Anda di halaman 1dari 60

ISSN: 2089-4686

2-TRIK: TUNAS-TUNAS RISET KESEHATAN


Diterbitkan oleh: WAHANA RISET KESEHATAN Penanggungjawab: Ketua Wahana Riset Kesehatan (Koekoeh Hardjito, S.Kep, Ns, M.Kes) Dewan Redaksi: Ketua Dewan Redaksi : Heru Santoso Wahito Nugroho, S.Kep, Ns, M.M.Kes Anggota Dewan Redaksi : Koekoeh Hardjito, S.Kep, Ns, M.Kes Sunarto, S.Kep, Ns, M.M.Kes Subagyo, S.Pd, M.M.Kes Tutiek Herlina, S.K.M, M.M.Kes Sekretariat: Koordinator Sekretariat : Winarni, A.Md.Keb Anggota Sekretariat : Nunik Astutik, S.S.T Rahma Nuril Fahmi Rafif Naufi Waskitha Hapsari Alamat: Jl. Raya Danyang-Sukorejo RT 05 RW 01 Desa Serangan Kecamatan Sukorejo Kabupaten Ponorogo Telepon 081335718040, 081335251726 E-mail: 2trik2trik@gmail.com Website: www.2trik.webs.com Penerbitan perdana bulan Desember 2011 Diterbitkan setiap tiga bulan Harga per-eksemplar Rp. 25.000,00 Volume II Nomor 4 Halaman 165 -220 November 2012 ISSN: 2089-4686

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

ISSN: 2089-4686

PEDOMAN PENULISAN ARTIKEL


Redaksi JURNAL 2-TRIK menerima artikel hasil penelitian ilmiah dalam bidang kesehatan untuk diterbitkan. Syarat artikel yang bisa diterima adalah: 1) artikel orisinil yang belum pernah dipublikasikan, 2) menyertakan surat izin atau halaman pengesahan. Artikel yang masuk akan dinilai oleh Dewan Redaksi yang berwenang penuh untuk menerima atau menolak artikel yang telah dinilai, dan artikel yang diterima maupun ditolak tidak akan dikembalikan kepada pengirim. Dewan Redaksi berwenang pula untuk mengubah artikel yang diterima sebatas tidak akan mengubah makna dari artikel tersebut. Artikel karya mahasiswa (karya tulis ilmiah, skripsi, tesis dan disertasi) harus menampilkan mahasiswa sebagai peneliti. Artikel yang dikirim ke Dewan Redaksi harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1. Diketik dengan huruf Microsoft Sans Serif 12 di kertas HVS A4, margin atas dan bawah: 2,5 cm, kiri dan kanan: 2 cm, dan dikirim berupa CD, DVD atau e-mail. 2. Seluruh artikel maksimal berjumlah 10 halaman Isi dari artikel harus memenuhi sistematika sebagai berikut: 1. Judul ditulis dalam Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris, menggunakan huruf kapital dan dicetak tebal pada bagian tengah. 2. Nama lengkap penulis tanpa gelar ditulis di bawah judul, dicetak tebal pada bagian tengah. 3. Abstrak ditulis dalam Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris dicetak miring. Judul abstrak menggunakan huruf kapital di tengah dan isi abstrak dicetak rata kiri dan kanan dengan awal paragraf masuk 1 cm. Di bawah isi abstrak harus ditambahkan kata kunci, dan di bawahnya lagi dicantumkan institusi asal penulis. 4. Pendahuluan ditulis dalam Bahasa Indonesia rata kiri dan kanan dan awal paragraf masuk 1 cm. 5. Metode Penelitian ditulis dalam Bahasa Indonesia rata kiri dan kanan, awal paragraf masuk 1 cm. Isi disesuaikan dengan metode penelitian yang diterapkan. 6. Hasil Penelitian dan Pembahasan ditulis dalam Bahasa Indonesia rata kiri dan kanan, awal paragraf masuk 1 cm. Kalau perlu, bagian ini dapat dilengkapi dengan tabel maupun gambar (foto, diagram, gambar ilustrasi dan bentuk sajian lainnya). Judul tabel berada di atas tabel dengan posisi di tengah, sedangkan judul gambar berada di bawah gambar dengan posisi di tengah. 7. Kesimpulan dan Saran ditulis dalam Bahasa Indonesia rata kiri dan kanan, awal paragraf masuk 1 cm. Simpulan dan saran disajikan secara naratif. 8. Daftar Pustaka ditulis dalam Bahasa Indonesia, dengan bentuk paragraf menggantung (baris kedua dan seterusnya masuk 1 cm) rata kanan dan kiri. Daftar Pustaka mengacu pada Sistem Harvard, yaitu: penulis, tahun, judul buku, kota dan penerbit (untuk buku) dan penulis, tahun, judul artikel, nama jurnal (untuk jurnal)

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

ISSN: 2089-4686

EDITORIAL
Salam dari Redaksi Pada bulan November ini, kita bertemu kembali dalam publikasi jurnal 2TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan Volume II Nomor 4. Syukur Alhamdulillah bahwa nomor ini dapat terselesaikan dengan lancar. Ini semua berkat dukungan para pembaca, khususnya rekan-rekan yang telah mempercayakan publikasi hasil penelitian kesehatan melalui jurnal ini. Untuk itu kami mengucapkan termakasih kepada semua pihak yang telah berperanserta secara aktif. Pada nomor ini disajikan hasil-hasil penelitian dalam lingkup kebidanan, keperawatan, kesehatan masyarakat, kesehatan anak, manajemen kesehatan, serta kesehatan lingkungan. Secara online, Anda dapat mengakses isi jurnal ini melalui website: www.2trik.webs.com. Selain itu, salinan artikel juga dapat diakses melalui website resmi Pusat Dokumentasi dan Informasi Ilmiah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (PDII LIPI), www.jurnal.pdii.lipi.go.id, juga melalui Portal Garuda. Terimakasih, semoga kita dapat bertemu kembali pada Volume III Nomor 1 pada bulan Februari 2013 yang akan datang. Redaksi

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

ISSN: 2089-4686

DAFTAR ISI
SENAM KEGEL DAN PENYEMBUHAN LUKA JAHITAN PERINEUM PADA 165-125 IBU POST PARTUM

Koekoeh Hardjito, Lumastari Ajeng Wijayanti, Novita Mei Saputri


TINGKAT PENGETAHUAN IBU MENYUSUI TENTANG METODE AMENORE 171-175 LAKTASI (MAL) DI DESA JAGUL KECAMATAN KECAMATAN NGANCAR KABUPATEN KEDIRI

Shinta Kristianti
GAMBARAN KEPUASAN BIDAN YANG MENJALANKAN PROGRAM JAMINAN PERSALINAN (JAMPERSAL) DI PUSKESMAS BALOWERTI DAN PUSKESMAS NGLETIH KOTA KEDIRI 176-183

Siti Asiyah, Suwoyo,Rahma El Mahrunisa


GAMBARAN GAMBARAN TINGKAT KEPUASAN IBU HAMIL ATAS MUTU PELAYANAN 184-188 ANTE NATAL CARE DI PUSKESMAS TAJI KARAS MAGETAN

Tutiek Herlina, Hery Sumasto, Saminten


HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN, SIKAP PENDERITA DAN TINDAKAN PETUGAS KESEHATAN DENGAN KEJADIAN TB PARU DI WILAYAH WILAYAH KERJA PUSKESMAS SIMPANGKATIS KABUPATEN BANGKA TENGAH 189-194

Dedek Sutinbuk
KESULITAN MAKAN PADA ANAK DENGAN KEKURANGAN ENERGI 195-198 PROTEIN (KEP) DI DESA SUSUHBANGO KECAMATAN RINGINREJO KABUPATEN KEDIRI

Erna Rahma Yani, RE. Wijanti


HUBUNGAN ANTARA ANTARA KETUBAN PERSALINAN PREMATUR PECAH DINI DENGAN KEJADIAN 199-204

Subagyo, , Agung Suharto Suharto, , Mega Pratiwi Subagyo


HUBUNGAN ANTARA KEHAMILAN POSTTERM DAN KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR 205-209

Subagyo, , Ira Indah Puspi Puspita Agung Suharto, Subagyo ta Dewi


KELANGSUNGAN PEMAKAIAN ALAT PELINDUNG DIRI (APD) PADA 210-215 PEKERJA BATU KAPUR DI DESA SAMPUNG KECAMATAN SAMPUNG KABUPATEN PONOROGO

Aries Prasetyo, Sujangi, H. Djoko Windu P. Irawan


HUBUNGAN ANTARA UMUR, UMUR, PARITAS DAN KEJADIAN KPD DENGAN DENGAN 216-220 PERSALINAN PREMATUR DI RSUD KOTA MADIUN TAHUN 2011

Sumasto, o, Oshintia Anggun Pertiwi Pertiwi, Hery Sumast , Nurwening Tyas Wisnu

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

SENAM KEGEL DAN PENYEMBUHAN LUKA JAHITAN PERINEUM PADA IBU POST PARTUM Koekoeh Hardjito*, Lumastari Ajeng Wijayanti*, Novita Mei Saputri*

ABSTRACT The problem of perineum suture injured healing is the main health problem of post partum mother. Many factors which can influence perineum suture injured healing one of the factor is vascularisation factor. It is blood circulation condition for the growth and repairement of cell, one of the way in order that vascularisation can be fluent is by doing kegel exercise. Research purposed to know the influence of kegel exercise to perineum suture injured healing to post partum mothers. Research design which was used was cross sectional. Sample in the research were 14 people and the way of taking sample with consequtive manner. Collecting data about kegel exercise by dividing to be 2 groups. They were experiment group and control group and to measure perineum suture injured healing used observation sheet of injured healing recovery in early proliferacy phase. Data analysis used Fishers Exact test. Research result value of account (0,051). Then it was compared between account (0,051) and (0,05), so account > , this showed that there was no influence of kegel exercise to perineum suture injured healing to post partum mothers in BPS Endang Sumaningdyah in Kediri Town. Based on the results showed that performing Kegel exercises are not a major factor in wound healing perineal sutures in post partum mothers. Suggestion which was given to the related people in this case in order that research place gave kegel exercise training to contraction the pelvic floor muscles and next research are expected to further research on other factors that influence perienum suture injured healing. Keyword: Kegel Exercise, Perienum Suture Injured Healing, Post Partum Mothers
*= Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Kediri PENDAHULUAN Senam kegel bertujuan untuk menguatkan otot dasar panggul pasca partus, tujuannya mengembalikan fungsi penuhnya sesegera mungkin dan membantu mencegah masalah inkontinensia urine. Kontraksi dan relaksasi otot juga membantu meredakan ketidaknyamanan pada perineum, rasa ini mungkin timbul akibat persalinan, dan tujuan pemulihan dengan meningkatkan sirkulasi lokal dan mengurangi edema. Ibu dengan episiotomi setelah diberi anastesi lokal mungkin tiba-tiba merasakan sangat nyeri pada perineum, sehingga memerlukan pereda nyeri untuk mencegah inhibisi kontraksi dasar panggul. Ibu harus dimotivasi untuk menggerakkan otot dasar panggul sedikit dan sesering mungkin, perlahan dan cepat pada masa pasca partum dini (Brayshaw, 2008). Setelah bersalin ibu akan mengalami kesulitan melakukan latihan senam kegel karena mekanisme peregangan yang ditimbulkannya saat persalinan dan kemungkinan ketidaknyamanan yang berasal dari luka jahitan pada perineum (Brayshaw, 2008). Rasa nyeri di daerah perineal yang dialami karena melahirkan normal biasanya dikarenakan perineum robek atau yang dilakukan episiotomi. Tempat episiotomi atau tempat yang koyak perlu waktu untuk sembuh biasanya tujuh hingga sepuluh hari (Murkoff, 2007). Senam Kegel membantu penyembuhan postpartum dengan membuat kontraksi dan pelepasan secara bergantian pada otot-otot dasar panggul yaitu dengan membuat jahitan lebih merapat, mempercepat penyembuhan, meredakan hemoroid, dan meningkatkan pengendalian urin (Wulandari, 2011). Senam kegel yang cukup sering dapat meningkatkan sirkulasi pada perineum mempercepat penyembuhan dan mengurangi

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

165

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

pembengkakan. Juga membantu mengembalikan kekuatan dan tonus otot pada dasar panggul. Pasien dapat melakukan senam kegel segera setelah melahirkan (Simkin, 2008). Prosedur senam kegel dapat diingat dan dilakukan bersama aktivitas yang berkaitan dengan bayi misalnya menyusui, memandikan dan membasuhnya. Aktivitas ini dapat dilakukan sambil duduk di kamar mandi setelah berkemih dan ini adalah posisi relaks untuk mengontraksi otot tersebut. Rasa nyeri perineum bila membuat senam menjadi sulit dilakukan dalam posisi duduk, posisi lain yang dapat dipakai adalah telungkup atau berbaring miring dengan bantal diletakkan di antara kaki atau berdiri dengan kedua kaki direntangkan (Brayshaw, 2008). Melakukan senam kegel secara teratur setiap hari akan membantu penyembuhan luka jahitan perineum (Wulandari, 2011) Penyembuhan luka merupakan proses penggantian dan perbaikan fungsi jaringan yang rusak, yang melibatkan integrasi proses fisiologis. Sifat penyembuhan pada semua luka sama dengan variasi bergantung pada lokasi, keparahan dan luas cidera (Morison, 2004). Ada 3 fase penyembuhan luka yaitu fase inflamas, fase proliferasi dan fase maturasi (Smeltzer, 2002). Dilaporkan (Friedman 2003) di Amerika Serikat angka morbiditas ibu hamil dan bersalin diantaranya adalah komplikasi kebidanan (3,6%), toksemia gravidarum (5,8%), trauma kebidanan meliputi laserasi jalan lahir dan hematoma (5,1%). Sedangkan angka morbiditas lainnya meliputi macam-macam infeksi dan penyakit yang menyertai kehamilan, persalinan dan nifas. Robekan perineum pada persalinan merupakan masalah utama pada jutaan wanita di dunia seperti di Inggris sekitar 1000 wanita setiap harinya, dengan 69%-85% dibutuhkan penjahitan pada laserasi perineum. Berdasarkan penelitian oleh enggar (2010) di RB harapan bunda surakarta menunjukkan hasil dari 67 sampel diperoleh kasus ruptur perineum sebanyak 52% (77,6%). Episiotomi yang tidak sesuai protap dapat memudahkan untuk terjadinya infeksi. Penelitian oleh Sim Romi 2009 yang dilakukan pada 42 ibu post partum terdapat 3 kasus yang dinyatakan terkena infeksi pada luka episotomi. Tingkat penggunaan episiotomi yang masih sering digunakan dengan prevalensi belanda 8%, Inggris 14%, Amerika 50%, Eropa Timur 90% (Santoso, 2003). Secara umum beberapa pemberi perawatan yang masih melakukan episiotomi rutin mempunyai angka penggunaan sebesar 80% (Simkin, 2008). Keadaan luka basah dan kotor pada luka perineum akan rentan didatangi kuman dan bakteri, sehingga mudah terinfeksi. Gejala gejala infeksi yang dapat diamati adalah: nyeri lokal, disuria, suhu tubuh meningkat melebihi 37,5C, edema, sisi jahitan merah dan inflamasi, mengeluarkan pus berwarna abu-abu kehijauan, pemisahan atau terlepasnya lapisan luka operasi (Varney : 2007). Pelayanan ibu nifas oleh tenaga kesehatan dalam memantau keadaan ibu post partum sangat diperlukan pada kunjungan post partum. Perawatan khusus perineum sangat dianjurkan, khususnya jika pasien mendapat jahitan episiotomi atau robekan, atau jika perineum sangat lecet atau bengkak. Tujuan dasar perawatan perineum adalah untuk mengurangi nyeri, menpercepat penyembuhan dan mencegah infeksi. Jahitan akan hilang dalam waktu 2 sampai 4 minggu dan jaringan biasanya pulih dalam waktu 4 sampai 6 minggu. Salah satu terapi dalam penyembuhan luka bekas jahitan episiotomi adalah dengan melakukan senam kegel (Simkin, 2008). Data dari BPS Endang Sumaningdyah menunjukkan bahwa rerata persalinan perbulan adalah 25. Pada bulan Januari dari 25 persalinan dijumpai 18 pasien dengan robekan perineum dengan atau tanpa episiotomi, maka menarik untuk dilakukan penelitian tentang pengaruh senam kegel terhadap penyembuhan luka jahitan perineum pada ibu post partum di BPS Endang Sumaningdyah di Kota Kediri. Penelitian ini bertujuan menganalisis pengaruh senam kegel terhadap penyembuhan luka jahitan perineum pada ibu post partum di BPS Endang Sumaningdyah di Kota Kediri.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

166

Volume II Nomor 4, November 2012 METODE PENELITIAN

ISSN: 2089-4686

Penelitian ini menggunakan rancangan komparasi dengan pendekatan cross sectional. Penelitian dilakukan di BPS Endang Sumaningdyah di Kota Kediri pada tanggal 12 April sampai 12 Mei 2012 Sampel dalam penelitian ini adalah sebagian ibu post partum hari pertama diikuti sampai hari sebesar 14 orang. Variabel independent dalam penelitian ini adalah senam kegel, sedangkan variabel dependennya adalah penyembuhan luka jahitan perineum. Penyembuhan luka diobservasi pada hari ke-tujuh setelah melahirkan. Peneliti menjelaskan pada kelompok eksperimen tentang prosedur yang akan dilakukan, mengajari ibu melakukan senam kegel pada ibu dengan kelompok eksperimen. Kemudian peneliti memastikan bahwa senam kegel yang dilakukan oleh ibu sudah benar Peneliti menjelaskan kepada ibu untuk melakukan senam kegel setiap hari dan pasien dipesan kembali untuk kontrol pada hari ke 7. Pada kelompok ibu post partum yang tidak melakukan senam kegel dipesan kempali pada hari ke 7 untuk diobservasi keadaan jahitan perineumnya. Analis uji menggunakan uji Fisher exact pada alpha 0,05. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian Tabel 1. 1. Distribusi Usia Ibu Post Partum No 1 2 3 Usia (tahun) <20 20-35 >35 Jumlah Frekuensi 0 13 1 14 Persentase Persentase 0 93 7 100

Tabel 2. 2. Perbandingan Penyembuhan Luka Postpartum antara yang Melaksanakan dan Tidak Melaksanakan Senam Kegel Perlakuan Senam kegel Tidak senam kegel Jumlah Penyembuhan Luka Sudah Tercapai Belum Tercapai ercapai 6 (85,71%) 1 (14,29%) 2 (28,57%) 5 (71,43%) 8 6 Jumlah 7 (100%) 7 (100%) 14

Hasil uji Fishers Exact adalah p=0,051(>0,05), maka disimpulkan tidak ada pengaruh antara senam kegel terhadap penyembuhan luka jahitan perineum pada ibu post partum di BPS Endang Sumaningdyah Di Kota Kediri. Pembahasan Dari hasil yang diperoleh menunjukkanl bahwa sebagian besar penyembuhan luka jahitan perineum sudah tercapai yaitu 6 responden (85,71%). Berdasarkan hasil observasi penyembuhan luka jahitan perineum yang sesuai dengan tanda-tanda fase proliferasi awal terdapat 6 dari 7 responden yang penyembuhan luka tercapai dan dari 6 responden tersebut mengalami fase proliferasi awal dengan tanda-tanda crusta mengering, mengeras, mengelepas, luka jahitan telah merapat dan membentuk jaringan parut. Sedangkan 1 responden yang penyembuhan lukanya belum tercapai masih berada pada fase inflamasi. Menurut Brayshaw (2008) dengan melakukan senam kegel akan membuat adanya kontraksi dan relaksasi otot-otot dan membantu meredakan ketidaknyamanan pada perineum dengan meningkatkan sirkulasi lokal dan mengurangi edema. Senam kegel harus dimulai sesegera mungkin untuk mencegah hilangnya kendali kortikol pada otot-otot karena nyeri perineum dan cemas tentang kerusakan jaringan. Seluruh ibu nifas 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 167

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

dengan kondisi yang normal harus dimotivasi untuk menggerakkan otot dasar panggul sedikit dan sesering mungkin, perlahan dan cepat pada masa pasca partum dini. Penyembuhan luka dipengaruhi salah satunya karena faktor vaskularisasi karena luka membutuhkan keadaan peredaran darah yang baik untuk pertumbuhan atau perbaikan sel, selain itu masih banyak faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka jahitan perineum antara lain anemia, usia, penyakit, kegemukan, dan nutrisi. Nutrisi merupakan unsur utama dalam membantu perbaikan sel terutama karena kandungan zat gizi yang terdapat didalamnya (Hidayat 2008). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sebanyak 14 ibu post partum mengatakan tidak tarak makanan sehingga konsumsi makanan pada responden harusnya tercukupi dan kebutuhan nutrisi pada ibu dapat terpenuhi serta tidak menjadi penghalang pada penyembuhan luka jahitan perineum. Masih adanya 5 responden pada kelompok kontrol dan 1 responden pada kelompok perlakuan dengan penyembuhan luka belum tercapai ini diperlukan lebih dalam lagi untuk pemantauan konsumsi makanan selama di rumah. Bidan diharuskan untuk menggali informasi tentang pola makanan pada ibu nifas seperti makanan apa yang disukai atau tidak disukai pasien sehingga bidan dapat memberikan klarifikasi dalam pendidikan kesehatan mengenai gizi ibu nifas. Selain itu pentingnya pola makan digali karena kemungkinan ibu berpantang makanan yang justru sangat mendukung pemulihan fisiknya misalnya daging, ikan dan telur (Sulistyowati 2009). Pernyataan ini didukung oleh hasil penelitian oleh Suryawati (2007) dari Universitas Diponegoro yang berjudul faktor sosial budaya dalam praktik perawatan kehamilan, persalinan, dan pasca persalinan di Kecamatan Bangsri Kabupaten Jepara didapatkan hasil bahwa perilaku yang kurang mendukung selama masa nifas yaitu berpantang makanan tertentu yang lebih dikaitkan dengan si bayi antara lain agar ASI tidak berbau amis antara lain daging dan ikan laut. Hal ini didukung oleh penelitian Masadah dkk (2009) yang berjudul hubungan antara berpantang makanan tertentu dengan penyembuhan luka perineum pada ibu nifas di klinik umum dan rumah bersalin di medika utama balongbendo sidoarjo, penelitian ini menggunakan sampel ibu post partum hari ke 7 sebanyak 38 orang dan didapatkan hasil bahwa 73,68% ibu nifas mempunyai kebiasaan berpantang makanan tertentu. Selain itu dari 38 responden terdapat 50% ibu mengalami penyembuhan luka yang buruk. Kesimpulan dari penelitian ini adalah ada hubungan yang signifikan antara kebiasaan berpantang makanan tertentu dengan penyembuhan luka perineum. Banyak faktor yang mempengaruhi proses penyembuhan luka, salah satunya yaitu vaskularisasi dengan melakukan senam kegel, tetapi selain itu masih banyak faktor lain yang harus diperhatikan untuk dijadikan bahan pertimbangan dalam memberikan penyuluhan kesehatan pada ibu nifas untuk penyembuhan luka jahitan perineum. Terdapat 2 responden berada pada fase proliferasi awal sesuai dengan tanda-tanda fase proliferasi awal pada penelitian ini yaitu krusta mengering, mengeras, mengelupas, luka jahitan telah merapat dan membentuk jaringan parut. Sedangkan 5 responden dengan penyembuhan luka jahitan perineum belum tercapai masih mengalami fase inflamasi. Penyembuhan luka yang belum tercapai pada responden kelompok kontrol kemungkinan disebabkan oleh faktor usia. Penyembuhan luka perineum yang belum tercapai dari 5 responden terdapat 2 ibu dengan usia >30 tahun dan 3 ibu dengan rentang usia 25-30 tahun. Sedangkan 2 responden yang penyembuhan luka jahitan perineum sudah tercapai memiliki usia dengan rentang 20-25 tahun. Sehingga hasil penelitian ini juga menunjukkan bahwa semakin tua usia maka penyembuhan luka semakin lambat yaitu pada hari ke 7 fase proliferasi awal belum tercapai. Hidayat (2008) menyatakan bahwa kecepatan perbaikan sel berlangsung sejalan dengan pertumbuhan atau kematangan usia seseorang , namun selanjutnya proses penuaan dapat menurunkan sistem perbaikan sel sehingga dapat memperlambat proses penyembuhan luka. Menurut Wulandari (2011), selain dari usia salah satu faktor yang dapat mempengaruhi penyembuhan luka adalah 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 168

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

personal hygiene. Biasanya ibu merasa takut pada kemungkinan jahitannya akan lepas juga merasa sakit sehingga perineum tidak dibersihkan atau dicuci. Membersihkan dimulai dari syimpisis sampai anal sehingga tidak terjadi infeksi. Ini didukung penelitian Chususiani (2001) yang menyimpulkan bahwa ada pengaruh antara vulva hygine dengan penyembuhan ruptur perineum. Menurut Bahiyatun (2009) diperlukan pendidikan dan penyuluhan personal hygiene yaitu menganjurkan kebersihan seluruh tubuh, mengajarkan ibu cara membersihkan daerah sekitar vulva terlebih dahulu dari arah depan ke belakang kemudian membersihkan daerah sekitar anus dengan sabun. Menasihatkan kepada ibu untuk membersihakan diri setiap kali selesei berkemih dan defekasi. Menyarankan ibu untuk mengganti pembalut setidaknya dua kali sehari. Menyarankan ibu untuk mencuci tangan dengan air sabun sebelum dan sesudah membersihkan daerah kelaminnya dan menyarankan ibu untuk tidak terlalu sering menyentuh perineum jika ada luka episiotomi atau laserai. Penyuluhan tentang personal hygiene sudah diberikan dengan baik di tempat penelitian ini, penyuluhan diberikan saat ibu selesai dilakukan penjahitan pada ibu yang mengalami ruptur maupun yang dilakukan episiotomi dan diberikan lagi penyuluhan waktu akan pulang dari BPS. Sehingga pengetahuan tentang personal hygiene sudah didapatkan oleh pasien ibu post partum. Berdasarkan hasil penelitian yang menunjukkan tidak ada pengaruh antara senam kegel terhadap penyembuhan luka tersebut menunjukkan bahwa tak hanya dengan senam kegel penyembuhan luka jahitan perineum bisa tercapai. Terbukti dengan hasil penelitian pada kelompok kontrol bahwa dari 7 responden yang tidak diberikan senam kegel, pencapaian fase penyembuhan luka terdapat 2 responden pada fase proliferasi awal dan 5 responden pada fase inflamasi sedangkan pada kelompok perlakuan dari 7 responden terdapat 6 responden pada fase proliferasi awal dan 1 responden pada fase inflamasi. Ini membuktikan bahwa pencapaian penyembuhan luka antara yang diberikan senam kegel maupun tidak sama-sama berada antara fase inflamasi dan fase proliferasi awal. Pada frekuensi ibu dalam melakukan senam kegel tidak dipantau secara rutin dikarenakan peneliti hanya kontak 2 kali dengan responden yaitu saat hari pertama dan hari ketujuh. Sehingga untuk fungsi maksimal dari senam kegel belum tentu didapatkan, dimana dalam melakukan senam kegel harus dilakukan dengan rutin dan setiap hari. Menurut Simkin (2008) menyebutkan bahwa senam kegel yang dilakukan cukup sering akan dapat meningkatkan sirkulasi pada perineum. Melakukan senam kegel akan membuat kontraksi dan pelepasan secara bergantian pada otot-otot dasar panggul dan akan membuat jahitan lebih merapat sehingga dapat mempercepat penyembuhan pada jahitan perineum (Wulandari 2011). Ibu yang tidak melakukan senam kegel mungkin saja aktif melakukan gerak tubuh setelah melahirkan dengan melakukan mobilisasi dini. Melakukan mobilisasi dini akan menggerakkan seluruh otot-otot pada tubuh dan menjadikan otot-otot tidak kaku. Dimana pada tempat penelitian ini juga selalu memotivasi untuk melakukan mobilisasi dini pada ibu post partum, sehingga setiap ibu post partum bisa melakukan mobilisasi dini. Penyembuhan luka dipengaruhi banyak faktor antara lain anemia, penyakit, kegemukan, nutrisi dan usia (Hidayat 2008). Selain itu menurut Price (2006) faktor lain yang mempengaruhi penyembuhan luka adalah imobilisasi, obat-obatan, dan adanya benda asing atau jaringan nekrotik di dalam luka. SIMPULAN DAN SARAN Simpulan dari penelitian ini menunjukkan bahwa senam kegel tidak berpengaruh pada penyembuhan luka jahitan perineum. Kajian tentang proses penyembuhan luka dan faktor-faktor yang mempengaruhi perlu dilakukan lebih mendalam sehingga tetap dapat

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

169

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

diketahui seberapa besar peranan setiap faktor dalam menentukan keberhasilan penyembuhan luka. DAFTAR PUSTAKA Bahiyatun. (2009) Buku Ajar Asuhan Kebidanan Nifas Normal. Jakarta: EGC Brayshaw, E. (2008) Senam Hamil dan Senam Nifas Pedoman Praktis Bidan (Exercises For Pregnancy and Childbirth: A Practical Guide for Educators). Jakarta: EGC Enggar, Y.P (2010) Hubungan antara berat badan bayi lahir dengan kejadian ruptur perineum pada persalinan normal di RB harapan bunda di Surakarta. http://dev.uns.ac.id/dglib/pengguna.php?mn=showview&id=15419 Friedman, J (2003) American Journal Of Public Health. Amerika: American Jornal Of Public Health Hasnawati, dkk. (2010) Profil Kesehatan Indonesia 2009.diakses 09-2-2012 pukul 19.47< http://www.depkes.go.id/downloads/profil kesehatan/indexs.htm> Masadah, dkk. (2009) Hubungan Antara Kebiasaan Berpantang Makanan Tertentu

Dengan Penyembuhan Luka Perineum Pada Ibu Nifas. http://isjd.pdii.lipi.go.id/admin/ jurnal/edkhusmei101824.pdf Diakses tanggal 11-07-2012 Jam 14.45 WIB Morison, J.M (2004) Manajemen Luka. Jakarta: EGC Muhammad, A. (2011) Beragam Teknik Senam Khusus Stimulasi Organ-organ Seksual, Agar Organ Seksualmu Makin Kuat dan Sehat. Yogyakarta: Buku Biru Murkoff, H. (2007) Mengatasi Trauma Pasca Persalinan. Klaten : Image Press Price, S.A. (2006) Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit Edisi 6 Volume 1 (pathophysiology: Clinical Concepts of Desease Processes). Jakarta: EGC Santoso, B (2008) Manajemen Ruptur Perineum Terkini. http//staff.ui.ac.id/internal/
140119297/material/ManajemenRupturPerineum Terkini.pdf Sim, R. (2009) Kejadian Infeksi Luka Episiotomi Dan Pola Bakteri Pada Persalinan Normal Di RSUP.H.Adam Malik Dan RSUD. Dr. Pirngadi Medan. http://repository.usu.ac.id/ handle/123456789/6465 Simkin, P. (2008) Panduan Lengkap Kehamilan,Melahirkan,dan Bayi. Jakarta:Arcan Smeltzer, S.C. (2002) Buku Saku Keperawatan Medikal Bedah Vol. 8 Ed.1. Jakarta: EGC Sudjatmiko, G. (2009) Menjahit Luka Supaya Bekasnya Susah Dicari. Jakarta: Sagung Seto Suherni. (2008) Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta: Fitramaya Suryawati, C. (2007) Faktor Sosial Budaya dalam Praktik Perawatan Kehamilan, Persalinan dan Pasca Persalinan (Studi di Kecamatan Bangsri Kabupaten Jepara).

ejournal.undip.ac.id/index.php/jpki/article/download/2800/2488 diakses: 11-07-2012 Jam 15.00 WIB Trianasari, V. (2007) Pengaruh Mobilisasi Terhadap Penyembuhan Jahitan Ruptur Perineum Di Ruang Nifas RSUUSD Gambiran Kota Kediri. Varney, H. (2008) Buku Ajar Asuhan Kebidanan Volume 2. Jakarta: EGC Walsh, L. (2007) Buku Ajar Kebidanan Komunitas. Jakarta: EGC Widianti, A.T. (2010) Aplikasi Senam Untuk Kesehatan. Yogyakarta: Nuha Medika Wiknjosastro, H. (2009) Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo Wulandari, S.R. (2011) Asuhan Kebidanan Ibu Masa Nifas. Yogyakarta: Gosyen Publishisng

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

170

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

TINGKAT PENGETAHUAN IBU MENYUSUI TENTANG METODE METODE AMENORE LAKTASI (MAL) DI DESA JAGUL KECAMATAN NGANCAR KABUPATEN KEDIRI Shinta Kristianti* Kristianti*

ABSTRACT Lactation can be used as contraseption for mother does not get ovulation. In developing country, especially in village, womans usually feed their baby for a long term and have a great potential to use LAM. LAM as one way of pure contraseption gives a lot of advantages as long it is done in a good way. This research was aimed to know the knowledge grade of feeding mother of 0-6 months baby about LAM in Jagul, Ngancar, region of Kediri. This research design was descriptive explorative. The population was all feeding mother of 0-6 months baby in Jagul, Ngancar, Kediri. By using total sampling technique on 14 respondents. The instrument was close questioner, then interpreted in qualitative data. The result was categorized into good, medium and low grade. The result shows that there were more than 50% mother in a medium grade. It will have been better if the institution and medical workers give more information and knowledge for the society about LAM by illumination that can be done in daily society activities. Key word: breast feeding mother, LAM, knowledge
*= Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Kediri PENDAHULUAN Menyusui merupakan suatu proses alamiah. Menyusui melindungi bayi dari infeksi, menawarkan suplai nutrisi yang tidak mahal, menyumbangkan ikatan batin antara ibu dengan anak, dan berfungsi sebagai kontrasepsi. Hubungan antara laktasi dengan fertilitas merupakan masalah kesehatan umum yang penting. (Leon Speroff dan Philip Darney, 2003). Pola menyusui yang dapat dipercaya menimbulkan infertilitas dikaitkan dengan amenore dan yang bersifat kontraseptif adalah karena terjadinya penekanan ovulasi (yang menyebabkan tidak adanya menstruasi) bukan karena menyusui itu sendiri. (Anna Glasier dan Ailsa Gebbie, 2005). Umumnya, para ibu pasca persalinan atau ibu menyusui ingin menunda kehamilan berikutnya paling sedikit 2 tahun lagi atau tak ingin tambahan anak lagi. Untuk itu, penggunaan alat kontrasepsi menjadi pilihan. Pemilihan alat kontrasepsi dipengaruhi oleh pengetahuan yang dimiliki baik yang didapatkan dari petugas kesehatan, media massa maupun sumber informasi lainnya. (Rudy Gunawan, 2009). Laktasi dapat diandalkan sebagai kontrasepsi pada ibu menyusui sepanjang ibu tidak mengalami ovulasi. Kebanyakan, ibu-ibu yang sedang menyusui tidak akan mengalami ovulasi untuk 4-24 bulan setelah melahirkan, sedangkan ibu-ibu yang tidak menyusui dapat mengalami ovulasi sedini 1-2 bulan setelah melahirkan. (Hanafi Hartanto, 2004). Efektifitas kontrasepsi laktasi, yaitu lamanya interval antar kelahiran, bergantung pada tingkat nutrisi ibu, intensitas pengisapan, dan seberapa jauh makanan tambahan diberikan ke dalam diet bayi. (Leon Speroff dan Philip Darney, 2003). Sejumlah studi yang dilakukan di negara berkembang telah menguji Metode Amenore Laktasi (MAL) secara prospektif. (Perez, 1992) memperlihatkan bahwa angka kehamilan 6 bulan kumulatif adalah 0,45%. Diantara wanita yang tetap amenore selama 1 tahun (tanpa memandang apakah ia menyusui bayinya secara penuh atau parsial atau tidak sama sekali), angka kehamilan adalah 1,12% (Kazi, 1995). (Anna Glasier dan Ailsa Gebbie, 2005). Di negara berkembang terutama di pedesaan wanita menyusui bayinya untuk jangka waktu yang jauh lebih lama dan potensi menggunakan MAL jauh lebih besar dibandingkan 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 171

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

di negara-negara maju yang durasi rata-rata menyusuinya lebih singkat. Di negara dengan metode kontrasepsi hanya tersedia sedikit, dan kontrasepsi tersebut mahal, atau yang layanan untuk penyaluran kontrasepsi masih kurang, MAL besar kemungkinannya berperan penting dalam menjarangkan persalinan. (Anna Glasier dan Ailsa Gebbie, 2005). Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan di Desa Jagul, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri pada tanggal 6-10 Januari 2009, didapatkan data jumlah ibu menyusui bayi usia 0-6 bulan adalah 29 orang. Dari data tersebut 17 orang telah menggunakan KB hormonal (suntik dan pil), 1 orang menggunakan KB IUD, 1 orang telah melakukan MOW, 7 orang tidak terdeteksi dan sisanya belum ber-KB. Berdasarkan uraian di atas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul: Tingkat Pengetahuan Ibu Menyusui Bayi Usia 0-6 Bulan tentang Metode Amenore Laktasi (MAL) di Desa Jagul, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri. METODE PENELITIAN Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif eksploratif yaitu peneliti ingin memaparkan atau menggambarkan dengan sejelas-jelasnya sesuai dengan keadaan yang ada tentang tingkat pengetahuan ibu menyusui bayi usia 0-6 bulan tentang MAL. Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu menyusui bayi usia 0-6 bulan di Desa Jagul, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri, yaitu sejumlah 14 orang. Sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah semua ibu menyusui bayi usia 0-6 bulan di Desa Jagul, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri sejumlah 14 orang. Teknik Pengambilan sampelnya dengan menggunakan total sampling. Alat ukur yang dipakai adalah dengan menggunakan kuesioner. Analisa data dilakukan secara deskriptif. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian Tabel 1 mengenai karakteristik ibu menyusui menunjukkan bahwa umur mayoritas adalah 21-35 tahun, pendidikan mayoritas adalah SMP, dan pekerjaan mayoritas adalah ibu rumah tangga. Tabel Tabel 1. Distribusi Umur, Pendidikan, dan Pekerjaan Ibu Menyusui di Desa Jagul Kecamatan Ngancar Kabupaten Kediri Karakteristik Ibu Menyusui Umur : <21 tahun 21-35 tahun >35 tahun Pendidikan : SD SMP SMA Pekerjaan : Ibu rumah tangga Swasta Buruh tani Frekuensi 1 11 2 3 7 4 9 3 2 Persentase 7,14 78,57 14,29 21,43 50,00 28,57 64,29 21,43 14,29

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 57,14% ibu menyusui memiliki pengetahuan dalam kategori cukup tentang MAL. Tingkat pengetahuan tentang pengertian MAL yang terbanyak adalah dalam kategori kurang (42,86%). Tingkat pengetahuan tentang cara kerja MAL yang terbanyak adalah dalam kategori kurang (92,86%). Tingkat pengetahuan tentang efektifitas MAL yang terbanyak adalah dalam kategori kurang (50,00%). Tingkat pengetahuan tentang keuntungan MAL yang terbanyak adalah dalam kategori cukup (50,00%). 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 172

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Tabel 2. Distribusi Tingkat Pengetahuan Ibu Menyusui tentang MAL di Desa Jagul Kecamatan Ngancar Kabupaten Kediri Materi Pengetahuan MAL : Baik Cukup Kurang Pengertian MAL : Baik Cukup Kurang Cara kerja MAL : Baik Cukup Kurang Efektifitas MAL : Baik Cukup Kurang Keuntungan MAL : Baik Cukup Kurang Pembahasan Secara umum responden yang berpengetahuan baik ada 14,29%, berpengetahuan cukup ada 57,14% responden, dan yang berpengetahuan kurang ada 28,57%. Menurut Notoatmodjo (2003) pengetahuan adalah hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengetahuan yang dimiliki seseorang dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya: pengalaman, tingkat pendidikan, keyakinan, fasilitas, penghasilan, sosial budaya, umur, dan pekerjaan. Pendidikan dapat membawa wawasan atau pengetahuan seseorang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 50% ibu memiliki berpendidikan SMP. Seseorang yang berpendidikan lebih tinggi akan mempunyai pengetahuan yang lebih luas dibandingkan dengan seseorang yang berpendidikan lebih rendah. Namun, ada juga seseorang yang berpendidikan rendah memiliki pengetahuan lebih tinggi. Tingkat pendidikan bukanlah hal mutlak yang mempengaruhi pengetahuan seseorang. Banyak hal yang mempengaruhi pengetahuan seseorang, misalnya pengalaman, yang dapat diperoleh dari pengalaman sendiri maupun orang lain. Pengalaman dapat memperluas pengetahuan seseorang. Sebagai contoh, MAL adalah salah satu KB alamiah bagi ibu menyusui, secara tidak langsung ibu-ibu yang sudah berpengalaman menyusui sebelumnya, apalagi pernah menggunakan MAL, akan memiliki pengetahuan yang lebih tinggi tentang MAL walaupun tingkat pendidikan mereka lebih rendah daripada yang baru menyusui. Sebagian besar ibu bekerja sebagai ibu rumah tangga, dengan kegiatan utama mengerjakan pekerjaan rumah ataupun mengurus anak dan mereka tidak memperoleh penghasilan sendiri. Mereka hanya memperoleh penghasilan dari suaminya yang akan digunakan untuk kebutuhan keluarga. Menurut Abdullah Ramli (2008), jika seorang ibu bekerja di luar rumah, maka akan mendapatkan kesempatan untuk mengakses informasi lebih luas dan bila berpenghasilan sendiri akan mampu untuk menyediakan atau membeli fasilitas-fasilitas sumber informasi (seperti majalah, buku bacaan, tabloid, dll). Walaupun demikian, menurut Efri Widianti, dkk (2007) penghasilan tak berpengaruh langsung terhadap pengetahuan seseorang. Umur juga sangat mempengaruhi pengetahuan dalam hal pemahaman terhadap informasi yang ada dan semakin bertambah usia seseorang maka pengetahuan juga bertambah dan menjadi matang. (Abdullah Ramli, 2008). Frekuensi 2 8 4 3 5 6 0 1 13 5 2 7 2 7 5 Persentase 14,29 57,14 28,57 21,43 35,71 42,86 0,00 7,14 92,86 35,71 14,29 50,00 14,29 50,00 35,71

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

173

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Diketahui bahwa 21,43% ibu berpengetahuan baik, 35,71% responden berpengetahuan cukup, dan 42,86% responden berpengetahuan kurang tentang pengertian MAL. Menurut Suririnah (2008), MAL adalah salah satu teknik KB alamiah yang didasarkan pada ibu memberikan ASI eksklusif akan menyebabkan tidak mendapatkan menstruasi. Tingkat pengetahuan ibu tentang pengertian MAL yang masih kurang baik ini karena kata-kata Metode Amenore Laktasi (MAL) merupakan istilah baru atau asing bagi ibu-ibu yang menyusui walaupun keadaan amenore laktasi sebenarnya dialami oleh semua ibu yang menyusui secara eksklusif. MAL merupakan salah satu KB alami dan tidak termasuk dalam program pemerintah, sehingga supaya diketahui oleh masyarakat perlu sosialisasi dari pihak-pihak terkait. Pengetahuan seseorang terhadap pengertian MAL dipengaruhi oleh daya ingat terhadap informasi yang diterima dan masih terbatas pada kemampuannya dalam menerima informasi. Ibu-ibu menyusui di Desa Jagul sebelumnya belum pernah mendapatkan informasi tentang MAL sehingga tingkat pengetahuannya tentang pengetian MAL masih kurang. Ini sesuai dengan pernyataan Notoatmodjo (2003) bahwa sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan yang baik dipengaruhi oleh faktor ingatan, pemahaman, dan aplikasi tentang sesuatu yang pernah dipelajari. Tingkat pengetahuan ibu tentang pengertian MAL yang masih kurang ini menyebabkan tak satu pun ibu menyusui di Desa Jagul, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri yang menggunakan KB MAL. Diketahui bahwa mayoritas responden berpengetahuan kurang tentang cara kerja MAL. Pengetahuan tentang cara kerja MAL merupakan tingkat pengetahuan pada tahap aplikasi, yang sulit dicapai bila pada tahap tahu dan paham belum terpenuhi. Pada tahap ini seseorang harus sudah mampu untuk menggunakan/ mengaplikasikan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi riil (Notoatmodjo, 2003). Cara kerja MAL berhubungan dengan pelepasan hormon-hormon yang diperlukan untuk merangsang ovulasi, sehingga semakin intens ibu menyusui bayinya, semakin berkurang peluang terjadi ovulasi (Suririnah, 2008). Peneliti berpendapat bahwa kurangnya pengetahuan ibu tentang cara kerja MAL disebabkan oleh kurangnya informasi, misalnya dari penyuluhan utamanya tentang MAL dan juga oleh kurangnya pengalaman. Pengetahuan tentang cara kerja MAL ini merupakan suatu hal yang aplikatif, sehingga perlu penjelasan/penyuluhan yang berulang dari pihak terkait agar dimengerti oleh ibu-ibu yang menyusui. Diketahui bahwa 35,71% responden berpengetahuan baik, 14,29% responden, berpengetahuan cukup dan 50% responden berpengetahuan kurang tentang efektifitas MAL. Untuk memahami efektifitas MAL paling tidak seseorang harus pernah mendapatkan informasi dengan membaca ataupun mengikuti suatu penyuluhan, tidak cukup hanya mengetahui arti MAL saja. Maka, penyuluhan tentang MAL sangat diperlukan. Notoatmodjo (2003) menyatakan bahwa meningkatkan pengetahuan masyarakat dapat melalui penyuluhan. Wanita yang menyusui bayinya secara penuh/hampir penuh dan tetap amenore memiliki kemungkinan kurang dari 2% untuk hamil selam 6 bulan pertama setelah melahirkan (Anna Glasier dan Ailsa Gebbie, 2005). Salah satu syarat agar MAL mempunyai efektifitas 98% adalah bayi tidak boleh diberi makanan tambahan sebelum usia 6 bulan (Saifuddin, 2003). Ini sulit dilakukan oleh ibu menyusui terutama yang tinggal di pedesaan karena masih banyak anggapan bahwa bila bayi hanya minum ASI, bayi tidak kenyang dan rewel. Di negara berkembang terutama di pedesaan biasanya wanita menyusui bayinya dalam waktu yang jauh lebih lama dan mempunyai potensi menggunakan MAL jauh lebih besar dibandingkan di negara-negara maju yang durasi rata-rata menyusuinya lebih singkat (Anna Glasier dan Ailsa Gebbie, 2005). Pengetahuan ibu menyusui tentang efektifitas MAL dipengaruhi oleh pengalaman yang dimiliki, baik pengalaman pribadi maupun dari orang lain (misalnya saling bertukar cerita tentang pengalaman menyusui) dan juga dipengaruhi oleh tradisi atau sosial budaya setempat.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

174

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Diketahui bahwa sebagian besar ibu memiliki pengetahuan cukup tentang keuntungan MAL. Selain sebagai kontrasepsi, MAL juga mempunyai keuntungan non kontrasepsi. Keuntungan non kontrasepsi sama dengan keuntungan dari menyusui itu sendiri, jadi seharusnya semua ibu yang menyusui mengetahui hal tersebut. Namun kenyataannya tingkat pengetahuannya hanya pada kategori cukup saja. Pemahaman seseorang tentang keuntungan MAL berbeda-beda. Ibu menyusui yang paham tentang keuntungan MAL akan mampu menjelaskan secara benar tentang keuntungan yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut secara benar. Pengetahuan ibu menyusui bayi usia 0-6 bulan tentang keuntungan MAL dipengaruhi oleh pengalaman yang diperoleh, baik dari pengalaman sendiri maupun orang lain. Seorang ibu yang sudah pernah menggunakan KB MAL sebelumnya akan mempunyai pengetahuan yang lebih tinggi tentang keuntungan MAL daripada yang belum pernah menggunakannya. Namun, tidak hanya pengalaman saja yang mempengaruhi pengetahuan seseorang. Menurut Abdullah Ramli (2008) selain pengalaman, pengetahuan yang dimiliki seseorang dipengaruhi oleh tingkat pendidikan, keyakinan, fasilitas, penghasilan, sosial budaya, umur, dan juga pekerjaan. KESIMPULAN DAN SARAN Penelitian ini menyimpulkan bahwa tingkat pengetahuan ibu menyusui di Desa Jagul Kecamatan Ngancar Kabupaten Kediri tentang MAL sebagian besar dalam kategori cukup. Selanjutnya disarankan untuk memberikan informasi yang benar tentang MAL kepada ibu menyusui agar meningkatkan motivasi ibu untuk mengikuti metode ini sebagai metode kontraseosi yang efektif dalam 6 bulan pertama dan juga merupakan keuntungan dari memberikan ASI secara ekslusif. DAFTAR PUSTAKA PUSTAKA Abdul Bari Saifuddin. 2003. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Abdullah Ramli. 2008. Studi Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Pada Ibu Hamil. (http://senonipuskesmas.blogspot.com/2008/09/riset-bab-ii-gizi-ibu-hamil.html. Diakses: 24 Januari 2009, Pukul: 17.00). .2005. Panduan Bagi Bidan dan Petugas Kesehatan di Puskesmas Manajemen Laktasi. Jakarta: Dirjen Bina Kesehatan Masyarakat. Efri Widianti, dkk. 2007. Pengetahuan Pasien Mengenai Gangguan Psikosomatik dan Pencegahannya di Puskesmas Tarogong Garut. (http://resources.unpad.ac.id./unpad Diakses: 24 Januari 2009, Pukul:17.30). Glasier, A dan Gebbie, A. 2005. Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi. Alih Bahasa: Brahm U Pendit. Jakarta: EGC. Hanafi Hartanto. 2004. KB dan Kontrasepsi. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Joice D Indarto. 2006. Joice D Indarto Pejuang KBA. (http://www.hurek.blogspot.com. Diakses: 24 Januari 2009, Pukul: 19.20). Soekidjo Notoatmodjo. 2003. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Rineka Cipta. . 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta Speroff, L dan Darney, P. 2003. Pedoman Klinis Kontrasepsi. Alih Bahasa Vivi Sadikin. Jakarta: EGC. Suheimi. 2007. Keluarga Berencana. (http: //209.85.175.132/search?q=cache: J32hWvwXjfYJ:ksuheimi.blogspot.com/ Diakses: 4 Maret 2009, Pukul: 19.30). Suririnah. 2008. Kontrasepsi The Laktasional Amenorrhea Method (LAM). (http://creasoft.wordpress.com/2008/04/18/kontrasepsi-the-lactational-amenorrheamethod-lam/. Diakses: 2 Desember 2008, Pukul: 14.30). Utami Roesli. 2000. Mengenal ASI Eksklusif Seri I. Jakarta: Trubus Agriwidya 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 175

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

GAMBARAN KEPUASAN BIDAN YANG MENJALANKAN PROGRAM JAMINAN PERSALINAN (JAMPERSAL) DI PUSKESMAS BALOWERTI DAN PUSKESMAS NGLETIH KOTA KEDIRI Siti Asiyah*, Suwoyo*, Rahma El Mahrunisa**

ABSTRAK Program Jaminan Persalinan merupakan suatu program yang diluncurkan oleh kementerian kesehatan Indonesia dengan tujuan meningkatnya akses terhadap pelayanan kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru lahir dan KB pasca persalinan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan yang kompeten dan berwenang di fasilitas kesehatan dalam rangka menurunkan AKI dan AKB. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kepuasan bidan yang menjalankan program jaminan persalinan di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kota Kediri. Metode penelitian ini menggunakan rancangan deskriptif eksploratif. Sampel adalah seluruh bidan yang menjalankan program jaminan persalinan di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kota Kediri berjumlah 40 bidan. Instrument penelitian menggunakan kuesioner minnesota. Hasil dari penelitian menunjukkan kepuasan bidan yang menjalankan program jaminan persalinan di Puskesmas Balowerti dalam kriteria cukup dengan prosentase 68,11% dan Puskesmas Ngletih juga dalam kriteria cukup dengan prosentase 57,81%. Saran kepada tempat penelitian hendaknya peralatan untuk melakukan asuhan dipenuhi sesuai dengan kebutuhan serta diberikan jaminan atas keselamatan/kesehatan. Cara kepemimpinan sebaiknya disesuaikan dengan karakteristik bidan sebagai anggotanya. Selain itu, apabila ada saran dan kritik hendaknya dikelola sebaik mungkin semuanya. Dalam penyaluran insentif hendaknya diberikan secara tepat waktu dan disesuaikan dengan tingkat pendidikan terakhirnya. Kata Kunci: Kepuasan, Jaminan Persalinan, Bidan *= Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Kediri **= Alumnus Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Kediri
PENDAHULUAN Program Jampersal merupakan suatu program yang diluncurkan oleh kementerian kesehatan Indonesia dengan tujuan meningkatnya akses terhadap pelayanan kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru lahir dan KB pasca persalinan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan yang kompeten dan berwenang di fasilitas kesehatan dalam rangka menurunkan AKI dan AKB (Juknis Jampersal, 2012). Target nasional program jampersal adalah tercapainya program KIA yang meliputi akses pelayanan kehamilan (95%), persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan (90%), nifas (90%), bayi baru lahir (95%) dan KB (80%). Diharapkan tercapai pada 2015 (PWS-KIA Dinkes Kota Kediri, 2011). Berdasarkan data yang ada secara nasional, persalinan oleh tenaga kesehatan pada kelompok sasaran miskin (Quintile 1) baru mencapai sekitar 69,3%. Sedangkan persalinan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan baru mencapai 55,4% (Kemenkes RI, 2011). Akan tetapi capaian dari persalinan ibu oleh tenaga kesehatan di Jawa Timur telah mencapai 95,04% serta pengguna KB aktif mencapai 69,25% (LB3-KIA dan PWS-KIA Dinkes Jawa Timur, 2011). Begitu juga capaian dari program KIA di Kota Kediri juga sudah memenuhi target yaitu kunjungan ibu hamil ke tenaga kesehatan (99,21%), pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan (93,43%), persalinan di fasilitas kesehatan (93,10%) serta pelayanan ibu nifas (96,27%) (PWS-KIA Dinkes Kota Kediri, 2011). Meningkatnya capaian target menyebabkan angka kematian ibu menurun juga secara nasional, yaitu dari tahun 2008 sebesar 97/100.000 kelahiran hidup menjadi 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 176

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

87/100.000 kelahiran hidup pada tahun 2010 (PWS-KIA Dinkes Kota Kediri, 2011). Program jampersal ini telah disahkan oleh Kementerian Kesehatan RI sejak Maret 2011, tetapi baru dilaksanakan di Kota Kediri sejak bulan mei 2011 karena petunjuk teknisnya sampai di dinas kesehatan Kota Kediri pada bulan Mei 2011. Puskesmas Kota Kediri yang memiliki ruang rawat inap adalah Puskesmas Ngletih dan Puskesmas Balowerti dari 9 puskesmas yang ada di Kota Kediri (Yayuk W, 2012). Data dari Buku Laporan Persalinan Puskesmas Balowerti (2010-2012) menunjukkan bahwa jumlah kunjungan pasien meningkat hampir 13 kali lipat sejak sebelum diadakan program jampersal, yaitu dari 6 ibu bersalin pada Desember 2010 menjadi 74 ibu bersalin pada Desember 2011, padahal jumlah tenaga kesehatan serta alat kesehatan yang digunakan untuk menolong persalinan tidak mendapatkan penambahan. Sementara di Puskesmas Ngletih tidak terjadi penambahan pasien bersalin yang terlalu drastis yaitu pada Januari 2012 sebanyak 9 pasien, Februari 13 pasien, Maret 11 pasien, serta April 5 pasien. Solusi yang mungkin bisa dilakukan antara lain dengan mengadakan evaluasi tentang penyaluran dana dan pemenuhan tenaga kesehatan secara berkala baik bulanan, triwulanan, semesteran maupun tahunan oleh Pusat dan Dinas Kesehatan Provinsi/Kabupaten/Kota melalui kegiatan-kegiatan seperti pertemuan koordinasi (tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota), pengolahan dan analisis data serta supervisi. (Juknis Jampersal, 2012), sehingga akan diperoleh tingkat kepuasan pasien dan tenaga kesehatan yang menjalankan program jaminan persalinan karena kepuasan penyelenggara (provider) layanan kesehatan sangat penting, tetapi kepuasan itu sering terabaikan atau dilupakan. Penyelenggara layanan kesehatan yang frustrasi dan kecewa atau tidak puas akan menjadi kurang produktif dan kurang efisien (Pohan, 2006). Tujuan penelitian ini adalah:1) mengidentifikasi kepuasan Bidan atas dimensi pekerjaan dalam program jampersal, 2) mengidentifikasi kepuasaan Bidan atas dimensi supervisi program jampersal, 3) mengidentifikasi kepuasaa Bidan atas dimensi gaji atau upah dalam program jampersal, 4) mengidentifikasi kepuasan Bidan atas dimensi hubungan dengan rekan kerja dalam pelaksanaa program jampersal. METODE PENETIAN Rancangan penelitian ini adalah survei deskriptif berupa survei analisis jabatan. Penelitian ini menggambarkan kepuasan bidan yang menjalankan program jampersal di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kota Kediri. Populasi penelitian ini adalah seluruh bidan di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kota Kediri, dengan besar populasi 40 bidan. Penelitian dilaksanakan pada tanggal 19-29 Juni 2012. Instrumen pengumpulan data yang digunakan adalah kuesioner Minessota yang disesuaikan dengan kondisi Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih. Kuesioner berisi 4 soal tanpa jawaban yang diberi skor, serta 16 soal yang setiap jawaban memiliki skor tertentu. Semua soal berupa pertanyaan tertutup. Kemudian hasil jawaban masing-masing responden dari semua pertanyaan ditambahkan dengan menggunakan tabel distribusi frekuensi yang ditransformasikan dalam bentuk persentase, selanjutnya diinterpretasikan sesuai dengan kriteria: Tinggi (76%-100%), Cukup (56%-75%), dan Rendah (< 55%). HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian Tabel 1 menyajikan karakteristik bidan yang menjalankan program jampersal di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kota Kediri meliputi: umur, status pernikahan, pendidikan terakhir dan lama bekerja.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

177

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Tabel 1. 1. Tabel Karakteristik Bidan yang Menjalankan Program Jampersal di Puskesmas Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kota Kediri Karakteristik Bidan Umur 18-25 thn 26-25 thn 46-59 thn Status Pernikahan Menikah Belum Menikah Janda Pendidikan Terakhir D3 D4 S1 S2 Lama Bekerja < 1 tahun 1 5 tahun >5 tahun 7 13 2 17 5 19 2 1 2 15 5 32 59 9 77 23 86 9 5 9 68 23 7 9 2 14 4 16 2 2 12 4 39 50 11 78 22 89 11 11 67 22 Puskesmas Balowerti Prosentase Jumlah Puskesmas Ngletih Jumlah Prosentase

Diketahui bahwa sebagian besar bidan berumur 25-45 tahun, dengan status pernikahan sebagian besar telah menikah. Dari tingkat pendidikan diketahui bahwa mayoritas bidan telah menyelesaikan pendidikan D3. Untuk lama bekerja terdapat perbandingan berimbang yaitu sebagian besar lama kerja 1-5 tahun. Kepuasan atas dimensi pekerjaan, supervisi, gaji, dan hubungan dengan rekan kerja disajikan pada Tabel 2. Tabel 2. 2. Distribusi Frekuensi Kepuasan Bidan di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih Kategori Kepuasan Puskesmas Balowerti Balowerti Masing-Masing Dimensi Masing Persen Frekuensi Dimensi Pekerjaan : Tinggi 3 14 Cukup 17 77 Rendah 2 9 Dimensi Supervisi : Tinggi 3 14 Cukup 18 82 Rendah 1 4 Dimensi Gaji : Tinggi 0 0 Cukup 17 77 Rendah 5 23 Dimensi Hubungan : Tinggi 3 14 dengan Rekan Kerja Cukup 19 86 Rendah 0 0 Puskesmas Ngletih Frekuensi Persen 0 0 14 78 4 22 0 0 12 67 6 33 0 0 7 39 11 61 0 0 13 72 5 28

Tingkat kepuasan bidan berdasarkan dimensi pekerjaan di Puskesmas Balowerti maupun di Puskesmas Ngletih sebagian besar dalam kriteria cukup. Tingkat kepuasan bidan berdasarkan dimensi supervisi di kedua puskesmas sebagian besar juga dalam kategori cukup. Menurut dimensi gaji, tingkat kepuasan bidan di Puskesmas Balowerti sebagian besar adalah tinggi, sedangkan di Puskesmas Ngletih dalam kategori rendah. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 178

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Sedangkan menurut dimensi hubungan dengan rekan kerja, di kedua puskesmas sebagian besar bidan memiliki tingkat kepuasan yang cukup. Pembahasan Kepuasan bidan di wilayah Puskesmas Balowerti menurut dimensi pekerjaan yaitu masuk dalam kategori tinggi sebesar 14%, cukup yaitu sebesar 77% dan rendah sebesar 9%, dan di Puskesmas Ngletih adalah cukup yaitu sebesar 78%, rendah sebesar 22% dan tinggi tidak ada. Di Puskesmas Balowerti, indikator kepuasan kerja atas dimensi pekerjaan yang masih belum terpenuhi adalah kelengkapan alat untuk pelaksanaan asuhan kebidanan, misalnya hanya tersedia 4 partus set, padahal dalam sehari kadang-kadang terdapat lebih dari 4 persalinan. Selain itu, jaminan terhadap kesehatan/keselamatan kerja seperti penambahan hari libur, penambahan karyawan serta tunjangan kesehatan belum bisa diberikan. Sehingga tingkat kepuasan bidan yang menjalankan program jampersal sebagian besar hanya dalam kriteria cukup. Namun, masih ada 14% mencapai kriteria tinggi dan hanya sedikit dalam kategori rendah. Kriteria kepuasan tinggi ini dimungkinkan ditunjang oleh ketersediaannya bangunan baru yang cukup bersih, luas dan tidak terlalu bising. Karena penataan yang tepat dan perawatan fasilitas yang baik oleh semua pihak. Di Puskesmas Ngletih tidak ada yang merasakan kepuasan tinggi. Masih cukup besar persentase tingkat kepuasan rendah (22%). Hal ini terjadi salah satunya karena indikator kepuasan dimensi kerja berupa kondisi ruang kerja dengan bangunan yang sudah cukup tua dan ventilasi yang kurang sehingga sirkulasi udara kurang baik. Selain itu, terutama dikeluhkan karena pemenuhan dari jaminan kesehatan/keselamatan kerja yang belum maksimal. Jaminan kesehatan/keselamatan ini meliputi belum adanya penambahan hari libur dan tunjangan kesehatan. Tetapi sudah ditambahkan bidan untuk menjalankan program jaminan persalinan ini. Menurut Robbins (2008) indikator kepuasan kerja atas dimensi pekerjaan yaitu tersedianya peralatan dan perlengkapan yang mendukung pekerjaan, fasilitas penunjang seperti kamar mandi, tempat parkir dan kantin, kondisi ruang kerja terutama ventilasi udara, kebersihan dan kebisingan, jaminan kesehatan atau keselamatan kerja. Bila indikator tersebut dapat terpenuhi maka tingkat kepuasan kerja akan semakin tinggi. Berdasarkan dimensi supervisi, tingkat kepuasan kerja bidan di Puskesmas Balowerti yang termasuk dalam kategori tinggi: 14%, cukup: 82%, dan rendah: 4%, dan di Puskesmas Ngletih adalah cukup: 67%, rendah: 33%, dan tinggi tidak ada. Di Puskesmas Balowerti, pengambilan keputusan yang dilakukan oleh pemimpin masih belum sesuai dengan harapan bidan, baik dari segi kecepatan dan ketepatan pengambilan keputusan. Hal ini mungkin salah satunya karena keputusan diambil tanpa melibatkan pendapat, kritik dan saran dari bidan. Ketika bidan memberikan pendapat, saran maupun kritik, pemimpin akan menampungnya, tetapi jarang dipertimbangkan untuk digunakan. Selain itu, ketika terjadi permasalahan yang berkaitan dengan pelaksanaan program jaminan persalinan, pemimpin masih kurang memberikan respon yang sesuai. Sehingga kepuasan bidan terhadap dimensi supervisi sebagian besar masih dalam kriteria cukup. Hanya ada 1 bidan dengan tingkat kepuasan rendah dan terdapat 14% dengan tingkat kepuasan tinggi, ini dilihat dari keseriusan pemimpin dalam menjalankan tugasnya. Beberapa bidan merasakan sangat puas dengan pengambilan keputusan yang dilakukan oleh pemimpin secara cepat dan tepat saat terjadi masalah berkenaan dengan program jaminan persalinan. Sesuai dengan pernyataan Fathoni (2006), kepuasan kerja karyawan banyak dipengaruhi sikap-sikap pimpinan dalam kepemimpinannya. Partisipasi kepemimpinan memberikan pendapatnya untuk menentukan kebijaksanaan perusahaan. Kepemimpinan otoriter mengakibatkan kepuasan kerja karyawan menurun. Di Puskesmas Ngletih masih ada kepuasan dalam kriteria rendah, dimungkinkan berhubungan dengan karakteristik responden didasarkan pada umur dan lama kerja. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 179

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Bidan yang menjadi responden dengan lama kerja >5 tahun sebesar 22%. Sehingga para bidan yang telah lama bekerja tersebut memiliki standart yang lebih tinggi terhadap pemimpin yang ada karena pengalaman-pengalamannya terhadap permasalahan di masa lalu. Selain itu juga dimungkinkan adanya kebosanan karena telah lamanya bekerja tanpa adanya tambahan motivasi yang diberikan oleh pemimpin puskesmas. Begitu juga seperti hasil penelitian Tubbs (1992) dalam Ulfa (2011) yang menunjukkan bahwa ketika akuntan pemeriksaan menjadi lebih berpengalaman, maka auditor menjadi sadar terhadap lebih banyak kekeliruan yang terjadi, dan memiliki salah pengertian yang lebih sedikit tentang kekeliruan yang terjadi. Ini berarti ketika pemahaman akuntan tentang pekerjaannya sudah meningkat karena pengalaman, maka kepuasan kerja mereka pun meningkat. Menurut Moenir (2008), motivasi menjadi tanggung jawab manajemen untuk menciptakan, melaksanakan dan memantau dalam organisasi kerja, sebab dengan memperhatikan sifat dasar manusia yaitu bosan dan jenuh terhadap sesuatu yang sifatnya rutin. Motivasi itupun apabila sudah lama tanpa perubahan akan membosankan atau membuat jenuh, sehingga fungsinya berkurang. Manajerlah yang harus senantiasa membuat motivasi itu selalu baru. Hasil akhir akan diperoleh pegawai dalam motivasi ialah terpenuhinya kebutuhan baik yang bersifat materiel/non materiel (rewards, satisfaction). Kepuasan menurut dimensi gaji di Puskesmas Balowerti sebagian besar yaitu cukup: 77% dan rendah: 23% serta tidak ada untuk kriteria tinggi. Sementara di Puskesmas Ngletih sebagian besar dalam kriteria rendah: 61%, cukup: 39%, dan tinggi tidak ada. Di Puskesmas Balowerti, para bidan merasa cukup puas dengan pemberian gaji yang sesuai dengan beban kerja, insentif yang tepat waktu, serta insentif tambahan atas prestasi atau kerja ekstra. Tetapi untuk jumlah insentif yang diberikan, para bidan merasa kepuasaannya rendah. Ini berkaitan dengan seluruh dana klaim jampersal yang telah cair masuk dalam kas bersama dan dikelola untuk kepentingan bersama, sehingga mungkin inilah yang menunjang tidak adanya kepuasan bidan dalam kriteria tinggi. Di Puskesmas Ngletih, sebagian besar bidan merasa bahwa indikator kepuasan kerja atas dimensi gaji/upah masih belum sesuai dalam pelaksanaannya. Setiap dana klaim akan diberikan sebagian besar kepada bidan yang melakukan asuhan, sehingga bidan yang melakukan asuhan paling banyak, akan mendapatkan insentif yang lebih besar pula. Ini yang menyebabkan tingkat kepuasan bidan di Puskesmas Ngletih terhadap dimensi gaji atau upah masih dalam kriteria rendah. Hal ini sesuai dengan pernyataan Robbins (2008) indikator untuk dimensi gaji yaitu jumlah gaji yang diterima dibandingkan pekerjaan yang dilakukan, sistem penggajian yang dilakukan institusi tempat bekerja, jumlah gaji yang diterima dibandingkan pendidikan terakhir, pemberian insentif tambahan atas suatu prestasi atau kerja ekstra. Sesuai dengan pernyataan Mangkunegara (2009) bahwa kompensasi yang diberikan kepada pegawai sangat berpengaruh pada tingkat kepuasan kerja dan motivasi kerja serta hasil kerja. Bahkan Hulin (1966) dalam As'ad (2003) mengemukakan bahwa gaji merupakan faktor utama untuk mencapai kepuasan kerja. Pendapat ini tidak seluruhnya salah sebab dengan mendapatkan gaji ia akan dapat melangsungkan kehidupannya sehari-hari. Tetapi kenyataannya gaji yang tinggi tidak selalu menjadi faktor utama unluk mencapai kepuasan kerja. Kenyataan lain banyak perusahaan telah memberikan gaji yang cukup tinggi, tetapi masih banyak karyawan yang merasa tidak puas dan tidak senang dengan pekerjaannya. Gaji hanya memberikan kepuasan sementara karena kepuasan terhadap gaji sangat dipengaruhi oleh kebutuhan dan nilai orang yang bersangkutan Kepuasan bidan menurut dimensi hubungan dengan rekan kerja di Puskesmas Balowerti adalah 14% masuk dalam kategori tinggi dan tidak ada bidan yang masuk dalam kriteria rendah. Sementara di Puskesmas Ngletih 28% masuk dalam kriteria rendah dan tidak ada bidan yang masuk dalam kriteria tinggi. Di Puskesmas Balowerti, hubungan yang baik dengan rekan kerja terbentuk dimungkinkan karena berada dalam tingkatan 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 180

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

pendidikan terakhir yang sama yaitu D3, sehingga tingkat kepuasan bidan terhadap pekerjaannya relatif tinggi, selain itu lama kerja bidan juga mempengaruhi hubungan diantara bidan. Semakin lama masa kerja bidan tersebut maka rasa kekeluargaan juga akan semakin baik, karena telah lama bersama dan telah mengalami masa sulit bersama. Seperti halnya yang dikemukakan oleh Mangkunegara (2009) bahwa ada kecenderungan pegawai yang tua lebih merasa puas dari pada yang berumur relatif muda. Hal ini diasumsikan bahwa pegawai yang lebih tua lebih berpengalaman menyesuaikan diri dengan lingkungan pekerjaan, sedangkan pegawai usia muda biasanya mempunyai harapan yang ideal tentang dunia kerjanya, sehingga bila antara harapannya dengan realita kerja terdapat kesenjangan, dapat menyebabkan mereka menjadi tidak puas. Di Puskesmas Ngletih dengan adanya kriteria kepuasan rendah dimungkinkan karena separuh dari mereka masih belum dewasa (39% berada pada umur 18-25 tahun), sehingga kecenderungan mereka memiliki emosi yang masih belum stabil, sangat mudah terpancing oleh situasi, yang memungkinkan juga terjadi persaingan antar bidan. Selain itu mungkin juga karena masih banyak bidan yang belum menjadi pegawai negeri, jadi masih belum rasa memiliki pekerjaan yang sedang ditekuni. Ukuran organisasi perusahaan (puskesmas) dapat mempengaruhi kepuasan pegawai. Hal ini karena besar kecil suatu perusahaan berhubungan pula dengan koordinasi, komunikasi dan partisipasi pegawai. Hubungan kepuasan kerja dengan ukuran organisasi adalah berbanding terbalik. Yaitu semakin tinggi kepuasan dihasilkan oleh organisasi yang kecil, begitu pula sebaliknya (Mangkunegara, 2009). Tingkat pendidikan yang makin tinggi juga akan berakibat pada peningkatan kemampuan karyawan untuk menunaikan kewajibannya. Peningkatan kemampuan karyawan berupa penampilan kerja yang memuaskan, dedikasi dan loyalitas yang tinggi, produktivitas yang sesuai dengan tuntutan tugas dan harapan managemen, tingkat kemangkiran yang rendah, kemampuan meredam keinginan pindah serta kepuasan kerja yang terlihat dari rasa memiliki perusahaan yang mendalam dan kesediaan membuat komitmen demi keberhasilan perusahaan. Karena kemampuan berpikir secara rasional juga makin tinggi, karyawan yang melanggar disiplin organisasi akan bersedia menerima sanksi disiplin sepanjang dilakukan secara manusiawi, adil, objektif dan ditempuh secara konsisten (Siagian, 2004). Kepuasan bidan di Puskesmas Balowerti dilihat dari empat dimensi berada dalam kriteria cukup (68,11%), begitu juga di Puskesmas Ngletih (57,81%). Untuk Puskesmas Balowerti ditunjang oleh kepuasan cukup untuk setiap dimensi. Kepuasan kerja akan cenderung terus meningkat pada karyawan profesional dengan bertambahnya umur, sedangkan pada karyawan yang nonprofesional kepuasan itu merosot selama umur setengah baya dan kemudian naik lagi dalam tahun-tahun berikutnya (Robbins, 2008). Untuk Puskesmas Ngletih, tiga dimensi sebagian besar cukup dan satu dimensi sebagian besar rendah yaitu gaji. Karyawan yang sudah menikah cenderung lebih mudah puas dalam pekerjaan dibandingkan dengan karyawan yang belum menikah. Yamshinta (1995) dalam Anggreini, menjelaskan bahwa status perkawinan merupakan faktor penting yang berpengaruh terhadap kepuasan kerja (Gatot, 2005). Menurut Smither (1998) dalam Suartini dan Marlina (2008) semakin lama kerja, tingkat kepuasan kerja semakin tinggi, karena semakin lama bekerja maka kemampuan untuk menyesuaikan diri terhadap permasalahan di tempat kerja akan semakin kuat. SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa tingkat kepuasan bidan yang menjalankan program jampersal di Puskesmas Balowerti dan Puskesmas Ngletih yaitu: 1) menurut dimensi pekerjaan, supervisi, dan hubungan dengan rekan kerja, masing-masing dalam kategori cukup, 2) menurut dimensi gaji, masing-masing dalam kategori cukup dan rendah, 3) secara keseluruhan, masing-masing dalam kategori cukup. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 181

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Selanjutnya diajukan saran yaitu: 1) hendaknya peralatan untuk melakukan asuhan dipenuhi sesuai dengan kebutuhan, serta diberikan jaminan keselamatan/kesehatan seperti: liburan, penambahan karyawan, tunjangan kesehatan, 2) cara kepemimpinan sebaiknya disesuaikan dengan karakteristik bidan sebagai anggota, juga bila ada saran dan kritik hendaknya dikelola sebaik mungkin semuanya, 3) dalam penyaluran insentif hendaknya diberikan secara tepat waktu dan disesuaikan dengan tingkat pendidikan terakhir, 4) diharapkan dilakukan penelitian lebih lanjut tentang kepuasan bidan yang menjalankan program jaminan persalinan. DAFTAR PUSTAKA Andini, Rita. (2006). Alalisis Pengaruh Kepuasan Gaji, Kepuasan Kerja, Komitmen Organisasional terhadap Turnover Intention. www.eprints.undip.ac.id/15830/1/ Rita_Andini.pdf. Diakses tanggal 29 Juni 2012 pukul 11.15 PM Budiarto, Eko. (2001). Biostatika untuk Kedokteran & Kesehatan Masyarakat. Jakarta: EGC Darwito. (2008). Analisa Pengaruh Gaya Kepemimpinan terhadap Kepuasan Kerja dan

Komitmen

Organisasi

untuk

Meningkatkan

Kinerja

Karyawan.

www.eprints.undip.ac.id/16933/1/Darwito.pdf. Diakses: 29 Juni 2012 pukul 10.45 PM Dinkes Kota Kediri. (2011). Laporan PWS-KIA Kota Kediri 2011. Kediri: Dinkes Kota Kediri Dinkes Prov Jatim. (2010). Laporan PWS-KIA Provinsi Jatim. Surabaya: Dinkes Prov Jatim Estiwidani, Dwana. (2008). Konsep Kebidanan. Yogyakarta : Fitramaya Fathoni, Abdurrahmat. (2006). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Rineka Cipta Gatot, Dewi Basmala. (2005). Hubungan Karakteristik Perawat, Isi Pekerjaan dan

Lingkungan Pekerjaan terhadap Kepuasan Kerja Perawat di Instalasi Rawat Inap RSUD Gunung Jati Cirebon. www.respository.ui.ac.id/dokumen/lihat/100.pdf.
Diakses tanggal 29 Juni 2012 pukul 11.00 PM Kemenkes RI. (2011). Petunjuk Teknis Jaminan Persalinan. Jakarta: Kemenkes RI _________. (2012). Petunjuk Teknis Jaminan Persalinan. Jakarta: Kemenkes RI Machfoedz, Ircham. (2010). Metodologi Penelitian Kuantitatif & Kualitatif Bidang Kesehatan, Keperawatan, Kebidanan, Kedokteran. Yogyakarta : Fitramaya Mahesa, Deewar. (2010). Analisa Pengaruh Motivasi & Kepuasan Kerja terhadap Kinerja Karyawan dengan Lama Kerja sebagai Variabel Moderating. http://www.eprints. undip.ac.id/F23448/Deewar Mahesa.pdf. Diakses 29-06-2012, 10.30 PM Mangkunegara, Anwar Prabu. (2011). Manajemen Sumber Daya Manusia Perusahaan. Bandung: Remaja Rosadakarya Moenir, H.A.S. (2008). Manajemen Pelayanan Umum di Indonesia. Jakarta: Bumi Aksara Nursalam. (2008). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika Pohan, Imbalo S. (2006). Jaminan Mutu Layanan Kesehatan Dasar-Dasar Pengertian dan Penerapan. Jakarta : EGC Prasetyo, Edi. (2002). Pengaruh Kepuasan dan Motivasi Kerja terhadap Produktivitas Kerja Karyawan Riyadi Palace Hotel di Surakarta. www.eprints.ums.ac.id/ 151/1/Edi_Prasetyo.pdf. Diakses tanggal 29 Juni 2012 pukul 10.25 PM Robbin SP. dan Timothy AJ. (2008). Perilaku Organisasi. Jakarta: Salemba Empat Siagian, Sondang P. (2004). Manajemen Abad 21. Jakarta : Bumi Aksara Siregar, Kholijah. (2006). Hubungan Gaya Kepemimpinan dengan Kepuasan Kerja Karyawan. www.respository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/1197/A06ksi.pdf. Diakses tanggal 29 Juni 2012 pukul 10.15 PM Suartini, Sri. (2008). Hubungan Faktor Demografi dan Kepuasan Kerja pada Profesi Dosen di Universitas Singaperbangsa Karawang. www.jurnalfeunsika.net/wpcontent/ uploads/2012/05/JURNAL.pdf. Diakses tanggal 29 Juni 2012 pukul 10.40 PM 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 182

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Sugiyono. (2008). Metode Penelitian Administrasi. Bandung : Alfabeta Suyanto, M. (2006). Revolusi Organisasi dengan Memberdayakan Kecerdasan Spiritual. Yogyakarta : Andi Offset Umar, Husein. (2005). Riset Sumber Daya Manusia dalam Organisasi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Ulfa, Maria. (2011). Perbedaan Persepsi Kepuasan Kerja Akuntansi dalam Perspektif Usia, Gender dan Pengalaman Kerja. www.eprints.undip.ac.id/28517/1/ Maria_Ulfa.pdf. Diakses tanggal 29 Juni 2012 pukul 09.45 PM Wawan,A dan Dewi M. (2010). Teori dan Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Manusia. Yogyakarta : Nuha Medika Winarni, Yayuk. (2012). Wawancara Jampersal di Kota Kediri. Dinkes Kota Kediri Yuniarta, Edo. (2011). Hubungan Tingkat Pendidikan Pasien terhadap Kepuasan

Pemberian Informed Consent di bagian Bedah RSUP DR. Kariadi Semarang.


www.eprints.undip.ac.id/32984/1/Edo_Yuniarta.pdf Diakses: 29-06- 2012, 10.15 PM

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

183

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

GAMBARAN TINGKAT KEPUASAN IBU HAMIL ATAS MUTU PELAYANAN ANTE NATAL CARE DI PUSKESMAS TAJI KARAS MAGETAN Tutiek Herlina*, Hery Sumasto*, Saminten**

ABSTRAK Pencapaian kunjugan ANC Puskesmas Taji Karas Magetan tahun 2009 baru mencapai 16,52%. Hasil wawancara terhadap 5 orang ibu hamil yang pernah periksa ke Puskesmas Taji pada kunjungan berikutnya lebih memilih ANC secara teratur di BPS, Klinik bersalin, dan Dokter Spesialis Kebidanan karena mereka merasa lebih nyaman dan lebih diperhatikan. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui gambaran tingkat kepuasan ibu hamil atas mutu pelayanan ANC di Puskesmas Taji, Karas, Magetan. Jenis penelitian ini adalah deskriptif, dengan populasi seluruh ibu hamil yang mendapat pelayanan ANC bulan September sampai dengan Oktober 2010 sejumlah 37 dan semuanya dijadikan subyek penelitian. Variabel penelitian adalah tingkat kepuasan ibu hamil atas mutu pelayanan ANC di Puskesmas Taji Karas Magetan. Pengumpulan data menggunakan kuesioner tertutup. Data dianalisis menggunakan importance performance analysis. Hasil penelitian menggambarkan tingkat kepuasan ibu hamil bedasarkan 10 dimensi mutu pelayanan kesehatan sebagai berikut: dimensi yang mencapai tingkat kepuasan 100% atau lebih dari dimensi kompetensi teknis adalah pelayanan ANC oleh bidan 100%, kemampuan petugas 104,32%, pemeriksaan laboratorium optimal 110,21%, dimensi akses adalah lokasi puskesmas strategis 118,38%, lokasi puskesmas mudah dijangkau 108%, bahasa 120,49%, dan biaya layanan113,80%, dimensi efektifitas adalah kepatuhan standart layanan 102,31%, dimensi efisiensi adalah waktu tunggu 115,44%, obat tersedia/ tidak di puskesmas 103,20% , dimensi kontinuitas adalah rekam medik 106,54%, dimensi keamanan adalah efek samping 110,19%, dimensi kenyamanan adalah tersedia tempat sampah 105,34%, dimensi ketepatan waktu adalah bidan tidak menunda pelayanan 114,78%, dimensi hubungan antar manusia adalah penjelasan bidan jelas 101,85%, mau mendengar keluhan 103,10%, petugas ramah 105,09%. Dimensi yang kurang 100% adalah dimensi informasi penjelasan sebelum dan sesudah pelayanan 99,39%, poster penyuluhan 86,62%, dimensi kompetensi teknis pelayanan oleh bidan yang sama 94,32%, dimensi kontinuitas rujukan 97,72%, dimensi kenyamanan toilet umum 77,30%, ruang tunggu 92,13%, privasi kamar periksa 87,24%, tempat parkir 91,72%, dimensi ketepatan waktu prosedur layanan 78,43%. Berdasarkan uraian di atas disimpulkan bahwa belum semua dimensi mutu pelayanan memberikan kepuasan pada ibu hamil, sehingga disarankan kepada semua petugas kesehatan terutama bidan untuk memberikan penjelasan sebelum dan sesudah pelayanan,serta adanya poster-poster tentang kesehatan di instansi tersebut. Kata kunci : tingkat kepuasan, mutu pelayanan, ANC *= Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan **=Alumnus Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan
PENDAHULUAN Di wilayah Puskesmas Taji ada 1 orang (0,20%) meninggal saat melahirkan (Profil Kab. Magetan tahun 2009 ). Pengunjung ibu hamil yang ANC di Puskesmas Taji sebesar 76 orang (16,52%) (Regester Kohor Ibu tahun 2009). Hasil wawancara terhadap 5 orang ibu hamil yang pernah periksa ke Puskesmas Taji kemudian kunjungan berikutnya lebih memilih ANC secara teratur di BPS, Klinik bersalin, dan Dokter Spesialis Kebidanan karena mereka merasa lebih nyaman dan lebih diperhatikan. Pelayanan ANC di 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 184

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Puskesmas Taji antrian di loket pendaftaran dan di apotik lama dan setiap ibu hamil harus mengikuti alur pelayanan yang telah ditetapkan oleh Puskesmas Taji. Mutu pelayanan kesehatan yang rendah akan berpengaruh pada kepuasan pasien. Kepuasan pelanggan dipengaruhi banyak faktor yaitu pendekatan dan perilaku petugas, kualitas informasi yang diterima, prosedur perjanjian, waktu tunggu, fasilitas umum yang tersedia, outcome terapi dan perawatan yang diterima (Wijono, 1999). Sebagai pemberi jasa pelayanan, bidan harus memiliki ketrampilan dan pengetahuan agar pelanggan tetap setia, dan sudah saatnya pelayanan berkualitas menjadi keharusan bagi setiap bidan di masa mendatang dimanapun ia bekerja (Sofyan, 2005). Dalam rangka meningkatkan Kunjungan ibu hamil di Puskesmas, kegiatan yang sudah dilakukan adalah meningkatkan mutu pelayanan dengan managemen yang efektif dan efisien, karena salah satu unsur keberhasilan pelayanan kesehatan adalah managemen yang baik (Depkes RI, 2008). Tujuan penelitian ini adalah mendeskripsikan tingkat kepuasan ibu hamil atas mutu pelayanan ANC di Puskesmas Taji kecamatan Karas kabupten Magetan. METODE PENELITIAN PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah deskriptif yang dilaksanakan pada bulan November 2010 sampai dengan Januari 2011 di wilayah Puskesmas Taji Kecamatan Karas Kabupaten Magetan. Populasi dalam penelitian ini adalah ibu hamil yang sudah mendapat pelayanan ANC di Puskesmas Taji, Karas, Magetan pada bulan September dan Oktober 2010 sebanyak 37 responden, dan seluruhnya menjadi subyek penelitian. Variabel penelitian adalah tingkat kepuasan ibu hamil atas mutu pelayanan ANC. Data diperoleh dari register kohort ibu tahun 2010, dan jawaban kuesioner dari responden. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 1.Tingkat Kepuasan pada dimensi kompetensi teknis. Tingkat kepuasan 100% atau lebih adalah pelayanan ANC oleh bidan 100% dan kemampuan petugas 104,32% kedua dimensi tersebut pada kuadran II sehingga sangat memuaskan. Menurut Pohan (2006) dimensi kompetensi teknis berhubungan dengan bagaimana pemberi layanan kesehatan mengikuti standar layanan kesehatan yang telah disepakati, yang meliputi ketepatan, kepatuhan, kebenaran dan konsistensi, mulai dari penyimpangan kecil terhadap standar layanan kesehatan, sampai pada kesalahan fatal yang dapat menurunkan layanan kesehatan dan membayakan jiwa pasien. Menurut Mochtar (2003) pelayanan ante natal harus dilaksakan tenaga profesional antara lain bidan, perawat bidan, dokter umum, dan dokter spesialis kebidanan. Aspek pemeriksaan laboratorium optimal tingkat kepuasan 110,21%. berada pada kuadran III, karena kinerja masih dibawah rata-rata sehingga perlu peningkatan kinerja namun prioritasnya rendah. Tingkat kepuasan kurang dari 100% pada aspek pelayanan ANC oleh bidan yang sama 94,32% terletak pada kuadran III. artinya pasien tidak puas. Perlu peningkatan kinerja namun prioritasya rendah. 2.Tingkat kepuasan pada dimensi akses Tingkat kepuasan lebih 100% adalah lokasi puskesmas strategis 118,38%, mudah dijangkau 108%, berbahasa daerah 120,49%, dan kemampuan biaya membayar layanan 113,80%. Keempat aspek ada di kuadran IV menunjukkan kinerja minimal dipertahankan atau bila mungkin ditingkatkan. Menurut Pohan (2006) akses terhadap pelayanan artinya layanan kesehatan itu harus dapat dicapai oleh masyarakat, tidak terhalang oleh keadaan geografis, sosial ekonomi, organisasi dan akses geografis diukur dengan jarak, lamanya perjalanan, biaya perjalanan, jenis transportasi, dan atau hambatan fisik lain yang dapat menghalangi seseorang meperoleh layanan kesehatan. Akses ekonomi berkaitan dengan 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 185

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

kemampuan membayar biaya layanan. Akses bahasa artinya pasien harus dilayani dengan menggunakan bahasa atau dialek yang dapat dipahami oleh pasien. 3.Tingkat kepuasan pada dimensi efektifitas Tingkat kepuasan mencapai 102,31%, di kuadran II, artinya sangat memuaskan. Maka kinerja harus dipertahankan bahkan ditingkatkan. Menurut Pohan (2006) efektifitas layanan kesehatan bergantung pada bagaimana standar layanan kesehatan itu digunakan dengan tepat, konsisten, dan sesuai dengan situasi setempat. Dimensi efektifitas sangat berkaitan dengan dimensi kompetensi teknis, terutama dalam pemilihan alternatif dalam menghadapi relative risk dan terampil dalam mengikuti prosedur yang terdapat dalam standar layanan kesehatan. Menurut Sofyan (2006) efektifitas pelayanan juga merupakan bagian dari kewajiban etik serta prinsip pokok penerapan standar pelayanan profesi. 4.Tingkat kepuasan pada dimensi efisiensi Tingkat kepuasan melebihi 100% adalah aspek waktu tunggu 115,44% dan obat tersedia/ tidak di puskesmas 103,20% menunjukkan pasien merasa puas. Aspek waktu tunggu di kuadran III maka perlu peningkatan kinerja namun prioritasnya rendah. Aspek obat tersedia/ tidak di puskesmas di kuadran II, menunjukkan kinerja pertahankan atau bila mungkin ditingkatkan. Menurut Wijono (1999) efisiensi pelayanan kesehatan merupakan dimensi penting dari mutu karena efisiensi mempengaruhi hasil pelayanan, apalagi sumber daya pelayanan kesehatan pada umumnya terbatas. Menurut Pohan (2006) layanan kesehatan yang efisien dapat melayani lebih banyak pasien dan masyarakat. Layana kesehatan yang tidak efisien umumnya berbiaya mahal, kurang nyaman bagi pasien, memerlukan waktu lama, dan menimbulkan resiko lebih besar pada pasien. 5. Tingkat kepuasan pada dimensi kontinuitas Tingkat kepuasan melebihi 100% adalah rekam medik akurat dan lengkap 106,54% berada pada kuadran II, menunjukkan kinerja pertahankan atau ditingkatkan. Dimensi kontinuitas tingkat kepuasan kurang seratus persen adalah aspek rujukan tepat waktu dan cepat tempat 97,72% namun hasil kinerja diatas rata-rata sehingga berada pada kuadran II, menunjukkan kinerja pertahankan. Menurut Pohan (2006) dimensi kontinuitas artinya pasien harus dilayani sesuai kebutuhan. Menurut Anonim (2010) rekam medik yang akurat dan lengkap sangat penting baik bagi penyelengara layanan kesehatan (puskesmas) juga bagi pasien karena riwayat pemeriksaan, penyakit yang diderita serta pengobatan sangat diperlukan untuk diagnosa dan terapi selanjutnya. Bagi penyelengara layanan kesehatan dapat melindungi dari kemungkinan timbulnya gugatan hukum. Untuk mencegah kemungkinan gugatan hukum karena ketidak puasan terhadap pelayanan kesehatan perlu diselenggarakan pelayanan kesehatan yang sebaik-baiknya atau program menjaga mutu. 6.Tingkat kepuasan pada dimensi keamanan Tingkat kepuasan mencapai 101,19% dan berada pada kuadran II, menunjukkan kinerja pertahankan atau lebih ditingkatkan. Dimensi keamanan misalnya sterilitas terjamin, tersedia safety box berarti mengurangi resiko cidera, infeksi, efek samping, dan bahaya lain yang berkaitan dengan pelayanan. Keamanan melibatkan petugas dan pasien. Hal itu sesuai dengan Pohan (2006) Dimensi keamanan maksudnya layanan kesehatan harus aman, baik bagi pasien pemberi layanan maupun masyarakat sekitarnya. 7.Tingkat Kepuasan pada Dimensi Kenyamanan Tingkat kepuasan di atas 100% adalah aspek tersedia tempat pembuangan sampah 105,34%, di kuadran III, maka kinerja perlu ditingkatkan namun prioritasnya rendah. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 186

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Tingkat kepuasan kurang 100% adalah toilet umum 77,30%, di kuadran I, maka kinerja harus ditingkatkan dan menjadi prioritas utama. Ruang tunggu 92,13%, privasi kamar periksa 87,24%, tempat parkir 91,72%, dan ketiganya di kuadran III, maka kinerja perlu ditingkatkan namun prioritasnya rendah. Menurut Pohan (2006) kenyamanan atau kenikmatan dapat menimbulkan kepercayaan pasien kepada organisasi layanan kesehatan. Menurur Sofyan (2006) menyelenggarakan suatu pelayanan yang nyaman adalah salah satu dari kewajiban etik untuk terselenggaranya pelayanan yang berkualitas. 8.Tingkat kepuasan pada dimensi informasi Tingkat kepuasan kurang 100% adalah aspek sebelum dan sesudah pelayanan diberikan penjelasan 99,39% artinya pasien tidak puas, namun penilaian hasil kinerja di atas rata-rata sehingga terletak pada kuadran II, menunjukkan kinerja pertahankan. Aspek poster penyuluhan kesehatan optimal tingkat kepuasan 86,62%, di kuadran I, maka kinerja harus ditingkatkan dan menjadi prioritas utama. Menurut Pohan (2006) informasi sangat penting pada tingkat puskesmas dan rumah sakit, karena layanan yang bermutu harus mampu memberikan informasi yang jelas tentang prosedur, ada poster penyuluhan kesehatan, petunjuk arah, nama ruangan, informasi biaya layanan, waktu buka dan tutup. 9.Tingkat kepuasan pada dimensi ketepatan waktu Tingkat kepuasan lebih 100% adalah aspek bidan tidak menunda pelayanan 114,78%, di kuadran II, maka kinerja pertahankan. Kepuasan kurang 100% adalah prosedur layanan 78,43%, di kuadran I, maka kinerja harus ditingkatkan dan menjadi prioritas utama. Menurut Pohan (2006) ketepatan waktu agar berhasil, layanan kesehatan harus dilakukan dalam waktu dan cara yang tepat, oleh pemberi layanan yang tepat. 10.Tingkat kepuasan pada dimensi Hubungan Tingkat kepuasan di atas 100% adalah aspek penjelasan bidan mudah dimengerti 101,85%, mendengarkan keluhan 103,10%, selalu ramah dan sopan 105,09%. Ketiga aspek ada di kuadran II, maka kinerja pertahankan atau ditingkatkan. Aspek memberikan kesempatan bertanya 102,72%, di kuadran III, maka kinerja perlu ditingkatkan namun prioritasnya rendah. Menurut Pohan (2006) hubungan antar manusia yang baik menimbulkan kepercayaan dan kredibilitas dengan cara saling menghargai, menjaga rahasia, saling menghormati, responsif, memberi perhatian dll. Dimensi kenyamanan tidak berpengaruh langsung dengan efektifitas layanan kesehatan, tetapi mempengaruhi kepuasan pasien sehingga mendorong pasien untuk datang kembali ketempat tersebut. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan 1. Pada dimensi kompetensi teknis, tingkat kepuasan 100% atau lebih adalah aspek pelayanan ANC oleh bidan, kemampuan petugas, dan pemeriksaan laboratorium optimal. Artinya pasien puas terhadap layanan. Sedangkan tingkat kepuasan kurang 100% pada aspek pelayanan ANC oleh bidan yang sama artinya timbul kekecewaan atau pasien tidak puas. 2. Pada dimensi akses, tingkat kepuasan >100% adalah aspek lokasi puskesmas strategis, mudah dijangkau, menggunakan bahasa daerah setempat, dan kemampuan biaya membayar layanan, artinya pasien puas atas layanan. 3. Pada dimensi efektifitas, pasien puas terhadap layanan. 4. Pada dimensi efisiensi, tingkat kepuasan melebihi 100% adalah aspek waktu tunggu dan obat tersedia/ tidak di puskesmas menunjukkan pasien puas terhadap layanan.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

187

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

5. Pada dimensi kontinuitas, tingkat kepuasan melebihi 100% adalah rekam medik akurat dan lengkap menunjukkan pasien puas sedangkan tingkat kepuasan kurang 100% adalah aspek rujukan tepat waktu dan cepat tempat menunjukkan pasien tidak puas. 6. Pada dimensi keamanan, pasien puas terhadap layanan yang diterimanya. 7. Pada dimensi kenyamanan, tingkat kepuasan diatas 100% adalah aspek tersedia tempat pembuangan sampah menunjukkan pasien puas terhadap layanan yang diterimanya. Sedangkan tingkat kepuasan kurang 100% adalah toilet umum, ruang tunggu, privasi kamar periksa, tempat parkir, menunjukkan pasien tidak puas. 8. Pada dimensi informasi, tingkat kepuasan pada aspek sebelum dan sesudah pelayanan diberikan penjelasan dan poster penyuluhan kesehatan optimal menunjukkan pasien tidak puas. 9. Pada dimensi ketepatan waktu, tingkat kepuasan pada aspek bidan tidak menunda pelayanan menunjukkan pasien puas terhadap layanan yang diterimanya. Sedangkan tingkat kepuasan pada prosedur layanan menunjukkan pasien tidak puas 10. Pada dimensi HAM, tingkat kepuasan aspek penjelasan bidan mudah dimengerti, mau mendengarkan keluhan,petugas ramah, menunjukkan pasien puas terhadap layanan. Saran Sebagai pemberi jasa pelayanan seorang bidan harus memiliki ketrampilan dan pengetahuan agar pelanggan tetap setia, dan sudah saatnya pelayanan berkualitas menjadi keharusan bagi setiap bidan di masa mendatang dimanapun ia bekerja. DAFTAR PUSTAKA Anonim, 2008. Modul Peningkatan Kinerja Puskesmas, Magelang : Depkes RI ______,2010.Makalah Konsep Dasar Mutu Pelayanan. http://diarl3=midyuin08. blogspot.com diakses tanggal 15 oktober 2010 Andhini Amaliafitri, 2010. Waspadai Angka Kematian Ibu Di Indonesia. www. Fly freed for Health com. Diakses tanggal 20 Oktober 2010-10-24 Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian. Jakarta : Rineka Cipta Gaspersz, Vincent. 2001. Metode Analisis Untuk Peningkatan Kualitas. Jakarta: PT . Gramedia Pustaka Utama ______, 2006. Total Quality Managemen untuk Praktisi Bisnis dan Industri. Jakarta: PT . Gramedia Utama Pustaka Notoatmodjo Soekidjo, 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Edisi Kedua. Jakarta: PT. Rineka Cipta Nursalam. 2001. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Keperawatan. Edisi Pertama. Jakarta: Salemba Medika ______, 2009. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Edisi 2. Jakarta : Salemba Medika Pohan IS. 2006. Jaminan Mutu Layanan Kesehatan. Jakarta : EGC Rangkuti, Freddy. 2002. Tehnik Mengukur dan Strategi meningkatkan Kepuasan Pelanggan. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama Riduwan, 2004. Metode & Teknik Menyusun Teses. Alfabeta Bandung. Suprapto, J. 2001. Pengukuran Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta Simamora B. 2001.Remarketing For Busines Recovery. Jakarta: Gramedi Pustaka Utama Sofyan, Mustika. 2006. Bidan Menyongsong Masa Depan. Cetakan V. Jakarta : PP IBI Sugiono, 2002. Statistik Untuk Penelitian. Bandung : CV. Alfabeta Saifuddin. 2006. Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal. Jakarta : JNPKKR POGI Saputra. 2010. Ante Natal Care blog.frendster.com /36/, diakses tanggal 25 Oktober 2010 Tjiptono, fandy, 2007. Manajemen jasa edisi IV. Yogyakarta : Andi ______, 2003. Prinsip-prinsip TGS edisi III 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 188

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN, SIKAP PENDERITA DAN TINDAKAN PETUGAS KESEHATAN DENGAN KEJADIAN TB PARU DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SIMPANGKATIS KABUPATEN BANGKA TENGAH Dedek Sutinbuk* Sutinbuk*

ABSTRAK Tuberkulosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh kuman Mycobacterium Tuberculosa, yang menyerang organ terutama paru yang sering disebut TB Paru. Di wilayah kerja Puskesmas Simpangkatis pada tahun 2009 ditemukan kasus TB Paru BTA (+) sebanyak 45 orang (16,01%), tahun 2010 sebanyak 45 orang (15,74%), dan tahun 2011 sebanyak 51 orang (17,23%). Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan, sikap penderita dan tindakan petugas kesehatan dengan kejadian TB Paru di wilayah kerja Puskesmas Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2011. Jenis penelitian yang digunakan case control dengan jumlah kasus 51 dan kontrol 102. Penelitian dilakukan di Puskesmas Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah dengan populasi kasus yaitu mereka yang menderita TB Paru BTA (+) dan populasi kontrol yaitu pasien yang datang berkunjung ke Puskesmas Simpangkatis yang belum pernah menderita TB Paru BTA (-). Hasil penelitian ini terdapat hubungan yang bermakna antara pengetahuan penderita dengan (p= 0,001) dan (OR= 3,510), sikap penderita dengan (p= 0,000) dan (OR= 6,985) dan tindakan petugas kesehatan dengan (p = 0,001) dan (OR= 3,272) dengan kejadian TB Paru di wilayah kerja Puskesmas Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2011. Oleh karena itu, disarankan agar petugas kesehatan meningkatkan penyuluhan tentang TB Paru dan diharapkan mampu meningkatkan motivasi masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat. Kata kunci: TB Paru, pengetahuan, sikap, tindakan, petugas kesehatan *= Stikes Abdi Nusa Pangkalpinang
PENDAHULUAN Menurut data Dinkes Prov. Kepulauan Bangka Belitung tahun 2009, ditemukan 821 orang dengan BTA positif. Tahun 2010 ditemukan 958 orang dengan BTA positif. Pada tahun 2011 ditemukan kasus sebanyak 955 orang dengan BTA positif. Sementara itu, berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Bangka Tengah pada tahun 2009 ditemukan sebanyak 201 kasus baru dengan BTA positif. Tahun 2010 ditemukan 221 kasus dengan BTA positif dan pada tahun 2011 ditemukan 218 kasus dengan BTA positif. Berikut adalah data dari setiap Puskesmas dari tahun 2009-2011. Di Puskesmas Koba ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif sebanyak 40 (16,09%) pada tahun 2009, 47 (18,4%) pada tahun 2010, dan 38 (16,2%) pada tahun 2011. Di Puskesmas Pangkalan Baru ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif sebanyak 37 orang (11,04%) pada tahun 2009, 38 orang (10,8%) pada tahun 2010, dan 35 orang (9,7%) pada tahun 2011. Di Puskesmas Benteng ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif sebanyak 19 orang (8,03%) pada tahun 2009, 23 orang (7,3%) pada tahun 2010, dan 21 orang (7,08%) pada tahun 2011. Di Puskesmas Simpangkatis ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif sebanyak 45 orang (16,01%) pada tahun 2009, 45 orang (15,74%) pada tahun 2010, dan 51 orang (17,23%) pada tahun 2011. Di Puskesmas Sungaiselan ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif sebanyak 11 orang (8,12%) pada tahun 2009, 13 orang (7,93%) pada tahun 2010, dan 17 orang (9,22%) pada tahun 2011. Di Puskesmas Namang ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif sebanyak 21 orang (6,79%) pada tahun 2009, 29 orang (8,02%) pada tahun 2010, dan 27 orang (7,4%) pada tahun 2011. Di Puskesmas Lubuk Besar ditemukan kasus TB Paru dengan BTA positif 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 189

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

sebanyak 28 orang (7,22%) pada tahun 2009, 26 orang (6,87%) pada tahun 2010, dan 29 orang (7,17%) pada tahun 2011. Berdasarkan data dari tujuh Puskesmas, terbanyak terdapat di Puskesmas Simpangkatis yang mana pada tahun 2009 ditemukan kasus sebanyak 45 orang TB Paru dengan BTA positif, pada tahun 2010 ditemukan kasus sebanyak 45 orang TB Paru dengan BTA positif dan pada tahun 2011 meningkat menjadi 51 orang TB Paru dengan BTA positif. (Laporan TB paru Puskesmas Simpangkatis, 2011). Kejadian kasus TB Paru sangat terkait dengan faktor perilaku. Faktor perilaku sangat berpengaruh pada kesembuhan dan pencegahan dari infeksi kuman TB Paru. Dimulai dari perilaku hidup sehat (makan makanan yang bergizi dan seimbang, istirahat yang cukup, olahraga teratur, menghindari rokok, alkohol, obat bius, hindari stres), memberikan vaksinasi dan imunisasi baik pada bayi, balita, maupun orang dewasa (Mustangin, 2008). METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian analitik dengan desain kasus kontrol, dengan tujuan menganalisis apakah ada hubungan antar variabel-variabel yang diteliti dengan kejadian TB Paru sebagai variabel dependen dan faktor risiko sebagai variabel independen. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian Jumlah Penderita TB Paru BTA (+) di Wilayah Kerja Puskesmas Simpangkatis Kab. Bangka Tengah dari tahun 2009 s/d 2010 jumlahnya tetap, sedangkan pada tahun 2011 ada peningkatan jumlah penderita TB Paru BTA (+) sebanyak 51 kasus (Tabel 1). Tabel 1. Jumlah Penderita TB Paru BTA (+) di Wilayah Kerja Puskesmas Simpangkatis Kab. Bangka Tengah Tahun 2009 s/d 2011 No 1. 2. 3. TB Paru BTA (+) Tahun 2009 Tahun 2010 Tahun 2011 Jumlah 45 45 51

Dalam penelitian ini jumlah kasus dan kontrol berbeda. Perbandingan antara kasus dan kontrol adalah 1:2. Kasus adalah penderita TB Paru BTA (+) tahun 2011 sebanyak 51 orang dan kontrol adalah suspek TB Paru tahun 2011 sebanyak 102 orang, jadi besar sampel adalah 153 orang (Tabel 2). Tabel 2. Jumlah Kasus TB Paru BTA (+) dan Kontrol di Wilayah Kerja Puskesmas SimpangkatisKabupaten SimpangkatisKabupaten Bangka Tengah Tahun 2011 No 1. 2. TB Paru BTA (+) Kasus Kontrol Jumlah Jumlah 51 102 153 Persentase (%) 33,3 66,7 100

Distribusi frekuensi tingkat pengetahuan dan sikap responden adalah hampir berimbang antara kategori baik dan kurang baik (Tabel 3 dan Tabel 4). Untuk tindakan petugas, sebagian besar dalam kategori baik (Tabel 5). Sedangkan hasil analisis bivariat berupa uji Chi square =0,05 dan OR disajikan pada Tabel 6.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

190

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Tabel 3. Distribusi Frekuensi Tingkat Pengetahuan Responden Penelitian di Wilayah Kerja Puskesmas Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2011 No 1. 2. Kejadian TB Paru Kurang Baik Baik Jumlah Jumlah 68 85 153 Persentase (%) 44,4 55,6 100

Tabel 4. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Sikap Penderita di Wilayah Kerja Puskesmas Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2011 No 1. 2. Kejadian TB Paru Kurang Baik Baik Jumlah Jumlah 65 88 153 Persentase (%) 42,5 57,5 100

Tabel 5. 5. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tindakan Petugas Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2011 No 1. 2. Kejadian TB Paru Kurang Baik Baik Jumlah Jumlah 61 92 153 Persentase (%) 39,9 60,1 100

Tabel 6. 6. Hubungan Antara Pengetahuan, Sikap Penderita dan Tindakan Petugas Kesehatan Dengan Kejadian Tuberkulosis Paru di Wilayah Kerja Puskesmas Simpangkatis Simpangkatis Kabupaten Bangka Tengah Tahun 2011 No 1 2 3 Variabel Pengetahuan -Kurang Baik -Baik Sikap Penderita Kurang Baik Baik Tindakan Petugas Kurang Baik Baik Kasus n % 33 18 37 14 30 21 64,7 35,3 72,5 27,5 58,8 41,2 Kontrol n % 35 67 28 74 31 71 34,3 65,7 27,5 72,5 30,4 69,6 n Total % 44,4 55,6 42,5 57,5 39,9 60,1 Nilai

p
0,001 0,000 0,001

OR (95% CI) 3,510 (1, ,734-7,102) 6,985 (3,289-14,834) 3,272 (1,626-6,584)

68 85 65 88 61 92

Pembahasan Pada Tabel 6 terlihat proporsi responden yang pengetahuannya kurang baik lebih banyak pada kelompok kasus yang berjumlah 33 orang dengan persentase (64,7%) dibandingkan dengan kontrol yang berjumlah 35 orang dengan persentase (34,3%), sedangkan proporsi responden yang pengetahuannya baik pada kasus yang berjumlah 18 orang dengan persentase (35,3%) lebih kecil dibandingkan dengan kontrol yang berjumlah 67 orang dengan persentase (65,7%). Dari hasil uji Chi square nilai p= 0,001 berarti terdapat hubungan yang bermakna antara pengetahuan penderita dengan kejadian TB Paru. Pengetahuan (knowledge) adalah merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi melalui panca indra manusia, yakni indra penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa, dan, raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Dari hasil uji Chi square nilai p = 0,001 berarti terdapat hubungan yang bermakna antara pengetahuan 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 191

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

penderita dengan kejadian TB Paru. Hasil analisis lebih lanjut didapat nilai Odds Ratio (OR) sebesar 3,510 hal ini berarti bahwa kasus dan kontrol yang pengetahuannya kurang baik berisiko 3,510 kali lebih tinggi untuk menderita TB Paru dibandingkan yang pengetahuannya baik. Hasil ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Suprapto (2007) di Kabupaten Karo bahwa ada hubungan antara pengetahuan dengan kejadian TB Paru. Hal ini diperkuat oleh data pengetahuan responden yang belum mengetahui cara penularan penyakit TB Paru dan media penularan kuman tuberkulosis. Dari hasil penelitian yang di lakukan, didapatkan bahwa pengetahuan penderita masih rendah atau kurang baik, mereka kebanyakan tidak tahu apa itu TB paru, gejalanya seperti apa, apa dampak yang dapat ditimbulkan, apakah penyakit tersebut bisa menular apa tidak, serta mereka juga tidak tahu bagaimana cara penanganan atau pencegahan penyakit tersebut. Ketidaktahuan penderita mengenai TB Paru dikarenakan kurangnya penyuluhan yang seharusnya dilakukan oleh petugas kesehatan dan jikapun ada penyuluhan, ada sebagian dari masyarakat yang tidak mau datang mengikuti penyuluhan. Pada Tabel 6 terlihat proporsi responden yang sikapnya kurang baik lebih banyak pada kelompok kasus yang berjumlah 37 orang dengan persentase (72,5%) dibandingkan dengan kontrol yang berjumlah 28 orang dengan persentase (27,5%), sedangkan proporsi responden yang sikapnya baik pada kasus yang berjumlah 14 orang dengan persentase (27,5%) lebih kecil dibandingkan dengan kontrol yang berjumlah 74 orang dengan persentase (72,5%). Dari hasil uji Chi square nilai p = 0,000 berarti terdapat hubungan yang bermakna antara sikap penderita dengan kejadian TB Paru. Sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau objek, sikap merupakan kesiapan atau kesadaran untuk bertindak dan belum merupakan pelaksanaan motif tertentu. Sikap belum merupakan tindakan atau aktifitas, akan tetapi predisposisi tindakan suatu perilaku. Dalam pembentukan sikap yang utuh, pengetahuan, pikiran, keyakinan, dan emosi memegang peranan penting, dengan sikap yang positif seseorang akan berpikir dan berusaha untuk mencegah agar dirinya tidak menderita TB Paru setelah mengetahui (setelah diberikan pengetahuan) mengenai akibat dari penyakit TB Paru (Sagie, 2009). Dari hasil uji Chi square nilai p = 0,000 berarti terdapat hubungan yang bermakna antara sikap penderita dengan kejadian TB Paru. Hasil analisis lebih lanjut didapat nilai Odds Ratio (OR) sebesar 6,985, hal ini berarti bahwa kasus dan kontrol yang sikapnya kurang baik berisiko 6,985 kali lebih tinggi untuk menderita TB Paru dibandingkan yang sikapnya baik. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Notoatmodjo (2003) yang menyatakan bahwa sikap merupakan faktor yang penting dalam kesehatan karena akan mempengaruhi seseorang dalam bertindak. Intervensi dalam rangka mengubah sikap masyarakat yang kurang mendukung menjadi sikap yang mendukung dapat dilakukan sejalan dengan upaya peningkatan pengetahuan masyarakat melalui media penyuluhan (promosi kesehatan) yang melibatkan peran serta aktif masyarakat. Hal ini sejalan dengan penelitian Tobing (2009), di Kabupaten Tapanuli Utara bahwa ada hubungan antara sikap dengan kejadian TB Paru. Sikap masyarakat di Tapanuli Utara yang menganggap bahwa apabila ada orang yang terkena penyakit TB Paru merupakan penyakit turunan (genetik), penyakit yang memalukan, dan penyakit yang disebabkan oleh guna-guna. Dari hasil penelitian yang dilakukan, masih banyak yang beranggapan bahwa penyakit TB paru adalah penyakit menular seperti halnya bersin sehingga penderitanya harus dijauhi, tetapi ada juga yang beranggapan penyakit TB paru sebagai penyakit yang biasa-biasa saja dan tidak perlu di waspadai, sehingga memungkinkan kontak langsung antara penderita dengan tertular terbuka, tanpa ada usaha bagi tertular untuk menutup hidung atau mulutnya. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 192

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Pada Tabel 6 terlihat proporsi petugas kesehatan yang tindakannya kurang baik lebih banyak pada kelompok kasus yang berjumlah 30 orang dengan persentase (58,8%) dibandingkan dengan kontrol yang berjumlah 31 orang dengan persentase (30,4%), sedangkan proporsi petugas kesehatan yang tindakannya baik pada kasus yang berjumlah 21 orang dengan persentase (41,2%) lebih kecil dibandingkan dengan kontrol yang berjumlah 71 orang dengan persentase (69,6%). Dari hasil uji Chi square nilai p = 0,001 berarti terdapat hubungan yang bermakna antara tindakan petugas kesehatan dengan kejadian TB Paru. Berdasarkan segi biologis, tindakan adalah suatu kegiatan atau aktivitas organism (makhluk hidup) yang bersangkutan. Oleh sebab itu, dari sudut pandang biologis semua makhluk hidup mulai dari tumbuh-tumbuhan, binatang sampai dengan manusia itu bertindak, karena mereka mempunyai aktivitas masing-masing. Sehingga yang dimaksud dengan tindakan manusia, pada hakikatnya adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri yang mempunyai bentangan sangat luas antara lain: berjalan, berbicara, menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan sebagainya. Dari uraian ini dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud tindakan (manusia) adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang dapat diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoatmodjo, 2007). Dari hasil uji Chi square nilai p = 0,001 berarti terdapat hubungan yang bermakna antara tindakan petugas kesehatan dengan kejadian TB Paru. Hasil analisis lebih lanjut didapat nilai Odds Ratio (OR) sebesar 3,272, hal ini berarti bahwa kasus dan kontrol yang tindakannya kurang baik berisiko 3,272 kali lebih tinggi untuk menderita TB Paru dibandingkan yang tindakannya baik. Hal ini sejalan dengan pendapat Ismail Ahmad (2010) yang menyatakan bahwa penularan TB Paru berkaitan dengan tindakan seperti apakah petugas kesehatan pernah menjelaskan untuk menutup mulut saat batuk atau bersin serta menganjurkan untuk mengkonsumsi makanan yang bergizi seimbang. Menurut Depkes RI (2008) bahwa tindakan petugas kesehatan sangat mempengaruhi kesembuhan dan kepuasan pasien, diantaranya menghargai keluhan pasien dengan kebaikan. Penelitian yang dilakukan oleh Winarso (2010) menyatakan bahwa ada hubungan antara tindakan petugas kesehatan dengan kejadian TB Paru. Tindakan sebagian petugas kesehatan di Puskesmas II Purwokerto Timur juga belum mempunyai kebiasaan yang baik yaitu, petugas kesehatan tidak pernah memberikan peyuluhan tentang bahayanya penyakit TB Paru dan petugas kesehatan tidak pernah memberikan penjelasan kepada responden untuk menutup mulut pada saat batuk dan bersin-bersin. Hal ini juga sejalan dengan penelitian Niko (2010) di Puskesmas Mentok Kabupaten Bangka Barat, bahwa ada hubungan yang bermakna antara tindakan petugas kesehatan dengan kejadian TB Paru. Dari hasil penelitian yang peneliti lakukan, didapatkan bahwa petugas kesehatan yang memilki tindakan yang kurang baik akan lebih mudah untuk responden mengalami kejadian penyakit TB Paru dibandingkan dengan petugas kesehatan yang memiliki tindakan yang baik terhadap responden. Hal ini dikarenakan tindakan petugas kesehatan tidak pernah memberikan penyuluhan atau sosialisai tentang bahayanya penyakit TB Paru dan petugas kesehatan tidak pernah untuk memberikan penjelasan kepada responden untuk menutup mulut pada saat batuk dan bersin, selain beberapa alasan di atas kurangnya kunjungan rumah dalam fase pengobatan yang seharusnya dilakukan petugas kesehatan, hal ini juga mempengaruhi tingginya penyakit TB Paru. SIMPULAN DAN SARAN Simpulan penelitian adalah: 1. Ada hubungan yang bermakna antara pengetahuan penderita dengan kejadian TB Paru 2. Ada hubungan yang bermakna antara sikap penderita dengan kejadian TB Paru 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 193

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

3. Ada hubungan yang bermakna antara tindakan petugas kesehatan dengan kejadian TB Paru 4. Faktor yang paling dominan yang berhubungan dengan kejadian TB Paru adalah Sikap Penderita Saran berdasarkan hasil penelitian ini adalah diharapkan: 1. Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Simpangkatis: a. Meningkatkan pengetahuan tentang TB Paru dengan cara hadir ke penyuluhan yang dilaksanakan oleh Puskesmas dan melihat atau mencari informasi lainnya dari televisi, koran, leaflet. b. Meningkatkan PHBS agar dapat terhindar dari penyakit TB Paru. c. Janganlah menganggap penyakit TB Paru adalah penyakit yang penderitanya harus dijauhi, tetapi jangan pula menganggap penyakit ini tidak berbahaya karena penyakit ini dapat menyebabkan kematian. 2. Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka Tengah dan Puskesmas Simpangkatis: a. Untuk Dinas Kesehatan, perlunya upaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan derajat kesehatan secara khusus mengenai penyakit TB Paru dengan cara membuat program khusus untuk mengurangi angka kejadian TB Paru. b. Untuk petugas kesehatan di Puskesmas perlu memberikan penyuluhan tentang penyakit TB Paru baik langsung maupun tidak langsung (leaflet, poster, spanduk) secara berkala. Hal ini agar dapat menumbuhkan sikap yang peduli terhadap informasi tentang penyakit TB Paru sehingga apabila ada masyarakat yang terkena penyakit TB Paru agar segera memeriksakan diri kepelayanan kesehatan. c. Petugas kesehatan diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat agar masyarakat tahu apa itu TB Paru paru, gejalanya seperti apa, apa dampak yang dapat ditimbulkan, apakah penyakit tersebut dapat menular apa tidak, dan bagaimana cara penanganan dan pencegahan penyakit TB Paru. d. Petugas kesehatan diharapkan mampu meningkatkan motivasi masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat dengan memelihara dan meningkatkan status kesehatan. e. Petugas kesehatan juga diharapkan lebih sering dalam memantau keteraturan pasien TB Paru dalam minum obat, dengan cara lebih rutin dalam kunjungan rumah pada fase pengobatan. DAFTAR PUSTAKA Depkes RI. 2008. Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis. Jakarta: Depkes RI. Notoatmodjo S. 2007. Promosi Kesehatan Dan Ilmu Perilaku. Jakarta: PT Rineka Cipta Mustangin. 2008. Hubungan Pengetahuan Dan Sikap Orang Tua Tentang Tuberkulosis Paru dengan kejadian TB Pada Anak Di Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat. (online). http://etd.eprints.ums.ac.id/18951/1/J220060037. Sagie, Irvan. 2010. Hubungan Antara Perilaku, Pengetahuan Dan Sikap Dengan Kejadian TB Paru di Puskesmas Muara Paneh. (online). http://pusdiknakes-tuberkulosa.or.id Notoatmodjo S. 2003. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: PT Rineka Cipta. Tobing. 2009. Hubungan Antara Pengetahuan dan Sikap Dengan Potensi TB Paru (online). http://pusdiknakes.or.id/2012/06/23 Ahmad, Ismail. 2010. Lingkungan Sehat Untuk TB Paru. (online). http://www.bbkpmska.com/artikel/kesehatan-paru/81 Winarso. 2010. Pengaruh Tindakan Petugas Terhadap Kejadian TB Paru. Purwokerto. Niko. 2010. Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan Kejadian TB Paru di Wilayah Kerja Puskesmas Mentok 2010. Pangkalpinang: STiKES Abdi Nusa.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

194

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

PROTEIN OTEIN (KEP) KESULITAN MAKAN PADA ANAK DENGAN KEKURANGAN ENERGI PR DI DESA SUSUHBANGO KECAMATAN RINGINREJO KABUPATEN KEDIRI Erna Rahma Yani*, RE. Wijanti*

ABSTRACT Malnutrision often affects of infants. Direct causes of malnutrition are less nutrition intake and presence of diseases. Eating disorders were much experienced by infant is difficult to eat. Hard to eat for long and repetitive, can cause complications of Protein Energy Deficiency (PED). The purpose of this research is determine the relationship between difficulties eating with PED in the Susuhbango village Ringinrejo-Kediri District. This research method is analitic observasional. Design of this research is case control. Sample for this reseacrh is a part couple of mother and infant. Sampling technic used in this research is proportionate stratified random sampling and simple random sampling. This research instrument in the form of questionnaire to measure eating problems and tables of the WHO-NCHS standard anthropometry (BW /A) to measure the PED. Research began on 6-20 June 2011. The results of this research from 13 child with PED, obtain 9 child (69.23%) is difficult to eat and 4 child did not (30.77%). From 42 child without PED, there are 9 child (21.43%) is difficult to eat and 33 (78, 57%) child who good to eat. By using SPSS 16 statistically fisher test exact, the significans value of 0.002 or 0.2%. The relationship between feeding difficulties with PED. While the strength of the relationship from Odss Ratios value = 8,250 with a value of CI (Confidence Interval) on (2056: 33 101) so the difficulty eating is a factor may increase the risk of PED by 8,25 times. Advised health workers to do counseling in the infants mother to be wary of eating difficulties in infant. Key words: Child, Energy Protein Deficiency (PED), and Eating Difficulties *= Poltekkes Kemenkes Malang, Jurusan Kebidanan, Program Studi Kebidanan Kediri
PENDAHULUAN Sulit makan sering terjadi pada usia balita karena terlalu aktif bermain sehingga sulit diajak makan (Judarwanto, 2004). Selain itu juga akibat gangguan fisik seperti infeksi baik akut atau kronis, gangguan pertumbuhan gizi, dan psikologik (Adiningsih, 2011). Sulit makan yang berlangsung lama dan sering berulang, bisa menimbulkan komplikasi yaitu gangguan asupan gizi seperti Kekurangan Energi dan Protein (KEP). KEP pada balita ditandai dengan gangguan pertumbuhan atau gagal tumbuh. Tampilan klinisnya adalah terjadi gangguan dalam peningkatan berat badan bahkan terjadi kecenderungan berat badan tetap dalam keadaan yang cukup lama (Judarwanto, 2009). KEP disebabkan karena tidak seimbangnya pemasukan dan pengeluaran energi dan protein dalam tubuh. Data Dinkes Kab. Kediri pada tahun 2010 menunjukkan bahwa, 2476 balita mengalami KEP sedang/BGM dari seluruh total balita yang datang dan ditimbang (D). Jumlah akumulatif balita yang mengalami KEP sedang terbanyak pada bulan Januari 2011 di Puskesmas Sambi yaitu 98 (3,59%) balita dari seluruh balita ditimbang (D) 2732. Sedangkan di lokasi lain seperti Puskesmas Mojo, angka penderita KEP sedang juga masih tinggi yaitu 3,12 % dari seluruh balita yang datang dan ditimbang (D). Berdasarkan hasil studi pendahuluan di Puskesmas Sambi diketahui jumlah balita yang mengalami masalah gizi banyak ditemukan di desa Susuhbango. Didapatkan data dari 234 balita yang datang dan ditimbang (D), terdapat 15 balita yang mengalami KEP sedang.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

195

Volume II Nomor 4, November 2012 METODE PENELITIAN

ISSN: 2089-4686

Penelitian ini menggunakan metode analitik observasional dengan desain penelitian case control study dengan kelompok kasus adalah balita yang mengalami KEP, sedangkan kelompok kontrol adalah balita yang tidak mengalami KEP. Populasi adalah semua balita yang berusia 1-5 tahun di Desa Susuhbango yang datang dan ditimbang (D) bulan Maret 2011 yang berjumlah 175 balita. Populasi terdiri atas balita yang mengalami KEP sebanyak 41 orang, sedang sisanya tidak mengalami KEP. Penentuan jumlah sampel dilakukan secara proportionate stratified random sampling, selanjutnya teknik pengambilan sampel pada masing-masing kelompok dengan cara simpel random sampling dengan cara undian. Sampel berjumlah 55 balita, yang dibagi dalam kelompok kasus sebanyak 13 balita yang mengalami KEP, dan kelompok kontrol sebanyak 42 balita yang tidak mengalami KEP. Pengumpulan data primer untuk mengetahui kesulitan makan pada balita dengan instrumen kuesioner dan wawancara terpimpin menggunakan pedoman wawancara. Status balita KEP, ditentukan berdasarkan kohort badan trhadap umur balita (BB/U) < 80% baku median WHO NCHS. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Kejadian KEP Tabel 1. Insidens KEP di Desa Susuhbango Kediri Kekurangan Energi Protein (KEP) KEP Tidak KEP Jumlah Frekuensi 13 42 55 Persentase 23,64 % 76,36 % 100 %

Hasil penelitian menunjukkan insidens KEP di Desa Susuhbango sebesar 23,41% dari total 55 balita. Dari jumlah tersebut, 8 balita KEP (61,5%) hanya mau minum susu, biskuit (snack) saja. Ada 10 balita (84,6%) jumlah konsumsi makanannya sedikit (2-3 sendok). Bila kebutuhan balita diperhatikan setiap hari tidak akan mungkin ia hanya mau makan snack dan atau susu saja. Walaupun makanan tersebut sehat, kalau sering diberikan pada anak dapat menyebabkan kebiasaan makan anak yang kurang baik. Menurut Kepala Dinas Kabupaten Kediri, Adi Laksono gizi buruk dikarenakan banyak masyarakat yang kurang memperhatikan kebutuhan gizi balita mereka memberikan makan ringan atau tidak mempunyai kandungan gizi yang cukup (Widianto 2010). Kesulitan Makan pada Balita Tabel 1 Distribusi Responden berdasarkan Kesulitan Makan Kesulitan makan Sulit makan Tidak sulit Jumlah 9 4 13 Kasus 9,23% 0,77% 100% 9 33 42 Kontrol 21,43% 78,57% 100% (Jumlah) 18 32,73% 37 67,27% 55 100%

Kesulitan makan dialami oleh balita, baik pada kelompok kasus maupun pada kelopok kontrol. Namun proporsi kesulitan makan pada kelompok dari kedua kelompok berbeda, pada kelompok kasus, sulit makan dialami oleh 69,23% balita, sedang pada kelompok kontrol sulit makan dialami oleh 32,73% balita. Distribusi kesulitan makan pada balita digambarkan dalam Tabel 1. Ditinjau dari segi usia balita yang sering mengalami sulit makan, 10 (55,6%) balita berusia 2-4 tahun. Kemungkinan karena mereka terlalu aktif bermain. Menurut Akhmadi (2008), ruang gerak balita di usia 24-48 bulan semakin luas sehingga ia tidak memikirkan lapar dan haus. Pada umumnya mereka sibuk bermain, 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 196

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

sehingga sering melupakan atau mengabaikan waktu makan. Balita usia ini menganggap bahwa kegiatan makan mengganggu dirinya untuk menikmati dunianya. Salah satu penyebab sulit makan pada balita adalah suasana yang kurang menyenangkan saat makan. Menurut Santoso (2004) salah satu penyebab balita sulit makan adalah cara pemberian makan yang kurang tepat (dipaksa). Dari 18 ibu yang memiliki balita dengan kesulitan makan, 10 ibu (55,6%) menyatakan memaksa balitanya untuk menghabiskan makanan. Menurut Ahira (2007) balita yang makan dengan cara dipaksa akan semakin berkurang nafsu makannya. Pada balita sulit makan ditemukan, 13 balita (72,2%) tidak pernah makan bersama keluarga. Ibu mengatakan kebiasaan makan pada balitanya yaitu makan sambil bermain dan disuapi. Menurut Judarwanto (2007) makan bersama keluarga dapat membuat anak lebih bersemangat daripada menyuruhnya makan sendiri atau disuapi, sebab saat anak melihat ibunya makan dan merasakan suasana santai bersama anggota keluarga yang lain keinginan / nafsu makannya meningkat. Penyajikan makanan merupakan faktor penting dalam kesulitan makan pada balita. Dari 18 balita yang mengalami kesulitan makan, 12 ibu balita (66,7%) menyatakan tidak pernah dan jarang membuat variasi / kreasi makanan untuk balita. Ibu mengatakan ia memasak untuk satu keluarga sehingga makanan balita menyesuaikan dengan anggota keluarga yang lain. Menurut Winarsho (2009) penyajian makanan yang kurang menarik dan jenis makanan yang tidak sesuai dengan umur dapat membuat nafsu makan balita semakin menurun sehingga menambah masalah gangguan makan. Status kesehatan anak juga dapat mempengaruhi kesulitan makan pada balita. Pada kelompok kasus, didapatkan 3 balita (16,67%) mengalami sakit, berupa alergi dan diare. Menurut Akhmadi (2008) kesulitan makan bisa disebabkan karena penyakit. Saat makan berbagai unsur fisik terlibat dalam proses makan. Oleh karena itu, jika terdapat penyakit atau kelainan pada unsur-unsur organik tersebut, pada umumnya akan disertai dengan gangguan atau kesulitan makan. Hubungan Antara Kesulitan Makan dan Kekurangan Energi Protein (KEP) pada Balit Pada 9 balita KEP yang sebelumnya mengalami sulit makan, tentu asupan kalori dan proteinnya semakin kurang, sehingga tidak sesuai dengan pertambahan umurnya. Dari data tentang lama sulit makan, 8 ibu balita (88,8%) mengatakan lamanya > 2 minggu bahkan ada yang hampir 1 bulan. Menurut Akhmadi (2008) jika jumlah masukan makanan sumber energi dan protein kurang untuk jangka waktu lama, atau mengalami kesulitan makan pada anak yang lebih dari 2 minggu hingga lebih 1 bulan disertai dengan gangguan kenaikkan berat badan, mungkin terjadi hambatan pertumbuhan dan perkembangan yang pada masa muda disebut gagal tumbuh (failure to thrive). Jika hal ini terjadi dapat berakibat malnutrisi energi protein (MEP) atau kurang kalori (energi) protein (KKP/KEP). Kesulitan makan yang berat dan berlangsung lama akan berdampak negatif pada keadaan kesehatan anak, keadaan tumbuh kembang dan aktivitas sehari-harinya. Menurut Judarwanto (2008) dampak kesulitan makan pada umumnya merupakan akibat gangguan masukan zat gizi yang terjadi. Beberapa macam zat gizi, berapa berat kekurangannya, jangka waktu singkat atau lama. Pada anak yang tidak mau atau tidak dapat makan untuk beberapa hari saja mungkin terjadi keadaan depresi energi yang akut (hipoglikemia). SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian yang berjudul hubungan kesulitan makan dengan KEP pada balita di Desa Susuhbango Kecamatan Ringinrejo Kabupaten Kediri diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1) terdapat sebagian kecil balita yang mengalami sulit makan, 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 197

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

2) terdapat sebagian kecil balita yang mengalami KEP, 3) ada hubungan antara kesulitan makan dengan kekurangan energi protein dan resiko kesulitan makan terhadap kejadian KEP adalah 8,25 kali. Berdasarkan hasil penelitian penulis menyarankan bagi tempat penelitian perlunya menanamkan pola pikir masyarakat tentang gangguan makan terutama kesulitan makan pada balita karena dapat meningkatkan resiko KEP. Bagi peneliti selanjutnya, disarankan melanjutkan penelitian ini dengan mengetahui karakteristik balita yang menderita KEP dan tidak KEP (dari segi keluarga, lingkungan rumah, dan pengasuh) sehingga akan leih jelas perbedaannya. DAFTAR PUSTAKA

Adiningsih, Sri. (2008) Sulit makan sebagai deteksi dini Kurang Energi dan Protein (KEP) 28 Februari 2011 <http://www.wnpg.org/frm_index.php?>. Akhmadi. (2010) Kesulitan makan pada anak. 12 Maret 2011
http://akhmadi.multiply.com/journal/item/13/Kesulitan_makan_pada_anak Almatsier, Sunita. (2001) Penuntun Diet. P.T Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. . (2001) Prinsip Dasar Ilmu Gizi. P.T Gramedia Pustaka Utama,

Jakarta. Dinkes Kabupaten Kediri. (2011) Bidang Gizi Masyarakat. 17 Februari 2011. Kediri. Judarwanto, Widodo. (2005) Tampilan klinis dan komplikasi KEP. 14 Maret 2011
<http://www.pdpersi.co.id/?show=detailnews&kode=944&tbl=artikel>. . (2007) Kesulitan makan pada anak 6 Maret 2011 <http://dranak.blogspot.com/2007/02/kesulitan-makan-pada-anak.html>. . (2008) Kesulitan makan pada anak (part.1). 25 februari 2011 <http://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache> . (2009) Kesulitan makan pada anak : Penanganan dan Permasalahannya (part 2) 6 Maret 2011 <http://www.persi.com/html>. Nunggee. (2008) Kenali balita sulit makan. 6 Februari 2011 <http://www.republica.co.id>. Santoso, Soegeng dan Anne Lies Ranti. (2004) Kesehatan dan Gizi. Rineka Cipta, Jakarta. Winarsho, Endang. (2009) Agar si Kecil Mau Makan. IN AzNa Books, Yogjakarta.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

198

Volume II Nomor 4, November 2012 HUBUNGAN ANTARA KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR Subagyo*, Subagyo*, Agung Suharto*, Suharto*, Mega Pratiwi**

ISSN: 2089-4686

ABSTRAK Pada persalinan fisiologis ketuban akan pecah dengan sendiri ketika pembukaan hampir atau telah lengkap, kondisi ini akan berubah menjadi patologis apabila ketuban pecah sebelum waktunya. Setelah ketuban pecah biasanya segera disusul oleh persalinan, sehingga apabila pecahnya selaput ketuban terjadi sebelum usia kehamilan aterm dapat mengakibatkan terjadinya persalinan prematur. Berdasarkan studi pendahuluan yang telah dilakukan di RSUD dr. Sayidiman Magetan, peneliti menemukan adanya peningkatan persentase kejadian persalinan prematur dan ketuban pecah dini. Tujuan penelitian ini adalah untuk membuktikan hubungan antara ketuban pecah dini dengan kejadian persalinan prematur di RSUD dr. Sayidiman Magetan. Penelitian ini merupakan penelitian analitik yang menggunakan rancangan penelitian studi kasus kontrol. Sampel terdiri dari 30 kelompok kasus dan 30 kelompok kontrol yang diambil dengan teknik simple random sampling. Variabel independent ialah kejadian ketuban pecah dini, sedangkan variabel dependent ialah kejadian persalinan prematur. Data diambil dari register persalinan periode Februari 2011-Februari 2012 di Ruang Bersalin RSUD dr. Sayidiman Magetan. Untuk menganalisis adanya hubungan digunakan uji Chi Square dengan dengan taraf signifikansi (=0,05). Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada 37 ibu bersalin yang mengalami KPD, terdapat 23 (62,2%) ibu yang mengalami persalinan prematur. Dari hasil analisis menggunakan uji Chi Square diperoleh nilai p=0,017, sehingga dapat disimpulkan ada hubungan antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian persalinan prematur. Besarnya nilai koefisien kontingensi (C)=0,295, hal ini menunjukkan tingkat hubungan rendah. Setelah dilakukan perhitungan secara manual diperoleh nilai odds ratio (OR)=4, jadi ibu bersalin yang mengalami ketuban pecah dini berisiko 4 kali lebih besar untuk mengalami persalinan prematur. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara ketuban pecah dini dengan kejadian persalinan prematur dengan tingkat hubungan rendah. Ibu bersalin yang mengalami ketuban pecah dini berisiko 4 kali lebih besar untuk mengalami persalinan prematur. Untuk mengurangi angka kejadian ketuban pecah dini dan persalinan prematur, ibu hamil disarankan agar melakukan pemeriksaan ANC secara rutin sesuai standard. Kata Kunci : Ketuban Pecah Dini, Persalinan Prematur *= Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan **= Alumnus Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan
PENDAHULUAN PENDAHULUAN Persalinan adalah proses dimana bayi, plasenta dan selaput ketuban keluar dari perut ibu (Depkes RI, 2008:37). Pada persalinan fisiologis ketuban akan pecah dengan sendiri ketika pembukaan hampir atau telah lengkap, namun kondisi ini akan berubah menjadi patologis apabila ketuban pecah sebelum waktunya yang disebut dengan ketuban pecah dini (Wiknjosastro, 2007:183). Apabila pecahnya selaput ketuban terjadi sebelum awitan persalinan dan sebelum aterm (prematur), maka dikenal istilah ketuban pecah dini prematur atau Preterm Premature Rupture Of the Membrane (PPROM) (Yudha, 2009:469). Hal ini tentunya dapat mengakibatkan terjadinya persalinan prematur. Menurut Meiliya (2010:195), persalinan prematur adalah persalinan yang berlangsung pada usia 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 199

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

kehamilan 20-37 minggu. Temuan klinis pada persalinan prematur meliputi kram seperti kram menstruasi, nyeri pada punggung bawah, nyeri atau tekanan pada suprapubis, tekanan atau rasa berat pada panggul, perubahan karakter atau jumlah rabas vagina, diare, kontraksi uterus setiap 10 menit selama 1 jam atau lebih yang tidak reda setelah istirahat, dan KPD (Meiliya, 2010:196). Berdasarkan Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2007 angka kematian bayi baru lahir sebesar 19/1000 kelahiran hidup (Kemenkes, 2005). Menurut hasil riset kesehatan dasar tahun 2007, tiga penyebab utama kematian bayi baru lahir di Indonesia adalah gangguan pernapasan (35,9%), prematuritas (32,4%), dan sepsis neonatorum (12,0%) (Depkes RI, 2008). Insidensi ketuban pecah dini prematur terjadi pada 1 % kehamilan dan pada usia kehamilan 28-34 minggu, 50% persalinan terjadi dalam 24 jam (Wiknjosastro, 2009:677-678). Sekitar 75% wanita PPROM sudah berada dalam persalinan, 5% bayi dilahirkan karena penyulit lain, 10% dilahirkan setelah awitan persalinan spontan dalam 48 jam, dan hanya 7% persalinan yang dapat ditunda hingga 48 jam atau lebih setelah ketuban pecah (Yudha, 2009:469). Berdasarkan studi pendahuluan yang telah dilakukan di RSUD dr. Sayidiman Magetan, peneliti menemukan adanya peningkatan persentase kejadian persalinan prematur dan ketuban pecah dini. Pada tahun 2009 angka kejadian persalinan prematur sebesar 5,9% (11 dari 185 persalinan), pada tahun 2010 sebanyak 6,2% (11 dari 177 persalinan) dan sepanjang tahun 2011 sebanyak 7,5% (36 dari 480 persalinan). Pada tahun 2009 angka kejadian ketuban pecah dini sebesar 17,84% (33 dari 185 persalinan), pada tahun 2010 sebanyak 19,77% (35 dari 177 persalinan) dan sepanjang tahun 2011 sebanyak 20,21% (97 dari 480 persalinan). Angka tersebut menunjukkan terjadi peningkatan yang cukup konstan setiap tahunnya terhadap angka kejadian persalinan prematur dan ketuban pecah dini di RSUD dr. Sayidiman Magetan sepanjang tahun 20082011 (Buku Register Ruang Bersalin RSUD dr. Sayidiman Magetan, 2008-2011). Ketuban pecah dini dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu serviks inkompeten, grandemulti, sefalopelvik disproporsi, kelainan letak janin, pendular abdomen, overdistensi uterus, faktor keturunan, pengaruh dari luar, dan panjang fase laten (Manuaba, 2008:119). Menurut Meiliya (2010:196), persalinan prematur dapat disebabkan oleh beberapa faktor antara lain faktor demografis, kesehatan umum, pekerjaan, kondisi uterus, dan faktor obstetrik. Ketuban pecah dini dengan persalinan prematur dapat mengakibatkan berbagai masalah baik pada ibu maupun janin. Menurut Wiknjosastro (2009:678), komplikasi yang timbul akibat ketuban pecah meliputi infeksi maternal ataupun neonatal, meningkatnya insiden seksio sesarea, hipoksia, deformitas janin, dan persalinan prematur. Apabila terjadi persalinan prematur, maka dapat mengakibatkan berbagai masalah pada bayi, yaitu bayi prematur sangat mudah terkena infeksi dan rentan terhadap kehilangan panas badan, bahkan dapat terjadi kematian akibat hipotermi dan infeksi (Manuaba, 2007:432). Permasalahan yang terjadi pada persalinan preterm bukan hanya pada kematian perinatal, melainkan bayi prematur ini sering pula disertai dengan kelainan, baik kelainan jangka pendek maupun jangka panjang (Wiknjosastro, 2009:668). Untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas akibat ketuban pecah dini dan persalinan prematur, maka diperlukan penatalaksanaan yang tepat dan koordinasi yang baik antara petugas kesehatan. Upaya lain yaitu perlu dilakukan deteksi dini terhadap faktor resiko, sehingga masalah tersebut dapat diantisipasi dan diintervensi sedini mungkin. Upaya ini dapat terwujud dengan melakukan pemeriksaan ANC sesuai standard minimal empat kali selama hamil yaitu masing-masing sekali pada trimester satu dan dua, serta dua kali pada trimester tiga (Saifuddin, 2009:90). Tujuan penelitian ini adalah menganalisis besar resiko ketuban pecah dini terhadap kejadian persalinan prematur di RSUD dr. Sayidiman Magetan.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

200

Volume II Nomor 4, November 2012 METODE METODE PENELITIAN

ISSN: 2089-4686

Penelitian analitik ini menggunakan rancangan kasus kontrol. Populasi penelitian ini adalah semua ibu bersalin di RSUD dr. Sayidiman Magetan, selama periode Februari 2011Februari 2012 dengan kriteria yaitu usia reproduksi sehat (20-35 tahun), saat kehamilan maupun persalinannya tidak ada riwayat penyakit jantung, diabetes, asma, anemia, infeksi, plasenta previa, oligohidramnion, dan preeklampsia/eklampsi. Populasi kasus sejumlah 32 ibu bersalin yang mengalami persalinan prematur, populasi kontrol sejumlah 32 ibu bersalin yang tidak mengalami persalinan prematur. Besar sampel kasus sebanyak 30 ibu bersalin dengan persalinan prematur dan besar sampel kontrol sebanyak 30 ibu bersalin tanpa persalinan prematur, yang diambil dengan teknik Simple Random Sampling. Variabel independent adalah kejadian ketuban pecah dini dan variabel dependent ialah kejadian persalinan prematur. Penelitian ini dilakukan di RSUD dr. Sayidiman Magetan dimulai bulan April 2012 sampai Juli 2012. Jenis data yang dikumpulkan pada penelitian ini adalah data sekunder melalui studi dokumentasi terhadap register persalinan di Ruang Bersalin. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan instrumen berupa format isian untuk mengkaji data kejadian KPD dengan persalinan prematur pada register persalinan di Ruang Bersalin RSUD dr. Sayidiman Magetan, periode Februari 2011-Februari 2012. Analisis statistik : Uji Chi Square, Koefisien Kontingensi dan mencari Odds Ratio (Pratiknya, 2007:181). HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI Dari 60 ibu bersalin didapatkan ibu yang mengalami ketuban pecah dini sebanyak 37 ibu (61,7%). Selengkapnya dapat dilihat pada Gambar 1.
100 50 0 61.7 % 38.3 %

Mengalami KPD Tidak Mengalami KPD

Gambar 1. Distribusi Frekuensi Kejadian Ketuban Pecah Dini di RSUD dr. Sayidiman periode Februari 20112011-Februari 2012 KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR Dari 60 ibu bersalin, ibu yang mengalami persalinan prematur sebanyak 30 ibu (50%). Keterangan lebih lanjut dapat dilihat pada Gambar 2.
Mengalami Persalinan Prematur

50% 50%
Tidak Mengalami Persalinan Prematur

Gambar 2. Distribusi Frekuensi Kejadian Persalinan Prematur di RSUD dr. Sayidiman periode periode Februari 20112011-Februari 2012

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

201

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR MENURUT KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI Pada 37 ibu bersalin yang mengalami KPD, terdapat 23 (62,2%) ibu yang mengalami persalinan prematur. Sejumlah 23 ibu bersalin yang tidak mengalami KPD, terdapat 7 (30,4%) ibu yang mengalami persalinan prematur (Tabel 1). Tabel 1. 1. Distribusi Distribusi Frekuensi Kejadian Persalinan Prematur Menurut Kejadian KPD di RSUD dr. Sayidiman Magetan pada Februari 20112011-Februari 2012 Kejadian Ketuban Pecah Dini Mengalami KPD Tidak Mengalami KPD Jumlah Kejadian Persalinan Persalinan Prematur Prematur Tidak Prematur 23 (62,2%) 14 (37,8%) 7 (30,4%) 16 (69,6%) 30 (50%) 30 (50%) Total 37 (100%) 23 (100%) 60 (100%)

HUBUNGAN ANTARA KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR Hasil uji chi square dengan =0,05, diperoleh nilai p=0,017, maka Ho ditolak artinya ada hubungan antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian persalinan prematur. Dari hasil analisis dengan uji chi-square (X) dapat ditunjukkan besarnya nilai koefisien kontingensi (C)=0,295, hal ini menunjukkan tingkat hubungan rendah. FAKTOR RISIKO KETUBAN PECAH DINI TERHADAP PERSALINAN PREMATUR Berdasarkan analisis kejadian KPD terhadap kejadian persalinan prematur didapatkan hasil hitung secara manual odd ratio=4, jadi ibu bersalin yang mengalami ketuban pecah dini berisiko 4 kali lebih besar untuk mengalami persalinan prematur. Pembahasan KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI Hasil penelitian menunjukkan bahwa, sebagian besar ibu bersalin mengalami ketuban pecah dini dan rata-rata terjadi pada multipara. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Manuaba (2004:72), bahwa salah satu faktor penyebab ketuban pecah dini ialah multiparitas. Diagnosis KPD tidak sulit ditegakkan dengan keterangan terjadi pengeluaran cairan pervaginam mendadak disertai bau yang khas. Selain keterangan yang disampaikan dapat pula dilakukan beberapa pemeriksaan yang menetapkan bahwa cairan yang keluar adalah air ketuban, di antaranya tes ferning, nitrazine tes, dan USG (Moeloek, 2006:52). Jadi, untuk mengurangi tingginya angka kejadian ketuban pecah dini, masyarakat khususnya ibu hamil perlu diberikan penyuluhan serta informasi mendalam mengenai ketuban pecah dini terutama sehubungan dengan deteksi dini dan menghindari faktor risiko. KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR Hampir setengah ibu mengalami persalinan prematur. Penyebab persalinan prematur terdiri atas faktor demografis, kesehatan umum, pekerjaan, kondisi uterus, dan faktor obstetrik (Meiliya, 2010:196). Fakta menunjukkan bahwa sebagian besar persalinan prematur terjadi pada multipara. Sesuai dengan teori menurut Raymond dalam Yulaikhah (2008:117), persalinan preterm lebih sering terjadi pada wanita multipara, karena adanya jaringan parut uterus akibat kehamilan dan persalinan sebelumnya (berulang). Menurut Meiliya (2010:196) salah satu faktor penyebab persalinan prematur ialah usia <18 tahun atau >40 tahun, namun kenyataanya persalinan prematur dapat pula terjadi pada usia reproduksi sehat. Memperhatikan berbagai faktor yang dapat menimbulkan 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 202

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

persalinan prematur, maka dalam hal ini pemeriksaan antenatal merupakan kunci yang sangat penting bagi kesejahteraan ibu hamil dan janin dalam kandungannya. KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR MENURUT KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI Hasil penelitian menunjukkan bahwa, pada ibu bersalin yang mengalami ketuban pecah dini sebagian besar mengalami persalinan prematur. Hal ini diperkuat oleh Mansjoer (2002:313) yang menyatakan bahwa, salah satu komplikasi yang timbul akibat ketuban pecah dini yaitu persalinan preterm. Jadi, persalinan prematur dapat diakibatkan oleh terjadinya ketuban pecah dini, yaitu jika pecahnya selaput ketuban terjadi pada usia kehamilan kurang bulan. Oleh karena itu, penatalaksanaan yang tepat serta koordinasi yang baik antara petugas kesehatan sangatlah dibutuhkan untuk mencegah terjadinya komplikasi akibat ketuban pecah dini. HUBUNGAN ANTARA KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI DENGAN KEJADIAN PERSALINAN PREMATUR Setelah dianalisis menggunakan uji chi square (x2) diperoleh kesimpulan bahwa, ada hubungan yang bermakna antara ketuban pecah dini dengan kejadian persalinan prematur. Selanjutnya pada hasil analisis koefisien kontingensi menunjukkan tingkat hubungan rendah. Meiliya (2010:196) menyebutkan bahwa, salah satu faktor penyebab persalinan prematur ialah ketuban pecah dini. Selain itu Wiknjosastro (2007) menyebutkan bahwa faktor risiko lain yang mungkin menimbulkan persalinan prematur, misalnya usia, tinggi badan, sosio ekonomi, riwayat prematur, riwayat lahir mati dan perokok berat. Jadi, KPD merupakan faktor risiko timbulnya persalinan prematur, tapi bukan berarti setiap persalinan prematur disebabkan oleh KPD. Maka, tidak dapat dilihat hanya dari salah satu faktor saja dan yang terpenting ialah bagaimana menemukan kasus risiko tinggi, kemudian memberikan penyuluhan pada ibu agar risiko tambahan dapat dicegah. FAKTOR RISIKO KETUBAN PECAH DINI TERHADAP PERSALINAN PREMATUR Ibu bersalin yang mengalami ketuban pecah dini berisiko 4 kali lebih besar untuk mengalami persalinan prematur. Hal ini diperkuat oleh teori yang dikemukakan Yulaikhah (2008:116) bahwa, kejadian ketuban pecah dini merupakan penyebab terbesar persalinan prematur dengan segala akibatnya. Oleh karena itu, deteksi dini faktor risiko perlu dilakukan pada ibu hamil dengan melakukan ANC sesuai standard, minimal empat kali selama hamil yaitu masing-masing sekali pada trimester satu dan dua, serta dua kali pada trimester tiga, sehingga kejadian persalinan prematur maupun penyulit kehamilan serta persalinan yang berhubungan dengan ketuban pecah dini dapat dihindari. SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan data dan hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap 60 ibu bersalin dapat ditarik simpulan sebagai berikut: 1. Angka kejadian KPD di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011Februari 2012 ialah 61,7%. 2. Angka kejadian persalinan prematur di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011Februari 2012 ialah 50%. 3. Pada ibu bersalin yang mengalami ketuban pecah dini terdapat 62,2% ibu yang mengalami persalinan prematur. 4. Ada hubungan yang signifikan antara ketuban pecah dini dengan kejadian persalinan prematur, dengan tingkat hubungan rendah. 5. OR >1 (4), maka KPD merupakan faktor risiko terjadinya persalinan prematur, yaitu ibu bersalin dengan KPD berisiko 4 kali lebih besar mengalami persalinan prematur. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 203

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Selanjutnya berdasarkan hasil penelitian disarankan agar: 1. Perlunya peran aktif dari tenaga kesehatan untuk mengembangkan asuhan kebidanan ibu hamil, terutama pentingnya prediksi dan diagnosis dini ketuban pecah dini dan persalinan prematur melalui anamnesis dan pemeriksaan fisik secara umum. 2. Diharapkan institusi pendidikan dapat menggunakan hasil penelitian ini untuk bahan referensi di perpustakaan guna meningkatkan kualitas bagi pengembangan akademik, khususnya dalam perbaikan pembelajaran mengenai asuhan kebidanan pada ibu bersalin dengan Ketuban Pecah Dini, dan persalinan prematur. 3. Diharapkan peneliti menggali informasi lebih mendalam mengenai ketuban pecah dini dan persalinan prematur sehingga dapat mendukung hasil penelitian. 4. Diharapkan dilakukan penelitian lanjutan tentang hubungan KPD dengan kejadian prematur dan dapat dikembangkan dengan mengikutsertakan variabel perancu lainnya serta memperbanyak karakteristik data sehingga pembahasan lebih luas. DAFTAR PUSTAKA Depkes, RI. 2008. Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: JNPKKR. Hidayat, AA. 2003. Riset Keperawatan & Teknik Penelitian Ilmiah. Jakarta: Salemba Medika. . 2007. Metode Penelitian Kebidanan Teknik Analisa Data. Jakarta: Salemba Medika. Kurnia, Ike. 2011. Hubungan Antara Kejadian Ketuban Pecah Dini dengan Persalinan Preterm di RSUD dr. M. Soewandhie Surabaya. Skripsi: FK UNAIR. Mansjoer, Arif. 2002. Kapita Selekta Kedokteran Jilid 1. Jakarta : Media Aesculapius. Manuaba, Ida Ayu Chandranita. 2008. Buku Ajar Patologi Obstetri Untuk Mahasiswa Kebidanan. Jakarta : EGC. Manuaba IBG. 2004. Penuntun Kepaniteraan Klinik Obstetri & Ginekologi. Jakarta: EGC. . 2007. Pengantar Kuliah Obstetri. Jakarta : EGC. Meiliya, Eny. 2010. Buku Saku Kebidanan. Jakarta : EGC. Moeloek, F.A. 2006. Standar Pelayanan Medik Obtetri dan Ginekologi. Jakarta : POGI. Notoatmodjo, S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta. . 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta. Nugroho, H.S.W. 2012. Konsep Dasar Statistika Umum. Bersumber dari : http://www.medikes.webs.com (diakses tanggal 18 Maret 2012) Nursalam. 2003. Pendekatan Praktis Metodologi Riset Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. . 2008. Konsep & Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Pratiknya, Ahmad Watik. 2007. DasarDasar Metodologi Penelitian Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada. Saifuddin, A.B. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta : YBPSP. . 2009. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal & Neonatal. Jakarta : YBPSP. Sastrawinata, Sulaiman. 2004. Obstetri Patologi. Jakarta : EGC. Setiadi, 2007. Konsep dan Penulisan Riset Keperawatan. Yogyakarta : Graha Ilmu. Sugiyono. 2007. Statistika Untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta. Wiknjosastro, Hanifa. 2007. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPSP. . 2009. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPSP. Yudha, E.K. 2009. Obstetri Williams : Panduan Ringkas. Jakarta : EGC. Yulaikhah, Lily. 2008. Kehamilan : Seri Asuhan Kebidanan. Jakarta : EGC.

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

204

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

HUBUNGAN ANTARA KEHAMILAN POSTTERM DAN KEJADIAN KETUBAN PECAH DINI DINI DENGAN KEJADIAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR Agung Suharto* Suharto*, Subagyo*, Subagyo*, Ira Indah Puspita Dewi** ABSTRAK

Menurut Kamisah (2010) sekitar 23% angka kematian bayi baru lahir di dunia disebabkan oleh asfiksia. Kehamilan postterm dan kejadian ketuban pecah dini merupakan bagian dari faktor penyebab asfiksia pada bayi baru lahir. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui hubungan antara kehamilan postterm dan kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir. Jenis penelitian ini adalah analitik dengan rancangan case control. Variabel bebas adalah kehamilan postterm dan kejadian ketuban pecah dini, variabel terikat adalah kejadian asfiksia pada bayi baru lahir. Populasi: seluruh bayi baru lahir di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode 1 Februari 2011-29 Februari 2012. Sampel: 97 kelompok kasus dan 100 kelompok kontrol, teknik simple random sampling, menggunakan data sekunder yang diperoleh dari Buku Register Persalinan. Analisis data menggunakan uji chi square (x2) dengan =0,05, koefisien kontingensi dan odd ratio. Hasil penelitian: Pada kehamilan postterm 63,6% bayi yang dilahirkan mengalami asfiksia. Pada ketuban pecah dini 60% bayi yang dilahirkan mengalami asfiksia. Hasil analisis korelasi chi square antara kehamilan postterm dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir didapatkan nilai p=0,019 (p<0,05), C=0,169 dan OR = 2 artinya ada hubungan sangat rendah antara kehamilan postterm dengan kejadian asfiksia. Kehamilan postterm memiliki resiko 2 kali menimbulkan asfiksia bayi baru lahir. Hasil analisis korelasi chi square antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir didapatkan nilai p=0,018 (p<0,05), C=0,166 dan OR= 2 artinya ada hubungan sangat rendah antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia. Kejadian ketuban pecah dini memiliki resiko 2 kali menimbulkan asfiksia bayi baru lahir. Kesimpulan penelitian ini adalah ada hubungan antara kehamilan postterm dan kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir, dengan kekuatan hubungan sangat rendah. Peluang terjadinya asfiksia pada bayi baru lahir 2 kali lebih besar pada kehamilan postterm dan kejadian ketuban pecah dini. Disarankan ibu hamil memeriksakan kehamilannya secara teratur agar faktor resiko asfiksia terdeteksi dini dan segera ditindaklanjuti, sehingga tidak akan terjadi asfiksia pada bayi yang dilahirkannya. Kata kunci : kehamilan postterm, ketuban pecah dini, asfiksia *= Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan **= Alumnus Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan
PENDAHULUAN Berdasarkan Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia tahun 2007 angka kematian bayi baru lahir sebesar 19/1.000 kelahiran hidup (Kemenkes, 2009). Menurut hasil Riskesdas tahun 2007, tiga penyebab utama kematian bayi baru lahir di Indonesia adalah respiratory disorders (35,9%), prematuritas (32,4%) dan sepsis neonatorum (12,0%) (Depkes RI, 2008). Asfiksia intrapartum dan aspirasi mekonium terjadi pada hampir 3/4 kematian bayi baru lahir akibat kehamilan postterm (Hartono, 2006:812). Sindrom distress pernapasan berkisar 10-40% akibat komplikasi ketuban pecah dini/KPD (Kamisah, 2010). Diperkirakan 1 juta anak yang bertahan setelah mengalami asfiksia saat lahir kini hidup dengan morbiditas jangka panjang seperti cerebral palsy, retardasi mental dan gangguan belajar (Depkes RI, 2008). 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 205

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Data kejadian asfiksia bayi baru lahir di RSUD dr. Sayidiman Magetan, menunjukkan pada tahun 2009 sebanyak 59,01% kasus dari 161 kelahiran hidup, terjadi pada ketuban pecah dini (24,21%) dan pada kehamilan postterm (9,47%). Tahun 2010 sebanyak 67,26% kasus asfiksia bayi baru lahir dari 168 kelahiran hidup, terjadi pada KPD (21,24%) dan pada kehamilan postterm (3,54%). Tahun 2011 terdapat 69,80% kasus asfiksia bayi baru lahir dari 464 kelahiran hidup, terjadi pada KPD (20,82%) dan pada kehamilan postterm (11,02%). Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa kejadian asfiksia di RSUD dr. Sayidiman Magetan mengalami peningkatan, dan sering terjadi pada kehamilan postterm dan KPD (Register persalinan RSUD dr Sayidiman Magetan tahun 2009-2011). Beberapa faktor penyebab terjadinya asfiksia pada bayi baru lahir di antaranya, 1). Faktor dari pihak janin seperti gangguan aliran darah dalam tali pusat karena tekanan tali pusat, depresi pernapasan, perdarahan intrakranial dan kelainan bawaan 2). Faktor dari pihak ibu seperti gangguan his, hipotensi mendadak pada ibu karena perdarahan misalnya pada plasenta previa, hipertensi pada eklampsia dan gangguan mendadak pada plasenta seperti solusio plasenta (Wiknjosastro, 2007:709-710). Bila asfiksia bayi baru lahir terjadi, bisa menyebabkan komplikasi perdarahan otak dan hidrosefalus. Akibat pendarahan otak, maka bayi bisa mengalami kelumpuhan, yaitu dapat mengenai dua anggota gerak atau keempat anggota gerak. Organ lain yang bisa terpengaruh oleh kekurangan oksigen adalah jantung, ginjal, hati, saluran pencernaan, paru-paru dan sumsum tulang belakang. Jika hati terganggu, bayi menjadi kuning (Agus, 2009). Bila proses asfiksia berlanjut dapat mengakibatkan kerusakan otak atau kematian (Saifuddin, 2010:347). Tujuan penelitian ini adalah menganalisis hubungan antara kejadian KPD dengan kejadian asfiksia bayi baru lahir di RSUD dr. Sayidiman Magetan METODE PENELITIAN Penelitian di RSUD dr. Sayidiman Magetan pada bulan Maret s/d Juli 2012 ini menggunakan rancangan kasus kontrol. Populasi penelitian adalah seluruh bayi baru lahir di RSUD dr. Sayidiman Magetan pada bulan Februari 2012, dengan kriteria saat kehamilan maupun persalinannya tidak ada riwayat hipertensi, kehamilan prematur, preeklampsia/eklampsia, partus lama, plasenta previa, retensio plasenta, dalam pengaruh obat narkosa maupun malposisi janin. Populasi kasus sejumlah 127 bayi baru lahir dengan asfiksia, populasi kontrol sejumlah 132 bayi baru lahir tidak asfiksia. Data diperoleh dari Buku Register Persalinan RSUD dr. Sayidiman Magetan. Analisis data menggunakan uji Chi kuadrat, dengan =0,05, koefisien kontingensi, dan odd ratio (OR). HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian KEJADIAN KEHAMILAN POSTTERM, KPD, DAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR Distribusi kejadian kehamilan posterm, kejadian KPD, dan kejadian asfiksia bayi baru lahir, masing-masing ditampilkan pada Gambar 1, Gambar 2, dan Gambar 3.

200 0

56

141

postterm Tidak postterm


Gambar 1. 1. Distribusi Frekuensi Kejadian Kehamilan Postterm di RSUD RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 20112011- Februari 2012

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

206

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

3 8,1%

Tidak ketuban pecah dini Ketuban pecah dini

6 1,9%

Gambar 2. Distribusi Frekuensi Kejadian KPD di RSUD RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 20112011- Februari 2012

105 100 95

100 Tidak asfiksia

97 Asfiksia

Gambar 3. Distribusi Frekuensi Kejadian Asfiksia pada Bayi Baru Lahir di RSUD RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 20112011- Februari 2012 Hasil uji Chi square antara kehamilan postterm dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir didapatkan nilai p=0,019, C=0,169 dan OR = 2, artinya ada hubungan sangat rendah antara kehamilan postterm dengan kejadian asfiksia. Kehamilan postterm memiliki resiko 2 kali menimbulkan asfiksia bayi baru lahir. Hasil uji Chi square antara kejadian KPD dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir didapatkan nilai p=0,018, C=0,166 dan OR= 2 artinya ada hubungan sangat rendah antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia. Kejadian KPD memiliki resiko 2 kali menimbulkan asfiksia bayi baru lahir. Pembahasan Hasil penelitian menunjukkan bahwa jumlah kehamilan postterm di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011 sampai Februari 2012 sebesar 28,4%. Menurut Sastrawinata (2005:12) kira-kira 10% kehamilan berlangsung terus sampai 42 minggu, 4% berlanjut sampai usia 43 minggu. Hal ini diperkuat oleh hasil penelitian yang dilakukan Widyawati (2010) di RSUD dr. Harjono Ponorogo dengan persentase kejadian kehamilan postterm sebesar 46,7%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jumlah kejadian KPD di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011 sampai Februari 2012 sebesar 38,7%. Menurut Wiknjosastro (2008:678) dalam kehamilan 8-10% perempuan hamil akan mengalami ketuban pecah dini. Pernyataan di atas diperkuat oleh hasil penelitian yang dilakukan Widuri (2010) di RSU PKU Muhammadiyah Bantul Yogyakarta pada Tahun 2007-2009 yaitu sebesar 56,8% ibu hamil mengalami kejadian ketuban pecah dini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jumlah kejadian asfiksia bayi baru lahir di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011 sampai Februari 2012 sebesar 49,2%. Menurut Kamisah (2010) diperkirakan bahwa sekitar 23% seluruh angka kematian bayi baru lahir di dunia disebabkan oleh asfiksia, dengan proporsi lahir mati lebih besar. Pernyataan ini diperkuat dengan laporan dari World Health Organization (WHO) menyebutkan bahwa sejak tahun 2000-2003 asfiksia menempati urutan ke-6, yaitu sebanyak 8% sebagai penyebab kematian bayi diseluruh dunia setelah pneumonia, malaria, sepsis neonatorum dan kelahiran prematur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada kehamilan postterm sebagian besar bayi yang dilahirkan mengalami asfiksia. Setelah dianalisis menunjukkan ada hubungan yang bermakna antara kehamilan postterm dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir, 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 207

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

dengan tingkat hubungan sangat rendah dan peluang terjadinya kejadian asfiksia pada bayi baru lahir 2 kali lebih besar pada kehamilan postterm. Menurut Wiknjosastro (2008:686) kehamilan postterm mempunyai resiko lebih tinggi daripada kehamilan aterm, terhadap kematian perinatal berkaitan asfiksia bayi baru lahir, karena fungsi plasenta mencapai puncak pada usia kehamilan 38 minggu dan kemudian mulai menurun terutama setelah 42 minggu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada kejadian ketuban pecah dini sebagian besar bayi yang dilahirkan mengalami asfiksia. Setelah dianalisis menunjukkan ada hubungan yang bermakna antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir dengan tingkat hubungan sangat rendah dan peluang terjadinya kejadian asfiksia pada bayi baru lahir 2 kali lebih besar pada kejadian ketuban pecah dini. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Widuri (2010), bahwa ada hubungan antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir. Namun besar faktor resiko yang diperoleh tidak sama karena adanya perbedaan jumlah sampel dan lokasi penelitian. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Kesimpulan 1. Sebesar 28,4% ibu bersalin di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011 sampai Februari 2012 mengalami kehamilan postterm. 2. Sebesar 38,7% ibu bersalin di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011sampai Februari 2012 mengalami kejadian ketuban pecah dini. 3. Sebesar 49,2% bayi baru lahir di RSUD dr. Sayidiman Magetan periode Februari 2011 sampai Februari 2012 mengalami asfiksia. 4. Ada hubungan sangat rendah antara kehamilan postterm dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir, dengan peluang terjadinya kejadian asfiksia pada bayi baru lahir 2 kali lebih besar pada kehamilan postterm dibandingkan pada kehamilan aterm. 5. Ada hubungan sangat rendah antara kejadian ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia pada bayi baru lahir, dengan peluang terjadinya kejadian asfiksia pada bayi baru lahir 2 kali lebih besar pada kejadian ketuban pecah dini dibandingkan pada kejadian tidak ketuban pecah dini. Saran 1. Diharapkan institusi pelayanan kesehatan meningkatkan pelayanan antenatal care agar dapat mendeteksi dini adanya kehamilan postterm dan ketuban pecah dini sehingga terhindar dari resiko bayi lahir dengan asfiksia. 2. Diharapkan masyarakat/ ibu hamil lebih aktif melakukan pemeriksaan kehamilan sehingga bila ada faktor resiko dari kehamilan postterm dan KPD dapat terdeteksi lebih dini sehingga bisa segera ditangani dan terhindar dari komplikasi yang menyertainya. 3. Diharapkan hasil penelitian ini digunakan sebagai bahan masukan dan bahan sumber untuk melakukan penelitian tentang hubungan kehamilan postterm, ketuban pecah dini dengan kejadian asfiksia bayi baru lahir. 4. Diharapka para peneliti melakukan penelitian lebih lanjut dengan mengikutsertakan variabel lainnya. DAFTAR PUSTAKA Agus. 2009. Asfiksia Pentingnya Tangis Pertama Bayi. http://czdyne.blogspot.com/2009/ 03/asfiksia-pentingnya-tangis-pertama-bayi.html. diakses 03-04-2012, 12.45 WIB. Alimul, Aziz. 2008. Pengantar Ilmu Kesehatan Anak untuk Pendidikan Kebidanan. Jakarta: Salemba Medika. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 208

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Anggarini. 2011. Ketuban Pecah Dini. http://anggarini.staff.uns.ac.id/2011/06/20/ketubanpecah-dini/. diakses tanggal 3 April 2012, pukul 12.50 WIB. Aprillia, Yessie. 2011. Ketuban Pecah Dini (KPD) atau Premature of The Membrane.http:// www.bidankita.com/ index.php ?option= com_content&view=article&id=216: ketubanpecah-dini-kpd-atau-premature-rupture-of-the-membrane-prom&catid=47:all-aboutchildbirth&Itemid=59. diakses tanggal 3 April 2012, pukul 13.19 WIB. Arikunto. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta. Azwar, Saifuddin. 2008. Sikap Manusia Teori dan Pengukuran. Jakarta: Pustaka Pelajar. Cunningham. 2005. Obstetri Williams. Jakarta: EGC. Depkes RI, 2008. Pencegahan dan Penatalaksanaan Asfiksia Neonatorum. Jakarta: Depkes RI. Hartono, Andri. 2006. Williams Obstetrics,21 ed. Jakarta: EGC. Kemenkes RI, 2007. Angka Kematian Neonatal Bayi dan Balita. www. infodokterku.com, diakses tanggal 2 April 2012, pukul 18.30 WIB. Kamisah. 2010. Penatalaksanaan Ketuban Pecah Dini pada Kehamilan Preterm. http://www.tanyadokteranda.com, diakses tanggal 2 April 2012, pukul 17.55 WIB. Kuncara. 2006. Asuhan Kebidanan Persalinan dan Kelahiran. Jakarta: EGC. Manuaba, Chandranita. 2010. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan Edisi 2. Jakarta: EGC. Marmi, dkk. 2011. Asuhan Kebidanan Patologi. Yogyakarta : Pustaka Pelajar Maryunani. 2008. Asuhan Bayi Baru Lahir Normal. Jakarta: Trans Info Media. Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri Fisiologi dan Patologi. Jakarta: EGC. Mursyid, 2010. Ketuban Pecah Sebelum Waktunya. http://medlinux.blogspot.com, diakses tanggal 11 April 2012 pukul 19.30 WIB. Notoatmodjo, Soekidjo. 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Nursalam. 2011. Konsep dan Penerapan Metodelogi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Praktiknya, Watik. 2007. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Rahayu, Indah. 2009.Hubungan antara Lama Ketuban Pecah Dini terhadap Nilai APGAR pada Kehamilan Aterm di Babadan Rumah Sakit Daerah Cepu. Skripsi: FK Universitas Muhammadiyah Surakarta. Saifuddin, Abdul Bari. 2010. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo Sastrawinata S. 2005. Obstetri Patologi Ilmu Kesehatan Reproduksi. Jakarta: EGC. Sastroasmoro S. 1995. Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta: Binarupa Aksara. Setiadi. 2007. Konsep dan Penulisan Riset Keperawatan. Yogyakarta:Graha Ilmu. Sugiyono. 2010. Statistika untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta. Varney, Hellen. 2003. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Volume 1 Edisi 4. Jakarta:EGC Waspodo D. 2008. Asuhan Persalinan Normal dan Inisiasi Menyusui Dini. Jakarta: JNPKKR. Widuri, Retno. 2010. Hubungan Ketuban Pecah Dini dengan Asfiksia pada Bayi Baru Lahir di RSU PKU Muhammadiyah Bantul Yogyakarta pada Tahun 2007-2009. Skripsi: Prodi Ilmu Kesehatan Masyarakat FKM Universitas Ahmad Dahlan. Widyawati R. 2010. Hubungan antara kejadian post date dengan asfiksia pada bayi baru lahir di RSUD dr. Harjono S. Ponorogo. KTI: Prodi Kebidanan Magetan Poltekkes Depkes Surabaya. Wiknjosastro, Hanifa. 2002. Ilmu Bedah Kebidanan. Jakarta: YBPSP. ________. 2008. Ilmu Bedah Kebidanan. Jakarta: YBPSP. Yanti. 2010. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Persalinan. Yogyakarta: Pustaka Rihama. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 209

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

KELANGSUNGAN PEMAKAIAN ALAT PELINDUNG DIRI (APD) PADA PEKERJA BATU KAPUR DI DESA SAMPUNG KECAMATAN SAMPUNG KABUPATEN PONOROGO Aries Prasetyo* Prasetyo*, Sujangi* Sujangi*, H. Djoko Windu P. Irawan* Irawan*

ABSTRAK Pekerjaan menambang batu kapur merupakan pekerjaan yang berisiko menimbulkan gangguan kesehatan. Penelitian bertujuan untuk mengukur kualitas lingkungan kerja pekerja batu kapur, melakukan penyuluhan kesehatan dan keselamatan kerja, mengukur tingkat kelangsungan pemakaian APD, mendapatkan data faktor-faktor yang mendukung dan menghambat kelangsungan pemakaian APD, merekomendasikan model pendekatan yang paling efektif dalam pemberdayaan pemakaian APD. Jenis penelitian adalah, deskriptif dengan populasi semua pekerja batu kapur yang tinggal di Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo. Jumlah Sampel sebanyak 40 orang pekerja yang diambil secara acak. Pengumpulan data dengan cara observasi, pengukuran kualitas lingkungan dan wawancara langsung. Hasil penelitian diketahui bahwa kualitas lingkungan kerja temperatur: 35,980 C, Kelembaban 66,10 %, pencahayaan: 9771,17 Lux, Kebisingan 63,21 dB, Kecepatan angin: 1,92 km/jam. Kelangsungan pemakaian APD selama tiga pengamatan menunjukkan kenaikan dan kestabilan dalam pemakaian APD dan faktor yang mendukung kelangsungan pemakaian APD, yaitu: motivasi kerja yang cukup tinggi, adanya kemauan menerima motivasi baru. Dari hasil penelitian ini peneliti menyarankan kepada Pemda untuk terus membina dan memfasilitasi kelompok K3, bagi pengusaha untuk mendukung kelangsungan peminat K3. Kata kunci: alat pelindung diri, pekerja, tambang batu kapur *= Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kesehatan Lingkungan, Prodi Kesehatan Lingkungan Magetan
PENDAHULUAN Setiap pekerjaan merupakan beban bagi tenaga kerja. Setiap pekerjaan mempunyai potensi risiko terjadi kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Pekerjaan batu kapur termasuk mempunyai risiko pekerjaan yang harus ditanggungnya. Usaha informal pekerja batu kapur tradisional berkembang makin meluas sejalan dengan perkembangan usaha formal. Menurut hasil penelitian Agus dkk. (2003), pemakaian APD sangat rendah 32,00% yang memakai masker atau penutup hidung dengan kain seadanya, 86% memakai alas kaki/sepatu dan 2% memakai penutup kepala. Waktu kerja 2 x 24 jam dan ada shif kerja selang 4 hari. Risiko lingkungan sebagai pekerja batu kapur, yaitu partikel debu kapur yang secara akumulatif akan mengganggu jalan nafas dan penglihatan. Tujuan penelitian ini adalah: 1) mengukur kualitas lingkungan kerja pekerja batu kapur, 2) melakukan penyuluhan kesehatan dan keselamatan kerja, 3) mengukur tingkat kelangsungan pemakaian APD, 4) mendapatkan data faktor-faktor yang mendukung dan menghambat kelangsungan pemakaian APD, 5) merekomendasi model pendekatan yang paling efektif dalam pemberdayaan pemakaian APD. METODE PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah deskriptif, dilaksanakan pada bulan Mei-November 2004, dengan populasi: pekerja batu kapur di Desa Sampung, Kec. Sampung, Ponorogo. Besar sampel adalah 40 orang yang diambil dengan cara random sampling. Langkah-langkah penelitian adalah sebagai berikut: 1. Persiapan: penyusunan proposal, seminar, pengurusan ijin dan penyiapan bahan. 2. Pelaksanaan: a) menentukan sampel, b) mengukur kualitas lingkungan kerja (debu, temperatur dan kelembaban), untuk menentukan APD, c) memberi APD pada seluruh 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 210

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

sampel, d) melakukan penyuluhan/ Partisipatory Rural Aprai-sal (PRA) terhadap pekerja batu kapur yang menjadi sample untuk mempergunakan APD, e) mengamati pekerja batu kapur dalam mempergunakan APD, f) melakukan wawancara dengan pekerja batu kapur, untuk mendeteksi hambatan-hambatan dalam selalu memakai APD, g) merancang model pendekatan efektif dalam memacu pemakaian APD. 3. Penyelesaian: editing, analisis, penyusunan laporan akhir dan seminar. Data dikumpulkan melalui observasi langsung terhadap obyek, pengukuran kualitas lingkungan dan wawancara langsung terhadap responden, dipandu dengan menggunakan kuesioner. Selanjutnya data dianalisis secara deskriptif berupa distribusi frekuensi. HASIL PENELITIAN PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Karakteristik Responden Usia responden secara keseluruhan masih dalam kelompok usia produktif. Usia terendah 29 tahun dan tertinggi 54 tahun, Usia terbanyak pada kelompok 35 40 tahun (35,00 %) atau secara global sebanyak 77,50 % berusia antara 30 45 tahun. Kelompok usia tersebut merupakan kelompok usia yang relatif aktif bekerja, yang berarti selalu bersentuhan dengan lingkungan kerja. Risiko lingkungan kerja selalu menghadang setiap langkah pekerja batu kapur, untuk itu setiap pekerja sebaiknya selalu menggunakan APD. Tingkat pendidikan responden maupun anggota keluarga responden terbanyak masih berada pada tingkat pendidikan dasar, responden (92,50 %) masih belum tamat SD dan SD, dan anggota keluarga responden terbesar (47,50 %) adalah tamatan SD. Anggota keluarga memiliki peran dalam menentukan keputusan keluarga, sehingga pendidikan yang rendah pada anggota keluarga kurang berperan dalam memutuskan masalah keluarga. Rendahnya pendidikan ini kurang mendukung pemberian suatu inovasi baru. Masyarakat yang berpendidikan rendah pada umumnya tingkat pendapatannya rendah dan sulit menerima informasi. Sumber informasi yang paling disukai responden pekerja batu kapur adalah televisi, diikuti radio dan media cetak. Sebanyak 57,50% responden setiap hari menonton televisi, 47,50% setiap hari mendengarkan radio dan 5,00% setiap hari membaca media cetak. Media televisi merupakan media audio visual yang indah untuk dinikmati daripada hanya mendengar atau mencermati dengan cara membaca. Disamping itu mendapatkan media cetak memerlukan biaya, harus membeli, sedangkan tingkat pendapatan responden umumnya rendah. Acara media massa yang paling disukai dari media televisi (57,50%) dan radio (40,00%) adalah hiburan, diikuti berita dari media lain-lain. Tingkat pengetahuan responden diobservasi sebanyak tiga kali dengan selang waktu sepuluh hari. Tingkat pengetahuan diukur dengan kemampuan responden menjawab enam buah pertanyaan yang diajukan tentang K3. Pada observasi pertama, kedua dan ketiga, tingkat pengetahuan responden paling banyak pada kategori sedang diikuti baik. Kondisi pengetahuan ini identik dengan tingkat pendidikan responden (92,50%) SD dan belum tamat SD, sehingga untuk meningkatkan dalam waktu yang relatif singkat agak sulit. Perlu pengulangan berkali dengan pendalaman materi yang lebih intensif. Metode ceramah dengan peragaan dan demontrasi nampaknya kurang mampu meningkatkan penerimaan pesan, termasuk diskusi, namun ada sedikit perubahan ketika observasi kedua setelah dilalukan diskusi berulang dengan rekan sekerja, terdapat pemahaman yang meningkat. Mata pencaharian erat kaitannya dengan pendidikan da pendapatan Pekerjaan sebagai pekerja batu kapur memiliki beban kerja terasa cukup berat, disamping bekerja sebagai pekerja batu kapur juga memiliki pekerjaan sampingan. Hal ini dikarenakan tuntutan biaya kebutuhan hidup dan beban tanggungan keluarga (tiga orang 47,50%), sedangkan penghasilan dari pekerja batu kapur saja kurang memadai. Tingkat pendaptan 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 211

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

responden umumnya (50,00%) berkisar antara Rp.185.000,00 kurang dari Rp. 370.000,00, dan 35% kurang dari Rp. 185.000,00. Tingkat pendapatan tersebut selaras dengan tingkat pendidikan yang rendah. Kualitas Lingkungan Pekerja Batu Kapur Tabel 1. Kualitas Lingkungan Pekerja Batu Kapur di Desa Sampung Kecatan Sampung Kabupaten Ponorogo Tahun 2004 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Kualitas lingkungan Temperatur (0 C ) Kelembaban ( % ) Pencahayaan ( Lux ) Debu Bau Kebisingan (dB) Kecepatan angin (m/detik) Tekanan udara Radiasi matahari Luas lingkup kerja ( m2 ) Kondisi tempat kerja Keamanan alat bantu Ergonomi alat Minimal Maximal RataRata-rata 34,50 37,50 35,98 56,20 74,80 66,10 736,00 1.229 971,17 +++ ++++ +++ ++ +++ ++ 50,50 74,20 63,12 0,19 1 0,53 30,60 30,80 30,72 375,00 1.250 629,17 Semi permanen beratap genting dan seng Sekop dan cangkul serta linggis Panjang gagang cangkul/sekop 3 m

+ : Tidak Berbau/berdebu, ++ : Cukup Berbau/berdebu, +++ : Berbau/berdebu, ++++ : Sangat Berbau/berdebu Risiko lingkungan kerja batu kapur secara keseluruhan tidak berbeda. Hal ini karena lokasi pekerja batu kapur tidak jauh, masih dalam satu desa. Temperatur rata-rata di lokasi pekerjaan 35,98C, kondisi ini agak sedikit berbeda dengan temperatur sekitarnya, yaitu: 30,00C. Temperatur yang tinggi tersebut berasal dari pembakaran batu kapur yang meradiasi ke sekitar tempat kerja. Tingginya temperatur ini membuat pekerja menjadi agak gerah, namun tidak sampai kepanasan. Kondisi temperatur ini kurang dirasakan oleh pekerja, karena pekerja sudah terjadi adaptasi yang cukup lama terlihat masa kerja responden sebagian besar (90,00%) sudah bekerja lebih dari lima tahun. Disamping itu kondisi tempat kerja yang terbuka didukung dengan tiupan angin dengan kecepatan 1,92 km/jam, sehingga temperatur yang tinggi tidak terasa. Kelembaban rata-rata 66,10%, kondisi cukup layak untuk suatu pekerjaan batu kapur, karena tenpat pekerjaan batu kapur disekitar perbukitan dengan ketinggian dari permukaan air laut sekitar + 1017 m. Demikian juga dengan tekanan udara cukup aman melakukan aktivitas pekerjaan.Pencahayaan memang cukup tinggi (971,17 lux), karena memang daerah Sampung merupakan daerah yang cukup banyak mendapat sinar matahari langsung dan di tempat kerja ditambah dengan pantulan warna putih dari bubuk kapur yang berserakan sebagai lantai. Pekerja batu kapur umumnya sudah terbiasadengan kondisi ini, kelopak dan pupil mata sudah terbiasa dengan untuk mengurangi cahaya yang masuk mata. Kesilauan akibat pencahayaan ini dapat dikurangi dengan pemakaian kaca, namun jarang responden yang menggunakannya. Tingkat kebisingan sekitar tempat kerja hampir tidak ada. Suasana tempat kerja cukup tenang dengansuara kebisisngan (rata-rata 66,10 dB) dar resiko pekerjaan memang tidak memiliki masalah, bahkan kadang-kadang ada beberapa pekerja membawa radio tape untuk sekedar hiburan menghilangkan kebosanan bekerja. Banyaknya debu disertai dengan bau khas kapur selalu mengitari pekerja, terutama pada saat menyiram batu kapur setelah dibakar dan pada saat mewadahi bubuk kapur kedalam karung. Kadang-kadang debu tersebut diterbangkan angin. Tebaran debu batu 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 212

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

kapur maupun bubuk kapur bukan hal aneh, umumnya pekerja batu kapur dengan mensiasati dengan pindah tempat kearah angin datang atau ke tempat yang tidak berdebu atau lebih merapatkan masker. Luas tempat kerja secara nyata tidak dibatasi dengan dinding, karena memang merupakan lahan terbuka dilindungi atap. Secara efektif luas lingkup kerja rata-rata 629 m2. Luas lingkup kerja tersebut yang terlindungi atap hanya sekitar 10% - 20%. Penggunaan atap tersebut berfungsi untuk melindungi pekerjaan/pekerja dari gangguan hujan maupun panas matahari. Kondisi tempat kerja umumnya merupakan bangunan semi permanen terbuka dengan bahan atap genting atau seng atau dedaunan yang dianyam. Bahan tersebut cukup bagus untuk menahan radiasi matahari, kecuali bahan seng. Walaupun bahan atap berasal seng, namun temperatur karena radiasi matahari tidak mencolok tinggi, karena umumnya lokasi bekerja dikelilingi tumbuh-tumbuhan yang rindang, sehingga radiasi matahari banyak berkurang. Alat bantu pekerjaan hanya cangkul dan sekop. Ergonomi alat bantu sangat tergantung dari pekerjanya. Umumnya pekerja mengganti pegangan sekop maupun cangkul dengan pegangan yang panjangnya sekitar 2 m sesuai rasa kenyamanan masingmasing pekerja. Disamping ada rasa kenyamanan dalam menggunakan sekop dan cangkul, pekerja juga tidak terlalu berdekatan dengan debu pada saat bubuk kapur disekop maupun dicangkul. Pemakaian Alat Pelindung Diri (APD) Pemakaian APD oleh responden selama penelitian yang diobservasi selama tiga kali, didapatkan hasil sebagaimana disajikan pada Tabel 2. Tabel 2. 2. Pemakaian APD (Tutup Kepala) pada Pekerja Batu Kapur di Desa Sampung Kecamatan Sampung Kabupaten Ponorogo Tahun 2004 No 1. Pemakaian APD Tutup Kepala Ya Kadang-kadang Tidak Kacamata Ya Kadang-kadang Tidak Tutup hidung (masker) Ya Kadang-kadang Tidak Sarung tangan Ya Kadang-kadang Tidak Sepatu Ya Kadang-kadang Tidak Pakaian kerja Ya Kadang-kadang Tidak I 55 20 25 17,5 15 67,5 35 22,5 42,5 32,5 27,5 40 80 12,5 7,5 9 7,5 83,5 Observasi (%) II III 100 100

2.

50 35 15 22,5 22,5 55 70 22,5 7,5 100

26 27,5 46,5 35 25 40 100

3.

4.

5.

100

6.

10 7,5 82,5

15 10 75

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

213

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

APD merupakan salah satu sarana untuk melindungi pekerja dari risiko lingkungan, yang berupa kecelakaan maupun penyakit akibat pekerjaan. APD harus memenuhi persyaratan: enak dipakai (nyaman), tidak mengganggu pekerjaan dan efektif memberikan perlindungan. Pada umumnya pekerja batu kapur di desa Sampung belum menggunakan APD secara layaknya untuk melindungi diri dari risiko lingkungan. Kenyataan ini sungguh dilematis, karena semua responden diberi secara Cuma-Cuma APD tersebut. Responden umumnya masih menggunakan APD nya yang lama, yang kurang memenuhi persyaratan sebagai APD. Umumnya responden masih merasa sayang APD yang masih baru, sehingga enggan memakainya. Disamping itu tingkat pendidikan (90,00 %) SD dan tingkat pengetahuan umumnya dalam kategori sedang serta faktor lingkungan rekan sekerja umumnya menggunakan APD yang tidak lengkap. Pada observasi ke dua, setelah kunjungan diskusi tahap pertama terdapat peningkatan pemakaian APD. Semua responden sudah mulai menggunakan APD tutup kepala dan sepatu, kacamata, masker, sarung tangan dan pakaian kerja. Hasil observasi ke dua ini terjadi peningkatan pemakaian APD namun juga ada yang mengalami penurunan. Peningkatan pemakaian APD pada jenis tutup kepala, sepatu, sarung tangan dan kaca mata, yang menurun pemakaian masker dan yang tetap pemakaian pakaian kerja. Pemakaian masker mengalami penurunan, karena dirasakan oleh responden bahwa masker yang dipakai (penelitian) kurang memberikan leluasa untuk bernafas, terasa sesak untuk bernafas ketika menggunakan masker, padahal pada saat bekerja memerlukan pergantian oksigen yang cepat. Kondisi ini yang menyebabkan masker penelitian dilepas dan umumnya responden kembali memakai maskernya dengan cara menutupkan pakaian kasa pada daerah hidung atau tidak memakai masker. Pada pemakaian pakaian kerja memang masih rendah. Hasil observasi ke tiga menunjukkan peningkatan pemakaian APD. Semua responden selalu menggunakan tutup kepala, sarung tangan dan sepatu. Pada pemakaian kaca mata terjadi penurunan, karena berdasarkan informasi diskusi tahap ke tiga atau pembentukan kelompok, kacamata penelitian kurang praktis dipakai dan beberapa karet penyangga sudah tidak nyaman dipakai. Pemakaian kacamata sangat diperlukan untuk mengurangi kesilauan karena pencahayaan yang cukup tinggi (971,17 lux ) dan adanya debu bubuk kapur yang beterbangan di sekitar pekerja. Model Pendekatan Pemberdayaan Pemakaian APD 1. Penyuluhan. Dilaksanakan di Balai Desa (+ 90 menit), dengan metode ceramah ditambah alat peraga, poster, flipchart dan demonstrasi pemakaian APD. Materi meliputi K3, pemberian APD kepada 40 sampel dan praktek pemakaian APD dengan benar. APD yang diberikan yaitu: tutup kepala, kacamata, masker, sarung tangan dan sepatu. 2. Diskusi I. Sepuluh hari pasca penyuluhan dilakukan observasi pemakaian APD. Sambil istirahat dilakukan diskusi tentang K3 Diskusi II. Tujuan kunjungan ke dua, mengobservasi pemakaian APD dan diskusi K3. Kunjungan ke dua ini, disertai pemberian stimulan, namun belum semua, baru tiga kelompok diskusi (tobong) dari tujuh tobong. 3. Pembentukan kelompok pekerja. Kunjungan ke tiga mengamati pemakaian APD dan juga menindaklanjuti hasil kegiatan diskusi II. Acara meliputi diskusi dan pembentukan kelompok peminat K3. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan penelitian ini adalah: 1. Kualitas lingkungan pekerja batu kapur rerata temperatur (35,980C), kelembaban (66,10%), pencahayaan (971,17 lux), Kebisingan (63,21 dB), Kecepatan angin (1,92 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 214

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

2. 3.

4.

5.

1.

2. 3.

km/jam), tekanan (30,72), debu bertebaran bebas, radiasi matahari rendah, luas lingkup kerja (629,17 m2), tempat kerja semi permanen terbuka dengan atap bahan seng atau atau genting, alat bantu berupa sekop dan cangkul dengan panjang pegangan 2 m. Peningkatan pengetahuan ditempuh dengan penyuluhan bermetode ceramah disertai peraga, demonstrasi, flipchart, diskusi dan pembentukan kelompok peminat K3 pekerja batu kapur. Tingkat pengetahuan responden terbesar pada kategori sedang dan baik. Kelangsungan pemakaian APD selama tiga pengamatan menunjukkan kenaikan kestabilan responden dalam memakai APD. Pengamatan ke tiga, responden selalu menggunakan tutup kepala, sarung tangan, sepatu, sedangkan masker dan kacamata kadang-kadang karena kondisi APD kurang memberi kenyamanan pekerja. Faktor yang mendukung kelangsungan pemakaian APD, yaitu: motivasi kerja yang cukup tinggi, ada kemauan menerima inovasi baru, tidak stagnan, bersifat terbuka, sedangkan faktor yang menghambat, yaitu : tingkat pendidikan responden 92,50 % dan tingkat pendapatan yang relatif rendah 85,00 % dibawah UM Model pendekatan yang tepat untuk pemberdayaan pemakaian APD yaitu diskusi dan pemberdayaan masyarakat melalui kelompok peminat K3 pekerja batu kapur. Masyarakat secara mandiri menginventarisasi masalah K3, berusaha memecahkan masalahnya sesuai dengan kemampuan dan sumber daya yang ada. Saran yang diajukan adalah: Bagi Pemerintah Daerah disarankan untuk terus membina dan memfasilitasi kelompok peminat K3 pekerja batu kapur yang sudah mulai terbentuk, agar dapat berkembang, sehingga masyarakat pekerja batu kapur mampu menentukan masalahnya sendiri, memecahkannya, merencanakan dan mengevaluasi kegiatannya berdasarkan kemampuan dan sumber daya yang dimiliki. Bagi pengusaha kecil pengelola batu kapur disarankan untuk mendukung kelangsungan kelompok peminat K3 pekerja batu kapur. Bagi Masyarakat pekerja batu kapur disarankan untuk ikut bergabung dalam kelompok peminat K3 pekerja batu kapur dan mengaktifkan kegiatan-kegiatan dalam kelompok

DAFTAR PUSTAKA Achmadi, U.F, U.F 1994, Kesehatan Lingkungan Kerja, Lingkungan Fisik, Upaya Kesehatan Kerja Sektor Informal di Indonesia, Jakarta : Depkes R.I. Arikunto S., S. 1993, Prosedur Penelitian, Jakarta : PT. Rineka Cipta. Depkes RI, RI 1994, Upaya Kesehatan Kerja Sektor Informal di Indonesia, Jakarta : Dep.Kes RI, Pusat Pembinaan Kesehatan Masyarakat. Dinas Kesehatan Kabupaten, Kabupaten 2003, Profil Kesehatan Kabupaten Ponorogoro, Tahun 2002, Ponorogoro : Dinas Kesehatan Kabupaten Ponorogoro. Mantra IB, IB 1985, Buku Pedoman Penyuluhan Kesehatan Masyarakat ( PKM ) Bagi Petugas Puskesmas, Surabaya : Sub Dinas Penyuluhan Kesehatan, Dinas Kesehatan TK. I Jatim. Rachman, A, dkk, dkk 1991, Pedoman Bidang Studi Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja Pada Institusi Pendidikan Tenaga Sanitasi, Jakarta: Depkes RI, Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan Proyek Pengembangan Pendidikan Sanitasi Pusat. Siswanto, A. A Alat Pelindung diri, Jawa Timur, Balai Hiperkes Keselamatan Kerja. Sayuti, M, M 1991, Alat Pelindung Diri, Surabaya : Makalah disampaikan pada pelatihan peningkatan kemampuan Guru / Dosen SPPH dalam bidang Hiperkes. Sumamur PK, PK 1987, Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan, Jakarta, Masagung. Penggunaan Statistik dalam Riset dan Evaluasi, Surabaya: FK Unair. Supriyanto S.,1985, S

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

215

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

HUBUNGAN ANTARA UMUR, UMUR, PARITAS DAN KEJADIAN KPD DENGAN PERSALINAN PREMATUR DI RSUD KOTA MADIUN TAHUN 2011 Hery Sumasto* Sumasto*, Oshintia Anggun Pertiwi** Pertiwi**, **, Nurwening Tyas Wisnu Wisnu* nu*

ABSTRAK Persalinan prematur berbahaya sebab dapat meningkatkan kematian perinatal sebesar 65-75 %. Penyebab persalinan prematur multikompleks diantaranya umur, paritas dan kejadian KPD. Tujuan penelitian ini mengetahui hubungan antara umur, paritas serta kejadian KPD dengan persalinan prematur. Penelitian ini menggunakan metode survey analitik dengan rancangan Cross Sectional. Populasinya adalah 46 ibu bersalin prematur, diambil sampel 42 orang dengan menggunakan teknik Simple Random Sampling. Variabel bebas adalah umur, paritas dan Kejadian KPD, variabel terikat adalah persalinan prematur. Pengumpulan data menggunakan data sekunder diperoleh dari studi dokumentasi. Analisa untuk mencari hubungan umur dan paritas dengan persalinan prematur digunakan uji Pearson Product Moment dengan =0,05, sedangkan untuk KPD dengan persalinan prematur dengan persalinan prematur digunakan uji Chi Square dengan =0,05 dan df=7. Hasil penelitian menunjukkan umur ibu bersalin prematur paling sering terjadi pada usia 22 tahun dan 31 tahun sebanyak 11,9%. Paritas terbanyak adalah paritas 1 sebanyak 48% dan sebanyak 57% ibu bersalin prematur mengalami KPD. Kejadian persalinan prematur tertinggi pada usia kehamilan 34 minggu (21,5%). Hasil analisis menunjukkan Significancy sebesar 0,584 dan nilai korelai pearson product moment sebesar 0,087, berarti tidak ada hubungan umur dengan persalinan prematur. Tidak ada hubungan antara paritas dengan persalinan prematur diperoleh Significancy 0,499 dan nilai korelasi Spearman sebesar 0,107. Sedangkan hasil uji Chi-square, didapatkan hasil Significancy sebesar 0.260 berarti tidak ada hubungan Kejadian KPD dengan persalinan prematur. Kesimpulan dari hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara umur, paritas dan kejadian KPD dengan persalinan prematur di RSUD Kota Madiun Tahun 2011. Maka diharapkan baik petugas kesehatan maupun masyarakat memperhatikan faktor risiko terjadinya persalinan prematur dan pelayanan ANC yang optimal. Kata kunci : Umur, Paritas, kejadian KPD, Persalinan Prematur *= Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan **= Alumnus Poltekkes Kemenkes Surabaya, Jurusan Kebidanan, Prodi Kebidanan Magetan
PENDAHULUAN Persalinan prematur merupakan masalah penting dalam obstetri dan perinatologi, sebab merupakan penyebab morbiditas dan mortalitas neonatus terbanyak. Kira-kira 75% kematian neonatus berasal dari bayi yang lahir prematur (Nuada, 2004). Angka kejadian persalinan prematur dan angka kematian bayi prematur di dunia masih cukup tinggi, kirakira 16% per tahun (lebih dari 200 juta). Di Indonesia angka kejadian kelahiran prematur berkisar antara 10-20% (Nuada et al., 2004). Berdasarkan data dari Buku Laporan Partus di Kamar Bersalin RSUD Kota Madiun selama periode 1 Januari-31 Desember 2011 terdapat 675 persalinan, sebanyak 8,59% prematur, postdate dan aterm masing-masing sebanyak 4,44% dan 86,97%. Penyebab persalinan prematur adalah multikompleks (Rompas, 2004). Secara keseluruhan penyebab yang tersering adalah multifaktorial (Saifuddin, 2002:300). Ruptura membrane sebelum kehamilan 38 minggu merupakan penyebab mortalitas dan morbiditas yang penting baik maternal maupun perinatal (Cunningham, 2006). Usia yang dipandang memiliki risiko saat melahirkan adalah di bawah 20 tahun dan di atas 35 tahun. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 216

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

Berdasarkan hasil kajian Health Technology Assessment (HTA) Indonesia 2009, diperkirakan 10 % dari seluruh bayi baru lahir yang dirawat di Neonatal Intensive Care Unit (NICU) disebabkan oleh persalinan prematur. Persalinan prematur mempunyai dampak negatif kematian perinatal, morbiditas, memperburuk potensi generasi akan datang. Tujuan penelitian ini adalah menganalisis hubungan antara umur, paritas serta kejadian KPD dengan persalinan prematur di kamar bersalin RSUD Kota Madiun. METODE PENELITIAN Jenis penelitian di RSUD Kota Madiun ini adalah survei analitik dengan rancangan penelitian cross sectional. Populasi penelitian adalah data seluruh Ibu bersalin prematur di Ruang Bersalin RSUD Kota Madiun selama tahun 2011 yang tidak mengalami pre eklampsia-eklampsia, hidramnion, hipertensi, serta perdarahan antepartum. Jumlah populasi pada penelitian ini adalah 46 orang. Besar sampel adalah 42 orang yang ditentukan dengan teknik simple random sampling. Untuk menganalisis hubungan antara umur dan paritas dengan persalinan prematur digunakan uji Pearson Product Moment dengan =0,05 dan terlebih dahulu dilakukan uji normalitas Shapiro Wilk., sedangkan untuk KPD dengan persalinan prematur digunakan uji Chi Square dengan =0,05 dan df=7. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Penelitian Rerata usia ibu bersalin prematur di RSUD Kota Madiun adalah 27 tahun, dengan rentang usia 17-41 tahun, angka kejadian tertinggi pada usia 22 tahun dan 31 tahun. Distribusi paritas ibu adalah paritas 1: 20 orang (48%), 2: 14 orang (33%), 3: 5 orang (12%) dan 4: 3 orang (7%). Distribusi kejadian KPD adalah 24 orang (57%) mengalami KPD dan 18 orang (43%) tidak mengalami KPD. Rata-rata persalinan prematur terjadi pada usia kehamilan 34 minggu, kejadian persalinan prematur tertinggi terjadi pada usia kehamilan 34 minggu= 9 orang (21,5%). Hasil uji Shapiro-Wilk, diperoleh nilai p = 0,605, maka data berdistribusi normal, sehingga dapat dilakukan uji Pearson Product Moment, dengan hasil p=0,584, maka H0 diterima atau tidak ada hubungan antara umur dengan persalinan prematur. Hasil uji Shapiro-Wilk untuk hipotesis kedua, didapatkan data tidak berdistribusi normal. Telah dilakukan transformasi data, namun tetap tidak normal. Sehingga digunakan uji hipotesis korelasi Spearman, dengan p=0,499 yang berarti H0 diterima atau tidak ada hubungan antara umur dengan persalinan prematur. = 0.260, maka H0 diterima, berarti tidak ada hubungan Hasil uji Chi-square adalah p= antara kejadian KPD dengan persalinan prematur. Pembahasan Hasil penelitian menunjukkan bahwa 90,4% persalinan prematur terjadi dalam kurun reproduksi sehat yaitu antara 20 sampai 35 tahun. Sedangkan umur ibu bersalin prematur di RSUD Kota Madiun tahun 2011 yang paling banyak terjadi pada usia 22 tahun dan 31 tahun sebanyak 11,9%. Hal ini tidak sesuai dengan teori yang ada menurut Suyanto (2008) untuk usia muda kurang dari 20 tahun dan terlalu tua di atas 35 tahun. Dalam hal ini penyebab persalinan prematur bukan tunggal tetapi multikompleks. Sehingga tidak dapat dilihat hanya dari salah satu faktor saja. Paritas terbanyak adalah paritas 1 sebanyak 48%. Menurut Nurdiana (2008) jumlah paritas ibu merupakan salah satu faktor predisposisi terjadinya kelahiran prematur sebab jumlah paritas dapat mempengaruhi keadaan kesehatan ibu dalam kehamilan (Nurdiana, 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 217

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

2008). Wanita yang pernah melahirkan lebih dari 1 kali atau yang termasuk paritas tinggi mempunyai risiko lebih tinggi mengalami persalinan prematur sebab menurunnya fungsi alat reproduksi dan meningkatkan pula risiko terjadinya perdarahan antepartum yang dapat menyebabkan terminasi kehamilan lebih awal (Yulida, 2008). Hasil penelitian menunjukkan bahwa ibu bersalin prematur di RSUD Kota Madiun tahun 2011 sebanyak 57% mengalami KPD. Hal ini sesuai dengan teori yang ada menurut Bararah (2009), Prematur Rupture of Membrane (PROM) atau pecahnya membran prematur adalah penyebab kelahiran prematur yang paling umum. Ini bisa terjadi ketika kantung yang berisi bayi dan cairan amniotik pecah atau menyembur sebelum waktunya untuk lahir. Gejala utama dari PROM ini adalah keluarnya cairan dari vagina baik langsung maupun secara perlahan-lahan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kejadian persalinan prematur di RSUD Kota Madiun tahun 2011 tertinggi terjadi pada usia kehamilan 34 minggu. Menurut Rompas (2009) panjang serviks yang > 3 cm pada usia gestasi 34 minggu memiliki nilai prediksi yang besar mengalami persalinan prematur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa persalinan prematur menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara umur dengan persalinan prematur dengan Significancy sebesar 0,584 dan nilai korelasi ( ) sebesar 0,087 menunjukkan bahwa korelasi antara umur dengan persalinan prematur sangat rendah. Dimana arah korelasinya negatif yang artinya semakin kecil nilai variabel umur maka semakin besar angka kejadian persalinan prematur, demikian juga sebaliknya. Hal ini disebabkan sebab luasnya faktor yang mempengaruhi persalinan prematur. Pada kebanyakan kasus, penyebab persalinan prematur tidak diketahui. Berbagai sebab dan faktor demografik diduga sebagai penyebab persalinan prematur, seperti solutio plasenta, kehamilan ganda, kelainan uterus, polihidramnion, kelainan kongenital janin, ketuban pecah dini dan lain-lain. Penyebab persalinan prematur bukan tunggal, tetapi multikompleks (Rompas, 2004). Setelah dilakukan uji normalitas Shapiro-Wilk, didapatkan data berdistribusi tidak normal, sehingga tidak dapat dilakukan uji Pearson Product Moment. Maka dilakukan transformasi data, kemudian uji normalitas dan hasilnya tidak normal. Sehingga, digunakan uji hipotesis korelasi Spearman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara umur dengan persalinan prematur dengan Significancy 0,499 dan nilai korelasi ( ) sebesar 0,107 menunjukkan bahwa korelasi antara paritas dengan persalinan prematur sangat rendah. Dimana arah korelasinya negatif yang artinya semakin kecil nilai variabel paritas maka semakin besar angka kejadian persalinan prematur, demikian juga sebaliknya. Hal ini disebabkan sebab luasnya faktor yang mempengaruhi persalinan prematur. Pada kebanyakan kasus, penyebab persalinan prematur tidak diketahui. Wiknjosastro (2007) juga menyebutkan bahwa ada pula faktor risiko lainnya yang mungkin menimbulkan persalinan prematur, misalnya usia, tinggi badan, tingkat sosio-ekonomi, riwayat prematur, riwayat lahit mati dan perokok berat. Demikian pula ditentukan oleh peneliti di Inggris dan Amerika Barat ibu yang menunjukkan kemungkinan kurang gizi juga mempunyai risiko meningkat dibandingkan dengan yang bergizi baik. Adapula hubungan yang bermakna antara kerja fisik (mengangkat benda berat, kerja berat dan sebagainya) dengan kejadian prematur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kejadian KPD tertinggi terjadi pada usia kehamilan 34 minggu. Setelah dianalisis menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara kejadian KPD dengan persalinan prematur. Hal ini disebabkan sebab luasnya faktor yang mempengaruhi persalinan prematur. Penyebab persalinan prematur bukan tunggal, tetapi multikompleks (Rompas, 2004).

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

218

Volume II Nomor 4, November 2012 KESIMPULAN DAN SARAN

ISSN: 2089-4686

Berdasarkan data dan hasil penelitian yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Tidak ada hubungan antara umur dengan kejadian persalinan prematur 2. Tidak ada hubungan antara paritas dengan kejadian persalinan prematur 3. Tidak ada hubungan antara kejadian KPD dengan kejadian persalinan prematur. Berdasarkan hasil penelitian dan mengingat akan bahaya yang ditimbulkan akibat persalinan prematur, maka disarankan : 1. Masyarakat meningkatkan pengetahuan tentang upaya pencegahan persalinan prematur yaitu bagi ibu hamil agar mempertimbangkan faktor risiko terjadinya persalinan prematur. 2. Pelayanan kesehatan perlu meningkatkan peran aktif tenaga kesehatan untuk mengembangkan asuhan kebidanan pada ibu hamil, terutama pentingnya prediksi, diagnosis dini serta pencegahan persalinan prematur melalui anamnesis dan pemeriksaan fisik secara umum serta ANC yang optimal, sehingga mampu menurunkan morbiditas dan mortalitas ibu dan bayi. 3. Institusi pendidikan diharapkan menggunakan hasil penelitian ini untuk bahan referensi di perpustakaan agar dapat bermanfaat bagi institusi dan mahasiswa. 4. Para peneliti melakukan penelitian lebih lanjut mengenai faktor risiko lain yang menyebabkan terjadinya persalinan prematur sehingga dapat dikembangkan dengan mengikutsertakan variabel perancu lainnya dan untuk meminimalkan kelemahan dari data sekunder maka diharapkan untuk menggunakan data primer. DAFTAR PUSTAKA Aprilianingrum A. 2011. Hubungan Antara Paritas Ibu Dengan Status Persalinan Di Rumah Sakit Umum Kota Madiun Tahun 2011. KTI, Magetan: Prodi Kebidanan Magetan. Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitan Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta. Badan Pusat Statistik (BPS) dan Macro Intern. 2007. Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia 2007. Calverton, Mayland, USA: BPS dan Macro Internasional. Bararah, Vera Farah. 2009. Penyebab Bayi Lahir Prematur. http://health.detik.com/read/ 2009/08/11/100754/1180968/764/penyebab-bayi-lahir-prematur. Diakses 05-042012, 10.43 WIB. Bobak, Jensen dan Lowdermilk. 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Jakarta: EGC. Botefilia. 2008. persalinan preterm. http://botefilia.com/index.php/archives/2008/11/9/ persalinan-preterm/#more-274. Diakses 5 April 2012, pukul 10.48. Chapman, Vicky. 2006. Asuhan Kebidanan: Persalinan Dan Kelahiran. Jakarta: EGC. Cunningham, F. Gary. Obstetri Williams Edisi 21 volume 1. Jakarta: EGC. Dahlan S. 2009. Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta: Salemba Medika. Effendi, Jusuf Sulaiman.2012. Angka Kematian Ibu dan Bayi di Indonesia Masih Tinggi.http://www.unpad.ac.id/archives/35629. Diakses 10-03-2012, 09.15 WIB. Indonesia, Health Technology Assesment. 2009. Prediksi Persalinan Preterm. Jakarta : Direktorat Jenderal Bina Pelayanan Medik. Manuaba, Ida Bagus Gde. 2001. Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin Obstetri Ginekologi dan KB. Jakarta: EGC. _____. 2007. Pengantar Kuliah Obstetri. Jakarta: EGC. Notoatmodjo, Soekidjo. 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. _____. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: EGC. Nugroho, Taufan. 2010. Kasus Emergency Kebidanan. Jakarta: Penerbit Buku Kompas. Nursalam. 2003. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. 2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan 219

Volume II Nomor 4, November 2012

ISSN: 2089-4686

_____. 2011. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan: Pedoman Skripsi, Tesis dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Raymond. 2006. Obstetric and Ginecology. Jakarta : Hipocrates. Rompas J. 2004. Pengelolaan Persalinan Prematur. Cermin Dunia Kedokteran. No.145. Sastrawinata, Sulaiman. 2005. Obstetri Patologi Edisi 2. Jakarta: EGC. Scott, J. R. 2002. Danforth Buku Saku Obstetri & Ginekologi. Jakarta: Widya Medika. Sugiyono. 2007. Statistika Untuk Penelitian. Bandung: CV. Alfabeta. Suririnah. 2008. Buku Pintar Kehamilan dan Persalinan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Suyanto. 2008. Penyebab Bayi Lahir Prematur. http://hal-wanita.blogspot.com/2008/02/ penyebab-bayi-lahir-prematur.html. Diakses 19 Maret 2012 pukul 10.34 WIB. Saifuddin AB. 2006. Buku Panduan Praktis Pelayanan Maternal & Neonatal. Jakarta: YBPSP. _____. 2010. Buku Acuan Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: YBPSP. Varney, Helen. 2007. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Edisi 4 Volume 2. Jakarta: EGC. Wiknjosastro, Hanifa. 2002. Ilmu Kebidanan. Jakarta: YBPSP. _____. 2008. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Yulida. 2008.Partus prematur. http://klikskripsi.blogspot.com/2009/08/hubungan-kejadianpartus-prematur_15.html (Diakses Maret 2012, pukul WIB). Yuli.2004.Prematur.http://www.kalbe.co.id/files/cdk/files/145_11PersalinanPreterm.pdf/145 _11PersalinanPreterm.html (Diakses Maret 2012, pukul WIB).

2-TRIK: Tunas-Tunas Riset Kesehatan

220