Anda di halaman 1dari 15

BAB I PENDAHULUAN

Banyak kematian dari kasus yang wajar terjadinya tak dapat diramalkan sebelumnya, mendadak atau merupakan kematian tak ada yang melihat. Kematian mendadak sering terjadi dan didapatkan pada orang yang sebelumnya tampak dalam keadaan yang sehat.1 Kematian Mendadak yang disebabkan oleh penyakit, seringkali mendatangkan kecurigaan baik bagi penyidik maupun masyarakat umum, khususnya bila kematian tersebut menimpa orang yang cukup dikenal oleh masyarakat, kematian di hotel, cottage, atau motel.2 Definisi WHO untuk kematian mendadak adalah kematian yang terjadi pada 24 jam sejak gejala-gejala timbul, namun pada kasus-kasus forensik, sebagian besar kematian terjadi dalam hitungan menit atau bahkan detik sejak gejala pertama timbul. Kematian mendadak tidak selalu tidak diduga, dankemtian yang tak diduga tidak selalu terjadi mendadak, namun amat sering keduanya ada bersamaan pada suatu kasus.3,4 Hasil otopsi yang pernah dilaporkan selama lebih dari lima setengah tahun (1973-1943), pada Office Chief Medical Examiner, New York, didapatkan 2030 kasus kematian mendadak karena sebab yang wajar, yang dianalisis oleh Helpern dan Rapson. Dari hasil tersebut nama penyakit system kardiovaskuler merupakan penyebab kematian mendadak yang menduduki peringkat pertama sebesar 44,9%, lalu sistim pernapasan sebesar 23,1%, sistim saraf (otak dan selaput otak) sebesar 17,9%, sistim pencernaan dan urogenital sebesar 9,7%, dan sebab-sebab lainnya sebesar 4,4%.1,2 Makalah ini dibuat untuk membahas mengenai kematian mendadak didalam bidang forensik sehingga diharapkan dapar membantu pembaca mengenai kematian mendadak di dalam bidang forensik.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. PENGERTIAN KEMATIAN MENDADAK Kematian mendadak dapat berupa:1 1. Kematian seketika (Instantaneous death) Contoh: Seorang yang dalam keadaan sehat bertamu ke rumah temannya, baru duduk beberapa menit kemudian orang tersebut langsung meninggal. 2. Kematian tak terduga (Unexpected death) Contoh: Seorang yang hanya mengeluh sakit perut dikira gastritis biasa,

sehingga ia bekerja seperti biasa, kemudian orang tersebut langsung meninggal di tempat kerja. 3. Kematian tanpa saksi atau sebab kematian yang tidak jelas (Unwitness death) Contoh: Seorang yang hidup sendiri tanpa teman di sebuah rumah, kemudian orang tersebut ditemukan sudah dalam keadaan meninggal dengan sebab kematian tidak diketahui dengan jelas. Pada kasus kematian mendadak, korban biasanya tidak meninggal seketika atau segera, tetapi sering korban meninggal dalam beberapa menit sampai lebih dari 24 jam setelah menderita sakit. Pada kasus kematian medadak harus dipikirkan kemungkinan penyakit, kekerasan, keracunan, yang kadang-kadang sulit dibedakan. Contohnya:1 1. Orang yang meninggal karena varices esophagus yang pecah, oleh karena sirosis hepatis, etiologinya dapat : wajar oleh karena hepatitis infection, chronic alkoholisme, racun. 2. Orang yang meninggal oleh karena apoflexi cerebri ternyata juga ditemukan trauma kepala. Orang tersebut dapat mengalami apoflexi cerebri kemudian jatuh sehingga mengalami trauma kepala atau orang tersebut mengalami trauma kepala lebih dulu kemudian tekanan darah naik dan mengalami apoplexia cerebri. Contoh-contoh lain kasus kematian mendadak antara lain:1 1. Seorang pria, 28 tahun ditemukan meninggal dalam mobilnya. Pada otopsi ditemukan adanya perdarahan cerebral yang luas. Juga ditemukian gross

emfisema bersamaan bronchiectasis bilateral dan cor pulmonale. Perbesaran arteri dan cabang-cabangnya menunjukkan adanya perubahan degenerasi dan obstruksi parsial oleh thrombus. Tidak ditemukan adanya bukti baik secara klinik maupun patologi adanya hipertensi kronik. 2. Seorang pria, 85 tahun ditemukan meninggal di kamar hotel. Pada otopsi telah ditemukan adanya intrapericardial hemorrhage yang ditimbulkan karena rupture pada aorta tepat di atas katub. Pada kepala ditemukan perdarahan intracerebral massif, hal ini menandakan adanya perdarahan pada dua tempat secara bersamaan. Terdapat bukti adanya kardiomiopati hipertensif derajat sedang, Pada pemeriksaan histologist bukti adanya menunjukkan perubahan pembuluh darah, hipertensi ringan dan tidak ada tanda-tanda hipertensi maligna. 3. Seorang Indian mengeluh nyeri abdomen dan dokter bedah memutuskan untuk melakukan laparotomi. Kemudian 15 menit sebelum dianestesi, pasien memuntahkan seekor cacing dan tiba-tiba meninggal di meja operasi. Pada otopsi ditemukan adanya investasi massif strongyloides stercoralis pada usus halus, dan juga pada paru. Ada sedikit keraguan tentang nyeri abdomen menahun yang disebabkan oleh infeksi cacing tadi dan larva pada paru yang menyebabkan edema paru. Anestesi inhalsi nampaknya dapat bereaksi sebagai iritan pada nematode. Seharusnya apda pasien yang menderita infeksi oleh nematode harus diterapi dahulu sebelum dilakukan prosedur anestesi. 4. Kematian mendadak pernah dilaporkan pada seorang wanita, 68 tahun yang mati mendadak di rumah dalam posisi terduduk. Dari hasil otopsi ditemukan kista larynx pada kelenjar bsekretorik di atas pita suara, yang menyebabkan sumbatan glottis dan menyebabkan asfiksia. 5. Kasus yang lain antara lain:1 Atlit yang sehat, tiba-tiba dalam pertandingannya jatuh dan meninggal Bayi digendong ibunya lalu tiba-tiba meninggal Seorang sedang bermain tenis, tiba-tiba meninggal di lapangan Laki-laki umur 53 tahun, meninggal dipelukan wanita 18 tahun Seorang sopir ditemukan meninggal di dalam mobilnya Seorang pejabat ditemukan meninggal di dalam ruang kerjanya Seorang pembantu RT, sedang melihat TV tiba-tiba jatuh dan meninggal dunia.
3

Cara menangani kematian mendadak:1 1. Keterangan dari korban dikumpulkan baik dari keluarga, teman-teman, polisi dan saksi-saksi yang meliputi : a. Usia b. Penyakit yang pernah diderita c. Kesehatan akhir-akhir ini, apa telah berobat dan dimana serta bagaimana hasil laboratoriumnya. d. Tingkah laku yang aneh. 2. Hal ikhwal sekitar kematian, apakah ada hal-hal yang mencurigakan, misalnya: a. Makan soto kemudian meninggal b. Habis bertengkar dengan seseorang kemudian meninggal c. Apakah pernah kedatangan tamu 3. Keadaan sekitar korban bagaimana. a. Teratur atau berantakan b. Kamar terkunci dari dalam atau tidak c. Apakah ditemukan barang-barang yang mencurigakan 4. Apakah korban tersebut diasuransikan. 5. Pada pemeriksaan luar, apakah ditemukan tanda-tanda kekerasan atau halhal lain yang mencurigakan. Dari hasil pemeriksaan korban tersebut, maka kemungkinannya adalah:1 1. Korban meninggal secara wajar, dan sebab kematian jelas misalnya; coronary heart disease, maka selanjutnya diberi surat kematian untuk dimakamkan. 2. Sebab kematian tidak jelas, maka keluarga atau dokter lapor ke polisi kemudian polisi meminta visum et repertum. Setelah SPVR datang maka korban diotopsi untuk menenrukan sebab kematian. 3. Korban meninggal secara tidak wajar, misalnya ditemukan adanya tndatanda kekerasan, maka keluarga atau dokter lapor ke polisi. 4. Korban diduga meninggal secara wajar, misalnya CVA tetapi juga ditemukan tanda-tanda kekerasan, maka keluarga atau dokter lapor polisi.

B. PREVALENSI KEMATIAN MENDADAK Kematian mendadak terjadi empat kali lebih sering pada laki-laki dibandingkan pada perempuan. Penyakit pada jantung dan pembuluh darah menduduki urutan pertama dalam penyebab kematian mendadak, dan sesuai dengan kecenderungan kematian kematian mendadak pada laki-laki yang lebih besar, penyakit jantung dan pembuluh darah juga memiliki kecenderungan serupa. Penyakit jantung dan pembuluh darah secara umum menyerang laki-laki lebih sering dibanding perempuan dengan perbandingan 7 :1 sebelum menopause, dan menjadi 1 : 1 setelah perempuan menopause. Di Indonesia,seperti yang dilaporkan Badan Litbang Departemen Kesehatan RI, persentase kematian akibat penyakit ini meningkat dari 5,9% (1975) menjadi 9,1% (1981), 16,0% (1986) dan 19,0% (1995).5,6 Tahun 1997 -2003 di Jepang dilakukan penelitian pada 1446 kematian pada kecelakaan lalu lintasdan dari autopsi pada korban kecelakaan lalu lintas di Dokkyo University dikonfirmasikan bahwa 130kasus dari 1446 kasus tadi penyebab kematiannya digolongkan dalam kematian mendadak, bukankarena trauma akibat kecelakaan lalu lintas.7

BAB III PEMBAHASAN


KEMATIAN MENDADAK AKIBAT GANGGUAN SISTEM SARAF Kematian dari sistem organ ini (otak dan selaput otak) menmcapai 17,9% dari kematian mendadak yang ditemukan pada otopsi. Adapun penyakitpenyakit dari organ ini yang menimbulkan kematian mendadak antara lain :1,2 a. Perdarahan serebral spontan Perdarahan ini mnyebabkan kematian tak terduga tertinggi mencapai 9,4% dari kasus otopsi. Perdarahan terjadi biasanya di daerah basal ganglia karena pecahnya arteri lentikulostriata dan biasanya penyakit yang mendasari adalah aterosklerosis cerebral atau hiperetensi. Kematian biasanya tidak terjadi seketika tapi biasanya diawali pada keadaan koma sampai diagnosis dapat ditegakkan. Perdarahan ini lebih sering menyerang umur pertengahan atau lebih tua. Secara klinis perdarahan intrasererbral spontan sering dikelirukan dengan perdarahan intracranial berhubungan dengan trauma atau tanda-tanda kekerasan.1 b. Perdarahan spontan pons dan serebellum Perdarahan ini terjadi biasanya akibat pecahnya aneurisma pada arteri sereberal tapi hal ini sering tak dapat dibuktikan. Beberapa perdarahan pontin menghasilkan hiperpireksis atau peningkatan suhu tubuh, pupil menjadi miosis dan kondis seperti ini sering dikelirukan dengan keracunan akibat morfin.1 Dari hasil otopsi perdarahan pons ini tidak dapat terlihat karena pons tidak dapat dibuka. Perdarahan ini dapat menyebabkan kematian yang cepat karena terjadi penekanan pada batang otak.1 c. Perdarahan subaraknoid Perdarahan ini biasanya penting sebagai penyebab kematian mendadak dan tak terduga. Perdarahan ini mencapai 4,7% dari total kasus yang diotopsi dan merupakan 29% dari kelompok kasus penyakit otak dan selaput otak.1 Penyebab kematian dari kasus bini adalah pecahnya aneurisma pada arteri serbral, lebih sering terjadi pada cabang-cabang sirkulus willisi.1

d. Perdarahan serebral multiple Perdarahan serebral yang berakibat fatal, kadang-kadang merupakan perdarahan yang multiple. Perdarahan seperti ini sering didapat pada seseorang yang menderita leukemia kronis.1 e. Perdarahan pachy-meningitis interna Perdarahan ini berkembang cepat dan prograsif sehingga penyebab kematian adalah akibat penekanan serebral. f. Trombosis dan emboli serebral Walau thrombosis tidak begitu umum mengakibatkan kematian mendadak, namun thrombosis ini sering terjadi pada seseorang yang menderita aterosklerosis serebral, dan komplikasi penyakit yang lain yang dapat menyebabkan kematian mendadak.. Kasus ini terjadi biasanya bertahap dan penderita biasanya mengetahui akibat dari penyakitnya. Trombosis serebral biasanya mengenai serebral media, basiler atau arteri vertebral. Trombosis serebral spontan dan infark serebral tidak sulit ditemukan pada otopsi. Selama otopsi berlangsung harus hati-hati agar thrombus dalam aurikula atau ventrikel jantung atau dalam aorta ascending dan cabangcabangnya dapat ditemukan. Trombus juga bisa menyumbat arteri di otak, yang berasal dari thrombosis di ventrikel kiri.1 g. Kista koloid dan parasit Penekanan serebral yang lama dan tersembunyi dapat diakibatkan karena infeksi yang lama, seperti cyscercus cellulose yang membendung cairan serebro spinal (CSF) pada ventrikel IV, di mana akibat yang timbul mirip dengan penekanan akibat terjadinya pembuntuan foramen munro.1 h. Intrakranial neoplasma Tumor pada kepala, pembesarannya terjadi secara perlahan-lahan sehingga menimbulkan gejala yang tidak khas, tiba-tiba berakibat fatal akibat penekanan serebral. Jenis yang tersering adalah glioma primer, meningioma pada duramater yang menyebabkan penekanan penekanan pada permukaan otak.1 Kadang-kadang proses metastase pada otak menyebabkan kematian tak terduga, di mana tumor primernya berada jauh seperti tumor bronkus atau chorio-epitelioma. Pada otopsi sering ditemukan glioma pada kedua lobus frontal yang menyebabkan penekanan yang fatal.1
7

i. Abses otak, polioensefalitis dan meningitis Abses otak yang sering akibat komplikasi dari otitis media kronik dan mastoiditis dapat berkembang menjadi lebih parah dan dapat menyebabkan kematian dengan cepat akibat penekanan pada serebral. Polioensefalitis akut dan ensefalitis juga sering menyebabkan kematian mendadak. Kasus-kasus lain yang menyebabkan kematian tak terduga adalah leptomeningitis supurativa dan sepsis meningokokus fulminan.1 j. Infeksi sifilis Sifilis leptomeningitis kronik ditandai dengan infiltrasi sel radang dalam selaput piaaraknoid yang terlihat jelas di bawah permukaan pons dan sekitar sirkulus wilisi.1

SPONTANEOUS CEREBRAL HEMORRHAGE (CEREBRAL APOLEXY) Umur lebih kurang 40 tahun. Cerebral apoplexy biasanya didahului oleh cerebral arteriosclerosis dan arterial hypertension yang kemudian diikuti pecahnya lenticulostriate artery. Lokalisasi perdarahan paling sering basal ganglia, jarang pada pons dan cerebellum. Korban biasanya tidak meninggal dengan tiba-tiba tetapi didahului koma sebelum meninggal.1 Perdarahan intra cerebral, harus dibedakan antara spontan dan traumatik :1 No. Pembeda Spontaneous hemorrhage 1. 2. 3. Lokalisasi Trauma kepala Hypertensi Basal ganglia Tidak ada Ada Di semua tempat Ada Tidak ada Traumatic hemorrhage

Perlu diperhatikan adanya trauma pada kepala dapat menyebabkan korban yang menderita hypertensi, tekanan darah tambah meningkat sehingga dapat menimbulkan spontaneous cerebral hemorrhage. Harus dibedakan: adanya trauma menyebabkan tensi naik yang menyebabkan cerebral apoplexy atau karena korban tensinya naik sehingga jatuh karena cerebral apoplexy.1

SPONTANEOUS SUBARACHNOID HEMORRHAGE Umur paling muda yang terkena spontaneous subarachnoid

hemorrhage disebabkan oleh karena rupture aneurysma cerebral artery sebenarnya congenital, memang dinding artery sudah lemah, dan dengan bertambahnya umur maka aneurysma makin berkembang.Spontaneous subarachnoid hemorrhage harus dibedakan dengan traumatic subarachnoid hemorrhage yaitu :1 No. Pembeda Spontaneous hemorrhage 1. 2. 3. Trauma kepala Ruptur Aneurysma Perdarahan Tidak ada Ada Diffuse Traumatic hemorrhage Ada Tidak ada Tergantung trauma

Oleh karena perdarahan diffuse, maka akumulasi darah yang cepat di bawah permukaan otak dan meluas sepanjang fissure of Sylvius dank e dalam cistern magna dan ventrikel IV. Korban meninggal dengan cepat oleh karena pusat-pusat vital di medulla tertekan.

SPONTANEOUS SUBDURAL HEMORRHAGE Keadaan ini terjadi secara :1 1. Spontan subarachnoid hemorrhage menjadi besar dan merobek arachnoid hingga subdural terisi darah, kadang-kadang sulit dibedakan dengan traumatic subdural hemorrhage. 2. Rupture dari aneurysma arteri carotis interna, menimbulkan subdural hemorrhage tanpa subarachnoid hemorrhage. Adapun perbedaan antara spontan hemmorage dan traumatic adalah sebagai berikut :1 No. Pembeda Spontaneous hemorrage Traumatic hemorrhage 1. 2. Trauma kepala Aneurysma Tidak ada Ada Ada Tidak ada

3.

Rupture sinuses

Aneurysma a. carotis interna

Perforating veins, venous sinuses

STATUS LYMPHATICUS Ada 2 pendapat :1 1. Pada otopsi korban dewasa muda dan anak-anak yang meninggal mendadak tidak ditemukan kelainan-kalainan anatomi yang menyebabkan kematian, kecuali adanya kelenjar limfa yang membesar. Maka menurut pendapat pertama tersebut, sebab kematian korban adalah Status lymfatikus. 2. Status lymfatikus merupakan variasi morfologis yang normal, bukan merupakan kelainan pathologis yang menyebabkan kematian, tetapi sarjana yang mempunyai pendapat kedua tersebut meskipun sudah melakukan penyelidikan yang intensif juga tidak ditemukan sebab kematian yang lain. Kesimpulan : Status Lymfatikus masih dianggap sebagai salah sebab kematian. Mekanisme terjadinya kematian mendadak pada status lymfatikus belum jelas. Menurut sjmmers, dapat sebagian hasil anaphylaction reaction oleh karena :1 Sensitisasi oleh necrotic germinal centers dari kelenjar yang hyperplastic. Pelepasan nucleoprotein. Kejadian tersebut dapat terjadi spontan atau karena faktor-faktor dari luar antara lain: injeksi antitoxin, tusuk jarum, menyelam ke dalam air dingin. Pemeriksaan luar:1 a. Perkembangan individu normal b. Pertumbuhan badan normal c. Thorax ramping d. Otot-otot kaki bulat e. Kulit bersih dan licin f. Pada laki-laki : kumis, janggut, rambut ketiak dan rambut pubis sedikit (seperti pada wanita)

10

Pemeriksaan dalam:1 a. Thymus membesar dan hyperplasia yang semestinya umur 30 tahun sudah hilang b. Kelenjar lymfa dari spleen, GI tract, tonsil, lidah dan lymfonodes dari mesenterium hyperplasia c. Cardiovascular system hypoplasia : jantung kecil, aorta mengecil dan lumennya menyempit, arteri terutama di otak dindingnya menipis dan menyempit d. Adrenal glands tipis dan hypoplastic e. Alat kelamin perkembangannya terlambat

TINDAKAN PADA KASUS KEMATIAN MENDADAK Setiap kematian mendadak harus diperlakukan sebagai kematian yang tidak wajar, sebelum dapat dibuktikan bahwa tidak ada bukti-bukti yang mendukungnya. Dengan demikian dalam penyelidikan kedokteran forensik pada kematian mendadak atau terlihat seperti wajar, alasan yang sangat penting dalam otopsi adalah menentukan apakah terdapat tindak kejahatan. Dari sudut kedokteran forensik, tujuan utama pemeriksaan kasus kematian mendadak adalah menentukan cara kematian korban.1 Pemeriksaan kasus kematian mendadak perlu beberapa alasan anatara lain :1 1. Menentukan adakah peran tindak kejahatan pada kasus tersebut 2. Kalim pada asuransi 3. Menentukan apakah kematian tersebut karena penyakit akibat industry atau merupakan kecelakaan belaka, terutama pada pekerja industry. 4. Adakah faktor keracunan yang berperan 5. Mendeteksi masyarakat. Pada kasus kematian yang terjadi seketika atau tidak terduga, khususnya bila tak ada tanda-tanda penyakit sebelumnya dan kemungkinan sangat kecil, untuk menetukan penyebabnya hanya ada satu cara yaitu dilakukannya pemeriksaan otopsi pada jenazah, bila perlu dilengkapi dengan pemeriksaan tambahan lain seperti pemeriksaan toksikologi. Hal ini sangat epidemiologi penyakit untuk pelayanan kesehatan

11

penting untuk menentukan apakah termasuk kematian mendadak yang wajar. Adapun kepentingan otopsi antara lain :1 1. Untuk keluarga korban, dapat menjelaskan sebab kematian 2. Untuk kepentingan umum, melindungi yang lain agar dapat terhindar dari penyebab kematian yang sama. Penentuan kasus kematian adalah berdasarkan proses interpretasi yang meliputi :1 1. Perubahan patologi anatomi, bakteriologi dan kimia 2. Pemilihan lesi yang fatal pada korban. Pada kasus kematian mendadak yang sering kita hadapi, tindakan yang mampu dilakukan pada kematian mendadak adalah :1 1. Semua keterangan almarhum dikumpulkan baik dari keluarga, teman, polisis, atau saksi-saksi, yang meliputi : usia, penyakit yang pernah diderita, pernah berobat di mana, hasil pemeriksaan laboratorium, tingkah laku yang aneh, dll 2. Keadaan korban dan sekitar korban saat ditemukan, pakaian yang ditemukan, tanda-tanda kekerasan atau luka, posisi tubuh, temperature, lebam mayat, situasi TKP rapi atau berantakan, adanya barang-barang mencurigakan 3. Keadaan sebelum korban meninggal 4. Bila sebab kematian tidak pasti, sarankan kepada keluarga untuk melapor kepada polisi, jika polisi tidak meminta visum et repertum dapat diberi surat kematian 5. Dalam mengisi formulir B, pada sebab kematian bila tidak diketahui sebab kematiannya ditulis tidak diketahui atau mati mendadak 6. Bila dilakukan pemeriksaan dalam, buat preparat histopatologi bagian organ-organ tertentu diperiksa dan pemeriksaan toksikologi 7. Sebaiknya jangan menandatangani surat kematian tanpa memeriksa korban, jangan menyentuh apapun terutama yang dipakai sebagai barang bukti. Dari hasil pemeriksaan kemungkinan :1 1. Korban meninggal secara wajr dan sebab kematian jelas, misalnya coronay heart disease, maka diberi surat kematian dan dikuburkan

12

2. Sebab kematian tidak jelas, keluarga/dokter lapor ke polisi, kemudian polisi minta visum et repertum, setelah SPVR dating maka korban diotopsi untuk menetukan sebab kem,kmatian korban 3. Korban meninggal secara tidak wajar, misalnya ditemukan adanya tandatanda kekerasan, maka keluarga atau dokter lapor ke polisi 4. Korban diduga meninggal secara wajar, misalnya CVA tetapi juga ditemukan tanda-tanda kekerasan, maka keluarga atau dokter lapor ke polisi

13

BAB IV PENUTUP
Kematian mendadak meliputi kematian seketika, kematian tak terduga dan kematian tanpa saksi atau sebab kematian yang tidak jelas. Penyebab kematian mendadak dapat dikelompokkan menjadi beberapa kelompok menurut sistem dalam tubuh, di mana kelompok penyakit sistem kardiovaskuler, sistem pernapasan, sistem saraf, sistem pencernaan, sistem saluran kencing, sistem genital dan sebab lain. Kematian mendadak dalam aspek forensik selalu dianggap tidak wajar sampai dibuktikan merupakan kematian wajar. Untuk menetukan sebab kematian, perlu dilakukan otopsi dan dilengkapi dengan pemeriksaan penunjang lainnya. Dengan demikian dalam penyelidikan kedokteran forensik pada kematian mendadak, alasan yang sangat penting dilaksanakannya otopsi adalah menentukan apakah terdapat tindak kejahatan. Dari sudut kedokteran forensik, tujuan utama pemeriksaan kasus kematian mendadak adalah menentukan cara kematian korban.

14

DAFTAR PUSTAKA

1. Mutahal, Hariadi A. 2007. Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal. Edisi Ketiga. Surabaya: Bagian Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga.

2. Idries AM. 1997. Pedoman Ilmu Kedokteran Forensik. Edisi Pertama. Jakarta: Binarupa Aksara. 3. Knight B. 1997. Simpsons Forensic Medicine. Eleventh Edition. New York: Arnold.

4. Di Maio DJ, Di Maio VJM. 2000. Forensic Pathology. Florida: CRC Press.

5. Gonzales TA, Vance M, Helpern M, Umberger CJ. 1954. Legal Medicine. Pathology and toxicology. 2nd edition.New York: Appleton century croft.

6. Kusmana D. 2003. Kasiat teh dan kesehatan jantung. Jakarta : FKUI.

7. Motozawa Y, Yokoyama T, Hitosugi M, et all. Analysis of sudden natural deaths while driving withforensic autopsy findings. Available from : http: www-nrd.nhtsa.dot.gov/pdf/nrd-01/esv/esv19/05-0112-W.pdf.

15

Anda mungkin juga menyukai