Anda di halaman 1dari 9

TUJUAN Tujuan dari praktikum yang dilakukan adalah Mengetahui prinsip kerja dari kalorimeter standart seri Mengetahui

hui berapa Konsentrasi dari larutan tugas Mampu melakukan uji dengan kolorimetris standart seri

TEORI DASAR Kolorimetri merupakan suatu metoda analisa kimia yang didasarkan pada tercapainya kesamaan besaran warna antara larutan sampel dengan larutan standar dengan menggunakan sumber cahaya polikromatis dan detektor mata. Metoda ini didasarkan pada penyerapan cahaya tampak dan energi radiasi lainnya oleh suatu larutan. Metoda ini dapat diterapkan untuk penentuan komponen zat warna ataupun komponen yang belum bewarna, namun dengan menggunakan reagen pewarna yang sesuai dapat menghasilkan senyawa bewarna yang merupakan fungsi dari kandungan komponennya. Jika telah tercapai kesamaan warna berarti jumlah molekul zat penyerap yang dilewati sinar pada kedua sisi tersebut telah sama dan ini dijadikan dasar perhitungan. Contohnya adalah larutan nitrit dibuat berwarna dengan pereaksi sulfanilamida dan N-(1-naftil)-etilendiamin. Jumlah radiasi yang diserap berbanding lurus dengan konsentrasi zat penyerap dalam larutan. Absorbsi sinar UV atau sinar tampak oleh suatu molekul umumnya menghasilkan eksitasi elektron bonding, akibatnya panjang gelombang absorbsi maksimum dapat dikorelasikan dengan jenis ikatan yang ada pada molekul yang sedang diselidiki. Oleh karena itu spektroskopi serapan molekul berharga untuk mengindentifikasi gugus-gugus fungsional yang ada dalam suatu molekul. Akan tetapi yang lebih penting adalah penggunaan spektroskopi serapan ultra violet dan sinar tampak untuk penentuan kuantitatif senyawa-senyawa yang mengandung gugus-gugus pengabsorbsi.

Kolorimetri terbagi atas 2 metoda, yaitu : a) Kolorimetri visual Menggunakan mata sebagai detektor. b) Fotometri Menggunakan fotosel sebagai detektornya.

Metoda kolorimetri visual merupakan metoda yang konvensional dan sudah jarang digunakan karena tidak akurat. Hal ini disebabkan karena mata hanya sebagai detektor untuk melihat kesamaan warna, bukan sebagai alat ukur intensitas absorbsi. Metoda analisa kolorimetri visual ada 4 macam yaitu : 1) Metoda standar seri (metoda nesler) : pada metoda ini dibuat sederetan larutan standar dalam tabung yang berukuran sama dengan jenis yang sama pula. 2) Metoda keseimbangan Pada metoda ini dilakukan dengan cara membandingkan larutan sampel dengan larutan standar yang didasarkan pada ketebalan larutan standar yang divariasikan. Metoda ini dibagi tiga, yaitu : sistem slinder hechner bajerum comperator dubosq colorimetri

3) Metoda pengenceran : menggunakan satu zat standar dan sejumlah buret yang berisi blanko. Kosentrasi standar diencerkan dengan blanko sampai terjadi kesamaan warna. 4) Metoda standar sintesis : zat yang diselidiki diperoleh dengan cara penambahan sejumlah komponen standar terhadap suatu larutan blanko sampai terjadi kesamaan warna. Syarat-syrat menentukan kosentrasi dengan metoda kolorimetri visual adalah sebagai berikut : A. Tinggi larutan konstan (Constant Depht Methods) terbagi menjadi dua metoda : 1. Tabung Nessler Pada metoda ini digunakan beberapa tabung reaksi berbentuk silinder. Masingmasing tabung diisi dengan larutan standar dengan konsentrasi terukur dan bervariasi dengan tinggi larutan yang sama. Tabung ini disusun pada rak tabung bercat hitam yang tidak mengkilat, agar tidak memantulkan sinar yang datang pada tabung. Kemudian larutan sampel dengan tinggi yang sama diletakkan di sela tabung-tabung tersebut dan bandingkan warna larutan standar dan sampel dengan melihat dari atas tabung (vertikal). Jika ada warna larutan standar yang sama dengan sampel, berarti konsentrasi sampel sama dengan larutan standar tersebut. Atau jika warnanya berada diantara 2

warna larutan standar yang berdekatan, berarti konsentrasi sampel berada dalam range dari konsentrasi kedua larutan tersebut. 2. Bajerum Comparator Pada alat ini, untuk mencapai kesamaan warna antara larutan sampel dengan larutan standar dilakukan dengan cara menggeser larutan sampel disepanjang skala yang berada di atas bajerum. Bajerum comparator ini merupakan suatu kotak transparan persegi panjang yang dibagi dua menurut diagonal bidangnya. Bagian depan dimana skala tertera, diisi dengan larutan standard an bagian lainnya diisi dengan blanko. Pengamatan dialakukan dari bagian depan (horizontal).

B. Tinggi larutan berbeda (Variable Depth Methods) terbagi menjadi dua metoda : 1. Tabung Herner Tabung Herner berupa sepasang silinder dengan keran untuk mengeluarkan larutan dari dalam silinder yang warna larutannya lebih pekat sehingga tingginya berubah, agar didapatkan warna yang sama pada kedua silinder. 2. Kolorimeter Dubosq Pada alat ini kesamaan warna didapatkan dengan cara mengatur tinggi rendahnya pemberat (plunger), agar tinggi larutan dalam bejana berubah sehingga didapatkan intensitas warna yang sama pada spiltfield.

Syarat metoda kolorimetri adalah larutan harus bewarna. Jika larutan tidak bewarna maka dilakukan dahulu pengomplekan dengan penambahan reagen pewarna. Sedangkan syarat pewarnaan ini antara lain : warna yang terbentuk harus stabil reaksi pewarnaan harus selektif larutan harus transparan kesensitifannya tinggi ketepatan ulang tinggi warna yang terbentuk harus merupakan fungsi dari konsentrasi.

PROSEDUR KERJA

Alat
Buret Standar Klem Tabung reaksi Rak tabung reaksi

Bahan CuSO4 1600 ppm H2SO4 0,1 N NH4OH 1: 1 Cara Kerja


1. Kedalam tabung reaksi masing masing ditambahkan CuSO4 1600 ppm ,H2SO4 0,1 N, NH4OH 1: 1 yang masing- masingnya ditempatkan dalam buret dengan komposisi sebagai berikut:

Larutan CuSO4 1600 ppm H2SO4 0,1 N NH4OH 1: 1 Diminta larutan tugas

I 0 ml

II 2 ml

III 4 ml

IV 6 ml

V 8 ml

VI 10 ml

10 ml 2 ml

8 ml 2 ml

6 ml 2 ml

4 ml 2 ml

2 ml 2 ml

0 ml 2 ml

2. Dibandingkan warna larutan tugas dengan warna dari larutan deret standar dengan latar belakang putih agar muda untuk mengamatinya dan dengan detektor mata 3. Jika warna larutan tugas berada diantara 2 warna deret standar maka dibuat deret standar yang lebih teliti dengan selisih 0,4 ml. 4. Dicatat padatabung mana larutan tugas memiliki warna yang sama dengan laruta standar.

GAMBAR ALAT

Bandingkan

detektor

Cx

II

III

IV

VI

PENGAMATAN CuSO4 berwarnabiru

H2SO4 0,1 N takberwarna NH4OH 1: 1 takberwarna CuSO4 ditambahkandengan H2SO4 0,1 lalu ditambahkan denganNH4OH 1: 1 sebagai
reagen pewarna sehingga warna yang dihasilkan menjadi lebih jelas

Setiap penambahan CuSO4 diperbesarr maka warna yang dihasil kanakan semakin
pekat.

DATA DAN PERHITUNGAN a. DATA


Larutan CuSO4 1600 ppm H2SO4 0,1 N NH4OH 1: 1 IA 0,0ml 10,0ml 2,0ml IIA 2,0ml 8,0ml 2,0ml IIIA 4,0ml 6,0ml 2,0ml IVA 6,0ml 4,0ml 2,0ml VA 8,0ml 2,0ml 2,0ml VIA 10,0 ml 0,0ml 2,0ml

Cx yang diperoleh konsentrasinya berada antara tabung I dan II maka dibuat deret standar yang lebih teliti lagi yaitu:

Larutan CuSO4 1600 ppm H2SO4 0,1 N NH4OH 1: 1

IB 6,4ml 3,6ml 2,0ml

IIB 6,8ml 3,2ml 2,0ml

IIIB 7,2ml 2,8ml 2,0ml

IVB 7,6ml 2,4ml 2,0ml

Pada pengenceran yang ke 2 inididapatkan kesamaan warna Cxdenganlarutanstandartyaitupadatabung yang ke IB

b. PERHITUNGAN Perhitungan pada pengenceran ke-1


Penambahan 0 mL CuSO4 1600 ppm Penambahan 2 mL CuSO4 1600 ppm ppm 2 ppm 2 = = 0 ppm

V1

x ppm1 V2

2ml x 1600 ppm 10

= 320 ppm Penambahan 4 mL CuSO4 1600 ppm ppm 2 ppm 2 = =

V1

x ppm1 V2

4ml x 1600 ppm 10

= 640 ppm Penambahan 6 mL CuSO4 1600 ppm ppm 2 ppm 2 = =

V1

x ppm1 V2

6ml x 1600 ppm 10

= 960 ppm

Penambahan 8 mL CuSO4 1600 ppm

ppm 2 ppm 2

= =

V1

x ppm1 V2

8ml x 1600 ppm 10

= 1280 ppm Penambahan 10 mL CuSO4 1600 ppm ppm 2 ppm 2 = =

V1

x ppm1 V2

10ml x 1600 ppm 10

= 1600 ppm

Perhitungan pada pengenceran ke-2 Penambahan 6,4 ml CuSO4 1600 ppm


ppm2 = =

V1

x ppm1 V2

6,4 ml x 1600 ppm 10

= 1024 ppm

Penambahan 6,8ml CuSO4 1600 ppm

ppm2

= =

V1

x ppm1 V2

6,8 ml x 1600 ppm 10

= 1088 ppm .. ( Cx)

Penambahan7,2 ml CuSO4 1600 ppm


ppm2 = =

V1

x ppm1 V2

7,2 ml x 1600 ppm 10

=1152 ppm
Penambahan 7,6 ml CuSO4 1600 ppm

ppm 2

= =

V1

x ppm1 V2

7,6 ml x 1600 ppm 10

= 1216 ppm

PEMBAHASAN Dari praktikum yang dilakukan didapatkan kesamaan warna pada tabung II B dengan ml penambahanCuSO4 1600 ppm 6,8 ml dengan konsentrasi 1088 ppm . Pada praktikum ini sengaja dilakukan pembuatan deret standar sampai 2 kali agar dapat diketahui berapa konsentrasi larutan tugas yang sebenarnya. Hal ini dilakukan karna pada saat pembuatan larutan standar seri pada tahap1 ( standar kasar )belum didapatkan kesamaan warna yang yang tepat antara larutan tugas (Cx) dengan larutan standart. KESIMPULAN Dari praktikum yang dilakukan didapatkan kesamaan warna pada tabung II B dengan ml penambahan CuSO4 1600 ppm 6,8 ml dengan konsentrasi 1088 ppm. DAFTAR PUSTAKA Kennedy.John. 1986. Analytical Chemistry Principle. Harcount Grace. New York : Javanovich Publisher Underwood, A.L. dan R.A. Day. 1999. Analisa Kimia Kuantitatif. Edisi ke-5. Jakarta : Erlangga Vogel. 1994. Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik. Edisi ke-4. Jakarta : EGC