Anda di halaman 1dari 2

Karangan 4 : Kejadian Ragut

Pada hari minggu yang lalu, saya bersama-sama dengan dua orang sahabatku, iaitu Amin dan Kumar pergi ke sebuah pasar raya yang baru dibuka di pusat bandar. Kami pergi ke sana dengan menaiki bas. Sebaik-baik tiba di sana, kami dapati ramai orang yang mengunjungi pasar raya itu. Maklumlah, pasar raya itu baru dibuka dan menawarkan potongan harga yang berpatutan. Jadi, tidak hairanlah ramai pengunjung yang mengunjunginya untuk membeli pelbagai barang keperluan harian. Keadaan di dalam pasar raya itu riuh-rendah dengan pengunjung yang pelbagai usia dan bangsa. Kehadiran juruhebah pula tambah memeriahkan suasana di pasar raya itu. Pada mulanya, kami hanya berjalan-jalan untuk mencuci mata. Namun demikian, disebabkan harga barang-barang yang ditawarkan di situ lebih murah berbanding dengan harga barang di pasar raya lain, kami membeli beberapa buah buku. Aku turut membeli dua buah buku rujukan sebagai persediaan menghadapi peperiksaan PMR. Kemudian, kami berjalan menuju ke sebuah restoran. Sewaktu menunggu hidangan, tiba-tiba aku ternampak seorang pemuda meragut rantai leher seorang perempuan yang berumur dalam lingkungan enam puluhan. Lelaki itu berkaca mata hitam dan memakai baju hitam. Perempuan tua itu menjerit-jerit meminta tolong. Suasana yang sedia hingar-bingar menjadi bertambah kecoh. Tanpa berlengah-lengah lagi, aku menarik lengan Amin lalu mengejar pemuda itu. Sambil mengejar pemuda itu, kami menjerit, Peragut! Peragut! Tangkap pemuda itu! Oleh itu, beberapa orang pemuda turut mengejar peragut itu. Nasib tidak menyebelahi peragut itu kerana sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Berdasarkan ilmu persilatan yang aku pelajari, aku berjaya menangkap peragut itu dengan bantuan daripada orang ramai. Kami mengilas tangan peragut itu lalu menyerahkannya kepada pihak pengawal pasar raya untuk tindakan yang selanjutnya. Aku pula mengambil rantai leher daripada tangan peragut itu. Aku perlu menyerahkannya semula kepada pemiliknya. Aku dan Amin menuju ke restoran tadi. Aku lihat Kumar sedang menenangkan perempuan tua yang masih kelihatan tergamam ekoran terkejut kerana diragut. Tanpa membuang masa, aku menyerahkan rantai leher yang berjaya diambil

daripada peragut tadi kepada perempuan tua itu. Tiba-tiba, perempuan tua itu menangis teresak-esak lantas memelukku. Aku terpinga-pinga apabila diperlakukan sebegitu. Rupa-rupanya rantai itu merupakan pemberian daripada arwah suami perempuan tua itu yang telah lama meninggal dunia. Jadi, rantai leher itu amat berharga buat dirinya. Kami berasa simpati terhadap perempuan tua itu yang mengenalkan dirinya sebagai Mak Ani. Mak Ani amat berterima kasih kepada kami juga kepada orang ramai yang membantunya. Sebagai tanda berterima kasih atas pertolongan kami, dia menyatakan keinginannya untuk membayar harga makanan kami. Namun demikian, kami menolaknya dengan lembut kerana kami menolongnya atas dasar tanggungjawab dengan hati yang ikhlas. Setelah bersalaman, kami pun pulang ke rumah masing-masing. Aku berasa gembira kerana dapat memberikan pertolongan kepada orang yang teraniaya. Sesungguhnya, kejadian tersebut memberikan pengajaran kepada diriku supaya sentiasa berwaspada walau di mana sahaja aku berada. Segelintir manusia pula tidak seharusnya mengambil jalan yang mudah untuk mendapatkan wang dengan melakukan perkara yang melanggar undang-undang.