Anda di halaman 1dari 19

PENATALAKSANAAN GANGGUAN SISTEM INTEGUMEN ANATOMI KULIT Kulit adalah suatu organ pembungkus seluruh permukaan luar tubuh,

merupakan organ terberat dan terbesar dari tubuh. Seluruh kulit beratnya sekitar 16% berat tubuh, pada orang dewasa sekitar 2,7 3,6kg Luasnya sekitar 1,5 1,9 meter persegi Tebalnya kulit bervariasi mulai 0,5 -6 mm tergantung dari letak, umur dan jenis kelamin. Kulit tipis : kelopak mata, penis, labium minus dan kulit bagian medial lengan atas. Kulit tebal : telapak tangan, telapak kaki, punggung, bahu dan bokong. Secara embriologis kulit berasal dari dua lapis yang berbeda : Lapisan luar adalah epidermis yang merupakan lapisan epitel berasal dari ectoderm Lapisan dalam yang berasal dari mesoderm adalah dermis atau korium yang merupakan suatu lapisan jaringan ikat. 1. EPIDERMIS (KULIT ARI) Epidermis adalah lapisan luar kulit yang tipis dan avaskuler. Terdiri dari epitel berlapis gepeng bertanduk, mengandung sel melanosit, Langerhans dan merkel. Tebal epidermis berbeda-beda pada berbagai tempat di tubuh, paling tebal pada telapak tangan dan kaki. Ketebalan epidermis hanya sekitar 5% dari seluruh ketebalan kulit. Terjadi regenerasi setiap 4 6 minggu. Lapisan Epidermis Epidermis terdiri atas lima lapisan (dari lapisan yang paling atas sampai yang terdalam) : a. Stratum Korneum (lapisan tanduk) Merupakan Lapisan Epidermis paling atas. Lapisan tanduk terdiri atas beberapa lapis sel pipih, tidak memiliki inti, tidak mengalami proses metabolisme, tidak berwarna dan sangat sedikit mengandung air. Terdiri dari sel keratinosit yang bisa mengelupas dan berganti. b. Stratum Lusidum (lapisan bening) Disebut juga lapisan barrier terletak dibawah lapisan tanduk dengan lapisan berbutir. Lapisan Bening terdiri dari protoplasma sel-sel jernih yang kecil-kecil, tipis, dan bersifat translusen sehingga dapat dilewati sinar (tembus cahaya). Lapisan ini sangat tampak jelas pada telapak tangan dan telapak kaki. c. Stratum Granulosum (lapisan berbutir) Tersusun oleh sel-sel keratonosit berbentuk kumparan yang mengandung butir- butir di dalam protoplasmanya berbutir kasar dan berinti mengkerut. Lapisan ini tampak paling jelas pada kulit telapak tangan dan telapak kaki. d. Stratum Spinosum (lapisan Bertaju) Disebut juga lapisisan malphigi terdiri atas sel-sel yang saling berhubungan dengan perantaraan jembatan-jembatan protoplasma berbentuk kubus. Jika sel-sel lapisan saling berlepasan, maka seakan akan selnya bertaju. Setiap sel berisi filamen-filamen kecil yang terdiri atas serabut protein. Sel-sel pada lapisan taju normal, tersusun menjadi beberapa baris. e. Stratum Basale /Stratum Germinativum (lapisan benih)

Sistem Integumen

2.

3.

Merupakan lapisan terbawah epidermis, dibentuk oleh satu baris sel torak (silinder) dengan kedudukan tegak lurus terhadap permukaan dermis. Alas sel-sel torak ini bergerigi dan bersatu dengan lamina basalis di bawahnya. Lamina basalis yaitu struktur halus yang membatasi epidermis dengan dermis Terdapat aktifitas mitosis yang hebat dan bertanggung jawab dalam pembaharuan sel epidermis secara konstan. Epidermis diperbaharui setiap 28 hari untuk migrasi kepermukaan, hal ini tergantung letak, usia dan faktor lain. Merupakan satu lapis sel yg mengandung melanosit. Fungsi Epidermis : Proteksi barier, organisasi sel, sintesis vitamin D dan sitokin, pembelahan dan mobilisasi sel, pigmentasi (melanosit) dan pengenalan alergen (sel Langerhans). DERMIS (KULIT JANGAT) Merupakan bagian yang paling penting di kulit yang sering dianggap sebagai True Skin karena 95% dermis membentuk ketebalan kulit. Terdiri atas jaringan ikat yang menyokong epidermis dan menghubungkannya dengan jaringan subkutis. Tebalnya bervariasi, yang paling tebal pada telapak kaki sekitar 3 mm. Kulit jangat atau dermis menjadi tempat ujung saraf perasa, tempat keberadaan kandung rambut, kelenjar keringat, kelenjar-kelenjar palit atau kelenjar minyak, pembuluh-pembuluh darah dan getah bening, dan otot penegak rambut (muskulus arektor pili). Lapisan Dermis terdiri dua lapisan : Lapisan papiler; tipis mengandung jaringan ikat jarang. Lapisan retikuler; tebal terdiri dari jaringan ikat padat SUBKUTIS Merupakan lapisan di bawah dermis atau hypodermis yang terdiri dari lapisan lemak. Lapisan ini terdapat jaringan ikat yang menghubungkan kulit secara longgar dengan jaringan di bawahnya. Jumlah dan ukurannya berbeda-beda menurut daerah di tubuh dan keadaan nutrisi individu. Berfungsi menunjang suplai darah ke dermis untuk regenerasi. Fungsi Subkutis / hipodermis : Melekat ke struktur dasar, isolasi panas, cadangan kalori, kontrol bentuk tubuh dan mechanical shock absorber.

VASKULARISASI KULIT Arteri yang memberi nutrisi pada kulit membentuk pleksus terletak antara lapisan papiler dan retikuler dermis dan selain itu antara dermis dan jaringan subkutis. Cabang kecil meninggalkan pleksus ini memperdarahi papilla dermis tiap papilla dermis punya satu arteri asenden dan satu cabang vena. Pada epidermis tidak terdapat pembuluh darah tapi mendapat nutrient dari dermis melalui membran epidermis KELENJAR KELENJAR PADA KULIT 1. Kelenjar Sebasae Berfungsi mengontrol sekresi minyak ke dalam ruang folikel rambut dan batang rambut yang akan melumasi rambut sehingga menjadi haluslentur dan lunak. 2. Kelenjar Keringat

Sistem Integumen

Diklasifikasikan menjadi 2 kategori : 1. Kelenjar Ekrin terdapat disemua kulit Melepaskan keringan sebagai peningkatan suhu lingkungan dan suhu tubuh. Kecepatan sekresi dikndalikan oleh saraf simpatik. Pengeluaran keringat pada tangan, kaki, aksila, dahi, sebagai reaksi tubuh terhadap stress, nyeri, dll. 2. Kelenjar Apokrin Tedapat di aksila, anus, skrotum, labia mayora dan uara pada folikel rambut. Kelenjar ini aktif pada masa pubertas, pada wanita akan memberpesar dan berkurang pada siklus haid. Kelenjar apokrin memproduksi keringat yang akan keruh seperti susu yang akan diuraikan oleh bakteri menghasilkan bau khas pada aksila. Pada telinga bagian luar terdapat kelenjar apokrin khusus yang disebut kelenjar seruminosa yang menghasilkan serumen (wax). PEMBULUH DARAH Pembuluh darah kulit terdiri 2 anyaman pembuluh darah nadi yaitu : 1. Anyaman pembuluh nadi kulit atas atau luar. Anyaman ini terdapat antara stratum papilaris dan stratum retikularis, dari anyaman ini berjalan arteriole pada tiap tiap papilla kori. 2. Anyaman pembuluh darah nadi kulit bawah atau dalam. Anyaman ini terdapat antara korium dan subkutis, anyaman ini memberikan cabang cabang pembuluh nadi ke alat alat tambahan yang terdapat di korium. Dalam hal ini percabangan juga juga membentuk anyaman pembuluh nadi yang terdapat pada lapisan subkutis. Cabang cabang ini kemudian akan menjadi pembuluh darah baik balik / vena yang juga akan membentuk anyaman, yaitu anyaman pembuluh darah balik yang ke dalam. Peredaran darah dalam kulit adalah penting sekali oleh karena di perkirakan 1/5 dari darah yang beredar melalui kulit. Disamping itu pembuluh darah pada kulit sangat cepat menyempit/melebar oleh pengaruh atau rangsangan panas, dingin, tekanan sakit, nyeri, dan emosi, penyempitan dan pelebaran ini terjadi secara refleks. SUSUNAN SARAF KULIT Kulit juga seperti organ lain terdapat cabang cabang saraf spinal dan permukaan yang terdiri dari saraf-saraf motorik dan saraf sensorik. Ujung saraf motorik berguna untuk menggerakkan sel sel otot yang terdapat pada kulit, sedangkan saraf sensorik berguna untuk menerima rangsangan yang terdapat dari luar atau kulit. Pada kulit ujung ujung saraf sensorik ini membentuk bermacam macam kegiatan untuk menerima rangsangan. Ujung ujung saraf yang bebas untuk menerima rangsangan sakit/nyeri banyak terdapat di epidermis, disini ujung ujung sarafnya mempunyai bentuk yang khas yang sudah merupakan suatu organ. FISIOLOGI KULIT Kulit merupakan organ yang berfungsi sangat penting bagi tubuh diantaranya: 1. Fungsi Proteksi Kulit punya bantalan lemak, ketebalan, serabut jaringan penunjang yang dapat melindungi tubuh dari gangguan : Sistem Integumen

2.

3.

4.

5.

6. 7.

a. fisis/ mekanis : tekanan, gesekan, tarikan. b. kimiawi : iritan seperti lisol, karbil, asam, alkali kuat c. panas : radiasi, sengatan sinar UV d. infeksi luar : bakteri, jamur Beberapa macam perlindungan : a. Melanosit melindungi kulit dari pajanan sinar matahari dengan mengadakan tanning (penggelapan kulit) b. Stratum korneum impermeable terhadap berbagai zat kimia dan air. c. Keasaman kulit kerna ekskresi keringat dan sebum perlindungan kimiawi terhadap infeksi bakteri maupun jamur d. Proses keratinisasi sebagai sawar (barrier) mekanis karena sel mati melepaskan diri secara teratur. Fungsi Absorpsi permeabilitas kulit terhadap O2, CO2, dan uap air memungkinkan kulit ikut mengambil fungsi respirasi. Kemampuan absorbsinya bergantung pada ketebalan kulit, hidrasi, kelembaban, metabolisme, dan jenis vehikulum. Penyerapan dapat melalui celah antar sel, menembus sel epidermis, melalui muara saluran kelenjar. Fungsi Ekskresi mengeluarkan zat yang tidak berguna bagi tubuh seperti NaCl, urea, asam urat, dan amonia. Pada fetus, kelenjar lemak dengan bantuan hormon androgen dari ibunya memproduksi sebum untuk melindungi kulitnya dari cairan amnion, pada waktu lahir ditemui sebagai Vernix Caseosa. Proses pembentukan keringat Bila suhu tubuh kita meningkat atau suhu udara di lingkungan kita tinggi, pembuluh-pembuluh darah di kulit akan melebar. Hal ini mengakibatkan banyak darah yang mengalir ke daerah tersebut. Karena pangkal kelenjar keringat berhubungan dengan pembuluh darah maka terjadilah penyerapan air, garam dan sedikit urea oleh kelenjar keringat. Kemudian air bersama larutannya keluar melalui pori-pori yang merupakan ujung dari kelenjar keringat. Keringat yang keluar membawa panas tubuh, sehingga sangat penting untuk menjaga agar suhu tubuh tetap normal. Fungsi Persepsi kulit mengandung ujung saraf sensori di dermis dan subkutis. Saraf sensori lebih banyak jumlahnya pada daerah yang erotik. a. Badan Ruffini di dermis dan subkutis peka rangsangan panas b. Badan Krause di dermis => peka rangsangan dingin c. Badan Taktik Meissner di papila dermis => peka rangsangan rabaan d. Badan Merkel Ranvier di epidermis => peka rangsangan rabaan e. Badan Paccini di epidemis => peka rangsangan tekanan Fungsi Pengaturan Suhu Tubuh (termoregulasi) => dengan cara mengeluarkan keringat dan mengerutkan (otot berkontraksi) pembuluh darah kulit. Kulit kaya pembuluh darah sehingga mendapat nutrisi yang baik. Tonus vaskuler dipengaruhi oleh saraf simpatis (asetilkolin). Pada bayi, dinding pembuluh darah belum sempurna sehingga terjadi ekstravasasi cairan dan membuat kulit bayi terlihat lebih edematosa (banyak mengandung air dan Na) Fungsi Pembentukan Pigmen => karena terdapat melanosit (sel pembentuk pigmen) yang terdiri dari butiran pigmen (melanosomes) Fungsi Keratinisasi => Keratinosit dimulai dari sel basal yang mengadakan pembelahan, sel basal yang lain akan berpindah ke atas dan berubah bentuknya menjadi sel spinosum, makin ke atas

Sistem Integumen

8.

sel makin menjadi gepeng dan bergranula menjadi sel granulosum. Makin lama inti makin menghilang dan keratinosit menjadi sel tanduk yang amorf. Proses ini berlangsung 14-21 hari dan memberi perlindungan kulit terhadap infeksi secara mekanis fisiologik. Fungsi Pembentukan Vitamin D => kulit mengubah 7 dihidroksi kolesterol dengan pertolongan sinar matahari. Tapi kebutuhan vitamin D tubuh tidak hanya cukup dari hal tersebut. Pemberian vit D sistemik masih tetap diperlukan.

PEMERIKSAAN INTEGUMEN Sebelum dilakukan pemeriksaan system integument, maka pemeriksaan system integument biasanya dimulai dengan pemeriksaan kepala dan rambut. Hal ini meliputi : 1. Warna rambut ( hitam, coklat, pirang, perak ) 2. Berbau atau warna-warni bendera khas untuk defisiensi vitamin A 3. Kekuatan rambut ( rontok atau tidak ) 4. Kulit kepala ( bersih atau kotor ) 5. Berbau atau tidak karena secara umum menunjukkan tingkat hygiene seseorang 6. Adakah lesi seperti vesicular pustule, crusta karena varicela, dermatitis, jamur atau pedagogis. PEMERIKSAAN FISIK SISTEM INTEGUMEN 1. INSPEKSI a. Melakukan inspeksi warna kulit : 1) Cyanosis, warna kebiru-biruan, mungkin terlihat di bawah kuku, bibir dan mukosa mulut. Terjadi karena penurunan ikatan oksihemoglobin, atau penurunan oksigenasi darah. Dapat disebabkan oleh penyakit paru, penyakit jantung, abnormalitas hemoglobin, atau karena udara dingin. 2) Jaundice, warna kuning atau kehijauan. Ketika terjadi bilirubin jaringan meningkat dan dapat pertama kali terlihat di sclera kemudian membrane mukosa dan kulit. 3) Pallor (pucat), penurunan warna kulit. Terjadi karena penurunan aliran darah ke pembuluh darah. Pucat mungkin terjadi di muka, palpebra konjungtiva, mulut dan di bawah kuku. 4) Erytema, warna kemerahan di kulit. Mungkin terjadi secara general maupun local. Erytema general disebabkan karena demam, sedangkan erytema local disebabkan karena infeksi local atau terbakar matahari. 5) Hyperpigmentasi : addsion disease meningkatnya melanin, maka lihat kulit coklat seperti pada area putting, genetalia, telapak kaki, waktu hamil. 6) Albino : ketidakmampuan memproduksi melanin, dapat dilihat pada rambut, kulit dan bulu mata. b. Melakukan inspeksi adanya lesi pada kulit 1) Makula Yang dimaksud dengan makula adalah perubahan warna kulit tanpa disertai perubahan konsistensi dan permukaannya. Makula berukuran < 1 cm, sedangkan jika > 1 cm disebut patch Beberapa contoh makula: makula hitam pada freckles makula putih pada vitiligo, panu Sistem Integumen

2)

3)

4)

5)

6)

7)

makula merah (eritem) pada dermatitis Papula Adalah penonjolan kulit yang solid dengan diameter < 1 cm. Terjadinya papula adalah karena adanya proses: a) infiltrat pada papilla dermis: proses infiltrasi selular pada kasus lichen nitidus proses non-selular pada kasus lichen amiloidosis b) hiperplasi epidermis, veruka molluscum contagiosum Plak (plaque) Yang dimaksud plak adalah kelainan kulit seperti papula dengan permukaan datar dan diameter > 1 cm. Plak dapat terjadi karena perluasan suatu papula, tetapi dapat juga karena gabungan atau konfluensi dari beberapa papula, misalnya: lichen simplex psoriasis Urtika Penonjolan kulit dengan batas tegas, timbulnya cepat, tetapi hilangnya juga cepat; biasanya berwana kemerahan dan pucat di bagian tengah, sering terdapat pseudopodia (kaki semu). Urtika timbul disebabkan karena adanya edema interselular yang biasanya merupakan kelanjutan dari meningkatnya permeabilitas kapiler dan hampir tidak pernah dijumpai adanya infiltrat radang Biasanya urtika timbul akibat adanya reaksi alergi, atau reaksi hipersensitifitas. Urtika yang timbul di jaringan yang longgar, seperti di kelopak mata, bibir, dan scrotum biasanya berukuran besar (luas) dan dinamakan angioedema. Nodul Penonjolan kulit dengan batas tegas, letaknya dalam, diameternya > 1 cm. Nodul terjadi karena adanya infiltrasi yang bersifat massif pada dermis dan subkutis. Yang perlu diketahui adalah bahwa tumor sebenarnya juga seperti nodul, hanya saja istilah tumor digunakan untuk nodul dengan diameter yang besar. Tetapi dewasa ini istilah tumor sering digunakan untuk kelainan-kelainan yang bersifat neoplastik saja. Kista Yang dimaksud kista adalah suatu rongga yang dibatasi oleh epitel dan di dalamnya berisi massa cair atau semisolid (cairan, sel, produk sel). Kista yang kecil kadang sulit dibedakan dari nodul Vesikula Yang dimaksud vesikel adalah suatu penonjolan kulit dengan batas tegas, berisi cairan serous dan diameternya < 1 cm. Jika diameter > 1 cm disebut bula. Vesikula dan bula dapat terjadi di lokasi yang berbeda pada lapisan kulit a) Vesikel/bula intraepidermal atau suprabasal spongiosis: Vesikel atau bula yang terjadi karena proses spongiosis dimulai dengan terjadinya edema interselular di antara sel-sel keratinosit yang terisi cairan. Contoh: dermatitis kontak alergi (DKA) b) Vesikel/bula subepidermal atau infrabasal atau intradermal:

Sistem Integumen

8)

9)

10)

11)

12)

13)

14)

15)

Vesikel atau bula infrabasal terjadi karena lepasnya lapisan basal dari membrana basalis. Vesikel atau bula yang terbentuk biasanya akibat proses autoimun, misalnya: bullous pemphigoid, dermatitis herpetiformis. Pustula Yang dimaksud pustula adalah penonjolan kulit berbatas tegas, diameter < 1 cm, berisi cairan pus/nanah. Lokasi pus bisa intra epidermal atau subepidermal. Purpura Yang dimaksud purpura adalah perubahan warna kulit menjadi kemerahan yang terjadi karena perdarahan di dalam kulit. Bedanya dengan makula eritem atau patch eritem adalah pada purpura jika dilakukan penekanan dengan gelas objek (tes diaskopi) warna merah tidak akan hilang, sedangkan pada makula atau patch akan berubah pucat atau warna merah menghilang. Purpura dibedakan berdasarkan diameternya: petechie : diameter < 1 cm echymosis : diameter > 1 cm Kadang purpura berdiameter sangat besar dan menonjol akibat perdarahan yang massif dan letaknya dalam (pada dermis maupun subkutis), disebut hematom. Contoh purpura: vaskulitis alergika Skuama (squama) Yang dimaksud skuama adalah stratum korneum yang terkelupas dan tampak pada permukaan. Yang dimaksud krusta adalah bahan cair ,eksudat, darah atau serum maupun jaringan nekrotik yang mengering. Contoh: impetigo krustosa Erosi Yang dimaksud erosi adalah defek pada sebagian atau seluruh epidermis tetapi tidak sampai pada membrana basalis, sehingga pada proses penyembuhannya tidak meninggalkan bekas sikatrik. Contoh: vesikel yang pecah Ulkus Yang dimaksud ulkus adalah defek yang mengenai seluruh epidermis dan melebihi membrana basalis, bahkan mungkin sampai dermis atau subkutis, sehingga pada proses penyembuhannya sering meninggalkan sikatriks. Contoh: ulkus stasis, ulkus tropikum. Ekskoriasi Yang dimaksud ekskoriasi adalah erosi yang terjadi karena garukan; sehingga seringkali memberikan gambaran erosi yang berderet. Fisura Yang dimaksud fisura adalah defek linier yang dapat mulai dari permukaan sampai lapisan dermis. Contoh: cheilitis angularis Atropi Yang dimaksud atropi adalah penipisan kulit, baik epidermis maupun dermis. Kulit yang mengalami atropi akan nampak mengkilat, putih, dengan gambaran permukaan yang hilang, mengkerut, dan tidak mempunyai adnexa lagi. Contoh: proses penuaan, atrofi akrena steroid Adanya atropi disertai teleangiektasi dan hipo atau hiperpigmentasi disebut poikiloderma

Sistem Integumen

c.

d.

e.

16) Sikatriks Yang dimaksud sikatriks adalah penonjolan kulit akibat penumpukan jaringan fibrosa sebagai pengganti jaringan kolagen normal. Jika jaringan terus menerus tumbuh berlebihan disebut keloid 17) Sclerosis Yang dimaksud sclerosis adalah mengerasnya kulit yang hanya dapat ditemukan dengan palpasi. Contoh: skleroderma 18) Likenifikasi Yang dimaksud likenifikasi adalah penebelan kulit yang ditandai dengan penegasan gambaran garis-garis permukaan kulit baik longitudinal maupun transfersal, biasanya disertai hiperpigmentasi. Proses likenifikasi terjadi sebagai akibat garukan kronis dan hebat. Contoh: lichen simplex 19) Hiperkeratosis Yang dimaksud hiperkeratosis adalah penebalan kulit yang terjadi karena menebalnya stratum korneum. Proses penebalan stratum korneum akan lebih jelas apabila dilihat secara mikroskopis. Contoh: keratoderma palmaris 20) Nevus pigmentosus adalah andeng-andeng atau tahi lalat, hiperrpigmentasi pada suatu daerah kulit dengan batas tegak 21) Tattoo adalah hiperpigmentasi buatan dengan memasukkan zat warna dengan tusukan tusukan jarum 22) Hemmangioma adalah suatu bercak kemerahan akibat pelebaran pembuluh pembuluh darah setempat yang biasanya konginetal 23) Spider nevi adalah suatu pelebaran pembuluh pembuluha darah arteriola di kulit yang khas bentuk dan arah aliran darahnya (keluar) 24) Mongolian spot adalah suatu bercak kebiruan yang sering di dapat di daerah gluteal lumbal bayi bayi 25) Uremic frost adalah bedak ureum, salju ureum dikulit merupakan Kristal halus ureum yang terjadi akibat menguapnya keringat pasien uremia sehingga dikulit tertinggal bedak ureum 26) Alopecia adalah kondisi yang menyebabkan hilangnya rambut 27) Hirsutism adalah rambut yang berlebihan pada wajah dan tubuh Melakukan pemeriksaan vaskularitas pada kulit : Perubahan vascular yang lazim ditemukan adalah petechie, ekimosis, telangiektasis, angioma, venous star. Melakukan pengkajian rambut 1) Warna rambut ( hitam, coklat, pirang, warna perak ) 2) Berbau atau warna warni bendera yang khas untuk defisiensi vitamin A 3) Mudah rontok 4) Kulit kepala kotor 5) Berbau secara secara umum menunjukan tingkat hygiene seseorang 6) Pada kulit kepala bisa ditemui lesi seperti vesicular pustule, crusta karena varicela, dermatitis, jamur atau pedagogis 7) Catat warna dan teksture serta distribusinya Melakukan pemeriksaan kuku

Sistem Integumen

2.

1) Sudut 2) Sekeliling 3) Warna 4) Punggung atau permukaan 5) Kesimetrisan dan kebersihan PALPASI a. Melakukan pengukuran suhu 1) Temperature kulit adalah indikasi yang menunjukkan keadaan sirkulasi darah dan suhu tubuh 2) Menurunnya temperatur dapat diakibatkan oleh menurunnya aliran darah yang disebabkan oleh arteriosclerosis oleh karena trombose 3) Meningkatnya factor eksternal sensation 4) Apakah kulit peka terhadap nyeri, sentuhan dan gatal b. Melakukan pemeriksaan kelembaban 1) Kehangatan kulit, (dingin hangat demam), dan pasien hipertyroidisme berkeringat terlalu banyak 2) Basah, berminyak, bagaimana keadaan ditelapak tangan, kaki dan muka 3) Kelembapan kulit tergantung pada : aktivitas, temperature, status emosi, susia, latihan, demam, lingkungan, kecemasan 4) Pasien dehidrasi terasa kering c. Teksture kulit Palpasi tekstur kulit dengan cara menekan secara lembut dengan ujung jari Normal : Halus, lembut, kenyal Abnormal : Bengkak atau atropi d. Turgor Dinilai pada kulit perut dengan cubitan ringan. Bila lambat kembali kekeadaan semula, menunjukan turgor turun pada pasien dehidrasi Diukur : berapa lama kulit dan jaringan dibawahnya kembali ke bentuk awal setelah ditarik. Normal : < 3 detik e. Krepitasi Teraba ada gelembung gelembung udara dibawah kulit akibat fraktur tulang iga atau trauma leher yang menusuk kulit sehingga udara paru paru bisa berada di bawah kulit dada f. Odema 1) Pitting edema : bila menjadi cekung setelah penekanan pada tempat tempat pretibial, sakrum, jari jari, kelopak mata, pada penyakit jantung, ginjal,hipoprotenemia 2) Nonpitting edema : tidak menjadi cekung setelah penekanan, pada mixedema (hipotyroid), beri beri

TES ALERGI Penyakit alergi termasuk penyakit genetik atau keturunan, yang disebabkan oleh antibodi Imunoglobulin E (Ig E). Yang termasuk penyakit alergi adalah : 1. Rinitis alergi, ditandai oleh bersin-bersin, hidung tersumbat, gatal, berair. Sistem Integumen

2. Konjungtivitis alergi, ditandai oleh mata gatal, merah, berair, kelopak mata bengkak. 3. Urtikaria (biduran, kaligata), ditandai oleh kulit bentol, merah, gatal. 4. Dermatitis (eksim), ditandai oleh kulit merah, gatal, mengelupas, kasar. 5. Asma, ditandai oleh batuk lama, sesak napas, bunyi mengi waktu bernapas. 6. Pada saluran pencernaan, ditandai oleh mual, muntah, mules, diare. Untuk mengetahui seseorang apakah menderita penyakit alergi dapat kita periksa kadar Ig E dalam darah, maka nilainya lebih besar dari nilai normal atau ambang batas tinggi. Lalu pasien tersebut harus melakukan tes alergi untuk mengetahui bahan/zat apa yang menyebabkan penyakit alergi (alergen). Pemeriksaan penunjang yang digunakan untuk membantu menegakkan diagnosis penyakit kulit karena alergi atau penyakit kulit karena reaksi imunologis baik humoral maupun selular disebut tes kulit. Maksud tes kulit Mencari atau membuktikan penyebab dari dermatitis yang timbul, untuk ini tentunya sangat perlu diperhatikan adanya elevansi dengan riwayat penyakit dan hasil pemeriksaan fisik/ klinisnya. Untuk mengetahui apakah seseorang tahan terhadap bahan yang diujikan, biasanya digunakan sebagai tindakan preventif sebelum pemakaiannya secara lebih luas, misalnya untuk bahan-bahan kosmetik Dasar tes kulit Kulit yang peka terhadap suatu bahan, apabila terjadi kontak atau kemasukan suatu bahan tertentu, maka akan dapat terjadi suatu reaksi peradangan kulit yang dapat bersifat lokal maupun general. Reaksi semacam ini merupakan reaksi imunitas selular, tetapi dapat juga karena reaksi imunitas humoral Beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk tindakan tes kulit: 1. Persiapan penderita: Menjelang dilakukan tes, penderita tidak boleh mempergunakan preparat kortikosteroid lebih dari 20 mg per hari Tidak sedang menggunakan preparat anti histamin Sedapat mungkin menghindari bahan-bahan yang dicurigai sebagai penyebab penyakitnya. 2. Keadaan kulit yang akan dilakukan tes: sehat, bebas dari kelainan kulit apapun bebas dari rambut yang lebat bebas dari bahan kosmetik dan salep apapun letaknya jauh dari lesi kulit yang ada untuk tes IV , penyakitnya tidak sedang kambuh berat pada daerah yang akan dilakukan tes harus bebas lesi minimal 1bulan 3. Daerah yang dites : Punggung Lengan atas bagian volar Lengan bawah bagian volar (terutama tes IV) Jika terpaksa boleh di tempat lain Bahan yang akan diuji : Apabila bersifat padat, maka dapat langsung ditempelkan saja Sistem Integumen

Apabila bersifat cair, dapat diteteskan atau disuntikkan intrakutan Bahan non alergenik biasanya menggunakan aquadest steril atau vaselin album, sedangkan bahan untuk kontrol positif biasanya menggunakan histamin. Ada beberapa macam tes alergi, yaitu : 1. Patch Tes (Tes Tempel). Tes ini untuk mengetahui alergi kontak terhadap bahan kimia, pada penyakit dermatitis atau eksim. Tes ini dilakukan di kulit punggung. Syarat tes ini : Dalam 48 jam, pasien tidak boleh melakukan aktivitas yang berkeringat, mandi, posisi tidur tertelungkup, punggung tidak boleh bergesekan. 2 hari sebelum tes, tidak boleh minum obat yang mengandung steroid atau anti bengkak. Daerah pungung harus bebas dari obat oles, krim atau salep. Teknik pelaksanaan: Bahan yang dicurigai ditempelkan pada kulit dengan bantuan chamber yang berupa plastik atau kertas hisap, kertas aluminium yang impermeable, dan diplester. Untuk bahan cair dapat diteteskan pada kertas hisap terlebih dahulu. Penempelan dibiarkan selama 48 jam, baru dibuka untuk dibaca Pembacaan hasil tes Pembacaan hasil tes biasanya dilakukan pada 48 jam, 72 jam dan bisa diperpanjang sampai 92 jam. Penilaiannya adalah : Bentuk reaksi nilai tidak timbul kelainan (-) eritem, edem dan papula (+) eritem, edem, pepula dan vesikel (++) bula (+++) 2. Tes intra kutan Tes ini dilakukan dengan menyuntikkan bahan yang dicurigai secara intrakutan Indikasi: dermatitis atopik alergi karena obat TBC, Lepra, lymphogranuloma inguinale Teknik pelaksanaan kulit daerah tes dibersihkan dengan alcohol ekstrak alergen (0,01 cc) disuntikkan secara intrakutan, sedangkan untuk kontrol disuntikkan larutan garam fisiologis tunggu 10-20 menit (untuk penyakit infeksi ditunggu lebih lama lagi) Pembacaan hasil tes Eritema yang timbul urtika yang timbul nilai sama dg kontrol sama dg kontrol (-) ada, diameter <20 mm ada, diameter > kontrol (+) ada, diameter > 20 mm ada, diameter > kontrol (++) Ada ada, diameter 3 x kontrol (+++) Ada ada, dg pseudopodi (++++) Sistem Integumen

Hasil dianggap bermakna apabila menunjukkan (++) atau lebih 3. Skin Prick Test (Tes tusuk kulit). Tes ini untuk memeriksa alergi terhadap alergen hirup dan makanan. Alergen Hirup yaitu debu, tungau debu, serpih kulit manusia, serpih kulit ayam, serpih kulit anjing, serpih kulit kucing, serpih kulit kuda, tepung sari rumput, tepung sari padi, tepung sari jagung, spora jamur, kecoa. Alergen Makanan yaitu udang, kepiting, bandeng, kakap, kuning telur, putih telur, coklat, kacang mete, kacang tanah, kedele, tomat, wortel, kerang, nanas, kopi, susu sapi, teh, ayam negeri, tongkol, cumi-cumi, gandum. Teknik pelaksanaan: a. Tes ini dilakukan di kulit lengan bawah sisi dalam b. Bahan allergen diteteskan selanjutnya ditusuk dengan jarum khusus (panjang mata jarum 2 mm) sedalam perbatasan epidermis dan dermis, atau sampai keluar serum, tapi jangan sampai keluar darah. c. Jumlah goresan tergantung dari banyaknya bahan yang akan diujikan ditambah satu bahan untuk kontrol. Kontrol positif yang digunakan adalah histamine d. Jarak goresan satu dengan yang lain sekitar 5 cm dan sejajar. Arah goresan menyilang sumbu panjang e. dibiarkan selama 30 menit selanjutnya dilakukan pembacaan hasil Syarat tes ini : Pasien harus dalam keadaan sehat dan bebas obat yang mengandung antihistamin (obat anti alergi) selama 3 7 hari, tergantung jenis obatnya. Umur yang di anjurkan 4 50 tahun. Pembacaan hasil tes Setelah 30 menit, tetesan segera dihapus dan diperhatikan ada tidaknya tanda-tanda peradangan. Bentuk reaksi nilai tidak ada reaksi (-) Eritem < 20 mm (+) Eritem > 20 mm (++) Eritem dan urtika (+++) eritem, urtika dan pseudopodia (++++) RAST (Radio Allergo Sorbent Test) IgE Spesifik. Tes ini untuk mengetahui alergi terhadap alergen hirup dan makanan. Tes ini memerlukan sampel serum darah sebanyak 2 cc. Lalu serum darah tersebut diproses dengan mesin komputerisasi khusus, hasilnya dapat diketahui setelah 4 jam. Kelebihan tes ini : dapat dilakukan pada usia berapapun, tidak dipengaruhi oleh obat-obatan

4.

DIAGNOSA KEPERAWATAN PADA KASUS GANGGUAN INTEGUMENT Berdasarkan pada data- data dan pengkajian diagnosa keperawatan yang utama muncul pada kasus gangguan sistem integument adalah : 1. Kerusakan integritas kulit yang berhubungan dengan fungsi barier kulit, trauma , kerusakan jaringan, gangguan kekebalan tubuh, atau infeksi Tujuan : Terpeliharanya integritas kulit Sistem Integumen

Kriteria hasil : Pasien menunjukkan turgor kulit normal, Integritas kulit pasien pulih. Intervensi Keperawatan : Dorong klien untuk menghindari semua bentuk friksi (menyentuh, menggaruk dengan tangan) pada kulit Anjurkan pasien untuk dapat merawat kulit dengan bersih dan benar. Motivasi pasien untuk tetap mengkonsumsi obat dan makanan yang mengandung cukup gizi Observasi terhadap eritema, papula atau lesi dan palpasi area sekitar terhadap kehangatan Lakukan perawatan luka yang tepat dan tindakan kontrol infeksi. Pasang balutan (kain nilon/membrane silikon) pada seluruh area luka Kolaborasi pemberian terapi farmakologi 2. Nyeri berhubungan dengan lesi kulit, luka, proses peradangan, terbukanya ujung ujung syaraf kulit Tujuan : Nyeri yang dirasakan berkurang atau dapat diadaptasi oleh klien Kriteria hasil : Klien mengungkapkan nyeri berkurang atau dapat diadaptasi, Menunjukan ekspresi wajah rileks Skala nyeri 0-3 Intervensi : Kaji tingkat nyeri, catat lokasi, karateristik, durasi, dan skala nyeri (0-10) Mengajarkan tehnik relaksasi dan metode distraksi Kolaborasi analgesic 3. Harga diri rendah berhubungan dengan adanya lesi/ luka pada kulit yang mempengaruhi penampilan Tujuan : Meningkatkan penerimaan diri pada pasien Kriteria hasil : Pasien mau menerima diri dan keadaanya Pasien bisa beradaptasi dengan penyakitnya Intervensi Kaji adanya gangguan konsep diri pada pasien Identifikasi stadium psikososial tahap perkembangan Dorong klien untuk mengungkapkan perasaan dan persepsi tentang efek penyakitnya Dorong klien untuk bersosialisasi dengan orang lain Bantu klien kearah penerimaan diri Berikan informasi yang dapat dipercaya dan diperkuat informasi yang telah diberikan. Anjurkan untuk berbagi dengan individu tentang nilai-nilai dan hal-hal yang penting untuk mereka. 4. Gangguan pola tidur berhubungan dengan rasa tidak nyaman/ nyeri pada kulit, rasa gatal. Tujuan : Kualitas tidur klien meningkat Kriteri hasil : Klien mengatakan ada peningkatan rasa sehat dan merasa dapat beristirahat Intervensi : Kaji kebutuhan istirahat klien Anjurkan mengikuti jadwal tidur yang teratur Sistem Integumen

Hindari minuman yang mengandung kafein pada malam hari sebelum tidur Laksanakan ritual/ rutinitas sebelum tidur untuk memudahkan peralihan dari keadaan terjaga ke keadaan tertidur Lakukan teknik relaksasi

5. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi yang didapat klien ( faktor penyebab timbulnya lesi, cara pengobatan, dan perawatan diri ) Tujuan : Klien memahami mengenai penyakitnya Kriteria Hasil : Klien memahami terhadap perawatan diri , proses penyakitnya Intervensi : Tentukan apakah klien mengetahui/ mejaga agar klien mendapatkan informasi yang benar tentang informasi penyakitnya Beri dukungan moral dan psikologis pada klien Pergakan tentang penerapn terapi yang diprogramkan ( mis : kompres basah, kompres kering atau obat topical ) Dorong pasien untuk mendapatkan status nutrisi yang baik Berikan nasehat kepada klien untuk menjaga agar kulit tetap lembab dan fleksibel dengan tindakan hidrasi. 6. Resiko infeksi berhubungan tidak adanya perlindungan kulit Tujuan : Tidak adanya komplikasi infeksi Kriteria hasil: Tidak terjadi infeksi Intervensi: Beri petunjuk yang jelas dan rinci pada pasien mengenai program terapi Laksanakan terapi sesuai yang diprogramkan Berikan obat- obat topical sesuai yang diprogramkan, dan segera hentikan apabila memperburuk masalah di kulit Berikan preparat antibiotic yang diresepkan dokter. 7. Kecemasan berhubungan dengan penyakit kronis, perubahan kulit, atau potensial keganasan Tujuan : tidak terjadi kecemasan pada klien Kriteria hasil : Pasien lebih tenang Pasien dapat menerima kondisi sakitnya Intervensi : Beri dukungan psikologik pada pasien Biarkan pasien mengekpresikan perasaannya Tunjukkan rasa empati perawat Berikan penjelasan sesuai dengan kondisi pasien/ sakitnya Libatkan keluarga dalam pemberian support/ dukungan pada pasien

Sistem Integumen

MEMBERIKAN OBAT MELALUI INTRACUTAN ATAU INTRA DERMAL PENGERTIAN Memberikan obat melalui suntikan intracutan atau intradermal adalah suatu tindakan membantu proses penyembuhan melalui suntikan ke dalam jaringan kulit atau intra dermis. TUJUAN 1. Pasien mendapatkan pengobatan sesuai program pengobatan dokter. 2. Memperlancar proses pengobatan dan menghindari kesalahan dalam pemberian obat. 3. Membantu menentukan diagnosa terhadap penyakit tertentu (misalnya tuberculin tes). 4. Menghindarkan pasien dari efek alergi obat ( dengan skin test). PROSEDUR 1. Persiapan Pasien dan keluarga a. Menjelaskan tujuan dan prosedur pemberian obat b. Memberikan posisi yang nyaman pada pasien Peralatan a. Obat-obatan yang sesuai program pengobatan dokter b. Daftar obat pasien c. Spuit 1 cc disposible. d. Jarum sesuai kebutuhan, kikir ampul bila perlu. e. Perlak dan alas dan nierbeken f. Alkohol swab atau kapas yang sudah dibasahi NaCl 0,9% dalam tempatnya g. Handschoen Lingkungan: menjaga privacy pasien 2. Pelaksanaan a. Mencuci tangan b. Berdiri di sebelah kanan/kiri pasien sesuai kebutuhan. c. Cek daftar obat pasien untuk memberikan obat d. Membawa obat dan daftar obat ke hadapan pasien sambil mencocokkan nama pada gelang pasien dengan nama pada daftar obat. e. Memanggil nama pasien sesuai dengan nama pada daftar obat f. Injeksi intrakutan dilakukan dengan cara spuit diisi oleh obat sesuai dosisnya. g. Menentukan lokasi injeksi yaitu 1/3 atas lengan bawah bagian dalam. h. Membersihkan lokasi tusukan dengan kapas normal saline atau kapas alcohol bila diperlukan, kulit diregangkan tunggu sampai kering. i. Lubang jarum menghadap keatas dan membuat sudut antara 5-150 dari permukaan kulit j. Memasukan obat perlahan-lahan sampai berbentuk gelembung kecil, dosis yang diberikan 0,1 cc atau sesuai jenis obat. k. Setelah penyuntikan area penyuntikan tidak boleh didesinfeksi. l. Bila injeksi intrakutan dilakukan untuk test antibiotik, lakukan penandaan pada area penyutikan dengan melingkari area penyuntikan dengan diameter kira kira 1 inchi atau diameter 2,5 cm. Penilaian reaksi dilakukan 15 menit setelah penyuntikan. Nilai positif

Sistem Integumen

jika terdapat tanda tanda rubor, dolor, kalor melebihi daerah yang sudah ditandai, artinya pasien alergi dengan antibiotik tersebut. m. Bila injeksi ditujukan untuk mantoux test tuberkulin test, dapat dinilai hasilnya dalam 2 sampai 3 kali 24 jam, positif bila terdapat rubor dolor kalor melebihi diameter 1 cm pada area penyuntikan. n. Beri penjelasan pada pasien atau keluarga untuk tentang penilaian pada daerah penyuntikan dan anjurkan untuk tidak menggaruk, memasage atau memberi apapun pada daerah penyutikan. o. Menyimpan obat obat sisa dan daftar obat pasien ketempatnya p. Mengobservasi keadaan umum pasien q. Perawat melepaskan handschoen, mencuci tangan. r. Membuat catatan keperawatan mencakup: Tindakan dan respon pasien Nama jelas perawat yang melakukan tindakan, waktu penyuntikan dan waktu penilaian, dan lokasi penyuntikan. CATATAN 1. Sebelum memberikan obat perawat harus mengetahui diagnosa medis pasien, indikasi pemberian obat, dan efek samping obat, dengan prinsip 10 benar yaitu benar pasien, benar obat, benar dosis, benar waktu pemberian, benar cara pemberian, benar pemberian keterangan tentang obat pasien, benar tentang riwayat pemakaian obat oleh pasien, benar tentang riwayat alergi obat pada pasien, benar tentang reaksi pemberian beberapa obat yang berlainan bila diberikan bersama-sama, dan benar dokumentasi pemakaian obat. 2. Untuk mantoux tes (pemberian PPD) diberikan 0,1 cc dibaca setelah 2-3 kali 24 jam dari saat penyuntikan obat. 3. Setelah dilakukan penyuntikan tidak dilakukan desinfektan. 4. Perawat harus memastikan bahwa pasien mendapatkan obatnya, bila ada penolakan pada suatu jenis obat, maka perawat dapat mengkaji penyebab penolakan, dan dapat mengkolaborasikannya dengan dokter yang menangani pasien, bila pasien atau keluarga tetap menolak pengobatan setelah pemberian inform consent, maka pasien maupun keluarga yang bertanggungjawab menandatangani surat penolakan untuk pembuktian penolakan therapi. 5. Injeksi intrakutan yang dilakukan untuk melakukan tes pada jenis antibiotik, dilakukan dengan cara melarutkan antibiotik sesuai ketentuannya, lalu mengambil 0,1 cc dalam spuit dan menambahkan aquabidest 0,9 cc dalam spuit, yang disuntikkan pada pasien hanya 0,1cc. 6. Injeksi yang dilakukan untuk melakukan test mantoux (PPD) diambil 0,1 cc dalam spuit, untuk langsung disuntikan pada pasien.

Sistem Integumen

PEMBERIAN OBAT TOPIKAL PADA KULIT Tujuan Tujuan dari pemberian obat secara topical pada kulit adalah untuk memperoleh reaksi lokal dari obat tersebut Prosedur: 1. Persiapan alat a. Obat topical sesuai yang dipesankan (krim, lotion, aerosol, bubuk, spray) b. Buku obat c. Kassa kecil steril (sesuai kebutuhan) d. handscoon bersih dan baki e. Lidi kapas atau tongue spatel f. Baskom dengan air hangat, waslap, handuk g. Kassa balutan, penutup plastic dan plester (sesuai kebutuhan) 2. Teknik Pemberian obat pada kulit (dermatologis) Obat dapat diberikan pada kulit dengan cara digosokkan, ditepukkan, disemprotkan, dioleskan dan iontoforesis (pemberian obat pada kulit dengan listrik). Prinsip kerja pemberian obat pada kulit antara lain meliputi: a. Gunakan teknik steril bila ada luka pada kulit. b. Bersihkan kulit sebelum memberikan obat (bahan pembersih ditentukan oleh dokter). c. Ambil obat kulit dari tempatnya dengan batangh spatel lidah dan bukan dengan tangan. d. Bila obat perlu digosok, gunakan tekanan halus. e. Oleskan obat tipis-tipis kecuali ada petunjuk lain. f. Obat dalam bentuk cair harus diberikan dengan aplikator. g. Bila digunakan kompres atau kapas lembab maka pelembab harus steril. h. cek instruksi dokter untuk memastikan nama obat, daya kerja dan tempat pemberian. 3. Pelaksanaan a. Cuci tangan b. Atur peralatan disamping tempat tidur klien c. Tutup gorden atau pintu ruangan d. Identifikasi klien secara tepat e. Posisikan klien dengan tepat dan nyaman, pastikan hanya membuka area yang akan diberi obat f. Inspeksi kondisi kulit. g. Cuci area yang sakit, lepaskan semua debris dan kerak pada kulit h. Keringkan atau biarkan area kering oleh udara i. Bila kulit terlalu kering dan mengeras, gunakan agen topical j. Gunakan sarung tangan bila ada indikasi k. Oleskan agen topical : 1) Krim, salep dan losion yang mengandung minyak Cara pemberian obat pada kulit a) lotion Letakkan satu sampai dengan dua sendok teh obat di telapak tangan kemudian lunakkan dengan menggosok lembut diantara kedua tangan

Sistem Integumen

Usapkan merata diatas permukaan kulit, lakukan gerakan memanjang searah pertumbuhan bulu. Jelaskan pada klien bahwa kulit dapat terasa berminyak setelah pemberian b) Lotion mengandung suspense Kocok wadah dengan kuat Oleskan sejumlah kecil lotion pada kassa balutan atau bantalan kecil Jelaskan pada klien bahwa area akan terasa dingin dan kering. c) Bubuk Pastikan bahwa permukaan kulit kering secara menyeluruh Regangkan dengan baik lipatan bagian kulit seperti diantara ibu jari atau bagian bawahlengan Bubuhkan secara tipis pada area yang bersangkutan d) Spray aerosol Kocok wadah dengan keras Baca label untuk jarak yang dianjurkan untuk memegang spray menjauhi area (biasanya 15-30 cm) Bila leher atau bagian atas dada harus disemprot, minta klien untuk memalingkan wajah dari arah spray. Semprotkan obat dengan cara merata pada bagian yang sakit Rapikan kembali peralatan yang masih dipakai, buang peralatan yang sudah tidak digunakan pada tempat yang sesuai. Cuci tangan Jenis obat topical pada kulit 1. Salep Salep ialah bahan berlemak (dasar hidrokarbon) atau seperti lemak, yang pada suhu kamar berkonsistensi seperti mentega dan lengket. Bahan dasar biasanya vaselin, tetapi dapat pula lanolin atau minyak (digunakan untuk obat larut air bahan emulsi). Salep mempunyai daya serap yang cenderung lebih besar dibandingkan dengan krim. Salep mempunyai sifat lubrikasi, proteksi, dan emolien, yaitu menahan penguapan air dari kulit. Indikasi: dermatosis yang kering dan kronik, dermatosis yang dalam dan kronik dan dermatosis yang bersisik dan berkrusta, dan ulkus bersih. Bersifat proteksi pada ruam popok, inkontinensia alvi, sariawan, dan kolostomi. Kontra indikasinya: adalah dermatitis madidans. Jika kelainan kulit terdapat pada bagian badan yang berambut dan lipatan tubuh, penggunaan salep tidak dianjurkan. Kelemahan dari salep adalah rasa lengket yang ditimbulkan (tapi mudah dibersihkan Lanolin anhidros, petroleum hidrofilik) serta rasa warna kuning akibat petroleum kuning yang menyebabkan noda pada pakaian. 2. Krim Krim adalah emulsi O/W (oil in water) atau W/O (water in oil). Kombinasi antara minyak dengan air ditambah emulgator menghasilkan emulsi W/O atau O/W, bergantung pada susunan komponen di atas. Krim perlu diberikan pengawet karena adanya kandungan air.

Sistem Integumen

Krim W/O (cold cream) (air <25%) lebih cocok dipakai waktu malam karena melengket lebih lama di kulit. Terdiri atas > 1 cairan tak larut yang terdispersi pada cairan lainnya harus dikocok saat mau digunakan. Dibutuhkan emulgator untuk mencegah terjadinya emulsi. b. Krim O/W (vanishing cream) (air 31% hingga 80%) lebih cocok dipakai waktu siang karena lebih cair dan tidak lengket. Indikasi digunakan krim ialah indikasi kosmetik (tidak lengket, mudah dicuci, mudah menyebar, dan tidak mengotori baju), dermatosis yang subakut dan luas, dan boleh digunakan di daerah yang berambut. Kontraindikasi untuk krim W/O ialah dermatitis madidans.(5) Kandungan humektan beragam dari gliserin, propilen glikol, dan polietilen glikol untuk mencegak kekeringan. 3. Gel Gel ialah sediaan hidrokoloid atau hidrofilik berupa suspensi yang dibuat dari senyawa organic dasar sediaan larut air. Zat untuk membuat gel di antaranya ialah karbomer, metilselulosa dan tragakan. Bila zat-zat tersebut dicampur dengan air dengan perbandingan tertentu akan terbentuk gel. Karbomer akan membuat gel menjadi sangat jernih dan halus. Gel segera mencair, jika berkontak dengan kulit dan membentuk satu lapisan. Warna gel bening, mudah dipakai dan dibersihkan, dan dapat dipakai pada kulit berambut. Sifatnya kurang menutup, alkohol atau propilen mudah kering dan menimbulkan rasa tersengat. Absorbsi per kutan lebih baik daripada krim. 4. Pasta Pasta ialah campuran homogen bedak (50%) dan vaselin (salep dasar hidrokarbon emulsi air dalam minyak). Pasta bersifat protektif dan mengeringkan. Fungsinya adalah sebagai barier impermeabel, proteksi, dan tabir surya (kalo mau tau bentuknya, bentuknya mirip pasta gigi biasanya putih dan padat). Kelemahannya adalah kurang lengket, kurang menutup, lebih kering (dibandingkan salep karena pada pasta sudah dicampur dengan sediaan solid, yaitu bedak) Indikasi: dermatosis yang agak basah. Kontraindikasinya: dermatosis yang eksudatif dan daerah yang berambut. Untuk daerah genital eksterna dan lipatan-lipatan badan, pasta tidak dianjurkan karena terlalu melekat. Sekarang pasta jarang dipakai karena pengolesan dan pembersihannya lebih sulit.

a.

Sistem Integumen