Anda di halaman 1dari 38

i

KARYA TULIS ILMIAH

PENGARUH GEL KOMBINASI EKSTRAK TANAMAN YODIUM (Jatropha multifida) DAN DAUN PEPAYA (Carica papaya) TERHADAP PENYEMBUHAN LUKA BAKAR KIMIA PADA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) TERINDUKSI ASAM SULFAT

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Derajat Sarjana Kedokteran pada Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Disusun Oleh : Hendri Okarisman 20080310011 FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2011

ii

DAFTAR

ISI

DAFTAR ISI............................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR...............................................................................................v BAB I.......................................................................................................................1 PENDAHULUAN...................................................................................................1


A.Latar Belakang Masalah...................................................................1 B.Perumusan Masalah.........................................................................4 C.Tujuan.............................................................................................. 4 D.Manfaat Penelitian...........................................................................4 E.Keaslian Penelitian...........................................................................4

BAB II......................................................................................................................6 TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................................6


A.Kulit.................................................................................................. 6 B.Luka Bakar Kimia............................................................................. 6 1.Patofisiologi Luka Bakar Kimia......................................................7 2.Proses Penyembuhan Luka Bakar Kimia.......................................8 C.Derajat Luka Bakar........................................................................10 1.Derajat Satu................................................................................ 10 2.Derajat Dua................................................................................. 11 3.Derajat Tiga................................................................................ 11 D.Pengobatan Luka Bakar.................................................................11 E.Tumbuhan Yodium ........................................................................12 1.Klasifikasi.................................................................................... 12 2.Morfologi..................................................................................... 12 3.Kandungan Kimia dan Khasiat....................................................13

iii

F.Tumbuhan Pepaya..........................................................................13 1.Klasifikasi.................................................................................... 13 2.Kandungan Kimia........................................................................14 3.Morfologi dan Manfaat Pepaya....................................................15 G.Sediaan Gel................................................................................... 15 H.Kerangka Konsep...........................................................................15 I.Hipotesis......................................................................................... 17

BAB III..................................................................................................................18 METODE PENELITIAN.......................................................................................18


A.Desain Penelitian........................................................................... 18 B.Waktu Penelitian............................................................................ 18 C.Tempat Penelitian..........................................................................18 D.Subyek Penelitian..........................................................................18 E.Variabel Penelitian.........................................................................18 F.Definisi Operasional.......................................................................19 G.Instrumen Penelitian......................................................................20 1.Alat Penelitian............................................................................. 20 2.Bahan Penelitian ........................................................................21 H.Prosedur Penelitian........................................................................21 1.Pembuatan Ekstrak dan Sediaan Gel..........................................21 2.Perhitungan Rumus Konsentrasi.................................................24 3.Pengelompokan Hewan Uji..........................................................25 4.Induksi Luka Bakar Kimia............................................................26 5.Pemberian perlakuan gel ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya).................................26 6.Pengamatan dan pengukuran luka bakar...................................27

iv

I.Analisis Data................................................................................... 28 1.Perhitungan data persentase kesembuhan.................................28 2.Penghitungan besar sample........................................................29 3.Pengolahan data dengan statistik...............................................29 J.Diagram Prosedur Penelitian...........................................................30

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................31

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4

Tumbuhan Yodium (Jatropha multifida................13 Daun Pepaya (Carica papaya)...............................14 Skema Kerangka Konsep Penelitian......................16 Cara Mengukur Diameter Luka.............................28

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menurut data World Fire Statistic Center (2008) Singapura pada tahun 2003-2005 tercatat sebagai negara yang memiliki prevalensi terendah kejadian luka bakar dengan persentase 0,12% per 100.000 orang, sedangkan Hungaria sebagai Negara dengan prevalensi tertinggi kejadian luka bakar sebesar 1,98% per 100.000 orang. Riset Departemen Kesehatan RI (2008) menyatakan bahwa prevalensi kejadian luka bakar di Indonesia sebesar 2,2% dengan prevalensi tertinggi terdapat di Provinsi Nangroe Aceh Darusalam dan kepulauan Riau sebesar 3,8%. ` Luka bakar merupakan cedera dengan mordibitas dan derajat cacat yang

relatif tinggi bila dibandingkan dengan cedera lain yang sering dihadapi para dokter di rumah sakit (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005). Luka bakar disebabkan oleh sentuhan panas, arus listrik atau bahan kimia yang mengenai kulit, mukosa dan jaringan yang lebih dalam (Kartohatmojo, 2010). Luka bakar kimia adalah luka bakar yang disebabkan oleh iritasi zat kimia dan menyebabkan denaturasi protein. Asam sulfat adalah salah satu zat yang menyebabkan luka bakar kimia. Zat tersebut bersifat menarik air dan

menyebabkan anoksia sel bi1a berkontak dengan kulit atau mukosa (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005). Obat topikal sintetis yang biasa dipakai untuk luka bakar adalah kompres iodium povidon atau nitras-argenti 0,5% yang berperan sebagai bakteriostatik

untuk semua kuman (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005). Akan tetapi Tjay dan Raharja (2007) menambahkan bahwa penggunaan iodium povidon dan nitrasargenti yang berlebihan dapat menimbulkan efek samping berupa dermatiitis, bengkak, gatal dan rangsangan nyeri yang sangat pada daerah sekita luka. Disamping hal tersebut, harga yang cukup mahal dan efek warna cokelat yang menempel pada tempat tidur membuat pasien dan keluarga enggan untuk menggunakan iodium povidon dan nitras argenti sebagai obat topikal luka bakar (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005). Perlu dikembangkan sistem pengobatan alternatif yang menggunakan tanaman tradisional murah, aman dan berkhasiat tinggi untuk mempercepat penyembuhan pada luka bakar (Harmanto dan Ahkam Subroto, 2006). Indonesia adalah salah satu negara yang memiliki keajaiban dunia dalam keanekaragaman hayati terbesar ketiga setelah Brazil dan Zaire dengan ditemukannya sekitar 30.000 spesies tumbuhan di hutan tropika dimana sekitar 1.260 spesies diantaranya berkhasiat sebagai obat (Supriadi, dkk 2001). Melimpahnya keanekaragaman tersebut dapat menjadi nilai guna apabila dimanfaatkan oleh manusia sebagaimana tercantum dalam ayat suci Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 164 yang berbunyi sebagi berikut:

membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan. (QS. Al-Baqarah: 164) Pada kasus luka bakar kimia, sebagian masyarakat menggunakan pengobatan tradisional, salah satunya menggunakan tanaman yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya). Septianingsih (2008) mengatakan bahwa disamping memiliki khemopapain dan papain sebagai zat antimikroba, daun pepaya (Carica papaya) juga mengandung saponin sebagai kolagen yang efektif mencegah necrotic infeksi luka bakar. Tanaman lain yang telah diteliti adalah tanaman yodium (Jatropha multifida), tanaman ini mengandung sulfur dan iodin yang berperan sebagai zat antiseptik dan mempercepat pemyembuhan luka bakar ( Ilmi, 2009). Gel adalah sediaan farmasi yang sering digunakan untuk penyembuhan luka bakar. Selain sebagai sediaan obat topikal kulit gel memiliki keuntungan berupa efek mendinginkan karena mengandung banyak air, warnanya bening dan tidak membuat kotor sekitar (Wardani, 2009). Berdasarkan uraian di atas maka perlu dilakukan penelitian tentang pengaruh gel ekstrak etanol tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dengan daun pepaya (Carica papaya) terhadap penyembuhan luka bakar kimiawi pada tikus putih (Rattus norvegicus) terinduksi asam sulfat.

B. Perumusan Masalah Bagamanakah pengaruh gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) terhadap luka bakar kimia pada tikus putih (Rattus norvegicus) terinduksi asam sulfat? C. Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh gel kombinasi

ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) terhadap penyembuhan luka bakar kimia pada tikus putih (Rattus norvegicus) terinduksi asam sulfat. D. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian ini adalah untuk memberikan bukti secara ilmiah pengaruh gel kombinasi ekstrak etanol tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) terhadap penyembuhan luka bakar kimia pada tikus putih (Rattus novergicus) terinduksi asam sulfat. E. Keaslian Penelitian Sejauh yang peneliti ketahui, penelitian tentang pengaruh gel kombinasi ekstrak etanol tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) terhadap luka bakar kimia pada tikus putih ( Rattus norvegicus) belum pernah dilakukan. Penelitian ini merujuk pada penelitian tentang daun pepaya (Carica papaya) diantaranya oleh Septiningsih (2008) dan Nayak, dkk (2007), Starlay, dkk (1999, dengan hasil ekstrak etanol daun pepaya (Carica papaya) dalam sedian gel ekstrak etanol daun pepaya (Carica papaya) dapat menyembuhkan luka bakar pada punggung kulit kelinci New

Zealand (Septiningsih, 2008). Daun pepaya (Carica papaya) membantu penyembuhan luka bakar pada tikus diabetic (Nayak, 2007). Daun pepaya (Carica papaya) mengandung enzim proteolitik khemopapain dan papain sebagai antimikroba yang membantu penyembuhan luka pada anak (Starlay , 1999). Rujukan penelitian tentang tumbuhan yodium (Jatropha multifida) terdiri dari penelitian Atoillah (2007), Putra (2010), dengan hasil penelitian getah pada tanaman yodium (Jatropha multifida) dapat membantu mempercepat penggumpalan darah dan dapat digunakan sebagai penyembuhan luka baru (Atoillah, 2007). Tumbuhan yodium ( Jatropha multifida) mempunyai aktivitas yang besar dalam menarik jumlah trombosit pada tikus putih (Rattus norvegicus). Perbedaan penelitian yang akan dilakukan dengan penelitian-penelitian sebelumnya adalah pada bahan penelitian dengan cara mengkombinasikan daun pepaya (Carica papaya) dan tumbuhan yodium (Jatropha multifida).

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kulit Kulit adalah masa jaringan terbesar ditubuh yang bekerja melindungi struktur-struktur dibawahnya dan berfungsi sebagai cadangan kalori. Kulit memilki kemampuan untuk regenerasi dalam proses penyembuhan luka. Selama hidup, kulit dapat terpotong, tergigit, mengalami iritasi, terbakar dan terinfeksi (Corwin, 2001). Menurut Snell (1997) secara anatomis, kulit terdiri dari tiga lapisan yang masing-masing terdiri dari berbagai jenis sel dan memilki fungsi yang bermacam-macam. Ketiga lapisan tersebut adalah epidermis, dermis dan subkutis. Epidermis merupakan epitel berlapis gepeng yang sel-selnya menjadi pipih bila matang dan naik ke permukaan. Dermis terdiri atas jaringan penyambung padat yang mengandung banyak pembuluh darah, pembuluh limfe dan syaraf, sedangkan subkutis disebut juga fasia suferficial yang terdiri dari lemak dan jaringan ikat yang berfungsi sebagai peredam kejut. B. Luka Bakar Kimia Luka bakar adalah luka yang dapat menyebabkan rusaknya protein dari sel-sel tubuh yang disebabkan panas (termal), listrik, zat kimia atau radio aktif (Oswari 1989). Luka bakar merupakan salah satu penyebab kematian dan kecacatan terbesar khususnya untuk usia dibawah 40 tahun (Cakir dan Yegen, 2004). Sabiston (1995) menambahkan bahwa terdapat sekitar 2 juta orang menderita luka bakar di Amerika Serikat setiap tahun, dengan 10.000 dirawat

di Rumah Sakit dan 20.000 di tempat-tempat perawatan luka. Pada tahun 1998 di RS. Cipto Mangun Kusumo terdapat 107 kasus luka bakar yang dirawat, dengan angka kematian 37,38%, sedangkan di RS dr. Soetomo Surabaya pada tahun 2000 dirawat 106 kasus luka bakar dengan angka kematian 26,41% (Kartohatmojo, 2010). Luka bakar kimia adalah luka bakar yang ditimbulkan oleh efek iritasi zat kimia. Kerusakan yang terjadi sebanding dengan kadar dan jumlah bahan yang mengenai tubuh, cara dan lamanya kontak, serta sifat dan cara kerja zat kimia tersebut. Zat kimia akan terus merusak sampai bahan tersebut habis bereaksi dengan jaringan tubuh. Salah satu zat kimia yang dapat menyebabkan terjadinya luka bakar adalah asam sulfat. Asam sulfat dapat merusak sel karena bersifat menarik air (Sjamsuhidayat dan de Jong, 2005).

1. Patofisiologi Luka Bakar Kimia


Luka bakar karena bahan kimia, berbeda dengan luka bakar karena panas (termal). Derajat luka karena zat kimia berhubungan langsung dengan lama kontak, sedangkan kedalaman luka ditentukan oleh konsentrasi agen yang ada pada kulit. Pada saat kulit terpapar oleh zat kimia, pembuluh kapiler yang terkena akan rusak disertai dengan peningkatan permeabilitas kapiler. Hal tersebut menimbulakan edema dan bula yang mengandung elektrolit serta menyebabkan berkurangnya volume cairan intra vaskuler. Setelah 12-24 jam, permeabilitas kapiler mulai membaik dan terjadi mobilisasi serta penyerapan kembali cairan edema ke pembuluh darah (Sjamsuhidajat dan de

Jong, 2005). Sabiston (1995), menambahkan bahwa luka bakar pada kulit terbentuk menjadi beberapa daerah, (1) daerah koagulasi jaringan pada titik kerusakan maksimal, (2) daerah statis yakni daerah luka yang ditandai dengan aliran darah yang cepat dan terdiri dari sel-sel yang masih dapat diselamatkan, daerah stasis akan mengililingi daerah koagulasi, dan (3) daerah hiperemis yakni daerah yang sembuh secara sempurna. 2. Proses Penyembuhan Luka Bakar Kimia Pada dasarnya penyembuhan luka bakar kimia sama dengan proses penyembuhan luka bakar pada umumnya. Sabiston (1995) mengatakan bahwa penyembuhan luka bakar berasal dari proliferasi epitel di sepanjang tepi-tepi luka dan di dalam alat tambahan kulit. Sel epitel folikel rambut dan kelenjar keringat tumbuh di atas permukaan luka. Sel tersebut bergabung untuk membentuk kulit penutup baru. Semakin dalam luka, semakin

banyak organela yang rusak sehingga semakin sedikit organela yang dapat menutup luka, oleh karena itu luka superfisialis lebih cepat sembuh daripada luka profunda. Proses penyembuhan luka dibagi menjadi 3 fase, yaitu fase inflamasi, proliferasi, dan penyudahan yang merupakan proses perupaan kembali (remodelling) jaringan luka (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005). a) Fase inflamasi Fase ini berlangsung sejak terjadinya luka sampai hari ke 5 setelah luka. Tubuh akan melakukan homeostasis untuk menghentikan pendarahan dengan cara vasokonstriksi, pengerutan ujung pembuluh

yang putus (retraksi), dan reaksi homeostasis. Sel mast dalam jaringan memproduksi serotonin sehingga terjadi peningkatan permeabilitas kapiler dan eksudasi. Penyerbukan sel radang disertai vasodilatasi setempat menyebabkan terjadinya edema. Tanda dari inflamasi menjadi jelas berupa kemerahan yang disebabkan melebarnya pembuluh darah, rasa hangat, nyeri dan pembengkakan. Aktivitas seluler yang terjadi adalah pergerakan leukosit menembus dinding pembuluh darah menuju luka karena daya kemotaksis. Leukosit mengeluarkan enzim hidrolitik yang membantu mencerna bakteri dan kotoran luka. Limfosit dan monosit ikut menghancurkan, memakan bakteri dan kotoran luka (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005) a) Fase proliferasi Fase proliferasi disebut juga fase fibroplasia karena yang menonjol pada fase ini adalah fibroblas. Fase ini berlangsung dari akhir fase inflamasi sampai akhir minggu ke 3. Fibroblas berasal dari sel mesenkim yang belum berdiferensiasi, menghasilkan mukopolisakarida, asam amino glisin, dan prolin yang merupakan bahan dasar serat kolagen yang berfungsi untuk merekatkan tepi luka. Pada fase ini serat dibentuk dan dihancurkan kembali untuk menyesuaikan diri dengan tegangan pada luka yang cenderung mengkerut. Pada akhirnya kekuatan tegangan luka mencapai 25% jaringan normal, dan akhirnya ikatan intramolekul dan antarmolekul akan memperkuat serat kolagen.

10

Pada fase ini luka akan dipenuhi sel radang, fibroblas dan kolagen, membentuk jaringan berwarna kemerahan dan permukaan yang berbenjol halus yang disebut jaringan granulasi (Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005). Epitel sel basal ditepi luka terlepas dari dasarnya dan berpindah menutupi dasar luka. Tempat yang ditinggalkan kemudian diisi oleh hasil mitosis yang lain. Proses migrasi epitel hanya berjalan ke permukaan yang rata atau lebih rendah. Pembentukan jaringan granulasi berhenti setelah seluruh permukaan luka tertutup epitel yang nantinya menuju proses pengaturan kembali dan penyerapan yang berlebih ( Bisono, 2009). b) Fase remodeling atau fase resobsi Fase ini dapat berlangsung selama berbulan-bulan dan dikatakan berakhir bila tanda radang sudah hilang, parut dan sekitarnya berwarna pucat, tipis, lemas, tidak ada rasa sakit dan gatal. Pada fase ini terjadi proses kontraksi parut yang dominan (Bisono, 2009). C. Derajat Luka Bakar Reksoprodjo Soelarto, dkk (2009) menyatakan bahwa untuk

mempermudah penanganan pada luka bakar, secara klasik luka bakar dibagi menjadi tiga derajat meliputi: 1. Derajat Satu Kerusakan terbatas pada lapisan epidermis yang ditandai dengan kemerahan yang timbul 24 jam setelah luka dan diikuti dengan mengelupasnya permukaan kulit. Luka pada derajat satu akan sembuh tanpa meninggalkan cacat.

11

2. Derajat Dua Kerusakan terjadi pada sebagian lapisan dermis, yang ditandai dengan munculnya bulae. Daerah bintik-bintik biru dari kelenjar sabasea dan akar rambut akan muncul pada tahap penyembuhan luka. Tingkat penyembuhan luka pada luka bakar derajat dua dibagi manjadi dua jenis berdasarkan kedalaman luka bakar yakni luka superfisial dan luka profunda. Luka superfisial akan sembuh selama dua minggu, sedangkan penyembuhan luka profunda dimulai dari jaringan granulasi tipis, sempit dan ditutup dengan epitel yang berasal dari dasar luka selain dari tepi luka. 3. Derajat Tiga Kerusakan terjadi pada seluruh lapisan dermis. Dermis yang terbakar akan mengering dan menciut yang disebut dengan skar. Penyembuhan besifat lama karena tidak ada proses epitelisasi spontan. D. Pengobatan Luka Bakar Pada luka bakar ringan, prinsip penanganan utama adalah mendinginkan daerah yang terbakar dengan air, mencegah infeksi dan memberi kesempatan sisa-sisa sel epitel untuk berproliferasi, dan menutup permukaan dengan luka. Penanganan antiseptik topikal sangat dianjurkan pada luka bakar

(Sjamsuhidajat dan de Jong, 2005) Beberapa antiseptik luka bakar antara lain, (1) larutan perak nitrat 0,5% merupakan salah satu obat topikal yang memilki aktivitas berspektrum luas. Larutan ini tidak menembus skar sehingga hanya dapat digunakan pada luka awal yang bersih. (2) Perak sulfadiazin diberikan dalam bentuk krim yang larut

12

dalam air. Lautan ini memiliki komponen aktif sedikit larut dalam air sehingga kurang dapat menembus ke skar luka bakar dengan kedalaman seluruh kulit. (3) Mafenid asetat dapat larut dalam air dan memberikan aktivitas mikrobakterial yang adekuat di dalam dan dibawah jaringan nonviabel (Sabiston, 1995). E. Tumbuhan Yodium 1. Klasifikasi Tumbuhan yodium sering disebut juga jarak tingkir, jarak gurita (Sunda), jarak cina (Jateng), dan balacai batri (Ternate). Klasifikasinya tumbuhan yodium adalah sebagai berikut: Divisi Subdivisi Kelas Ordo Familia Genus Spesies 2. Morfologi Tumbuhan yodium (Jatropha multifida) berhabitat di semak dengan tinggi 2 m, batang berkayu, pangkal membesar, bergetah dengan penampang bulat. Berdaun tunggal, tersebar, memanjang 15-20 cm, menjari, ujung runcing, pangkal bulat. Berbunga majemuk, bentuk malai, bertangkai, benangsari berjumlah delapan, kepala sari berbentuk tapal kuda, dengan : Spermatophyta, : Angiospermae, : Dicotyledonae, : Euphorbiales, : Euphorbiaceae, : Jatropha : Jatropha multifida (Depkes, 2000).

13

putik berjumlah tiga dan kelopak bercabang. Buah bewarna hijau pada saat muda dan berwarna cokelat pada saat tua. Berbiji bulat dengan warna putih saat muda dan berwarna coklat ketika tua (Depkes, 2000).

Gambar 1. Tumbuhan Yodium (Jatropha multifida) 3. Kandungan Kimia dan Khasiat Tumbuhan yodium (Jatropha multifida) memilki kandungan kimia berupa alkaloida, saponin, flavonoid dan tanin, sedangkan khasiat yang terkandung dalam tanaman yodium (Jatropha miltivida) antara lain, getah dan daunnya dapat dipakai sebagai obat lika baru (Depkes, 2000). F. Tumbuhan Pepaya 1. Klasifikasi Pepaya disebut juga gedang (Sunda), kates (Jawa), peute, betik, ralempaya, punti kayu (Sumatera), pisang, malaka, bandas, manjan, kalujawa (Kalimantan) serta kapalaya, kaliki, dan uti jawa (Sulawesi). Kedudukan tanaman pepaya dalam taksonomi meliputi: Division Subdivision : Spermatophyta, : Angiospermae,

14

Kelas Ordo Familia Spesies

: Dicotyledonae, : Cistales, : Caricacecae, : Carica papaya.

Gambar 2. Daun Pepaya (Carica papaya) Tanaman ini tumbuh di daerah khatulistiwa dengan ketinggian 1500 m di atas permukaan laut. Pepaya berhabitat dengan tinggi kurang lebih 10 m, dengan akar tunggang dan batang tidak berkayu. Daun pepaya berbentuk bulat dan berujung runcing (Rukmana, 1995). 2. Kandungan Kimia Daun pepaya mengandung enzim papain, alkaloid karpain, pseudo karpain, glikosida, dan saponin. Buah mengandung beta karoten, pektin, dgalaktosa, I-arabinosa dan papain. Daun dan akar pepaya mengandung polifenol dan flavonoid dengan khasiat sebagai antiseptik (Depkes, 2000). Buah pepaya mengandung beta karoten, pectin, D-galactosa, 1-arabinosa, papain, papayodimin papain, fitokinase. Biji papaya mengandung papain,

15

khemopapain,

lisosim,

lipase,

glutamin,

siklotransferase

(Yayasan

Pengembangan Tanaman obat, 2008). 3. Morfologi dan Manfaat Pepaya Pohon pepaya tidak bercabang, batang bulat berongga, tidak berkayu, terdapat benjolan bekas tangkai daun yang sudah rontok. Daun terkumpul di ujung batang, berbagi menjari. Akar pepaya berguna untuk obat cacing, peluruh air seni dan penguat lanmbung dan perangsang kulit (Yayasan Pengembangan Tanaman Obat, 2008). Biji pepaya berguna untuk obat cacing dan peluruh haid. Buah matang bermanfaat untuk memacu enzim pencernaan, peluruh empedu, menguatkan lambung dan antiskorbut. Daun pepaya berguna sebagai peluruh haid, penurun panas dan sebagai antiseptik (Depkes, 2000). G. Sediaan Gel Gel merupakan sediaan semi padat digunakan pada kulit, umumnya sediaan tersebut berfungsi sebagai pembawa pada obat-obat topikal, pelunak kulit atau sebagai pelindung. Gel didefinisikan sebagai suatu sistem setengah padat yang terdiri dari suatu disperse yang tersusun baik dari partikel anorganik maupun organik dan saling diresapi cairan (Wardani, 2009).

H.

Kerangka Konsep Zat kimia merupakan salah satu faktor penyebab terjadinya luka bakar.

Obat topikal sintesis Iodin povidon dan nitras argenti banyak digunakan orang sebagai obat topikal luka bakar, akan tetapi penggunaan iodium povidon dan nitras-argenti yang berlebihan dapat menimbulkan efek samping berupa

16

dermatitis, bengkak, gatal dan rangsangan nyeri yang sangat pada daerah sekitar luka. Peneliti menawarkan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebagai obat topikal luka bakar yang memiliki efek kolagen (saponin), antiseptik (iodine dan

sulfur) serta antimikroba (khemopapain dan papain).


Luka Bakar Kimia Kondisi Awal
Luka pda tikus (diamter 20 mm)

Obat topikal Bioplasenton

Kondisi Akhir Luka Bakar


Tikus sembuh (diameter 0 mm)

Tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya)

T.Yodium mengandung sulfur & iodine (antiseptic), daun pepaya mengandung Saponin (kolagen), Khemopapain dan papain (anti mikroba)

Gambar 3. Skema Kerangka Konsep Penelitian Keterangan: Diteliti :

Tidak diteliti :

17

I. Hipotesis Hipotesis penelitian ini adalah gel ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) mempercepat terhadap penyembuhan luka bakar kimia pada tikus putih (Rattus norvegicus).

BAB III METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimental, invivo dengan hewan uji. B. Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan selama tiga bulan, dimulai dari bulan Mei sampai dengan bulan Juli 2011. C. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Biomedik Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UMY. D. Subyek Penelitian Subjek yang digunakan dalam penelitian ini adalah 30 ekor tikus putih (Rattus norvegicus) betina galur Spraggue Dawley umur 5-8 minggu dan berat rata-rata 180-265 gram. E. Variabel Penelitian 1. Variabel Bebas : pemberian gel kombinasi ekstak tumbuhan

yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya 2. 3. Variabel Terikat : (Carica papaya). waktu penyembuhan luka (dalam hari) dan persentase penyembuhan luka. Variabel Terkendali:

18

19

E. Subyek penelitian yang digunakan adalah tikus putih (Rattus norvegicus) betina galur Sprague Dawley umur 5-8 minggu dan berat 180-265 gram yang dipilih secara acak atau randomisasi. F. Tikus diadaptasikan dengan lingkungan laboratorium selama satu minggu, dengan pakan dan tempat yang sama. F. Definisi Operasional 1. Perlakuan gel kombinasi ekstak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) adalah perlakuan yang dilakukan dengan cara memberikan kombinasi ekstrak (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) dalam bentuk gel. 2. Ekstraksi adalah pemisahan kandungan kimia yang dapat larut terhadap air dengan bahan kimia yang tidak larut air sehingga dapat dicampur dengan sedian gel. 3. Gel didefinisikan sebagai suatu sistem setengah padat yang terdiri dari partikel organik dan anorganik yang diresapi cairan. 4. Luka bakar kimia dalam penelitian ini adalah suatu kerusakan jaringan pada permukaan kulit yang terjadi karena kontak antara kulit dengan zat kima, dalam hal ini adalah asam sulfat dengan konsentrasi 75% 5. Metode penyembuhan luka dan persentasi penyembuhan menggunakan metode Morton yaitu waktu penyembuhan dihitung dalam hari berdasarkan indikator kesembuhan (Suratman, 1996).

20

6. Indikator kesembuhan adalah diameter luka bakar yang diukur secara makroskopis dan persentase kesembuhan yang dihitung dari data diameter tersebut. G. Instrumen Penelitian 1. Alat Penelitian Alat pada penelitian ini dibagi menjadi dua jenis, yakni alat pembuatan ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida), daun pepaya (Carica papaya) dan sediaan gel serta alat untuk perlakuan (pembuatan luka pada hewan uji). a) Alat untuk pembuatan ekstrak dan sediaan gel Alat yang digunakan untuk pembuatan ekstrak dan sediaan gel antara lain, homogenizer, kompor listrik, gelas ukur, gelas beker, neraca analitik, pipet tetes, mesin penyerbuk, pengaduk, labu alas bulat, tabung elenmeyer, cawan porslen, oven pengering, corong boechmen, mesin vacuum, rotary vacuum evaporatory, botol flacon. b) Alat untuk perlakuan (pembuatan diameter luka) Pada perlakuan hewan uji, penelitian ini membutuhkan alat-alat berupa, cincin pembatas luka dengan diameter 15 mm dan spuit 1ml, alat pencukur bulu tikus, mortir, stamper, sendok, jangka sorong, sarung tangan, sungkup anastesi, kandang tikus, timbangan analitik, dan kamera digital.

21

2. Bahan Penelitian Bahan penelitian yang digunakan dibagi menjadi dua kelompok yakni bahan peembuatan ekstrak dan bahan perlakuan, a) Bahan Pembuatan Ekstrak Bahan yang digunakan untuk pembuatan ekstrak meliputi, daun pepeaya (Carica papaya) segar, batang dan daun tumbuhan yodium (Jatropha multifida) segar, 70%, CMC-Na, aquadest dan kertas saring. b) Bahan Perlakuan Bahan yang digunakan adalah etanol 70%, asam sulfat 75%, alkohol 70%, kapas, eter, aquades dan gel hidrofilik.

H. Prosedur Penelitian
1. Pembuatan Ekstrak dan Sediaan Gel Berdasarkan Standar Prosedur Operasional (SOP) pembuatan ekstrak di Lembaga Penelitian dan Pengujian Terpadu Unit III Universita Gajah Mada, pembuatan ekstrak memilii tahap-tahap sebagai berikut: a) Pembuatan Ekstrak Tumbuhan yodium (Jatropha multifida) Dalam Sedian Gel. 1) Saipkan bahan tumbuhan yodium (Jatropha multifida) kemudian segar yang terdiri dari batang dan daun, cuci dengan air bersih. 2) Keringkan tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dengan cara dimasukan ke dalam mesin pengering (oven) dengan suhu 45C. 3) Tumbuhan yodium yang telah kering dibuat serbuk dengan mesin penyerbuk.

22

4) Serbuk tumbuhan yodium ditimbang sebesar 200 gram untuk dilarutkan dengan etanol 70%. 5) Serbuk tumbuhan yodium dan etanol 70% di homogenkan dengan cara di blender dengan alat homogenizer selama 15 menit. 6) Tumbuhan yodium dimaserasi selama 24 jam, dengan tujuan senyawa kimia yang terkandung dalam tumbuhan yodium dapat larut dalam etanol 70%. 7) Hasil maserasi tersebut kemudian disaring dengan mesin vaccum sampai kering sehingga diperoleh larutan tumbuhan yodium (Jatropha multifida). Cairan atau larutan hasil penyaringan dituang ke labu alas bulat. 8) Uapkan larutan yang didapat dengan mesin rotary vaccum evaporator sampai terlihat secara jelas adanya pemisahan antara etanol 70% dengan zat yang terkandung di dalam tumbuhan yodium (Jatropha multifida). Cairan diambil dan dituang ke cawan porselen. 9) Dididihkan cairan yang sudah dituangkan dalam porslen sampai kering, setelah kering ekstrak ditempatkan dalam wadah. b) Pembuatan Ekstrak Daun pepaya (Carica papaya) Dalam Sedian Gel 1) Bersihkan daun pepaya (Carica papaya) segar dengan

menggunakan air bersih.

23

2) Daun pepaya (Carica papaya) yang sudah bersih kemudian dikeringkan dan dimasukan ke dalam mesin pengering (oven) dengan suhu pemanasan 45C. 3) Setelah kering, daun pepaya dimasukan kedalam mesin penyerbuk. 4) Serbuk daun pepaya ditimbang sebesar 200 gram untuk dilarutkan dengan etanol 70%. 5) Serbuk daun pepaya dan etanol 70% di homogenkan dengan cara di blender dengan alat homogenizer selama 15 menit. 6) Kemudian maserasi selama 24 jam, sehingga senyawa kimia yang terkandung dalam daun pepaya larut dalam etanol 70%. 7) Daun pepaya dimaserasi selama 24 jam, dengan tujuan senyawa kimia yang terkandung dalam tumbuhan yodium dapat larut dalam etanol 70%. 8) Uapkan larutan yang didapat dengan mesin rotary vaccum evaporator sampai terlihat secara jelas adanya pemisahan antara etanol 70% dengan zat yang terkandung di dalam daun pepaya (Carica papaya).Cairan diambil dan dituang ke cawan porselen. 9) Dididihkan cairan yang sudah dituangkan dalam porslen sampai kering, setelah kering ekstrak ditempatkan dalam wadah. b) Pembuatan Sediaan Gel Ekstrak Tumbuhan Yodium ( Jatropha multifida) dan Ekstrak Daun Pepaya (Carica papaya) 1) Siapkan bahan dasar pembuatan gel yaitu CMC-Na.

24

2) Serbuk CMC-Na ditimbang seberat 0,5 gram, kemudian masukan ke dalam gelas beker. 3) Serbuk yang sudah ditimbang dilarutkan dengan aquadest sebanyak 50ml dan diaduk sampai rata. Untuk mempercepat kelarutan dapat sambil dipanaskan. 4) Selanjutnya, siapkan ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha

multifida) dan ekstrak daun pepaya (Carica papaya) sesuai dengan perbandingan yang dibutuhkan. 5) Ekstrak dimasukan ke dalam gelas beker, dan larutkan dengan gel CMC-Na sampai terlarut. 6) Setelah larut, ukur dengan cara dimasukan ke dalam tabung reaksi sebanyak 50ml, kemudian masukan ke botol flacon simpan pada freezer dan selanjutnya dapat digunakan sebagai perawatan luka. 2. Perhitungan Rumus Konsentrasi Berdasarkan penadapat Ahli di Lembaga Penelitian dan Pengujian Terpadu Unit III Universita Gajah Mada Yogyakarta, konsentrasi yang diambil untuk sedian gel ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15%. Cara mengetahui perbandingan campuran ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) dapat dicari dari rumus konsentrasi berikut ini. konsentrasi=

25

15% = B x 100% 50 ml B = 7,5 gram

Keterangan: B V : Jumlah campuran ekstrak : Volume

Dalam perhitungan yang didapatkan ketika sedian gel sebesar 15% dengan volume 50 ml didapatkan hasil sebesar 7,5 gram campuran ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya). 3. Pengelompokan Hewan Uji Sebelum dilakukan pengujian, hewan uji didaptasikan terlebih dahulu dengan suasana kandang hewan Laboratorium Biomedik FKIK UMY selama satu minggu. Sebanyak 30 ekor tikus putih sebagai hewan uji ditimbang kemudian dan dibagi secara randomisasi menjadi lima kelompok: a) Kelompok A adalah kelompok hewan uji kontrol negativ tanpa perlakuan. b) Kelompok B adalah kelompok hewan uji yang diberi sediaan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15% dengan perbandingan

konsentrasi 1:2 .

26

c) Kelompok C adalah kelompok hewan uji yang diberi sediaan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15% dengan perbandingan 1:1. d) Kelompok D adalah kelompok hewan uji yang diberi sediaan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15% dengan perbandingan 2:1. e) Kelompok E adalah kelompok hewan uji kontrol positif dengan perlakuan bioplasenton. 4. Induksi Luka Bakar Kimia 1. Setelah tujuh hari beradaptasi di laboratorium, bulu tikus dicukur bersih di bagian dorsal dekstra sehingga memungkinkan dipasang pembatas cincin luka berdiameter 15mm. 2. Kulit pada cincin pembatas diberi alkohol 70%, kemudian dianasthesi dengan eter agar memungkinkan dilakukannya induksi luka kimia. 3. Tikus diinduksi dengan bahan kimia yakni dengan menggunakan asam sulfat 75% sesuai dengan cincin pembatas. 4. Setelah dilakukan induksi luka kimia, lakukan pengukuran diameter luka. 5. Pemberian perlakuan gel ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha

multifida) dan daun pepaya (Carica papaya). Tikus yang sudah dikelompokan dan diukur diameternya diberikan perlakuan sesuai kelompoknya. Kelompok A adalah kelompok hewan uji kontrol negativ tanpa perlakuan. Kelompok B adalah kelompok hewan uji

27

yang diberi sediaan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15% dengan perbandingan konsentrasi 1:2. Kelompok C adalah kelompok hewan uji yang diberi sediaan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15% dengan perbandingan konsentrasi 1:1. Kelompok D adalah kelompok hewan uji yang diberi sediaan gel kombinasi ekstrak tumbuhan yodium (Jatropha multifida) dan daun pepaya (Carica papaya) sebesar 15% dengan perbandingan konsentrasi 2:1. Kelompok E adalah kelompok hewan uji kontrol positif yang diberi olesan bioplasenton. Pemberian setiap perlakuan dilakukan setiap hari dengan volume 0,5 ml sampai luka bakar pada tikus sembuh. 6. Pengamatan dan pengukuran luka bakar Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan memodifikasi metode Morton (Referensi). Pengamatan terhadap luka bakar pada hewan uji dilakukan setiap hari pada jam 12.00, sedangkan pengukuran dan pengambilan data diameter luka bakar dilakukan setiap tiga hari sekali sampai sembuhnya luka atau didapatkannya diameter luka sama dengan nol pada hewan uji. Data waktu sembuh (dalam hari) diambil berdasarkan pada data kesembuhan dan pengukuran diameter luka setiap hari, dengan indikator berupa kesembuhan luka atau didapatkannya diameter luka sebesar 0 mm.

28

Data persentase luka diambil dari data diameter luka. Cara mengukur diameter luka adalah dengan menghitung nilai rata-rata diameter luka menggunakan rumus: x = Keterangan: Dx Dx (1), (2), (3) dan (4) : : diameter luka hari ke-x (dalam mm) diameter luka hari yang diukur dalam berbagai arah (lihat gamabar 1) dx(1)+dx(2)+dx(3)+dx(4) 4

Gambar 4. Cara Mengukur Diameter Luka I. Analisis Data 1. Perhitungan data persentase kesembuhan Setelah data diameter luka didapatkan, kemudian dilakukan

pernghitungan persentase penyembuhan luka (dalam %) setiap hari dengan menggunakan rumus konversi persentase sebagai berikut: d12 dx2 Px = d1 Keterangan: Px : Persentase kesembuhan hari ke-x (dalam %)
2

x 100%

29

d1 dx

: diameter luka hari pertama : diameter luka hari ke-x

2. Penghitungan besar sample Besar sample hewan uji dihitung berdasarkan rumus sample federer sebagai berikut: (P1-1) (P2-1) 15 Keterangan P1 P2 : : Jumlah kelompok sampel : Jumlah sample yang dicari

3. Pengolahan data dengan statistik


Data yang diperoleh merupakan dua data makroskopik berupa waktu penyembuhan (dalam hari) dan persentasi kesembuhan (dalam % tingkat kesembuhan). Data selanjutnya dianalisis menggunakan stastistik deskriptif ANOVA untuk diuji normalisasinya, jika diketahui sebaran data tidak normal, maka dilakukan analisis dengan metode Krusscal-Wallis pada semua kelompok penelitian, kemudian untuk melihat kelompok mana yang terdapat perbedaan bermakna maka dilakuakn uji Mann-Whitney antar kelompok.

30

J. Diagram Prosedur Penelitian

30 ekor tikus diadaptasikan (aklimatisasi) di laboratrorium selama tujuh hari Pengelompokan hewan uji di laboratorium, hewan uji dibagi menjadi 5 kelompok secara random. Masing-masing tikus dicukur bulunya di bagian dorsal 20 mm

Induksi Luka Bakar Kimia Semua tikus diinduksi luka bakar kimia. Pasang pembatas cincin luka berdiameter 15 mm, Kulit diberi alkohol 70%, dianasthesi dengan eter, Tikus diinduksi dengan bahan kimia (asam sulfat 75%) sesuai dengan cincin pembatas.

Pengukuran diameter luka awal menggunakan jangka sorong Pemberian perlakuan gel ekstrak tmbuhan yodium dan daun pepaya

Kel. A 6 ekor tikus,control negativ

Kel. B 6 ekor tikus,diberi ekastrak gel 6% 1:2

Kel. C 6 ekor tikus,diberi ekastrak gel 6% 1:1 dekstra

Kel. D 6 ekor tikus,diberi ekastrak gel 6% 2:1 dekstra

Kel. E 6 ekor tikus,control positif bioplasenton

Pengukuran diameter luka awal menggunakan jangka sorong

Analisis hasil

Penyajian Laporan

DAFTAR PUSTAKA Atoilla, A. I. 2007. Pengaruh Pemberian Berbagai Konsentrasi Getah Batang Tanaman Yodium (Jatropha multifida L) Terhadap Lama Waktu Koagulasi Darah Secara In Vitro (Studi Kasus Lama Waktu Koagulasi Golongan Darah B). Karya Tulis ilmiah strata satu, Universitas Muhammadiyah Malang. Malang. Bisono. 2009. Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. Bina Putera Aksara, 387-388. Cakir, B., & Yegen B., C.2004. Prespectives in Medical Sciences Systemic Responses to Born Injury. Journal of Turk Med Sic. Volume 34. Halaman 215-226. Departement of Physiology Faculty of Medichine Marmara University Istambul Turkey. Depkes RI.(2000). Invntaris Tanaman Obat Indonesia (I) Jilid 1. Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial RI, Badan penelitian dan pengembangan Kesehatan. Jakarta. Gurung. S, Skalko B.N. 2008. Wound Healing Properties Of Carica Papaya Latex: In Vivo Evaluation In Mice Burn Model. PubMed Journal. The School of Pharmaceutical and Biomedical Sciences, Pokhara University,Nepal. Harmanto, N., & Subroto,A.M. 2006. Herbal dan Jamu Pengaruh dan Efek Sampingnya. Jakarta. Alex Media Komputindo. Ian, F.S., Paul. M, Geisela S., Stephen W., Bickler., et al. 1999. The Treatment Of Paediatric Burns Using Topical Papaya (Abstract). Department of Paediatric Surgery Abstract, Royal Victoria Hospital, Banjul, The Gambia. Ilmi A. N. 2009. Tanaman Yodium Jatropha Multivida Sebagai Bahan Fortifikasi Bath (Abstrak). Karya Tulis Ilmiah strata satu. Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga. Surabaya. Mardiani T.H., Pengaruh Pemberiaan Timbal (Pb) Terhadap Kadar Melondial Dehyde (Mda) Plasma Dan Jumlah Eritrosit Mencit. Karya Tulis Ilmiah strata satu. Universitas Sumatera Utara. Sumatera Utara. Morison, M.J. 2004. Manajemen Luka. Jakarta: EGC Nayak, S., Pereira P. L., Maharaj, D. 2007. Wound Healing Activity Of Carica Papaya L In Experimentaly Induced Diabetic Rats. Indian Journal of

31

32

Eksperimental Biology. Volume 45. Halaman 739-743. Faculty of Medical Sciences The University of The West Indies, St. Augustine, Trinidad. Oswari, E. 1989. Bedah dan Perawatannya. Jakarta. Balai penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Riset Kesehatan Dasar (Riskesda). 2008. Laporan Nasional Desember. Jakarta: Depkes RI Rukmana. 1995. Budidaya Dan Paca Panen Papaya. Yogyakarta; kanisius cit Rahayu. 2003. Efektivitas Ekstrak Daun Pepaya Sebagai Repelen Terhadap Culex Quenquefaciatus.Karya Tulis Ilmiah strata satu. Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Yogyakarta Sabiston. 1995. Buku Ajar Bedah Bagian 1 ( Edisi 2). Jakarta: EGC, 151-163. Septiningsih, E. 2008. Efek Penyembuhan Luka Bakar Ekstrak Etanol 70% Daun Pepaya (Carica Papaya L) Dalam Sediaan Gel Pada Kulit Punggung Kelinci New Zealand. Karya Tulis ilmiah strata satu. Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta, Surakarta. Sjamsuhidajat, R., & Jong W. D. 2005. Buku Ajar Ilmu Bedah (Edisi 2). Jakarta. EGC, 73-84. Snell R.S., 1997. Anatomi Klinik Untuk Mahasiswa Kedokteran. Jakarta: EGC Soelarto, R. 2009. Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah. Jakarta. Binarupa Aksara Supriadi. 2001. Tumbuhan Obat Indonesia Penggunaan dan Khasiatnya (Edisi 1). Jakarta. Yayasan Obor Indonesia. Suratman, Sumiwi, S.A., Gozali, D. 1996. Pengaruh Ekstrak Antanan dalam Bentuk Salep, Krim dan Jelly terhadap Penyembuhan Luka Bakar . Cermin Dunia Kedokteran, Jakarta, no.108 Hal: 31-36. Tjay, H. T., & Raharja, K. 2007. Obat-Obat Penting, Khasiat Pengguanaan Dan Efek Sampingnya.Jakarta: Alex Media Komputindo. Putra A, R., Sundaryanto A., Haryanto, H. 2010. Pengaruh Pemberian Ekstrak Batang Betadin (Jatropha Multivida L) Terhadap Jumlah Trombosit Mencit Jantan Serta Implementasinya Pada Pembelajaran Kimia Organic Bahan Alam. Karya Tulis Ilmiah strata satu. Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Bengkulu. Bengkulu.

33

Wardani, P.L. 2009. Efek Penyembuhan Luka Bakar Gel Ekstrak Etanol Daun Sirih (Piper Betle) Pada Kulit Punggung Kelinci. Karya Tulis Ilmiah strata satu. Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Surakarta. Wijayanto, B. 2009. Perbedaan Kecepatan Kesembuhan Luka Sayat Dengan Olesan The Hijau 6,4 Gr Dan Povidon Iodine Pada Mencit . Karya Tulis Imiah strata satu, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Yogyakarta. World Fire Stastistics Center. 2008. Informasi Bulletin of The World Fire Stastistics Center, The Geneva Association, October 2008 (No 24). Geneva.