Anda di halaman 1dari 3

SKALA BORG (THE BORG SCALE)

Skala BORG merupakan suatu skala ordinal dengan nilai-nilai dari 0 sampai dengan 10. Skala BORG digunakan untuk mengukur sesak napas selama melaksanakan kegiatan/pekerjaan. Pemantauan sesak napas dapat membantu dalam menyesuaikan aktivitas dengan mempercepat atau memperlambat gerakan. Hal ini juga dapat memberikan informasi penting kepada dokter. Skala BORG ini disediakan untuk menstandarisasikan suatu perbandingan-perbandingan antar individu dalam

melaksanakan tugas yang sama. Indikasi nilai pada skala yang digunakan adalah besarnya perasaan kelelahan, kesakitan, ataupun kadar berkurangnya kemampuan tubuh dalam melakukan pekerjaanya. Semakin besar perasaan sakit yang dirasakan pada otot maka semakin besar nilai BORG yang digunakan. Skala ini dapat dilakukan pada pengukuranpengukuran fisiologis seperti intensitas latihan meningkat (laju deyut jantung), juga ada korelasi yang tinggi untuk pengukuran lainnya seperti respirasi yang meningkat, CO2 produksi, akumulasi laktat dan suhu tubuh, keringat sampai dengan kelelahan otot. Skala ini memiliki keterbatasan yaitu pengukuran dilakukan secara subyektif, sehingga penilaian yang digunakan oleh seorang tersebut dilakukan secara menaksir secara wajar baik dari denyut jantung selama kerja fisik. Korelasi antara nilai Skala BORG dengan laju denyut jantung adalah dengan menggunakan nilai Skala BORG, laju denyut jantung dapat diketahui dengan cara mengalikan nilai ordinal dari Skala BORG dengan nilai 10, seperti contoh jika nilai seorang pekerja terhadap kelelahan yang dirasa (Skala BORG) adalah 12, lalu untuk menghitung laju denyut jantung adalah 12 x 10 = 120; sehingga laju denyut jantung harus kira-kira 120 denyut per menit. Namun, perhitungan seperti yang telah dijelaskan, merupakan suatu perkiraan awal saja, pada faktanya laju denyut jantung seseorang akan berbeda tergantung pada usia dan kondisi badan. Prinsip dasar penggunaan atau pengisian data Skala BORG adalah pada saat melakukan pekerjaan, peneliti akan menanyakan presepsi tingkat keluhan yang dirasakan operator pada otot yang bekerja atau otot yang diteliti. Presepsi tingkat keluhan dapat mencerminkan seberapa besar beban kerja yang dirasakan, karena semakin besar beban kerja maka semakin maksimal otot akan berkontraksi. Persepsi tingkat keluhan dilakukan

secara terfokus pada otot yang diteliti, karena pada saat pekerjaan berlangsung banyak otot yang bekerja ataupun perasaan sakit yang bukan berasal dari otot yang akan diteliti. Penilaian tingkat keluhan dilakukan secara jujur, tanpa berfikir untuk menjadi yang terbaik antara individu lain atau menyamakan nilainya dengan individu lain. Perhatikan presepsi tingkat keluhan yang dirasa kemudian diubah menjadi satuan nilai.

SCALE 0

SEVERITY Tidak ada Sesak napas sama sekali Sangat Sangat Sedikit (Hanya Terlihat) sangat Sedikit sedikit Sesak napas sedang agak berat Sesak napas parah

0.5 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Sesak napas sangat parah

Sangat Sangat parah (Hampir Maksimum) Maximum

(Sumber:Borg.BORG RPE-Scale, 1998)

Nilai 0 merupakan nilai terendah yang dapat diberikan, nilai ini memiliki arti tidak dirasakan sakit sama sekali. Nilai ini menunjukkan bahwa otot operator tidak merasakan sakit sama sekali. Biasanya nilai ini merupakan nilai awal sebelum melakukan pekerjaan ataupun baru melakukan pekerjaan. Nilai 1 memiliki arti rasa sakit yang sangat lemah sekali. Nilai ini diperuntukkan bagi operator yang baru melakukan kerja dalam beberapa menit. Nilai 3 memiliki arti sakit yang dirasakan adalah sedang. Dalam hal ini operator menilai bahwa rasa sakit pada

ototnya kadang terasa kadang tidak. Biasanya perasaan ini timbul pada waktu 5-7 menit setelah memulai pekerjaan. Nilai 4, operator sudah merasakan rasa sakit pada ototnya. Hal ini dapat terjadi apabila operator sudah melakukan pekerjaan yang cukup lama. Nilai 7 merupakan nilai kritis, karena rasa sakit yang dirasakan sudah mulai mengganggu kinerja otot pada khususnya dan mengganggu pekerjaan pada umumnya. Pekerjaan dapat diteruskan apabila operator terus bersemangat dalam bekerja.