonesia sendiri, membutuhkan varian beton dengan karakteristik kekuatan awal yang besar untuk mengoptimalkan waktu dan kapasitas produksi. SCC yang ada saat
Catatan: Diskusi untuk makalah ini diterima sebelum tanggal 1 Nopember 2006. Diskusi yang layak muat akan diterbitkan pada Dimensi Teknik Sipil Volume 9, Nomor 1, Maret 2007.

ini masih belum mampu memfasilitasi hal itu dengan baik, karena belum memiliki karakteristik kekuatan awal yang besar sehingga SCC belum dapat diaplikasikan. Perkembangan penelitian admixture beton yang terbaru menghasilkan jenis admixture yang mampu menghasilkan varian beton dengan tingkat fluiditas yang tinggi dan peningkatan kekuatan awal yang cepat yang disebut dengan High Early Strength Self Compacting Concrete (HESSCC). Salah satu contoh admixture ini adalah Glenium Ace–80. Aplikasi admixture ini dapat menjadi solusi bagi industri precast concrete Indonesia, dalam mengaplikasikan SCC dengan kekuatan awal yang besar. 87

Civil Engineering Dimension ISSN 1410-9530 print © 2007 Thomson GaleTM http://puslit.petra.ac.id/journals/civil

maka dilakukan penyesuaian dari besarnya air yang digunakan (free water content ). / Peningkatan Kekuatan Awal Beton pada Self Compacting Concrete / CED. . September 2006 Tujuan dari penelitian ini adalah: 1. No. • Pembatasan jumlah agregat halus kurang lebih 40% dari volume mortar [1]. Kriteria workability dari campuran beton yang baik pada HESSCC adalah mampu memenuhi kriteria berikut [4] : • Fillingability. 8. Slump Cone Pengujian dengan menggunakan alat ini bertujuan untuk mengetahui tingkat passingability dari campuran beton. Untuk mendapatkan campuran beton dengan tingkat workability yang tinggi dan kekuatan awal yang besar perlu diperhatikan hal–hal sebagai berikut: • Agregat kasar dibatasi jumlahnya sampai kurang lebih 50% dari volume padatnya [1]. Penyesuaian–penyesuaian yang dilakukan antara lain: • Karena efek dari hyperplasticizer yang digunakan. 2. al. Alat uji L–Shaped Box dapat dilihat pada Gambar 3. Syarat passing ability yang harus dipenuhi adalah setelah sekat dibuka. 2. Melihat peningkatan kekuatan beton pada HESSCC sampai dengan umur beton 28 hari. TINJAUAN PUSTAKA High Early Strength Self Compacting Concrete merupakan varian beton yang memiliki tingkat workability yang tinggi sehingga tidak memerlukan pemadatan lagi dan juga memiliki kekuatan awal yang besar. Penggunaan silica fume pada penelitian ini adalah sebesar 0% sampai 5% dari berat total binder [2]. Syarat fillingability yang harus dipenuhi adalah beton yang keluar dapat mencapai diameter 50 cm (SF50) dalam 3-6 detik setelah slump cone ditarik. MBT Indonesia. Hyperplasticizer yang digunakan untuk penelitan ini adalah Glenium Ace-80. Vol. et.80 Low Water Powder Low Permeability Use of Silica Fume Gambar 1. • Ditambahkan bahan pengisi (Filler) berupa silica fume untuk meningkatkan durabilitas dan kekuatan tekan dari beton.3 • Penggunaan Hyperplasticizer pada campuran beton untuk mendapatkan tingkat workabilty yang tinggi sekaligus menekan nilai water– binder ratio. 87–92. • Passingability. Filler yang dipakai pada penelitian ini adalah silica fume Rheomac SF 100 produksi PT. ketahanan campuran beton segar terhadap efek segregasi. Penggunaan Glenium Ace80 adalah sebesar 1% sampai 2% dari jumlah berat semen [3]. High Deformability Limited Aggregate Content High Early Strength HESSCC High Segregation Resistence Effect of Glenium Ace . Diagram Konsep HESSCC Metode mix design HESSCC merupakan kombinasi dari metode mix design DOE dan simple mix design dari Okamura [1]. Melihat performa admixtures Glenium Ace–80 dan Silica Fume Rheomac SF 100 pada HESSCC. 3. 88 L-Shaped Box Gambar 2. berbeda dengan beton konvensional pengujian ini dilakukan secara terbalik. Alat uji Slump Cone dapat dilihat pada Gambar 2. kemampuan campuran beton untuk mengisi ruangan (slump cone test). beton dapat mencapai 40 cm (FL40) dalam 3-6 detik. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1. • Perbandingan komposisi antara agregat halus dan agregat kasar mengikuti simple mix design Okamura yaitu sebesar ± 40% [1]. V funnel test) • Segregation resistance.H Sugiharto. kemampuan campuran beton untuk melewati struktur tulangan yang rapat (Lshaped box test. Mendapatkan komposisi HESSCC yang optimal. Slump Cone Pengujian Slump Cone ini digunakan untuk mengetahui fillingability campuran beton. • Water–binder ratio dijaga pada level kurang lebih 0.

dan 9. al. Dari trial mix awal diketahui beberapa variabel tidak mempunyai pengaruh yang terlalu signifikan pada workability maupun kuat tekan. • Dosis hyperplasticizer Glenium Ace–80 sebesar 0%. 1. dan 5% dengan dosis hyperplasticizer tetap sebesar 2.5%. 7. 87–92. Fillingability dan Passingability Grafik hubungan antara komposisi binder dan dosis Glenium Ace-80 terhadap fillingability dan passingability dapat dilihat pada Gambar 6. 2. 2%. 2. Pada trial mix selanjutnya dilakukan 6 variasi komposisi dengan variabel-variabel yang dirubah sebagai berikut: • Prosentase penggunaan silica fume sebesar 0%. Gambar 6 menunjukkan dengan semakin meningkatnya penggunaan silica fume. 14. 7. perbandingan agregat halus dengan agregat kasar dan semen dengan mengacu pada komposisi hasil dari mix design yang telah dibuat. Gambar 4. tingkat fillingability dari campuran beton semakin menurun. • Variabel berubah Variabel berubah memiliki pengaruh yang dominan sehingga dilakukan variasi komposisi pada trial mix selanjutnya. sebagai berikut: • Variabel tetap Total binder dan perbandingan agregat halus dan kasar merupakan variabel tetap. Pada trial mix ini kondisi self compactible dari campuran beton harus terlebih dahulu tercapai sehingga apabila diperlukan maka diberikan penambahan air sampai tingkat workability yang disyaratkan tercapai. V – Funnel METODOLOGI PENELITIAN Trial Mix Penentuan awal komposisi tiap bahan sebagai berikut: 1.5%.5% dari berat semen. Alat ini dapat dilihat pada Gambar 4. Ditetapkan sebesar total binder 591 kg/m3 dan perbandingan volume agregat halus terhadap kasar sebesar 44%.5 kg/m3 4. yaitu beton segar dan beton keras. September 2006 Gambar 3. Untuk menyederhanakan variasi komposisi campuran mix design selanjutnya dan untuk melihat pengaruh masing–masing variabel dilakukan trial mix awal. Variabel ini adalah nilai perbandingan binder dan dosis hyperplasticizer. HASIL PENGUJIAN DAN ANALISA Hasil pengujian pada penelitian ini terdiri dari dua bagian.5%.H Sugiharto. Pada penelitian HESSCC ini terdapat banyak variabel yang mempengaruhi workability dan kuat tekan dari beton. Jumlah air yang diberikan adalah sebesar 142. et. variabel ini dinamakan ”variabel tetap”. dan 28 hari. Pada trial mix awal ini dilakukan beberapa variasi komposisi dengan mengubah dosis binder. Vol. dosis admixture.5% dengan prosentase silica fume tetap sebesar 5%. Jumlah total binder sebesar 591 kg/m3 dengan proporsi silica fume sebesar 5%. 8. sedangkan variabel yang memiliki pengaruh cukup dominan dinamakan ”variabel berubah”. dan 3. 8. L– Shaped Box V – Funnel Test Alat V-Funnel ini digunakan untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat dan representatif untuk pengujian fillingability campuran beton. Pada beton keras dilakukan pengujian terhadap kuat tekan beton yang dilakukan pada umur 1. 2. Jumlah total agregat sebesar 1697 kg/m3 dengan perbandingan volume agregat halus dan agregat kasar sebesar 40%. Langkah-langkah pengujian trial mix dapat dilihat pada Gambar 5. Syarat fillingability yang harus dipenuhi adalah waktu yang diperlukan untuk semua campuran keluar adalah 3-6 detik. 3. Pada saat dilakukan pengujian fillingability dan passingability pada beton segar. dilakukan pula pengamatan visual pada campuran beton untuk melihat efek segregasi. No. 3. Besarnya dosis Glenium Ace-80 yang diberikan sebesar 2. / Peningkatan Kekuatan Awal Beton pada Self Compacting Concrete / CED. Hal ini diindikasikan dengan SF50 (waktu yang dibutuhkan campuran beton untuk mencapai diameter Slump Flow 50 cm) maupun VFtime (waktu yang dibutuh89 .

Gambar 7 menunjukkan dengan semakin besarnya penggunaan Glenium Ace-80 tingkat fillingability dari campuran beton cenderung meningkat. dapat diamati dengan semakin meningkatnya penggunaan silica fume.5 4 3. Grafik Pengaruh Binder Terhadap Passingability Dari hasil pengujian dapat dilihat pengaruh penggunaan Glenium Ace-80 terhadap passingability.5 0 0 1 2 3 4 5 6 FL40 FLujung Gambar 5. Penambahan dosis Glenium Ace-80 dapat mengurangi penambahan air (Gambar 12). Grafik Pengaruh Binder Terhadap Fillingability dari Beton. maka tingkat passingability dari campuran beton cenderung menurun. September 2006 kan campuran beton untuk keluar dari alat VFunnel) yang lebih lama.C. Dari pengujian passingability yang sudah dilakukan (Gambar 8).H Sugiharto. 4. 8. sedangkan Glenium Ace-80 sangat dominan pengaruhnya pada nilai water-binder ratio (Gambar 11).5 2 1. al. Diagram Alir Trial Mix HESSCC 14 12 Waktu ( detik ) 10 8 6 4 2 0 0 1 2 3 4 5 6 Prosentase Silica Fume ( % ) SF50 VFtime Prosentase Silica Fume ( % ) Gambar 8. et. Water Binder-Ratio Penggunaan silica fume dalam jumlah kecil tidak mempengaruhi nilai water-binder ratio (Gambar 10).5 1 0. Hal ini diindikasikan dengan FL40 (waktu yang dibutuhkan campuran beton untuk mencapai jarak 40 cm dari ujung dalam alat) dan FLujung (waktu yang dibutuhkan campuran beton untuk mencapai ujung luar alat) yang lebih lama. Komposisi yang tidak menggunakan Glenium Ace-80 memiliki tingkat passingability yang baik karena dilakukan penambahan air yang besar untuk mencapai kriteria SCC. akan tetapi Gambar 6. Waktu ( detik ) 14 12 Mulai 10 8 6 4 2 0 SF50 VFtime Komposisi tiap bahan Pelaksanaan mix design Pengujian beton segar 0 1 2 Dosis GA-80 ( % ) 3 4 Workability Temperature Gambar 7. 2. / Peningkatan Kekuatan Awal Beton pada Self Compacting Concrete / CED.C Tidak Diberi air tambahan Ok Ya Dicetak dalam kubus Tes kuat tekan umur 1 hari Ok Ya Finish Tidak Design Ulang 3 2. memiliki kecenderungan yang sama dengan pengujian fillingability di mana tingkat passingability meningkat seiring dengan penambahan dosis Glenium Ace-80 (Gambar 9). 90 . Pengaruh komposisi binder dan dosis Glenium Ace– 80 terhadap passingability dari beton dapat dilihat dalam Gambar 8 dan 9. 87–92. Vol. Grafik Pengaruh Dosis Glenium Ace-80 Terhadap Fillingability.5 Waktu ( detik ) Slump test V – Funnel test L – Shaped Box test Persyaratan S. No.

et.5%) dan Mix II (SF2% & GA-80 2.5% Gambar 13. al. 8. Secara umum penggunaan silica fume dapat meningkatkan kekuatan beton rata rata sebesar 520% disetiap umurnya. 2.5% Dosis GA-80 ( % ) 0% 1. / Peningkatan Kekuatan Awal Beton pada Self Compacting Concrete / CED.2 0.5%) tidak mampu memenuhi target kekuatan awal (Gambar 14) tetapi masih memenuhi target kekuatan akhir. Grafik Kuat Tekan Beton Umur 1 Hari Terhadap Prosentase Penggunaan Silica Fume 91 . Grafik Dari Kuat Tekan Terhadap Variasi Komposisi Binder 5% Prosentase SF ( % ) 5% 2% 2% 0% 0% 270 280 290 300 310 320 330 340 Gambar 11. September 2006 Volume penambahan air ( % ) penambahan dosis Glenium Ace-80 lebih dari 3.1 0. 800 Kuat tekan beton ( kg/cm2 ) Gambar 9.1 0 0% 1. Grafik Pengaruh Prosentase Silica Fume Terhadap Water-Binder Ratio 0.5% 3.2 Water-binder 0.4 Water-binder 0.5% 2.H Sugiharto. No.5%) mampu memenuhi target kekuatan awal sebesar 300 kg/cm2 untuk umur beton 1 hari dan kekuatan akhir sebesar 600 kg/cm2 untuk umur beton 28 hari (Gambar 13).5 0.5% 3. Grafik Pengaruh Prosentase Glenium Ace–80 Terhadap Water-Binder Ratio Kuat tekan beton umur 1 hari ( kg/cm 2 ) Gambar 14. 87–92. sedangkan komposisi Mix III (SF 0% & GA-80 2.3 ratio 0.6 0.5% 2. Grafik Penambahan Air pada Campuran Beton Hasil pengujian beton keras Komposisi Mix I (SF 5% & GA-80 2.15 ratio 0.05 0 0% 2% 5% Prosentase Silica Fume ( % ) 0% 2% 5% 700 600 500 400 300 200 100 0 0 10 Umur ( hari ) 20 30 Mix I Mix II Mix III Gambar 10. Vol.3 0. 6 5 Waktu ( detik ) 140 120 100 80 60 40 20 0 0 1 2 Dosis GA-80 ( % ) 3 4 4 3 2 1 0 0 1 2 Dosis GA-80 ( % ) 3 4 FL40 FLujung Gambar 12. 0.5% dapat menimbulkan efek negatif seperti segregasi dan bleeding. Grafik Pengaruh Dosis Glenium Ace-80 Terhadap Passingability.25 0.

Mix IV (SF 5% & GA-80 3. 2.efnarc. Penggunaan alat V-funnel pada penelitian ini saling mendukung. variasi yang menggunakan dosis admixture Glenium Ace-80 sebesar 2. yaitu: 92 . sedangkan dengan semakin banyaknya penggunaan dosis Glenium Ace–80 workability beton baik fillingability maupun passingability cenderung meningkat. PT.5% dan prosentase silica fume sebesar 2% adalah variasi yang paling optimal dan efektif dalam mencapai workability dan target kekuatan yang diharapkan. Rheomac SF 100-MB-SF.5%) hanya mampu memenuhi target kekuatan akhir beton dan pada Mix V (SF 5% & GA80 0%). September 2006 Pengaruh Glenuim Ace-80 sangat dominan terhadap kuat tekan beton. DAFTAR PUSTAKA Prosentase dosis GA-80 ( % ) 3. 2002.5%) tidak mampu memenuhi target kekuatan awal (Gambar 16). 2. sedangkan pada Mix IV (SF 5% & GA-80 1. Grafik Dari Kuat Tekan Terhadap Variasi Dosis Glenium Ace–80. et. Ferguson Lecture. 4.5% 1. 87–92. MBT Indonesia. dapat meningkatkan kekuatan beton pada setiap umur pengujiannya rata rata sebesar 5-20%. Glenium Ace-80.. Specification and Guideliness for Self Compacting Concrete. 1996.5% 3. PT. 2. 8.5% 2.5% 1. sedangkan penggunaan Glenium Ace–80. Surabaya. Self Compacting High-Performance Concrete. org/efnarc/SandGforSCC. 3. 2003. / Peningkatan Kekuatan Awal Beton pada Self Compacting Concrete / CED. beton tidak mampu memenuhi target kekuatan baik awal maupun akhir (Gambar 15).5% 0% 2. hal ini disebabkan karena adanya efek segregasi dan bleeding pada campuran beton akibat penggunaan Glenium Ace-80 yang terlalu banyak (overdosis). Penggunaan silica fume sebagai filler dalam campuran beton dengan komposisi yang tepat.PDF. 5. Efnarc Association. yang dengan pengujian slump cone sekaligus dapat memberikan hasil yang lebih akurat.H Sugiharto. Penggunaan silica fume tidak mempengaruhi nilai water-binder ratio karena prosentase silica fume yang digunakan relatif kecil. Okamura. MBT Indonesia. 1. Semakin banyaknya prosentase silica fume menyebabkan workability beton baik fillingabilty maupun passingability cenderung menurun. Vol. No. 0% 0 50 100 150 200 250 300 2 350 Kuat tekan beton umur 1 hari ( kg/cm ) Gambar 16. pengaruhnya sangat besar terhadap water-binder ratio dimana semakin banyak dosis yang diberikan akan mengakibatkan nilai water-binder ratio akan semakin rendah. Dari beberapa variasi komposisi trial mix yang dilakukan. H. New Orleans. Grafik Kuat Tekan Beton Umur 1 Hari Terhadap Dosis Glenium Ace –80 KESIMPULAN Dari beberapa percobaan dan pengujian yang dilakukan dalam penelitian High Early Strength Self Compacting Concrete (HESSCC) dapat ditarik beberapa kesimpulan. 800 Kuat tekan beton ( kg/cm 2 ) 700 600 500 400 300 200 100 0 0 10 Umur ( hari ) 20 30 Mix I Mix IV Mix V Mix VI Gambar 15.5%) dan Mix VI (SF 5% & GA-80 3.5% 1. http://www. al.5%) yang mampu memenuhi target kekuatan awal dan akhir beton. 3. 2003. Surabaya. dimana hanya komposisi Mix I (SF 5% & GA-80 2. 4.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->