Anda di halaman 1dari 17

EVALUASI KESESUAIAN LAHAN UNTUK TANAMAN JAHE (Zingiber officinale) DAN KENCUR (Kaempferia galanga.

L) DI DESA GIRIMULYO KECAMATAN NGARGOYOSO KABUPATEN KARANGANYAR

Usulan Penelitian untuk Skripsi Diajukan kepada: Program Studi Agroteknologi

Oleh : Yuniasri Dian Pertiwi H0710121

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA APRIL, 2013

EVALUASI KESESUAIAN LAHAN UNTUK TANAMAN JAHE (Zingiber officinale) DAN KENCUR (Kaempferia galanga. L) DI DESA GIRIMULYO KECAMATAN NGARGOYOSO KABUPATEN KARANGANYAR

Usulan Penelitian untuk Skripsi

Oleh Yuniasri Dian Pertiwi H0710121

Telah disetujui Pembimbing Utama:

............................................. NIP. ..........................

Tanggal :

Pembimbing Pendamping:

............................................. NIP. ..........................

Tanggal :

Surakarta,................................. Menyetujui, Komisi Sarjana Program Studi Agroteknologi Ketua,

........................................... NIP....................................

I. A. Latar Belakang

PENDAHULUAN

Pemakaian tanaman obat saat

ini cenderung meningkat sejalan dengan

berkembangnya industri jamu atau obat tradisional, farmasi, kosmetik, makanan dan minuman. Pemanfaatan tanaman obat Indonesia akan terus meningkat mengingat kuatnya keterkaitan bangsa Indonesia terhadap tradisi kebudayaan mengkonsumsi jamu. Apalagi sejak masyarakat mulai sadar tentang manfaat tanaman obat untuk menjaga dan memelihara kesehatan, makin menjamurnya industri-industri obat tradisional di dalam maupun luar negeri. Hal ini juga ditunjang dengan meningkatnya pandangan tentang segi positif mengkonsumsi bahan-bahan alam dibandingkan bahan kimia atau sintesis. Membudidayakan tanaman obat dalam berbagai skala bisnis masih menjanjikan. Salah satu hal yang sangat mendukung peluang bisnis tersebut adalah adanya kesesuaian lahan di berbagai wilayah Indonesia untuk membudidayakan berbagai jenis tanaman obat. Salah satu tanaman obat yang bernilai komersil adalah kencur. Kencur banyak digunakan sebagai bahan baku obat tradisional (jamu), fitofarmaka, industri kosmetika, penyedap makanan dan minuman, rempah, serta bahan campuran saus rokok pada industri rokok kretek, bahkan dapat dimanfaatkan sebagai bioinsektisida. Secara empirik kencur digunakan sebagai penambah nafsu makan, ekspektoran, obat batuk, disentri, tonikum, infeksi bakteri, masuk angin, sakit perut. Minyak atsiri didalam rimpang kencur mengandung etil sinnamat dan metil pmetoksi sinamat yang banyak digunakan didalam industri kosmetika dan dimanfaatkan sebagai obat asma dan anti jamur. Banyaknya manfaat kencur memungkinkan pengembangan pembudidayaannya dilakukan secara intensif yang disesuaikan dengan produk akhir yang diinginkan. Produksi, mutu dan kandungan bahan aktif didalam rimpang kencur ditentukan oleh varietas yang digunakan, cara budidaya dan lingkungan tempat tumbuhnya. Selain kencur, tanaman jahe juga banyak dicari oleh masyarakat baik dalam bentuk jahe segar dan jahe kering. Sebagai salah satu komoditas perkebunan yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat terutama sebagai bahan rempah-rempah dan

obat-abatan tradisional maka jahe mempunyai prospek pemasaran yang cukup baik untuk dikembangkan. Apalagi dewasa ini jahe telah menjadi salah satu komoditas ekspor yang permintaannya cukup tinggi dengan harga yang cukup tinggi dibandingkan dengan biaya produksi. Kendala yang ditemui oleh para eksportir

adalah pasokan jahe dari sentra-sentra produksi tidak mencukupi dibandingkan dengan pesanan yang diterima. Beberapa kelebihan tanaman obat jenis jahe jika dibandingkan dengan jenis tanaman obat lain adalah dapat mudah ditanam, diolah, diproses sampai dikonsumsi dalam bentuk sirup, minuman penghangat (instan), manisan, bumbu dapur dan dapat digunakan sebagai bahan baku obat tradisional (jamu). Komoditas jahe mempunyai rata-rata nilai permintaan terbesar di dalam Industri Tanaman Obat Indonesia (ITOI) yaitu sebesar 5000 ton per tahun dan sebagian besar komoditi ini digunakan sebagai bahan minuman kesehatan oleh berbagai industri. Untuk mendukung pengembangan budidaya tanaman obat ini diperlukan karakteristik lahan yang sesuai dengan syarat pertumbuhan tanaman jahe dan kencur agar dapat memproduksi rimpang yang optimal. Hal ini dapat dilakukan dengan mengevaluasi lahan yang akan digunakan untuk budidaya. Evaluasi kesesuaian lahan dapat didefinisikan sebagai suatu proses penilaian potensi atau kelas kesesuaian suatu lahan untuk tujuan penggunaan lahan tertentu. Cara menentukan kelas kesuaian suatu lahan adalah dengan membandingkan persyaratan yang harus dipenuhi oleh tipe penggunaan lahan yang kemudian diterapkan sesuai dengan karakteristik lahan yang akan digunakan. Dengan demikian maka dapat diketahui tingkat/kelas kesesuaian lahan tersebut dengan tipe/jenis penggunaannya. Evaluasi kesesuaian lahan sangat penting peranannya dalam konteks sumberdaya lahan, selain dapat mengoptimalkan pemanfaatan lahan juga dapat menekan terjadinya kerusakan lahan dan lingkungan. Oleh karena itu perlunya dilakukan evaluasi lahan sebelum menentukan atau memanfaatkannya sebagai lahan pertanian tanaman jahe dan kencur guna meningkatkan nilai ekonomis dan memenuhi permintaan pasar, penulis tertarik untuk meneliti permasalahan tersebut dengan judul Evaluasi Kesesuaian Lahan Untuk Tanaman Jahe (Zingiber officinale) Dan Kencur (Kaempferia galanga. L) Di

Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar. Dengan adanya penelitian ini diharap dapat membantu memberikan solusi kepada petani di Desa Girimulyo untuk membudidayakan tanaman jahe dan kencur yang memiliki nilai komersial tinggi. B. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang sudah dijabarkan, penulis mengajukan pertanyaan sebagai berikut : 1. Bagaimana kondisi lahan aktual Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar? 2. Bagaimana evaluasi kesesuaian lahan Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar? 3. Bagaimana kesesuaian antara kondisi aktual lahan dengan syarat tumbuh tanaman kecur dan jahe di Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar? C. Tujuan dan Manfaat Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini merupakan jawaban yang diharapkan dari rumusan masalah, yaitu sebagai berikut : 1. Mengidentifikasi kondisi lahan aktual Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar 2. Mengevaluasi kesesuaian lahan untuk tanaman kencur dan jahe di Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar 3. Mengidentifikasi kesesuaian antara syarat tumbuh tanaman kencur dan jahe dengan kondisi lahan aktual Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar Manfaat yang ingin diperoleh dari penelitian ini untuk mencukupi kebutuhan jahe dan kencur baik di pasar dalam negeri dan permintaan dari negara lain. Selain itu kegiatan penelitian ini juga bermanfaat bagi masyarakat Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar untuk membudidayakan tanaman jahe dan kencur agar meningkatkan kesejahteraan hidup mereka karena tanaman jahe dan kencur memiliki nilai komersil yang cukup tinggi serta memiliki prospek yang baik dalam pembudidayaan tanaman jahe dan kencur.

II.

TINJAUAN PUSTAKA

A. Evaluasi dan Kesesuaian Lahan Evaluasi lahan adalah proses penilaian penampilan atau keragaan

(perfomance) lahan jika dipergunakan untuk tujuan tertentu, meliputi pelaksanaan dan interpretasi survei dan studi bentuklahan, tanah, vegetasi, iklim, dan aspek lahan lainnya, agar dapat mengidentifikasi, dan membuat perbandingan berbagai penggunaan lahan yang mungkin dikembangkan (FAO 1976) sehingga evaluasi sumber daya lahan berfungsi untuk memberikan pengertian tentang hubunganhubungan antara kondisi lahan dan penggunaannya serta memberikan kepada perencana berbagai perbandingan dan alternatif pilihan penggunaan yang dapat diharapkan berhasil (Samrumi 2009) Kesesuaian lahan adalah penggambaran tingkat kecocokan sebidang lahan untuk suatu penggunaan tertentu. Kelas kesesuaian suatu areal dapat berbeda tergantung daripada tipe penggunaan lahan yang sedang dipertimbangkan (Sitorus 1985 cit Hidayat MY 2006). Berbeda dengan evaluasi kesesuaian lahan, evaluasi kemampuan pada umumnya ditujukan untuk penggunaan yang lebih luas seperti penggunaan untuk pertanian, perkotaan, dan sebagainya. Penilaian kesesuian lahan pada dasarnya dapat berupa pemilihan lahan yang sesuai untuk tanaman tertentu. Berdasarkan FAO 1976, Kelas kesesuaian lahan dapat dibedakan menjadi dua, sesuai waktu dan penggunaannya, yaitu kesesuaian lahan aktual dan kesesuaian lahan potensial. Kelas kesesuaian lahan aktual (saat sekarang), menunjukan kesesuaian lahan terhadap penggunaan lahan yang ditentukan dalam keadaan sekarang, tanpa ada perbaikan yang berarti. Sedangkan kesesuaian lahan potensial menunjukkan kesesuaian terhadap penggunaan lahan yang ditentukan dari satuan lahan dalam keadaan yang akan datang setelah diadakan perbaikan utama tertentu yang diperlukan (Hidayat MY 2006) Struktur klasifikasi kesesuaian lahan menurut kerangka FAO (1976) dapat dibedakan menurut tingkatannya, yaitu tingkat ordo, kelas, subkelas, dan unit. Ordo menunjukkan apakah suatu lahan sesuai atau tidak sesuai untuk penggunaan

tertentu. Pada tingkat ordo, kesesuaian lahan dibedakan antara lahan yang tergolong sesuai (S=Suitable) dan lahan yang tidak sesuai (N=Not Suitable). Kelas adalah keadaan tingkat kesesuaian dalam tingkat ordo. Pada tingkat kelas, lahan yang tergolong ordo sesuai (S) dibedakan kedalam tiga kelas, yaitu: lahan sangat sesuai (S1), cukup sesuai (S2) dan sesuai marginal (S3). Sedangkan lahan yang tergolong tidak sesuai (N) dibedakan dalam dua kelas, yaitu: lahan yang tidak sesuai saat ini (N1) dan lahan yang tidak sesuai untuk selamanya (N2). Pada tingkat sub-kelas, kesesuaian lahan mencerminkan jenis pembatas atau macam perbaikan yang diperlukan dalam tingkat kelas. Pada tingkat ini, tiap kelas dapat terdiri satu atau lebih sub-kelas. Kesesuaian lahan pada tingkat unit merupakan pembagian lebih lanjut dari sub-kelas berdasarkan atas besarnya faktor pembatas (Hardjowigeno dan Widiatmaka 2007 cit Hutapea S 2012). B. Kencur (Kaempferia galanga. L) Kencur merupakan temu kecil yang tumbuh subur di daerah dataran rendah atau pegunungan yang tanahnya gembur dan tidak terlalu banyak air. Jumlah helaian daun kencur tidak lebih dari 2-3 lembar (jarang 5) dengan susunan berhadapan, tumbuh menggeletak di atas permukaan tanah. Bunga majemuk tersusun setengah duduk dengan kuntum bunga berjumlah antara 4 sampai 12 buah, bibir bunga (labellum) berwarna lembayung dengan warna putih lebih dominan. Tumbuhan ini tumbuh baik pada musim penghujan. Kencur dapat ditanam dalam pot atau di kebun yang cukup sinar matahari, tidak terlalu basah dan setengah ternaungi (Serba tani 2012) Kencur memerlukan tanah dengan agroklimat yang sesuai, yang meliputi jenis tanah, tingkat kesuburan tanah, jumlah curah hujan dan hari hujan, suhu udara harian. Tanpa penerapan teknologi kesesuaian lahan maka akan menimbulkan dampak negatif dalam pengusahan tanaman kencur. Iklim dan kondisi lahan yang tidak sesuai akan menyebabkan produktivitas tanaman tidak optimal

(Puslitbang Perkebunan 2007) Kencur (Kaempferia galanga L.) merupakan salah satu dari lima jenis tumbuhan yang dikembangkan sebagai tanaman obat asli Indonesia. Kencur merupakan tanaman obat yang bernilai ekonomis cukup tinggi sehingga banyak

dibudidayakan. Bagian rimpangnya digunakan sebagai bahan baku industri obat tradisional, bumbu dapur, bahan makanan, maupun minuman penyegar lainnya. Menurut Sukari et.al (2008) cit Hasanah et.al (2011) bahwa andungan minyak atsiri dari rimpang kencur diantaranya terdiri atas miscellaneous compounds (misalnya etil p-metoksisinamat 58,47%, isobutil -2-furilakrilat 30,90%, dan heksil format 4,78%); derivat monoterpen teroksigenasi (misalnya borneol 0,03% dan kamfer hidrat 0,83%); serta monoterpen hidrokarbon. C. Jahe (Zingiber officinale Rosc.) Jahe dikenal sebagai tanaman yang daerah asalnya tidak diketahui dengan pasti, kemungkinan dari daerah tropis di Asia, seperti India atau Cina. Keberadaan jahe di Indonesia telah diketahui sejak abad ke-13. Marcopolo pada masa perjalanannya tahun 1271-1297 menemukan jahe tumbuh di Cina, Sumatera dan Malabar. Berdasarkan bentuk, warna, aroma rimpang serta komposisi kimia-nya, selama ini di Indonesia dikenal tiga tipe utama jahe, yaitu jahe putih besar atau jahe gajah, jahe putih kecil atau jahe emprit, dan jahe merah atau jahe sunti (Rostiana O 2008) Klasifikasi tanaman jahe (Zingiber officinale) Divisi : Pteridophyta Sub divisi : Angiosperma Kelas : Monocotyledoneae Bangsa : Scitamineae Suku : Zingiberaceae Marga : Zingeber Jenis : Zingiber officinale Karakteristik tanaman, Jahe tumbuh tegak dengan tinggi mencapai 0,4 1 m. Berumur tahunan, batangnya merupakan batang semu yang tersusun dari helaian daun, berbentuk ramping, bulat dan agak lunak. Jahe tumbuh tegak dan merumpun. Daunnya berbentuk langsing membulat dengan ujung melancip, warna hijau tua dengan pertulangan daun berwarna lebih muda yang terlihat jelas. Pertumbuhan daunnya menyirip berseling, bunga keluar dari permukaan tanah, muncul dari rimpang samping bila tanaman sudah cukup dewasa, tinggi bunga biasanya hanya

seperempat kali tinggi tanaman., tandan bunga terdiri atas kumpulan bunga-bunga kecil berbetuk kerucut, warna bunga putih kekuningan. Akarnya berbentuk rimpang, berbau harum dan pedas. Rimpang jahe bercabang rapat, panjang membulat agak pendek. Rimpang jahe bercabang rapat, panjang membulat agak pendek. Kulit luar rimpang berwarna cokelat kotor jika rimpang dibelah, tampak daging rimpang berwarna kuning, beraroma khas jahe yang tajam dan agak pedas, rimpang jehe emprit terlihat lebih merah dibandingkan jahe biasa (Syifa 2011) Jahe merupakan salah satu jenis tanaman obat yang berpotensi besar untuk dikembangkan sebagai bumbu, bahan obat tradisional, dan bahan baku minuman serta makanan. Jahe banyak dimanfaatkan sebagai obat antiinflamasi, obat nyeri sendi dan otot, tonikum, serta obat batuk. Jahe juga diandalkan sebagai komoditas ekspor nonmigas dalam bentuk jahe segar, jahe kering, minyak atsiri, dan oleoresin. Berdasarkan penelitian Sri Darmanti (2006) pada pertanaman Jahe menunjukkan jika semakin tinggi tingkat salinitas menyebabkan pertumbuhan tanaman jahe emprit terhambat yang ditunjukkan oleh berat basah, berat kering dan jumlah tunas tanaman

III.

METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar, Provinsi Jawa Tengah pada bulan Maret sampai Mei 2013. Sedangkan Analisis Tanah dilaksanakan di Laboratorium Kimia dan Kesuburan Tanah, Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. B. Bahan dan Alat Penelitian 1. Bahan a. Peta Kerja berupa peta rupa bumi lembar Ngargoyoso, Google earth b. Data pendukung yaitu data curah hujan dan suhu udara c. Sampel tanah komposit d. Khemikalia Analisis lapang : H2O2 10% (untuk analisis kandungan bahan organik), KCNS 1 N; K4Fe(CN)6 1 N (untuk analisis aerasi dan drainase, H2O; KCl; NaF (untuk analisis pH) Analisis Laboratorium : Khemikalia untuk analisis tekstur, Corganik, salinitas dan kejenuhan basa 2. Alat Cangkul, meteran, GPS, klinometer, kompas, pisau belati, plastik, kertas label, alat tulis, kamera, kaca pembesar, Munsel Soil Color Chart, kertas lakmus dan pH indikator C. Perancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif eksploratif yaitu

menggambarkan kondisi lahan daerah penelitian dengan tanaman kencur dan jahe yang akan dicari kesesuaian lahannya berdasarkan pendekatan variabel dengan survei langsung di lapangan dan didukung dengan analisis tanah di laboratorium. Variabel yang diamati meliputi : temperatur, ketersediaan air, media perakaran, pH tanah, retensi hara, bahaya erosi dan ketersediaan oksigen. Sedangkan untuk analisis lahan dan pemetaan SIG dengan menggunakan arcview.

D. Pelaksanaan Penelitian 1. Tahap Persiapan a. Studi pustaka b. Konsolidasi dengan pihak berwenang dalam hal perijinan sehingga dapat membantu kelancaran penelitian c. Pengumpulan data- data sekunder (curah hujan dan suhu udara) d. Survei ke lokasi penelitian, yang ditujukan untuk mengecek kondisi lahan dan batas wilayahnya. e. Menyiapkan peta tematik yang dibutuhkan f. Membuat satuan peta lahan (SPL) Desa Girimulyo Kecamatan Ngargoyoso Kabupaten Karanganyar dengan membuat transek melalui peta penggunaan lahan dan peta kontur. 2. Tahap Survei Utama a. Melakukan pengamatan profil tanah, melakukan uji cepat kimia serta fisika tanah dan pengambilan sampel di setiap SPL yang telah ditentukan b. Melakukan pengamatan kondisi lahan 3. Tahap Pasca Survei a. Analisis Laboratorium Meliputi analisis fisika tanah dan kimia tanah yang meliputi tekstur tanah, kadar lengas, C organik, salinitas dan kejenuhan basa. b. Interpretasi dan penyajian data c. Mencocokkan antara data yang diperoleh dengan syarat tumbuh tanaman kencur dan jahe. E. Pengamatan Peubah 1. Karakteristik lahan a. Temperatur Di dataran tinggi memiliki temperatur udara yang rendah, maka penghitungan rata- rata temperatur dapat dihitung dengan rumus : t = 0,006 x (Z1-Z2) Tx = t + Ty Dimana : t = Selisih antara stasiun pengukur dengan lokasi analisis

Z1 = Elevasi stasiun pengukur Z2 = Elevasi lokasi analisis (KJ Mock 1927 cit Matinus 2010) b. Ketersediaan air Ketersediaan air meliputi data curah hujan, lama bulan kering dan lama bulan basah. Data lamanya bulan kering dan bulan basah didapat berdasarkan perhitungan dari tipe iklim schmidt ferguson yaitu apabila curah hujan dalam satu bulan mencapai > 100 mm maka disebut bulan basah, jika diantara 60-100 mm maka disebut bulan lembab, dan curah hujan kurang dari 60 mm maka disebut bulan kering. c. Media perakaran Perakaran pada tanah dilihat berdasarkan penggolongan horizon tanah yang dibuat pada profil tanah disetiap SPL yang sudah ditentukan. Untuk menentukan banyak sedikitnya perakaran berdasarkan pengamatan secara langsung saat dilapang. d. Bahaya erosi Bahaya erosi diamati dengan metode pendugaan erosi dengan pendekatan USLE (Universal Soil Loss Equation). Parameter-parameter yang diperhitungkan untuk pendugaan dengan metode USLE adalah erosivitas hujan (R), erodibilitas tanah (K), panjang lereng (L), kemiringan lereng (S), pengelolaan tanaman (C), dan konservasi tanah (P). A=R.K.L.S.C.P dimana : A : Jumlah tanah yang hilang rata-rata setiap tahun (ton/ha/tahun) R : Indeks daya erosi curah hujan (erosivitas hujan) K : Indeks kepekaan tanah terhadap erosi (erodibilitas tanah) LS : Faktor panjang lereng (L) dan kemiringan lereng (S) C : Faktor tanaman (vegetasi) P : Faktor usaha-usaha pencegahan erosi (konservasi)

e. Ketersediaan oksigen Dalam hal ini ketersediaan oksigen diperoleh dari keadaan drainase tanah yang ditentukan dengan uji kualitatif di lapang dengan khemikalia KCNS 1 N dan K4Fe(CN)6 1 N dan kertas saring. Dengan melihat gejala pengaruh air dalam penampang tanah, gejala tersebut antara lain warna pucat atau kelabu kebiruan menunjukkan draenase tanah yang buruk. Baik buruknya drainase dapat dilihat berdasarkan klasifikasi drainase tanahnya. f. pH tanah PH tanah didapat melalui uji cepat menggunakan khemikalia KCl, NaF dan H2O dengan menggunakan kertas lakmus dan indikator pH. Tanah sampel yang akan diukur pH nya terlebih dahulu digojok dan ditunggu mengendap sebelum diukur dengan kertas lakmus. 2. Analisis tanah Analisis tanah diambil dari pengambilan sampel tanah disetiap SPL kemudian di analisis di Laboratorium untuk menentukan kesuburan tanah. Sampel tanah di ambil di setiap SPL yang mewakili keseluruhan lahan yang dijadikan SPL. Tanah di komposit berdasarkan SPL nya agar memudahkan dalam proses pembawaan sampel tanah untuk di analisis di Laboratorium. 3. Pemetaan SIG dengan arcview Penyusunan peta satuan evaluasi lahan dilakukan berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada saat pengambilan contoh tanah. Kemudian dilakukan overlay beberapa peta yang digunakan.

IV.

JADWAL KEGIATAN PENELITIAN

No 1

Nama Kegiatan Tahap Persiapan Studi pustaka Konsul Pembuatan proposal penelitian Seminar Proposal Pengumpulan Data Sekunder Survei Menyiapkan Peta Kerja Menentukan SPL

Waktu Pelaksanaan

22 Maret- 24 Maret 25 Maret- 8 Mei 28 Maret 31 April 1 April 5 April- 7 April 13 April-14 April 14 April 19 April 19 April 20 April 21 April

Tahap Survei Utama Pengamatan profil dan kondisi lahan

Tahap Pasca survei Analisis laboratorium Interpretasi dan penyajian data Seminar hasil 22 April 25 April 26 April- 27 April 29 April 28 Maret 13 Mei 15 Mei 2013

Penulisan skripsi Ujian Skripsi

Kualitas dan Karakteristik Lahan Untuk Analisis Kesuaian Lahan Menurut CSR/FAO (1983)

Kualitas lahan Temperature (t) Ketersediaan Air (w) Media Perakaran (r) Retensi Hara (f) Ketersediaan Hara (n) Kegaraman (x) Toksisitas (g) Bahaya banjir (i) Kemudahan Pengolahan (p) Potensi Mekanisasi (m) Bahaya Erosi (e)

Karakteristik Rata-rata tahunan (oC) Bulan kering (< 75 mm ), curah hujan tahunan(mm) Drainase tanah, Tekstur tanah, Kedalaman efektif tanah (cm) KTK tanah, pH tanah N Total, P2O5 tersedia, K2O tersedia Salinitas (mmhos/Cm) Kejenuhan A1, Kedalam Sulfidik (Cm) Priode Banjir, Frekuensi Banjir Tekstur, Struktur, Konsistensi Kemiringan (%), Batu Dipermukaan (%), Singkapan Batuan (%) Tingkat bahaya erosi

Evaluasi Lahan tanaman kencur

Daftar Pustaka

Darmanti Sri 2006. Pertumbuhan Tanaman Jahe Emprit (Zingiber Officinale Var. Rubrum) pada Media Tanam Pasir dengan Salinitas yang Berbeda. Buletin Anatomi dan Fisiologi Vol 14:2 Hasanah AN et.al 2011. Analisis Kandungan Minyak Atsiri dan Uji Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Rimpang Kencur (Kaempferia galanga L.). Jurnal Matematika & Sains Vol 16:3 Hidayat MY 2006. Evaluasi Kesesuaian Lahan untuk Tanaman Sengon pada Beberapa Satuan Kelas Lereng. Thesis. IPB Bogor. Hutapea S 2012. Kajian Konservasi Daerah Aliran Sungai Deli Dalam Upaya Pengendalian Banjir Di Kota Medan. Disertasi. Uiversitas Gajdah Mada Yogyakarta. Tidak dipublikasikan Puslitbang Perkebunan 2007. Teknologi unggulan kencur. Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan. Bogor Rostiana O 2008. Peluang Pengembangan Bahan Tanaman Jahe Unggul Untuk Penanggulangan Penyakit Layu Bakteri. Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik. Bogor Samrumi 2009. Konsep dan Topik dasar Mengenai lahan.

http://merdekalahpikiran.samrumiblog.com/2009/12/04. Diakses 30 April 2013 Serba Tani 2012. Budidaya Tanaman Kencur.

http://serbatani.blogspot.com/2012/10/09. Diakses 31 April 2013 Syifa M 2011. Ekstrak Jahe. http://bbblajarbareng.blogspot.com/2011/01/24. Diakses 31 Maret 2013