Anda di halaman 1dari 15

BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN

ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 1


Mikroskop adalah alat optik yang digunakan untuk melihat
benda-benda yang sangat kecil.
Pada mikroskop terdapat dua lensa positif.
a. Lensa objektif (dekat dengan benda)
b. Lensa okuler (dekat dengan mata) dimana fob < fok

Pada mikroskop lensa Okuler berfungsi sebagai Lup. Bayangan
yang dibentuk lensa objektif bersifat nyata, terbalik dan
diperbesar. Bayangan yang dibentuk oleh lensa okuler bersifat
maya, terbalik dan diperbesar.

Proses terbentuknya bayangan pada mikroskop, seperti yang
diperlihatkan pada Gambar. Pada Gambar terlihat bahwa
bayangan akhir yang dibentuk oleh mikroskop bersifat maya,
terbalik, dan diperbesar.


Perbesaran total mikroskop (M)



dengan:
M = perbesaran total yang dihasilkan mikroskop,
Mob = perbesaran yang dihasilkan lensa objektif, dan
Mok = perbesaran sudut yang dihasilkan lensa okuler.


Pengamatan pada Mikroskop ada dua macam
a. Pengamatan Mikroskop dengan mata berakomodasi
maksimum.


Secara matematis perbesaran bayangan untuk mata
berakomodasi maksimum dapat ditulis sebagai berikut.


Panjang mikroskop :



b. Pengamatan Mikroskop dengan mata tak berakomodasi

Agar mata pengamat dalam menggunakan mikroskop tidak
berakomodasi, maka lensa okuler harus diatur/digeser supaya
bayangan yang diambil oleh lensa objektif tepat jatuh pada fokus
lensa okuler. S

ok = fok

Lukisan bayangan untuk mata tak berakomodasi


Perbesaran bayangan pada mata tak berakomodasi dapat ditulis
sebagai berikut.




Panjang mikroskop



Keterangan:
s'obj : jarak bayangan terhadap lensa objektif
s'ok : jarak bayangan terhadap lensa okuler
sobj : jarak benda terhadap lensa objektif
sok : jarak benda terhadap lensa okuler
fobj : jarak fokus lensa objektif
fok : jarak fokus lensa okuler
Mobj : perbesaran bayangan lensa objektif
Mok : perbesaran bayangan lensa okuler
M : perbesaran total mikroskop
d : panjang mikroskop (jarak tubus) = jarak antara lensa
objektif dengan lensa okuler































































































































Sebuah mikroskop disusun dari dua lensa positif. Lensa objektif
dan lensa okuler masing-masing memiliki jarak fokus 3 cm dan
10 cm. Jika sebuah benda ditempatkan 3,5 cm di depan lensa
objektif maka tentukan perbesaran dan panjang mikroskop
untuk:
a. mata berakomodasi maksimum,
b. mata berakomodasi minimum!


Sebuah mikroskop yang digunakan mengamati benda yang
terletak 2,5 cm dari lensa objektif memiliki jarak fokus lensa
objektif dan lensa okuler masing-masing 2 cm dan 5 cm. Jika
pengamat bermata normal dan ber-akomodasi maksimum, maka
perbesaran yang dihasilkan mikroskop adalah ....
a. 19 kali d. 24 kali
b. 25 kali e. 27 kali
c. 21 kali

BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 3


Teropong atau teleskop merupakan alat optik yang digunakan
untuk melihat objek-objek yang sangat jauh agar tampak lebih
dekat dan jelas. Benda-benda langit, seperti bulan, planet, dan
bintang dapat diamati dengan bantuan teropong.

Terdapat dua jenis teropong, yaitu teropong bias dan teropong
pantul. Perbedaan antara keduanya terletak pada objektifnya.
Pada teropong bias, objektifnya menggunakan lensa, yakni
lensa objektif, sedangkan pada teropong pantul objektifnya
menggunakan cermin.



Teropong bintang menggunakan dua lensa cembung, masing
masing sebagai lensa objektif dan lensa okuler dengan jarak
fokus objektif lebih besar dari pada jarak fokus okuler
( fob > fok).

Diagram sinar pembentukan bayangan pada teropong untuk
mata tak terakomodasi sebagai berikut:








Perbesaran sudut dan panjang teropong bintang memenuhi
persamaan-persamaan sebagai berikut:
1. Untuk mata tak berakomodasi


Apabila tak berakomodasi maka Sok = fok

2. Untuk mata berakomodasi maksimum ( Sok = - Sn )





Teropong bumi menggunakan tiga jenis lensa cembung. Lensa
yang berada di antara lensa objektif dan lensa okuler
berfungsi sebagai lensa pembalik, yakni untuk pembalik
bayangan yang dibentuk oleh lensa objektif. Diagram sinar
pembentukan bayangan pada teropong bumi mata tak
berakomodasi sebagai berikut:





Perbesaran dan panjang teropong bumi untuk mata tak
berakomodasi memenuhi persamaan:


dengan fp = jarak fokus lensa pembalik.




UJI KOMPETENSI
1. Sebuah teropong bintang memiliki lensa objektif dengan jarak
fokus 150 cm dan lensa okuler dengan jarak fokus 30 cm.
Teropong bintang tersebut dipakai untuk melihat
benda-benda langit dengan mata tak berakomodasi.
Tentukanlah :
(a) perbesaran teropong dan
(b) panjang teropong.

2. Teropong bintang memiliki perbesaran anguler 10 kali.
Jika jarak titik api objektifnya 50 cm, panjang teropong
adalah ....
3. Teropong bumi dengan jarak fokus lensa objektif 40 cm, jarak
fokus lensa pembalik 5 cm, dan jarak fokus lensa okulernya
10 cm. Supaya mata melihat bayangan tanpa akomodasi,
berapakah jarak antara lensa objektif dan lensa okuler
teropong tersebut?
4. Sebuah teropong dipakai untuk melihat bintang yang
menghasilkan perbesaran anguler 6 kali. Jarak lensa obyektif
terhadap lensa okuler 35 cm. Teropong digunakan dengan
mata tidak berakomodasi. Jarak fokus okulernya adalah .









































































































Kamera merupakan alat optik yang menyerupai mata. Elemen-
elemen dasar lensa adalah sebuah lensa cembung, celah
diafragma, dan film (pelat sensitif).

Lensa cembung berfungsi untuk membentuk bayangan
benda,
celah diafragma berfungsi untuk mengatur intensitas
cahaya yang masuk,
film berfungsi untuk menangkap bayangan yang dibentuk
lensa.

Pada mata, ketiga elemen dasar ini menyerupai lensa mata
(lensa cembung), iris (celah diafragma), dan retina (film).


Lup adalah alat optic yang terdiri dari lensa cembung yang
digunakan untuk mengamati benda kecil supaya tampak lebih
besar dan jelas.

Perbesaran LUP (M)
1. Untuk mata tak berakomodasi

2. Untuk mata berakomodasi maksimum

BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 5


Keterangan :
M = perbesaran Lup/ anguler
Sn = jarak titik dekat pengamat (cm)
Mata normal Sn = 25 cm
f = jarak focus (cm)

CONTOH SOAL
Sebuah benda diletakkan di depan lup pada jarak 5 cm. Jika
jarak titik fokus lup 5 cm, tentukanlah perbesaran sudut lup.

Jawab
Karena S = f = 5 cm, mata akan melihat bayangan dengan
menggunakan lup tanpa akomodasi. Dengan demikian,
perbesaran sudut lup adalah:


SOAL
1. Andi menggunakan lup yang jarak fokusnya 10 cm.
Agar mendapatkan perbesaran maksimum,
(a) padajarak berapa benda ditempatkan di depan lup,
(b) berapa perbesaran sudutnya? Anggap titik dekat
mata Andi 25 cm.

2. Sebuah lup memiliki perbesaran sudut 3 kali untuk
mata normal tak berakomodasi. Berapa perbesaran
sudut lup tersebut ketika digunakan oleh seseorang
yang titik dekatnya (a) 50 cm dan (b) 15 cm dengan
mata tak berakomodasi?








































Suatu benda dikatakan bergerak bila benda tersebut
kedudukannya berubah terhadap suatu titik acuan tertentu.
Sebuah benda dikatakan bergerak lurus, jika lintasannya
berbentuk garis lurus.
Contoh : - gerak kelapa jatuh
- gerak mobil di jalan.

Gerak lurus yang kita bahas ada dua macam yaitu :
1. Gerak lurus beraturan (disingkat GLB)
2. Gerak lurus berubah beraturan (disingkat GLBB)
Definisi yang perlu dipahami :
KINEMATIKA ialah ilmu yang mempelajari gerak tanpa
mengindahkan penyebabnya.
DINAMIKA ialah ilmu yang mempelajari gerak dan
gaya-gaya penyebabnya.

KEDUDUKAN, JARAK DAN PERPINDAHAN
Kedudukan (X) menyatakan posisi atau letak suatu
benda terhadap suatu titik acuan.
Jarak (S) adalah panjang lintasan yang ditempuh oleh
suatu benda dalam selang waktu tertentu.
Perpindahan (X) adalah perubahan posisi suatu
benda yang dihitung dari posisi awal (acuan) benda
tersebut dan tergantung pada arah geraknya (besaran
vektor).
a. Perpindahan POSITIF jika arah gerak ke KANAN
b. Perpindahan NEGATIF jika arah gerak ke KIRI

contoh 1




Perpindahan dari x1 ke x2 = x2 x1 = 7 - 2 = 5
( perpindahan ke kanan = positif )
Perpindahan dari x1 ke x3 = x3 - x3 = -2 - ( +2 ) = -4
( perpindahan kekiri = negatif )
Contoh 2
Sebuah mobil bergerak sejauh 80 km ke arah timur, kemudian
berbalik arah sejauh 30 km ke arah barat.





Tentukanlah jarak dan perpindahan yang ditempuh mobil
tersebut.!
Penyelesaian
Diketahui :
X1 = 80 km
X2 = 30 km
Ditanya : S dan X
Jawab
jarak yang ditempuh :S = X1 + X2 = 80 km + 30 km = 110 km
Perpindahan : X = 80 km 30 km = 50 km
Jadi, jarak yang ditempuh mobil itu adalah 110 km dan
perpindahannya sejauh 50 km.

UJI KOMPETENSI
1. Sebuah mobil bergerak sejauh 12 km ke utara, kemudian
berbelok ke timur sejauh 5 km. Tentu-kanlah jarak dan
perpindahan mobil tersebut.
2. Seorang pelari berlari sejauh 3 km ke timur, kemudian
pelari tersebut belok ke selatan sejauh 4 km, lalu kembali
ke posisi awalnya sejauh 5 km. Berapakah jarak dan
perpindahan yang ditempuh pelari tersebut?
3. Seorang atlet marathon melakukan latihan lari dengan
mengelilingi lapangan sepak bola 5 kali. Jika 1 kali putaran
mengelilingi lapangan menempuh jarak 360 m, maka jarak
dan perpindahan yang ditempuh pelari tersebut adalah . . .
4. Hamid berjalan dari tempat W mengikuti lintasan setengan
lingkaran 21 meter, perpindahan Hamid sejauh . . . .m

KECEPATAN DAN KELAJUAN
Kelajuan adalah jarak yang ditempuh dalam waktu
tertentu (besaran skalar). Kecepatan adalah
perpindahan tiap satuan waktu (besaran vector).

1. Kelajuan Rata-Rata dan Kecepatan Rata-Rata
Kelajuan rata-rata hasil bagi jarak total yang ditempuh
dengan waktu tempuhnya.
Kelajuan =






Kecepatan rata-rata adalah hasil bagi antara
perpindahan dengan selang waktu.
Kecepatan =







2. Kelajuan sesaat dan kecepatan sesaat
Kelajuan sesaat adalah kelajuan benda saat tertentu
(selang waktu mendekati nol).



Kecepatan sesaat
Kelajuan sesaat adalah kecepatan benda saat tertentu
(selang waktu mendekati nol).



CONTOH SOAL
Gambar berikut ini melukiskan perjalanan dari A ke C melalui B.
C





A B

Jarak AB = 40 km ditempuh dalam waktu 0,5 jam, jarak BC = 30
km ditempuh dalam waktu 2 jam. Besarnya kelajuan rata-rata
dan kecepatan rata-rata perjalanan itu adalah . . . .

Penyelesaian :
Jarak yang ditempuh = AB + BC = 40 km + 30 = 70 km
Perpindahan (AC) =


= = 50 km
Waktu tempuh = tAc + tBC = 0,5 jam + 2 jam = 2,5 jam
Maka :
Kelajuan rata-ratanya (v)

= 28 km/jam
Kecepatan rata-rata

= 20 km/jam

CONTOH 2
Sebuah benda bergerak dengan mengikuti persamaan x = 2t
2
+
4t 2. Diketahui x adalah perpindahan yang ditempuh benda
(dalam meter) dan t adalah waktu tempuh (sekon). Tentukanlah
kecepatan rata-rata pada saat t = 1 s dan t = 2 s.
Jawab
x = 2t
2
+ 4t 2
Perpindahan pada saat t = 1 s adalah
x1 = 2(1)
2
+ 4(1) 2 = 4 m
Perpindahan pada saat t = 2 s adalah


BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 7

x2 = 2(2)
2
+ 4(2) 2 = 14 m
maka kecepatan rata-rata yang dimiliki benda tersebut adalah

s m
t t
x x
t
x
v / 10
1 2
4 14
1 2
1 2
=

=
A
A
=



UJI KOMPETENSI
1. Alfa berjalan dari arah selatan lurus keutara 8 m selama 6 s,
kemudian belok ke timur lurus 6 m selama 4 s, berapakah
kelajuan rata-rata dan kecepatan rata Alfa dari awal start
sampai akhir perjalanan?
3. Joko berjalan selama 15 sekon menempuh jarak 60 meter.
Selama 30 sekon kemudian dia berjalan menempuh jarak
120 meter. Kelajua1n rata-rata Joko adalah . . . . m/s
4. Seorang atlet marathon melakukan latihan lari dengan
mengelilingi lapangan sepak bola 3 kali selama 30 menit.
Jika 1 kali putaran mengelilingi lapangan menempuh jarak
360 m, maka kecepatan rata-rata dan kelajuan rata-rata atlet
tersebut adalah . . . .m
5. Sebuah partikel bergerak dengan mengikuti per-samaan x =
5t
3
2t
2
+ 1 dengan s dalam meter dan t dalam sekon.
Tentukanlah kecepatan rata-rata pada saat t = 1 sekon dan t
= 2 sekon

EVALUASI
























































PERCEPATAN (a)
1. Percepatan Rata-Rata
Percepatan adalah perubahan kecepatan dalam selang
waktu tertentu.

Percepatan rata-rata


1 2
1 2
t t
v v
t
v
a

=
A
A
=

percepatan : kecepatan bertambah
perlambatan : kecepatan berkurang

2. Percepatan Sesaat
Percepatan sesaat dapat didefinisikan sebagai perubahan
kecepatan pada saat tertentu.





CONTOH SOAL
Kecepatan gerak sebuah mobil berubah dari 40 m/s
menjadi 60 m/s dalam selang waktu 5 sekon. Berapakah
percepatan rata-rata mobil dalam selang waktu tersebut?

Diketahui :
v1 = 40 m/s
v2 = 60 m/s
t = 5 s
Ditanya : a = ..............?
Jawab :


2
1 2
/ 4
5
20
5
40 60
s m a
t
v v
t
v
a
= =

=
A

=
A
A
=


GERAK LURUS BERATURAN (GLB)
Ciri-ciri :
Memiliki kecepatan tetap ( v = tetap )
Tidak ada percepatan ( a = 0)
Pada GLB kecepatan sama dengan kelajuan dan jarak
sama dengan perpindahan.

Persamaan GLB :




Keterangan :
S = jarak ( m )
v = kecepatan (m/s)
t = waktu (s)



berikut adalah grafik-grafik dalam GLB
1. Grafik Kecepatan terhadap waktu (v-t)








Jarak yang ditempuh (s) = Luas daerah yang diarsir




2. Grafik perpindahan terhadap waktu ( x-t)

x





t

CONTOH SOAL
1. Sebuah benda melakukan gerak lurus beraturan dengan
kecepatan 5 m/s. Berapakah jarak yang ditempuh benda
tersebut selama 2 menit.
Penyelesaian :
Diketahui :
v = 5 m/s
t = 2 menit = 120 sekon
Ditanya : S = .............?
Jawab :
S = v . t
S = 5 . 120 = 600 m

UJI
KOMPETENSI
1. Sebuah benda
bergerak dalam
waktu 10 menit,
telah menempuh jarak 100 m. Berapakah besarnya laju
benda tersebut ?
2. Sebuah kendaraan bergerak lurus beraturan
ditunjukkan dengan grafik kecepatan v terhadap
waktu t sebagai berikut.




a. Berapakah jarak yang ditempuh benda selama
2 sekon
b. berapakah jarak yang ditempuh selama 4
menit ?

3. Ani Rosa dan Haryanto berjarak pisah 300 m
berlari cepat beraturan saling mendekati dalam
waktu bersamaan dengan kecepatan masing-
masing 10 ms
-1
dan 15 ms
-1
. Kapan dan dimana
mereka akan berpapasan ?






4. Kereta api A dan B yang terpisah sejauh 6 km, ber-
gerak berlawanan arah. Kecepatan setiap kereta api
adalah 60 km/jam untuk kereta api A dan 40 km/jam
untuk kereta api B. Tentukanlah kapan dan di mana
kedua kereta api tersebut berpapasan?

5. Perhatikan grafik berikut









Besar kecepatan benda adalah . . . .

GERAK LURUS BERUBAH BERATURAN (GLBB)
Ciri-ciri :
Kecepatan berubah
Percepatan tetap ( a = konstan)
Persamaan GLBB :











Jarak yang di tempuh = Luas Grafik V terhadap t.
t v S . =

V(m/s)
t ( s) 0 2
15


300 m
Ani Rosa Haryanto
vt = vo + at
vt
2
= vo
2
+ 2as
x = vot +
1
2
at
2


BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 9



Jarak yang ditempuh = jarak luas yang diarsir.









CONTOH SOAL


Sebuah titik partikel melakukan gerak dengan
grafik hubungan kecepatan (v) terhadap
waktu (t) seperti terlihat pada gambar di
atas.
a. Jelaskan gerakan titik partikel selama 8
sekon!
b. Berapakah jarak yang ditempuh titik par-tikel selama 8 sekon
tersebut


Jawab :
Jawab:
a. 4 sekon pertama GLBB dipercepat dengan: vo = 0; vt =
10 m/s; a = 2,5 m/s2
2 sekon kedua GLB dengan v = 10 m/s
2 sekon ketiga GLBB diperlambat dengan: vo = 10 m/s;
vt = 0; a = -5 m/s2

b. s = luas I + luas II + luas III
s = (12 . 4 . 10) + (2 . 10) + (12 . 2 . 10)
s = 20 + 20 + 10 = 50 m

UJI KOMPETENSI
1. Tonton Suprapto atlet balap sepeda Jawa Barat dapat
mengayuh sepedanya dengan kecepatan awal 10
km/jam pada suatu perlombaan. Atlet tersebut dapat
mencapai garis finish dalam waktu 2 jam dengan
percepatan 20 km/jam2. Tentukanlah jarak yang
ditempuh atlet tersebut.( Jawab = 60000 m)
2. Sebuah benda bergerak dengan percepatan 8 m/s2.
Jika kecepatan awal benda 6 m/s, tentukanlah
kecepatan benda setelah menempuh jarak 4 m.
(jawab = 10 m/s
2
)
3. Ali mengendarai mobil dengan kecepatan awal 18 m/s.
Kemudian, Ali menginjak rem dan me-ngalami
perlambatan sebesar 2 m/s2 hingga berhenti dalam
waktu 20 sekon. Tentukanlah jarak total yang ditempuh
mobil Ali.
4. Sebuah mobil yang mula-mula diam, kemudian ber-
gerak. Setelah 80 km, kecepatannya berubah menjadi
40 km/jam. Waktu yang diperlukan untuk me-nempuh
jarak tersebut adalah ....
5. Perhatikan grafik berikut.








Dari grafik tersebut jarak yang ditempuh selama 5
sekon adalah . . . .














































Gerak parabola merupakan perpaduan dua gerak :
GLB (arah sumbu X) yaitu gerak lurus dengan
kecepatan tetap (v = tetap)
GLBB (arah sumbu y) yaitu gerak lurus dengan
percepatan konstan berupa percepatan gravitasi.

1. Posisi dan Kecepatan pada Gerak parabola
Bila suatu benda dilempar dengan kecepatan awal v0
sehingga lintasannya berupa parabola dapat di perlihatkan
dalam gambar berikut :

Gambar 1. Lintasan parabola dari sebuah benda yang
dilempar
v0x merupakan kecepatan awal pada sumbu x, sedangkan v0y
merupakan kecepatan awal pada sumbu y. vy merupakan






















komponen kecepatan pada sumbu y dan vx merupakan
komponen kecepatan pada sumbu x. Pada titik tertinggi lintasan
gerak benda, kecepatan pada arah vertikal (vy) sama dengan
nol.
Ke sumbu x berupa GLB
- Kecepatannya awal (Vox)
o cos .
0 0
v v
x
=
- Kecepatan setelah t sekon (Vtx)
o cos .
0 0
v v v
x x
= =
- Jarak ke arah sumbu x
t v X
x
.
0
=
Ke sumbu y berupa GLBB
- Kecepatannya awal (Voy)
o sin .
0 0
v v
y
=
- Kecepatan setelah t sekon (Vty)
t g v v
y
. sin .
0
= o . . . . . . . . . . . .(1.3)
- Jarak ke arah sumbu y
2
0
.
2
1
. t g t v y
y
= . . . . . . . . . .(1.4)
Keterangan :
=
x
v kecepatan ke arah sumbu x (m/s)
=
y
v kecepatan ke arah sumbu y (m/s)
=
0
v kecepatan awal (m/s)
g = percepatan gravitasi (m/s
2
)
t = waktu (s)

- Besar kecepatan pada sembarang titik adalah
2 2
y x
v v v + =


CONTOH SOAL
Seorang anak melempar batu dengan kecepatan 10 m/s pada
arah yang membemtuk sudut 37
0
terhadap tanah (sin 37
0
=0,6).
Tentukan kecepatan dan posisi batu setelah 0,5 s. Percepatan
gravitasi adalah 10 m/s
2
.
JAWABAN :
o cos
0 0
= v v
x
o sin
0 0
= v v
y

BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 11


( )( )
s m
s m
/ 8
8 , 0 / 10
=
=

( )( )
s m
s m
/ 6
6 , 0 / 10
=
=


Hitung vx dan vy !
t g v v
s m v v
y y
x x
.
/ 8
0
0
=
= =

( )( ) s m s s m s m / 1 5 , 0 / 10 / 6
2
= =

Hitung besar kecepatan dan arah kecepatannya !
Besar kecepatan batu adalah :
2 2
y x
v v + = v

( ) ( )
s m
s m s m
/ 65
/ 1 / 8
2 2
=
+ =

Jadi, kecepatan peluru sebesar s m/ 65

Posisi

batu pada saat t=0,5 s adalah pada titik (x,y).
( )( ) s s m X
t v X
x
5 , 0 / 8
0
=
=

meter 4 =

2
0
2
1
gt t v Y
y
=

( )( ) ( )( )
m
s m s s m
75 , 1
5 . 0 / 10
2
1
5 , 0 / 6
2 2
=
=

Jadi, kedudukan batu adalah pada koordinat (4 ; 1, 75 )m

2. Posisi dan Kecepatan di titik tertinggi
- Kecepatan di titik tertinggi

g
v
t
o sin
0
=
- Jika waktu sampai dititik tertinggi disimbolkan
tmax, maka

g
v
t
maks
o sin
0
=

Keterangan :
tmaks = waktu yang diperlukan hingga mencapai titik
tertinggi (s)
v0 = kecepatan awal (m/s)
g = percepatan gravitasi (m/s
2
)
o = sudut elevasi (
0
)

- Tinggi maksimum (tinjauan terhadap sumbu y)
g
v
Y
maks
2
sin
2 2
0
o
=
- Jarak maksimum (tinjauan terhadap sumbu x)
g
v
X
maks
o o cos sin 2
2
0

=


CONTOH SOAL :
1. Peluru ditembakkan dari tanah mendatar dengan
kecepan awal 100 m/s dan sudut elevasi
.
5
3
cos |
.
|

\
|
= o o Jika g=10m/s
2
hitung :
a. Posisi peluru saat 2 sekon dari penembakan !
b. Kecepatan peluru saat 2sekon dari penembakan !
c. Tinggi maksimum penembakan !
d. Jarak tembakan !
JAWABAN :
a. Posisi mendatar saat t=2s, x2
m x
x
t v x
120
2
5
3
100
cos
2
2
0
=
=
= o

Posisi mendatar saat t=2 s, y2
|
.
|

\
|
|
.
|

\
|
=
=
2
2
2
0
2 10
2
1
2
5
4
100
2
1
sin
y
t g t v y o

20 160 =
m y 140
2
=
Jadi posisi peluru saat setelah 2 sekon dari
penembakan adalah A (120; 140)meter.
b. Kecepatan horizontal :
o cos
0
= v v
x

m 60
5
3
100 = =
Kecepatan vertikal :
t g v v
y
= o sin
0


( )
m 60
20 80
2 10
5
4
100
=
=

|
.
|

\
|
=

Ingat!!!
Di
modul 1
juga
telah ada
Sehingga kecepatan peluru itu :

2 2
y x
v v v + =
( ) ( )
2 60
7200
60 60
2 2
=
=
+ =

Jadi, kecepatan peluru saat melintas 2
sekon adalah 2 60
c. Tinggi maksimum
5
4
sin
5
3
cos = = o o
g
v
Y
2
sin
2 2
0
max
o
=

( )
20
25
16
000 . 10
10 2
5
4
100
2
2

|
.
|

\
|

=
m Y 320
max
=
d. Jarak tembakan
g
v
X
2
sin
2
0
o
=

g
v o o cos sin 2
2
0

=

( )
10
5
3
5
4
100 2
2

=
m 960 =






Gerak Parabola Sebagian
Dari sekian fenomena gerak parabola, yang sering kita temui
pada soal adalah gerak parabola sebagian. Ilustrasi bisa berupa
benda bergerak horizontal pada mulut meja dan akhirnya
terjatuh hingga ke permukaan lantai dengan lintasan
melengkung.








Pada saat benda meluncur hanya ada gerak horizontal (arah x),
sedangkan kecepatan arah vertikal ( arah y ) sama dengan nol.
Maka gerak vertikal benda jatuh bebas. Sedangkan pada arah
horizontal benda melakukan GLB.
Waktu yang diperlukan untuk mencapai tanah :
2
2
1
t g y =
g
h
t
. 2
=
Jarak horizontal benda yang ditempuh sampai ke tanah :
t v x =

g
h
v s
. 2
=


CONTOH SOAL
Sebuah pesawat terbang horizontal dengan kecepatan 50 m/s,
melepaskan bom dengan ketinggian 500 m di atas tanah. Jika
percepatan gravitasi (g=10m/s
2
), hitunglah :

JAWABAN :
a. Karena komponen kecepatan awal bom pada sumbu y
adalah 0 maka gerak vertikal bom sama dengan gerak
jatuh bebas.

2
2
1
t g y =
2
10
2
1
500 t =
100
2
= t
s t 10 =
b. t v x =
m 500 10 50 = =

UJI KOMPETENSI
1. David Bechkam menendang bola dengan sudut 30
o

terhadap sumbu x positif dengan kecepatan 20 m/s.
Anggap saja bola meninggalkan kaki Beckham pada
ketinggian permukaan lapangan. Jika percepatan gravitasi
= 10 m/s
2
, hitunglah :
a. Posisi peluru saat 2 sekon dari penembakan !
b. Kecepatan peluru saat 2sekon dari penembakan !

2. Sebuah peluru ditembakkan dengan kecepatan 60 m/s dan
sudut elevasi 30
0
, hitunglah :
a. Waktu yang diperlukan untuk mencapai ketinggian
maksimum
b. Tinggi maksimum yang dicapai peluru
BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 13


3. Sebuah pesawat terbang bergerak mendatar dengan
kecepatan 200 m/s melepas bom dari ketinggian 500 m.
( g = 10 m/s
2
) hitunglah :
a. waktu yang diperlukan bom tiba ditanah ;
b. jarak jatuhnya bom di tanah;

4. sebutir peluru ditembakkan dengan kecepatan 100 m/s dan
sudut elevasi 37
0
(sin 37
0
= 0,6), jika percepatan gravitasi
10 m/s, maka kedudukan tertingginya adalah . . . . .

5. Sebuah pesawat terbang bergerak mendatar dengan
kecepatan 50 m/s melepas bom dari ketinggian 1000 m.
( g = 10 m/s
2
) berapakah jarak yang ditempuh bom sampai
ketanah.



























































































Besaran-besaran pada gerak melingkar
1. Posisi Sudut ()
Merupakan posisi sudut suatu benda
2. Perpindahan sudut()
Perpindahan sudut merupakan perubahan posisi sudut
suatu benda dalam selang waktu tertentu
1 2
u u u = A

3. Kecepatan sudut ()

a. Kecepatan sudut rata-rata
Kecepatan sudut rata-rata adalah hasil bagi
perpindahan sudut dengan selang waktu nya.
Dirumuskan :
1 2
1 2
t t t

=
A
A
=
u u u
=

b. Kecepatan sudut sesaat
Kecepatan sudut sesaat merupakan turunan pertama
dari fungsi posisi sudut () terhadap waktu (t).
dt
du
e =


c. Menentukan posisi sudut dari fungsi kecepatan
sudut
Posisi sudut suatu partikel dapat diperoleh dari integral
fungsi kecepatan sudut terhadap waktu.

dt
}
+ = .
0
e u u
4. Percepatan Sudut ()
a. Percepatan sudut rata-rata
Percepatan sudut rata-rata ( o ) sebagai perubahan
kecepatan sudut dalam suatu selang waktu tertentu.
Dengan persamaan :
t t t A
A
=

=
e e e
o
1 2
1 2

Keterangan :
o = Percepatan sudut rata-rata (rad/s
2
)
e A = Perubahan kecepatan sudut (rad/s)
t A = Selang waktu (s)

b. Percepatan sesaat
Percepatan sudut merupakan turunan kecepatan sudut
terhadap waktu.

dt
de
o =




c. Rumusan persamaan kecepatan sudut dan fungsi
kecepatan
Jika percepatan diketahui sebagai fungsi waktu t
diketahui, kecepatan sudut dapat kita tentukan
dengan teknik integrasi.

dt
t
t
.
0
0
}
=
+ = o e e
Contoh soal 1 :
Sebuah benda berotasi dengan posisi sudut = 8t
2
+ 4t.
dalam radian dan t dalam sekon. Tentukan :
a. Posisi sudut pada saat t = 1 sekon dan t = 2 sekon
b. perpindahan sudut dalam selang waktu t = 1 hingga t = 2
sekon;
c. besar kecepatan sudut rata-rata partikel dalam selang
waktu t = 1 hingga t = 2 sekon
d. kecepatan sudut saat t = 2 sekon;

Penyelesaian
Diketahui: posisi sudut = 8t
2
+ 4t
Ditanya :
a. saat t=1 sekin dan t=2 sekon
b.
c. =
d. e
Jawab :
a. t 1= 1 sekon adalah 1 = 8(1)
2
+ 4(1) = 12 rad
t2 = 2 sekon adalah 2 = 8(2)
2
+ 4(2) = 40 rad

b. Perpindahan sudut dari t1 = 1 sekon hingga t2 = 2 s adalah
1 2
u u u = A

= 40 rad 12 rad = 28 rad
c. Kecepatan sudut rata-rata :

s rad
rad
t t t
/ 28
1 2
28
1 2
1 2
=

=
A
A
=

u u u
= )


d. Kecepatan sudut saat t = 2 sekon
4 16
4t) + 8t (
2
+ = = = t
dt
d
dt
du
e
Untuk t = 2 sekon :
s rad / 36 4 32 4 ) 2 ( 16 = + = + = e









SOAL- SOAL

1. Sebuah benda berotasi mengelilingi suatu sumbu dengan
persamaan posisi sudut
= 2t + 3 ( dalam radian t dalam sekon). posisi sudut
pada saat t = 1 sekon adalah . . . .
a. 2 rqd d. 8 rad
b. 3 rqd e. 10 rad
c. 5 rad
2. Suatu benda berotasi mengitari sebuah poros
dengan posisi sudutnya, , dapat dinyatakan
sebagai = 2t
2
9 t + 4; dalam rad dan t
dalam sekon. Kecepatan sudut suatu partikel
pada benda pada t = 3 sekon, dalam
rad/s, adalah
a. 1 rad/s d. 4 rad/s
b. 2 rad/s e.5 rad/s
c. 3 rad/s

3. Sebuah benda mengitari sebuah poros dengan persamaan
kecepatan sudutnya = t
2
5, dalam rad/s dan t dalam
s. percepatan partikel pada saat t = 2 sekon adalah . . . .
a. 10 rad/s
2
d. 5 rad/s
2

b. 8 rad/s
2
e. 4 rad/s
2

c. 6 rad/s
2


4. Sebuah benda berotasi dengan persamaan posisi sudut
= (2t
2
+ 4t 5) rad. Kecepatan sudut rata-rata benda
tersebut dalam selang waktu t = 1 sekon sampai t = 3
sekon adalah ....
a. 4 rad/s d. 10 rad/s
b. 6 rad/s e. 12 rad/s
c. 8 rad/s

BIMBINGAN BELAJAR TUNAS HARAPAN
ALAT OPTIK-3
MODUL 3 (Fisika Kelas X)
Bimbingan Belajar Tunas Harapan Page 15

5. Sebuah benda berotasi dengan persamaan posisi sudut
= (3t
2
+2t + 6) rad. Kecepatan sudut benda pada saat t = 3
sekon adalah ....
a. 8 rad/s d. 20 rad/s
b. 12 rad/s e. 24 rad/s
c. 16 rad/s

6. Berapakah besar percepatan sentripetal seorang pelari
yang berlari dengan kecepatan 10m/s saat ia melewati
tikungan yang berjari-jari 25 m?
a. 4 rad/s
2
d. 12 rad/s
2

b. 8 rad/s
2
e. 14 rad/s
2

c. 10 rad/s
2













7. Sebuah benda yang massa nya 8 kg bergerak secara
beraturan dalam lintasan melingkar dengan laju v = 5 m/s.
bila jari-jari lingkaran itu 1 m, maka gaya sentripetalnya
adalah . . . .
a. 50 N d. 200 N
b. 100 N e. 250 N
c. 150 N

8. Kecepatan sudut sebuah benda yang berotasi sebagai
fungsi waktu menempuh persamaan = 3t
2
2t + 4
dengan dalam rad/s dan t dalam sekon. Perpindahan
sudut pada saat t = 2 s adalah . . . .
a. 4 rad d. 16 rad
b. 8 rad e. 20 rad
c. 12 rad

9. Sebuah partikel bergerak melingkar dengan percepatan
sudut = 3t
2
5, maka kecepatan sudut partikel pada saat
t = 3 s adalah . . . .
a. 10 rad/s d. 15 rad/s
b. 12 rad/s e. 18 rad/s
c. 14 rar/s

10. Titik P berada di tepi sebuah piringan VCD. Kecepatan
sudut putaran piringan VCD memenuhi persamaan = (4t
2) rad/s. sudut yang telah ditempuh oleh piringan VCD
tersebut dalam waktu 5 sekon adalah ....
a. 10 rad d. 40 rad
b. 20 rad e. 50 rad
c. 30 rad