Anda di halaman 1dari 16

SATUAN ACARA PENYULUHAN HIPERAKTIF (ADHD) DI RUANG POLI RUMAH SAKIT JIWA MENUR SURABAYA

Oleh : Dedy Firdaus Ita Nurfatmawati Masitha Kusuma W. Nikmatul Choiriyah Subhan Fajri (120012025) (120012045) (120012050) (120012058) (120012054)

PROGRAM STUDI NERS S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN YAYASAN RUMAH SAKIT ISLAM SURABAYA 2012

LEMBAR PENGESAHAN

PENYULUHAN HIPERAKTIF (ADHD) DI RUANG WIJAYA KUSUMA RUMAH SAKIT JIWA MENUR SURABAYA TANGGAL : 22 November 2012

Satuan Acara Penyuluhan pada keluarga telah diperiksa dan disetujui oleh pembimbing pada tanggal: 22 November 2012

Surabaya, 22 November 2012

Pembimbing Klinik

Kepala Ruangan

Pembimbing Akademik

PROGRAM STUDI NERS S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATANYAYASAN RUMAH SAKIT ISLAM SURABAYA DI RUANG POLI RUMAH SAKIT JIWA MENUR SURABAYA

SATUAN ACARA PENGAJARAN (SAP) PENYULUHAN KESEHATAN Bidang Studi : Ilmu Keperawatan Jiwa Topik Sasaran Tempat Waktu : HIPERAKTIF (ADHD) : Keluarga di Ruang Wijaya Kusuma RS Jiwa Menur Surabaya : Ruang Wijaya Kusuma RS Jiwa Menur Surabaya : 1 x 30 menit

Hari/Tanggal :Selasa, 22 November 2012/ Pkl. 12.00 WIB

I. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM (TIU) Setelah dilakukan pendidikan kesehatan selama 1x15 menit diharapkan keluarga di Pejagoan dapat memahami tentang perawatan anak hiperaktif. II. TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS (TIK) Setelah dilakukan pendidikan kesehatan selama 1x15 menit diharapkan mampu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Menyebutkan kembali pengertian hiperaktif Menyebutkan kembali 2 jenis hiperaktif Menyebutkan kembali penyebab hiperaktif Menyebutkan kembali 2 dari 3 karakteristik Menyebutkan kembali 4 dari 6 deteksi dini hiperaktif Menyebutkan kembali 2 dari 4 terapi anak hiperaktif di rumah

III. MATERI PELAJARAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. Pengertian hiperaktif Penyebab hiperaktif Tanda dan Gejala hiperaktif Dampak bagi penderta hiperaktif Peran keluarga hiperaktif Makanan yang tidak boleh di konsumsi oleh penderita hiperaktif

IV. Kegiatan Penyuluhan NO 1. WAKTU 3 menit diri Menjelaskan tujuan dari penyuluhan Menyebutkan materi yang akan diberikan 2. 15 menit Kontrak waktu Pelaksanaan : Menjelaskan pengertian dan penyebab hiperaktif Menjelaskan tanda dan gejala hiperaktif Menjelaskan dampak dan peran keluarga bagi pendertita hiperaktif Menjelaskan Makanan yang tidak boleh di konsumsi oleh penderita hiperaktif Memberi kesempatan kepada peserta untuk bertanya Bertanya dan Memperhatikan Memperhatikan Memperhatikan Memperhatikan Memperhatikan Memperhatikan KEGIATAN PENYULUH Pembukaan : Membuka kegiatan dengan mengucapkan salam. Memperkenalkan Mendengarkan Memperhatikan Menjawab salam KEGIATAN PESERTA

menjawab pertanyaan yang

diajukan 3. 10 menit Evaluasi : Menanyakan kepada peserta tentang materi yang telah diberikan, dan reinforcement kepada keluarga klien yang dapat 4. 2 menit menjawab pertanyaan. Terminasi : peserta. Mengucapkan salam penutup V. METODE 1. Ceramah 2. Diskusi VI. MEDIA 1. Leaflet 2. Flip Chart VII. PENGORGANISASIAN Pembimbing Moderator Penyaji Observer Fasilitator : : Subhan F. S. Kep : Dedy Firdaus. S. Kep : Ita N. S. kep : Nikmah C. S. Kep : Masitha K S.kep VIII. EVALUASI a. Evaluasi Struktur Mengucapkan terimakasih atas peran serta Menjawab salam Mendengarkan pertanyaan Menjawab

1. 2.

Keluarga klien hadir di tempat penyuluhan. Penyelenggaraan penyuluhan dilakukan oleh mahasiswa STIKES YARSIS bersama dengan pembimbing yang mendampingi di RS Jiwa Menur Surabaya.

3.

Pengorganisasian penyuluhan.

dilakukan

sebelum

pelaksanaan

b. Evaluasi Proses 1. Keluarga klien antusias terhadap materi penyuluhan yang disampaikan oleh pembicara. 2. Keluarga tidak meninggalkan tempat sebelum kegiatan penyuluhan selesai 3. Keluarga terlibat aktif dalam kegiatan penyuluhan. c. Evaluasi Hasil 1. Keluarga mengerti tentang peran dan fungsi keluarga, mampu menjelaskan tentang pengertian hiperaktif, penyebab, tanda dan gejala, Dampak bagi pendertia hiperaktif, peran keluarga, Makanan yang tidak boleh di konsumsi oleh penderita hiperaktif. Ada umpan balik positif dari peserta seperti dapat menjawab pertanyaan yang diajukan pemateri IX. PENGORGANISASIAN & URAIAN TUGAS 1. Protokol / Pembawa acara Uraian tugas : a. Membuka acara penyuluhan, memperkenalkan diri dan tim kepada peserta. b. Mengatur proses dan lama penyuluhan. c. Menutup acara penyuluhan. 2. Penyuluh/ Pengajar Uraian tugas : a. Menjelaskan materi penyuluhan dengan jelas dan dengan bahasa yang mudah dipahami oleh peserta. b. Memotivasi peserta untuk tetap aktif dan memperhatikan proses penyuluhan.

c. Memotivasi peserta untuk bertanya. 3. Fasilitator Uraian tugas : a. Ikut bergabung dan duduk bersama di antara peserta. b. Mengevaluasi peserta tentang kejelasan materi penyuluhan. c. Memotivasi peserta untuk bertanya materi yang belum jelas. d. Menginterupsi penyuluh tentang istilah/hal-hal yang dirasa kurang jelas bagi peserta. 4. Observer Uraian tugas : a. Mencatat nama, alamat dan jumlah peserta, serta menempatkan diri sehingga memungkinkan dapat mengamankan jalannya proses penyuluhan. b. Mencatat pertanyaan yang diajukan peserta. c. Mengamati perilaku verbal dan non verbal peserta selama proses penyuluhan. d. Mengevaluasi hasil penyuluhan denga rencana penyuluhan. e. Menyampaikan evaluasi langsung kepada penyuluh yang dirasa tidak sesuai dengan rencana penyuluhan.

MATERI HIPERAKTIF/ADHD (Attention Deficit Hiperactivity Disorder) A. Definisi Gangguan pemusantan perhatian, dan merupakan kelainan psikiatri dengan karakteristik tertentu. Suatu pola perilaku pada seseorang yang menunjukkan sikap tidak mau diam, tidak terkendali, tidak menaruh perhatian dan impulsive (bertindak sekehendak hatinya). Dari situasi anak hiperaktif sealalu bergerak dan tidak pernah merasakan asiknya permainan atau mainan yang disukai oleh anak-anak lain seusia mereka, dikarenakan perhatian mereka suka berahli dari satu fokus kefokus yang lain. Mereka seakan akan tanpa henti mencari sesuatu yang menarik dan mengasikkan namun tidak kunjung dating. Hiperaktif juga mengacu ketiadaanya pengendalikan diri, contohnya dalam mengambil keputusan atau kesimpulan tanpa memikirkan akibat- akibat terkena hukuman atau mengalami kecelakaan. B. Karakteristik/ gejala 1) Tidak punya perhatian (No attension/concentrasion) a. Perhatiannya mudah beralih b. Tidak dapat memusatkan perhatian kepada guru di TK atau Sekolah c. Tidak dapat menyelesaikan tugas atau permainan 2) Aktifitas motoric yang tinggi a. Senantiasa berkeliling, berlarian b. Tidak dapat duduk diam, tangan kaki selalu gerak c. Tidak dapat n\mengikuti aktifitas dengan tenang d. Suka melawan/menentang 3) Tingkah laku impulsive a. Maunya segera menuruti kehendak. b. Tidak mau menggu giliran. c. Sering menyela atau mengganggu anak lain

1) Gejala tersebut terjadi > dari 1 situasi (rumah, sekolah, tempat bermain, dll). 2) Gejala tersebut secara nyata menimbulkan gangguan atau kendala dalam kegiatan social, akademik, dan tugas lainnya. 3) Gejala tersebut bukan karena gangguan mental yang lain C. Etiologi 1. Belum diketahui secara pasti 2. Ada banyak faktor yang dianggap sebagai penyebab ADHD a. Faktor genetik b. Perkembangan otak saat kehamilan c. Perkembangan otak saat perinatal d. Tingkat kecerdasan (IQ) e. Disfungsi metabolisme f. Ketidakteraturan hormonal g. Lingkungan fisik, sosial dan pola pengasuhan anak oleh orang tua, guru, dan orang-orang yang perpengaruh disekitarnya D. Dampak 1. Meningkatnya resiko untuk gagal dan putus sekolah 2. Problem dengan tingkah laku dan disiplin 3. Kesulitan sosial dan perselisihan keluarga 4. Luka akibat kecelakaan 5. Depresi dan gangguan mental lainnya 6. Penurunan prestasi akedemik E. Peran keluarga 1. Memahami keadaan anak apa - adanya (positif - negatif, kelebihan dan kekurangan). Pengasuhan sehari-hari berdampak baik bagi hubungan interpersonal antara anak dengan orang tuanya, karena membuat

orang tua a. b. c. d. memahami kebiasaan-kebiasaan anak, menyadari apa yang bisa dan belum bisa dilakukan anak, memahami penyebab perilaku buruk atau baik anak-anak, membentuk ikatan batin yang kuat yang akan diperlukan dalam kehidupan di masa depan. Sikap orang tua saat bersama anak sangat menentukan. Bila orang tua bersikap mengecam, mengkritik, mengeluh dan terus menerus mengulang-ulang pelajaran, anak cenderung bersikap menolak dan masuk kembali ke dalam dunianya. Ada baiknya orang tua dibantu melihat sisi positif keberadaan anak, sehingga orang tua bisa bersikap lebih santai dan hangat setiap kali berada bersama anak. Sikap orang tua yang positif, biasanya membuat anak-anak lebih terbuka akan pengarahan dan lalu berkembang ke arah yang lebih positif pula. Sebaliknya, sikap orang tua yang menolak (langsung atau terselubung) biasanya menghasilkan individu autis yang sulit untuk diarahkan, dididik dan dibina. Langkah ini justru yang paling sulit dicapai orang tua, karena banyak diantara orang tua sulit atau enggan menangani sendiri anaknya sehari-hari di rumah 2. Mengupayakan alternatif penanganan sesuai kebutuhan anak. Alternatif penanganan begitu banyak, orang tua tidak tahu harus memberikan apa bagi anaknya. Peran dokter disini sangat penting dalam membantu memberikan ketrampilan kepada orang tua untuk dapat menetapkan kebutuhan anak. Satu hal penting yang perlu diingat oleh setiap orang tua adalah bahwa setiap anak memiliki kebutuhan yang berbeda dari anak lain. Greenspan (1998) menekankan bahwa setiap anak memiliki profil yang unik dan spesifik. Individual differences (perbedaan individu) ini tertampil pada

a. bagaimana anak memproses informasi (gaya belajar), bereaksi terhadap sensasi, merencanakan tindakan, dan merunut perilaku atau pikiran mereka; b. derajat kapasitas fungsi emosional, sosial dan intelektual mereka; c. pola interaksi dan komunikasi mereka; d. kepribadian mereka; e. dan pola pengasuhan keluarga mereka. Tentu saja perbedaan individu ini sangat berpengaruh dalam rancangan intervensi yang melibatkan orang tua, terapis dan pendidik. 3. Pendampingan yang intensif. Pendampingan yang dimaksud disini bukanlah menemani, tetapi memastikan adanya interaksi aktif antara anak dengan pengasuh/orang tua yang ada di sekitarnya. Tujuan pendampingan intensif bukan saja untuk membina kontak batin terus menerus dengannya (bukan sekedar kontak mata), tetapi meningkatkan pemahaman anak yang umumnya cenderung terbatas. Pendampingan ini dilaksanakan sejak anak mulai membuka mata, hingga saatnya ia tertidur kembali di malam hari. Saat pendampingan intensif, tugas siapapun yang menemani anak untuk memberikan informasi dan pengalaman dalam berbagai bentuk kepada anak. Penting sekali untuk TIDAK membiarkan anak sendirian tanpa melakukan apa-apa. Berikan pengalaman sebanyak mungkin, disertai pengarahan. 4. 5. 6. Menyekolahkan anak pada usia sekolah Membawa anak ke pelayanan kesehatan misalnya di poli tumbuh kembang RSJ Menur Surabaya Memodifikasi lingkungan sehingga menjadi aman bagi anak.

F. Diet anak autisme Penyandang hiperaktif haruslah diet CFGF (casein free gluten free). Artinya, menghindari sumber makanan yang mengandung kasein dan gluten.

Kasein banyak terkandung pada susu yang boleh susu kedelai, sementara gluten pada tepung terigu misalnya donat, roti yang boleh roti dari bahan gandum. Anak hiperaktif juga tidak boleh mengonsumsi gula demi menekan racun yang ada di dalam usus penderita hiperaktif, karena bahan yang menggandung gula menghasilkan energi yang banyak, sehingga anak akan lebih aktif. Makanan yang boleh dikonsumsi oleh anak hiperaktif adalah, susu kedelai, donat kentang atau roti dari bahan gandum, papaya dan pisang atau buah yang rendah gula, minyak yang digunakan sebaiknya minyak sayur, minyak jagung, minyak biji bunga matahari, minyak kacang tanah, dan minyak kedelai.

Lembar observasi

NO 1.

WAKTU 3 menit

KEGIATAN PENYULUH Pembukaan : Membuka kegiatan dengan mengucapkan salam. Memperkenalkan diri Menjelaskan tujuan dari penyuluhan Menyebutkan materi yang akan diberikan

KEGIATAN PESERTA

2.

15 menit

Kontrak waktu Pelaksanaan : Menjelaskan pengertian dan penyebab hiperaktif Menjelaskan tanda dan gejala hiperaktif Menjelaskan dampak dan peran keluarga bagi penderita hiperaktif Menjelaskan Makanan yang tidak boleh di konsumsi oleh penderita hiperaktif Memberi kesempatan kepada

3.

10 menit

peserta untuk bertanya Evaluasi : Menanyakan kepada peserta tentang materi yang telah diberikan, dan reinforcement kepada keluarga klien yang dapat menjawab pertanyaan.

4.

2 menit

Terminasi : peserta. Mengucapkan salam penutup Mengucapkan terimakasih atas peran serta

DAFTAR HADIR PESERTA PENYULUHAN HIPERAKTIF (ADHD)

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25.

NAMA PESERTA

ALAMAT

TTD