Anda di halaman 1dari 16

CEDERA KEPALA

I Gede Ngurah Probo Suteja Putra

030.08.194
Kepaniteraan Klinik Ilmu Penyakit Saraf RSUD Budhi Asih

PENDAHULUAN
Cedera kepala atau yang disebut dengan trauma kapitis adalah ruda paksa tumpul / tajam pada kepala atau wajah yang berakibat disfungsi cerebral sementara. Penyebab kematian dan kecacatan utama pada usia produktif Pembagian : simple head injury, commutio cerebri, contusion cerebri, laseratio cerebri, basis cranii fracture.

TINJAUAN PUSTAKA
Definisi
trauma mekanik pada kepala yang terjadi baik secara langsung atau tidak langsung yang kemudian dapat berakibat pada gangguan fungsi neurologis, fungsi fisik, kognitif, psikososial, yang dapat bersifat temporer ataupun permanent.

suatu kerusakan pada kepala, bukan bersifat kongenital ataupun degeneratif, tetapi disebabkan oleh serangan / benturan fisik dari luar, yang dapat mengurangi atau mengubah kesadaran, sehingga menimbulkan kerusakan kemampuan kognitif dan fungsi fisik

ASPEK FISIOLOGIS CEDERA KEPALA


TIK Normal +/- 10 mmHg Hukum Monroe-Kellie Vic = V br+ V csf + V bl Tekanan Perfusi otak Perbandingan MAP dan TIK. Buruk jia < 70 mmHg

Aliran darah otak (ADO) normal kira-kira 50 ml/100 gr

PATOFISIOLOGI CEDERA KEPALA


tahap lanjutan dari kerusakan otak primer, berupa perdarahan, edema otak, kerusakan neuron berkelanjutan, iskemia, peningkatan tekanan intrakranial dan perubahan neurokimiawi

1. akibat langsung dari suatu ruda paksa 2. Coup dan countercoup

KLASIFIKASI CEDERA KEPALA

Mekanisme cedera kepala


Cedera kepala tumpul Cedera kepala tembus

Beratnya cedera
1. Nilai GCS sama atau kurang dari 8 didefenisikan sebagai cedera kepala berat. 2. Cedera kepala sedang memiliki nilai GCS 9-13 3. Cedera kepala ringan dengan nilai GCS 14-15.

MORFOLOGI CEDERA

Fraktur cranium
Pada atap atau dasar tengkorak Tanda tanda jelas : kimosis periorbital (raccoon eye sign), ekimosis retroauikular (battle sign), kebocoran CSS(Rhinorrhea, otorrhea) dan paresis nervus fasialis

Lesi Intrakranial
EDH SDH (akut, kronik) Kontusi dan hematoma intraserebral Cedera difus

Fraktur maxilofacial
Faktur maxilaris Fraktur mandibula Fraktur gigi Fraktur os nasal Fraktur os orbita

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Foto polos kepala

CT-Scan (dengan atau tanpa kontras)

MRI, Cerebral Angiography, Serial EEG, X-Ray, BAER, PET, CSF, Lumbal Punksi, ABGs, Kadar Elektrolit, Screen Toxicologi

PENATALAKSANAAN
Primer
airway, breathing, circulation, disability, dan exposure

memantau sedini mungkin dan mencegah cedera kepala sekunder serta memperbaiki keadaan umum

Sekunder
Cairan intravena, hiperventilasi, pemberian manitol, steroid, furosemid, barbitirat dan antikonvulsan

OPERATIF volume masa hematom mencapai lebih dari 40 ml di daerah supratentorial atau lebih dari 20 cc di daerah infratentorial kondisi pasien yang semula sadar semakin memburuk secara klinis tanda fokal neurologis semakin berat terjadi gejala sakit kepala, mual, dan muntah yang semakin hebat pendorongan garis tengah sampai lebih dari 3 mm terjadi kenaikan tekanan intrakranial lebih dari 25 mmHg. terjadi penambahan ukuran hematom pada pemeriksaan ulang CT scan terjadi gejala akan terjadi herniasi otak terjadi kompresi / obliterasi sisterna basalis

PROGNOSA
anak-anak biasanya memiliki daya pemulihan yang baik. Penderita yang berusia lanjut biasanya mempunyai kemungkinan yang lebih rendah untuk pemulihan dari cedera kepala

KESIMPULAN
Cedera kepala bisa menyebabkan kematian tetapi juga penderita bisa mengalami penyembuhan total Aspek-aspek terjadinya cedera kepala dikelompokan menjadi beberapa klasifikasi yaitu berdasarkan mekanisme cedera kepala, beratnya cedera kepala, dan morfologinya. Kerusakan otak sering kali menyebabkan kelainan fungsi yang menetap, yang bervariasi tergantung kepada kerusakan yang terjadi, apakah terbatas (terlokalisir) atau lebih menyebar (difus). Kelainan fungsi yang terjadi juga tergantung kepada bagian otak mana yang terkena Gejala yang terlokalisir bisa berupa perubahan dalam gerakan, sensasi, berbicara, penglihatan dan pendengaran. Kelainan fungsi otak yang difus bisa mempengaruhi ingatan dan pola tidur penderita, dan bisa menyebabkan kebingungan dan koma.

DAFTAR PUSTAKA
American College of Surgeons, 1997, Advance Trauma Life Suport. United States of America: Firs Impression Ariwibowo Haryo et all, 2008, Art of Therapy: Sub Ilmu Bedah. Yogyakarta: Pustaka Cendekia Press of Yogyakarta Bernath David, 2009, Head Injury, www.e-medicine.com Boies adam., 2002, Buku Ajar Penyakit THT: Edisi 6, Jakarta: EGC. Hafid A, 2007, Buku Ajar Ilmu Bedah: edisi kedua, Jong W.D. Jakarta: penerbit buku kedokteran EGC

Ghazali Malueka, 2007, Radiologi Diagnostik, Yogyakarta: Pustaka Cendekia.


Japardi iskandar, 2004, Penatalaksanaan Cedera Kepala secara Operatif. Sumatra Utara: USU Press. Kluwer wolters, 2009, Trauma and acute care surgery, Philadelphia: Lippicott Williams and Wilkins