Anda di halaman 1dari 48

SEJARAH PERKEMBANGAN MUSEUM Page 1 of 2 Article Index SEJARAH PERKEMBANGAN MUSEUM Page 2

Pengertian tentang museum dari zaman ke zaman mengalami perubahan. Hal ini disebabkan karena museum senantiasa mengalami perubahan tugas dan kewajibannya. Museum merupakan suatu gejala sosial atau kultural dan mengikuti sejarah perkembangan masyarakat dan kebudayaan yang menggunakan museum itu sebagai prasarana sosial atau kebudayaan. Museum berakar dari kata Latin museion, yaitu kuil untuk sembilan dewi Muse, anak-anak Dewa Zeus yang tugas utamanya adalah menghibur. Dalam perkembangannya museion menjadi tempat kerja ahli-ahli pikir zaman Yunani kuna, seperti sekolahnya Pythagoras dan Plato. Dianggapnya tempat penyelidikan dan pendidikan filsafat sebagai ruang lingkup ilmu dan kesenian adalah tempat pembaktian diri terhadap ke sembilan Dewi Muse tadi. Museum yang tertua sebagai pusat ilmu dan kesenian adalah yang pernah terdapat di Iskandarsyah.

Lama kelamaan gedung museum tersebut yang pada mulanya tempat pengumpulan benda-benda dan alat-alat yang diperlukan bagi penyelidikan ilmu dan kesenian, ada yang berubah menjadi tempat mengumpulkan benda-benda yang dianggap aneh. Perkembangan ini meningkat pada abad pertengahan dimana yang disebut museum adalah tempat benda-benda pribadi milik pangeran, bangsawan, para pencipta seni dan budaya, para pencipta ilmu pengetahuan, dimana dari kumpulan benda (koleksi) yang ada mencerminkan apa yang khusus menjadi minat dan perhatian pemiliknya. Benda-benda hasil seni rupa sendiri ditambah dengan benda-benda dari luar Eropa merupakan modal koleksi yang kelak akan menjadi dasar pertumbuhan museum-museum besar di Eropa. "museum" ini jarang dibuka untuk masyarakat umum karena koleksinya menjadi ajang prestise dari pemiliknya dan biasanya hanya diperlihatkan kepada para kerabat atau orang-orang dekat. Museum juga pernah diartikan sebagai kumpulan ilmu pengetahuan dalam karya tulis seorang sarjana. Ini terjadi di zaman ensiklopedis yaitu zaman sesudah Renaissance di Eropa Barat ditandai oleh kegiatan orang-orang untuk memperdalam dan memperluas pengetahuan mereka tentang manusia, berbagai jenis flora maupun fauna serta tentang bumi dan jagat raya disekitarnya. Gejala berdirinya museum tampak pada akhir abad 18 seiring dengan perkembangan pengetahuan di Eropa. Negeri Belanda yang merupakan bagian dari Eropa dalam hal ini juga tidak ketinggalan dalam upaya mendirikan museum. Perkembangan museum di Belanda sangat mempengaruhi perkembangan museum di Indonesia. Diawali oleh seorang pegawai VOC yang bernama G.E. Rumphius yang pada abad ke-17 telah memanfaatkan waktunya untuk menulis tentang Ambonsche Landbeschrijving yang antara lain memberikan gambaran tentang sejarah kesultanan Maluku, di samping penulisan tentang keberadaan kepulauan dan kependudukan. Memasuki abad ke-18 perhatian terhadap ilmu pengetahuan dan kebudayaan baik pada masa VOC maupun Hindia-Belanda makin jelas dengan berdirinya lembaga-lembaga yang benarbenar kompeten, antara lain pada tanggal 24 April 1778 didirikan Bataviaach Genootschap van Kunsten en Wetenschappen, lembaga tersebut berstatus lembaga setengah resmi dipimpin oleh dewan direksi. Pasal 3, dan 19 Statuten pendirian lembaga tersebut menyebutkan bahwa salah satu tugasnya adalah memelihara museum yang meliputi: pembukuan (boekreij); himpunan etnografis; himpunan kepurbakalaan; himpunan prehistori; himpunan keramik; himpunan muzikologis; himpunan numismatik, pening dan cap-cap; serta naskah-naskah (handschriften), termasuk perpustakaan. Lembaga tersebut mempunyai kedudukan yang penting bukan saja sebagai perkumpulan ilmiah, tetapi juga karena para anggota pengurusnya terdiri dari tokoh-tokoh penting dari lingkungan pemerintahan, perbankan dan perdagangan. Yang menarik dalam pasal 20 Statuten menyatakan bahwa benda yang telah menjadi himpunan museum atau Genootschap tidak boleh dipinjamkan dengan cara apapun kepada pihak ketiga dan anggota-anggota atau bukan anggota untuk dipakai atau disimpan, kecuali mengenai perbukuan dan himpunan naskah-naskah (handschiften) sepanjang peraturan membolehkan. Pada waktu Inggris mengambil alih kekuasan dari Belanda, Raffles sendiri yang langsung mengepalai Batavia Society of Arts and Sciences. Jadi waktu inggris kegiatan perkumpulan itu tidak pernah berhenti, bahkan Raffles memberi tempat yang dekat dengan istana Gurbenur Jendral yaitu di sebelah Harmoni (Jl. Majapahit No. 3 sekarang). Selama kolonial Inggris nama lembaga diubah menjadi "Literary Society". Namun ketika kolonial Belanda berkuasa kembali pada nama semula yaitu "Bataviaasch Genootschap Van Kunsten en Watenschapen " dan memusatkan perhatian pada ilmu kebudayaan, terutama ilmu bahasa, ilmu sosial, ilmu bangsa-bangsa, ilmu purbakala, dan ilmu sejarah. Sementara itu, perkembangan ilmu pengetahuan alam mendorong berdirinya lembaga-lembaga lain. Di Batavia anggota lembaga bertambah terus, perhatian di bidang kebudayaan berkembang dan koleksi meningkat jumlahnya, sehingga gedung di Jl. Majapahit menjadi sempit. Pemerintah kolonial belanda membangun gedung baru di Jl. Merdeka Barat No. 12 pada tahun 1862. Karena lembaga tersebut sangat berjasa dalam penelitian ilmu pengetahuan maka pemerintah Belanda memberi gelar "Koninklijk Bataviaasche Genootschap Van Kunsten en Watenschapen". Lembaga yang menempati gedung baru tersebut telah berbentuk museum kebudayaan yang besar dengan perpustakaan yang lengkap (sekarang Museum Nasional). Sejak pendirian Bataviaach Genootschap van Kunsten en Wetenschappen untuk pengisian koleksi museumnya telah diprogramkan antara lain berasal dari koleksi benda-benda bersejarah dan kepurbakalaan baik dari kalangan pemerintah maupun masyarakat. Semangat itu telah mendorong untuk melakukan upaya pemeliharaan, penyelamatan, pengenalan bahkan penelitian terhadap peninggalan sejarah dan purbakala. Kehidupan kelembagaan tersebut sampai masa Pergerakan Nasional masih aktif bahkan setelah Perang Dunia I masyarakat setempat didukung Pemerintah Hindia Belanda menaruh perhatian terhadap pendirian museum di beberapa daerah di samping yang sudah berdiri di Batavia, seperti Lembaga Kebun Raya Bogor yang terus berkembang di Bogor. Von Koenigswald mendirikan Museum Zoologi di Bogor pada tahun 1894. Lembaga ilmu pengetahuan dan kebudayaan yang bernama Radyapustaka (sekarang Museum Radyapustaka) didirikan di Solo pada tanggal 28 Oktober 1890, Museum Geologi didirikan di Bandung pada tanggal 16 Mei 1929, lembaga bernama Yava Instituut didirikan di Yogyakarta tahun 1919 dan dalam perkembangannya pada tahun 1935 menjadi Museum Sonobudoyo. Mangkunegoro VII di Solo mendirikan Museum Mangkunegoro pada tahun 1918. Ir. H. Haclaine mengumpulkan benda purbakala di suatu bangunan yang sekarang dikenal dengan Museum Purbakala Trowulan pada tahun 1920. Pemerintah kolonial Belanda mendirikan Museum Herbarium di Bogor pada tahun 1941. Di luar Pulau Jawa, atas prakarsa Dr.W.F.Y. Kroom (asisten residen Bali) dengan raja-raja, seniman dan pemuka masyarakat, didirikan suatu perkumpulan

yang dilengkapi dengan museum yang dimulai pada tahun 1915 dan diresmikan sebagai Museum Bali pada tanggal 8 Desember 1932. Museum Rumah Adat Aceh didirikan di Nanggro Aceh Darussalam pada tahun 1915, Museum Rumah Adat Baanjuang didirikan di Bukittinggi pada tahun 1933, Museum Simalungun didirikan di Sumatera Utara pada tahun 1938 atas prakarsa raja Simalungun. Sesudah tahun 1945 setelah Indonesia merdeka keberadaan museum diabadikan pada pembangunan bangsa Indonesia. Para ahli bangsa Belanda yang aktif di museum dan lembaga-lembaga yang berdiri sebelum tahun 1945, masih diijinkan tinggal di Indonesia dan terus menjalankan tugasnya. Namun di samping para ahli bangsa Belanda, banyak juga ahli bangsa Indonesia yang menggeluti permuseuman yang berdiri sebelum tahun 1945 dengan kemampuan yang tidak kalah dengan bangsa Belanda. Memburuknya hubungan Belanda dan Indonesia akibat sengketa Papua Barat mengakibatkan orang-orang Belanda meninggalkan Indonesia dan termasuk orang-orang pendukung lembaga tersebut. Sejak itu terlihat proses Indonesianisasi terhadap berbagai hal yang berbau kolonial, termasuk pada tanggal 29 Februari 1950 Bataviaach Genootschap van Kunsten en Wetenschappen yang diganti menjadi Lembaga Kebudayaan Indonesia (LKI). LKI membawahkan 2 instansi, yaitu museum dan perpustakaan. Pada tahun 1962 LKI menyerahkan museum dan perpustakaan kepada pemerintah, kemudian menjadi Museum Pusat beserta perpustakaannya. Periode 1962-1967 merupakan masa sulit bagi upaya untuk perencanaan medirikan Museum Nasional dari sudut profesionalitas, karena dukungan keuangan dari perusahaan Belanda sudah tidak ada lagi. Di tengah kesulitan tersebut, pada tahun 1957 pemerintah membentuk bagian Urusan Museum. Urusan Museum diganti menjadi Lembaga Urusan Museum-Museum Nasional pada tahun 1964, dan diubah menjadi Direktorat Museum pada tahun 1966. Pada tahun 1975, Direktorat Museum diubah menjadi Direktorat Permuseuman. Pada tanggal 17 September 1962 LKI dibubarkan, Museum diserahkan pada pemerintah Indonesia dengan nama Museum Pusat di bawah pengawasan Direktorat Jenderal Kebudayaan. Museum Pusat diganti namanya menjadi Museum Nasional pada tanggal 28 Mei 1979. Penyerahan museum ke pemerintah pusat diikuti oleh museum-museum lainnya. Yayasan Museum Bali menyerahkan museum ke pemerintah pusat pada tanggal 5 Januari 1966 dan langsung di bawah pengawasan Direktorat Museum. Begitu pula dengan Museum Zoologi, Museum Herbarium dan museum lainnya di luar Pulau Jawa mulai diserahkan kepada pemerintah Indonesia sejak museum-museum diserahkan ke pemerintah pusat, museum semakin berkembang dan museum barupun bermunculan baik diselenggarakan oleh pemerintah maupun oleh yayasan-yayasan swasta. Perubahan politik akibat gerakan reformasi yang dipelopori oleh para mahasiswa pada tagun 1998, telah mengubah tata negara Republik Indonesia. Perubahan ini memberikan dampak terhadap permuseuman di Indonesia. Direktorat Permuseuman diubah menjadi Direktorat Sejarah dan Museum di bawah Departemen Pendidikan Nasional pada tahun 2000. Pada tahun 2001, Direktorat Sejarah dan Museum diubah menjadi Direktorat Permuseuman. Susunan organisasi diubah menjadi Direktorat Purbakala dan Permuseuman di bawah Badan Pengembangan Kebudayaan dan Pariwisata Pada tahun 2002. Direktorat Purbakala dan Permuseuman diubah menjadi Asdep Purbakala dan Permuseuman pada tahun 2004. Akhirnya pada tahun 2005, dibentuk kembali Direktorat Museum di bawah Direktorat Jenderal Sejarah dan Purbakala, Departemen Kebudayaan dan Pariwisata. (Tim Direktorat Museum)

Aspek Budaya: Apresiasi Masyarakat Terhadap Museum


Oleh Siti Khoirnafiya

Menancapkan kata masyarakat berapresiasi terhadap museum ibarat memang tidak semudah kita membalikkan telapak tangan. Perkembangan zaman dan ranah demokrasi yang membawa Indonesia memasuki masa otonomi daerah berdasarkan pada Undang-undang 22 Tahun 1999 dan Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 membuat kita harus tetap dan justru tidak boleh lengah untuk menggunakan kesempatan itu dalam meningkatkan potensi aspek kebudayaan termasuk museum. Memasuki perubahan masa tersebut perlu sikap positif penuh harapan tidak sekedar apatis dengan pandangan dan pikiran ataupun paradigma baru menuju suatu pencerahan yang membanggakan. Tulisan ini saya harapkan dapat menggugah pembaca, baik seseorang maupun community untuk peningkatan apresiasi terhadap aspek budaya, termasuk permuseuman. Kebudayaan dan Globalisasi Tanda dari globalisasi, menurut Anthony Giddens adalah intensifikasi hubungan sosial worldwide, yang saling menghubungkan lokalitas yang jauh. Akibatnya, sesuatu yang bersifat lokal selalu dipengaruhi apa yang terjadi ribuan mil dari tempat itu, begitu juga sebaliknya. Wallerstein yang menyebut globalisasi sebagai proses integrasi tiada akhir pada 1974, bahkan telah yakin proses itu telah bergerak bebas menerjang batas fisik dan imajiner negara-bangsa. Ini seiring dengan apa yang dinyatakan oleh Benedict Anderson tentang nationalism and imagined

community. Ya, kita memang tak dapat menghindar untuk berada dalam dunia penuh paradoks masa ini. Idealisasi-idealisasi kita bisa saja berbenturan dengan kenyataan-kenyataan hidupnya. Dengan menggunakan perspektif analisis budaya, kecenderungan unsur paradoksal berubahnya budaya dengan mudah dapat dibaca pada terjadinya proses pergeseran kebudayaan, dari masyarakat modern ke masyarakat postmodern. Melalui jalur kultural, modernisme ataupun postmodernisme lebih mudah merentangkan sayapnya dan diterima sebagai visi baru peradaban. Di sinilah proses globalisasi budaya terjadi dengan melakukan ekspansi nilai-nilai, kebiasaan-kebiasaan suatu masyarakat kepada masyarakat lainnya dengan pembungkusan ekspansi yang cantik sehingga nilai-nilai yang pada awalnya bertentangan pun lambat laun akan dapat ditoleransi dan akhirnya diterima sebagai sebuah budaya baru yang lebih mencerahkan. Akibatnya, sistem nilai suatu masyarakat yang telah terbangun secara turun-temurun mengalami penggerusan oleh budaya dan sistem nilai baru yang belum tentu mampu menghadirkan sebuah tata kehidupan yang dianggap lebih cocok dan baik bagi masyarakat tersebut. Internalisasinya seakan tidak terjadi secara paksa, atau terjadi dengan sopan sehingga proses adopsi budaya terjadi secara perlahan tapi bisa saja mematikan. Globalisasi menciptakan suatu kondisi di mana budaya baru yang dicap sebagai budaya modern dengan berbagai standar yang telah dikonstruksi dan dicitrakan memang sangat dibutuhkan oleh semua lapisan masyarakat. Inilah penyebab masyarakat secara internal berkeinginan untuk mengadopsi dan menerapkan nilai budaya tersebut dalam kehidupan publik mereka hingga kehidupan pribadi sekalipun. Pada kondisi ini masyarakat tidak akan pernah merasa bahwa sistem nilai yang sedang mereka tiru merupakan sebuah kontruksi dominasi suatu sistem terhadap sistem yang lainnya. Masyarakat akan menjadi bangga jika mampu untuk bersikap dan bertindak berdasarkan nilai-nilai budaya baru dan meninggalkan budaya lama karena dianggap tidak relevan dengan kondisi kemajuan zaman. Mungkin bisa jadi benar apa yang dikatakan oleh Antonio Gramsci, globalisasi dekat dengan kata hegemoni, yaitu di mana sebuah sistem melakukan pemaksaan terhadap yang lain melalui cara yang halus melalui kesadaran manusia dikuasi. Kondisi inilah yang tengah berkembang khususnya pada masyarakat Indonesia. Atmosfer perubahan budaya secara global ternyata berdampak secara cukup mengejutkan bagi kelangsungan budaya lokal warisan nusantara. Indonesia sepatutnya untuk waspada pada keadaan ini sebab praktik imitasi budaya yang dilakukan oleh anak bangsa Indonesia kini telah semakin mengkhawatirkan. Hal ini tentu kembali kita harus mengingat bahwa globalisasi teridentifikasi melalui arus perpindahan modal (ekonomi) sekaligus ke wilayah budaya. Globalisasi budaya terjadi sebagai konsekuensi perkembangan baru masyarakat postmodern. Melalui terbentuknya budaya massa atau budaya pop, dunia seakan diciutkan dalam keseragaman dan manusia disatukan di bawah bendera kesadaran yang sama. Itu bisa jadi tantangan yang diriuhkan di wacana budaya global. Agresivitas pembentukan budaya massa atau budaya pop seakan mengalahkan dan menunda semua bentuk budaya tanding (yang lokal), kecuali budaya tersebut layak dimasukkan ke dalam pasar budaya global. Mungkin di sinilah salah satu perbedaan cara pandang logika modernisme dan postmodernisme. Jika modernisme selalu cenderung meniadakan dan mensubordinasikan yang lain (the other) atau

tradisi lokal, justru postmodernisme merayakan perbedaan kultural dalam ruang-ruang komodifikasi yang inspiratif dan inovatif. Namun, Walaupun ada ambiguitas yang melekat pada globalisasi budaya, yaitu sangat terbukanya dunia, tetapi di sisi lain ada daya untuk mempertahankan diri. Artinya, masuknya informasi budaya dunia juga dapat mengakibatkan penguatan budaya lokal jika masing-masing negara mau dan mampu berpartisipasi dan mengambil peluang di dalamnya untuk mempertahankan kebudayaan yang menjadi identitasnya. Hal ini karena kebudayaan merupakan suatu aspek yang selalu melekat dalam setiap kehidupan manusia tanpa memisahkan zaman, antara yang tradisional dan modern. No Narsis, No Eksis: Mengembangkan Permuseuman di Ranah Global Ikon kebudayaan popular yaitu 3M (Macintosh, McDonalds, MTV) yang menjadi perhatian masyarakat global dan membuat getar-getir para pemerhati masyarakat lokal tidak dapat diremehkan begitu saja keberadaannya memasuki masa krisis ini. Tak heran akhirnya kekhawatiran itu memasuki denah krisis identitas yang membawa apatis pada apa yang disebut budaya bangsa. Ikon kebudayaan yang disebut-sebut kebudayaan popular tersebut ibarat bayangbayang kebudayaan meminjam istilah Benedict Anderson imagine community seakan-akan dapat menjadi hantu yang siap melumpuhkan sikap perhatian kita kepada kebudayaan lokal dan kebudayaan nasional. Nyatanya ikon kebudayaan itu siap membumikan generasi muda untuk terlibat di dalamnya. Tak heran jika kita melihat anak-anak berangkat ke warnet sekedar hanya menyatakan say hello bagi teman chattingnya, para remaja memuaskan diri dengan tontonan channel musik MTV atau ibu-ibu rumah tangga keluar dari restoran Mc-D dengan alasan memasak di rumah merepotkan. Ya itu fakta yang akhirnya terkonstruksi dalam media massa saat ini. Jika akhir-akhir ini kita sementara dihadapkan pada perhatian dunia tentang masalah Israel-Palestina dan di ranah nasional ataupun lokal berhadapan dengan masalah politik demonstrasi untuk Pemilu ataupun masalah bencana alam dan harga sembako, maka yang terjadi itu betapa masa sekarang membawa kita untuk tetap berhati-hati dan perhatian terhadap segala sesuatu, dalam aspek kebudayaan kewaspadaan ini tidak sekedar kita tersenyum dan tanpa melakukan apa-apa yang membanggakan diri dan bangsa. Demikianlah di bidang permuseuman, kita harus berlaku profesional dalam menyelenggarakan dan pengelolaannya. Ibarat sebuah mobil agar dapat bergerak dan berjalan tentunya memerlukan berbagai komponen pendukungnya dan diperlukan bermacam-macam keahlian dan spesialisasi menurut masing-masing jenis komponennya, jika ada gangguan di dalamnya maka perlu montir khusus dalam menanganinya. Permuseuman akan berjalan baik jika museum didukung oleh semua unsur di dalamnya. Artinya, perhatiannya secara holistik dari unsur-unsur seperti bangunan/lokasi, koleksi, pengelola, dan pengunjung. Aspek gedung museum harus mendukung dan mempunyai daya tarik pengunjung, sedangkan koleksi museum perlu dilakukan upaya pengelolaan dan pengendalian. Benda koleksi yang merupakan Benda Cagar Budaya (BCB) menjadi sasaran orang yang bertujuan mencari keuntungan dengan jalan mencuri benda-benda untuk dijual kepada pihak lain adalah suatu hal yang tidak dapat dibiarkan begitu saja selain menjaga museum dari kerusakan karena faktor alamiah, misalnya, faktor alam dan lingkungan yang disebabkan oleh hujan, sinar berlebihan, getaran bumi, polusi udara asap kendaraan bermotor, debu, udara lembab, dan suhu udara terlalu panas, ataupun kerusakan karena serangan

hewan seperti rayap juga perlu diperhatikan secara saksama. Pengelolaan dan pengendalian dengan memerhatikan segala aspek yang berkait dengan pengembangan permuseuman, maka kita dapat bangga menunggu hasilnya. Tentunya, output tidak dapat diukur dalam jangka waktu yang pendek, sedangkan outcome tidak hanya terukur dengan kuantitas. Inilah makna yang diharapkan bahwa museum juga dapat meningkatkan martabat suatu bangsa pemiliknya. Inilah cermin dari sejarah permuseuman yang panjang yang dimulai dengan gerakan-gerakan untuk memajukan ilmu pengetahuan dan kesenian. Kontak antarbangsa yang mendampingkan pada kontak antarbudaya memunculkan jenis museum, diantaranya museum etnologi dan museum iptek. Perkembangan permuseuman memanglah dengan usaha dan reformasi yang tidak singkat waktu. Alma S. Wittlin (Sutaarga: 1990:78) menyatakan bahwa semenjak perang dunia pertama tahun 1914 di beberapa negara telah memiliki museum, museum hingga tahun itu berjumlah 295 museum. Perkembangan yang cukup signifikan yang membuat orang berusaha membuat pengertian tentang museum dan koleksi museum yang akhirnya meletakkan peran dan fungsi museum untuk edukasi kultural. Pengertian tersebut membawa negara-negara di dunia setelah akhir perang dunia kedua perlu mendirikan ICOM (The International Council of Museum) untuk menfungsikan pelayanan museum untuk publik. Perkembangan permuseuman menjelaskan pada kita bahwa hampir setiap bangsa meninggalkan jejak dan corak yang khusus dalam usaha berfungsi dan berperannya museum. Inggris menekankan pesan ilmiah, Jerman, Italia, dan Soviet menekankan pesan ideologi politik, dan Amerika Serikat menjagokan dirinya sebagai pelopor demokrasi. Rupanya asosiasi yang terbentuk di negara-negara itu merupakan wujud kepedulian tyerhadap warisan budaya bangsanya. Di Kawasan Asia, kepedulian itu berawal dari Jepang dan India yang mengembangkan museologi lewat jalur formal dengan berbagai aktivitas, seperti melaui penataran, diskusi, seminar, dan penerbitan untuk penyempurnaan profesionalisme mereka terhadap museum. Sejarah permuseuman di Indonesia pun membuktikan bahwa museum didirikan salah satunya dengan maksud mencerdaskan bangsa Indonesia. Keberadaan museum sebagai maksud tersebut menggugah upaya pendirian museum sehingga sekitar 270-an kini museum ada di Indonesia. Hal inilah yang membawa kita sebagai bangsa Indonesia pada komitmen untuk terus melakukan pengembangan museum sebagai bukti kebanggaan kita pada bangsa Indonesia dengan budaya Indonesia di ranah global sekarang pun. Kita tak perlu apatis jika kita belum memberikan kepedulian kita pada museum sebagai lembaga pelestari warisan budaya bangsa ini. Seharusnya kita patut optimis, bahwa Indonesia dengan masyaraktnya yang multikultural pun dapat memajukan budayanya. Yakinlah bahwa jika tidak ada keyakinan maka tujuan dalam usaha juga sulit untuk diraih. Dalam ranah global di mana waktu dan ruang bukanlah pemisah ini, kita patut bangga untuk suatu keberlangsungan dan keberadaan identitas, yaitu bangga sebagai bangsa dengan budaya Indonesia. Identik dengan kalimat tersebut kata penyemangatnya adalah No Narcis, No Exist. Salah satu bentuknya adalah dengan memberikan apresiasi kita pada museum. Apresiasi Masyarakat terhadap Museum? Perhatian kita terhadap museum yang merupakan tempat edukasi kultural ini tentunya bukan justru mematikan semangat kita untuk terus maju mengembangkan museum dengan kata lain

apresiasi terhadap museum harus terus digalakkan. Proporsi yang dapat dilakukan ibarat melakukan promosi, kita harus outreach jika itu memang kondisi yang dibutuhkan masyarakat sekarang. Hal ini karena perlu keaktifan terhadap kinerja kita memahamkan museum sebagai wujud cinta kita pada aspek budaya bangsa. Langkah ini mengingat fakta bahkan data mengungkapkan bahwa rendahnya apresiasi generasi muda khususnya terhadop museum dewasa ini karena mereka belum mampu merasakan manfaat kehadiran museum, baik sebagai lembaga yang melaksanakan tugas pelestarian warisan alam dan budaya, sebagai tempat pendidikan, ataupun sebagai tempat rekreasi yang menyenangkan sehingga yang terjadi adalah mereka datang atau berkunjung ke museum karena instruksi dari sekolah ataupun instansi yang terkait, bukan suatu kesadaran. Ada beberapa kasus terbukti dari maraknya pencurian dan pemalsuan BCB di museum mengindikasikan bahwa museum kurang mendapatkan apresiasi dari masyarakat. Namun, walaupun demikian kita tetap harus memberikan apresiasi terhadap kehadiran mereka ke museum sebagai langkah awal untuk mereka mengapresiasi museum. Apresiasi menurut pengertian umum adalah penghargaan/penilaian kepada segala sesuatu yang dapat berupa karya tertentu. Biasanya apresiasi berupa hal yang positif tetapi juga bisa yang negatif. Harapan yang kita nantikan wujudnya adalah apresiasi dengan setulus hati dalam arti yang positif. Apresiasi dalam bahasa inggris appreciation ini ibarat pembangunan image dapat dilakukan ketika indra manusia bekerja, di antaranya mengamati, membandingkan, dan mempertimbangkan dengan daya nalar. Menggugah apresiasi masyarakat terhadap museum apalagi meningkatkannya bukanlah usaha yang mudah. Namun, minimal semuanya itu dimulai dari diri sendiri. Keyakinan pada museum yang ditancapkan pada sanubari diri merupakan ruh yang dapat memotivasi bagi orang lain untuk melakukan hal yang sama. Kepedulian dan keaktifan pribadi pada karya budaya seperti halnya museum merupakan yang harus dilakukan sekarang juga. Seperti halnya metode snow ball, menjadikan kita sebagai key person memberikan pengetahuan dan pemahaman kepada orang lain untuk mau memahami peranan museum dengan variasi cara share juga merupakan wujud apresiasi itu sendiri. Seperti halnya metode MLM (Multi Level Marketing) ataupun mouth to mouth, pengetahuan tentang museum dari mulut ke mulut juga merupakan cara yang cukup signifikan untuk menggugah orang lain untuk berbuat sama. Setelah pengetahuan dan pemahaman telah berada dalam diri seseorang, kita perlu meyakinkan bagaimana orang tersebut mau berbuat sama tentunya dengan tingkat kesadaran yang berbeda. Beberapa bentuk do berkait dengan hal ini, misalnya mau berkunjung ke museum, mau mengikuti event-event museum, dan menyebarkan brosur dan tulisan tentang museum. Peran Media: Lembaga Pendidikan dan Media Massa dalam Peningkatan Apresiasi terhadap Museum Dialog tentang budaya atau kebudayaan terus mengalir di berbagai forum sampai saat ini. Kebudayaan diartikan sebagai semua hal yang terkait dengan budaya. Dalam konteksi tinjauan budaya dilihat dari tiga aspek, yaitu pertama, budaya yang universal yaitu berkaitan niliai-nilai universal yang berlaku di mana saja yang berkembang sejalan dengan perkembangan kehidupan masyarakat dan ilmu pengetahuan/teknologi. Kedua, budaya nasional, yaitu nilai-nilai yang

berlaku dalam masyarakat Indonesia secara nasional. Ketiga, budaya lokal yang eksis dalam kehidupan masayarakat setempat. Ketiga aspek ini terkait erat dengan sistem pendidikan sebagai wahana dan proses pewarisan budaya. Kebudayaan adalah way of life atau pedoman bagi masyarakat. Sebagai unsur vital, kebudayaan mengambil unsur-unsur pembentuknya dari segala ilmu pengetahuan yang dianggap vital dan sangat diperlukan dalam menginterpretasi semua yang ada dalam kehidupannya. Hal ini diperlukan sebagai modal dasar untuk dapat berdaptasi dan mempertahankan kelangsungan hidup (survive). Dalam kaitan ini kebudayaan dipandang sebagai nilai-nilai yang diyakini bersama dan terinternalisasi dalam diri individu sehingga terhayati dalam setiap perilaku. Nilainilai yang dihayati ataupun ide yang diyakini tersebut itu diperoleh melalui proses belajar. Proses belajar merupakan cara untuk mewariskan nilai-nilai tersebut dari generasi ke generasi. Proses pewarisan tersebut dikenal dengan proses sosialisasi atau enkulturasi (proses pembudayaan). a. Lembaga Pendidikan Satu aspek penting yang tidak dapat terpisahkan dari aspek budaya berkaitan dengan proses pewarisan budaya adalah pendidikan. Keluarga dan sekolah adalah saluran atau media dari proses pembudayaan. Dalam konteks inilah pendidikan disebut sebagai proses untuk memanusiakan manusia. Sejalan dengan itu, pendidikan merupakan upaya untuk membudayakan dan menyosialisasikan manusia sebagaimana yang kita kenal dengan proses enkulturasi (pembudayaan) dan sosialisasi (proses membentuk kepribadian dan perilaku seorang anak menjadi anggota masyarakat sehingga anak tersebut diakui keberadaanya oleh masyarakat yang bersangkutan). Proses enkulturasi dan sosialisasi didampingi dengan proses internalisasi. Proses internalisasi berarti bahwa sepanjang kehidupannya, manusia menanamkan dalam kepribadiannya hal-hal yang diperlukan dalam kehidupan dan berusaha memenuhi hasrat dan motivasi dalam dirinya; beradaptasi, belajar dari alam dan lingkungan sosial dan budayanya. Sementara itu, menurut Herskovits enkulturasi berasal dari aspek-aspek dari pengalaman belajar yang memberi ciri khusus atau yang membedakan manusia dari makhluk lain dengan menggunakan pengalaman-pengalaman hidupnya. Proses enkulturatif bersifat kompleks dan berlangsung hidup, tetapi proses tersebut berbeda-beda pada berbagai tahap dalam lingkaran kehidupan seorang. Enkulturasi terjadi secara agak dipaksakan selama awal masa kanak-kanak tetapi ketika mereka bertambah dewasa akan belajar secara lebih sadar untuk menerima atau menolak nilai-nilai atau anjuran-anjuran dari masyarakatnya. Kesamaan dari konsep enkulturasi dengan konsep sosialisasi terlihat dari pernyataan Herkovits yang mengatakan bahwa sosialisasi menunjukkan proses pengintegrasi individu ke dalam sebuah kelompok sosial, sedangkan enkulturasi adalah proses yang menyebabkan individu memperoleh kompetensi dalam kebudayaan kelompok. Proses belajar kebudayaan, internalisasi, sosialisasi, dan enkulturasi dapat dikatakan, kebudayaan itu sendiri. Belajar adalah kebudayaan. Semakin banyak belajar, semakin mantap beraktivitas, semakin berakumulasi hasilnya. Inilah makna pendidikan meminjam istilah Herskovits, pendidikan (education) adalah directed learning. Pendidikan bertujuan membentuk agar manusia dapat menunjukkan perilakunya sebagai makhluk yang berbudaya yang mampu bersosialisasi dalam masyarakatnya dan menyesuaikan diri dengan lingkungan dalam upaya mempertahankan kelangsungan hidup, baik secara pribadi, kelompok, maupun masyarakat secara keseluruhan. Pendidikan adalah upaya

menanamkan sikap dan keterampilan pada anggota masyarakat agar mereka kelak mampu memainkan peranan sesuai dengan kedudukan dan peran sosial masing-masing dalam masyarakat. Secara tidak langsung, pola ini menjadi proses melestarikan suatu kebudayaan. Sejalan dengan ini, Bertrand Russel mengatakan pendidikan sebagai tatanan sosial kehidupan bermasyarakat yang berbudaya. Melalui pendidikan kita bisa membentuk suatu tatanan kehidupan bermasyarakat yang maju, modern, tentram dan damai berdasarkan nilai-nilai dan norma budaya. Dengan demikian, ukuran keberhasilan pembelajaran dalam konsep enkulturasi adalah perubahan perilaku. Hal ini sejalan dengan 4 (empat) pilar pendidikan yang dikemukakan oleh Unesco, Belajar bukan hanya untuk tahu (to know), tetapi juga menggiring siswa untuk dapat mengaplikasikan pengetahuan yang diperoleh secara langsung dalam kehidupan nyata (to do), belajar untuk membangun jati diri (to be), dan membentuk sikap hidup dalam kebersamaan yang harmoni (to live together). Berkaitan dengan pendidikan tentang permuseuman ada beberapa lembaga yang berperan di dalamnya, yaitu museum itu sendiri, sekolah, dan keluarga serta masyarakat. Selain sebagai salah satu objek wisata, museum juga berfungsi sebagai tempat menggali ilmu pengetahuan non formal. Ini berarti, keberadaan museum mempunyai peranan penting dalam menunjang kegiatan pendidikan masyarakat dalam upaya mencerdaskan kehidupan bangsa. Dengan demikian, berbicara tentang kebudayaan, juga tidak terlepas dari keberadaan museum. Dan tentu pula, keberadaan museum juga tak terpisahkan dengan pendidikan. Hal ini terlihat nyata dengan keberadan museum sebagai lembaga yang melayani kepentingan masyarakat dan kemajuannya yang fungsi dan tugasnya mengumpulkan, memelihara, meneliti, memamerkan serta mempublikasikan benda-benda dan lingkungannya untuk tujuan pendidikan non formal yang bersifat kreatif. Inilah perkembangan kebudayaan tak terlepas dari pengaruh lingkungan social masyarakat pendukung dimana kebudayaan itu berkembang. Jadi, museum ini berperan serta menunjang kegiatan pendidikan masyarakat. Sekolah adalah salah satu media proses pembudayaan (enkulturasi). Manusia yang berbudaya adalah manusia yang memiliki ilmu pengetahuan, keterampilan dan sikap sehingga mereka mampu berpikir secara rasional, kritis, dan memiliki karakter serta kepribadian yang cinta pada keharmonian kehidupan. Di sini para pendidik di sekolah diharapkan juga dapat memberikan pengetahuan dan pemahaman tentang museum sebagai tempat pelestari warisan budaya masyarakat. Keluarga adalah media yang sangat efektif dalam proses sosialisasi. Pengenalan terhadap nilai budaya dan termasuk pemahaman tentang peran penting museum sebagai lembaga pelestari budaya masyarakat diajarkan pertama kali dari keluarga. Keluarga juga sangat efektif terutama jika seseorang masih mengandalkan kemampuannya dalam bahasa lisan, bukan bahasa tulis. Dalam masyarakat, seseorang dapat melihat, memahami, dan mempratikkan setiap unsur kebudayaan, masyarakat dengan aturannya juga dapat menjadi media yang memperkenalkan dan memahamkan masyarakat itu sendiri tentang pentingnya dan peranan museum. Di sini tokokh masyarakat tetap menjadi seseorang yang sangat berperan di dalamnya.

b. Media Massa Media massa mempunyai peran yang sangat besar dalam masyarakat. Media massa dapat berperan sebagai institusi bisnis dan institusi sosial. Kedua sifat institusional ini membawa implikasi dalam orientasi keberadaannya. Sebagai institusi bisnis media massa menjalankan operasinya dengan orientasi ke dalam (inward), untuk kepentingan sendiri. Sementara itu, dalam menjalankan fungsi sebagai institusi sosial, berorientasi ke luar (outward) untuk kepentingan masyarakat. Dalam fungsi institusi bisnis, media massa berlangsung melahirkan dikhotomi antara ranah (domain) produksi dan marketing, dengan pendanaan (3C: capital, cost, calculating) sebagai ranah utama pada sisi lainnya. Apakah ranah produksi merancang produksi sesuai dengan orientasi marketing, atau sebaliknya ranah marketing mencari dan menciptakan market untuk produknya, merupakan problem klasik dari bisnis media massa. Sebagai insitusi sosial, media massa menjalankan fungsi informasi, edukasi, persuasi, dan hiburan serta sebagai hak menyatakan (right to expression). Dengan cara lain, keberadaan institusional media massa dapat dilihat bersifat resiprokal, di satu pihak menjalankan fungsifungsi sosialnya, menyampaikan produk informasi untuk kepentingan pragmatis sosial dan psikologis bagi masyarakat. Informasi yang disampaikan media massa baru bersifat fungsional jika dapat memenuhi motif pragmatis khalayaknya. Dengan motif pragmatis sosial, warga masyarakat menjadikan informasi publik dari media massa sebagai referensi dan dasar alam pikirannya dalam memproses diri dalam institusi politik, ekonomi dan kultural. Keberadaan dan peranan masyarakat dalam institusi politik, ekonomi dan budaya ini menentukan sifat, kualitas dan kuantitas informasi publik yang diperlukannya. Pada sisi lain, media massa menyampaikan informasi hiburan untuk memenuhi motif pragmatis psikologis warga masyarakat. Peran media massa dalam kehidupan sosial, terutama dalam masyarakat sangatlah penting. Media merupakan sarana belajar untuk mengetahui berbagai peristiwa dan merefleksikan dunia. Media massa sebagai forum untuk mempresentasikan berbagai informasi dan ide-ide kepada khalayak, sehingga memungkin terjadinya tanggapan dan umpan balik. Itu menunjukkkan bahwa peran media dalam kehidupan sosial bukan sekedar sarana pelepas ketegangan atau hiburan, tetapi mempunyai peran yang signifikan dalam proses sosial. Bertolak dari besarnya peran media massa dalam mempengaruhi pemikiran khalayaknya, tentulah perkembangan media massa di Indonesia pada massa akan datang harus lebih diperhatikan. Hal ini karena melalui media yang kian terbuka dan terjangkau, masyarakat menerima berbagai informasi tentang peradaban baru yang datang dari seluruh penjuru dunia. Melalui media massa pun, kita dapat membangun opini publik, karena media ini mempunyai kekuatan mengkonstruksi masyarakat. Media massa seperti halnya koran, majalah, televisi, ataupun internet adalah media massa yang saat ini sangat dapat berperan dalam pemberian pengetahuan dan pemahamam tentang museum kepada masyarakat. Melihat hal itulah perluanya dunia permuseuman membarui sikap, wawasan, komitmen dengan media massa agar permuseuman mendapatkan porsi pemberitaan yang sesuai harapan. Penyelenggara dan pengelola museum juga perlu menciptakan jaringan dan kemitraan yang profesional dengan media, baik media dalam negeri maupun luar negeri. Media massa yang tersebut itu dapat dijadikan jembatan untuk membangun komunikasi dan apresiasi antara insan museum dan masyarakat. Insan museum perlu menggandeng museum untuk tujuan tersebnut secara professional agar pesan tentang permuseuman dapat dtersampaikan dengan baik kepada pembaca atau pemirsa pada tingkat usia dan pendidikan yang bervariasi.

Daftar Pustaka Benedict Richard O'Gorman Anderson. Imagined Communities: Reflections on the Origin and Spread of Nationalism. Edition: 2, revised. Verso, 1991 Bertrand Russell. Power: A New Social Analysis. Edition: 2. W.W.Norton & company, 1938 Chantal Mouffe . Gramsci and Marxist Theory: essays. Routledge, 1979 Dewey, John, 1974, The Child and The Curriculum,and The School and Society, Chicago and London, The University of Chicago Press. Giddens, Anthony, The Nation States and Violence: Volume Two of a Contemporary Immanuel Maurice Wallerstein, Immanuel Wallerstein. The Modern World-system II. Edition: 2. Academic Press, 1980 Masinambow, EKM (ed), 1997, Koentjaraningrat dan Antropologi Indonesia, Jakarta, AAI dan Yayasan Obor Indonesia. McQuail, Denis, 2000, Mass Communication Theories, Fourth edition, Sage Publication, London Michael Wallerstein : The Political Economy of Inequality, Unions, amd Social Democracy. New York: Cambridge University Press, 2008 Renate Holub. Antonio Gramsci: Beyond Marxism and Postmodernism. Routledge, 1992 Rudolf Ekstein, Robert S. Wallerstein. The Teaching and Learning of Psychotherapy. Edition: 2. Basic Books, 1958 Siswanta, Relasi kekuasaan: telaah pemikiran Antonio Gramsci dalam konteks politik Indonesia kontemporer. Media Wacana, 2006 Sutaarga, Moh. Amir. 1997/1998. Pedoman Penyelenggaraan dan Pengelolaan Museum. Jakarta: Proyek Pembangunan Permuseuman Jakarta Vedi R. Hadiz, Benedict Richard O'Gorman Anderson. Politik, budaya, dan perubahan sosial: Ben Anderson dalam studi politik Indonesia. Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama bekerja sama dengan Yayasan SPES, 1992

Media Harus Tergugah Demi Citra Positif Museum

Oleh Siti khoirnafiya 1. Pembangunan Citra Positif Museum Jika kita membaca Kompas 12 April 2009, halaman 12, kita terpaksa harus mengakui bahwa selama ini museum Indonesia masih belum mempunyai citra yang positif karena jumlah kunjungan ke museum masih belum maksimal. Ini memperlihatkan bahwa pandangan luas tentang museum di Indonesia hingga kini. Museum masih dianggap sekedar tempat penyimpanan benda-benda purbakala, sejarah, dan budaya. Citra museum terasa sangatlah tidak dinamis, tidak kreatif, dan tidak inspiratif jika museum dianggap monumen tugu, sebagai peringatan semata bahkan terkadang dikeramatkan. Anggapan ini mengindikasikan bahwa tak banyak yang dilakukan di museum. Sungguh disayangkan jika museum hanyalah dianggap objek wisata tentang sejarah kuno tanpa menambah nilai positif bahwa museum dapat menjadi pusat pengembangan ilmu pengetahuan dan pusat pendidikan bagi masyarakat. Nah apakah yang dapat kita lakukan agar museum dapat menjadi positif? Di hadapkan pada era globalisasi dengan gaya konsumerisnya, maka museum haruslah memiliki citra yang dinamis, menarik, inovatif, dan inspiratif. Museum perlu dipublikasikan sebagai tempat tujuan wisata dan rekreasi sebagai alternatif dari mall pembelanjaan. Analoginya, jika bosan ke museum, maka datanglah ke museum karena museum tak kalah menariknya dengan keberadaan mall. Dengan demikian, dibutuhkan dukungan semua pihak untuk membnagun citra positif museum. 2. Kesadaran Media Mendongkrak Citra Museum Cukup menggembirakan memang melihat kemunculan beberapa pemberitaan, ulasan, ataupun liputan tentang museum. Namun sayang sekali yang dikemukakan adalah tentang suramnya citra museum, termasuk museum sebagai tempat yang dikeramatkan dan banyaknya kehilangan koleksi di museum. Walaupun demikian, sebenarnya hal itu dapat menjadi awal agar kita mau memperhatikan dan peduli untuk mengubah citra suram museum menjadi museum bercitra positif. Ini memanglah tidaklah mudah, perlu gerakan kebersamaan agar bisa mendongkrak citra tersebut. Hal ini berarti perlu kerja keras yang pantang menyerah untuk meningkatkan kinerja museum, dari sisi dalam ataupun luar museum. Di sisi dalam (inside), pengelolaan museum memerlukan sumber daya manusia yaitu sejumlah keahlian. Selain keahlian manajemen, sangat diperlukan kemampuan profesional, baik sebagai tenaga kurator, konservator dan restorator, ahli perancangan dan produksi pameran, ahli komunikasi dan informasi, serta ahli dalam bidang promosi dan pemasaran. Masing-masing dari kelompok itu dituntut untuk senantiasa memperluas danh mempertajam wawasannya dengan perhatiannya menanggapi situasi nyata di musyarakat dan membangun kecerdasan kehidupan bangsa melalui pekerjaan dan profesinya.

Kurator sebagai ahli yang bertanggung jawab atas pengumpulan dan penelitian koleksi haruslah memiliki pengetahuan yang mutakhir tentang keadaan koleksi museum yang menjadi tanggung jawabnya serta harus memahami sistem registrasi dan alur penelusuran informasi tentang koleksi. Bahkan harus ada peningkatan terhadap kinerjanya dengan senantiasa melakukan kajian tentang koleksi. Ini tentunya memerlukan disiplin ilmu lainnya semisal arkeologi, antropologi, epigrafi, keramikologi, dan numismatika. Seluruh akumulasi dari pengetahuan yang dimilikinya harus dapat dimanfaatkan untuk penyajian pameran yang sangat menarik khalayak. Hal ini membuat para kurator untuk aktif di kancah organisasi profesi yang mendukung kemampuannya serta dituntut untuk memperluas wawasannya dengan literatur mutakhir dan studi kepustakaan yang relevan dengan keahliannya. Para konservator dan restorator yang bertanggung jawab tentang kondisi museum juga perlu meningkatkan kemampuannya dengan literatur dan kepustakaan yang mutakhir untuk meningkatkan pengetahuannya. Mereka bertugas mengawasi kondisi di setiap ruangan penyimpanan koleksi dan ruang-ruang pameran. Mereka dituntut untuk senantiasa mengikuti perkembangan ilmu konservasi dan restorasi, baik tentang metode kajiannya serta aplikasi teknik perawatan pemugaran maupun tentang penggunaan dan keterujian bahan-bahan yang digunakannya. Kelompok profesional lainya yaitu bagian perancangan dan produksi pameran. Bagian ini bertugas merancang visualisasi pameran mulai dari penataan ruangan, tata bidang panel, melaksanakan produksi pameran hingga penataan benda koleksi dalam pameran serta pencahayaan dan penyajiannya. Keahlian yang perlu dimiliki bagi kelompok ini adalah bidang desain interior dan komunikasi visual. Bagian yang perlu dikuasai bukanlah satu kotak bagian (permasalahan) saja, melainkan keseluruhan mengenai tata ruang termasuk aspek estetika peletakan dengan memperhatikan pengunjung. Pameran tetap ataupun pameran temporer tentunya sangat memerlukan penataan yang efektif dan nyaman. Dengan demikian, kelompok ini pun harus memperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan fasilitas yang mendukung penciptaan penataan efektif dan nyaman. Penataan seperti ini harus ditunjang dengan keberadaan fasilitas informasi, baik audio maupun visual untuk menambah daya tarik bagi pengunjung sehingga penataan harus dilakukan dengan cermat. Kelompok profesioal bidang komunikasi dan informasi bertugas memberikan informasi dan mengomunikasikan informasi tentang program kegiatan permuseuman kepada pengunjung. Keahlian yang harus dimiliki termasuk dalam hal sistem dan teknik informatika, sedangkan keahlian komunikasi berkaitan dengan peningkatan kualitas dan intensitas hubungan antara museum dengan masyarakat, termasuk menjelaskan bahwa museum berperan bagi bidang pendidikan. Museum harusnya dapat dijelaskan sebagai cermin dialog antara koleksi warisan dan khasanah budaya dengan publik dan pengunjung. Artinya, museum bukanlah pemilik para profesional seperti kurator dan konservator ataupun penyelenggara dan pengelola museum semata, melainkan sebagai tempat pengkajian benda warisan budaya yang tidak bungkam seribu bahasa, sebaliknya dapat berkisah tentang diri dan lingkungan, baik masa lampau maupun masa yang berlangsung saat ini. Ahli yang sering kali disebut sebagai sosok ahli di bidang edukasi perlu merancang program yang bertujuan meningkatkan kepedulian masyarakat melalui kunjungan ke museum dan jumlah serta kualitas pemberitaan media massa. Mereka harus mampu bekerja sama dengan kelompok promosi dan pemasaran yang bertanggung jawab untuk

memasyarakatkan pameran dengan menyebarkan informasi tentang kegiatan museum seperti pameran kepada masyarakat melalui selebaran dan iklan ataupun pembahasan melalui media massa harian, majalah, radio, dan televisi. Derasnya informasi saat ini harus dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kinerja museum dan aksesbilitasnya. Media cetak, elektronik audio visual bersama-sama denan jaringan global internet dapat digunakan sebagai media untuk publikasi museum. Keberadaan internet patut menjalankan pentingnya keberadaan museum. Internet yang dapat diakses secara langsung dan cepat harus mampu dimanfaatkan untuk dapat berkomunikasi dan interaktif dengan museum. Internet dapat dimanfaatkan untuk menangkap sasaran kaum muda untuk mencintai budayanya melalui museum. Jaringan global ini harus diperankan sebagai media untuk mengajak masyarakat untuk aktif dalam kelembagaan dan komunitas pecinta museum. 3. Optimis Berpacu dalam Prestasi Manajemen sumber daya manusia harus terus ditingkatkan untuk menuju proses penyempurnaan. Kita tak seharusnya apatis atau putus asa dengan banyak kendala demi citra positif museum. Pelatihan-pelatihan harus terus dilakukan untuk hal itu. Semangat optimistik berpacu dalam prestasi adalah usaha untuk mendongkrak sisi positif museum. Dengan demikian, maka citra positif museum pun terpancar dari luar. Disinilah sangat diperlukan kesadaran media untuk mendongkrak citra positif tersebut. Selain media seperti majalah, leafet, dan katalog yang terfokus bagi penyelenggara dan pengelola museum ataupun pemerhati museum, sangat diperlukan media massa yang di masyarakat khalayak umum yang beredar sampai ke pelosok daerah. Peran media massa elektronik, baik audio dan visual ataupun internet sangat diperlukan untuk keberhasilan tujuan publikasi museum. Semoga kesungguhan kerja keras bersama-sama demi citra positif museum menghapus sisi suram museum!

MUSEUM DAN WAWASAN KEBANGSAAN Oleh: Maskan Atmadja Meskipun kebangkitan kebangsaan telah muncul hampir seratus tahun yang lalu (1908), tetapi pembentukan satu bangsa (national integration) bagi rakyat Indonesia sampai saat ini masih memerlukan penanganan yang lebih serius lagi. Konflik horisontal yang bernuansa SARA, seperti yang telah terjadi di Sampit, Ambon, Poso, serta yang sekarang sedang terjadi di Aceh merupakan indikasi belum terwujud pembentukan satu bangsa seperti yang diinginkan oleh pelopor-pelopor keraerdekaan serta pendiri Republik ini. Padahal sejak awal bahwa kebangkitan kebangsaan tersebut, dalam gerakan sosialnya berorientasi untuk membangun sebuah negara kebangsaan (nation state), seperti yang telah diikrarkan oleh paraPemuda dalam Kongresnya yang ke-2 pada tanggal 28 Oktober 1928, yaitu: "... mengakui berbangsa satu, bangsa Indonesia." Para pendiri Republik menyadari sepenuhnya bahwa untuk mewujudkan "nation state" merupakan tugas yang sangat berat Persatuan dan Kesatuan, yang nampak pada awal kemerdekaan pun dalam perjalanan bangsa ini kemudian, mulai mendapatkan rintanganrintangannya. Para pendiri republik sadar sepenuhnya bahwa Negara Indonesia yang diproklamasikan pada 17 Agustus 1945, terdiri dari beribu-ribu pulau, yang memiliki

kemajemukan masyarakat dan keanekaragaman kebudayaannya masing-masing, menjadi salah satu kendala untuk mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa. Padahal untuk melaksanakan "pembangunan bagi seluruh rakyat Indonesia", baik pembangunan kebudayaan, politik, maupun ekonomi pasca kemerdekaan sangat diperlukan persatuan dan kesatuan bangsa. Oleh karena itu Ir. Soekarno, sebagai salah satu pendiri Republik Indonesia, serta kemudian menjadi Presiden RI pertama, yang memahami kondisi geografis Negara Indonesia yang baru dimerdekakannya, serta memahami kondisi kultural rakyatnya yang mendiami Tanah Air Indonesia ingin mengikat rakyatnya dalam sebuah ikatan negara kebangsaan Indonesia, yang berdasar pada sebuah bangunan ideologis, yaitu Pancasfla. Hal ini diungkapkan oleh Soekarno dalam pidatonya pada sidang BPUPKI pada 1 Juni 1945 (Lahirnya Pancasila), bahwa Kebangsaan Indonesia menjadi dasar pertama dari Pancasila Pengertian kebangsaan mencakup dua hal, yaitu manusia dan tempat Manusia adalah rakyat Indonesia yang ingin bersatu, yang tumbuh karena persamaan nasib, sedangkan tempat menunjuk pada bumi yang baru dimerdekakannya yang didiami oleh Rakyat Indonesia, dari Sabang sampai Merauke, yaitu Tanah Air Indonesia. Bung Karno sadar bahwa bangunan ideologis tersebut, yang di dalamnya terkandung kebangsaan Indonesia, perlu diinternalisasikan kepada seluruh rakyat Indonesia Hampir pada seluruh waktu pemerintahannya, Bung Karno berusaha membangun kesadaran ideologis bagi seluruh rakyatnya Sehingga masa pemerintahan Bung Karno yang disebut sebagai masa Orde Lama, sering disebut sebagai masa pembangunan ideologis, masa pembentukan watak ataH jatidiri Bangs a. Hal ini tentu tidak seluruhnya benar, karena pada masa orde lama pun dasar-dasar pembangunan ekonomi telah diletakkan oleh Bung Karno, seperti: pembangunan waduk Jatiluhur, Karangkates, Asahan, PUSRI, Krakatau Steel, Semen Gresik, dan lain-lain. Pada masa orde baru, meskipun orientasi pembangunannya sering disebut sebagai pembangunan ekonomi, namun pembangunan bidang ideologipun masih tetap terus dilaksanakan. Bahkan pada masa pemerintahan orde baru yang meliputi waktu selama 30 tahun, perabangunan ideologi telah diformalkan melalui Ketetapan MPR pada tahun 1978, tentang P4. Uraian-uraian tentang pengertian kebangsaan, nampaknya tetap pada alur seperti yang telah dicita-citakan oleh para pelopor kemerdekaan ataupun pendiri republik ini. Dalam buku bahan penataran P4, bangsa diartikan sebagai: "rakyat yang telah mempunyai kesatuan tekad untuk membangun masa depan bersama, dengan mendirikan sebuah negara,..". Selanjutnya, sehubungan dengan arti kebangsaan tersebut di atas, kesadaran kebangsaan dalam buku penataran P4 diartikan sebagai tekad yang kuat untuk mebangun masa depan bersama, sedangkan wawasan yang tumbuh dan berkembang dan kesadaran kebangsaan tersebut dinamakan wawasan kebangsaan. Ajaraii tentang kesadaran dan wawasan kebangsaan sebagai upaya untuk menyatukan bangsa ini melalui ikatan ideologis, dipertegas lagi dalam pengertiannya tentang Wawasan Nusantara, yang diartikan sebagai: "cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan lingkungannya, dengan mengutamakan persatuan dan kesatuan bangsa serta kesatuan wilayah dalam penyelenggaraan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara...". Dengan demikian sekali lagi nampak bahwa usaha-usaha untuk menyatukan bangsa ini melalui ikatan atau kesadaran ideologis terus menerus dilakukan selama masa pemerintahan orde lama dan kemudian orde baru, di samping juga yang dilaksanakan melalui pembentukan kebudayaan

nasional seperti Bahasa Indonesia, yang juga sangat diperlukan dalam pembentukan jati diri bangsa Apa yang dilakukan baik oleh Orde Lama maupun Orde Baru ini adalah sangat penting bagi kelangsungan bangsa dan negara ini ke depan. Hanya sayangnya bahwa usaha-usaha untuk membangun kesadaran ideologis bagi seluruh rakyat Indonesia yang telah dilakukan selama ini dilemahkan oleh dampak negatif yang muncul pada proses pembangunan ekonomi pada masa orde batu, seperti: KKN, kesewenang-wenangan, kekerasan, keserakahan, serta munculnya individualisme. Akibatnya adalah telah terjadi dekadensi dalam kebudayaan kita Sehingga mulai muncul keragu-raguan terhadap "keampuhan Pancasfla", bahkan lebih jauh lagi adalah keraguan terhadap kelangsungan negara kesatuan Republik Indonesia Hal ini tentu tidak benar, karena Pancasila sebagai kristalisasi nilai-nilai, ibarat sebuah "pisau yang tajam", meskipun tidak digunakan, tetap memiliki ketajamannya Secara obyektif Pancasila memang raengandung nilai-nilai dalam sila-silanya. Proses globalisasi yang sedang melanda dunia dewasa ini juga mempunyai pengaruh terhadap proses pembentukan negara bangsa yang sedang kita lakukan globalisasi, khususnya globalisasi ekonomi dan informasi, memang semakin mengaburkan batas ruang (negara) dan waktu. Menurut Prof Dr. Sartono Kartodirdjo, dalam perspektif kesejarahan, globalisasi menjadikan manusia beronentassi pada "masa depan", perasaan kekinian sangat kuat, perasaan akan "masa lampau" kurang dihayati. Padahal "masa lampau" tetap diperlukan dalam membangun Indonesia ke depan. Karena peristiwa-peristiwa masa lampau harus dan dapat digunakan sebagai pegangan dalam membangun kebangsaan Indonesia. Tidak kalah pentingnya adalah pemahamaan kita semua tentang pentingnyya pembentukan kebudayaan nasional yang mempunyai hubungan yang erat denngan upaya untuuk memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa Prof Dr. Budhisantosa kerangka acuan bersama yang dapat diterima oleh segenap penduduk dalam menyelenggarakan kehidupan berbangsa dan bernegara. Untuk keperluan itu kebudayaan nasional dikembangkan sebagai kerangka acuan formal maupun non formal dalam pergaulan lintas kelompok kesukubangaaan dan kedaerahan. Untuk membangun kebudayaan nasional tersebut, Pancasilaharus diletakkan sebagai acuan dasar. Menyadari bahwa masyarakat Indonesia masih dalam proses menuju negara bangsa, maka museum mempunyai peranan yang besar untuk dapat ikut mewujudkan cita-cita tersebut Museum diharapkan mampu membangun kesadaran ideologis bagi para pengunjungnya (masyarakat) yang didalamnya terkandung: kesadaran/wawasan kebangsaan, serta tidak dapat dipisahkan pula dengan wawasan nusantara Koleksi-koleksi museum yang dipamerkan bukan hanya aspek material yang tanpa makna, tetapi dalam koleksi-koleksinya harus dapat dihadirkan roch-roch atau konsepsi-konsepsi tentang kebangsaan, persatuan, atau wawasan nusantara Seperti apa yang dikatakan oleh Sesepuh Permuseuman Aim. Bapak Bambang Sumadio bahwa untuk pembentukan negara bangsa yang mantap, museum sebagai tontonan dapat menyediakan proses tersebut melalui berbagai pemeran yang disusun dengan (bingkai) wawasan nusantara. Pameran Wawasan Nusantara, selain berpesan dalam konteks kesatuan dan persatuan bangsa, juga merupakan manifestasi menuju ke masa mendatang. Karena kebangkitan nasional (1908), Sumpah Pemuda (1928), dan Proklamasi Kemerdekaan RI (1945) arah sejarahnya menuju kepada terwujudnya negara bangsa, maka tentu saja museum-

museum seperti Museum Kebangkitan Nasional, Museum Sumpah Pemuda, dan Museum Perumusan Naskah Proklamasi mempunyai peran yang strategis untuk ikut berperan mewujudkan negara bangsa yang lebih mantap. Di samping itu, harus ditegaskan bahwa ketiga (peristiwa) tersebut telah menjadi sejarah nasional, menjadi simbol identitas nasional yang dapat berfungsi sebagai kerangka kepribadian nasional. Karena museum mempunyai hubungan yang erat dengan pendidikan sejarah, maka museum mempunyai fungsi yang fundamental dalam pendidikan nasional. Karena museum mempunyai peran yang besar dalam pelestarian dan pengembangan kebudayaan, maka museum daerah pun perlu diperhatikan, karena juga mempunyai peran dalam pelestarian dan pengembangan kebudayaan daerah yang berarti mempunyai peran dalam pelestarian dan pengembangan kebudayaan bangsa Karena hal ini telah diamanatkan dalam UUD 1945 Pasal 32: " .......kebudayaan lama dan asli yang terdapat sebagai puncak-puncak kebudayaan di daerah-daerah di seluruh Indonesia, terhitung sebagai kebudayaan bangsa...". Hanya sayangnya bahwa pembentukan kebudayaan daerah telah terabaikan selama ini. Di samping itu museum daerah sebagai pengemban kebudayaan daerah juga mempunyai peranan dalam ikut mewujudkan persaman dan kesatuan bangsa Seperti juga yang disampaikan oleh Aim. Bambang Sumadio bahwa salah satu dasar yang penting dalam pembentukan kesatuan dan persatuan bangsa adalah pemahaman serta saling menghargai oleh berbagai suku bangsa di Indonesia terhadap kebudayaannya masuig-masing. Jakarta, 24 Juni 2003.

Museum dan Media Online Oleh Siti Khoirnafiya

Saya senang mendapatkan kesempatan untuk hadir di Seminar Pemanfaatan Media Online sebagai Sarana Pembelajaran dengan Kemasan Marketing Online di Museum BI. Salah satu panitia mengawalinya dengan Sekilas Cyber di Museum BI, poin positif yang patut dicatat adalah jumlah pengunjung cyber itu, yaitu untuk pengunjung intranet berjumlah 46.524 dan internet 34.353, angka yang cukup membanggakan. Moderaror dalam seminar itu yang disapa Mas Gaw memperkenalkan dan membacakan biodata pembicara seminar, yaitu Dr. Ninok Leksono, M.A; Amalia E Maulana, Ph.D, dan Enda Nasution yang disebut-sebut Bapak Blogger Indonesia. Poin penting dari pesan dari ketiga pembica tersebut adalah dalam perkembangan zaman yang dikenal dengan era mengelola informasi ini, perlu disajikan materi yang menarik pengunjung, di antaranya melalui online dan dibentuk tim yang mencakup SDM untuk pengisi materi penyajian dan SDM di bidang teknologinya.

Kemunculan internet Tidak dapat dihindari bahwa perkembangan komunikasi global kini telah marak. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya institusi swasta ataupun pemerintahan yang mempunyai akses langsung ke internet atau online. Pemakaian internet sebagai sarana bisnis bahkan menjadi termpat yang hebat dalam World Wide Web (populer disebut Web) mulai dari pengusaha kelas bawah sampai

pengusaha kelas atas dan konglomerat. Kita dapat melihatnya di home page milik salah satu penyedia jasa internet yang dapat kita temui sejumlah produsen mengiklankan produknya, mulai dari obat, kaos, minyak wangi, rumah, aparternen, buku online ataupun makanan. Internet adalah hal yang memang belum dikenal di seluruh pelosok tanah air kita, tetapi beberapa orang sangat yakin internet akan dikenal oleh hampir orang Indonesia nantinya. Mengapa ada keyakinan tersebut? Hal ini pernah ditulis dan diakui oleh para pembisnis koran bahwa bisnis koran diperkirakan akan bangkrut pada tahun 2034 sehingga koran yang berbentuk kertas akan beralih ke bentuk online. Selain itu, kita tidak dapat memungkiri bahwa kemunculan internet yang dulu pertama kali di Amerika Serikat tahun 1969 dengan keterbatas pemakaian di lingkungan Departemen Pertahanan sebagai alat komunikasi para ilmuwan yang bekerja untuk pentagon, kini tukang pijatsekalipun ada yang mengiklankan jasanya. Itulah perkembangan yang tidak terbantahkan dan perlu dihadapi. Seperti halnya perlunya para pemikir dan ilmuwan yang berasal dari berbagai universtias merasa perlu membuat jaringan komunikasi data paket. Jaringan komunikasi data paket yang dimaksud adalah aplikasi dari perangkat teknologi komunikasi tingkat tinggi untuk membawa data secara cepat dan tepat dengan tata cara protocol yang menghubungan computer dengan segala jenis merek ke internet pada tahun 70-an . teknologi tersebut berkembang pesat di AS pada tahun 1980 dengan bergabungnya para pembisnis dan pabrikan yang bergabung di dalam jaringan tersebut. Kedatangan internet di kancah ranah global itu juga membawa perkembangan tersendiri bag Indonesia dari kemunculannya sekitar tahun 1990 yang sekali lagi juga terbatas pemakiannya kemudian berkembang pesat pada tahun 1996 dengan kecepatan aksesnya walaupun tentu tidak dapat dihindari konsekuensi yang datang seiring dengan perkembangan teknologi komunikasi global itu. Bagaimanapun dampak dari perkembangannya, nyatanya internet tetap eksis dan diminati serta dinikmati penggunanya. Beberapa komponenl yang patut dicatat dalam pembangunan eksistensi perkem-bangan internet, yaitu komputer (computer), komunikasi data (data communication), dan isi (content). Ketiga komponen ini nampaknya saling terkait dalam memajukan perkembangan bisnis komunikasi di Indonesia baik di masa sekarang dan mendatang sehingga dalam aspek PR-ing, ketiganya harus dikelola secara teratur, sistematik, dan proaktif, tentu dengan memidentifikasi stakeholdernya, di mana online adalah penguat dari offline. Teknologi tersebut perlu dikelola dengan memperluas kehadirannya dan memanfaatkan keuanggulannya dengan menghilangkan image bahwa penggunaannya bersifat mahal serta menghilangkan kesenjangan antara negara maju versus negara tidak maju, kota versus desa. Internet dan Bisnis Apakah itu bisnis itu? Dalam ilmu ekonomi, bisnis adalah suatu organisasi yang menjual barang atau jasa kepada konsumen atau bisnis lainnya, untuk mendapatkan laba. Secara historis kata bisnis dari bahasa Inggris business, dari kata dasar busy yang berarti "sibuk" dalam konteks individu, komunitas, ataupun masyarakat. Dalam artian, sibuk mengerjakan aktivitas dan pekerjaan yang

mendatangkan keuntungan. Kebanyakan bisnis dimiliki oleh pihak swasta, bisnis dibentuk untuk mendapatkan profit dan meningkatkan kemakmuran para pemiliknya. Pemilik dan operator dari sebuah bisnis mendapatkan imbalan sesuai dengan waktu, usaha, atau modal yang mereka berikan. Namun nyatanya tidak semua bisnis mengejar keuntungan seperti itu, misalnya bisnis koperatif yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan semua anggotanya atau institusi pemerintah yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Secara etimologi, kata "bisnis" memiliki tiga penggunaan, tergantung scope penggunaan, kata bisnis dapat merujuk pada badan usaha, dapat merujuk pada sektor pasar tertentu, misalnya "bisnis pertelevisian, .dan penggunaan yang paling luas merujuk pada seluruh aktivitas yang dilakukan oleh komunitas penyedia barang dan jasa. Beberapa hal berkait dengan keluasan aktivitas bisnis itu adalah manufaktur, bisnis jasa, bisnis pertanian dan pertambangan, bisnis finansial, bisnis informasi, utilitas, bisnis real estate, bisnis transportasi, dan sebagainya. Dengan demikian, definisi "bisnis" begitu luas dalam perkembangannya. Perkembnagan bisnis di dunia membawa Indonesia juga tidak dapat terhindar darinya. Perkembangan bisnis komputer di Indonesia menunjukkan prospek yang cerah. Hal ini dapat dilihat dari keseriusan para penyelenggara pameran komputer yang selalu disambut baik oleh para pengusaha. Kegiatan pameran komputer yang sering diselenggarakan di JCC, Balai Sidang Senayan (JACEX), Glodok, Mangga Dua, dan di mal-mal di Jakarta merupakan kegiatan yang selalu ditunggu pengunjung dan dipastikan menghasilkan transaksi bisnis yang cukup tinggi. Selain bisnis computer, bisnis komunikasi data secara nasional juga berkembang sangat cepat seiring dengan kemajuan di bidang komputer sendiri. Terbukti sejumlah Internet Service Provider (ISP) cukup membanggakan dalam mengembangkan bisnis tersebut. Dalam perkembangannya, isi informasi di Indonesia juga menunjukkan perkembangan sangat serius. Fenomena dapat dilihat dari beberapa perusahaan komersial di Indonesia mengiklankan produknya di Web, seperti group Bacrie, Lippo, Bimantara, Hotel, BCA, media massa, dan lain-lain. Gambaran ini membuktikan bahwa kegiatan bisnis dan layanan masyarakat melihat potensi pasar dunia informasi secara serius. Bisnis dengan menggunakan internet yang sering kali disebutsebut bisnis online itu memang diakui pebisnis sebagai suatu hal yang potensial dan menguntungkan. Bisnis online yang sering kali diasumsikan oleh internet marketer itu muncul karena semua bisnis yang dilakukan secara online dengan menggunakan media internet sebagai media pemasaran produk dan jasa adalah mencakup bagian-bagian dari bisnis online. Jadi dalam hal ini internet hanyalah media karena internet sendiri yang terdiri dari ribuan-ribuan halaman bahkan jutaan halaman WEB mampu menyediakan informasi bagi pengguna internet. Makanya tidak heran jika banyak pelaku bisnis maupun personal menggunakan internet sebagai media yang ampuh untuk mengkomersilkan dan promosi atas produk mereka dengan harapan bahwa pengguna internet dapat melihat dan mengenal hingga akhirnya tertarik menggunakan produknya, itu hanya sebagian contoh kecil dari kelebihan bisnis online. Bisa kita lihat disaat surfing atau browsing diinternet betapa banyaknya situs yang tersedia di internet dengan berbagai macam bisnis. Itulah bukti bahwa perkembangan bisnis online semakin pesat. Dengan kata lain sudah banyak orang yang berhasil melalui bisnis online. Mengapa hal itu terjadi? Hal itu karena banyaknya kelebihan yang didapatkan dari bisnis online tergantung kesadran yang kita bangun. Beberapa

kelebihan bisnis online di antaranya: bisnis online tidak terikat waktu & tempat, yaitu dengan memiliki sistem website dan autoresponder yang mampu merespon dan follow up terhadap customer, maka sistem kita akan tetap bekerja 24 jam sehari 7 hari seminggu tanpa menghiraukan kapan dan dimana anda berada; bisnis online mempunyai pangsa pasar yang luas, yaitu dengan menggunakan kemampuan media Internet yang dapat diakses dari belahan dunia mana saja maka apapun produk atau jasa yang dionlinekan akan dapat di promosikan; bisnis online merupakan media promosi yang efektif karena dalam menjalankan kita dapat membidik target pasar dengan dengan menyesuaikan informasi bersisi artikel yang sedang hangat saat berarti dapat memetakan pangsa pasar mana yang akan dituju yang diseuaikan dengan target pasarny; bisnis online membutuhkan modal dan biaya oprasional yang relative tidak besar karena pengurangan ruangan/kantor atau karyawan karena terkadang cukup dilakukan melalui email/mailist/blog, dan sebagainya, dan hal yang dijadikan argument para pembisnis berlaga do inis online adalah kita sendiri dapat menjadi bos yang berarti kita akan menjadi pimpinan dan sekaligus pemilik dalam bisnis online anda tanpa terikat oleh siapapun. Museum dan Media Online/Internet Kelebihan dari bisnis online atau bisnis di internet tentunya berarti internet memberikan manfaat bagi penggunanya sekalipun penggunanya bukan berambisi untuk meraih keuntungan material semata. Museum sebagai lembaga yang terbuka untuk umum dan tidak mencari keuntungan dengan tujuan mulia seperti tujuan studi, pendidikan, dan kesenangan bagi pengunjungnya juga perlu melirik kelebihan dari bisnis online . Museum yang ada di Indonesia dipandang sebagai lembaga penyedia informasi budaya daerah tentu saja sangat berkeinginan semua produk yang dihasilkan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. Kita tak perlu fobia dengan kata perusahaan jika ingin membangun museum dan menginformasikan betapa pentingnya peran museum bagi masyarakat Indonesia khususnya dalam melestraikan warisan budaya bangsa. Ibarat museum sebagai suatu perusahaan, dengan kehadirannya di Web maka perlu memandang media online ini sebagai medoa yang cukup potensial dan tepat untuk pemasaran produk yang dihasilkannya di masa sekarang. Kita patut meyakinkan bahwa akan selalu menyenangkan untuk mengenang hal-hal yang telah lewat yang bermakna bahwa belajar museum juga menyenangkan. Komunikasi adalah hal yang sangat urgent dalam keberhasilan program pemahaman masyarakat terhadap peran museum. Oleh sebab itu, penting tentunya kita menggunakan strategi komunikasi untuk meraih tujuan itu. Strategi tersebut berfungsi sebagai penyebaran pesan yang bersifat informasi, persuasif, dan instruktif secara sistematis kepada sasaran sekaligus menjembatani cultural gap yang dianggap merusak nilai-nilai budaya bangsa. Hal ini karena pada hakikatnya melalui penyajian yang selektif dan penekanan pada tema tertentu dapat menciptakan kesankesan pada khalayak. Komunikasi merupakan satu aspek yang perlu diperhatikan dalam suatu tujuan keberhasilan di museum mengingat sekrang ini berada pada modernisasi yang terkadang terusung isu negative tentang heterogenitas dalam budaya yang apabila tidak diantisipasi dapat mengancam kelestarian bangsa. Komunikasi inilah minyak pelumas bagi proses penyelerasan modernisasi dan kelestarian bangsa. Dengan teknologi komunikasi kita berharap proses mencerdaskan rakyat dan

memahamkan masyarakat dapat terwujud dengan baik. Dengan media komunikasi online ini kita berharap online memperkuat offline, artinya kehadiran online akan memperkuat para pecinta museum di dunia nyata. Komunikasi yang baik membawa keberhasilan. Ingatlah bahwa communication is power. Selain komunikasi, satu hal penting yang berkaitan dengan komukasi dan ujung tombak kegiatan museum adalah publikasi. Dengan aktivitas publikasi yang beragam akan memberi warna dan denyut kehidupan museum yang lebih kompetitif. Publikasi yang handal akan mewujudkan realitas dimana masyarakat masyarakat dapat memahami peran serta museum. Inilah tanggung jawab kita bersama untuk mempublikasikan museum. Salah satunya melalui tulisan-tulisan di Web. Web memang bukan satu-satunya media publikasi, atau media untuk mengiklankan kegiatan museum. Namun, beriklan di Web memberikan sebuah konsep yang berbeda dengan media iklan lain (media elektronik dan media cetak) yang juga diharapkan dapat memberikan kesadaran tentang pentingnya museum. Tentu hal ini kita perlu dilakukan secara katif dan interaktif. Perkembangan teknologi komunikasi dan informasi patut kita jadikan motivator untuk mengenalkan museum. Artinya, museum juga memiliki potensi besar untuk memperkenalkan semua aktivitas yang dihasilkan dengan tampilan berbasis multimedia. Kehadiran museum di Web diharapkan menjadi media iklan yang lebih persuasif agar masyarakat lebih memahami aktivitas museum di Indonesia. Direktorat museum juga membangun Web untuk mengenalkan museum dalam memfungsikan perannya membina museum serta sebagai representatif untuk memperkenalkan semua kegiatan museum kepada masyarakat luas. Namun, kita harus disadarkan bahwa kehadiran kemasan online berada dalam 2 sisi, bisa menjadi kesempatan atau bisa menjadi tantangan. Agar terjalin komunikasi dalam kemasan online perlu meminimalkan noise (gangguan)nya. Kata pengingatnya Watch your back. Strategi efektif dengan kemasan online, yaitu dengan memperhatikan budgeting dan prioritas. Awarness dan share knowledge sebanyak-banyak dalam edukasi adalah cara yang dapat dilakukan; membuka situs berkaitan dengan pengusah dan belajar dari pengalaman dalam meningkatkan apresiasi masyarakat kepada museum. Publikasi tentang museum harus dilakukan secara terus menerus untuk mengetuk hati, menarik pengunjung museum dengan tampilan Web yang menarik agar negative side tentang museum online dapat diminimalisir. Secara content harus ditunjukkan special program museum dalam kemasan yang menimbulkan daya tarik terhadap museum yang sebelumnya dilakukan dengan online survey agar tahu kebutuhan melanjutkan dengan memberikan sajian informasi lengkap, juga melakukan survey sebelum visit agar mencapai potential target.

Rujukan Asha, Dornfest. 1997. Publikasi Web dengan Word (alih bahasa: Sugiharto Sunarto). Jakarta Elex Media Komputindo. Direktorat Museum. 2008. Pedoman Museum Indonesia. Jakarta: Direktorat Museum irektorat Jenderal Sejarah dan Purbakala Departemen Kebudayaan dan Pariwisata

Effendy, Onong Uchjana. Dinamika Komunikasi. Bandung: Penerbit PT. Remaja Rosdakarya John Naisbitt. 1994. Global Paradox (alih bahasa: Drs. Budijanto). Jakarta Barat: Binarupa Aksara. Jeffry Wattimena. 1991. Pengantar Sistem Komunikasi Data Paket. Jakarta: PT. Media Komputindo. Sutaarga, Moh. Amir. 1997/1998. Pedoman Penyelenggaraan dan Pengelolaan Museum.

Peranan Museum Bagi Masyarakat Masa Kini


Oleh: Siti Khoirnafiya

Neverthless, as museum are repositories of cultural relics, educacted people and moreover have a mission to impart cultural informations to society. They need to be arranged in ways that are most coommunicative for their respective target visitor.
Pemahaman Kebudayaan Melalui Museum Masyarakat dan kebudayaan adalah ibarat mata uang yang satu sisinya berupa ungkapan sistem sosial dan sisi lainnya adalah sistem budaya. Interaksi alam fisik dan manusia melalui masa dan ruang membina pelbagai insitusi sosial dan budaya yang selaras dengan keperluan hidup masyarakat, sedangkan pelbagai insitusi sosial dan budaya adalah respon manusia untuk menyelesaikan pelbagai masalah dan memenuhi desakan hidup sambil bersedia menghadapi tantangan mendatang. Bahan-bahan dari segala macam institusi sosial tidak hanya dilihat sebagai himpunan warisan masa lampau,. Tetapi petanda dinamika dan sumber daya yang mampu beradaptasi dengan desakan, baik dalam maupun luar sistem sosial budaya itu sendiri. Aspek kebudayaan masyarakat secara universal dapat diamati kehadirannya di setiap masyarakat. Kebudayaan adalah wujud daya cipta, rasa, dan karsa manusia. Kebudayaan adalah hal penting yang menghubungkan manusia dengan lingkungannya. Kebudayaan juga menjadi blue print atau pedoman bagi manusia. Dengan kebudayaan inilah manusia tampak berbeda dengan binatang. Dengan kebudayaan, manusia dapat bertahan dan melangsungkan hidupnya. Ada beberapa cara kita dapat mengetahui kebudayaan masyarakat. Salah satu cara yang dilakukan seseorang atau kelompok untuk mengetahui gambaran kebudayaan masyarakat setempat adalah dengan datang ke museum. Hal itu karena di museumlah mereka dapat melihat gambaran tentang sebuah peradaban budaya daerah, baik zaman purbakala maupun di zaman modern. Perkembangan museum di Indonesia saat ini dapat dikatakan cukup bagus, tetapi tentu memerlukan peningkatan-peningkatan agar Indonesia sebagai bangsa yang menghargai hasil karya pendahulunya dan melestarikan warisan budaya leluhur sehingga museum sebagai fasilitator masyarakat dengan peradaban budaya dapat diwujudkan. Museum juga diharapkan mampu menjadi mediator yang tidak membedakan kebudayaan antardaerah, tetapi tercipta

peradaban yang multikultural, yaitu menjadikan perbedaan budaya menjadi suatu warna yang meramaikan khasanah kebudayaan bangsa sebagai identitas bangsa. Itulah peran museum. Lalu, seberapa besarkah peran museum saat ini? Museum diharapkan tidak hanya sekedar memantulkan perubahan-perubahan yang ada di lingkungan, tetapi juga sebagai media untuk menunjukkan perubahan sosial serta pertumbuhan budaya dan ekonomi. Museum berperan dalam proses transformasi yang mewujudkan perkembangan struktur intelektual dan tingkat kehidupan yang membaik. Perkembangan tersebut tentu disesuaikan dengan kondisi masyarakat yang bersangkutan dalam bahasa dan budayanya masing-masing. Inilah makna yang ingin disampaikan dan di transkripsikan oleh museum lewat benda yang disajikan atau dipamerkan sebagai instrumen memahami masyarakat pendukungnya. Museum dalam bentuk apapun, baik secara ilmiah, seni maupun sejarah tentu tidak sekedar dibicarakan dalam artian teoritis semata. Museum diharapkan berarti praktis yang dapat diimplementasikan dengan kisaran jumlah publik yang tidak sedikit. Dengan demikian, bicara mengenai museum sebagai media komunikasi massa harus mendapatkan klaim dari semua golongan masyarakat. Museum tidak hanya diklaim menjadi tanggung jawab pemerintah semata, tetapi sangat perlu didukung oleh para akademisi, peneliti, bahkan pengusaha. Jadi, peran museum diharapkan dapat mendukung pembangunan nasional, pembangunan masyarakat seluruhnya dan seutuhnya. Kita harus terus ingat bahwa pembangunan ataupuin modernisasi bukan sekedar know what, tetapi proses know how. Berperan dalam Memerankan Peran Museum Apa yang patut segera dilakukan agar museum berperan demikian? Museum tidak boleh menjadi lembaga yang pasif, tetapi sebaliknya museum harus peserta aktif dalam pembangunan. Bisa diungkapkan atau menggunakan slogan museum out-reach goal dengan bahasa bahwa apabila publik tidak datang ke museum, maka museumlah yang datang ke publik. Museum harus mampu menghadapi tantangan global di mana kontak antarbudaya tidak dapat dielakkan, termasuk berani menghadapi 'image" museum yang dianggap kuna dan antik, kemudian mengubahnya menjadi sesuatu yang menyenangkan. Mengubah image ibarat pepatah Bagai Mengubah Tekuk, yang berarti mengubah kebiasaan tidaklah mudah, tetapi yakinlah bahwa jika itu dilakukan terus menerus dilakukan akan berhasil ibarat pepatah Belakang Parang pun Kalau Diasah Akan Tajam. Benda-benda koleksi yang dipamerkan harus dirancang sedemikian rupa termasuk menunjukkan adanya isu-isu masa kini yang berjalan dengan fakta sejarah. Kegiatan yang dilakukan di museum tidak sekedar melihat benda koleksi yang indah, tetapi bagaimana agar yang datang ke museum pulang tetapi ingin kembali datang ke museum karena museum dianggap mempunyai daya tarik tersendiri. Ada yang mem buat saya cukup bangga saat ini, sudah cukup banyak pengelola museum yang membolehkan museumnya digunakan untuk acara-acara kegiatan kemasyarakatan, melakukan seminar untuk mengasah intelektual, dan yang terpenting museum tidak digunakan untuk sebagian kecil orang saja. Paradigma tersebut tentu agak kontraversial dengan pemikiran terdahulu yang melihat museum sebagai tempat yang dipenuhi roh-roh leluhur yang menyeramkan. Pada hakikatnya museum dapat bersifat profan pada batas-batas tertentu tanpa harus menghilangkan nilai sakral yang berada di dalamnya jika itu memang yang sesuai dengan kondisi masyarakatnya. Pengelola museum tak perlu merasa terbebani dengan peran museum yang meluas, tidak sekedar menjadi tempat barang-barang sejarah itu diletakkan, karena ada yang lebih penting dari itu yaitu bagaimana nilai sejarah dari benda itu dapat tersampaikan kepada masyarakat. Dengan demikan,

tentu museum bukanlah komoditas privat bagi sebagian orang, tetapi milik masyarakat bersama yang ingin mengetahui dan mendapatkan kepuasan mendalam dan kenikmatan dengan datang ke museum. Museum dapat menjadi media yang efektif untuk menyajikan proses pembangunan hasil-hasilnya dapat dimengerti oleh masyarakat. Museum membantu mengintegrasikan perubahan dalam masyarakat dan menciptakan keseimbangan dalam peningkatan kesejahteraan hidup masyarakat dan terus melestarikan kepribadian suatu bangsa melalui nilai-nilai dan polapola budaya yang terkandung di dalamnya. Di sinilah peran museum yang tidak sekedar sebagai sarana hiburan, tetapi media untuk menancapkan nilai dan semangat yang mengakar umbi sebagai wadah patriotisme dan nasionalisme yang terancam dengan landaan globalisasi. Dalam menghadapi krisis global, museum juga harus berani melangkah. Museum seharusnya tidak membatasi diri dengan pengkategorian museum sebagai kebudayaan material yang dimiliki segelintir orang yang menyukai keindahan, tetapi harus mampu mengintegrasikan multidisiplin ilmu dalam menampilkan perkembangan dan keterkaitan kebudayaan masyarakat sesuai dengan ekologi dunia, splendid isolation yang tetap terbungkus menyenangkan . Kompleksitas dalam perkembangan disiplin ilmu harus diakui dan dihadapi dengan bijak. Artinya, perlu pikiran positif untuk mengakui keterkaitan disiplin ilmu satu sama lain sehingga dapat terwujud kerjasama tim yang maksimal, termasuk dalam mengomunikasikan peran dan fungsi museum. Bahkan, tak perlu fobia untuk menerapkan kretaivitas dan menerima inovasi dalam ilmu permuseuman sehingga peran museum sebagai edukasi yang bertanggung jawab bagi suatu bangsa dapat terwujud. Sebagai contoh, pandangan masyarakat terhadap museum yang mencerminkan teknologi tradisional tidak menyangkal adanya teknologi modern dalam perkembangannya. Pengemasan museum yang disesuaikan dengan konteks waktu dan ruang yang tepat dapat membantu meningkatkan pengertian sebagai proses produksi dan pemenuhan kebutuhan dengan menyajikan teknologi baru yang tepat guna yang mendukung terpeliharanya keserasian dalam pembangunan. Di negara maju, seperti negara di kawasan Eropa ataupun Amerika, museum memegang peranan yang berhasil membangkitkan kesadaran yang kolektif dan tindakan kebijaksanaan yang baru terhadap perkembangan industralisasi tetapi tetap mencerminkan keserasian lingkungan. Tugas museum memang seharusnya dapat membantu proses pembangunan yang tetap bertanggung jawab dengan permasalahan ekologi. Museum harus terus menjadi cermin identitas suatu bangsa dan inspirasi bagi masyarakat. Museum dapat berpera serta secara penuh untuk mengomunikasikan secara efektif pengaruh peradaban manusia bagi ekosistem. Museum harus dapat menjadi proyeksi bagi perkembangan zaman, tetapi tetap menjaga stabilitas dan produktivitas masyarakat. Museum perlu merefleksikan diri sebagai tempat yang menggambarkan pusat penelitian, pusat multi media, dan pusat pendidikan dalam melestarikan kebudayaan masyarakat. Namun, harus diingat bahwa pelaksanaan pendidikan atau process of enculturation di museum tidak dapat dijelaskan secara efektif tanpa kerja sama yang erat dan koordinasi dengan lembaga-lembaga lainnya. Sekali lagi, dalam pelaksanaannya memerlukan integrasi inter-disiplin, program, dan metode. Museum dapat bertindak sebagai fasilitator dan katalisator bagi riset kebudayaan masa lampau sekaligus masa kini di semua ranah, baik lokal, nasional, regional, dan global. Museum integral atau interdisiplin ini tidak untuk mengingkari nilai-nilai museum yang telah ada dan juga tidak meninggalkan prinsip-prinsip museum. Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi, misalnya kemunculan internet justru harus mampu mendukung pemasaran museum sebagai sumber informasi untuk memberi penerangan dalam menyadarkan identitas suatu bangsa yang menghargai hasil karyanya.

Strategi Menyegarkan Museum Tantangan yang dihadapi untuk membuat museum yang hidup, apalagi lincah yang berdendang seirama dengan masyarakat lingkungannya memang tidaklah mudah, tetapi tetap harus dilakukan usaha yang maksimal. Penghayatan falsafi tentang dasar serta tujuan penyelenggaraan dan pengelolaan museum tentu harus diperhatikan dan dipahami secara komprehensif dengan implementasi sikap yang diorientasikan pada kepentingan public, pemahaman dan karakteristik sosial budaya daerah, dan terus up to date dengan seluruh hal yang aktual bagi masyarakat dan lingkungannya serta kajian yang serius dan terus menerus terhadap museum. Hal ini tentu berkait dengan pokok permuseuman, di mana pengelola dan penyelenggaran museum tak lepas dengan museum itu sendiri, museum terkait dengan koleksi, dan koleksi dinikmati oleh publik. Dengan demikian, yang tidak boleh dilupakan dan perlu segera diwujudkan adalah membentuk leadership dalam permuseuman. Seorang pemimpin dibutuhkan sebagai figur yang mampu menatap masa depan yang mempunyai keberanian mengevaluasi diri untuk menyegarkan museum. Namun, pada hakikatnya kita semualah pemimpin yang termaksud itu, pemimpin yang berkomitmen dengan berkontribusi memasarkan kekayaan milik bangsa. Pemimpin yang sadar menyadarkan betapa penting peran museum sebagai sumber daya potensial memajukan bangsa. Akhirnya, kita semua adalah pemimpin yang harus bertanggungjawab terhadap perkembangan museum yang membutuhkan manajemen yang tepat dan profesionalisme. Manajemen permuseuman tersebut dapat dilakukan melalui beberapa faktor dasar pemeliharaan dan pengembangan kebudayaan. 1. Manusia Manusia sebagai subjek pendukung sekaligus pencipta dan tujuan pemeliharaan kebebasan untuk berkreativitas. Manusia yang berbudaya adalah yang menghindari terkristalnya gaya hidup reifikasi, manipulasi, frgamentasi berlebihan, dan individualisasi berlebihan. Tidak reifikasi, artinya, manusia dalam permuseuman seharusnya tidak mengukur segala sesuatu berdasarkan material semata atau kuantitas saja, tetapi harus mampu dipersiapkan secara kualitas (qualified oriented) dan berorientasi pada tujuan dan masa depan (goal and future oriented). Tidak manipulasi artinya persepsi yang dibangun bukan sekedar peran media mengkontruksikan peranan museum, tetapi timbulnya kesadaran yang mendalam pentingnya keberadaan museum.Tidak fragmentasi berlebihan artinya tidak terjadi kesombongan jika individu mempunyai posisi jabatan, kedudukan, kekuasaan dalam menyelenggarakan dan mengelola museum, tetapi perlu diwujudkan rasa pentingnya belajar teru8s menerus dalam mengembangkan museum. Tidak individualisasi artinya tidak egois dalam membangun dan mengembangkan museum dan tidak serakah atau bertindak dalam pengelolaan museum. 2. Lingkungan Lingkungan adalah medan mansia berjuang melalui karyanya. Dengan demikian, lingkunggn adalah pendukung keberhasilaan kegiatan pemuseuman. 3. Peralatan Teknologi harus dipergunakan dengan sebaik-baiknya agar dapat mendukung kelangsungan kegiatan yang ada di museum dalam mengembangkan museum. 4. Komunitas Karya manusia ditampung oleh kolektivitas menjadi warisan budaya bersama. Demikian pula dengan karya manusia masa lampau sangat diperlukan suatu kolektif manusia agar karya tersebut dapat dinikmati bersama untuk genberasi sekarang bahkan mendatang. Komunitas yang mencintai museum sangat diperlukan agar warisan budaya tetap lestari.

Review:Museum Masa Kini Museum dalam masyarakat masa kini adalah fenomena yang kompleks, yaitu museum sebagai medium yang multifungsional. Museum masa kini identik dengan sebuah perusahaan yang dilengkapi sarana dan prasarana. Ruangan koleksi dalam museum perlu dikelola seteliti mungkin dengan perlengkapan teknologi mutakhir di bidang preservasi. Museum masa kini dilengkapi laboratorium konservasi dengan metode penyajian yang masa kini pula. Museum masa kini harus memperhatikan pelbagai metode komunikasi dan pengumpulan data serta penyaluran informasi yang maksimal. Di sini orang di museum harus bicara tentang multifungsi museum dengan metode visualisasi dan interpretasi yang ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan. Seperti yang dikatakan oleh ahli museum Amerika Serikat, Paereker, yang menyatakan tugas utama museum untuk menafsirkan manusia, alam, dan hasil karyanya. Hal ini berarti museum berperan dalam membentuk cermin positif kebudayaan dan peradaban manusia. Kegiatan dalam museum masa kini memerlukan kegiatan riset yang merupakan suatu mata rantai yang tidak putus sebagai upaya untuk memberikan pelayanan yang semaksimal mungkin kepada masyarakat. Museum masakini tidak ada lagi yang merasa dirinya dapat berdiri sendri, tetapi semua museum di seluruh dunia sudah masuk suatu sistem jaringan hubungan kerja sebagai bidang kegiatan edukasi cultural. -------------------------------------------------------------------------------Image atau kesan adalah gambaran yang terekam dalam ingatan seseorang tentang suatu hal yang didengar ataupun dilihat, baik langsung maupun tidak langsung. RUJUKAN: Hans Jk. Daeng. 2000. Manusia, Kebudayaan, Lingkungan,; Tinjauan Antropologis. Yokyakarta: Pustaka Pelajar John P. Kotter and James L. haskett. 1992. Corporate Cuilture and Performance. New York: The Fives Press Depdikbud. 1997/1998. Pedoman Tata Pameran di Museum. Jakarta: Proyek Pembinaan Permuseuman. Jakarta Direktorat Museum. 2007. Pedoman Pengelolaan Museum Jakarta: Direktorat Museum Direktorat Jenderal Sejarah dan Purbakala Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Direktorat Museum. 2008. Pedoman Museum Indonesia. Jakarta: Direktorat Museum Direktorat Jenderal Sejarah dan Purbakala Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Sutaarga, Moh. Amir. 1997/1998. Pedoman Penyelenggaraan dan Pengelolaan Museum. Jakarta: Proyek Pembangunan Permuseuman Jakarta Sumadio, Bambang. 1996/1997. Bunga Rampai Permuseuman. Jakarta:Direktorat Permuseuman Suryadinata, Leo (ed). 2000. Nationalism and Globalization, East and West. Singapore: Insitute of Southest Asian Studies

BAGAIMANA MENDIRIKAN SEBUAH MUSEUM


Oleh: Wawan Yogaswara

A. Apakah itu museum?


Museum menurut International Council of Museums (ICOM) adalah sebuah lembaga yang bersifat tetap, tidak mencari keuntungan, melayani masyarakat dan perkembangannya, terbuka untuk umum, memperoleh, merewat,

menghubungkan, dan memamerkan artefak-artefak perihal jati diri manusia dan lingkungannya untuk tujuan-tujuan studi, pendidikan dan rekreasi. Sedangkan Museum menurut Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1995 Pasal 1 ayat (1) adalah lembaga, tempat penyimpanan, perawatan, pengamanan, dan pemanfaatan benda-benda bukti materiil hasil budaya manusia serta alam dan lingkungannya guna menunjang upaya perlindungan dan pelestarian kekayaan budaya bangsa. Museum dalam menjalankan aktivitasnya, mengutamakan dan mementingkan penampilan koleksi yang dimilikinya. Pengutamaan kepada koleksi itulah yang membedakan museum dengan lembaga-lembaga lainnya. Setiap koleksi merupakan bagian integral dari kebudayaan dan sumber ilmiah, hal itu juga mencakup informasi mengenai objek yang ditempatkan pada tempat yang tepat, tetapi tetap memberikan arti dan tanpa kehingan arti dari objek. Penyimpanan informasi dalam bentuk susunan yang teratur rapi dan pembaharuan dalam prosedur, serta cara dan penanganan koleksi. Museum dapat didirikan oleh Instansi Pemerintah, Yayasan, atau Badan Usaha yang dibentuk berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku di Indonesia, maka pendirian museum harus memiliki dasar hukum seperti Surat Keputusan bagi museum pemerintah dan akte notaris bagi museum yang diselenggarakan oleh swasta. Bila perseorangan berkeinginan untuk mendirikan museum, maka dia harus membentuk yayasan terlebih dahulu.

B. Apakah acuan hukum pendirian museum?


Pendirian sebuah museum memiliki acuan hukum, yaitu: (1) Undang-undang RI Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya; (2) Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1993 tentang Pelaksanaan Undang-undang RI Nomor 5 Tahun 1992; (3) Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1995 tentang Pemeliharaandan Pemanfaatan Benda Cagar Budaya di Museum; dan (4) Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor KM.33/PL.303/MKP/2004 tentang Museum.

C. Apa sajakah jenis-jenis museum itu?


Menurut koleksi yang dimilikinya, jenis museum dapat dibagi menjadi dua jenis museum. Pertama, museum umum yang koleksinya terdiri dari kumpulan bukti material manusia dan lingkungannya yang berkaitan dengan berbagai cabang seni, disiplin ilmu dan teknologi. Kedua, museum khusus adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan bukti material manusia atau lingkungannya yang berkaitan dengan satu cabang seni, cabang ilmu atau satu cabang teknologi. Museum berdasarkan kedudukannya, terdiri dari museum nasional, museum propinsi, dan museum lokal. Museum berdasarkan penyelenggaraannya, terdiri dari museum pemerintah dan museum swasta.

D. Apakah persyaratan berdirinya sebuah museum?


Adapun persyaratan berdirinya sebuah museum adalah: 1. Lokasi museum Lokasi harus strategis dan sehat (tidak terpolusi, bukan daerah yang berlumpur/tanah rawa). 2. Bangunan museum Bangunan museum dapat berupa bangunan baru atau memanfaatkan gedung lama. Harus memenuhi prinsip-prinsip konservasi, agar koleksi museum tetap lestari. Bangunan museum minimal dapat dikelompok menjadi dua kelompok, yaitu bangunan pokok (pameran tetap, pameran temporer, auditorium, kantor, laboratorium konservasi, perpustakaan, bengkel preparasi, dan ruang penyimpanan koleksi) dan bangunan penunjang (pos keamanan,

museum shop, tiket box, toilet, lobby, dan tempat parker). 3. Koleksi Koleksi merupakan syarat mutlak dan merupakan rohnya sebuah museum, maka koleksi harus: (1) mempunyai nilai sejarah dan nilai-nilai ilmiah (termasuk nilai estetika); (2) harus diterangkan asal-usulnya secara historis, geografis dan fungsinya; (3) harus dapat dijadikan monumen jika benda tersebut berbentuk bangunan yang berarti juga mengandung nilai sejarah; (4) dapat diidentifikasikan mengenai bentuk, tipe, gaya, fungsi, makna, asal secara historis dan geografis, genus (untuk biologis), atau periodenya (dalam geologi, khususnya untuk benda alam); (5) harus dapat dijadikan dokumen, apabila benda itu berbentuk dokumen dan dapat dijadikan bukti bagi penelitian ilmiah; (6) harus merupakan benda yang asli, bukan tiruan; (7) harus merupakan benda yang memiliki nilai keindahan (master piece); dan (8) harus merupakan benda yang unik, yaitu tidak ada duanya. 4. Peralatan museum Museum harus memiliki sarana dan prasarana museum berkaitan erat dengan kegiatan pelestarian, seperti vitrin, sarana perawatan koleksi (AC, dehumidifier, dll.), pengamanan (CCTV, alarm system, dll.), lampu, label, dan lainlain. 5. Organisasi dan ketenagaan Pendirian museum sebaiknya ditetapkan secara hukum. Museum harus memiliki organisasi dan ketenagaan di museum, yang sekurang-kurangnya terdiri dari kepala museum, bagian administrasi, pengelola koleksi (kurator), bagian konservasi (perawatan), bagian penyajian (preparasi), bagian pelayanan masyarakat dan bimbingan edukasi, serta pengelola perpustakaan. 6. Sumber dana tetap Museum harus memiliki sumber dana tetap dalam penyelenggaraan dan pengelolaan museum.

E. Bagaimana cara merencanakan pendirian museum?


Pendirian museum harus memiliki tujuan yang jelas, dan juga harus memiliki perencanaan ( master plan) yang matang. Perencanaan pendirian museum harus menjelaskan tentang: 1. Jenis museum Jenis museum harus ditentukan terlebih dahulu, karena menyangkut tindakan selanjutnya, baik bangunan maupun koleksi yang akan diadakan serta kebijakan lainnya. 2. Koleksi Perlu merencanakan koleksi-koleksi yang akan diadakan, dan harus juga melakukan pembatasan atau seleksi sesuai dengan tujuan dan kemampuan biaya yang tersedia. Perlu diketahui bahwa koleksi museum selain diadakan secara pembelian (imbalan jasa), dapat juga diadakan dari hibah atau pemberian, dan tukar-menukar. 3. Lokasi Lokasi yang dipilih bukan untuk kepentingan pendirinya, tetapi untuk masyarakat umum, pelajar, mahasiswa, ilmuwan, wisatawan, dan masyarakat umum lainnya.

4. Bangunan Bangunan museum harus berdasarkan persyaratan tertentu, dengan mempertimbangkan beberapa hal, seperti bentuk bangunan, bagian-bagian atau ruangan-ruangan yang akan dibangun, luas bangunan, dan bahan-bahan yang digunakan. 5. Peralatan Perlu direncanakan jenis-jenis peralatan yang akan diadakan, baik peralatan teknis (pameran, pemberian informasi, perawatan, dan kegiatan kuratorial), maupun peralatan kantor. 6. Ketenagaan Faktor ketenagaan merupakan hal penting dari suatu organisasi. Rencana pengadaan tenaga harus ditangani secara baik, museum harus memimilih tenaga-tenaga yang memiliki keahlian dan menguasai masalah teknis permuseuman dan ilmu yang menunjang, dan tenaga manajerial.

F. Bagaimana pelaksanaan pendirian museum?


Setelah disusun perencenaan, maka perencanaan tersebut dilaksanakan. Dalam melaksanakan pendirian museum terlebih dahulu harus ada izin yang berwenang, sesuai peraturan Pemerintah tentang permuseuman. Selain itu juga ada izin penting: - Izin penggunaan tanah untuk bangunan museum, untuk memperoleh hak atas status tanah harus diajukan ke Kantor Badan Pertanahan Nasional (sertifikat). Untuk memperoleh izin peruntukan lokasi bangunan museum harus diajukan ke Dinas Tata Kota (advice planning rencana tata kota) - Izin mendirikan bangunan, diajukan kepada Dinas Pengawasan Pembangunan sampai memperoleh Izin Mendirikan Bangunan (IMB). Setelah memperoleh berbagai izin penting, pendirian sebuah museum memasuki tahap berikutnya, yaitu: 1. Mendirikan bangunan Setelah memperoleh IMB dari Dinas Pengawasan Pembangunan, maka didirikanlah museum tersebut sesuai dengan rencana (master plan) yang telah ada, yaitu: lokasi, bentuk bangunan, bahan bangunan dan sebagainya. Apabila biaya terbatas pendirian ini dapat dilaksanakan secara bertahap dengan sistem skala prioritas. 3. Persiapan Ketenagaan Sambil mendirikan bangunan museum, harus pula mempersiapkan tenaga-tenaga ahli atau tenaga pengelola yang sesuai dengan keperluan. Disamping mempersiapkan tenaga-tenaga yang disesuaikan dengan latar belakang pendidikan formal yang diperlukan, tenaga-tenaga perlu untuk diberikan pengetahuan mengenai ilmu permuseuman dan soal-soal teknis permuseuman, melalui pendidikan dan pelatihan atau magang di museum yang telah dikelola dengan baik. Sebaiknya tenaga yang dipilih adalah tenaga yang siap pakai untuk bekerja di museum. 3. Pengadaan koleksi Dalam mengadakan koleksi museum sesuai dengan yang telah direncanakan dan sesuai dengan persyaratan, sebaiknya diadakan terlebih dahulu sesuai untuk mendukung sistematika pameran. Koleksi yang diadakan harus betul-betul koleksi yang diperlukan dan tidak asal diadakan saja.

G. Bagaimana cara melakukan permohonan pendirian museum?


Setiap instansi Pemerintah, yayasan, atau badan usaha yang akan mendirikan museum museum wajib mengajukan permohonan kepada Pemerintah Propinsi, dengan tembusan kepada Direktur Jenderal yang bertanggungjawab di bidang permuseuman. Permohonan tersebut harus dilengkapi dengan proposal yang memuat: - tujuan pendirian museum; - data koleksi sesuai dengan tujuan pendirian museum; - rencana jangka pendek dan rencana jangka panjang; - gambar situasi bangunan museum, harus memuat ruang pameran, ruang penyimpanan koleksi, ruang perawatan, dan ruang administrasi, serta peralatan museum; - keterangan status tanah hak milik atau sekurang-kurangnya berstatus hak guna bangunan (HGB) dan izin mendirikan bangunan (IMB); - keterangan tenaga pengelola (pimpinan, tenaga administrasi, dan tenaga teknis; dan keterangan sumber pendanaan tetap. Selanjutnya permohonan tersebut akan diteliti oleh Tim Penilai yang dibentuk oleh Pemerintah Propinsi. Keanggotaan tim terdiri dari unsur-unsur Dinas Kabupaten/kota, Dinas propinsi, Museum Negeri propinsi setempat, Instansi Pusat yang bertanggungjawab di bidang permuseuman, dan dapat mengikutsertakan asosiasi, pakar dan/atau tokoh masyarakat. Tim penilai bertugas meneliti kelengkapan dokumen permohonan, melakukan peninjauan lokasi, melakukan pengecekan terhadap koleksi, dan melaporkan hasil dan saran pertimbangan persetujuan atau penolakan kepada Pemerintah Propinsi. Bila permohonan tersebut diterima oleh Pemerintah Propinsi secara lengkap dan benar, maka Pemerintah Propinsi memberikan persetujuan Operasional atau penolakan setelah memperhatikan saran dan pertimbangan dari Direktur Jenderal, selambat-lambatnya tiga puluh hari setelah dokumen diterima. Bilamana permohonan ditolak, harus menyebutkan alasan penolakan tersebut. Apabila dalam waktu tiga puluh hari sejak diterimanya permohonan secara lengkap dan benar Pemerintah Propinsi tidak memberikan keputusan, maka permohonan dianggap disetujui dan harus dikukuhkan dengan persetujuan operasional Pemerintah Propinsi. Referensi Direktorat Permuseum, Buku Pinter Bidang Permuseuman. Jakarta. Proyek Pengembangan Permuseuman Jakarta, Ditjenbud. Depdikbud. 1985/1986 Direktorat Permuseuman, Pedoman Standardisasi Pengadaan Sarana Peralatan Pokok Museum Umum Tingkat Propinsi. Jakarta: Proyek Pengembangan Permuseuman Jakarta, Ditjenbud, Depdikbud. 1986, Direktorat Permuseuman, Kecil Tetapi Indah: Pedoman Pendirian Museum. Jakarta: Proyek Pembinaan Permuseuman Jakarta, Ditjenbud, Depdikbud. 1999/2000 Sutaarga, Moh. Amir, Studi Museologia. Jakarta: Proyek Pembinaan Permuseuman Jakarta, Direktorat Jendral Kebudayaan, Depdikbud. 1996/1997 Sutaarga, Moh. Amir, Pedoman Penyelenggaraan dan Pengelolaan Museum. Proyek Pembinaan Permuseuman Jakarta, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Depdikbud. 1997/1998 Suyati, Tatik, Metode Pengadaan dan Pengelolaan Koleksi. Jakarta: Proyek Pembinaan Permuseuman Jakarta,

Dit. Sejarah dan Museum, Ditjenbud, Depdiknas, 2000

Museum dan Pendidikan


Oleh: Prioyulianto Hutomo MUSEUM Akhir-akhir ini ditanah air kita terutama setelah era sentralisasi berakhir dan digantikan dengan era desentralisasi muncul gejala meningkatnya minat sebagian masyarakat dan pemerintah daerah untuk mendirikan museum. "Semangat" ini, di satu sisi, sangat menggembirakan terutama menambah jumlah museum yang ada. Namun di sisi lain, semangat mendirikan museum, secara umum, tidak dilandasi oleh pengertian bahwa mendirikan sebuah museum berarti "mendirikan" pula sebuah institusi pendidikan. Museum dan pendidikan samadengan dua sisi mata uang, tidak dapat dipisahkan. Museum dan pendidikan sebagai dua hal yang tidak dapat dipisahkan tercermin dalam berbagai definisi museum sebagai salah satu tujuan: 1. A building to house collections of objects for inspections, study, and enjoyment. (Douglas A. Allen); 2. ....any permanent institution which conserves and displays for purposes of study, education, and enjoyment collections of objects of cultural or scientific significance (International Council of Museums); 3. A permanent, educational, non profit institution with catalogued collections in art, science, or history, with exhibitions open to the public (G.E. Burcaw); 4. A permanent, public, educational institution which cares for collections system-atically (definisi G.E. Burcaw yang lebih singkat); 5. "Museums of whatever kind all have the same task - to study, preserve, and exhibit objects of cultural value for the good of the community as a whole (UNESCO). Berbagai definisi di atas, sangat jelas menyiratkan bahwa terdapat nilai dasar yang menjadi fondasi museum yaitu, melalui pendidikan, masyarakat disadarkan akan tingginya nilai yang dikandung dalam koleksi museum dan memberi mereka kesempatan untuk memperluas wawasan. Namun, seperti telah dikemukakan terdahulu, kesadaran para pengelola museum berkaitan dengan kenyataan bahwa pendidikan tidak dapat dipisahkan dari sebuah museum masih sangat kurang. Para pengelola masih banyak yang berorientasi untuk mencapai beberapa tujuan museum, seperti yang tercantum dalam definisi, secara bersamaan dengan menggunakan sebagian besar sumberdaya yang dimiliki. Tujuan atau tugas pendidikan yang sangat penting, yang diemban oleh museum, belum men-jadi prioritas. Orientasi ini perlu diubah, pendidikan untuk segala usia perlu digalakkan dengan sasaran utama adalah siswa sekolah. Saat ini peluang guna mendukung perubahan strategi itu telah tersedia. Pemerintah telah mencanangkan duapuluh persen dari jumlah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dialokasikan untuk sektor pendidikan - termasuk pendidikan di luar sekolah. Pertanyaannya, siapkah museum memanfaatkan peluang ini guna mening-katkan fungsi pendidikannya melalui penciptaan kegiatan-kegiatan edukasi (educa-tional programs)? PENDIDIKAN Kegiatan-kegiatan edukasi di museum, secara umum, diperuntukkan bagi anak-anak termasuk siswa sekolah (children and museum education) dan masyarakat umum atau yang dikenal dengan istilah adult learning in museums (Alberta Museums Association, 1990). Dua sasaran umum ini, terutama kegiatan yang disebut pertama, masih dapat dibagi-bagi lagi, misalnya berdasarkan jenjang pendidikan siswa (SD, SMP, SMU). Bentuk-bentuk aktifitasnya pun bermacam-macam. Bagi siswa sekolah dapat berupa paket edukasi (teaching kit); koleksi keliling (traveling study collections); kelas budaya (cultural class); bercerita (story telling); slide berseri (slides series); taman bermain yang berhubungan dengan koleksi (collections playground); atau aktifitas khusus untuk para guru (educators program). Sedangkan untuk masyarakat umum dapat berupa aktifitas yang diperuntukkan bagi keluarga (family workshop atau family day); bagi perorangan maupun kelompok (community workshop atau open house). Atau bagi kedua segmen di atas, museum dapat membentuk suatu komunitas bagi penggemar museum, misalnya himpunan pencinta museum. Setiap museum dapat membuat aktifitas-aktifitas yang mendidik seperti contoh di atas. Tetapi sebaiknya dimulai dahulu untuk satu sasaran, misalnya siswa sekolah dasar, sehingga lebih terfokus. Materi perlu dirancang sebaik mungkin dan diarahkan untuk mengembangkan tiga area pembelajaran secara bersamaan: koknitif, berkaitan dengan daya pikir; afektif, berhubungan dengan emosi; dan psikomotorik, berhubungan dengan gerakan fisik. Desain materi harus berupa aktifitas yang menumbuhkan rasa ingin tahu; dengan kata lain, materi yang diberikan dapat mengarahkan siswa untuk bertanya, mencari jawaban atas pertanyaannya, dan menciptakan pertanyaan baru (Allison G. and Sue McCoy, 1985: 60-70) serta memperoleh pengetahuan baru. Aktifitas tersebut selayaknya dilakukan tanpa meninggalkan unsur bermain. Patut diingat bahwa dunia anak-anak adalah dunia bermain.

Menurut para pakar pendidikan, bermain merupakan kegiatan yang dilakukan secara berulang demi kesenangan (Piaget, 1951) dan sasaran lain yang ingin dicapai; bermain merupakan "tali" yang merupakan untaian serat dan benang-benang yang terjalin menjadi satu. Menurut Hughes (1999) belajar dan bekerja merupakan hal yang berbeda dari bermain. Bermain, harus mempunyai tujuan, tidak ada unsur paksaan, menyenangkan, mengembangkan imajinasi, dan dilakukan dengan aktif. Melalui permainan (play and games), diharapkan anak akan memperoleh beberapa manfaat, diantaranya bermasyarakat, mengenal diri sendiri, imajinasi dapat bertumbuh, menahan gejolak emosi, memperoleh kegembiraan, dan belajar taat pada aturan (Zulkifli, 2001; Andang Ismail, 2006). Dengan demikian bentuk-bentuk aktifitas bagi siswa haruslah berbentuk permainan edukatif. Permainan edukatif (Andang Ismail, 2006) adalah suatu kegiatan yang menyenangkan dan dapat merupakan cara yang mendidik. Permainan edukatif dapat meningkatkan kemampuan berfikir, berbahasa, serta bergaul dengan orang lain. Selain itu anak dapat menguatkan anggota badan, menjadi lebih terampil dan menumbuhkan serta mengembangkan kepribadiannya. Permainan edukatif dapat dirancang oleh para pengelola museum. Program edukatif dapat dipilih dari salah satu contoh yang telah disebutkan terdahulu (paket edukasi, bercerita, membuat slide berseri, dan sebagainya). Dalam merancang program-program edukasi, pengelola museum perlu melibatkan para ahli pendidikan, guru-guru, ahli psikologi anak, bahkan orangtua siswa. Dengan keterlibatan mereka diharapkan dapat diciptakan aktifitas edukasi di museum yang sesuai dengan jenjang pendidikan siswa dan sesuai dengan tingkatan perkembangannya. SIMPULAN Museum dan pendidikan tidak dapat dipisahkan. Definisi tentang museum selalu mencantumkan pendidikan (juga penelitian) sebagai salah satu tujuan atau misi yang diemban oleh sebuah museum. Jumlah museum yang semakin bertambah (saat ini kira-kira berjumlah 228 museum) tidak dibarengi dengan kesadaran para pengelola museum bahwa pendidikan merupakan misi yang penting. Sehingga masih banyak museum yang belum memiliki program-program pendidikan yang terarah. Contoh program edukasi di museum, terutama di museum-museum di luar negeri dapat dijadikan ide; atau bahkan ditiru dengan catatan disesuaikan dengan kondisi di tanah air. Selain itu keterlibatan para pakar pendidikan dan guru merupakan keharusan. REFERENSI Alberta Museums Association. 1990. Standard practices Handbook For Museums. Edmonton: Canada Burcaw, G. Ellis. 1983. Introduction To Museum Work. Nashville: AASLH Grinder, Alison and E. sue McCoy. 1985. The Good Guide. Scottsdale: Ironwood, pp. 60-70 Hughes. 1999. Children, Play, and Development. New York: Wiley & Sons Ismail, Andang. 2006. Education Games. Yogyakarta: Pilar Media Mudyahardjo, Redja. 2006. Pengantar Pendidikan: Studi Awal Tentang Dasar-dasar Pendidikan Pada Umumnya dan Pendidikan di Indonesia. Jakarta: RajaGrafindo Persada Zulkifli. 2001. Psikologi Perkembangan. Bandung: Remaja Rosda Karya.

Museum Sebagai Lembaga Pelestari Budaya Bangsa Page 1 of 3 Article Index Museum Sebagai Lembaga Pelestari Budaya Bangsa Page 2 Page 3

Museum, apakah sebenarnya museum di benak sebagian besar masyarakat Indonesia? Mengapa apresiasi masyarakat terhadap museum begitu rendah? Mengapa selama ini masyarakat membayangkan museum adalah kumpulan barang-barang antik yang membosankan? Bila kita renungkan lebih lanjut pendapat ini tidaklah benar, karena di museum tersimpan berbagai macam pengetahuan. Maka tidak salah bila mengatakan bahwa museum memiliki peran sebagai lembaga pendidikan non formal, karena aspek edukasi lebih ditonjolkan dibanding rekreasi. Museum juga merupakan sebuah lembaga pelestari kebudayaan bangsa, baik yang berupa benda (tangible) seperti artefak, fosil, dan benda-benda etnografi maupun tak benda (intangible) seperti nilai, tradisi, dan norma. Museum memilki banyak pengertian, salah satu pengertian museum adalah lembaga, tempat penyimpanan, perawatan, pengamanan, dan pemanfaatan benda-benda bukti materiil hasil budaya manusia serta alam dan lingkungannya guna menunjang upaya perlindungan dan

pelestarian kekayaan budaya bangsa. Begitu pentingnya museum bagi kehidupan kita, tetapi mengapa sedikit sekali keluarga Indonesia yang mengagendakan museum sebagai tempat tujuan belajar sambil berekreasi? Lebih lanjut, museum terdiri dari 2 komponen yaitu penyelenggara dan pengelola mempunyai museum. Penyelenggara merupakan satu kegiatan pembinaan sedangkan pengelolaan adalah kegiatan otonom dari unit yang dibina. Pada umumnya dalam dunia permuseuman kita ketahui adanya dua unsur utama penyelenggara museum, yaitu unsur pemerintah dan unsur swasta yaitu dalam bentuk perkumpulan dan yayasan yang diatur kedudukan, tugas dan kewajibannya oleh undang-undang. Penyelenggara dan pengelola museum, baik pemerintah maupun swasta di Indonesia harus menyesuaikan kebijakannya dengan dasar-dasar kebijakan pembina pendidikan pemerintah, karena semua kegiatan museum tidak hanya untuk melayani kelompok tertentu tetapi juga memberikan pelayanan sosial budaya dan pendidikan bagi masyarakat banyak. Museum tidak dapat dipisahkan dari koleksinya. Koleksi merupakan jantungnya museum. Koleksi museum harus disajikan sebagai salah satu bentuk komunikasi yang penting dalam upaya menarik minat masyarakat berkunjung ke museum. Dalam penyajian koleksi museum harus memperhatikan nilai estektika, artistik, edukatif dan informatif. Berkaitan dengan pengunjung museum dalam penyajian koleksi harus memperhatikan kebebasan bergerak bagi pengunjung, sirkulasi pengunjung museum, kenyamanan pengunjung museum, dan keamanan koleksi museum. Informasi yang disampaikan kepada pengunjung juga harus bersifat komunikatif dan edukatif, yaitu sekurang-kurangnya memuat nama benda, asal ditemukan, periode dan umur, dan fungsi koleksi. Penyajian koleksi dapat dilakukan dalam 3 jenis pameran, yaitu: (1) pameran tetap, merupakan pameran yang diselenggarakan dalam jangka waktu 3 5 tahun. Tema pameran sesuai dengan jenis, visi dan misi museum. Idealnya koleksi yang disajikan 25 40 % merupakan koleksi museum; (2) Pameran khusus atau temporer, merupakan pameran koleksi museum yang diselenggarakan (1 minggu 3 bulan); dan (3) Pameran Keliling merupakan pameran koleksi yang diselenggarakan di luar lingkungan museum. Sebaiknya pameran keliling menggunakan replika koleksi, untuk menghindari kerusakan dan kehilangan koleksi. Koleksi yang dimiliki oleh sebuah museum agar tetap terjaga kelestariannya perlu dilakukan perawatan (konservasi) yang sesuai dengan karakteristik dan material koleksi, dalam hal ini peneliti koleksi (kurator) bekerjasama dengan konservator. Selain konservasi, perlu tindakan pencegahan terhadap kerusakan koleksi atau pengawetan sehingga koleksi tetap terjaga kelestariannya, dalam kegiatan tersebut dituntut peran aktif konservator yang sebaiknya memiliki keahlian yang cukup tentang koleksi yang menjadi tanggung jawabnya, sehingga tidak menggantungkan masalah kelestarian koleksi sepenuhnya kepada kurator. Selain itu, koleksi-koleksi yang mengalami kerusakan atau fragmentaris perlu diperbaiki atau direkonstruksi supaya dapat diperoleh bentuk seperti semula. Perlu untuk dilakukan studi perbandingan dengan koleksi lain yang masih utuh dan diperkirakan sejenis dengan koleksi tersebut, serta direkonstruksi di atas kertas terlebih dahulu, sebelum dilakukan restorasi terhadap koleksi. Pengamanan museum sangat penting, menyangkut keamanan koleksi, bangunan dan manusia (petugas dan pengunjung) museum. Pengamanan museum tidak hanya menjadi tanggungjawab petugas Satpam, melainkan semua pegawai museum. Pengamanan museum meliputi proteksi museum beserta koleksinya dari tindakan pencurian dan vandalisme, dan penanggulangan terhadap bencana. Museum di Indonesia didirikan dengan tujuan untuk menciptakan kelembagaan yang melakukan pelestarian warisan budaya dalam arti yang luas, artinya bukan hanya melestarikan fisik benda-benda warisan budaya, tetapi juga melestarikan makna yang terkandung di dalam bendabenda itu dalam sistem nilai dan norma. Dengan demikian warisan budaya yang diciptakan pada masa lampau tidak terlupakan, sehingga dapat memperkenalkan akar kebudayaan nasional yang digunakan dalam menyusun kebudayaan nasional. Museum sangat berperan dalam pengembangan kebudayaan nasional, terutama dalam pendidikan nasional, karena museum menyediakan sumber informasi yang meliputi segala aspek kebudayaan dan lingkungan. Museum menyediakan berbagai macam sumber inspirasi bagi kreativitas yang inovatif yang dibutuhkan dalam pembangunan nasional. Namun museum harus tetap memberikan nuansa rekreatif bagi pengunjungnya. Kurator perlu melaksanakan penelitian yang berhubungan dengan koleksi serta menyusun tulisan yang bersifat ilmiah dan populer. Hasil penelitian dan tulisan tersebut dipublikasikan kepada masyarakat, dalam kegiatan ini kurator bekerjasama dengan bagian publikasi. Di samping itu kurator dengan bagian publikasi dapat memanfaatkan kemajuan teknologi dengan pembuatan CDROM dan homepage museum. Untuk menginformasikan koleksi yang dipamerkan di ruang pamer kepada pengunjung secara lengkap dan sistematis, dalam kegiatan ini kurator bekerjasama dengan bagian edukasi. Sebagai lembaga pelestari budaya bangsa, museum harus berazaskan pelayanan terhadap masyarakat. Program-program museum yang inovatif dan kreatif dapat meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap museum. (Tim Direktorat Museum).

Jakarta, 9 Maret 2008

KODE ETIK

PENYELENGGARA DAN PENGELOLA MUSEUM

ASOSIASI MUSEUM INDONESIA (AMI)

MUKADIMAH

Bahwa Museum sebagai institusi publik bidang pendidikan, kebudayaan dan pariwisata perlu dikembangkan demi pelestarian warisan sejarah, alam dan budaya maka penyelenggara dan pengelolanya harus memiliki perilaku etik yang tinggi.

Demi tegaknya harkat, martabat, integritas, kompetensi dan profesionalisme penyelenggara dan pengelola museum, maka Asosiasi Museum Indonesia (AMI) sebagai organisasi profesi di bidang permuseuman, maka ditetapkan Kode Etik Penyelenggara dan Pengelola Museum, yang harus dihormati dan ditaati oleh anggota-anggotanya

BAB I

BATASAN PENGERTIAN

Pasal 1

1) Museum adalah lembaga tempat penyimpanan, perawatan, pengamanan dan pemanfaatan bendabenda materil hasil karya manusia serta alam dan lingkungannya.

2) Koleksi Museum adalah benda-benda materil hasil budaya manusia serta alam dan lingkungannya, yang mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, kebudayaan dan pariwisata.

3) Penyelenggara Museum adalah seseorang atau sekelompok orang, sebagai perorangan ataupun atas nama sebuah instansi atau lembaga, yang duduk dalam Dewan Pembina / Dewan Penyantun atau Dewan Pendiri dari sebuah museum.

4) Pengelola Museum adalah seseorang yang bekerja di museum sebagai kepala, kurator, konservator, preparator, edukator dan registrar

BAB II

KEWAJIBAN UMUM

Pasal 2

1)

Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib mengetahui, memahami dan

mematuhi peraturan perundangan nasional, konvensi - konvensi

Internasional, yang berkaitan dengan permuseuman, maupun aturan-

aturan di museum tempat ia bekerja.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum dalam setiap kegiatannya, selalu bersikap dan bertindak dengan menjaga integritas, bertanggungjawab dan terpercaya.

3) Penyelenggara dan Pengelola Museum secara profesional memberi jaminan pelayanan pada publik, sesuai dengan tugas dan fungsi museum sebagai lembaga pengembangan kebudayaan, pendidikan dan pariwisata.

4) Penyelenggara dan Pengelola Museum dilarang melakukan kegiatan yang berlawanan dengan hukum dan kegiatan yang tidak etis; dan menolak usaha yang dapat melanggar etika profesi.

Pasal 3

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum menolak usaha-usaha yang dapat menimbulkan dampak negatif pada museum tempat ia bekerja maupun pada museum-museum lain.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum menghindari benturan kepentingan antara dirinya pribadi dengan museum tempat ia bekerja atau dengan museum-museum lain.

Pasal 4

Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib menjaga informasi bersifat rahasia yang diperolehnya karena pekerjaannya di sebuah museum, seperti informasi tentang koleksi tertentu, pengamanan koleksi tertentu dan lain-lain.

BAB III

TANGGUNG JAWAB ATAS KOLEKSI

Pasal 5

Pengadaan

Penyelenggara dan pengelola museum dalam melakukan pengadaan koleksi harus didasarkan pada penilaian atas otentisitas, mutu, dan lingkup visi misi museum.

Pasal 6

Perawatan

Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib melakukan perawatan koleksi dengan benar, untuk menjamin kelestariannya, termasuk dari akibat bencana alam atau bencana buatan.

Pasal 7

Pengamanan

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib memberi perhatian pada pengamanan dari kemungkinan terjadinya pencurian dan kerusakan koleksi.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib mengadakan perlindungan terhadap lingkungan koleksi dan specimen yang disimpan atau dipamerkan ataupun yang dalam perjalanan, sebagai unsur mutlak dalam manajemen risiko dari museum.

Pasal 8

Pelestarian

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib melakukan pelestarian yang maksimal atas koleksi yang ada pada museum tempat ia bekerja.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib menghormati integritas kultural, fisik dan keaslian, dari setiap obyek dan koleksi.

Pasal 9

Keanekaragaman Hayati

1) Apabila museum menggunakan keanekaragaman hayati sebagai koleksi untuk pameran atau riset, Penyelenggara dan Pengelola Museum harus memperhatikan kondisinya dengan menggunakan tenaga ahli.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum harus mengadakan sistem keamanan yang maksimal dan disetujui oleh tenaga ahli.

Pasal 10

Pencatatan dan Kerahasiaan

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum wajib melakukan pencatatan dan dokumentasi koleksi sesuai dengan kaidah permuseuman.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum tidak boleh menyampaikan informasi yang bersifat rahasia dan peka, kepada pihak-pihak yang tidak berhak.

Pasal 11

Penelitian

Penyelenggara dan Pengelola Museum melaksanakan penelitian koleksi berdasarkan standar kaidah ilmiah yang terukur reabilitas dan validitasnya, serta menjunjung tinggi kejujuran, kebenaran dan norma ilmiah.

Pasal 12

Penyajian

Penyelenggara dan pengelola museum harus melakukan inovasi dalam penyajian koleksi berdasarkan kaidah permuseuman yang berorientasi publik.

BAB IV

TANGGUNG JAWAB PROFESIONAL

Pasal 13

Penyelenggara dan Pengelola Museum harus mentaati aturan, kebijakan dan prosedur di museum tempat ia bekerja.

Pasal 14

Penyelenggara dan Pengelola Museum harus menyebarluaskan pengetahuan dan pengalaman yang dimilikinya, kepada rekan-rekan seprofesi dan masyarakat.

Pasal 15

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum dilarang melibatkan diri dalam perdagangan benda-benda warisan alami atau budaya, baik secara langsung maupun tidak langsung.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum dilarang menerima hadiah atau pemberian dalam bentuk apapun dari pihak lain yang berkaitan dengan pengadaan koleksi.

3) Penyelenggara dan Pengelola Museum dilarang mengindentifikasi dan/atau mengotentikasi bendabenda yang menurut pengetahuan dan pendapatnya, didapat, dialihkan secara illegal atau melanggar hukum.

Pasal 16

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum hanya dengan ijin dari lembaga tempat ia bekerja, bersedia berhubungan atas nama pribadi dengan fihak ketiga untuk memberi layanan bimbingan, penasehatan, konsultasi, pengajaran, penulisan dan penyebaran informasi.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum hanya dengan ijin dari lembaga tempat ia bekerja, dapat memberi opini atas otentikasi dan penilaian sebuah benda.

BAB V

PENUTUP

Pasal 17

1) Penyelenggara dan Pengelola Museum menyadari sepenuhnya bahwa ketaatan pada Kode Etik adalah bagian penting dari usaha untuk menegakkan dan menjaga harkat, martabat, integritas dan kehormatan sebagai Penyelenggara dan Pengelola Museum.

2) Penyelenggara dan Pengelola Museum menyadari bahwa ketaatan pada Kode Etik adalah sebuah kebanggaan atas sebuah profesi yang bermartabat dan terhormat.

3) Untuk memantau dan mengawasi pelaksanaan Kode Etik ini dibentuk sebuah Majelis Kehormatan.

4) Majelis Kehormatan atas nama Asosiasi Museum Indonesia (AMI) berhak memberi sanksi pada kasus-kasus pelanggaran Kode Etik yang dilakukan anggota, sesuai dengan bobot kesalahan/pelanggaran yang dilakukan.

5) Kode Etik ini ditetapkan di Jakarta pada tanggal 28 Desember 2005.

ARTI DAN FUNGSI MUSEUM

Pengertian Museum Sumber-sumber museum mpu Tantular Sejarah Berdirinya museum mpu Tantular Arti dan maksud pemberian nama mpu Tantular Museum berasal dari bahasa Yunani: MUSEION. Museion merupakan sebuah bangunan tempat suci untuk memuja Sembilan Dewi Seni dan llmu Pengetahuan. Salah satu dari sembilan Dewi tersebut ialah: MOUSE, yang lahir dari maha Dewa Zous dengan isterinya Mnemosyne. Dewa dan Dewi tersebut bersemayam di Pegunungan Olympus. Museion selain tempat suci, pada waktu itu juga untuk berkumpul para cendekiawan yang mempelajari serta menyelidiki berbagai ilmu pengetahuan, juga sebagai tempat pemujaan Dewa Dewi. Pengertian Museum dewasa ini adalah: "Sebuah lembaga yang bersifat tetap, tidak mencari keuntungan, melayani masyarakat dan pengembangannya, terbuka untuk umum, yang memperoleh, merawat, menghubungkan dan memamerkan, untuk tujuan-tujuan studi, pendidikan dan kesenangan, barang-barang pembuktian manusia dan lingkungannya". (Definisi menurut ICOM = International Council of Museeum / Organisasi Permuseuman Internasional dibawah Unesco). Museum merupakan suatu badan yang mempunyai tugas dan kegiatan untuk memamerkan dan menerbitkan hasil-hasil penelitian dan pengetahuan tentang benda-benda yang penting bagi Kebudayaan dan llmu Pengetahuan. Musem mempunyai fungsi sebagai berikut: 1. Pusat Dokumentasi dan Penelitian llmiah 2. Pusat penyaluran ilmu untuk umum 3. Pusat penikmatan karya seni 4. Pusat perkenalan kebudayaan antar

daerah dan antar bangsa 5. Obyek wisata 6. Media pembinaan pendidikan kesenian dan llmu Pengetahuan 7. Suaka Alam dan Suaka Budaya 8. Cermin sejarah manusia, alam dan kebudayaan 9. Sarana untuk bertaqwa dan bersyukur kepada Tuhan YME. Museum Negeri Mpu Tantular merupakan Museum umum tingkat Propinsi yang merupakan Unit Pelaksana Teknis di Bidang kebudayaan dalam lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, yang berada di bawah Direktorat Jenderal Kebudayaan. Museum negeri Mpu Tantular mempunyai tugas melaksanakan pengumpulan, perawatan, pengawetan, penyajian, penelitian koleksi dan penerbitan hasilnya, serta memberikan Bimbingan Edukatif Kultural dan penyajian rekreatif benda yang mempunyai nilai budaya dan ilmiah yang bersifat regional. Dalam menjalankan tugas dan fungsinya. Museum Negeri Mpu Tantular didukung oleh:

a. KEPALA, yang mempunyai tugas memimpin pelaksanaan tugas dan fungsi Museum di wilayah b. c.
kerja Museum Negeri Mpu Tantular. SUB BAG TATA USAHA, mempunyai tugas melakukan urusan tata usaha dan rumah tangga, registrasi dan dokumentasi koleksi, perpustakaan dan keamanan. KELOMPOK TENAGA TEKNIS, mempunyai tugas melaksanakan pengumpulan, perawatan, pengawetan penelitian, penyajian, dan Bimbingan Edukatif Kultural koleksi benda yang mempunyai nilai budaya dan ilmiah.

Kelompok Tenaga Teknis pada Museum Negeri Mpu Tantular terdiri dari:

1. Kelompok Tenaga Teknis Koleksi, mempunyai tugas mengumpulkan, meneliti dan mengolah
koleksi benda yang mempunyai nilai budaya dan ilmiah.

2. Kelompok Tenaga Teknis Konservasi/Preparasi mempunyai tugas merawat, mengawetkan dan 3.


menyajikan koleksi pada ruang Pameran. Jadi Tanggung jawab dan tugasnya meliputi melakukan konservasi, preparasi, restorasi dan reproduksi koleksi serta persiapan tata pameran. Kelompok Tenaga Teknis Bimbingan Edukasi, tugasnya meliputi: kegiatan bimbingan dengan metode edukatif kultural, penerbitan, pemberian informasi atau penerangan koleksi museum kepada masyarakat pengunjung museum dan publikasi. Bimbingan edukasi mempunyai peran untuk mengkomunikasikan dan mentransformasikan nilai-nilai budaya yang ada pada museum kepada masyarakat.

SUMBER-SUMBER BENDA KOLEKSI MUSEUM MPU TANTULAR

1. Hasil penyerahan dari koleksi Het provincial Stedelijk Historisch Museum Surabaya yang
didirikan oleh GH. VON VABER tahun 1937

2. Hasil kerja sama dengan Komando Daerah Kepolisian Jawa Timur, yaitu benda-benda yang 3. 4.
sudah selesai di proses melalui jalur hukum. Untuk pengamanan dan perawatan diserahkan kepada museum sebagai koleksi untuk dinikmati masyarakat. Hasil penyerahan dari masyarakat, baik dengan memberikan imbalan jasa kepada pemiliknya ataupun penyerahan tanpa imbalan (hibah) Hasil pengadaan koleksi dari museum Mpu Tantular

SEJARAH BERDIRINYA MUSEUM NEGERI MPU TANTULAR Pada dasarnya Museum Negeri mpu Tantular adalah kelanjutan dari Stedelijk historisch Museum Surabaya, yang didirikan oleh Von Vaber berkebangsaan Jerman yang sudah menjadi warga Surabaya. Lembaga Kebudayaan ini didirikan tahun 1933, namun baru diresmikan pada tanggal 25 Juli 1937 di gedung sendiri di Jalan Pemuda 33 Surabaya. Sebelum Von Vaber sampai kepada ide untuk mendirikan Museum, terdapat pemikiran/ide-ide yang pokoknya sbb:

1. Mengungkapkan sejarah kota Surabaya sebagai kota kelahiran. 2. Mempersembahkan padanya suatu Lembaga Kebudayaan yang pada akhirnya diwujudkan
dalam bentuk museum. Usaha-usaha ini dimulai sejak tahun 1922 dimana Von Vaber mulai mengumpulkan data secara sistimatis untuk dipergunakan sebagai bahan penulisan kitab "OLD SURABAYA" (Surabaya Lama). Setelah buku tersebut dapat diterbitkan, langkah berikutnya adalah penulisan kitab "NEW SURABAYA" yang diterbitkan tahun 1933. Museum yang dirintis oleh Von Vaber dimulai dengan wujud yang sangat kecil dalam suatu ruangan di Readhuis Ketabang. Tempat ini sesungguhnya jauh dari apa yang diharapkan. Kemudian muncul tawaran dari Nyonya Janda Han Tjiong King untuk menempatkan museum itu dalam suatu ruangan di Tegal Sari yang luasnya 5 kali luas ruangan yang semula. Karena perkembangan Museum tersebut, ruangan yang ada dirasakan kurang memadai, untuk itu diusahakan agar mendapat ruangan yang lebih luas dan memadai untuk Museum. Usaha tersebut dapat terlaksana dengan diperolehnya sebuah bangunan baru di jalan Simpang (sekarang jalan Pemuda 3 Surabaya) dan dibiayai oleh dana yang terkumpul dari masyarakat. Tata ruangan museum ini mempunyai suatu ruangan koleksi, Perpustakaan, Ruang kantor, Auditorium. Untuk penyempurnaan museum yang dipimpinnya, Von Vaber banyak mengadakan hubungan internasional, namun sebelum cita-citanya tercapai, Von Vaber meninggal pada tanggal 30 September 1955. Sepeninggal Von Vaber museum tersebut tidak terawat, koleksi-koleksinya banyak yang rusak dan hilang. Kemudian museum ditempatkan dibawah Yayasan Pendidikan Umum yang menjaga kelangsungan hidup museum. Kenyataannya mengalami banyak kesulitan karena kekurangan biaya. Usaha untuk mendapatkan bantuan dari Pemerintah Daerah Tingkat I Propinsi Jawa Timur dilakukan pada tahun 1964 yang pada saat itu Ketua Yayasan Bapak Prof Dr. M. Soetopo. Bantuan tersebut dimanfaatkan untuk perbaikan dan pengamanan serta rehabilitasi gedung. Setelah dilingkungan Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan terbentuk suatu Direktorat Permuseuman, perhatian Pemerinrah terhadap Museum yang dikelola Yayasan Pendidikan Umum dapat lebih intensif dan serius. Bantuan-bantuan diusahakan baik dari Pemerintah Pusat maupun dari Pemerintah Daerah. Museum Pendidikan Umum dibuka secara umum tanggal 23 Mei 1972 dan diresmikan dengan nama "Museum Jawa Timur". Selanjutnya timbul inisiatif untuk menyerahkan Lembaga Kebudayaan ini kepada Pemerintah Daerah Propinsi Jawa Timur. Dalam proses penegerian selanjutnya Yayasan Pendidikan Umum bekerja sama dengan perwakilan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan dalam hal ini Kantor Pembinaan Permuseuman. Adapun hasilnya yang dicapai adalah terbitnya SK Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tanggal 13 Februari 1974 Nomor 040/C/1974. Sejak saat itu Museum Jawa Timur berstatus Museum Negeri. Peresmian dilakukan tanggal 1 Nopember 1974 dengan serah terima dari Ketua yayasan Pendidikan Umum untuk Kebudayaan yaitu Bapak R. Banu Iskandar kepada Direktorat Jenderal Kebudayaan Bapak Prof. Dr. I.B. Mantra. Selanjutnya museum Jawa Timur diresmikan dengan nama "Museum Negeri Jawa Timur Mpu Tantular" dengan lokasi di jalan Pemuda 3 Surabaya. Karena bertambahnya koleksi pertengahan bulan September - Oktober 1975 Museum dipindahkan ke tempat yang lebih luas yaitu di Jalan Taman Mayangkara No.6 Surabaya yang peresmiannya pada tanggal 12 Agustus 1977 oleh Gubernur Jawa Timur Bapak Sunandar Priyosudarmo. ARTI dan MAKSUD pemberian nama MPU TANTULAR pada Museum Negeri Jawa Timur. Terpilihnya nama MPU TANTULAR pada Museum Negeri Jawa Timur ialah dengan maksud mengabdikan pandangan hidupnya yang hingga kini tetap terwujud dalam nasional Power Element bangsa Indonesia yaitu Bhineka Tunggal Ika. Mpu Tantular adalah seorang Pujangga Jawa Timur yang hidup dalam pertengahan abad XIV, pada saat sedang menelusuri garis lintas sejarah Majapahit menuju puncak kejayaannya dan kemegahan penuh wibawa. Nama Mpu Tantular sebagaimana halnya namanama Pujangga Kuno masa Jawa Timur pada umumnya, mengandung suatu pengertian yang tersembunyi mendukung suatu cita-cita pandangan hidup maha tinggi sesuai dengan tujuan agama/kepercayaan yang dianut pada jamannya. Dalam hal ini Tantular berarti tak tertulari, tak tergoyahkan, tak menyimpang, tak berubah, jadi tetap mengkhusukkan diri, tetap tekun pada ajaran agama sesuai dengan jalan Yoga untuk mencapai kebebasan menuju kelanggengan hidup abadi.

Sumber : Buku petunjuk singkat mengunjungi Museum Negeri Propinsi Jawa Timur MPU TANTULAR 1996 (Museum Negeri Propinsi Jawa Timur Mpu Tantular)

Apakah itu Museum Museum, berdasarkan definisi yang diberikan International Council of Museums, adalah institusi permanen, nirlaba, melayani kebutuhan publik, dengan sifat terbuka, dengan cara melakukan usaha pengoleksian, mengkonservasi, meriset, mengkomunikasikan, dan memamerkan benda nyata kepada masyarakat untuk kebutuhan studi, pendidikan, dan kesenangan. Karena itu ia bisa menjadi bahan studi oleh kalangan akademis, dokumentasi kekhasan masyarakat tertentu, ataupun dokumentasi dan pemikiran imajinatif di masa depan. Secara etimologis, museum berasal dari kata Yunani, mouseion, yang sebenarnya merujuk kepada nama kuil pemujaan terhadap Muses, dewa yang berhubungan dengan kegiatan seni. Bangunan lain yang diketahui berhubungan dengan sejarah museum adalah bagian kompleks perpustakaan yang dibangun khusus untuk seni dan sains, terutama filosofi dan riset di Alexandria oleh Ptolemy I Soter pada tahun 280 SM. Museum berkembang seiring berkembangnya ilmu pengetahuan dan manusia semakin membutuhkan buktibukti otentik mengenai catatan sejarah kebudayaan. Museion merupakan sebuah
bangunan tempat suci untuk memuja Sembilan Dewi Seni dan llmu Pengetahuan. Salah satu dari sembilan Dewi tersebut ialah: MOUSE, yang lahir dari maha Dewa Zous dengan isterinya Mnemosyne.Dewa dan Dewi tersebut bersemayam di Pegunungan Olympus. Museion selain tempat suci, pada waktu itu juga untuk berkumpul para cendekiawan yang mempelajari serta menyelidiki berbagai ilmu pengetahuan, juga sebagai tempat pemujaan Dewa Dewi. Pengertian Museum dewasa ini adalah: "Sebuah lembaga yang bersifat tetap, tidak mencari keuntungan, melayani masyarakat dan pengembangannya, terbuka untuk umum, yang memperoleh, merawat, menghubungkan dan memamerkan, untuk tujuan-tujuan studi, pendidikan dan kesenangan, barang-barang pembuktian manusia dan lingkungannya". (Definisi menurut ICOM = International Council of Museeum / Organisasi Permuseuman Internasional dibawah Unesco). Museum merupakan suatu badan yang mempunyai tugas dan kegiatan untuk memamerkan dan menerbitkan hasil-hasil penelitian dan pengetahuan tentang benda-benda yang penting bagi Kebudayaan dan llmu Pengetahuan. Musem mempunyai fungsi sebagai berikut: 1. Pusat Dokumentasi dan Penelitian llmiah 2. Pusat penyaluran ilmu untuk umum 3. Pusat penikmatan karya seni 4. Pusat perkenalan kebudayaan antar daerah dan antar bangsa 5. Obyek wisata 6. Media pembinaan pendidikan kesenian dan llmu Pengetahuan 7. Suaka Alam dan Suaka Budaya 8. Cermin sejarah manusia, alam dan kebudayaan 9. Sarana untuk bertaqwa dan bersyukur kepada Tuhan YME.

Di Indonesia, museum yang pertama kali dibangun adalah Museum Radya Pustaka. Selain itu dikenal pula Museum Gajah yang dikenal sebagai yang terlengkap koleksinya di Indonesia, Museum Wayang, Persada Soekarno, Museum Tekstil serta Galeri Nasional Indonesia yang khusus menyajikan koleksi seni rupa modern Indonesia

Sekilas Info
Museum, berdasarkan definisi yang diberikan International Council of Museums, adalah institusi permanen, nirlaba, melayani kebutuhan publik, dengan sifat terbuka, dengan cara melakukan usaha pengoleksian, mengkonservasi, meriset, mengkomunikasikan, dan memamerkan benda nyata kepada masyarakat untuk kebutuhan studi, pendidikan, dan kesenangan.

Read more... Polling Berapa kali anda ke museum dalam satu tahun ? tidak pernah kurang dari 5 kali 5 - 10 Kali 10 - 20 Kali Lebih dari 20 kali
Vote
15 vote

@ 2007 Museum-Indonesia.net

PEMANFAATAN MUSEUM SEBAGAI SUMBER PEMBELAJARAN PENDIDIKAN IPS DI TINGKAT PERSEKOLAHAN Oleh : Drs. Arief Achmad Msp., M.Pd. Guru SMAN 21 Bandung I. Pendahuluan Pendidikan IPS dalam proses pembelajarannya di tingkat persekolahan tidak dapat dilepaskan dari museum, karena misi dari pendidikan IPS adalah "Menanamkan pendidikan nilai, moral, etika dan sikap berbudi luhur serta bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa kepada siswa agar mereka dapat menjadi Warga negara yang baik, serta mampu memecahkan masalah-masalah sosial yang dihadapinya dalam kehidupan sehari-hari berdasarkan Pancasila dan UUD 1945". Misi pendidikan IPS tersebut salah satunya dapat dicapai melalui kegiatan edukasi di museum, karena menurut Hunter (1988), tujuan pendidikan dengan pendekatan warisan budaya adalah untuk memperkuat pengertian siswa tentang konsep dan hasil seni, kecerdasan dalam bidang teknologi, serta kontribusi perbedaan kelompok sosial ekonomi pria dan wanita. Sebagai suatu institusi yang menyajikan berbagai hasil karya dan cipta serta karsa manusia sepanjang zaman, Museum merupakan tempat yang tepat sebagai sumber pembelajaran IPS; karena melalui benda yang dipamerkannya, pengunjung dapat belajar tentang nilai dan perhatian serta kehidupan generasi pendahulu sebagai bekal di masa kini dan gambaran untuk kehidupan di masa mendatang. Sehingga tujuan dari pendidikan IPS, yakni mendidik siswa untuk menjadi warga negara yang baik yang mampu melestarikan budaya bangsa dapat terwujud.

II. Persepsi Masyarakat terhadap Museum Berbagai museum yang berdiri megah, mempunyai koleksi lengkap dan dipelihara dengan biaya yang tidak sedikit, kurang mendapatkan perhatian dari masyarakat. Persepsi masyarakat terhadap museum, hingga kini, masih jauh dari harapan, artinya : sedikit sekali orang yang tahu dan mau memahami bahwa museum bermanfaat bagi dunia pendidikan dan rekreasi. Mereka umumnya memandang museum tidak lebih dari gudang tempat penyimpanan barang tua dengan suasana ruangan yang menyeramkan. Kenyataan ini memperlihatkan bahwa masyarakat yang membutuhkan museum relatif masih sedikit. Hal ini dapat kita saksikan dari minimnya jumlah pengunjung museum, baik secara perorangan maupun rombongan/kelompok. Selain itu, kebanyakan pengunjung museum yang berkunjung ke museummuseum yang ada di Indonesia, umumnya sebagian terbesar karena tugas sekolah, dan hanya sedikit yang datang karena ingin tahu atau keinginan sendiri. Kondisi ini jauh berbeda dengan keadaan di negara-negara maju, di mana kunjungan ke museum sudah menjadi suatu kebutuhan, terutama bagi siswa, karena merupakan bagian integral dari proses pembelajaran. III. Pengertian Museum Kata 'museum' berasal dari bahasa Yunani kuno, 'museion', yang artinya "kuil untuk melakukan pemujaan terhadap 9 Dewi Muse". Dalam mitologi klasik, Muse adalah dewa-dewa literature (terutama puisi), musik, tarian, dan semua yang berkaitan dengan keindahan, pengetahuan, dan ilmu pengetahuan; mereka semua bernyanyi dan menari di bawah pengawasan Apollo yang dalam fungsi ini mempunyai nama kepanjangan Musagates (pimpinan para Muse). Kesembilan dewi tersebut (Calliope, Clio, Erato, Euterpe, Thalia, Melpomene, Polyhimnia, Terpsichore, dan Urama) merupakan putri-putri dari Dewa Zeus dan Mnemosyne-dewa tertinggi dalam pantheon Yunani Kuno. Mereka dipuja dalam suatu acara ritual untuk melengkapi pengabdian masyarakat pada Zeus (Encyclopedia Americana, 1970). Menurut Boyer (1996), pada dunia kepurbakalaan, museum mempunyai dua pengertian : (1) tempat para muses; serta (2) tempat ilmu pengetahuan dan menuntut ilmu-seperti pada museum Alexandria yang didirikan abad ke-3 SM. Dalam Collier's Enclopedia, vol. 16 (1963 : 716) disebutkan, bahwa museum adalah suatu institusi yang terbuka untuk umum dan pengelolaannya demi kepentingan umum untuk tujuan konservasi, pemeliharaan, pendidikan, pengelompokkan, serta memamerkan objek yang mempunyai nilai pendidikan dan budaya. Sedangkan Parker (1945) menerangkan, bahwa museum dalam pengertian modern adalah suatu lembaga yang aktifitasnya mengabdikan diri pada tugas interpretasi dunia manusia dan lingkungan. Adapun Peraturan Pemerintah No. 19 tahun 1995 tentang Pemeliharaan dan Pemanfaatan Benda Cagar Budaya di Museum, mendefinisikan museum sebagai lembaga, tempat penyimpanan, perawatan, pengamanan dan pemanfaatan benda-benda bukti material hasil budaya manusia serta alam dan lingkungannya guna menunjang upaya perlindungan dan pelestarian kekayaan budaya bangsa. IV. Pemanfaatan Museum sebagai Sumber Pembelajaran IPS Pada proses pembelajaran pendidikan IPS, museum merupakan bagian yang tidak terpisahkan, karena museum sebagai institusi pendidikan, mengajarkan kita tentang objek perhatian dan nilai manusia masa lalu (Boyer, 1996). Selanjutnya Sunal dan Haas (1993 : 294) menegaskan, "a trip a museum or restoration is often reported as a positive memory of the study of History". Apapun tipe pengalaman yang terdapat di museum, seorang siswa akan belajar lebih baik apabila diberi kesempatan untuk belajar sebelum dan setelah kunjungan ke museum. Siswa diajak berkunjung ke museum, tujuannya adalah untuk mengamati objek yang dipamerkannya. Selama di museum, diharapkan pikiran mereka bekerja dan objek pameran yang diamatinya dapat menjadi alat belajar. Observasi siswa di museum merupakan batu loncatan bagi munculnya gagasan dan ide baru, karena di sini mereka dirangsang untuk menggunakan kemampuan berfikir kritisnya. Beberapa

kemampuan belajar siswa tersebut, menurut Takai dan Connor, 1998) mencakup : 1. membandingkan dan membedakan, pengenal persamaan dan perbedaaan objek; 2. mengidentifikasi dan mengklasifikasi, mengenal dan mengelompokkan benda pada kelompok yang semestinya; 3. menyampaikan deskripsi secara verbal atau tulisan objek yang ditampilkannya; 4. meramalkan apa yang akan terjadi; dan 5. menyimpulkan, mempresentasikan kesimpulan informasi yang dikumpulkan dalam laporan singkat dan padat. Untuk mencapai tujuan yang ingin dicapai dalam kunjungan ke museum, diperlukan suatu kegiatan persiapan sebelum melakukan kunjungan. Jarolimek dan Parker (1993 : 126), menyatakan, bahwa pemanfaatan museum secara optimal dapat dilakukan oleh siswa setelah mereka diberi kesempatan membentuk penyesuaian materi yang diajarkan dengan materi yang dipamerkan. Maksudnya, kunjungan dilakukan setelah siswa melakukan eksplorasi ide dan konsep di ruang kelas melalui membaca, belajar, dan diskusi yang dilakukan sebelum memulai suatu kegiatan. Setelah mereka siap untuk mengklarifikasi ide, mereka mampu menjawab pertanyaan dan dapat memperkaya pengertian mereka setelah kunjungan ke museum. Ketika menugaskan siswa ke museum, sebelumnya guru akan mempersiapkan kelas melalui identifikasi beberapa pertanyaan relevan berkaitan dengan item yang akan diamati. V. Penutup Guru belum terbiasa dan terlatih dalam memanfaatkan lingkungan sebagai sumber pembelajaran, kenyataan ini terjadi karena dalam pembelajaran IPS guru lebih terfokus pada kegiatan pembelajaran tatap muka dalam kelas (classroom meeting) dan jarang atau bahkan tidak pernah melakukan pembelajaran di luar ruang kelas. Untuk mencapai tujuan pembelajaran IPS, guru perlu melakukan kegiatan pembelajaran IPS di luar kelas (Sumaatmadja, 2002). Pemanfaatan museum sebagai sumber pembelajaran pendidikan IPS di tingkat persekolahan, belum dilakukan secara optimal, karena kurikulum pendidikan IPS yang berlaku sekarang tidak menjadikan kegiatan kunjungan ke museum sebagai suatu kegiatan yang terintegrasi dalam kegiatan pembelajaran IPS di tingkat persekolahan. Akibatnya, guru lebih banyak menjadikan kegiatan kunjungan ke museum hanya sebagai kegiatan rekreatif belaka, bukan sebagai kegiatan yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan pembelajaran IPS. Untuk meningkatkan kemampuan guru IPS di tingkat persekolahan dalam memanfaatkan museum sebagai sumber pembelajaran, antara lain melalui kegiatan MGMP, perlu dirancang suatu kegiatan pelatihan bagi guru IPS berkaitan dengan pemanfaatan museum sebagai sumber pembelajaran IPS. Diharapkan melalui kegiatan ini, para guru IPS akan menjadi lebih mampu dan terlatih dalam memanfaatkan museum sebagai sumber pembelajaran IPS. Semoga! PUSTAKA ACUAN Boyer, C.L. (1996). Using Museum Resources in the K-12 Social Studies Curriculum. [Online]. Tersedia : http://www.ed.gov/databases/ERIC Digest/ index/ ED412174 [26 Oktober 2002]. Encyclopedia Americana (1970). New York : Americana Corporation. Hunter, K. (1988). Heritage Education in the Social Studies. ERIC Digest. [Online]. Tersedia : http://www.ed.gov/databases/ERICDigest/Index/ED30036. [22 Januari 2003] Jarolimek, J. and Parker, W.C. (1993). Social Studies in Elementary Education. New York : MacMillan Publishing Company. Sumaatmadja, N. (2002). "Pembelajaran IPS pada tingkat Pendidikan Dasar dan Menengah". Makalah pada Seminar nasional dan Musda I HISPIPSI Jawa Barat, UPI Bandung.

Sunal, C.S. and Haas, M.A. (1993). Social Studies and The Elemantary/Middle School Student. New York : Harcourt Brace Jovanovich College Publisher. Takai, R.T. and Connor, J.D. (1998). Museum + Learning : A Guide for Family Visits. [Online]. Tersedia : http://www.ed.gov/pubs/mueum.html [27 Maret 2003].

ewarta-Indonesia - Masih ada anggapan dari sebagian masyarakat bahwa museum adalah tempat menyimpan benda-benda yang sudah berusia tua (rongsokan), gelap dan kotor. Anggapan yang demikian tentu tidaklah benar, karena benda-benda yang tersimpan di museum pasti mempunyai nilai, yang berguna bagi kepentingan ilmu pengetahuan maupun kebudayaan. Jika berpedoman terhadap definisi museum secara internasional yang telah disepakati dan dirumuskan bersama dalam konggres ICOM (The International Council Of Museum) tahun 1974 di Kopenhagen, maka definisi museum sebagai berikut. Museum adalah sebuah lembaga (badan) yang tetap, tidak mencari keuntungan, melayani masyarakat, perkembangannya terbuka untuk umum, yang memperoleh, merawat, meneliti dan menyajikan, untuk kepentingan studi (pendidikan), kesenangan, barang-barang atau benda pembuktian material manusia dan lingkungannya. Pengertian museum dipertegas dengan Peraturan Pemerintah No 19 tahun 1995 tentang pemeliharaan dan pemanfaatan Benda Cagar Budaya di Museum, sebagai berikut: Museum adalah sebuah lembaga tempat menyimpan, perawatan, pengamanan dan pemanfaatan benda bukti materil hasil budaya manusia serta alam dan lingkungannya guna menunjang upaya perlindungan dan pelestarian kebudayaan bangsa. Dengan berdasarkan definisi tersebut, jelas bahwa museum adalah institusi yang permanen, merawat dan mengelola koleksi secara sistematik, untuk keperluan budaya, pendidikan dan keilmuan, bersifat publik, bukan merupakan badan usaha yang diharapkan dapat mendatangkan keuntungan materi, melainkan sebagai suatu badan tetap yang bersifat sosial serta sebagai tempat pendidikan non formal dan sebagai salah satu obyek wisata. (sumber : Museum Negeri Provinsi Sumater Utara). Pada masa era modern (mileniium) ini tentunya seluruh masyarakat berlomba untuk memiliki dan menciptakan berbagai teknologi yang sangat canggih yang tentunya bertolak belakang dengan bendabenda purbakala yang dianggap membosankan dan kuno. Untuk mengantisipai hal ini tentunya dibutuhkan orang-orang yang memiliki kemampuan tinggi untuk mengelola Museum agar dapat bersaing dengan zaman teknologi. Hal ini dapat dilakukan dengan penataan museum yang modern dan dilengkapi dengan fasilitas yang canggih pula yang sangat memadai untuk menarik minat masyarakat terhadap museum.

Saya pernah berpikir, bagaimana kalau museum dilengkapi dengan teknologi Digital agar dapat bersaing dengan teknologi modern dan mampu mengikuti perkembangan zaman yang semakin canggih. Dapat kita lihat museum yang ada di negara-negara maju, bahwa pengemasan museum yang dilakukan sangat canggih dan bernuansa teknologi dan modern. Mau tidak mau kita juga harus dapat membuat hal yang sama demi terjaganya dan lestarinya benda budaya yang ada di Negara kita, tentunya ini dapat terwujud dengan adanya sumber daya manusia yang potesnial yang memiliki kesadaran/kecintaan terhadap sejarah budaya untuk mendukung untuk hal tersebut. (**)

Anda mungkin juga menyukai