Anda di halaman 1dari 20

PEMERIKSAAN GARPU TALA

I. Pendahuluan Kemampuan pasien untuk mendengar dapat ditentukan dengan berbagai cara mulai dari prosedur informal hingga pengukuran tepat berstandar tinggi yang memerlukan peralatan khusus. Dengan semakin sering atau menjadi rutinnya pemeriksaan pendengaran dilakukan di ruang praktek, maka semakin besar keahlian yang dapat dikembangkan pemeriksa dalam aplikasi praktis dan pengunaannya. (1) Audiologi adalah ilmu yang mempelajari tentang seluk beluk fungsi pendengaran yang erat hubungannya dengan habilitasi dan rehabilitasinya. Rehabilitasi ialah usaha untuk mengembalikan fungsi yang pernah dimiliki sedangkan habilitasi ialah usaha untuk memberikan fungsi yang seharusnya dimiliki.(2) Audiologi medik dibagi atas dua yaitu audiologi dasar dan audiologi khusus. Audiologi dasar ialah pengetahuan mengenai nada murni, bising, gangguan pendengaran, serta cara pemeriksaanya, pemeriksaanya dilakukan dengan tes garpu tala, tes berbisik, dan audiometri nada murni sedangkan audiologi khusus diperlukan untuk membedakan tuli sensorineural koklea dengan retrokoklea, audiometri obyektif, tes untuk tuli anorganik, audiologi anak, dan audiologi industri. Namun yang akan dibahas disini adalah uji garpu tala (2) Untuk memeriksa pendengaran diperlukan pemeriksaaan hantaran melalui udara dan melalui tulang dengan memakai garpu tala atau audiometri murni. Kelainan hantaran melalui udara menyebabkan tuli konduktif, berarti ada kelainan di telinga luar atau telinga tengah, seperti atresia liang telinga, eksositosis liang telinga, serumen, sumbatan tuba Eustachius serta radang telinga tengah. Kelainan di telinga dalam menyebabkan tuli sensorineural koklea atau retrokoklea. (2) Secara fisiologik telinga dapat mendengar nada antara 20 sampai 18.000 Hz. Untuk pendengaran sehari-hari yang paling efektif antara 500-

2000 Hz. Oleh karena itu untuk pemeriksa pendengaran dipakai garpu tala 512, 1024, dan 2048 Hz. Penggunaan ketiga garpu tala ini penting untuk pemeriksaan kualitatif. Bila salah satu frekuensi ini terganggu penderita akan sadar adanya gangguan pendengaran. Bila tidak mungkin menggunakan ketiga garpu tala itu, maka diambil 512 Hz karena penggunaan garpu tala ini tidak terlalu dipengaruhi suara bising disekitarnya. (2) Pemeriksaan pendengaran dilakukan secara kualitatif dengan menggunakan audiometer. (2) garpu tala dan kuantitatif dengan menggunakan

II. Anatomi Telinga Telinga merupakan organ multifaset yang menghubungkan sistem saraf pusat dengan kepala dan leher bagian luar. Struktur ini secara keseluruhan dapat dipahami sebagai tiga organ terpisah yang bekerja secara kolektif dalam mengkoordinasi fungsi-fungsi tertentu, seperti pendengaran dan keseimbangan. Adapun setiap ketidakharmonisan dalam rangkaian ini dapat mengakibatkan terganggunya fungsi telinga. (3,4) Telinga dapat dibagi menjadi tiga bagian, telinga bagian luar, telinga bagian tengah, dan telinga bagian dalam. Ketiganya terhubung dengan atau terletak di dalam os temporalis yang terletak pada aspek lateral dari kranium. Masing-masing telinga merupakan sebuah reseptor jarak jauh yang memiliki fungsi mengumpulkan, mengkonduksi, memodifikasi, mengamplifikasi, serta menganilisis gelombang suara kompleks. (4)

Gambar 1. Potongan melintang telinga (3) Telinga Luar Telinga bagian luar terdiri dari aurikula atau pinna dan meatus akustikus eksterna. Aurikula yang terletak pada sisi kepala berfungsi mengumpulkan gelombang suara, dan meatus akustikus eksterna yang akan mengkonduksi getaran sampai ke membran timpani
(3,4)

. Struktur

tersebut tidak semata-mata bertindak sebagai terompet telinga sederhana, melainkan sebagai rangkaian pertama dari perubahan stimulus dalam apparatus auditori (4). Bentuk aurikula luar yang asimetris menyebabkan penundaan pada jalannya gelombang suara yang berfugnsi dalam membantu lokalisasi suara. (3) Membran Timpani Membran timpani adalah membran semi-transparan tipis yang berbentuk oval, dimana membran ini memisahkan telinga bagian luar dan tengah. Membran timpani terletak secara oblik dan membentuk sudut dengan lantai meatus sebesar 55, diamater anteroposterior terpanjangnya antara 9-10 mm dan diameter terpendeknya antara 8-9 mm. Membran timpani dikelilingi oleh cincin atau anulus fibrokartilago yang menebal yang melekat pada sulkus timpani pada ujung medial meatus. (3,4)

Membran timpani sendiri dibagi menjadi 2 bagian, pars flaksida dan pars tensa. Pada membran timpani bagian medial terdapat manubrium malleus yang menempel dengan rapat, dimana manubrium malleus ini menarik membran timpani secara medial menghasilkan bentuk konkaf. Apeks dari konkavitas disebut sebagai umbo yang terletak pada pars flaksida, bagian membran timpani diluar itu merupakan pars tensa. Getaran udara yang dikumpulkan oleh aurikula akan dihantarkan ke membran timpani yang kemudian akan mentrasmisikan suara ke ossikulus. (3)

Gambar 2. Membran timpani telinga kanan (3)

Telinga Tengah (Kavitas Timpani) Telinga bagian tengah, atau disebut juga sebagai kavitas timpani. Merupakan sebuah ruangan lateral irreguler yang terkompresi pada pars petrosa os temporalis. Telinga bagian tengah ini dilapisi dengan membran mukosa dan terisi dengan udara, dimana ruangan ini terhubung dengan nasofaring melalui tuba eustachius. Telinga tengah membentang dari membran timpani sampai jendela oval (fenestra vestibuli) dimana terdapat tiga tulang kecil, yaitu malleus, incus, dan stapes, yang secara bersama-sama disebut sebagai ossikulus auditori. Ketiga ossikulus ini
4

membentuk rantai yag menghubungkan dinding lateral dan medial dari telinga bagian tengah serta menghantarkan getaran dari membran timpani melewati telinga tengah sampai ke koklea. (3,4) Fungsi utama dari telinga bagian tengah adalah menghantarkan energi secara efisien dari getaran yang relatif lemah pada meatus akustikus eksterna yang elastis dengan udara kompresibel ke cairan yang inkompresibel diantara reseptor-reseptor halus, yang terletak dalam koklea. Sehingga gelombang udara dengan amplitudo dan kekuatan per daerah unit yang rendah sampai pada membran timpani dengan ukuran 15-20 kali daerah dasar stapes yang berhubungan dengan perilimfe pada telinga bagian dalam. Dengan cara ini, kekuatan per daerah unit yang dihasilkan oleh dasar stapes meningkat sesuai dengan jumlah yang sebanding, sementara amplitudo getaran tetap tidak berubah. (3) Dinding yang mengelilingi telinga bagian tengah merupakan struktur kompleks dengan berbagai hubungan yang penting, antara lain: (3) Dinding lateral terdapat membran timpani. Dinding posterior terdapat antrum mastoid serta berhubungan dengan sel-sel udara mastoid (mastoid air cells). Dinding medialnya terdapat jendela oval (fenestra vestibuli), dimana pada bagian posteriornya dan dipisahkan oleh

promontorium terdapat jendela bundar (fenstra cochlea). Dinding ini juga disebut dinding labyrin. Dinding anterior, yang juga dikenal sebagai dinding carotid, karena adanya plat tulang tipis yang memisahkan kanal carotid dan telinga bagian tengah, dinding ini dilewati oleh ramus caroticotympanicus arteri karotis interna dan nervus petrosus profundus

(menghubungakan pleksus simpatetik dari karotid ke pleksus tympanikus pada telinga bagian tengah) dan juga tempat dari tuba eustachius.

Atap dari telinga bagian tengah merupakan dinding tegmentum, yang memisahkan resesus epitympanikus (dimana terdapat malleus dan incus) dari fossa cranii media.

Lantai dari telinga bagian tengah merupakan dinding jugular, yang memisahkan telinga tengah dari vena jugularis interna.

Gambar 3. Batas-batas telinga tengah (5) Ossikulus Melintang dari permukaan dalam membran timpani sampai jendela oval (fenestra vestibuli), terdapat rantai tulang-tulang yang dapat bergerak, yang dinamakan osikulus. Osukulus tersebut adalah malleus (hammer/palu), incus (anvil/landasan), dan stapes (stirrup/pijakan) (3)

Gambar 4. Ossikulus telinga tengah. (Inf = inferior; lat = lateral ; med = medial; sup = superior) (3) Elemen tulang tersebut berfungsi untuk menghantarkan dan memperkuat gelombang suara dari udara ke perilemfe pada telinga dalam. Gelombang suara dihantarkan ke membran timpani dan menyebabkan tekanan di bagian medial, malleus mendorong incus secara lateral melalui sendi sinovialnya, incus kemudian menyebabkan perpindahan dasar stapes terhadap jendela oval (fenestra vestibuli), sehingga terjadi gelombang tekanan pada cairan dari telinga dalam. Konduksi tulang ini memperkuat gelombang suara sebesar 10 kali dari udara. (3) Tuba Eustachius Tuba eustachius (tuba auditorius) merupakan sebuah penghubung antara telinga tengah dan nasopharynx. Tuba ini berfungsi menyesuaikan tekanan pada membran timpani. Kontraksi dari tensor veli palatini dan salpingopharyngeus yang berada di luar rongga telinga tengah akan mendilatasi dan membuka tuba eustachius. (3)

Telinga dalam (Kavitas Labirin) Telinga dalam, atau juga dikenal dengan kavitas labirin, memiliki fungsi mengkonduksi suara ke sistem saraf pusat, begitu juga dengan membantu keseimbangan. Transduksi auditorik, perubahan energi akustik (mekanis) menjadi energi elektrokimia terjadi pada bagian ini. (3) III. Fisiologi Pendengaran Getaran suara ditangkap oleh daun telinga yang diteruskan ke liang telinga dan mengenai membran timpani sehingga membran timpani bergetar. Getaran ini diteruskan ke tulang-tulang pendengaran yang berhubungan satu sama lain. Selanjutnya stapes menggerakkan foramen ovale yang juga menggerakkan perilimfe dalam skala vestibuli. Getaran diteruskan melalui membran Reissner yang mendorong endolimfe dan membran basalis ke arah bawah dan perilimfe dalam skala timpani akan bergerak sehingga foramen rotundum terdorong ke arah luar. Pada waktu istirahat, ujung sel rambut Corti berkelok, dan dengan terdorongnya membran basal, ujung sel rambut itu menjadi lurus. Rangsangan fisik ini berubah menjadi rangsangan listrik akibat adanya perbedaan ion Natrium dan Kalium yang diteruskan ke cabang-cabang N. VIII, kemudian meneruskan rangsangan itu ke pusat sensorik pendengaran di otak melalui saraf pusat yang ada di lobus temporalis. (6)

Gambar 5. Rambatan getaran pada proses pendengaran (6) Pada organ Corti, getaran diteruskan melalui 2 jalur. Jalur pertama dengan melalui skala vestibuli, mengelilingi helicotrema, dan melalui skala timpani, yang menyebabkan getaran pada round window. Jalur ini hanya berfungsi untuk mengalirkan energi suara. Jalur kedua merupakan jalur yang mempersepsi pendengaran, dimana getaran diteruskan melalui jalur potongan dari skala vestibuli ke skala timpani melalui membrana basalis. Jalur ini mengaktifkan reseptor suara dengan membengkokkan sel rambut pada organ Corti sehingga terjadi displasia membrana basalis dari membrana tektorial. (6). Suara yang dapat didengar dibagi menjadi tiga yaitu bunyi, nada murni, dan bising. Bunyi ( frekuensi 20Hz-18000 Hz) merupakan frekuensi nada murni yang dapat didengar telinga normal. Nada murni (pure tone) memiliki hanya satu frekuensi contohnya garpu tala dan piano. Bising (noise) dibedakan antara NB (narrow band) yang terdiri atas beberapa frekuensi dan spektrumnya terbatas sedangkan WN (white noise) terdiri dari banyak frekuensi.

IV. Gangguan Fisiologi Telinga Gangguan telinga luar dan telinga tengah dapat menyebabkan tuli konduktif,sedangkan gangguan telinga dalam menyebabkan tuli sensorineural, yang terbagi atas tuli koklea dan tuli retrokoklea. .(2) Sumbatan tuba eustachius menyebabkan gangguan telinga tengah dan akan terdapat tuli konduktif. Gangguan pada vena jungulare berupa aneurisma akan menyebabkan telinga berbunyi sesuai dengan denyut jantung. Antara inkus dan maleus berjalan cabang N. Fasialis yang disebut korda timpani. Bila terdapat radang ditelinga tengah atau trauma mungkin korda timpani terjepit hingga timbul gangguan pengecapan. .(2) Di dalam telinga dalam terdaoat alat keseimbangan dan alat pendengaran. Obat-obat dapat merusak stria vaskularis, sehingga pendengaran rusak dan terjadi tul sensorineural. Setelah pemakaian obat ototoksis seperti streptomisin, akan terdapat gejala gangguan pendengaran berupa tuli sensorineural dan gangguan keseimbangan. .(2) Ada tiga jenis gangguan pendengaran yaitu gangguan konduktif, gangguan sensorineural, dan gangguan gabungan keduanya atau tipe campuran. Gangguan konduktif terdapat gangguan hantaran suara, disebabkan oleh kelainan atau penyakit telinga luar atau ditelinga tengah. Gangguan sensorineural (perseptif) kelainan terdapat pada koklea (telinga dalam), nervus VIII, atau di pusat pendengaran. Gangguan tipe campuran dapat merupakan satu penyakit, misalnya radang telinga tengah yang komplikasi ke telinga dalam atau merupakan dua penyakit yang berlainan, misalnya tumor nervus VIII( tuli saraf) dengan radang telinga tengah (tuli konduktif). Jadi, jenis ketulian itu sesuai dengan letak dari kelainan. .(1,2)

10

V.

Pemeriksaan Telinga Alat yang diperlukan untuk pemeriksaan telinga adalah lampu kepala, corong telinga, otoskop, pelilit kapas, pengait serumen, pinset telinga dan garpu tala. Pasien duduk dengan posisi badan condong sedikit ke depan dan kepala lebih tinggi sedikit dari kepala pemeriksa untuk memudahkan melihat liang telinga dan membran timpani. .(2) Mula-mula dilihat keadaan dan bentuk daun telinga, daerah belakang daun telinga (retro-aurikuler) apakah terdapat tanda peradangan dengan atau tanpa sikatriks bekas operasi. Dengan menarik daun terlinga ke atas dan ke belakang, liang telinga menjadi lebih lurus dan akan mempermudah untuk melihat liang telinga dan membran timpani. Pakailah otoskop untuk melihat lebih jelas bagian-bagian membran timpani. Otoskop dipegang dengan tangan kanan untuk memeriksa telinga kanan pasien dan dengan tangan kiri untuk memeriksa telinga kiri. Supaya posisi otoskop ini stabil maka jari kelingking tangan yang memegang ditekankan pada pipi pasien. .(2) Bila terdapat serumem dalam liang telinga yang menyumbat maka serumen ini harus dikeluarkan. Jika konsistensi cair dapat menggunakan kapas yang dililitkan, bila konsistensi lunak atau liat dapat dikeluarkan dengan pengait dan bila terbentuk lempengan dapat dipegang dan dikeluarkan penggunanakn pinset. Jika serimen keras dan menyumbat seluruh liang telinga maka lebih baik dilunakan dulu menggunakan minyak atau karbogliserin. Bila sudah lunak atau cair dapat dilakukan irigasi dengan menggunakan air supaya liang telinga bersih. .(2) Uji pendengaran dilakukan dengan memakai garpu tala dan dari hasil pemeriksaan dapat diketahui jenis ketulian, tuli konduktif, sensorineural atau gabungan (mix). (2)

11

VI. Tes Garpu Tala Garpu tala saat ini sangat disadari sebagai alat yang paling dibutuhkan oleh para otologist. Melalui tes garpu tala banyak informasi tentang telinga yang dapat kita ketahui dibandingkan dengan otoscope dan juga memberikan banyak informasi tentang hal-hal yang sulit diketahui dengan tes-tes lainnya. Oleh karena itu, sebelum melakukan tes garpu tala ada baiknya kita mengetahui tentang jenis tes ini terlebih dahulu.(7) Pertama, garpu tala harus dibuat dari besi dengan kualitas paling bagus, jadi kedua gigi garpu tala bisa bergetar secara sikron ataupun bersamaan. Apabila mungkin, sebaiknya garpu tala tersebut dilapisi dengan nikel sehingga tidak mudah berkarat karena apabila berkarat bisa mengubah tinggi rendah nada ataupun keteraturan getaran. Besinya juga harus keras sehingga tidak mudah dipengaruhi oleh atmosfer ataupun perubahan suhu. Kemudian, garpu tala tersebut tidak boleh terlalu berat karena dapat melelahkan pemeriksanya. Pegangan garpu tala harus dibuat sedemikian rupa sehingga mudah digunakan sebagai contoh pada tes Rinne, pemeriksa akan sering memindahkan garpu tala dari mastoid ke depan telinga. Garpu tala yang bagus dibuat dengan penyekat pada pegangannya sehingga tangan pemeriksa tidak langsung menyentuh besi yang bergetar. (7) Garpu tala terutama digunakan untuk mengetahui kondisi meatus akustikus eksternus, kepatenan dari tuba eustachius, fungsi yang tepat dari membran timpani dan osikula, keadaan telinga tengah dan yang paling penting adalah derajat fungsi dari telinga dalam dan saraf ke delapan (NVIII), khususnya koklea dan cabang auditorius dari NVIII. Bagaimanapun juga ada banyak lagi kegunaannya yang berhubungan dengan telinga. Kebanyakan tes-tes garpu tala mempunyai fungsi untuk mendiagnosis banding antara penyakit telinga dalam dan telinga luar dan telinga tengah. (7) Auditori klinis adalah untuk mengetahui integritas dan sisi pendengaran dengan melakukan beberapa tes sederhana. Hasil dari pemeriksaan ini kemudiannya akan dipakai untuk memilih pemeriksaan yang lebih spesifik untuk pemeriksaan lanjut. Sama seperti pemeriksaan klinis yang lain, tes auditori terdiri dari anamnesis, otoskopi dan tes fungsi. Pemeriksaan pendengaran dilakukan

12

secara kualitatif dengan mempergunakan garpu tala dan kuantitatif dengan mempergunakan audiometer.(1,8) VII. Macam-macam Garpu tala Garpu tala terdiri dari 1 set (5 buah) dengan frekuensi 128 Hz, 256 Hz, 512 Hz 1024 Hz dan 2048 Hz. Pada umumnya dipakai 3 macam garpu tala yaitu 512 hz, 1024 Hz dan 2048 Hz. Jika hanya memakai 1 garpu tala, digunakan 512 Hz. Untuk mempermudah interpretasi secara klinik, dipakai tes Rinne, tes Weber dan tes Schwabach secara bersamaan.(1)

Gambar 6. Garpu Tala frekuensi 128 Hz, 256 Hz, 512 Hz, 1024 Hz, 2048 Hz, 4096 Hz (9)

VIII. Macam-macam Tes Garpu tala Terdapat berbagai macam tes garpu tala , seperti berikut; i. ii. iii. iv. v. vi. Tes Batas Atas dan Batas Bawah Tes Rinne Tes Weber Tes Schwabah Tes Bing Tes Stenger.

13

Tujuan dari tes garpu tala ini adalah untuk membedakan antara tuli konduktif dan sensorineural. Dua tes yang adekuat untuk tujuan ini yaitu tes Weber dan tes Rinne. (8) a. Tes Batas Atas dan Batas Bawah Prinsip. Untuk menentukan frekwensi garpu tala yang dapat di dengar penderita melewati hantaran udara bila dibunyikan pada intensitas ambang normal . Teknik. Menggunakan semua garpu tala (dapat dimulai dari frekwensi terendah berurutan sampai frekwensi tertinggi / sebaliknya) dibunyikan satu persatu, dengan cara dipegang tangkainya kemudian kedua ujung kakinya dibunyikan dengan lunak (dipetik dengan ujung jari/kuku, didengarkan terlebih dulu oleh pemeriksa sampai bunyi hampir hilang untuk mencapai intensitas bunyi yang terendah bagi orang normal/ nilai ambang normal), kemudian diperdengarkan pada penderita dengan meletakkan garpu tala di dekat MAE pada jarak 1-2 cm dalam posisi tegak dan 2 kaki pada garis yang menghubungkan MAE kanan dan kiri.(10) Interpretasi. Normal : mendengar garpu tala pada semua frekwensi Tuli konduksi : batas bawah naik (frekwensi rendah tak terdengar) Tuli sensori neural : batas atas turun (frekwensi tinggi tak terdengar).
(10)

b. Tes Rinne Prinsip. Tes Rinne ialah tes untuk membandingkan hantaran melalui udara dan hantaran melalui tulang pada telinga yang sama. (8,11) Teknik. Untuk mendapatkan kondisi yang standar, konduksi udara diuji dengan memegang garpu tala di dekat telinga tanpa menyentuh telinga, dan konduksi tulang dilakukan dengan meletakkan garpu tala pada mastoid.

14

- Tangkai garpu tala yang bergetar ditempelkan pada mastoid pasien (hantaran tulang) hingga bunyi tidak lagi terdengar; garpu tala kemudian dipindahkan ke dekat telinga sisi yang sama (hantaran udara).(8,10) Interpretasi. Rinne positif : Apabila penderita masih mendengar garpu tala di depan MAE. Rinne negatif : Apabila penderita tidak mendengar garpu tala di depan MAE.(10) Kadang-kadang terjadi false Rinne (pseudopositif atau pseudonegatif) apabila stimulus bunyi ditangkap oleh telinga yang tidak di tes, hal ini dapat terjadi bila telinga yang tidak di tes pendengarannya jauh lebih baik daripada yang di tes. (8,10)

Gambar 7. Tes Rinne.(8)

c. Tes Weber Prinsip. Untuk membandingkan hantaran tulang telinga kiri dengan telinga kanan. Teknik. Garpu tala digetarkan dan tangkainya diletakkan di garis tengah kepala, biasanya di vertex atau di dahi. Getaran akan dipindahkan oleh konduksi tulang ke koklea.(8) Interpretasi.

15

Normal Tuli konduktif

: Tidak ada lateralisasi : Lateralisasi ke telinga yang sakit

Tuli sensorineural : Lateralisasi ke telinga yang sehat.(1,10)

Gambar 8. Tes Weber. a. Normal b. Tuli sensorineural c. Tuli konduktif.(8)

d. Tes Schwabach Prinsip. Membandingkan hantaran tulang orang yang diperiksa dengan pemeriksa yang pendengarannya normal. Teknik. Garpu tala frekuensi 512 Hz dibunyikan, kemudian tangkainya diletakkan tegak lurus pada mastoid pemeriksa. Bila pemeriksa sudah tidak mendengar, secepatnya garpu tala dipindahkan ke mastoid penderita. Bila penderita masih mendengar, maka Schwabach memanjang, tetapi bila penderita tidak mendengar, terdapat 2 kemungkinan yaitu Schwabach memendek atau normal. Untuk membedakan kedua kemungkinan ini, maka tes dibalik, yaitu tes pada penderita dulu baru pemeriksa. Garpu tala 512 Hz dibunyikan kemudian diletakkan tegak lurus pada mastoid penderita, bila penderita sudah tidak mendengar maka secepatnya garpu tala dipindahkan pada mastoid pemeriksa,

16

bila pemeriksa tidak mendengar berarti sama-sama normal, bila pemeriksa masih mendengar berarti Schwabach penderita memendek. (10)

Gambar 9. Tes Schwabach (9)

Interpretasi. Tuli konduktif : Schwabach memanjang Tuli sensorineural : Schwabach memendek (1,10)

e. Tes Bing (Oklusi) Tes ini adalah tes untuk mengetahui konduksi tulang dan untuk menentukan efek oklusi pada kanalis telinga. (13) Teknik. Garpu tala yang bergetar diletakkan di mastoid penderita sementara pemeriksa membuka dan menutup kanalis telinga (dengan menekan tragus). Interpretasi. Bing positif : Bunyi mengeras jika kanalis ditutup, melemah bila kanalis dibuka Bing negatif : Tidak ada perubahan kekerasan bunyi. (13)

17

Gambar 10. Tes Bing (Oklusi) (12)

f. Tes Stenger. Prinsip. Digunakan pada pemeriksaan tuli anorganik (simulasi atau pura-pura tuli) Teknik. Menggunakan prinsip masking. Misalnya pada seseorang yang berpura-pura tuli pada telinga kiri. Dua buah garpu tala yang identik digetarkan dan masing-masing diletakkan di depan telinga kiri dan kanan, dengan cara tidak kelihatan oleh yang diperiksa. Garpu tala pertama digetarkan dan diletakkan di depan telinga kanan (yang normal) sehingga jelas terdengar. Kemudian garpu tala yang kedua digetarkan dengan lebih keras dan diletakkan di depan telinga kiri (yang pura-pura tuli). Apabila kedua telinga normal karena efek masking, hanya telinga kiri yang mendengar bunyi; jadi telinga kanan tidak akan mendengar bunyi. Jadi bila telinga kiri tuli, telinga kanan tetap mendengar bunyi. (1)

18

IX. Kesalahan pada tes garpu tala i. Garpu tala dibunyikan terlalu keras sehingga tidak dapat mendeteksi pada frekwensi mana penderita tak mendengar ii. Garpu tala tidak diletakkan dengan baik pada mastoid atau miring, terkena rambut, jaringan lemak tebal sehingga penderita tidak mendengar atau getaran terhenti karena kaki garpu tala tersentuh aurikulum. iii. Penderita terlambat memberi isyarat waktu garpu tala sudah tidak terdengar lagi, sehingga waktu dipindahkan di depan meatus anterior ekterna (MAE) getaran garpu tala sudah berhenti. iv. Garpu tala tidak ditegakkan dengan baik, kakinya tersentuh hingga bunyi menghilang. (10)

19

X. Kesimpulan Tes garpu tala adalah suatu tes untuk mengevaluasi fungsi pendengaran individu secara kualitatif. Untuk tes garis pendengaran, digunakan garpu tala dengan frekuensi 128 Hz, 256 Hz, 512 Hz, 1024 Hz, dan 2048 Hz. Frekuensi yang sering digunakan untuk tes garpu tala terutama pada tes Rinne, tes Weber dan tes Schwabach adalah 512 Hz yang merupakan frekuensi percakapan normal. Tes Weber dan tes Rinne adalah tes garpu tala yang penting untuk mendiagnosis atau mengkonfirmasi ketulian, tapi hanya tes Rinne yang dapat mendiagnosis jenis ketuliannya, sedangkan tes Weber hanya mendeteksi perbedaan antara kedua telinga. Berdasarkan tes-tes garpu tala yang bisa dilakukan, hasilnya dapat disimpulkan seperti pada tabel di bawah:
TULI KONDUKTIF BC>AC (Rinne Negatif) Lateralisasi ke telinga yang sakit Memanjang TULI SENSORINEURAL AC>BC

TES

NORMAL AC>BC (Rinne Positif) Tidak ada lateralisasi Sama dengan pemeriksa Semua frekuensi bidsa didengar

RINNE

WEBER

Lateralisasi ke telinga yang sehat Memendek

SCHWABACH BATAS ATAS & BATAS BAWAH

Batas bawah naik

Batas atas turun

BING

Bing positif

Bing negatif

Bing positif

20