Anda di halaman 1dari 127

Maria Risma Natalia 11.2012.

024

PENDAHULUAN
Berkurangnya pendengaran = penurunan fungsi

pendengaran pada salah satu ataupun kedua telinga. Tuli = penurunan fungsi pendengaran yang sangat berat masalah mekanis di dalam telinga tengah yang menghalangi penghantaran suara (penurunan fungsi pendengaran konduktif). kerusakan pada telinga dalam, saraf pendengaran atau jalur saraf pendengaran di otak yang (penurunan fungsi pendengaran sensorineural)

WHO (2005) = 278 juta orang menderita gangguan

pendengaran Asia Tenggara = 75 - 140 juta Asia Tenggara. Bayi = 0,1 0,2% atau setiap 1.000 kelahiran hidup terdapat 1 2 bayi. WHO Multi Center Study (1998), Indonesia termasuk 4 negara di Asia Tenggara dengan prevalensi ketulian yang cukup tinggi (4,6%).

TULI KONDUKTIF
Tuli konduktif = kelainan yang terdapat di telinga luar

atau telinga tengah. Suara harus diteruskan ketelinga dalam yang kemudian akan diubah menjadi sinyal listrik untuk di interpretasikan ke pusat pendengaran di otak. Jika terjadi gangguan dalam hantaran suara baik pada telinga luar maupun telinga tengah sehingga tidak dapat mendengar suara berfrekuensi rendah, maka merupakan tuli konduktif.

ETIOLOGI
Gangguan pendengaran konduktif menyebabkan

hilangnya kenyaringan dan kehilangan kejelasan. Disebabkan oleh: Kelainan telinga luar: atresia liang telinga, sumbatan oleh serumen, otitis eksterna sirkumsripta, osteoma liang telinga. Kelainan di telinga tengah: sumbatan tuba eustachius, otitis media, otosklerosis, timpanosklerosis, hemotimpanum dan dislokasi tulang pendengaran.

KELAINAN YANG MENYEBABKAN TULI KONDUKTIF


Microtia Lops Ear (Bats Ear) Atresia Liang Telinga Sumbatan oleh serumen Otitis Eksterna Osteoma Liang telinga Gangguan Fungsi Tuba Eustachius Otitis Media Otosklerosis Hemotimpanum

MICROTIA

DEFINISI
Malformasi daun telinga yang memperlihatkan kelainan bentuk ringan sampai berat, dengan ukuran kecil sampai tidak terbentuk sama sekali (anotia). Biasanya bilateral dan berhubungan dengan stenosis atau atresia meatus akustikus eksternus dan mungkin malformasi inkus dan maleus.

ETIOLOGI
Sampai sekarang tidak diketahui dengan pasti apa penyebab terjadinya Mikrotia. Hal-hal berikut harus diperhatikan oleh ibu hamil di trimester I kehamilan : Faktor Makanan Stress Kurang Gizi pada saat kehamilan Menghindari pemberian / penggunaan obat - obatan / zat kimia Genetik (tapi belum pernah diketahui bagaimana genetik bisa mempengaruhi / menjadi faktor penyebab Mikrotia).

EPIDEMIOLOGI
Terjadi pada setiap 5000 - 7000 kelahiran .Jumlahnya di Indonesia tidak diketahui dengan pasti karena belum pernah ada koleksi data sehubungan dengan mikrotia. 90% kasus = satu telinga saja (unilateral) 10% kasus = bilateral. Telinga terbanyak yang terkena = telinga kanan. Anak laki-laki lebih > anak perempuan (65:35). Ras Asia lebih sering terkena dibanding ras lain.

MANIFESTASI KLINIS
Departemen THT FKUI/RSCM menggunakan kriteria menurut Aguilar dan Jahrsdoerfer,1 yaitu: Derajat I: jika telinga luar terlihat normal tetapi sedikit lebih kecil. Grade I ini dapat disertai dengan atau tanpa lubang telinga luar (eksternal auditori kanal).

MANIFESTASI KLINIS
Derajat II: jika terdapat defisiensi struktur telinga seperti tidak terbentuknya lobus, heliks atau konka.
Derajat III: terlihat seperti bentuk kacang tanpa struktur telinga atau anotia. Kelainan ini membutuhkan proses operasi rekonstruksi dua tahap atau lebih.

Grade I

Grade II

Grade III

Anotia

DIAGNOSIS
Mikrotia akan terlihat jelas pada saat kelahiran. Tes pendengaran akan digunakan untuk mengetahui apakah ada gangguan pendengaran di telinga yang bermasalah atau tidak.

PENATALAKSANAAN
Usia pasien menjadi pertimbangan operasi, minimal

berumur 68tahun karena kartilago tulang iga sudah cukup memadai untuk dibentuk sebagai rangka telinga dan telinga sisi normal telah mencapai pertumbuhan maksimal, sehingga dapat digunakan sebagai contoh rangka telinga. Pada usia ini daun telinga mencapai 8090% ukuran dewasa.

PENATALAKSANAAN
Pada kelainan unilateral dengan pendengaran normal

dari telinga telinga sisi lain, rekonstruksi telinga tengah tidak dianjurkan, tetapi bila terjadi gangguan pendengaran bilateral, dianjurkan rekonstruksi telinga tengah.

PENATALAKSANAAN
Teknik Brent melibatkan empat tahapan: Teknik brent tahap 1 A: Blok dasar diperoleh dari sinkondrosis dari dua kartilago tulang rusuk. Pinggiran heliks dipertahankan dari sebuah kartilago rusuk yang mengambang B: Mengukir detail menjadi dasar menggunakan gouge. C: Penipisan dari kartilago tulang rusuk untuk membuat pinggiran heliks. D: Mengaitkan pinggiran ke blok dasar menggunakan benang nilon. E: Kerangka selesai.

PENATALAKSANAAN

Pembuatan dari kerangka telinga dari kartilago tulang rusuk

PENATALAKSANAAN
Teknik Brent tahap 1. A: Tanda preoperatif menandakan lokasi yang diinginkan dari kerangka (garis lurus) dan pelebaran dari pembedahan yang diperlukan (garis putus-putus). B: Pemasangan dari kerangka kartilago. C: Tampilan setelah tahap pertama. Kateter suction digunakan untuk menghisap kulit ke dalam jaringan interstisial dari kerangka.

PENATALAKSANAAN

Pemasangan dari kerangka telinga

PENATALAKSANAAN
Teknik Brent tahap 2.

Lubang telinga di rotasi dari malposisi vertikal menjadi posisi yang benar di aspek kaudal dari kerangka. A: Desain dari rotasi lobus dibuat dengan insisi yang dapat digunakan di tahap 4, konstruksi tragus. B: Setelah rotasi dari lobulus.

PENATALAKSANAAN

Rotasi dari lobulus

PENATALAKSANAAN
Teknik Brent tahap 3. A: Insisi dibuat dibelakang telinga. B: Kulit kepala retroaurikuler dimajukan ke sulkus jadi graft akhir tidak akan terlihat. C: Graft yang tebal pada permukaan medial yang tidak tersembunyi dari aurikel.

PENATALAKSANAAN

Elevasi dari kerangka dan skin graft menjadi sulkus

PENATALAKSANAAN
Teknik Brent tahap 4. A: Graft konka diambil dari dinding konka posterior dari telinga yang berlawanan. B: Insisi bentuk L dibuat dan graft dimasukkan dengan permukaan kulit di bawah. C: Graft sembuh dengan baik.

PENATALAKSANAAN

Konstruksi dari tragus

PROGNOSIS
Sekitar 90% anak dengan mikrotia akan mempunyai

pendengaran yang normal. Pada kasus bilateral umumnya juga tidak terjadi gangguan pendengaran. Hanya saja anak-anak perlu dibantu untuk dipasang dengan alat bantu dengar konduksi tulang (BAHA = Bone Anchor Hearing Aid).

LOPS EAR (BATS EAR)

kelainan kongenital, yaitu bentuk abnormal daun

telinga dimana terjadi kegagalan pelipatan antiheliks. Tampak daun telinga lebih lebar dan lebih berdiri. Koreksi bedah umumnya dilakukan pada usia 5 tahun karena perkembangan telinga luar hampir sempurna.

ATRESIA LIANG TELINGA

Selain dari liang telinga yang tidak terbentuk, juga

biasanya disertai dengan kelainan daun telinga dan tulang pendengaran. Penyebab kelainan ini belum diketahui dengan jelas, diduga oleh faktor genetik, seperti infeksi virus atau intoksikasi bahan kimia pada kehamilan muda.

Diagnosis atresia telinga kongenital hanya dengan

melihat daun telinga yang tidak tumbuh dan liang telinga yang atresia saja, keadaan telinga tengahnya tidak mudah di evaluasi.

Atresia liang telinga dapat unilateral dan bilateral.


Pada atresia liang telinga bilateral masalah utama

ialah gangguan pendengaran. Setelah diagnosis ditegakkan sebaiknya pada pasien dipasang alat bantu dengar, baru setelah berusia 5 7 tahun dilakukan operasi pada sebelah telinga. Pada atresia liang telinga unilateral, operasi sebaiknya dilakukan setelah dewasa, yaitu pada umur 15 17 tahun.

SUMBATAN OLEH SERUMEN

Serumen adalah hasil dari produksi kelenjar sebasea,

kelenjar seruminosa yang terdapat dibagian kartilago liang telinga luar dan epitel kulit yang terlepas dan pertikel debu, yang berguna untuk melicinkan dinding liang telinga dan mencegah masuknya serangga kecil kedalam liang telinga.

Dalam keadaan normal serumen terdapat disepertiga

luar liang telinga karena kelenjar tersebut hanya ditemukan didaerah ini dan keluar dengan sendirinya dari liang telinga akibat migrasi epitel kulit yang bergerak dari arah membrane timpani menuju keluar serta dibantu oleh gerakan rahang sewaktu mengunyah.

Faktor yang menyebabkan serumen terkumpul dan

mengeras di liang telinga : 1. Dermatitis kronik liang telinga luar 2. Liang telinga sempit 3. Produksi serumen banyak dan kental 4. Adanya benda asing di liang telinga 5. Adanya eksostosis liang telinga 6. Serumen terdorong oleh jari tangan atau kebiasaan mengorek telinga.

Gejala dapat timbul jika sekresi serumen berlebihan akibatnya dapat terjadi sumbatan serumen akibatnya pendengaran berkurang sehingga menyebabkan tuli konduktif. Rasa nyeri timbul apabila serumen keras membatu dan menekan dinding liang telinga. Telinga berdengung (tinitus), pusing (vertigo) bila serumen telah menekan membrane timpani,kadang-kadang disertai batuk oleh karena rangsangan nervus vagus melalui cabang aurikuler.

Penatalaksanaan disesuaikan dengan konsistensi serumen. Jika serumen lembek hanya dibersihkan dengan kapas yang dililitkan pada aplikator. Serumen yang sudah keras dikeluarkan dengan cara dikait dengan alat pengait. Serumen yang terlalu dalam (mendekati membrane timpani), dikeluarkan dengan cara mengirigasi liang telinga.

OTITIS EKSTERNA

Otitis eksterna adalah radang merata kulit liang

telinga yang disebabkan oleh kuman maupun jamur (otomikosis) dengan tanda-tanda khas yaitu rasa tidak enak di liang telinga, deskuamasi, sekret di liang telinga dan kecenderungan untuk kambuhan. Bakteri patogen pada otitis eksterna akut adalah pseudomonas (41 %), strepokokus (22%), stafilokokus aureus (15%) dan bakteroides (11%).

ETIOLOGI
Swimmers ear (otitis eksterna) sering dijumpai,

didapati 4 dari 1000 orang, kebanyakan pada usia remaja dan dewasa Dijumpai riwayat pemaparan terhadap air, trauma mekanik dan goresan atau benda asing dalam liang telinga. Kebanyakan disebabkan alergi pemakaian topikal obat tetes telinga.

PATOFISIOLOGI
Saluran telinga bisa membersihkan dirinya sendiri dengan

cara membuang sel-sel kulit yang mati dari gendang telinga melalui saluran telinga. Membersihkan saluran telinga dengan cotton bud (kapas pembersih) bisa mengganggu mekanisme pembersihan ini dan bisa mendorong sel-sel kulit yang mati ke arah gendang telinga sehingga kotoran menumpuk disana. Penimbunan sel-sel kulit yang mati dan serumen akan menyebabkan penimbunan air yang masuk ke dalam saluran ketika mandi atau berenang. Kulit yang basah dan lembut pada saluran telinga lebih mudah terinfeksi oleh bakteri atau jamur.

OTITIS EKSTERNA SIRKUMSKRIPTA (FURUNKEL)


Infeksi bermula dari folikel rambut di liang telinga

yang disebabkan oleh bakteri stafilokokus dan menimbulkan furunkel di liang telinga di 1/3 luar. Gejala berupa rasa sakit (rasa nyeri makin hebat bila mengunyah makanan), kurang pendengaran, Rasa sakit bila daun telinga ketarik atau ditekan. Terdapat tanda infiltrat atau abses pada 1/3 luar liang telinga.

PENATALAKSANAAN
Lokal : pada stadium infiltrat diberikan tampon yang

dibasahi dengan 10% ichthamol dalam glycerine, diganti setiap hari. Pada stadium abses dilakukan insisi pada abses dan tampon larutan rivanol 0,1%. Sistemik : Antibiotika diberikan dengan pertimbangan infeksi yang cukup berat. Dewasa ampisillin 250 mg, eritromisin 250. Anak-anak 40-50 mg per kg BB. Analgetik : Parasetamol 500 mg (dewasa). Antalgin 500 mg (dewasa).

OTITIS EKSTERNA DIFUS


Infeksi pada 2/3 dalam liang telinga akibat infeksi

bakteri Pseudomonas. Kulit liang telinga terlihat hiperemis dan udem yang batasnya tidak jelas. Tidak terdapat furunkel (bisul). Gejalanya = otitis eksterna sirkumskripta. Kadangkadang kita temukan sekret yang berbau namun tidak bercampur lendir (musin).

Pengobatan otitis eksterna difus ialah dengan

memasukkan tampon yang mengandung antibiotik ke liang telinga supaya terdapat kontak yang baik antara obat dengan kulit yang meradang. Kadang-kadang diperlukan obat antibiotika sistemik.

OTOMIKOSIS
Infeksi jamur di liang telinga dipermudah oleh kelembaban yang tinggi di daerah tersebut. Yang tersering ialah jamur aspergilus. Kadang-kadang ditemukan juga kandida albikans atau jamur lain.

GEJALA KLINIS
Rasa sakit di dalam telinga bisa bervariasi dari yang

hanya berupa rasa tidak enak sedikit, perasaan penuh didalam telinga, perasaan seperti terbakar hingga rasa sakit yang hebat, serta berdenyut. Rasa penuh pada telinga Gatal Kurang pendengaran

OSTEOMA LIANG TELINGA

DEFINISI
Osteoma merupakan tumor jinak mesenkim osteoblas

yang terdiri dari diferensiasi jaringan tulang matur. Osteoma liang telinga merupakan tumor tulang jinak yang berasal dari pars timpani tulang temporal.

EPIDEMIOLOGI
Insiden osteoma 0,1-1 % dari seluruh tumor jinak

tulang tengkorak. Osteoma lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

ETIOLOGI
Penyebab pasti osteoma belum diketahui, tetapi ada

beberapa teori: 1. Teori perkembangan 2. Teori kongenital 3. Teori trauma 4. Teori infeksi 5. Teori hormonal 6. Faktor herediter

GEJALA
Osteoma liang telinga biasanya asimtomatik, tetapi

akanmenimbulkan gejala apabila telah terjadi obstruksi liang telinga yang bisa menimbulkan gejala berupa tuli konduktif. Gejala lainnya dapat berupa otorrea, otalgia, otitis eksterna, kolesteatoma.

KARAKTERISTIK
Osteoma tumbuh perlahan-lahan, jinak, dan jarang

multiple, bisasesil (tidak bertangkai) atau pedunkulata (bertangkai). Dengan otoskopterlihat osteoma bersifat soliter, sifat tumor dari osteoma ini juga dapatditentukan dengan palpasi.

KARAKTERISTIK
Secara mikroskopis, osteoma ini terbagimenjadi : 1. Kompak: jenis terbanyak, padat, dan lempeng tulang dengan sedikit vena dan kanal Havers. Jika disertai dengan tulang yang sklerotik dinamakan osteoma Ivory. Osteoma kompak mempunyai dasar yang lebardan tumbuh sangat lambat. 2. Spons: jenis yang jarang, tediri dari tulang spons, jaringan selfibrosa, dengan kecendrungan meluas ke diploe dan meliputi lamina internal dan eksternal tulang 3. Campuran : campuran tipe kompak dan spons

STADIUM
Stadium klinis untuk osteoma oleh Graham pada

tahun 1982terbagi menjadi : stadium 1 : tumor terlihat oleh pemeriksa, tetapi pada pasien belum menimbulkan gejala stadium 2 : menimbulkan gejala tetapi dapat dikontrol dengan pengobatan konservatif, stadium 3 : menimbulkan gejala yang memerlukan terapi pembedahan.

PENATALAKSANAAN
Terapi konservatif bertujuan mencegah otitis eksterna

dan tuli konduktif, yang disebabkan oleh akumulasi dari deskuamasi epitel skuamosa menggunakan antibiotik topikal. Pembedahan dilakukan pada pasien dengan tuli konduktif disebabkan oleh obstruksi tulang dan pasien dengan otitis eksterna yang sulit dikontrol secara klinis.

PROGNOSIS
Osteoma mempunyai prognosis yang baik. Tumor ini

jarang rekuren dan tidak berpotensi menjadi ganas.

GANGGUAN FUNGSI TUBA EUSTACHIUS

Tuba Eustachius adalah saluran yang menghubungkan

rongga telinga tengahdengan nasofaring. Fungsi tuba: 1. Ventilasi 2. Drainase secret 3. Proteksi

Fungsi ventilasi dapat dibuktikan dengan :

a. Perasat Valsalva Hasil: Tuba Terbuka : terasa udara masuk ke dalam rongga telinga tengah yang menekan membrane timpani ke arah lateral. KI : ada infeksi pada jalan napas atas. b. Perasat Toynbee Hasil: Tuba Terbuka : terasa membrane timpani tertarik ke medial.Perasat ini lebih fisiologis.

1. Tuba Terbuka Abnormal


Adalah tuba terus menerus terbuka, sehingga udara

masuk ke telinga tengah waktu respirasi.


Dapat disebabkan oleh hilangnya jaringan lemak di

sekitar mulut tuba sebagai akibat turunnya berat badan yang hebat, penyakit kronis(rhinitis atrofi dan faryngitis), gangguan fungsi otot seperti Myastenia Gravis, penggunaan obat anti-hamil pada wanita dan penggunaan esterogen pada laki-laki.

Keluhan : rasa penuh dalam telinga tengah atau

autofoni (gema suara sendiri terdengar lebih keras). Pada pemeriksaan klinis dapat dilihat membran timpani yang atrofi, tipis,dan bergerak pada respirasi ( a telltale diagnostic sign). Pengobatan cukup dengan obat penenang, dan bila tidak berhasil digunakan pemasangan pipa ventilasi (Grommet)

2. Myoklonus palatal
Ialah kontraksi ritmik dari otot-otot palatum yang

terjadi secara periodic. Hal ini menimbulkan bunyi klik dalam telinga pasien dan kadang-kadang dapat didengar oleh pemeriksa. Keadaan ini jarang terjadi dan penyebab yang pasti belum diketahui.

3. Palatoskisis
Terjadi gangguan otot tensor veli palatine dalam

membuka tuba. Hal ini menyebabkan terjadinya kelainan telinga tengah pada anak dengan palatoskisis lebih besar dibandingkan dengan anak normal. Dianjurkan untuk melakukan koreksi palatoskisis sedini mungkin.

4.Obstruksi tuba
Dapat terjadi oleh peradangan di nasofaring,

peradangan adenoid atau tumor nasofaring. Gejala klinik awal adalah terbentuknya cairan pada telinga tengah (otitis media serosa). Sumbatan mulut tuba di nasofaring juga bisa disebabkan oleh tampon posterior hidung (Bellocq tempon) atau oleh sikatriks akibat trauma operasi (adenoidektomi).

OTITIS MEDIA

Otitis media adalah peradangan sebagian atau seluruh

mukosa telinga tengah, tuba eustachius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid.

OTITIS MEDIA SUPURATIF AKUT


Otitis media yang berlangsung selama 3 minggu atau

kurang karena infeksi bakteri piogenik. Sumbatan tuba eustachius merupakan faktor utama dari otitis media.

Stadium Oklusi Tuba Eustachius


Gambaran retraksi membran timpani akibat terjadinya

tekanan negatif di dalam telinga tengah, karena adanya absorbsi udara.

Stadium Oklusi Tuba Eustachius


Keluhan yang dirasakan : telinga terasa penuh (seperti

kemasukan air), pendengaran terganggu, nyeri pada telinga (otalgia), tinnitus.

Stadium Oklusi Tuba Eustachius


Terapi : obat tetes hidung.

HCl efedrin 0,5% dalam larutan fisiologik (anak <12 tahun) HCl efedrin 1% dalam larutan fisiologik (>12 tahun).

Stadium Hiperemis (Pre-Supurasi)


Tampak pembuluh darah yang melebar di membran

timpani. Seluruh mukosa membran timpani tampak hiperemis serta edem. Sekret yang telah terbentuk masih bersifat eksudat yang serosa sehingga sukar terlihat.

Stadium Hiperemis (Pre-Supurasi)


Terapi : antibiotik (penisilin atau ampisilin), obat tetes

hidung, analgetika. Pemberian antibiotik dianjurkan minimal 7 hari. Bila membran timpani sudah terlihat hiperemis difus, sebaiknya dilakukan miringotomi.

Stadium Supurasi (Bombans)


Edem yang hebat pada mukosa telinga tengah dan

hancurnya sel epitel superfisial, terbentuk eksudat yang purulen di kavum timpani, menyebabkan membran timpani menonjol (bulging) ke arah liang telinga luar. Pada keadaan ini pasien tampak sangat sakit, nadi dan suhu meningkat, serta rasa nyeri di telinga bertambah berat.

Stadium Oklusi (Bombans)


Terapi : Pemberian antibiotik dan miringotomi (bila

membran timpani masih utuh).

Stadium Perforasi
Tekanan yang tinggi pada cavum timpani akibat

kumpulan mucous. Keluhan : keluar cairan di telinga, penurunan pendengaran, keluhan infeksi saluran napas atas masih dirasakan.

Stadium Perforasi
Terapi : cuci telinga H2O2 3% selama 3 5 hari serta

antibiotik yang adekuat. Biasanya sekret akan hilang dan perforasi dapat menutup kembali dalam waktu 7 10 hari.

Stadium Resolusi
Bila membran timpani tetap utuh, maka keadaan

membran timpani perlahan-lahan akan kembali normal. Bila sudah terjadi perforasi, maka sekret akan berkurang dan akhirnya kering. Bila daya tahan tubuh baik atau virulensi kuman rendah, maka resolusi dapat terjadi walau tanpa pengobatan.

Miringotomi
Tindakan insisi pada pars tensa membran timpani,

agar terjadi drainase sekret dari telinga tengah ke telinga luar Lokasi miringotomi adalah di kuadran posteroinferior.

Miringotomi
Komplikasi yang mungkin terjadi adalah perdarahan

akibat trauma pada liang telinga luar, dislokasi tulang pendengaran, trauma pada fenestra rotundum, trauma pada n. fasialis, trauma pada bulbus jugulare.

OTITIS MEDIA SUPURATIF KRONIK


infeksi kronis di telinga tengah dengan perforasi

membran timpani dan sekret yang keluar dari liang telinga tengah terus-menerus atau hilang timbul. Sekret mungkin kental, bening, atau berupa nanah

Klasifikasi

Gejala Klinis
Telinga berair (otore)
Gangguan pendengaran Otalgia (nyeri telinga)

Vertigo

Penatalaksanaan
Penatalaksanaan tergantung dari jenis OMSK dan

luasnya infeksi, dimana penatalaksanaan terbagi atas pengobatan konservatif dan operasi.

Pembedahan Pada OMSK


Mastoidektomi sederhana (simple mastoidectomy)
Mastoidektomi radikal Mastoidektomi radikal dengan modifikasi (operasi

Bondy) Miringoplasti Timpanoplasti Timpanoplasti dengan pendekatan ganda (Combined Approach Tympanoplasty)

OTITIS MEDIA NON SUPURATIF


keadaan terdapatnya sekret nonpurulen di telinga

tengah, sedangkan membran timpani utuh.

Otitis Media Serosa Akut


keadaan terbentuknya sekret di telinga tengah secara

tiba-tiba yang disebabkan oleh gangguan fungsi tuba.

Gejala Klinis pendengaran berkurang. Rasa tersumbat pada telinga atau suara sendiri terdengar lebih nyaring atau berbeda pada telinga yang sakit (diplacusis binauralis). ada cairan yang bergerak dalam telinga saat posisi kepala berubah. sedikit nyeri dalam telinga Tinitus, vertigo, atau pusing kadang-kadang ada dalam bentuk yang ringan.

Pengobatan Medikamentosa: vasokonstriktor lokal (tetes hidung), antihistamin, serta perasat valsava. Setelah satu atau dua minggu, bila gejala masih menetap, dilakukan miringotomi. Bila masih belum sembuh dilakukan miringotomi dengan pemasangan pipa ventilasi (Grommet tube).

Otitis Media Serosa Kronik


Sekret terbentuk secara bertahap tanpa rasa nyeri

dengan gejala-gejala pada telinga yang berlangsung lama. Sekret pada otitis media serosa kronik dapat kental seperti lem, maka disebut glue ear.

Otitis Media Serosa kronik


Pengobatan: Mengeluarkan sekret dengan miringotomi dan pemasangan pipa ventilasi (Grommet-tube). Pada kasus yang masih baru pemberian dekongestan tetes hidung serta kombinasi antihistamindekongestan peroral kadang-kadang bisa berhasil.

OTOSKLEROSIS

DEFINISI
Otosklerosis adalah penyakit primer dari tulang-

tulang pendengaran dan kapsul tulang labirin. Proses ini menghasilkan tulang yang lebih lunak dan berkurang densitasnya (otospongiosis). Gangguan pendengaran disebabkan oleh pertumbuhan abnormal dari spongy bone-like tissue yang menghambat tulang- tulang di telinga tengah, terutama stapes untuk bergerak dengan baik.

ETIOLOGI
Penyebab dari otosklerosis masih belum diketahui

dengan jelas. Pendapat umum menyatakan bahwa otosklerosis adalah diturunkan secara autosomal dominan. Ada juga bukti ilmiah yang menyatakan adanya infeksi virus measles yang mempengaruhi otosklerosis.

EPIDEMIOLOGI
Ras = Kaukasian Faktor Keturunan Gender = 2 kali lebih banyak pada wanita dibanding pria. pria:wanita 1:1. Sejarah keluarga Usia 0,6 % = < 5 tahun. Pada pertengahan usia, 10 % pada orang kulit putih dan sekitar 20% pada wanita berkulit putih. lebih sering < 50 tahun. Onset klinikal berkisar antara umur 15-35 tahun. Predileksi tempat yang paling sering terkena adalah fissula ante fenestram yang terletak di anterior jendela oval (80%-90%).

PENATALAKSANAAN
Amplifikasi Alat Bantu dengar baik secara unilateral atau bilateral Terapi Medikamentosa Brooks menyarankan penggunaan florida yang dikombinasi dengan 400 U vitamin D dan 10 mg Calcium Carbonate berdasar teori bahwa vit D dan CaCO3 akan memperlambat lesi dari otosklerosis.

PENATALAKSANAAN
Terapi Bedah

Pembedahan akan membutuhkan penggantian seluruh atau sebagian dari fiksasi stapes = stapedectomy

PROGNOSIS
Pemeriksaan garpu tala preoperative menentukan keberhasilan dari tindakan bedah, diikuti dengan alatalat bedah dan teknik pembedahan yang digunakan ikut menentukan prognosis.

HEMOTIMPANUM

Hemotimpanum dapat diartikan terdapatnya darah

pada kavum timpani dengan membrana timpani berwarna merah atau biru. Keadaan ini dapat menyebabkan tuli konduktif, biasanya ada sensasi penuh atau tekanan.

Pada umumnya hemotimpanum disebabkan oleh

epistaksis, gangguan darah dan trauma tumpul kepala. Dan yang paling dilaporkan adalah hemotimpanum yang terjadi akibat trauma kepala. Barotrauma dapat juga menyebabkan hemotimpanum.

PEMERIKSAAN

GARPU TALA
1. Tes Rinne Penilaian : hantaran udara lebih lama dari hantaran tulang = tuli sensorineural / normal. masih terdengar = Rinne (+). tidak terdengar = Rinne (-)

GARPU TALA
2. Tes Weber Penilaian : Bila bunyi penala terdengar lebih keras pada salah satu telinga = Weber lateralisasi ke telinga tersebut. Bila tidak dapat dibedakan kearah telinga mana bunyi terdengar lebih keras = Weber tidak ada lateralisasi. Bila lateralisasi ke telinga yang sakit = tuli konduktif. Bila lateralisasi ke telinga yang sehat = tuli perseptif

GARPU TALA
3. Tes Schwabach Penilaian : Bila pemeriksa masih dapat mendengar = Schwabach memendek (tuli sensoris), bila pemeriksa tidak dapat mendengar, pemeriksaan diulang dengan cara sebaliknya yaitu penala diletakan pada prosesus mastoideus pemeriksa lebih dulu. Bila pasien masih dapat mendengar bunyi = Schwabach memanjang (tuli konduktif ) bila pasien dan pemeriksa kira-kira sama-sama mendengarnya =Schwabach sama dengan pemeriksa.

GARPU TALA
4. Tes Bing ( tes Oklusi) Penilaian : Bila terdapat lateralisasi ke telinga yang ditutup = telinga tersebut normal. Bila bunyi pada telinga yang ditutup tidak bertambah keras = tuli konduktif.

GARPU TALA
5. Tes Stenger Penilaian : Apabila kedua telinga normal karena efek masking, hanya telinga yang pura-pura tuli yang mendengar bunyi ; jadi telinga yang normal tidak akan mendengar bunyi. bila telinga yang sakit memang tuli, maka telinga yang normal tetap mendengar bunyi.

GARPU TALA
Tes Rinne Tes Weber Tes Schwabach Diagnosis
Positif Tidak ada lateralisasi Sama dgn pemeriksa Normal

Negatif

Lateralisasi ke telinga yangsakit

Memanjang

Tuli konduktif

Positif

Lateralisasi ke telinga yangsehat

Memendek

Tuli sensorineural

TES BERBISIK
Pemeriksaan ini bersifat semi-kuantitatif,

menentukan derajat ketulian secara kasar. Hal yang perlu diperhatikan ialah ruangan cukup tenang, dengan panjang minimal 6 meter. Nilai normal tes berbisisk 5/6-6/6

AUDIOMETRI NADA MURNI


Mengukur ketajaman pendengaran
Menentukan lokalisasi kerusakan anatomis yang

menimbulkan gangguan pendengaran.

AUDIOMETRI NADA MURNI


Perlu dipahami hal-hal seperti ini: nada murni, bising

NB(narrow Band ) dan WN (white noise), frekuensi, intensitas bunyi, ambang dengar, nilai nol audiometrik, standar ISO dan ASA, notasi pada audiogram, jenis dan derajat ketulian serta gap dan masking.

AUDIOMETRI NADA MURNI


Derajat ketulian menurut ISO : 0 -25 Db : normal 26-40 dB : tuli ringan 41-60 dB : tuli sedang 61-90 dB : tuli berat >90 dB : tuli sangat berat

TIMPANOMETRI
Timpanometri merupakan sejenis audiometri, yang

mengukur impedansi (tahanan terhadap tekanan) pada telinga tengah.

TIMPANOMETRI
Hasil pemeriksaan menunjukkan apakah masalahnya berupa: penyumbatan tuba eustachius cairan di dalam telinga tengah kelainan pada rantai ketiga tulang pendengaran yang menghantarkan suara melalui telinga tengah.

TERIMA KASIH